Anda di halaman 1dari 39

Buku Pedoman Pemeliharaan

K APAS I TO R
Dokumen nomor : PDM/PGI/04:2014

PT PLN (PERSERO)
Jl Trunojoyo Blok M I/135
JAKARTA
NOMOR : PDM/PGI/04:2014
DOKUMEN Lampiran Surat Keputusan Direksi

PT PLN (PERSERO) PT PLN (Persero) No. 0520-2.K/DIR/2014

BUKU PEDOMAN PEMELIHARAAN


KAPASITOR

PT PLN (PERSERO)

JALAN TRUNOJOYO BLOK M-I/135 KEBAYORAN BARU

JAKARTA SELATAN 12160


KAPASITOR

Susunan Tim Review KEPDIR 113 & 114 Tahun 2010


Surat Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No.0309.K/DIR/2013

Pengarah : 1. Kepala Divisi Transmisi Jawa Bali


2. Kepala Divisi Transmisi Sumatera
3. Kepala Divisi Transmisi Indonesia Timur
4. Yulian Tamsir
Ketua : Tatang Rusdjaja
Sekretaris : Christi Yani
Anggota : Indra Tjahja
Delyuzar
Hesti Hartanti
Sumaryadi
James Munthe
Jhon H Tonapa
Kelompok Kerja Kapasitor, Reaktor, dan Kompensasi Daya Reaktif
Statik (SVC)
1. Erwin Ansori (PLN P3BJB) : Koordinator merangkap anggota

2. Yusak Sumarno (PLN P3BJB) : Anggota

3. Imam Makhfud (PLN P3BJB) : Anggota

4. Donny Rinaeldi (PLN P3BS) : Anggota

5. Nursalam SR (PLN Sulselrabar) : Anggota

6. Ratmana (PLN Kalselteng) : Anggota

Koordinator Verifikasi dan Finalisasi Review KEPDIR 113 & 114 Tahun
2010 (Nota Dinas KDIVTRS JBS Nomor 0018/432/KDIVTRS JBS/2014)
Tanggal 27 Mei 2014
1. Jemjem Kurnaen
2. Sugiartho
3. Yulian Tamsir
4. Eko Yudo Pramono
KAPASITOR

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .......................................................................................................................I
DAFTAR GAMBAR ...........................................................................................................II
DAFTAR TABEL ..............................................................................................................III
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................................... IV
PRAKATA ........................................................................................................................ V
KAPASITOR .....................................................................................................................1
1 PENDAHULUAN..............................................................................................1
1.1 Pengertian........................................................................................................1
1.2 Fungsi ..............................................................................................................2
1.3 Jenis Kapasitor.................................................................................................3
1.3.1 Jenis Kapasitor yang Digunakan Pada Sistem Tenaga Listrik ..........................3
1.3.2 Pengelompokkan Kapasitor Berdasarkan Fuse................................................4
1.3.3 Pengelompokkan Kapasitor Berdasarkan Koneksi ...........................................6
1.3.4 Pengaturan Proses Switching ..........................................................................8
1.4 Bagian-Bagian Kapasitor dan Fungsinya..........................................................8
1.4.1 Bushing ............................................................................................................8
1.4.2 Fuse (Cut Out) .................................................................................................8
1.4.3 Unit Kapasitor ..................................................................................................8
1.4.4 Dielectric (Isolator) ...........................................................................................8
1.4.5 Mechanical Structure........................................................................................9
1.4.6 Grounding ........................................................................................................9
1.5 Failure Mode and Effect Analysis (FMEA) ........................................................9
1.5.1 Mendefinisikan Sistem (peralatan) dan Fungsinya ...........................................9
1.5.2 Menentukan Sub Sistem dan Fungsi Tiap Subsistem.......................................9
1.5.3 Menentukan Functional Failure Tiap Subsistem ...............................................9
1.5.4 Menentukan Failure Mode Tiap Subsistem ......................................................9
1.5.5 FMEA Kapasitor ............................................................................................. 10
2 PEDOMAN PEMELIHARAAN........................................................................10
2.1 In Service Inspection......................................................................................10
2.2 In Service Measurement ................................................................................11
2.3 Shutdown Testing/Measurement ....................................................................12
2.3.1 Pengukuran Tahanan Isolasi Kapasitor..........................................................12
2.3.2 Pengukuran Resistansi AC Kapasitor............................................................. 12
2.3.3 Pengujian Kapasitansi Kapasitor...................................................................12
2.3.4 Pengujian Dissipation Factor (Tangen Delta) .................................................13
2.4 Shutdown Treatment ......................................................................................13
3 EVALUASI HASIL PEMELIHARAAN DAN REKOMENDASI ........................15
3.1 In Service Inspection......................................................................................15
3.2 In Service Measurement ................................................................................15
3.2.1 Thermovisi Klem dan Konduktor ....................................................................15
3.2.2 Thermovisi Body Unit Kapasitor .....................................................................16
3.3 Shutdown Measurement ................................................................................16
3.3.1 Pengujian Tahanan Isolasi Unit/Bank Kapasitor .............................................17
3.3.2 Pengukuran Nilai Kapasitansi.........................................................................17
3.3.3 Pengukuran Resistansi AC.............................................................................18
3.3.4 Pengukuran Dissipation Factor (Tangen Delta) ..............................................18
4 TABEL URAIAN KEGIATAN PEMELIHARAAN............................................18
DAFTAR ISTILAH ...........................................................................................................29
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................30

i
KAPASITOR

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1-1 Ilustrasi Bagian-Bagian Kapasitor.................................................................. 1


Gambar 1-2 Unit Kapasitor................................................................................................ 2
Gambar 1-3 Kapasitor Shunt ............................................................................................. 3
Gambar 1-4 Kapasitor sebagai Filter Harmonik ................................................................. 4
Gambar 1-5 Kapasitor Fuse Eksternal............................................................................... 4
Gambar 1-6 Kapasitor Fuse Internal.................................................................................. 5
Gambar 1-7 Kapasitor Tanpa Fuse ................................................................................... 6
Gambar 1-8 Koneksi wye Tunggal (Y)............................................................................... 7
Gambar 1-9 Koneksi wye Dobel (YY) ................................................................................ 7
Gambar 1-10 Koneksi Bridge (H) ...................................................................................... 7
Gambar 2-1 Bagian yang dilakukan Pengukuran Suhu pada Kapasitor........................... 11

ii
KAPASITOR

DAFTAR TABEL

Tabel 2-1 Shutdown Treatment pada Kapasitor ...............................................................13


Tabel 3-1 In Service Inspection pada Kapasitor ..............................................................15
Tabel 3-2 Rekomendasi Hasil Thermovisi Klem dan Konduktor.......................................16
Tabel 3-3 Rekomendasi Hasil Thermovisi Body Unit Kapasitor........................................16
Tabel 3-4 Pengujian Tahanan Isolasi...............................................................................17
Tabel 3-5 Pengujian Nilai Kapasitansi..............................................................................17
Tabel 3-6 Pengujian Nilai Resistansi AC..........................................................................18
Tabel 3-7 Pengujian Nilai Tangen Delta...........................................................................18
Tabel 4-1 Uraian Kegiatan Pemeliharaan ........................................................................18

iii
KAPASITOR

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 TABEL PERIODE PEMELIHARAAN KAPASITOR ....................................... 21


Lampiran 2 FMEA Kapasitor............................................................................................ 25
Lampiran 3 Formulir In Service Inspection....................................................................... 26

iv
KAPASITOR

PRAKATA

PLN sebagai perusahaan yang asset sensitive, dimana pengelolaan aset memberi
kontribusi yang besar dalam keberhasilan usahanya, perlu melaksanakan pengelolaan
aset dengan baik dan sesuai dengan standar pengelolaan aset. Parameter Biaya, Unjuk
kerja, dan Risiko harus dikelola dengan proporsional sehingga aset bisa memberikan
manfaat yang maksimum selama masa manfaatnya.

PLN melaksanakan pengelolaan aset secara menyeluruh, mencakup keseluruhan fase


dalam daur hidup aset (asset life cycle) yang meliputi fase Perencanaan, Pembangunan,
Pengoperasian, Pemeliharaan, dan Peremajaan atau penghapusan. Keseluruhan fase
tersebut memerlukan pengelolaan yang baik karena semuanya berkontribusi pada
keberhasilan dalam pencapaian tujuan perusahaan.

Dalam pengelolaan aset diperlukan kebijakan, strategi, regulasi, pedoman, aturan, faktor
pendukung serta pelaksana yang kompeten dan berintegritas. PLN telah menetapkan
beberapa ketentuan terkait dengan pengelolaan aset yang salah satunya adalah buku
Pedoman pemeliharaan peralatan penyaluran tenaga listrik.

Pedoman pemeliharaan yang dimuat dalam buku ini merupakan bagian dari kumpulan
Pedoman pemeliharaan peralatan penyaluran yang secara keseluruhan terdiri atas 25
buku. Pedoman ini merupakan penyempurnaan dari pedoman terdahulu yang telah
ditetapkan dengan keputusan direksi nomor 113.K/DIR/2010 dan 114.K/DIR/2010.
Perubahan atau penyempurnaan pedoman senantiasa diperlukan mengingat perubahan
pengetahuan dan teknologi, perubahan lingkungan serta perubahan kebutuhan
perusahaan maupun stakeholder. Di masa yang akan datang, pedoman ini juga harus
disempurnakan kembali sesuai dengan tuntutan pada masanya.

Penerapan pedoman pemeliharaan ini merupakan hal yang wajib bagi seluruh pihak yang
terlibat dalam kegiatan pemeliharaan peralatan penyaluran di PLN, baik perencana,
pelaksana maupun evaluator. Pedoman pemeliharaan ini juga wajib dipatuhi oleh para
pihak diluar PLN yang bekerjasama dengan PLN untuk melaksanakan kegiatan
pemeliharaan di PLN.

Demikian, semoga kehadiran buku ini memberikan manfaat bagi perusahaan dan
stakeholder serta masyarakat Indonesia.

Jakarta, Oktober 2014

DIREKTUR UTAMA

NUR PAMUDJI

v
KAPASITOR

KAPASITOR

1 PENDAHULUAN

1.1 Pengertian

Bank kapasitor (capacitor banks) adalah peralatan yang digunakan untuk memperbaiki
kualitas pasokan energi listrik antara lain memperbaiki mutu tegangan di sisi beban,
memperbaiki faktor daya (cos ) dan mengurangi rugi-rugi transmisi. Kekurangan dari
pemakaian bank kapasitor adalah menimbulkan harmonisa pada proses switching dan
memerlukan desain khusus PMT atau switching controller.

Penjelasan seputar istilah-istilah terkait bagian-bagian kapasitor dapat dijelaskan pada


gambar-1 sebagai berikut:

Gambar 1-1 Ilustrasi Bagian-Bagian Kapasitor

a. Elemen kapasitor

Elemen kapasitor merupakan bagian terkecil dari kapasitor yang berupa belitan
aluminium foil dan plastic film.

b. Unit kapasitor

Sebuah unit kapasitor terdiri dari elemen-elemen kapasitor yang dihubungkan dalam
suatu matriks secara seri dan parallel (gambar-2). Unit kapasitor rata-rata terdiri dari 40
elemen-elemen. Elemen-elemen kapasitor dihubungkan secara seri untuk membangun
tegangan dan dihubungkan secara paralel untuk membangun daya (VAR) pada unit
kapasitor. Unit kapasitor dilengkapi dengan resistor yang berfungsi sebagai elemen
pelepasan muatan kapasitor (discharge device). Rating tegangan unit kapasitor bervariasi
dari 240 V sampai 25 kV dan rating kapasitas dari 2,5 kVAR sampai 1 MVAR.

1
KAPASITOR

Pada IEEE std 18-1992 dan std 1036-1992 dinyatakan bahwa:

Unit kapasitor harus mampu beroperasi terus menerus pada rating 110% Vrms
dan tegangan puncak tidak melebihi 1,2 2 Vrms serta harus mampu dilalui arus
sebesar 135% Inominal.
Pada rating tegangan dan frekuensi, daya reaktif harus berkisar antara 100%
sampai 115% rating daya reaktif.

Gambar 1-2 Unit Kapasitor

c. Bank kapasitor

Unit-unit kapasitor terpasang dalam rak baja galvanis untuk membentuk suatu bank
kapasitor dari unit-unit kapasitor fasa tunggal. Jumlah unit-unit kapasitor pada sebuah
bank ditentukan oleh tegangan dan daya yang dibutuhkan. Untuk daya dan tegangan
yang lebih tinggi, unit-unit kapasitor dihubungkan secara seri maupun paralel.

1.2 Fungsi

Kapasitor berfungsi untuk memperbaiki faktor daya jaringan, mengurangi rugi-rugi


(losses) jaringan, menetralkan/meniadakan jatuh tegangan dan memperbaiki stabilitas
tegangan.

2
KAPASITOR

1.3 Jenis Kapasitor

1.3.1 Jenis Kapasitor yang Digunakan Pada Sistem Tenaga Listrik

a. Kapasitor daya yang terdiri dari 3 (tiga) jenis yaitu kapasitor shunt, seri dan
penyadap.

Kapasitor shunt (gambar-3) digunakan untuk kompensasi beban induktif dan


untuk pengaturan tegangan ujung transmisi. Aplikasi kapasitor shunt akan
memperbaiki faktor daya jaringan, mengurangi rugi-rugi (losses) jaringan,
menetralkan/meniadakan jatuh tegangan dan memperbaiki stabilitas
tegangan sehingga dengan kata lain suatu kapasitor shunt akan menaikkan
angka efisiensi pada jaringan dengan memperbaiki faktor daya.
Kapasitor seri digunakan pada transmisi daya yang sangat panjang untuk
mengkompensasi reaktansi induktif transmisi.
Kapasitor penyadap digunakan untuk menyadap daya dari jaringan tegangan
tinggi untuk keperluan daya yang tidak begitu besar.

b. Kapasitor gandeng, yaitu kapasitor yang digunakan untuk pembawa sinyal


komunikasi antar gardu induk atau antar pusat pembangkit.

c. Kapasitor pembagi tegangan, yaitu kapasitor yang digunakan untuk pengukuran


tegangan transmisi dan rel daya.

d. Kapasitor filter yaitu kapasitor yang digunakan untuk konverter, terutama pada
sistem transmisi arus searah. Selain itu juga dapat digunakan sebagai filter
harmonik (gambar-4) yang akan mengurangi kandungan harmonik jaringan,
memperbaiki faktor daya dan mengurangi rugi-rugi jaringan. Filter harmonik yang
dipasang untuk mengurangi distorsi harmonik pada suatu jaringan memiliki
kemampuan sebaik menyediakan daya reaktif yang dibutuhkan untuk
kompensasi jaringan.

Gambar 1-3 Kapasitor Shunt

3
KAPASITOR

Gambar 1-4 Kapasitor sebagai Filter Harmonik

e. Kapasitor perata, yaitu kapasitor yang digunakan untuk meratakan distribusi


tegangan pada peralatan tegangan tinggi seperti pada pemutus daya (circuit
breaker).

1.3.2 Pengelompokkan Kapasitor Berdasarkan Fuse

Unit kapasitor dikelompokkan berdasarkan letak fuse sebagai proteksi unit kapasitor.
Letak fuse ini mempengaruhi desain dari rangkaian kapasitor dan juga disain dari proteksi
yang diterapkan.

a. Fuse eksternal

Konstruksi kapasitor dengan eksternal fuse dapat dilihat pada gambar 1-5 yaitu bahwa
setiap unit kapasitor diproteksi oleh fuse pasangan luar. Kerusakan pada elemen
kapasitor (hubung singkat) menyebabkan elemen-elemen pada group yang sama yang
terhubung paralel dengan elemen yang rusak tersebut terhubung singkat. Group kapasitor
lainnya yang terhubung seri akan memiliki tegangan yang lebih tinggi dan arus yang lebih
besar sehingga dapat menyebabkan kerusakan pada grup kapasitor seri lainnya. Hal ini
berlangsung terus sampai fuse eksternal bekerja.

Gambar 1-5 Kapasitor Fuse Eksternal

4
KAPASITOR

b. Fuse internal

Setiap elemen kapasitor dilengkapi fuse seperti gambar 1-6, apabila terjadi kegagalan
elemen kapasitor maka fuse yang berfungsi sebagai pembatas arus akan memutuskan
secara efektif suatu elemen saat terjadi gangguan.Hanya sebagian kecil dari kapasitas
total kapasitor yang hilang dan sisanya masih dapat beroperasi sehingga elemen tersebut
terisolir dari elemen lainnya yang terhubung paralel dalam group. Umumnya bank
kapasitor dengan fuse internal memiliki lebih sedikit unit kapasitor yang terhubung paralel
dan lebih banyak group kapasitor yang terhubung seri dibandingkan dengan unit kapasitor
yang memiliki fuse eksternal. Unit kapasitor dengan fuse internal umumnya memiliki
ukuran yang besar karena diharapkan kerusakan seluruh elemen pada unit kapasitor bisa
lebih lama.

Gambar 1-6 Kapasitor Fuse Internal

c. Tanpa fuse (fuseless)

Unit kapasitor tanpa fuse identik dengan unit kapasitor dengan fuse eksternal yang
dijelaskan sebelumnya. Bank kapasitor tanpa fuse dihubungkan secara seri diantara fasa
dan netral seperti pada gambar 1-7.

Proteksi berdasarkan elemen dari kapasitor, apabila terjadi kerusakan pada elemen maka
group elemen tersebut akan terhubung singkat sedangkan unit kapasitor tetap beroperasi
dengan distribusi tegangan pada group seri akan meningkat. Misal 6 unit kapasitor
dihubung seri dan setiap unit kapasitor memiliki 8 elemen group seri sehingga total
elemen group yang terhubung seri menjadi 48 elemen group. Apabila terjadi kerusakan
pada satu elemen kapasitor maka satu elemen group seri terhubung singkat , akhirnya
distribusi tegangan pada elemen group seri menjadi 48/47 atau terjadi kenaikan tegangan
sekitar 2%.

Kapasitor unit tanpa fuse biasanya tidak digunakan untuk tegangan sistem lebih kecil dari
35 kV atau minimal diperlukan 10 elemen seri agar bank kapasitor masih tetap dapat
dioperasikan. Hal ini karena tegangan pada bank kapasitor menjadi 10/9 atau terjadi
kenaikan tegangan sekitar 11%. Pada konfigurasi ini, discharge energi kecil karena unit
kapasitor tidak ada yang dihubungkan paralel, selain itu proteksi unbalance tidak perlu di
delay untuk koordinasi dengan fuse.

5
KAPASITOR

Kapasitor jenis ini digunakan untuk filter harmonik dengan daya yang relatif rendah pada
suatu level tegangan tinggi tertentu.

Gambar 1-7 Kapasitor Tanpa Fuse

1.3.3 Pengelompokkan Kapasitor Berdasarkan Koneksi

Jumlah minimum unit yang terhubung paralel diperhitungkan apabila satu unit kapasitor
terisolasi, tidak akan menyebabkan unbalance tegangan pada unit kapasitor lainnya
melebihi 110% rating tegangan. Jumlah minimum dari group kapasitor yang terhubung
seri apabila satu group tereliminasi (hubung singkat) tidak akan menyebabkan kapasitor
lain overvoltage lebih dari 110%.

Jumlah maksimum unit kapasitor pada setiap group paralel ditentukan oleh beberapa
pertimbangan. Jika unit kapasitor rusak, unit kapasitor lain pada group paralel yang sama
masih memiliki sejumlah muatan. Muatan sisa tersebut akan dibuang melalui kapasitor
yang rusak dan melalui masing-masing fuse. Kapasitor yang rusak dan fuse harus tahan
terhadap arus transient akibat pelepasan muatan tersebut.

Pelepasan muatan transient dari paralel kapasitor dalam jumlah besar dapat
memecahkan kapasitor yang rusak atau meledakkan fuse, yang dapat menyebabkan
kerusakan pada unit terdekat atau kerusakan pada bank kapasitor. Untuk meminimalkan
risiko diatas maka harus dibatasi energi maksimum yang tersimpan dalam group paralel
kapasitor. Hal ini dapat dicapai dengan mengatur lebih banyak jumlah kapasitor dengan
rating tegangan yang lebih kecil terhubung seri sehingga jumlah unit kapasitor dalam
paralel group akan lebih sedikit tetapi mengurangi sensitivitas deteksi unbalance.

3 (tiga) koneksi bank kapasitor yang umum digunakan adalah sebagai berikut:

Wye tunggal (Y) sebagian besar digunakan unit kapasitor fuse eksternal atau
bank kapasitor dengan suatu rating daya yang rendah. Proteksi unbalance
diperoleh dengan membandingkan netral bank kapasitor dengan ground.

6
KAPASITOR

Gambar 1-8 Koneksi wye Tunggal (Y)

Wye dobel (YY) merupakan koneksi yang umum untuk kapasitor fuse
internal dan sistem transmisi dengan suatu netral yang terisolasi. Proteksi
unbalance dibentuk dengan membandingkan arus netral diantara dua
koneksi wye. Proteksi unbalance sehingga tidak dipengaruhi oleh variasi
tegangan pada feeding system.

Gambar 1-9 Koneksi wye Dobel (YY)

Koneksi Bridge (H) merupakan suatu koneksi wye dengan sebuah netral
yang terhubung ke ground. Proteksi unbalance secara normal terpasang
dalam setiap fasa dengan membandingkan 2 (dua) titik pertengahan dalam
fasa. Koneksi ini biasa digunakan untuk sistem tegangan tinggi dengan
netral yang terhubung solid ke ground.

Gambar 1-10 Koneksi Bridge (H)

7
KAPASITOR

1.3.4 Pengaturan Proses Switching

Switching kapasitor bank tegangan tinggi dapat menghasilkan arus transient yang
signifikan. Metode switching kapasitor yang dikenal saat ini adalah reaktor, pre-insertion
resistor, pre-insertion induktor dan pengaturan switching (controlled switching).

Pada saat pemasukan kapasitor dapat terjadi keadaan hubung singkat apabila kondisi
kapasitor kosong muatan yang akan menghasilkan arus yang sangat besar (arus inrush)
dan kedip tegangan yang cukup dalam di sistem. Persyaratan pemasukan PMT
kapasitor adalah pada saat pemasukan, tegangan sesaat pada kontak PMT sama
dengan nol. Dengan mengatur saat penutupan PMT maka akan mengurangi arus inrush
pada bank kapasitor. Pengaturan pemasukan PMT pada bank kapasitor tergantung pada
sistem pentanahan netral bank kapasitor.

a. Switching pada bank kapasitor yang ditanahkan

Jika kapasitor bank ditanahkan maka setiap fasa berdiri sendiri dan pemasukan setiap
fasa berbeda 1/6 cycle atau 30 derajat listrik (3,3 ms untuk sistem 50 Hz).

b. Switching pada bank kapasitor yang tidak ditanahkan

Jika kapasitor bank tidak ditanahkan maka 2 (dua) fasa pertama harus masuk pada saat
perbedaan tegangan diantara kedua fasa tersebut sama dengan nol sedangkan fasa
ketiga dimasukkan cycle atau 45 derajat listrik (5ms untuk sistem 50Hz) setelah kedua
fasa lainnya masuk.

1.4 Bagian-Bagian Kapasitor dan Fungsinya

1.4.1 Bushing

Merupakan sub sistem yang berfungsi memisahkan antara bagian yang berbeda
tegangan serta menyalurkan arus kapasitansi.

1.4.2 Fuse (Cut Out)

Merupakan sub sistem yang berfungsi sebagai pengaman peralatan terhadap arus lebih.

1.4.3 Unit Kapasitor

Merupakan sub sistem yang berfungsi sebagai kompensator daya reaktif.

1.4.4 Dielectric (Isolator)

Merupakan sub sistem yang berfungsi untuk mengisolasi bagian yang bertegangan
dengan bodi. atau antara bagian bertegangan dengan bagian bertegangan yang berlainan
fasanya. Dielectric (isolator) mempunyai nilai konstantan dielektrik mempengaruhi nilai
kapasitansi suatu kapasitor. Udara dan vacuum mempunyai nilai konstantan dielektrik 1,0

8
KAPASITOR

dan minyak mempunyai nilai konstanta dieketrik 2,2. Selain contoh tersebut, masih
banyak jenis material dieletrik (isolasi) yang dapat digunakan untuk suatu kapasitor.

1.4.5 Mechanical Structure

Merupakan sub sistem yang berfungsi sebagi penopang atau penyangga kapasitor.

1.4.6 Grounding

Merupakan sub sistem yang berfungsi untuk mengalirkan arus induksi serta arus lebih
akibat tegangan surja atau sambaran petir ketanah. Sistem pentanahan dihubungkan ke
bagian mechanical structure.

1.5 Failure Mode and Effect Analysis (FMEA)

FMEA merupakan suatu metode untuk menganalisa penyebab kegagalan pada suatu
peralatan. Pada buku pedoman pemeliharaan ini, FMEA menjadi dasar untuk
menentukan komponen-komponen yang akan diperiksa dan dipelihara. FMEA atau
Failure Mode and Effect Analysis dibuat dengan cara:

Mendifinisikan sistem (peralatan) dan fungsinya


Menentukan sub sistem dan fungsi tiap subsistem
Menentukan functional failure tiap subsistem
Menentukan failure mode tiap subsistem

1.5.1 Mendefinisikan Sistem (peralatan) dan Fungsinya

Definisi: kumpulan komponen yang secara bersama-sama bekerja membentuk satu


fungsi atau lebih.

1.5.2 Menentukan Sub Sistem dan Fungsi Tiap Subsistem

Definisi: peralatan dan atau komponen yang bersama-sama membentuk satu fungsi. Dari
fungsinya subsistem berupa unit yang berdiri sendiri dalam suatu sistem.

1.5.3 Menentukan Functional Failure Tiap Subsistem

Functional Failure adalah ketidakmampuan suatu aset untuk dapat bekerja sesuai
fungsinya berdasarkan standar unjuk kerja yang dapat diterima pemakai.

1.5.4 Menentukan Failure Mode Tiap Subsistem

Failure Mode adalah setiap kejadian yang mengakibatkan functional failure.

9
KAPASITOR

1.5.5 FMEA Kapasitor

Didalam FMEA kapasitor terdiri dari subsistem kapasitor, functional failure pada
kapasitor, failure mode pada kapasitor (lampiran 2).

FMECA (Failure Mode and Effect Critical Analysis) merupakan metoda untuk mengetahui
resiko kegagalan sebuah subsistem pada sebuah sistem peralatan. Dengan
mengkombinasikan data gangguan dengan FMEA maka akan diketahui peluang-peluang
kegagalan pada setiap sub sistem dalam FMEA. Hal ini dapat dijadikan acuan dalam
menerapkan metoda pemeliharaan yang optimal dengan tingkat kegagalan yang
bervariasi.

2 PEDOMAN PEMELIHARAAN

2.1 In Service Inspection

In service inspection adalah kegiatan pengamatan visual pada bagian-bagian peralatan


terhadap adanya anomali yang berpotensi menurunkan unjuk kerja peralatan atau
merusak sebagian/keseluruhan peralatan.

Bagian-bagian kapasitor yang di inspeksi visual saat beroperasi ialah sebagai berikut:

a. Bushing

Kondisi Bushing kapasitor

Kondisi clamp bushing

Kebocoran minyak bushing

b. Body kapasitor

c. Fuse cut out

Kondisi fuse/cut out kapasitor

Kondisi clamp fuse cut out

d. Sambungan/klem/jumper

Kondisi mur baut-mur baut sambungan kapasitor

Kondisi rel bar sambungan antar unit kapasitor

Kondisi jumper antar capasitor

Kondisi sambungan rangkaian kapasitor ke CT/CVT

10
KAPASITOR

Kondisi sambungan pentanahan

e. Mechanical Structure

Kondisi isolator support

Kondisi serandang

2.2 In Service Measurement

In service measurement adalah kegiatan pengukuran yang dilakukan pada saat kapasitor
sedang dalam keadaan bertegangan/operasi. Pengukuran suhu pada kapasitor dapat
dilakukan dengan perangkat IR thermometer dan IR thermography.

Tujuan pengukuran suhu ialah untuk memantau kondisi kapasitor saat beroperasi. Pola
temperatur akan terlihat pada bagian-bagian kapasitor yang di monitor sehingga akan
dapat dilihat bagian mana pada sub sistem kapasitor tersebut yang mengalami overheat
atau penyimpangan lainnya. Dari hasil tersebut akan dievaluasi kembali apa
permasalahan yang terjadi pada bagian tersebut, sehingga kerusakan yang fatal dapat
dihindarkan. Bagian-bagian kapasitor yang perlu diukur suhunya adalah sebagai berikut:

Bodi unit kapasitor (1)

Bushing (2)

Klem konduktor bushing (3)

Klem-klem sambungan (4)

Fuse link (5)

Rel pengumpul arus (6)

Gambar 2-1 Bagian yang dilakukan Pengukuran Suhu pada Kapasitor

11
KAPASITOR

2.3 Shutdown Testing/Measurement

Shutdown testing/measurement adalah pekerjaan pengujian/pengukuran yang dilakukan


pada saat kapasitor dalam keadaan tidak beroperasi. Pekerjaan ini dilakukan pada saat
pemeliharaan rutin maupun pada saat investigasi ketidaknormalan.

Perhatian:

Pastikan kapasitor telah terdischarge secara sempurna dan hubung


singkatkan dan tanahkan sebelum melakukan pekerjaan apapun pada bank
kapasitor!

Setelah pekerjaan pengujian/pengukuran selesai, pastikan seluruh baut, mur


dan terminal telah terpasang dengan torsi yang tepat.

2.3.1 Pengukuran Tahanan Isolasi Kapasitor

Pengukuran tahanan isolasi pada kapasitor hanya khusus dilakukan untuk kapasitor yang
terisolasi terhadap ground/body. Hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan
pengujian ini adalah besarnya tegangan uji tidak boleh melebihi tegangan nominal
kapasitor seperti yang tertera pada name platenya. Peralatan uji yang digunakan sama
seperti peralatan uji tahanan isolasi standar. Penerapan pengujian dilakukan per
bank/rangkaian/phasa, sedangkan jika terindikasi adanya kelainan, maka identifikasi
selanjutnya harus dilakukan pengujian pada tiap unitnya. Durasi pengujian tahanan isolasi
kapasitor adalah 1 menit secara kontinyu tidak terputus.

2.3.2 Pengukuran Resistansi AC Kapasitor

Pengukuran resistansi AC kapasitor dilakukan baik pada kapasitor dengan jenis yang
terisolasi terhadap ground/body maupun pada kapasitor yang tersambung ke ground di
salah satu sisi terminalnya. Pelaksanaan pengukuran menggunakan RLC meter.
Penerapan pengujian dilakukan per bank/rangkaian/phasa, sedangkan jika terindikasi
adanya kelainan, maka identifikasi selanjutnya harus dilakukan pengukuran pada tiap
unitnya. Teknik pengukuran resistansi pada kapasitor dapat juga dilakukan dengan
memakai sumber tegangan 220 V 50 Hz, dengan mengukur nilai arus dan sudut phasa V-
I sehingga akan dapat dihitung besarnya nilai resistansi AC.

2.3.3 Pengujian Kapasitansi Kapasitor

Pengukuran nilai kapasitansi pada kapasitor dilakukan baik pada kapasitor dengan jenis
yang terisolasi terhadap ground/body maupun pada kapasitor yang tersambung ke ground
di salah satu sisi terminalnya. Pelaksanaan pengukuran menggunakan RLC meter.
Pengukuran dilakukan per-unit kapasitor. Teknik pengukuran kapasitansi pada kapasitor
dapat juga dilakukan dengan memakai sumber tegangan 220 V 50 Hz, dengan mengukur
nilai arus dan sudut phasa V-I sehingga akan dapat dihitung besarnya nilai
kapasitansinya.

12
KAPASITOR

2.3.4 Pengujian Dissipation Factor (Tangen Delta)

Pengukuran nilai kapasitansi pada kapasitor dilakukan baik pada kapasitor dengan jenis
yang terisolasi terhadap ground/body maupun pada kapasitor yang tersambung ke ground
di salah satu sisi terminalnya. Pelaksanaan pengukuran menggunakan tangen delta
meter. Hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan pengujian ini adalah besarnya
tegangan uji tidak boleh melebihi tegangan nominal kapasitor seperti yang tertera pada
name platenya.

2.4 Shutdown Treatment

Shutdown treatment adalah pekerjaan dilakukan untuk memperbaiki anomali yang


ditemukan pada saat in service inspection/measurement atau menindaklajuti hasil
shutdown testing/measurement. Pelaksanaan treatment meliputi unit kapasitor secara
individu maupun dalam satu kesatuan (bank), diantaranya adalah sebagai berikut:
Tabel 2-1 Shutdown Treatment pada Kapasitor

Bagian
Peralatan
No. Cara Pemeliharaan Standar Hasil
Yang
Diperiksa

1. Body Membersihkan body kapasitor terhadap Bersih


Kapasitor debu dan kotoran.

Mengecat ulang body kapasitor jika


terindikasi berkarat. Tidak karatan

2. Bushing Membersihkan keramik insulator terhadap Bersih


Kapasitor polutan.

Merekondisi kualitas permukaan keramik


insulator jika terindikasi flex/pecah dengan Tidak cacat
menggunakan insulator varnish.

3. Unit Mengganti unit kapasitor yang nilai Nilai kapasitansi


Kapasitor kapasitansinya menyimpang dari nameplate sesuai name
(sesuai rekomendasi pabrikan). plate.

3. Klem Membersihkan klem sambungan termasuk Bersih, dan tidak


Sambungan baut pengikatnya terhadap polutan dan berkarat, antar
karat. Melaksanakan penggantian klem jika sambungan

13
KAPASITOR

Bagian
Peralatan
No. Cara Pemeliharaan Standar Hasil
Yang
Diperiksa
diperlukan dilapisi dengan
electrical jointing
compund
(contact grease)

Terikat dengan
kencang

Memeriksa kekuatan ikatan klem

4. Konduktor Memeriksa kondisi stranded konduktor Tidak berkarat


sambungan terpasang terhadap potensi karat dan ganti
antar unit jika terindikasi berkarat/putus salah satu urat
kapasitor atau lebih

5. Bank Memeriksa kondisi kualitas sambungan ke Terikat dengan


Kapasitor rangka penyangga kencang

6. Rangka Membersihkan body penyangga terhadap Bersih


bank polutan dan karat
kapasitor
Mengecat ulang body penyangga jika
terindikasi berkarat Tidak berkarat

7 Isolator Membersihkan body isolator terhadap Bersih dan


penyangga polutan dan rekondisi permukaan insulator permukaan
rangka bank dengan insulating varnish/ceramic sealer. insulator
kapasitor rata/halus

Tidak berkarat
Mengecat ulang besi pemegang isolator jika
terindikasi berkarat

Memeriksa kawat pentanahan Tidak


berkarat/putus
dan kencang

14
KAPASITOR

Bagian
Peralatan
No. Cara Pemeliharaan Standar Hasil
Yang
Diperiksa

Tahanan
pentanahan < 1
Memperbaiki tahanan pentanahan jika hasil
ukur melebihi standar

3 EVALUASI HASIL PEMELIHARAAN DAN REKOMENDASI

3.1 In Service Inspection


Tabel 3-1 In Service Inspection pada Kapasitor

Subsistem Item Pekerjaan Kondisi Rekomendasi

kotor Lakukan pembersihan

flek Lakukan pembersihan


Bushing Kondisi Fisik Isolator
retak Lakukan penggantian

pecah Lakukan penggantian

3.2 In Service Measurement

3.2.1 Thermovisi Klem dan Konduktor

Untuk melakukan evaluasi terhadap hasil thermovisi klem dan konduktor diperlukan data
arus beban saat pengukuran (I beban) dan arus beban tertinggi yang pernah dicapai (I
max). Pada kapasitor, Imax / Ibeban dianggap sama dengan 1. Selanjutnya dihitung selisih
(T akhir) antara suhu konduktor dan klem dengan mengunakan rumus berikut:

T akhir = (I max/I beban)2 x T awal (I max/I beban) = 1

sehingga Takhir = T awal

dimana Tawal adalah selisih hasil thermovisi klem dan konduktor.

15
KAPASITOR

Tabel 3-2 Rekomendasi Hasil Thermovisi Klem dan Konduktor

No Takhir Rekomendasi

o
1. <10 Kondisi normal, pengukuran berikutnya dilakukan sesuai
jadwal

o o
2. 10 -25 Perlu dilakukan pengukuran satu bulan lagi

o o
3. 25 -40 Perlu direncanakan perbaikan

o o
4. 40 -70 Perlu dilakukan perbaikan segera

o
5. >70 Kondisi darurat

3.2.2 Thermovisi Body Unit Kapasitor

Evaluasi dilakukan dengan cara membandingkan hasil thermography antar unit kapasitor.
Berdasarkan InternationaI Electrical Testing Association (NETA) Maintenance Testing
Specifications (NETA MTS-1997) interpretasi hasil thermovisi dapat dikategorikan sebagai
berikut:
Tabel 3-3 Rekomendasi Hasil Thermovisi Body Unit Kapasitor

No Rekomendasi
(perbedaan suhu
antar fasa/unit)

o o
1. 1 C3C Dimungkinkan ada ketidaknormalan, perlu investigasi
lanjut

o o
2. 4 C 15 C Mengindikasikan adanya defesiensi, perlu
dijadwalkan perbaikan.

o
3. >16 C Ketidaknormalan mayor, perlu dilakukan perbaikan
segera

3.3 Shutdown Measurement

Analisa terhadap hasil pengukuran atau pengujian untuk seluruh unit-unit kapasitor
dilakukan dengan membandingkan hasil dengan pengukuran sebelumnya atau test
report/name plate.

16
KAPASITOR

3.3.1 Pengujian Tahanan Isolasi Unit/Bank Kapasitor

Pengujian tahanan isolasi dilakukan pada bank kapasitor. Bila ditemukan penyimpangan
hasil pengujian terhadap referensi pabrikan atau standar (lihat tabel dibawah), pengujian
dilakukan per unit kapasitor pada bank kapasitor yang diduga mengalami kerusakan
tersebut.
Tabel 3-4 Pengujian Tahanan Isolasi

No. Bagian Yang Diukur Nilai Tahanan Isolasi Rekomendasi

1. Unit/Bank Kapasitor > 1 M / kV Normal

atau sesuai referensi


pabrikan

< 1 M / kV
Bersihkan permukaan
atau sesuai referensi bushing, lapisi permukaan
pabrikan keramik yang cacat dengan
insulator varnish

Ganti dengan spare


~ 0 M-

3.3.2 Pengukuran Nilai Kapasitansi


Tabel 3-5 Pengujian Nilai Kapasitansi

Nilai Deviasi
No. Bagian Yang Diukur Terhadap Data Name Rekomendasi
Plate

1. Unit Kapasitor Sesuai name plate Normal


atau

-5% s/d +15% (IEC


60871)

Tidak sesuai
rekomendasi pabrikan
atau diluar standar Ganti dengan unit baru
IEC diatas

17
KAPASITOR

3.3.3 Pengukuran Resistansi AC


Tabel 3-6 Pengujian Nilai Resistansi AC

Nilai Deviasi
No. Bagian Yang Diukur Terhadap Data Name Rekomendasi
Plate

1. Unit Kapasitor Sesuai name plate Normal


atau sister unit

Tidak sesuai
rekomendasi pabrikan Ganti dengan unit baru
atau diluar standar
IEC diatas

3.3.4 Pengukuran Dissipation Factor (Tangen Delta)


Tabel 3-7 Pengujian Nilai Tangen Delta

Nilai Deviasi
No. Bagian Yang Diukur Terhadap Data Name Rekomendasi
Plate

1. Unit Kapasitor Sesuai name plate Normal


atau sister unit atau
maksimum 0,5%

Tidak sesuai
rekomendasi pabrikan
atau lebih besar dari Ganti dengan unit baru
0,5%

4 TABEL URAIAN KEGIATAN PEMELIHARAAN


Tabel 4-1 Uraian Kegiatan Pemeliharaan

Jenis Pemeliharaan Jenis Inspeksi/Pengujian Periode Alat Uji/Ukur

In service Inspection 1. Kondisi body kapasitor Mingguan Visual

2. Kondisi fuse cut out kapasitor Mingguan Visual

3. Kebocoran minyak bushing Mingguan Visual

18
KAPASITOR

Jenis Pemeliharaan Jenis Inspeksi/Pengujian Periode Alat Uji/Ukur

4. Kondisi bushing kapasitor Mingguan Visual

5. Kondisi klem bushing Mingguan Visual

6. Kondisi klem fuse cut out Mingguan Visual

7. Kondisi serandang Bulanan Visual

8. Kondisi mur baut-mur baut Bulanan Visual


sambungan kapasitor

9. Kondisi sambungan Bulanan Visual


pentanahan

10. Kondisi rel bar sambungan Bulanan Visual


antar unit kapasitor

11. Kondisi jumper antar Bulanan Visual


kapasitor

12. Kondisi sambungan Bulanan Visual


rangkaian kapasitor ke
CT/CVT

13. Kondisi isolator support Bulanan Visual

In service measurement 1. Thermovisi antara klem dan Bulanan Kamera


konduktor Thermography

2. Thermovisi body kapasitor Bulanan Kamera


Thermography

Shutdown 1. Pengujian tahanan isolasi 2 Tahunan Alat uji tahanan


Testing/Measurement isolasi (megger)

2. Pengujian tahanan AC 2 Tahunan RLC meter

3. Pengujian kapasitansi 2 Tahunan RLC meter

4. Pengujian Tahanan 2 Tahunan Alat uji tahanan

19
KAPASITOR

Jenis Pemeliharaan Jenis Inspeksi/Pengujian Periode Alat Uji/Ukur

Pentahanan pentanahan

5. Pengujian tangen delta Sesuai Tangen delta


kondisi meter

20
KAPASITOR

Lampiran 1 TABEL PERIODE PEMELIHARAAN KAPASITOR

Kondisional
1 Tahunan

2 Tahunan

5 Tahunan
Mingguan

3 Bulanan
Bulanan
Harian
KODE SUBSISTEM ITEM PEKERJAAN Keterangan

4 Kapasitor
4.1 Inspeksi
Inspeksi Level 1 (in service
4.1.1
inspection)
Pemeriksaan kondisi body Pengamatan secara
4.1.1.1.1 Unit Kapasitor
Kapasitor visual
Pengamatan secara
4.1.1.2.1 Bushing Kapasitor Pemeriksaan kondisi body Bushing
visual
Pemeriksaan kebocoran minyak Pengamatan secara
4.1.1.2.2
Bushing visual
Pengamatan secara
4.1.1.2.3 Pemeriksaan klem Bushing
visual
Pengamatan secara
4.1.1.3.1 Fuse (Cut Out) Pemeriksaan kondisi Fuse
visual
Pengamatan secara
4.1.1.3.2 Pemeriksaan kondisi klem Fuse
visual
Pemeriksaan kondisi rel bar antar Pengamatan secara
4.1.1.4.1 Sambungan/Jumper/Klem
Kapasitor visual
Pemeriksaan kondisi jumper antar Pengamatan secara
4.1.1.4.2
Kapasitor visual
Pemeriksaan sambungan rangkaian Pengamatan secara
4.1.1.4.3
kapasitor ke CT/CVT visual

21
KAPASITOR

Kondisional
1 Tahunan

2 Tahunan

5 Tahunan
Mingguan

3 Bulanan
Bulanan
Harian
KODE SUBSISTEM ITEM PEKERJAAN Keterangan

Pengamatan secara
4.1.1.5.1 Mechanical Structure Pemeriksaan kondisi Serandang
visual
Pemeriksaan kondisi sambungan Pengamatan secara
4.1.1.5.2
Pentanahan visual
Pemeriksaan kondisi insulator Pengamatan secara
4.1.1.5.3
support visual
Inspeksi Level 2 (in service
4.1.2
measurement)
Menggunakan kamera
4.1.2.1.1 Unit Kapasitor Thermovisi Body Kapasitor
Thermography
Menggunakan kamera
4.1.2.2.1 Bushing Kapasitor Thermovisi Bushing Kapasitor
Thermography
Thermovisi Menggunakan kamera
4.1.2.3.1 Sambungan/Jumper/Klem
Jumper/Sambungan/Klem Thermography
Menggunakan kamera
4.1.2.4.1 Fuse (Cut Out) Thermovisi Fuse link
Thermography
Inspeksi Level 3 (shutdown
4.1.3
measurement)
Khusus untuk Kapasitor
Pengukuran Tahanan Isolasi yang terisolasi thd
4.1.3.1.1 Unit Kapasitor
Kapasitor ground/body. Durasi
pengukuran 1 menit
Menggunakan RLC
4.1.3.1.2 Pengukuran Resistansi AC
meter

22
KAPASITOR

Kondisional
1 Tahunan

2 Tahunan

5 Tahunan
Mingguan

3 Bulanan
Bulanan
Harian
KODE SUBSISTEM ITEM PEKERJAAN Keterangan

Menggunakan RLC
4.1.3.1.3 Pengujian kapasitansi
meter
Tegangan uji tidak boleh
4.1.3.1.4 Pengukuran tan delta melebihi tegangan pada
nameplate Kapasitor
Menggunakan alat ukur
4.1.3.2.1 Grounding Pengukuran nilai pentanahan
pentanahan
4.2 Shutdown Treatment
4.2.1.1 Unit Kapasitor Membersihkan body kapasitor
4.2.1.2 Mengecat ulang body kapasitor

Mengganti unit kapasitor yang nilai


4.2.1.3
kapasitansinya tidak sesuai lagi

4.2.2.1 Bushing Kapasitor Membersihkan keramik insulator


Merekondisi permukaan keramik
4.2.2.2
insulator
Membersihkan klem termasuk
4.2.3.1 Sambungan/Jumper/Klem
mengencangkan baut klem
Mengganti stranded konduktor jika
4.2.3.2
ditemukan rantas/putus
Pengencangan baut
4.2.3.3
Jumper/Sambungan/Klem

23
KAPASITOR

Kondisional
1 Tahunan

2 Tahunan

5 Tahunan
Mingguan

3 Bulanan
Bulanan
Harian
KODE SUBSISTEM ITEM PEKERJAAN Keterangan

Membersihkan kualitas sambungan


4.2.4.1 Mechanical Structure
ke rangka penyangga
4.2.4.2 Membersihkan body penyangga
4.2.4.3 Mengecat ulang body penyangga
4.2.5.1 Fuse (Cut Out) Pemeriksaan klem Fuse
Mengganti konduktor grouding jika
4.2.5.1 Grounding
ditemukan rantas/putus

24
KAPASITOR

Lampiran 2 FMEA Kapasitor

25
KAPASITOR

Lampiran 3 Formulir In Service Inspection

Form Inspeksi Mingguan Body Kapasitor

26
KAPASITOR

Form Inspeksi Mingguan

27
KAPASITOR

Form Inspeksi Bulanan

28
KAPASITOR

DAFTAR ISTILAH

In service : Kondisi bertegangan

In service inspection : Pemeriksaan dalam kondisi bertegangan


dengan panca indera

In service measurement : pemeriksaan/pengukuran dalam kondisi


bertegangan dengan alat bantu.

Shutdown testing : Pengujian/pengukuran dalam keadaan tidak


bertegangan

Shutdown function check : Pengujian fungsi dalam keadaan tidak


bertegangan

29
KAPASITOR

DAFTAR PUSTAKA

1. Pola Proteksi Kapasitor, UDIKLAT Semarang


2. Capacitor units and banks, ABB
3. Reactive Power and Capacitor Application, ABB
4. Buku Petunjuk Batasan Operasi dan Pemeliharaan Peralatan Penyaluran Tenaga Listrik
SKDIR 114.K/DIR/2010 Kapasitor No.Dokumen: 04-22/HARLUR-PST/2009.

30