Anda di halaman 1dari 1

patogenesis

pengolahan lipid di kulit sangat penting untuk fungsi pelindung dari stratum korneum, lapisan
paling luar dari epidermis. Corneocytes, melekat satu sama lain oleh Corneo-desmosom dan
tertanam di antar lamellae lipid, membentuk lapisan cornified yang bertindak sebagai penghalang
antara lingkungan internal dan eksternal untuk pertahanan tubuh. Lamellae lipid yang berasal
dari butiran pipih, organel-kaya lipid utama hadir dalam sel granular epidermis, yang berasal dari
jaringan trans-Golgi.

Pada antarmuka korneum lapisan-lapisan granular, butiran pipih sekering dengan membran sel
dan melepaskan konten mereka ke dalam lamellae antar. reaksi enzimatik kompleks
menyebabkan modifikasi dari komposisi lipid dari ruang antar (kolesterol, ceramides, dan asam
lemak bebas) yang memberikan penghalang air permeabilitas sangat efektif. Corneocytes
melepaskan diri dari satu sama lain dalam lapisan superfisial dari stratum korneum sebagai hasil
dari pembelahan proteolitik halus diatur dari Corneo-desmosom. Pada kulit pasien HI, tidak
adanya ABCA12 mencegah transfer lipid menjadi butiran pipih, yang sendiri tidak normal
berbentuk, berkurang jumlahnya, atau tidak ada. Akibatnya, eksositosis konten granul pipih
berkurang dan antar lamellae lipid yang absen. Abnormal vakuola lipid yang mengandung
terbentuk di sitoplasma corneocytes. Stratum korneum yang sangat menebal dan tidak
desquamate.

Dalam studi sebelumnya, mikroskop elektron pada pasien HI mengungkapkan bahwa butiran
pipih tidak ada atau tidak normal dan tidak ada lamellae antar yang hadir. Data ini menunjukkan
bahwa cacat ini dalam hasil butiran pipih di penebalan stratum korneum dan akumulasi sisik
armor-seperti di HI. Namun, dasar genetik untuk peristiwa ini belum dijelaskan.

Penemuan ini peran ABCA12 di HI mengungkapkan peran utama transportasi lipid dalam
pembentukan penghalang kulit dan fungsinya. Ini melibatkan dua transporter lipid terkait erat,
ABCA3 dan ABCA12, yang penting untuk produksi surfaktan alveolar dan lamellae lipid dalam
stratum korneum, masing-masing. Saat lahir, sementara ABCA3 mencegah paru-paru dari
runtuh, ABCA12 melindungi kulit dari agresi eksternal dan kehilangan air. Kehilangan hasil
ekspresi ABCA12 di disregulasi paling parah kornifikasi pada manusia, meliputi bayi yang baru
lahir dalam jenis mematikan besi. Tidak hanya akan temuan ini secara dramatis meningkatkan
kemampuan kami untuk menawarkan skrining mutasi dan awal berbasis DNA diagnosis prenatal
dari HI, tetapi mereka juga akan memungkinkan untuk pengembangan pendekatan terapi baru
dan spesifik.

koreksi genetik kekurangan ABCA12 oleh transfer gen di keratinosit pasien dikembalikan
distribusi sel glucosylceramide normal dan pembentukan granul lamellar. Hasil ini menimbulkan
kemungkinan pengobatan HI menggunakan administrasi sistemik peptida fungsional dengan sifat
atau pengiriman gen ABCA12 ABCA12-seperti pendekatan yang dilakukan sebelum atau setelah
lahir [10-12].