Anda di halaman 1dari 8

PERHITUNGAN STABILITAS LERENG METODE BISHOP

Langkah langkah pada perhitungan metode ini adalah sebagai beriut:

1. Dengan menggunakan pertimbangan, tentukanlah kasus yang harus diselesaikan. Untuk kondisi
tanah homogen, lingkaran keruntuhan melalui kaki lereng jika kecuraman lereng melebihi 1: 1.
Untuk kasus lereng yang lebih landal, lingkaran keruntuhan kritis blasanya sampai pada
kedalaman tanah keras. Jika kondisi tanah tidak homogen, seperti adanya air pada sisi luar dari
lereng, kriteria ini dapat digunakan untuk menentukan kemungkinan jenis keruntuhan lereng :
Jika ada air di sisi luar lereng, lingkaran kritis mung kin terjadi dlatas rnuka air.
Jika lapisan tanah lebih lunak daripada lapisan tanah diatasnya, lingkaran krltis
mungkin menylnggung dasar darl tanah balk dlbawah maupun dlatas kaki lereng
Jika lapisan tanah lebih keras daripada lapisan tanah diatasnya, lingkaran krltls
mungkln akan menylnggung dasar dari maslng - maslng laplsan. Inl juga berlaku
untuk lapisan - lapisan tanah baik dibawah maupun diatas kaki lereng
2. Tentukan nilai d
3. Mencari nilai Xo dan Yo (Titik pusat Gelincir)

4. Mencari nilai berat jenis rata-rata dan kohesi rata-rata


5. Tentukan nilai Pd dengan formula sebagai berikut :
6. Tentukan angka kestabilan, No

7. Tentukan FK
Metode Bishop
Cara Mengerjakan metode Bishop adalah sebagai berikut :

1. Tentukan titik pusat longsor dan nilai R nya.


2. Buat Lingkar atau daerah longsornya
3. Bagi daerah longsor tersebut menjadi beberapa bagian/segmen/baji (sebaiknya cukup banyak).
Pada gambar dibawah ini dibagi menjadi 15 bagian/segmen/baji

4. Hitung luas dan berat masing-masing bagian/segmen/baji tersebut


5. Cari nilai-nilai variable untuk mencari FK pada tiap bagian/segmen/baji dengan rumus berikut.
6. Untuk mencari nilai 1/M(alpha), dianjurkan memakai grafik dibawah ini atau dengan cara trial and error

7. Gambarkan sebuah garis dari titik R ke tengah-tengah busur tiap bagian/segmen/baji sebut saja garis
ini adalah garis X. Nilai alpha adalah sudut dari garis vertikal titik R ke garis X setiap bagian/segmen/baji,
jika sudut ke kanan maka bernilai positif sedangkan jika sudut ke kiri bernilai negatif.

8. Cari nilai FK.

Catatan:
Untuk metode Bishop apabila harga Mi(a) dimasukkan ke dalam persamaan FK maka akan terdapat dua buah nilai FK yaitu di
kiri dan di kanan persamaan. Oleh karena itu, dalam metode Bishop ini perlu dilakukan cara coba-coba (trial and error).

Whitman & Bailey (1967) menyarankan apabila harga Mi(a) < 0.2 umumnya akan terdapat masalah pada analisis kestabilan
lereng, dan dianjurkan untuk menggunakan metode lain yang lebih baik, sehingga metode Bishop dapat dikatakan cukup akurat
untuk kepentingan praktek dan tidak direkomendasikan digunakan apabila Mi(a) < 0.2.

Untuk kasus sudut geser dalam, =0 maka formula Bishop menjadi sama persis dengan metode Fellenius. Hal ini
diakibatkan karena komponen Mi(a) sama dengan cos di mana I = b/cos . sehingga dalam penentuan FK tidak
perlu dilakukan cara coba-coba.
Metode Fellenius

Dalam menghitung faktor keamanan lereng menggunakan metode Fellenius. Langkah awal yang harus
dilakukan sama dengan metode Bishop, yaitu menggambarkan bidang longsor serta membagi bidang
longsor tersebut menjadi 20 baji.
Rumus yang diambil adalah

Atau