Anda di halaman 1dari 10

AKAL DAN HATI SEBAGAI SUMBER ILMU

Sumber pengetahuan adalah tanda-tanda yang ada di dalam alam semesta, yang ada
dalam diri manusia sendiri, dalam sejarah, atau dalam berbagai peristiwa sosial dan berbagai
aspek bangsa dan masyarakat, dalam akal atau prinsip-prinsip yang sudah jelas dan di dalam hati.
Sumber-sumber ilmu pengetahuan itu secara garis besar ada tiga, yaitu alam semesta (alam fisik),
Alam akal (nalar) dan Hati (intuisi dan ilham).

1. Alam Semesta (Alam Fisik)

Tak diragukan bahwa indra-indra lahiriah manusia merupakan alat dan sumber
pengetahuan, dan manusia mengenal objek-objek fisik dengan perantaraanya. Setiap
orang yang kehilangan salah satu dari indranya akan sirna kemampuannya dalam
mengetahui suatu realitas secara partikular. Misalnya seorang yang kehilangan indra
penglihatannya maka dia tidak akan dapat menggambarkan warna dan bentuk sesuatu
yang fisikal, dan lebih jauh lagi orang itu tidak akan mempunyai suatu konsepsi universal
tentang warna dan bentuk. Begitu pula orang yang tidak memiliki kekuatan mendengar
maka dapat dipastikan bahwa dia tidak mampu mengkonstruksi suatu pemahaman
tentang suara dan bunyi dalam pikirannya.

Benda-benda materi adalah realitas-realitas yang pasti sirna, punah, tidak hakiki,
dan tidak abadi. Oleh karena itu, yang hakiki dan prinsipil hanyalah perkara-perkara
kognitif dan yang menjadi sumber ilmu dan pengetahuan adalah daya akal dan
argumen-argumen rasional.
Akan tetapi, filosof-filosof Islam beranggapan bahwa indra-indra lahiriah tetap bernilai
sebagai sumber pengetahuan. Mereka memandang bahwa peran indra-indra itu hanyalah
berkisar seputar konsep-konsep yang berhubungan dengan objek-objek fisik seperti
manusia, pohon, warna, bentuk, dan kuantitas. Indra-indra tak berkaitan dengan semua
konsep-konsep yang mungkin dimiliki dan diketahui oleh manusia, bahkan terdapat
realitas-realitas yang sama sekali tidak terdeteksi dan terjangkau oleh indra-indra lahiriah
dan hanya dapat dicapai oleh daya-daya pencerapan lain yang ada pada diri manusia.

Manusia sebagai wujud yang materi, maka selama di alam materi ini ia tidak akan
lepas dari hubungannya dengan materi secara interaktif. Hubungan manusia dengan
materi , menuntutnya untuk menggunakan alat yang sifatnya materi pula, yakni indra,
karena sesuatu yang materi tidak bisa diubah menjadi yang tidak materi . Contoh yang
paling nyata dari hubungan dengan materi dengan cara yang sifatnya materi pula adalah
aktivitas keseharian manusia di dunia ini, seperti makan, minum, dan lain sebagianya.
Dengan demikian, alam semesta yang materi merupakan sumber pengetahuan yang
paling awal dan indra merupakan alat untuk mendapatkan pengetahuan dari alam fisik ini
Pengetahuan yang bersumber dari indra-indra lahiriah seperti hasil dari melihat,
mendengar, meraba, mencium, dan merasa adalah suatu jenis pengenalan dan
pemahaman yang bersifat lahiriah, permukaan, dan tidak mendalam. Berhubungan
dengan alat dan sumber pengetahuan ini tidak terdapat perbedaan antara manusia dan
hewan, karena keduanya sama-sama dapat melihat, mencium, merasa, dan mendengar,
bahkan pada sebagian binatang mempunyai indra yang sangat kuat dan tajam dibanding
manusia.

Tanpa indra manusia tidak dapat mengetahui alam fisik. Pengetahuan indrawi
bersifat parsial, disebabkan oleh adanya perbedaan antara indra yang satu dengan yang
lainnya. Masing-masing indra menangkap objek atau sesuatu yang berbeda menurut
perbedaan indra dan terbatas pada sensibilitas organ-organ tertentu, oleh karena itu,
secara objektif, pengetahuan yang ditangkap satu indra saja, tidak dapat dipandang
sebagai pengetahuan yang utuh . Namun pengetahuan indrawi menjadi sangat penting
karena bertindak sebagai pintu gerbang pertama menuju pengetahuan yang lebih utuh.

2. Alam Akal (Nalar)

Kaum Rasionalis, selain alam semesta atau alam fisik, meyakini bahwa akal
merupakan sumber pengetahuan yang kedua dan sekaligus juga sebagai alat pengetahuan.
Mereka menganggap akal-lah yang sebenarnya menjadi alat pengetahuan sedangkan
indra hanya pembantu saja. Indra hanya merekam atau memotret realita yanng berkaitan
dengannya, namun yang menyimpan dan mengolah adalah akal. Karena kata mereka,
indra saja tanpa akal tidak ada artinya, dan untuk meng-generalisasi-kan indra juga
dibutuhkan akal.

Alam akal digolongkan sebagai salah satu sumber ilmu pengetahuan karena

a. Dalam pemikiran, Akal menarik kesimpulan. Yang dimaksud dengan menarik


kesimpulan adalah mengambil sebuah hukum atas sebuah kasus tertentu dari
hukum yang general. Aktivitas ini dalam istilah logika disebut silogisme kategoris
demonstratif.

b. Mengetahui konsep-konsep yang general. Mengatakan bahwa pengetahuan akal


tentang konsep yang general melalui tiga tahapan, yaitu persentuhan indra dengan
materi, perekaman ke dalam benak, dan penyimpulan.

c. Pengelompokkan Wujud. Akal mempunyai kemampuan mengelompokkan segala


yang ada di alam realita ke beberapa kelompok, misalnya realita-realita yang
dikelompokkan ke dalam substansi, apakah benda itu bersifat cair atau keras, dan
lain sebagainya.Pemilahan dan Penguraian.
d. Akal dapat menggabungan dan dapat menyusun. Akal juga dapat memilah dan
menguraikan.

e. Kreativitas. Dalam hal ini, akal dapat bersifat membangun dan mengeluarkan
pendapat atau pemikiran dalam mengefisiankan sesuatu.

Sebagian konsepsi-konsepsi dan pengetahuan-pengetahuan yang dimiliki oleh


manusia tidak mungkin bersumber dari indra dan empiris, melainkan hanya dapat
diperoleh dengan perantaraan akal dan rasio, seperti konsepsi-konsepsi tentang Tuhan,
jiwa, dan yang sejenisnya. Menurut Imam Khomeni, manusia secara fitri bersandar pada
argumentasi akal dan demonstrasi rasional, yakni fitrah manusia tunduk pada dalil dan
burhan akal. Itulah fitrah yang dikhususkan bagi manusia dan tidak ada perubahan dalam
penciptaan Tuhan.

Al-Ghazali mengatakan, bahwa akal juga termasuk sumber ilmu pengetahuan


sekaligus sebagai alat mencapai pengetahuan,. Akal itu sebagai kekuatan fitri sehingga
membuat manusia lebih tinngi dibandingkan dengan hewan. Diperjelas dalam karyanya
Ihya Ulum Ad-din bahwa yang menjadi jiwa rasional adalah akal . Sama halnya menurut
Immanuel Kant bahwa Akal mengucapkan putusan-putusan. Artinya, akal menyimpulkan
yang ditangkap oleh indra, bagaimanakah sifat, bentuk, kandungan dan proses yang ada
pada objek atau sesuatu yang ditangkap oleh indra tersebut .

3. Hati (Intuisi dan Ilham)

Kaum empiris memandang bahwa sesuatu yang inmateri adalah tidak ada, maka
pengetahuan tentang inmateri tidak mungkin ada. Sebaliknya kaum Ilahi ( theosofi) yang
meyakini bahwa ada sesuatu hal yang lebih luas dari sekedar materi, mereka meyakini
keberadaan hal-hal yang inmateri. Pengetahuan tentangnya tidak mungkin lewat indra
tetapi lewat akal dan hati. Hati dapat merasakan sesuatu hal lain yang bukan bersifat
materi, tetapi merasakan apa yang sebenarnya terjadi dalam dirinya sendiri seperti rasa
sakit, rasa lapar, dan sebagainya. Seperti yang tertulis di batu nisan kant, bahwa Ada dua
hal yang sangat mengundang decak kagum manusia, yaitu langit berbintang di atas
kepala kita, dan hati nurani di dalam diri kita . Intinya, Kant sendiri meyakini bahwa yang
merupakan sumber ilmu pengetahuan selain alam semesta adalah hati. Menurut Henry
Bergson, Intuisi adalah semacam kekuatan rohani atau tenaga rohani untuk menyelami
hakikat segala kenyataan yang tentunya telah mendapat kesadaran diri .
ILMU DAN KEBENARAN

Dasar ilmu merupakan suatu pengetahuan yang sistematis dan terorganisasi serta
diperlukan adanya kegiatan berpikir ilmiah.

4. Sarana berpikir ilmiah

a. Bahasa

Bahasa merupakan media manusia untuk berkomunikasi dengan sesama.


Ada dua jenis bahasa yang sering digunakan manusia untuk berkomunikasi, yaitu
verbal dan non-verbal. Kedua jenis bahasa ini tentu saja memiliki kelebihan dan
kekurangannya masing-masing.

Bahasa verbal mempunyai kelebihan bahwa media komunikasi ini lebih


interaktif, dapat berkomunikasi secara bersamaan, dapat langsung memberi
tanggapan, serta lebih cepat dan lebih banyak ide yang tersampaikan. Namun
bahasa verbal tetap saja mempunyai banyak kekurangan seperti kurang
menggambarkan ide secara mendalam dan komperhensif, kemampuan seseorang
dalam menyampaikan pesan berbeda-beda, serta periodisitas bahan verbal tidak
bisa bertahan lama.

Kekurangan-kekurangan tersebut dapat diatasi dengan bahasa non-verbal


yang memiliki kelebihan seperti menyampaikan ide secara mendalam dan
komperhensif serta penulisan atau penyampaian yang dilakukan dapat dipikiran
berulang kali mengenai ide serta gagasannya.

b. Logika

Logika merupakan salah satu bentuk ilmu pengetahuan yang terfokus


kepada berpikir. Kata logis yang dipergunakan tersebut bisa juga diartikan dengan
masuk akal (Rapar, 1985). Dengan kata lain, logika digunakan untuk melakukan
suatu pembuktian. Secara tradisional, logika dipelajari sebagai cabang filsafat,
tetapi juga bisa dianggap cabang matematika.

Secara umum logika dibedakan menjadi 2 macam, yaitu logika alamiah :


adalah kinerja akal budi manusia yang berpikir secara tepat dan lurus sebelum
dipengaruhi oleh keinginan-keinginan dan kecenderungan yang subyektif. Dan
logika ilmiah yang digunakan untuk memperhalus, mempertajam akal pikiran,
serta akal budi. Dengan adanya logika ilmiah inilah akal budi dapat bekerja
dengan lebih tepat, lebih teliti, lebih mudah dan lebih aman (Lanur, 1983).

Singkat kata, logika bermanfaat sebagai penalaran ilmiah. Proses


penalaran ilmiah ini dapat melalui metode deduktif dan induktif.
c. Matematika

Matematika adalah pemeriksaan aksioma yang menegaskan struktur


abstrak menggunakan logika simbolik dan notasi matematika. Matematika
berperan penting dalam proses penalaran deduksi. Pembuktian melalui deduksi
adalah proses berpikir yang menggunakan argument atau premis-premis yang ada
dan dianggap benar menuju pada kesimpulan.

d. Statistika

Statistika adalah ilmu yang mempelajari bagaimana merencanakan,


mengumpulkan, menganalisis, menginterpretasi, dan mempresentasikan data.

5. Kebenaran

Ilmu dapat berkembang apabila ada kegiatan berpikir ilmiah, sebab dengan
berpikir ilmiah inilah hampir semua fakta, hipotesis, premis, dan argumen semuanya akan
diuji dan diteliti secara ilmiah untuk kemudian diambil suatu kesimpulan yang juga harus
teruji kebenarannya. Jadi, kebenaran disini adalah suatu hasil dari proses penelitian.

Pada umumnya suatu kebenaran dapat diterima karena 3 alasan, yaitu:

Adanya koheran/konsisten, maksudnya adalah bahwa suatu pernyataan


dianggap benar jika pernyataan tersebut koheren dengan pernyataan
sebelumnya yang dianggap dan diyakini benar.

Adanya koresponden, maksudnya adalah bahwa suatu pernyataan dapat


dianggap benar jika materi pengetahuan yang terkandung dalam
pernyataan tersebut berhubungan atau mempunyai koresponden dengan
objek yang dituju oleh pernyataan tersebut.

Pragmatis, maksudnya adalah bahwa pernyataan dipercayai benar karena


pernyataan tersebut mempunyai sifat fungsional dalam kehidupan praktis.

a. Penemuan kebenaran secara kebetulan

Penemuan kebenaran secara kebetulan adalah penemuan yang berlangsung


tanpa disengaja. Royston (1989) membagi penemuan yang secara kebetulan ini
menjadi dua, yaitu serendipity dan pseudoserendipity. Penemuan yang termasuk
serendipity merupakan penemuan yang murni karena ketidaksengajaan, penemuan
atas hal-hal yang sebenarnya tidak sedang dicari, baik ketika sedang mencari
sesuatu ataupun tidak sedang mencari sesuatu. Sedangkan pseudoserendipity
merupakan penemuan yang tidak disengaja atas sesuatu yang sedang dicari.

b. Penemuan kebenaran secara akal sehat


Akal sehat merupakan serangkaian konsep dan bagan konseptual yang
memuaskan untuk dapat digunakan secara praktis bagi kemanusiaan. Penemuan
berdasarkan akal sehat seringkali menjurus pada prasangka dan kurang objektif.

c. Penemuan kebenaran secara intuitif

Dalam pendekatan intuitif orang menentukan pendapat mengenai sesuatu


berdasar atas pengetahuan yang langsung atau didapat dengan cepat melalui
proses yang tak disadari atau yang tidak dipikirkan terlebih dahulu. Dalam cara
ini tidak terdapat langkah yang sistematik dan terkendali. Dalil-dalil seseorang
yang cocok dengan penalaran, belum tentu cocok dengan pengalaman atau data
empiris.

d. Penemuan kebenaran secara trial and error

Secara umum metode ini dapat dilakukan melalui dua macam pendekatan,
yaitu:

Bricolage, yaitu seseorang memilih salah satu jawaban pemecah


masalah, mengaplikasikannya, dan apabila gagal harus memilih
jawaban lainnya yang harus diaplikasikan kembali pada masalah yang
dihadapi.

A priori, yaitu seseorang memilih jawaban atau pilihan yang memang


paling sering diaplikasikan oleh orang lain dalam memecahkan masalah
serupa, kemudian diikuti oleh pilihan berikutnya.

e. Penemuan kebenaran secara spekulasi

Cara ini mirip dengan cara trial and error. Namun tetap mempunyai
perbedaan. Metode ini yaitu seseorang yang berspekulasi atas kemungkinan yang
dipilihnya itu dengan dipandu oleh kira-kira. Oleh karena itu, kemungkinan
gagal akan lebih besar daripada keberhasilannya.

METODE ILMIAH

Metode ilmiah merupakan proses keilmuan untuk memperoleh pengetahuan berdasarkan


bukti fisis yang ada dan sangat jelas. Cara untuk memperoleh pengetahuan atau kebenaran pada
metode ilmiah haruslah diatur oleh pertimbangan-pertimbangan yang logis (McCleary, 1998).
Terdapat 6 kriteria metode ilmiah, yaitu:

Berdasarkan data dan fakta

Tidak ada prasangka


Terdapat analisis

Terdapat hipotesis

Objektif

Menggunakan teknik kuantifikasi

Secara singkat metode ilmiah mempunyai kerangka sebagai berikut:

Merumuskan masalah: Berdasarkan


Deduksi
pengalaman/teori/dogma yang bersifat umum

Hipotesis Dugaan yang ditarik berdasar


teori/dogma/pengalaman

Proses pembuktian hipotesis: Mengumpulkan,


Verifikasi
menganalisa dan menginterpretasi data

Membuat Kesimpulan: Hasil penelitian disusun


Induksi dalam suatu teori yang umum

PENELITIAN ILMIAH

Penelitian merupakan studi atau penyelidikan yang dilakukan secara hati-hati, sistematis,
sabar dalam satu bidang pengetahuan, yang dilakukan untuk menemukan fakta atau prinsip
(Grinnel, 1993). Berikut ini proses dalam penelitian:

Pengumpulan informasi/data

Observasi secara sistematis

Analisis informasi/data

Interpretasi informasi/data

Pemecahan masalah

1. Karakteristik penelitian
Suatu penelitian harus memenuhi beberapa kriteria, yaitu bahwa kegiatan tersebut harus
sedapatvmungkin terkontrol, akurat dan hati-hati, sistematis, valid dan dapat dibuktikan,
empiris, dan kritis (Kumar, 2005).

2. Jenis-jenis penelitian

a. Hasil yang diperoleh

Penelitian dasar, merupakan penelitian yang melibatkan pengembangan


dan pengujian teori, konsep atau hipotesis yang secara ilmiah sangat
menantang intelektualitas peneliti, namun boleh jadi tidak dapat
diaplikasikan untuk saat ini maupun masa datang.

Penelitian terapan, merupakan penelitian yang melibatkan teknik,


prosedur, metode berdasarkan konsep maupun teori yang sudah terbukti
kebenarannya dan diaplikasikan untuk menghasilkan produk atau
kesimpulan lain yang dapat digunakan untuk keperluan lainnya.

b. Objektif

Penelitian survey

Penelitian deskriptif

Penelitian eksploratif

Penelitian korelasi

Penelitian eksplanasi

Penelitian evaluasi

Penelitian prediksi

Grounded research

c. Bidang penelitian

Berdasarkan bidang yang dikaji, penelitian dibedakan menjadi 2 yaitu penelitian


sosial dan eksakta. Penelitian bidang sosial secara khusus meneliti segala hal
dalam ilmu-ilmu bidang sosial. Sedangkan eksakta secara khusus meneliti
fenomena yang terkait dengan sains dan teknologi.

d. Tempat penelitian
Penelitian lapangan, yaitu penelitian yang dilakukan langsung di lapangan.
Keuntungan dilakukannya jenis penelitian ini adalah bahwa peneliti dapat
memperoleh data sedekat mungkin dengan dunia nyata, sehingga
diharapkan pengguna hasil penelitian dapat memanfaatkan hasil dengan
sebaik mungkin dan memperoleh informasi yang selalu terkini.

Penelitian kepustakaan, biasanya penelitian jenis ini berhubungan dengan


studi pustaka yang memerlukan banyak informasi dari penelitian
terdahulu.

Penelitian laboratorium, banyak berhubungan dengan penelitian bidang


eksakta (sains dan rekayasa).

e. Teknik yang digunakan

Penelitian survey

Penelitian percobaan (research)

f. Keilmiahan

Penelitian ilmiah, penelitian yang dilakukan dengan pertimbangan logis


dan menggunakan kaidah-kaidah ilmiah. Secara umum ada empat
karakteristik penelitian ilmiah, yaitu: sistematik, logis, empirik dan
replikatif.

Penelitian non-ilmiah penelitian yang dilakukan tanpa kaidah-kaidah


ilmiah.

g. Bidang garapan

Biasanya metode penelitian yang digunakan juga bervariasi sesuai dengan bidang
garapannya.

h. Tipe penyelidikan

Kualitatif

Kuantitatif
3. Tujuan Penelitian

a. Observasi: semua kejadian di alam semesta mempunyai alasan dibelakangnya,


dan alasan dilakukannya penelitian adalah untuk memahami dan mengevaluasi
mengapa hal tersebut terjadi.

b. Eksploratif: sifat manusia juga menuntut manusia untuk dapat menemukan


sesuatu yang baru dalam suatu bidang tertentu.

c. Verifikatif: yaitu menguji kebenaran sesuatu yang pernah disampaikan atau


pernah ditulis pada suatu bidang tertentu.

d. Pengembangan: yaitu untuk mengembangkan suatu konsep dari suatu teori atau
kebenaran yang telah ada sebelumnya.

Kesimpulan
Sumber Ilmu pengetahuan secara garis besar itu meliputi alam semesta dengan melalui
alat yang dinamakan indra, Alam akal atau imajinasi juga merupakan sumber ilmu pengetahuan
dengan alat pencapaiannya yakni akal. Tetapi yang lebih tinggi dari semuanya adalah wahyu dan
ilham atau dapat dikatakan hati.

Akal adalah potensi berharga yang diberikan Allah SWT hanya kepada manusia,
anugerah tersebut diberikan Allah SWT untuk membekali manusia yang mengemban misi
penting menjadi khalifah fil ardi, dengan kata lain manusia sebagai duta kecil Allah SWT.

Akal melambangkan kekuatan manusia. Karena akallah manusia mempunyai


kesanggupan untuk memenaklukan kekuatan mahkluk lain di sekitarnya. Bertambah tinggi akal
manusia, bertambah tinggilah kesanggupanya untuk mengalahkan mahluk lain. Bertambah
rendah akal manusia, bertambah rendsh pulalah kesanggupanya menghadapi kekuatan-kekuatan
lain tersebut.

Salah satu fokus pemikiran Harun Nasution adalah Hubungan Antara Akal dan Wahyu.Ia
menjelaskan bahwa hubungan antara akal dan wahyu sering menimbulkan pertanyaan, tetapi
keduanya tidak bertentangan. Akal mempunyai kedudukan yang tinggi dalam Al-Quran. Dalam
pemikiran islam, baik dibidang filsafat, ilmu kalam apalagi ilmu fiqh, akal tidak pernah
membatalkan wahyu. Akal tetap tunduk pada wahyu.Akal dipakai untuk memahami teks wahyu
dan tidak untuk menentang wahyu. Yang bertentangan adalah pendapat akal ulama tertentu
dengan pendapat akal ulama lain