Anda di halaman 1dari 49

SERVIS DAN PERAWATAN RUTIN

BATERAI

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL


DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
PUSAT PENGEMBANGAN PENATARAN GURU TEKNOLOGI
( PPPGT / VEDC )
MALANG 2005
SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

SERVIS DAN PERAWATAN RUTIN


BATERAI

Penyusun :

Drs. Sidik Argana

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL


DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
PUSAT PENGEMBANGAN PENATARAN GURU TEKNOLOGI
( PPPGT / VEDC )
MALANG 2005
SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

SAMBUTAN KEPALA PPPG TEKNOLOGI MALANG

Salah satu kendala yang dihadapi Lembaga Pendidikan dan Pelatihan yang
menyelenggarakan pendidikan berbasis kompetensi adalah terbatasnya modul
pembelajaran. Apalagi modul pembelajaran untuk bidang teknik mekanik otomotif
masih sulit ditemui di masyarakat, sementara antusias masyarakat untuk mengikuti
pendidikan dan pelatihan teknik mekanik otomotif berkembang sangat pesat seiring
dengan pertumbuhan kendaraan yang semakin banyak di masyarakat.
Berkaitan dengan permasalahan tersebut, Pusat Pengembangan Penataran
Guru Teknologi Malang telah memprogramkan dan mengembangkan modul-modul
dalam berbagai bidang keahlian teknik baik untuk keperluan pendidikan dan
pelatihan di intern PPPGT / VEDC Malang maupun untuk keperluan sekolah dan
lembaga pendidikan dan pelatihan teknik yang ada di Indonesia.
Kami mengucapkan terima kasih kepada para Widyaiswara PPPGT / VEDC
Malang yang telah dapat merealisasikan terwujudnya program pengembangan
modul pembelajaran dalam bidang teknik mekanik otomotif, seperti modul
pembelajaran ini. Dan akhirnya kami berharap mudah-mudahan modul ini banyak
manfaatnya.

Malang, Februari 2005,


Kepala
PPPG Teknologi Malang,

Servis / Perwatan Rutin Baterai i


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

KATA PENGANTAR

Modul Servis / Perawatan Rutin Baterai ini merupakan salah satu modul yang
ada pada program paket kompetensi Teknik Mekanik Otomotif yang diselenggarakan
PPPG TEKNOLOGI MALANG.
Modul ini disusun sedemikian rupa dengan harapan peserta didik dapat
mempelajari secara mandiri dengan baik. Penjelasannya disertai dengan gambar-
gambar sehingga akan membantu mempermudah peserta didik dalam memahami
permasalahan dalam modul.
Peran Widyaiswara/Instruktur tetap sangat penting dalam membimbing dan
mengawasi peserta didik dalam mempelajari modul. Apalagi untuk pembelajaran
praktik yang kompleks dan berisiko terjadi kesalahan bahkan mungkin kecelakaan,
Widyaiswara/Instruktur diharapkan benar-benar dapat membimbing dan mengawasi
kegiatan peserta didik.
Penyusun menyadari bahwa modul ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena
itu saran-saran yang konstruktif untuk perbaikan modul ini sangat diharapkan.
Akhirnya penyusun mengharapkan agar modul ini bermanfaat banyak untuk
mendukung pembelajaran yang baik sehingga dapat menghasilkan kompetensi yang
diharapkan.
Malang, Februari 2005
Penyusun,

Servis / Perwatan Rutin Baterai ii


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

DAFTAR ISI

Halaman
Halaman Judul
Sambutan Kepala PPPG Teknologi Malang i
Kata Pengantar ii
Daftar Isi iii
PENDAHULUAN 1
1. Prosedur keselamatan kerja dan lingkungan 1
2. Fungsi dan kostruksi baterai 5
3. Kapasitas, Berat Jenis dan Kondisi Isian Baterai 12
4. Pengisian dan Pengosongan Baterai dengan Sendirinya 14
PETUNJUK PRAKTIS SERVIS/PERAWATAN BATERAI 17
1. Pendahuluan 18
2. Servis / Perawatan Rutin 21
3. Pengukuran Berat Jenis 26
4. Pengisian Secara Normal 31
5. Pengisian Secara Cepat 35
6. Pengujian Baterai 38

DAFTAR PUSTAKA 44

Servis / Perwatan Rutin Baterai iii


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

PENDAHULUAN
1. Prosedur Keselamatan Kerja dan Lingkungan
Baterai adalah penyimpan energi listrik. Hal itu dapat terjadi karena adanya proses
elektrokimia yaitu perubahan energi kimia menjadi energi listrik saat terjadi
pembebanan/pemakaian demikian sebaliknya perubahan energi listrik menjadi
energi kimia saat pengisian baterai.
Baterai dibuat dalam berbagai variasi bentuk, ukuran, tegangan, dan kapasitas
untuk keperluan berbeda-beda.
Baterai yang sesungguhnya adalah baterai yang telah dirancang dengan
perawatan yang rendah atau tanpa perawatan yang telah dirancang dan dibentuk
untuk mengurangi sekecil mungkin kehilangan air. Pengurangan sekecil mungkin
kekurangan air dapat dicapai dengan mempergunakan bahan seperti calcium,
cadnium dan antimon, sebagai bahan plat grid dalam baterai. Bahan ini mampu
menyediakan kekuatan secara mekanik yang dibutuhkan, selain kemampuannya
mereduksi/mengkondensasi gas hidrogen dan pengaliran arus.
Baterai mobil dibuat dalam berbagai ukuran yang besarnya tergantung besarnya
kapasitas baterai. Baterai mengandung larutan elektrolit asam sulfat. Pada saat
mengerjakan baterai harus diperhatikan benar-benar tindakan-tindakan
keselamatan kerja untuk mencegah cidera dan kerusakan pada peralatan elektrik.
Seluruh pakaian atau peralatan pelindung termasuk sepatu dan pelindung mata
harus digunakan pada saat bekerja dengan baterai dan larutan asam sulfat di
sekitar anda.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 1


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Baterai harus dilepaskan dari sistem kelistrikan pada saat dilakukan pekerjaan
pada baterai. Pertama lepaskan terminal negatif dulu untuk mencegah hubungan
pendek pada saat menggunakan peralatan bengkel.

Gambar 1. Pelepasan terminal negatif baterai

Jangan memakai jam tangan logam perhiasan dan gelang sewaktu bekerja
pada baterai
Gas yang keluar dari bagian atas sel baterai selama proses pengisian
bersifat mudah meledak, jangan menyalakan korek atau merokok dekat
lokasi pengisian baterai
Sebelum menghubungkan alat pengisian baterai, kedua terminal posistif dan
negatif harus dilepaskan dari sistem rangkaian elektronik.
Pada saat melakukan pengisian baterai, dibutuhkan udara yang bersih dan
ventilasi yang cukup serta bebas dari bunga api yang dapat menimbulkan
baterai meledak.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 2


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Gambar 2. Area kerja anda harus berventilasi baik


Semaktu melakukan pengisian baterai bukalah tutup lubang penambahan
air accu agar gas hidrogen yang dihasilkan selama proses pengisian dapat
keluar.
Jangan melepas atau menghubungkan terminal baterai saat alat pengisian
bekerja . ini akan menimbulkan bunga api yang dapat menyebabkan baterai
meledak.
Asam sulfat merupakan bahan elektrolit aktif pada baterai, yang bersifat
sangat korosif yang dapat menyebabkan kerusakan pada semua bahan
yang dikenainya, dapat menyebabkan keracunan atau luka bakar yang
serius jika terkena pada kulit, dapat juga menyebabkan kebutaan jika
terkena mata.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 3


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Bila cairan asam baterai mengenai badan anda:


Basuhlah kulit anda dengan air mengalir yang bersih
Basuhlah berulang-ulang selama 5 menit, agar asam sulfat menjadi netral
Bila cairan asam mengenai mata basuhlah juga dengan air yang
mengalirselama 5 menit kemudian segera ke dokter
Larutan asam juga dapat merusakkan cat pada kendaraan, bila terjadi cat
terkena laurutan asam segera beri air yang mengalir.

Gambar 3. Pembasuhan dengan air apabila terkena elektrolit baterai

Servis / Perwatan Rutin Baterai 4


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

2. Fungsi dan kostruksi baterai


Baterai adalah penyimpanan tenaga listrik. Hal ini terjadi dengan proses
elektrokimia Tenaga listrik dapat diubah menjadi tenaga kimia saat baterai diisi
arus dan sebaliknya tenaga kimia menjadi tenaga listrik saat baterai dibebani.

Fungsi baterai :
1. Menyimpan energi listrik dari alternator saat mesin hidup sehingga
baterai siap pakai
2. Menghidupkan mesin (elektrik starter)
3. Melayani kebutuhan energi listrik untuk peralatan listrik pada mobil
saat mesin mati

Gb. 4 Posisi baterai dalam mobil

Servis / Perwatan Rutin Baterai 5


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Konstruksi baterai

Berdasarkan prinsip kerja baterai terdiri dari beberapa sel. Setiap sel terdapat pelat
elektrode positip dan pelat elektrode negatip yang berada dalam elektrolit asam
sulfat, setiap sel menghasilkan tegangan 2 volt. Lewat pengabungan secara seri 6
sel baterai dapat menghasilkan tegangan 12 volt sesuai dengan tegangan spesifikasi
baterai pada umumnya.

Tegangan sel 2 volt Sebuah sel baterai terdiri dari pelat electrode
positip dan pelat electrode negatip. Pelat pelat
elektrode terbuat dari pelat timbel berpori,
Pelat positip
dengan maksud memepermudah reaksi kimia
Pelat negatip
pada permukaan perpori tersebut. Bahan aktip
pelat elektrode positip adalah timbel dioksida
Elektrolit (PbO2) berwarna coklat dan untu7k pelat
elektrode negatip adalah timbel murni (Pb)
berwarna abu-abu. Elektrolit baterai terdiri dari
kurang lebih 37 % Sulfat (SO4) yang diencerkan
dengan 63 % air (H2O)

Untuk memperbesar kapasitas baterai maka


setiap sel terdiri dari banyak pelat-pelat
elektrode baterai dimana plat negatip satu lebih
banyak dari pelat positip dengan tujuan
memperkuat proses elektro kimia sehingga
muatan listrik lebih banyak.
Diantara pelat-pelat elektrode dipisahkan atau
dibatasi dengan separator yang terbuat dari

Gb. 5 Konstruksi blok sel baterai serat-serat gelas dan lembaran ebonit berpori.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 6


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Blok-blok sel baterai disatukan secara seri


menjadi satu blok baterai untuk memperoleh
tegangan yang lebih tinggi. Secara umum
spesifikasi baterai adalah 12 volt sehingga
membutuhkan 6 blok sel yang masing-masing
bertegangan 2 volt.

Gb. 6 Konstruksi blok baterai

Proses Elektro Kimia Pada Baterai

Kondisi baterai terisi penuh

Baterai berisikan air dan asam sulfat dan


sudah dalam keadaan diberi arus penuh.
Pada temperatur 20C, berat jenis air
baterai = 1,285 Kg/1. Dalam keadaan ini,
bahan aktif pelat positif adalah timbel
dioksid (PbO2) bewarna coklat, sedang
pelat negatif timbel (Pb) berwarna abu-
abu.

Gb. 7 Kondisi plat-plat dan elektrolit baterai


saat baterai penuh

Servis / Perwatan Rutin Baterai 7


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Kondisi baterai saat dibebani

Oksigen (O2) yang berada pada

pelat positif bereaksi dengan


hidrogen (H) dan membentuk air
(H2O). Pada waktu yang

bersamaan, timbel Pb pada pelat


positif bereaksi dengan sisa asam
(SO4) menjadi timbel sulfat
(PbSO4) juga pelat negatif bereaksi
dengan sisa asam (SO4) menjadi
timbel sulfat (PbSO4).
Gb. 8 Proses elektrokimia saat baterai dibebani

Kondisi baterai dalam keadaan kosong

Bila reaksi berlangsung terus


menerus maka arus listrik akan
habis.
Asam sulfat terbagi menjadi dua
bagian, satu bagian membentuk air
(H2O) dan bagian lain bereaksi
dengan bahan pelat dan membentuk
timbel sulfat (PbO4). Berat jenis
elektrolit menurun 1,08 kg/l

Gb. 9 Kondisi baterai yang kosong

Servis / Perwatan Rutin Baterai 8


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Kondisi baterai dalam keadaan diisi arus


Pada saat pengisian arus listrik,
keadaan terbalik .Oksigen dalam asam
baterai bereaksi dengan timbel pada
pelat positif. Sisa asam terurai dari pelat
pelat dan bereaksi dengan hidrogen di
dalam asam baterai. Hal ini akan
menambah besarnya berat jenis air
baterai
Penambahan ini akan berlangsung
selama pengisian, sampai berat jenis
1,285 kg/l. Dan dalam keadaan ini
baterai telah terisi penuh
Gb. 10. Proses elektro kimia saat pengisian arus

Kesimpulan :
Keadaan elektroda elektroda dan berat jenis elektrolit pada proses elektrokimia di
dalam baterai
Dengan mengukur berat jenis baterai, kita dapat mengetahui keadaan pengisian
baterai tersebut. Untuk mengetes ini digunakan Hydrometer

Keadaan Elektroda positif Elektroda negatif BJ. Elektrolit

Penuh PbO2 Pb 2 H2SO4


(terisi) (timbel dioksid) (Timbel) BJ asam sulfat
1,285 kg/l
Kosong PbSO4 PbSO4 2 H20
(terpakai) (timbel sulfat) (Timbel sulfat) BJ, air
1,08 kg/l

Servis / Perwatan Rutin Baterai 9


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Gb. 11. Konstruksi dan bagian-bagian baterai

Servis / Perwatan Rutin Baterai 10


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

3.Kapasitas, Berat Jenis dan Kondisi Isian Baterai

A. Kapasitas baterai
Besaran untuk menyatakan jumlah muatan listrik yang terkandung dalam
baterai disebut kapasitas. Hal ini juga menentukan besar kecilnya ukuran
suatu baterai.

Kapasitas baterai tergantung pada: Jumlah massa aktip dalam plat plat
baterai, jumlah elemen elemen , Luas penampang pelat baterai yang
terendam dalam elektrolit baterai

Kapasitas = Ampere x Jam ( AH )

Disingkat Q=Ixt

Dimana :
Q = Kapasitas baterai (I x t) dalam AH
I = Arus pemakaian dalam ampere
T = Waktu pemakaian hingga tegangan 1,75 V setiap sel

Kapasitas spesifik
Menurut DIN (Deutsche Industrie Norm), kapasitas spesifik ditentukan oleh
besarnya arus pemakai selama 20 jam (10 jam) sehingga tegangan sel turun
menjadi 1,75 volt.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 11


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

B. Berat jenis elektrolit


Berat jenis elektrolit ( ) dapat dijadikan petunjuk untuk mengetahui kondisi
isian baterai. Sebagai alat pengukur berat jenis ini digunakan hidrometer.

Gb. 12 Pengukuran berat jenis dengan hidrometer


Jika dari hasil pengontrolan berat jenis antara sel yang satu dan yang lain
terdapat perbedaan lebih dari 0,025 Kg/I, maka hal itu disebabkan ketidak-
samaan tinggi elektrolitnya lagi.
Jika berat jenisnya terlalu rendah, maka telah terjadi hubungan singkat atau
baterai sudah tua atau terlalu kehabisan arus.
Semakin lama baterai dipakai, semakin banyak kandungan air di dalam
elektrolitnya, akibatnya semakin kecil / rendah berat jenis elektrolit tersebut.
Bila ketinggian elektrolit pada tandanya terlalu rendah, maka baterai harus
ditambah dengan air suling.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 12


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Pengukuran dengan hydrometer

Kondisi isian baterai B. J. Elektrolit ( = Kg/I ) Tegangan sel

Penuh 1,26 1,28 2,12


Sedang 1,20 1,25
Kosong 1,08 1,19 1,75

C. Kerusakan sel akibat pensulfatan


Jika baterai dibiarkan terlalu lama tanpa diisi, maka akan terbentuk kristal kristal
sulfat yang halus. Tapi karena elektrolit tidak dapat menguap, maka barulah
kristal kristal itu berubah menjadi kristal timbel sulfat yang kasar. Kejadian yang
demikian disebut pensulfatan.

Gb. 13 Kondisi plat baterai yang sudah terjadi pensulfatan


Pensulfatan bisa menyebabkan pertambahan tahanan dalam dan akan
menghalang halangi reaksi kimia dalam baterai. Jika dalam keadaan
pensulfatan ini baterai diisi dengan arus, maka baterai menjadi panas dan
tegangan tiba tiba naik secara tajam

Servis / Perwatan Rutin Baterai 13


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

4.Pengisian dan Pengosongan Baterai dengan Sendirinya


Pengisian Baterai
Baterai hanya bisa diisi dengan arus searah . Pengisian baterai dapat dibedakan
antara pengisian normal dan pengisian cepat.
Pengisian normal
Besar arus pengisian 10 % dari angka kapasitasnya.
Contoh :Baterai dengan kapasitas 44 Ah dapat diisi secara normal dengan arus
pengisian 4,4 Ampere.
Waktu pengisian : 12 15 jam, bila baterai 100 % kosong.

Pengisian Cepat
Baterai dapat diisi dengan besar arus pengisian 5 s/d 10 kali besar arus pengisian
normal sampai tegangan baterai mencapai tingkat terjadinya titik-titik gas (tegangan
sel 2,4 Volt)
Lama pengisian sampai satu jam. Pengisian seperti ini tidak merusak baterai.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 14


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Alat pengisi baterai

Gb. 14. Pengisi baterai sederhana


Pada alat ini, arus pengisian akan berkurang secara otomotis sejalan dengan
naiknya tegangan sel. Ini disebabkan perbedaan antara tegangan pengisian dan
tegangan baterai menjadi kecil
Skema alat pengisi baterai sederhana

Trafo Stepdown
Sakelar Pemindah
Tegangan

Ampermeter Sekering termal

Servis / Perwatan Rutin Baterai 15


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Alat pengisi baterai bergulator (untuk pengisian cepat)


Baterai diisi dengan arus pengisian yang besar dan konstan sampai tegangan sel
baterai 2,4 volt tegangan pada saat mulai terjadi pembentukan titik titik uap. Pada
akhirnya, arus pengisian secara otomatis mengecil

Pengosongan baterai sendiri

Bila baterai dalam keadaan penuh tersimpan, maka akan terjadi proses kimia yang
menyebabkan baterai akhirnya kosong. Pengosongan baterai sendiri ini
menyebabkan kondisi isian berkurang antara 0,2 % - 1 % dari kapasitas spesifik tiap
hari. Untuk menghindari terjadinya pensulfatan, maka setiap dua bulan baterai
yang tidak dipakai harus diisi arus.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 16


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

PETUNJUK PRAKTIS SERVIS / PERAWATAN BATERAI

Tujuan Umum
Jika anda selesai mempelajari petunjuk praktis servis/perawatan baterai diharapkan
dapat :
Memeriksa dan menyimpulkan kondisi isian baterai dengan hidrometer
Memeriksa dan menyimpulkan kondisi sel-sel baterai dengan sel tester
Melaksanakan servis baterai sesuai petunjuk servis baterai yang
direkomendasikan pabrik

Alat, Bahan dan alat bantu yang dibutuhkan


Beberapa baterai dengan ukuran kapasitas yang berbeda
Corong plastik
Penyedot elektrolit
Air suling
Pembersih pol baterai (kertas gosok)
Bak Pencuci
Kain dan sikat pembersih
Hidrometer
Cell tester
Sarung tangan
Kaca mata

Servis / Perwatan Rutin Baterai 17


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

1. Pendahuluan

Umur dari sebuah baterai sangat


tergantung pada pemakaian dan
perawatan baterai secara periodik

Saya berusia
3 tahun

Sangat dimungkinkan umur baterai


dapat mencapai lebih dari tiga
tahun jika pemakaian baterai
secara benar dan dilakukan
servis/perawatan baterai secara
teratur

Servis / Perwatan Rutin Baterai 18


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Umur saya
hanya
bertahan
satu tahun Bila baterai selalu bekerja berat dan
perawatan baterai tidak dilakukan
secara periodik maka dimungkinkan
baterai cepat tua atau rusak karena
terjadi pelepasan bahan aktif dari
plat-plat baterai saat kerja berat
atau terjadi pensulfatan pada plat-
plat baterai

Sistem pengisian dalam mobil yang


buruk (terjadi kelebihan tegangan atau
tidak terjadi pengisian) dapat juga
menyebabkan baterai menjadi kosong
yang akibatnya mengurangi umur
baterai

Servis / Perwatan Rutin Baterai 19


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Baterai yang dalam keadaan penuh


dapat kosong dengan sendirinya jika
dalam waktu lama tidak dilakukan
pengisian arus. Pengosongan baterai
sendiri ini menyebabkan kondisi isian
berkurang antara 0,2 % - 1 % dari
kapasitas spesifik. Bila dibiarkan terlalu
lama maka pada plat-plat baterai
terjadi pensulfatan yang dapat
memperpendek umur baterai

Baterai di daerah yang beriklim panas


(iklim tropis) akan lebih cepat terjadi
pengosongan sendiri dari pada di
daerah beriklim dingin

Servis / Perwatan Rutin Baterai 20


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

2. Servis/Perawatan Rutin

Untuk mencegah terjadinya pensulfatan


maka seharusnya dilakukan pengisian
arus setiap 2 minggu sekali jika baterai
tidak digunakan dalam waktu lama

Jika permukaan elektrolit sudah


berkurang yang dapat dilihat lubang
pengisian atau tanda batas atas dan
bawah (upper / lower level) harus
ditambah air suling.

Secara periodic pemeriksaan baterai


sebaikanya dilakukan bersama
dengan perawatan rutin mesin
kendaraan di bengkel servis secara
profesional

Servis / Perwatan Rutin Baterai 21


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Untuk mempermudah dalam


perawatan baterai perlu dibuatkan
sebuah tabel jadwal perawatan baterai
sebagai tanda indikasi kondisi baterai.
Jadwal perawatan diisi saat
melaksanakan servis baterai

Dalam melaksanakan perawatan


baterai tidak selalu harus melepas
baterai dari kendaraan, tetapi harus
memperhatikan keselamatan kerja
untuk mencegah kerusakan atau
kecelakaan diri

Jika melaksakan perawatan baterai


dalam keadaan terpasang pada
kendaraan, pertama kali melepas tutup
pelindung baterai bila ada dan
memastikan kondisi permukaan baterai
dalam keadaan bersih. Jika tidak atau
penuh dengan kotoran jamur sulfat perlu
melepas baterai dari kendaraan untuk
dilakukan pembersihan. Kotoran jamur
sulfat terjadi karena ada kebocoran atau
kelebihan teganganyang menyebabkan
elektrolit keluar. Kotoran tersebut dapat
mempercepat pengosongan sendiri

Servis / Perwatan Rutin Baterai 22


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Pastikan tutup sel tertutup rapat


Tempatkan baterai di dalam kotak plastik.
Bersihkan permukaan baterai dengan air
soda atau air panas dan sabun cream
menggunakan kuas

Kemudian keringkan dengan lap kering

Bersihkan pol baterai dengan sikat pol atau


dengan kertas gosok

Servis / Perwatan Rutin Baterai 23


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Lepaskan tutup sel untuk melihat


tinggi permukaan elektrolit

Periksa ketinggian elektrolit


Untuk baterai yang terdapat tanda
permukaan elektrolit Upper / Lower
Level tinggi elektrolit harus segaris
dengan tanda Upper level
Untuk baterai tanpa tanda Upper /
Lower Level permukaan elektrolit dapat
dilihat dari tutup sel. Permukaan
elektrolit harus 6 s/d 8 mm diatas pelat-
pelat baterai

Bila elektrolit dalam setiap sel


berkurang tambahkan dengan air
suling hingga batas Upper level atau
sampai ketinggian 6 s/d 8 mm diatas
plat-plat baterai

Servis / Perwatan Rutin Baterai 24


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Jangan menambah cairan elektrolit


dengan air biasa

Bila penambahan elektrolit terjadi


kelibihan kurangi dengan alat penyedot
(pipet) hingga batas Upper level. Hasil
sedotan kelebihan elektrolit dinetralkan
dalam air biasa dalam bak air

Jangan memindahkan elektrolit dari


satu sel ke sel yang lain sebab dapat
menyebabkan kelebihan kandungan
sulfur. Kelebihan kandungan sulfur
dapat mengakibatkan mudahnya
terjadi pensulfatan

Servis / Perwatan Rutin Baterai 25


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

3. Pengukuran Berat Jenis Elektrolit

Apabila pada pemeriksaan ketinggian


elektrolit pada setiap sel memenuhi
ketentuan maka dapat dilakukan
pengukuran berat jenis elektrolit untuk
mengetahui kondisi isian baterai

Jangan melakukan pengukuran berat


jenis elektrolit sesaat sesudah
penambahan air suling. Hal tersebut
akan menunjukkan hasil pengukuran
yang salah, untuk itu harus menunggu
setelah beberapa jam agar air suling
bercampur merata dalam elektrolit atau
setelah dilakukan pengisian arus

Pastikan kondisi hidrometer dalam


keadaan bersih

Servis / Perwatan Rutin Baterai 26


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Masukan ujung pipa hydrometer ke


dalam sel baterai. Tekan bola karet
penghisap pelan-pelan kemudian
lepas pelan-pelan hingga elektrolit
terhisap kedalam hydrometer dan
gelas pengukur berat jenis
mengapung

Posisi hidrometer harus tegak lurus


untuk dapat dibaca hasil pengukuran
dengan benar

Servis / Perwatan Rutin Baterai 27


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Jangan mengangkat hydrometer yang


terisi elektrolit dari lubang sel untuk
menghindari tumpahnya elektrolit

Pembacaan dilakukan dengan posisi


seperti pada gambar.
Catat hasil pembacaan pada kartu
rekaman pemeriksaan berat jenis
elektrolit setiap sel.
Pemeriksaan dilakukan berulang ulang
kemudian hasilnya di rata-rata

Catat hasil pembacaan berat jenis


pada kartu rekaman pemeriksaan
kemudian hasilnya dirata-rata untuk
menentukan kondisi isian baterai

Servis / Perwatan Rutin Baterai 28


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Bandingkan hasil pembacaan dengan tabel berikut ini :

Kondisi isian baterai Kondisi iklim Berat jenis pada temperatur 20C (kg/l)
Baterai terisi penuh Normal 1,28*

Tropis 1,23*
Baterai setengah Normal 1,20
terisi Tropis 1,16
Baterai kosong Normal 1,12

Tropis 1,08

*) Toleransi : 0,01 kg/l

Jika hasil pembacaan antara sel satu


dengan yang lainnya tidak merata
seperti pada gambar. Ketidak samaan
berat jenis tersebut akibat ketidak
samaan tingkat keasaman atau terjadi
kerusakan pada plat-plat baterai.
Toleransi perbedaan berat jenis adalah
0,01 kg/l

Jika hasil pembacaan merata dan


hasilnya menunjukkan angka 1,28 kg/l
berarti baterai penuh tetapi jika
menunjukkan di bawah 1,20 kg/l berarti
baterai kosong dan perlu dilakukan
pengisian arus

Servis / Perwatan Rutin Baterai 29


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Pengukuran berat jenis dengan Hidrometer tidak


menunjukkan kondisi plat-plat baterai setiap sel.
Kondisi plat-plat baterai menunjukkan banyaknya
muatan listrik yang dapat disimpan atau
menunjukkan kemampuan penyimpanan energi
listrik. Kadang-kadang berat jenis menunjukkan
kondisi isian penuh tetapi energi listrik yang
tersimpan sedikit (kapasitas menurun). Hal tersebut
1280
dapat terjadi karena kondisi baterai yang sudah tua
atau terjadi kerontokan bahan aktif pada plat-plat
baterai sehingga tidak mampu digunakan untuk
starter yang lama

Servis / Perwatan Rutin Baterai 30


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

4. Pengisian Baterai secara nomal


Kontrol tinggi air baterai. Tambah air suling
kalau perlu

Kontrol berat jenis air baterai


Hasil rata rata :

Arus pengisian secara normal adalah :

10% dari KAPASITAS

Menentukan lama pengisian :

1 jam = 10%

Contoh :
B.J. rata-rata 1,06
Prosen kekosongan ...........100........%
Lama pengisian .................10.............jam

B.J. rata-rata 1,14


Prosen kekosongan ...........60...............%
Lama pengisian .................6................jam

B.J. rata-rata 1,26


Prosen kekosongan .........0.................%
Lama pengisian .................0.....................jam

Servis / Perwatan Rutin Baterai 31


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Contoh contoh :

Tegangan ?............12 Volt...................

Kapasitas total ?.......60 AH.................

Arus pengisian ?.......6 amper....................

Tegangan ?.........12 Volt..................

Kapasitas total ?.. 60 x 3 =180 AH......

Arus pengisian ?..........18 amper..........

Tegangan ?..............24 Volt..........

Kapasitas total ?.......60 AH................

Arus pengisian ?..........6 amper............

Tegangan dan arus distel pada alat pengisian


Periode pengontrolan menurut lama pengisian
Bila baterai penuh, ditutup dan dibersihkan

Servis / Perwatan Rutin Baterai 32


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Petunjuk :

Lubang di dalam tutup baterai cukup


lebar supaya gas baterai dapat keluar

Untuk mengontrol berat jenis tutup


perlu dibuka
Letakkan tutup tutup pada lubang
lubang tanpa dibautkan sampai
baterai penuh

Selama mengisi baterai, buka jendela jendela atau hidupkan ventilator !

Kalau arus pengisian tidak bisa distel teliti pilih posisi yang terdekat.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 33


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

5. Pengisian Baterai Secara Cepat

KESELAMATAN KERJA :
Dilarang merokok atau menyalakan api dekat pengisian baterai, karena gas
elektrolit baterai mudah meledak

Jangan melepaskan kabel kabel selama proses pengisian berlangsung,


akibatnya timbul induksi sendiri pada alat pengisian yang akan menimbulkan
bunga api pada waktu kabel kabel dilepas
Bila ingin melepas kabel, matikan dulu alat pengisian !!!!!!!!!
Cepat bersihkan dengan air, bila bagian tubuh anda terkena elektrolit !

Servis / Perwatan Rutin Baterai 34


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Periksa kapasitas baterai untuk


menentukan besar arus
pengisian secara cepat

Hubungkan baterai dengan alat


pengisian

Tempatkan termometer pada


salah satu sel baterai

Sesuaikan tegangan alat


pengisian dengan tegangan
baterai

Stel arus pengisian tidak lebih


dari 80% kapasitas baterai

Stel waktu pengisian dengan sakelar waktu, waktu pengisian 1 s/d 2 jam

Servis / Perwatan Rutin Baterai 35


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Bila elektrolit baterai sudah mulai


mengeluarkan gas, dan suhunya
sudah mencapai 55C, teruskan
pengisian secara normal

Hentikan pengisian baterai bila


elektrolit sudah mencapai berat
jenis 1,23 sampai 1,28

Matikan alat pengisian, lepaskan


kabel kabel

Kontrol kembali tinggi rendah


elektrolit

Pasang kembali tutup lubang


baterai, bersihkan bekas bekas
uap elektrolit dengan lap, beri
vet pada kedua terminal baterai

Servis / Perwatan Rutin Baterai 36


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Petunjuk :

Pengisian baterai secara cepat hanya dilakukan dalam keadaan yang


terpaksa !

Carilah sebab sebab kekosongan baterai pada kendaraan, segera lakukan


perbaikan !

Pada merek baterai tertentu arus maksimum pengisian cepat adalah 50% dari
kapasitas baterai.

Baterai baru, yang baru diisi elektrolit tidak boleh diisi cepat !

Baterai yang sudah tua (sulfatisasi) tidak boleh diisi cepat.

Jika arus pengisian pada amper meter tidak mau naik lagi, meskipun kita
tambah, maka jangan mengisi baterai itu secara cepat.

Tegangan menguap elektrolit adalah 2,4 volt tiap sel.

Jangan stel sakelar waktu ke arah yang lebih kecil.

Gas elektrolit adalah oksigen dan hidrogen yang bersifat mudah meledak.

Servis / Perwatan Rutin Baterai 37


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

6. Pengujian Baterai
Pengujian baterai terpasang pada mobil

KESELAMATAN KERJA
Pada waktu menstarter mobil, pastikan posisi gigi porsneling dalam keadaan
netral dan rem tangan bekerja

Langkah kerja :
Servis baterai, kontrol berat jenis elektrolit, isi baterai bila keadaan baterai tidak
terisi penuh (lihat jobsheet no. 63 31 15 10/15/20
Lepaskan kabel tegangan tinggi di tengah tengah tutup distributordan
hubungkan ke massa
Rangkaikan volt dan ampermeter seperti gambar sebelah !

Keterangan :
1. Mesin 2. Motor Starter 3. Kunci Kontak
4. Ampermeter 5. Baterai 6. Voltmeter

Servis / Perwatan Rutin Baterai 38


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Starter mesin (untuk melihat besar arus pembebanan pada baterai)


Bila arus yang mengalir
kurang dari tabel pada
petunjuk, hitung besar arus
beban yang akan
ditambahkan. Sesuaikan
dengan beban yang ada
seperti : lampu kepala,
motor wiper dan lain lain

Starter mesin selama 15 detik

VOLT
METER AMPER Pada saat starter dilakukan
METER
perhatikan besar arus yang
mengalir pada ampermeter

Catat tegangan baterai yang


paling kecil pada waktu starter
dilakukan !
Lakukan diagnosa kondisi
baterai sesuai petunjuk

Servis / Perwatan Rutin Baterai 39


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Pengujian Baterai Dengan Cell Tester

Pengujian dengan cell tester


menunjukkan kondisi kesehatan plat-
plat baterai.
Cell tester merupakan pengujian
dengan beban dimana pada cell
tester terdapat resistor dan Volt meter

Keterangan

Untuk keamanan sebelum menggunakan


cell tester pastikan tutup sel tertutup rapat,
sebab sewaktu pengujian terjadi
penguapan hidrogen yang dapat
menyebabkan baterai meledak jika terjadi
percikan bunga api

Servis / Perwatan Rutin Baterai 40


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Lakukan pengujian baterai dengan cell tester seperti pada gambar di bawah ini

Pengujian dengan cell tester adalah


sama dengan pengujian pada
kendaraan yaitu dengan pembebanan.
Pada cell tester pembebanan diberikan
oleh resistor yang terpasang pada cell
tester. Hanya kondisi plat plat baterai
yang sehat dapat dibebani selama 3
menit dengan tegangan yang konstan.
Jika kondisi plat-plat baterai tidak sehat
tidak dapat menahan pembebanan
yang ditandai menurunnya tegangan
dengan cepat

Servis / Perwatan Rutin Baterai 41


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Sebagai alat ukur biasanya


dilengkapi dengan buku manual yang
berisi petunjuk pemakaian dan tabel
pengukuran/pembebanan untuk
berbagai ukuran baterai yang dapat
membantu mengevaluasi kondisi
baterai.

Beberapa Voltmeter mempunyai skala


pengukuran dengan tanda warna
hijau untuk kondisi baik dan tanda
warna merah untuk kondisi jelek

Servis / Perwatan Rutin Baterai 42


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

Pada baterai dengan kondisi kosong


tidak dapat diuji dengan cell tester
sebab akan menyebabkan kerusakan
plat-plat baterai menjadi rusak dan
dapat mempercepat terjadinya
pensulfatan.

Setelah pekerjaan pemeliharaan


baterai selesai dan baterai dalam
keadaan penuh terisi dan sehat maka
baterai dipasangkan kembali ke
kendaraan

Servis / Perwatan Rutin Baterai 43


SISTEM KELISTRIKAN OTOMOTIP

DAFTAR PUSTAKA

Bosch Technical Instruction, Battery, Robert Bosch GMBH, Stuttgart, 1974

System Listrik dan Pemeriksaan Komponen-komponennya, Technical Service


Training, PT ASTRA INTERNATIONAL HONDA SALES OPERATION,
JAKARTA, 2000

Vocational Training Branch, Iternational Labour Office, Servicing the Battery


(lead Acid Type) 1980

Europa Lehrmittel, Fachkunde Kraftfarhrzeugtechnik, Verlag Europa Lehrmittel


Nourney, Volmer GmbH & CO. 1988

Autoelektrik-autoelektronik am Ottomotor, Robert Bosch GMBH, Stuttgart,


1987

Servis / Perwatan Rutin Baterai 44