Anda di halaman 1dari 11

Marriage Migration to East Asia

Current Issues and Propositions in Making Comparisons


Migrasi Pernikahan ke Asia Timur
Isu saat ini dan Proposisi dalam Membuat Perbandingan
By; Yen-Fen Tseng

1.1 Pendahuluan
Dalamduadekadeterakhir,diAsia,wanitasemakinterlibatdalammigrasi,
baik secara internal maupun internasional. Fenomena seperti ini khas dalam tren
historis (Hugo, 2006:155). Ada beberapa arus migrasi yang penting di mana
perempuanyangdominan.Pertama,wanitaAsiasecaratradisionalpasokantenaga
kerjautamadaripekerjarumahtanggadiAsiadandiluar(Hugo2000:157).Kedua,
perempuandarinegaranegaraAsiatelahmenikahlintasbatasuntukpasanganbaik
diAsiadandiseluruhdunia(Constable,2005;Cahill,1990;Penny&Khoo,1996).
Sampaisaatini,relatifsedikitpenelitiantentangmigrasipernikahan(Wang&
Chang,2002).Disatusisi,migrasibiasanyadipelajarisebagaimigrasitenagakerja
karenadianggaplebihpentinguntukmemahamimigrasiekonomidarimigrasiyang
berhubungan dengan keluarga; yang terakhir ini kurang signifikan karena para
migran dipandang sebagai tanggungan atau reproduksi bukan kekuatan yang
signifikansecaraekonomi(Kofman,2004).Disisilain,migrasipernikahandipahami
terutama dalam kerangka migrasi yang berhubungan dengan persoalan keluarga.
Fenomenainitelahlamaterpinggirkansecarateoritisdanempiris.
DinegaranegarasepertidiAsiaTimuryangdibahas olehbukuini,studi
tentang migrasi pernikahan mencakup beberapa hal. Salah satu alasannya
adalahresponterhadapkecemasansosial,negaranegaraAsiaTimuryangunikdalam
homogenitasetnismerekadibandingkandenganbagianlaindaridunia.Homogenitas
etnis ini sebagian karena upaya negara dalam mengadopsi beberapa kebijakan
imigrasipalingketat(Kastil&Davidson,2000).Sebagaicontoh,meskipunfakta
bahwaimigrasiasingkenegaranegaratersebuttelahdipercepatsecarasignifikan
selama dua dekade terakhir, populasi migran sebagian besar adalah buruh yang
dibawa sebagai pekerja sementara. Dari awal, pemerintah di negaranegara
merencanakan dan mengendalikan gerakan pekerja asing berketerampilan rendah.
Oleh karena itu menjadi kejutan ketikadalam masyarakat ini terjadi peningkatan
signifikan para pekerja dengan keterampilan rendah ini saling menjadi pasangan
suamiistri.Pernikahantelahmenjadisalahsatujalurhukumbagiorangorangyang
inginmenetapdimasyarakatini,danbagiorangorangyangmemilikiketerampilan
rendah, pernikahan memang satusatunya saluran yang tersedia untuk menjadi
pendudukjangkapanjang.Dalamkonteksinibahwapeningkatanmendadakdalam
migrasi pernikahan ke beberapa negara Asia Timur telah memberikan ruang
penelitian bagi para ilmuwan sosial, danstudi tentang masalah ini telah menjadi
penelitiankhususdanpentingdalampenelitianimigrasidiAsiaTimur.
Artikelinimemberikangambarantentangapayangtelahterjadipadamigrasi
pernikahandinegaranegaraAsiaTimur,terutamaberfokusdiTaiwan,HongKong,
Jepang,danKorea.Penelitianinimenyorotdanmenilaiimplikasiteoritisdanempiris
masalah ini. Kedua, menawarkan beberapa proposisi untuk memfasilitasi
perbandinganantaranegaranegaraAsiaTimurtentangprosesdankonsekuensidari
migrasipernikahandaribagianlaindiAsia.

1.2.Sekilastrensaatini
Penelitian sebelumnya tentang migrasi pernikahan ke Asia Timur telah
dilakukanterkaitdialektikaantarastrukturdanagensiyangterkaitdenganproses
imigrasi.Adalahpentingmelihatkeduaindividusebagaiagen,danstruktursosial
sebagai pembatasan dan beberapa faktor lainya. Di satu sisi, para peneliti telah
menunjukkan bahwa kekuatan struktural bertanggung jawab atas peningkatan
gerakan terkait dengan globalisasi, seperti proliferasi media internasional,
meningkatnyasistemtransportasidaninternasionalisasibisnisdanpasartenagakerja
(Hsia,2002;Hugo,2006).Disisilain,beberapapenelitiantelahmenunjukkansituasi
individu, kecenderungan mereka untuk bergerak, dan sifat dari keputusan yang
mereka pilih dan lakukan (Constable, 2005). Studi yang mengadopsi pendekatan
feminis telah pula meningkatkan pemahaman kita tentang hasil migrasi dengan
mengakuimigranperkawinanyangmenggunakansaluranpernikahaninternasional
bukan sebagai 'pengantin pesanan' tetapi sebagai agen dalam keputusan mereka
untuk mengadopsi kehidupan sosial, budaya, dan ekonomi di masyarakat baru
(Constable,2005).Olehkarenaitu,studitentangwanitamigranaspirasi,strategi,dan
keterbatasanmenjadibagianpentingdarinarasitentangmigrasipernikahan.Berikut
gambaran singkat tentang apa yang terjadi dalam pernikahan migrasi ke negara
negara Asia Timur dimaksudkan untuk menemukan keseimbangan antara faktor
faktorstrukturaldanagen.

1.2.1. Mengapa migrasi pernikahan dimulai?


Ada faktor penawaran dan permintaan untuk memperhitungkan kenaikan
berkembangnyamigrasipernikahankeAsiaTimur.Disisipermintaan,pernikahan
lintasbatasbiasanyadilakukandariorangorangkelasbawah,yangmengalamiposisi
menguntungkan dipasar pernikahan domestik, memanfaatkan globalisasi sumber
dayauntukmeningkatkanmarriageabilitymereka.DiTaiwan,proporsiterbesardari
lakilakimenikahiperempuanAsiaTenggaraberasaldaridaerahpedesaandimana
pertanian dan pekerjaan manufaktur berketerampilan rendah adalah mata
pencaharian utama (Hsia, 2002; Kementerian Dalam Negeri, 2004). Hsia
mengemukakan bahwa, keluarga pedesaan enggan menjadikan anak perempuan
merekamenikahdengankeluargapedesaanlainnya,dan'menikahikeluarkekota'ini
telahmenciptakanmasalahseriusbagipriapedesaandenganmembuatnyasulituntuk
menemukancalonistriyangcocok.SituasiJepangagakmirip,tapianakanaksulung
dalamkeluargapedesaanditemukanmenjadikandidatyangpalingmungkinuntuk
perempuanperempuan asing karena harapan secara budaya bahwa anak sulung
dalam keluarga harus tinggal dalam pekerjaan pertanian untuk mempertahankan
tanah dan masyarakat (Suzuki, 2005:137). Ahli waris tanah dan pertanian ini
memiliki kesulitan menemukan wanita lokal yang ingin hidup dalam masyarakat
petani. Berbeda dengan Korea Selatan, pernikahan lintasperbatasan menurut Lee
(2006),padatahapawaldariawal1990an,orangorangpedesaanadalahkelompok
pertamamencariistriorangasing,sepertidiTaiwandanJepang.Namun,barubaru
ini setelah broker komersial menjadi lebih populer, para istri asing telah
dipasarkankeperkotaan,priakelasbawah,beberapadiantaranyasudahberceraiatau
janda.Akibatnya,padatahun2005,75persendarisemuapasanganasingtinggaldi
daerahperkotaandiKoreaSelatan(Lee,2006:8).KasusHongKongmenyajikan
fakta menarik lain. Meskipun pada pria umumnya status kelas bawah bisa
mendapatkan pertukaran yang lebih baik dipasar pernikahan lintasperbatasan,
permintaan juga diciptakan oleh ketidakseimbangan yang serius dari rasio jenis
kelamin. Dalam masuknya pendatang dari daratan Cina yang telah berlangsung
selamabeberapadekade,paramigranbarusebagianbesarlakilaki.imigrasiinitelah
meningkatkan rasio seks 115.8 dan surplus lakilaki meningkat menjadi 228.000
(Jadi,2003:525).SebuahpengaturanhidupyangunikdapatditemukandiHong
Kong,pernikahanlintasperbatasandenganCinaDaratan,yangmerupakanproporsi
terbesar dari mitra lintas batas. Karena biaya hidup yang tinggi, terutama biaya
perumahan,banyakistrimerekatinggaldiDaratanChinadanmembesarkananak
anak,sedangkanlakilakibekerjadiHongKongdanperjalananbolakbalikantara
keluargamerekadiCinadantempattinggalmerekadiHongKong(Leung&Lee,
2005).
Untuk sisi penawaran, peningkatan migran melalui saluran perkawinan di
Asia Timur adalah sebagian besar disebabkan oleh kesulitan ekonomi beberapa
negara, terutama di daerah pedesaan mereka. Saluran yang tersedia migrasi
pernikahan menawarkan kesempatan perempuan untuk memperbaiki kehidupan
mereka. Menurut sebuah studi terkait motivasi di balik perempuan Indonesia
menikahdenganpriaTaiwan,migraninisangatseringdibujukolehorangtuamereka
sebagai bagian dari strategi keluarga (Hsia 2002). Motif perempuan untuk
pernikahandenganorangasingdinegaranegaraekonomimajusematamatauntuk
tujuanekonomi.Sebagianbesarpenelitianinigagaluntukmenganalisisdefinisidan
pemahaman tentang kehidupan yang lebih baik dan bagaimana hal ini
berhubungan dengan pernikahan migrasi lintas batas nasional perempuan sendiri.
Dengankatalain,banyakperempuanyangterlibatdalampernikahaninternasional
termotivasiuntukmengejarpeluangekonomiyanglebihbaikdanpernikahanyang
baik padawaktuyangsama.Pemahamanbudayadari wifehood danmodernitas
juga merupakan bagian dari faktor penarik yang menjelaskan motivasi migrasi
pernikahan,melaluimediadanbentukbentuklaindariglobalisasibudaya.Faktor
penariktersebutjugamencakupideologimembangunkehidupankeluargayangstabil
dengan sumberkelas menengah yang hanya berada di luar perbatasan mereka.
SepertiSuzuki(2005:128)menunjukkan,adalogikabudayamenikahdenganorang
asing yang dianggap cara yang mudah dan aman untuk mendapatkan kekayaan,
stabilitas,danmobilitas.

1.2.2.Bagaimanamigrasidipertahankan?
Aliran migrasi pernikahan ke negara-negara Asia Timur telah ditopang oleh
penghubung (broker) komersial, jaringan sosial, dan para penghubung dengan
karakteristik dari kedua agen komersial dan anggota jaringannya. Sementara banyak
wanita Asia yang terlibat dalam proses korespondensi atau mail-order untuk menikah
dari Asia (Simons 1999), migrasi pernikahan di Asia sebagian besar bergantung pada
jaringan dan broker komersial (Constable 1995). Proses menengah melibatkan broker
atau comblang melalui jaringan, dan masa saling mengenal (pacaran) antara calon
mempelai wanita dan pria sangat pendek (Constable 1995; Piper 2003; Wang &
Chang 2002). Dua mekanisme yang melibatkan perantara telah sangat berpengaruh
dalam mempertahankan aliran migrasi pernikahan di sekitar Asia.Yang pertama
adalah proliferasi jaringan sosial. Meningkatnya jumlah orang Asia yang tinggal di
luar negeri, kelahiran mereka merupakan jangkar dalam jaringan penyebaran cepat
dari koneksi memfasilitasi migrasi. Rantai migrasi telah menjadi rantai migrasi
perempuan dimana perempuan telah dibawa wanita lain -saudara, keponakan, dan
teman-teman- menikah pasangan masa depan yang biasanya mereka kenal sebagai
anggota jaringan. Studi pada proses mempertahankan migrasi pernikahan ke Taiwan
telah menunjukkan bahwa migrasi pernikahan jaringan-mediasi ini paling sering
ditemukan ketika para migran pernikahan membentuk konsentrasi geografis (Hsia
2002).
Pengamatan pribadi tentang bagaimana migrasi pernikahan sering melibatkan
rantai migrasi juga akan digambarkan. Pada tahun 2001, dalam penerbangan dari
Kota Ho Chi Minh kembali ke Taiwan, dua wanita Vietnam yang duduk di sebelah
saya. Saya melihat mereka bertukar kata-kata penuh semangat. Aku mencoba untuk
berbicara dengan salah satu dari mereka yang berdekatan dengan saya dan
menemukan bahwa dia berbicara dengan bahasa Mandarin. Dia menikah dengan
seorang pria Taiwan dua tahun yang lalu dan hanya kembali ke Vietnam untuk
membawa temannya, yang ia kenal dibangku sekolah dasar, untuk menikah dengan
kakak iparnya. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia sangat kesepian di Taiwan,
dan sekarang dengan bantuan dari teman baiknya, dia memiliki kehidupan yang lebih
bahagia.
Fasilitator kedua adalah industri migrasi luas yang terdiri agen perekrut para
migran, penyedia perjalanan, dan bahkan petugas imigrasi yang membentuk rantai
yang menghubungkan masyarakat Asia dengan tujuan luar negeri. Di negara tujuan,
ada industri migrasi lain yang menunggu untuk mengeksploitasi keuntungan
sepanjang rantai. Industri ini telah sangat diperluas dan menjadi semakin canggih
dengan globalisasi seperti yang ditunjukkan oleh Wang dan Chang (2002). Namun,
perantara yang menghubungkan calon pasangan dapat mengambil banyak bentuk dan
sering dijalin bersama dalam hubungan yang sangat kompleks yang terdiri dari
kerabat atau teman-teman sebagai comblang, broker, agen perjalanan dan
penyelenggara lainnya (Wang & Chang, 2002). Disatu sisi, jarak panjang antara
penawaran dan permintaan telah menciptakan banyak kesenjangan informasi bagi
pengusaha untuk mengisi. Di sisi lain, kedua negara pengirim dan penerima,
kebijakan pemerintah menciptakan banyak rintangan untuk migrasi seperti termasuk
pemeriksaan kesehatan, wawancara, dan ketentuan dokumentasi, yang memperkuat
mereka memiliki ketergantungan pada agen komersial untuk membantu dalam
proses.

1.2.3.MenikahiWanitaAsing:PengalamanTaiwan
DiantaranegaranegaraAsiaTimur,pernikahaninternasionaltelahtumbuh
secaradramatisdiTaiwan(Wang2002).Pernikahanlintasperbatasanbarudimulai
padapertengahan1980an,dantelahtumbuhdengancepatsejak1990an.Padatahun
2005,pernikahansemacaminimewakili20persendaritotalpernikahan.Gambar1.1
menunjukkan bahwa sebagian besar para migran perkawinan adalah perempuan.
Padatahun2005,DaratanChina,Vietnam,Indonesia,danThailandadalahempat
negara pengirim migran menikah ke Taiwan (Kementerian Dalam Negeri 2006).
Tabel 1.1 dan Tabel 1.2 menunjukkan bahwa sementara migran pernikahan dari
daratanCinatumbuh,jumlahmigrantersebutdarinegaraselainChinaDaratanterus
menurun.Pasokanmigransuamiistritelahdiinduksiolehkoneksidaerahyanglebih
erat antara Taiwan dan negaranegara terdekat. Koneksi regional seperti dengan
Vietnam, Indonesia, dan Thailand adalah efek dari investasi asing langsung dari
Taiwan.
Gambar1.1
Jumlah pernikahan yang melibatkan orang asing yang bertentangan dengan total
terdaftarperkawinan(20012005)

Studi menunjukkan bahwa modal internasionalisasi Taiwan dibeberapa


negaraAsiaTenggaratelahmenyebabkanmasuknyamigrasisuamiistridariwilayah
ini(Hsia,2002).Sebagaicontoh,sebagianbesaragenpengantaradalahpembawa
modalterkaitdenganAsiaTenggarasepertipatriatespernahbekerjadipabrikpabrik
TaiwandanpemilikusahakecilyangmelakukanrelokasikeAsiaTenggarayang
kemudianmenjadicomblang(penghubung)komersial(Hsia,2002;Wang&Chang,
2002).
TaiwanmemilikikoneksiyanglebihkompleksdenganCinaDaratan.Sebuah
proporsiyangsignifikandariwargaTaiwanberasaldaridaratanCina,danaliran
migrasi besar terjadi baru pada pasca tahun 1949, sehingga masih ada koneksi
kekeluargaan. Selain itu, investasi Taiwan di Daratan China telah tumbuh secara
eksponensial,dankabarnyaadasekitarsatujutaorangTaiwansaatinitinggaldi
Cina. Keterkaitannya seperti menyediakan lahan suburbagi interaksi masyarakat.
Menurutsurveiumumtentangpasanganasalluarnegeri,jaringankerabatdanteman
teman memainkan peran paling penting dalam memperkenalkan pasangan
pernikahanini,sedangkanbrokerkomersialmenjadiperingkatkeduasebagaisaluran
penghubung utama (Kementerian Dalam Negeri 2004). Di antara pasangan yang
terlibatdiCinaDaratan,sebagianbesar(hampir90persen)dilaporkanbertemusatu
sama lain melalui saluran nonkomersial; 60 persen dari mereka diperkenalkan
melalui teman dan kerabat, dan lain 29 persen bertemu satu sama lain melalui
interaksimerekasendiri.
Migrasi pernikahan juga memperlihatkan beberapa tantangan untuk
masyarakat monoetnis. Pertama, migran pernikahan mereproduksi keturunan
dianggap mengubah komposisi etnis penduduk. Anakanak ditanggung oleh
pasanganasingsudahsecarasignifikanmempengaruhimasadepandemografi;pada
tahun2006,satudarisetiapsepuluhanaklahirdariorangtuapernikahanlintasbatas
(KementerianDalamNegeri,laporanstatistik).Kedua,menantangpemerintahuntuk
menyediakansumberdayayangdiperlukanuntukkeluargakelasbawahyangibunya
berasaldarilatarbelakangbudayabahasayangberbeda.Terakhir,masuknyaimigran
barumenantangseluruhmasyarakatuntukmemikirkankembalisiapakitadansiapa
yangharusdisertakan.Keenggananuntukmenerimaimigranbarusebagaianggota
penuhditunjukkandalambanyakperaturandandiskursusmedia(Tseng,2005).

1.3.Proposisi untuk membuat perbandingan

Berikut adalah rumusan beberapa proposisi untuk membuat perbandingan


negara-negara di wilayah ini. Hanya cara ini kemungkinan sintesis bisa diambil
dengan membandingkan kasus di berbagai negara. Proposisi berikut yang saya
anggap sangat menarik dan relevan untuk membandingkan situasi di negara-negara
di Asia Timur.

1.3.1 Migrasi Pernikahan vs cara lainnya


Proposisi 1 Menempatkan migrasi pernikahan dalam kaitannya dengan cara
imigrasi lainnya dengan tujuan tertentu akan membantu kita bisa memahami
motivasi dan kendala bagi perempuan untuk bermigrasi.
Bagi perempuan bermigrasi bertujuan untuk hidup lebih baik, bermigrasi
sebagai isteri atau pekerja ada proses pertimbangan dan sebagai pilihan yang lebih
baik. Pengambilan keputusannya memiliki banyak hubungan dengan budaya isteri
dan pekerja. Misalnya di Jepang, banyak perempuan Filipina bermigrasi untuk
bekerja sebagai penghibur sering di cap/disebut sebagai pelacur atau pekerja seks.
(Tyner, 1996). Suzuki (2000:128) berpendapat bahwa Filipina, dibandingkan migrasi
jenis lainnya migrasi tenaga kerja seperti pekerjaan rumah tangga dan penghibur,
migrasi wanita menikah dianggap moralitas, sedikitnya resiko seksualitas, mental,
dan psikologis studi di Taiwan migrasi pernikahan ditemukan pada kejadian ketika
banyak migrasi bergerak ke negara lain sebagai tenaga kerja asing, mereka di bujuk
oleh keluarga mereka untuk kembali dan menikah karena telah mencapai usia
menikah. Bagi wanita lajang, bekerja di luar negeri dapat menunda perkawinan, dan
situasi ini biasanya stigma saja (Hsia, 2002). Cara untuk melakukan migrasi
melibatkan kebijakan dua negara pengirim dan tuan rumah. Contoh, di Jepang
migrasi bagi perempuan asing sebagai pekerja untuk penghibur (Piper, 1996). Oleh
karena itu stigma tersebut menyebabkan wanita dari Filipina memilih untuk migrasi
perkawainan. Pilihan untuk migrasi sebagai pasangan menikah atau tenaga kerja
migran mungkin tidak ada. Misalnya, di Thailand, pemerintah melarang perempuan
untuk bermigrasi ke luar bekerja sebagai pembanru rumah tangga, itu sulit bagi
perempuan untuk bermigrasi ke luar negeri sebagai pekerja (Fan, 2005). Dengan kata
lain, dalam banyak situasi, cara yang tersedia bagi perempuan untuk bermigrasi ke
luar negeri terbatas, sehingga migrasi pernikahan menjadi jalan keluar.
Bagaimana mereka memproyeksikan masa depan migrasi mereka sebagai
pekerja vs istri? Misalnya, salah satu pasokan utama pasangan asing adalah
perempuan Filipina yang datang untuk bekerja sebagai penghibur, sehingga
pernikahan mungkin dianggap sebagai pilihan yang lebih baik untuk migrasi
dibandingkan dengan citra stigma penghibur (Piper, 2003). Di negara-negara Asia
Timur, di mana pemerintah hanya mengizinkan tinggal jangka pendek untuk pekerja
asing, bagi mereka yang ingin mengejar tinggal jangka panjang di negara-negara ini,
satu-satunya cara adalah melalui menikahi warga negara setempat.
Cara lain yang menarik dari melihat migran perkawinan dalam kaitannya
dengan migrasi tenaga kerja untuk menyelidiki pengalaman kerja mereka setelah
mereka bekerja. Memang, banyak migran pernikahan mengambil bagian dalam pasar
tenaga kerja setelah mereka diizinkan untuk bekerja. Di Korea Selatan, tingkat
partisipasi pasar tenaga kerja bahkan lebih tinggi (10 persen) di antara para migran
pernikahan daripada wanita pada populasi umum (Lee, 2006). Akan menarik untuk
membandingkan pengalaman pasar tenaga kerja perempuan antara mereka yang
bermigrasi melalui skema perekrutan tenaga kerja dan orang-orang yang bermigrasi
melalui cara pernikahan.

1.3.2 Perihal Aturan Kewarganegaraan


Proposisi 2 Konteks aturan kewarganegaraan membentuk cara di mana
migran perkawinan membangun kehidupan baru mereka dan mengintegrasikan ke
tempat baru.
Negara memiliki cara untuk kelayakan menjadi warganegara. Menerima
orang asing menjadi warganegara atau naturalisasi itu akan berdampak pada migran
perkawinan ke negara baru mereka. Di satu sisi, migran perkawinan sifatnya tertutup
dari aturan kewarganegaraan. Untuk mencegah pernikahan sebagai pintu lain bagi
migran datang untuk bekerja, negara banyak membuat aturan yang menghalangi
pengakuan sebagai pasangan dengan menyelidiki motivasi mereka selain
perkawinan. Di beberapa negara banyak pasangan berjuan untuk mendapatkan
kewarganegaraan dan mereka banyak mendapatkan halangan, sehingga mereka sulit
menjadi warganegara seutuhnya. Misalnya, suami istri pendatang harus menyerah
kewarganegaraan asli mereka dalam rangka untuk memperoleh kewarganegaraan
baru pada negara penerima atau negara pengirim.
Kurangnya konsep independen kewarganegaraan dalam kebangsaan, etnis,
atau ras sebagaiaturan kewarganegaraan mono-etnis Asia Timur menyangkal
keragaman identitas etnis pendatang perkawinan. Asimilasi diharapkan mereka dapat
berbaur dengan latar belakang berbeda. Multi-kulturalisme adalah konsep langka di
negara-negara tersebut. Ada variasi dalam hal praktek-praktek yang menempatkan
tekanan pada migran baru untuk berbaur ke berbagai negara. Membandingkan
perbedaan aturan kewarganegaraan dan pengaruhnya pada migran perkawinan
merupakan objek penelitian yang potensial.

1.3.3. Konstruksi Sosial Kewanitaan


Proposisi 3 Penelitian tentang perkawinan migran wanita meningkatkan
pemahaman tentang konstruksi sosial kewanitaan dalam mengenai istri, anak
perempuan dalam hukum, pekerjaan, dan ibu dalam masyarakat dan budaya di
mana mereka akan dibesarkan.
Sebagai pasangan dari luar negeri, bagaimana wanita-wanita migran telah
bernegosiasi peran mereka sebagai perempuan dalam budaya baru? Dalam sebuah
artikel berjudul The loss that has no name, Imamura (1988) menggunakan konsep
konstruksi sosial kewanitaan, dengan mengacu pada masalah dan strategi perempuan
yang 'belajar untuk menjadi perempuan di satu sisi, tapi siapa yang harus berperilaku
sebagai perempuan diwaktu lain' (1988: 294). Untuk wanita-wanita, Imamura
berpendapat bahwa pencapaian sosial kewanitaan dalam masyarakat suami mereka
tidak tercapai pada awal mereka belajar. Namun, karena studi Imamura menemukan,
wanita ini tidak mungkin untuk mencapai sosial kewanitaan secara penuh di
masyarakat suami mereka secara baik.

1.3.4 Feminisasi untuk bertahan hidup


Proposisi 4 Migrasi pernikahan merupakan bagian dari pola gender untuk
bertahan hidup di negara pengirim.
Saskia Sassen (2002) digunakan gagasan feminisasi untuk bertahan hidup
merujuk pada fakta bahwa rumah tangga dan seluruh masyarakat di beberapa negara
disebut migrant sending semakin tergantung pada wanita untuk kelangsungan hidup
mereka. Sementara jumlah total pengiriman uang mungkin kecil, mereka sering
sangat signifikan bagi kelangsungan hidup rumah tangga. Ada kecenderungan umum
bagi perempuan untuk mengirimkan proporsi yang lebih besar dari pendapatan
mereka (meskipun jumlah mungkin lebih rendah) secara teratur dan dapat diandalkan
dibandingkan kaum prianya (Hugo, 2005).
Menurut Hugo (2005: 108), hampir semua pengiriman uang di Asia dikirim
ke keluarga dan individu dan digunakan pada tingkat akar rumput. Akibatnya,
pasokan uang ini memiliki potensi besar untuk pengurangan kemiskinan. Terutama
karena migran diambil selektif dari daerah povertyridden, ini memperbesar pengaruh
mereka di daerah-daerah. Sejauh mana kelangsungan hidup tersebut ditopang oleh
perempuan yang bermigrasi sebagai pekerja.

1.3.5 Produk interaksi gender, etnisitas, dan kelas


Proposisi 5 Migran pernikahan terletak di persimpangan gender, etnis dan
kelas.
Migrasi pernikahan memiliki implikasi besar dalam memahami gender, etnis
dan kelas sistem dalam masyarakat tuan rumah. Ketika negara-negara tuan rumah
ingin menjaga homogenitas etnis, perempuan asing akan terhalangi memasuki negara
itu atau tinggal untuk selamanya karena potensi reproduksi mereka. Di Taiwan dan
Singapura, buruh migran perempuan dikenakan deportasi langsung jika mereka
ditemukan hamil selama pemeriksaan kesehatan secara teratur (Chen 2003). Ini
selalu termasuk pemeriksaan kehamilan, terlepas dari apakah ayah si bayi adalah
penduduk asli. Dalam hal migran pernikahan, mereka seharusnya menjadi warga
negara masa depan tanpa kecuali dan ragu-ragu; Oleh karena itu, mekanisme
pengendalian jumlah mereka hampir tidak ada. Namun, dalam masyarakat dengan
tingkat tinggi homogenitas etnis, kecemasan sosial atas kurangnya efektif kontrol
atas aliran migran pernikahan adalah tinggi, karena pernikahan pasangan
internasional menghasilkan keturunan mixedblood yang pada akhirnya akan
mengubah profil etnis. Diskriminasi tersebut juga menyiratkan bias kelas karena
kebanyakan perempuan yang bermigrasi untuk menikah dalam jumlah besar adalah
dari asal-usul kelas bawah. Mereka terutama diinginkan karena masyarakat tuan
rumah percaya bahwa mereka kekurangan kualitas yang baik untuk mereproduksi
dan mendidik anak-anak mereka. Misalnya, di Taiwan, ia berpikir bahwa karena
pasangan dari Asia Tenggara yang kurang berpendidikan, itu harus bahwa mereka
tidak dapat membawa berkualitas tinggi warga masa depan. Pemerintah digunakan
untuk mendorong mereka untuk membatasi jumlah yang diharapkan dari anak-anak
dengan menyediakan subsidi untuk kontrasepsi. Oleh karena itu, di negara-negara
dimana para pembuat kebijakan berniat untuk melestarikan komposisi etnis
penduduk mereka untuk menjadi seperti homogen, wanita kelas bawah cenderung
menjadi kelompok migran yang paling didiskriminasi, terlepas dari menjadi istri atau
pekerja mereka. Ini jelas menunjukkan bahwa isu-isu gender yang melekat dalam
kontrol imigrasi tidak dapat diperiksa independen dari sistem kelas dan etnis di
tempat kerja pada masyarakat tuan rumah.

1.3.6 Lintas batas sama lintas budaya?


Proposisi 6 Pernikahan Lintas Batas Tidak Selalu Lintas-Budaya.
Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa beberapa pernikahan
internasional mungkin bentuk lain dari perkawinan intra-etnik, seperti generasi kedua
pria Amerika Vietnam menikahi wanita dari Vietnam melalui perjodohan (Constable,
2005). Contoh lain adalah perempuan dari kelompok etnis Miao di Cina menikahi
orang-orang dari Laos (dengan Miao etnis yang sama) di Amerika Serikat
(Constable, 2005).
Apa yang telah terjadi dalam pernikahan internasional di Asia adalah
peningkatan dari jenis migrasi suami-istri yang melibatkan perkawinan antara orang-
orang dari latar belakang etnis atau agama yang sama. Fenomena seperti itu
merupakan apa yang bisa disebut pernikahan endogamaus berkaitan dengan
preferensi tertentu antara penduduk asli untuk mitra pernikahan dari kelompok etnis
atau agama mereka sendiri di negara lain. Contoh di Asia Timur adalah preferensi
untuk Taiwan Hakka untuk menikahi wanita Hakka dari Indonesia dan Cina Daratan
untuk mempertahankan bahasa dan budayamereka yang unik, sementara laki-laki
Hakka di India telah berusaha pasangan pernikahan mereka di masyarakat Daratan
Hakka (Oxfeld, 2005). Contoh lain adalah bahwa pria Korea Selatan sering menikah
anggota diaspora mereka etnis, Chosenjok, dari Daratan China.
Preferensi untuk
pernikahan
intra-etnis telah
menciptakan sebuah fenomena
menarik dalam rantai pernikahan global. Ini menyediakan dukungan untuk Constable
yang disebut the global marriage-speces, di mana arus migrasi perkawinan tidak
terjadi pada topologi geografis secara acak, tapi agak 'dibentuk dan dibatasi oleh
faktor-faktor budaya, sosial, sejarah dan politik-ekonomi' (Constable, 2005:4). Rantai
pernikahan global, saya mengacu pada fenomena di mana pernikahan intra-etnis di
perbatasan sering dipicu oleh gelombang migrasi pernikahan dalam kelompok.
Sebagai contoh, sementara wanita Hakka China di India banyak dicari oleh orang-
orang Hakka Cina yang telah pindah dari India ke Toronto, Kanada, ada kekurangan
pengantin untuk pria Hakka China di India, yang permintaan diisi oleh comblang
internasional yang membawa Hakka Chinese dari China. Oleh karena itu, ada rantai
dari arus migrasi perempuan yang beroperasi seperti moving up musical stairs
(Oxfeld, 2005). Setiap langkah melibatkan hypergamy dalam ethnic-scapes yang
sama.

2.3.7 Pengalaman migrasi gender


Proposisi 7 Kita perlu untuk membandingkan perbedaan dan persamaan
dalam migrasi pernikahan untuk pria dan wanita, untuk mendeteksi pemahaman
gender yang dilatar belakangi adaptasi imigran dan integrasi.
Sejauh ini, kami telah mengacu pada wanita sambil membahas situasi
sekitarnya migran pernikahan. Namun, ada juga peningkatan jumlah perempuan Asia
Timur menikahi orang asing yang mengikuti istri mereka untuk menetap di tanah
baru. Di satu sisi, ini adalah sebagian karena peningkatan kehadiran pekerja migran
laki-laki di negara-negara tersebut. Di sisi lain, semakin banyak perempuan yang
bekerja, bepergian, atau belajar di luar negeri sekarang memiliki kesempatan
berlimpah untuk menikah dengan orang asing. Namun, migran perkawinan laki-laki
menerima perhatian yang sangat sedikit penelitian, baik karena jumlahnya relatif
kecil, dan karena sebagai laki-laki mereka diasumsikan untuk lebih mandiri dan
karena itu bebas masalah. Namun, lebih banyak perhatian penelitian harus dibayar
untuk fenomena ini muncul karena alasan empiris dan teoritis. Hal ini karena jumlah
migran perkawinan laki-laki terus meningkat. Studi tersebut juga akan meningkatkan
pemahaman kita tentang bagaimana proses migrasi dan konsekuensi gender. Untuk
memahami dan membandingkan pengalaman ini perempuan dan laki-laki, kita dapat
mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana gender sebagai suatu sistem
mempengaruhi baik perempuan dan laki-laki. Bagi mereka yang bermigrasi dengan
istri mereka ke negara-negara lain, ada sejumlah pertanyaan penting yang perlu
dijawab: apa yang memotivasi migrasi tersebut, bagaimana dirasakan baik di asli dan
tuan rumah masyarakat mereka, apa adaptasi khas mereka 'pengikut' laki-laki ini
pengalaman, dan bagaimana mereka berbeda dari rekan-rekan perempuan mereka?
Ini adalah jenis arah penelitian yang dapat bergerak pada perspektif kita dari
perempuan dan migrasi ke gender dan migrasi dengan mengakui gender sebagai
seperangkat praktek sosial membentuk dan dibentuk oleh imigrasi.

1.4. Kesimpulan dan Diskusi


Penelitian tentang migrasi pernikahan di Asia Timur telah manambah
pemahaman kita tentang apa yang memotivasi migrasi perkawinan dan apa yang
menopang aliran migrasi. Isu tentang inisiasi migrasi telah diteliti secara merata
dengan melihat faktor ekonomi, kewajiban keluarga, fantasi dan imajinasi budaya.
Seperti apa yang mendasari migrasi pernikahan, penelitian telah berfokus pada
berbagai kemungkinan perantara seperti jaringan dan broker komersial dan berkaitan
erat antara keduanya. Dengan melihat temuan ini, salah satu yang terkesan cara di
mana migrasi pernikahan adalah strategi bagi orang awam untuk memanfaatkan
globalisasi sumber daya. migrasi pernikahan memang bagian dari globalisasi dari
bawah.
Penelitian imigrasi ini telah dikritik karena mengabaikan peran perempuan
dalam migrasi sampai upaya penelitian dekade lalu di menemukan kembali
perempuan migran (Pedraza, 1991). Namun, dalam meneliti apa yang memotivasi
bergerak migran pernikahan dan adaptasi mereka di negara-negara tuan rumah,
literatur masa lalu berkonsentrasi hanya pada mempelajari wanita para migran
sendiri. Minat eksklusif migran perempuan sebagai subjek penelitian mengabaikan
hubungan mereka secara keseluruhan pada orang lain yang memainkan peran penting
dalam memotivasi dan memfasilitasi gerakan mereka dan adaptasinya. Sangat sedikit
peneliti meneliti beragam perspektif, motivasi, dan adaptasi dari pasangan lintas
batas, pengantin, dan anggota keluarga masing-masing. Fokus khusus pada
perempuan sebagai migran pernikahan juga cenderung mengabaikan potensi gender
sebagai proses konstitutif imigrasi dengan membandingkan pengalaman perempuan
dan laki-laki sebagai migran pernikahan.
Dalam upaya mencurahkan perhatian penelitian pada konsekuensi sosial dari
gender dalam imigrasi, Pedraza (1991: 305) mengangkat isu-isu berikut: Bagaimana
gender yang terkait dengan keputusan untuk bermigrasi? Apa penyebab dan
konsekuensi dari arus wanita-atau didominasimigrasi laki-laki? Bagaimana jenis
kelamin berhubungan dengan pola keputusan? Jawaban dari masalah migrasi
pernikahan telah dilakukan penelitian komparatif di seluruh daerah tentu akan
memberikan kontribusi untuk perjalanan panjang dalam memahami hubungan antara
gender dan imigrasi.

Daftar Pustaka

Munir et.all. 1986. Teori-Teori Kependudukan. Jakarta: Bina Aksara.


Rusli S. 2014.Pengantar Ilmu Kependudukan. Jakarta: LP3ES
Widodo, (2011). Sosiologi Kependudukan. Lembaga Pengembangan Pendidikan
(LPP) UNS. UNS Press. Jawa Tengah.
Yen-Fen Tseng. 2010. Marriage Migration to East Asia Current Issues and
Propositions in Making Comparisons. Belanda: Amsterdam University
press.