Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Setelah melakukan analisis lingkungan, langkah selanjutnya yang harus


dilakukan oleh manajemen perusahaan adalah menentukan cara untuk mencapai
arah yang telah ditentukan tersebut. Untuk alasan itulah maka proses manajemen
strategi berikutnya adalah melakukan formulasi strategi.

Untuk keperluan formulasi strategi ini manajemen perusahaan sangat


memerlukan dan mengandalkan hasil analisis lingkungan dalam hal menyediakan
data dan informasi yang dibutuhkan untuk memulai proses formulasi strategi ini.

Sebelum proses strategi dimulai, biasanya beberapa pertanyaan mendasar


harus terjawab terlebih dahulu oleh manajemen perusahaan. Karena
bagaimanapun pertanyaan tersebut diharapkan mampu menyediakan suatu
kerangka umum untuk menganalisis situasi perusahaan secara obyektif, yang
selanjutnya dapat membantu manajemen dalam melakukan formulasi strategi
secara lebih efektif.

Untuk memperjelas telaah mengenai manajemen strategi dalam makalah


ini, kami akan mencoba menjabarkan formulasi strategi.

B. Tujuan

Untuk memahami formulasi strategi dalam manajemen srategi serta


memahami analisis formulasi strategi.

1
BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Formulasi Strategi

Formulasi strategi merupakan pengembangan perencanaan jangka panjang


untuk manajemen yang efektif melalui analisis lingkungan. Termasuk juga
didalamnya terdapat misi, visi, dan tujuan dari perusahaan, mengembangkan
strategi, dan pengarahan kebijakan (Wheelen and Hunger, 2012).

Di dalam formulasi strategi ini termasuk pembuatan visi dan misi


organisasi, identifikasi kesempatan dan ancaman lingkungan luar terhadap
organisasi, menentukan kekuatan dan kelemahan internal, menciptakan tujuan
jangka panjang, membuat strategi-strategi alternatif dan memilih strategi yang
tepat untuk dilakukan.

B. Tahap Formulasi Strategi

a. Misi

Misi dapat didefinisikan sebagai alasan atau tujuan suatu organisasi


berdiri. Misi merupakan langkah awal dari proses pengembangan strategi
perusahaan. Oleh karena itu, sebuah misi yang efektif akan sangat membantu
perusahaan dalam memformulasikan strateginya. Pengertian lain dari misi yaitu
maksud unik yang membedakan suatu perusahaan dengan perusahaan lain yang
sejenis dan mengidentifikasikan lingkup operasinya dalam hal produk, pasar, serta
teknologi.

Misi merupakan langkah awal dari proses pengembangan strategi


perusahaan. Oleh karena itu, sebuah misi yang efektif akan sangat membantu
perusahaan dalam memformulasikan strateginya. Adapun enam kriteria sebuah
misi yang efektif adalah :

2
1) Jelas dan singkat

Sebuah misi harus jelas dan dimengerti oleh semua karyawan, mudah
diingat, dan secara jelas menggambarkan bisnis apa yang dijalankan oleh
perusahaan. Dengan membaca sebuah misi yang baik, orang dapat secara
langsung mengetahui produk atau jasa yang diberikan oleh perusahaan tersebut.

2) Unik

Misi harus menggambarkan keunikan dari sebuah perusahaan. Keunikan


tersebut dapat berupa suatu kompetensi dari perusahaan yang berbeda atau
menonjol dibandingkan dengan kompetitor.

3) Fleksibel

Sebuah misi yang baik akan memberikan fleksibilitas kepada perusahaan


dalam berbisnis, namun tidak terlalu fleksibel sehingga kehilangan fokus.

4) Pengambilan keputusan

Misi harus membantu manajemen dalam proses pengambilan keputusan.

5) Budaya organisasi

Secara implisit, misi dapat menggambarkan budaya dari perusahaan atau


organisasi.

6) Memberikan inspirasi

Misi harus menginspirasi seluruh bagian dari organisasi.

b. Visi

Visi menggambarkan aspirasi dasar atau mimpi dari sebuah organisasi,


yang biasanya merupakan inisiatif pendiri atau pemimpin organisasi dengan
dukungan dari semua karyawan. Visi menggambarkan keberhasilan masa depan
yang ingin dicapai, berjangka waktu 10-20 tahun, bahkan 50 tahun kedepan.
Pernyataan visi menyajikan maksud strategis perusahaan yang memfokuskan

3
energi dan sumber daya perusahaan pada pencapaian masa depan yang diinginkan
(Pearce & Robinson, 2008:44). Adapun enam kriteria dari sebuah visi yang efektif
adalah sebagai berikut :

1) Dapat dibayangkan

Visi harus dapat memberikan gambaran masa depan yang akan dicapai
oleh perusahaan.

2) Diinginkan

Sebuah visi harus menjadi keinginan atau mengadopsi kepentingan jangka


panjang dari karyawan, pelanggan, pemegang saham, dan pihak-pihak lainnya
yang memiliki keterkaitan dengan perusahaan.

3) Dapat dicapai

Visi mengandung sasaran-sasaran jangka panjang yang realistis dan dapat


tercapai.

4) Fokus

Visi harus jelas dalam memberikan panduan dalam proses pengambilan


keputusan.

5) Fleksibel

Visi memberikan keleluasaan bagi perusahaan dalam menetapkan inisiatif


atau tanggapan terhadap perubahan lingkungan bisnis.

6) Dapat dikomunikasikan

Sebuah visi harus mudah untuk dikomunikasikan dan dapat dengan mudah
dijelaskan dalam waktu kurang dari lima menit. Dalam pembentukan visi dan misi
perusahaan, nilai budaya merupakan sesuatu pernyataan yang tidak terpisahkan.
Nilai budaya perusahaan merupakan keyakinan atau kepercayaan mendasar dari

4
apa yang boleh atau tidak boleh dilakukan dalam mengeksekusi strategi dan
merealisasikan misi dan visi perusahaan.

c. Tujuan

Pernyataan tujuan merupakan uraian dari visi yang menjadi sasaran jangka
menengah yang konkret dan terukur. Pernyataan tujuan adalah sebuah foto dari
apa yang diharapkan dalam visi dan misi untuk jangka waktu 3-5 tahun ke depan
dan merupakan perjalanan untuk mencapai visi. Karena pernyataan tujuan adalah
gambaran jangka menengah dari perjalanan mencapai visi, target yang dibuat,
pernyataan tujuan perlu mencerminkan keadaan masa depan yang ingin dicapai
perusahaan secara konkret dan terukur. Dengan melihat tingkat pencapaian dari
pernyataan tujuan, manajemen bisa menilai seberapa baik organisasi tersebut telah
mengarah pada visi yang ingin dicapai.

d. Strategi

Strategi adalah serangkaian aktivitas yang dilakukan secara berbeda atau


lebih baik dari kompetitor (atau masa lalu) untuk memberi nilai tambah kepada
pelanggan sehingga mampu mencapai sasaran jangka menengah atau jangka
panjang perusahaan. Menurut Chandler (1962) yang dikutip dalam Kuncoro
(2006:1), strategi adalah penentuan tujuan dan sasaran jangka panjang perusahaan,
diterapkannya aksi dan alokasi sumber daya yang dibutuhkan untuk mencapai
tujuan yang telah ditetapkan.

Pengertian lain dari strategi adalah rencana berskala besar, dengan


orientasi masa depan, guna berinteraksi dengan kondisi persaingan untuk
mencapai tujuan perusahaan (Pearce & Robinson, 2008:6). Jadi, berdasarkan
pengertian-pengertian mengenai strategi yang telah dijabarkan, strategi
merupakan rencana atau penentuan tujuan yang dilakukan perusahaan dalam
jangka menengah dan jangka panjang.

Menurut tipikal bisnis perusahaan biasanya mempertimbangkan tiga tipe

5
strategi: strategi korporat, strategi bisnis, dan strategi fungsional (Wheelen and
Hunger, 2012:67).

1) Strategi korporat

Menyatakan bahwa secara keseluruhan direksi perusahaan memiliki sikap


secara umum terhadap pertumbuhan bisnis dan manajemen bisnis yang berbeda-
beda dan memiliki beberapa lini produk. Tipikal strategi korporat dikatakan sehat
dengan tiga kategori yaitu stabilitas, pertumbuhan, dan penghematan.

2) Strategi bisnis

Biasanya strategi bisnis terjadi pada unit bisnis atau level produk, dan
menekankan peningkatan posisi yang kompetitif dari produk atau jasa perusahaan
di industri yang spesifik atau segmen pasar yang telah dilakukan unit bisnis.
Strategi bisnis dikatakan sehat dengan dua kategori yaitu strategi yang kompetitif
dan kooperatif.

3) Strategi fungsional

Strategi ini menggunakan pendekatan yang melalui area fungsional untuk


mencapai tujuan perusahaan dan unit bisnis dan strategi untuk memaksimalkan
produktifitas sumber daya.

e. Kebijakan

Kebijakan merupakan suatu pengarahan untuk melakukan pengambilan


keputusan dalam tahap formulasi strategi dengan implementasinya. Perusahaan
menggunakan kebijakan untuk membuat karyawan dan seluruh pihak perusahaan
membuat keputusan dan melakukan aksi yang mendukung misi, tujuan, dan
strategi perusahaan (Wheelen and Hunger, 2012:69).

C. Faktor Evaluasi Prestasi Organisasi

Evaluasi strategi adalah tahap akhir dalam manajemen strategis. Para


manajer sangat perlu mengetahui kapan strategi tertentu tidak berfungsi dengan

6
baik, evaluasi strategi berarti usaha untuk memperoleh informasi ini. Semua
strategi dapat dimodifikasi di masa depan karena faktor-faktor eksteral dan
internal selalu berubah.

Tiga macam aktivitas mendasar untuk mengevaluasi strategi adalah

1. Meninjau factor-faktor eksternal dan internal yang menjadi dasar strategi


yang sekarang,

2. Mengukur prestasi,

3. Mengambil tindakan korektif.Aktivitas perumusan startegi, implementasi


dan evaluasi terjadi di tiga tingkat hirarki dalam organisasi yang besar, korporasi,
divisi atau unit bisnis strategis, dan fungsional.

D. Pengamatan Terhadap Faktor Eksternal dan Internal dalam Formulasi Strategi

Analisis lingkungan adalah suatu proses monitoring terhadap lingkungan


organisasi yang bertujuan untuk mengidentifikasikan peluang (opportunities) dan
tantangan/ ancaman(threats) yang mempengaruhi kemampuan organisasi untuk
mencapai tujuannya. Tujuan dilakukan analisis lingkungan adalah mengantisipasi
lingkungan organisasi sehingga dapat bereaksi secara cepat dan tepat untuk
mensukseskan organisasi. Analisis lingkungan adalah suatu proses yang
digunakan perencana-perencana strategi untuk memantau lingkungan dalam
menentukan peluang atau ancaman.

Pada dasarnya struktur lingkungan dapat dibagi atau dibedakan menjadi


dua elemen utama, yaitu:

Lingkungan Eksternal :

Lingkungan yang berada di luar organisasi, contoh: konsumen,pemasok,


dan pesaing.

7
Lingkungan Internal,

Yaitu lingkungan yang langsung berada di dalam organisasi, contoh:


karyawan, dewan komisaris.

Lingkungan eksternal terdiri dari variabel-variabel (kesempatan dan


ancaman) yang berada di luar organisasi dan tidak secara khusus ada dalam
pengendalian jangka pendek dari manajemen puncak. Oleh karena itu agar sukses
dalam jangka waktu lama, organisasi harus seirama dengan lingkungan eksternal.
Harus ada kesesuaian strategis antara keinginan lingkungan dengan apa yang
ditawarkan oleh perusahaan, demikian juga antara kebutuhan perusahaan dengan
apa yang dapat disediakan oleh lingkungan.

E. Alat Analisis SWOT

SWOT merupakan akronim yang digunakan untuk mendeskripsikan


Strengths (Kekuatan), Weaknesses (Kelemahan), Opportunities (Peluang), dan
Threaths (Ancaman) yang merupakan faktor strategis bagi perusahaan spesifik
(Wheelen and Hunger, 2012:224). Analisis SWOT ini bermula dari sebuah
penelitian yang dilakukan oleh Stanford Research Institute pada tahun 1960-1970.
Penelitian berawal dari suatu ide untuk mempelajari mengapa banyak perusahaan
gagal dalam membangun perencanaan strategi. Salah satu pencetus utama analisis
SWOT ini adalah Albert S. Humphrey.
Analisis SWOT merupakan teknik historis yang terkenal dimana para
manajer menciptakan gambaran umum secara cepat mengenai situasi strategis
perusahaan. Analisis ini didasarkan pada asumsi bahwa strategi yang efektif
diturunkan dari kesesuaian yang baik antara sumber daya internal perusahaan
(kekuatan dan kelemahan) dengan situasi eksternalnya (peluang dan ancaman).
Kesesuaian yang baik akan memaksimalkan kekuatan dan peluang perusahaan
serta meminimalkan kelemahan dan ancaman. Jika diterapkan secara akurat,
asumsi sederhana ini memiliki implikasi yang bagus dan mendalam bagi desain

8
dari strategi yang berhasil. Dari bahasan mengenai analisis SWOT, maka peluang-
peluang dan ancaman-ancaman dari hasil analisis eksternal, bersama dengan
kekuatan kekuatan dan kelemahan-kelemahan perusahaan dari hasil analisis
internal akan menjadi masukan dalam menyusun analisis SWOT.
Setelah dilakukan analisis SWOT yang memetakan analisis lingkungan
eksternal dan internal perusahaan, maka perusahaan tentunya memikirkan
bagaimana perusahaan menggunakan analisis SWOT dalam menuangkan strategi
yang akan dilakukan. Dalam penyusunan strategi, perusahaan tidak selalu harus
mengejar semua peluang yang ada. Tetapi, perusahaan dapat membangun suatu
keuntungan kompetitif dengan mencocokkan kekuatannya dengan peluang masa
depan yang akan dikejar. Untuk dapat membangun strategi yang
mempertimbangkan hasil dari analisis SWOT, dibangunlah TOWS Matriks.
TOWS Matriks (TOWS hanya kebalikan atau kata lain dalam ungkapan SWOT)
mengilustrasikan bagaimana peluang dan ancaman pada lingkungan eksternal
dapat dipadukan dengan kekuatan dan kelemahan dari perusahaan, sehingga hasil
yang diperoleh dapat digambarkan melalui empat set alternatif strategi (Wheelen
and Hunger, 2012:230). Pada tabel berikut dapat menjelaskan TOWS Matriks
secara singkat:

a.S-O strategi : Strategi untuk mengoptimalkan kekuatan yang dimiliki dan


memanfaatkan peluang yang ada.

b. W-O strategi : Strategi untuk mengatasi kelemahan yang dimiliki dengan


memanfaatkan peluang yang ada .

9
c. S-T strategi : Strategi untuk mengoptimalkan kekuatan yang dimiliki dan
mengatasi ancaman yang ada.

d. W-T strategi: Strategi untuk mengatasi kelemahan yang dimiliki dan


meminimalisir ancaman yang ada.

Dari hasil komposisi diatas akan diperoleh banyak kemungkinan strategi


yang dapat dilakukan perusahaan. Tetapi, perusahaan harus berani memilih
beberapa strategi yang kritikal dan memberikan dampak terbesar bagi kemajuan
perusahaan. Perusahaan harus mempertimbangkan pemilihan strategi yang sesuai
dengan nilai-nilai perusahaan dan tanggung jawab perusahaan terhadap
lingkungan sekitar (social responsibility). Dengan mempertimbangkan hal-hal
diatas, maka akan diperoleh strategi yang diterima oleh karyawan dan masyarakat
sekitar.

10
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Formulasi strategi merupakan pengembangan perencanaan jangka panjang
untuk manajemen yang efektif melalui analisis lingkungan. Termasuk juga
didalamnya terdapat misi, visi, dan tujuan dari perusahaan, mengembangkan
strategi, dan pengarahan kebijakan. Ada beberapa tahap yang harus dilakukan
dalam formulasi strategi. Hal itu harus terlaksanan untuk menganalisis faktor
eksternal dan internal sehingga menghindari ancaman dan kelemahan suatu
organisasisai. Analisis SWOT merupakan salah satu analisis yang dipakai untuk
analisis formulasi strategi sebuah organisasi sehingga tujuan organisasi dapat
terlaksana.

B. Saran
Formulasi strategi dapat terlaksana apabila faktor eksternal dan internal
dalam manajemen strategi dapat dianalisis dengan baik.

11
DAFTAR PUSTAKA

Formulasi strategi tinjauan literatur. http://lib.ui.ac.id.pdf

yananto.staff.gunadarma.Formulasi Strategi. http://.ac.id.pdf

Wheelen and Hunger.2012.Manajemen Strategi.ANDI:Yogyakarta.

12