Anda di halaman 1dari 12

JURNAL BELAJAR

KEANEKARAGAMAN HEWAN (KH)


Dosen PengampuDr. Hj. Sri Endah Indriwati, M.Pd

Hari, tanggal : 21&22 September 2016


Nama/ NIM : DITA PERDANA / 150341607509
Kelas :A
Prodi : Pendidikan Biologi
Topik : Mollusca
Tujuan Sayaan : 1. Untuk memenuhi tugas mata kuliah KH
2. Untuk mematangkan konsep saya
3. Untuk membedakan ciri morfologi hingga fisiologi tiap kelas

I. Konsep belajar HABITAT FILLUM


MOLLUSCA

PENGERTIAN
FILLUM
MOLLUSCA
FISIOLOGI
FILLUM
MOLLUSCA
FILLUM
MOLLUSCA

KLASIFIKASI CIRI CIRI FILLUM


FILLUM MOLLUSCA
MOLLUSCA
II. Bukti Belajar

A. PENGERTIAN

Mollusca (dalam bahasa latin, molluscus = lunak) merupakan hewan yang


bertubuh lunak. Tubuhnya lunak dilindungi oleh cangkang, meskipun ada juga
yang tidak bercangkang. Hewan ini tergolong triploblastik selomata.

B. CIRI-CIRI

Tubuh lunak
Sebagian besar anggotanya memiliki cangkang
Simetris Bilateral
Triploblastik selomata
Sebagian besar anggotanya memiliki kaki yang termodifikasi
Plasma darah mengandung Hemosianin

C. KLASIFIKASI

a. Kelas Amphineura (Aplacophora, Monoplacophora, polyplacophora)

Kelas Amphineura adalah kelompok yang memiliki 8 cangkang


tersusun seperti atap rumah pada tubuhnya. Cangkang tersebut terbuat dari zat
kapur. Hewan ini memiliki tubuh simetri bilateral, tubuhnya bulat seperti telur
dan pipih. Hewan ini hanya terdapat di laut dan biasnya menempel pada
bebatuan, karena hidup di laut maka ia bernapas dengan insang. Sistem
pencernaan berawal dari mulut dan berakhir dengan anus. Ia memiliki kaki
berbentuk pipih, dan memiliki struktur lidah parut (Ranula) yang melengkapi
struktur mulut di bagian kepala. Ia tidak memiliki tentakel dan tidak
mempunyai mata. Anggotannya sekitar 700 spesies dan Setiap larva hasil
pembuahan secara seksual disebut trafoko.
(sumber gambar : http://4.bp.blogspot.com/-ik-
G9bJxqLM/VXG0PViol8I/AAAAAAAAD9A/pl3ljafwbO0/s1600/Amphineu
ra.jpg)
b. Kelas Scaphopoda

Scaphopoda adalah kelompok yang memiliki cangkang berbentuk


tajam seperti taring atau terompet. Habitatnya pada daerah yang berlumpur
atau berpasir, dan hidup dengan menanamkan diri pada daerah tersebut. Pada
ujung cangkangnya terdapat lubang yang berfungsi untuk menyesuaikan diri
dengan habitatnya. Scaphopoda memiliki kaki kecil yang berfungsi untuk
bergerak, pada kepalanya terdapat beberapa tentakel dan tidak mempunyai
insang. Contohnya adalah Dentalium. Ciri utama pada kelas ini adalah :

Cangkang berbentuk silinder


Panjang cangkang 3-6 cm
Kepala dan kaki terletak di bagian anterior cangkang
Memiliki tentakel
Lubang posterior berguna untuk masuk dan keluar air
Kelamin terpisah
Fertilisasi eksternal
(Sumber gambar : http://www.coralreefphotos.com/wp-
content/uploads/2012/05/Hermit-in-Longshell.jpg)

c. Kelas Gastropoda

Gastropoda adalah kelompok yang menggunakan perutnya sebagai


kaki untuk bergerak. Kata Gastropoda berasal dari 2 kata, yaitu Gaster yang
artinya perut dan Podos yang artinya kaki. Perut hewan ini dapat
menghasilkan lendir yang berfungsi untuk melindungi dan mempermudahnya
dalam bergerak. Gastropoda memiliki cangkang dan tubuhnya simetri
bilateral. Pada bagian kepala terdapat 2 buah tentakel yang berfungsi sebagai
indra penglihatan dan penciuman. Hewan ini merupakan hermafrodit
(memiliki dua buah alat kelamin dalam 1 tubuh), alat kelaminnya disebut
Ovotestis yang dapat menghasilkan sperma dan ovum. Sistem pernapasannya
dengan menggunakan paru paru atau insang yang terdapat di dalam rongga
mantel. Gastropoda memiliki mulut dengan alat bergerigi seperti penuh gigi
yang disebut radula. Ia biasa memakan tumbuhan, namun adapula yang
memangsa hewan lainnya. Sistem pencernaannya lengkap dan eksresinya
melalui nefridia yang bekerja seperti ginjal. Ciri utama pada kelas ini adalah :

Bentuk cangkan kerucut berpilin


Bentuk tubuh mengerucut di bagian posterior tubuh
Memiliki dua pasang tentakel
Kepala tereduksi
Kaki memanjang
(sumber gambar :
http://swaggology.weebly.com/uploads/2/6/3/1/26313285/1137747.jpg
)

d. Kelas Pelecypoda

Kelas ini adalah kelompok mollusca yang memiliki kaki pipih dan cangkang
terdiri atas 3 lapisan. Lapisan lapisan cangkangnya adalah : Periostrakum, yaitu
lapisan paling luar yang terdiri dari zat kitin, berfungsi untuk pelindung tubuh.
Prismatic, yaitu lapisan tengah yang terdiri atas kristal CaCo3. Nakreas, yaitu lapisan
paling akhir yang terdiri atas CaCo3 halus, berfungsi menghasilkan sekret lapisan
mutiara. Kaki dari hewan ini berbentuk seperti kapak yang pipih, dan ia bernapas
dengan insang yang berlapis-lapis. Pelecypoda memiliki alat keseimbangan yang
disebut statocis yang terletak dekat ganglion pedal. Reproduksi berlangsung secara
seksual dan membentuk larva yang disebut glosidium. Sistem peredaran darahnya
merupakan sistem peredaran darah tertutup. Anggotanya sekitar 300 spesies. Ciri
utama pada kelas ini adalah :

Memiliki cangkang setangkum


Memiliki umbo
Bentuk kaki menyerupai kapak
Memiliki sifon untuk memopa air keluar-masuk tubuh
Insangnya berbentuk lembaran
Kepala tidak berkembang

(sumber gambar : http://ostseestation-priwall.de/wp-


content/uploads/2013/01/Cerastoderna%20edule_Herzmuschel_1-
1024x767.jpg)
e. Kelas Cephalopoda
Cephalopoda adalah kelompok yang memiliki kaki pada bagian
kepalanya. Tubuhnya terbagi menjadi bagian kepala, leher , dan badan.
Bagian kepalanya relatif besar dan memiliki 2 buah mata. Hewan ini tidak
memiliki cangkang. Pada kepalanya terdapat 10 bagian memanjang, 8
diantaranya berfungsi sebagai lengan berukuran panjang yang disebut
tentakel. Hewan ini memiliki rongga mantel yang ditutupi oleh mantel khas
yang ada padanya. Habitatnya di laut. Hewan ini bernapas dengan insang,
memiliki sistem pencernaan yang lengkap, sistem peredaran darah tertutup,
dan fertilisasinya terjadi di air laut. Cephalopoda dapat berubah warna dengan
cepat karena memiliki otot khusus dan zat kromatofora yang akan melakukan
kombinasi perubahan warna tubuhnya. Umumnya ia melarikan diri dari
mangsanya dengan menghasilkan sejenis cairan seperti tinta. Anggotanya
yang sangat dikenal adalah gurita dan cumi cumi.
Ciri utama pada kelas ini adalah :
Kepala berkembang
Kaki mengalami modifikasi menjadi tentakel dan oral arm
Memiliki mata
Cangkang interal bening berbentuk perisai
Otak sudah berlobus
Cara bergerak dengan menyemprotkan air lewat sifon

( sumber gambar : http://manfaat.co.id/wp-content/uploads/2015/02/manfaat-


cumi-cumi-300x189.jpg)

D. FISIOLOGI
a. Alat gerak

Mollusca telaah memiliki alat gerak yang disebut kaki. Pada beberapa jenis
mollusca kaki mereka dapat mensekresikan lendir untuk membantu pergerakkan.
Pergerakan dengan lendir dilakukan dengan meluncur di atas lendir mereka, dengan
silia, atau kontraksi otot. Kaki juga memungkinkan mereka melakukan hal lain seperti
menggali tanah bivalvia, menangkap mangsa dan membantu daya dorong pada cumi
cumi, gurita dan cephalopoda yang kakinya mengalami modifikasi dalam bentuk
corong untuk bergerak dengan kekuatan seperti jet.

b. Sistem Respirasi

Alat pernapasan Molluska adalah Ctenidia (sepasang insang), beberapa jenis


memiliki alat pernapasan paru-paru dan insang. Tiap insang terdiri atas sumbu pipih
yang memanjang pada bagian tengah, dan pada sisinya terdapat filamen pipih
berbentuk segitiga. Terdapat silia pada permukaan insang yang dapat dapat
menyebabkan air melintasi permukaan filamen insang, selanjutnya oksigen berdifusi
melewati membran menuju ke darah dan karbondioksida berdifusi ke luar. Pada
beberapa mollusca air masuk melalui incurrent siphon dan keluar melalui excurrent
siphon. Sebelum mencapai insang, aliran air yang masuk dideteksi oleh organ
sensorik yang disebut Osphradium yang berfungsi mendeteksi lumpur, makanan, dan
predator. Pada keong yang hidup di darat bagian mantelnya akan termodifikasi
menjadi paru paru sebagai organ respirasinya..

c. Sistem Pencernaan

Sistem pencernaan Mollusca sudah lengkap yang terdiri dari mulut, esofagus,
lambung, usus, dan anus. Beberapa Mollusca memiliki Radula (lidah bergerigi) yang
berfungsi untuk melumatkan makanan.

d. Sistem Reproduksi
Philum Mollusca bereproduksi secara seksual, dengan organ reproduksi jantan
dan betina terpisan pada individu lain (gonokoris). Siput jenis tertentu ada yang
bersifat Hermaprodit, yaitu pembuahan dapat dilakukan secara internal maupun
eksternal dan dapat menghasilkan telur. Kebanyakan mollusca aquatic
perkembangannya langsung tanpa fase larva. Sebagian mollusca memiliki fase larva
trocophore yang dicirikan dengan adanya silia yang melingkari tubuhnya yang
berfungsi membantu untuk menuju ke habitat baru. Pada kelompok mollusca lain
memiliki fase larva veliger yang merupakan perkembangan dari larva trochopore.

e. Sistem Eksresi

organ ekskresi pada mollusca sudah berupa nefridia. Nefridia berperan dalam
menyaring cairan coeleom, memindahkan kelebihan air, ion, dan sisa metabolisme ke
rongga mantel untuk disekresikan. Nephridium pada mollusca dikenal sebagai
metanephridium karena terdiri dari saluran yang memiliki lubang luar (nephrifiophor)
dan lubang internal (nephrostom).

f. Sistem Saraf dan Indera

Sistem syaraf Mollusca terdiri dari Cincin Syaraf. Sistem syaraf ini
mengelilingi esofagus dengan serabut saraf yang menyebar serta beberapa ganglion
yang mengontrol fungsi bagian tubuh tertentu seperti ganglion kaki yang mengatur
kontrol kaki, ganglion serebral berfungsi menggabungkan informasi sensori

g. Sistem Sirkulasi
Sistem sirkulasi pada Molllusca diperankan oleh organ jantung yang terbagi
menjadi 3 bagian yaitu 2 atrium dan 1 ventrikel. Bilik memompa darah ke aorta,
beberapa arteri dan sinus dalam organ atau jaringan. Jika di dalam darah manusia
banyak ditemukan hemoglobin berbeda dengan mollusca yang banyak ditemukan
tembaga (Hemocyanin) dalam darahnya.

E. HABITAT
Habitat mollusca sangat beragam, mulai dari darat, air tawar, hingga air laut.
Selain itu peranannya juga sangat banyak mulai dari peranan menguntungkan hingga
peranan yang merugikan seperti :

1. Mollusca yang menguntungkan

Sumber makanan yang mengandung protein tinggi,misalnya: tiram batu


(Aemaea sp),kerang (Anadara sp),kerang hijau (Mytilus viridis), sotong (Sepia
sp),cumi-cumi (logio sp),remis (corbicula jjavanica),dan bekicot (Achatina
fulica).
Perhiasan,misalnya tiram mutiara (pinchada margaritifera).
Hiasan dan Kancing,misalnya: dari cangkang tiram batu,Nautilus dan Tiram
mutiara.
Bahan baku teraso,misalnya cangkang tridacna sp.
Cumi-cumi, siput, tiram, kerang dan sotong merupakan sumber protein
hewani yang cukup tinggi selain enak rasanya.
Cangkang dari berbagai mollusca dijadikan bahan industry dan hiasan karen
banyak yang berwarna sangat indah.
Mutiara yaitu permata yang dihasilkan sejenis kerang dan merupakan
komoditas ekspor non migas yang cukup penting terutama bagi Negara kita.

2. Mollusca yang merugikan

Teredo navalis, merusak kerang-kerang piaran dan bangunan kapal.


Lymnea javanicasebagai inang perantara berbagai cacing fasciola hepatica.
Keong mas adalah musuh para petani yang sering merusak tanaman padi.
Begitu pula bekicot Achatina fulicamerupakan hama tanaman yang sulit
diberantas.
III. Pengalaman Belajar
Pengalaman mengamati spesimen
Saat mengamati specimen saya mengetahui banyak hal yang belum pernah
saya ungkap sebelumnya seperti bagaimana bentuk tubuh bekicot di dalam
cangkangnya. Saya juga tahu bagian tubuh cumi cumi dan bagaimana cara
mengetahui jenis kelamin dari cumi cumi.
Pengalaman merumuskan pertanyaan
Sebelum melakukan pengamatan, saya diberikan pengarahan dari dosen PPL
untuk merumuskan permasalahan yang terkait dengan pembelajaran hari itu. Saya
cukup sulit menentukan rumusan masalah pada awalnya namun setelah berfikir
beberapa saat akhirnya saya mendapatkan rumusan masalah.
Pengalaman mengumpulkan data
Selama proses pengumpulan data, saya mengetahui banyak keunikan pada
tubuh mollusca karena saya membedah bagiannya satu persatu.
Pengalaman mengelolah data sampai dengan mengklasifikasi
Selama proses pengolahan data, saya menemukan beberapa kesamaan yang
membuat berbagai hewan amatan itu menjadi satu fillum
Pengalaman diskusi presentasi
Selama proses diskusi presentasi, saya sangat tertarik karena banyak informasi
penting yang bisa saya dapat dari kelompok lain selain kelompok saya sendiri.
Dan saya bisa membandingkan satu kelompok dengan kelompok lainnya.
Sikap yang ditunjukkan
Saya berusaha menjadi pribadi yang aktif dalam presentasi karena materi kali
ini cukup menarik dan banyak informasi penting yang bisa saya dapatkan.
Kesulitan selama pembelajaran
Kesulitan yang saya dapatkan selama pembelajaran adalah sulit
mengidentifikasi organ dalam tubuh mollusca karena bentuknya hamper sama dan
sangat lunak. Selain itu tugas yang diberikan juga lumayan banyak dan rata rata
tertulis bukan terketik sehingga banyak waktu yang harus diluangkan untuk
mengerjakan tugas.
IV. Refleksi Diri
Pada pembelajaran filum mollusca kali ini saya ingin mempelajari materi
lebih mendetail karena banyak jenis mollusca yang belum terungkap spesiesnya dan
terancam punah. Untuk itu saya harus membaca banyak referensi yang berkaitan
dengan filum mollusca. Saya banyak mempelajari cara membedah berbagai hewan
mollusca dan saya tahu bagian dalam organ pada mollusca seperti pada cumi dan
kerang.

V. MERENCANAKAN RENCANA KE DEPAN


Rencana untuk kedepannya saya akan belajar lebih rajin dan mengatur waktu
sebaik mungkin agar saya bisa memfokuskan pembelajaran saya dalam kelas
Keanekaragaman Hewan.

VI. REFERENSI

1. Dahuri, R. 2006. Kumpulan Koleksi Bivalvia. Pusat Penelitian Kelautan.


Jakarta

2. Hibberd, Ty and Kirrily Moore. 2009. Field Identification Guide to Heard


Island and McDonnal Islands Benthic InvertebratesI. Australian antartic
Division. Australia

3. Jasin, M., 1984. Sistematik Hewan Invertebrata dan Vertebrata. Sinar


Wijaya.Surabaya.

4. Kimball, J.W., 1999. Biologi Jilid III Edisi V. Erlangga. Jakarta.


5. Marshall, A.J., 1972. Textbooks of Zoology Invertebrata. The Macmillan
Press LTD. London.

6. Romimohtarto, K., 2007. Biologi laut. Djambatan. Jakarta.

7. Sugiri, N., 1989. Zoologi Avertebrata II. IPB. Bogor.

8. Widayati, Hartini Etik. Biologi. Intan Pariwara

9. Suwignyo, sugiarti, dkk. 2005. Anvertebrata Air jilid 1. Jakarta: Penebar


swadaya

10. Rusyana, adun. 2011. Zoologi Invertebrata. Jakarta: Alfabeta