Anda di halaman 1dari 47

Praktikum Terintegrasi Industri 1

Modul 1 Survei Pasar


Kelompok 3

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami ucapkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkat
rahmat dan karunia-Nya juga maka Laporan Praktikum Perancangan Sistem Kerja
dan Ergonomi yang terdiri dari 3 modul yaitu Antropometri, Human Error, dan
Biomekanika ini dapat diselesaikan. Salawat beserta salam kami hadiahkan
kepada baginda junjungan alam yakni Nabi Muhammad SAW, yang mana beliau
adalah contoh suri teladan yang baik untuk kita semua.
Dalam penulisan laporan ini, kami tidak lepas dari bimbingan dan
dukungan dari berbagai pihak. Untuk itu pada kesempatan ini kami mengucapkan
terimakasih pada semua pihak yang telah membantu dan membimbing kami
dalam menyelesaikan laporan ini.
Kami menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu
kami mengharapkan saran beserta kritik yang membangun, demi kesempurnaan
ini, kami berharap laporan ini berguna bagi kita semua.

Pontianak, 25 Juli 2016

Penyusun

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 1
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
DAFTAR TABEL...................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
1. Latar Belakang..........................................................................................1

21. Rumusan masalah......................................................................................2

31. Tujuan Praktikum......................................................................................2

41. Batasan Masalah........................................................................................3

51. Metodologi Praktikum...............................................................................4

61. Sistematika Penulisan................................................................................5

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA...............................................................................6


12. Pengertian Quality Function Deployment (QDF).....................................6

2. Tujuan Quality Function Deployment (QDF)...........................................7

32. Manfaat Quality Function Deployment (QFD).........................................8

42. Tahap Implementasi Quality Function Deployment (QDF)......................9

52. Bagian-bagian House of Quality.............................................................10

BAB 3 PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA....................................16


13. Pengumpulan Data Voice of Customer...................................................16

3.1.1 Dokumentasi Penyebaran Kuisioner................................................16

3.1.2 Rekapan Hasil Kuisioner.................................................................19

23. Penyusunan House of Quality.................................................................23

3.2.1 Penentuan Atribut Produk................................................................23

3.2.2 Penentuan Tingkat Kepentingan Atribut..........................................24

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 2
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

3.2.3 Evaluasi Produk terhadap Produk Competitor.................................24

3.2.4 Matriks Perencanaan (Planning Matrix)..........................................25

3.2.5 Penentuan Respon Teknis................................................................29

3.2.6 Matriks Interaksi..............................................................................31

3.2.7 Interaksi Antar Respon Teknis.........................................................32

3.2.8 House of Quality..............................................................................32

BAB 4 ANALISA..................................................................................................33
14. Analisa Pasar...........................................................................................33

4.1.1 Analisa Kepentingan........................................................................33

4.1.2 Analisa Kepuasan.............................................................................34

24. Analisa Teknis.........................................................................................34

4.2.1 Analisa Benchmarking.....................................................................34

4.2.2 Analisa Planning Matriks.................................................................35

4.2.3 Analisa Respon Teknis.....................................................................36

4.2.4 Analisa Matrik Interaksi...................................................................36

4.2.5 Analisa Interaksi Antar Respon Teknis............................................37

4.2.6 Analisa Prioritized Technical Requirment.......................................39

BAB 5 PENUTUP.................................................................................................41
15. Kesimpulan..............................................................................................41

25. Saran........................................................................................................41

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................42

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 3
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Simbol hubungan masing-masing karakteristik teknis...........................14


Tabel 3.1 Rekapan Tingkat Kepentingan mainan mobil-mobilan..........................19
Tabel 3.2 Rekapan Tingkat Kepuasan Our Produk................................................20
Tabel 3.3 Rekapan Tingkat Kepuasan Produk Pesaing X......................................21
Tabel 3.4 Rekapan Tingkat Kepuasan Produk Pesaing Y......................................22
Tabel 3.5 Keterangan Atribut.................................................................................23
Tabel 3.6 Benchmarking........................................................................................24
Tabel 3.7 Matriks Perencanaan..............................................................................28
Tabel 3.8 Respon Teknis........................................................................................29
Tabel 3.9 Arah Perbaikan Respon Teknis...............................................................31

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 4
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

DAFTAR GAM
Gambar 2.1 Contoh House of Quality....................................................................10
YGambar 3.1 Matriks Interaksi
YGambar 3.2 Interaksi Antar Respon Teknis
Gambar 3.3 House of Quality

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 5
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
PT. MACIPOGA adalah industri mainan anak-anak, khususnya
mainan mobil-mobilan. PT. MACIPOGA berusaha untuk memperbaiki dan
mengembangkan produk mainan anak-anak yang pada saat ini dinilai masih
banyak perbaikan yang perlu dilakukan agar kebutuhan dan kepuasan
konsumen dapat terpenuhi sehingga kepuasan konsumen terhadap mainan
hasil ciptaan PT. MACIPOGA menjadi produk yang banyak diminati.
Perusahaan ini akan melakukan perbaikan pada produk mobi-mobilan
mainan anak-anak agar kepuasan dan kepentingan konsumen terpenuhi,
dengan melakukan survey pasar dengan mengajukan beberapa pertanyaan
pada pelaku pasar, seperti pemilik toko. Perusahaan ini juga melakukan
survey kepuasan dan kepentingan pelanggan dengan mengajukan kuisioner
pada beberapa surveyor. Pada tahap ini perusahaan membuat perbandingan
produk acuan dengan dua produk kompetitor yang didapat dari toko mainan
biasa, yang nantinya akan diolah dengan metode QFD.

Quality Function Deployment (QFD) diperkenalkan oleh Yoji Akao,


Professor of Management Engineering dari Tamagawa University yang
dikembangkan dari praktek dan pengalaman industri-industri di Jepang.
Pertama kali dikembangkan pada tahun 1972 oleh perusahaan Mitsubishi di
KobeShipyard, dan diadopsi oleh Toyota pada tahun 1978, dan tahun-tahun
selanjutnya dikembangkan oleh perusahaan lainnya. Fokus utama dari QFD
ini yaitu melibatkan pelanggan pada proses pengembangan produk sedini
mungkin. Filosofi yang mendasarinya adalah bahwa pelanggan tidak akan
puas dengan suatu produk meskipun suatu produk yang dihasilkan
sempurna, seperti yang kemarin dikatakan diposting sebelumnya mengenai
kualitas bahwa produk yang superior atau sempurna belum tentu di
butuhkan oleh konsumen. QFD merupakan suatu metodologi yang
digunakan oleh perusahaan untuk mengantisipasi dan menentukan prioritas

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 1
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

kebutuhan dan keinginan konsumen, serta menggabungkan kebutuhan dan


keinginan konsumen tersebut dalam produk dan jasa yang disediakan bagi
konsumen.

Berikut ini dikemukan beberapa definisi dari QFD antara lain, QFD
adalah suatu metodologi untuk menterjemahkan kebutuhan dan keinginan
konsumen ke dalam suatu rancangan produk yang memiliki persyaratan
teknik dan karakteristik kualitas tertentu. (Akao, 1990; Urban Hauser,
1993). QFD adalah suatu metodologi terstruktur yang digunakan dalam
proses perencanaan dan pengembangan produk untuk menetapkan
spesifikasi kebutuhan dan keinginan konsumen, serta mengefaluasi secara
sistematis kapabilitas suatu produk atau jasa dalam memenuhi kebutuhan
dan keinginan konsumen. Menurut Oakland J.S (1995), QFD adalah suatu
sistem untuk mendesain sebuah produk atau jasa yang berdasarkan
permintaan pelanggan, dengan melibatkan partisipasi fungsi-fungsi yang
terdapat dalam organisasi tertentu.

1.2 Rumusan masalah


1. Bagaimana cara mengidentifikasi keinginan konsumen dengan
metode QFD?
2. Bagaimana cara melakukan benchmarking terhadap produk
pesaing?
3. Bagaimana cara melakukan perbaikan produk eksisting
berdasarkan kebutuhan konsumen?
4. Bagaimana cara membuat House of Quality?

1.3 Tujuan Praktikum


1. Mampu menggunakan metode untuk identifikasi keinginan konsumen.
2. Melakukan benchmarking terhadap produk produk pesaing.
3. Dapat melakukan perbaikan produk exsisting berdasarkan kebutuhan
konsumen.
4. Dapat membuat House of Quality

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 2
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

1.4 Batasan Masalah


1. Pengambilan data dilakukan dengan survei pasar dan dengan pengisian
kuisioner dibeberapa tempat seperti disekolah, dipasar.
2. Pengambilan data dilakukan pada hari rabu, 30 maret 2016
3. Pengambilan data dilakukan sesuai dengan kelompok yang telah di
tentukan.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 3
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

1.5 Metodologi Praktikum

Mulai

Studi Literatur

Menetapkan produk yang akan di buat

Pengambilan data

Survey pasar Menyebarkan kuisioner

Pengumpulan data
Survey pasar
Observasi
Mengisi kuisioner

Tidak

Cukup?
Ya
Pengolahan Data (pembuatan HOQ, Matriks Interaksi, interaksi antar respon teknis)

Analisa data
Analisa pasar
Analisa teknis

Kesimpulan dan saran

Selesai

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 4
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

1.6 Sistematika Penulisan


Untuk memperjelaskan pemahaman terhadap penelitian maka akan
diuraikan tentang sistematika penulisan sebagai berikut :
BAB I PENDAHULUAN
Latar Belakang: membahas tentang Latar Belakang perusahaan, pengenalan
perusahaan dan tujuan perusahaan.
Tujuan Praktikum: menjelaskan tujuan yang ngiin dicapai oleh praktikan.
Perumusan Masalah: menjelaskan tentang bagaimana cara mengidentifikasi
keinginan konsumen, melakukan benchmarking.
Pembatasan Masalah menjelaskan batasan-batasan yang dilakukan saat
melaksanakan praktkum.
BAB II LANDASAN TEORI
Landasan Teori memuat uraian tentang pengertian dan manfaat QFD
House of Quality, tahap-tahap penyusunan dan bagian-bagian dari House of
Quality, dan tujuan dari House of Quality.
BAB III PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA
Pada bagian ini dilakukan pengumpulan dengan survey dan observasi
dari surveyor dan bertanya pada pemilik toko mainan, dan dilakukan
pengolahan data berdasarkan dari hasil data-data yang telah dikumpulkan
dari hasil kusioner kepuasan dan kepentingan pelanggan.

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN


Berisi kesimpulan dan saran yang merangkum pokok-pokok yang
menarik. Kesimpulan harus merupakan hasil dari praktikum yang telah
dilakukan. Sedangkan saran berisikan rekomendasi untuk
perbaikan/kesempurnaan praktikum yang telah dilakukan.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 5
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Quality Function Deployment (QDF)


Bangsa Jepang mengembangkan suatu pendekatan yang disebut
pemberdayaan fungsi kualitas Quality Function Deployment(QFD) untuk
memenuhi kebutuhan pelanggan. Istilah ini merupakan terjemahan dari
karakter kanji yang digunakan untuk menggambarkan proses tersebut,
mungkin terdengar membingungkan. QFD ini di temukan oleh Yoji
Akao pada tahun 1966. QFD merupakan suatu metode yang
dikembangkan untuk menghubungkan perusahaan atau lembaga dengan
konsumen. Melalui QFD, setiap keputusan dibuat untuk memenuhi
kebutuhan yang diekspresikan oleh pelanggan. Pendekatan ini
menggunakan sejenis diagram matriks untuk mempresentasikan data dan
informasi (Evans et al, 2007).
QFD dimulai pada tahun 1972 di lokasi anjungan kapal Mitsubishi di
Kobe. Toyota kemudian mulai membangun konsep ini tidak lama
kemudian, dan telah menggunakannya sejak 1977 dengan hasil yang amat
mengagumkan. Xerox dan Ford memulai penggunaan QFD pada tahun
1986 (pada waktu itu , lebih dari 50 persen perusahaan Jepang telah
menggunkan pendekatan ini). Kini QFD berhasil digunakan oleh banyak
perusahaan seperti General Motors, Ford, Mazda, Motorola, Xerox,
Kodak IBM, Procter & Gamble, Hewlett Packard, dan AT&T. Dua
organisasi, American Supplier Institute, Inc., organisasi nirlaba, dan
GOAL/QPC, perusahaan konsultan di Massachusetts telah
mempublikasikan dan mengembangkan konsep ini di Amerika Serikat.
Dengan QFD, operasional perusahaan didorong oleh suara
pelanggan dan bukan oleh perintah manajemen ataupun opini/keinginan
dari para ahli. Penggunaan QFD berfokus pada penyebab-penyebab
utama kepuasan serta ketidakpuasan pelanggan, sehingga menjadikannya

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 6
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

alat yang berguna untuk analisis kompetitif kualitas produk oleh


manajemen.
Quality Function Deployment (QFD) adalah metode perencanaan dan
pengembangan secara terstruktur yang memungkinkan tim pengembangan
mendefinisikan secara jelas kebutuhan dan harapan pelanggan, dan
mengevaluasi kemampuan produk atau jasa secara sistematik untuk
memenuhi kebutuhan dan harapan tersebut (Ariani, 2002). Menurut
Subagyo dalamMarimin 2004, Quality Function Deploy mentadalah suatu
cara untuk meningkatkan kualitas barang atau jasa dengan memahami
kebutuhan konsumen, lalu menghubungkannya dengan ketentuan teknis
untuk menghasilkan barang atau jasa ditiap tahap pembuatan barang atau
jasa yang dihasilkan.
QFD didefinisikan sebagai suatu proses atau mekanisme
terstruktur untuk menentukan kebutuhan pelanggan dan menerjemahkann
kebutuhan-kebutuhan itu ke dalam kebutuhan teknis yang relevan, di
mana masing-masing area fungsional dan tingkat organisasi dapat
mengerti dan bertindak. Ia mencakup juga pemantauan dan
pengendalian yang tepat dari proses manufacturing menuju sasaran
(Gaspersz, 1997).
QFD digunakan untuk memperbaiki pemahaman tentang pelanggan
dan untuk mengembangkan produk, jasa serta proses dengan cara yang lebih
berorientasi kepada pelanggan (Rampersad, 2006).

2.2 Tujuan Quality Function Deployment (QDF)


Adapun tujuan dari Quality Function Deployment (QFD) adalah
sebagai berikut:
1. Memenuhi sebanyak mungkin harapan konsumen, dan berusaha
melampaui harapan tersebut dengan merancang produk baru agar dapat
berkompetisi dengan produk dari kompetitor untuk kepuasan konsumen.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 7
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

2. Menerapkan desain yang berorientasi pada pelanggan dengan


mengadaptasi beberapa matriks dan tabel.
3. Membuat "suara pelanggan" bisa didengar lebih jelas dalam proses
pengembangan produk-produk baru.

2.3 Manfaat Quality Function Deployment (QFD)


Manfaat Quality Function Deployment (QFD) Ada 3 manfaat utama
yang diperoleh perusahaan bila menggunakan metode QFD, yaitu:
a) Mengurangi Biaya: Hal ini dapat terjadi karena produk yang dihasilkan
benarbenar sesuai dengan kebutuhan konsumen dan harapan
konsumen sehingga tidak ada pengulangan pekerjaan dan
pembuangan bahan baku yang tidak sesuai dengan spesifikasi yang
telah ditetapkan oleh konsumen. Pengurangan biaya dapat dicapai
dengan pengurangan biaya pembelian bahan baku, biaya overhead
atau pengurangan upah dan penyederhanaan proses produksi.
b) Meningkatkan Pendapatan: Dengan pengurangan biaya, untuk hasil
yang kita terima akan lebih meningkat. Dengan QFD produk atau jasa
yang dihasilkan akan lebih dapat memenuhi kebutuhan dan harapan
pelanggan.
c) Mengurangi Waktu Produksi: QFD akan membuat tim pengembangan
produk atau jasa untuk memfokuskan pada program pengembangan
kebutuhan dan harapan konsumen (Ariani, 2002).

Manfaat lain yang diperoleh dari penerapan QFD ini juga meliputi:
a) Fokus pada pelanggan (Customer focused) yaitu mendapatkan input
dan umpan balik dari pelanggan mengenai kebutuhan dan harapan
pelanggan. Hal ini penting, karena performansi suatu organisasi
tidak bisa lepas dari pelanggan.
b) Efisien waktu (Time Efficient), dengan menerapkan QFD maka
program pengembangan akan memfokuskan pada harapan dan
kebutuhan pelanggan.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 8
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

c) Orientasi kerjasama (Cooperations Oriented), QFD menggunakan


pendekatan yang berorientasi pada kelompok. Semua keputusan
didasarkan pada konsensus dan keterlibatan semua orang dalam
diskusi dan pengambilan keputusan.
d) Orientasi pada dokumentasi (Documentation Oriented), QFD
menggunakan data dan dokumentasi yang berisi proses mendapatkan
seluruh kebutuhan dan harapan pelanggan. Data dan dokumentasi ini
digunakan sebagai informasi mengenai kebutuhan dan harapan
pelanggan yang selalu diperbaiki dari waktu ke waktu.

2.4 Tahap Implementasi Quality Function Deployment (QDF)


Menurut Subagyo dalam Marimin (2004), tahapan QFD adalah:
a. Mengidentifikasikan kemauan pelanggan. Dalam hal ini, pelanggan
atau konsumen ditanya mengenai sifat yang diinginkan dari suatu
produk.
b. Mempelajari ketentuan teknis dalam menghasilkan barang atau jasa.
Hal ini didasarkan data yang tersedia. Aktivitas dan sarana yang
digunakan dalam menghasilkan barang atau jasa, dalam rangka
menentukan mutu pemenuhan kebutuhan pelanggan.
c. Hubungan antara keinginan pelanggan dengan ketentuan teknis.
Hubungan ini dapat berpengaruh kuat, sedang atau lemah. Setiap aspek
dari konsumen diberi bobot, untuk membedakan pengaruhnya terhadap
mutu produk.
d. Perbandingan kinerja pelayanan. Tahap ini membandingkan kinerja
perusahaan dengan pesaing.
e. Evaluasi pelanggan untuk membandingkan pendapat pelanggan tentang
mutu
produk yang dihasilkan oleh perusahaan dengan produk pesaing.
Menggunakan Skala Likert dengan pendekatan distribusi Z, kemudian
dibuat rasio antara target dengan mutu setiap kategori.
f. Trade off untuk memberikan penilaian pengaruh antar aktivitas atau
sarana yangsatu dengan lainnya.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 9
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

2.5 Bagian-bagian House of Quality


Rumah kualitas atau biasa disebut juga House of Quality (HOQ)
merupakan tahap pertama dalam penerapan metodologi QFD. Secara garis
besar matriks ini adalah upaya untuk mengkonversi voice of costumer secara
langsung terhadap Karakteristik teknis atau spesifikasi teknis dari
sebuah produk (barang atau jasa) yang dihasilkan. Perusahaan akan
berusaha mencapai karakteristik teknis yang sesuai dengan target yang telah
ditetapkan, dengan sebelumnya melakukan benchmarking terhadap produk
pesaing. Benchmarking dilakukan untuk mengetahui posisi-posisi relatif
produk yang ada di pasaran yang merupakan kompetitor.
Berikut ini bagan yang memberikan penjelasan tentang House of
Quality (HOQ):

Gambar 2.1 Contoh House of Quality

Sumber: intechopen.com

Penjelasan tentang masingmasing matriks :

a) Bagian A Customer Requirements

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 10
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Berisi data atau informasi terstruktur mengenai kebutuhan dan


keinginan konsumen berdasarkan hasil riset pemasaran. Data tersebut
diungkapkan dalam bahasa konsumen dan bersifat kualitatif. Data akan
ditempatkan secara terstruktur dalam Tree Diagram.

b) Bagian B : Planning Matrix

Untuk mengetahui posisi relatif produk terhadap produk pesaing.


Bagian ini berisi tiga tipe informasi:

Data pasar kuantitatif, yaitu yang mengindikasikan tingkat


kepentingan dan kepuasan relative dari tiap kebutuhan dan keinginan
konsumen terhadap produk perusahaan dan tingkat kepuasan relative
konsumen terhadap produk pesaing.
Setingan Capaian (Goal setting) untuk poduk atau jasa yang akan
diluncurkan.
Perhitungan untuk pengurutan keinginan dan kebutuhan konsumen.

c) Bagian C : Technical Response

Terdiri dari karakteristik teknis yang mendeskripsikan desain


layanan dan aplikasi produk yang dirancang. Karakteristik teknis ini
diturunkan dari Voice of customer pada bagian A, disebut juga dengan
Voice of Company. Secara sederhana dapat disusun dengan bantuan
model Whats Vs How.Perlu ditentukan juga arah peningkatan atau
target terbaik yang dapat dicapai (Direction of goodness).

d) Bagian D : Inter-Relationships

Berisi pertimbangan penilaian keterkaitan hubungan antara elemen-


elemen karakteristik teknis (bagian C) dengan setiap kebutuhan
pelanggan pada bagian A.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 11
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

e) Bagian E : Technical Corelations

Terdiri dari penilaian tim perancang terhadap implementasi


keterkaitan (korelasi) antar elemen-elemen karakteristik teknis (bagian
C). Korelasi ini tergantung kepada direction of goodness dari masing-
masing karateristik teknis. Lima kemungkinan diantaranya adalah :

Strong positive impact, artinya mengadakan perubahan pada


karakteristik teknis 1 kearah direction of goodness-nya akan
menimbulkan pengaruh positif kuat pada direction of
goodness karakteristik teknis 2.

Moderate positive impact, artinya mengadakan perubahan pada


karakteristik 1 kearah direction of goodness-nya akan menimbulkan
pengaruh positif yang moderat pada direction of
goodness karakteristik teknis 2.

No impact, artinya mengadakan perubahan pada karakteristik teknis 1


kearah direction of goodness-nya tidak akan menimbulkan pengaruh
pada direction of goodness karakteristik teknis 2.

Moderate negative impact, artinya mengadakan perubahan pada


karakteristik teknis 1 kearah direction of goodness-nya akan
menimbulkan pengaruh negatif pada direction of
goodness karakteristik teknis 2.

Strong negatif impact, artinya mengadakan perubahan pada


karakteristik teknis 1 kearah direction of goodness-nya akan
menimbulkan pengaruh negatif kuat pada direction of
goodness karakteristik teknis 2.

f) Bagian F : Target Matrix

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 12
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Berisikan tiga macam jenis data, yaitu:

Tingkat kepentingan (ranking) persyaratan teknis.

Technical benchmarking dari produk yang dibandingkan. Technical


benchmark menguraikan informasi pengetahuan mengenai
keunggulan technical response pesaing

Target kinerja karakteristik teknis dari produk yang dikembangkan.

Langkah-langkah dalam Pembuatan House of Quality

Dalam membuat House Of Quality, langkah-langkah yang harus


dilakukan adalah sebagai berikut :
Langkah 1: Daftar Kebutuhan dan Keinginan Konsumen (Customer Needs)
Berisi data atau informasi yang diperoleh dari hasil penelitian pasar
tentang kebutuhan dan keinginan konsumen. Bagian suara konsumen dalam
House of Quality terdiri dan daftar-daftar berstruktur kebutuhan dan
keinginan konsumen yang telah didapat untuk perencanaan kualitas jasa.
Langkah-langkah yang dilakukan pada bagian ini adalah:
1. Mengumpulkan data mentah dari konsumen
2. Menginterpretasikan data mentah menjadi kebutuhan pelanggan
3. Mengorganisasikan kebutuhan menjadi beberapa hierarki yaitu
kebutuhan primer, sekunderm dan jika diperlukan tersier
4. Menetapkan derajat kepentingan relatif setiap kebutuhan
5. Menganalisa hasil dan proses
Langkah 2: Daftar Karakteristik Teknik (Technical Response)

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 13
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Karakteristik teknis adalah pernyataan yang digunakan oleh


perusahaan, bahasa teknik dari sebuah organisasi yang digunakan untuk
layanan-layanan jasa. Karakteristik teknis untuk mengartikan kebutuhan dan
keinginan konsumen (suara konsumen). Atribut keinginan konsumen
diterjemahkan kedalam karakteristik teknis. Karakteristik teknis ini
merupakan karakteristik kualitas perusahaan atau mewakili suara penyedia
jasa. Pada karakteristik teknis akan memperbaiki atap atau lantai kedua dari
Rumah Kualitas. Masing-masing karakteristik teknis harus langsung
mempengaruhi persepsi konsumen dan dijelaskan dalam bagian yang
diukur.
Langkah 3: Membuat Matriks Hubungan Antara Customer Needs dan
Technical Response
Langkah selanjutnya dalam membangun Rumah Kualitas adalah
menyiapkan persyaratan konsumen dan karakteristik teknis dan menentukan
hubungan masing-masing. Hubungan terbentuk antara persyaratan
konsumen dan pendeskripsian teknis dapat menjadi sangat membingungkan
karena masing-masing persyaratan pelanggan dapat mempengaruhi satu atau
lebih pendeskripsian teknis dan sebaliknya.
Matrik hubungan dibangun berdasarkan hubungan antara kebutuhan dan
keinginan nasabah dengan karakteristik teknis bank. Untuk perhitungannya
maka didefinisikan nilai hubungan (relationship volume) antara elemen
kebutuhan pelanggan terhadap karakteristik teknik, yaitu:
Nilai 5 berarti hubungan berpengaruh sangat kuat
3 berarti hubungan berpengaruh kuat
1 berarti hubungan berpengaruh lemah
0 berarti tidak ada hubungan
Langkah 4: Membuat Matriks Hubungan Timbal Balik Antara Technical
Response (Technical Correlation)
Atap dari Rumah Kualitas disebut matrik korelasi digunakan untuk
mengidentifikasi beberapa hubungan timbal balik antara masing-masing

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 14
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

teknis. Korelasi matrik adalah tabel segitiga yang menghubungkan


pendeskripsian teknis. Korelasi matrik menunjukkan hubungan dan
ketergantungan antara karakteristik teknis yang satu dengan yang lainnya.
Beberapa atribut karakteristik teknis memiliki keterkaitan antara satu
dengan lainnya. Hubungan keterkaitan yang ada serta lambang yang
digunakan pada umumnya sebagai berikut :
Tabel 2.1 Simbol hubungan masing-masing karakteristik teknis
Tingkat Hubungan Simbol
Sangat Kuat

Cukup

Lemah

Langkah 5: Tingkat Kepentingan Pelanggan (Rate Customer Importance)


Kolom tingkat kepentingan merupakan untuk mencatat seberapa
penting masing-masing kebutuhan dan keinginan konsumen. Ada tiga tipe
data yang sering digunakan, yaitu: Absolute Importance, Relative
Importance, dan Ordinal Importance. Pada penelitian ini digunakan
Absolute Importance. Lima skala dalam Absolute Importance (Lou Cohen,
1995) adalah sebagai berikut:
Nilai 1 = Tidak penting sekali
2 = Sedikit penting
3 = Penting bagi
4 = Sangat penting
5 = Paling penting
Langkah 6: Penentuan Posisi Produk
Nilai posisi perusahaan menggambarkan perbandingan antara
pelayanan jasa yang diamati sebagai objek dengan pelayanan jasa
pesaingnya. Nilai posisi perusahaan dibagi dua kategori, yaitu penilaian

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 15
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

kepuasan terhadap keinginan dan kebutuhan konsumen dan karakteristik


teknik produk.
Langkah 7: Penentuan Nilai Target (Technical Target)
Technical Target merupakan skor perusahaan dan nilai target dari
karakteristik teknik perusahaan. Nilai target merupakan keluaran (output)
fisik dari HOQ berupa rangkaian seluruh proses dalam mendapatkan
informasi, struktur, dan tingkatan pengembangan desain produk atau jasa
yang diinginkan.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 16
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

BAB 3 PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

3.1 Pengumpulan Data Voice of Customer


3.1.1 Dokumentasi Penyebaran Kuisioner
Berikut ini adalah beberapa hasil dokumentasi saat melakukan
survey kuisioner.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 17
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 18
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 19
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

3.1.2 Rekapan Hasil Kuisioner


Berikut ini adalah rekapan hasil penyebaran kuisioner tingkat
kepentingan terhadap mobil mainan truk.
Tabel 3.1 Rekapan Tingkat Kepentingan mainan mobil-mobilan
ATRIBUT
RESPONDEN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 3 5 4 5 5 2 5 4 3 3 2 3
2 4 5 3 5 2 3 3 3 4 4 3 2
3 4 5 5 5 3 2 4 3 3 3 2 2
4 4 5 2 3 5 3 3 3 3 4 1 3
5 5 4 4 4 2 3 4 4 5 4 1 2
6 2 4 3 5 3 4 5 5 4 3 1 1
7 3 5 4 4 3 2 5 5 3 5 2 3
8 4 4 3 5 3 2 5 3 3 3 2 3
9 5 5 4 5 4 2 4 3 4 3 3 2
10 5 4 4 5 5 3 3 4 2 2 4 2
11 5 5 5 4 4 2 4 3 3 3 4 3
12 4 4 4 5 5 2 5 3 2 3 3 4
13 3 4 3 3 5 3 3 3 3 4 4 3
14 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 2 2
15 3 5 3 5 3 3 4 5 3 3 4 1
16 5 4 5 5 4 3 4 5 4 3 2 1
17 2 5 5 5 4 3 4 2 3 4 3 3
18 3 4 4 4 4 2 5 3 2 3 4 2
19 5 4 3 4 4 3 3 3 3 2 3 1
20 2 5 5 4 3 2 3 4 4 3 2 3
21 3 5 4 5 2 2 2 3 2 2 2 3
22 3 4 3 4 4 3 5 2 3 2 3 4
23 3 3 4 4 4 4 5 3 4 5 2 3
24 4 4 5 5 3 3 5 3 2 3 1 3
25 5 5 4 4 4 3 4 4 4 3 1 2
26 4 4 4 5 5 4 3 2 3 2 3 3
27 5 4 5 5 4 3 2 3 2 3 2 2
28 5 4 5 5 3 2 4 5 3 4 2 3
29 2 5 4 4 4 2 5 3 3 4 1 4
30 3 5 4 4 3 3 3 5 2 5 2 2
Rata-rata 4 4 4 4 4 3 4 4 3 3 2 3
Berikut ini adalah rekapan hasil penyebaran kuisioner tingkat
kepuasaan terhadap mobil mainan truk.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 20
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Tabel 3.2 Rekapan Tingkat Kepuasan Our Produk


ATRIBUT
RESPONDEN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 5 5 4 5 5 4 5 4 5 4 5 5
2 3 4 3 4 3 3 4 2 3 5 3 4
3 3 4 4 4 3 3 4 3 3 4 3 2
4 2 1 1 1 4 5 5 4 3 5 5 3
5 4 4 3 4 5 3 3 2 2 4 3 2
6 4 5 4 5 4 4 3 2 3 4 3 2
7 4 5 5 3 4 4 5 4 5 3 3 5
8 2 3 2 3 2 4 5 4 3 2 1 5
9 2 3 1 2 3 2 1 3 1 3 4 2
10 5 4 3 3 5 5 4 4 3 2 5 4
11 5 2 4 1 5 5 5 3 5 2 5 3
12 3 2 3 4 2 3 3 4 4 4 3 2
13 3 5 2 1 4 3 4 5 4 3 2 5
14 2 1 3 3 4 5 4 4 4 5 5 5
15 1 3 2 5 2 3 4 3 1 3 4 5
16 1 1 3 1 1 1 4 5 5 5 2 2
17 2 5 3 5 2 3 4 2 1 4 2 1
18 2 5 3 5 2 3 4 2 1 4 2 1
19 2 5 5 5 5 5 4 2 2 1 1 3
20 3 3 2 4 4 4 5 4 4 4 4 3
21 5 2 2 3 3 5 5 5 4 3 5 1
22 3 3 4 3 4 3 4 2 2 5 3 3
23 2 4 2 4 1 4 2 3 2 3 3 3
24 3 2 4 3 4 4 5 4 3 2 5 4
25 2 3 4 4 2 4 5 2 1 4 3 2
26 2 3 4 4 2 4 4 2 2 3 3 2
27 2 4 4 5 2 4 5 3 2 3 5 2
28 2 3 2 4 3 5 5 4 2 4 4 3
29 1 3 4 4 3 4 5 2 2 4 4 2
30 1 2 4 5 2 3 5 4 1 5 3 2
Rata-rata 3 3 3 4 3 4 4 3 3 4 3 3

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 21
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Berikut ini adalah rekapan hasil penyebaran kuisioner tingkat


kepuasaan pesaing satu terhadap mobil mainan truk.

Tabel 3.3 Rekapan Tingkat Kepuasan Produk Pesaing X


ATRIBUT
RESPONDEN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 2 3 3 3 2 2 3 1 1 3 3 3
2 2 3 3 2 2 2 3 2 2 4 2 3
3 4 3 2 3 2 4 3 2 2 4 3 4
4 3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 4 3
5 3 3 3 3 1 3 2 2 2 4 4 4
6 3 2 4 3 2 3 4 2 1 4 3 3
7 3 2 3 4 3 2 4 2 3 3 4 4
8 2 3 2 4 3 4 1 3 3 3 3 2
9 3 2 5 2 3 4 3 2 3 3 1 4
10 1 3 2 3 5 4 2 2 2 2 4 3
11 4 4 3 2 2 1 3 4 5 4 3 2
12 2 4 3 5 2 2 3 2 1 4 5 1
13 2 5 3 4 2 2 4 3 5 3 5 1
14 1 1 3 1 1 1 4 5 5 5 3 3
15 1 2 3 3 1 4 5 5 4 3 3 5
16 5 2 4 5 3 2 3 3 4 3 5 5
17 4 2 5 1 5 4 4 5 3 2 4 2
18 3 3 3 2 3 5 5 2 2 3 3 2
19 3 3 3 3 3 5 4 3 3 3 5 1
20 5 4 4 3 5 4 3 4 5 3 3 5
21 3 4 5 2 1 4 5 2 4 3 1 4
22 1 1 2 3 6 1 5 3 3 2 2 5
23 4 3 5 2 5 3 4 5 1 2 3 5
24 4 3 3 5 4 4 2 2 3 4 3 2
25 3 2 4 1 5 2 1 3 2 1 3 2
26 2 3 2 2 2 1 4 4 2 4 3 3
27 3 4 3 3 3 4 2 2 3 3 3 2
28 3 4 2 3 4 3 2 2 3 3 3 4
29 1 2 2 2 4 4 4 1 4 2 4 3
30 2 3 4 3 2 4 2 3 1 5 3 2
Rata-rata 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 22
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Berikut ini adalah rekapan hasil penyebaran kuisioner tingkat


kepuasaan pesaing dua terhadap mobil mainan truk.

Tabel 3.4 Rekapan Tingkat Kepuasan Produk Pesaing Y


ATRIBUT
RESPONDEN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 2 3 2 2 3 2 5 4 3 4 3 2
2 3 2 2 2 4 4 4 1 4 2 4 4
3 3 4 3 3 4 4 3 3 3 5 4 4
4 3 4 3 4 3 4 4 2 3 3 3 21
5 1 3 2 2 2 1 4 4 2 4 3 3
6 2 1 3 5 2 4 2 2 2 3 2 2
7 4 3 3 5 4 4 3 2 3 4 3 2
8 4 3 5 2 5 3 4 5 1 2 3 5
9 3 4 5 4 2 5 2 2 5 1 4 4
10 2 1 4 3 5 1 3 1 2 5 3 5
11 3 2 1 5 4 3 5 4 3 5 5 4
12 5 4 2 5 2 2 3 2 4 3 4 1
13 4 2 3 1 4 4 3 2 4 3 2 4
14 4 2 5 1 5 4 5 3 3 4 1 5
15 5 3 5 5 3 3 5 4 5 5 3 3
16 1 2 3 3 1 4 5 5 4 3 3 5
17 1 1 3 1 1 1 4 5 5 5 3 3
18 2 5 3 5 3 4 3 2 1 5 2 5
19 3 5 3 4 2 1 3 3 2 3 2 5
20 4 5 3 2 2 1 3 4 5 4 3 2
21 2 3 2 3 5 4 3 2 2 2 4 3
22 3 4 2 5 1 3 3 1 33 3 1 5
23 4 4 3 3 4 4 4 3 3 4 3 3
24 3 2 3 4 3 2 4 2 3 3 4 4
25 3 2 4 3 2 3 3 2 1 3 3 4
26 4 3 2 3 1 3 2 2 2 4 3 4
27 3 2 2 3 2 3 2 2 2 3 4 4
28 4 3 2 3 2 4 3 2 2 3 4 4
29 2 4 2 2 3 2 3 2 2 3 3 4
30 3 2 2 4 2 2 3 2 1 4 4 2
Rata-rata 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 3 4

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 23
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

3.2 Penyusunan House of Quality


3.2.1 Penentuan Atribut Produk
Berikut ini adalah atribut tingkat kepentingan yang akan
menjadi bahan untuk melakukan survei, data atribut ini dapat dilihat
pada tabel berikut.
Tabel 3.5 Keterangan Atribut
ATRIBUT KETERANGAN :

1 Kemudahan dalam merakit mobil

2 Material aman, tidak mengandung bahan beracun

3 Material awet, tidak mudah rusak

4 Harga terjangkau

5 Tutorial merakit mudah dipahami

6 Mudah untuk disimpan

7 Memiliki warna body yang menarik

8 Kemasan penjualan menarik

9 Sparepart mudah di dapat

10 Mudah dimainkan / dioperasikan

11 Mudah dibersihkan

12 Dapat ditambah aksesoris

3.2.2 Penentuan Tingkat Kepentingan Atribut


Dalam menentukan tingkat kepentingan atribut adalah dengan
melakukan berbagai cara salah satunya yaitu melakukan kuisoner
dengan bertanya mengenai produk yang diinginkan oleh konsumen
dan tingkat kepuasan dari produk yang sudah ada. Dalam menentukan
tingkat kepentingan atribut didalam kuisoner konsumen dapat
memberikan nilai mengenai atribut dengan cara memperingkatkan 1-5
sesuai dengan tingkat kepentingan dari atribut yang ada. Peringkat 5
menunjukkan atribut sangat penting, peringkat 4 penting, peringkat 3

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 24
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

cukup penting, peringkat 2 kurang penting, dan peringkat 1 tidak


penting.

3.2.3 Evaluasi Produk terhadap Produk Competitor


Evaluasi produk (Benchmarking) merupakan proses untuk
membandingkan performansi mainan yang akan dirancang dengan
produk mainan pesaing untuk mengetahui tingkat kepentingan pada
mainan yang akan dirancang. Untuk membuat benchmarking
didapatkan dari nilai rata-rata rekapan tingkat kepuasan setiap atribut
dengan membandingkan our produk, produk pesaing X dan produk
pesaing Y.
Tabel 3.6 Benchmarking
5
1 2 3 4
Atribut
Kemudahan dalam merakit mobil
Material aman, tidak mengandung bahan
beracun
Material awet, tidak mudah rusak
Harga terjangkau
Tutorial merakit mudah dipahami
Mudah untuk disimpan
Memiliki warna body yang menarik
Kemasan penjualan menarik
Sparepart mudah di dapat
Mudah dimainkan / dioperasikan
Mudah dibersihkan
Dapat ditambah aksesoris
Keterangan:
= Our Produk
= Pesaing X
= Pesaing Y

3.2.4 Matriks Perencanaan (Planning Matrix)


Langkah langkah dalam membuat matriks perencanaan
adalah sebagai berikut :

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 25
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

A. Importance to Costumer
Importance to Costumer atau derajat kepentingan
konsumen digunakan untuk menentukan seberapa besar tingkat
kepentingan atribut.

B. Costumer Satisfaction Performance


Costumer Satisfaction Performance adalah suatu penilaian
untuk mengukur seberapa besar kepuasan yang telah dirasakan
konsumen terhadap our produk.
n

Ki
i=1
n
Contoh perhitungan kepuasan pada atribut pertama
(kemudahan dalam merakit mobil), diketahui jumlah total nilai
atribut pertama pada tingkat kepuasan adalah 81 dengan jumlah
responden berjumlah 30.
81
=2,7 3
30
Hasil rata-rata tingkat kepuasan secara keseluruhan dapat
dilihat pada tabel 3.2.

C. Competitive Satisfaction Performance


Competitive Satisfaction Performance adalah nilai yang
menunjukkan tingkat kepuasan yang diberikan konsumen
terhadap benchmark.
n

Ki
i=1
n
Contoh perhitungan kepuasan pada atribut pertama
(kemudahan dalam merakit mobil), diketahui jumlah total nilai
atribut pertama pada tingkat kepuasan produk x adalah 82 dengan
jumlah responden berjumlah 30.
82
=2,73 3
30
Hasil rata-rata tingkat kepuasan produk x secara
keseluruhan dapat dilihat pada tabel 3.3.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 26
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

D. Target Value
Target value adalah nilai target yang ditetapkan oleh
perusahaan dengan pertimbangan dari hasil hasil yang ingin
dicapai nantinya. Misalnya, nilai kepuasan our produk pada
atribut 1 (kemudahan dalam merakit mobil) adalah 3, sedangkan
nilai target yang ingin dicapai oleh perusahaan adalah 4. Jadi
kedepannya, perusahaan harus mencapai nilai 4.

E. Rasio Perbaikan
Rasio perbaikan merupakan ukuran tentang berapa rasio
usaha yang harus dicapai oleh perusahaan untuk melakukan
pengembangan atau perbaikan terhadap produk yang dimilikinya.
NilaiTarget
Rasio Perbaikan=
Customer Satisfaction Performance
Sebagai contoh nilai rasio perbaikan pada atribut 1
(kemudahan dalam merakit mobil) adalah 1,3 didapat dari nilai
target dibagi dengan nilai customer Satisfaction Performance.
4
Rasio Perbaikan = = 1.3
3

F. Sales Point
Sales point didapat dari hasil penyebaran yang dilakukan
dan ditujukan kepada pihak penjual produk tersebut untuk
mengetahui tentang pengaruh atribut terhadap angka penjualan
produk. Terdapat 3 jenis kategori yang digunakan dalam sales
point, yaitu 1.5, 1.2, 1,0. Nilai 1.5 artinya tingkat kepentingannya
sangat penting, 1,2 cukup penting dan 1,0 artinya tidak terlalu
penting. Misalnya, mudah untuk disimpan diberi point 1 karena
dianggap tidak terlalu penting.

G. Bobot Atribut (Weight)


Bobot atribut berisi tentang nilai perhitungan dari data yang
sudah ada.
Bobot = Importance to costumer x Rasio perbaikan x Sales point

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 27
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Sebagai contoh bobot pada atribut 1 (kemudahan dalam merakit


mobil) adalah 6.24 di dapat dari nilai relative improvement indeks
dikali nilai improvement rate dikali nilai sales point. 1,3 x 1,2 x
4= 6,24.

H. Normalisasi Bobot (Weight %)


Normalisasi bobot dihitung dengan menggunakan rumus
sebagai berikut :
Bobot
Normalisasi= x 100%
Total Bobot
Sebagai contoh menghitung nilai bobot pada atribut 1
(kemudahan dalam merakit mobil).
6.24
Normalisasi= x 100=9 %
68.18

Tabel 3.7 Matriks Perencanaan

Improvement Rate

Rel.Imp.Index
Target value

Weight (%)
Sales Point

Weight
5
1 2 3 4
Atribut
Kemudahan dalam merakit mobil 4 1,3 1,2 4 6.24 9
Material aman, tidak mengandung bahan 4 1,3 1,5 4
11
beracun 7.8
Material awet, tidak mudah rusak 4 1,3 1,5 4 7.8 11
Harga terjangkau 5 1,25 1,5 4 7.5 11
Tutorial merakit mudah dipahami 4 1,3 1,2 4 6.24 9
Mudah untuk disimpan 4 1 1 3 3 4
Memiliki warna body yang menarik 5 1,25 1,5 4 7.5 11
Kemasan penjualan menarik 4 1,3 1,5 4 7.8 11
Sparepart mudah di dapat 4 1,3 1 3 3.9 6
Mudah dimainkan / dioperasikan 5 1,25 1,2 3 4.5 7
Mudah dibersihkan 3 1 1 2 2 3
Dapat ditambah aksesoris 4 1,3 1 3 3.9 6
68,18 100.00%

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 28
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

3.2.5 Penentuan Respon Teknis


Respon teknis bertujuan untuk menjawab kebutuhan teknis
terhadap atribut yang ada pada produk. Respon teknis dapat
digambarkan setelah melakukan proses banchmarking.
Tabel 3.8 Respon Teknis
No Atribut Respon Teknis
1 Kemudahan dalam merakit mobil part part tidak sulit untuk disatukan
Material aman, tidak mengandung
2 bahan aman bagi kesehatan
bahan beracun
3 Material awet, tidak mudah rusak bahan material tahan lama jika mainkan dalam jangka waktu yang lama
4 Harga terjangkau harga produk bisa di jangkau semua kalangan ekonomi
5 Tutorial merakit mudah dipahami langkah langkah merakit menggunakan kata-kata yang mudah dipahami
6 Mudah untuk disimpan bentuk mainan tidak memakai banyak tempat
7 Memiliki warna body yang menarik dapat di tempel sticker dan corak yang bervariasi
bentuk kemasan diberi gambar dan warna
8 Kemasan penjualan menarik
Kemasan tembus pandang
9 Sparepart mudah di dapat sparepart dijual dalam satu toko yang sama
10 Mudah dimainkan / dioperasikan putaran ban mobil tidak kesat saat didorong
11 Mudah dibersihkan tidak ada celah-celah kecil yang sulit dijangkau
aksesoris dapat diletakan dibagian mobil yang mudah dilihat
12 Dapat ditambah aksesoris Aksesoris dapat dibeli dengan harga terjangkau
Aksesoris berasal dari materialyang aman

Setelah menentukan respon teknis, maka langkah selanjutnya yaitu


menetapkan arah perbaikan dan pengembangannya. Pengembangan
ini menggunakan tiga arah, dimana ketiga simbol tersebut adalah
sebagai berikut:

1. , berarti respon teknis tersebut dapat meningkatkan kepuasan


konsumen apabila respon teknis tersebut ditingkatkan.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 29
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

2. , berarti respon teknis tersebut dapat meningkatkan kepuasan


konsumen apabila respon teknis tersebut diturunkan.

3. , berarti respon teknis tersebut dapat meningkatkan kepuasan


konsumen apabila respon teknis tersebut memiliki nilai tertentu.

Dengan demikian, maka arah perbaikan respon teknis dapat dilihat


pada tabel 3.9:

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 30
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Tabel 3.9 Arah Perbaikan Respon Teknis


No Respon Teknis Arah Perbaikan
1 Part part tidak sulit untuk disatukan
2 Bahan aman bagi kesehatan
3 Bahan material tahan lama jika mainkan
dalam jangka waktu yang lama
4 Harga produk bisa di jangkau semua
kalangan ekonomi
5 Langkah langkah merakit menggunakan
kata-kata yang mudah dipahami
6 Bentuk mainan tidak memakai banyak
tempat
7 Dapat di tempel sticker dan corak yang
bervariasi
8 Bentuk kemasan diberi gambar dan warna
9 Sparepart dijual dalam satu toko yang sama
10 Putaran ban mobil tidak kesat saat didorong
11 Tidak ada celah-celah kecil yang sulit
dijangkau
12 Aksesoris dapat diletakan dibagian mobil
yang mudah dilihat
13 Aksesoris dapat dibeli dengan harga
terjangkau
14 Aksesoris berasal dari material yang aman
15 Kemasan tembus pandang

3.2.6 Matriks Interaksi


Matriks interasi merupakan gambaran hubungan antara atribut-
atribut produk dengan respon-respon teknis. Matriks interasi
merupakan inti dari metode QFD. Ada 3 penilaian hubungan.
= hubungannya kuat (9)
= cukup kuat (3)
= hubungannya lemah (1)

Untuk menentukan nilai dalam kolom matriks interaksi


dilakukan dengan menggunakan rumus sebagai berikut:
Nilai matriks = nilai tingkat hubungan x bobot %

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 31
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Contohnya pada hubungan antara atribut 1 (kemudahan dalam


merakit) dengan respon teknis 1 (part-part tidak sulit untuk distatukan)
memiliki huubungan yang kuat sehingga memiliki nilai 9. Kemudian
nilai tersebut dikalikan dengan bobot sebesar 9 % sehingga didapatkan
nilai 81. Matriks Interaksi dapat dilihat lampiran pada gambar 3.1.
3.2.7 Interaksi Antar Respon Teknis
Interaksi antar respon teknik menunjukkan hubungan antara
perameter teknis satu dengan lainnya. Tujuan dibuatnya interaksi ini
adalah agar lebih memudahkan penentuan kebijakan yang akan
diambil. Pemberian simbol antar respon teknis dilakukan sama seperti
penentuan matriks interaki, yaitu dengan menggunakan simbol
sebagai berikut:
= hubungannya kuat (9)
= cukup kuat (3)
= hubungannya lemah (1)

Interaksi Antar Respon teknis dapat dilihat lampiran pada gambar 3.2.

3.2.8 House of Quality


Penyususnan House Of Quality dilakukan setelah mengetahui
hubungan antara respon teknis satu dengan yang lain dan atributnya.
House Of Quality menggambarkan secara keseluruhan semua menjadi
kebutuhan dan bagaimana memenuhi kebutuhan dan harapan tersebut.
House Of Quality dibuat berdasarkan penggabungan pengolahan data
dari penentuan derajat kepentingan sampai dengan interaksi teknis.
Berikut adalah House Of Quality dapat dilihat pada lampiran gambar
3.3

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 32
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

BAB 4 ANALISA
4.1 Analisa Pasar
4.1.1 Analisa Kepentingan
Berdasarkan hasil rekapan data pada tabel tingkat kepentingan,
di dapat nilai tingkat kepentingan kemudahan dalam merakit mobil,
material aman tidak mengandung bahan beracun, material awet, tidak
mudah rusak, harga terjangkau, tutorial merakit mudah dipahami,
mudah untuk disimpan, memiliki warna body yang menarik, kemasan
penjualan menarik, sparepart mudah di dapat, mudah dimainkan /
dioperasikan, mudah dibersihkan, dan mudah ditambahkan aksesoris.
Untuk atribut mudah dalam merakit mobil memiliki nilai rata-
rata 4 (penting) karena mainan memiliki tutorial untuk mudah dirakit.
Untuk atribut material aman, tidak mengandung bahan beracun
memiliki nilai rata-rata 4 (penting) karena bahan yang digunakan
bebas dari material beracun agar orangtua tidak khawatir terhadap
mainan anaknya. Untuk atribut material awet, tidak mudah rusak
memiliki nilai rata-rata 4 (penting) karena mainan anak ini cenderung
kuat terhadap bandingan. Untuk atribut harga terjangkau didapat nilai
rata-rata 4 (penting) karena kebutuhan konsumen semakin meningkat.
Untuk atribut tutorial merakit mudah dipahami didapat nilai rata-rata 4
(penting) karena berpengaruh untuk proses perakitan mainan. Untuk
atribut mudah disimpan memiliki nilai 3 (cukup penting) karena untuk
memudahkan pengguna menyimpan mainan tersebut. Untuk atribut
memiliki warna bodi yang menarik memilki nilai rata-rata 4 (penting)
karena visual yang menarik pada bodi akan berpengaruh pada
kecintaan pengguna terhadap produk. Untuk atribut Kemasan
penjualan menarik memiliki nilai rata-rata 4 (penting) karena
konsumen akan tertarik pada pandangan luar yang baik. Atribut
Sparepart mudah didapat memiliki nilai rata-rata 3 (cukup penting)
karena jika bagian-bagian mainan ada yang rusak atau hilang dapat

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 33
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

diganti segera mungkin. Untuk atribut mudah dimainkan/dioperasikan


memiliki nilai rata-rata 3 (cukup penting) karena kalau susah di
operasikan akan mengurangi rasa senang pengguna. Untuk atribut
mudah dibersihkan memiliki nilai rata-rata 2 (kurang penting) karena
ukuran mainan anak-anak cenderung kecil. Untuk atribut dapat
ditambah aksesoris memiliki nilai rata-rata 3 karena untuk menambah
keindahan mainan tersebut.

4.1.2 Analisa Kepuasan


Dilihat tabel brechmarking (tabel 3.2) nilai 3 atau puas antara
produk PT. MACIPOGA dan produk pesaing X & Y ada 6 atribut
yang bernilai sejajar atau sama. Produk PT. MACIPOGA lebih unggul
dalam atribut harga terjangkau, mudah disimpan, warna body lebih
menarik, dan mudah dimainkan.
Pada atribut sparepart mudah didapat dan dapat ditambah
aksesoris produk PT. MACIPOGA berada di bawah dari produk
pesaing Y. Dalam brenchmarking produk X dinilai 3 atau puas saja di
antara produk PT. MACIPOGA dan Produk pesaing Y

4.2 Analisa Teknis


4.2.1 Analisa Benchmarking
Pada Benchmarking terlihat perbandingan antara tiga produk
berdasarkan hasil rata-rata rekapan tingkat kepuasan. Penilaian
terhadap tiga produk dilakukan dengan pemberian nilai mengenai
atribut dengan cara memperingkatkan 1-5 sesuai dengan tingkat
kepuasan dari atribut yang ada. Peringkat 5 menunjukkan atribut
sangat puas, peringkat 4 puas peringkat 3 cukup puas, peringkat 2
kurang puas, dan peringkat 1 tidak puas. Pada tabel benchmarking
dapat terlihat bahwa rata-rata tingkat kepuasan bila dibandingkan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 34
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

antara tiga produk berada pada angka tiga, yakni kebanyakan


konsumen menilai cukup puas terhadap produk yang ada.

4.2.2 Analisa Planning Matriks


Pada Planning Matriks dilakukan perencanaan data yang
dilakuakn dengan perhitungan, yaitu derajat kepentingan konsumen
yang digunakan untuk menentukan seberapa besar tingkat
kepentingan atribut. Selanjutnya menghitung tingkat kepuasan yang
telah dirasakan konsumen seperti perhitungan kepuasan pada atribut
pertama (kemudahan dalam merakit mobil), diketahui jumlah total
nilai atribut pertama pada tingkat kepuasan adalah 81 dengan jumlah
responden berjumlah 30. Hasil rata-rata tingkat kepuasan untuk
atribut 1(kemudahan dalam merakit mobil) adalah 2,7 3. Kemudian
menghitung Competitive Satisfaction Performance (nilai yang
menunjukkan tingkat kepuasan yang diberikan konsumen terhadap
benchmark), perhitungan kepuasan pada atribut pertama (kemudahan
dalam merakit mobil), diketahui jumlah total nilai atribut pertama
pada tingkat kepuasan produk x adalah 82 dengan jumlah responden
berjumlah 30. Hasil rata-rata tingkat kepuasan untuk atribut 1
(kemudahan dalam merakit mobil) adalah 2,7 3. Selanjutnya
menentukan nilai target yang ditetapkan oleh perusahaan dengan
pertimbangan dari hasil hasil yang ingin dicapai. Pada atribut 1
(kemudahan dalam merakit mobil) tinggkat kepuasan adalah 3,
sedangkan nilai target yang ingin dicapai oleh perusahaan adalah 4.
Jadi kedepannya, perusahaan harus mencapai nilai 4. Kemudian
menghitung rasio perbaikan. Hasil yang didapat adalah 1.3, nilai
tersebut merupakan besar usaha yang dilakukan perusahaan untuk
mengembangkan produk mainan mobil-mobilan. Selanjutnya
menghitung Sales point. Pada atribut mudah untuk disimpan diberi
point 1 karena hal tersebut dianggap tidak terlalu penting. Kemudian

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 35
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

menentukan bobot atribut. Pada atribut 1 (kemudahan dalam merakit


mobil) bobot yang didapat adalah 6.24, nilai tersebut merupakan
besaran bobot yang dimiliki atribut pada mainan mobil-mobilan.
Selanjutnya menghitung persen bobot, pada atribut 1 (kemudahan
dalam merakit mobil) didapat persen bobot sebesar 9%, nilai tersebut
adalah persentase dari atribut tersebut terhadap mainan mobil-
mobilan.

4.2.3 Analisa Respon Teknis


Respon teknis bertujuan untuk menjawab kebutuhan teknis
terhadap atribut yang ada pada produk. Terdapat 15 respon teknis,
jumlah tersebut ditentukan berdasarkan spesifikasi respon teknis bagi
atribut yang memerlukan perbaikan yang didapat dari karakteristik
mainan mobil-mobilan existing serta hal nyata dari pada produk
competitor.

4.2.4 Analisa Matrik Interaksi


Matriks Interaksi merupakan gambaran hubungan antara
atribut-atribut produk dengan respon-respon teknis. Seperti pada hasil
pembuatan matrik interaksi, terlihat ada 3 penilaian hubungan.
= hubungannya kuat (9)
= cukup kuat (3)
= hubungannya lemah (1)
Pada hubungan antara atribut 1 (kemudahan dalam merakit)
dengan respon teknis 1 (part-part tidak sulit untuk distatukan)
memiliki hubungan yang kuat sehingga memiliki nilai 9. Kemudian
nilai tersebut dikalikan dengan persen bobot sebesar 9 % sehingga
didapatkan nilai 81. Nilai tersebut merupakan besaran yang
menggambarkan keeratan hubungan antara atribut produk terhadap
respon teknis yang digunakan dalam meningkatkan kualitas.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 36
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

4.2.5 Analisa Interaksi Antar Respon Teknis


Dapat dilihat bawa interaksi antar respon teknis yang telah
ditentukan antara hubungan kuat, cukup kuat, dan hubungan lemah
dapat dilihat pada bagian atap yang pertama antara respon teknis dari
part part tidak sulit untuk disatukan dengan tidak ada celah celah kecil
yang sulit dijangkau, karena jika ada celah kecil yang sulit dijangkau
maka akan susah bagi konsumen untuk merakit mobil atau
mengepaskan bagian-bagian yang akan disatukan.
Kemudian masih pada interaksi antar respon teknis antara part-
part tidak sulit unutk disatukan dengan bentuk mainan tidak memakai
banyak tempat, di nilai hubungannya lemah karena part-part mobil
saat sebelum dirakit memang tidak memakan banyak tempat unutk
meletakannya.
Dari interaksi respon teknis antara bahan aman bagi kesehatan
dengan Aksesoris berasal dari material yang aman, diberi nilai sangat
kuat hubungannya karena. Bahan material mainan dan aksesoris harus
sama sama barasal dari bahan baku yang aman bagi kesehatan dan
tidak membahayakan saat dimainkan.
Lalu interaksi antar respon teknis bahan material tahan lama
jika mainkan dalam jangka waktu yang lama dengan putaran ban
mobil tidak kesat saat didorong, diberi nilai sangat kuat hubungannya
karena jika mobil terus menerus disorong dan dimainkan bahan
materialnya mudah rusak maka akan mengecewakan pelanggan, maka
dari itu bahan material harus awet dan tahan lama jika dimainkan
dalam jangka waktu yang lama.
Selanjutnya dari interaksi antara respon teknis harga produk
bisa di jangkau semua kalangan ekonomi dan Aksesoris dapat dibeli
dengan harga terjangkau, dinilai sangat kuat karena jika harga
mainannya mudah dan dapat dijangkau semua kalangan ekonomi
makan harga aksesoris yang ditetapkan tidak boleh terlalu mahal dan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 37
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

harus mengimbangi harga produk aslinya, karena jika harga mobil


yang murah tetapi harga aksesorisnya mahal maka akan sedikit
akaseoris yang diminati dan saat dimainkan produk kurang menarik
karena tidak ada aksesoris yang dapat ditambahkan.
Kemudian interaksi respon teknis antara langkah langkah
merakit menggunakan kata-kata yang mudah dipahami dan aksesoris
dapat diletakan dibagian mobil yang mudah dilihat di beri penilaian
cukup kuat, karena saat merakit produk selain dengan kata ata yang
mudah dipahami dan tidak membuat konsumen bingung saat
merakitnya, juga tutorial perakitan harus disertai petunjuk penempatan
aksesoris ditemppat yang terlihat, walaupun kadang ada aksesoris
yang memang ditempatkan ditempat yang tidak terlalu terlihat karena
memang sudah seharusnya ditsitu tempat peletakannya.
Lalu pada respon teknis antara bentuk mainan tidak memakan
banyak tempat dengan aksesoris dapat diletakan dibagian mobil yang
mudah dilihat diberi nilai hubungannya lemah karena bentuk aksesoris
yang kecil tidak terlalu mempengaruhi bentuk mainan yang tidak
terlalu memakan banyak tenpat.
Kemudian bagian dapat di tempel sticker dan corak yang
bervariasi dengan aksesoris dapat diletakan dibagian mobil yang
mudah dilihat diberi penilaian cukup kuat karena, penempatan sticker
yang bervariasi ini tidak bias juga siletakan di seluruh body mobil
karena sebelumnhya sudah ada cat yang menempel, sticker dapat
ditempel pada bagian mobil tertentu saja unuk menambah kesan
menarik.
Lalu interaksi antara bentuk kemasan diberi gambar dan warna
dan kemsana tembus pandang diberi nilai cukup kuat karena bentuk
kemasan tembus pandang akan memudahkan konsumen dalam
melihat produk yang ada didalam kemasan dan ditambah warna dan
gambar adalah cara menarik minat konsumen, tetapi gambar dan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 38
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

warna pada kemasan tidak terlalu mencolok karena agar konsumen


dapan melihat produk yang didalam kemasan dengan mudah.
Kemudian antara respon teknis aksesoris dapat dibeli dengan harga
terjangkau dengan aksesoris berasal dari material yang aman di beri
penilaian dangan kuat karena material yang harganya terjangkau pada
umumnya terbuat dari bahan yang kurang layak di gunakan, karena itu
unutk menjaga kepercayaan konumen selain harga aksesoris yang
murah dan terjangkau maka material yang di gunakan harus aman.

4.2.6 Analisa Prioritized Technical Requirment


Pada bagian analisa ini berisi tentang nilai yang akan dijadikann
acuan untuk membuat rancangann produk. Dari table Prioritized
Technical Requirment diketahui bahwa produk acuan memiliki
volume sebesar 1008cm3, produk pesaing X sebesar 1824 cm3, dan
produk pesaing Y sebesar 1980 cm3, maka nilai target yang telah
didentukan oleh PT. MACIPOGA adalah 2160 cm3. Yang di dapat
dari panjang 20cm, lebar 9cm, dan tinggi 12cm. untuk jenis material
akan digunakan dari bahan kayu untuk memudahkan proses
pembuatan prototype dan memudahkan dalam mencarian bahan.
Namun pada pembuatan produk aslinnya akan di gunakan bahan
plastik yang aman bagi kesehatan konsumen. Untuk pilihan warna
akan digunakan warna Biru-Hitam, karena dua perpaduan warna ini
dinilai menarik dan membangkitkan mood bagi konsumen jika melihat
perpaduan warnanya. Dari segi tujuan produk ini akandi tujukan unutk
menjadi mainan anak anak yang bisa menganggkut objek karena ada
bak dibagian belakang mobil yang bentuk aslinya menyerupai truck
dump., yang kebanyakan anak anak menyukai mainan yang dapat
membawa objek di atasnya. Untuk tipe kenyamanan produk ini
memiliki keunggulan material lebih awet karena dibuat dari bahan
dasar kayu dan juga ringan serta bahan material yang tidak berbahaya.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 39
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

Pada tipe keamanan produk ini tidak mengandung material yang


berbahaya serta tidak ada part dan bentuk desain body yang tajam.
Untuk bagian estetika produk ini akan didisain mengikuti bentuk
produk acuan yaitu truck dump yang dimana tujuan awalnya adalah
agar saat dimainkan anak, mereka bisa membawa objek diatasnya.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 40
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

BAB 5 PENUTUP
5.1 Kesimpulan
1. Cara mengidentifikasi keinginan konsumen adalah dengan survey pasar
dan observasi serta menyebar kusisoner dengan atribut yang telah di
tetukan kemudian data akan diolah diengan House Of Quality.
2. Dengan menggunakan Benchmarking, dapat membandingkan produk
competitor X dan Y dengan produk PT. MACIPOGA, pada tingkat
kepuasannya.
3. Perbaikan produk eksisting berdasarkan kebutuhan konsumen adalah
dengan cara memperbaiki rancangan produk yang sudah ada dan
diperbaiki berdasarkan tabel kepuasan konsumen yang telah diisi
surveyor.
4. Dari hasil pengumpulan data House of Ouality berdasarkan pengsian
kusioner yang di lakukan saat survey dengan ngengolah nilai pada tabel
kepuasan konsumen, dengan menghubungkan antara atribut dan respon
teknis yang di berikan pada atribut.

5.2 Saran
1. Dalam melakukan pengumpulan data dengan survey dan observasi harus
lebih memperhatikan kejelasan atribut yang di berikan pada surveyor
yang akan mengisi kusioner, agar tidak membuat atribut dengan maksud
yang sama dan membuat kesalahan dalam pengolahan data.
2. Pada saat pengolahan data sebaiknya lebih teliti agar hasil yang
diperoleh dapat semaksimal mungkin.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 41
Praktikum Terintegrasi Industri 1
Modul 1 Survei Pasar
Kelompok 3

DAFTAR PUSTAKA

COHEN, Lou, (1995), Quality Function Deployment: How to Make QFD


for You, Addison- Wesley Publishing Company, Massachusetts.
Ulrich, K. T., dan Eppingger, S.D., 2001. Perancangan dan Pengembangan
Produk. Jakarta: Salemba Teknika.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 42