Anda di halaman 1dari 27

TUGAS I

PELABUHAN

SEJARAH DAN KLASIFIKASI PELABUHAN

Oleh :

JONATHAN TEDDY CALTON

( 14 111 016 )

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL ( S-1)

JURUSAN TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


FAKULTAS TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS SAINS DAN TEKNOLOGI
JAYAPURA
PELABUHAN

2017

2
PELABUHAN

PENDAHULUAN
Transportasi laut berperan penting dalam dunia perdagangan
internasional maupun domestik. Transportasi laut juga membuka akses dan
menghubungkan wilayah pulau, baik daerah sudah yang maju maupun yang masih
terisolasi. Sebagai negara kepulauan (archipelagic state), Indonesia memang amat
membutuhkan transportasi laut.
Indonesia merupakan negara kepulauan yang dua per tiga wilayahnya
adalah perairan dan terletak pada lokasi yang strategis karena berada di
persilangan rute perdagangan dunia. Sehingga peran pelabuhan dalam mendukung
pertumbuhan ekonomi maupun mobilitas sosial dan perdagangan di wilayah ini
sangat besar. Oleh karenanya pelabuhan menjadi faktor penting bagi pemerintah
dalam menjalankan roda perekonomian negara.
Secara garis besar, kegiatan pelayaran dapat dibedakan menjadi dua,
yaitu pelayaran niaga dan pelayaran bukan niaga. Pelayaran niaga adalah usaha
pengangkutan barang terutama barang dagangan melalui laut antar
tempat/pelabuhan. Pelayaran bukan niaga meliputi pelayaran kapal patroli,
surveykelautan dan sebagainya. Kapal sebagai sarana pelayaran mempunyai peran
penting dalam sistem angkutan laut. Pelabuhan dahulu hanya merupakan suatu
tepian dari lautan yang sangat luas di mana kapal-kapal dan perahu-perahu
bersandar dan membuang jangkar untuk melakukan pekerjaan membongkar dan
memuat barang-barang, serta pekerjaan-pekerjaan lainnya.
Sejalan dengan perkembangan sosial ekonomi, pelabuhan yang pada
jaman dahulu sederhana berkembang menjadi suatu daerah atau lingkungan yang
cukup luas yang perlu perhatian dari pemerintah dimana pelabuhan itu berada.
Pelabuhan yang telah dikelola terdapat berbagai fasilitas yang diperlukan guna
menyelenggarakan pemuatan dan pembongkaran barang dari dan ke kapal sesuai
dengan bentuk atau desain kapal untuk pelayanan kegiatan embarkasi dan
debarkasi penumpang, barang dan hewan.
Perkembangan sosial ekonomi menuntut dibangunnya konstruksi
pelabuhan yang berkembang pula. Misal untuk perdagangan sandang, pangan,
hasil produksi suatu daerah, maupun untuk keperluan yang spesifik sifatnya.

1
PELABUHAN

Kapal yang semula sederhana dan berukuran kecil, meningkat menjadi kapal
berukuran besar dengan teknologi moderen. Bahkan kemudian berkembang pula
kapal-kapal khusus, seperti kapal barang yang bisa berupa kapal barang umum
(general cargo ship), kapal barang curah, kapal peti kemas, kapal pengangkut gas
alam cair (LNG tanker), kapal penumpang, kapal ferry, kapal ikan, kapal keruk,
kapal perang dan lain sebagainya.

A. Pengertian pelabuhan
Dalam bahasa Indonesia dikenal dua istilah yang berhubungan dengan
arti pelabuhan yaitu bandar dan pelabuhan. Bandar (harbour) adalah daerah
perairan yang terlindung terhadap gelombang dan angin untuk berlabuhnya kapal-
kapal. Suatu estuari atau muara sungai dengan kedalaman air yang memadai dan
cukup terlindung untuk kapal-kapal, telah memenuhi kondisi sebagai suatu
bandar. Pelabuhan (port) adalah daerah perairan yang terlindung terhadap
gelombang, yang dilengkapi dengan fasilitas-fasilitas terminal laut meliputi
dermaga, kran-kran untuk untuk bongkar muat barang, gudang laut (transito) dan
tempat-tempat penyimpanan dimana kapal membongkar muatannya, dan gudang-
gudang dimana barang-barang dapat disimpan alam waktu yang lebih lama selama
menunggu pengiriman ke daerah tujuan atau pengapalan. Terminal ini dilengkapi
dengan jalan kereta api, jalan raya atau saluran pelayaran darat. Daerah pengaruh
pelabuhan bisa sangat jauh dari pelabuhan tersebut. Dengan demikian, pelabuhan
merupakan bandar yang dilengkapi dengan bangunan-bangunan untuk pelayanan
bongkar-muat barang dan penumpang. Karena dalam kenyataannya sebuah kapal
yang berlabuh juga berkepentingan untuk melakukan bongkar-muat barang dan
menaik-turunkan penumpang, maka nama pelabuhan lebih tepat dibanding bandar.
Pelabuhan tidak lagi harus berada di daerah terlindung secara alami,
tetapi bisa berada di laut terbuka, untuk medapatkan perairan yang luas dan
dalam. Sangat sulit untuk mendapatkan areal yang relatif dalam yang berada di
dekat pantai, terlebih lagi jika pantainya merupakan jenis pantai lumpur. Sehingga
kapal tanker yang mempunyai draft yang sangat besar merapat jauh di lepas
pantai. Di samping itu, kebutuhan pemecah gelombang untuk melindungi daerah

2
PELABUHAN

perairan semakin meningkat pula. Tipe pelabuhan juga disesuaikan dengan jenis
dan ukuran kapal-kapal yang menggunakannya
Bila ditinjau dari segi pengusahaanya maka pelabuhan arti pelabuhan
dibedakan atas , Pelabuhan yang diusahakan, yaitu pelabuhan yang sengaja
diselenggarakan untuk memberikan fasilitas-fasilitas yang diperlukan oleh kapal
yang memasuki pelabuhan untuk melakukan kegiatan bongkar muat dan kegiatan
lainnya.

B. Sejarah Perkembangan Pelabuhan


Sekitar tahun 3500 SM, Kekaisaran Romawi sudah mulai
mengembangkan pelabuhan. Hal ini terbukti dari penemuan-penemuan dokumen
yang terkait dengan pelabuhan, penemuan ini didukung oleh keberadaan
bangunan pelabuhan yang banyak dijumpai di Laut Tengah, Laut Merah serta
Teluk Persia. Dari hasil penelitian yang telah dilakukan membuktikan bahwa
teknik pembuatan pelabuhan telah cukup maju dan direncanakan dengan baik
seperti menentikan letak bangunan pemecah ombak yang efisien dan efektif.

Gambar. Situasi pelabuhan pada zaman Romawi SM

Mulai abad ke-18, banyak bangsa-bangsa di dunia berkeinginan


menjelajahi lautan serta pencarian jalur perdagangan, pencarian tanah-tanah baru
untuk memperluas pengetahuannya. Mulai saat itu pekrjaan konstruksi pelabuhan

3
PELABUHAN

berkembang pesat, jumlah kapal-kapal berkembang pesat dengan kebuthan yang


meningkat yang jelas membutuhkan fasilitas-fasilitas yang semakin kompleks.
Di Indonesia, pengelolaan pelabuhan telah dilaksanakan sejak tahun
1960 oleh pemerintah melalui Perusahaan Negara (PN) I sampai dengan VIII.
Kemudian dalam perkembangannya, pada tahun 1964 aspek operasional
Pelabuhan dikoordinasikan oleh lembaga pemerintah yang disebut Port Authority ,
sedangkan aspek komersial tetap dibawah pengelolaan PN Pelabuhan I sampai
dengan VIII.
Selanjutnya berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 1 tahun 1969,
pengelolaan pelabuhan umum dilakukan oleh Badan Pengusahaan Pelabuhan
(BPP). Pada tahun 1983, BPP diubah lagi menjadi Perusahaan Umum (PERUM)
Pelabuhan yang hanya mengelola pelabuhan umum yang diusahakan, sedangkan
pengelolaan pelabuhan umum yang tidak diusahakan dilakukan oleh Unit
Pelaksana Teknis Direktorat Jenderal Perhubungan Laut. PERUM Pelabuhan
dibagi menjadi 4 wilayah operasi yang dibentuk berdasarkan Peraturan
Pemerintah Nomor 15 tahun 1983. Status PERUM ini kemudian diubah lagi
menjadi PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I sampai IV pada tahun 1992 sampai
saat ini. PT. (Persero) Pelabuhan Indonesia III pada awal berdirinya adalah sebuah
Perusahaan Negara yang pendiriannya dituangkan dalam PP No. 19 Tahun 1960,
selanjutnya pada kurun waktu 1969 s/d 1983 bentuk Perusahaan Negara telah
diubah dengan nama Badan Pengusahaan Pelabuhan(BPP) berdasarkan Peraturan
Pemerintah Nomor 1 tahun 1969 dan selanjutnya pada kurun waktu tahun 1983
s/d 1992 untuk membedakan pengelolaan Pelabuhan Umum yang diusahakan dan
yang tidak diusahakan diubah menjadi Perusahaan Umum (Perum) Pelabuhan
berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1983 dan Peraturan
Pemerintah Nomor 6 Tahun 1985, dan sejak tahun 1992 seiring dengan pesatnya
Perkembangan dunia usaha maka status Perum diubah menjadi Perseroan hingga
saat ini dan tertuang dalam Akta Notaris Imas Fatimah, SH Nomor 5 Tanggal 1
Desember 1992 dan telah diubah terakhir dengan Akta Perubahan Nomor 128
tanggal 25 Juni 1998 yang dibuat di hadapan Notaris Rachmat Santoso, SH.

4
PELABUHAN

C. Bangunan Fasilitas Pelabuhan


Fasilitas pelabuhan pada dasarnya dibagi menjadi 2 (dua) bagian, yaitu
fasilitas pokok dan fasilitas penunjang. Pembagian ini dibuat berdasarkan
kepentingannya terhadap kegiatan pelabuhan itu sendiri.

1. Fasilitas Pokok Pelabuhan


Fasilitas Pokok Pelabuhan terdiri dari alur pelayaran (sebagai jalan
kapal sehingga dapat memasuki daerah pelabuhan dengan aman dan lancar),
penahan gelombang (breakwater untuk melindungi daerah pedalaman
pelabuhan dari gelombang, terbuat dari batu alam, batu buatan dan dinding
tegak), kolam pelabuhan (berupa perairan untuk bersandarnya kapal-kapal yang
berada di pelabuhan) dan dermaga (sarana dimana kapal-kapal bersandar untuk
memuat dan menurunkan barang atau untuk mengangkut dan menurunkan
penumpang).

2. Fasilitas Penunjang Pelabuhan


Fasilitas penunjang pelabuhan terdiri dari gudang, lapangan
penumpukan, terminal dan jalan. Berikut penjelasan mengenai fasilitas penunjang
pelanuhan :
a. Gudang
Gudang adalah bangunan yang digunakan untuk menyimpan barang-
barang yang berasal dari kapal atau yang akan dimuat ke kapal. Gudang
dibedakan berdasarkan jenis (lini-I, untuk penumpukan sementara dan lini-II
sebagai tempat untuk melaksanakan konsolidasi/distribusi barang, verlengstuk
bangunan dalam lini-II, namun statusnya lini-I, enterpot bangunan diluar
pelabuhan, namun statusnya sebagai lini-I), penggunaan (gudang umum, gudang
khusus untuk menyimpan barang-barang berbahaya, gudang CFS untuk
stuffing/stripping).
b. Lapangan Penumpukan
Lapangan penumpukan adalah lapangan di dekat dermaga yang
digunakan untuk menyimpan barang-barang yang tahan terhadap cuaca untuk
dimuat atau setelah dibongkar dari kapal.

5
PELABUHAN

c. Terminal
Terminal adalah lokasi khusus yang diperuntukan sebagai tempat
kegiatan pelayanan bongkar/muat barang atau petikemas dan atau kegiatan
naik/turun penumpang di dalam pelabuhan. Jenis terminal meliputi terminal
petikemas, terminal penumpang dan terminal konvensional.
d. Jalan
Adalah suatu lintasan yang dapat dilalui oleh kendaraan maupun pejalan
kaki, yang menghubungkan antara terminal/lokasi yang lain, dimana fungsi
utamanya adalah memperlancar perpindahan kendaraan di pelabuhan.

D. Klasifikasi Pelabuhan
Pelabuhan dapat diklasifikasikan dilihat dari berbagai bidang,tergantung
dari kegiatan yang dilakukan serta menyangkut fungsinya sesuai dengan
kepentingan yang dituju.Berikut ini beberapa klasifikasi pelabuhan antara lain:
1. Ditinjau dari Segi Penyeleggaraannya
a. Pelabuhan Umum
Pelabuhan umum diselenggarakan untuk kepentingan pelayanan
masyarakat umum . Penyelenggaraan pelabuhan umum dilakukan oleh pemerintah
dan pelaksanaannya dapat dilimpahkan kepada badan usaha milik negara yang
didirikan untuk maksud tersebut. Di indonesia dibentuk empat badan usaha milik
negara yang diberi wewenang untuk mengelola pelabuhan umum diusahakan.
Keempat badan usaha tersebut dalah : PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I
berkedudukan di Medan, Pelabuhan Indonesia II berkedudukan di Jakarta,
Pelabuhan Indonesia III berkedudukan di Surabaya dan Pelabuhan Indonesia IV
berkedudukan di Ujung Pandang.

b. Pelabuhan khusus
Pelabuhan khusus diselenggarakan untuk kepentingan sendiri guna
menunjang kegiatan tertentu. Pelabuhan ini tidak boleh digunakan untuk
krprntingan umum, kecuali dalam keadaan tertentu dengan ijin pemerintah.

6
PELABUHAN

Pelabuhan khusus dibangun oleh suatu perusahaan baik pemerintah maupun


swasta yang berfungsi untuk prasarana pengiriman hasil produksi perusahaan
tersebut. Sebagai contoh adalah pelabuhan LNG Arun di Aceh yang digunakan
untuk mengirimkan hasil produksi gas alam cair ke daerah atau negara lain.
Pelabuhan pabrik alumunium Asahan di Kuala Tanjung Sumatra Utara digunakan
untuk melayni import bahan baku bauksit dan exort alumunium ke daerah / negara
lain.

Gambar. Pelabuhan pabrik alumunium Asahan di Kuala Tanjung

2. Ditinjau Dari Segi Pengusahaannya


a. Pelabuhan yang diusahakan
Pelabuhan ini sengaja diusahakan untuk memberikan fsilitas-fasilitas
yang diperlukan oleh kapal yang memasuki pelabuhan untuk melakukn kegiatan
bongkar-muat barang, menaik-turunkan penumpang serta kegiatan lainnya.
Pemakaian pelabuhan ini dikenakan biaya-biaya , seperti biaya jasa labuh, jasa
tambat, jasa pemanduan, jasa penundaan, jasa pelayanan air bersih, jasa dermaga,
jasa penumpukan, bongkar-muat, dan sebagainya.
b. Pelabuhan yang tidak diusahakan
Pelabuhan ini hanya merupakan tempat singgah kapal/perahu , tanpa
fasilitas bongkar muat , bea-cukai, dan sebagainya. Pelabuhan ini umumnya

7
PELABUHAN

pelabunan kecil yang disubsidi oleh pemerintah , dan dikelola oleh Unit Pelaksana
Teknis Direktorat Jendral Perhubungan Laut.
3. Ditinjau dari fungsinya dalam Perdagangan Nasional dan Internasional
a. Pelabuhan laut
Pelabuhan laut adalah pelabuhan yang bebas dimasuki oleh kapal-kapal
berbendera asing. Pelabuhan ini biasanya merupakan pelabuhan besar dan ramai
dikunjungi oleh kapal-kapal samudra.

Gambar. Pelabuhan Laut

b. Pelabuhan pantai
Pelabuhan pantai adalah pelabuhan yang disediakan untuk perdagangan
dalam negeri dan oleh karena itu tidak bebas disinggahi oleh kapal berbendera
asing. Kapal asing dapat masuk ke pelabuhan ini dengan memint ijin terlebih
dahulu.

4. Ditinjau dari Segi Penggunaannya.


a. Pelabuhan ikan
Pada umumnya pelabuhan ikan tidak memerlukan kedalaman air yang
besar, karena kapal-kapal motor yang digunakan untuk menangkap ikan tidak
besar. Di Indonesia pengusahaan ikan relatif masih sederhana yang dilakukan oleh

8
PELABUHAN

nelayan-nelayan dengan menggunakan perahu kecil. Jenis kapal ikan ini


bervariasi, dari yang sederhana berupa jukung sampai kapal motor.
Di Indonesia contoh pelabuhan ikan seperti Pelabuhan Ikan Cilacap.
Pelabuhan ikan Cilacap berada di Pantai Teluk Penyu dan menghadap ke
Samudera Indonesia dengan gelombang cukup besar. Pelabuhan tersebut
merupakan pelabuhan dalam yang dibuat dengan mengeruk daerah daratan untuk
digunakan sebagai perairan pelabuhan. Dengan membuat kolam pelabuhan di
daerah darat, akan dapat mengurangi panjang pemecah gelombang . Tetapi,
dengan demikian dibutuhkan pengerukan yang lebih besar. Pemecah gelombang
dibuat dari tumpukan batu dengan lapis pelindung dari tetrapod. Biaya pembuatan
pemecah gelombang di laut dengan gelombang sangat besar akan mahal. Pemecah
gelombang ini hanya berfungsi untuk melindungi mulut pelabuhan (bukan
perairan pelabuhan) sehingga bisa lebih pendek dan murah.

Gambar. Pelabuhan Ikan Cilacap


Fasilitas-fasilitas yang ada pada pelabuhan ini adalah kantor pelabuhan,
kantor syahbandar, pemecah gelombang, dermaga (pier/jetty), tempat pelelangan
ikan, penyedian air tawar, persediaan bahan bakar minya, pabrik Es, tempat
pelayanan/reparasi kapal (spilway), rambu suar, tempat penjemuran ikan dan
perawatan jala.
b. Pelabuhan minyak

9
PELABUHAN

Untuk keamanan, pelabuhan minyak harus diletakkan agak jauh dari


keperluan umum. Pelabuhan minyak biasanya tidak memerlukan dermaga atau
pangkalan yang harus dapat menahan muatan vertikal yang besar, melainkan
cukup membuatjembatan perancah atau tambatan yang dibuat menjorok ke laut
untuk mendapatkan kedalaman air yang cukup besar. Bongkar muat dilakukan
dengan pipa-pipa dan pompa-pompa .

Gambar . Contoh pelabuhan minyak.

Pipa-pipa enyalur diletakkan di bawah jembatan agar lalulintas diatas


jembatan tidak terganggu. tetapi pada tempat-tempat di dekat kapal yang merapat,
pipa-pipa dinaikkan ke atas jembatan guna memudahkan penyambungan pipa-
pipa. Biasanya, di jembatan tersebut juga ditempatkan pipa uap untuk
memebersihkan tangki kapal dan pipa air untuk suplai air tawar. Karena jembatan
tidak panjang, maka pada ujung kapal harus diadakan penambatan dengan bolder
atau pelampung pengikat agar kapal tdak bergerak.
Perkembangan ukuran kapal tangker yang cukup pesat mempunyai
konsekuensi draft kapal melampaui kedalaman air pelabuhan sehingga kapal tidak
bisa berlabuh. Untuk itu kapal tangker membuang sauh di laut dalam dan

10
PELABUHAN

mengeluarkan minyak dengan mengguakan pipa bawah laut, atau memindahkan


minyak ke kapal yang lebih kecil dan mengangkutnya ke pelabuhan.
c. Pelabuhan barang
Pelabuhan ini mempunyai dermaga yang dilengkapi dengan fasilitas
untuk bongkar muat barang . Pelabuhan dapat berada di pantai atau estuari dari
sungai besar. Daerah perairan pelabuhan harus cuku tenang sehingga
memudahkan bongkar muat barang. Pelabuhan barang ini bisa dibuat oleh
pemerintah sebagai pelabuhan niaga atau perusahaan swasta untuk keperluan
transport hasil produksinya seperti baja, alumunum, pupuk, batu bara, minyak dan
sebagainya. Sebagai contoh, Pelabuhan Kuala Tanjung di Sumatera Utara adalah
pelabuhan milik pabrik alumunium Asahan. Pabrik pupuk Asean dan Iskandar
Muda juga mempunyai pelabuhan sendiri.
Pada dasarnya pelabuhan barang harus mempunyai perlengkapan-
perlengkapan berikut ini.
Dermaga harus panjang dan harus dapat menampung seluruh panjang
kapal atau setidak-tidaknya 80% dari panjang kapal. Hal ini disebabkan
karena muatan dibongkar muat melalui bagian muka, belakang dan
ditengah kapal.
Mempunyai halaman dermaga yang cukup lebar untuk keperluan bongkar
muat barang. Barang yang akan dimuat disiapkan di atas dermaga dan
kemudian diangkat dengan kran masuk kapal. Demikian pula
pembongkarannya dilakukan dengan kran dan barang diletakkan di atas
dermaga yang kemudian diangkut ke gudang.
Mempunyai gudang transito/penyimpanan di belakang halaman dermaga.
Tersedia jalan dan halaman untuk pengambilan /pemasukan barang dari
dan ke gudang serta mempunyai fasilitas reparasi.
Sebelum barang dimuat dalam kapal atau setelah diturunkan dari kpal,
maka barang muatan tersebut ditempatkan pada halaman dermaga. Bentuk
halaman dermaga tergantung pada jenis muatan yang bisa berupa :

11
PELABUHAN

Barang-barang potongan (general cargo) yaitu barang-barang yang dikirim


dalam bentuk satuan seperti mobil, truk, mesin, dan barang-barang yang
dibungkus dalam peti, karung, drum, dan sebagainya.
Muatan curah/lepas (bulk cargo) yang dimuat tanpa pembungkus seperti
batu bara, biji-bijian, minyak dan sebagainya.
Peti kemas (container) yaitu suatu peti yang ukurannya telah distandarisasi
sebagai pembungkus barang-barang yang dikirim. Karena ukurannya
teratur dan sama, maka penempatannya akan lebih dapat diatur dan
pengangkutannyapun dapat dilakukan dengan alat tersendiri yang lebih
efesien. Ukuran peti kemas dibedakan dalam 6 macam yaitu :
1. 8x8x5 ft3 berat maksimum 5 ton
2. 8x8x7 ft3 berat maksimum 7 ton
3. 8x8x10 ft3 berat maksimum 10 ton
4. 8x8x20 ft3 berat maksimum 20 ton
5. 8x8x25 ft3 berat maksimum 25 ton
6. 8x8x40 ft3 berat maksimum 40 ton
d. Pelabuhan penumpang
Pelabuhan penumpang tidak banyak berbeda dengan pelabuhan barang .
Pada pelabuhan barang di belakang dermaga terdapat gudang-gudang , sedang
untuk pelabuhan penumpang dibangun stasiun penumpang yang melayani segala
kegiatan yang berhubungan dengan kebutuhan orang yang bepergian, seperti
kantor imigrasi, duane, keamanan, direksi pelabuhan, maskapai pelayaran, dan
sebagainya. Barang-barang yang perlu dibongkar muat tidak begitu banyak,
sehingga gudang barang tidak perlu besar. Untuk kelancaran masuk keluarnya
penumpang dan barang, sebaiknya jalan masuk/keluar dipisahkan. Penumpang
melalui lantai atas dengan menggunakan jembatan langsung ke kapal, sedang
barang-barang melalui dermaga.

12
PELABUHAN

Gambar. Contoh pelabuhan penumpang.

e. Pelabuhan campuran
Pada umumnya percampuran pemakaian ini terbatas untuk penumpang
dan barang, sedangkan untuk keperluan minyak dan ikan biasanya tetap terpisah.
Tetapi bagi pelabuhan kecil atau masih dalam taraf perkembangan, keperluan
untuk bongkar muat minyak juga menggunakan dermaga atau jembatan yang
sama guna keperluan barang dan penumpang. Pada dermaga dan jembatan juga
diletakkan pipa-pipa untuk mengalirkan minyak.
f. Pelabuhan Militer
Pelabuhan ini mempunyai daerah perairan yang cukup luas untuk
memungkinkan gerakan cepat kapal-kapal perang dan agar letak bangunan cukup
terpisah. Konstruksi tambatan maupun dermaga hampir sama dengan pelabuhan
barang, hanya saja situasi dan perlengkapannya agak lain. Pada pelabuhan barang
letak/kegunaan bangunan harus seefisien mungkin, sedang pada pelabuhan militer
bangunan-bangunan pelabuhan harus dipisah-pisah yang letaknya agak berjauhan.
5. Ditinjau Menurut Letak Geografis Dan Kontruksinya
Menurut letak geografisnya dan kontruksinya, pelabuhan dapat
dibedakan menjadi pelabuhan alam, semi alam dan pelabuhan buatan.
a. Pelabuhan alam

13
PELABUHAN

Pelabuhan alam merupakan daerah perairan yang terlindungi dari badai


dan gelombang secara alam, misalnya oleh suatu pulau,jazirah atau terletak di
teluk, estuari dan muara sungai. Di daerah ini pengaruh gelombang sangat kecil.
Pelabuhan cilacap yang terletak di selat antara daratan Cilacap dan Pulau
Nusakambangan merupakan contoh pelabuhan alam yang daerah perairannya
terlindung dari pengaruh gelombang yaitu oleh pulau Nusa Kambangan. Contoh
dari pelabuhan alam lainnya adalah pelabuhan Palembang, Belawan, Pontianak,
New York, San Fransisco, London, dsb yang terletak di muara sungai (estuari).
Estuari adalah bagian dari sungai yang dipengaruhi oleh pasang surut air
laut. Pada waktu pasang air laut masuk ke hulu sungai. Saat pasang tersebut air
sungai dari hulu terhalang dan tidak bisa langsung dibuang ke laut. Dengan
demikian di estuari terjadi penampungan air dalam jumlah sangat besar. Pada
waktu surut, air tersebut akan keluar ke laut . Karena volum air yang dikeluarkan
sangat besar, maka kecepatan aliran cukup besar yang dapat mengerosi endapan di
dasar sungai. Lama periode air pasang dan surut tergantung pada tipe pasang
surut. Untuk pasang surut tipe diurne periode air pasang dan surut masing-masing
adalah sekitar 12 jam . Sedang tipe semi diurne periode adalah 6 jam. Karena
adanya pasang surut tersebut maka kedalaman air di estuari cukup besar, baik
pada waktu air pasng maupun surut, sehingga memungkinkan kapal-kapal untuk
masuk ke daerah perairan tersebut. Di estuari ini tidak dipengaruhi oleh
gelombang, tetapi pengaruh arus dan sedimentasi cukup besar.

Gambar. Pelabuhan alam di muara sungai


b. Pelabuhan buatan
Pelabuhan buatan adalah suatu daerah perairan yang dilindungi dari
pengaruh gelombang dengan membuat bangunan pemecah gelombang

14
PELABUHAN

(breakwater). Pemecah gelombang ini membuat daerah perairan tertutup dari laut
dan hanya dihubungkan oleh suatu celah atau mulut pelabuhan untuk keluar
masuknya kapal. Di dalam daerah tersebut dilengkapi dengan alat penambat.
Bagunan ini dibuat mulai dari pantai dan menjorok ke laut sehingga gelombang
yang menjalar ke pantai terhalang oleh banguan tersebut. Contoh dari pelabuhan
ini adalah pelabuhan Tanjung priok , Tanjung Mas dsb.

Gambar. Pelabuhan Tanjung Priok

c. Pelabuhan semi alam


Pelabuhan ini merupakan campuran dari kedua tipe di atas. Misalnya
suatu pelabuhan yang terlindungi oleh lidah pantai dan perlindungan buatan hanya
pada alur masuk. Pelbuhan bengkulu adalah contoh dari pelabuhan ini. Pelabuhan
bengkulu memanfaatkan teluk yang terlindung oleh lidah pasir untuk kolam
pelabuhan. Pengerukan dilakukan pada lidah pasir untuk membentuk saluran
sebagai jalan masuk/keluar kapal. Contoh lainnya adalah muara sungai yang
kedua sisinya dilindungi oleh jetty. Jetty tersebut berfungsi untuk menahan
masuknya transpor pasir sepanjang pantai ke muara sungai , yang dapat
menyebabkan terjadinya pendangkalan.
E. Faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan Pelabuhan
1. Faktor-faktor umum
a. Kebutuhan hidup
b. Kegiatan ekonomi

15
PELABUHAN

c. Penjelajahan dunia baru

2. Pertambahan jumlah penduduk


Penyebaran jumlah penduduk agar merata perlu adanya akomodasi yang
memadai dengan fasilitas-fasilitas pelabuhan yang perlu ditingkatkan.

3. Pertumbuhan industry
Sumber daya yang besar mendorong meningkatnya kegiatan industry,
dengan adanya sumber daya khususnya sumder daya manusia menyebabkan
perkembangan industry sangat pesat, serba modern dan canggih. Dengan keadaan
tersebut, kelompok industry menghasilkan sejumlah kebutuhan yang diperlukan
dalam kehidupan. Guna mendukung pertumbuhan ekonomi perlu penyebaran
barang-barang hasil industry, salah satunya melalui akomodari laut yang dimana
diduking oleh pelayaran. Semakin lama keadaan ini terus meningkat, begiru pula
dengan perkembanga akomodasi laut yang notabena didukung oleh pelabuhan
dengan fasilitas-fasilitas penunjang yang terus meningkat seiring meningkatnya
kegiatan industry.

4. Pertumbuhan industry minyak


bahan bakar minyak merupakan salah satu kebutuhan yang terbesar dan
berpengarus sangat luar biasa terhadap perkembangan suatu Negara. Indonesia
merupakan salah satu pengekspor minyak dunia, tentu saja hal tersebut harus
didukung oleh akomodasi yang pantas. Pelabuhan minyak adalah akodasi yang
paling umum digunakan, yang dimana peningkatan kegiatan ekspor minyak
menyebabkan peningkatan fasilitas-fasilitas pendukung pelabuhan guna
memperlancar kegiatan tersebut.

5. Perkembangan pelabuhan-pelabuhan khusus


Pelabuhan khusus adalah pelabuhan yang diperuntukkan menangani
bongkar muat barang dengan fasilitas-fasilitas yang khusus juga. Kegitan bongkar
muat dilakukan agar seefisien mungkin, untuk itu peralatan-peralatan penunjang
yang diperlukan khusus dan memrlukan area yang tidak sempit. Untuk
memperlancar kegiatan tersebut maka pelabuhan itu perlu adanya peningkata
fasilitas-fasilitasnya.

16
PELABUHAN

6. Modernisasi pelabuhan
Pelabuhan tidak sepenuhnya akan tetap dengan keadaan baik dan dalam
kondisi sedemikian saja, rehabilitasi dan modernisasi dilakukan seiring dengan
perkembangan teknologi dan kemajuannya.
Guna mendukung setiap kegiatan yang ada di pelabuhan tersebut,
modernisasi sangat penting dilakuakan . dalam perkembangannya, pembangunan
pelabuhan dapat dibedakan menjadi dua kategori yaitu fasilitas general cargo dan
fasilitas barang-barang khusus yang dimana keduanya disertai dengan
pembangunan konstruksi yang baru serta modernisasi dan rehabilitasi.
Penerapan teknologi modern dalam mempercepat pekerjaan bongkar
muat barang seperti cargo unitization dalam angkutan laut dan penerapan
economics. Unitization muatan meliputi berbagai cara agar sejumlah muatan
berukuran kecil digabung menjadi satu kesatuan dan dapat dikerjakan (bongkar
muat) sebagai satu kesatuan pallets atau container dengan kapal guna ganda.
Muatan yang dijadika satu menjadi kesatuan (pressrun cargo) tidak memerlukan
kapal khusus dan dapat diangkut dalam kapal break bulk.
Unitization dapat meredusir diaya bongkar muat, tetapi perlu ditekankan
bahwa penghematan yang dilakukan oleh sistem ini sangat peka terhadap sifat dan
volume muatan pada suatu trayek. Untuk hal tersebut, kembali pada fasilitas-
fasilitas yang dibuat untukmendukung kegiatan tersebut membuat pelabuhan
semakin berkembang dengan peningkatan di setiap kekurangannya.

7. Perkembangan dunia armada


Seperti yang telah diketahui pada perkembangan kapal-kapal niaga yang
dibuat semakin besar dan memiliki kecepatan yang tinggi. Menimbangi keadaan
tersebut kondisi pelabuhan juga dituntut bias menampung kapal-kapaltersebut.
Disisi lain biaya investasi kapal-kapl bertambah besar, sehingga efisiensi
operation perlu ditingkatkan agar keuntungan penerapan economics of scale
dapat dimanfaatkan.

8. Kemajuan dalam perancangan konstruksi pelabuhan

17
PELABUHAN

Kemajuan konstruksi pelabuhan sangat mendorong dalam perkembangan


pembangunan pelabuhan di dunia maupun di Indonesia. Dalam dekade terkhir
banyak dijumpai berbagai konstruksi yang menakjubkan dari pelabuhan itu
sendiri. Beberapa kemajuan yang paling penting dalam perancangan konstruksi
dapat terlihat dengan dukungan seperti : Mekanika Tanah, angin, arus (pasang-
surut) dan gelombang, pemecah gelombang, beton, sistem fender, perlindungan
terhadap korosi, berbagai metode baru dalam penanganan penumpang, serta
kemajuan dalam bidang industri konstruksi.

F. Pengusahaan Pelabuhan
Perencanaan,pelaksanaan/pembangunan dan pengoprasian pelabuhan
pada dasarnya komplek,tidak saja menyangkut panjang dermaga lebar dermaga
tapi menyangkut banyak hal khususnya untuk pelabuhan-pelabuhan besar,Untuk
pengawasan semua faktor-faktor yang perlu untuk membuat pelabuhan berfungsi
dengan lancar adalah suatu tanggung jawab yang besar.Kompleksnya masalah
akan jadi bertambah berkenaan dengan kepemilikan pelabuhan,karena kadang-
kadang meliputi banyak instisusi yang berbeda.
Pelabuhan merupakan tempat untuk melaksanakan kegiatan pemindahan
barang dari satu tempat ketempat lainnya yang diangkut melalui jalur transportasi
laut yang prosesnya berawal di Pelabuhan muat dan berakhir di Pelabuhan tujuan.
Secara umum fungsi pelabuhan dapat disebutkan sebagai tempat pertemuan
(interface), pintu gerbang (gate way), entititas (industry entity) dan tempat
bertemunya berbagai bentuk moda transportasi.
Kelancaran operasional pelabuhan laut merupakan salah satu faktor
pendukung berkembangnya suatu daerah yang secara langsung juga akan
berdampak kepada berkembangnya kepada perekonomian daerah/wilayah
setempat. Selain dari PT. (Persero) Pelabuhan Indonesia yang merupakan pelaku
bisnis utama (pengusaha jasa kepelabuhanan) di pelabuhan dalam operasionalnya
didukung oleh pelaku-pelaku bisnis lainnya yang dalam operasionalnya
mempunyai keterkaitan bisnis secara langsung dengan PT. (Persero) Pelabuhan
Indonesia.

18
PELABUHAN

Secara garis besar dapat digambarkan dengan pelaku-pelaku bisnis di


pelabuhan pada umummnya merupakan pihak-pihak yang mewakili
(perantara/agen) kepentinngan para shipper (pemilik barang / penjual) ataupun
bayer (pembeli barang) dimanapun berada antara lain yaitu :

1. Perusahaan pelayaran (Shipping lines)


Perusahaan pelayaran disebut juga sebagai Shipping Company atau
populer juga disebut dengan istilah Shippig Lines. Dalam operasionalnya tugas
utama dari Shipping Lines adalah mengangkut barang dari pelabuhan awal ke
pelabuhan tujuan berdasarkan instruksi pengiriman (Shipping Instruction) barang
dari Shipper. Selain dari tugas utama tersebut diatas, Shipping lines juga
mengusakan beberapa bidan usaha lainnya antara lain sebagai agen pelayaran
(Shipping Agent) dan usaha-usaha lainnya bersifat sebagai penunjang kegiatan
pelayaran.
Jenis usaha Shipping lines terdiri dari kategori :
a. Pelayaran dalam negeri
Merupakan kegiatan pengangkutan barang yang beroperasi terbatas pada
antar pelabuhan dalam satu negara misalnya (pelayaran antar pulau di Indonesia)
dengan sifat kunjungan liner/reguler (berkunjung secara tetap dan teratur maupun
secara tramper ( berkunjung secara tidak tetap/tidak teratur
b. Pelayaran luar negeri
Merupakan kegiatan pengangkutan barang yang beroperasi antar
pelabuhan dalam negeri dengan luar negeri dengan sifat kunjungan liner/ reguler
dan tramper.

2. Perusahaan Bongkar Muat (Stevedoring Company)


Perusahaan bongkar muat atau yang populer disebut dengan PBM atau
Stedore memberikan kontribusi dalam kelancaran operasional pelabuhan dalam
bentuk membongkar dan memuat barang dari dan kekapal, kegiatan pergudangan
dan penumpukan barang.

19
PELABUHAN

Secara umum tiga kegiatan utama yang termasuk dalam aktifitas


stevedoring company adalah sebagai berikut :
a. Stevedoring
Stevedoring adalah kegiatan pembongkaran barang dari dan ke kapal
dengan menggunakan peralatan mekanis, non mekanis dan moda transportasi
pendukungnya
b. Cargodoring
Cargodoring adalah kegiatan mengeluarkan barang dari dermaga dan
mengangkut dari dermaga kelapangan penumpukan barang di gudang / lapangan
penumpukan dan sebaliknya
c. Receiving Delivery
Receiving Delivery merupakan kegiatan penerimaan dan peyerahan baran
dari gudang / lapangan penumpukan barang didaerah lini 1 dan menyusun keatas
kendaran truk dipintu gudang / lapangan penumpukan barang lini 1 atau
sebaliknya untuk seterusnya disampaikan kepada Shipper.
Dalam melaksanakan tugas perusahaan bongkar muat stevedore
bertanggung jawab dalam kelancaran operasional pelabuhan dalam bentuk :
Perencanaan operasional kegiatan bongkat muat kapal
Kesempatan atas penerimaan dan penyerahan barang
Pengaturan penggunaan tenaga kerja bongkar muat dan peralatannya
sesuai kebutuhan.
Tahapan-tahapan tugas yang dilaksanakan oleh perusahaan bongkar muat
adalah
i. Sebelum kapal sandar didermaga
Dokumen-dokumen yang harus dipersipkan oleh PBM sebelum kapal
sandar didermaga :
Document manifest
Stowage plane
Ship plan
Loading list
Handling Order
Dangerious cargo list
Shifting cargo list

20
PELABUHAN

ii. Saat kapal sandar didermaga


Hal-hal yang harus dipersipkan sebelum kapal didermaga adalah:
Pembuatan laporan pengawasan kondisi muatan ( cargo maupun
container).
Pengawasan dan supervisi kegiatan operasional bongkar muat
iii. Setelah kapal berangkat
Hal-hal yang harus dilakukan setelah kapal berangkat adalah :
Pembuata laporan hasil kegiatan bongkar muat secara menyeluruh.
Evaluasi dan rekapitulasi hasil kegiatan bongkar muat
Melaksanakan penagihan terhadap biaya-biaya kegiatan bongkar muat

iv. Warehosing
Kegiatan yang dilaksanakan oleh perusahaan bongkar muat pada tahapan
warehosing pergudangan adalah :
Penanganan barang-barang yang akan masuk kegudang
Penanganan terhadap barang yang memerlukan penanganan / perlakuan
khusus
Penanganan terhadap barang yang ditimbun di open storage
v. Delivery
Kegiatan yang dilaksanakan oleh perusahaan bongkar muat pada tahapan
delivery pergudangan adalah :
Menerima kwitansi pembayaran
Menerima Delivery Order (DO) yang di fiat diberi izin impor oleh costum
Pemberian surat jalan keluar dari pelabuhan kepada shipper / consignee.

3. Freight Forwarder
Freight Forwarder adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa
pengususan transportasi (JPT) atau disebut juga dengan istilah Architect of
Transport. Disebut sebagai Architect of Transport karena freight forwarderlah
yang berperan dalam pengaturan angkutan kepasar tujuan dengan moda
transportasi yang aman dan ekonomis. Freight Forwarder berperan sebagai
perantara untuk menangani muatan antara Shipper (Pemilik barang) dan consignee
(penerima barang) dan dengan carrier (pengangkut) Ruang lingkup tugas freight

21
PELABUHAN

forwarder adalah bertanggung jawab sejak mulai diterimannya barang/muatan dari


Shipper sampai dengan barang/muatan diserahkan kepada cosignee. Dalam
operasionalnya freight forwarder menggunakan beberapa moda transportasi
pendukung yaitu moda transportasi laut, darat dan udara. Jasa-jasa yang diberikan
oleh freight forwarder antara lain dalam bentuk pengurusan dokument dan
operasional antara lain proses clearance dan dokumen baran eksport maupun
import.

Tugas-tugas freigh forwarder secara umum adalah :


Menerima barang/muatan
Menyerahkan barang
Menyimpan barang
Menyiapkan barang
Menyelesaikan biaya tagihan asuransi, biaya angkutan darat, laut dan
udara, claim yang berhubungan dengan muatan eksport dan import
Mengepak packing barang atau muatan
Mengukur berat atau mengukur volume muatan
Menyelesaikan dokument-dokument terkait
perbedaan antara fungsi tugas perusahaan berstatus sebagai Freight
Forwarder dibandingkan dengan perusahaan yang berstatus sebagai ekspedisi
muatan kapal laut atau popular dengan istilah EMKL,pada Freight Forwarder
dapat menggunakan beberapa jenis moda transfortasi(laut, udara dan udara)
sedangkan pada EMKL terbatas hanya pada moda transfortasi laut.

Pembiayaan
Masalah kepelabuhanan merupakan faktor yang tidak terpisah dalam
sistim ekonomi negara secara keseluruhan, maka Institut Kepelabuhanan perlu
disesuaikan dengan landasan baru tentang kebijaksanaan umum dalam Ekonomi
dan Keuangan. pelabuhan juga sebagai prasarana ekonomi merupakan penunjang
bagi perkembangan Industri, Perdagangan maupun Pelayaran, oleh karenanya
sistim pengelolaan perlu disesuaikan dengan fungsinya.

22
PELABUHAN

Pembiayaan dan pertanggung jawaban keuangan pelabuhan di bahas


pada PP Nomor 1 Tahun 1969 Tanggal 18 Januari 1969,di antaranya :
Pasal 19
1. Sumber pendapatan pelabuhan berasal:
a. pungutan atas jasa-jasa dan fasilitas pelabuhan;
b. anggaran Pemerintah;
c. sumber-sumber lainnya.
2. Jasa-jasa dan fasilitas pelabuhan yang boleh dipungut atau dikenakan
kepada para pemakainya akan diatur dalam peraturan tersendiri.
3. Sumber-sumber pendapatan tersebut dalam ayat (1) sub c pasal ini akan
diatur oleh Menteri.

Pasal 20
1. Pembiayaan dari pelabuhan-pelabuhan diatur menurut kemungkinan-
kemungkinan sebagai berikut:
a. yang sepenuhnya dibiayai oleh Pemerintah (Pusat);
b. yang dibiayai oleh Pemerintah (Pusat) bersama dengan Daerah;
c. yang dibiayai dari hasil pelabuhan itu sendiri (otonom).
2. Menteri mengatur sistim pembiayaan pelabuhan sesuai
dengan kemungkinan tersebut ayat (1) di atas.
Pasal 21
1. Pertanggungan-jawab keuangan bagi pelabuhan-
pelabuhan yang diusahakan diatur menurut ketentuan-ketentuan I.B.W.
dan atau menurut ketentuan perundangundangan yang berlaku.
2. Pertanggungan-jawab keuangan bagi pelabuhan-
pelabuhan yang tidak diusahakan diatur menurut ketentuan-ketentuan
I.C.W.

Apabila konstruksi suatu pelabuhan tidak mungkin bisa dibiayai oleh


pemerintah.Dalam kasus ini biaya tidak tersedia,dan proyek adalah sangat
esensial,pembiayaan dimungkinkan dari sponsor atau swasta dengan sistem

23
PELABUHAN

sewa.Kontrak penyewaan konstruksi pelabuhan biasanya dengan jangka waktu


minimal 20 tahun.
Dengan perubahan status Perum Pelabuhan menjadi persero (PT),akan
membawa pengaruh terhadap keuangan perusahaan yaitu anggaran perusahaan
disusun menurut anggaran Persero.Oleh karena itu PT.Pelabuhan bertugas selain
mengelola keuangan dan yang terpenting sekali adalah PT.Pelabuhan bertugas
untuk penyediaan dan pemeliharaan sarana prasarana pelabuhan.
Karena letak pelabuhan terpencar-pencar,kemampuan jenjang
pengawasan,perkembangan sistem pengelolaan serta misi dari pelabuhan adalah
untuk pelayanan,maka berdasarkan hal di atas maka Pengelolaan pelabuhan
berlandaskan Desentralisasi terbatas dimana Kantor Pusat melaksanakan
perencanaan,pengendalian, dan pengawasan sedangkan cabang-cabang
PT.Pelabuhan sebagai pelaksanaan kegiatan operasional.

24
PELABUHAN

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. Perkembangan Pelabuhan. Artikel.


Anonim. Pelabuhan.
http://www.google.co.id/search?
tbm=isch&hl=id&source=hp&biw=1503&bih=644&q=pelabuhan[2
Oktober 2011]
Budiartha Nyoman, Arnatha I Made. Pelabuhan. 2000. Surabaya. PT. Guna
Widya.
Koern, Denny. Pelaku-Pelaku Bisnis Pelabuhan. 2010. Artikel.
http://bunga-wwwdepakde.blogspot.com/ [2 Oktober 2011]
TriatmodjoBambang.Pelabuhan.2008.Yogyakarta.Beta Offset
Wikipedia. Pelabuhan. 2011
http://id.wikipedia.org/wiki/Pelabuhan[2 Oktober 2011]

25