Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH IMUNOLOGI

SISTEM KOMPLEMEN

SEKOLAH TINGGI FARMASI INDONESIA


YAYASAN HAZANAH
BANDUNG
2017

1
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Alhamdulillahirabbilalamin, banyak nikmat yang Allah berikan, tetapi sedikit sekali yang kita
ingat. Segala puji hanya layak untuk Allah Tuhan seru sekalian alam atas segala berkat, rahmat, taufik,
serta hidayah-Nya yang tiada terkira besarnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini.

Makalah ini disusun dengan tujuan untuk membantu mahasiswa dalam memahami tentang
Sistem Komplemen dan mengetahui mekanisme komplemen serta penyakit dalam komplemen tersebut.

Meskipun penulis berharap isi dari makalah ini bebas dari kekurangan dan kesalahan, namun
selalu ada yang kurang. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar
makalah ini dapat lebih baik lagi. Akhir kata penulis berharap agar makalah ini bermanfaat bagi semua
pembaca.

Bandung, Februari 2017

Penyusun

DAFTAR ISI
2
COVER............................................................................................................ i
KATA PENGANTAR...................................................................................... ii
DAFTAR ISI.................................................................................................... iiI

BAB 1 PENDAHULUAN............................................................................... 1
A. Latar Belakang.......................................................................... 1
B. Rumusan Masalah..................................................................... 2
C. Latar Belakang.......................................................................... 2

BAB 2 PEMBAHASAN.................................................................................. 3
A. Pengertian Sistem Komplemen................................................. 8
B. Mekanisme Sistem Komplemen............................................... 4
C. Penyakit Dalam Sistem Komplemen........................................ 17

BAB 3 PENUTUP........................................................................................... 22
A. Kesimpulan............................................................................... 22

DAFTAR PUSTAKA ........................................23


BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sistem kekebalan atau sistem imun adalah sistem pertahanan sebagai perlindungan terhadap
infeksi dari makromolekul asing atau serangan patogen, termasuk virus, bakteri, protozoa dan parasit.
Sistem imun juga berperan dalam perlawanan terhadap protein tubuh dan molekul lain seperti yang
terjadi pada autoimunitas, dan melawan sel yang bertransformasi menjadi tumor.
Sistem komplemen adalah suatu sistem yang terdiri dari seperangkat kompleks protein yang
satu dengan lainnya sangat berbeda. Pada kedaan normal komplemen beredar di sirkulasi darah dalam
keadaan tidak aktif, yang setiap saat dapat diaktifkan melalui dua jalur yang tidak tergantung satu
dengan yang lain, disebut jalur klasik dan jalur alternatif. Aktivasi sistem komplemen menyebabkan
interaksi berantai yang menghasilkan berbagai substansi biologik aktif yang diakhiri dengan lisisnya
3
membran sel antigen. Aktivasi sistem komplemen tersebut selain bermanfaat bagi pertahanan tubuh,
sebaliknya juga dapat membahayakan bahkan mengakibatkan kematian, hingga efeknya disebut seperti
pisau bermata dua. Bila aktivasi komplemen akibat endapan kompleks antigen-antibodi pada jaringan
berlangsung terus-menerus, akan terjadi kerusakan jaringan dan dapat menimbulkan penyakit.
Komplemen sebagian besar disintesis di dalam hepar oleh sel hepatosit, dan juga oleh sel
fagosit mononuklear yang berada dalam sirkulasi darah. Komplemen C l juga dapat di sintesis oleh sel
epitel lain diluar hepar. Komplemen yang dihasilkan oleh sel fagosit mononuklear terutama akan
disintesis ditempat dan waktu terjadinya aktivasi. Sebagian dari komponen protein komplemen diberi
nama dengan huruf C: Clq, Clr, CIs, C2, C3, C4, C5, C6, C7, C8 dan C9 berurutan sesuai dengan
urutan penemuan unit tersebut, bukan menurut cara kerjanya.

B. Rumusan Masalah
1. Apakah yang disebut sistem komplemen ?
2. Bagaimana mekanisme sistem komplemen?
3. Bagaiman pengaktifan system komplemen?
4. Penyakit Dalam Sistem Komplemen?

C. Tujuan
1. Mengetahui apa yang disebut sistem komplemen
2. Mengetahui mekanisme sistem komplemen
3. Mengetahui pengaktifan system komplemen
4. Mengetahui Penyakit Dalam Sistem Komplemen

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Sistem Komplemen


Sistem Komplemen adalah sekelompok protein plasma yang apabila diaktifkan secara
sekuensial dapat menghancurkan sel-sel asing dengan menyerang membran plasma, dihasilkan di hati
dan terdapat dalam sirkulasi darah dan seluruh jaringan. Dapat diaktifkan secara nonspesifik (dengan
adanya benda asing) dan secara spesifik (bekerja sama dengan antibodi yang merupakan hasil respon
imun spesifik). Disebut komplemen karena dapat melengkapi kerja antibodi untuk memusnahkan
senyawa asing yang masuk ke dalam tubuh. Sistem ini dapat berinteraksi satu dengan lainnya, bereaksi
dengan antibodi maupun dengan membran sel sehingga terjadi aktivitas biologis yang menyebabkan :
1. Lisis sel mikroorganisme dan reaksi inflamasi

4
2. Memicu reaksi imunologik yang melibatkan aktifasi sel-sel efektor (berikatan dengan resepor
komplemen pada permukaan sel bersangkutan/memicu respon imun humoral lainnya)

Sistem komplemen adalah suatu sistem yang terdiri dari seperangkat kompleks protein yang
satu dengan lainnya sangat berbeda. Pada kedaan normal komplemen beredar di sirkulasi darah dalam
keadaan tidak aktif, yang setiap saat dapat diaktifkan melalui dua jalur yang tidak tergantung satu
dengan yang lain, disebut jalur klasik dan jalur alternatif. Aktivasi sistem komplemen menyebabkan
interaksi berantai yang menghasilkan berbagai substansi biologik aktif yang diakhiri dengan lisisnya
membran sel antigen. Aktivasi sistem komplemen tersebut selain bermanfaat bagi pertahanan tubuh,
sebaliknya juga dapat membahayakan bahkan mengakibatkan kematian, hingga efeknya disebut seperti
pisau bermata dua. Bila aktivasi komplemen akibat endapan kompleks antigen-antibodi pada jaringan
berlangsung terus-menerus, akan terjadi kerusakan jaringan dan dapat menimbulkan penyakit.
Protein sistem komplemen biasanya diberi kode C1-C9 sesuai urutan pada saat protein tersebut
ditemukan. Dalam keadaan normal berada dalam keadaan inaktif (dalam serum), untuk protein yang
sudah aktif akan ditambahkan kode a atau b. Misalnya C3 menjadi C3a dan C3b. Dalam sistem
komplemen terdapat sub-komponen, misalnya sub-komponen C1 yang terdiri dari C1q, C1r, dan C1s,
faktor B, faktor D, dan lainnya.

Efek Biologik Komplemen

5
Fungsi sistem komplemen pada pertahanan tubuh dapat dibagi dalam dua golongan besar, 1)
lisis sel sasaran oleh kompleks serangan membran, dan 2) sifat biologik aktif fragmen yang terbentuk
selama aktivasi.

a) Sitolisis
Pada aktivasi sitolisis ini (kompleks serangan membran) yang berfungsi adalah C5-C9. Mekanisme
ini sangat penting bagi pertahanan tubuh melawan mikrooorganisme. Proses lisis ini dapat melalui
jalur alternatif maupun jalur klasik.

b) Sifat biologik aktif Fragmen


Opsonisasi dan peningkatan fungsi fagositosis
Fagositosis yang diperkuat oleh proses opsonisasi C3b dan iC3b mungkin merupakan mekanisme
pertahanan utama terhadap infeksi bakteri dan jamur secara sistemik Fagositosis ini juga lebih
meningkat bilamana bakteri disamping berikatan dengan komplemen juga berikatan dengan antibodi
IgG atau IgM. Melekatnya antibodi dan fragmen komplemen pada reseptor spesifik yang terdapat
pada sel fagosit tidak hanya menyebabkan opsonisasi, tetapi juga memacu untuk terjadinya
fagositosis.

Anafilaksis dan kemotaksis

C3a, C4a dan C5a disebut anafilatoksin oleh karena dapat memacu sel mast dan sel basofil
untuk melepaskan mediator kimia yang dapat meningkatkan permeabilitas dan kontraksi otot polos
vaskular. Reseptor C3a dan C4a terdapat pada permukaan sel mast, sel basofil, otot polos dan limfosit.
Reseptor C5a terdapat pada permukaan sel mast, basofil, netrofil, monosit, makrofag, dan sel
endotelium.

Melekatnya anafilatoksin pada reseptor yang terdapat pada otot polos menyebabkan kontraksi
otot polos tersebut. Untuk mekanisme ini C5a adalah yang paling poten dan C4a adalah yang paling
lemah.

C5a juga mempunyai sifat yang tidak dimiliki oleh C3a dan C4a; oleh karena C5a juga
mempunyai reseptor yang spesifik pada permukaan sel-sel fagosit maka C5a dapat menarik sel-sel
fagosit tersebut bergerak ke tempat mikroorganisme, benda asing atau jaringan yang rusak; proses ini
disebut kemotaksis. Juga setelah melekat C5a dapat merangsang metabolisme oksidatif dari sel fagosit

6
tersebut sehingga dapat meningkatkan daya untuk memusnahkan mikroorganisme atau benda asing
tersebut.

Proses peradangan

Kombinasi dari semua fungsi yang tersebut diatas mengakibatkan terkumpulnya sel-sel dan
serum protein yang diperlukan untuk terjadinya proses dalam rangka memusnahkan mikroorganisme
atau benda asing tersebut; proses ini disebut peradangan.

Pelarutan dan eliminasi kompleks imun

Kompleks imun dalam jumlah kecil selalu terbentuk dalam sirkulasi, dan dapat meningkat
secara dramatis bilamana terdapat peningkatan antigen. Kompleks imun ini bilamana berlebihan dapat
membahayakan oleh karena dapat mengendap pada dinding pembuluh darah, mengaktivasi komplemen
dan menimbulkan kerusakan jaringan. Pembentukan kompleks imun bilamana berlebihan, tidak hanya
membutuhkan Fab dari imunoglobulin tetapi juga interaksi dengan Fc. Oleh karena itu pengikatan
komplemen pada Fc immunoglobulin suatu kompleks imun dapat membuat ikatan antigen-antibodi
yang sudah terbentuk menjadi lemah. Untuk menetralkan terbentuknya kompleks imun yang berlebihan
ini, sistem komplemen dapat meningkatkan fungsi fagosit. Fungsi ini terutama oleh reseptor yang
terdapat pada permukaan eritrosit. Kompleks imun yang beredar mengaktifkan komplemen dan
mengaktifkan fragmen C3b yang menempel pada antigen. Kompleks tersebut akan berikatan dengan
reseptor pada permukaan eritrosit. Pada waktu sirkulasi eritrosit melewati hati dan limpa, maka sel
fagosit dalam limpa dan hati (sel Kupffer) dapat membersihkan kompleks imun yang terdapat pada
permukaan sel eritrosit tersebut.

7
B. Mekanisme
Sistem
Komplemen
Mekanisme
Umum
Reaksi
sistem komplemen
adalah cascade (ber
urutan) misalnya,
suatu reaksi akan
mengaktifkan
reaksi selanjutnya
dan seterusnya.
Contoh reaksi :

Lima komponen
terakhir dalam
reaksi sistem
komplemen (C5-
C9) akan
membentuk
8
kompleks protein yang besar (membrane attack complex) yang dapat merusak membran sel sehingga
terjadi kebocoran pada membran sel yang dapat menyebabkan sitolisis (merupakan mekanisme utama
pembunuhan mikroorganisme tanpa fagositosis).

Langkah-langkah :
1. C3 diaktifkan menjadi C3a dan C3b.
2. Kompleks
C4bC2aC3b mengaktifkan
C5 menjadi C5a-C5b.
3. C5b mengikat C6 dan C7
membentuk kompleks C5bC6C7 dan mengikat C8
dimulai proses
perusakan membran
sel mikroorganisme
pathogen.
4. Kompleks C5bC6C7C8 mengikat C9 menjadi C5bC6C7C8C9, lalu melekat pada permukaan sel
perubahan ultra struktur dan muatan listrik permukaan sel dan inflamasi.
5. Kompleks C5bC6C7C8C9 (MAC) menembus membran sel, merusak lapisan lipid, dan fosfolipid
pada membrane lubang-lubang pada membran cairan masuk ke dalam sel dan ion-ion keluar
dari sel lisis sel.

Aktivasi Sistem Komplemen


Aktivasi komplemen dikontrol melalui tiga mekanisme utama, yaitu :
a) Komponen komplemen yang sudah diaktifkan biasanya ada dalam bentuk yang tidak
stabil sehingga bila tidak berikatan dengan komplemen berikutnya akan rusak,
b) adanya beberapa inhibitor yang spesifik misalnya C1 esterase inhibitor, faktor I dan
faktor H,
c) pada permukaan membran sel terdapat protein yang dapat merusak fragmen komplemen yang
melekat.

1. Jalur Klasik
Diaktifkan oleh adanya kompleks antigen-antibodi atau agregat imunoglobulin.

9
Langkah-langkah :

Pengikatan C1q dengan salah satu bagian dari fragmen Fc dari suatu molekul IgG atau IgM
Pengaktifan proenzim C1r menjadi enzim protease
Protease mengaktifkan C1s, maka terbentuk enzim C1qrs aktif
Enzim C1qrs menjadi C4 dan C2 konvertase C4a-C4b dan C2a-C2b
C4b dan C2a membentuk kompleks C4bC2a dan menjadi C3 konvertase C3a-C3b
6. C4bC2a bergabung dengan C3b menjadi C4bC2aC3b yang merupakan C5 konvertase C5a-
C5b.

2. Jalur Alternatif

10
Aktivasi jalur alternatif atau disebut pula jalur properdin, terjadi tanpa melalui tiga reaksi
pertama yang terdapat pada jalur klasik (C1 ,C4 dan C2) dan juga tidak memerlukan antibodi IgG dan
IgM. Pada keadaan normal ikatan tioester pada C3 diaktifkan terus menerus dalam jumlah yang sedikit
baik melalui reaksi dengan H2O2 ataupun dengan sisa enzim proteolitik yang terdapat sedikit di dalam
plasma. Komplemen C3 dipecah menjadi frclgmen C3a dan C3b. Fragmen C3b bersama dengan ion
Mg++ dan faktor B membentuk C3bB. Fragmen C3bB diaktifkan oleh faktor D menjadi C3bBb yang
aktif (C3 konvertase). Pada keadaan normal reaksi ini berjalan terus dalam jumlah kecil sehingga tidak
terjadi aktivasi komplemen selanjutnya. Lagi pula C3b dapat diinaktivasi oleh faktor H dan faktor I
menjadi iC3b, dan selanjutnya dengan pengaruh tripsin zat yang sudah tidak aktif ini dapat dilarutkan
dalam plasma. Tetapi bila pada suatu saat ada bahan atau zat yang dapat mengikat dan melindurlgi C3b
dan menstabilkan C3bBb sehingga jumlahnya menjadi banyak, maka C3b yang terbentuk dari
pemecahan C3 menjadi banyak pula, dan terjadilah aktivasi komplemen selanjutnya. Bahan atau zat
tersebut dapat berupa mikroorganisme, polisakarida (endotoksin, zimosan), dan bisa ular. Aktivasi
komplemen melalui cara ini dinamakan aktivasi jalur alternatif. Antibodi yang tidak dapat
mengaktivasi jalur klasik misalnya IgG4, IgA2 dan IgE juga dapat mengaktifkan komplemen melalui
jalur alternatif. Jalur alternatif mulai dapat diaktifkan bila molekul C3b menempel pada sel sasaran.
Dengan menempelnya C3b pada permukaan sel sasaran tersebut, maka aktivasi jalur alternatif dimulai;
enzim pada permukaan C3Bb akan lebih diaktifkan, untuk selanjutnya akan mengaktifkan C3 dalam
jumlah yang besar dan akan menghasilkan C3a dan C3b dalam jumlah yang besar pula. Pada reaksi
awal ini suatu protein lain, properdin dapat ikut beraksi menstabilkan C3Bb; oleh karena itu seringkali
jalur ini juga disebut sebagai jalur properdin. Juga oleh proses aktivasi ini C3b akan terlindungi dari
proses penghancuran oleh faktor H dan faktor I. Tahap akhir jalur alternatif adalah aktivasi yang terjadi
11
setelah lingkaran aktivasi C3. C3b yang dihasilkan dalam jumlah besar akan berikatan pada permukaan
membran sel. Komplemen C5 akan berikatan dengan C3b yang berada pada permukaan membran sel
dan selanjutnya oleh fragmen C3bBb yang aktif akan dipecah menjadi C5a dan C5b. Reaksi
selanjutnya seperti yang terjadi pada jalur altematif (kompleks serangan membran).

Diaktifkan dengan adanya protein komplemen tertentu yang terikat dengan mikroorganisne patogen.

Langkah-langkah :
1. C3 dalam darah bereaksi dengan dengan faktor B, faktor D dan faktor P (properdin) pada
permukaan sel patogen C3a-C3b.
2. C3a berpartisipasi dalam proses inflamasi dan C3b berfungsi untuk sitolisis dan opsonisasi.

1. Jalur Lektin
Aktifitasnya diperantarai oleh terjadinya reaksi antara mannose-binding lectin (MBL) dengan
senyawa karbohidrat (mannose-containing polysaccharides) di dinding sel mikroorganisme.
Langkah-langkah :
1. Makrofag menelan bakteri, virus atau bahan asing lainnya (fagositosis) makrofag
mengeluarkan senyawa kimia menstimulasi hati memproduksi lektin.
2. Terjadi reaksi antara MBL (mannose-binding lectin) dan mannans (mannose-containing
polysaccharides) yang ada di dinding sel mikroorganisme.
3. Ikatan MBL-mikroorganisme menghasilkan protease MASP1 dan MASP2 (MBL-associated
serine proteases).
4. Terbentuk kompleks MBL/MASP1/MASP2 mengaktifkan C4 dan C2 C4a-C4b dan C2a-
C2b.
12
5. Kompleks C4bC2a menjadi C3 konvertase C3a-C3b.
6. Terbentuk kompleks C4bC2aC3b yang menjadi C5 konvertase C5a-
C5b.

Clqrs Meningkatkan permeabilitas vaskular


C3a Meningkatkan proses fagositosis melalui opsonisasi dan
memacu proses lisis sel.
C3b Opsonin dan adherens imun
C4a Anafikolotoksin lemah
C4b Opsonin
C5-6-7 Kemotaksis
C8-9 Melepas sitosin yang dapat menghancurkan sel (lisis)
C3a Bersama C5 berikatan dengan sel mastosit melepaskan
histamin dan meningkatkan permebilitas pembuluh darah saat
inflasi
C5a Faktor kemotaksis menariksel fagosit ke situs infeksi
C4bC2a C3 konvertase
C4bC2aC3b C5 Konvertase
C5bC6C7C8C9 MAC ( Membrane Attack Complex) sitosis

13
Persamaan
atara ketiga
jalur tersebut
adalah :
Ketiganya
sama-sama akan
mengaktivasi
pusat katalitik
sistem
komplemen yaitu
C3; Ketiganya
pada akhirnya
akan
menginduksi C9;
dan ketiganya
sama-sama
membentuk membran attack complex.
Perbedaan atara ketiga jalur tersebut adalah :
Stimulus yang menginduksi masing-masing jalur berbeda-beda. Jalur Lecitin distimulasi oleh
kompleks antigen antibodi, Jalur MB-Lecitin distimulasi oleh kompleks manosa-binding Lecitin,
dan Jalur Alternatif distimulasi LPS (lipopolisakarida) dari permukaan pathogen.

Komponen yang distimulasi oleh stimulus masing-masing jalur berbeda. Jalur Lecitin selanjutnya
mengaktivasi C1q,C1r,C1s, C4 dan C2, jalur MB Lecitin selanjutnya mengaktivasi MBL, MASP-1,
MASP-2, C4 dan C2, dan jalur alternatif mengaktivasi C3, B,dan D.

14
C. Penyakit Dalam Sistem
Komplemen
Penyakit
pada manusia yang berkaitan
dengan sistem komplemen
dapat terjadi oleh karena dua keadaan.
Pertama adalah adanya
defisiensi dari salah satu
protein komplemen
atau protein
regulator. Kedua,
suatu sistem
komplemen yang normal diaktifkan
oleh stimulus yang tidak normal
seperti mikroorganisme yang persisten atau suatu reaksi autoimun.
Individu dengan defisiensi komplemen genetik memiliki berbagai penampakan klinis.
Kebanyakan pasien datang dengan peningkatan kerentanan terhadap infeksi, yang lain datang dengan
beraneka penyakit rematik atau angio-edema, dan pada kasus yang jarang terjadi, beberapa pasien
mungkin bahkan datang tanpa gejala. Penjelasan tentang dasar patofisiologi untuk variasi presentasi
klinis pada individu dengan defisiensi komplemen telah memberikan kontribusi untuk pemahaman
yang lebih baik tentang peran fisiologis komplemen pada individu normal. Peningkatan kerentanan
terhadap infeksi merupakan temuan klinis yang umum pada kebanyakan pasien dengan defisiensi
komplemen. Jenis-jenis infeksi berhubungan dengan fungsi biologis dari tiap komponen yang hilang.
Sebagai contoh, produk pembelahan utama (C3b) dari komponen ketiga komplemen (C3) merupakan
ligan penting proses opsonisasi. Oleh karena itu, pasien dengan defisiensi C3 atau komponen salah satu
dari dua jalur yang mengaktifkan C3 akan rentan terhadap infeksi yang disebabkan bakteri yang
dieliminasi melalui opsonisasi oleh pertahanan primer host (misalnya Streptococcus pneumoniae,
Streptococcus pyogenes dan Haemophilus influenzae). Demikian pula, C5-C9 membentuk kompleks
serangan membran dan bertanggung jawab atas fungsi bakterisida komplemen. Dengan demikian,

15
pasien dengan defisiensi C5, C6, C7, C8 C9 atau rentan terhadap spesies Neisseria karena aktivitas
bakterisidal serum merupakan pertahanan host yang penting dalam melawan organisme ini.
Komplemen kaskade terdiri dari 3 jalur terpisah yang berkumpul di jalur akhir yang umum.
Jalur termasuk jalur klasik (C1qrs, C2, C4), jalur alternatif (C3, faktor B, properdin), dan jalur lektin
(mannan-mengikat lektin [MBL]). Jalur klasik dipicu oleh interaksi dari bagian Fc dari antibodi
(imunoglobulin [Ig] M, IgG1, IgG2, IgG3) atau protein C-reaktif dengan C1q. Jalur alternatif
diaktifkan secara antibodi-independen. Lektin mengaktifkan jalur lektin dalam cara yang mirip dengan
interaksi antibodi dengan pelengkap di jalur klasik. Ini 3 jalur berkumpul di C3 komponen. Meskipun
masing-masing cabang dipicu berbeda, tujuan umum adalah untuk deposit kelompok C3b pada target.
Deposisi ini mengakibatkan perakitan kompleks serangan membran (MAC), komponen C5b-9. MAC
mengeluarkan aktivitas pembunuhan kuat dengan menciptakan perforasi di membran sel.
Kekurangan dalam melengkapi mempengaruhi pasien infeksi melalui 2 mekanisme: (1)
opsonisasi tidak efektif dan (2) cacat dalam kegiatan litik (cacat pada MAC). kekurangan pelengkap
tertentu juga berhubungan dengan peningkatan risiko mengembangkan penyakit autoimun, seperti
lupus. Sistem yang rumit mengatur aktivitas pelengkap. Komponen penting dari sistem ini adalah
berbagai protein membran terkait sel seperti reseptor komplemen 1 (CR1), melengkapi reseptor 2
(CR2), dan pembusukan mempercepat faktor (DAF).
Selain sel permukaan terkait protein ini, protein plasma lainnya mengatur langkah-langkah
spesifik dari jalur klasik atau alternatif; misalnya, protein faktor H dan faktor saya menghambat
pembentukan konvertase enzim C3 dari jalur alternatif. Demikian pula, enzim C1q esterase bertindak
sebagai inhibitor dari protease jalur serin klasik C1r dan C1S. Kekurangan salah satu protein regulator
hasil ini dalam keadaan overactivation dari sistem komplemen, dengan efek inflamasi yang merusak.
Defisiensi protein regulator
Pada beberapa keadaan dapat terjadi defisiensi protein regulator, baik yang larut maupun yang
berikatan pada membran sel. Edema angioneurotik herediter (HANE) adalah suatu keadaan yang
disebabkan oleh defisiensi C l INH. Manifestasi klinis kelainan ini adalah edema pada muka,
ekstremitas, mukosa laring, dan saluran cerna yang akan menghilang setelah 24 sampai 72 jam. Pada
serangan berat disamping gangguan saluran cerna juga dapat terjadi obstruksi saluran nafas. Mediator
yang berperan dalam kelainan ini adalah C3a, C4a, dan C5a yang bersifat sebagai anafiltoksin. Di
samping itu oleh karena fungsi C l INH juga merupakan regulator kalikrein dan faktor XII, maka
kemungkinan aktivasi faktor ini juga memegang peran. Defisiensi regulator jalur alternatif yang larut

16
(faktor H dan I) sangat jarang terjadi. Akibat defisiensi ini C3 akan diaktifkan terus menerus. Pasien
dengan antibodi ini sering menderita glomerulonefritis yang mungkin disebabkan oleh kurang
adekwatnya pembersihan kompleks imun dari sirkulasi dan mengendap pada membran glomerulus
ginjal.

Defisiensi Genetik
Defisiensi genetik fragmen jalur klasik dan alternatif meliputi C1q, C1r, C1s, C4, C2, C3,
properdin, dan faktor D. Defisiensi fragmen awal dari jalur klasik biasanya berhubungan dengan
penyakit autoimun seperti glomerulonefritis dan lupus eritematosus sistemik (LES). Yang terbanyak
dijumpai pada manusia adalah defisiensi C2. Lebih dari seperdua dari pasien dengan defisiensi C2 dan
C4 menderita LES. Pasien dengan defisiensi C2 dan C4 tidak menunjukkan kenaikan frekuensi terkena
infeksi. Defisiensi C3 biasanya berhubungan dengan sering terjadinya infeksi bakteri piogen yang fatal.
Hal ini mungkin menunjukkan pentingnya peran C3 pada opsonisasi, peningkatan fagositosis, dan
penghancuran mikroorganisme. Kenyataan ini menunjukkan bahwa kemungkinan fungsi utama dari
jalur klasik adalah untuk eliminasi kompleks imun dan jalur altematif untuk eliminasi bakteri.

Defisiensi fragmen kompleks serangan membran


Defisiensi fragmen kompleks serangan membran yang mencakup C5, C6, C7, C8 dan C9
menyebabkan tidak terdapatnya kemampuan untuk melisis organisme asing. Tetapi kenyataan yang
menarik pada pasien dengan defisiensi kompleks serangan membran, hanya mendapat infeksi sistemik
yang berat dengan bakteri neiseria intraselular termasuk N. meningitidis dali N. gonorrhoeae. Tetapi
oleh karena jumlah sampel pasiennya hanya sedikit, belum dapat disimpulkan bahwa kompleks
serangan membran terutarna penting untuk pertahanan terhadap organisme tersebut.

Defisiensi komplemen
Defisiensi dalam sistem komplemen dapat terjadi pada jalur klasik, altematif, kompleks
serangan membran, atau pada protein regulator. Defisiensi ini dapat terjadi sejak lahir, atau didapat
setelah lahir oleh karena terdapatnya mutasi gen.
Defisiensi Komplemen merupakan rangkaian protein serum enzimatik yang bersirkulasi dengan
sembilan komponen fungsional menyusun komplemen. Ketika imunoglobulin (Ig) G atau IgM bereaksi
terhadap antigen sebagai bagian dari respons imun, protein tersebut mengawali saluran komplemen

17
klasik, atau kaskade. Kemudian, komplemen bergabung dengan kompleks antigen-antibodi dan
menjalani rangkaian reaksi yang memperkuat respons imun terhadap antigen (proses kompleks yang
fiksasi komplemen). Defisiensi atau disfungsi komplemen meningkatkan suseptibilitas terhadap infeksi
akibat kelainan fagositosis bakterial; bisa juga berkaitan dengan gangguan auto imun tertentu.
Defisiensi komplemen primer jarang terjadi. Bentuk yang paling umum adalah defisiensi C1, C2, dan
C4 dan disfungsi familial C5.
Keabnormalan komplemen yang lebih sekunder telah dipastikan pada pasien terpilih yang
mengalami lupus eritematosus, dermatomiositis, skleroderma, infeksi gonokokal dan meningokokal.
Prognosisnya bervariasi menurut keabnormalan dan keparahan penyakit yang berkaitan.

Tanda Dan Gejala


Defisiensi C1 dan C3 dan disfungsi familial C5 : meningkatnya suseptibilitas terhadap infeksi
bakteri (yang bisa melibatkan beberapa sistem tubuh secara simultan)
Defisiensi C2 dan C4 : penyakit vaskular kolagen, misalnya lupus eritematosus dan disertai gagal
ginjal kronis
Disfungsi C5 (kelainan familial pada bayi) : gagal tumbuh, diare, dan dermatitis seboroik
Kelainan dalam komponen terakhir dari kaskade komplemen (C5 sampai C9) : meningkatnya
suseptibilitas terhadap infeksi neisseria.
Defisiensi inhibitor esterase C1 (angioderma herediter) : pembengkakkan secara periodik di wajah,
tangan, abdomen, atau tenggorokan, disertai edema laringeal yang bisa berakibat fatal.

18
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Sistem Komplemen adalah sekelompok protein plasma yang apabila diaktifkan secara
sekuensial dapat menghancurkan sel-sel asing dengan menyerang membran plasma, dihasilkan di hati
dan terdapat dalam sirkulasi darah dan seluruh jaringan. Pada kedaan normal komplemen beredar di
sirkulasi darah dalam keadaan tidak aktif, yang setiap saat dapat diaktifkan melalui dua jalur yang tidak
tergantung satu dengan yang lain, disebut jalur klasik dan jalur alternatif.
Penyakit pada manusia yang berkaitan dengan sistem komplemen dapat terjadi oleh karena dua
keadaan. Pertama adalah adanya defisiensi dari salah satu protein komplemen atau protein regulator.
Kedua, suatu sistem komplemen yang normal diaktifkan oleh stimulus yang tidak normal seperti
mikroorganisme yang persisten atau suatu reaksi autoimun.

19
DAFTAR PUSTAKA

http://sistem kekebalan tubuh. Diakses pada hari Minggu, 11 Februari 2009.

http://farmasiforyou.wordpress.com/2008/11/23/sistem komplemen

Bratawidjaja, K.G., 2004. Imunologi Dasar edisi ke-6. Fakultas Kedokteran UI. Jakarta.

20