Anda di halaman 1dari 11

Laporan Modul 1, MG3017

KOMINUSI
Laboratorium Pengolahan Bahan Galian
Chandra Riady (12114050) / Kelompok 5 / Senin, 20-Maret-2017
Prodi Teknik Metalurgi

Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan


Asisten : Muhammad Ghofry (12513042)
Abstrak Praktikum Modul 1 Kominusi merupakan tahap awal dalam proses
pengolahan bahan galian. Untuk proses pengolahan, tidak mungkin kita
menggunakan mineral bijih dengan ukuran besar langsung dari run-off mine tambang. Hal ini disebabkan oleh keterbatasan
ukuran partikel yang diperbolehkan untuk dapat selanjutnya dimurnikan. Maka dari itu kominusi sangat diperlukan. Tujuan
kominusi adalah memperkecil partikel agar dapat dibawa untuk proses pengolahan selanjutnya, pembebasan mineral
berharga dari pengotornya, memperbesar luas permukaan partikel, dan mempercepat reaksi pelarutan dan proses pengolahan
lainnya. Kominusi terbagi menjadi dua, yaitu peremukan (crushing) dan penggerusan (grinding). Pada percobaan ini proses
crushing dilakukan oleh alat jaw crusher dan roll crusher, sedangkan proses grinding dilakukan oleh alat ball mill, namun
grinding tidak dilakukan karena grinding mengalami kerusakan. Tujuan percobaan crushing adalah untuk memahami
mekanisme peremukan dan cara kerja alat remuk serta mekanisme ayakan. Sedangkan tujuan percobaan grinding adalah
untuk memahami mekanisme penggerusan dengan ball mill, cara kerja, serta pengaruh waktu penggerusan terhadap hasil
akhir (produkta).

A. Tinjauan Pustaka
B. Kominusi adalah proses pengecilan ukuran dari
suatu bijih agar menjadi lebih kecil untuk
memudahkan di proses selanjutnya dan sebagai
tahap awal proses pengolahan bahan galian.
C. Tujuan kominusi antara lain:
1. Menghasilkan ukuran partikel yang diinginkan
untuk suatu proses pengolahan bahan galian
2. Memperbesar luas permukaan partikel agar
proses ataureaksi dapat berlangsung lebih cepat
3. Membebaskan mineral berharga dari pengotornya K.
D. L. Gambar 1. Jaw Crusher
E. Crushing
F. Crushing atau peremukan merupakan suatu
proses pengecilan ukuran besar dari ukuran
sekitar 6 8 hingga sekitar 3/8 . Terdapat
tiga tahap crushing dan alat yang biasa
digunakan, yaitu:
1. Primary crushing
G. Alat yang biasa digunakan adalah jaw crusher M.
dan gyratory crusher. N. Gambar 2. Roll Crusher
2. Secondary crushing
H. Alat yang biasa digunakan adalah jaw crusher, O.
P. Grinding
gyratory crusher, cone crusher, dan roll crusher. Q. Grinding atau penggerusan adalah proses lanjutan
3. Tertiary crushing
pengecilan ukuran dari yang sudah berukuran
I. Alat yang biasa digunakan adalah cone crusher,
3/8 menjadi ukuran yang lebih halus (fine).
roll crusher, dan hammer mill. R. Media dan alat penggerusan pada proses grinding
J. Pada praktikum ini hanya dilakukan dua kali
antara lain:
tahap permukan. Primary crushing menggunakan jaw 1. Bola-bola baja atau keramik, alat yang digunakan
crusher sedangkan secondary crushing menggunakan roll adalah ball mill
crusher. Pada awalnya menggunakan Jaw Crusher 2. Batang-batang baja, alat yang digunakan adalah
kemudian dilakukan pengayakan dengan mesh ukuran rod steel
25mm, 12.5mm, 6.73mm, 2.38mm, 1.41mm, 0.841mm 3. Semi Autagenous Mill (SAG)
dan 0.297mm, lalu menggunakan Roll Crusher dan S. Campuran bola-bola baja dan bahan galian atau
dilakukan pengayakan juga dengan ukuran ayakan yang bijihnya sendiri
sama seperti di atas 4. Autogenous mill
T. Tanpa media penggerus, hanya bahan galian atau
bijihnya yang saling menggerus
U. Pada praktikum kali ini kami tidak bisa
menggunakan Grinding dikarenakan grinding
yang rusak. Namun di Laboratorium Pengolahan
Bahan Galian media grindingnya menggunakan
ball mill. AP. AQ. 0.
0. 04

AR. AS. 0.
0. 08

AT. Tabel 1. Jaw Crusher

AU. Tahap selanjutnya adalah secondary crushing


dengan menggunakan alat roll crusher.
Prosedur percobaan Roll Crusher :
1. Menjalankan roll crusher
V. 2. Memasukkan umpan ke dalam Roll
W. Gambar 3. Ball Mill Crusher dari batuan hasil remukan Jaw Crusher
3. Memasukkan umpan perlahan-lahan dan
X. tampung hasilnya
Y. Data Percobaan 4. Mengambil batu hasil peremukan Roll
Z. Crusher dan ayak dengan seri ayakan 25mm,
Prosedur percobaan Jaw Crusher : 12.5mm, 6.73mm, 2.38mm, 1.41mm, 0.841mm dan
1. Menyiapkan 3kg batuan yang akan 0.297mm
dikecilkan ukurannya 5. Menimbang hasil dari proses roll crusher
2. Menjalankan Jaw Crusher di tiap ayakan
3. Memasukkan umpan perlahan-lahan dan AV.
tampung hasilnya Data percobaan setelah melewati Roll Crusher
4. Mengambil batu hasil peremukan Jaw
AW. AX. B
Crusher dan ayak dengan seri ayakan 25mm, U er
12.5mm, 6.73mm, 2.38mm, 1.41mm, 0.841mm dan at
0.297mm T
5. Menimbang hasil dari proses jaw crusher er
di tiap ayakan ta
AA. m
Data percobaan setelah melewati Jaw Crusher p
AB. AC. B u
U er n
at g
T (k
er g)
ta AY. AZ. 0.
m 2 15
p
u BA. BB. 1.
n 1 65
g
(k BC. BD. 0.
g) 6. 55
AD. AE. 1.
2 05 BE. BF. 0.
2. 26
AF. AG. 1.
1 3 BG. BH. 0.
1. 12
AH. AI. 0.
6. 34 BI. BJ. 0.
0. 09
AJ. AK. 0.
2. 23 BK. BL. 0.
0. 06
AL. AM.
1. 0.115 BM. BN. 0.
0. 12
AN. AO. 0.
0. 08 BO. Tabel 2. Roll Crusher
BP. Grinding
BQ. DY. DZ. EA. EB. EC. ED. EE.
Data percobaan setelah dilakukan grinding 2 0.23 0 7 90 0 1

BR. BS. Berat EF. EG. EH. EI. EJ. EK. EL.
Tertampung 1 0.11 0 4 95 0 1
(kg) EM. EN. EO. EP. EQ. ER. ES.
BT. U BU. 1 BV. 1 BW. 0 0.08 0 2 98 - 1
k 0 5 20
u M ET. EU. EV. EW. EX. EY. EZ.
0 0.04 0 1 10 - 2
r M M e
a e e n FA. FB. FC. FD. FE. FF. FG.
n n n i 0 0.08 0 0 10 - 2
i i t
FH. FI. FJ. FK. FL.
( t t W 3.23 4
m
m FM.
) FN.
BX. 0 BY. 0 BZ. 0 CA. 0
. . . .
2
1
6
7
5
9
4
7
Direct Plot Jaw Crusher
1 4 3 150.00
1 5
CB. 0 CC. 0 CD. 0 CE. 0 100.00
. f(x) = 6.44x + 57.17
. . . %WLK
1
4 0 0 1 50.00
9 7 9 7
7 8 9 0.00
6 8 2 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
CF. 0 CG. 0 CH. 0 CI. 0 Ukuran Ayakan (mm)
. . . .
1 1 2 2
0 9 2 4 FO. Grafik 1. Direct Plot Jaw Crusher
5 0 5 7
9 4 FP.
CJ. 0 CK. 0 CL. 0 CM.
. . . 0.09
0 0 0 3 Log-Log Jaw Crusher
7 5 8 6
4 5 4 2.20
1 2
2.00 f(x) = 0.04x + 1.76
CN. 0 CO. 0 CP. 0 CQ. 0
. . . . Log %WLK 1.80
0 0 0 0
1.60
7 0 0 0
4 1 1 4 1.40
6 2 7 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
CR. Tabel 3. Grinding Log Ukuran Ayakan (mm)

CS. Pengolahan Data Percobaan


CT. FQ. Grafik 2. Log-Log Jaw Crusher
CU. Crushing
CV. FR. Menentukan P80 Dari persamaan:
Setelah melewati Jaw crusher FS. y = 0.0367x + 1.7575 ;
CW. CX. CY. CZ. DA. DB. DC. FT.
U Berat B % % L L
FU. 2 = 0.0367x + 1.7575 ;
FV. didapat x = 6.607
DD. DE. DF. DG. DH. DI. DJ.
FW.x = log k; k = ln(x); k = ln(6.607) ;
2 1.05 2 5 50 1 1 FX. k = 1.888
FY. Persamaan grafik Gaudin-Schuhman :
DK. DL. DM. DN. DO. DP. DQ. x
1 1.3 0 2 70 1 1
FZ. Y = 100[ k
DR. DS. DT. DU. DV. DW. DX. m
6 0.34 0 1 83 0 1
GA. P80 ditentukan saat y=80 (x adalah P80), IZ.
GB. maka: P80 : 80 = 100 (x/1.888)^0.0367
GC. P80: x = 3.094 mm
GD.
GE. Log-Log Roll Crusher
Setelah melewati Roll Crusher
GF. GG. GH. GI. GJ. GK. GL. 2.5
U Berat B % % L L
2
f(x) = 0.04x + 1.7
GM. GN. GO. GP. GQ. GR. GS. 1.5
2 0.15 3 4 44 1 1
Log %WLK
1
GT. GU. GV. GW. GX. GY. GZ.
1 1.65 1 2 64 1 1 0.5
HA. HB. HC. HD. HE. HF. HG.
6. 0.55 0 1 76 0 1 0
0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
HH. HI. HJ. HK. HL. HM. HN. Log Ukuran Ayakan (mm)
2. 0.26 0 8 84 0 1

HO. HP. HQ. HR. HS. HT. HU.


1. 0.12 0 6 91 0 1 JA. Grafik 4. Log-Log Roll Crusher

HV. HW. HX. HY. HZ. IA. IB. JB.


0. 0.09 0 4 95 - 1 JC. Mengukur Reduction Ratio 80 (RR80)
JD. Y= 0.0442x + 1.7028
IC. ID. IE. IF. IG. IH. II.
0. 0.06 0 4 10 - 2 JE. 2= 0.0442x + 1.7028
JF. didapat x = 6.723
IJ. IK. IL. IM. IN. IO. IP. JG. x = log k; k = ln(x); k = ln(6.723) ;
0. 0.12 0 0 10 - 2 JH. k = 1.905
JI. Persamaan grafik Gaudin-Schuhman :
IQ. IR. IS. IT. IU.
W 3 6 x
JJ. Y = 100[ k
IV. Tabel 4. Roll Crusher. m

IW. JK. P80 ditentukan saat y=80 (x adalah P80),


JL. maka: P80 : 80 = 100 (x/1.905)^ 0.0442
JM. P80: x = 2.911 mm
JN.
Direct Plot Roll Crusher JO. Menentukan RR80,
P80 Jaw Crusher
120.00 JP. RR80 = P RollCrusher =
80
100.00 f(x) = 7.46x + 48.69
80.00 3.094
1.062
%WLK 60.00 2.911
40.00 JQ.
20.00 JR.
JS. Grinding
0.00
0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 JT.
t = 10 menit
Ukuran Ayakan (mm) JU. JV. JW. JX. JY. JZ. KA.
U Bera B % % L L

IX. Grafik 3. Direct Plot Roll Crusher


KB. KC. KD. KE. KF. KG. KH.
0 0.6 0 5 51 - 1
IY.
KI. KJ. KK. KL. KM. KN. KO.
0 0.0 0 3 90 - 1

KP. KQ. KR. KS. KT. KU. KV.


0 0.1 0 8 99 - 1

KW. KX. KY. KZ. LA. LB. LC.


0 0.0 0 0 10 - 2

LD. LE. LF. LG. LH. LI. LJ.


0 0.0 0 0 10 - 2
LK. LL. LM. LN. W 1.0 0
W 0.9 0
NP. Tabel 6. Grinding 15 Menit
LO. Tabel 5. Grinding 10 Menit
NQ.
LP.

Direct Plot Grinding 15 Menit


Direct Plot Grinding 10 Menit
120.00
120.00
100.00
100.00
80.00
80.00
%WLK 60.00
%WLK 60.00
40.00
40.00
20.00
20.00
0.00
0.00 0.05 0.1 0.15 0.2 0.25
0.05 0.1 0.15 0.2 0.25
Ukuran Ayakan (mm)
Ukuran Ayakan (mm)

NR. Grafik 7. Direct Plot Grinding 15 Menit


LQ. Grafik 5. Direct Plot Grinding 10 Menit
NS.
LR.

Log-Log Grinding 10 Menit Log-Log Grinding 15 Menit


120.00
2.1
100.00
2
80.00
1.9
Log %WLK 60.00
Log %WLK 1.8
1.7 40.00

1.6 20.00

1.5 0.00
-1.2 -1.1 -1 -0.9 -0.8 -0.7 -0.6 -1.2 -1.1 -1 -0.9 -0.8 -0.7 -0.6

Log Ukuran Ayakan (mm) Log Ukuran Ayakan (mm)

LS. Grafik 6. Log-Log Grinding 10 Menit NT. Grafik 8. Log-Log Grinding 15 Menit

LT. t = 20 menit
t = 15 menit NU.
U
NV.
Ber
NW.
B
NX.
%
NY.
%
NZ.
Log
OA.
L
LU. LV. LW. LX. LY. LZ. MA.
U Bera B % % L L

OB. OC. OD. OE. OF. OG. OH.


0 0.4 0 5 5 - 1
MB. MC. MD. ME. MF. MG. MH.
0 0.5 0 5 50 - 1
OI. OJ. OK. OL. OM. ON. OO.
0 0.1 0 3 8 - 1
MI. MJ. MK. ML. MM. MN. MO.
0 0.0 0 3 89 - 1
OP. OQ. OR. OS. OT. OU. OV.
0 0.2 0 1 1 - 2
MP. MQ. MR. MS. MT. MU. MV.
0 0.2 0 1 99 - 1
OW. OX. OY. OZ. PA. PB. PC.
0 0.0 0 0 1 - 2
MW. MX. MY. MZ. NA. NB. NC.
0 0.0 0 0 10 - 2
PD. PE. PF. PG. PH. PI. PJ.
0 0.0 0 0 1 - 2
ND. NE. NF. NG. NH. NI. NJ.
0 0.0 0 0 10 - 2
PK. PL. PM. PN. PO.
W 0.9 0
NK. NL. NM. NN. NO.
PP. Tabel 7. Grinding 20 Menit QC. Pada saat ditimbang dari tiap ayakan, material
totalnya tidak sejumlah 3kg namun sudah berkurang,
PQ. dikarenakan ada material yang masih tertinggal di jaw/roll
crusher selain itu saat dilakukan pengayakan ada material
yang terbuang saat pengayakan bisa menjadi faktor
Direct Plot Grinding 20 Menit mengapa berat material berkurang. Masalah umum yang
sering terjadi pada crusher di Industri adalah penyumbatan
120
dan material/bagian yang aus pada crusher.
100 QD.
80 QE. Grinding
QF. Pada praktikum ini kelompok kami tidak bisa
%WLK 60
melakukan grinding dikarenakan rusaknya alat. Namun
40
kami diberikan data dengan waktu tertentu, yaitu 10 menit,
20 15 menit, dan 20 menit. Setelah digerus, kemudian
0 dilakukan pengayakan menggunakan sieve series dengan
0.05 0.1 0.15 0.2 0.25
urutan 65#, 100#, 150#, dan 200#. Menurut teorinya,
Ukuran Ayakan (mm) makin lama waktu penggerusan maka kumulatif berat lolos
pada ayakan akan semakin besar. Dari data yang
didapatkan semakin lama waktu penggerusan maka berat
PR. Grafik 9. Direct Plot 20 Menit
kumulatif yang didapatkan menjadi semakin banyak pada
PS. tiap meshnya. Namun dalam mesh #200 berat
tertampungnya sangat kecil, hal ini bisa terjadi
dikarenakan beberapa faktor seperti kurang presisinya saat
menimbang material sebelum dimasukkan ke grinding dan
Log-Log Grinding 20 Menit masih ada material yang tertinggal di dalam grinding, serta
120 karena partikel yang terlalu halus maka ada partikel yang
ikut terbang/terbuang saat dikeluarkannya material dari
100
grinding.
80 QG. Jawaban Pertanyaan dan Tugas
Log %WLK 60 QH. Crushing
40
1. Penjelasan gape, setting dan angle of nip
Gape : jarak mendatar pada mouth yang diukur
20
pada bagian mouth dimana umpan yang
0 dimasukkan bersinggungan dengan mouth.
-1.2 -1.1 -1 -0.9 -0.8 -0.7 -0.6
Setting : bagian dari jaw crusher untuk mengatur
Log Ukuran Ayakan (mm) agar lubang ukuran sesuai dengan yang
dikehendaki. Bila setting block dimajukan, maka
jarak antara fixed jaw dengan swing jaw menjadi
PT. Grafik 10. Log-Log Grinding 20 Menit
lebih pendek atau lebih dekat, dan sebaliknya.
PU. Angle of nip : sudut yang dibentuk dengan garis
PV. singgung yang dibuat melalui titik singgung
PW. antara jaw dengan batuan
PX. Analisa Hasil Percobaan 2. Pengertian :
PY. Crushing Reduction Ratio (RR) : perbandingan antara
PZ. Pada praktikum ini menggunakan Jaw crusher umpan yang masuk dengan produk yang keluar.
dan Roll Crusher. Umpan pada awalnya adalah 3kg batuan ukuran umpan
gamping. Diperlukan Roll crusher dikarenakan ukuran QI. RR
ukuran produkta
produkta pada Jaw crusher masih dianggap terlalu besar
sehingga masih perlu dikecilkan lagi ukuranya. Pemilihan Limiting Reduction Ratio (LRR) : perbandingan
gape/setting sangat berpengaruh pada crusher, pada Jaw antara ukuran bukaan screen dimana semua feed
Crusher yang ada tidak bisa diatur gape-nya namun pada bisa lolos terhadap ukuran bukaan screen dengan
Roll crusher diatur gapenya yakni 1.5cm. Praktikum ini bentuk yang sama dimana semua produk bisa
bertujuan salah satunya untuk menentukan Reduction lolos.
Ratio 80 (RR80), yaitu suatu perbandingan antara ukuran wf tf Fs . tf
QJ. LRR
bukaan crusher yang dapat meloloskan 80% feed dan tp
ukuran bukaan crusher yang meloloskan 80% produkta.
QK. w = lebar partikel f = umpan
QA. Dari percobaan didapatkan:
QL. t = tebal partikel p = produk
QB. Dj80 = 3.094 mm dan Dr80 = 2.911 mm, sehingga
QM. Fs = faktor bentuk = 1.7 3.3
didapatkan RR80 = 1.062 QN.
Reduction Ratio 80% (RR80) : perbandingan kapasitas yang dapat ditanggung pun berbeda-beda
antara ukuran screen yang meloloskan 80% dari tergantung masing-masing tipe.
feed dengan ukuran bukaan screen yang 4. Penjelasan :
meloloskan 80% dari produkta. Choke Crushing : Penghancuran material tidak
F 80 hanya dilakukan oleh permukaan roll tetapi juga
QO. RR80 aoleh sesama material
P 80
Arrested Crushing : peremukaan dengan
QP. F80 = ukuran screen yg meloloskan 80% menggunakan tekanan dari alat remuknya.
feed 5. Mekanisme remuknya material
QQ. P80 = ukuran screen yg meloloskan 80% QS.
produkta
3. Macam Jaw Crusher :
a) Blake (Double-Toggle)
Ukuran gape x lebar = 125 mm x 150 mm
sampai dengan 1600 mm x 2100 mm.
Tenaga mulai dari 2.25 kW sampai 225 kW.
Kecepatan 100 sampai 300 rpm.
Rasio reduksinya mulai dari 4:1 sampai 9:1,
namun rata-ratanya 7:1.
Merupakan alat standar untuk peremukan
pertama dan kedua untuk bahan yang keras
dan abrasif kuat. Produknya masih pecahan
kasar dengan sedikit butiran halus.
b) Overhead Pivot (Double-Toggle)
Ukuran gape x lebar = 180 mm x 305 mm
sampai dengan 1220 mm x 1525 mm.
Tenaga mulai dari 11 kW sampai 150 kW.
Kecepatan 257 rpm sampai 390 rpm.
Rasio reduksinya mulai dari 4:1 sampai 9:1,
namun rata-ratanya 7:1.
Aplikasinya sama dengan Blake, kelebihannya
memungkinkan kecepatan dan kapasitas lebih
tinggi. Efisiensi energi lebih besar karena jaw
dan charge tidak terbeban selama
pengoperasian.
c) Overhead Eccentric (Single-Toggle)
Ukuran gape x lebar = 125 mm x 150 mm
sampai dengan 1600 mm x 2100 mm.
Tenaga mulai dari 2.25 kW sampai 400 kW. QT. Gambar 4. Mekanisme Remuk
Kecepatan 120 sampai 300 rpm.
1) Abrasion (attrition)
Rasio reduksinya mulai dari 4:1 sampai 9:1,
QU. Terjadi bilamana energi yang kurang mencukupi
namun rata-ratanya 7:1. diterapkan pada partikel, menyebakan terjadinya
Digunakan untuk material yang berukuran localized stressing dan remuknya sebagian kecil
lebih kecil dengan struktur yang terbatas. area sehingga menghasilkan distribusi ukuran
d) Dodge partikel yang halus.
Ukuran gape x lebar = 100 mm x 150 mm 2) Compression(clevage)
sampai dengan 280 mm x 380 mm. QV. Energi cukup untuk membuat partikel
Tenaga mulai dari 2.25 kW sampai 11 kW. remuk, menghasilkan ukuran partikel ukurannya
tidak jauh berbeda dengan ukuran umpan.
Kecepatan 250 sampai 300 rpm.
3) Impact(shatter)
Rasio reduksinya mulai dari 4:1 sampai 9:1, QW. Energi sangat mencukupi untuk
namun rata-ratanya 7:1. terjadinya peremukan partikel, menghasilkan
Pivot bawah yang terdapat pada Dodge banyak partikel dengan distribusi ukuran yang
membuatnya menghasilkan produk yang lebar.
berukuran sama dengan produk dari tipe 6. Faktor-faktor yang mempengaruhi laju partikel
Blake, namun tidak bisa memecah material melewati permukaan ayakan
dalam ukuran bongkah besar. Umumnya Ukuran bukaan ayakan
digunakan di laboratorium. QX. Semakin besar diameter lubang bukaan
QR. Secara umum, letak perbedaannya ada akan semakin banyak material yang lolos.
pada ukuran material yang bisa dimasukkan, serta Ukuran relatif partikel
tingkat kekerasan dan kekuatan batuan. Tenaga yang QY. Material yang mempunyai diameter yang
dibutuhkan, kecepatan yang bisa dicapai, serta sama dengan panjangnya akan memiliki
kecepatan dan kesempatan masuk yang berbeda Kekuatan abrasi liner yang tergantung pada jenis
bila posisinya berbeda, yaitu yang satu melintang materialnya.
dan lainnya membujur. RE.
Pantulan dari material 4. Pengertian kecepatan kritis dan rumusnya
QZ. Pada waktu material jatuh ke screen RF. Kecepatan kritis yaitu kecepatan putar cell pada
maka material akan membentur kisi-kisi screen operasi milling dimana pada saat itu grinding media
sehingga akan terpental ke atas dan jatuh pada menempel pada dinding cell sehingga tidak terjadi
posisi yang tidak teratur. proses abrasi maupun impact.
Kandungan air 42.3
RG. Nc
RA. Kandungan air yang banyak akan sangat Dm
membantu tapi bila hanya sedikit akan
RH. Nc = kecepatan kritis, rpm
menyumbat screen.
7. Satuan ukuran yang digunakan pada Jaw Crusher, Dm= diameter dalam, m
5. Tiga hubungan putaran mill dengan aksi penggerusan
Gyratory Crusher, dan Roll Crusher adalah milimeter.
RI.
Untuk Vibration Screen menggunakan satuan mesh
yang jauh lebih kecil dibandingkan milimeter. Satuan
mesh menunjukkan banyaknya lubang yang berada
pada 1 inchi luas ayakan.

RB.
RC. Grinding
1. Mekanisme pengecilan ukuran:
Ball mill : Ball Mill adalah Tumbling mill yang
mempunyai ukuran panjang kira-kira sama
dengan diameternya dan berisi grinding media RJ. Gambar 5. Aksi Penggerusan
berupa bola-bola baja atau alloy. Bentuknya dapat
berupa silinder disebut cylindrical. RK. Tiga roll berdekatan disebut feed roll,
RD. Jadi bola-bola baja yang besar berada pada center roll dan apron roll berputar dengan kecepatan
diameter shell yang besar untuk menghancurkan yang semakin tinggi. Material, biasanya dalam
partikel besar, sedang bola-bola baja yang kecil bentuk pasta. Diberi umpan antara feed roll dan
(sudah aus) berada pada cone section dekat ujung central roll. Karena ruang yang menyempit diantara
pengeluaran untuk menghancurkan partikel yang roll, maka sebagian besar pasta ditolak ke daerah
sudah halus. Feed (umpan) untuk ball mill dapat feed. Bagian yang nip in membuat gaya geser yang
berukuran 3 inci (max) dan digiling sampai sangat tinggi. Setelah keluar, materi yang berada di
menjadi 50 mesh (0,29 mm). kalau feed (umpan) central roll bergerak dan masuk ke antara central roll
makin kecil, maka produknya dapat lebih halus dan apron roll, yang memiliki gaya geser yang lebih
lagi (200 mesh = 0,074 mm). Dalam operasi ball tinggi karena kecepatan yang lebih tinggi dari apron
mill kecepatan perputan shell silinder harus roll. Lalu penggerusan terus terjadi pada apron roll.
dibuat setinggi mungkin, tetapi dihindarkan agar Siklus ini terus berulang.
muatanya (grinding media dan batuan) tidak ikut
berputar bersama shell silinder. RL.
Rod mill : Rod Mill bentuknya hamper sama RM. Kesimpulan
dengan Ball mill, berbentuk shell silinder dengan Pada praktikum tentang crushing menggunakan jaw
ukuran panjangnya lebih besar dari diameternya crusher dan roll crusher didapatkan nilai Reduction
(1 1/3 3 kali), dimuati dengan grinding media Ratio 80 (RR80) adalah 1.062
berupa batang-batang baja (stel rod) pengganti
bola-bola baja. Silinder- Pada praktikum tentang grinding dengan ball mill
2. Penggunaan bijih dalam pengolahan bahan galian dengan ayakan sieve series urutan 65#, 100#,150#,
umumnya dilakukan dengan cara basah karena : dan 200# dari data yang diberikan dapat disimpulkan
Memerlukan energi penggerusan yang lebih bahwa makin lama waktu penggerusan, jumlah berat
sedikit /ton. kumulatif lolos akan semakin banyak.
Tidak membutuhkan alat pengontol debu RN.
Membutuhkan ruang yang lebih sedikit RO.Daftar Pustaka
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi keausan bola Barry A. Wills, Tim Napier-Munn. 2006. Mineral
pelapis (liner) pada ball mill Processing Technology: An Introduction to the
Pada cara basah, biasanya bijih bersifat korosif Practical Aspects of Ore Treatment and Mineral
terhadap liner, sehingga liner terkorosi dan Recovery. Elsevier Science & Technology Books:
membutuhkan pelumas, Australia (Halaman 109 115)
Gesekan antara liner dengan bijih yang digiling http://www.sbmchina.com/products/stone_crusher3.h
bisa mengakibatkan abrasi untuk liner berbahan tml
baja. https://dir.indiamart.com/impcat/jaw-crusher.html
RP. RZ.
RQ.Lampiran
RR.

SA. Gambar 10. Praktikum

SB.
SC.
RS. Gambar 6. Praktikum

RT.

RU. Gambar 7. Praktikum


SD. Gambar 11. Jaw Crusher Plant

SE.

RV.

RW. Gambar 8. Praktikum

SF. Gambar 12. Roll Crusher Plant

RX.

RY. Gambar 9. Praktikum


SG. UV. 3 UW. 50 UX. 0.0 UY. 0.500
5 0 197

UZ. 4 VA. 42 VB. 0.0 VC. 0.420


0 0 165

VD. 4 VE. 35 VF. 0.0 VG. 0.354


5 4 138

VH. 5 VI. 29 VJ. 0.0 VK. 0.297


0 7 117

VL. 6 VM. 25 VN. 0.0 VO. 0.250


0 0 098

VP. 7 VQ. 21 VR. 0.0 VS. 0.210


SH. Gambar 13. Ball Mill Plant 0 0 083

SI. VT. 8 VU. 17 VV. 0.0 VW. 0.177


0 7 070
SJ. M SK. M SL. Inc SM. Milli
e ic hes meters
s ro VX. 1 VY. 14 VZ. 0.0 WA. 0.149
0 9 059
h ns
0

SN. 3 SO. 67 SP. 0.2 SQ. 6.730


WB. 1 WC. 12 WD. 0.0 WE. 0.125
30 650
2 5 049
SR. 4 SS. 47 ST. 0.1 SU. 4.760 0
60 870
SV. 5 SW. 40 SX. 0.1 SY. 4.000 WF. 1 WG. 10 WH. 0.0 WI. 0.105
00 570 4 5 041
SZ. 6 TA. 33 TB. 0.1 TC. 3.360 0
60 320
TD. 7 TE. 28 TF. 0.11 TG. 2.830 WJ. WK. 10 WL. 0.0 WM. 0.100
30 10 0 039
4
TH. 8 TI. 23 TJ. 0.0 TK. 2.380 WN. 1 WO. 88 WP. 0.0 WQ. 0.088
80 937 7 035
TL. 1 TM. 20 TN. 0.0 TO. 2.000 0
0 00 787
WR. 2 WS. 74 WT. 0.0 WU. 0.074
TP. 1 TQ. 16 TR. 0.0 TS. 1.680 0 029
2 80 661 0

TT. 1 TU. 14 TV. 0.0 TW. 1.410 WV. WW. 70 WX. 0.0 WY. 0.070
4 10 555 027
6
WZ. 2 XA. 63 XB. 0.0 XC. 0.063
TX. 1 TY. 11 TZ. 0.0 UA. 1.190 3 024
6 90 469 0

UB. 1 UC. 10 UD. 0.0 UE. 1.000 XE. 55 XF. 0.0 XG. 0.055
8 00 394
XD.
021
7
UF. 2 UG. 84 UH. 0.0 UI. 0.841 XH. 2 XI. 53 XJ. 0.0 XK. 0.053
0 1 331 7 021
0

UJ. 2 UK. 70 UL. 0.0 UM. 0.707


5 7 280 XL. XM. 50 XN. 0.0 XO. 0.500
019
7
UN. 2 UO. 70 UP. 0.0 UQ. 0.700 XP. 3 XQ. 44 XR. 0.0 XS. 0.044
8 0 280 2 017
5
UR. 3 US. 59 UT. 0.0 UU. 0.595
0 5 232 XU. 40 XV. 0.0 XW. 0.040
XT.
015
7
XX. 4 XY. 37 XZ. 0.0 YA. 0.037 YR. YS. 7 YT. 0.0 YU. 0.007
0 015 002
0 76
YV. ( YW. 5 YX. 0.0 YY. 0.005
2 001
YB. ( YC. 25 YD. 0.0 YE. 0.025
5 97
5 009
0
5 9
0
0
)
)
*
YZ. ( ZA. 3 ZB. 0.0 ZC. 0.003
4 001
YF. ( YG. 20 YH. 0.0 YI. 0.020
8 18
6 007
0
2 9
0
5
)
)

ZD. ( ZE. 2. ZF. 0.0 ZG. 0.0025


YJ. ( YK. 12 YL. 0.0 YM. 0.012
5 5 000
1 005
0 99
2
0
0
0
0
)
)

ZH. ( ZI. 1 ZJ. 0.0 ZK. 0.001


YN. ( YO. 10 YP. 0.0 YQ. 0.010
1 000
1 003
2 394
2 94
0
5
0
0
0
)
)

ZL. Tabel 8. Konversi Mesh