Anda di halaman 1dari 8

PEMERINTAH KABUPATEN MUSI BANYUASIN

DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS BABAT TOMAN
Jalan sekolah ling.IV kel. Babat kec.babat toman telp.(0714-
P
321118)
2.1.2 EP 3
EVALUASI KONDISI BANGUNAN FISIK PUSKESMAS

No Bangunan fisik PERMENKES Evaluasi Tindak lanjut pelaksanaan Keterangan

1 Atap Persyaratan Komponen Bangunan atap puskesmas Mengajukan untuk perbaikan perbaikan pada Atap yang
Bangunan dan Babat Toman sudah pada Atap yang mengalami mengalami kerusakan
Material : Permanen dan sesuai kerusakan
a. Atap dengan PERMENKES,
1) Atap harus kuat namun masih ada yang
terhadap bocor (di ruangan poli
kemungkinan bencana umum dan kamar perawat
( angin puting ruang unit gawat darurat)
beliung, gempa, dan dan harus di perbaiki
lain-lain), tidak bocor,
tahan lama dan tidak
menjadi tempat
perindukan vektor.
2) Material atap tidak
porosit,tidak mudah
terbakar.
2 Langit-langit b. Langit-langit Langit- langit puskesmas
1) Langit-langit harus Babat Toman Sudah
kuat bewarna terang, memenuhi PERMENKES
dan mudah
dibersihkan, tanpa
profil dan terlihat
tanpa sambungan
(seamless)
2) Ketinggian langit-
langit dari lantai
minimal2,8 meter
3 c.Dinding Dinding puskesmas Babat
1) Material dinding Toman Sudah memenuhi
harus keras, rata, PERMENKES
tidak berpori, tidak
mnyebabkan silau,
kedap air, mudah
dibersihkan, dan tidak
ada sambungan agar
mudah
dibersihkan.material
dapat disesuaikan
dengan kondisi di
daerah setempat.
2) Dinding KM/ WC
harus kedap air,
dilapisi keramik
setinggi 150 cm.
3) Dinding laboraturium
harus tahan bahan
kimia, mudah
dibersihkan, tidak
berpori.
4 d. Lantai Bangunan lantai puskesmas Mengajukan untuk Melakukan Melakukan perbaikan pada lantai
Material lantai Babat Toman sudah perbaikan pada lantai yang yang mengalami kerusakan
harus kuat, kedap air, Permanen dan sesuai mengalami kerusakan
permukaan rata, dengan PERMENKES,
tidaklicin, warna Namun masih ada bangunan
terang,mudah lantai yang pecah dan harus
dibersihkan, dan diperbaiki
dengan sambungan
seminimal mungkin.
5 e.Pintu dan jendela Pintu dan jendela
1) Lebar bukaan pintu puskesmas Babat Toman
utama dan ruang Sudah memenuhi
gawat darurat PERMENKES
minimal 120 cm atau
dapat dilalui
berangkar dan pintu-
pintu yang bukan
akses berangkar
memiliki lebar
buakaan minimal 90
cm. Pintu harus
terbuka keluar.
2) Pintu khusus untuk
KM/ WC di ruang
perawatan dan pintu
KM/ WC penyandang
disabilitas, harus
terbuka keluar dan
lebar daun pintu
minimal 90 cm.
3) Material pintu untuk
KM/WC harus kedap
air
6 f. Kamar mandi (KM)/ Kamar madi/ WC
WC puskesmas Babat Toman
1) Memiliki ruang gerak Sudah memenuhi
yang cukup untuk PERMENKES
masuk dan keluar
oleh pengguna.
2) Lantai terbuat dari
bahan yang tidak licin
dan air buangan tidak
boleh tergenang.
3) Pintu harus mudah
dibuka dan ditutup
4) Kunci-kunci dipilih
sedimikian sehingga
bisa dibuka dari luar
jika terjadi kondisi
darurat.
5) Pemilihan tipe kloset
disesuaikan dengan
kebutuhan dan
kebiasaan pengguna
pada daerah setempat.
6) Sebaiknya disediakan
minimal 1KM/WC
umum untuk
penyandang
disabilitas, dilengkapi
dengan tampilan
rambu/ simbol
penyandang
disabilitas pada
bagian luarnya dan
dilengkapi dengan
pegangan rambat
(handrail) yang
memiliki posisi dan
ketinggian
disesuaikan dengan
pengguna kursi roda
dan penyandang
disabilitas lainnya.
Pegangan disarankan
memiliki bentuk siku-
siku mengarah ketas
untuk membantu
pergerakan pengguna
kursi roda.
7 g. Aksesibilitas Aksesibilitas puskesmas
Penyandang Babat Toman Sudah
Disabilitas dan Lansia memenuhi PERMENKES
1) Umum
Setiap bangunan
puskesmas harus
menyediakan fasilitas
dan aksesibilitas
untuk menjamin
terwujudnya
kemudahan,
keamanan dan
kenyamanan
2) Persyaratan teknis
Fasilitas dan
aksesibilitas meliputi
KM/WC, tempat
a) parkir, telepon
umum, jalur
pemandu, rambu
dan marka, tangga,
pintu, ram
b) Penyediaan
fasilitas dan
aksesibilitas
disesuaikan
dengan fungsi,
luas, dan
ketinggian
bangunan
puskesmas.