Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN

PERAWATAN DAN PEMELIHARAAN MOTOR BAKAR


( Diajukan untuk memenuhi salah satu persyaratan untuk kelulusan dan kuliah
Motor Bakar dan Sistem Propulsi )

Disusun oleh :

Nama / NRP : Agus Setiawan ( 133030133 )


Mochamad Zikri Firmansyah ( 133030135 )
Hamzah Faisal ( 133030136 )

JURUSAN TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS PASUNDAN
BANDUNG
2016
i

DAFTAR ISI

Contents
DAFTAR ISI............................................................................................................................... i
BAB I ......................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ............................................................................................................ 1
1.2. Tujuan Perawatan ........................................................................................................ 2
1.3. Sistematika Penulisan.................................................................................................. 2
BAB II........................................................................................................................................ 1
DASAR TEORI ......................................................................................................................... 1
2.1. Pengertian Perawatan .................................................................................................. 1
2.2. Sejarah Motor Bakar ................................................................................................... 1
2.3. Pengertian Umum Motor Bakar .................................................................................. 2
2.4. Konsep Motor Bakar ................................................................................................... 2
2.5. Proses Kerja Motor Bakar ........................................................................................... 6
2.6. Komponen Sistem bahan Bakar dan Cara Perawatan ................................................. 9
2.7. Pentingnya Perawatan ............................................................................................... 12
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................ 1
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pada era modern seperti sekarang ini semua aktifitas manusia tidak lepas dari
bantuan alat-alat teknologi yang terus berkembang. Mobilitas manusia yang semakin
berkembang juga mengharuskan kita untuk mempunyai kendaraan pribadi demi
memperlancar semua aktifitas yang kita lakukan sehari-hari. Karena memiliki
kendaraan pribadi pada zaman sekarang ini bukanlah menjadi suatu hal yang
dianggap mewah atau berlebihan. Sepeda motor merupakan pilihan banyak orang
untuk menjadi kendaraan pribadi mereka untuk mempermudah segala keperluan yang
mereka lakukan di luar ruangan. Selain karena harganya yang terjangkau bagi
kalangan menengah ke bawah, sepeda motor juga dapat menghindari kemacetan yang
sering terjadi di kota-kota besar.
Namun apa yang terjadi jika kendaraan yang biasa kita gunakan untuk
mempermudah semua aktifitas kita kemudian kurang optimal dalam kerjanya atau
mungkin rusak. Malah akan menghambat aktifitas anda yang sehari-harinya
menggunakan sepeda motor. Seperti contoh; pengantar surat, pengantar makanan
siap antar dan lain-lain. Apa yang terjadi jika tiba-tiba kendaraan yang anda gunakan
mati atau rusak?
Sebelum hal-hal yang buruk terjadi pada kendraan pribadi anda, alangkah
baiknya dilakukan pemeliharaan preventif (pencegahan) sebelum timbul masalah
yang lebih serius. Karena dengan adanya pemeliharaan dan pemeriksaan yang rutin
terhadap kendaraan anda, anda dapat memperpanjang usia pakai kendaraan anda dan
mengurangi resiko kerusakaan secara tiba-tiba.
Tetapi sebelum anda melakukan pemeliharaan dan pemeriksaan, anda harus
mengerti dan memahami terlebih dahulu bagaimana konsep motor bensin kendaraan
anda bekerja atau beroperasi. Bagian-bagian apa saja yang kiranya memerlukan
perhatian khusus.

I-1
1.2. Tujuan Perawatan
Adapun tujuan perawatan adalah sebagai berikut :
1. Memperpanjang masa pakai barang
2. Menjamin kesiapan peralatan kerja
3. Menjamin keselamatan kerja
4. Menjamin kesiapan alat bila sewaktu-waktu diperlukan
5. Biaya diperendah untuk memperoleh keberuntungan
6. Biaya diperendah untuk memperoleh keuntungan

1.3. Sistematika Penulisan


BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Tujuan Perawatan
1.3 Sistematika Penulisan
BAB II DASAR TEORI
2.1 Pengertian Perawatan
2.2 Sejarah Motor Bakar
2.3 Pengertian Umum Motor Bakar
2.4 Konsep Motor Bakar
2.5 Proses Kerja Motor Bakar
2.6 Komponen Sistem Bahan Bakar dan Cara Perawatan
2.7 Pentingnya Perawatan
2.8 Jenis Kegiatan Perawatan
DAFTAR PUSTAKA

I-2
BAB II

DASAR TEORI

2.1. Pengertian Perawatan


Perawatan adalah kombinasi dari semua tindakan yang dilakukan dalam
rangka mempertahankan atau mengembalikan suatu kondisi yang dapat diterima dan
berfungsi seperti sediakala atau paling tidak mendekati sehingga kegiatan
produksinya dapat berjalan dengan lancar (mesin dan peralatannya paling tidak
mencapai umur ekonomisnya dan menghindari kemacetan serta kerusakan sekecil
mungkin) sehingga pabrik/kapal dapat tetap beroperasi secara efektif, efisien,
produktif, dan tepat waktu sesuai dengan yang telah direncanakan.

2.2. Sejarah Motor Bakar


Sukses pertama kali manusia mengubah energi panas menjadi energi mekanis
telah dilakukan oleh James Watt 200 tahun yang lalu dengan penemuan mesin
uapnya. Pada tahun 1986 Nicholas August Otto mulai dengan motor pembakarannya
yang di kenal sampai sekarang. Motor pembakaran ini kemudian berkembang dan
diadakan perbaikan sehingga bentuknya menjadi lebih kecil sedangkan tenaganya
menjadi besar. Dikarenakan mudah di hidupkan dan sangat praktis, maka
memberikan kemungkinan dapat menggunakan motor pembakaran ini di berbagai
lapangan dengan aneka ragamnya.
Nikolaus August Otto adalah seorang berkebangsaan Jerman yang pada tahun
1876 telah menciptakan mesin/motor dengan pembakaran empat langkah. Suatu jenis
mesin yang dipakai jutaan manusia yang dibuat sejak saat itu hingga kini untuk
menggerakkan mobil dan kendaraan lainnya.
Proses pembakaran pada bagian dalam mesin yang diciptakan Otto merupakan
suatu hasil pemikiran yang cermat dan brilian. Mesin jenis ini mulanya digunakan
untuk menggerakkan perahu motor dan sepeda motor.

II-1
2.3. Pengertian Umum Motor Bakar
Motor bakar merupakan salah satu jenis mesin kalor yang banyak dipakai saat
ini. Sedangkan mesin kalor adalah mesin yang menggunakan energi panas untuk
melakukan kerja mekanis atau mengubah tenaga panas menjadi tenaga mekanis.
Energi atau tenaga panas tersebut diperoleh dari hasil pembakaran.
Ditinjau dari cara memperoleh tenaga panas, mesin kalor dapat dibedakan
menjadi dua yaitu mesin dengan pembakaran dalam dan mesin dengan pembakaran
luar. Mesin pembakaran dalam adalah mesin yang melakukan proses pembakaran
bahan bakar di dalam mesin tersebut dan gas pembakaran yang terjadi berfungsi
sebagai fluida kerja. Mesin pembakaran dalam umumnya disebut motor bakar.
Jadi motor bakar adalah mesin kalor yang menggunakan gas panas hasil
pembakaran bahan bakar di dalam mesin untuk melakukan kerja mekanis. Mesin
pembakaran luar adalah mesin di mana proses pembakaran bahan bakar terjadi di
luar mesin dan energi panas dari gas pembakaran dipindahkan ke fluida mesin
melalui beberapa dinding pemisah, misal ketel uap.

2.4. Konsep Motor Bakar


Motor bakar adalah mesin konversi energi yang dalam upaya untuk
mendapatkan tenaga output diperoleh melalui proses pembakaran bahan bakar
(mengubah tenaga panas/kalor menjadi tenaga mekanik). Motor bakar termasuk
dalam kelompok Mesin Pembakaran Dalam (Internal Combustion Engine), karena
proses pembakaran terjadi didalam mesin itu sendiri. jadi antara medium yang
memanfaatkan fluida kerja dengan fluida kerjanya tidak dipisahkan oleh dinding
pemisah. Contoh dari motor bakar adalah mesin diesel, mesin bensin dan turbin gas.
Disamping ada mesin pembakaran dalam, ada juga mesin pembakaran luar (External
Combustion Engine), yaitu mesin dimana proses pembakaran bahan bakar dilakukan
ditempat yang terpisah dengan pemnfaatan tenaga output. Contohnya ketel uap untuk
memutar turbin. Secara umum proses pembakaran terjadi karena adanya unsur bahan
bakar, oksigen (udara) dan api (panas). Udara mempunyai 2 sifat yang dapat
dimanfaatkan untuk proses pembakaran, yaitu:
a. Udara dapat dimampatkan.
b. Suhu udara akan naik bila dimampatkan.

II-2
Agar pembakaran berlangsung dengan mudah, maka campuran udara-bahan
bakar harus merata (homogen). Untuk itulah bahan bakar harus dikabutkan agar
mudah bercampur dengan udara, baik menggunakan karburator pada mesin bensin
atau oleh injektor pada mesin diesel.
Pada mesin bensin, proses pencampuran udara dan bahan bakar terjadi di
dalam komponen karburator. Panas maksimum hasil pembakaran akan diperoleh pada
komposisi campuran udara dengan bahan bakar adalah 15 : 1 (mengacu pada berat
bukan volume). Campuran ini masuk ke ruang bakar/silinder melalui intake manifold
pada saat piston bergerak turun. Di dalam silinder, campuran bahan bakar
dimampatkan/di kompresi pada saat piston bergerak naik dan pada menjelang akhir
langkah kompresi, api dinyalakan dari busi sehingga terjadilah proses pembakaran di
dalam silinder. Perbandingan kompresi memberikan petunjuk berapa besar
pemampatan yang terjadi pada suatu motor. Tekanan gas pembakaran ini mendorong
piston ke bawah yang menyebabkan piston bergerak turun-naik bolak-balik dengan
bebas di dalam silinder. Dari gerak lurus bolak-balik (reciprocating) piston diubah
menjadi gerak putar (rotary) pada poros engkol melalui batang piston. Gerak putar
inilah yang menghasilkan tenaga pada motor bakar. Agar perubahan gerak dari gerak
bolak-balik menjadi gerak putar dapat terjadi, maka pada poros engkol tidak dibuat
satu sumbu, sehingga poros engkol dapat mengayun saat berputar. Karena penyalaan
bahan bakar diakibatkan oleh percikan api dari busi, maka motor bensin disebut motor
penyalaan busi (spark ignition engine).

Gambar II-1 Piston dan Mekanisme Crank Pin

II-3
Posisi tertinggi yang dicapai oleh torak didalam silinder disebut Titik Mati
Atas (TMA), dan posisi terendah disebut Titik Mati Bawah (TMB), jarak bergeraknya
torak antara TMA dan TMB disebut langkah torak (stroke).

Gambar II-2 Langkah Piston (Stroke)

Sedangkan pada mesin diesel yang dimasukkan ke dalam ruang bakar/ silinder
pada saat langkah hisap piston (Torak) hanya udara saja. Selanjutnya udara tersebut
dikompresikan smpai mencapai suhu dan tekanan yang tinggi. Beberapa saat sebelum
piston mencapai titik mati atas (TMA), bahan bakar solar diinjeksikan dengan tekanan
tinggi sehingga berbentuk kabut. Akibat suhu dan tekanan udara di dalam silinder
yang tinggi, maka partikel-partikel bahan bakar akar menyala dengan sendirinya
sehingga membentuk proses pembakaran. Agar bahan bakar dapat terbakar dengan
sendirinya, maka dibutuhkan rasio kompresi di ruang bakar 15 22 dan suhu udara
kompresi sekitar 600C. karena proses penyalaan bahan bakar pada motor diesel
disebabkan karena suhu udara kompresi di dalam ruang bakar, maka motor diesel
disebut motor penyalaan kompresi (compression ignition engine). Jadi pada motor
bakar ini terjadi konversi dari energi kimia bahan bakar menjadi energi panas pada
silinder dan selanjutnya diubah lagi menjadi energi mekanik berupa gerak putar poros
engkol melalui batang piston.

II-4
Perbedaan antara motor diesel dan bensin dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel II.1 Perbedaan Antara Motor Diesel dan Bensin

Item Motor Diesel Motor Bensin


Siklus Pembakaran Siklus Sabathe Siklus Otto
Rasio kompresi 15-22 6-12
Ruang bakar Rumit Sederhana
Percampuran bahan Diinjeksikan pada Dicampur dalam
bakar akhir langkah karburator
Metode penyalaan Terbakar sendiri Percikan busi
Bahan bakar Solar Bensin
Getaran suara Besar Kecil
Efisiensi panas (%) 30-40 22-30

Motor diesel juga mempunyai keuntungan dibanding motor bensin, yaitu :


a. Pemakaian bahan bakar lebih hemat, karena efisiensi panas lebih baik, biaya
operasi lebih hemat karena solar lebih murah.
b. Daya tahan lebih lama dan gangguan lebih sedikit, karena tidak menggunakan
sistem pengapian
c. Jenis bahan bakar yang digunakan lebih banyak
d. Operasi lebih mudah dan cocok untuk kendaraan besar, karena variasi momen
yang terjadi pada perubahan tingkat kecepatan lebih kecil.

Namun motor diesel memiliki kerugian, yaitu :


a. Suara dan getaran yang timbul lebih besar (hampir 2 kali) daripada motor
bensin. Hal ini disebabkan tekanan yang sangat tinggi (hampir 60 kg/cm2)
pada saat pembakaran
b. Bobot per satuan daya dan biaya produksi lebih besar, karena bahan dan
konstruksi lebih rumit untuk rasio kompresi yang tinggi
c. Pembuatan pompa injeksi lebih teliti sehingga perawatan lebih sulit
d. Memerlukan kapasitas baterai dan motor starter yang besar agar dapat
memutar poros engkol dengan kompresi yang tinggi.

II-5
Motor bakar dapat pula dikelompokkan menurut kedaannya sebagai berikut:
a. Menurut bahan bakar yang digunakan; motor gas, motor bensin, motor minyak
tanah dan motor diesel.
b. Menurut proses kerjanya; motor kerja tunggal dan motor kerja ganda (motor
bekerja ganda apabila pada kedua sisi torak masing-masin terjadi
pembakaran).
c. Menurut tujuan dan pemakaiannya; motor stasioner dan motor tidak stasioner
(sepeda motor, mobil).
d. Menurut yang dikompresi; motor dengan kompresi udara dan motor dengan
kompresi campuran bahan bakar dan udara.
e. Menurut cara penyalaan bahan bakar; spark ignition engine dan compression
ignition engine.
f. Menurut langkah torak/piston; motor 2 Tak dan motor 4 Tak.
g. Menurut susunan silinder atau bentuk konstruksinya; motor mendatar, motor
tegak, motor sebaris, motor V, motor X, motor radial, motor bintang, motor
bokser.
h. Menurut gerakan mesin; translasi dan rotasi.

2.5. Proses Kerja Motor Bakar


a. Prinsip Kerja Motor Bensin 4 Tak
i. Langkah Hisap
Dalam langkah ini, campuran bahan bakar dan bensin di hisap ke
dalam silinder.Katup hisap membuka sedangkan katup buang tertutup.
Waktu torak bergerak dari titik mati atas (TMA) ke titik mati bawah
(TMB), menyebabkan ruang silinder menjadi vakum dan menyebabkan
masuknya campuran udara dan bahan bakar ke dalam silinder yang
disebabkan adanya tekanan udara luar.

ii. Langkah Kompresi


Dalam langkah ini, campuran udara dan bahan bakar dikompresikan.
Katup hisap dan katup buang tertutup. Waktu torak naik dari titik mati
bawah (TMB) ke titik mati atas (TMA), campuran yang dihisap tadi
dikompresikan. Akibatnya tekanan dan temperaturnya akan naik,

II-6
sehingga akan mudah terbakar. Saat inilah percikan api dari busi terjadi.
Poros engkol berputar satu kali ketika torak mencapai titk mati atas
(TMA).

iii. Langkah Usaha


Dalam langkah ini, mesin menghasilkan tenaga untuk menggerakkan
kendaraan. Saat torak mencapai titik mati atas (TMA) pada saat langkah
kompresi, busi memberikan loncatan bunga api pada campuran
yang telah dikompresikan. Dengan adanya pembakaran, kekuatan dari
tekanan gas pembakaran yang tinggi mendorong torak ke bawah. Usaha
ini yang menjadi tenaga mesin.

iv. Langkah Buang


Dalam langkah ini, gas yang sudah terbakar, akan dibuang ke luar
silinder. Katup buang membuka sedangkan katup hisap tertutup.Waktu
torak bergarak dari titik mati bawah ( TMB ) ke titik mati atas ( TMA ),
mendorong gas bekas keluar dari silinder. Pada saat akhir langkah buang
dan awal langkah hisap kedua katup akan membuka sedikit ( valve
overlap ) yang berfungsi sebagai langkah pembilasan ( campuran udara
dan bahan bakar baru mendorong gas sisa hasil pembakaran ). Ketika
torak mencapai TMA, akan mulai bergerak lagi untuk persiapan langkah
berikutnya, yaitu langkah hisap. Poros engkol telah melakukan 2 putaran
penuh dalam satu siklus yang terdiri dari empat langkah yaitu, 1 langkah
hisap, 1 langkah kompresi, 1 langkah usaha, 1 langkah buang yang
merupakan dasar kerja dari pada mesin empat langkah.

Proses Kerja adalah keseluruhan langkah yang berurutan untuk terjadinya satu
siklus kerja dari motor. Proses kerja ini terjadi berurutan dan berulang-ulang. Piston
motor bergerak bolak balik dari titik mati atas (TMA) ke titik mati bawah (TMB) dan
dari titik mati bawah (TMB) ke titik mati atas (TMA) pada langkah selanjutnya
Pada motor empat langkah, proses kerja motor diselesaikan dalam empat
langkah piston. Langkah pertama yaitu piston bergerak dari TMA ke TMB, disebut
langkah pengisian. Langkah kedua yaitu piston bergerak dari TMB ke TMA disebut
langkah kompresi. Langkah ketiga piston bergerak dari TMA ke TMB disebut

II-7
langkah usaha. Pada langkah usaha in terjadilah proses pembakaran bahan bakar
(campuran udara dan bahan bakar) didalam silinder motor / ruang pembakaran yang
menghasilkan tenaga yang mendorong piston dari TMA ke TMB. Langkah keempat
yaitu piston bergerak dari TMB ke TMA disebut langkah pembuangan.
Gas hasil pembakaran didorong oleh piston keluar silinder motor. Jadi pada
motor empat langkah proses kerja mptor untuk menghasilkan satu langkah usaha
(yang menghasilkan tenaga) diperlukan empat langkah piston. Empat langkah piston
berarti sama dengan dua kali putaran poros engkol.
Pada motor dua langkah proses kerja motornya untuk mendapatkan satu kali
langkah usaha hanya diperlukan dau kali langkah piston. Motor dua langkah yang
paling sederhana, pintu masuk atau lubang masuk dan lubang buang terletak
berhadap-hadapan yaitu berada pada sisi bawah pada dinding silinder motor. Proses
kerjanya adalah sebagai berikut. Piston berada TMB, kedua lubang (masuk dan
buang) sama sama terbuka kemudian campuran udara dan bahan bakar dimasukkan
kedalam silinder melalui lubang masuk. Gerakan piston dari TMB ke TMA, maka
lubang masukakan tertutup dan tertutup pula lubang buang.maka terjadilah langkah
kompresi. Pada akhir langkah kompresi ini terjadilah pembakaran gas bahan bakar.
Dengan terjadinya pembakaran gas bahan bakar maka dihasilkan tenaga
pembakaran yang mendorong piston ke bawah dari TMA ke TMB. Langkah usaha
terakhir terjadilah pembuangan gas bekas begitu terbuka lubang buang. Sesudah itu
terbuka pula lubang masuk sehingga terjadi pemasukkan gas baru sekaligus
mendorong mendorong gas bekas keluar melalui lubang buang.
Dengan demikian pada motor dua langkah proses motor untuk menghasilkan
satu kali langkah usaha pembakaran gas dalam silinder, hanya diperlukan dua
langkah piston dilihat dari putaran poros engkolnya diperlukan satu kali putaran poros
engkol.

b. Prinsip Kerja Motor Bensin 2 Tak


Pada motor bakar jenis ini dalam satu proses pembakaran memerlukan dua
langkah piston dari satu kali putaran poros engkol. Langkah-langkah pada siklus
motor bakar bensin 2 langkah sebagai berikut :

II-8
i. Langkah Hisap dan Kompresi
Piston bergerak dari titik mati bawah (TMB) ke titik mati atas (TMA),
lubang pemasukan dan pembuangan terbuka gas baru masuk ke dalam
silinder dan mendorong sisa-sisa pembakaran keluar (membilas ruangan
dalam silinder). Disini sebagian dari gas baru terbuang.
Lubang pemasukan dan pembuangan tertutup, gas baru dipadatkan
(dikompresikan) hingga terjadi tekanan yang tinggi, pada akhir langkah
piston gas baru dinyalakan, di dalam karter di bawah piston, tekanan
menurun karena volume bertambah besar oleh gerakan piston, tekanan
menurun karena volume bertambah besar oleh gerakan piston dari titik
mati bawah (TMB) ke titik mati atas (TMA) sehingga campuran uap
bensin dengan udara masuk dalam karter.

ii. Langkah Usaha dan Buang


Piston bergerak dari titik mati atas (TMA) ke titik mati bawah (TMB),
katup pemasukan dan pembuangan tertutup, setelah terjadi pembakaran
tekanan gas naik lebih kurang 15 atm, piston didorong menuju titik mati
bawah (TMB), sehingga menghasilkan usaha/ekspansi campuran uap
bensin dan udara di dalam karter dipadatkan.
Lubang pembuangan terbuka, maka gas sisa hasil pembakaran keluar,
kemudian lubang pemsukan terbuka dan gas baru yang bertekanan lebih
besar dari 1 atm masuk ke dalam silinder mendorong gas bekas keluar
(membilas silinder) sebagian gas baru ikut terbuang keluar.

2.6. Komponen Sistem bahan Bakar dan Cara Perawatan


a. Tangki Bahan Bakar
Umumnya tangki bahan bakar terbuat dari plat baja tipis ,biasanya diletakkan
dibagian bawah / belakang kendaraan. Tangki bagian dalam dilapisi bahan
pelapis anti karat,dan dilengkapi sparator untuk mencegah goncangan saat mobil
berjalan dijalan kasar atau saat direm tiba tiba. Bahan bakar dihisap melalui fuel
inlet tube yang ditempatkan 2 3 cm dibagian terendah tangki.
Bila tangki bensin tidak diisi dengan penuh, uap didalam tangki akan
mengembun pada dinding dinding tangki .Dan karena air lebih berat daripada

II-9
bensin maka air tersebut langsung turun kebagian bawah tangki. Bila air yang
timbul banyak maka akan menyebabkan kesukaran pada mesin., bila
pengembunan pada tangki sedikit maka akan timbul karat. Oleh karena itu
usahakan bensin dalam tangki selalu terjaga volumenya ,dan jika perlu secara
berkala bersihkanlah tangki dari korosi dan endapan.

b. Saringan Bahan Bakar dan Pompa


Bensin terkadang membawa kotoran dan air yang bisa menghambat saluran
saluran yang ada pada karburator, maka untuk menyaringnya dipasang sebuah
saringan bahan bakar / bensin.
1. Saringan bensin
Saringan bensin diletakkan diantara tangki bensin dan pompa bensin
yang berfungsi untuk menyaring kotoran dan air. Kendala yang sering terjadi
pada saringan bahan bakar, yaitu :
Jika saringan bensin tersumbat maka aliran bensin akan terhambat dan
jumlah bensin yang masuk ke karburator akan berkurang, itu menyebabkan
tenaga mesin turun, efeknya akan sangat terasa bila kendaraan sedang melaju
dengan kecepatan tinggi atau pada beban berat. Oleh karena itu
membersihkan saringan bahan bakar secara berkala merupakan langkah yang
sesuai untuk menjaga aliran bensin tetap konstan, pada jenis tertentu ada
saringan bensin yang elemennya dapat diganti, seperti pada saringan bensin
model katrid.

2. Pompa bensin
Karena letak tangki bahan bakar yang lebih rendah dari karburator
maka bahan bakar tidak dapat mengalir dengan sendirinya, dan oleh karena
itu dibutuhkan sebuah pompa bahan bakar. Ada dua tipe pompa yaitu
mekanik dan elektrik.
Penghisapan: Langkah isap bekerja ketika diaphragma turun kebawah
dan membuka katup masuk sedangkan katup buang tertutup dan
menyebabkan vakum disaluran masuk, bensin terhisap.
Penyaluran: langkah penyaluran bekerja ketika diaphragma terangkat
keatas dan menekan katup buang sehingga terbuka ,sedangkan katup
masuk tertutup akhirnya bensin keluar melalui saluran buang.

II-10
Pump idling: Jika bahan bakar yang tersedia pada karburator sudah
cukup maka diaphragma tidak tertekan keatas oleh pegas, itu berarti
kondisi diaphragma diam tidak melakukan pemompaan.

Kendala yang sering terjadi : Saluran saluran pada pompa kadang


tersumbat oleh kotoran kotoran yang tidak tersaring ,ini menyebabkan
bensin sulit terangkat menuju karburator menjadikan mesin susah hidup.
Perawatan yang bisa dilakukan pada pompa bensin, hanyalah sering
sering membersihkan. Kalau mesin sukar untuk hidup kemungkinan pompa
bahan bakar tersumbat.

3. Karburator
Fungsi dari karburator adalah memberikan campuran udara dan bensin
yang sesuai untuk dapat diubah menjadi energi yang dapat menggerakan
mekanisme mesin. Prinsip karburator yaitu menggunakan asas debit aliran
fluida, dimana aliran udara akan bertambah cepat bila melalui saluran udara
yang menyempit sedangkan tekanannya menurun
Sedangkan konstruksi karburator yang sebenarnya dapat dibagi menjadi
beberapa sub sistem, yaitu :
a. Sistem pokok : Sistem pelampung
b. Sistem stasioner dan kecepatan lambat
c. Primary high speed system
d. Secondary high speed system
e. Power system
f. Sistem cuk
g. Sistem tambahan : Fast idle mekanisme
h. Unloader mekanisme
i. Choke opener
j. Sistem dash pot
k. Thermostatik valve
l. A.A.P
m. Throttle positioner
n. Heat control valve
o. P.C.V

II-11
Perawatan untuk karburator yaitu membersihkan saluran saluran dan
komponen pada karburator, tapi karena kerburator dibuat sangat teliti sedapat
mungkin hindarilah bongkar pasang jika tidak perlu.

2.7. Pentingnya Perawatan


Kemajuan penelitian di bidang teknik telah melahirkan motor diesel modern
yang eksistensinya semakin diperlukan disegala bidang, terutama bidang bidang
yang memerlukan tenaga penggerak besar (V. L Maleev, ME. Dr. A.M dan Bambang
Priambodo, 1986). Eksistensi motor diesel ini dapat dipertahankan sampai batas
waktu yang ditetapkan apabila dirawat secara seksama.

2.8. Jenis Kegiatan Perawatan


Pekerjaan pemeliharaan agar efektif harus dilakukan secara menyeluruh dan
teratur. Perlu suatu jadwal terperinci mengenai bagian-bagian mesin induk, agar
memudahkan dalam pelaksanaan kegiatan perawatan. Jarak dan waktu (interval)
dalam melakukan perawatan hanya merupakan standar umum.

Perawatan mesin terbagi dalam jarak dan waktu (interval). Adapun jenis
pemeliharaan tersebut meliputi :
1. Perawatan harian
2. Perawatan periodik
3. Perawatan berkala
A. Perawatan Harian
1. Pemeriksaan tangki harian bahan bakar
Pemeriksaan ini untuk mengetahui jumlah pemakaian bahan bakar dan
kemungkinan terdapatnya kebocoran pada tangki. Tangki ini harus dikontrol
setiap hari untuk membuang air atau kotoran yang mengendap di dasar tangki
Isi tangki tidak boleh kurang dari ukuran yang ditentukan, agar kotoran tidak
terbawa masuk kedalam mesin. Untuk mengetahui kapasitas tangki dapat dilihat
pada sisi tangki pada gelas penduga. Untuk membuang kotoran atau air yang
mengendap dapat dilakukan pada bagian bawah tangki.

II-12
2. Pemeriksaan keadaan minyak pelumas
Beberapa tujuan pelumasan adalah sebagai berikut :
Mengurangi keausan pada benda yang bergerak atau saling bergesekan
Mendinginkan permukaan dengan membawa pergi panas yang
dibangkitkan oleh gesekan
Membersihkan permukaan dengan mencuci bersih butiran logam yang
dihasilkan dari gesekan
Agar tujuan pelumasan dapat tercapai, pemeriksaan minyak pelumas ini perlu
dilakukan. Keadaan minyak pelumas pada bagian-bagian yang dilumasi perlu
diperiksa setiap harinya. Penambahan minyak pelumas perlu dilakukan apabila
ada kekurangan, dan dilakukan penggantian apabila keadaan minyak pelumas
tidak sesuai lagi dengan standar yang ditetapkan.

3. Pemeriksaan sirkulasi air pendingin


Menurut Soejanto (1982), pendinginan dimaksudkan untuk menjaga agar suhu
dari bagian motor tidak terlalu tinggi, akibat pembakaran bahan bakar atau
gesekan dari bagian-bagian yang bergerak antara satu dengan yang lainnya. Agar
terjadi pendinginan yang baik, air pendingin haruus dapat kontak langsung
terhadap permukaan-permukaan yang diinginkan. Kontak ini dapat terganggu bila
ada yang menghalangi, misalnya :
a. Karat, lumpur, garam, kotoran-kotoran dan lainnya
b. Gelembung udara
B. Perawatan Periodik
1. Perawatan 50-250 jam kerja
Perawatan periodik adalah perawatan yang dilakukan menurut batas waktu
yang ditentukan, dan biasanya mengikuti petunjuk dari buku manual. Perawatan
periodik ini biasanya dilakukan setiap 50-250 jam kerja. Adapun jenis-jenis
perawatan periodik adalah sebagai berikut :
a. Membersihkan saringan bahan bakar
b. Membersihkan elemen saringan minyak pelumas
c. Penggantian minyak pelumas
d. Pemeriksaan air pendingin

II-13
2. Perawatan 500-1000 jam kerja
Perawatan berkala adalah perawatan yang dilakukan secara teratur atau rutin
diantaranya adalah :
a. Memeriksa minyak pelumas setiap kali sebelum mesin start
b. Gantilah minyak pelumas sesudah dipakai 250 jam kerja, kecuali mesin
yang masih baru atau selesai direparasi besar-besaran (over haul),
penggantian minyak pelumas dilakukan setelah 60 jam pertama.
Penggantian minyak pelumas dilakukan dangan terlebih dahulu membuang
minyak pelumas yang lama dengan jalan membuka baut pembuangnya pada
waktu motor masih panas atau setelah motor berhenti bekerja. Disamping itu
minyak pelumas juga harus dikeluarkan dari dalam saringan dan pendingin
minyak pelumas. Apabila diperlukan ganti kertas saringannya.

C. Perawatan Sistem Pelumasan


Buanglah minyak pelumas setiap 600 jam dan bersihkan bak tersebut dengan
menggunakan pompa minyak, sampai benar-benar bersih, kemudian isi minyak
pelumas kembali sesuai dengan ukuran yang telah ditentukan. Pada saat mengganti
kertas saringan minyak lumas seperti telah diterangkan diatas.
Tekanan minyak pelumas, apabila tekanan minyak pelumas tidak dapat
mencapai bilangan yang diisyaratkan oleh pabrik pembutannya, matikanlah mesin dan
lakukanlah pengecekan seperti hal dibawah ini :
1. Mengecek isi minyak pelumas didalam bak, apakah isi minyak pelumas
didalam bak cukup atau tidak
2. Mengecek apakah terjadi kerusakan pada pipa, alat pengukur tekanan minyak
pelumasnya atau tidak
3. Mengecek apakah terjadi kebocoran minyak pelumas dari saluran-salurannya atau
tidak
4. Mengecek apakah pompa minyak pelumas bekerja dengan baik atau tidak
5. Mengecak apakah alat pengatur tekanan minyak pelumas bekerja dengan baik atau
tidak
6. Mengecek pegas tekanan minyak pelumas apakah masih berfungsi dengan normal
atau tidak.

II-14
D. Perawatan Sistem Bahan Bakar
1. Saringan Bakar
Bersihkan saringan dari debu, air atau endapan lainnya setiap 250 jam kerja,
gantilah elemen saringan dengan yang baru setiap 1.000 jam kerja, saringan pipa
isap pompa bahan bakar, dimana saringan tersebut harus dibersihkan setiap 250
jam.

2. Saringan Udara
Pembuangan udara didalam bahan bakar sangat mengganggu kelancaran dan
menyebabkan mesin susah untuk distar. Oleh karena itu, udara harus dikeluarkan
dari saluran bahan bakar, terutama apabila terasa ada gejala gangguan.

E. Teknik Perawatan Motor Induk


Perawatan motor induk adalah kegiatan untuk mencegah dan menanggulangi
kerusakan. Tujuannya agar motor dapat beroperasi secara terus menerus tanpa
mengalami gangguan ataupun kerusakan, serta untuk memperpanjang umur pakai
motor.
Menurut Wiranto A. dan Koiche, Tsuda (1983), ada beberapa hal yang perlu
diperhatikan dalam teknik perawatan motor antara lain :
1. Berpikir sebelum bertindak
Sebelum melakukan suatu perawatan dan perbaikan, sebaiknya perhatikan
gejala atau tandatanda kerusakan dengan teliti. Jangan tergesagesa atau
ceroboh, tetapi harus direncanakan terlebih dahulu apa yang akan dikerjakan.

2. Pencegahan masuknya kotoran


Sebagai kepala kamar mesin (KKM), perwira serta anak buah kapal (ABK)
mesin apabila melakukan suatu pembongkaran mesin maka kebersihan adalah
faktor utama yang sangat perlu diperhatikan.

3. Bagianbagian mesin diperlakukan dengan hati hati


Dalam melakukan suatu pembongkaran atau perbaikan suatu mesin yang
paling pokok perlu diperhatikan adalah penggunaan kuncikunci sesuai dengan
fungsinya. Hal ini dimaksudkan agar dalam melakukan pembongkaran atau

II-15
perbaikan tidak akan menimbulkan kerusakan pada komponen mesin yang
dibongkar.

4. Pekerjaan yang sempurna


Pada saat melakukan kegiatan perawatan atau perbaikan, gunakanlah peralatan
sesuai dengan fungsinya tidak merusak dan tidak mencelakakan serta pekerjaan
dapat selesai denganmudah, cepat dan sempurna.

II-16
DAFTAR PUSTAKA

Arismunandar, W dan Kuichi Tsuda, 1983, Motor Diesel Putaran Tinggi, Paramudya
Paramita, Jakarta.

Karyanto E, 1986, Teknik Perbaikan, Penyetelan, Pemeliharaan, Trouble Shooting Motor


Diesel, Pedoman Ilmu Jaya, Jakarta.

Maimun, 1995, Manajemen Bengkel Perikanan, Sekolah Tinggi Perikanan Jakarta.

Suharto, 1991, Manajemen Perawata Mesin, Rimeka Cipta, Jakarta.

Sujanto, 1982, Pesawat kapal 1, Jakarta.

V.L Maleev, M.E.Dr.A.M dan Priambodo B, 1986, Operasi dan Pemeliharaan Mesin Diesel,
Erlangga, Jakarta.

DP-1