Anda di halaman 1dari 10

1.

Panduan pelayanan donasi dan transplantasi organ

BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Dewasa ini ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang kedokterandan
kesehatan berkembang dengan pesat. Salah satunya adalah kemajuan dalam
teknik transplantasi organ. Transplantasi organ merupakan suatu teknologi
medis untuk penggantian organ tubuh pasien yang tidak berfungsi dengan organ
dari individu lain. Sejak kesuksesan transplantasi yang pertama kali berupa
ginjal dari donor kepada pasien gagal ginjal pada tahun 1954, perkembangan di
bidang transplantasi maju dengan pesat. Kemajuan ilmu dan teknologi
memungkinkan pengawetan organ, penemuan obat-obatan anti penolakan yang
semakin baik sehingga berbagai organ dan jaringan dapat ditransplantasikan.
Dewasa ini bahkan sedang dilakukan uji klinis penggunaan hewan sebagai
donor.
Dibalik kesuksesan dalam perkembangan transplantasi organ muncul
berbagai masalah. Semakin meningkatnya pasien yang membutuhkan
tranplantasi, penolakan organ, komplikasi pasca transplantasi dan resiko yang
mungkin timbul akibat transplantasi telah memunculkan berbagai pertanyaan
tentang etika, legalitas dan kebijakan yang menyangkut penggunaan teknologi
itu.
Pada karya tulis ini akan dibicarakan berbagai masalah etika yang timbul
sejalan dengan perkembangan ilmu dan teknologi transplantasi organ, masalah
etika utama dalam transplantasi, bagaimana kebijakan di Indonesia mengenai
transplantasi dan betapa pentingnya nilai-nilai etika dalam mempertahankan
suatu sistem nilai dan dalam penentuan kebijakan pemerintah.

2. Tujuan Umum dan Khusus


a. Tujuan Umum
Meningkatkan kualitas pelayanan yang meliputi kualitas pelayanan,
managemen tentang kebutuhan Transplantasi organ/ donor organ di
RSU Siti Hajar Medan.

b. Tujuan Khusus
1. Pihak Rumah Sakit dapat memberikan informasi kepada pasien yang
ingin melakukan Donor organ tubuh atau pun jaringan tubuh lainnya
2. Pihak Rumah Sakit dapat memberikan informasi tentang tata cara,
membantu menemukan Rumah Sakit lain yang dapat melakukan
Donasi organ
3. Mempermudah pasien untuk dapat melakukan Donor organ

1
BAB II
PEMBAHASAN

A. Defenisi
Transplantasi adalah pemindahan sebagian atau seluruh jaringan dan organ
tertentu dari suatu tempat ke tempat lain pada tubuhnya sendiri atau tubuh orang
lain dengan persyaratan dan kondisi tertentu.

B. Tujuan
Transplantasi pada dasarnya bertujuan untuk:
1. kesembuhan dari suatu penyakit, misalnya kebutaan, kerusakan jantung, hati dan
ginjal.
2. Pemulihan kembali fungsi suatu organ, jaringan atau sel yang telah rusak atau
mengalami kelainan, tapi sama sekali tidak terjadi kesakitan biologis contohnya
bibir sumbing

2
C. Jenis Transplantasi Organ
1. Dari segi pemberi organ (pendonor)
Jika ditinjau dari sudut penyumbang atau donor atau jaringan tubuh, maka
transplantasi dapat dibedakan menjadi:
Transplantasi dengan donor hidup
Transplantasi dengan donor hidup adalah pemindahan organ tubuh
seseorang yang hidup kepada orang lain atau ke bagian lain dari
tubuhnya sendiri tanpa mengancam kesehatan. Biasanya yang dilakukan
adalah transplantasi ginjal, karena memungkinkan seseorang untuk hidup
dengan satu ginjal saja
Transplantasi dengan donor mati atau jenazah
Transplantasi dengan donor mati atau jenazah adalah pemindahan organ
atau jaringan dari tubuh jenazah orang yang baru saja meninggal kepada
tubuh orang lain yang masih hidup. Pengertian donor mati adalah donor
dari seseorang yang baru saja meninggal dan biasanya meninggal
Jenis organ yang biasanya didonorkan adalah organ yang tidak memiliki
kemampuan untuk regenerasi misalnya jantung, kornea, ginjal dan
pankreas, hati, jantung dan hati.
2. Dari penerima organ (resipien)
Sedangkan ditinjau dari sudut penerima organ atau resipien, maka
transplantasi dapat dibedakan menjadi:
Autograph
Auto trasplantasi adalah pemindahan suatu organ ke tempat lain dalam
tubuh orang itu sendiri. Biasanya transplantasi ini dilakukan pada
jaringan yang berlebih atau pada jaringan yang dapat bergenerasi
kembali. Sebagai contoh tindakan skin graft pada penderita luka bakar,
dimana kulit donor berasal dari kulit paha yang kemudian dipindahkan
pada bagian kulit yang rusak akibat mengalami luka bakar.
Isograft
Isograft merupakan prosedur transplatasi yang dilakukan antara dua
orang yang secara genetik identik. Transplantasi model seperti ini juga
selalu berhasil, kecuali jika ada permasalahan teknis selama operasi.
Allograft
Allograft adalah pemindahan suatu organ dari tubuh seseorang ke tubuh
orang lain. Misalnya pemindahan jantung dari seseorang yang telah
dinyatakan meninggal pada orang lain yang masih hidup. Kebanyakan
sel dan organ manusia adalah Allografts.
Xenotransplantation
Xenotransplantation adalah pemindahan suatu jaringan atau organ dari
species bukan manusia kepada tubuh manusia. Contohnya pemindahan
organ dari babi ke tubuh manusia untuk mengganti organ manusia yang
telah rusak atau tidak berfungsi baik.

3
Transplantasi Domino (Domino Transplantation)
Merupakan multiple transplantasi yang dilakukan sejak tahun 1987.
Donor memberikan organ jantung dan paru-nya kepada penerima donor,
dan penerima donor ini memberikan jantungnya kepada penerima donor
yang lain. Biasanya dilakukan pada penderita "cystic fibrosis"
(hereditary disease) dimana kedua parunya perlu diganti dan secara
teknis lebih mudah untuk mengganti jantung dan paru sebagai satu
kesatuan.

D. Organ Yang Dapat Ditransplasikan


Hampir semua organ, jaringan dan sel manusia dapat ditransplantasikan.
Berikut ini yang organ, jaringan maupun sel yang dapat ditransplantasikan :
1. Organ dalam rongga dada:
a. Jantung (hanya donor mati)
b. Paru (donor hidup dan mati)
c. En block Jantung/paru (donor mati dan transplantasi domino)
2. Organ dalam rongga perut:
a. Ginjal (donor hidup dan mati)
b. Hati (Donor Hidup dan Mati)
c. Pankreas (Hanya Donor Mati)
d. Usus (Deceased-donor and Living-Donor)
3. Jaringan, sel dan cairan:
a. Tangan (hanya donor mati)
b. Kornea (hanya donor mati)
c. Kulit termasuk Face replant (autograft) dan transplantasi wajah (sangat
jarang sekali)
d. Islets of Langerhans (merupakan bagian dari pancreas yang mengandung
endokrine) (Donor Hidup dan Mati)
e. Sumsum tulang/sel induk dewasa (Donor Hidup dan Autograft)
f. Transfusi Darah/Transfusi Komponen Darah (Donor hidup dan Autograft)
g. Pembuluh darah (Autograft dan Donor Mati)
h. Katup Jantung (Donor Mati, Dono Hidup dan Xenograft [Porcine/bovine])
i. Tulang (Donor Hidup dan Mati)

E. Posedur Transplantasi Organ dan Akibat Transplantasi Organ Bagi Penerima


Donor
1. Pre Transplantasi
a. Persiapan dan Evaluasi Pasien
Persiapan dan evaluasi pasien yang ekstensif sangat penting setiap
transplantasi organ, jaringan, sel tertentu memiliki prosedur sendiri-sendiri yang
akan dijelaskan kemudian, akan tetapi secara umum yang harus dilakukan
adalah:
i. Riwayat dan pemeriksaan fisik yang lengkap
ii. Evaluasi terhadap kekuatan psikologis dan emosi.
iii. Pemeriksaan dengan CT (computed tomography) scan atau MRI
(magnetic resonance imaging)
iv. Test jantung dengan electrocardiogram (EKG) atau echocardiogram.
v. Periksa paru-paru dengan photo dada (x-ray) dan pulmonary
function tests (PFTs).

4
vi. Konsultasi dengan ahli lain dalam team transplantasi misalnya
dengan dokter gigi, maupun dokter gizi.
vii. Test darah lengkap, hitung darah, kimia darah dan skrinning terhadap
viruses like hepatitis B, CMV, and HIV
viii. Human Leukocyte Antigen (HLA).
b. Pencarian donor yang sesuai
Mengidentifikasi siapa yang akan menjadi donor utama setelah melalui
proses pencocokan donor. Pencarian donor yang cocok berguna untuk
mengurangi beratnya penolakan dari tubuh resipien terhadap organ yang
didonorkan, maka sebaiknya jaringan donor dan jaringan resipien harus
memiliki kesesuaian yang semaksimal mungkin. ABO & HLA-nya.

2. Saat operasi transplantasi berlangsung


a. Kemungkinan timbulnya resiko akibat pembedahan
Setiap operasi apapun selaku memiliki resiko.
b. Pemakaian obat-obat Immunosupresan
Dalam keadaan normal, sistem kekebalan akan menyerang dan
menghancurkan jaringan asing (Penolakan Transplantasi). Penolakan ini
bisa menyebabkan:
i. Peningkatan berat badan akibat penimbunan cairan
ii. Demam
iii. Nyeri dan pembengkakan di daerah tempat ginjal di cangkokkan

Antigen adalah zat yang dapat merangsang terjadinya suatu reaksi


kekebalan, yang ditemukan pada permukaan setiap sel di tubuh manusia.
Jika seseorang menerima jaringan dari donor, maka antigen pada jaringan
yang dicangkokkan tersebut akan memberi peringatan kepada tubuh resipien
bahwa jaringan tersebut merupakan benda asing. Selain kesamaan golongan
darah yang hal lain yang penting adalah Human Leukocyte Antigen (HLA)
merupakan antigen yang paling penting pada pencangkokan jaringan.
Semakin sesuai antigen HLA-nya, maka kemungkinan besar pencangkokan
akan berhasil.

3. Pasca Oprasi Transplantasi


a. Kemungkinan terjadinya penolakan oleh tubuh resipien
(hyperacute, acute or chronic).
Penolakan biasanya terjadi segera setelah organ dicangkokkan, tetapi
mungkin juga baru tampak beberapa minggu bahkan beberapa bulan
kemudian
Penolakan menyebabkan demam, menggigil, mual, lelah dan perubahan
tekanan darah yang terjadi secara tiba- tiba.
b. Kematian
Akibat penekanan anti penolakan maka menyebakan penurunan
kekebalan tubuh yang berakibat dapat masuknya kuman ke dalam tubuh

5
sehingga menimbulkan dapat menimbulkan komplikasi hingga berakibat
kematian

F. Aspek Hukum Transplantasi Organ


Dari segi hukum, transplantasi organ, jaringan dan sel tubuh dipandang
sebagai suatu hal yang mulia dalam upaya menyehatkan dan mensejahterakan
manusia, walaupun ini adalah suatu perbuatan yang melawan hukum pidana yaitu
tindak pidana penganiayaan, tetapi mendapat pengecualian hukuman, maka
perbuatan tersebut tidak lagi diancam pidana dan dapat dibenarkan.
Peraturan tranplantasi organ termuat dalam pasal 64, pasal 65, pasal 66 dan
67 UU no.36 Tahun 2009 tentang kesehatan
a. Pasal 64
1. Penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan dapat dilakukan
melalui transplantasi organ dan/atau jaringan tubuh, implan obat
dan/atau alat kesehatan, bedah plastik dan rekonstruksi, serta
penggunaan sel punca.
2. Transplantasi organ dan/atau jaringan tubuh sebagaimana dimaksud
pada ayat 1 dilakukan hanya untuk tujuan kemanusiaan dan dilarang
untuk dikomersialkan.
3. Transplantasi organ dan/atau jaringan tubuh dilarang diperjual
belikan dengan dalih apapun

b. Pasal 65
1. Transplantasi organ dan/atau jaringan tubuh hanya dapat dilakukan
oleh tenaga kesehatan yang mempunyai keahliandan kewenangan
untuk itu dan dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan tertentu.
2. Pengambilan organ dan/atau jaringan tubuh dari seorang donor harus
memperhatikan kesehatan pendonor yang bersangkutan dan
mendapat persetujuan pendonor dan/atau ahli waris atau
keluarganya.
3. Ketentuan mengenai syarat dan tata cara penyelenggaraan
transplantasi organ dan/atau jaringan tubuh sebagaimana dimaksud
pada ayat 1 dan ayat 2 ditetapkan dengan peraturan pemerintah.

c. Pasal 66
Transplantasi sel, baik yang berasal dari manusia maupun dari hewan,
hanya dapat dilakukan apabila telah terbukti keamanan dan
kemanfaatannya.

d. Pasal 67
1. Pengambilan dan pengiriman spesimen atau bagian organ
tubuh hanya dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan yang
mempunyai keahlian dan kewenangan serta dilakukan
difasilitas pelayanan kesehatan tertentu

6
2. ketentuan mengenai syarat dan tata cara pengambilan dan
pengiriman spesimen atau bagian organ tubuh
sebagaimanadimaksud pada ayat 1 dilaksanakan sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan

Tujuan pengaturan
1. Melarang transplantasi untuk tujuan komersial
2. Transplantasi bukanlah suatu obyek yang dapat diperjual belikan dalam mencari
keuntungan.
3. Tindakan transplantasi adalah suatu usaha mulia yang bertujuan menolong
sesama manusia untuk mengurangi penderitaannya

G. Aspek Etis Transplantasi Organ


Transplantasi merupakan upaya terakhir untuk menolong seorang pasien dengan
kegagalan fungsi salah satu organ tubuhnya dari segi etik kedokteran tindakan ini
wajib dilakukan jika ada indikasi, berlandaskan dalam KODEKI, yaitu:
1. Pasal 2
Seorang dokter harus senantiasa melakukan profesinya menurut
ukurantertinggi
2. pasal 10
Setiap dokter harus senantiasa mengingat dan kewajibannya
melindungihidup insani
3. pasal 11
Setiap dokter wajib bersikap tulus ikhlas dan mempergunakan segalailmu
dan keterampilannya untuk kepentingan penderita
Pasal-pasal tentang transplantasi dalam PP No. 18 tahun 1981, pada
hakekatnya telah mencakup aspek etik, mengenai larangan memperjual belikan alat
atau jaringan tubuh untuk tujuan transplantas iatau meminta kompensasi material
Yang perlu diperhatikan dalam tindakan transplantasi adalah penentuan saat
mati seseorang akan diambil organnya, yang dilakukan oleh 2 orang doter yang
tidak ada sangkut paut medik dengan dokter yang melakukan transplantasi, ini erat
kaitannya dengan keberhasilan transplantasi, karena bertambah segar organ tersebut
bertambah baik hasilnya tetapi jangan sampai terjadi penyimpangan karena pasien
yang akan diambil organnya harus benar-benar meninggal dan penentuan saat
meninggal dilakukan dengan pemeriksaan elektro ensefalografi dan dinyatakan
meninggal jika terdapat kematian batang otak dan sudah pasti tidak terjadi
pernafasan dan denyut jantung secara spontan. Pemeriksaan dilakukan oleh para
dokter lain bukan dokter transplantasi agar hasilnya lebih objektif.

H. Masalah Etik dan Moral dalam Transplantasi


Masalah etik dan moral dalam Transplantasi beberapa pihak yang ikut terlibat dalam
usaha transplantasi adalah:
1) Donor hidup

7
adalah orang yang memberikan jaringan? organnya kepada orang lain
(resepien). Sebelum memutuskan untuk menjadi donor, seseorang harus
mengetahui dan mengerti resiko yang dihadapi, baik resiko di bidang medis,
pembedahan, maupun resiko untuk kehidupannya lebih lanjut sebagai
kekurangan jaringan/organ yang telah dipindahkan. Disamping itu, untuk
menjadi donor, sesorang tidak boleh mengalami tekanan psikologis.
Hubungan psikis dan emosi harus sudah dipikirkan oleh donor hidup
tersebut untuk mencegah timbulnya masalah.
2) Jenazah dan donor mati
adalah orang yang semasa hidupnya telah mengiinkan atau berniat dengan
sungguh-sungguh untuk memberikan jaringan/ organ tubuhnya kepada yang
memerlukan apabila ia telah meninggal kapan seorang donor itu dapat
dikatakan meninggal secara wajar, dan apabila sebelum meninggal, donor itu
sakit, sudah sejauh mana pertolongan dari dokter yang merawatnya. Semua
itu untuk mencegah adanya tuduhan dari keluarga donor atau pihak lain
bahwa tim pelaksana transplantasi telah melakukan upaya mempercepat
kematian seseorang hanya untuk mengejar organ yang akan
ditransplantasikan
3) Keluarga donor dan ahli waris
Kesepakatan keluarga donor dan resipien sangat diperlukan untuk
menciptakan saling pengertian dan menghindari konflik semaksima
lmungkin atau pun tekanan psikis dan emosi di kemudian hari. Dari keluarga
resepien sebenarnya hanya dituntut suatu penghargaan kepada donor dan
keluarganya dengan tulus. Alangkah baiknya apabila dibuat suatu ketentuan
untuk mencegah timulnya rasa tidak puas kedua belah pihak.

4) Resipien
Adalah orang yang menerima jaringan/organ orang lain. Pada dasarnya,
seorang penderita mempunyai hak untuk mendapatkan perawatan yang dapat
memperpanjang hidup atau meringankan penderitaannya. Seorang resepien
harus benar-benar mengerti semua hal yang dijelaskan oleh tim pelaksana
transplantasi. Melalui tindakan transplantasi diharapkan dapat memberikan
nilai yang besar bag ikehidupan resepien. Akan tetapi, ia harus menyadari
bahwa hasi ltransplantasi terbatas dan ada kemungkinan gagal. Juga perlu
didasari bahwa jika ia menerima untuk transplantasi berarti ia dalam
percobaanyang sangat berguna bagi kepentingan orang banyak di masa yang
akan datang
5) Dokter dan tenaga pelaksana lain
Untuk melakukan suatu transplantasi, tim pelaksana harus mendapat
parsetujuan dari donor, resepien, maupun keluarga kedua belah pihak. Ia

8
wajib menerangkan hal-hal yang mungkin akan terjadi setelah dilakukan
transplantasi sehingga gangguan psikologis dan emosi dikemudian hari
dapat dihindarkan. Tanggung jawab tim pelaksana adalah menolong pasien
dan mengembangkan ilmu pengetahuan untuk umat manusia. Dengan
demikian, dalam melaksanakan tugas,tim pelaksana hendaknya tidak
dipengaruhi oleh pertimbangan-pertimbangan kepentingan pribadi
6) Masyarakat
Secara tidak sengaja masyarakat turut menentukan perkembangan
transplantasi. Kerjasama tim pelaksana dengan cara cendekiawan, pemuka
masyarakat, atau pemuka agama diperlukan unutk mendidik
masyarakat agar lebih memahami maksud dan tujuan luhur usaha
transplantasi. Dengan adanya pengertian ini kemungkinan penyediaan organ
yang segera diperlikan, atas tujuan luhur, akan dapat diperoleh.

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Pengertian transplantasi adalah pemindahan sebagian atau seluruh jaringan


dan organ tertentu dari suatu tempat ke tempat lain pada tubuhnya sendiri atau
tubuh orang lain dengan persyaratan dan kondisi tertentu. Tujuan dilakukan
transplantasi padalah untuk kesembuhan dari suatu penyakit dan pemulihan kembali
fungsi suatu organ.
Jenis-jenis transplantasi organ dapat dibagi atas 2 jenis antara lain:
berdasarkan dari segi pendonor antara lain transplantasi donor hidup dan
transplantasi donor mati (jenazah) dan berdasarkan dari penerima donor yaitu
Autograph, Isograph, Allograph, transplantasi Domino dan Xenotransplatation.
Dari segi hukum, transplantasi organ, jaringan dan sel tubuh dipandang
sebagai suatu hal yang mulia dalam upaya menyehatkan dan mensejahterakan
manusia, walaupun ini adalah suatu perbuatan yang melawan hukum pidana yaitu

9
tindak pidana penganiayaan, tetapi mendapat pengecualian hukuman, maka
perbuatan tersebut tidak lagi diancam pidana dan dapat dibenarkan. Peraturan
tranplantasi organ termuat dalam pasal 64, pasal 65, pasal 66 dan 67 UU no.36
Tahun 2009 tentang kesehatan.

B. SARAN

1. Meningkatkan pengetahuan mengenai tata cara transplantasi organ/


Donor organ sehingga dapat memberikan informasi yang akurat kepada
pasien yang ingin melakukan Transplantasi organ/ Donor organ
2. Dapat memberikan informasi kepada pasien tentang sarana yang dapat
melakukan tindakan Transplantasi organ/ Donor organ.

10

Anda mungkin juga menyukai