Anda di halaman 1dari 68

''.

MENTE RI
TENAGA KERJA DAN TRANSMJGRASI
REPUBLIK INDONESIA
KEPUTUSAN MENTER! TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 196 TAHUN 2013
TENTANG ~I

PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA


KATEGORI JASA PROFESIONAL, ILMIAH, DAN TEKNIS GOLONGAN POKOK
JASA ARSITEKTUR DAN TEKNIK SIPIL, ANALISIS DAN UJI TEKNIS
GOLONGAN ANALISIS DAN UJI TEKNISI SUB GOLONGAN AINALISISDAN UJI
TEKNIS KELOMPOK USAHA JASA PENGUJIAN LABORATORIUM JABATAN
KERJA TEKNISI LABORATORIUM BETON ASPAL

DENGAN FAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA


' DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA,
MENTER! TENAGA KE
RJA

Menimbang bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 26


Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor 8
Tahun 2012 tentang Tata Cara Penetapan Standar
Kompetensi Kerja Nasional Indonesia, perlu menetapkan
Keputusan Menteri ten tang Penetapan Standar
Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Kategori Jasa
Profesional, Ilmiah dan Teknis Golongan Pokok Jasa
Arsitektur dan Teknik Sipil, Analisis dan Uji Teknis
Golongan Analisis dan Uji Teknisi Sub Golongan Analisis
dan Uji Teknis Kelompok Usaha Jasa Pengujian
Laboratorium .Jabatan Kerja Teknisi Laboratorium Beton
As pal;

Mengingat 1. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang


Ketenagakerjaan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2003 Nomor 39, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4279);

2. Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 2006 tentang


Sistem Pelatihan Kerja Nasional (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 67, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4637);

3. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009;

4. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi


Nomor 8 Tahun 2012 tentang Tata Cara Penetapan
Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (Berita
Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 24);

Memperhatikan : 1. Hasil Konvensi Nasional Rancangan Standar


Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Kategori Jasa
Profesional, Ilmiah dan Teknis Golongan Pokok Jasa
Arsitektur dan Teknik Sipil, Analisis dan Uji Teknis
Golongan Analisis dan Uji Teknisi Sub . Golongan
Aqalisis dan Uji Teknis Kelompok Usaha .Jasa Pengujian
Laboratorium Jabatan Kerja Teknisi Laboratorium
Beton Aspal yang diselenggarakan tanggal 25 Oktober
2011 bertempat di Jakarta;
2. Surat Kepala Pusat Pembinaan Kompetensi dan
Pelatihan Konstruksi Kementerian Pekerjaan Umum
Nomor UM.0111-Kt/87 tanggal 27 Februari 2013
perihal Penetapan SKKNI ~- ..

MEMUTUSKAN:
Menetapkan
KESATU Standar Kompetensi Kerja Nasional ~ndonesia Kategori
Jasa Profesional, Ilmiah dan Teknis Golongan Pokok Jasa
Arsitektur dan Teknik Sipil, Analisis dan Uji Teknis
Golongan Analisis dan Uji Teknisi Sub Golongan Analisis
dan -Uji Teknis Kelompok Usaha Jasa Pengujian
Laboratorrum Jabatan Kerja Teknisi Laboratorium Beton
Aspal, sebagaimana tercantum dalam Lampiran dan
merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Keputusan
Menteri ini.

Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia sebagaimana


KEDUA dimaksud dalam Diktum KESATU berlaku secara nasional
dan menjadi acuan penyelenggaraan pendidikan dan
pelatihan profesi, uji kompetensi dan sertifikasi profesi.

Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia sebagaimana


KETIGA dimaksud dalam Diktum KESATU pemberlakuannya
ditetapkan oleh Menteri Pekerjaan Umum.

Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia sebagaimana


KEEMPAT dimaksud dalam Diktum KETIGA ditinjau setiap 5 (lima)
tahun atau sesuai dengan kebutuhan.

Keputusan Menteri ini inulai berlaku pada tanggal


KELIMA ditetapkan.

Ditetapkan di Jakarta
padatanggal 15 Juli 2013

Drs. H. A. .Si
MUHAIMINISKANDARM,
LAMPIRAN
KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN
TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 196 TAHUN 2013

TENTANG

PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA


NASIONAL INDONESIA KATEGORI JASA
PROFESIONAL, ILMIAH DAN TEKNIS GOLONGAN
POKOK JASA ARSITEKTUR DAN TEKNIK SIPIL;
ANALISIS DAN UJI TEKNIS GOLONGAN ANALISIS
DAN UJI TEKNSI SUB GOLONGAN ANALISIS DAN
UJI TEKNIS KELOMPOK USAHA JASA PENGUJIAN
LABORATORIUM JABATAN KERJA TEKNISI
LABORATORIUM BETON ASPAL

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi beserta

peraturan pelaksanaannya menyatakan bahwa tenaga kerja yang

melaksanakan perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan konstruksi

harus memiliki sertifikat keahlian dan/atau ketrampilan. Keharusan

memiliki sertifikat keahlian dan/atau keterampilan mencerminkan

adanya tuntutan kualitas tenaga kerja yang kompeten. Kondisi tersebut

memerlukan langkah nyata dalam mempersiapkan perangkat (standar

baku) yang dibutuhkan untuk mengukur kualitas kerja jasa konstruksi.

Dalam Undang-Undang Nomor 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan,

pada pasal 10 ayat (2), menetapkan bahwa pelatihan kerja

diselenggarakan berdasarkan program pelatihan yang mengacu pada

Standar Kompetensi Kerja, diperjelas lagi dengan peraturan

pelaksanaannya yang tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor

31 tahun 2006 tentang Sistem Pelatihan Kerja Nasional :


1. Pasal 3, Prinsip dasar pelatihan kerja adalah, huruf (b) berbasis pada
kompetensi kerja.

1
2. Pasal 4 ayat (1), Program pelatihan kerja disusun berdasarkan SKKNI,
Standar Internasional dan/atau Standar Khusus.

2
Persyaratan unjuk kerja, jenis jabatan dan/atau pekerjaan seseorang

perlu ditetapkan dalam suatu pengaturan standar yakni Standar

Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI). Standar ini harus memiliki

ekivalensi atau kesetaraan dengan standar yang berlaku di negara lain,

bahkan berlaku secara internasional. Ketentuan mengenai pengaturan

standar kompetensi di Indonesia tertuang di dalam Peraturan Menteri

Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI Nomor 8 Tahun 2012 tentang Tata

Cara Penetapan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia.

Undang-undang dan peraturan pemerintah tersebut diatas menyebut

tentang kompetensi yaitu suatu ungkapan kualitas Sumber Daya

Manusia yang terbentuk dengan menyatunya 3 aspek, kompetensi yang

terdiri dari: aspek pengetahuan (domain kognitif atau knowledge), aspek

kemampuan (domain psychomotorik atau skill) dan aspek sikap kerja

(domain affektif atau attitude/ability), atau secara definitif pengertian

kompetensi ialah penguasaan disiplin keilmuan dan pengetahuan serta

keterampilan menerapkan metode dan teknik tertentu didukung sikap

perilaku kerja yang tepat, guna mencapai dan/atau mewujudkan hasil

tertentu secara mandiri dan/atau berkelompok dalam penyelenggaraan

tugas pekerjaan.

Jadi apabila seseorang atau sekelompok orang telah mempunyai

kompetensi kemudian dikaitkan dengan tugas pekerjaan tertentu sesuai

dengan kompetensinya, maka akan dapat menghasilkan atau

mewujudkan sasaran dan tujuan tugas pekerjaan tertentu yang

seharusnya dapat terukur dengan indikator sebagai berikut: dalam

kondisi tertentu, mampu dan mau melakukan suatu pekerjaan, sesuai

volume dan dimensi yang ditentukan, dengan kualitas sesuai standar

dan mutu/ spesifikasi, selesai dalam tempo yang ditentukan. Indikator

ini penting untuk memastikan kualitas SDM secara jelas, lugas dan

terukur, serta untuk mengukur produktivitas tenaga kerja dikaitkan

dengan perhitungan biaya pekerjaan yang dapat menentukan daya saing.


Tujuan lain dari penyusunan standar kompetensi ini adalah untuk

mendapatkan pengakuan kompetensi secara nasional bagi tenaga kerja


pemegang sertifikat kompetensi jabatan kerja ini. Hal-hal yang perlu

diperhatikan untuk mendapatkan pengakuan tersebut adalah:

1. Menyesuaikan tingkat kompetensi dengan kebutuhan


industri/usaha, dengan melakukan eksplorasi data primer dan
sekunder secara komprehensif dari dunia kerja;

2. Menggunakan referensi dan rujukan dari standar-standar sejenis

yang digunakan oleh negara lain atau standar internasional, agar

dikemudian hari dapat dilakukan proses saling pengakuan (Mutual

Recognition Arrangement /MRA);

3. Dilakukan bersama dengan representatif dari asosiasi pekerja,


asosiasi industri/usaha secara institusional dan asosiasi lembaga
pendidikan dan pelatihan profesi atau para pakar dibidangnya agar
memudahkan dalam pencapaian konsesus dan pemberlakuan secara
nasional;

B. Pengertian
1. Kompetensi
Kompetensi adalah kemampuan seseorang dalam melaksanakan

suatu aktivitas merujuk pada beberapa karakteristik, baik yang

bersifat dasar, pengetahuan, keterampilan maupun perilaku dengan

tingkat kemampuan yang dapat berubah-ubah, tergantung sejauh

mana pengetahuan, keterampilan, maupun perilaku tersebut diasah.

2. Standar Kompetensi
Standar Kompetensi adalah pernyataan ukuran atau patokan

tentang kemampuan seseorang dalam melaksanakan suatu aktivitas

merujuk pada beberapa karakteristik, baik yang bersifat dasar,

pengetahuan, keterampilan maupun perilaku dengan tingkat

kemampuan yang dapat berubah-ubah, tergantung sejauh mana

pengetahuan, keterampilan maupun perilaku tersebut diasah.

3. Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia


Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia adalah Rumusan
kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan, keterampilan
dan/atau keahlian serta sikap kerja yang relevan dengan
pelaksanaan tugas dan syarat jabatan yang ditetapkan secara

nasional sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

4. Tim Komite Rancangan Standar Kompetensi Kerja Nasional


Indonesia.
Tim Komite Rancangan Standar Kompetensi Kerja Nasional
Indonesia (RSKKNI) adalah kelompok kerja yang dibentuk oleh
Kepala Badan Pembinaan Konstruksi Kementerian Pekerjaan Umum

5. Tim Perumus Rancangan Standar Kompetensi Kerja Nasional


Indonesia
Tim Perumus Rancangan Standar Kompetensi Kerja Nasional
Indonesia (RSKKNI) adalah kelompok kerja yang dibentuk oleh
Kepala Pusat Pembinaan Kompetensi dan Pelatihan Konstruksi
Kementerian Pekerjaan Umum.

6. Tim Teknis/Tim Pelaksana Rancangan Standar Kompetensi Kerja


Nasional Indonesia
Tim Tim Teknis/Tim Pelaksana Rancangan Standar Kompetensi

Kerja Nasional Indonesia (RSKKNI) adalah kelompok kerja yang

dibentuk oleh Kepala Pusat Pembinaan Kompetensi dan Pelatihan

Konstruksi Kementerian Pekerjaan Umum.

7. Peta kompetensi
Peta kompetensi adalah gambaran komprehensif tentang kompetensi

dari setiap fungsi dalam suatu lapangan usaha yang akan

dipergunakan sebagai acuan dalam menyusun standar kompetensi.

8. Judul Unit
Judul Unit Kompetensi adalah bentuk pernyataan terhadap tugas
atau pekerjaan yang akan dilakukan.

9. Elemen Kompetensi
Elemen kompetensi adalah bagian kecil dari unit kompetensi yang
mengidentifikasikan tugas-tugas yang harus dikerjakan untuk
mencapai unit kompetensi.

10. Kriteria Unjuk Kerja


Kriteria Unjuk Kerja adalah bentuk pernyataan menggambarkan
kegiatan yang harus dikerjakan untuk memperagakan kompetensi di
setiap elemen kompetensi. Kriteria unjuk kerja harus mencerminkan
aktifitas yang menggambarkan 3 aspek yang terdiri dari unsur-

unsur pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja.

C. Penggunaan SKKNI
Standar Kompetensi dibutuhkan oleh beberapa lembaga/institusi yang
berkaitan dengan pengembangan sumber daya manusia, sesuai dengan
kebutuhan masing-masing:

1. Untuk institusi pendidikan dan pelatihan


a. Memberikan informasi untuk pengembangan program dan

kurikulum

b. Sebagai acuan dalam penyelenggaraan pelatihan penilaian,


sertifikasi

2. Untuk dunia usaha/industri dan penggunaan tenaga kerja


a. Membantu dalam rekruitmen

b. Membantu penilaian unjuk kerja


c. Membantu dalam menyusun uraian jabatan
d. Untuk mengembangkan program pelatihan yang spesifik berdasar
kebutuhan dunia usaha/industri

3. Untuk institusi penyelenggara pengujian dan sertifikasi


a. Sebagai acuan dalam merumuskan paket-paket program sertifikasi
sesuai dengan kualifikasi dan levelnya.

b. Sebagai acuan dalam penyelenggaraan pelatihan penilaian dan


sertifikasi

D. Komite Standar Kompetensi


1. Komite Standar Kompetensi Kerja Nasional pada Kegiatan
Penyusunan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia.
Susunan Komite Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia
(RSKKNI) sebagai berikut:
Jabatan Dalam
No Nama Instansi/Institusi Panitia/Tim
1. Tri Djoko Walujo, M. Sekretaris BP Pengarah
Eng. Sc Konstruksi
2. Dr. Ir. Andreas Suhono, Kepala Pusat Ketua
M.Sc Pembinaan
Kompetensi dan
Pelatihan Konstruksi
3. Ir. Dadan Krisnandar, Kepala Pusat Wakil Ketua
MT Pembinaan Usaha
Konstruksi
4. Aca Ditamihardja, ME Kepala Bidang Sekretaris
Kompetensi
Konstruksi
5. Dr. Ir. Pramono Sukirno Ketua Bidang Diklat Anggota
Lembaga
Pengembangan Jasa
Konstruksi Nasional
(LPJKN)
6. Ir. Asrizal Tatang, MT Ketua Komite Anggota
Akreditasi Asosiasi
Profesi, Lembaga
Pengembangan Jasa
Konstruksi Nasional
7. Ir. Suhadi, MM (LPJKN)
Direktur Standarisasi Anggota
Kompetensi dan
Program Pelatihan,
Ditjen Bina Lattas,
Kementerian Tenaga
Kerja dan
8. Drs. Rachmad Sudjali Transmigrasi
Kepala Bidang Anggota
Standarisasi Badan
Nasional Sertifikasi
Profesi (BNSP)
9. Dr. Ir. Azrar Hadi Mewakili Perguruan Anggota
Tinggi
10. Ir. Syaiful Mahdi Mewakili Asosiasi Anggota
Profesi
11. Ir. Suardi Bahar, MT, Mewakili Asosiasi Anggota
AVS Perusahaan
Kontraktor
12. Ir. Cipie T. Makmur Mewakili Asosiasi Anggota
Perusahaan
Konsultan
2. Tim Perumus SKKNI
Susunan tim perumus dimulai dari tahap workshop sampai dengan
konvensi, sebagai berikut:
a. Peserta Workshop

No. Nama Instansi/ Perusahaan Jabatan


1 Ir. Marsiano MT PT Dwi Karsa Ahli
Envacotama Laboratorium
Aspal
2 Ir. Sumantri PT LAMPIRI Peserta
3 Ir. Christiadi WRP PT LAMPIRI Peserta
4 Ir. Annik Noer N LPJK Peserta
5 Syamsudin Praktisi Laboratorium Peserta
ISTN
6 Dr. Ir. Najid MT Universitas Peserta
Tarumanegara
7 Ir. Yudhi Chandra CV NDI Jaya Bangun Peserta
8 Ir Hotma Sitohang MT PT Prospera Peserta
9 Ir. Giovano Martland Universitas Peserta
Gunadarma
10 Ir. Ismail Junaedy MT ISTN Peserta
11 Ir. Rahardjo S MT ISTN Peserta
12 Ir. Lely Mustika MT ISTN Peserta
Workshop II
1 Ir. Marsiano MT PT Dwi Karsa Ahli
Laboratorium
Aspal
2 Ir. Sumantri PT LAMPIRI Peserta
3 Ir. Christiadi WRP PT LAMPIRI Peserta
4 Ir. Annik Noer N LPJK Peserta
5 Ir. Ratno PT Intan Sarimanik Peserta
6 Ir. Meity Ambarwati UPPP DPU DKI Peserta
7 Ir. Yudhi Chandra CV NDI Jaya Bangun Peserta
8 Ir Hotma Sitohang PT Prospera Peserta
MT
9 Ir. Giovano Martland Universitas Gunadarma Peserta
10 Ir. Ismail Junaedy MT ISTN Peserta
11 Ir. Rahardjo S MT ISTN Peserta
12 Ir. Lely Mustika MT ISTN Peserta

7
b. Peserta Pra Konvensi
No. Nama Instansi/ Perusahaan Jabatan
1 Ir. Marsiano MT PT Dwi Karsa Ahli
Laboratorium
Aspal
2 Ir. Sumantri PT LAMPIRI Peserta
3 Ir. Christiadi WRP PT LAMPIRI Peserta
4 Ir. Annik Noer N LPJK Peserta
5 Ir. Ratno PT Intan Sarimanik Peserta
6 Ir. Meity Ambarwati UPPP DPU DKI Peserta
7 Syamsudin Praktisi Laboratorium Peserta
8 Dr. Ir. Najid MT Univ Tarumanegara Peserta
9 Ir Hotma Sitohang PT Prospera Peserta
MT
10 Ir. Ismono Praktisi Laboratorium Peserta
11 Ir. Anggoro PT Intan Sarimanik Peserta
12 Ir. Rahardjo S MT ISTN Peserta
13 Ir. Lely Mustika MT ISTN Peserta

c. Peserta Konvensi
No. Nama Instansi/ Perusahaan Jabatan
1 Ir. Marsiano, MT PT. Prospera CE Ahli
Laboratorium
Aspal
2 Ir. Rahardjo Samiono, ISTN Peserta
MT
3 Giovano Martland, Univ.Gunadarma Peserta
ST,MT
4 DR.Ir. Najid, MT Univ.Tarumanegara Peserta
5 Ir.Lely Mustika,MT ISTN Peserta
6 ChristiadiWRP, ST PT. Lampiri Peserta
7 Sumantri PT. Lampiri Peserta
8 Meity Ambarwaty, UPPP DPU DKI Peserta
Dipl.Kim
9 Ratno PT.Intan Sarimanik Peserta
10 Dwi Sriyono PT. Tri Dewi Prakarsa Peserta
11 Dyah Ainien PT.DWIKARSA E Peserta
Wulansari, ST

8
3. Tim Verifikasi SKKNI
Susunan tim verifikasi sebagai berikut:

Jabatan
Jabatan Dalam
No Nama Dalam
Dinas/Lembaga
Panitia/Tim
1 Aca Ditamihardja, ME Kepala Bidang Ketua
Kompetensi Konstruksi,
Pusat Pembinaan
Kompetensi dan
Pelatihan Konstruksi
2 Ronny Adriandi ST,MT Kepala Sub.Bidang Sekretaris
Bakuan Kompetensi
Keterampilan
Konstruksi, Pusat
Pembinaan Kompetensi
dan Pelatihan
Konstruksi
3 Ir. Ati Nurzamiati Kepala Sub.Bidang Anggota
Hazar Z,MT Bakuan Kompetensi
Manajemen, Pusat
Pembinaan Kompetensi
dan Pelatihan
Konstruksi
4 Bambang Sunarto, BE Staf Bidang Kompetensi Anggota
Konstruksi, Pusat
Pembinaan Kompetensi
dan Pelatihan
Konstruksi
5 Sarimun, CES Widya Iswara Anggota
Kementerian Pekerjaan
Umum
6 Encik Hardiansyah PP, Staf Balai Peningkatan Anggota
ST Keahlian Konstruksi,
Pusat Pembinaan
Kompetensi dan
Pelatihan Konstruksi
7 Ir. Jimmy S. Juwana Staf Pengajar Anggota
Universitas Trisakti
BAB II
STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA

A. Pemetaan dan Kemasan Standar Kompetensi


1. Peta Kompetensi
TUJUAN FUNGSI KUNCI FUNGSI UTAMA FUNGSI DASAR
UTAMA
Menerapkan
Pengembangan
Komunikasi di
diri
Tempat Kerja
Menerapkan
Keselamatan dan
Pengembangan Kesehatan Kerja
diri dan fungsi Pengembangan dan Lingkungan
umum pekerjaan fungsi umum (K3-L)
Membuat Laporan
pekerjaan Kegiatan
Pelaksanaan
Melakukan Pengujian Beton
pengujian- Aspal
pengujian mutu Melakukan
material aspal Persiapan
dan agregat Pengujian Beton
untuk Aspal
Melakukan
mendapatkan Pengujian Material
rancang Aspal
campuran yang Pengujian Melakukan
digunakan material Pengujian Material
Agregat Kasar
dalam
Melakukan Melakukan
perencanaan Pengujian Material
pengujian
dan Agregat Halus
material dan
pelaksanaan Melakukan
membuat
pekerjaan jalan Pengujian Material
campuran
dan jembatan Filler
Membuat Formula
Campuran Kerja
Beton Aspal
Melakukan
Membuat
Pengujian Contoh
campuran kerja Beton Aspal Hasil
Penghamparan
dan Pemadatan di
Lapangan
2. Pemaketan Berdasarkan Jabatan/Okupasi
Kategori : Konstruksi
Kode Jabatan : M.712020.01
Jabatan kerja : Teknisi Laboratorium Beton Aspal
Uraian Pekerjaan : Melakukan pengujian-pengujian mutu

material aspal dan agregat untuk

mendapatkan rancang campuran yang

digunakan dalam perencanaan dan

pelaksanaan pekerjaan jalan dan jembatan

yang memenuhi persyaratan spesifikasi

teknik

Jenjang KKNI : 4 (empat)


Mampu menyelesaikan tugas berlingkup

luas dan kasus spesifik dengan


menganalisis informasi secara terbatas,
memilih metode yang sesuai dari
beberapa pilihan yang baku, serta
mampu menunjukkan kinerja dengan
mutu dan kuantitas yang terukur.

Menguasai beberapa prinsip dasar

bidang keahlian tertentu dan mampu


menyelaraskan dengan permasalahan
faktual di bidang kerjanya.

Mampu bekerja sama dan melakukan

komunikasi, menyusun laporan tertulis


dalam lingkup terbatas dan memiliki
inisiatif.

Bertanggung jawab pada pekerjaan


sendiri dan dapat diberi tanggung jawab
atas hasil kerja orang lain.
Prasyarat Jabatan
a. Pendidikan : SMU atau sederajat
b. Pengalaman kerja : SMU atau sederajat dengan pengalaman

minimal 5 (lima) tahun di bidang teknisi

laboratorium Beton Aspal

SMK jurusan Bangunan dengan


pengalaman minimal 3 (tiga) tahun di
bidang teknisi laboratorium Beton Aspal

D3 jurusan Teknik Sipil dengan pengalaman

minimal 2 (dua) tahun dibidang teknisi

laboratorium Beton Aspal.

c. Kesehatan : Berbadan sehat, yang dinyatakan dengan


surat keterangan dokter dan tidak
mempunyai cacat fisik yang dapat
menggangu pekerjaan

d. Sertifikat : Memiliki Sertifikat Kompetensi Teknisi


Laboratorium Beton Aspal
e. Persyaratan Lain : Mampu berkomunikasi dengan
menggunakan bahasa Indonesia yang baik
dan benar

B. Daftar Unit Kompetensi


Kompetensi kerja Teknisi Laboratorium Beton Aspal, terdiri dari :
NO. KODE UNIT JUDUL UNIT KOMPETENSI
1. M.712020.001.01 Menerapkan Keselamatan dan Kesehatan
Kerja dan Lingkungan (K3-L)
2. M.712020.002.01 Menerapkan Komunikasi di Tempat Kerja
3. M.712020.003.01 Melakukan Persiapan Pengujian Beton
Aspal
4. M.712020.004.01 Melakukan Pengujian Material Aspal
5. M.712020.005.01 Melakukan Pengujian Material Agregat
Kasar
6. M.712020.006.01 Melakukan Pengujian Material Agregat
Halus
7. M.712020.007.01 Melakukan Pengujian Material Filler
8. M.712020.008.01 Membuat Formula Campuran Kerja Beton
Aspal
9. M.712020.009.01 Melakukan Pengujian Contoh Beton Aspal
Hasil Penghamparan dan Pemadatan di
Lapangan
10. M.712020.010.01 Membuat Laporan Kegiatan Pelaksanaan
Pengujian Beton Aspal
C. Uraian Unit Kompetensi

KODE UNIT : M.712020.001.01

JUDUL UNIT : Menerapkan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

dan Lingkungan (K3-L)

DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,

keterampilan dan sikap kerja yang diperlukan


untuk menerapkan keselamatan dan kesehatan
kerja dan lingkungan (K3-L).

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Menyiapkan 1.1 Kebutuhan alat pelindung diri (APD) dan
kebutuhan alat pengaman kerja (APK) serta
perlengkapan perlengkapan P3K diidentifikasi untuk
Keselamatan dan seluruh pekerja.
Kesehatan Kerja dan 1.2 Peralatan APD dan APK serta perlengkapan
Lingkungan( K3-L) P3K yang diperlukan, disiapkan sesuai
dengan pekerjaan yang akan dilakukan.
1.3 Kelengkapan peralatan APD dan APK serta
perlengkapan P3K untuk mendukung
2. Membuat rambu- 2.1 Jenis rambu dan lokasi yang strategis
rambu dan semboyan untuk pemasangan rambu di identifikasi.
K3-L di lokasi 2.2 Rambu-rambu dan semboyan K3-L dibuat
pekerjaan sesuai di lokasi pekerjaan sesuai dengan
dengan kebutuhan kebutuhan.
2.3 Rambu-rambu dipasang pada lokasi yang
telah ditentukan.
2.4 Rambu-rambu yang terpasang, diperiksa
kembali kesesuaiannya dengan kebutuhan.
3. Mengawasi penerapan 3.1 Peraturan-peraturan kerja dan ketentuan
pelaksanaan K3-L di K3-L disiapkan sesuai dengan ketentuan
lingkungan kerja yang berlaku.
3.2 Penggunaan APD dan APK ditempat kerja
diperiksa sesuai dengan ketentuan K3-L.
3.3 Catatan tentang penerapan K3-L dibuat
sesuai dengan pemantauan di lingkungan
kerja.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks variabel
1.1 Kompetensi ini diterapkan dalam satuan kerja mandiri.
1.2 Unit ini berlaku dalam menyiapkan kebutuhan perlengkapan

Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan Lingkungan( K3-L), membuat

rambu-rambu dan semboyan K3-L di lokasi pekerjaan sesuai dengan

kebutuhan, mengawasi penerapan pelaksanaan K3-L di lingkungan

kerja sebagai Teknisi laboratorium Beton Aspal.

2. Peralatan dan perlengkapan


2.1 Peralatan: alat pelindung diri (APD) antara lain sepatu keselamatan,

helm, baju laboratorium, sarung tangan, masker

2.2 Perlengkapan: alat pengaman kerja (APK) antara lain: alat pemadam

kebakaran api ringan (APAR), peralatan pertolongan pertama pada

kecelakaan (P3K); alat tulis kantor yang dibutuhkan dalam

pelaksanaan K3-L

3. Peraturan yang diperlukan


3.1 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999, tentang Jasa Konstruksi
3.2 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009, tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup
3.3 Peraturan Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia Nomor Per.
05/M/1996, tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan
Kerja (SMK3)
3.4 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 09/PRT/M/2008,

tentang Pedoman Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan

Kerja (SMK3) Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum

3.5 Peraturan-peraturan lain sebagai pengganti peraturan diatas

4. Norma dan Standar


-

PANDUAN PENILAIAN
1. Konteks penilaian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh
elemen kompetensi dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang
sebenarnya di tempat kerja atau diluar tempat kerja secara simulasi
dengan kondisi seperti tempat kerja normal dengan menggunakan
kombinasi metode uji untuk mengungkap pengetahuan, keterampilan

dan sikap kerja sesuai dengan tuntutan standar.

1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat


berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan
menerapkan Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan Lingkungan (K3-
L);

1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,

demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat

kerja dan/atau di tempat uji kompetensi (TUK).

2. Persyaratan kompetensi
-

3. Pengetahuan dan Keterampilan yang diperlukan


3.1 Pengetahuan
3.1.1 Pengelolaan SMK3
3.1.2 Pemantauan dan pengendalian lingkungan
3.1.3 Pengendalian mutu
3.1.4 AMDAL
3.2 Keterampilan
3.2.1 Menggunakan alat pelindung diri (APD), P3K dan APAR dan
pelaksanaan tanggap darurat dengan benar

3.2.2 Mengelola lingkungan disekitar lokasi kegiatan


3.2.3 Menggunakan peralatan untuk melakukan pengujian dan
kelayakan bahan dan alat sesuai standar

4. Sikap kerja yang diperlukan


4.1 Disiplin dalam memeriksa penggunaan APD dan APK ditempat kerja
sesuai dengan ketentuan K3-L

4.2 Cermat dalam membuat rambu-rambu dan semboyan K3-L

5. Aspek kritis
5.1 Ketelitian dalam menggunakan alat pelindung diri APD, APK, P3K
dan APAR dan pelaksanaan tanggap darurat dengan benar ditempat
kerja
5.2 Kecermatan dalam mengidentifikasi rambu dan lokasi yang strategis
untuk pemasangan rambu
KODE UNIT : M.712020.002.01

JUDUL UNIT : Menerapkan Komunikasi di Tempat Kerja

DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,

keterampilan dan sikap kerja yang diperlukan


untuk menerapkan komunikasi ditempat kerja.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menginterpretasikan 1.1 Informasi dan instruksi kerja


informasi dan instruksi diidentifikasi dengan benar.
kerja yang diterima terkait 1.2 Informasi dan instruksi kerja
dengan pelaksanaan dijabarkan dalam bentuk daftar
pekerjaan simak (check list).
1.3 Daftar simak informasi dan instruksi
kerja diperiksa kesesuaiannya
dengan kondisi lapangan untuk
menghindari kesalahan pekerjaan.
2. Mengkomunikasikan 2.1 Daftar simak informasi dan instruksi
instruksi kerja kepada kerja dijelaskan kepada bawahan.
bawahan 2.2 Masukkan tentang pelaksanaan dan
instruksi kerja dievaluasi untuk
mendapatkan pemecahannya.
2.3 Pelaksanaan instruksi kerja
dikendalikan.
3. Melaksanakan koordinasi 3.1 Rencana koordinasi pelaksanaan
dengan unit-unit terkait pekerjaan dengan pihak terkait
disusun.
3.2 Koordinasi pelaksanaan pekerjaan
dengan pihak terkait dilakukan
sesuai jadwal.
3.3 Hasil koordinasi pelaksanaan
pekerjaan dievaluasi kesesuaiannya
dengan rencana semula.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks variabel
1.1 Kompetensi ini diterapkan dalam satuan kerja mandiri;
1.2 Unit ini berlaku dalam menginterpretasikan informasi dan instruksi
kerja yang diterima terkait dengan pelaksanaan pekerjaan,
mengkomunikasikan instruksi kerja kepada bawahan dan
melaksanakan koordinasi dengan unit-unit terkait.
1.3 Kompetensi ini diterapkan sebagai landasan dalam melakukan

komunikasi, baik dalam menerima informasi dari atasan maupun

menyampaikannya kepada para pekerja yang terkait dengan

prosedur pekerjaan.

1.4 Kompetensi ini digunakan oleh teknisi laboratorium beton aspal agar
mampu berkomunikasi dan bekerja sama dengan pihak terkait.

2. Peralatan dan perlengkapan


2.1 Peralatan: alat pengolah data, alat komunikasi hand phone
2.2 Perlengkapan: ATK

3. Peraturan yang diperlukan


3.1 Undang Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi

4. Norma dan standar


4.1 Standar Operating Procedure (SOP) tentang komunikasi di tempat

kerja

PANDUAN PENILAIAN
1. Konteks penilaian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh

elemen kompetensi dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang

sebenarnya di tempat kerja atau di luar tempat kerja secara simulasi

dengan kondisi seperti tempat kerja normal dengan menggunakan

kombinasi metode uji untuk mengungkap pengetahuan, keterampilan

dan sikap kerja sesuai dengan tuntutan standar.

1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat


berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan
menerapkan komunikasi di tempat kerja.

1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,


demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat
kerja dan/atau di tempat uji kompetensi (TUK).

2. Persyaratan kompetensi
2.1 M.712020.001.01 Menerapkan Keselamatan dan Kesehatan Kerja
dan Lingkungan (K3-L)
3. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan
3.1 Pengetahuan
3.1.1 Ketentuan keteknikan yang ditentukan dalam undang-
undang jasa konstruksi

3.1.2 Perlindungan tenaga kerja yang diatur dalam undang-undang


ketenagakerjaan

3.1.3 Etika profesi yang berlaku untuk teknisi laboratorium beton

aspal

3.2 Keterampilan
3.2.1 Berkoordinasi/berkomunikasi dengan sikap kerja yang
professional dalam tim kerja dan pihak-pihak terkait

3.2.2 Melakukan kerja sama baik didalam maupun di luar


lingkungan kerja

4. Sikap kerja yang diperlukan


4.1 Cermat dalam menjabarkan informasi dan instruksi kerja dalam
bentuk daftar simak

4.2 Teliti dalam megevaluasi masukan tentang pelaksanaan dan


instruksi kerja

5. Aspek kritis
5.1 Kecermatan dalam mengidentifikasi informasi dan instruksi kerja
5.2 Ketelitian dalam mengendalikan pelaksanaan instruksi kerja
KODE UNIT : M.712020.003.01

JUDUL UNIT : Melakukan Persiapan Pengujian Beton Aspal


DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang diperlukan
untuk melakukan persiapan pengujian beton aspal.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Menyiapkan bahan 1.1 Material untuk beton aspal diidentifikasi
baku yang dibutuhkan jenis-jenisnya sesuai dengan kebutuhan.
1.2 Material untuk beton aspal
dikelompokkan sesuai dengan
ketentuan ukuran.
1.3 Jenis-jenis material yang telah
dikelompokkan untuk diperiksa
kuantitasnya sesuai dengan kebutuhan.
2. Menyiapkan formulir 2.1 Jenis formulir olah data diidentifikasi
olah data di lokasi sesuai keperluan pengujian.
tempat kerja sesuai 2.2 Jenis formulir olah data yang telah
dengan kebutuhan diidentifikasi, dipilah sesuai kebutuhan
pengujian.
2.3 Formulir yang sudah disiapkan
diperiksa kembali kelengkapannya.
3. Memeriksa kondisi 3.1 Kebutuhan peralatan uji material dan
peralatan uji material kelengkapannya diidentifikasi sesuai
ketentuan.
3.2 Peralatan uji material dan
kelengkapannya diperiksa kelaikannya.
3.3 Hasil pemeriksaan peralatan uji dicatat
sebagai bahan laporan.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks variabel
1.1 Kompetensi ini diterapkan pada satuan kerja mandiri dalam

membuat pekerjaan persiapan yang meliputi kesiapan material dan

formulir olah data serta peralatan uji material.

1.2 Unit ini berlaku dalam menyiapkan bahan baku yang dibutuhkan,
menyiapkan formulir olah data di lokasi tempat kerja sesuai dengan
kebutuhan dan memeriksa kondisi peralatan uji material.

1.3 Unit ini diterapkan pada pekerjaan persiapan pengujian di


laboratorium.
2. Peralatan dan perlengkapan
2.1 Peralatan: termometer, gelas ukur, timbangan digital, oven, mould,

cawan, corong, labu erlemeyer, sieve shecker, alat marshall

2.2 Perlengkapan: alat pengolah data; ATK, penggaris skala dan alat

hitung (scientific calculator)

3. Peraturan yang diperlukan


3.1 Undang Undang Nomor 32 Tahun 2009, tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup
3.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 28/PRT/M/2007
tentang Pedoman Pelaksanaan Lapis Campuran Beraspal Panas

4. Norma dan standar


4.1 SNI 03-1968-1990 Ukuran Butir Maksimum dan Gradasi
4.1 SNI 03-6399-2000 Tata Cara Pengambilan Contoh Aspal
4.2 SNI 03-6889-2002 Tata Cara Pengambilan Contoh Agregat
4.3 SNI 06-6723-2002 Spesifikasi Bahan Pengisi untuk Campuran
Beraspal
4.4 SNI 03-6819-2002 Spesifikasi Agregat untuk Campuran Perkerasan
Beraspal
4.5 SNI 13-6717-2002 Tata Cara Penyiapan Benda Uji dari Contoh
Agregat
4.6 Bina Marga, 2010 Perencanaan Campuran Beraspal Panas
4.7 Asphalt Institute MS2 Mix Design
Asphalt

PANDUAN PENILAIAN
1. Konteks penilaian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh

elemen kompetensi dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang

sebenarnya di tempat kerja atau di luar tempat kerja secara simulasi

dengan kondisi seperti tempat kerja normal dengan menggunakan


kombinasi metode uji untuk mengungkap pengetahuan, keterampilan

dan sikap kerja sesuai dengan tuntutan standar.


1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat

berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan

melakukan persiapan pengujian beton aspal.

1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,


demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat
kerja dan/atau di tempat uji kompetensi (TUK).

2. Persyaratan kompetensi
2.1 M.712020.002.01 Menerapkan Komunikasi di Tempat Kerja

3. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan


3.1 Pengetahuan
3.1.1 Ruang lingkup pekerjaan
3.1.2 Spesifikasi teknis
3.1.3 Peralatan dan bahan
3.1.4 Metoda pengujian di laboratorium sesuai standar yang
berlaku

3.1.5 SNI, Asphalt Institute, AASHTO, ASTM


3.2 Keterampilan
3.2.1 Mengidentifikasi peralatan laboratorium, bahan pengujian,
secara teliti dan lengkap

3.2.2 Mempersiapkan formulir pengujian


3.2.3 Mengidentifikasi potensi bahaya dilingkungan kerja

4. Sikap kerja yang diperlukan


4.1 Teliti dalam memeriksa kuantitas jenis-jenis material sesuai dengan
kebutuhan

4.2 Cermat dalam mencatat hasil pemeriksaan peralatan uji sebagai


bahan laporan

5. Aspek kritis
5.1 Kecermatan dalam mengidentifikasi jenis-jenis material untuk beton
sesuai dengan kebutuhan

5.2 Ketelitian dalam memeriksa kelaikan peralatan uji material


KODE UNIT : M.712020.004.01

JUDUL UNIT : Melakukan Pengujian Material Aspal

DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,

keterampilan dan sikap kerja yang diperlukan


untuk melaksanakan pengujian material aspal.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Melakukan persiapan 1.1 Pedoman pengujian material aspal
pengujian material aspal disiapkan.
1.2 Formulir pengujian material aspal
disiapkan.
1.3 Alat-alat pengujian disiapkan.
1.4 Material aspal yang akan digunakan
untuk pengujian disiapkan sesuai
2. Melaksanakan 2.1 kebutuhan.
Benda uji (aspal keras) disiapkan
pengujian penetrasi sesuai prosedur.
aspal 2.2 Penetrasi pada benda uji dilakukan
sesuai prosedur.
2.3 Hasil uji penetrasi dicatat pada
formulir.
3. Melaksanakan 3.1 Benda uji (aspal keras) dicetak pada
pengujian titik lembek cincin cetakan sesuai prosedur.
aspal 3.2 Pengujian titik lembek dilakukan sesuai
prosedur.
3.3 Hasil uji titik lembek dicatat pada
formulir.
4. Melaksanakan 4.1 Benda uji (aspal keras) dipanaskan
pengujian daktilitas sesuai prosedur.
aspal 4.2 Pengujian tarik pada benda uji
dilakukan sesuai prosedur.
4.3 Hasil uji daktilitas dicatat pada
formulir.
5. Melaksanakan 5.1 Benda uji (aspal keras) dipanaskan
pengujian titik nyala pada temperatur yang ditetapkan
dengan Cleveland Tag sesuai prosedur hingga cair.
Open Cup 5.2 Benda uji yang telah cair dimasukan ke
dalam cawan cleveland yang diletakkan
pada pelat pemanas sesuai prosedur.
5.3 Benda uji diposisikan pada alat uji
dengan benar.
5.4 Penguji nyala digerakkan dari tepi
ketepi cawan sesuai prosedur sampai
terlihat nyala singkat pada permukaan
benda uji.
ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA
menyala singkat dilakukan sesuai
prosedur.
5.6 Hasil uji titik nyala dicatat pada
formulir.
6. Melaksanakan 6.1 Benda uji dilarutkan dengan TCE
pengujian kelarutan sesuai prosedur.
bitumen dengan Try 6.2 Larutan benda uji disaring sesuai
Chloro Ethyline ( TCE) prosedur.
6.3 Larutan benda uji yang telah disaring
ditimbang sesuai prosedur.
6.4 Kadar kelarutan benda uji dihitung
berdasarkan rumus.
6.5 Hasil uji kelarutan dicatat pada
7. Melaksanakan 7.1 formulir.
Benda uji ditimbang sesuai prosedur.
pengujian berat jenis 7.2 Berat jenis aspal dihitung berdasarkan
aspal dengan rumus.
piknometer 7.3 Hasil uji berat jenis dicatat pada
formulir.
8. Melaksanakan 8.1 Benda uji (aspal keras) dipanaskan
pengujian kehilangan hingga mencair sesuai prosedur.
berat 8.2 Benda uji yang sudah cair dituang
kedalam cawan dan dibiarkan sampai
dingin untuk ditimbang.
8.3 Benda uji dimasukkan ke dalam oven
loss on heating dengan temperatur
sesuai prosedur.
8.4 Benda uji yang telah dikeluarkan dari
oven ditimbang untuk dihitung
penurunan beratnya sesuai prosedur.
8.5 Hasil uji penurunan berat minyak dan
9. Melaksanakan pengujian 9.1 Benda uji (aspal keras) disiapkan
penetrasi setelah sesuai prosedur.
kehilangan berat 9.2 Benda uji (aspal keras) hasil pengujian
kehilangan berat dilakukan penetrasi
sesuai prosedur.
9.3 Hasil uji penetrasi dicatat pada
formulir.
10. Membuat rangkuman 10.1 Catatan dari hasil setiap pengujian
hasil pengujian material dikumpulkan.
aspal 10.2 Hasil setiap pengujian ditabulasi.
10.3 Rangkuman hasil uji material aspal
didokumentasikan.

23
BATASAN VARIABEL
1. Konteks variabel
1.1 Kompetensi ini memberikan kejelasan untuk melakukan pengujian
bahan aspal sebagai tambahan kepastian spesifikasi pabrik yang
telah ditetapkan.

1.2 Unit ini berlaku dalam melakukan persiapan pengujian material

aspal, melaksanakan pengujian penetrasi aspal, pengujian titik

lembek aspal, pengujian daktilitas aspal, pengujian titik nyala

dengan Cleveland Tag Open Cup, pengujian kelarutan bitumen

dengan Try Chloro Ethyline (TCE), pengujian berat jenis aspal dengan

piknometer, pengujian kehilangan berat, pengujian penetrasi setelah

kehilangan berat, membuat rangkuman hasil pengujian material

aspal.

1.3 Kompetensi ini memberikan jaminan hasil pengujian material


sebagai bahan yang digunakan untuk melakukan rancang campur.

2. Peralatan dan perlengkapan


2.1 Peralatan: alat pengolah data
2.2 Perlengkapan: ATK, alat hitung (scientific calculator), white board dan

lain-lain

3. Peraturan yang diperlukan


3.1 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi
3.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 28/PRT/M/2007
tentang Pedoman Pelaksanaan Lapis Campuran Beraspal Panas

4. Norma dan standar


4.1 SNI 06-2432-1991, Metode Pengujian Daktilitas Bahan-Bahan
Aspal
4.2 SNI 06-2433-1991, Metode Pengujian Titik Nyala dan Titik Bakar
Dengan Cleveland Open Cup
4.3 SNI 06-2434-1991, Metode Pengujian Titik Lembek Aspal dan Ter
4.4 SNI 06-2438-1991, Metode Pengujian Kadar Aspal
4.5 SNI 06-2439-1991, Metode Pengujian Kelekatan Agregat Terhadap

24
Aspal

25
4.6 SNI 06-2440-1991, Metode Pengujian Kehilangan Berat Minyak

dan Aspal dengan Cara A

4.7 SNI 06-2441-1991, Metode Pengujian Berat Jenis Aspal Padat


4.8 SNI 06-2456-1991, Metode Pengujian Penetrasi Bahan-Bahan
Bitumen
4.9 SNI 03-6399-2000, Tata Cara Pengambilan Contoh Aspal
4.10 Standar Operating Procedure (SOP) Penggunaan Peralatan
Laboratorium

PANDUAN PENILAIAN
1. Konteks Penilaian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh
elemen dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang sebenarnya di
tempat kerja atau di luar kerja secara simulasi dengan kondisi seperti
tempat kerja normal dengan menggunakan kombinasi metode uji untuk
mengungkap pengetahuan, ketrampilan dan sikap kerja sesuai dengan
tuntutan standar.

1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat

berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan

melakukan pengujian material aspal.

1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,


demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat
kerja dan/atau di tempat uji kompetensi (TUK).

2. Persyaratan kompetensi
2.1 M.712020.003.01 Melakukan Persiapan Pengujian Beton Aspal

3. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan


3.1 Pengetahuan
3.1.1 Ruang lingkup pekerjaan
3.1.2 Metoda pengujian laboratorium
3.1.3 Peralatan laboratorium
3.1.4 Standar material dan campuran
3.2 Keterampilan
3.2.1 Melakukan persiapan pengujian material aspal
3.2.2 Melaksanakan pengujian penetrasi aspal, titik lembek aspal,

daktilitas aspal, titik nyala aspal, kelarutan aspal, berat Jenis

aspal dengan piknometer, kehilangan berat

3.2.3 Membuat rangkuman hasil pengujian material aspal


3.2.4 Menggunakan peralatan laboratorium

4. Sikap kerja yang diperlukan


4.1 Teliti dalam membuat tabulasi hasil pengujian
4.2 Cermat dalam menyiapkan alat-alat pengujian
4.3 Disiplin dalam mengimplementasikan pedoman pengujian material

5. Aspek kritis
5.1 Ketelitian dalam melaksanakan pengujian material aspal
5.2 Kecermatan dalam menyiapkan pedoman pengujian material aspal
KODE UNIT : M.712020.005.01

JUDUL UNIT : Melakukan Pengujian Material Agregat Kasar

DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,

keterampilan dan sikap kerja yang diperlukan


untuk melaksanakan pengujian material agregat
kasar.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Melakukan persiapan 1.1 Pedoman dan formulir pengujian
pengujian material material agregat kasar disiapkan.
agregat kasar 1.2 Kondisi alat-alat uji material
diperiksa.
1.3 Bahan-bahan yang akan digunakan
untuk pengujian disiapkan sesuai
kebutuhan.
2. Melakukan pengujian 2.1 Benda uji disaring sesuai persyaratan.
berat jenis dan 2.2 Pengujian agregat kasar dilakukan
penyerapan pada agregat
sesuai prosedur.
kasar
2.3 Berat jenis agregat dihitung
berdasarkan rumus.
2.4 Daya serap agregat terhadap aspal
dihitung berdasarkan rumus.
2.5 Hasil uji berat jenis dicatat pada
formulir.
3. Melaksanakan pengujian 3.1 Benda uji ditimbang sesuai prosedur.
keausan dengan mesin 3.2 Pengujian keausan dilakukan.
abrasi (Los Angeles) 3.3 Nilai keausan agregat dihitung.
3.4 Hasil uji keausan dicatat pada
formulir.
4. Melaksanakan pengujian 4.1 Benda uji yang telah lolos saringan
kelekatan agregat disiapkan sesuai prosedur.
terhadap aspal 4.2 Aspal dan agregat dipanaskan sesuai
prosedur.
4.3 Aspal dan agregat dicampur sesuai
prosedur.
4.4 Campuran aspal dan benda uji yang
telah dingin, ditambah air suling
sesuai prosedur.
4.5 Persentase luas permukaan agregat
yang masih terselimuti aspal
diperkirakan berdasarkan pengamatan
visual.
4.6 Hasil uji daya lekat agregat terhadap
aspal dicatat pada formulir.
ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA
5. Melaksanakan pengujian 5.1 Benda uji berupa agregat yang telah
angularitas dicuci dan dikeringkan serta lolos
saringan disiapkan sesuai prosedur.
5.2 Agregat yang tertahan saringan
ditimbang sesuai prosedur.
5.3 Agregat pecah diseleksi dari hasil
penyaringan agregat yang tertahan
sesuai prosedur.
5.4 Agregat pecah hasil seleksi ditimbang.
5.5 Persentase agregat pecah terhadap
agregat yang lolos saringan dihitung
sesuai rumus.
5.6 Hasil uji angularitas dicatat pada
6. Melaksanakan pengujian 6.1 formulir.
Benda uji disiapkan sesuai prosedur
kepipihan agregat pengujian kepipihan.
6.2 Kepipihan agregat diuji sesuai
prosedur.
6.3 Nilai kepipihan dihitung sesuai
prosedur.
6.4 Hasil uji kepipihan agregat dicatat
pada formulir.
7. Membuat rangkuman 7.1 Formulir catatan hasil setiap pengujian
pengujian material dikumpulkan.
agregat kasar 7.2 Hasil setiap pengujian ditabulasi.
7.3 Rangkuman hasil uji material agregat
dibuat.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks variabel
1.1 Kompetensi ini memberikan kejelasan untuk melakukan pengujian
agregat kasar sebagai kepastian pemenuhan spesifikasi teknik yang
telah ditetapkan.

1.2 Unit ini berlaku dalam melakukan persiapan pengujian material


agregat kasar, melakukan pengujian berat jenis dan penyerapan
pada agregat kasar, pengujian keausan dengan mesin abrasi (Los
Angeles), pengujian kelekatan agregat terhadap aspal, pengujian
angularitas, kepipihan agregat, membuat rangkuman pengujian
material agregat kasar.
1.3 Kompetensi ini memberikan jaminan hasil pengujian material

sebagai bahan yang digunakan dalam melakukan rancang campur.

2. Peralatan dan perlengkapan


2.1 Peralatan: alat pengolah data
2.2 Perlengkapan: ATK, alat hitung ( scientific calculator), white board,

spidol; peralatan uji agregat kasar, seperti alat uji berat jenis dan

penyerapan, alat uji keausan agregat (mesin Los Angeles), kelekatan

agregat terhadap aspal, alat uji angularitas, alat uji kepipihan

agregat

3. Peraturan yang diperlukan

3.1 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi


3.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 28/PRT/M/2007
tentang Pedoman Pelaksanaan Lapis Campuran Beraspal Panas

4. Norma dan Standar

4.1 BS 812-1975 Pemeriksaan Kepipihan dan Kelonjongan Agregat


4.2 SNI 03-1968-1990 Agregat halus dan kasar, Metode pengujian
analisis saringan

4.3 SNI 03-1971-1990 Metode Pengujian Kadar Air Agregat


4.4 SNI 03-2417-1991 Metode Pengujian Keausan Agregat dengan
Mesin Abrasi Los Angeles
4.5 SNI 1969-2008 Cara Uji Berat Jenis dan Penyerapan Air Agregat
Kasar
4.6 SNI 03-2417-2008 Cara Uji Keausan Agregat dengan Mesin Abrasi
Los Angeles
4.7 Standar Operating Procedure (SOP) Penggunaan Peralatan
Laboratorium

PANDUAN PENILAIAN
1. Konteks penilaian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh
elemen dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang sebenarnya di
tempat kerja atau di luar kerja secara simulasi dengan kondisi seperi
tempat kerja normal dengan menggunakan kombinasi metode uji untuk
mengungkap pengetahuan, ketrampilan dan sikap kerja sesuai dengan

tuntutan standar

1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat


berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan
melakukan pengujian material agregat kasar.

1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,

demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat

kerja dan/atau di tempat uji kompetensi (TUK).

2. Persyaratan kompetensi
2.1 M.712020.004.01 Melakukan Pengujian Material Aspal

3. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan


3.1 Pengetahuan
3.1.1 Ruang lingkup pekerjaan
3.1.2 Metoda pengujian laboratorium
3.1.3 Peralatan laboratorium
3.1.4 Standar material dan campuran
3.2 Keterampilan
3.2.1 Melakukan persiapan pengujian agregat kasar
3.2.2 Melaksanakan pengujian berat jenis dan penyerapan, keausan

dengan mesin abrasi, alat uji keausan agregat (mesin Los

Angeles), kelekatan agregat terhadap aspal, uji angularitas dan

uji kepipihan agregat

3.2.3 Membuat rangkuman hasil pengujian agregat kasar


3.2.4 Bekerja secara mandiri menggukan peralatan laboratorium

4. Sikap kerja yang diperlukan


4.1 Teliti dalam membuat rangkuman hasil uji material agregat
4.2 Cermat dalam memeriksa kondisi alat-alat uji material
4.3 Disiplin dalam mengimplementasikan pedoman pengujian material

5. Aspek kritis
5.1 Ketelitian dalam menyiapkan pedoman dan formulir pengujian
material agregat kasar
5.2 Kecermatan dalam melakukan pengujian material agregrat kasar
KODE UNIT : M.712020.006.01

JUDUL UNIT : Melakukan Pengujian Material Agregat Halus

DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,

keterampilan dan sikap kerja yang diperlukan


untuk melaksanakan pengujian material agregat
halus.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Melakukan persiapan 1.1 Pedoman dan formulir pengujian
pengujian material material agregat halus disiapkan.
agregat halus 1.2 Kondisi alat-alat uji material diperiksa.
1.3 Bahan uji disiapkan sesuai kebutuhan.
2. Melakukan pengujian 2.1 Benda uji yang telah ditimbang
berat jenis dan dikeringkan.
penyerapan pada 2.2 Pengujian agregat halus dilakukan
agregat halus sesuai prosedur.
2.3 Berat jenis agregat dihitung
berdasarkan rumus.
2.4 Daya serap agregat terhadap aspal
dihitung berdasarkan rumus.
2.5 Hasil uji berat jenis dan penyerapan
dicatat pada formulir.
3. Melaksanakan 3.1 Benda uji direndam dengan larutan
pengujian setara pasir kimia sesuai prosedur.
(sand equivalent) 3.2 Pengujian setara pasir dilakukan sesuai
prosedur.
3.3 Nilai sand equivalent dihitung
berdasarkan rumus yang berlaku.
3.4 Hasil uji sand equivalent dicatat pada
formulir.
4. Melaksanakan pengujian 4.1 Penyaringan agregat dengan saringan
agregat yang lolos #200 dilakukan sesuai prosedur.
saringan #200 4.2 Agregat yang tertahan dan yang lolos
saringan #200 ditimbang sesuai
prosedur.
4.3 Persentase berat agregat yang lolos
saringan #200 terhadap agregat yang
tertahan saringan dihitung.
4.4 Hasil uji agregat yang lolos saringan
#200 dicatat pada formulir.
5. Membuat rangkuman 5.1 Formulir catatan hasil setiap pengujian
hasil pengujian agregat dikumpulkan.
halus 5.2 Hasil setiap pengujian ditabulasi.
5.3 Rangkuman hasil uji agregat halus
dibuat.
BATASAN VARIABEL
1. Konteks variabel
1.1 Kompetensi ini memberikan kejelasan untuk melakukan pengujian
agregat halus sebagai kepastian pemenuhan spesifikasi teknik yang
telah ditetapkan.

1.2 Unit ini berlaku dalam melakukan persiapan pengujian material

agregat halus, melakukan pengujian berat jenis dan penyerapan

pada agregat halus, pengujian setara pasir (sand equivalent),

pengujian agregatyang lolos saringan #200, membuat rangkuman

hasil pengujian agregat halus.

1.3 Kompetensi ini memberikan jaminan hasil pengujian material


sebagai bahan yang digunakan untuk melakukan rancang campur.

2. Peralatan dan perlengkapan


2.1 Peralatan: alat pengolah data
2.2 Perlengkapan: ATK, alat hitung (scientific calculator), white board,

spidol; peralatan uji agregat halus, seperti alat uji berat jenis dan

penyerapan pada agregat halus, alat uji setara pasir (sand

equivalent), pengujian agregat yang lolos saringan #200

3. Peraturan yang diperlukan


3.1 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi
3.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 28/PRT/M/2007
tentang Pedoman Pelaksanaan Lapis Campuran Beraspal Panas

4. Norma dan standar


4.1 SNI 03-1968-1990 Agregat halus dan kasar, Metode pengujian
analisis saringan

4.2 SNI 03-1970-1990 Agregat Halus, Metode Pengujian BJ dan


Penyerapan
4.3 SNI 03-4142-1996 Metode Pengujian Jumlah Bahan Agregat yang
Lolos Saringan N0.200 (0,075mm)
4.4 SNI 03-4428-1997 Metode Pengujian Agregat Halus atau Pasir yang
Mengandung Bahan Plastis dengan Cara Setara Pasir
4.5 SNI 03-6477-2000 Metode Pengujian Sepuluh Persen Kehalusan
untuk Agregat
4.6 SNI 1970-2008 Cara Uji Berat Jenis dan Penyerapan Air Agregat
Halus
4.7 Standar Operating Procedure (SOP) Penggunaan Peralatan
Laboratorium

PANDUAN PENILAIAN
1. Konteks penilaian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh

elemen dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang sebenarnya di

tempat kerja atau diluar kerja secara simulasi dengan kondisi seperti

tempat kerja normal dengan menggunakan kombinasi metode uji untuk

mengungkap pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja sesuai dengan

tuntutan standar.

1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat


berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan
melakukan pengujian material agregat halus.

1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,

demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat

kerja dan/atau di tempat uji kompetensi (TUK).

2. Persyaratan kompetensi
2.1 M.712020.006.01 Melakukan Pengujian Material Agregat Kasar

3. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan


3.1 Pengetahuan
3.1.1 Ruang lingkup pekerjaan
3.1.2 Metoda pengujian laboratorium
3.1.3 Peralatan laboratorium
3.1.4 Standar material dan campuran
3.2 Keterampilan
3.2.1 Melakukan persiapan pengujian agregat halus
3.2.2 Melaksanakan pengujian berat jenis dan penyerapan, setara
pasir dan material lolos saringan # 200

3.2.3 Membuat rangkuman hasil pengujian agregat halus


3.2.4 Bekerja secara mandiri menggunakan peralatan laboratorium
4. Sikap kerja
4.1 Teliti dalam membuat rangkuman hasil uji material agregat halus
4.2 Cermat dalam memeriksa kondisi alat-alat uji material
4.3 Disiplin dalam mengimplementasikan pedoman pengujian material

5. Aspek kritis
5.1 Ketelitian dalam menyiapkan pedoman dan formulir pengujian
material agregat halus

5.2 Kecermatan dalam melakukan pengujian material agregrat halus


KODE UNIT : M.712020.007.01

JUDUL UNIT : Melakukan Pengujian Material Filler


DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang diperlukan
untuk melaksanakan pengujian material filler.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Melakukan persiapan 1.1 Pedoman dan formulir pengujian


pengujian material filler material filler disiapkan.
1.2 Alat-alat pengujian material diperiksa
kondisinya.
1.3 Bahan-bahan yang akan digunakan
untuk pengujian disiapkan sesuai
kebutuhan.
2. Melakukan pengujian 2.1 Benda uji ditimbang sesuai prosedur.
berat jenis material filler 2.2 Perhitungan berat jenis filler dilakukan
berdasarkan rumus.
2.3 Hasil uji berat jenis dicatat pada
formulir.
3. Membuat rangkuman 3.1 Catatan dari hasil setiap pengujian
hasil pengujian material dikumpulkan.
filler 3.2 Hasil setiap pengujian ditabulasi.
3.3 Rangkuman hasil uji material filler
didokumentasikan.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks variabel
1.1 Kompetensi ini memberikan kejelasan untuk melakukan pengujian

filler sebagai kepastian pemenuhan spesifikasi teknik yang telah

ditetapkan.

1.2 Unit ini berlaku dalam melakukan persiapan pengujian material

filler, melakukan pengujian berat jenis material filler, membuat

rangkuman hasil pengujian material filler.

1.3 Kompetensi ini memberikan jaminan hasil pengujian material


sebagai bahan yang digunakan untuk melakukan rancang campur.

2. Peralatan dan perlengkapan


2.1 Peralatan: alat pengolah data
2.2 Perlengkapan: ATK, alat hitung (scientific calculator), white board,

spidol, peralatan uji material filler

3. Peraturan yang diperlukan


3.1 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi
3.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 28/PRT/M/2007

tentang Pedoman Pelaksanaan Lapis Campuran Beraspal Panas

4. Norma dan Standar


4.1 SNI 06-6723-2002 Spesifikasi Bahan Pengisi untuk Campuran
Beraspal
4.2 SNI 03-6884-2002 Metode Pengujian Saringan Bahan Pengisi untuk
Perkerasan Jalan
4.3 Ketentuan Atau Peraturan Baku tentang Pengujian Aspal
4.4 Standar Operating Procedure (SOP) Penggunaan Peralatan
Laboratorium

PANDUAN PENILAIAN
1. Konteks Penilaian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh
elemen dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang sebenarnya di
tempat kerja atau di luar kerja secara simulasi dengan kondisi seperi
tempat kerja normal dengan menggunakan kombinasi metode uji untuk
mengungkap pengetahuan, ketrampilan dan sikap kerja sesuai dengan
tuntutan standar.

1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat


berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan

melakukan pengujian material filler.

1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,


demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat
kerja dan/atau di Tempat uji kompetensi (TUK).

2. Persyaratan kompetensi
2.1 M.712020.006.01 Melakukan Pengujian Material Agregat Halus
3. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan
3.1 Pengetahuan
3.1.1 Ruang lingkup pekerjaan
3.1.2 Metoda pengujian laboratorium
3.1.3 Peralatan laboratorium
3.1.4 Standar material dan campuran
3.2 Keterampilan
3.2.1 Melakukan pengujian berat jenis material filler
3.2.2 Bekerja secara mandiri menggukan peralatan laboratorium
3.2.3 Menghitung berat jenis filler berdasarkan rumus
3.2.4 Memeriksa kondisi alat-alat pengujian material

4. Sikap kerja yang diperlukan


4.1 Teliti dalam memeriksa kondisi alat-alat pengujian material
4.2 Disiplin dalam mengimplementasikan pedoman pengujian material
filler
4.3 Cermat dalam melakukan tabulasi hasil pengujian

5. Aspek kritis
5.1 Ketelitian dalam melakukan perhitungan berat jenis filler
berdasarkan rumus
5.2 Kecermatan dalam menyiapkan pedoman dan formulir pengujian
material
KODE UNIT : M.712020.008.01

JUDUL UNIT : Membuat Formula Campuran Kerja Beton Aspal


DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang diperlukan
untuk membuat rancang campuran kerja beton
aspal dengan metode Marshall.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Melakukan persiapan 1.1 Pedoman dan formulir pembuatan
pembuatan formula rancang campuran kerja beton aspal
campuran kerja disiapkan.
1.2 Peralatan uji Marshall disiapkan.
1.3 Material agregat, aspal dan filler
disiapkan sesuai kebutuhan pengujian.
2. Melakukan pengujian 2.1 Benda uji dibuat berdasarkan proporsi
formula campuran campuran.
beton aspal 2.2 Pengujian Marshall pada benda uji
dilakukan sesuai prosedur sampai
mendapatkan kandungan aspal
optimum.
2.3 Hasil uji dicatat pada formulir.
3. Membuat analisis dan 3.1 Hasil pengujian dianalisa berdasarkan
rangkuman hasil spesifikasi yang ditentukan.
formula campuran kerja 3.2 Hasil pengujian yang sudah sesuai
aspal beton standar ditetapkan menjadi acuan trial
mix.
3.3 Hasil uji dan pemeriksaan dirangkum
sebagai bahan laporan.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks Variabel
1.1 Kompetensi ini memberikan kejelasan untuk melakukan rancang

campur beton aspal dengan pengujian Marshall sebagai kepastian

pemenuhan spesifikasi teknik yang telah ditetapkan.

1.2 Unit ini berlaku dalam melakukan persiapan pembuatan rancang


campur, melakukan analisis rancang campuran agregat, aspal dan

filler, membuat rangkuman hasil rancang campuran aspal beton.

1.3 Kompetensi ini memberikan jaminan hasil pengujian rancang

campur material sebagai acuan trial mix.


2. Peralatan dan perlengkapan
2.1 Peralatan: alat pengolah data
2.2 Perlengkapan: ATK, alat hitung (scientific calculator), white board,

spidol, peralatan uji marshallstabilitas dan flow

3. Peraturan yang diperlukan


3.1 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi
3.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 28/PRT/M/2007
tentang Pedoman Pelaksanaan Lapis Campuran Beraspal Panas

4. Norma dan Standar


4.1 SNI M-58-1990-03 Metode Pengujian Campuran Aspal dengan Alat
Marshall
4.2 SNI 06-2489-1991, Campuran beraspal, Metode pengujian dengan
alat Marshall

4.3 SNI 03-6894-2002, Metode pengujian kadar aspal dari campuran


beraspal dengan cara sentrifus

4.4 Bina Marga, 2010 Perencanaan Campuran Beraspal Panas


4.5 Standar Operating Procedure (SOP) Penggunaan Peralatan
Laboratorium

PANDUAN PENILAIAN
1. Konteks penilaian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh

elemen dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang sebenarnya di

tempat kerja atau di luar kerja secara simulasi dengan kondisi seperi

tempat kerja normal dengan menggunakan kombinasi metode uji untuk

mengungkap pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja sesuai dengan

tuntutan standar.

1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat


berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan
membuat formula campuran kerja beton aspal.
1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,
demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat
kerja dan/atau di tempat uji kompetensi (TUK).
2. Persyaratan kompetensi
2.1 M.712020.007.01 Melakukan Pengujian Material Filler

3. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan


3.1 Pengetahuan
3.1.1 Ruang lingkup pekerjaan
3.1.2 Metode pengujian laboratorium
3.1.3 Jenis bahan campuran
3.1.4 Peralatan laboratorium
3.1.5 Standar material dan campuran
3.2 Keterampilan
3.2.1 Melakukan persiapan dan pengujian rancang campur aspal
beton

3.2.2 Melakukan analisis rancang campuran agregat, aspal dan filler


3.2.3 Bekerja secara mandiri menggunakan peralatan laboratorium

4. Sikap kerja yang diperlukan


4.1 Cermat dalam merangkum hasil uji dan pemeriksaan
4.2 Patuh dalam mengimplementasikan pedoman pembuatan rancang

campuran kerja beton aspal

4.3 Teliti dalam menyiapkan peralatan uji Marshall

5. Aspek kritis
5.1 Kecermatan dalam melakukan pengujian Marshall pada benda uji

sesuai prosedur sampai mendapatkan kandungan aspal optimum

5.2 Ketelitian dalam menganalisis hasil pengujian berdasarkan


spesifikasi
KODE UNIT : M.712020.009.01

JUDUL UNIT : Melakukan Pengujian Contoh Beton Aspal Hasil

Penghamparan dan Pemadatan di Lapangan


DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang diperlukan
untuk melakukan pengujian contoh beton aspal
hasil penghamparan dan pemadatan di lapangan.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Melakukan persiapan 1.1 Pedoman pengujian disiapkan.
pengujian contoh beton 1.2 Kondisi alat-alat pengujian diperiksa
aspal hasil penghamparan kelaikannya.
dan pemadatan di 1.3 Lokasi pengambilan sampel ditentukan
lapangan sesuai prosedur.
2. Melakukan pengujian 2.1 Bahan contoh uji disiapkan sesuai
hasil dengan paper test prosedur.
2.2 Pengujian paper test dilakukan sesuai
prosedur.
2.3 Hasil pengujian dicatat dalam formulir.
3. Melakukan pengujian 3.1 Bahan contoh uji diambil dengan core
tebal dan density hasil drill sesuai prosedur.
pemadatan di lapangan 3.2 Pengujian tebal dan density dilakukan
sesuai prosedur.
3.3 Hasil pengujian dicatat pada formulir.
4. Melakukan pengujian 4.1 Contoh bahan uji diambil dari hasil
kadar aspal hasil penghamparan di lapangan sesuai
penghamparan di prosedur.
lapangan 4.2 Pengujian ekstrasi dilakukan sesuai
prosedur.
4.3 Hasil pengujian dicatat.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks variabel
1.1 Kompetensi ini memberikan kejelasan untuk melakukan pengujian
beton aspal hasil penghamparan dan pemadatan di lapangan.

1.2 Unit ini berlaku dalam melakukan persiapan pengujian contoh


beton aspal hasil penghamparan dan pemadatan di lapangan,

pengujian hasil dengan paper tes, pengujian tebal dan density hasil
pemadatan di lapangan, melakukan pengujian kadar aspal hasil

penghamparan di lapangan.

1.3 Kompetensi ini memberikan jaminan hasil pengujian beton aspal


hasil penghamparan dan pemadatan di lapangan sesuai dengan
spesifikasi teknik.

2. Peralatan dan perlengkapan


2.1 Peralatan: Alat pengolah data
2.2 Perlengkapan: ATK, alat hitung (scientific calculator), white board,

spidol dan peralatan uji beton aspal

3. Peraturan yang diperlukan


3.1 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi
3.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 28/PRT/M/2007
tentang Pedoman Pelaksanaan Lapis Campuran Beraspal Panas

4. Norma dan Standar


4.1 SNI 03-6888-2002, Tata Cara Pemeriksaan Pengolah Campuran
Aspal
4.2 SNI 03-6890-2002, Tata Cara Pengambilan Contoh Campuran
Beraspal
4.3 Bina Marga, 2010 Perencanaan Campuran Beraspal Panas
4.4 Standar operating Procedure (SOP) penggunaan peralatan

laboratorium

PANDUAN PENILAIAN
1. Kondisi pengujian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh

elemen dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang sebenarnya di

tempat kerja atau di luar kerja secara simulasi dengan kondisi seperi

tempat kerja normal dengan menggunakan kombinasi metode uji untuk

mengungkap pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja sesuai dengan

tuntutan standar
1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat
berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan
melakukan pengujian contoh beton aspal hasil penghamparan dan

pemadatan di lapangan.

1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,


demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat
kerja dan/atau di tempat uji kompetensi (TUK).

2. Persyaratan kompetensi
2.1 F.712020.008.01 Membuat Formula Campuran Kerja Beton Aspal

3. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan


3.1 Pengetahuan
3.1.1 Ruang lingkup pekerjaan
3.1.2 Metode pengujian laboratorium
3.1.3 Jenis bahan campuran
3.1.4 Peralatan laboratorium
3.1.5 Standar material dan campuran
3.2 Keterampilan
3.2.1 Melakukan pengujian contoh beton aspal hasil penghamparan
dan pemadatan dilapangan, persiapan mobilisasi alat

3.2.2 Bekerja secara mandiri menggukan peralatan laboratorium


3.2.3 Berkoordinasi/berkomunikasi dan sikap kerja yang
profesional

4. Sikap kerja yang diperlukan


4.1 Teliti dalam memeriksa kelaikan alat-alat pengujian
4.2 Cermat dalam menyiapkan pedoman pengujian
4.3 Patuh dalam melakukan pengujian sesuai pedoman yang telah
disiapkan

5. Aspek kritis
5.1 Ketelitian dalam melakukan pengujian paper test sesuai prosedur
5.2 Kecermatan dalam melakukan pengujian tebal dan density sesuai

prosedur
KODE UNIT : M.712020.010.01

JUDUL UNIT : Membuat Laporan Kegiatan Pelaksanaan

Pengujian Beton Aspal


DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan,
keterampilan, sikap kerja yang diperlukan untuk
membuat laporan kegiatan pelaksanaan pengujian
beton aspal.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Mengumpulkan data 1.1 Data hasil pengujian dikumpulkan.
hasil pengujian 1.2 Data hasil pengujian dikompilasi
berdasarkan masing-masing percobaan.
1.3 Kelengkapan data hasil pengujian
diperiksa kembali.
2. Membuat kesimpulan 2.1 Data hasil pengujian dibuat dalam bentuk
awal hasil pengujian tabel atau grafik.
2.2 Rangkuman hasil setiap pengujian dibuat.
2.3 Kesimpulan awal disusun berdasarkan
rangkuman.
3. Membuat laporan 3.1 Rangkuman seluruh hasil pengujian
hasil pengujian disusun.
3.2 Laporan pengujian disusun sesuai format.
3.3 Laporan pengujian disampaikan langsung
kepada atasan.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks variabel
1.1 Kompetensi ini memberikan kejelasan dari seluruh tahapan dan
prosedur pengujian dapat dipertanggung jawabkan dengan bentuk
dokumen;

1.2 Unit ini berlaku dalam mengumpulkan data hasil pengujian,

membuat kesimpulan awal hasil pengujian, membuat laporan hasil

pengujian;

1.3 Kompetensi ini memberikan jaminan pada hasil pengujian Beton


Aspalmulai dari bahan sampai hasil pemadatan dapat diarsipkan
dan dilaporkan.
2. Peralatan dan perlengkapan
2.1 Peralatan: alat pengolah data
2.2 Perlengkapan: ATK, penggaris skala dan alat hitung (scientific

calculator)

3. Peraturan yang diperlukan


3.1 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi
3.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 28/PRT/M/2007
tentang Pedoman Pelaksanaan Lapis Campuran Beraspal Panas

4. Norma dan Standar


4.1 Standar Operating Procedure (SOP) pembuatan laporan

PANDUAN PENILAIAN
1. Konteks penilaian
Unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten pada seluruh

elemen dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang sebenarnya di

tempat kerja atau di luar kerja secara simulasi dengan kondisi seperi

tempat kerja normal dengan menggunakan kombinasi metode uji untuk

mengungkap pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja sesuai dengan

tuntutan standar.

1.1 Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat


berpengaruh atas tercapainya kompetensi ini terkait dengan
membuat laporan kegiatan pelaksanaan pengujian beton aspal.

1.2 Penilaian dapat dilakukan dengan cara: lisan, tertulis,


demonstrasi/praktek dan simulasi di workshop dan/atau di tempat
kerja dan/atau di tempat uji kompetensi (TUK).

2. Persyaratan kompetensi
2.1 M.712020.009.01 Melakukan Pengujian Contoh Beton Aspal Hasil
Penghamparan dan Pemadatan di Lapangan

3. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan


3.1 Pengetahuan
3.1.1 Ruang lingkup pekerjaan
3.1.2 Spesifikasi teknis
3.1.3 Metoda pelaksanaan konstruksi
3.1.4 Bahasa Indonesia yang baik dan benar
3.1.5 Metode Penyusunan laporan
3.2 Keterampilan
3.2.1 Menyusun data hasil pengujian
3.2.2 Membuat analisa hasil pengujian
3.2.3 Membuat laporan hasil pengujian

4. Sikap kerja yang diperlukan


4.1 Teliti dalam membuat laporan pengujian
4.2 Cermat dalam memeriksa kembali kelengkapan data hasil pengujian

5. Aspek kritis
5.1 Kecermatan dalam membuat table atau grafik hasil pengujian
5.2 Ketelitian dalam mengkompilasi data
BAB III KETENTUAN

PENUTUP

Dengan ditetapkannya Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia


Kategori Jasa Profesional, Ilmiah dan Teknis Golongan
~
Pokok Jasa
Arsitektur dan Teknik Sipil, Analisis dan Uji Teknis Golongan Analisis dan
Uji Teknisi Sub Golongan Analisis dan Uji Teknis Kelompok Usaha Jasa
Pengujian Laboratorium Jabatan Kerja Teknisi Laboratorium Beton Aspal,
maka SKKNI ini berlaku secara nasional dan merijadi acuan bagi
penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan profesi, uji kompetensi dan
sertifikasi prof esi.
,,
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 15 Juli 2013

MENTERI
TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
REPUBLIKJNDONESIA,
I
...
Drs. H. A. MUHAIMIN ISKANDAR, M.Si.