Anda di halaman 1dari 22

BAB III : EKSTREMITAS INFERIOR (REGIO GLUTEALIS ET REGIO FEMORIS)

KONSEP DASAR

Ekstremitas bawah dibagi menjadi beberapa regio, yaitu regio glutealis, regio femoris, regio
cruris, dan regio pedis (Gambar 3.1). regio glutealis, atau yang sering disebut bokong terletak
posterolateral dan diantara crista iliaca dan sulcus glutaeus (Eng. Gluteal fold). Regio femoris, dilihat
dari anterior terletak diantara ligamentum inguinalis dan articulatio genu (persendian lutut). Articulatio
coxae (sendi panggul) terletak pada sepertiga tengah inferior dari ligamentum inguinalis, sedangkan
dari posterior, regio femoris terletak antara sulcus glutaeus dan fossa poplitea. Regio cruris terletak
diantara genu (lutut) dan pergelangan kaki. Sedangkan regio pedis terletak distal dari pergelangan kaki.

Gambar 3.2 Area transisi pada


ekstremitas inferior
Gambar 3.1 Regio-regio pada ekstremitas inferior

Trigonum femorale dan fossa poplitea merupakan area yang sangat penting karena area tersebut
merupakan area transisi yang dilewati oleh struktur yang melintas antara satu regio menuju regio
lainnya (Gambar 3.2). Trigonum femorale (Eng. Femoral triangle) merupakan struktur yang berbentuk
seperti piramid, dasarnya dibentuk oleh ligamentum inguinalis dan otot-otot pada proximal femur.
Struktur penting yang melintas di area ini adalah pembuluh darah, saraf, beserta limfatik yang
memasuki ekstremitas inferior setelah melewati ligamentum inguinalis dari abdomen. Fossa poplitea
adalah suatu struktur yang berbentuk seperti permata/wajik terletak posterior dari articulatio genu
(sendi lutut). Pembuluh darah dan saraf yang keluar dari regio femoris untuk memasuki regio cruris
melintasi area ini. Selain kedua area diatas, terdapat juga suatu area di posteromedial dari pergelangan
kaki yang disebut tarsal tunnel. Tarsal tunnel berbentuk seperti terowongan yang dilewati oleh arteri,
saraf, dan tendon otot-otot dari regio cruris yang memiliki perlekatan di regio pedis. Dasar dari
terowongan ini dibentuk oleh tulang-tulang disekitar pergelangan kaki, sedangkan atap terowongannya
dibentuk oleh suatu lembaran jaringan ikat yang disebut sebagai retinaculum musculorum flexorum.

Gambar 3.2 Gambar 3.3

Fungsi dari ekstremitas inferior adalah menopang berat tubuh saat berdiri, dan untuk bergerak.
Ketika sedang berdiri, pusat gravitasi berada di tepi anterior vertebra level SII (Gambar 3.3). Garis
vertikal yang saling menghubungkan pusat gravitasi terletak sedikit posterior dari articulatio coxae,
anterior dari articulatio genu, dan plantar pedis memberikan basis pusat gravitasi yang bentuknya
melingkar. Selain untuk menopang berat tubuh, ekstremitas inferior juga memiliki fungsi untuk
pergerakan/lokomosi. Fungsi lokomosi ini membutuhkan gerakan dari setiap sendi pada ekstremitas
bawah. Gerakan pada sendi panggul meliputi fleksi, ekstensi, abduksi, adduksi, rotasi medial dan
lateral (Gambar 3.4). Pergerakan pada sendi lutut meliputi fleksi dan ektensi, sedangkan pada
pergelangan kaki meliputi dorsofleksi dan plantarfleksi (Gambar 3.5)
Gambar 6.5

Gambar 3.5
Ekstremitas inferior berhubungan langsung dengan regio tubuh lain seperti abdomen, pelvis,
dan perineum. Terdapat 4 jalur penghubung antara regio-regio tersebut dengan ekstremitas inferior
(Gambar 3.6).

Gambar 3.6

Ekstremitas inferior berhubungan langsung dengan abdomen melalui suatu celah yang dibentuk
oleh ligamentum inguinalis dan Os Coxae. Struktur yang melewati celah ini adalah:
- Otot musculus psoas major, iliacus, dan pectineus
- Nervus nervus femoralis dan ramus femoralis nervi genitofemoralis (Femoral branch of
genitofemoral nerve) serta nervus cutaneus femoris lateralis (Lateral cutaneous nerve of the
thigh).
- Pembuluh darah Arteria et Venae femoralis.
- Limfatik
Struktur tersebut diatas dalam melewati area ini membentuk sebuah kanal yang disebut Canalis
femoralis.

Celah diantara ligamentum inguinalis dan Os Coxae ini merupakan titik lemah pada dinding abdomen
dan sering terjadi protrusio abnormal dari cavum abdomen beserta isinya menuju paha (Hernia
femoralis).

Struktur yang terdapat di dalam pelvis berhubungan langsung dengan ekstremitas inferior
melalui 2 apertura yang dibentuk oleh Foramen ishiadicum majus dextra et sinistra. Di
posterior struktur yang berhubungan langsung dengan regio glutealis melalui foramen
ishiadicum majus adalah :
- otot musculus piriformis
- Nervus nervus ishiadicus, nervus glutea superior et inferior, nervus pudendus, nervus
musculi quadrati femoris, dan nervus musculi obturatorii interni.
- Pembuluh darah Arteria et Venae glutea superior et inferior, dan Arteria et Venae pudenda
interna.
Nervus ishiadicus merupakan saraf tepi terbesar di tubuh manusia dan memberi inervasi di
kompartemen posterior regio femoris, regio cruris et pedis.

Musculus piriformis membagi foramen ishiadicum majus menjadi dua bagian, yaitu suprapiriforme
(diatas M. piriformis) dan infrapiriforme (dibawah M. piriformis). Arteria et Vena et Nervus glutea
superior merupakan satu-satunya struktur yang melewati foramen ishiadicum majus suprapiriforme,
sedangkan struktur lainnya melewati foramen ishiadicum majus infrapiriforme (Gambar 3.6).

Stuktrur yang melintas antara Perineum dan regio glutealis berjalan melalui foramen
ishiadicum minus. Tendon M. obturator internus melewati area ini untuk melekat pada femur.
Nervus pudendus beserta Arteria et Venae pudenda interna

Gambar 3.7
Inervasi sensoris dan motoris pada ekstremitas inferior dibawa oleh susunan saraf tepi yang
beraasal dari pleksus lumbal (L1-L4) dan pleksus sakral (L4-S5). Area dermatome pada ekstremitas
inferior ditunjukkan pada Gambar 3.7. Titik-titik pada gambar 3.7 menunjukkan titik dengan overlap
area dermatome minimal. Beberapa pergerakan sendi juga digunakan untuk mengecek myotome spinal
segment tertentu (Gambar 3.8), seperti:
Fleksi gelang panggul dikontrol oleh nervus spinalis vertebral level L1-L2
ekstensi lutut oleh nervus spinalis vertebral level L3-L4
fleksi lutut oleh nervus spinalis vertebral level L5-S2
Plantarfleksi pedis oleh S1-S2
adduksi jari oleh S2-S3

ketukan pada ligamentum patella digunakan untuk mengetes nervus spinalis vertebral level L3-L4.
Ketukan pada tendo calcaneus (Tendon M. gastrocnemius dan M. soleus) digunakan untuk mengetes
nervus spinalis vertebral level S1-S2.

Gambar 3.8

Setiap kompartemen otot yang terdapat pada masing-masing regio ekstremitas inferior memiliki
inervasi motoris masing-masing (Gambar 3.9).
Otot-otot pada regio glutealis diinervasi oleh Nervus glutea superior et inferior.
Sebagian besar otot pada kompartemen anterior regio femoris diinervasi oleh Nervus
femoralis (kecuali M. tensor fascia latae, yang diinervasi oleh Nervus glutea superior).
Otot-otot pada kompartemen medial regio femoris diinervasi oleh Nervus obturatorius
(kecuali M. pectineus yang diinervasi oleh M. femoralis dan Pars hamstring M. adductor
magnus yang diinervasi oleh divisio tibialis nervus ischiadicus).
Kompartemen posterior regio femoris, regio cruris et plantar pedis diinervasi oleh divisio
fibularis nervus ischiadicus (kecuali caput breve musculi bicipitis femoris yang diinervasi
oleh divisio tibialis nervus ischiadicus).
Kompartemen lateral dan anterior beserta dorsum pedis diinervasi oleh Nervus fibularis
(peroneus) communis, cabang dari nervus ischiadicus.

Gambar 3.9

Berikut adalah saraf-saraf dari pleksus lumbosakral yang memberikan inervasinya menuju
ekstremitas inferior (Gambar 3.10):
1. Nervus obturatorius. Berasal dari vertebra level L2-L4. Memberi inervasi motoris pada
kompartemen medial regio femoris (kecuali M. pectineus dan pars hamstring m. adductor
magnus). Memberi fungsi sensoris pada kulit bagian anteromedial regio femoris.
2. Nervus ischiadicus adalah saraf tepi terbesar pada tubuh manusia. Berasal dari level vertebra
L4-S3, memberi inervasi motoris pada kompartemen posterior regio femoris, regio cruris, dan
regio pedis. Inervasi sensoris pada sisi lateral regio cruris et plantar pedis. Dalam perjalanannya
nervus ischiadicus akan bercabang menjadi nervus fibularis (peroneus) communis dan
nervus tibialis.
3. Nervi gluteales merupakan pembawa jaras motoris utama pada regio glutealis, dan tidak
memberi inervasi sensoris. Nervus glutea superior bersasal dari level vertebrae L4-S1 dan
keluar melalui foramen ischiadicum majus suprapiriforme untul memberi inervasi pada m.
gluteus medius dan m. gluteus minimus. Sedangkan nervus glutea inferior berasal dari level
vertebra L5-S2 dan keluar melalui forsmen ischisdicum minus untuk menginervasi m. gluteus
maximus.
4. Nervus musculi quadrati femoris (L4-S1) et nervus musculi obturatorii interni (L5-S2), sesuai
dengan namanya memberi inervasi masing-masing menuju. m. quadratus femoris dan m.
obturatorius internus.
5. Nervus cutaneus femoris lateralis berasal dari level vertebra L2-L3. Memberi inervasi sensoris
pada kulit di bagian lateral regio femoris.
6. Nervus cutaneus femoris posterior memberi inervasi sensoris pada kulit di posterior regio
femoris dan di sekitar sulcus glutaeus. Nervus ini pada regio glutealis berjalan profundus dari
m. gluteus maximus, dan berasal dari level vertebra S1-S3.

Gambar 3.10

Suplai pembuluh darah pada ekstremitas inferior sebagian besar berasal dari arteria femoralis,
yang merupakan kelanjutan dari arteria iliaca externa setelah berjalan melewati ligamentum iguinalis.
Arteria glutea superior et inferior berasal dari arteria iliaca interna dan memberikan suplai
pembuluh darah pada regio glutealis. Pada daerah articulatio coxae juga terdapat anastomosis dengan
arteria obturatorius, suatu cabang dari arteria iliaca interna sehingga memberikan sirkulasi kolateral
pada regio glutealis dan regio femoris bagian superior (Gambar 3.10).
Vena yang terdapat pada ekstremitas inferior dibagi menjadi vena superficial dan profundus
(Gambar 3.11). Vena-vena superficial ini membentuk 2 saluran utama, yaitu vena saphena magna dan
vena saphena parva. Kedua vena superficial ini berasal dari arcus venosus dorsalis yang terdapat
pada regio pedis. Vena saphena parva berasal dari sisi lateral dari arcus venosus, sedangkan vena
saphena magna berasal dari sisi medial dari arcus venosus dan akan bermuara pada vena femoralis
melalui suatu bukaan yang terdapat pada fascia lata yang disebut sebagai hiatus saphenous. Vena-
vena profundus biasanya mengikuti arteri yang menyuplainya, termasuk disini adalah vena femoralis,
dan vena glutea superior et inferior. Vena femoralis merupakan vena utama yang mendrainase darah
dari ekstremitas inferior.

Gambar 3.10

Arteria femoralis memiliki korelasi klinis yang sangat penting. Arteri ini biasa digunakan untuk
melakukan prosedur radiologis yang melibatkan kateterisasi arteria femoralis untuk memberikan akses
menuju pembuluh darah pada ekstremitas inferior ipsilateral maupun kontralateral, arteri-arteri pada
regio thorax dan abdomen, bahkan pada arteriae cerebralis. Selain untuk prosedur diagnostik, arteri ini
juga sering digunakan oleh kardiolog untuk melakukan kateterisasi pada pembuluh darah disekitar
arcus aorta dan pada arteri koronaria untuk melakukan percutaneous transluminal coronary
angioplasty maupun angiography untuk tindakan terapi pada pasien penyakit jantung koroner. Banyak
prosedur diagnostik dan terapeutik lain yang melibatkan arteri ini.

Keberadaan sirkulasi kolateral yang disediakan oleh vena saphena magna dan vena femoralis
memberikan keuntungan klinis yang sangat besar. Vena saphena magna sering digunakan sebagai graft
pada prosedur coronary artery bypass grafting yang biasa dilakukan oleh spesialis bedah toraks dan
kardiovaskuler. Vena saphena magna dipilih karena letaknya yang superficial dan terdapat sirkulasi
kolateral antara vena saphena magna dan vena femoralis. Sehingga jika vena ini diambil, darah yang
berasal dari ekstremitas masih bisa kembali ke jantung melalui vena femoralis.

Gambar 6.37
Gambar 3.11

REGIO GLUTEALIS

regio glutealis terletak posterolateral dan diantara crista iliaca dan sulcus glutaeus. Beberapa
landmark yang penting pada regio glutealis ditunjukkan pada Gambar 6.43. regio glutealis di
anteromedial berhubungan langsung dengan pelvis dan perineum melalui foramen ischiadicum majus
et minus. Di inferior, regio glutealis berhubungan langsung dengan kompartemen posterior regio
femoris.
Otot-otot pada regio glutealis dibagi menjadi 2 kelompok (Gambar 6.44), yakni kelompok
profundus yang merupakan rotator lateral, abduktor, dan extensor femur pada articulatio coxae.
Yang termasuk otot-otot ini adalah m. piriformis, m. obturator internus, m. gemellus superior, m.
gemellus inferior dan m. quadratus femoris. Kelompok otot yang lebih superficial merupakan
abduktor dan ekstensor pada articulatio coxae. Yang termasuk di sini adalah m. gluteus maximus, m.
gluteus medius, m. gluteus minimus dan satu lagi otot tambahan yaitu m tensor fascia latae yang
berfungsi menstabilkan ekstensi lutut melalui suatu lembaran longitudinal fascia profunda (tractus
iliotibialis,Gambar 6.46). Banyak struktur penting seperti nervus dan pembuluh darah yang berjalan
pada bidang antara kedua kelompok otot ini.

Gambar 6.44
Kelompok otot profundus

Musculus piriformis merupakan otot yang paling superficial dalam kelompok otot profundus.
Otot ini berorigo diantara foramina sacralis anterior pada permukaan anterolateral os sacrum dan
berjalan ke lateral melewati foramen ischiadicum majus untuk berinsersi pada trochanter major os
femur. Otot ini merupakan rotator external dan abduktor os femur pada articulatio coxae. Otot ini
diinervasi oleh nervus musculi piriformis, sebagai cabang dari plexus sacralis level vertebrae S1-S2.
Musculus piriformis merupakan struktur yang sangat penting karena membagi foramen ischiadicum
majus menjadi 2 bagian, satu diatas dan satu lagi dibawah m. piriformis. Pembuluh darah dan saraf
yang melalui foramen ischiadicum majus berjalan melewati superior ataupun inferior dari musculus ini.
Musculus obturator internus merupakan otot pada dinding lateral pelvis dan regio glutealis.
Origo dari otot ini adalah obturator membrane dan tulang-tulang disekitar foramen obturatorius. Dalam
perjalanannya, otot ini berbelok 90 derajat di sekitar spina ischiadica dan tuberositas ischiadica dan
berjalan melalui foramen ischiadicum minus untuk berinsersi menuju trochanter major os femur. Otot
ini diinervasi oleh nervus musculi obturatorii interni (L5-S2).
Musculus gemellus superior et inferior sesuai dengan namanya, gemelli yang dalam bahasa
latin berarti kembar otot-otot ini merupakan sepasang otot yang berbentuk segitiga dan dipisahkan oleh
tendo musculi obturatorii interni. Kedua otot ini berinsersi bersama dengan m. obturator internus pada
trochanter major os femur, dan bersama-sama bertindak sebagai rotator lateral dan abduktor femur pada
articulatio coxae. Origo dari otot ini adalah spina ishiadica. M. gemellus superior diinervasi oleh nervus
musculi obturatorii interni, sedangkan M. gemellus inferior diinervasi oleh nervus musculi quadrati
femoris.
Musculus quadratus femoris merupakan otot yang letaknya paling inferior diantara kelompok
otot profundus pada regio glutealis. Otot ini berorigo pada tuberositas ishiadica dan berinsersi pada
tuberculum quadratus crista intertrochanterica. Otot ini merupakan rotator lateral dan diinervasi oleh
nervus musculi quadrati femoris (L4-S1).

Kelompok otot superficial

Musculus gluteus medius berorigo pada facies externa os ilium diantara linea glutea anterior
dan linea glutea posterior, berinsersi menuju trochanter major os femur
Musculus gluteus minimus berorigo diantara linea glutea anterior dan linea glutea inferior,
berinsersi pada trochanter major os femur. Kedua otot ini diinervasi oleh nervus glutea superior, dan
vaskularisasinya berasal dari arteria glutea superior.

Musculus gluteus medius et minimus merupakan abduktor os femur dan berfungsi menstabilkan pelvis
selama berjalan, mengurangi penurunan pelvis berlebihan ketika berjalan sehingga menjaga pelvis tetap
pada level bidang yang sama ketika salah satu kaki berayun. Jika otot-otot ini melemah, akan
menunjukkan tanda yang disebut sebagai Trendelenburg's sign. Trendelenburg's sign dapat di tes
dengan cara meminta pasien mengangkat satu kakinya, dikatakan positif jika posisi pelvis menurun
pada sisi kaki yang diangkat. Kelemahan otot ini dapat disebabkan oleh gangguan pada nervus glutea
superior (yang mempersarafi kedua otot tersebut) yang dapat timbul pada fraktur pelvis.

Musculus gluteus maximus berorigo pada linea glutea posterior, permukaan dorsal os sacrum,
permukaan lateral os coccyx hingga permukaan external ligamentum sacrotuberosum. Berinsersi pada
tractus iliotibialis dan tuberositas glutea os femur. Otot ini merupakan otot terbesar pada regio glutealis
dan berfungsi sebagai ekstensor femur pada articulatio coxae. Otot ini diinervasi oleh nervus glutea
inferior, dan mendapat vaskularisasi dari arteria glutea inferior dan ramus superficialis arteria glutea
superior.
Musculus tensor fascia latae berorigo dari spina iliaca anterior superior hingga tuberculum
crista iliaca, berinsersi pada aspek anterior tractus iliotibialis yang melekat pada bagian proximal tibia.
Otot ini diinervasi oleh nervus glutea superior, dan berfungsi untuk menstabilkan articulatio genu saat
ekstensi, juga bersama dengan gluteus maximus menstabilkan articulatio coxae dengan menahan
trochanter major femur tetap berada pada acetabulum.

Struktur penting lainnya yang terdapat pada regio glutealis adalah nervus ischiadicus (sciatic
nerve), yang berjalan memberi inervasi pada kompartemen posterior regio femoris, regio cruris et
pedis, nervus glutea inferior, nervus musculi quadrati femoris, nervus musculi obturatorii interni,
dan nervus pudendus beserta arteria et venae glutea inferior. Semua nervus-nervus tersebut berjalan
keluar melalui foramen ischiadicum majus infrapiriforme, dan untuk nervus pudendus akan masuk
kembali menuju perineum melalui foramen ischiadicum minus. Sedangkan untuk arteria et venae et
nervus glutea superior berjalan melalui foramen ischiadicum majus suprapiriforme (Gambar 6.47).
Gambar 6.47

Lokasi injeksi intramuskuler terletak pada kuadran superior-lateral dari regio glutealis. Tindakan ini
harus dilakukan secara hati-hati agar tidak mencederai struktur neurovaskuler yang ada. Nervus
ischiadicus yang melewati regio ini harus dihindari untuk melakukan prosedur ini. Kuadran-kuadran
pada regio glutealis ditunjukkan pada gambar 6.48. Pembagian kuadran tersebut berdasarkan garis
khayal yang terletak vertikal melalui titik tertinggi pada crista iliaca dan garis horizontal yang melewati
tuberositas ischiadica. Garis khayal horizontal lain adalah garis yang membagi dua garis antara titik
tertinggi crista iliaca dan planum horizontal yang melalui tuberositas ischiadica.
Gambar 6.48

Gambar 6.41

REGIO FEMORIS

Regio femoris merupakan suatu regio yang terletak diantara articulatio coxae dan articulatio
genu. Pada regio femoris terdapat suatu lapisan fascia profunda yang menyelimuti seluruh
kompartemen regio ini. Fascia ini disebut sebagai fascia lata (Gambar 6.39). Pada fascia ini, terdapat
suatu hiatus (opening) bagi vena saphena magna, hiatus ini disebut hiatus saphenous (saphenous
opening). Pada bagian lateral, fascia lata menebal membentuk suatu traktus yang disebut sebagai
tractus iliotibialis yang merupakan insersi bagi musculus tensor fascia latae dan musculus gluteus
maximus dan berfungsi untuk menstabilkan femur pada articulatio coxae.
Struktur neurovaskuler yang terdapat pada regio ini merupakan kelanjutan dari struktur yang
terdapat pada regio abdomen. Struktur-struktur ini memasuki regio femoris melalui suatu trigonum
yang disebut sebagai trigonum femoralis (femoral triangle, Gambar 6.41). Dasar dari trigonum ini
adalah ligamentum inguinalis, batas medialnya adalah musculus adductor longus, batas lateralnya
adalah musculus sartorius, lantai dari trigonum ini dibentuk oleh musculus adductor longus dan
pectineus di medial dan lateral oleh musculus iliopsoas, apex dari trigonum ini menunjuk ke arah
bawah dan berlanjut menjadi canalis adductorius yang merupakan jalan keluar menuju fossa poplitea
(Gambar 6.41). Canalis adductorius berakhir pada suatu hiatus yang merupakan gerbang menuju fossa
poplitea, hiatus ini disebut sebagai hiatus adductorius. Dari lateral ke medial struktur yang terdapat
pada trigonum ini disingkat NAVEL (Nervus, arteri, vena, dan limfatik; Gambar 6.42). Nervus yang
melalui trigonum ini adalah nervus femoralis (L2-L4), sedangkan pembuluh darahnya merupakan
kelanjutan dari arteri et vena iliaca externa dan berubah nama menjadi arteri et vena femoralis setelah
melewati ligamentum inguinalis.

Gambar 6.46 Gambar 6.56

Arteri et vena femoralis pada regio femoris berjalan melalui canalis adductorius dan keluar
melalui hiatus adductorius untuk menjadi arteri poplitea. Bersama dengan arteri ini berjalan pula satu
cabang dari nervus femoralis yang berfungsi memberi inervasi sensoris kulit pada bagian distal bagian
medial paha dan kulit pada bagian anterior cruris. Nervus ini dinamakan Nervus saphenous, akan
tetapi nervus ini tidak ikut keluar melalui hiatus adductorius, melainkan keluar melalui jaringan ikat di
bagian distal dari canalis adductorius.
Otot-otot yang terdapat pada regio ini dibagi menjadi 3 kompartemen oleh suatu septum
intermuscularis (Gambar 6.56). Kompartemen pada regio femoris adalah, kompartemen anterior,
kompartemen medial, dan kompartemen posterior.

Kompartemen anterior

Kompartemen anterior seluruhnya diinervasi oleh nervus femoralis. Otot-otot pada kompartemen
anterior regio femoris adalah :
Musculus iliopsoas. Otot ini terdiri dari 2 otot berbeda (iliacus dan psoas major) yang
berinsersi melalui tendon yang sama pada trochanter minor os femur. Musculus iliacus berorigo pada
prosesus transversus vertebrae TXII-LV, sedangkan psoas major berorigo pada fossa iliaca (Gambar
6.57). M. iliacus diinervasi oleh rami anteriores nervus spinalis L1-L3 sedangkan m. psoas major
oleh nervus femoralis. Keduanya merupakan flexor femur pada articulatio coxae.

Gambar 6.57

Musculus quadriceps femoris. Merupakan gabungan dari 4 otot berbeda yang memiliki tendon
yang sama yaitu tendon quadriceps femoris. Tendon ini berlanjut hingga proximal tibia menjadi
ligamentum patellaris (Gambar 6.58). Berfungsi untuk ekstesi cruris pada articulatio genu. Semuanya
diinervasi oleh nervus femoralis. Yang termasuk otot quadriceps femoris adalah :
Musculus vastus medialis arah serabutnya berjalan dari anteromedial pada linea
intertrochanterica berlanjut ke arah posteroinferior melalui linea pectinealis lalu turun melalui linea
aspera dan menuju linea supracondylaris medialis.
Musculus vastus intermedius berada profundus dari musculus rectus femoris. Berorigo dari 2/3
superior pada permukaan anterior dan lateral femur, dan berinsersi pada condylus lateralis tibia.
Musculus vastus lateralis merupakan otot terbesar diantara ketiga otot-otot vastus. Berasal dari
anterolateral pada linea intertrochanterica dan turun melalui labium lateralis linea aspera hingga
menyatu dengan tendon quadriceps femoris untuk melekat pada margo lateralis patella.
Musculus rectus femoris memiliki 2 caput (kepala), yaitu caput rectus yang berasal dari spina
iliaca anterior inferior, dan caput reflectum yang berasal dari area kasar yang terdapat pada superior
acetabulum.
Selain musculus quadriceps femoris, terdapat juga musculus sartorius yang berasal dari spina
iliaca anterior superior dan berinsersi di tibia pada struktur yang disebut sebagai pes anserinus (kaki
angsa). Pes anserinus merupakan insersi aponeurotik dari 3 otot yang berbeda, yaitu musculus
sartorius dari kompartemen anterior paha, musculus gracilis dari kompartemen medial paha, dan
musculus semitendinosus pada kompartemen posterior paha. Otot ini diinervasi oleh nervus femoralis.
Berfungsi sebagai flexor femur pada articulatio coxae, flexor cruris pada articulatio genu, dan lateral
rotator paha.

Gambar 6.58
Kompartemen medial

Otot-otot pada kompartemen medial regio femoris berfungsi sebagai adductor femur pada
articulatio coxae, kecuali untuk musculus obturator externus yang berfungsi sebagai rotator lateral
paha. Semua otot yang terdapat pada kompartemen medial diinervasi oleh nervus obturatorius (L2-
L4) kecuali untuk musculus pectineus yang diinervasi oleh cabang dari nervus femoralis. Otot-otot
pada kompartemen medial ini adalah (Gambar 6.59) :
Musculus gracilis berorigo pada ramus ischiopubicum dan berinsersi pada pes anserinus.
Merupakan otot paling superficial dari kompartemen medial regio femoris.
Musculus pectineus berorigo pada linea pectinealis pada pelvis dan berinsersi pada suatu garis
oblik antara trochanter minor dan linea aspera.
Musculus adductor longus berorigo pada suatu area yang terletak inferior dari crista pubicum
dan lateral dari symphisis pubis. Insersinya terletak pada sepertiga tengah linea aspera. Musculus ini
membentuk batas medial dari trigonum femoralis, dan berfungsi sebagai adduktor dan rotator medial
femur pada articulatio coxae.
Musculus adductor brevis berorigo pada ramus ischiopubicum dan berinsersi pada bagian
superior dari linea aspera. Otot ini terletak posterior dari m. adductor longus dan m. pectineus.
Berfungsi sebagai adduktor dan rotator medial femur pada articulatio coxae.
Musculus adductor magnus adalah otot terbesar dan letaknya paling profundus pada
kompartemen medial regio femoris. Otot ini membentuk dinding posterior canalis adductorius dan
membentuk pintu keluar canalis adductorius menuju fossa poplitea yaitu hiatus adductorius (Gambar
6.41). Musculus ini memiliki 2 pars, yaitu pars hamstring yang terletak lebih medial dan berorigo pada
tuberositas ischiadica, dan pars adductor yang terletak lebih lateral dan berorigo pada ramus
ischiopubicum. Pada otot ini juga terdapat hiatus-hiatus tempat melewatinya arteria perforans cabang
dari arteria profunda femoris (Gambar 6.60).
Musculus obturatorius externus berorigo pada permukaan external membrana obturatorius
dan berinsersi pada fossa trochanterica. Berfungsi sebagai rotator external femur pada articulatio coxae.
Gambar 6.60

Kompartemen posterior

Kompartemen posterior regio femoris terdapat 3 otot yang disebut sebagai otot hamstring
(Gambar 6.62), yaitu : musculus semitendinosus, musculus semimembranosus, dan musculus
biceps femoris. Semua otot-otot ini, kecuali caput breve musculi bicipitis femoris (short head of biceps
femoris muscle) berfungsi sebagai flexor cruris pada articulatio genu dan extensor femur pada
articulatio coxae. Semua otot-otot yang terdapat pada kompartemen ini diinervasi oleh nervus
ischiadicus (L4-S3). Otot-otot ini juga merupakan rotator pada kedua sendi.
Musculus biceps femoris. Otot ini memiliki 2 caput, caput longum (long head) yang berorigo
pada tuberositas ischiadica, dan caput breve (short head) yang berorigo pada linea aspera. Otot ini
berinsersi menuju permukaan lateral caput fibulae. Berfungsi sebagai flexor cruris pada articulatio
genu, caput longum juga berfungsi sebagai extensor dan rotator lateral pada articulatio coxae. Caput
longum diinervasi oleh divisio tibialis nervus ischiadicus sedangkan caput breve oleh divisio
fibularis nervus ischiadicus.
Musculus semitendinosus berorigo pada tuberositas ischiadica, dan berinsersi pada pes
anserinus. Otot ini berfungsi sebagai flexor cruris pada articulatio genu dan bersama dengan m.
semimembranosus sebagai rotator lateral femur pada articulatio coxae, dan rotator medial cruris pada
articulatio genu.
Musculus semimembranosus berorigo pada tuberositas ischiadica dan berinsersi pada
condylus medialis tibia. Fungsi musculus ini sama dengan m. semitendinosus.
Gambar 6.62

Gambar 6.63

Pembuluh darah utama pada regio femoris berasal dari arteri femoralis yang merupakan
kelanjutan dari arteri iliaca externa. Arteri ini masuk melalui trigonum femoralis, berjalan melalui
canalis adductorius lalu keluar melewati hiatus adductorius untuk memasuki fossa poplitea dan berubah
nama menjadi arteria poplitea. Arteri femoralis bercabang menjadi arteria profunda femoris
(Gambar 6.63) yang berjalan lateral dari arteri femoralis. Arteria profunda femoris berjalan diantara m.
pectineus dan m. adductor longus, berlanjut diantara m. addcutor longus dan m. adductor brevis,
kemudian berjalan terus ke inferior diantara m. adductor longus dan m. adductor magnus hingga
akhirnya beranastomosis dengan arteria poplitea. Arteria profunda femoris memiliki 3 percabangan,
arteria circumflexa femoris lateralis, arteria circumflexa femoris medialis, dan arteria perforans
(Gambar 6.64).
Gambar 6.64

Anda mungkin juga menyukai