Anda di halaman 1dari 4

Sifat dan Sipat Tokoh

Jono : Slow, tapi hanya otaknya saja


Jojo : Berjiwa petualang Irsyad
Joni : Mudah terpengaruh
Jimmy : Paling shantai
Dodi : Paling ribut, cerewet, dan begitulah
Thomas : gagah, lebay, dan beginilah

Petak Umpet Story

Di suatu Sekolah ada tempat yang diyakini tempat paling nyaman untuk bersantai.
Terdapat beberapa anak yang sedang membaca buku pelajaran mereka masing-
masing, tapi ada seorang anak yang hanya diam tidak melakukan apapun. Pada
akhirnya anak yang kesepian itu pun mengajak teman-temannya untuk bermain petak
umpet.

Jojo : Teman, bagaimana kalau kita bermain petak umpet


Joni : Ayuk
Thomas : Gak ah, nanti kotor
Joni : Aku juga gak jadi ah
Jono : Bener, nanti bakalan ada yang bermain kotor
Dodi : Ngomong apa si? Gak nyambung banget. Ehhh Tapi, dia bisa main
gak ya?
Jimmy : Udahlah santai aja, main petak umpet itu kan mudah, anak TK aja bisa
Dodi : Bukan itu masalahnya, masalahnya bosen, gak seru, panas lagi
Joni : Aku juga bosen tau masa mainanya gitu terus, yang lain kek
Jojo : Kita mainnya di tempat angker aja biar ekstrim gimana?
Joni : Yang bener aja, gak lucu tau
Thomas : Iya, serem tau. Kan biasanya tempat angker itu berdebu, ihhh gak deh
Dodi : Iya, kalo di tempat angker nanti gimana kalau di umpetin sama setan,
gimana kalau ketemu setan, terus setannya ngajak kenalan, terus jadi
sahabatan sama setan. ihhhh
Jimmy : Shantai aja. Khan bagustuh kita bisa dapet temen lagi, jadi temen kita
nambah lagi [sambil tertawa]
Dodi : Enak aja . aku gak mau, serem [ sambil tengak tengok ketakutan]
Jono : gak papa kaliiii [sambil tertawa]
Jojo : Jadi gimana nih. Mau main atau kalian takut
Thomas : Zaman gini takut sama hantu
Jono : Saya sebagai perwakilan dari semua yang ada disini mengungkapkan
bahwa kami setuju dengan anjuran saurada. Sah?. Sah!
[Semua menatap Jono aneh]

Akhirnya mereka ber6 pun bermain petak umpet di sebuah gudang sekolah yang
katanya angker. Jimmy yang merupakan kucing atau orang yang mencari pemain
lainnya sudah menemukan 4 temannya. Hanya Jono saja yang tidak ditemukan.
Setelah beberapa saat mencari akhirnya mereka ber-5 sepakat untuk mencari Jono
bersama.

Dodi : Gimana kalau si Jono diumpetin hantu


Jimmy : Berarti kita kehilangan komedian nasional sekali lagi. Mengheningkan
cipta mulai
Jojo : Jangan bercanda. Si Jono ini gimana, kalau emang di umpetin sama
hantu?
Thomas : Haduh. Zaman gini masih percaya hantu He to the low. Helowwww..
Aa-aa!! [nunjuk]
Dodi : Ada apa?
Thomas : A-ada ha-ha
Jojo : Harry potter?
Thomas : [ Geleng kepala ] : Ha-ha-ha
Jimmy : Ha, hantu?
Thomas : [ Geleng kepala ] : Ha-ha-haacccciing! [ bersin ]
Thomas : Itu ada pesan kertas di atas meja (nunjuk)
Jimmy : [ Ngambil ] Selamat tinggal. Itulah isi pesan ini
Dodi : Sepucuk kertas mencurigakan yang tergeletak begitu saja di atas meja.
Apakah itu tulisan Jono? [ Gaya infotaiment ]
Jojo : Jangan-jangan Jono sudah dibawa hantu
Thomas : Aduh. Jadi atut. Pulang aja yuk
Jojo : Tapi sebelum ini kita harus cerita dulu ke keluarga Jono

Akhirnya setelah kejadian itu mereka pergi ke rumah Jono dengan perasaan bersalah di
pundak mereka. Setelah beberapa saat akhirnya mereka sampai di rumah Jono

Jojo : Assalammualaikum
Jono : Waalaikumsalam
Dodi : Loh kok Kamu gak mati?
Jono : Karena Aku masih hidup [sambil senyum tanpa bersalah]
Dodi : Apa kamu yang nulis pesan ini? ( Menunjukkan kertas yang tadi )
Jono : Ya. Itu selamat tinggal. Maksudku, aku mau pergi ke rumah dulu tadi
laper banget
Thomas : Tuh kan. Di zaman gini masih percaya yang kayak gituan
Jojo : Tapi, tadi kamu juga takutkan?
Thomas : Ahhh Itu tadi cuman ekting aja [ dengan rasa Pede ]
Dodi : Gak lucu kali. Kita khawatir, ternyata yang di khawatirin malah ada
dirumah. haduhhh [sambil nepok jidat]
Joni : iya tau, kalau kamu beneran hilang gimana? Bisa-bisa kita kena marah
sama orang tuamu
Jono : Hahaha, maaf ya teman [sambil berpelukan dengan yang lainnya]
Jono : Jadi, sekarang kalian mau apa?
Jojo : Pulang ajak yu ( Pergi )
Joni, Jimmy, Dodi, Thomas : hayukkkk [sambil meninggalkan rumah jono]
Jono : ihh kaliannnnn [muka sedih]
Dan akhirnya misteri pun terpecahkan, Mereka berenam bisa beristirahat dengan
tenang.

- Tamat -