Anda di halaman 1dari 18

Hero + Nyra = Habibie

Selasa, 18 Juni 2013

Ini Ceritaku (lagi...lagi.... GERD)

Well....saya sudah capek sekali dengan penyakit gerd ini, udah dua tahun lebih
bo...., gak enak makan, gak enak tidur, stres, lelah berlebih, lemah....dan segunung
derita lainnya deh....

Di postingan saya kali ini, saya mau cerita tentang riwayat penyakit saya dulu
deh...,siapa tau ada yang mengalami hal yang sama, tapi gak 'ngeh kalo itu
penyakit gerd...karena asosiasi gejalanya emang menjurus ke macem-macem kayak
penyakit jantung.

Bermula di tahun-tahun kuliah. Semasa kuliah...saya akui saya menjalani pola hidup
yang sangat tidak sehat seperti makan tidak teratur dan sering terlambat makan
karena padatnya tugas dan aktivitas (kadang baru makan tengah malam dan
langsung tidur), suka makan-makanan yang tidak sehat kayak makanan pedas,
asam dan berlemak tinggi (ex : coklat dan keju....wah jangan ditanya ya...ini
cemilan saya tiap hari, bener-bener tiap hari loh...karena coklat selain makanan
favorit juga merupakan makanan yang saya pikir dapat me-reduce stres saya)
ditambah dengan aktivitas yang sangat melelahkan, stressful serta kurang tidur.
Sebenernya saya merasa hebat dan bangga karena dengan pola hidup yang begitu
buruknya, saya hampir gak pernah sakit, apalagi sakit maag, sakit yang banyak
diidap mahasiswa seperti saya, dan saya juga memiliki energi yang cukup untuk
melakukan aktivitas yang seabreg. Tapi dari sini silent disease ini bermula, saya
suka merasa kembung, sendawa dan kentut, tapi karena aktivitas saya yang sampe
tengah malam bahkan dini hari, saya anggap itu cuma masuk angin biasa. Kalo
dipikir-pikir itu ternyata gejala awal yang tidak saya sadari.

Setelah kuliah, saya diterima kerja di Palembang. Walaupun saya sudah jarang
begadang dan aktivitas juga sudah jauh berkurang (yang artinya saya udah jarang
merasa kelelahan), tetapi rasa kembung, sendawa dan kentut itu tidak juga kunjung
reda. Kebiasaan saya makan makanan asam, pedas dan berlemak masih saya
lanjutkan karena saya tidak pernah berasosiasi kalau makanan tersebut
mempengaruhi rasa kembung tersebut.
Sebulan menjelang pernikahan saya...tiba-tiba saya terbangun tengah malam dan
merasa badan saya lemah sekali (oya...saya juga termasuk manusia kalong alias
manusia yang suka beraktivitas tengah malam, semisal nonton, nyuci, nyetrika di
tengah malam, soalnya saya mulai tidur jam 8 malam dan biasanya terbangun jam
12 malam). Saya pikir itu karena darah rendah, jadinya saya bawa makan, tapi
setelah makan gejala itu tidak juga kunjung reda. Saya teruskan mencuci, sembari
menunggu mesin cuci mengerjakan tugas mulianya, saya lanjutkan mengambil
wudhu untuk solat malam....tapi koq...tambah lemes aja ya...saya jadi ketakutan
sampai jantung saya berdebar-debar (awalnya saya gak sadar sih kalo jantung saya
berdebar-debar) dan saya lihat tangan dan kaki saya sudah pucat sekali. Karena
takut...langsung deh saya ajak adik saya ke UGD (ini pengalaman saya pertama kali
masuk UGD loh). Begitu sampai di UGD saya direkam jantung dan dipasang
oksigen,dan kata dokternya jantung saya berdebar-debar seperti orang ketakutan,
tapi setelah beberapa jam saya diperbolehkan pulang dan dirujuk ke dokter jantung.
Berhubung calon suami saya dokter dan temen kantor saya juga dokter begitu saya
tanya hasil rekam jantung saya ke mereka, mereka bilang itu cuma takikardi biasa.
Cuma setelah kejadian itu, saya sering mengalami hal yang sama (yang kelak
sering saya alami dan saya ketahui sebagai gejala-gejala manifestasi dari penyakit
gerd).

Tepat di bulan Januari, selang beberapa hari dari kejadian saya masuk UGD, hari itu
saya merasa gak enak badan, tapi saya pikir itu karena kecapekan saja. Siangnya
saya makan makanan pedas seperti biasa, tapi koq badan tambah gak enak ya,
tiba-tiba saya denger berita tentang temen kantor saya yang meninggal secara
mendadak karena jantung....blurp....saya merasa ketakutan setengah mati karena
saya ingat kejadian malam hari waktu masuk UGD itu dan takut saya juga terkena
penyakit jantung apalagi saya teringat kalo saya yang belum juga cek ke dokter
jantung. Di tengah rasa tidak enak badan dan ketakutan tersebut saya merasa
tubuh saya gemetaran, sampai tangan saya seperti tremor. Alhamdulillah sedang
ada dokter perusahaan di kantor, langsung deh saya lapor....dan langsung juga saya
dibawa ke rumah sakit (yang Alhmdulillahnya lagi RS-nya ada di komplek tempat
saya kerja). Sampai di RS saya langsung direkam jantung, dihitung denyut nadi dan
ditensi, tensinya normal tapi hasil rekam jantungnya bo' mengezutkan....kecepatan
nadi saya sampai mencapai 200 denyut/ menit dan dari hasil rekam jantungnya
dinyatakan Atrial Fibrilation. Saya langsung dimasukkan ke ICCU...(WOW..banget
kan...) dan diterapi dengan cordarone. Selang beberapa jam, denyut jantung saya
kembali normal. Besoknya saya juga di ECHO dan cek darah...hasil ECHO dan cek
darah menyatakan saya tidak ada masalah dengan jantung, jadi hari kedua saya di
ICCU saya sudah dibolehkan pulang tanpa harus diobservasi dulu di sal perawatan.
Dokter jantungnya cuma bilang kalo saya tegang berlebih dan jantung saya agak
sensitif, jadi dilarang stres dan mangnindari makanan pemicu adrenalin seperti teh,
kopi dan coklat.
Sejak keluar dari ICCU tersebut saya sering merasa tidak enak badan dan pusing
luar biasa, jadilah saya juga berkonsultasi ke dokter syaraf. Sama dokter syaraf saya
dinyatakan tension headache aja dan diterapi dengan obat-obatan golongan
antidepresan dan golongan semisal asam mefenamat, tapi koq pusingnya gak
kunjung hilang.

Duh pusing deh...beberapa bulan sejak kejadian saya masuk ICCU itu kesehatan
saya menurun drastis....saya suka merasa pusing, lemah, debar-debar dan
kedinginan. Saya sering terbangun tengah malam dan merasa seperti mau mati.
Tapi suami dan dokter perusahaan saya bersikeras kalau saya sehat dan jantung
saya tidak bermasalah dan dinyatakan hanya stres saja (duh pak dok....tapi
kan....saya yang ngerasainnnnn...bukan Anda..., jadi saya donk yg lebih tau itu
beneran sakit apa stres doank....soalnya saya sudah terbiasa dengan aktivitas yang
stresfull...tapi gak pernah ngerasa segininya koq). Saya jadi jarang ngantor dan
suka banget minta pulang di tengah jam kerja. Jadinya bener-bener merepotkan
suami yang harus sering anter jemput saya. Akhirnya suami nyerah juga dan mau
mengantarkan saya konsul ke dokter jantung, kalau kemarin konsulnya ke SPJP, kali
ini ke dokter SPPD KKV, jadi mungkin ada pendapat lain (dan bisa gretong juga
karena dokter itu dosennya suami, xixixixi, kan lumayan...sekali periksa bisa jutaan
bo...karena mesti di ECHO dan rekam jantung). Hasil pemeriksaan dokter KKV itu
lebih mengezutkan lagi....karena saya penyebab saya debar-debar itu karena darah
saya kental...terlihat dari hasil ECHOnya...flow darah saya lambat sehingga kerja
jantungnya berat. Tapi saya malah seneng dapet diagnosis begitu karena berarti
saya menang dari suami karena kesehatan saya bermasalah selama ini karena
memang "ada apa-apanya", tidak seperti anggapan suami dan dokter perusahaan
selama ini, kalau saya itu sehat dan cuma stres aja. Saya juga senang karena itu
berarti saya jadi tau penyakit saya yang sebenarnya...ditambah dengan kata-kata
hiburan dari dokter KKV tersebut kalo penyakit saya itu ada obatnya dan bisa
sembuh. Sama dokter KKV itu saya diterapi dengan obat pradaxa selama 1 bulan
dan dilanjutkan dengan clopidogrel selama setengah bulan. Saya juga melakukan
pemeriksaan darah untuk item fibrinogen dan D-dimer untuk melihat apakah darah
saya kental. Seharusnya saya melakukan pemeriksaan darah tersebut sebelum dan
setelah minum obat-obatan tersebut, tapi sayangnya saya baru sempet cek darah
setelah seminggu mengkonsumsi obat, dan hasilnya bagus semua dan dalam range
normal.

Dua minggu setelah saya minum obat, sakit saya tidak juga kunjung hilang malah
bertambang parah. Jadilah saya kontrol ulang ke dokter KKV tersebut, dan lagi-lagi
saya dinyatakan stres berlebih (gubrak...duh..koq saya dibilang stres terus sih...ini
saya bener-bener serius ngerasa badan saya udah gak karuan rasa) dan saya
disuruh untuk melanjutkan terapi obatnya. Ternyata eh ternyata...obat itu sangat
keras karena efek sampingnya 33% akan melukai lambung saya (persentase angka
yang cukup luar biasa loh efeknya, yang artinya..orang yang meminum obat
tersebut 33%-nya akan terkena penyakit lambung) dan lebih parahnya lagi, minum
obat tersebut gak bisa dibarengin dengan minum obat golongan PPI karena PPI akan
menghambat kerja obat tersebut.

Setelah terapi obat darahnya selesai saya memang tidak lagi mengalami debar-
debar, tapi rasa kedinginan luar biasa, lemah, pusing dan gak enak badannya masih
terus berlanjut ditambah sering banget sendawa. Kalo kata suami saya sih, saya
kena maag karena pengaruh obat-obatan tersebut. Jadilah saya diterapi dengan
obat-obatan maag seperti lansoprazole, antasida dan ulsicral tapi bulan demi bulan
berlalu gak juga ada perubahan, padahal selain terapi obat, saya juga makan bubur
dan menghindari makanan pencetus. Akhirnya saya dirujuk untuk dirawat di RS lagi
deh, dengan menunjukkan riwayat penyakit saya (dari hasil rekam medis),
dokternya gak komen apa-apa (kali ini dirawat sama dokter spesialis gastro). Tiga
hari dirawat, saya diperbolehkan pulang (oya...saya sempet di-USG abdomen, dan
hasilnya baik). Badan kerasa agak enakan sih, tapi cuma bertahan selama
seminggu, selanjutnya....sakit saya malah bertambah parah rasanya. Akhirnya saya
mencoba dengan berbagai obat-obatan tradisional, seperti perasan kunyit, daun
pepaya dan ramuan sambiloto, ubi kayu....tapi tetep gak ada hasil yang signifikan.
Akhirnya saya cuma bisa makan bubur bayi dan susu diet (saya gak bisa minum
susu lagi sejak sakit-sakitan ini, kalo minum susu saya jadi mencret dan mual, yang
kelak saya ketahui susu itu juga termasuk salah satu makanan yang harus dihindari
penderita gerd).

Tidak puas karena penyakit saya tidak kunjung sembuh dan ditambah dengan
ketakutan akan penyakit darah kental (yang hasil dari bacaan awam saya kalo
penyakit itu benar-benar sangat berbahaya), saya konsul ke dokter spesialis darah.
Oleh dokter sp darah, berdasarkan hasil pemeriksaan laboratorium bahwa saya
tidak bisa dinyatakan menderita darah kental, apalagi hanya didasarkan pada hasil
ECHO (Alhmdulillah ya Allah.....gak kebayang kalo diagnosisi darah kental saya itu
bener, saya harus minum obat seumur hidup dan...dan...dan...yang pasti saya gak
bisa hamil). Saya juga konsul ke dokter syaraf kembali, tapi lagi-lagi dokter syaraf
bilang kalo saya stres dan kalo saya penasaran saya beliau merujuk saya untuk CT
Scan contrast (hehehe...lagi-lagi saya seneng karena saya penasaran banget sama
isi kepala saya yang sering banget pusing, tapi suami melarang keras karena
banyak efek sampingnya).
Suatu pagi, saya merasa pusing dan lemas (lagi), kebetulan ada susu diet saya
yang rasa vanila habis, jadi saya coba minum susu yang rasa coklat...ya
Allah....tiba-tiba setelah minum susu itu...jantung saya kembali debar-debar, kaki
dan tangan pucat seperti mayat dan sekujur tubuh saya merasa kesemutan. Cepat-
cepat saya panggil kakak ipar yang kebetulan hari itu sedang ada di rumah (kakak
ipar juga dokter). Sama beliau saya disuruh istirahat dulu karena kemungkinan
kekurangan cairan aja, tapi...koq malah tambah parah sampe saya gak bisa nafas
dan kesemutannya itu loh. Saya ketakutan banget....bener-bener mau mati
rasanya...(saya takut saya bener-bener akan kena stroke dan mati). Sampai di RS
saya dipasang oksigen dan direkam jantung, hasilnya menunjukkan kalo ada
takikardi juga, tapi begitu dipasang oksigen kesemutannya hilang. Setelah
beberapa jam kemudian saya muntah-muntah, apapun makanan yang masuk pasti
dimuntahin. Akhirnya saya dirawat lagi dan kali ini saya dan suami akan
memastikan penyakit yang saya derita, kami akan konsulkan penyakit saya ke
berbagai dokter yang berkenaan. Dokter utama yang merawat saya adalah dokter
sepesialis gastro (bukan dokter gastro yang dulu, soale dokter yang dulu pendiam
bangeeett sampe saya bingung mau konsul), dari dokter ini kami mendapatkan
banyak pencerahan tentang kesimpang siuran penyakit saya. Hal pertama yang
dilakukan adalah melakukan endoskopi (sebenernya dokter gak nganjurin sih karena
ini pemeriksaan buat pasien merasa gak nyaman, tapi lagi-lagi saya tetep kekeuh
karena penasaran. Tapi akhirnya nyesel juga...karena bener-bener buat perut
bergejolak parah berhari-hari setelah diendoskopi). Hasil endoskopi menunjukkan
kalo saya terkena gerd dan maag kronis, tapi belum tahap parah karena hanya ada
hiperemis di 1/3 distal esofagusnya. Untuk sakit jantungnya tidak ada karena kalo
memang saya kena Atrial Fibrilation pada saat masuk ICCU dulu, maka jantung saya
tidak akan respon jika diterapi dengan cordarone, dan untuk darah kentalnya gak
mungkin hanya didiagnosis melalui ECHO dan hasil pemeriksaan darah (fibrinogen
dan D Dimer) menunjukkan hasil yang bagus. Tapi mengapa efeknya sebegitu
dahsyatnya ya? itulah GERD, gejalanya memang seperti penyakit jantung. Setelah
tau penyakitnya kan enak karena tau juga gimana treatmenya...soalnya gerd sama
maag kayaknya aja sami mawon, tapi treatmentnya agak berbeda.

Setelah dirawat....sakit saya tetep gak kunjung sembuh, bahkan muntahnya malah
tambah jadi....badan rasany lemeeeeeeeeeeesss banget....akhirnya suami ambil
inisiatif untuk mengganti obat-obatan saya dengan yang paten. Golongan PPI pake
pantozol, dan antasidanya pake famacrol. Weis...begitu minum obat ini, saya yang
tadinya muntah-muntah hebat...setelah beberapa jam minum obat ini jadi enakan,
belum nyampe 1 bulan terapi obatnya....eh...saya malah kebobolan (Alhamdulillah
lebih tepatnya) hamil, jadi terapinya belum selesai. Selama hamil, saya gak berani
minum obat, walaupun terkadang kambuh juga penyakitnya, tapi Alhamdulillah gak
separah dulu. Karena ngerasa agak enakan ditambah dengan nafsu makan yang
mebuncah waktu hamil, jadinya saya suka gak ngerem makan. Setelah melahirkan
pun Alhamdulillah nih penyakit gak kambuh lagi, sampe saya gak pake acara
pantang memantang lagi.

Well...kebebasan makan saya akhirnya berbuah derita lagi...3 bulan setelah


melahirkan, penyakit saya kembali kambuh....hikssssssssss (nangis gerung gerung).
Sampe sakarang perut saya masih masih masih sangaaaaaaaaaaaaaat sensitif,
salah makan dikit udah deh mual-muntah lemes gak ketulungan (dan kembali suka
debar-debar dan sesak nafas). Tapi mulai detik ini...saya berjanji (ceileeeeee.....)
dengan sungguh-sungguh akan berobat sampe tuntas tas tas tas.

Sebenernya banyak banget kejadian-kejadian selama dua tahun ini yang saya alami
setiap harinya berkenaan dengan gerd (yang tentunya yang gak enak-enak ya),
disini saya cuma cerita intisarinya aja, gak mungkin kan kalo saya jabarin semua
disini....pokoknya...sakit gerd ini sesuatu banget deh....

Diposkan oleh sheetavia di 16.36

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke


Pinterest

21 komentar:

1.

oktavianto suyitno29 Januari 2014 13.41

Mba, waktu terkena GERD suka keluar keringat dingin dan kesulitan untuk tidur ga?
Berat badan aku juga turun nih karena stress. Berhenti minum obat karena sudah
enakan...eehh malah kambuh....aku bingung ini sakit apa....pup aku juga warnanya hitam
pagi ini....sediiihhh banget...perut keratak-kerutuk.... radang tenggorokan juga...disuntik
lambung pas masuk UGD ga banyak membantu mba..

Balas

Balasan
1.

sheetavia26 Februari 2014 16.27

iya mas okta....suka merasa kedinginan dan gak bisa tidur karena tenggorokan
suka tercekat dan jantung serasa debar-debar...
berat badan juga turun terus...apalagi makannya cuma bisa makan bubur aja...

Hmm....memang penyembuhan gerd butuh waktu lama...


kita butuh bersabar...

mungkin bisa liat di jurnal saya yg ini :


http://bibscoobib.blogspot.com/2014/01/catatan-untuk-penderita-gerd.html

Balas

2.

vaksin dan serum22 Februari 2014 14.53

kita senasib saya bahkan di tambah dengan cholesterol dan asam urat yang tinggi pluss
gerd terapinya pakai PPi dan claritromicyn sama obat maag racikan dari dokter gak tau
apa isinya

Balas

3.

vaksin dan serum22 Februari 2014 15.15

bahkan sekarang setiap bangung pagi saya mengalami denyut jantung yang tinggih
sampai 123 ini membuatg badan saya lemass sekali dan saya lawan dengan minum air
hangat sambil berdoa dan mencium minyak kayu putih tapi badan rasanya tetap lemas
banget saya jadi trauma setiapkali bangun pagi tapi tekanan darah saya normal juga hasik
eho cardio saya juga normal ini bikin saya pusing

Balas

Balasan
1.

sheetavia26 Februari 2014 16.30

yah..memang begitulah gerd....


dulu suka mikir kayak mau mati ya kalo jantung debar-debar...

Hmm...coba jaga pola makannya deh...


Untuk sembuh memang harus menjaga pola makan
coba baca jurnal saya yang ini : http://bibscoobib.blogspot.com/2014/01/catatan-
untuk-penderita-gerd.html

Semoga membantu...
dan semoga kita cepat sembuh ya....

Balas

4.

dwi aisyalwa16 Maret 2014 12.19

saya pernah mengalami jantung berdebar 2,panas,sesak,keringat dingin,tangan gemetaran


dari hasil hitung nadi denyut nadi saya 120 x/mnt, badan terasa lemas,kemudian sy
disarankan keluarga untuk makan pepaya mangkal dijuz tanpa gula atau dikunyah pelan 2
penyakit saya yang aneh itu berkurang dan alhamdulilah tidak kambuh lagi,sy sarankan
tidak ada salahnya mencoba pepaya mangkal siapa tahu buah ini yang bisa memberikan
jalan keluar,selamat mencoba.

Balas

Balasan

1.

sheetavia17 Maret 2014 07.58

salam kenal mbak dwi...


terima kasih sarannya...
akan saya coba...
doakan semoga berhasil ya..
2.

himni Al15 November 2014 17.55

Terimah Kasih Mbak Via sdh menulis Blog spt ini dan membaginya, sgt
membantu sekali yg mengalami penyakit Gerd ini. Sy sdh 1 thn mengalaminya.
dan thanks jg buat Agan/sista yg lain. Tetap semangat yo. Mbak Dewi Thanks
saranya Ane akan coba. diiminum/dimakan pepaya mangkalnya waktu kapan
mbak (pagi/sore/sbelum tdr. SBELUM MAKAN atau SESUDAh makan, Mohon
d respon ya mbak. Terimah kasih skali Lagi

Balas

5.

susanto43117 Maret 2014 01.07

hi sheetavia dan teman2 yang juga memiliki diagnosa GERD. nama saya Susanto, saya
seorang konselor psikologi dan pernah menangani pasien GERD di negara Filipina
dimana saya menyelesaikan studi s2. Tujuan saya merespon blog ini karena saya ingin
berbagi pengetahuan dan memberikan solusi untuk menyembuhkan maslah GERD di sisi
psikologi karena biasanya orang2 yang mengalami GERD / masalah digestive lainnya
kemungkinan besar akan mengalami depresi, anxious, hoplessness dengan disertai
masalah tidur dan makan. solusi untuk hal ini adalah dengan melakukan Mindfulness
exercise (Anda bisa cek di google tentang terapi ini). Mindfulness ini mirip dengan
meditasi pernapasan. Sebagai tambahan, pasien GERD yang saya tangani mengeluhkan
gelaja kentut-kentut yang berlebihan dan anxiety yang berlebihan. setelah saya tangani
melalui Mindfulness dan Cognitive Behavioral Therapy, semua keluhannya menurun dan
ia bisa beraktivitas kembali dengan normal. Banyak riset membuktikan bahwa
Mindfulness therapy dapat meringankan anxiety (Hofmann, 2010; Pie, Wurtzen &
Zachariae, 2010). semoga ilmu yang saya bagikan dapat berguna bagi teman-teman.

Balas

Balasan

1.

sheetavia17 Maret 2014 08.00


salam kenal mas susanto..
terima kasih sekali atas sarannya..
saya coba cari info dulu ya tentang therapy ini...

Balas

6.

me....hikarus18 Maret 2014 23.31

Mba, sesering apa alamin sesak napasnya, sya malah sampai sperti ada ganjeln di
tengorokan, pokonyan sperti tercekik...
Apa ada obat herbalnya, krna slah diagnosis aja dah berpengaruh besar sma pnyakit
gerad, terutma obat2 kimia...:'(

Balas

7.

sheetavia19 Maret 2014 07.51

sesaknya sih tiap hari ya...


kalo perutnya kembung atau kalau asam lambungnya reflux ke kerongkongan
yang biasanya sih seringkali sesaknya kalau lagi tidur, tiba-tiba terbangun dan gak bisa
nafas

Hmm...obat herbalnya sih saya kurang tau ya...banyak rekomendasi sih dan banyak yang
sembuh juga, kayak kefir, lidah buaya, madu, kunyit dll
tapi saya gak terlalu fokus di herbal (karena beberapa kali gagal)
paling yang sekarang dirutinin itu madu dua kali sehari

Kalo obat kimia sih insyaAllah gak berbahaya


contohnya PPI, aman diminum bahkan untuk bertahun tahun
mungkin yg agak berbahaya itu golongan antasida, tapi disiasatin aja dengan banyak
minun (dan kita juga gak begitu sering kan minum antasida, karena kalo asamnya
berlebih aja)

Semoga cepet sembuh ya...


coba liat jurnal saya yang lain ttg gerd...disitu saya tulis tentang bagaimana mengatur
pola hidup dan pola makan

sekarang saya mulai berangsur angsur membaik (padahal dulu juga pesimis) walaupun
masih sangat harus mantang makanan pencetus.

Balas

8.

robin wijaya22 Juni 2014 19.49

Kalo saya sih pernah sekali kaku kaku sekujur badan kayak mayat sewaktu sedang
kambuh nih penyakit ditambah setiap waktu ditenggorokan ini terasa ada yg mengganjal
apalagi disaat sedang menelan ludah atau makanan atau air minum pokoknya nih
penyakit ga enak banget ditambah lama proses penyembuhanya

Balas

9.

rinjani kartika sari24 Juni 2014 11.12

Saya baru didiagnosa gerd sminggu yg lalu. Yang paling parah adalah sesak nafasnya,bisa
dibilang pertama kali sblm didiagnosa ini adalah say sesak napas sampe dibawa igd trsdi
oksigen , tp dokter blg gpp karna stres. Akhirnya saya ke dr. Paru2, dy blg sesak nafas
karna pikiran juga karna ada kenaikan asam lambung, seminggu ga sembuh2 saya ke dr
internist,usg, rontgen dan ekg. Baru disitu sy didiagnosa GERD. Mau tanya apakah
minum susu ga boleh buat penderita GERD ya? Kali sy cr tau diinternet katanya susu
menetralkan asam lambung? Boleh bagi informasinya ?

Balas

10.

Ika Fitria7 Juli 2014 12.06

mb mau berbagi pengalaman dong, kehamilan saat kena gerd.


saya kena gerd 1,5 thn yg lalu. di USG ada batu empedunya, akhirnya desember 2013 sy
operasi batu empedu. tp tetep aja gejala gerd masih ada walau gk separah sebelum
operasi batu empedu. sekarang kalau ngerasa mau kumat minum pantozole yg 40ml
sy berencana hami lagi mb, (anak I udah 5thn). tp sy takut bagaimana besok pas hamil
kambuh gerd nya. kalau hamil kamubuh GERD nya gimana mengatasinya mb tanpa
minum obat? Pas melahirkan normal gak mb ? sy takut sekali membayangkan kalau
melahirkann sesak napas nya kambuh. kalau mb neyra gmn mb mengatasinya? karena
dulu sewaktu sy melhirkan anak I saya stress banget mb. pdhl pemicu GERD kan stress
itu kan mb? bagi pengalamannya ya mb

Balas

11.

roy septi25 November 2014 19.17

Ceritanya mba percis sama seperti yang saya alami,penyakit gerd ini sdh hampir 2 thn
saya alami.saya sampai bingung harus bagai mana mengobati nya obat medis sama herbal
sdh di coba tapi blm ada kemajuan nya sampai terapi pun saya jabani tapi ttp aja
nihil.mlh sekarang kepala lain merasa keleyengan aja tp kaya bersemut di kepala tambah
was was dengan penyakit ini.saya pernah merasa enakkan tp itu cmn berlangsung 1 mgu
aja setelah itu kambuh lg.penyakit gerd ini begitu sensitif salah makan aja bisa kambuh.di
hari saya menulis ini saya coba minum xanthnoni semoga ada perubahan.

Balas

12.

Go....!!!! BLOG28 November 2014 14.39

Segera Gabung di grup (GERD Anxiety Indonesia (GAI) facebook, utk curhat, keluhan,
semoga ada pencerahan..

Balas

13.

renaldi teguh8 Januari 2015 19.44

90 persen krna pikiran atau psikis, 10 persen krna memang sakit yang kita konsumsi atau
makan sembarangan dan telat makan yang bikin kita skit

Balas
14.

platinum langsa13 Januari 2015 20.53

Open this link guys :


http://suryantara.wordpress.com/2014/01/08/putus-hubungan-dengan-gastroesophageal-
reflux-disease-gerd-bagian-3-habis/

InsyaAllah disitu ada solusi utk penyakit GERD. Thanks

Balas

15.

Yolanda Lee1 Maret 2015 17.36

Saya Yolanda 16 tahun saya udh ke dokter umum 4x diagnosis maag... ke spesialist 2x
katanya asam lambung saya ke krongkongan... yg sya rasakan perasaan tdj enak, hmpir
tiap gri, rasa cape letih... ganggu konsen diskolah.... saya sllu dehidrasi knpa? Kering
mulut..... sesak napas, punggung nyut2an dn gejala2 lainnya...

Balas

16.

Savarina Khaira26 Maret 2015 12.41

Mbak, yang saya alami hampir sama dengan yg mbak alami , suka sesak, berdebar, ngos
ngosan, pusing , kedinginan, bahkan lemas secara tiba2 meski saya lagi beristirahat, saya
juga sering terbangun dari tidur karena seaak nafas.. saya sudah check ke dokter dan
hasilnya baik2 saja, say sehat2 saja, padahal saya yang merasakan bahwa saya sangat
tidak sehat dan sangat terganggu dengan kejadian2 itu, bahkan saya sering pingsan
disekolah, apa itu juga enyakit GERD? mhon blasannya mbak !!

Balas
Hero + Nyra = Habibie

Jumat, 17 Januari 2014


Catatan untuk Penderita Gerd

Gw bolak balik kambuh karena pengetahuan gw tentang makanan yang boleh dan gak boleh
dimakan ini belum mumpuni. Gw dah dicurigai kena gerd sejak awal gw sakit dulu, tapi gw dulu
cuma taunya yang namanya maag itu cuma gak boleh telat makan, jadilah gw beli roti, susu,
biskuit atau bolu-boluan gitu buat cemilan. Tapi ternyata makanan yang kayak gitu malah yang
menyebabkan gw gak sembuh sembuh dan kambuh melulu.

6 bulan yang lalu gw sharing ama temen kantor yang juga pernah ngalamin sakit maag kronis.
Diagnosisnya sih gw gak tau pasti, yang jelas dia pernah diendos dan hasilnya katanya pas
diendos dia liat ada pulau-pulau gopelan kayak panu gitu di lambungnya dan gw simpulkan kalo
gopelan pulau itu adalah hiperemis. Dan tau gak berapa lama penyembuhannya? 1 tahun booo
dengan makan yang sangat mantang. Dia cuma makan nasi lembek dengan lauk ikan gabus
dibuat bakso lembut sama telur rebus gitu, dan itu bener-bener setahun. Selain rutin makan obat
dokter, dia juga makan ubi kayu yang masih kecil banget (katanya bagus untuk menambal luka).
Hasilnya, sekarang dia bener-bener sembuh dari maag, bahkan bisa makan pedes, asem dan
segala makanan gak ada pantangan. Nah...gw juga kan hasil diagnosisnya hiperemis di 1/3 distal
esofagus, akhirnya gw juga berkesimpulan kalo gw juga harus bener-bener mantang kayak ibu
itu, walaupun secara medis yang namanya hiperemis ini penyembuhannya cepet banget,
makanya gw bolak balik didiagnosis stres. Jujur ya gw kesel banget didiagnosis gitu, gw
nyangkal sih karena emang penyebab utama gw stres itu karena gerd gw kambuh mulu. Gimana
gak stres coba, makan salah, gak makan juga salah, tiap hari muntah, badan rasa kedinginan
(walau cuaca panas), mual banget, pusing gak ketulungan sampe gw selalu memicingkan mata
kalo liat orang, begah (perut kembung kayak orang hamil 6 bulanan), lemes banget rasa
melayang-layang kayak mau pingsan, punggung gw berat banget rasa ditusuk-tusuk, sesak nafas,
gak bisa tidur karena kalo gw tidur sejam aja gw akan merasa tercekik, jantung berdebar-debar
cepet banget, sering mimpi buruk sampe ngigau teriak-teriak pokoknya beragam sensasi lainnya
deh. Bayangin aja itu gw alami selama 2,5 tahun. Temen gw itu pun cuma didiagnosis hiperemis
gitu sampe berkali-kali keluar masuk rumah sakit. Kebetulan gw juga ikut grup GIHM di FB,
dengan diagnosis yang kurang lebih sama mereka mengalami sensasi yang kayak gw alami,
bahkan banyak yang sampe gak bisa aktivitas dan berenti kerja karena penyakit kayak gw ini.
Jadi sejak 6 bulan yang lalu gw berazam kuat untuk sembuh dari penyakit ini. Usaha-usaha yang
gw lakuin :

1. Mengontrol diet khusus untuk penderita gerd. Gw hindari makanan-makanan begini :

1. Makanan pedas, baik itu pedas dari cabe maupun lada

2. Makanan bersantan

3. Makanan digoreng

4. Makanan asam, kalo gw bahkan buah-buahan juga gak bisa walau buah pepaya sekalipun

5. Makanan yang mengandung ragi, kayak donat dan roti-rotian

6. Ketan dan tape dan produk turunannya kayak apem dll

7. Coklat, keju, margarin, susu, yogurt

8. Makanan yang lama dicerna kayak mie, pasta,daging kambing, daging sapi, kacang

9. Makanan yang mengadung gas kayak soda, kol, brokoli, duren

10. Kopi, teh

11. Makanan dibakar, ini case buat gw doank kali ya soalnya kalo gw makan ayam bakar atau
sate (cuma makan sate gak pake bumbu kacang ya)gw langsung kambuh. Kayak semalem
nih, padahal gw cuma makan dua tusuk sate doank tapi gerd gw yang udah beberapa hari
gak kambuh jadi kambuh.

12. Makanan dingin

Alternatif makanan yang membantu penyembuhan :

1. Makanan yang bertekstur lembut biar kerja lambung tidak berat. kalo bisa sih serba
kukus-kukusan atau rebus-rebusan aja. Kalo kayak ayam, mending beli ayam giling. Jadi
selain sop, makanannya bisa dibuat ayam semur tanpa santan atau alternatif masakan
lainnya.

2. Makanan yang mengandung protein tinggi, kayak ikan gabus, telur, tempe-tahu biar ulkus
(luka) di lambung cepet sembuh

3. Banyak makan sayur

Nah...hal yang paling sulit buat gw itu ternyata emang mengontrol diet, seringkali ketika gw dah
mulai enakan, gw suka nakal coba-coba makan makanan pantangan, jadi suka kambuh gitu deh.
Tapi sekarang udah lumayan lah setidaknya gw dah mulai bisa icip-icip. Gak kuat kali harus
nahan makan makanan yang gw sebutin di atas dan cuma makan bubur doank tiap hari.

2. Kontrol Pikiran.
Asam lambung itu selain dipengaruhi oleh makanan juga dipengaruhi banget sama pikiran.
Antara asam lambung sama stres itu kayak lingkaran setan deh. Kalo stres asam lambung naik,
kalo asam lambung naik pikiran juga jadi stres. Yang suka buat stres itu sebenernya karena
sensasi asam lambung tinggi itu yang luar biasa, kita penderita gerd suka berasa mau mati.
Ehh...ini serius loh....dari baca-baca grup GIHM, gw pastikan hampir semuanya jadi parno atau
suka ketakutan gitu, padahal dulunya mereka orang-orang yang produktif dan pemberani. Begitu
mereka kena gerd kalo denger sesuatu yang serem aja pasti jadi ketakutan, kayak denger
kecelakaan pasti jadi ketakutan , kalo denger orang meninggal tambah ketakutan lagi, bahkan
denger benda jatuh pun jadi kagetan dan ketakutan. Ada beberapa penderita yang emang sakitnya
karena pikiran, kalo penyebabnya pikiran maka obat yg paling cespalng itu obat-obatan
antidepresan yang bisa diresepin sama psikiater.

Oiya saran gw, penting banget untuk ikut grup GIHM, karena ada temen yang senasib
sepenanggungan. Setidaknya kita ada crosscheck tentang gejala yang kita alami, jadi kita gak
parno sendiri. Soalnya gejala penyakit gerd ini lucu-lucu loh, ada yang merasa kayak sakit
jantung bahkan sampe bolak balik periksa jantung tapi hasilnya jantungnya baik-baik aja, ada
yang nyangka kena penyakit asma karena suka sesak nafas atau paling parah kayak gw sampe
didiagnosa kena darah kental (hahahaha). Atau sebaliknya ada yang emang salah diagnosis,
didiagnosis maag tapi ternyata bermasalah sama empedu atau pankreasnya, atau bahkan ada
yang bermasalah sama gigi dan rahimnya.

Kayak gw contohnya, padahal punya suami dokter tapi malah gak nentremin karena menurut
medis penyakit gw ini ecek-ecek banget lah. Hohoho...suami gw gak ngalamin sih, makanya dia
gak ngerasin betapa menyiksanya penyakit gw ini, bahkan kadang dia suka ngomong kalo orang-
orang penderita aslam ini orang yang lemah pikiran (hah...bener-bener minta ditujes kan??). Nah
gw berangsur angsur sembuh sejak ikut grup karena selain dapet info pengobatan jadi ada
pembenaran atas gejala yang gw rasakan, jadi gak berasa kayak orang lebay aja. Selain itu di
grup itu juga saling menghibur dan nyemangatin, walaupun banyakan gw jadi silent reader dan
gak aktif tapi membantu banget lah pokoknya.

3. Perhatikan adab makan seperti yang gw ceritain disini, ternyata itu pengaruh banget loh ke
kerja lambung

4. Istirahat yang cukup


Xixixixi...jujur ini yang susah buat gw. Kalo malem-malem gw selalu gak bisa tidur dengan
nyenyak karena kalo gak gerd gw kumat ya anak gw yang minta perhatian. Rasanya capek
banget boo. Tapi Alhamdulillah sekarang anak gw dah mulai tidur nyenyak dan gerd gw dah
berangsur sembuh, jd gw mulai bisa menikmati tidur malem.

5. Perbanyak ibadah
Allah itu gak akan nurunin penyakit kecuali untuk mengajarkan kita tentang kesabaran, keihlasan
dan sebagai penggugur dosa. Jadi nikmatin aja dan berbahagialah dengan penyakit ini karena kita
mau naik grade nih dan dihapuskan dosa-dosanya. Dengan penyakit ini juga membuat gw
tambah deket sama Allah. Baca quran, zikir, solawat, doa dan solat akan membuat kita semakin
tenang. Gw gak kebayang kali ya kalo gw gak dikasih musibah sakit, mungkin gw akan berlaku
sombong sama Allah dan mungkin malah menjauh dari Tuhan.

6. Rutin berkonsultasi sama dokter dan mengkonsumsi obat.


Semenjak sakit 3 tahun lalu, gw sering jajan dokter. Rasanya hampir semua dokter gastro di
Palembang dah gw datengin, dan semuanya bilang kalo gw gak apa-apa (berdasarkan hasil endos
gw). Saking stresnya ya gw sempet mau berobat ke Jakarta atau Malaysia, tapi untung deh gak
jadi karena akhirnya gw nemuin dokter yang cocok. Kalo yang ada di Palembang, mungkin bisa
konsul sama dokter Vidi KGEH. Sebenernya dulu gw sempet dirawat sama dokter Vidi dan
diendos juga sama beliau, tapi karena penyakit gw suka kambuh, dia kasih obat standar dan suka
bilang gw gak apa-apa, jadilah gw coba jajan ke dokter lain. Finally suatu hari secara gak
sengaja gw konsul ke dia lagi, dan Alhamdulillah obat yang dia kasih cocok ke gw. Obat yang
dia kasih itu :
1. Omeprazole, 2 kali sehari
2. Obat racikan yang isinya dogmatil, ranitide dan domperidone, diminum 2 kali sehari.
Alhamdulillah gw cocok makan obat ini, pertama karena efek dogmatil pikiran gw jadi tenang
dan gw bisa tidur dengan nyenyak, begitu pikiran gw tenang dan tidur nyenyak berangsur angsur
penyakit gw sembuh (sambil tetep manage makanan ya).

Obat kimia yang pernah gw konsumsi :


1. Golongan PPI, dah pernah dicoba semua, dari omprazole, lansoprazole sampe pantozole
2. Golongan ranitidine
3. Golongan sucralfate (ini untuk melapisi luka)
3. Golongan obat anti muntah : Domperidone, mucosta, sotatic
4. Golongan antasida : dari dexanta, lambucyd sampe farmacrol (ini untuk menetralisir asam
lambung)
5. Golongan vitamin B komplek (karena minum PPI mempengaruh penyerapan vitamin B), sama
fucoidan (vitamin lambung)
Selain itu gw pernah juga dikasih obat tidur dan penenang kayak dogmatil, alprazolam.

Hampir semuanya rutin gw minum selama hampir 3 tahun ini, rutin loh, hmm..enggak dink PPI
nya sempet dihentikan selama gw hamil dan obat penenangnya cuma sekali sekali aja. Yang
paling nyeremin itu sih golongan antasida ya karena bisa ngendep di ginjal padahal gw hampir
tiap hari konsumsi.

Selain obat-obatan dokter, gw juga ikhtiar di obat-obatan tradisonal, obatan tradisional yang
pernah gw coba :
1. Kefir, tapi gak cocok
2. Lidah buaya juga, hmmm...karena gak nyetok jadi gak rutin diminum
3. Pernah nyobain sambiloto dicampur kunyit dan asem jawa. Ya ampuunnnnnnnnn
paiiiiiiiiiiiiiiiiiit banget
4. Pernah nyobain pucuk daun pepaya dicampur gula merah dan parutan kunyit, ini juga paiiit
banget
5. Makan buah naga merah
6. Bengkoang
7. Air kunyit plus madu plus telur ayam, banyak yang cocok sih tapi gak gw rutinin karena gw
males marut kunyitnya. Tapi kalo madu sampe sekarang gw rutinin, dan emang cesplang banget
kalo lagi kambuh.
8. Ubi (ketela Pohon) baik yang diparut diminum sarinya atau yang direbus.
9. Sagu yang dimasak trus dikasih gula merah

Hmm...sayangnya gw gak terlalu rajin dan disiplin sih makan obat-obatan tradisional makanya
gak cepet sembuh kali ya. Oya ya saran gw, baiknya gak usah ikut-ikutan makan obat-obatan
kayak dari klinik tongfang, gusmo atau obat-obatan farmatokimia yang nyantumin banyak
banget penyakit yang bisa disembuhin karena gak ada penelitian ilmiahnya. Banyak pasien
suami gw yang malah jadi tambah parah penyakitnya karena makan obat-obatan begitu, ada yang
kena gagal ginjal, ada yang lambungnya bocor dan gak sedikit yang akhirnya meninggal.

So...apakah sekarang gw dah sembuh????


Hohoho...gw belum sembuh total koq...masih jauh emang dari kata sembuh, tapi gw yakin gw
akan sembuh total (Amiiinnnnn). Setidaknya seminggu ini gw dah mulai lepas dari semua obat.
Selama gw masih mantang (dan tentunya kalo Allah meridhoi), gerd gw gak kambuh.