Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN

Pasien yang mengalami operasi dengan anestesi membutuhkan perawatan setelah


tindakan. Jam pertama setelah anestesi merupakan saat yang paling berbahaya. Kondisi berbahaya
ini disebabkan oleh jalan nafas yang masih tertekan walaupun pasien tampak sudah bangun.
Depresi pernapasan dapat mengakibatkan kematian karena hipoksia. Dalam hal ini, hipoksia
merupakan salah satu komplikasi anestesi pasca operasi. Banyak komplikasi yang dapat terjadi
setelah tindakan operatif, baik efek dari anestesi maupun dari tindakan operatif itu tersendiri. 1,2
Secara garis besar ada empat hal yang harus diperhatikan pada pasien pasca anestesi, yaitu
masalah pernapasan, kardiovaskuler, keseimbangan cairan, sistem persarafan, perkemihan, dan
gastrointestinal. Harus diperhatikan bahwa komplikasi anestesi yang tidak segera ditangani akan
berdampak kematian bagi pasien. Beberapa komplikasi lain yang mungkin terjadi antara lain:
pernapasan tidak adekuat, pneumotorakis, atelektasis, hipotensi, gagal jantung, embolisme
pulmonal, pemanjangan efek sedatif premedikasi, trombosis jantung, cedera kepala, sianosis,
konfulsi, mual muntah, embolisme lemak dan keracunan barbiturat. 1,2
Komplikasi anestesi jarang terjadi, namun dapat mengancam jiwa. Laporan umum mencatat
kejadian kematian pada waktu atau segera setelah operasi di beberapa rumah sakit di Amerika
rata-rata 0,2% - 0,6% dari operasi dan kematian yang disebabkan oleh anestesi 0,03% - 0,1% dari
seluruh anestesi yang diberikan. Campbell (1960) menambahkan bahwa kematian yang terjadi
pada waktu operasi atau segera setelah operasi dari laporan kejadian karena anestesi sangat
bervariasi dari 5% sampai 50%.3,4
Pasien yang baru saja menjalani tindakan operasi harus dirawat sementara di PACU (Post
Anesthesia Care Unit) atau ruang pemulihan (recovery room) untuk perawatan post anestesi
sampai kondisi pasien stabil. Apabila pasien tidak mengalami komplikasi operasi dan memenuhi
syarat untuk dipindahkan ke ruang perawatan, dalam hal ini peran dokter di ruang pemulihan
sangat dibutuhkan untuk memberikan tindakan pada pasien pasca operasi dan yang mengalami
operasi dengan anestesi.4
Ruang pemulihan mempunyai angka cidera dan tuntutan pengadilan yang tinggi di
rumah sakit. Resiko ini berkurang jika perawatan pascaoperatif di ruang pemulihan dilakukan
secara optimal. Instalasi Bedah Sentral RSUD setiap hari rata rata melayani 5-6 pasien
operasi dengan anestesi umum. Langkah-langkah tindakan keamanan dan tindakan
keperawatan harus berlangsung terus menerus selama tahap pascaoperatif.4,5

1
BAB II
TINJAUAN KEPUSTAKAAN

2.1 Definisi
Recovery room atau post-anesthesia care unit (PACU) adalah bagian vital dari sebuah
rumah sakit, pusat perawatan gawat darurat, dan fasilitas medis lain. RR atau PACU merupakan
tempat yang dirancang seperti kamar operasi dan bertujuan untuk menyediakan perawatan pasca
anestesi, baik anestesi umum, anestesi regi onal, ataupun anestesi lokal.1,2
Recovery Room (RR) adalah suatu ruangan yang terletak di dekat kamar bedah, dekat
dengan perawat bedah, ahli anesthesia dan ahli bedah sendiri, sehingga apabila timbul
keadaan gawat pasca-bedah, klien dapat segera diberi pertolongan.2

2.2 Sejarah Recovery Room


Kemajuan ilmu dan teknologi kedokteran, menyebabkan perubahan indikasi
pembedahan. Saat ini pembedahan dilakukan dengan berbagai macam indikasi diantaranya
untuk diagnostik, kuratif, rekonstruktif bahkan untuk tujuan paliatif. Pembedahan juga
dilakukan sesuai dengan tingkat urgensinya seperti kedaruratan dan elektif. Pembedahan
adalah peristiwa kompleks yang menegangkan yang dilakukan dikamar operasi dan
memerlukan perawatan pascaoperatif di rumah sakit.1,2
Kemajuan teknologi juga telah mengubah prosedur pembedahan menjadi lebih
kompleks dan perkembangan alat pemantauan hemodinamik menjadi sangat sensitif, sehingga
meminimalkan komplikasi, akan tetapi peran sentuhan manusia masih sangat diperlukan
dalam perawatan pascaoperatif.3

2.3 Tujuan Recovery Room


Pasien yang menjalani tindakan baik operatif maupun diagnostik yang membutujkan
anestesi ataupun sedasi akan memasuki Recovery Room, dimana tanda-tanda vital (seperti nadi,
tekanan darah, suhum dan level oksigen) akan dipantau secara ketat sampai efek anestesi
dianggap hilang. Pasien dapat saja mengalami penurunan kesadaran, sementara itu staf RR akan
Pembedahan
bekerja untuk memulihkan kesadaran pasien dan memastikan kenyamanan fisik serta emosi si
pasien.2,3
Nyeri
Respon stres/ disfungsi organ
Mual, muntah, ileus
Hipoksemia, gangguan tidur
Kelelahan
Imobilisasi, rasa lapar
Drainase/ pipa nasogastrik, restriksi

Keterlambatan pemulihan
Bagan 1. Manajemen Pasca Operasi

Staf RR akan memantau jalannya pernafasan pasca anestesi. Pulse oxymetry juga
terpasang untuk menilai level saturasi oksigen dalam darah, sebagai acuan kestabilan pernafasan.
Jika level saturasi oksigen sangat rendah, maka staf akan memberikan oksigen tambahan melalui
kanul nasal atau face mask. Pemberian cairan intravena juga dimonitoring selama pasien berada di
RR.4
Oleh karena anestesia umum dapat menyebabkan suhu tubuh pasien akan menurun,
sehingga penting untuk diberikan pemanas tubuh yang akan mencegah hipotermia dan
memperbaiki sirkulasi tubuh. Pasien dapat diselimuti dengan selimut hangat ataupun dengan
sistem selimut udara hangat yang akan mengembalikan suhu tubuh normal. Dapat juga dengan
pemberian cairan intravena yang telah dihangatkan. 3,4
Waktu yang dibutuhkan seorang pasien untuk berada di RR tergantung pada tindakan
diagnostik maupun operatif dan juga jenis anestesia yang digunakan. Setelah pasien pulih dari
anestesia, kondisi pasca operatif akan dinilai oleh staf perawat RR. 2,3

2.4 Syarat Recovery Room


Ruang pemulihan hendaknya diatur agar selalu bersih, tenang, dan alat-alat yang tidak
berguna disingkirkan. Sebaliknya, semua alat yang diperlukan harus berada di RR. Sirkulasi
udara harus lancar dan suhu di dalam kamar harus sejuk. Bila perlu dipasang AC.2,3
Bila pengaruh obat bius sudah tidak berbahaya lagi, tekanan darah stabil-bagus,
pernafasan lancar-adekuat dan kesadaran sudah mencukupi (lihat Aldered Score), barulah
klien dipindahkan ke kamarnya semula (bangsal perawatan).2,3

3
Gambar 1. Ruang Pemulihan yang Memenuhi Syarat
Sumber: Kepustakaan No.3

Syarat ruangan pemulihan antara lain sebagai berikut:


1. Tenang, bersih dan bebas dari peralatan yang tidak dibutuhkan
2. Warna ruangan lembut dan menyenangkan
3. Pencahayaan tidak langsung
4. Plafon kedap suara
5. Peralatan yang mengontrol atau menghilangkan suara (ex : karet pelindung tempat tidur
supaya tidak mengeluarkan suara saat terbentur)
6. Tersedia peralatan standart : alat bantu pernafasan; oksigen, laringoskop, set
trakeostomi, peralatan bronkial, kateter, ventilator mekanis dan perlatan suction)
7. Peralatan kebutuhan sirkulasi : aparatus tekanan darah, peralatan parenteral, plasma
ekspander, set intravena, defibrilator, kateter vena, dan tourniquet
8. Balutan bedah, narkotik dan medikasi kedaruratan
9. Set kateterisasi dan peralatan drainage
10. Tempat tidur pasien yang dapat diakses dengan mudah, aman dan dapat digerakkan
dengan mudah
11. Suhu ruangan berkisar antara 20 22.2oC dengan ventilasi ruangan yang baik.2,3
Adapun pihak yang bertanggung jawab memberikan pengawasan pada pasien di
Recovery Room yakni koordinasi yang baik antara perawat, ahli anestesia dan ahli bedah yang
dipermudah pekerjaannya dengan adanya alat pemantau dan peralatan khusus.3,4

4
2.5 Peralatan di Recovery Room
Berdasarkan rekomendasi yang diterbitkan oleh Association of Anaesthetic of Great
Britain and Ireland untuk peralatan yang penting pada sebuah ruang pemulihan disajikan pada
tabel berikut ini.3

Sumber: Kepustakaan 3

2.6 Penerimaan Pasien di Ruang Pemulihan


Perawatan diruang pemulihan tidak kalah penting dibanding dengan pengelolaan
anestesi dikamar operasi, karena hampir semua dari penyakit serta kematian dapat terjadi
pasca bedah. Hal-hal yang perlu dilakukan antara lain :
1. Posisi penderita disesuaikan dengan jenis operasi, misal : abduksi untuk post injection
Moore prothese, fleksi untuk post supracondilair humeri.
2. Pengawasan bagian yang telah dioperasi, meliputi tekanan gips,balutan,drainase, sirkulasi
dan perdarahan.
3. Observasi adanya perdarahan, dapat diketahui dari perembesan, produksi drain,
hematom,cek Hb bila turun usahakan tranfusi, Lab dan Ro foto.
4. Pengobatan luka atau medikasi, bisanya dikerjakan sehari setelah operasi kecuali ada pesan
khusus dari operator, misal pada operasi skin graft.
Menurut Brunner and Suddarth (2002) bahwa dalam serah terima pasien pascaoperatif
meliputi diagnosis medis dan jenis pembedahan, usia, kondisi umum, tanda-tanda vital,
kepatenan jalan nafas, obat-obat yang digunakan, masalah yang terjadi selama pembedahan,
cairan yang diberikan, jumlah perdarahan, informasi tentang dokter bedah dan anestesi.2,4

5
2.7 Kriteria Pemulihan Pasca Operasi
Tabel 2. Kriteria Aldrete

Sumber: Kepustakaan No. 6


Pasien dianggap sudah pulih dari anestesia dan dapat pindah dari ruang pemulihan ke
ruang perawatan apabila skor>8.6
Tabel 3. Steward Score (Anak)4
Pergerakan : gerak bertujuan 2
gerak tak bertujuan 1
tidak bergerak 0
Pernafasan : batuk, menangis 2
Pertahankan jalan nafas 1
perlu bantuan 0
Kesadaran : menangis 2
bereaksi terhadap rangsangan 1
tidak bereaksi 0

Jika jumlah > 5, penderita dapat dipindahkan ke ruangan.

6
2.8 Monitoring Pasca Operasi
Monitoring setelah operasi perlu dilakukan setelah pasien menjalani operasi
pembedahan. Pada saat penderita berada diruang pemulihan perlu dicegah dan ditanggulangi
keadaan-keadaan yang ada sehubungan dengan tindakan anestesi, antara lain :
1. Hipoksia
Disebabkan tersumbatnya jalan nafas.
Terapi dengan O2 3-4 L/menit, bebaskan jalan nafas, bila perlu pernafasan buatan.
2. Irama jantung dan nadi cepat, hipertensi
Sering disebabkan karena kesakitan, permulaan hipoksia atau memang penyakit dasarnya.
Terapi dengan O2, analgetik, posisi fowler.
3. Hipotensi
Biasanya karena perdarahan, kurang cairan, spesial anestesi.
Terapi dengan posisi datar, infus RL dipercepat sampai tensi normal.
4. Gaduh gelisah
Biasanya karena kesakitan atau sehabis pembiusan dengan ketamin, pasien telah sadar tapi
masih terpasang ganjal lidah/airway. Terapi dengan O2, analgetik, ganjal dilepas, atau
kadang perlu bantal.
5. Muntah
Bahaya berupa aspirasi paru.
Terapi miringkan kepala dan badan sampai setengah tengkurap, posisi trendelenberg, hisap
muntah sampai bersih.
6. Menggigil
Karena kedinginan, kesakitan atau alergi.
Terapi dengan O2, selimuti, bila perlu beri analgetika.
7. Alergi sampai syok
Oleh karena kesalahan tranfusi atau obat-obatan.
Terapi dengan stop tranfusi, ganti Na Cl.

2.8.1 Monitoring Jalan Nafas


Monitoring klinis pasaca operasi dapat dibagi menjadi penilaian airway, breathing,
dan circulation. Airway dapat dinilai dengan memperhatikan tanda atau gejala obstruksi jalan
nafas seperti retraksi dinding dada atau retraksi supraklavikular pada saat inspirasi serta
terdengarnya bising saat pernafasan. Hal ini dapat dipebaiki dengan memperbaiki posisi
pasien menjadi berbaring ke lateral kiri yang akan menghindarkan jatuhnya lidah menutup
orofaring yang akan mempersulit pernafasan.Kesulitan pernafasan berkaitan dengan tipe
7
spesifik anesthesia. Pasien yang menerima anesthesia lokal atau oksida nitrat biasanya akan
sadar kembali dalam waktu beberapa menit setelah meninggalkan ruang operasi. Namun,
pasien yang mengalami anesthesia general/lama biasanya tidak sadar, dengan semua otot-
ototnya rileks. Relaksasi ini meluas sampai ke otot-otot faring, oleh karenanya ketika pasien
berbaring terlentang, rahang bawah dan lidahnya jatuh ke belakang dan menyumbat jalan
udara. Tanda-tandanya:
Tersedak
Pernafasan bising dan tidak teratur
Dalam beberapa menit kulit menjadi kebiruan.
Cara untuk mengetahui apakah pasien bernafas atau tidak adalah dengan
menempatkan telapak tangan di atas hidung dan mulut pasien untuk merasakan hembusan
nafas. Gerakan thoraks dan diafragma tidak selalu menandakan bahwa pasien bernafas.
Tindakan terhadap obstruksi hipofaringeus termasuk mendongakkan kepala ke belakang dan
mendorong ke depan pada sudut rahang bawah, seperti jika mendorong gigi bawah di depan
gigi atas. Manuver ini menarik lidah ke arah depan dan membuka saluran udara.

2.8.2 Monitoring Pernafasan

Pernafasan dapat dipantau dengan memperhatikan pergerakan


abdomen, dada atau dengan mendekatkan tangan kita pada hidung atau
mulut pasien. Oksigenasi dapat juga dinilai dengan memperhatikan warna
kulit pasien. Kebiruan yang umum dijumpai di bibir atau lidah dapat
menandai suatu hipoksia. Respirasi harus dimonitor dengan teliti, mulai
dengan cara-cara sederhana sampai monitor yang menggunakan alat-alat.
Pernafasan dinilai dari jenis nafasnya, apakah thorakal atau abdominal,
apakah ada nafas paradoksal retraksi intercostal atau supraclavicula.
Pemantauan terhadap tekanan jalan nafas, tekanan naik bila pipa
endotrakhea tertekuk, sekresi berlebihan, pneumothorak, bronkospasme,
dan obat-obat relaksan habis. Pemantauan terhadap Oxygen Delivery dan
end tidal CO2. End tidal CO2, korelasi antara Pa O2 dan Pa CO2 cukup
baik pada pasien dengan paru normal. Alat pemantaunya adalah
kapnometer yang biasa digunakan untuk memantau emboli udara pada
paru, malignan hiperthermi, pasien manula, operasi arteri karotis.

8
Stetoskop esofagus, merupakan alat sederhana, murah, non invasif, dan
cukup aman. Dapat secara rutin digunakan untuk memantau suara nafas
dan bunyi jantung.

2.8.3 Monitoring Sirkulasi


Pemantauan cairan pascaopertif di ruang pemulihan sangat diperlukan karena bila
pasien bisa mengalami hipovolemia dan hipervolemia. Cairan intravena perlu diatur, dan
dicatat jumlah cairan yang masuk. Keluaran cairan ditentukan dengan pemantauan melalui
urin, drain, dan jumlah perdarahan. Hipovolemia terjadi karena perdarahan dan penguapan
tubuh bertambah karena pemberian gas anestesi yang kering dan luka operasi yang lebar
menambah penguapan tubuh meningkat sehingga kehilangan cairan lebih
banyak.Hipervolemia pada pasien pascaoperatif disebabkan pemberian cairan intravena
melebihi 30% dari yang seharusnya, kesalahan dalam pemantauan hemodinamik.

2.8.4 Monitoring Suhu Pasien


Brunner and Suddarth (2002) berpendapat bahwa Pasien yang mengalami anestesi
mudah menggigil, selain itu pasien menjalani pemejanan lama terhadap dingin dalam ruang
operasi dan menerima cairan intravena yang cukup banyak sehingga harus dipantau terhadap
kejadian hipotermia 24 jam pertama pascaoperatif. Association of Operating Room Nursing
(2007) menyarankan ruangan dipertahankan pada suhu yang nyaman, dan selimut disediakan
untuk mencegah menggigil.

2.8.5. Penilaian Derajat Kesadaran


Level kesadaran dapat dinilai dengan melihat refleks kedip, menelan, dan pengucapan
kata-kata. Sementara jika pasien menjalani operasi dengan anestesia regional seperti spinal
atau epidural, harus dinilai ketinggian penurunan level blok anestesi. Jangan mendudukkan
pasien terlalu cepat karena akan menimbulkan hipotensi postural.

2.8.6 Manajemen Nyeri Pasca Operasi


Tindakan pembedahan selalu menimbulkan trauma jaringan dan melepaskan mediator
inflamasi dan nyeri yang poten. Substansi yang dilepaskan dari jaringan yang mengalami
cedera memicu respon hormon stres selain aktivasi sitokin, molekul adhesi, dan faktor-faktor
koagulasi. Aktivasi respon stres tersebut menimbulkan kenaikan tingkat metabolisme,
retensi air, dan memicu reaksi fight or fight dengan gejala-gejala otonom. Respon-respon

9
tersebut menimbulkan nyeri dan morbiditas pembedahan antara lain komplikasi
kardiovaskuler dan pernapasan yang dapat timbul khususnya pada pasien lanjut usia dan
pasien-pasien dengan penyakit kardio-respiratorik sebelumnya.2
Obat-obatan analgesik non-opioid yang paling umum digunakan diseluruh dunia
adalah aspirin, paracetamol, dan OAINS, yang merupakan obat-obatan utama untuk nyeri
ringan sampai sedang. Obat-obatan ini dapat dikombinasi untuk mencapai hasil yang lebih
sempurna. Karena kebutuhan masing-masing individu adalah berbeda-beda, maka
penggunaan Patient Controlled Analgesia dirasakan sebagai metode yang paling efektif dan
menguntungkan dalam menangani nyeri pascaoperasi meskipun dengan tidak lupa
mempertimbangkan faktor ketersediaan dan keadaan ekonomi pasien.

2.9 Komplikasi Pasca Operasi


2.9.1 Syok
Digambarkan sebagai tidak memadainya oksigenasi selular yang disertai dengan
ketidakmampuan untuk mengekspresikan produk sampah metabolisme. Tanda-tandanya:
a. Pucat
b. Kulit dingin dan terasa basah
c. Pernafasan cepat
d. Sianosis pada bibir, gusi dan lidah
e. Nadi cepat, lemah dan bergetar
f. Penurunan tekanan nadi
g. Tekanan darah rendah dan urine pekat.
Pencegahan :
a. Terapi penggantian cairan
b. Menjaga trauma bedah pda tingkat minimum
c. Pengatasan nyeri dengan membuat pasien senyaman mungkin dan dengan
menggunakan narkotik secara bijaksana
d. Pemakaian linen yang ringan dan tidak panas (mencegah vasodilatasi)
e. Ruangan tenang untuk mencegah stres
f. Posisi supinasi dianjurkan untuk memfasilitasi sirkulasi
g. Pemantauan tanda vital
Pengobatan :
a. Pasien dijaga tetap hangat tapi tidak sampai kepanasan
b. Dibaringkan datar di tempat tidur dengan tungkai dinaikkan
c. Pemantauan status pernafasan dan CV
10
d. Penentuan gas darah dan terapi oksigen melalui intubasi atau nasal kanul jika
diindikasikan
e. Penggantian cairan dan darah kristaloid (ex : RL) atau koloid (ex : komponen darah,
albumin, plasma atau pengganti plasma)
f. Penggunaan beberapa jalur intravena
g. Terapi obat : kardiotonik (meningkatkan efisiensi jantung) atau diuretik (mengurangi
retensi cairan dan edema)

2.9.2 Perdarahan
Jenis :
a. Hemorrhagi Primer : terjadi pada waktu pembedahan
b. Hemorrhagi Intermediari : beberapa jam setelah pembedahan ketika kenaikan tekanan
darah ke tingkat normalnya melepaskan bekuan yang tersangkut dengan tidak aman
dari pembuluh darah yang tidak terikat
c. Hemorrhagi Sekunder : beberapa waktu setelah pembedahan bila ligatur slip karena
pembuluh darah tidak terikat dengan baik atau menjadi terinfeksi atau mengalami
erosi oleh selang drainage.
Tanda-tanda :
Gelisah, gundah, terus bergerak, merasa haus, kulit dingin-basah-pucat, nadi
meningkat, suhu turun, pernafasan cepat dan dalam, bibir dan konjungtiva pucat dan
pasien melemah.
Penatalaksanaan :
a. Pasien dibaringkan seperti pada posisi pasien syok
b. Sedatif atau analgetik diberikan sesuai indikasi
c. Inspeksi luka bedah
d. Balut kuat jika terjadi perdarahan pada luka operasi
e. Transfusi darah atau produk darah lainnya
f. Observasi VS.
2.9.3 Trombosis Vena Profunda (TVP)
Merupakan trombosis pada vena yang letaknya dalam dan bukan superfisial.
Manifestasi klinis :
a. Nyeri atau kram pada betis
b. Demam, menggigil dan perspirasi
c. Edema
d. Vena menonjol dan teraba lebih mudah
11
Pencegahan :
a. Latihan tungkai
b. Pemberian Heparin atau Warfarin dosis rendah
c. Menghindari penggunaan selimut yang digulung, bantal yang digulung atau bentuk
lain untuk meninggikan yang dapat menyumbat pembuluh di bawah lutut
d. Menghindari menjuntai kaki di sisi tempat tidur dalam waktu yang lama
Pengobatan :
a. Ligasi vena femoralis
b. Terapi antikoagulan
c. Pemeriksaan masa pembekuan
d. Stoking elatik tinggi
e. Ambulasi dini.
2.9.4 Embolisme Pummonal
Terjadi ketika embolus menjalar ke sebelah kanan jantung dan dengan sempurna
menyumbat arteri pulmonal. Pencegahan paling efektif adalah dengan ambulasi dini
pasca operatif.
2.9.5 Retensi urine
Paling sering terjadi setelah pembedahan pada rektum, anus dan vagina.
2.9.6 Delirium
Penurunan kesadaran dapat terjadi karena toksik, traumatik atau putus alkohol.

2.10 Kriteria Pentransferan Pasien ke Bangsal Perawatan

Pasien pasca operasi yang telah dinilai cukup pulih setelah dirawat di RR berdasarkan
skor Aldrete ataupun Steward. Serah terima mempunyai legalitas, dan harus sesuai dengan
pedoman serah terima yang disarankan oleh Brunner and Suddarth (2002) dan American
Society of Post Anesthesia Nurses (2001).

Faktor keamanan harus dipertimbangkan dalam memindahkan pasien dari ruang


pemulihan. Sebelum dipindahkan, laporan yang perlu disampaikan meliputi prosedur operasi
yang dilakukan,kondisi umum pasien,kejadian pascaanestesi, informasi tentang balutan, drain,
alat pemantauan, obat yang diberikan, cairan yang masuk dan keluar dan informasi lain yang
ditentukan oleh protokol institusi, informasi kepada keluarga tentang kondisi pasien.

12
13