Anda di halaman 1dari 21

MAKALAH

EVOLUSI INVERTEBRATA DAN VERTEBRATA

MATA KULIAH EVOLUSI

Dosen Pengampu : Azza Nuzullah Putri, M.Pd

Disusun Oleh:

Afriliani 140384205011

Muhamad Kukuh Handoko 140384205001

Tree Evryanti 140384205013

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MARITIM RAJA ALI HAJI
TANJUNGPINANG
2017
Kata Pengantar

Segala puji dan syukur Kami ucapkan kehadirat Allah Swt. yang telah memberikan
kesempatan dan kesehatan kepada Kami sehingga dapat menyelesaikan makalah tentang
Evolusi Invertebrata dan Vertebrata yang merupakan salah satu tugas yang diberikan kepada
mahasiswa untuk melengkapi penilaian dalam mengikuti mata kuliah Evolusi semester ganjil
2016-2017

Kami mengucapkan terima kasih kepada ibu Azza Nuzullah Putri, M.Pd selaku dosen
pengampu mata kuliah Evolusi, atas bimbingan dan materi yang telah diberikan kepada Kami
dalam kegiatan pekuliahan.

Andai kata dalam penyusunan makalah tentang Evolusi Vertebrata dan Invertebrata
terdapat banyak kesalahan dan kekurangan, Penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun agar dapat memperbaiki penulisan dimasa yang akan datang.

Tanjungpinang, April 2017

Penulis

2
Daftar Isi

Kata Pengantar.................................................................................................................................2
Daftar Isi..........................................................................................................................................3
BAB I PENDAHULUAN................................................................................................................4
1.1 Latar Belakang......................................................................................................................4
1.2 Rumusan Masalah.................................................................................................................5
1.3 Tujuan Penulisan...................................................................................................................5
BAB II PEMBAHASAN.................................................................................................................6
2.1 Pengertian Evolusi Hewan.....................................................................................................6
2.2 Evolusi Invertebrata...............................................................................................................7
2.2.1 Bentuk Awal Hewan....................................................................................................7
2.2.2 Radiasi yang kedua......................................................................................................7
2.2.3 Radiasi yang ketiga......................................................................................................8
2.2.4 Teori Evolusi pada Kelompok Modern........................................................................9
2.3 Evolusi Vertebrata................................................................................................................10
2.3.1 Pisces.........................................................................................................................10
2.3.2 Amfibi........................................................................................................................11
2.3.3 Reptilia.......................................................................................................................12
2.3.4 Aves............................................................................................................................14
2.3.5 Mamalia.....................................................................................................................16
BAB III PENUTUP.......................................................................................................................18
3.1 Kesimpulan..........................................................................................................................18
3.2 Saran....................................................................................................................................18
Daftar Pustaka................................................................................................................................19

3
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Para ahli paleontologi telah menenemukan fosil invertebrata yang menyerupai
cephalochordata di burgess shale of british columbia, kanada. Fosil itu berumur sekitar 545
juta tahun,sekitar 50 juta lebih tua dibandingkan dengan vertebrata tertua yang diketahui
sejauh ini. Catatan pada batuan tersebut terlalu tidak sempurna bagi kita untuk dapat melacak
kembali asal mula dari vertebrata pertama yang berasal dari nenek moyang invertebrata,
tetapi kita dapat mengajukan hipotesis logis mengenai evolusi ini berdasarkan anatomi dan
embriologi perbandingan. Banyak sekali ahli bilogi berpendapat bahwa nenek moyang
vertebrata adalah hewan yang makan dengan mengambil suspensi, mirip dengan
cephalochordata dan memiliki keempat ciri dasar chordata tersebut. Penelitian terbaru oleh
para ahli sistematika molekuler mendukung hipotesis bahwa cephalopoda merupakan kerabat
terdekat dari vertebrata.
Baik chepalopoda maupun vertebrata mungkin telah berevolusi dari leluhur sesil yang
sama melalui paedogenesis, perkembangan dini kematangan seksual pada larva. Perhatikan
pada seekor cephalochordata dewasa.Perubahan dalam gen yang mengontrol perkembangan
dan dapat mengubah waktu terjadinya perkembangan tersebut, misalnya pematangan gonad.
Mungkin perubahan seperti itu terjadi pada leluhur cephalochordata dan vertebrata,
menyebabkan gonad menjadi matang pada larva yang hidup berenang sebelum dimulainya
metamorfosis menjadi bentuk dewasa yang sesil. Jika larva yang bereproduksi itu sangat
berhasil, seleksi alam mungkin telah memperkuat paedogenesis dan menghilangkan tahapan
metamorfosis.
Meskipun cephalochordata dan vertebrata kemungkinan berevolusi dari leluhur
chordata yang sama,mereka memisah sekitar setengah milyar tahun silam sehingga memiliki
banyak perbedaan penting.

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah dalam penulisan ini adalah:

1. Apa itu evolusi hewan?

4
2. Bagaimana proses evolusi pada invertebrata?
3. Bagaimana proses evolusi pada vertebrata?

1.3 Tujuan Penulisan


Adapun tujuan penulisan dari makalah ini adalah:
1. Mengetahui pengertian dari evolusi hewan
2. Mengetahui proses evolusi pada invertebrata
3. Mengetahui proses evolusi pada vertebrate

5
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Evolusi Hewan


Evolusi adalah merupakan kata yang berasal dari bahasa latin yang artinya membuka
gulungan atau membuka lapisan. Kemudian bahasa itu diserap menjadi bahasa inggris evolution
yang berarti perkembangan secara bertahap. Pada teori evolusi berpendapat bahwa terjadi
perubahan pada makluk hidup menyimpang dari struktur awal dalam jumlah yang banyak
beraneka ragam dan kemudian menyebabkan terjadinya dua kemungkinan. Yang pertama adalah
makhluk hidup yang berubah akan mampu bertahan dan tidak punah atau disebut juga dengan
istilah evolusi progresif. Sedangkan kemungkinan atau opsi yang kedua adalah mahluk hidup
yang berubah atau berevolusi tadi gagal bertahan hidup dan akhirnya punah atau disebut dengan
evolusi regresif.

Evolusi yang terjadi pada hewan vertebrata dan hewan invertebrate terjadi melalui proses
yang sangat panjang dan membutuhkan waktu yang lama, perubahan dari struktur tubuh baik
bentuk anatomi dan morfologi sangat berpengaruh sebagai bentuk evolusi yang di hasilkan.
Salah satu bentuk evolusi yang terjadi yaitu yang diduga hewan yang berkembang di laut,
kemudian menurunkan jenis-jenis hewan dan tumbuhan air yang hidup dan berkembang biak di
dalam air. Karena adanya kompetisi, organisme itu ada yang mencoba hidup ke darat. Setelah
hidup di darat terjadi kompetisi dalam memperebutkan makanan dan tempat hidup. Beberapa
spesies diduga berusaha kembali ke air. Dalam upaya kembali ke air itu ada yang behasil, ada
pula yang tidak berhasil. Contohnya yang berhasil adalah lumba-lumba, paus, yang sepenuhnya
hidup di air. Sedangkan yang tidak berhasil misalkan buaya.

Cara evolusi ini merupakan sebuah kompetisi yang dihasilkan dari masing-masing
spesies yang hidup saat dalam kondisi yang tidak memungkinkannya untuk tetap tinggal pada
daerah tersebut sehingga menyebabkan perpindahan tempat untuk menghadapi seleksi alam dan
terseleksi oleh alam.

6
2.2 Evolusi Invertebrata
Proses evolusi pada invertebrate di bagi menjadi tiga tahapan, yaitu:

2.2.1 Bentuk Awal Hewan


Sebagian besar ahli sistematika setuju bahwa kingdom hewan adalah monofiletik
yaitu jika kita dapat melacak semua garis keturunan hewan kembali ke asal mulanya,
hewan akan menyatu pada suatu nenek moyang bersama, nenek moyang kemungkinan
adalah suatu protista berflagella pembentuk koloni yang hidup pada masa prakambrium
yang berkerabat dengan koanoflagelata.
Dari bentuk awal yang menyerupai flagelata kemudian timbul flagelata yang
menyerupai flagelata yang ada sekarang. Hal ini sesuai dengan teori George Cuvier yang
membuktikan adanya persamaan antara organisme yang dulu dengan yang sekarang.
Organisme inilah yang kemudian mewakili kelompok protozoa, yang kemudian dari
radiasi yang bersifat adaptatif timbullah protozoa-protozoa yang lain, yaitu kelompok
ameboid, kelompok yang bersilia, dan protozoa yang bersifat parasit. Hewan ciliata
cenderung untuk mempertahankan bentuknya dari masa ke masa, sedangkan hewan
protozoa mempunyai bentuk adaptasi antara lain yang hidup di air tawar dan yang hidup
di daratan.
Dari hewan bersel satu, terjadi perubahan yang berupa hewan bersel banyak.
Diduga bahwa hewan bersel banyak mula mula berbentuk bola yang berongga, terdiri
dari sel-sel yang hanya satu lapis saja. Berdasarkan hipotesis, hewan tersebut disebut
blastea. Nama ini diambil dari satu bentuk esensial yang selalu dilalui oleh setiap
makhluk hidup bersel banyak dalam perkembangan embriologinya. Alga dan protozoa
sekarang ini merupakan hasil radiasi yang pertama, sedangkan blastea tidak lagi
dijumpai, kecuali dalam bentuk blastula dalam perkembangan embrio makhluk hidup
bersel banyak. Bentuk blastea merupakan bentuk yang memungkinkan untuk berkembang
lebih jauh yaitu pada radiasi kedua dan ketiga.

2.2.2 Radiasi yang kedua


Secara hipotesis perkembangan hewan dari bentuk blastea adalah sebagai berikut :
1. Dari tingkat blastula, embrio hewan berkembang ke arah tingkat gastrula,
sehingga terjadi 2 lapisan, yaitu lapisan dalam (endoderma) dan lapisan

7
luar (ektoderma). Dalam tingkat gastrula hewan tersebut berkembang
menjadi dewasa. Contoh hewan diploblastik yang kita jumpai sekarang
adalah Porifera dan Coelenterata.
2. Kemungkinan lain adalah bahwa setelah melalui tingkat blastula dan
gastrula, maka embrionya tidak berkembang menjadi hewan dewasa,
tetapi antara lapisan endoderma dan lapisan ektoderma, terbentuklah
lapisan mesoderma. Setelah terbentuk lapisan mesoderma baru-lah
berkembang menjadi hewan dewasa. Hewan ini tidak lagi dijumpai,
namun keturunannya yang terbentuk sebagai hasil evolutif (radiasi ketiga),
dijumpai dalam berbagai bentuk.

2.2.3 Radiasi yang ketiga


Tipe-tipe triploblas dapat digolongkan dalam 4 kelompok besar hewan hewan
berikut ini karena meskipun mempunyai mesoderma tetapi berbeda asalnya (dari bagian
mana) dan perkembangannya menjadi embrio. Radiasi ketiga ini terbagi menjadi 4
kelompok berikut ini :
1. Kelompok I
Pada kelompok I ini bagian di kanan dan kiri dari mesoderma
membentuk benjolan yang kemudian meluas sehingga mengisi
ruangan di antara ektoderma dan endoderma. Ruang yang terbentuk
disebut coelom. Karena coelom bentuk asalnya dari endoderma maka
disebut enterocoelmata. Contohnya: Echinodermata dan Chordata.
2. Kelompok ll
Pada kelompok II mesoderma berasal derri ektoderma. Ektoderma
melepaskan keiompok-kelompok sel dalam ruangan di antara
endoderma dan ektoderma, sehingga mesodermanya kompak dan tidak
dijumpai coelom. Hewan yang tidak memiliki coelom termasuk dalam
acoelomata. Contohnva: cacing pipih dan cacing pita.
3. Kelompok III
Pada kelompok III ini mesoderma terbentuk dari endoderma
maupun ektoderma, hanya saja setelah mesoderma terbentuk maka
terjadi celah yang kemudian berkembang menjadi coelom. Coelom
tersebut dinamakan schizocoel, hewan yang memiliki schizocoel

8
disebut schizocoelomata. Contohnya, Annelida, Mollusca, dan
Arthropoda (Crustacea, Insekta, labah-labah).
4. Kelompok IV
Pada kelompok IV, mesoderma dibentuk oleh ektoderma, hanya
saja mesoderma tak memenuhi ruangan seluruhnya, sehingga dengan
demikian ruangan tidak dibatasi oleh mesoderma tetapi oleh
ektoderma. Oleh karena itu, coelom tersebut dinamakan pseudocoel.
Hewan yang memiliki pseudocoel termasuk dalam pseudocoelomata.
Contohnya: Rotifera dan cacing gilik atau nematoda. Pada masa
embrio, Annelida yang hidup di laut dan Mollusca sangat serupa,
sehingga sulit sekali untuk dibedakan. Demikian juga antara insekta
dan cacing tanah bentuk embrionya sulit sekali dibedakan meskipun
bentuk dewasa mereka berbeda sama sekali. Hewan-hewan
triploblastik pada dasarnya adalah simetri bilateral. Ada anggapan
bahwa pada waktu terjadi perubahan bentuk dari diploblastik ke
triploblastik terjadi juga perubahan bentuk simetrinya, yaitu dari
Simetri radial ke simetri bilateral.

2.2.4 Teori Evolusi pada Kelompok Modern


Evolusi invertebrata yang terdiri dari 30 filum dimulai dari nenek moyang berupa
protista yang hidup di laut. Protista bercabang tiga, dimulai dari filum Porifera, filum
Cnidaria, dan filum Plathyhelminthes.
Filum Plathyhelminthes bercabang menjadi tiga. Cabang pertama bercabang lagi
menjadi tiga dimulai dari filum Mollusca, filum Annelida, dan filum Arthropoda. Cabang
kedua menjadi filum Nematoda. Sedang cabang ketiga menjadi dua, yaitu filum
Echinodermata dan filum Chordata. Dari evolusi invertebrata dapat kita ketahui bahwa
evolusi vertebrata berasal dari nenek moyang berupa Echinodermata.
Echinodermata akan berkembang menjadi Echinodermata modern contohnya
bintang laut, dan bulu babi, Hemichordata, Chordata primitif yang terdiri dari Tunicata
dan Lancelets, vertebrata modern yang terdiri dari tujuh kelas yaitu: Agnata,
Chondrichtyes, Osteichthyes, Ampibia, Reptilia, Aves, dan Mammalia.

9
2.3 Evolusi Vertebrata
Berikut bentuk evolusi dari hewan vertebrata:

2.3.1 Pisces

Gambar 1 Evolusi Pisces

a. Ikan Tak Berahang (Kelas Agnatha)


Vertebrata pertama yang ditemukan sebagai fosil adalah ikan tak berahang,
ostrakodermi. Beberapa terdapat dalam batu-batuan Ordovisium, meskipun pada
zaman. Silur mereka terdapat dalam jumlah lebih banyak yaitu ikan pipih (15
sampai 30 cm). Hidup dengan dengan menghisap zat-zat organik dari dasar
sungai. Pertukaran gas terjadi pada pasangan-pasangan insang interna, dengan
tiap insang ditunjang satu lengkung tulang. Air masuk melalui mulut, melalui

10
insang dan keluar melalui serangkaian kantung insang yang bermuara di
permukaan.
Tidak memiliki sirip dan ikan tersebut bergerak dengan gerakan undulasi.
Satu-satunya ikan tak berahang yang sekarang masih hidup adalah Lamprey dan
ikan hag (Hagfish). Hewan-hewan ini masih merupakan ikan primitif. Disamping
tidak memiliki rahang dan tidak memiliki sirip berpasangan. Notokord
dipertahankan selama hidupnya dan tidak pernah diganti secara sempurna dengan
kerangka yang terdiri atas tulang rawan. Pada tubuhnya tidak terdapat sisik.
b. Plakodermi
Plakodermi berbeda dengan moyang agnathanya dalam 2 hal yang
mendasar, yaitu mempunyai rahang dan sirip yang berpasangan. Yang pertama
membantu dalam memangsa hewan yang lebih kecil secara aktif. Kedua
membantu lokomosi dengan menstabilkan ikan tersebut di dalam air. Catatan fosil
menggambarkan adanya radiasi adaptif yang ekstensif dari ikan ini pada zaman
Devon.
Sebagian besar dari ikan-ikan ini kemudian punah, tetapi beberapa
diantaranya menghasilkan garis keturunan yang mengembangkan dua kelas besar
ikan masa kini yaitu, ikan tulang rawan) dan ikan tulang sejati (Osteichthyes).
Zaman Devon ditandai dengan periode-periode ketika banyak danau dan sungai
menjadi kering atau menjadi jauh lebih kecil dan lebih hangat. Perubahan
lingkungan ini menyebabkan tekanan seleksi yang hebat pada ikan air tawar
Zaman Devon.
c. Ikan Bertulang Rawan (Kelas Chondrichthyes)
Ikan bertulang rawan yang paling awal adalah hiu yang tidak jauh berbeda
dengan hiu masa kini, memperoleh namanya dari fakta bahwa kerangkanya terdiri
atas tulang rawan dan bukan tulang keras. Ikan hiu mempunyai rahang yang
berkembang dari kedua pasang pertama lengkung insang. Dalam hal ini, sepasang
celah insang tidak diperlukan lagi. Akan tetapi, lubang ini masih terdapat pada
beberapa ikan masa kini dan disebut spirakel. Di samping hiu, ikan pari, dan belut
merupakan anggota kelas ini.
d. Ikan Bertulang Sejati (Kelas Osteichthyes)

11
Ikan bertulang sejati menempuh cara mengatasi masalah kekeringan yan
terjadi secara berkala dengan mengembangkan sepasang kantung hasil
perkembangan faring yang berfungsi sebagai paru-paru primitif. Ikan-ikan ini
dengan cepat (masih dalam zaman Devon tepecah menjadi 3 kelompok berbeda
yaitu paleoniskoida, ikan paru-paru dan krosopterigia. Zaman Devon dikatakan
sebagai Zaman Ikan karena selama zaman ini terjadi radiasi adaptif yang luar
biasa dari kelompok ini. Baik air tawar maupn air laut dihuni oleh mereka. Akan
tetapi menjelang akhir zaman Devon timbullah kelompok vertebrata baru.
kelompok ini adalah kelompok amfibia, vertebrata berkaki empat atau tetrapoda
yang pertama.

2.3.2 Amfibi
Amfibia merupakan perintis verebrata daratan. Paru-paru dan tulang anggota
tubuh yang mereka warisi dari moyang krosopterigia, memberikan sarana untuk lokomosi
dan bernapas di udara. Atrium kedua dalam jantung memungkinkan darah yang
mengandung oksigen langsung kembali ke dalamnya untuk dipompa kembali ke seluruh
badan dengan tekanan yang penuh. Sementara pencampuran darah yang kaya oksigen
dengan darah yang miskin oksigen terjadi dalam dalam ventrikel tunggal, jantung yang
beruang 3 memberikan peningkatan yang berarti dalam efisiensi peredaran dan dengan
demikian meningkatkan kemampuan untuk mengatasi lingkungan daratan yang keras dan
lebih banyak berubah-ubah.
Amfibia telah mengembangkan telinga sederhana dari struktur yang diwarisinya
dari moyang mereka. Spirakel tertutup dengan membran yang berfungsi sebagai gendang
telinga dan tulang rahang yan tidak terpakai lagi (berasal dari lengkung insang agnatha)
berguna untuk meneruskan getaran dari membran ini ke telinga dalam. Amfibia yang
paling awal adalah Diplovertebron, panjangnya 60 cm. Beberapa contoh fosil berukuran
2,5 cm. Amfibia ini hanya berjaya selama zaman Karbon. Bumi ditutupi oleh rawa yang
luas, kehidupan tumbuhan yang berlimpah, dan terdapat banyak insekta untuk di makan
oleh amfibia. Zaman ini sering disebut zaman Amphiba. Zaman ini diikuti oleh suatu
periode (Permian) ketika bumi menjadi lebih dingin dan lebih kering. Penurunan
kejayaan amfibi terjadi yang berlangsung terus sampai sekarang. Pada waktu ini hanya
tertinggal tiga ordo ialah : (1) katak dan bangkong (ordo Anura), (2) Salamander dan

12
kadal air (newt) (ordo Urodela), (3) Sesilia (ordo Apoda), yang merupakan hewan seperti
cacing dan tanpa kaki. Karena tidak mempunyai kulit dan telur yang kedap air, maka tak
ada satu amfibia pun yang dapat menyesuaikan sepenuhnya dengan keadaan daratan.

2.3.3 Reptilia

Gambar 2. Evolusi Reptil

Reptilia adalah hewan pertama yang benar-benar hewan daratan. Reptilia


berkembang dari amfibia pada zaman Karbon. Kelebihan reptilia yang paling awal
Kotiloaurus terhadap amfibi adalah :
Perkembangan telur yang bercangkang dan berisi kuning telur (yolk) yang
dapat diletakkan di tanah tanpa kemungkinan menjadi kering.
Cangkang kedap air dan kedap terhadap sperma, sehingga perkembangan
telur yang bercangkang terjadi bersamaan dengan perkembangan fertilisasi
internal.
Embrio dilindungi oleh cairan yang terdapat dalam amnion, mendapat
makanan dari kantong kuning telur (yolk), bernapas melalui korion dan

13
alantois, dan menyimpan limbah metabolisme di dalam kantong yang
dibentuk oleh alantois.
Reptilia paling awal, yang kakinya pendek menjulur ke samping tubuh,
menghabiskan sebagian besar waktunya di dalam air dan hanya bertelur di darat sehingga
mudah disembunyikan dari mangsa. Seiring semakin keringnya zaman Permian,
modifikasi lain untuk hidup di daratan kering berevolusi. Perkembangan kulit kering
memungkinkan mereka untuk meninggalkan air dengan aman. Tetapi kulit kering tidak
dapat digunakan untuk respirasi. Penyempurnaan paru-paru dikembangkan dengan
pembesaran rongga rusuk. Sekat ventrikel mengurangi pencampuran darah yang
mengandung oksigen dengan darah yang kurang oksigen sehingga memungkinkan
efisiensi peredaran darah. Kotilosaurus mengalami radiasi adaptif dan menghasilkan lima
garis keturunan yang utama, yaitu:
Pelikosaurus, menghabiskan sebagian besar hidupnya dalam air dengan
kaki yang berada di bawah sehingga memungkinkan untuk berlari lebih
cepat dan lebih ringan di darat. Dari pelicosaurus inilah berevolusi
sekelompok reptil di darat yaitu terapsida. Pada awal zaman Mesozoikum
terapsida merupakan reptilia yang paling banyak jumlahnya, tapi mereka
segera dilampaui oleh kelompok lain. Namun, hal tersebut hanya bersifat
sementara ( 100 juta tahun), karena keturunan terapsida yaitu mamalia,
pada akhirnya menguasai bumi ini.

Penyu (Ordo Chelonia), dari asal-usulnya dalam era Mesozoikum awal


sampai sekarang, sebagian besar penyu hidup di air tawar atau di lautan.
Meskipun habitatnya demikian, mereka tidak meninggalkan warisan
adaptasi darat mereka. Mereka bernapas dengan paru-paru dan meletakkan
telur bercangkangnya di darat. Penyu air tawar merayap ke darat untuk
membuat lubang dalam pasir atau tanah untuk bertelur. Meskipun tidak
punah, penyu merupakan kelompok yang paling menonjol, karena masih
ada setelah berada di bumi selama 200 juta tahun, dimana sebagian besar
reptilia sezamannya telah punah.

14
Plesisaurus dan Iktiosaurus, merupakan anggota kedua garis keturunan
reptilia laut yang berkembang dalam periode Jura tetapi punah pada akhir
zaman Mesozoikum. Mereka pemakan ikan, hal ini sesuai dengan
kehidupan di laut. Namun kenyataanya, anggota tubuh yang menyelip di
sirip sangat sesuai untuk lokomosi di darat sehingga iktiosaurus
mempertahankan telur di dalam tubuh induk dan tidak bertelur di darat.
Anak yang dilahirkan hidup dan aktif, seperti halnya ikan hiu berenang.

Diapsida, merupakan garis keturunan kelima dari iktiosaurus. Disebut


diapsida karena mempunyai struktur tulang lengkung ganda yang khas di
daerah temporal tengkorak. Diapsida mempunyai adaptasi fisiologis yang
penting untuk hidup di darat yang tidak terdapat pada kelompok lain, yaitu
kemampuan untuk mengubah limbah nitrogen menjadi asam urat yang
hampir tidak dapat larut. Asam urat keluar sebagai pasta putih bersama
feses. Kemampuan kelompok ini dan keturunannya mengekresikan limbah
nitrogen sehingga membebaskan mereka hampir seluruhnya dari
ketergantungan pada air minum.

Evolusi kelompok reptilia ini diikuti beberapa cabang yang menghasilkan kadal
dan ular (Ordo Squamata) dan sekelompok reptilia mirip kadal yang keturunannya masih
ada (tetapi langkah) yaitu di Selandia Baru.

Kadal masa kini pertama kali timbul di periode Jura, merupakan penghuni penting
gurun pasir dan hutan daerah panas. Satu kelompok kadal periode Kreta menjadi hewan
meliang. Kaki-kaki hewan ini akhirnya lenyap dan dengan demikian terjadilah ular (sisa
kaki belakang masih dapat ditemukan pada Boa dan Piton. Meskipun ular dapat bertahan
hidup di daerah iklim sedang (temperate) dengan cara hibernasi selama musim dingin,
tetapi mereka juga berhasil di daerah tropis dan subtropis.

Tekodon merupakan cabang kedua dari reptilia darat yang mengeksresikan asam
urat. Hewan ini dapat berlari cepat di daratan dan menggunakan ekor yang panjang untuk
keseimbangan. Fosil dari tekodon tingkat tinggi menunjukkan adanya penutup insulasi
tubuh dan suatu histologi tulang yang menandakan bahwa hewan-hewan ini dapat

15
mempertahankan suhu tubuh yang relatif tinggi dan teratur baik. Hal ini digabung dengan
kecepatan dan toleransi terhadap keadaan gersang.

Lima ordo reptilia telah berevolusi dari tekodon. Anggota dari radiasi adaptif yang
luar biasa ini sering disebut reptilia yang berkuasa karena mereka mendominasi seluruh
tanah dan udara selama sisa era Mesozoikum.

Buaya dan aligator (ordo Crocodilia) meninggalkan lokomosi dengan dua kaki
dari moyang tekodonnya tetapi mempertahankan kaki belakang yang besar. Hewan ini
dapat bergerak cepat dengan mengangkat seluruh badannya di atas tanah. Hewan ini
merupakan satu-satunya keturunan reptilia tekodon yang tidak pernah punah.

Pada akhir periode Trias, muncul 2 ordo dari dinosaurus yang masing-masing
mengalami radiasi adaptif yang luar biasa. Selama sisa era Mesozoikum bumi dihuni oleh
dinosaurus dar berbagai gambaran, ukuran dan bentuk. Penemuan dan pemasangan fosil
dinosaurus merupakan cabang paleontologi yang palin aktif selama bertahun-tahun. Bila
kita melihat kerangka yang elah direkontruksi dari hewan seperti Tyrannosaurus (panjang
14,5 m dan tinggi 5,8 m) dan Brachiosaurus (bobot mendekati 90 ton). Meskipun yang
mewakili hanya 2 dari 15 ordo reptilia yang ada pada waktu itu, dinosaurus saja sudah
membuktikan bahwa era Mesozoikum sebagai Zaman Reptilia.

Dua kelompok Mesozoikum tersebut menjadi reptilia terbang. Cara berjalan


dengan dua kaki dari tekodon telah membebaskan kaki depan untuk digunakan sebagai
sayap. Mulanya sayap ini digunakan untuk meluncur tetapi kemudian digunakan untuk
terbang lama. Salah satu dari kelompok ini yaitu Pterosaurus, yang menguasai selama
sebagian besar era Mesozoikum. Pteranodon dengan rentangan sayap 8,2 m diduga
merupakan anggota terbesar dari ordo tersebut. Kemudian pada awal tahun 1970, fosil
dari seekor pterosaurus dengan rentangan sayap 15,5 m ditemukan di Big Bend National
Park di Texas. Kelompok kedua reptilia terbang merupakan moyang burung-burung
sekarang

16
2.3.4 Aves

Kelompok reptilia kedua yang mengudara mengembangkan suatu modifikasi yang


tidak terdapat pada pterosaurus yaitu bulu. Pertumbuhan bulu ini memberi permukaan
bagi sayap yang luas, ringan tetapi kuat. Bulu ini juga memberikan insulasi (penutup
hangat) bagi tubuh, sehingga membuatnya lebih kecil namun dapat mempertahankan
suhu tubuh yang relatif tinggi dan tetap meskipun di daratan beriklim dingin. Bulu
menjadi penciri utama munculnya burung pertama.

Gambar 2. Fosil Archeopteryx

Penemuan fosil Archeopteryx dalam batuan zaman Jura merupakan salah satu
contoh yang terbaik dari mata rantai yang hilang. Hewan ini mempunyai bulu, dengan
demikian kita menyebutnya burung. Tetapi hubungannya dengan reptilia jelas. Sayap
yang agak rudimeter mempunyai cakar, dalam mulut terdapat gigi dan mempunyai ekor
yang panjang. Ciri-ciri reptilia ini tidak ditemui lagi pada burung-burung yang masih
hidup.

17
Meskipun hewan ini pada akhir zaman Mesozoikum sudah mantap, tetapi pada
zaman Cenozoikum burung-burung ini mengalami radiasi adaptif yang luas. Jumlah
spesies yang besar dan distribusinya yang luas membuktikan keberhasilan mereka..
Struktur dan fisiologi burung diadaptasikan untuk penerbangan yang efisien, yaitu Sayap
menjadi paling utama, memungkinkan burung terbang jarak jauh untuk mencari makanan
yang cocok dan berlimpah dan meloloskan diri dari pemangsa. yang efisien harus ringan
dan kuat.

Keringanan tubuh burung diperoleh dari bulu, tulang-tulang yang berongga dan
gonad tunggal (pada betina) yang membesar dan aktif hanya selama musim kawin.
Hilangnya gigi mengurangi berat kepala. Fungsi gigi ini dilaksanakan oleh empedal.
Kekuatan dicapai dengan otot dada besar yang terpaut pada tulang dada yang sangat
membesar.

Mempunyai jantung beruang 4 dan efisiensinya memungkinkan perkembangan


suhu tubuh yang tetap (homeotermi). Homeotermi juga memungkinkan laju metabolisme
yang tinggi pada semua suhu lingkungan. Burung dapat tetap aktif dalam cuaca dingin.
Laju metabolisme yang tinggi mencerminkan pelepasan energi yang cepat untuk terbang.

2.3.5 Mamalia
Mamalia pertama timbul pada akhir zaman Trias dari moyang terapsida. Mereka
merupakan hewan kecil yang sangat aktif yang makanannya terutama terdiri atas insekta.
Kemampuan yang aktif ini berhubungan dengan kemampuannya untuk memelihara suhu
tubuh yang tetap (homeotermi). Hal ini berkaitan dengan perkembangan jantung beruang
4 dan pemisahan sempurna dari peredaran darah oksigen dan sistemik. Konservasi panas
tubuh dimungkinkan dengan perkembangan rambut. Sementara mamalia yang paling
awal bertelur seperti moyang reptilia, anaknya setelah menetas diberi makan dengan susu
yang disekresikan oleh kelenjar dalam kulit induknya.
Berlawanan dengan moyang reptilia, gigi mamalia mengalami spesialisasi untuk
memotong (gigi seri), menyobek (gigi taring), dan menggiling (geraham) makanannya.
Bahan kelabu serebrum, yang ditutupi oleh bahan puti pada reptilia, tumbuh keluar diatas
permukaan otak. Modifikasi ini mempunyai akibat yang jauh. Evolusi mamalia yang

18
paling awal berlangsung mulai beberapa jalur yang berbeda. Dari kelompok tersebut
hanya tiga yang sampai sekarang masih hidup, yaitu:
1) Monotremata, mamalia bertelur (Subkelas Prototheria)
2) Marsupialia, mamalia berkantung (Subkelas Metatheria)
3) Mamalia berplasenta (Subkelas Eutheria)
Masingmasing dibedakan dari cara merawat anak selama masa perkembangan
embrio. Monotremata tetap bertelur seperti moyang terapsidanya. Platipus paruh bebek
dan pemakan semut berduri (ekidna) merupakan satu-satunya monotremata yang ada di
bumi sekarang. Pada marsupialia anak ditahan untuk jangka waktu yang pendek di dalam
saluran reproduksi induk. Selama waktu yang pendek ini, makanan diperoleh dari
kantung kuning telur yang tumbuh di dalam uterus. Tetapi anak itu dilahirkan pada tahap
perkembangan yang sangat awal. Kemudian merayap ke dalam kantung yang terdapat di
perut induknya dan melekatkan diri pada puting yang mengeluarkan air susu. Di sini
perkembangan diselesaikan. Marsupialia yang paling awal mungkin mirip dengan
oposum. Pada bulan maret 1982 ditemukan sisa-sisa fosil marsupialia Polydolops sebesar
25 cm di pulau Seymouz (ujung utara Tanjung Antartika).
Mamalia berplasenta mempertahankan anaknya di dalam uterus induk sampai
berkembang dengan baik. Kuning telur hanya sedikit di dalam telur, tetapi membran extra
embrionik itu membentuk tal pusar dan plasenta sehingga anak yang sedang bertumbuh
mendapat makanannya langsung dari induknya.Selama kira-kira 70 juta tahun dalam era
Mesozoikum mamalia berplasenta hanya diwakili oleh satu ordo. Akan tetapi, pada akhir
epoh kedua, Eosin, dari era Cenozoikum, mamalia ini telah beradiasi menjadi paling
sedikit 14 ordo yang berbeda.

19
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Bentuk evolusi dari hewan vertebrata dan hewan invertebrate terjadi melalui proses yang
sangat panjang, proses perubahan yang terjadi dari segi morfologi dan anatomi serta tingkah laku
dimulai dari sebuah kompetisi, sehingga dalam berevolusi tidak terlepas dari peran
lingkungannya. Dengan dibantu oleh lingkungan, maka tiap sel akan terus mengalami
perkembangan hingga pada tahapan terbentuknya sebuah individu baru.

3.2 Saran
Segala sesuatu yang ada di alam selalu berevolusi khususnya organisme, hewan
invertebrata dan vertebrata berasal dari organisme yang telah hidup dimasa lampau. Didalam
makalah ini tertuang sejumlah asal usul organisme khususnya hewan invertebrata dan nenek
moyang dari vertebrata. Saran penulis mari kita sama-sama menjaga segala sesuatu yang ada
dilingkungan kita termasuk diantaranya hewan dan tumbuhan. Selain itu, penulis juga
mengharapkan kritik dan saran dalam penyempurnaan makalah ini.

20
Daftar Pustaka

Campbell dkk.Biologi edisi ke lima jilid ll. 2003. Jakarta. Penerbit Erlangga.

Syamsuri Istamar. Biologi. 2000. Jakarta. Penerbit Erlangga.

Http://Mahmuddin.Wordpress.Com/2012/08/27/Asal-Usul-Kelompok-Hewan-Perkembangan
Keanekaragaman-Vertebrata/html. diakses pada tanggal 30 Maret 2017.

Http://Berita-Iptek.Blogspot.Com/2008/11/Evolusi Hewan. Html , diakses pada tanggal 30 Maret


2017.

21