Anda di halaman 1dari 15

BAB I

LAPORAN KASUS

A. IDENTITAS
- Nama : An. DW
- Usia : 10 tahun
- Alamat : Cisaat
- Pekerjaan : Pelajar
- Agama : Islam
- Suku : Sumatra

B. ANAMNESIS
Anamnesis dilakukan secara Autoanamnesis di Poliklinik Kulit dan Kelamin BLUD RS
Sekarwangi
Tanggal : 11 November 2016
Jam : 10.30 WIB

Keluhan Utama : bercak kemerahan pada kedua pipi dan dada disertai gatal dan
berminyak sejak 3 hari SMRS.
Perjalanan Penyakit Sekarang
Os datang ke poli kulit dan kelamin BLUD RS Sekarwangi pada tanggal 11 November
2016, dengan keluhan kemerahan, gatal dan berminyak pada kedua pipi dan dada sejak 3
hari SMRS. Os mengaku awalnya timbul bercak kemerahan pada bagian kedua pipi dan
dada sebesar ujung jarum pentul namun sekarang meluas. Selain itu, os mengeluh gatal
dan memberat jika os berkeringat. Gatal terasa berkurang bila digaruk dan akan
mengeluarkan cairan yang lengket. Os merasa kulit pada wajah dan dada nya terasa kasar,
bersisik dan perih. Os mengaku keluhan ini dirasakan os ketika os hendak ujian atau
kepanasan. Dahulu os pernah mengelami sakit serupa kemudian berobat ke dokter dan
keluhan os hilang. Os tidak sedang memakai obat atau cream untuk perawatan wajah (-).

Riwayat Penyakit Dahulu

1
- Riwayat sakit seperti ini : ya 3 bulan yang lalu, setelah
berobat ke dokter keluhan os hilang.
- Riwayat asma : disangkal

Riwayat Penyakit Keluarga


- Riwayat sakit seperti ini : disangkal
- Riwayat penyakit kulit : disangkal
- Riwayat Asma : disangkal

Riwayat Alergi
- Alergi terhadap makan-makanan laut, obat, debu dan cuaca disangkal.

Keadaan Sosial Ekonomi


Os tinggal di lingkungan kost-kost an, lingkungan cukup bersih. Os tidak pernah
memakai handuk berbarengan dengan penghuni kost an yang lain. Os jarang mencuci
muka. Di lingkungan tempat tinggal os tidak ada yang menderita sakit seperti os.

C. PEMERIKSAAN FISIK
Status Generalis
KU : Tampak sakit ringan
Kesadaran : Compos Mentis
Tanda Vital
TD : Tidak dilakukan pemeriksaan
Nadi : 80 kali/menit regular, isi dan tegangan cukup
RR : 19 kali/menit, regular
Suhu : 36.50C
Kepala : normochepal, rambut berwarna hitam, distribusi merata
Leher : pembesaran KGB (-)
Mata : konjunctiva anemis (-/-), sklera ikterik (-/-)
Hidung : simetris, deviasi septum (-), sekret (-)
Telinga: bentuk daun telinga normal, sekret (-)
Mulut : mukosa bibir dan mulut lembab, sianosis (-)
Tenggorokan : faring tidak hiperemis, T1-T1 tenang.
Thorax : Jantung : BJ I-II reguler, murmur (-), gallop (-).
Paru : vesikuler, ronki (-), wheezing (-)
Abdomen : supel, nyeri tekan (-), pembesaran hepar dan lien tidak teraba

2
Ekstremitas Superior : akral hangat, edema -/-, CRT< 2dtk
Inferior : akral hangat, edema -/-, CRT< 2dtk

Status Dermatologis :
Regio : facialis
Effloresensi : tampak bercak eritematosa berukuran lenticular dan nummular
berbatas tegas dengan tepi ireguler, pada bagian tengah tampak skuama dan erosi.

3
Status dermatologikus :
Region : truncus

4
Effloresensi : bercak eritematosa, hipopigmentasi disertai skuama halus

D. RESUME
Os datang ke poli kulit dan kelamin BLUD RS Sekarwangi 11 November 2016, dengan
keluhan kemerahan, gatal dan berminyak pada kedua pipi dan dada sejak 3 hari SMRS.
Awalnya hanya timbul bercak kemerahan pada bagian kedua pipi dan dada sebesar ujung
jarum pentul namun sekarang meluas. Keluhan gatal, terutama jika berkeringat, jika di garuk
akan mengeluarkan cairan yang lengket. Kulit pada wajah dan dada pasien terasa kasar,
bersisik dan perih. Keluhan terjadi jika os hendak ujian atau kepanasan. Dahulu os pernah
mengelami sakit serupa dan sudah sembuh. Os tidak sedang memakai obat atau cream untuk
perawatan wajah (-).
Status generalis pasien dalam batas normal, status dermatologiskus didapatkan pada Regio
bucalis bilateral tampak bercak eritematosa berukuran lenticular dan nummular berbatas
tegas dengan tepi ireguler, pada bagian tengah tampak skuama dan erosi. Pada region thokas
anterior setinggi thorakal T2 tampak bercak eritematosa, papul berukuran milier berbatas
tegas dengan tepi ireguler, penyebaran diskret pada bagian tengah tampak skuama

E. DIAGNOSIS KERJA:

5
Dermatitis seboroik

F. PEMERIKSAAN PENUNJANG (Usulan pemeriksaan) :


Pemeriksaan biopsy kulit

G. PENATALAKSANAAN
Umum :
Hindari panas yang berlebihan
Memakai pakaian yang menyerap keringat

Khusus :
Topical : Desoximetasone 0.05%
Pimekrolimus 1%
Benzoyl peroxide wash 5%
Miconazole
Oral : Cetirizine 1x10 mg

1. PROGNOSIS
Quo ad vitam : ad bonam
Quo ad funcionam : ad bonam
Quo ad sanationam : ad bonam

6
ANALISA KASUS

Anamnesis
Bercak kemerahan, gatal dan berminyak pada kedua pipi dan dada sejak 3 hari SMRS.
Gatal, jika di garuk akan mengeluarkan cairan yang lengket.
Kulit pada wajah dan dada pasien terasa kasar, bersisik dan perih.
Keluhan terjadi jika os hendak ujian atau kepanasan.
Dahulu os pernah mengelami sakit serupa dan sudah sembuh.
Os tidak sedang memakai obat atau cream untuk perawatan wajah (-).

Pemeriksaan Fisik
Status generalis dalam batas normal, pada status dermatologi di dapatkan pada regio bucalis
bilateral tampak bercak eritematosa berukuran lenticular dan nummular berbatas tegas dengan
tepi ireguler, pada bagian tengah tampak skuama dan erosi. Dan pada regio Pada region thokas
anterior setinggi thorakal T2 tampak bercak eritematosa, papul berukuran milier berbatas tegas
dengan tepi ireguler, penyebaran disktret pada bagian tengah tampak skuama

Differential Diagnosis
Analisa Differential Diagnosis

7
Dermatitis seboroik Dermatitis kontak Rossasea
iritan
Etiologi Masih belum diketahui Bahan iritan : pelarut, Masih belum diketahui
diduga dapat berhubungan deterjent diduga berhubungan
dengan jamur malasezia, dengan makanan,
system imun, psikis, psikis, obat infeksi,
musim. musim dan imunologi
Epidemiolog Prevalensi secara umum Dapat dialami oleh Sering diderita pada
i sekitar 3-5% pada populasi semua orang dari usia 30-40 tahun.
umum dan sering di berbagai golongan
jumpai pada pasien laki- umur, ras dan jenis
lak. kelamin
Predileksi Lokasi yang terkena Tergantung bagian Di daerah sentral
seringkali di daerah kulit tubuh mana yang wajah, hidung, pipi,
kepala berambut : alis, terpapar bahan iritan dagu, kening dan alis.
lipat nasolabial, side burn,
telinga, liang telinga,
bagian atas-tengah dada
dan punggung.

Lesi Eritema, skuama kuning Tergantung pada jenis Eritema,


dan berminyak, gatal yang iritan juka iritan kuat telangiectasia, papu,
menyengat. akan memberikan gejala edema dan pustule
akut, jika iritan lemah
maka akan memberikan
gejala kronik. Dapat
timbul eritema, edema,
bula bahkan nekrosis

8
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi
Dermatitis seboroik adalah kelainan kulit papuloskuamosa dengana predileksi di
daerah kaya kelenjar sebasea, scalp, wajah dan badan. Dermatitis sering dikaitkan dengan
Masasesia, terjadi gangguan imunologis mengikuti kelembaban lingkungan, perubahan
cuaca, ataupun trauma dengan penyebaran lesi di mulai dari derajat ringan misalnya
ketombe sampai bentuk eritroderma.1
Dermatitis seboroik adalah gangguan papuloskuamosa pada daerah yang kaya
sebum terletak pada kulit kepala , wajah , dan batang. Selain sebum , dermatitis ini terkait
dengan Malassezia , kelainan imunologi , dan aktivasi komplemen . Beratnya berkisar
dari ketombe ringan sampai eritroderma eksfoliati.2

2.2 Epidemiologi
Prevalensi dermatitis seboroik secara umum berkisar 3-5% pada populasi umum.
Lesi ditemui pada kelompok remaja, dengan ketombe sebagai bentuk yang lebih sering
dijumpai.1 Dermatitis seboroik dipisahkan menjadi dua kelompok usia, bentuk infantil
terutama selama 3 bulan pertama kehidupan dan bentuk dewasa yang merupakan bentuk
kronis.3 Pada kelompok orang dengan penyakit autoimun (HIV) prevalensi nya lebih
tinggi yaitu sebanyak 36%. Biasanya di awali pada masa pubertas dan puncaknya pada
usia 40 tahun, pada usi tersebut dapat dijumpai bentuk yang ringan, sedangkan pada bayi
dapat terlihat lesi berupa kerak kulit kepala (cradle cap). Jenis kelamin laki-laki lebih
banyak dibandingakna jenis kelamin perempuan dan tidak dipengaruhi oleh ras.1,2,3

9
2.3 faktor-faktor yang mempengaruhi Dermatitis Seboroik
a. Imunologi
Banyak pasien memiliki tingkat normal spesies Malassezia pada kulit, tetapi memiliki
respon imun yang abnormal yang menekan respon T helper. Antibody antara pasien
dengan dermatitis seboroik dan orang normal adalah sama, spesies Malassezia juga
memainkan peran dalam respon inflamasi yang akan mempengaruhi kejadian
dermatitis seboroik.3
b. Faktok fisik
Factor cuaca juga berperan dalam terjadi kasus dermatitis seboroin dimana akan
mempengaruhi kelembapan yang berhubungan dengan kejadian dermatitis seboroik.3
c. Efek mikroba
Pathogenesis dermatitis seboroik selalu dikaitkan dengan ketidakseimbangan atau
kehadiran mikrobakteri yang dapat mempengaruhi terjadinya dermatitis seboroik.3
d. Obat-obatan
Beberapa obat yang dikenal untuk memicu dermatitis seboroik seperti letusan
termasuk griseofulvin, cimetidine, lithium, metildopa, arsenik, emas, auranofin,
aurothioglucose, buspirone, chlorpromazine, etionamid, haloperidol, interferon-,
fenotiazin, stanozolol, thiothixene, psoralen, Methoxsalen, dan trioxsamicrobial.3
e. Neurotransmitter abnormalities
Banyak penyakit neurologis dihubungkan dengan penyakit dermatitis seboroik seperti
penyakit Parkinson, Alzheimer, epilepsy.3
f. Aberrant epidermal proliferation
Pada pasien dermatitis seboroik dapat di jumpai hiperproliferasi epidermis atau
keratinisasi akan meningkat karna aktivitas dari calmodulin, yang dapat ditemui juga
pada pasien psoriasis.3
g. Nutritional disorders
Dermatitis seboroik belum terbukti terkait dengan kekurangan vitamin. Pasien dengan
defisiensi) mungkin memiliki manisfestasi klinisi mirip dengan dermatitis seboroik
dan dapat jika diterapi dengan sulpemen seng gejala akan berkurang atau membaik
tetapi tidak dengan sebaliknya.3
h. Genetic factor
Beberapa kasus dermatitis seboroik di laporkan berkaitan dengan riwayat dermatitis
seboroik pada keluarga.3

10
2.4 Etiopatogenesis
Patogenesis yang tepat dari dermatitis seboroik belum sepenuhnya dijelaskan, tapi
dermatosis ini umumnya terkait dengan ragi Malessezia, imunologi kelainan, aktivitas
sebasea, dan kerentanan pasien. Jumlah sebum yang dihasilkan bukan merupakan faktor
penting, karena tidak semua pasien dengan dermatitis seboroik terjadi peningkatan
produksi sebum.3 Pasien dengan dermatitis seboroik menunjukkan kulit yang lebih tinggi
kandungan lipid trigliserida dan kolesterol, tetapi kandungan asam lemak bebas dan
squalenes nya lebih rendah. Malassezia dan flora Propionobacterium memiliki aktivitas
lipase yang mengakibatkan transformasi trigliserida dn asam lemak bebas . meningkatnya
lapisan sebum pada kulit, kualitas sebum, respon imunologis terhadap Pitysosporum,
degradasi sebum dapat mengiritasi kulit sehingga menjadi eksema.1,4 Semua tujuh spesies
Malassezia adalah lipofilik kecuali spesies zoofilik, pachydermatis Malassezia. Asam
lemak bebas dan reaktif radikal oksigen yang dihasilkan akan memiliki sifat antibacterial
yang dapat mengubah flora kulit normal sehingga menimbulkan dermatitis.3

2.5 Gambaran klinis


Lokasi yang terkena seringkali di daerah kulit kepala berambut: wajah, lipat
nasolabial, side burn; telinga dan liang telinga tengah; bagian atas tengah dada dan
punggun, lipat gluteus, inguinal genital, ketiak.1 Dapat ditemukan skuama berwarna
kuning berminyak, eritematosa ringan, kadang kala disertai rasa gatal dan menyengat. 1,3
Penampilan kulit kepala dermatitis seboroik bervariasi dari ringan sampai berat, gatal,
lesi dapat luas dan tebal. Kadang disertai plak tetapi jarang. Dari kulit kepala, dermatitis
seboroik dapat menyebar ke dahi, bagian posterior leher, dan kulit postauricular, seperti
dalam psoriasis.2

11
Gambar 1. Dermatitis seboroik pada ujung kepala dan alis2
Dermatitis seboroik juga dapat terjadi pada bayi, bentuk infantil terjadi selama
beberapa minggu pertama sampai 3 bulan dan akan terjadi lagi ketika neonatus tersebut
mengalami masa pubersitas. Hal ini umumnya terkonsentrasi pada kulit kepala (yaitu,
cradle cap),kuning-coklat, skala berminyak, yang kadang-kadang bisamenyebar ke
seluruh kulit kepala dengan inflamasi,eritematosa, dan bersisik. Lesi dapat dilihat pada
wajah, leher dan dapat menyebar ke badan dan ekstremitas. Diagnosis diferensial harus
dilakukan dalam setiap bayi dengan bentuk luas dermatitis seboroik.3

Gambar 2. Dermatitis seboroik pada bayi3

Table 1. Perbedaan Dermatitis Seboroik pada bayi dan dewasa.3

Eritema dan pruritis yang umum, terkadang dapat disertai sensasi terbakar atau
kesemutan terutama pada kulit kepala. Diagnosis dapat dikonfirmasi dengan persiapan
KOH (kalium hidroksida) jika melibatkan Pityrosporum folikulitis. Pasien
immunocompromise lebih seringt terjadi folikulitis. Dewasa muda biasanya lebih sering

12
terkena penyakit ini karena pengaruh dari aktivitas kelenjar sebasea akibat hormone
androgen yang meningkat pada usia pubertas.3

(a) (b)
Gambar 3. (a) Dermatitis seboroik pada daerah nasolabial, cheeks, alis dan hidung.3
(b) Dermatitis seboroik pada daerah canal eksterna, concha dan
aurikularis.3

2.6 Diagnosis
Dermatitis seboroik mempunyai ciri-ciri unik tergantung pada kelompok usia
yang terpengaruh, bentuk pada anak atau bayi sifatnya dapat sembuh sendiri, sementara
pada orang dewasa penyakit ini sifatnya kronis.1 Dermatitis seboroik terjadi pada daerah-
daerah yang memiliki aktivitas kelenjar sebasea yang menonjol, terutama hidung dinding
samping, nasolabial dan melolabial lipatan, alis, glabela, kulit kepala, dan dada tengah.
Kasus dermatitis seboroik juga dapat di picu oleh stres emosional , depresi, kelelahan,
dan perubahan musim. Terjadi peningkatan insiden dan keparahan penyakit di musim
dingin. Sinar matahari telah dilaporkan juga meningkatkan dan memperburuk.Selain itu
ditegakkan juga berdasarkan morfologi khas lesi eksema dengan skuama kuning, tingkat
keparahan dan intensitas yang bervariasi. Pada kasus yang sulit dapat dilakukan
pemeriksaan histopatologi.1 Kultur jamur dan kerokan kulit dengan KOH amat
bermanfaat untuk menyingkirkan tinea kapitis maupun infeksi yang disebabkan kuman
lainnya.3

13
2.7 Tatalaksana
Pengobatan tidak menyembuhkan secara permanen sehingga terapi dilakukan
berulang saat gejala timbul.1 Dewasa cenderung memiliki kronis dan penyakit berulang,
dan dengan demikian, pasien harus diberitahu bahwa tujuannya pengobatan akan
mengontrol daripada menyembuhkan penyakit.3
Medikamentosa
a. Untuk menghilangkan skuama tebal dan mengurangi jumlah sebum pada kulit dapat
dilakukan dengan mencuci wajah secara berulang dan sering lebih dari biasanya
dengan sabun lunak yang mengandung asam salisilat tapi jangan berupa vaselin.5
b. Pertumbuhan jamur dapat dikurangi dengan shampoo kepala yang mengandung anti
malazessia, misalnya : ketoconazole, selenium sulfide, berbagai sampo yang
mengandung ter dan solution terbinafine 1%. Terkadang dapat digunakan terapi
konvensional sinal ultraviolet-B (UVB) atau pemberian itrakonazole 100mg/hari per
oral selama 21 hari untuk kasus yang sulit membaik.1.5
c. Pengobatan simptomatik dengan kortikosteroid topical potensi sedang,
imunosupresan topical (pimekrolimus) terutama untuk daerah wajah sebagai peganti
kortikosteroid topical.1 penelitian menunjukkan bahwa pimecrolimus 1% krim
mengurangi keparahan dermatitis seboroik berkaitan dengan eritema, pruritus dan
scalling. Tingkat kekambuhan juga lebih rendah untuk pimekrolimus, hal ini
menunjukkan bahwa krim pimecrolimus adalah pengobatan alternatif yang efektif
untuk dermatitis seboroik.6

DAFTAR PUSTAKA

1. Menaldi SL, K Bramono, W Indriatmi.. Ilmu penyakit kulit dan kelamin. Edisi ke tujuh.
Jakarta.: FKUI; 2016: 232-33.
2. Selden Samuel T MD, Richard P Vinson, Jeffrey Meffert MD. Seborrheic dermatitis.
(internet). Emedicine: Medscape; Feb 2016. Available from:
http://emedicine.medscape.com/article/1108312-overview#a5

14
3. Wolff K, Goldsmith LA, Katz SI, Gilchrest BA, Paller AS, Leffel DJ. Sebborcheic
Dermatitis. In :Fitzpatrick. Dermatology in General Medicine. 8th ed. New York :
McGraw Hill Company.2012: 259-63.
4. Dessinioti C, Katsambas A. Seborrheic dermatitis: Etiology, risk factors, and Treatments:
Facts and controversies Clinics in Dermatology. 2013; 3: 343-51.
5. Lehmuskallio E. Seborrhoic Dermatitis. EBM Guidelines. Duodecim Medical Publication
Ltd; 2005: 413-15. Available from : https://books.google.co.id/books?
id=frYEiHYtOv0C&pg=PA413&lpg=PA413&dq=ebm+guidelines+lehmus+kallio+sebor
rheic+dermatitis&source=bl&ots=SMW9XXM36z&sig=tix98sp-
CDCBn22Rt1Zv5go50R8&hl=id&sa=X&redir_esc=y#v=onepage&q=ebm
%20guidelines%20lehmus%20kallio%20seborrheic%20dermatitis&f=false
6. Ang-Tiu Charlene U, Chandra F Meghrajani, Clarita C Maano. Pimecrolimus 1% cream
for the treatment of seborrheic dermatitis: a systematic review of randomized controlled
trials. Expert review of clinical pharmacology. Jan 2012: 91-7.

15