Anda di halaman 1dari 66

LEMBAR KERJA SISWA

FISIKA
KELAS X SEMESTER 1
SESUAI DENGAN KURIKULUM 2013

MUSYAWARAH GURU MATA PELAJARAN FISIKA


TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN SMA KOTA SUKABUMI

DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


PEMERINTAH KOTA SUKABUMI
KOTA SUKABUMI
MUSYAWARAH GURU MATA PELAJARAN FISIKA SMA KOTA SUKABUMI
DAFTAR PENYUSUN

1. Erma Rahayu Permana, S.Pd., M.Pd. SMA Negeri 1


2. Intan Permatasari, S.Pd., M.M.Pd SMA Negeri 1
3. Rochmiati, S.Pd., M.Si SMA Negeri 1
4. Fasal Elahi, S.Pd., M.Pfis SMA Negeri 1
5. H. Moch. Effendi, S.Pd., M.Si SMA Negeri 1
6. Herry S. Gustiono, S.Pd SMA Negeri 2
7. Dian Safitri, S.Pd SMA Negeri 2
8. Helmi Rachma Fadia,S.Pd., M.Pfis SMA Negeri 2
9. Ade Mulyadi, S.Pd., M.Pd. SMA Negeri 3
10. Dra. Nenden Eka Padmasari SMA Negeri 3
11. Ami Hasmi Utamasari, S.Pd., M.Pd. SMA Negeri 3
12. Tatan Abdullah, S.Pd., M.Pd SMA Negeri 3
13. Syarif Mulyana, S.Pd SMA Negeri 3
14. Tri Haryani, S.Pd., M.Pd SMA Negeri 4
15. Rani Fitriani, S.Pd SMA Negeri 4
16. Windi Yani, S.Pd SMA Negeri 4
17. Felix Irawan, S.Pd SMA Negeri 4
18. Arief Rahman Hakim. S. Pd SMA Negeri 4
19. Jenni Montesori Purba, S. Pd SMA Negeri 5
20. Aang Muslimin, S.Si SMA Negeri 5
21. Nining Widianingsih, S.Pd SMA Tamansiswa
22. R. Ninoy Hendriyani, S. Pt SMA Muhammadyah
23. Ida Farida, S.TP SMA Pasundan
24. Drs. Sujihandana SMA Mardi Yuana
25. Marakin Naibaho SMA Advent
26. Yohanes Hersenedy, S.Pd SMA BPK Penabur
27. Fitriah, S.Pd SMA Pelita
28. Jujun, S.Pd SMA Hayatantoyibah

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke Hadirat Allah SWT, atas rahmat dan hidayah-Nya

kami dapat menyelesaikan Lembar Kerja Siswa (LKS) ini.

Penyelesaian LKS ini tentunya tidak terlepas dari bantuan semua pihak. Untuk itu

kami sampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang

telah membantu dalam penyusunan Lembar kerja Siswa (LKS) ini.

Kami menyadari dalam penyusunan LKS ini masih jauh dari sempurna. Kritik dan

saran yang membangun tetap diharapkan dari semua fihak, untuk penyempurnaan

pembuatan Lembar kerja Siswa ini di masa yang akan datang.

Semoga Lembar Kerja Siswa ini bermanfaat dan dapat digunakan bagi guru dan

siswa untuk membantu proses pembelajaran Fisika di sekolah

Tim Penulis,

ii
DAFTAR ISI

DAFTAR PENYUSUN ..................................................................................................................... i

KATA PENGANTAR ...................................................................................................................... ii

DAFTAR ISI ................................................................................................................................. iii

BAB I Besaran, Satuan dan Pengukuran ....................................................................................... 1

A. Besaran Dan Satuan ........................................................................................................... 2

B. Dimensi ............................................................................................................................. 3

C. Pengukuran ....................................................................................................................... 3

D. Lembar Kerja Siswa ........................................................................................................... 8

E. Tugas Individual ............................................................................................................. 13

BAB II VEKTOR .......................................................................................................................... 16

A. Pendahuluan .................................................................................................................... 16

B. Notasi Vektor .................................................................................................................. 17

C. Penjumlahan Vektor ........................................................................................................ 17

D. Menguraikan Vektor ........................................................................................................ 19

E. Perkalian Vektor .............................................................................................................. 20

F. Tugas Individual .............................................................................................................. 21

BAB III GERAK LURUS ................................................................................................................ 25

A. PENGERTIAN GERAK ........................................................................................................ 25

B. Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB) ............................................................................ 27

C. Gerak Vertikal ................................................................................................................. 28

D. Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 29

E. Tugas Kelompok .............................................................................................................. 29

iii
F. Tugas Individu ................................................................................................................. 30

BAB IV HUKUM NEWTON TENTANG GERAK DAN PENERAPANNYA ............................................. 34

A. Hukum I Newton ............................................................................................................. 35

B. Hukum II Newton ............................................................................................................ 39

C. Hukum III Newton ........................................................................................................... 46

D. Tugas Individual .............................................................................................................. 48

E. Soal-Soal Remedial .......................................................................................................... 51

BAB V GERAK MELINGKAR BERATURAN ..................................................................................... 52

A. Gerak Melingkar Beraturan .............................................................................................. 53

B. Kelajuan Linier dan Kecepatan Sudut ............................................................................... 54

C. Percepatan Sentripetal (as) ............................................................................................. 54

D. Gaya Sentripetal (Fs) ....................................................................................................... 54

E. Lembar Kerja Siswa / Tugas Kelompok ............................................................................. 56

F. Tugas Individual .............................................................................................................. 57

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................... 60

iv
BAB 1

Besaran, Satuan dan Pengukuran


KOMPETENSI INTI

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


2. Mengembangkan perilaku (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun, ramah lingkungan, gotong
royong, kerjasama, cinta damai, responsif dan proaktif) dan menunjukan sikap sebagai bagian dari solusi
atas berbagai permasalahan bangsa dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam
serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
3. Memahami dan menerapkan pengetahuan faktual, konseptual, prosedural dalam ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah
keilmuan

KOMPETENSI DASAR

1.1 Bertambah keimanannya dengan menyadari hubungan keteraturan dan kompleksitas alam dan jagad
raya terhadap kebesaran Tuhan yang menciptakannya
1.2 Menyadari kebesaran Tuhan yang mengatur karakteristik fenomena gerak, fluida, kalor dan optik
2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun; hati-hati;
bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari
sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan berdiskusi
2.2 Menghargai kerja individu dan kelompok dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi
melaksanakan percobaan dan melaporkan hasil percobaan
3.1 Memahami hakikat fisika dan prinsip-prinsip pengukuran (ketepatan, ketelitian, dan aturan angka
penting)
4.1 Menyajikan hasil pengukuran besaran fisis dengan menggunakan peralatan dan teknik yang tepat untuk
penyelidikan ilmiah

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah proses mencari informasi, menanya, berdiskusi, dan melaksanakan percobaan siswa dapat :
1. Membuat daftar (tabel) nama besaran, alat ukur, cara mengukur, dan satuan yang digunakan secara
individu, termasuk yang berlaku di daerah setempat dan lingkungan sekitarnya.
2. Mengamati beberapa alat ukur panjang, massa dan waktu yang ada di sekitar(mistar milimeter, jangka
sorong, mikrometer, neraca lengan, neraca pegas, dan stopwatch) dan menemukan cara bagaimana alat
tersebut bekerja/digunakan
3. Mendiskusikan cara menggunakan alat ukur, cara mebaca skala, dan cara menuliskan hasil pengukuran
4. Mendiskusikan aspek ketelitian, ketepatan, dan keselamatan kerja dan alat dalam mengukur
5. Mengukur masa jenis benda secara berkelompok dengan menggunakan neraca, jangka sorong,
mikrometer dan mistar
6. Mengolah data hasil pengukuran berulang (diberikan oleh guru) dalam bentuk penyajian data, membuat
grafik, menginterpretasi data dan grafik, dan menghitung kesalahan, serta menyimpulkan hasil
interpretasi data
7. Membuat laporan tertulis

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 1


A. Besaran Dan Satuan
Besaran adalah sesuatu yang dapat diukur dan dinyatakan dalam angka.
Satuan adalah skala pembanding ukuran.
Besaran dibedakan menjadi dua berdasarkan jenis satuannya, yaitu :
Besaran pokok
Besaran turunan
Besaran dibedakan menjadi dua berdasarkan ada tidaknya arah, yaitu :
Besaran skalar
Besaran vektor

1. Besaran pokok
Besaran pokok adalah besaran yang digunakan sebagai dasar untuk menetapkan besaran yang lain.
Satuan besaran pokok disebut satuan pokok dan telah ditetapkan terlebih dahulu berdasarkan
kesepakatan para ilmuwan. Besaran pokok bersifat bebas, artinya tidak bergantung pada besaran
pokok yang lain.

Tabel 1.1. Tujuh Besaran Pokok dalam Sistem Internasional


No Besaran Pokok Satuan Lambang Satuan
1 Panjang meter M
2 Massa kilogram Kg
3 Waktu sekon (detik) S
4 Arus Listrik ampere A
5 Suhu kelvin K
6 Intensitas Cahaya kandela Cd
7 Jumlah Zat mole Mol

Tabel 1.2. Dua Besaran Tambahan dalam Sistem Internasional


No Besaran Tambahan Satuan Lambang Satuan
1 Sudut Bidang datar radian Rad
2 Sudut ruang steradian Sr

2. Besaran turunan
Besaran turunan adalah besaran yang diturunkan dari beberapa besaran pokok.

Tabel 1.3. Beberapa Besaran Turunan dan Satuannya


No Besaran turunan Lambang Besaran Turunan Satuan
1 Luas A m2
2 Kecepatan v ms-1
3 Percepatan a ms-2
4 Gaya F kg ms-2

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 2


B. Dimensi
Dimensi adalah cara besaran tersebut tersusun atas besaran-besaran pokoknya. Pada sistem Satuan
Internasional (SI), ada tujuh besaran pokok yang berdimensi, dan dua besaran pokok tambahan yang
tidak berdimensi.

Tabel 1.4. Dimensi Besaran Pokok


No Besaran Pokok Satuan Lambang Satuan Dimensi
1 Panjang Meter M [L]
2 Massa Kilogram Kg [M]
3 Waktu Sekon S [T]
4 Kuat arus listrik Ampere A [I]
5 Suhu Kelvin K []
6 Intensitas cahaya Kandela cd [J]
7 Jumlah zat Mole Mol [N]
8 Sudut bidang datar Radian Rad
9 Sudut ruang Steradian Sr

C. Pengukuran
Pengukuran adalah proses membandingkan suatu besaran dengan besaran lain yang telah ditetapkan
sebagai standar pengukuran. Alat bantu yang digunakan dalam proses pengukuran disebut alat ukur.
1. Alat Ukur
a. Mistar / Penggaris
Pada umumnya, mistar sebagai alat ukur panjang memiliki dua skala ukuran, yaitu skala utama
dan skala terkecil. Satuan untuk skala utama adalah sentimeter (cm) dan satuan untuk skala
terkecil adalah milimeter (mm). Skala terkecil pada mistar memiliki nilai 1 milimeter

b. Jangka Sorong
Jangka sorong terdiri atas dua bagian, yaitu rahang tetap dan rahang geser. Skala panjang yang
terdapat pada rahang tetap merupakan skala utama, sedangkan skala pendek yang terdapat
pada rahang geser merupakan skala nonius atau vernier. Nama vernier diambilkan dari nama
penemu jangka sorong, yaitu Pierre Vernier, seorang ahli teknik berkebangsaan Prancis.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 3


Skala utama pada jangka sorong memiliki skala dalam cm dan mm. Sedangkan skala nonius
pada jangka sorong memiliki panjang 9 mm dan di bagi dalam 10 skala, sehingga beda satu
skala nonius dengan satu skala pada skala utama adalah 0,1 mm atau 0,01 cm.
Jadi, skala terkecil pada jangka sorong adalah 0,1 mm atau 0,01 cm. Jangka sorong tepat
digunakan untuk mengukur diameter luar, diameter dalam, kedalaman tabung, dan panjang
benda
c. Mikrometer Sekrup
Mikrometer sekrup sering digunakan untuk mengukur tebal benda benda tipis dan mengukur
diameter benda-benda bulat yang kecil seperti tebal kertas dan diameter kawat. Mikrometer
sekrup terdiri atas dua bagian, yaitu poros tetap dan poros ulir. Skala panjang yang terdapat
pada poros tetap merupakan skala utama,sedangkan skala panjang yang terdapat pada poros
ulir merupakan skala nonius.

Skala utama mikrometer sekrup mempunyai skala dalam mm, sedangkan skala noniusnya
terbagi dalam 50 bagian. Satu bagian pada skala nonius mempunyai nilai 1/50 0,5 mm atau
0,01 mm.
d. Neraca
Alat untuk mengukur massa disebut neraca. Ada beberapa jenis neraca, antara lain, neraca
ohauss, neraca lengan, neraca langkan, neraca pasar, neraca tekan, neraca badan, dan neraca
elektronik. Setiap neraca memiliki spesifikasi penggunaan yang berbeda-beda. Jenis neraca
yang umum ada di sekolah Anda adalah neraca tiga lengan dan empat lengan

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 4


e. Stopwatch
Alat yang digunakan untuk mengukur waktu biasanya adalah jam atau arloji. Untuk megukur
selang waktu yang pendek digunakan stopwatch. Stopwatch memiliki tingkat ketelitian sampai
0,01 detik.
i. Ketidakpastian Pengukuran
Saat melakukan pengukuran mengunakan alat, tidaklah mungkin Anda mendapatkan nilai yang
pasti benar, melainkan selalu terdapat ketidakpastian. Secara umum penyebab ketidakpastian
hasil pengukuran ada tiga, yaitu :
a. kesalahan umum
Kesalahan umum adalah kesalahan yang disebabkan keterbatasan pada pengamat saat
melakukan pengukuran. Kesalahan ini dapat disebabkan karena kesalahan membaca skala
kecil, dan kekurangterampilan dalam menyusun dan memakai alat, terutama untuk alat yang
melibatkan banyak komponen.
b. kesalahan sistematik
Kesalahan sistematik merupakan kesalahan yang disebabkan oleh alat yang digunakan dan
atau lingkungan di sekitar alat yang memengaruhi kinerja alat. Misalnya, kesalahan kalibrasi,
kesalahan titik nol, kesalahan komponen alat atau kerusakan alat, kesalahan paralaks,
perubahan suhu, dan kelembaban.
c. kesalahan acak
Kesalahan acak adalah kesalahaan yang terjadi karena adanya fluktuasi-fluktuasi halus yang
ada saat melakukan pengukuran. Kesalahan ini dapat disebabkan karena adanya gerak brown
molekul udara, fluktuasi tegangan listrik, landasan bergetar, bising, dan radiasi.
Ketidakpastian dalam pengukuran :
a. Ketidakpastian dalam pengukuran tunggal
Pengukuran tunggal merupakan pengukuran yang hanya dilakukan sekali saja. Pada
pengukuran tunggal, nilai yang dijadikan pengganti nilai benar adalah hasil pengukuran itu
sendiri. Sedangkan ketidakpastiannya diperoleh dari setengah nilai skala terkecil instrumen
yang digunakan.
Contoh :
Pada pengukuran tunggal panjang sebuah benda didapat sebesar x sehingga dalam penulisan
hasil pengamatan panjang (l) = x NSK (NSK = Nilai Skala terkecil)
b. Ketidakpastian dalam pengukuran berulang
Pengukuran berulang adalah pengukuran yang dilakukan tidak hanya sekali, melainkan
berulang-ulang supaya mendapatkan ketelitian yang maksimal dan akurat. Hasil pengukuran
panjang suatu benda dapat berbeda-beda jika dilakukan berulang-ulang. Laporan hasil
pengukurannya berupa rata-rata nilai hasil pengukuran dengan ketidakpastian yang sama
dengan simpangan bakunya.

( )

( )
Penulisan hasil pengukuran =

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 5


c. Ketidakpastian Gabungan
Rumus Ketidakpastian Gabungan

ii. Notasi Ilmiah


Seringkali hasil pengukuran dan perhitungan berupa deretan bilangan yang cukup panjang
sehingga menyulitakan penulisan bilangan tersebut. Untuk mempermudah penulisan digunakan
bilangan sepuluh berpangkat. Bentuk penulisan ini dinamakan notasi ilmiah. Dalam notasi ilmiah
angka hasil pengukuran (perhitungan) dinyatakan dalam bentuk a x 10n, dengan 1<a<10 dan n
adalah bilangan bulat.

iii. Angka Penting


Angka pentingadalah angka yang didapat dari hasil pengukuran yang terdiri dari angka pasti dan
angka taksiran. Nilai setiap hasil pengukuran merupakan angka penting.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 6


Aturan-aturan angka penting
a. Semua angka bukan nol adalah angka penting
b. Angka nol yang terletak di antara angka bukan nol adalah angka penting
c. Angka nol di sebelah kiri angka bukan nol bukan angka penting
d. Angka nol di sebelah kanan angka bukan nol bukan angka penting kecuali diberi tanda
Operasi angka penting
a. Penjumlahan dan pengurangan
Operasi penjumlahan dan pengurangan angka penting memiliki cara yang sama dengan
operasi aljabar biasa. Hasilnya saja yang harus memenuhi aturan angka penting diantaranya
hanya memiliki satu angka taksiran.
b. Perkalian dan pembagian
Pada operasi perkalian atau pembagian, jumlah penulisan angka penting disesuaikan dengan
jumlah deretan angka penting yang paling sedikit.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 7


D. LEMBAR KERJA SISWA
1. Judul : Besaran, Satuan dan Dimensi
2. Mata Pelajaran : Fisika
3. Kelas :X
4. Peminatan : MIA
5. Semester :1
6. Waktu : 2 x 45 menit
7. Jenjang : SMA
8. Kompetensi dasar :
3.1 Memahami hakikat fisika dan prinsip-prinsip pengukuran (ketepatan, ketelitian, dan aturan angka
penting)
4.2 Menyajikan hasil pengukuran besaran fisis dengan menggunakan peralatan dan teknik yang tepat
untuk penyelidikan ilmiah

9. Materi Pembelajaran
Besaran, Satuan dan Dimensi

10. Kompetensi yang akan dicapai


1. Siswa dapat membedakan besaran dan satuan
2. Siswa dapat membedakan besaran pokok dan besaran turunan
3. Siswa dapat menentukan dimensi dari suatu besaran fisika

11. Indikator
a. Siswa terlibat aktif dalam proses pembelajaran
b. Bekerja sama dalam kerja kelompok
c. Toleran terhadap proses pemecahan masalah

12. Langkah Kerja


a. Besaran adalah .
b. Satuan adalah ..
Data besaran-besaran Fisika yang sudah anda kenal dalam kehidupan sehari-hari. Tuliskan besaran dan
satuannya ke dalam tabel berikut

No. Besaran Fisika Satuan


1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 8


Besaran dalam fisika dikelompokkan menjadi dua, yakni besaran pokok dan besaran turunan.
Besaran pokok adalah ..
Dalam sistem Internasional dikenal ada tujuh besaran pokok, tulislah ketujuh besaran tersebut beserta
satuan dan dimensinya dalam tabel berikut
No Besaran Pokok Satuan Dimensi
1
2
3
4
5
6
7
Besaran turunan adalah ..

Isilah tabel berikut dengan besaran turunan beserta satuan dan dimensinya
No Besaran Turunan Satuan Dimensi
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 9


LEMBAR KERJA SISWA
1. Judul : PENGUKURAN
2. Mata Pelajaran : Fisika
3. Kelas :X
4. Peminatan : MIA
5. Semester :1
6. Waktu : 2 x 45 menit
7. Jenjang : SMA
8. Kompetensi dasar :
3.1 Memahami hakikat fisika dan prinsip-prinsip pengukuran (ketepatan, ketelitian, dan aturan angka
penting)
3.2 Menerapkan prinsip penjumlahan vektor (dengan pendekatan geometri)
4.3 Menyajikan hasil pengukuran besaran fisis dengan menggunakan peralatan dan teknik yang tepat
untuk penyelidikan ilmiah

9. Materi Pembelajaran
Besaran dan Satuan

10. Indikator
a. Siswa terlibat aktif dalam proses pembelajaran
b. Bekerja sama dalam kerja kelompok
c. Toleran terhadap proses pemecahan masalah
11. Tujuan
Mengetahui panjang, luas dan volume dari benda dengan penulisan yang benar sesuai ketentuan angka
penting dengan menggunakan alat ukur yang berbeda dan menentukan massa jenis

12. ALAT DAN BAHAN


Penggaris
Jangka sorong
Mikrometer skrup
Balok
Tabung
karton

13. CARA KERJA


a. Mengukur panjang benda dari tiap-tiap alat ukur
b. Mencatat hasil pengukuran
c. Membandingkan hasil pengukuran dengan hasil perhitungan dari data yang dihasilkan

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 10


14. HASIL PENGAMATAN
1. Balok
Alat ukur Panjang Balok Lebar balok Tinggi balok Luas balok = A Volume
balok = V
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Mistar
Jangka Sorong
Mikrometer
Skrop

2. Tabung
Alat ukur Diameter Jari-jari Tinggi Luas Tabung = Volume
A Tabung = V
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Mistar
Jangka Sorong
Mikrometer
Skrup

3. Karton
Alat ukur Panjang Karton Lebar Karton Tebal Karton Luas KArton = Volume
A Karton = V
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Mistar
Jangka Sorong
Mikrometer
Skrup

15. ANALISA DATA


1. BALOK
Alat ukur Luas balok Volume A V Kes relative A Kes relative V
balok
(1) (5) (6) (7) (8) (9) (10)
Mistar
Jangka Sorong
Mikrometer
Skrup

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 11


2. TABUNG
Alat ukur Luas tabung Volume A V Kes relative A Kes relative V
tabung
(1) (5) (6) (7) (8) (9) (10)
Mistar
Jangka Sorong
Mikrometer
Skrop

3. KARTON
Alat ukur Luas karton Volume A V Kes relative A Kes relative V
karton
(1) (5) (6) (7) (8) (9) (10)
Mistar
Jangka Sorong
Mikrometer
Skrop

16. KESIMPULAN

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 12


E. Tugas Individual
Pilihan ganda
1. Berikut ini merupakan besaran pokok, E. 1 x 10-6
kecuali...
A. Panjang 7. Hasil pengukuran dengan mistar seperti
B. Massa terlihat pada gambar menunjukkan angka....
C. Kecepatan
D. Suhu
E. Kuat Arus

2. Pasanganbesaran berikut ini semuanya


A. 3,7 mm
besaran turunan, kecuali...
B. 3,7 cm
A. Daya, gaya
C. 3,6 cm
B. Usaha, massa jenis
D. 3,5 cm
C. Luas, volume
E. 3,4 cm
D. Kuat Arus, suhu
E. Momemtum, Impuls
8. Untuk mengukur diameter dalam sebuah gelas
dengan jangka sorong seperti pada gambar!
3. Kecepatan merupakan besaran turunan
Diameter dalam gelas adalah
yang diturunkan dari besaran pokok...
A. Panjang dan waktu
B. Massa dan suhu
C. Massa dan waktu
D. Massa dan panjang A. 0,80 cm
E. Waktu dan suhu B. 0,83 cm
C. 1,67 cm
4. Panjang 5 x 10-9 meter sama dengan.... D. 2,20 cm
A. terameter E. 2,27 cm
B. gigameter
C. hektometer 9. Sebuah mikrometer sekrup digunakan untuk
D. nanometer mengukur garis tengah bola yang kecil dengan
E. pikometer hasil seperti gambar berikut. Hasil
pengukurannya adalah ....
5. Suatu pembangkit listrik menghasilkan
daya 44 MW, apabila daya tersebut
dituliskan dalam Notasi Ilmiah menjadi....
W
A. 4,4 x 106
B. 4,4 x 107
C. 44 x 105
A. 2,20 mm
D. 44 x 106
B. 2,52 mm
E. 44 x 107
C. 3,70 mm
D. 4,20 mm
6. Tebal selembar kertas adalah 0,01 mm.
E. 4,70 mm
Tebal kertas tersebut sama dengan...... m
A. 1 x 10-2
B. 1 x 10-3
C. 1 x 10-4
D. 1 x 10-5

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 13


10. Pada suatu pengukuran diperoleh hasil sebagai 15. Dimensi massa jenis adalah ....
berikut! A. [ ML-2]
(1) 0,0023 m B. [ ML-3]
(2) 24,5 gr C. [ MLT-1]
(3) 1,0 . 104 kg D. [ MLT-2]
(4) 0,0240 A E. [ MLT-1]
Yang memiliki tiga angka penting adalah ....
A. (1) dan (3) 16. Pada pengukuran panjang dengan jangka
B. (2) dan (4) sorong, kedudukan skala tetap dan nonius
C. (1), (2), dan (3) seperti pada gambar. Hasil pengukuran
D. (2), (3), dan (4) tersebut adalah ...
E. (1), (2), (3), dan (4)

11. [ML2T-2] merupakan lambang dimensi dari


besaran ....
A. gaya berat A. 2,26 cm
B. tekanan B. 3,20 cm
C. usaha C. 2,33 cm
D. percepatan D. 2,34 cm
E. daya E. 2,35 cm

12. Hasil pengukuran panjang dan lebar suatu 17. Sebuah kubus memiliki panjang rusuk 10 cm.
halaman adalah 12,61 m dan 5,2 m. Menurut Dengan menggunakan aturan angka penting
aturan angka penting, luas halaman tersebut dan notasi ilmiah, volume kubus tersebut
adalah adalah ....
A. 66 m2 A. 1,000 cm3
B. 65,572 m2 B. 1 10 cm3
C. 65, 57 m2 C. 1,0 103 cm3
D. 65, 5 m2 D. 1,00 103 cm3
E. 65 m2 E. 1,000 103 cm3

13. Suatu pipa berbentuk silinder berongga dengan 18. Massa jenis air dalam sistem CGS (cm - gram -
diameter dalam 1,8 mm dan diameter luar 2,2 sekon) adalah 1 g/cm3. Jika massa jenis ini
mm. Alat yang tepat untuk mengukur diameter dikonversikan ke sistem internasional (SI) maka
dalam pipa tersebut adalah.... nilainya adalah ....
A. Mistar A. 10-3kg/mm3
B. tachometer B. 10-1kg/mm3
C. mikrometer C. 1 kg/m3
D. spirometer D. 10 kg/m3
E. jangka sorong E. 103 kg/m3

14. Suatu mobil bergerak dengan kecepatan 54 19. Besaran-besaran berikut ini yang tidak
km/jam. Jika dinyatakan dalam satuan SI, maka termasuk besaran turunan adalah ....
kecepatan mobil tersebut adalah .... A. massa jenis
A. 0,67 m/s B. momentum
B. 1,5 m/s C. jumlah zat
C. 15 m/s D. tekanan
D. 67 m/s E. usaha
E. 150 m/s

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 14


20. Skala terkecil dari alat-alat ukur panjang B. 0,5 mm; 0,1 mm; 0,01 mm
seperti mistar, jangka sorong, dan mikrometer C. 0,1 mm; 0,01 mm; 0,001 mm
sekrup adalah .... D. 0,5 mm; 0,05 mm; 0,005 mm
A. 1 mm; 0,1 mm; 0,01 mm E. 0,5 mm; 0,01 mm; 0,001mm

Uraian
21. Sebut dan jelaskan dengan bahasa Anda sendiri perbedaan antara besaran pokok dan besaran
turunan!
22. Mengapa saat Anda melakukan pengukuran suatu besaran fisis harus dilaporkan sedekat mungkin ke
skala penuh? Jelaskan dengan bahasa Anda sendiri!
23. Tentukanlah banyaknya angka penting dari hasil pengukuran berikut.
a. 0,56 kg
b. 25,060 cm
c. 2000 N
d. 1,3672 A
24. Panjang, lebar dan tinggi suatu balok dari hasil pengukuran adalah 5,70 cm dan 2,45 cm dan 1,62 cm.
Volume balok dari hasil pengukuran tersebut adalah ......
25. Selesaikan operasi matematik a di bawah ini dengan menggunakan aturan angka penting!
a. 15,12 + 1,2
b. 105 + 4,501
c. 24,15 5,2
d. 125 4,28
e. 1,26 x 4,3
f. 12,55 x 1,43
g. 14,27: 3,90
h. 1,25: 0,015

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 15


BAB II

VEKTOR

KOMPETENSI INTI

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


2. Mengembangkan perilaku (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun, ramah lingkungan, gotong
royong, kerjasama, cinta damai, responsif dan proaktif) dan menunjukan sikap sebagai bagian dari solusi
atas berbagai permasalahan bangsa dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam
serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
3. Memahami dan menerapkan pengetahuan faktual, konseptual, prosedural dalam ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah
keilmuan

KOMPETENSI DASAR
3.2. Menerapkan prinsip penjumlahan vektor (dengan pendekatan geometri)
4.2. Merencanakan dan melaksanakan percobaan untuk menentukan resultan vektor

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah proses mencari informasi, menanya, berdiskusi, dan melaksanakan percobaan siswa dapat :
1. Menggambar vektor, resultan vektor, komponen vektor serta menghitung besar dan arah resultan vektor
dalam sebuah pengamatan bersama
2. Menjelaskan cara menghitung besar dan arah dua buah vektor
3. Melakukan percobaan untuk menentukan resultan dua vektor sebidang
4. Menerapkan operasi vektor dalam pemecahan masalah secara individu
5. Mempresentasikan contoh penerapan vektor dalam kehidupan sehari-hari

A. PENDAHULUAN
Ketika seseorang bertanya di mana letak sekolah Anda dari tempat Anda berada saat itu, apa jawaban
Anda? Cukupkah dengan menjawab, "Sekolah saya berjarak 10 km dari sini?". Tentu saja jawaban Anda
belum lengkap. Tempat yang berjarak 10 km dari posisi Anda sangatlah banyak, bisa ke arah timur, barat,
selatan, atau utara. Oleh karena itu wajar jika orang tadi melanjutkan pertanyaannya sebagai berikut "ke
arah mana?". Jawaban yang dapat menyatakan letak atau posisi sekolah Anda secara tepat adalah
"Sekolah saya berjarak 10 km dari Cibadak ke timur". Pernyataan ini memperlihatkan bahwa untuk
menunjukkan posisi suatu tempat secara tepat, memerlukan data jarak (nilai besaran) dan arah. Besaran
yang memiliki nilai dan arah disebut besaran vektor.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 16


B. Notasi Vektor

Perhatikan gambar vektor di bawah ini

Gambar 1.1 gambar dan notasi vektor

Notasi sebuah vektor dapat dinyatakan dalam dua cara, yaitu :


a. Vektor disimbolkan dengan dua huruf besar atau satu huruf yang di atasnya diberi tanda anak panah.
Contoh : vektor perpindahan dari A ke B dapat ditulis sebagai , , atau
b. Vektor disimbolkan dengan dua huruf besar atau satu huruf yang ditebalkan.
Contoh : vektor perpindahan dari A ke B dapat ditulis AB, a, atau A.
Jika kalian menggunakan dua huruf, maka huruf pertama (A) merupakan titik asal vektor atau disebut juga
pangkal vektor. Sementara huruf belakang (B) merupakan arah vektor atau titik terminal atau ujung
vektor.
Arah sebuah vektor dapat juga dinyatakan oleh sudut tertentu terhadap arah acuan tertentu. Umumnya,
sudut yang menyatakan arah sebuah vektor dinyatakan terhadap sumbu-x positif. Gambar 1.2
memperlihatkan tiga buah vektor A, B, dan C dengan arah masing-masing membentuk sudut 45, 90, dan
225 terhadap sumbu-x positif.

Gambar 1.2 Arah vektor dinyatakan oleh sudut yang dibentuknya terhadap sumbu- positif

C. Penjumlahan Vektor
Beberapa vektor dapat dijumlahkan menjadi sebuah vektor yang disebut resultan vektor. Resultan vektor
dapat diperoleh dengan beberapa metode, yaitu metode segitiga, metode jajar genjang, poligon, dan
analitis.
i. Metode Segitiga
Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut.
1) Lukislah vektor pertama sesuai dengan nilai dan arahnya, misalnya A!
2) Lukislah vektor kedua, misalnya B, sesuai nilai dan arahnya dengan titik tangkapnya berimpit
pada ujung vektor pertama!
3) Hubungkan titik tangkap vektor pertama (A) dengan ujung vektor kedua (B)! Untuk lebih
jelasnya perhatikan gambar berikut!

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 17


Gambar 2.1. Resultan vektor dengan metode segitiga
ii. Metode Jajar Genjang
Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut.
1) Lukis vektor pertama dan vektor kedua dengan titik pangkal berimpit (Gambar a)!
2) Lukis sebuah jajargenjang dengan kedua vektor tersebut sebagai sisi-sisinya (Gambar b)!
3) Resultan kedua vektor adalah diagonal jajargenjang yang titik pangkalnya sama dengan titik
pangkal kedua vektor. Perhatikan (Gambar c)!

Gambar 2.2 Resultan vektor dengan metode jajar genjang


iii. Metode Poligon
Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut.
1) Lukis vektor pertama (Gambar a)!
2) Lukis vektor kedua, dengan pangkalnya berimpit di ujung vektor pertama (Gambar b)!
3) Lukis vektor ketiga, dengan pangkalnya berimpit di ujung vektor kedua dan seterusnya hingga
semua vektor yang akan dicari resultannya telah dilukis (Gambar c)!
4) Vektor resultan atau vektor hasil penjumlahannya diperoleh dengan menghubungkan pangkal
vektor pertama dengan ujung dari vektor yang terakhir dilukis ( Gambar d)!

Gambar 2.3 Resultan vektor dengan metode poligon


iv. Metode Analitis
Metode yang paling baik (tepat) untuk menentukan resultan beberapa vektor dan arahnya adalah
metode analitis. Metode ini, mencari resultan dengan cara perhitungan bukan pengukuran, yaitu
menggunakan rumus kosinus dan mencari arah vektor resultan dengan menggunakan rumus sinus.
Menentukan Resultan Vektor Menggunakan Rumus Cosinus
Untuk menentukan vektor resultan secara matematis dapat Anda gunakan rumus kosinus, yaitu
sebagai berikut.
Penjumlahan Vektor

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 18


Pengurangan Vektor

( ) ( )
Keterangan:
R = resultan vektor
a = vektor pertama
b = vektor kedua
= sudut apit antara kedua vektor
Menentukan Arah Resultan Vektor Menggunakan Rumus Sinus
Untuk menentukan arah dari vektor resultan terhadap salah satu vektor komponennya dapat
digunakan persamaan sinus.

Diketahui dua buah vektor, F1 dan F2 membentuk sudut . Sudut antara vektor resultan (R)
dengan vektor F1 adalah , sedangkan sudut antara resultan (R) dan vektor F2 adalah - .
Secara matematis persamaan ini dapat ditulis sebagai berikut.

D. Menguraikan Vektor y
Menentukan Komponen Sebuah Vektor yang Besar dan Arahnya
diketahui
Vektor komponen adalah dua buah vektor atau lebih yang
menyusun sebuah vektor. Setiap vektor dapat diuraikan
menjadi dua buah vektor yang saling tegak lurus. Perhatikan Fy F
gambar berikut :

Fx = F cos x
Fx
Fy = F sin
Menentukan Besar dan Arah Sebuah Vektor Jika Kedua Vektor
Komponennya diketahui
Misalkan, jika komponen-komponen vektor F adalah Fx dan Fy, maka besar vektor F dapat ditentukan
dengan menggunakan dalil Phytagoras pada segitiga siku-siku. Arah vektor tersebut dapat ditentukan
dengan menggunakan perbandingan trigonometri tangen. Besar vektor F adalah sebagai berikut.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 19


Arah vektor F adalah sebagai berikut.

E. Perkalian Vektor
i. Perkalian titik (dot product)
Perkalian titik antara dua vektor dan ditulis . ( dibaca dot ) adalah perkalian dua vektor
yang menghasilkan besaran skalar , sehingga di sebut perkalian skalar.
. = .
. = | | . | | cos
= a.b cos hasilnya scalar

ii. Perkalian silang (cross product)


Perkalian silang antara dua vektor dan yang ditulis x (di baca cross ) adalah perkalian
dua vektor yang menghasilkan sebuah vektor, sehingga disebut perkalian vektor.
x = - x
. = | | . | | sin
= a.b sin hasilnya vektor. Arah vektor yang dihasilkan tegak lurus vektor dan
iii. Vektor Satuan
Untuk memudahkan perhitungan, vektor yang terletak di dalam ruang dapat diuraikan menjadi
komponen-komponennya pada sumbu x, y dan z, ditetapkan vektor satuan pada sumbu x di beri
lambang , pada sumbu y di beri lambang , pada sumbu z diberi lambang .
Vektor = memiliki komponen pada sumbu x, y dan z, yaitu , maka Vektor ditulis :
=
Besar ketiga vektor satuan :
| | | | | | 1
Besar Vektor
| |=
Operasi vektor satuan
1. Penjumlahan
Contoh :
(8 )+(4 ) = ( 8 + 4 ) + ( 2 + 2) + ( 1 + 5) =
( 12 )
2. Pengurangan
(4 )-(2 ) = ( 4-2 ) + (-2 + 5) + (3 + 2) =
(2 )
3. Perkalian vektor satuan
a. Perkalian scalar antara 2 vektor sejenis
=1
b. Perkalian scalar antara 2 vektor tidak sejenis
= =0
c. Perkalian vektor antara 2 vektor sejenis
= 0
d. Perkalian vektor antara 2 vektor tidak sejenis
= =
= =-
= =-

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 20


1. Tugas Individual
A. Pilihan Ganda
1. Kelompok besaran berikut yang termasuk E. B dengan resultan gaya 45 N
besaran vektor adalah .
A. gaya, momentum, dan waktu 5. Dua buah vektor gaya F1 = 20 N dan F2 = 80 N
B. perpindahan, gaya, dan percepatan bertitik tangkap sama dan saling membentuk
C. gaya, tekanan, dan volume sudut yang berubah-ubah, maka resultan
D. perpindahan , massa, dan usaha dari kedua gaya tersebut tidak mungkin
E. jarak, momentum, dan percepatan bernilai .
A. 60 N
2. Gambar di bawah ini merupakan penjumlahan B. 70 N
vektor secara segitiga C. 90 N
D. 100 N
E. 120 N

6. Dua buah gaya (setitik tangkap) saling tegak


Gambar yang resultan vektornya sama dengan lurus, besarnya masing-masing 8 N dan 6 N.
nol adalah Besar resultan kedua gaya tersebut adalah
A. (1) A. 10 N
B. (2) B. 12 N
C. (3) C. 14 N
D. (4) D. 16 N
E. (5) E. 24 N
7. Dua buah vektor gaya F1 dan F2 masing-masing
3. Seorang anak berjalan lurus 10 meter ke barat, besarnya 15 N dan 9 N, bertitik tangkap sama
kemudian belok ke selatan sejauh 12 meter, dan saling mengapit sudut 60, nilai resultan
dan belok lagi ke timur sejauh 15 meter. dari kedua vektor tersebut ...
Perpindahan yang dilakukan anak tersebut dari A. 9 N
posisi awal . B. 15 N
A. 37 meter arah barat daya C. 20 N
B. 17 meter arah selatan D. 21 N
C. 14 meter arah tenggara E. 24 N
D. 13 meter arah timur
E. 12 meter arah tenggara 8. Sebuah mobil bergerak dengan kecepatan 50
km/jam membentuk sudut 30 terhadap sumbu
4. Pada perlombaan tarik tambang, kelompok A x positif. Besar komponen vektor kecepatan
menarik ke arah timur dengan gaya 700 N. tersebut pada sumbu x dan sumbu y berturut-
Kelompok B menarik ke barat dengan gaya 665 turut adalah . . . .
N. Kelompok yang memenangi perlombaan A. 25 km/jam dan 252 km/jam
adalah kelompok... B. 25 km/jam dan 253 km/jam
A. A dengan resultan gaya 25 N C. 253 km/jam dan 252 km/jam
B. A dengan resultan gaya 35 N D. 253 km/jam dan 253 km/jam
C. B dengan resultan gaya 25 N E. 253 km/jam dan 25 km/jam
D. B dengan resultan gaya 35 N

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 21


9. Vektor F1 = 8 N dan F2 = 3 N diletakkan D. 30 satuan
pada diagram cartesius seperti pada gambar : E. 60 satuan
Resultan | | = F 1 + F 2 adalah .
13.Seorang anak berjalan lurus 6 meter ke utara ,
kemudian belok ke timur sejauh 8 meter, dan
A. 2 N
belok lagi ke selatan sejauh 12 meter.
B. 2 N
Perpindahan yang dilakukan anak tersebut dari
C. 3 N posisi awal
D. 3 N A. 18 meter arah barat daya
E. N UN 2010/2011 B. 14 meter arah selatan
C. 13 meter arah tenggara
10. Sebuah balok ditarik tiga gaya seperti pada D. 12 meter arah timur
gambar. Resultan gaya yang bekerja pada E. 10 meter arah tenggara
balok sebesar ....
A. 2 N 14.Sebuah benda bergerak ke timur sejauh 40 m
B. 6 N lalu ke timur laut dengan sudut 37 o terhadap
C. 10 N horizontal sejauh 100 m, lalu ke utara 100 m.
D. 14 N Besar perpindahan yang dilakukan benda
E. 22 N adalah . ( sin 37o = 0,6 )
A. 180 m
11.Dari kelima diagram vektor berikut ini: B. 200 m
C. 220 m
D. 240 m
E. 300 m UN 2013/2014

15.Jika sebuah vektor dari 12 N diuraikan menjadi


dua buah vektor yang saling tegak lurus dan
sebuah diantaranya membentuk sudut 300
dengan vektor itu, maka besar masing-masing
vektor adalah
A. 6 N dan 63 N
yang menggambarkan D = A + B + C adalah
B. 6 N dan 22 N
A. (1)
C. 6 N dan 32 N
B. (2)
D. 3 N dan 32 N
C. (3)
E. 3 N dan 33 N
D. (4)
E. (5) 16. Dua buah vektor memiliki pangkal berimpit,
dan masing-masing besarnya 3 N dan 4 N. Jika
12. Dua buah vektor masing-masing besarnya 5 sudut apit antara kedua vektor tersebut 60,
satuan dan 12 satuan dan satu sama lain maka vektor resultannya adalah .
berlawanan arah. Selisih kedua vektor tersebut A. 34 N
adalah .... B. 35 N
A. 7 satuan C. 37 N
B. 12 satuan D. 38 N
C. 17 satuan E. 39 N

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 22


17. Resultan ketiga gaya pada gambar di bawah 19. Resultan | | = F 1 + F 2 dinyatakan dengan
adalah vektor satuan adalah .
A. 125 N
B. 100 N
C. 75 N
D. 50 N
E. 25 N

18. Sebuah perahu menyeberangi sungai yang A. 7 + 10 N


lebarnya 180 meter dan kecepatan arus airnya B. 3 + 7 N
4 m/s. Bila perahu diarahkan menyilang tegak C. 3 + 7 N
lurus sungai dengan kecepatan 3 m/s, maka D. 7 + 10 N
setelah sampai di seberang perahu telah E. 3 + 10 N
menempuh lintasan sejauh . meter
A. 100 20. Dua buah vektor yang besaranya F1 dan F2
B. 240 memiliki titik tangkap sama. Jika F1 = F2 = R
C. 300 (dengan R resultan kedua vektor tersebut),
D. 320 maka besarnya sudut apit antara dua vektor
E. 360 tersebut adalah .
A. 30
B. 45
C. 60
D. 90
E. 120

B. Soal Uraian
1. Perhatikan gambar vektor berikut.

Dari gambar di atas, gambarkan dengan metode jajargenjang dan poligon operasi vektor di bawah ini.

2. Sebuah mobil bergerak 20 km ke utara, 40 km ke timur, kemudian 25 km kembali ke barat. Tentukanlah


resultan perpindahannya.
3. Sebuah perahu hendak menyeberangi sungai. Kecepatan perahu 10 m/s dan diarahkan 60 terhadap arus
sungai yang kecepatannya 6 m/s. Hitunglah:
a. kecepatan resultan perahu, dan
b. jarak yang ditempuh jika perahu tersebut tiba di seberang dalam waktu 50 sekon.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 23


4. Tentukan besar dan arah vektor gaya F, jika diketahui vektor komponennya sebesar 8 N dan 6 N!

5. Tiga buah vektor kecepatan bekerja dari satu titik seperti pada gambar di bawah. Tentukan resultan
kecepatan tersebut!

C. Remedial
1. Seorang anak berjalan lurus 10 meter ke barat, kemudian belok ke selatan sejauh 12 meter, dan belok lagi
ke timur sejauh 15 meter. Tentukan perpindahan yang dilakukan anak tersebut dari posisi awal.

2. Dua buah vektor gaya memiliki besar yang sama, yaitu 10 N. Perbandingan antara resultan dan selisih
kedua vektor adalah 3 . Tentukan besar sudut apit kedua vektor gaya tersebut.

3. Sebuah perahu akan menyeberangi sungai yang airnya mengalir ke utara dengan kecepatan arus 2,4 m/s.
Kemudian perahu yang mampu bergerak dengan kecepatan 3,2 m/s dijalankan dengan arah tepat tegak
lurus arus menuju seberang sungai. Tentukan besar dan arah kecepatan resultan perahu tersebut!

4. Perhatikan gambar berikut.

Tentukanlah resultan ketiga vektor gaya pada gambar tersebut.

5. Perhatikan gambar berikut.

Tentukan besar F1 dan F2 dari ketiga vektor gaya yang menyebabkan keseimbangan.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 24


BAB III

GERAK LURUS

KOMPETENSI INTI

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama,
toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas
berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan rasa
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah
keilmuan

KOMPETENSI DASAR
3.3. Menganalisis besaran-besaran fisis pada gerak lurus dengan kecepatan konstan dan gerak lurus dengan
percepatan konstan
3.4. Menganalisis hubungan antara gaya, massa, dan gerakan benda pada gerak lurus
4.3. Menyajikan data dan grafik hasil percobaan untuk menyelidiki sifat gerak benda yang bergerak lurus
dengan kecepatan konstan dan gerak lurus dengan percepatan konstan
4.4. Merencanakan dan melaksanakan percobaan untuk menyelidiki hubungan gaya, massa, dan percepatan
dalam gerak lurus

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah proses mencari informasi, menanya, berdiskusi, dan melaksanakan percobaan siswa dapat :
1. menjelaskaan karakteristik benda yang bergerak lurus beraturan dan bergerak lurus berubah beraturan
2. menafsirkan garafik v-t dan grafik s-t;
3. membedakan glb dan glbb;
4. menganalisis jenis gerak dari grafik;
5. menerapkan rumus glb dan glbb untuk menjawab soal.

A. PENGERTIAN GERAK
a. Gerak
Gerak merupakan perubahan posisi benda secara kontinu. Suatu benda dikatakan bergerak terhadap
benda lain, jika posisi benda itu berubah terhadap benda lain.
b. Jarak dan perpindahan
Jarak adalah panjang lintasan sebenarnya yang ditempuh oleh suatu benda dalam waktu tertentu
Perpindahan adalah perubahan posisi suatu benda terhadap titik acuan
Jarak termasuk besaran skalar, sedangkan perpindahan termasuk besaran vektor

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 25


Contoh :
Iwan berjalan lurus 40 m ke arah barat,kemudian membelok ke utara sejauh 30 m seperti yang dilukiskan
pada gambar berikut.

Jarak yang ditempuh Iwan adalah AB+BC = 40 m+30 m= 70 m


Perpindahan Iwan besarnya adalah
=
= 50 m
c. Kelajuan dan kecepatan
Kelajuan merupakan besaran skalar, sedangkan kecepatan merupakan besaran vektor
Kelajuan rata-rata
Kelajuan rata-rata =

kecepatan rata-rata
Kecepatan rata-rata =

Contoh
Sebuah sepeda motor bergerak dari utara (U) ke selatan (S) dengan sejauh 300 meter selama 12
sekon. Kemudian sepeda motor bergerak dari selatan ke timur (T) sejauh 400 meter selama 16
sekon , hitunglah:
a. Selang waktu dari utara ke selatan
b. Kelajuan rata-rata dari utara ke timur
Penyelesaian:
a. Kelajuan rata-rata dari utara utara ke timur
Jarak UST = jarak US + jarak ST
= 300 m + 400 m = 700 m
Waktu UST = 12 s + 16 s = 28 sekon
Kelajuan rata-rata =

Kelajuan rata-rata =
b. Kecepatan rata-rata
2 2 2
UT = US + ST
300 + 4002
2
=
=
= 500 meter

= ms-2 dengan arah U ke T

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 26


d. Perlajuan dan percepatan
Perlajuan adalah perubahan laju tiap satu satuan waktu.
Percepatan adalah perubahan kecepatan tiap satu satuan waktu.

B. Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB)


Gerak lurus berubah beraturan adalah gerak benda dengan lintasan berupa garis lurus dan memiliki kecepatan
yang berubah secara teratur (konstan) atau dikatakan percepatannya selalu konstan.
Gerak Lurus Berubah Beraturan dibagi 2 :
1. Gerak benda yang mengalami percepatan disebut gerak lurus berubah beraturan dipercepat
2. Gerak yang mengalami perlambatan disebut gerak lurus berubah beraturan diperlambat.
Berikut ini adalah grafik-grafik untuk GLBB:
a. Grafik kecepatan terhadap waktu :

b. Grafik jarak terhadap waktu :


Keterangan:
Vt = kecepatan akhir atau kecepatan setelah t sekon (m/s)
V0 = kecepatan awal (m/s)
a = percepatan (m/s2)
t = selang waktu (s)
s = jarak tempuh (m)
Kita bisa menghitung jarak tempuh yang dialami benda yang bergerak lurus berubah beraturan dengan
rumus luas matematika dengan menghitung luas di bawah kurva.
Contoh soal
Benda bergerak dengan kecepatan awal 2 m/s, selanjutnya benda dipercepat secara beraturan sehingga
kecepatannya menjadi 10 m/s dalam selang waktu 4 sekon. Berapa percepatan yang dialami benda itu?
Penyelesaian
Diketahui :
v 1 = 2 m/s
v 2 = 10 m/s
t = 4 sekon
Ditanyakan : a = ?

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 27


Jawab :

a =
a
=
a =

C. GERAK VERTIKAL
a. Gerak Jatuh Bebas (GJB)
Gerak Jatuh Bebas adalah gerak suatu benda yang dijatuhkan bebas pada suatu ketinggian tertentu
terhadap tanah tanpa kecepatan awal.
Secara matematis persamaannya sebagai berikut :
vt = g t
vt =
h = gt2
b. Gerak Vertikal ke Atas (GVA)
Gerak Vertikal ke Atas adalah gerak benda yang dilempar vertikal ke atas melawan percepatan gravitasi
bumi.
Persamaan gerak vertikal ke atas berlaku sebagai berikut :
Vt = Vo - g t
h = Vo t g t2

c. Gerak Vertikal ke Bawah (GVB)


Gerak Vertikal ke Bawah adalah gerak vertical suatu benda yang dijatuhkan dari suatu ketinggian dengan
kecepatan awal Vo.
Pada gerak vertikal ke bawah berlaku persamaan:
Vt = Vo + g t
h = Vo t + g t2
Vt2 = Vo2 + 2gh
Keterangan :
S = jarak (m)
Vt = kecepatan akhir (m/s)
g = percepatan gravitasi (m/s2)
h = ketinggian (m)
t = waktu (s)

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 28


D. LEMBAR KERJA SISWA

Kegiatan 1 : Gerak lurus berubah beraturan


Tujuan : Menyelidiki gerak lurus berubah beraturan

Alat dan bahan


Mobil mainan
Papan luncur
Ticker timer
Meja

Langkah kerja
Hubungkan mobil mainan dengan ticker timer (pewaktu ketik), biarkan bergerak
Apa yang dapat kamu simpulkan dari rekaman pita ticker timer? Apakah dua titik yang
berdekatan pada pita tetap atau berubah ubah?
Hitunglah sepanjang pita ketik dan beri tanda setiap jarak 5 ketikan.
Dengan menggunakan gunting , buatlah beberapa potongan setiap jarak 5 ketikan tersebut
Susunlah potongan tersebut pada sumbu x y, seperti gambar di bawah ini.

Data Hasil Kegiatan Gerak lurus berubah beraturan


Setelah tersusun amati dan nyatakan kesimpulanmu!

E. TUGAS KELOMPOK
Diskusikanlah dengan kelompokmu kegiatan di bawah ini, kemudian kumpulkan hasilnya sesuai
dengan waktu yang sudah disepakati.
1. Ukur ketinggian lantai 2 di sebuah bangunan
2. Jjatuhkan sebuah kelereng dari lantai 2 tersebut
3. Catatlah waktu yang dibutuhkan kelerang untuk sampai di tanah menggunakan stopwatch
4. Hitunglah kecepatan yang dibutuhkan kelereng saat menyentuh tanah.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 29


F. TUGAS INDIVIDU
A. Pilihan Ganda
1. Perubahan kedudukan suatu benda karena A. 3,6 x 1010 m/s
adanya perubahan waktu disebut B. 3,6 x 109 m/s
A. Kedudukan C. 3,6 x 10 8 m/s
B. Perpindahan D. 1,8 x 10-9 m/s
C. Jarak E. 1,8 x 10-8 m/s
D. Lintasan
E. Titik Acuan 7. Dua buah benda A dan B bergerak dari tempat
yang sama, disajikan dalam grafik kecepatan
2. Hasil bagi perpindahan dan selang waktu terhadap waktu sebagai berikut:
disebut..
A. Kecepatan rata-rata
B. Kelajuan rata-rata
C. Kecepatan sesaat
D. Percepatan
E. Kelajuan sesaat

3. Amir berlari mengelilingi lintasan yang 1. Kedua buah benda bertemu saat t = 8
berbentuk lingkaran berjari-jari 7 meter, sekon
hingga dua putaran maka jarak dan 2. Saat kedua benda bertemu A telah
perpindahannya.. menempuh jarak 180 meter
A. 308 m dan 66 m 3. Percepatan gerak benda A nol
B. 616 m dan 308 m 4. Kedua benda bertemu saat t = 16 sekon
C. 0 dan 308 m Pernyataan yang benar nomor
D. 0 dan 616 m A. 1
E. 308 m dan 0 B. 2
C. 3
4. Sebuah bus bergerak dari A ke B dengan laju D. 4
tetap 20 ms-1, kemudian bus tersebut bergerak E. 1 dan 4
dari C ke D dengan laju yang sama, selama 20
sekon. Kecepatan rata-rata dari A ke D 8. Perhatikan grafik berikut :
adalah.
A. 200 meter
B. 300 meter
C. 400 meter
D. 500 meter
E. 580 meter

5. Gerak lurus beraturan adalah gerak lurus Sebuah titik partikel melakukan gerak dengan
A. Kecepatan tetap grafik hubungan kecepatan (v) terhadap waktu
B. Percepatan tetap (t) seperti terlihat pada gambar di samping.
C. Percepatan nol Berapakah jarak yang ditempuh titik partikel
D. percepatannya berubah-ubah selama 8 sekon tersebut?
E. Gayanya berubah-ubah A. 25 m
B. 50 m
6. Cahaya merambat di udara dengan kecepatan C. 75 m
3 x 108 m/s, maka jarak yang ditempuh cahaya D. 100 m
dalam waktu 2 menit adalah. E. 125 m

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 30


9. Dalam waktu 0,5 menit sebuah mobil dapat 14. Seorang anak melempar batu vertikal ke atas
menempuh jarak = 150 meter. . Berapa dengan kecepatan 40 m/s. Jika percepatan
kelajuan mobil tersebut? gravitasi 10 m/s, maka kedudukan batu
A. 5 m/s setelah 6 sekon adalah
B. 30 m/s A. Sedang bergerak naik
C. 75 m/s B. Sedang bergerak turun
D. 120 m/s C. Berhenti sesaat
E. 150 m/s D. Tiba di tanah
E. Tidak dapat ditentukan
10. Sebuah batu dijatuhkan dari sebuah puncak
gedung dengan kecepatan awal 0 m/s. batu 15. Sebuah batu dilemparkan vertikal ke atas
tersebut menyentuh tanah setelah 5 detik, dengan kecepatan awal 25 m/s dan mencapai
maka tinggi gedung tersebut.. ketinggian maksimum 2 detik kemudian.
A. 111,2 m Ketinggian maksimum yang dicapai adalah
B. 122,2 m A. 30, 4m
C. 133,2 m B. 34,0m
D. 144,2 m C. 40,3 m
E. 155,2 m D. 43,0 m
E. 51,3 m
11. Jika di ketahui ketinggian menara X adalah 180
m (g= 10 m/s), maka lama waktu dari sebuah 16. Sebuah mobil mula-mula diam. Kemudian
batu yang jatuh bebas dari puncak menara mobil itu dihidupkan dan bergerak dengan
sampai menumbuk tanah adalah. percepatan tetap 2 m/s 2 . Kecepatan mobil
A. 2 s setelah bergerak selama 10 s adalah .
B. 3 s A. 15 m/s
C. 4 s B. 20 m/s
D. 5 s C. 25 m/s
E. 6 s D. 30 m/s
E. 35 m/s SPMB 2002
12. Sebuah batu dilempar vertikal ke bawah dari
tepi sebuah jurang dengan kecepatan 4m/s 17. Sebuah benda bergerak dengan kecepatan
dan tiba di dasar jurang dalam 3 sekon. Jika g = awal 40 m/s, kemudian mengalami
10 m/s, maka kedalaman jurang adalah perlambatan 5m/s2 secara beraturan. Benda
A. 27 m tesebut akan berhenti setelah menempuh
B. 33 m jarak sejauh..
C. 53 m A. 150 m
D. 57 m B. 160 m
E. 65 m C. 170 m
D. 190 m
13. Sebuah bola yang dilemparkan vertikal ke atas E. 180 m
kembali ke tempat asal pelemparan dalam
waktu 4 sekon. Jika g= 10 m/s maka kecepatan 18. Seseorang mengendarai mobil dengan
awal bola adalah. kecepatan 90 km/jam, tiba-tiba melihat
A. 0 seorang anak kecil ditengah jalan pada jarak
B. 10 m/s 200 m di mukanya. Jika mobil direm dengan
C. 20 m/s perlambatan maksimum sebesar 1,25 m/s 2,
D. 30 m/s maka terjadi peristiwa. (UMPTN 1995)
E. 40 m/s A. Mobil akan berhenti tepat di muka anak itu
B. Mobil langsung berhenti

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 31


C. Mobil berhenti jauh di muka anak itu E. 900 m
D. Mobil berhenti sewaktu menabrak anak itu
E. Mobil baru berhenti setelah menabrak 20. Besar kecepatan suatu partikel yang
anak itu mengalami perlambatan konstan ternyata
19. Sebuah kapal terbang mendarat dengan berubah dari 30 m/s menjadi 15 m/s setelah
kecepatan 360 km/jam. Setelah kapal terbang menempuh jarak sejauh 75 m. partikel
menyentuh tanah dan pilot mulai mengerem, tersebut akan berhenti setelah menempuh lagi
kapal terbang itu mendapat perlambatan 8 m/s jarak sejauh . (SPMB 2003)
2
. jarak tempuh kapal terbang pada landasan A. 15 m
hingga berhenti sebesar . B. 20 m
A. 300 m C. 25 m
B. 450 m D. 30 m
C. 575 m E. 50 m
D. 625 m

B. Uraian
21. Suatu benda bergerak sesuai dengan grafik V terhadap t di
bawah ini. Panjang lintasan yang ditempuh benda dan
perpindahan yang dilakukan oleh benda masing-masing
adalah.(Soal UAN tahun 2007)

22. Dua buah mobil A dan B mula-mula berjarak 150 m satu sama
lain, keduanya kemudian bergerak bersamaan, mobil A mengikuti mobil B. Bila mobil a kecepatannya
10 m/s dan mobil B kecepatannya 5 m/s, kapan dan dimana mobil A dapat bertemu dengan mobil B?
23. Jika gesekan udara diabaikan bagaimanakah percepatan yang dialami oleh benda yang dilempar
vertikal ke atas dan percepatan yang dialami oleh benda yang dilempar vertikal ke bawah ?
24. Ketika sebuah benda yang dilempar ke atas mencapai ketinggian maksimum, kecepatannya saat itu
sama dengan nol. Apakah percepatan yang ia alami juga sama dangan nol?
25. Gerak sebuah mobil menghasilkan grafik hubungan kecepatan terhadap waktu seperti gambar
disamping
v

Apabila luas daerah dibawah grafik 48m2, tentukan pecepatan mobil

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 32


LKS HUKUM NEWTON TENTANG GERAK
DAN PENERAPANNYA

Disusun Oleh
MGMP Fisika Kota Sukabumi

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 33


BAB IV

HUKUM NEWTON TENTANG GERAK


DAN PENERAPANNYA

Gambar 1. Foto Sir Isaac Newton

KOMPETENSI INTI

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerja sama,
toleran, damai, santun, responsif, pro-aktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas
permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan social dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan rasa
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan procedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah
keilmuan

KOMPETENSI DASAR
3.2 Menganalisis hubungan antara gaya, massa, dan gerakan benda pada gerak lurus
4.2 Menyajikan hasil pengukuran besaran fisis dengan menggunakan peralatan dan teknik yang tepat untuk
penyelidikan ilmiah
4.4 Merencanakan dan melaksanakan percobaan untuk menyelidiki hubungan gaya, massa, dan percepatan
dalam gerak lurus

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah proses mencari informasi, menanya, berdiskusi, dan melaksanakan percobaan siswa dapat :
1. menjelaskan gaya-gaya yang bekerja pada hukum Newton;
2. melakukan percobaan hukum Newton;
3. menentukan Persamaan gaya-gaya yang bekerja berdasarkan percobaan Hukum Newton,
4. membedakan gaya-gaya yang bekerja;
5. menganalisis persamaan-persamaan Hukum Newton pada kehidupan sehari-hari dalam penerapan
teknologi

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 34


HUKUM NEWTON

Hukum Gerak Newton adalah hukum sains yang ditemukan oleh Isaac Newton mengenai sifat gerak
benda. Hukum-hukum ini merupakan dasar dari mekanika klasik.
A. Hukum I Newton

Pada prinsipnya, benda yang diam akan tetap diam sebelum ada gaya yang menarik atau
mendorongnya sehingga dapat bergerak. Demikian juga pada benda yang sedang bergerak dengan
kecepatan konstan akan tetap bergerak dengan kecepatan konstan dan akan dapat berhenti jika ada gaya
yang melawan gerak tersebut. Keadaan ini disimpulkan oleh Newton sebagai berikut.

''Jika resultan gaya pada suatu benda sama dengan nol, maka benda yang mula-mula diam
akan terus diam. Sedangkan, benda yang mula-mula bergerak, akan terus bergerak dengan kecepatan
tetap''

Secara matematis dapat dituliskan: F = 0 (1)


Hukum I Newton disebut juga Hukum Kelembaman/Mempertahankkan Diri/ Kemalasan/Inersia Benda.
Cotoh: Bola yang tadinya diam ditendang atau didorong pada suatu bidang horizontal (lantai) akan terjadi:
- Bola akan bergerak beberapa lama dan akhirnya diam jika permukaan lantai kasar
- Bola akan terus bergerak lebih jauh tanpa berhenti jika permukaan lantai licin sempurna
Hukum I Newton dapat dilakukan dengan melakukan percobaan sebagai berikut:

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 35


A. PERCOBAAN HUKUM I NEWTON

a. Judul Percobaan : Percobaan Sederhana Hukum I Newton


b. Tujuan Percobaan : Untuk mengetahui kelembaman suatu benda dan pengaruh gaya terhadap
benda
c. Alat dan Bahan : 1. Dua buah botol
2. Satu lembar kertas
3. Air secukupnya
d. Prosedur Percobaan :

Gambar 2. Percobaan Hukum I Newton


Sumber : Andreas Arsya, 12 Agustus 2012. Manphys, Wordpress.com
Ari Wicaksono (Modul Pembelajaran Fisika Kelas XI Semeter 1
27 Juli 2013, Cinta Fisika 2 Wordpress.com

1 Isilah botol yang diletakkan di atas dengan air, separuh dari volume botol
2 Susunlah setiap benda seperti pada gambar di atas
3 Tariklah kertas secara perlahan, tuliskan hasil analisamu pada Tabel Pengamatan
4 Ulangi kegiatan nomor 3 di atas dengan menarik kertas secara cepat, tuliskan hasil analisamu pada
Tabel Hasil Pengamatan
5 Jelaskan kesimpulanmu tentang kelembaman dan pengaruh gaya pada percobaan di atas !

e. Tabel Hasil Pengamatan:

No. Perlakuan Hasil Pengamatan

1 Kertas ditarik dengan pelan

2 Kertas ditarik dengan cepat

f. Analisa :
1. Apa yang terjadi ketika kertas ditarik secara perlahan ? Amati apa yang terjadi pada kedua botol dan air
yang berada pada botol yang di atas? Jelaskan mengapa peristiwa tersebut terjadi demikian?
Jawaban :

2. Apa yang terjadi ketika kertas ditarik secara cepat ? Amati apa yang terjadi pada kedua botol dan air yang
berada pada botol yang di atas? Jelaskan mengapa peristiwa tersebut terjadi demikian?
Jawaban :

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 36


3. Jelasan secara singkat, apa yang dapat kamu simpulkan tentang kelembaman benda dan pengaruh gaya
pada benda dari kedua percobaan di atas?
Jawaban :

4. Nyatakan kesimpulanmu pada pertanyaan nomor 3 di atas dalam bentuk persamaan matematis dan
berikan keterangan untuk masing masing komponen persamaan lengkap dengan satuan masing
masing dalam SI !
Jawaban: .. = atau .. = .
Keterangan: .. = ,satuan ( )
... = ,satuan ( )
Pernyataan di atas dikenal dengan .

5. Jelaskan faktor faktor yang mempengaruhi percobaan di atas !


Jawaban:

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 37


B. PERCOBAAN HUKUM I NEWTON

1. Judul Percobaan : Percobaan Sederhana Hukum I Newton


2. Tujuan Percobaan : Menyelidiki sifat kelembaman benda
3. Alat dan bahan :
1. Kelereng : 1 buah
2. Kertas : 1 lembar

4. Langkah- Langkah Percobaan :


a. Letakkan selembar kerta di meja yang datar, kemudian simpan kelereng di atas kertas tersebut, lalu
tarik kerta dengan cepat (disentak). Apa yang terjadi pada kelereng tersebut ?

Jawaban :

b. Ulangi kegiatan di atas, tetapi tariklah kertas dengan perlahan sehingga kelereng ikut bergerak
bersama kertas. Lalu tarikan kertas dihentikan. Apa yang terjadi pada kelereng tersebut ?
Jawaban :

c. Jelasan secara singkat, apa yang dapat kamu simpulkan tentang kelembaman benda dan pengaruh
gaya pada benda dari kedua percobaan di atas?
Jawaban :

d. Nyatakan kesimpulanmu pada pertanyaan nomor 3 di atas dalam bentuk persamaan matematis
danberikan keterangan untuk masing masing komponen persamaan lengkap dengan satuan masing
masing dalam SI !
Jawaban: .. = .. atau = .
Keterangan: .. = , satuan ( )
... = ,. satuan ( )
Pernyataan di atas dikenal dengan .

e. Jelaskan faktor faktor yang mempengaruhi percobaan di atas !


Jawaban:

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 38


B. Hukum II Newton

Hukum II Newton merupakan pengembangan dari Hukum I Newton dan dapat dinyatakan sebagai
berikut: Percepatan suatu benda sebanding dengan gaya total (resultan gaya) yang bekerja pada benda
tersebut dan berbanding terbalik dengan massanya.
Dari pernyataan tersebut, Hukum II Newton dapat ditulisan dengan persamaan matematis sebagai :
. (2)

Dengan : a = percepatan benda (m.s-2)


F = gaya yang bekerja pada benda (N)
m = massa benda (kg)
Hukum II Newton dapat dilakukan dengan percobaan sebagai berikut:

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 39


A. PERCOBAAN HUKUM II NEWTON

a. Judul Percobaan : Percobaan Sederhana Hukum II Newton


b. Tujuan Percobaan : Menghitung percepatan benda dengan menggunakan Hukum II Newton
c. Alat dan Bahan : 1. Timbangan Benda
2. Lift yang sedang beroperasi

d. Landasan Teori : Percepatan adalah perubahan kecepatan pada selang waktu tertentu. Menurut Hukum
II Newton:
- Percepatan berbanding lurus dengan resultan gaya yang bekerja pada suatu benda
- Percepatan berbanding terbalik dengan massa benda
e. Prosedur Percobaan:
1. Ukurlah berat Anda dengan menggunakan timbangan injak dan catatlah hasilnya.
2. Masuklah ke dalam lift yang akan bergerak ke atas, kemudian ukurlah sekali lagi
jarum timbangan selama rentang waktu tersebut.
3. Tunjukkan data Anda pada langkah 2 ke dalam bentuk grafik berat terhadap waktu.
f. Data Pengamatan :
Deskripsi Percobaan:

Gambar 3. Percobaan Hukum II Newton

g. Grafik Hasil Percobaan

Gambar 4. Grafik hasil percobaan, Hukum II Newton

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 40


Pertanyaan :
1. Nilai apakah yang sebenarnya ditunjukan oleh neraca saat anda berada di atas eskalator ?
2. Deskripsikan bagaimana dengan gerak eskalator selama rentang waktu tersebut!
3. Hitunglah percepatan escalator pada saat :
a. Satu detik setelah mulai bergerak !
b. Tepat di tengah-tengah perjalanan !
c. Satu detik sebelum lift berhenti !
Jawaban :
1.Ketika eskalator sedang berada ditengah perjalanan, berat yang ditunjukan adalah berat yang sebenarnya.
2. Eskalator bergerak ke atas dengan kecepatan yang sama.
3. Rumus Percepatan adalah:

a = Percepatan
F = Gaya
m = Massa Benda
g= Percepatan gratvitasi
h. Analisis Percobaan :
Setelah kami melakukan percobaan, ternyata hasilnya mengarah kepada Hukum II Newton bahwa gaya
dapat mempengaruhi massa suatu benda. Namun percobaan kami tidak dapat sepenuhnya dikatakan
berhasil, karena ada sedikit kesalahan atau tidak tepatnya waktu yang kami hitung.

i. Kesimpulan
Dari percobaan yang telah kami lakukan dengan menggunakan escalator. Kami dapat menyimpulkan bahwa
massa benda berubah, dari mulai 1 detik setelah naik ke atas escalator massa benda naik beberapa gram,
sedangkan ketika berada di tengah perjalanan massa benda kembali turun ke massa benda semula dan
ketika 1 detik sebelum sampai massa benda kembali turun beberapa gram. Dalam melakukan percobaan ini
harus dilakukan secara berulang-ulang, karena jika hanya melakukannya satu kali percobaan, tingkat
ketepatan akan berkurang. Dan disaat meneliti berat dan waktu mata kita harus lebih jeli dan sigap.
sumber:
http://xflash.files.wordpress.com/2007/12/praktikum-fisika.pdf
Diposkan oleh Nurul Hikmah di 11.24

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 41


B. PERCOBAAN HUKUM II NEWTON

Daftar Alat Gb. 3. Percobaan Hukum II Newton

Dua rel presisi yang disambungkan dengan penyambung rel dan dengan kaki rel pada setiap ujung 1 set
Balok tangga 1 buah
Alas kayu untuk mengangkat ujung rel 1 buah
Kereta dinamika untuk rel presisi 1 buah
Rangkaian pewaktu elektronik dengan stopwatch 1 set
penjepit rel 1 buah

PROSEDUR PERCOBAAN

1. Dalam percobaan ini satu rel presisi dipakai sebagai jalur untuk sebuah kereta. Satu ujung dari rel diangkat
setinggi h sehingga rel menjadi miring.
2. Untuk mengangkat rel pada satu sisi, disediakan sebuah balok bertangga dan sebuah alas kayu. Benda yang
dipercepat adalah kereta yang bisa bergerak dengan gesekan kecil di atas rel presisi. Pengaturan percobaan
seperti diperlihatkan dalam gambar 3.2.
3. Empat sudut kemiringan yang berbeda dipakai, yaitu sudut yang didapatkan dengan tinggi h sbb.: h = 2,5
cm, 3,5 cm, 4,5 cm dan 5,7 cm. Pada setiap sudut kemiringan, percepatan kereta ditentukan dengan
mengukur jarak jalan kereta s dan waktu t yang ditempuh kereta saat meluncur.
4. Dari data-data yang diperoleh, percepatan a ditentukan sesuai dengan (3.16).

5. Waktu tempuh diukur dengan memakai rangkaian elektronik yang tersambung dengan stopwatch.
6. Kereta pada awal percobaan tertahan pada tempatnya dengan sepotong almunium foil yang dijepitkan
pada kereta dan pada penjepit kontak. Ketika penjepit kontak dibukakan, maka stopwatch mulai jalan dan

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 42


kereta mulai bergerak. Stopwatch dihentikan oleh gerbang optik yang dipasang pada posisi tertentu pada
rel.
7. Pada kereta terpasang sekrup yang menonjol ke bawah. Ketika sekrup tersebut masuk ke dalam gerbang
optik, stopwatch akan berhenti. Maka waktu tempuh terdapat dari waktu yang ditunjukkan pada
stopwatch, sedangkan jarak tempuh kereta adalah jarak gerak dari posisi awal sampai ke posisi di mana
sekrup tersebut masuk ke dalam gerbang optik. Masuknya sekrup ke dalam gerbang optik dilihat pada LED
rangkaian gerbang optik yang mati ketika sekrup di dalam gerbang optik.
Pakai dua cara untuk menentukan percepatan a:

1. Pada tinggi h = 4,5 cm ukur waktu yang ditempuh dengan 6 jarak tempuh yang berbeda, mulai dari
jarak sebesar s 35 cm sampai ke jarak yang terpendek sebesar s 5 cm. Waktu luncur diukur
sebanyak 3 kali untuk setiap jarak tempuh. Pakai nilai rata-rata dari tiga hasil ukur ini. Buat satu grafik
jarak s terhadap waktu kuadrat t2. Pakai metode grafik untuk menentukan percepatan a sesuai
dengan (3.16). Perhatikan bahwa kemiringan a* dari garis miring yang didapatkan tidak sama dengan
percepatan a.
2. Cara kedua untuk menentukan percepatan a dipakai pada ketinggian h = 2,5 cm, h = 3,5 cm dan h = 5,7
cm. Pada ketinggian tersebut cukup mengukur waktu luncur pada satu jarak tempuh saja. Pakai jarak
tempuh sebesar s = 35 cm. Ukurlah waktu tempuhnya sebanyak 5 kali. Tentukan percepatan a
memakai (3.16) dari nilai rata-rata waktu tempuh dan panjang jarak. Pada masing-masing ketinggian
akan diperoleh besar percepatan a sebagai hasil ukur yang dimiliki kereta pada ketinggian tersebut.
Untuk melihat hubungan antara percepatan a dan ketinggian h lebih jelas, buat grafik percepatan a
terhadap tinggi kemiringan h. Tentukan konstanta gravitasi g dan gaya gesekan Fges dengan memakai
metode grafis dan persamaan (3.9). Untuk menghitung Fges dari bagian sumbu y dalam grafik, massa
kereta dibutuhkan. Massa dari kereta 1 sebesar mk1 = 83,3 g 0,1 g, massa dari kereta 2 sebesar mk2
= 75,4 g 0,1 g, Massa dari kereta 3 sebesar mk3 = 83,3 g 0,1 g.
Physics Licious Bloger. tensixphysics.blogspot.com/.../praktikum-hukum-newt.

Copyright 2010 Physics Licious TEXAS theme | Redesigned by Nindiiiy

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 43


C. PERCOBAAN HUKUM II NEWTON

1. Tujuan Percobaan : Mengidentifikasi hubungan antara massa (kelembaman) dan percepatan benda yang
bergerak
2. Alat dan Bahan :
1. Kereta dinamika (troli) 1 buah
2. Beban gantung yang diketahui massanya 5 buah
3. Katrol 1 buah
4. Papan luncur 1 buah
5. Stopwatch 1 buah
6. Penggaris 1 meter 1 buah

3. Langkah- Langkah Percobaan :


1. Rangkailah alat seperti gambar :

2. Sebelum troli dilepaskan, gaya apakah yang bekerja pada troli tersebut?
Jawaban :
------------------------------------------------------------------------------------------------------
------------------------------------------------------------------------------------------------------
3. Lepaskan troli, amati gerakan troli, bagaimana kecepatannya?
Jawaban :
------------------------------------------------------------------------------------------------------
------------------------------------------------------------------------------------------------------
4. Apa yang menyebabkan terjadinya perubahan kecepatan itu? Besaran apakah yang -menyatakan
perubahan kecepatan tiap selang waktu ?
------------------------------------------------------------------------------------------------------
------------------------------------------------------------------------------------------------------

5. Ukur jarak troli bergerak (s0, misalnya 1 meter, dan ukur waktu (t) yang diperlukan oleh troli untuk
menempuh jarak itu. Gunakan persamaan s = at2 (untuk troli mula-mula diam). Dengan persamaan
tersebut, berapa percepatannya dalam m/s2?
------------------------------------------------------------------------------------------------------
------------------------------------------------------------------------------------------------------
6. Untuk mengubah besarnya gaya, lakukan dengan menambah besarnya beban gantung )lakukan
sebanyak 5 kali). Jarak (s) dibuat tetap. Hasilnya, isi dalam tabel berikut :

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 44


Jarak (m)
No. F = m . g (N) Waktu (s) Percepatan (m.s-2)

1.
2.
3.
4.
5.

7. Dari tabel data, buatlah grafik F terhadap a.


a. Bagaimana hubungan antara a dan F
---------------------------------------------------
---------------------------------------------------
---------------------------------------------------
b. Rumuskan hubungan tersebut
---------------------------------------------------
8. Selidiki hubungan anatara percepatan dengan massa, dengan cara menambahkan massa pada troli
sebanyak 5 kali . Gaya (F) dan jarak (s) dibuat tetap.

No. Massa troli (kg) Jarak (m) Waktu (s) Percepatan (m.s-2)
1.
2.
3.
4.
5.

9. Dari tabel data, buat grafik a terhadap m


a.Bagaimana hubungan antara a dan F
Jawaban:
---------------------------------------------------
---------------------------------------------------
---------------------------------------------------
b.Rumuskan hubungan tersebut.
Jawaban:
------------------------------------------------------------------------------------------------------
------------------------------------------------------------------------------------------------------
10. Dari rumusan no.7 dan no. 9, buatlah kesimpulan dan tuliskan dalam bentuk persamaan dan berikan
keterangan untuk masing masing komponen rumus !
Jawaban ;
------------------------------------------------------------------------------------------------------
------------------------------------------------------------------------------------------------------
.. = x dengan : . = .. ( ..)
. = ... .( ..)
.= .. ( .)
11. Jelaskan faktor faktor yang mempengaruhi percobaan di atas !
Jawaban :

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 45


C. HUKUM III NEWTON

Hukum III Newton disebut juga sebagai Gaya Aksi Reaksi. Kedua gaya ini selalu muncul
bersamaan, bekerja pada benda yang berbeda, memiliki besar yang sama dan selalu dalam arah yang
berlawanan.
Secara matematis dapat ditulis: Faksi = - Freaksi

Contoh: Gb.5. Mobil yang didorong oleh seseorang akan memberikan dorongan yang sama tetapi
arahnya berlawanan
Prinsip prinsip penting yang harus selalu diperhatikan:
Gaya aksi dan gaya reaksi mempunyai besar yang sama, tetapi arah kedua gaya
itu berlawanan
Gaya aksi dan gaya reaksi tidak pernah bekerja pada benda yang sama
Gaya reaksi bekerja pada benda yang melakukan gaya aksi
Gaya aksi dan gaya - reaksi terletak pada satu garis kerja

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 46


PERCOBAAN HUKUM III NEWTON

1. Tujuan Percobaan : Mengamati gaya aksi reaksi pada dua benda


2. Alat dan Bahan :
1. Neraca pegas 2 buah
2. Tali 0,5 meter
3. Paku 1 buah
3. Langkah- Langkah Percobaan :
1. Susunlah rangkaian seperti gambar.

2. Berapa besar gaya yang bekerja pada neraca 1 dan kemana arahnya?
Jawaban:
------------------------------------------------------------------------------------------------------

3. Berapa besar gaya yang bekerja pada neraca 2 dan kemana arahnya?
Jawaban:

4. Bagaimana besar dan arah kedua gaya tersebut?
Jawaban:
------------------------------------------------------------------------------------------------------
5. Gambarkan gaya-gaya yang bekerja pada neraca pegas tersebut !
Jawaban:
------------------------------------------------------------------------------------------------------
------------------------------------------------------------------------------------------------------
6. Apa kesimpulan dari percobaan tersebut?
Jawaban:
------------------------------------------------------------------------------------------------------
------------------------------------------------------------------------------------------------------
7. Tuliskan kesimpulanmu dalam bentuk perrsamaan matematis dan berikan keterangan untuk masing
masing komponen persamaan tersebut !
Jawaban :
.. = dengan: .. = ( )
.. = ( )

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 47


1. TUGAS INDIVIDUAL

I. Pilihlah satu jawaban yang paling tepat.

1. Sebuah partikel berada dalam keadaan C. 4 m/s2


seimbang. Maka dapat dipastikan partikel itu D. 5 m/s2
E. 6 m/s2
A. tidak mengalami percepatan
B. tidak ada gaya yang bekerja 6. Perhatikan gambar di bawah ini !
C. bergerak lurus beraturan
D. bergerak lurus berubah beraturan
E. diam

2. Bila kita mengendarai sebuah mobil dengan


Jika sin = , maka percepatan yang dialami
kecepatan tetap, kemudian mobil direm
mendadak maka kita akan terdorong ke depan. balok tersebut adalah .
Hal ini sesuai dengan A. 2,0 m/s2
A. Hukum I Newton B. 3,0 m/s2
B. Hukum II Newton C. 7,5 m/s2
C. Hukum III Newton D. 10,0 m/s2
D. Hukum aksi- reaksi E. 12,5 m/s2
E. Hukum Gravitasi Newton
7. Sebuah balok 400 gr terletak di atas bidang
3. Berapakah besar gaya normal yang dialami datar licin, pada balok itu bekerja gaya 1 N
oleh balok bermassa 3 kg (g = 10 m/s2) pada dengan arah horizontal. Besarnya percepatan
gambar di bawah ini (UN 2012) balok jika massanya menjadi 2 kali semula
A. 44 N adalah .
B. 42 N A. 1,25 m/s2
C. 30 N B. 2 m/s2
D. 16 N C. 2,5 m/s2
E. 14 N D. 3 m/s2
E. 4 m/s2

4. Sebuah gaya F diberikan pada benda bermassa 8. Sebuah balok dengan massa 5 kg dilepas pada
m1 menghasilkan percepatan 3 m/s2 . Gaya bidang miring licin seperti pada gambar.
yang sama diberikan pada benda massa m2
menghasilkan percepatan 2 m/s2 . Maka nilai
perbandingan m1 dan m2adalah
A. 3/2
B. 2/3
C. 1/3
D. 3/1 ( g = 10 m/s2 dan tan 370 = )
E. 2/5 Percepatan balok adalah ..
A. 4,5 m/s2
5. Sebuah benda massa 2 kg terletak dia atas B. 6,0 m/s2
bidang datar mempunyai gaya gesekan 4 N C. 7,5 m/s2
ketika gaya bekerja 8 N, maka percepatan yang D. 8,0 m/s2
dialami benda itu adalah . E. 10,0 m/s2 (UN 2009)
A. 2 m/s2
B. 3 m/s2

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 48


9. Dua benda bermassa 2 kg dan 3 kg iikat E. w sin (UN 2005)
talimkemudian ditautkan pada katrol yang
massanya diabaikan seperti pada gambar. Bila 13. Sebuah elevator yang massanya 1500kg
besar percepatan gravitasi = 10 m/s2, gaya diturunkan dengan percepatan 1 m/s2 , bila g =
tegangan tali yang dialami sistem adalah . 9,8 m/s2 , maka besar tegangan pada kabel
A. 20 N penggantung adalah
B. 24 N A. 32400 N
C. 27 N B. 26400 N
D. 30 N C. 15200 N
E. 50 N D. 14700 N
E. 13200 N

(UN 2011) 14. Sebuah batu 4 kg diangkat dengan seutas tali


dengan percepatan 2 m/s , maka besar
tegangan yang bekerja pada tali adalah .
A. 5 N
10. Dua benda m1 = 4 kg dan m2 = 6 kg B. 10 N
dihubungkan dengan tali dan katrol seperti C. 32 N
pada gambar. (g = 10 m/s2). Jika papan meja D. 48 N
licin , maka percepatan gerak system E. 60 N
adalah.
15. Sebuah lemari didorong diatas lantai datar
namun belum bergerak juga. Pada kondisi ini,
besar gaya gesek yang timbul ditentukan oleh..
A. massa benda
B. berat benda
C. Koefisien gesekan
D. percepatan gravitasi
A. 2 m/s2 E. gaya pendorong (UN 2005)
B. 4 m/s2
C. 5 m/s2 16. Sebuah benda bermassa m, padanya bekerja
D. 6 m/s2 gaya F sedemikian rupa sehingga benda
E. 10 m/s2 (UN 2012) memperoleh percepatan a. Jika massa benda
dijadikan 2m dan gaya 4F, percepatan benda
11. Seorang perempuan 45 kg sedang berdiri
menjadi.
dalam sebuah lift yang dipercepat ke bawah
pada 2 m/s2. Gaya yang dikerjakan lantai lift A. 8a
pada kaki perempuan (gaya normal) selama B. 4a
percepatan itu adalah. (g = 9,8 m/s2). C. 2a
D. a
A. 90 N
E. a
B. 220 N
C. 350 N
17. Balok I bermassa 1 kg dan balok II bermassa 2
D. 440 N
E. 530 N kg terlletak di atas lantai yang licin seperti pada
gambar. Jika F = 6 N maka gaya kontak antara
12. Sebuah Benda dengan berat w meluncur pada kedua balok adalah
bidang miring yang licin. Bidang miring
membentuk sudut terhadap bidang
mendatar. Komponen gaya berat yang
mempengaruhi besar percepatan benda adalah
. A. 0
A. B. 1N
C. 2N
B.
D. 6N
C. w tan E. 18 N (UMPTN 2001)
D. w cos
MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 49
18. Seorang anak bermassa 40 kg berada di dalam B. m(g + a)
lift yang sedang bergerak ke atas dengan C. m(g - a)
percepatan 5 m/s2. Jika g = 10 m/s2, gaya tekan D.
kaki anak tersebut ke lantai lift adalah
E.
.
A. 200 N
B. 250 N 20. Sebuah mobil berada di atas bukit yang
C. 400 N berbentuk lingkaran dengan jari-jari 200 m. bila
D. 500 N gaya tekan mobil terhadap bukit 12000 N dan g
E. 600 N = 10 m/s2. Maka kecepatan maksimum mobil
yang massanya 1,5 ton adalah.
19. Sebuah benda bermassa m digantung dengan A. 10 m/s
seutas tali. Kemudian, benda tersebut B. 20 m/s
digerkakan vertical ke bawah dengan C. 40 m/s
percepatan a. Besar tegangan tai T adalah D. 100 m/s
A. Mg E. 250 m/s

II. Kerjakan soal-soal di bawah ini secara singkat dan benar


1. Benda di atas bidang datar licin bermassa 10 kg ditarik oleh gaya 40 N, membentuk sudut 60 0 terhadap
horisontal, Jika g= 10 m/s2 , tentukan percepatan dan perpindahan benda setelah gaya bekerja selama 6
sekon.
2.

Bila massa benda A = 4 kg massa benda B = 6 kg dan g = 10 m/s 2


Tentukan : a. percepatan sistem
b. gaya tegangan tali
c. gaya normal masing-masing benda

3. Bila bidang licin dan g = 10 m/s2


Tentukan a). percepatan benda
b). gaya normal benda

4. Jika g = 10 m/s 2 massa tali dan


katrol ldiabaikan. Tentukan :
a. percepatan sistem
b. gaya tegangan masing-masing

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 50


5. Benda massa 2 kg diikat dengan tali yang panjangnya 1,5 m lalu diputar dengan lingkaran
vertikal, jika g = 10 m/s2 dan pada saat berada di titik terendah tali mengalami tegangan sebesar 47
N, tentukan kecepatan linier benda tersebut !

E. SOAL SOAL REMEDIAL

Jawablah soal-soal berikut dengan benar !

1. Dua buah gaya bekerja pada sebuah balok massanya 2 kg yang ditunjukkandalam gambar berikut. Jika F1 =
10 N dan F2 = 30 N, tentukan percepatan yang dialami balok tersebut.

2. Berapakah gaya yang diperlukan untuk menghentikan mobil yang massanya 700 kg yang bergerak dengan
laju 10 m/s dalam waktu 5 sekon?

3. Jika seorang anak yang beratnya 600 N berada di dalam sebuah lift yang bergerak keatas dengan
percepatan 5 m/s2 (g = 10 m/s2) , tentukan besar gaya yang dirasakan kaki orang karena lanatai lift.

4. Dua balok bersentuhan (m1 = 85 kg dan m2 = 60 kg diam diatas lantai licin seperti pada gambar.

Jika gaya horizontal 290 N dikerjakan pada balok 85 kg, hitunglah :


a. Percepatan balok
b. Gaya kontak antar balok

5. Sebuah tas bermassa 10 kg digantung dengan seutas tali. Kemudian tas tersebut digerakkan vertical ke
bawah dengan percepatan 5 m/s. Jika percepatan gravitasi bumi 10 m/s 2 , hitunglah besar tegangan tali
tersebut!

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 51


BAB V
GERAK MELINGKAR BERATURAN

KOMPETENSI INTI

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerja sama,
toleran, damai, santun, responsif, pro-aktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas
permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan social dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan rasa
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan procedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah
keilmuan

KOMPETENSI DASAR

3.5 Menganalisis besaran fisis pada gerak melingkar dengan laju konstan dan penerapannya dalam teknologi
4.5 Menyajikan ide/gagasan terkait gerak melingkar (misalnya pada hubungan roda-roda)

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah proses mencari informasi, menanya, berdiskusi, dan melaksanakan percobaan siswa dapat :
1. mengidentifikasi besaran frekuensi, frekuensi sudut, periode, dan sudut tempuh yang terdapat pada gerak
melingkar dengan laju konstan;
2. Menerapkan prinsip roda-roda yang saling berhubungan secara kualitatif berdasarkan percobaan;
3. Menganalisis besaran yang berhubungan antara gerak linier dan gerak melingkar pada gerak
menggelinding dengan laju konstan.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 52


Sekilas
Gerak melingkar sering dijumpai dalam beberapa permainan didunia fantasi,
taman impian jaya ancol. Permainan tersebut antara lain kincir vertikan, kereta luncur,
dan perahu ayun. Dalam keseharian, gerak ini juga, gerak ini anda jumpai ketika mobil
melewati jalan yang naik turun gunung. Gerak ini juga Anda jumpai ketika menonton
demonstrasi pilot yang sedang memperagakan gerakan loop dilangit.

Gambar contoh-contoh gerak melingkar dalam kehidupan sehari-hari

Dapatkah anda menyebutkan contoh gerak yang lainnya dalam kehidupan!!

A. Gerak Melingkar Beraturan.


Suatu benda yang bergerak dalam suatu lintasan melingkar dengan kelajuan linier yang tetap disebut
mengalami gerak melingkar beraturan.

Gambar di atas menunjukkan suatu benda yang sedang bergerak melingkar beraturan. Arah kecepatan
linier benda pada suatu titik adalah searah dengan arah garis singgung lingkaran pada titik tersebut.
Jadi pada gerak melingkar beraturan, vektor kecepatan linier arahnya selalu berubah, sedangkan kelajuan
liniernya adalah tetap.

Periode dan Frekuensi.


Periode (T): adalah selang waktu yang diperlukan oleh suatu benda untuk menempuh satu putaran
lengkap (satu kali melingkar). Jika benda menempuh n putaran dalam waktu t sekon, maka periodenya
adalah:

sekon

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 53


Frekuensi (f): adalah banyaknya putaran yang dapat dilakukan oleh suatu benda dalam selang waktu 1
sekon. Jika benda menempuh n putaran dalam waktu t sekon, maka frekuensinya adalah:

putaran/sekon

B. Kelajuan Linier dan Kecepatan Sudut.


Kelajuan Linier (v): adalah hasil bagi panjang lintasan linier yang ditempuh benda dengan selang waktu
tempuhnya.Karena untuk menempuh panjang lintasan linier satu kali keliling lingkaran (2R) diperlukan
waktu tempuh satu periode (T), maka kelajuan linier (v) dapat dinyatakan dengan persamaan:





Kecepatan Sudut (): adalah hasil bagi sudut pusat yang ditempuh benda dengan selang waktu
tempuhnya.Karena untuk menempuh sudut pusat 3600 atau 2 radian dalam satu kali putaran diperlukan
waktu tempuh satu periode (T), maka kecepatan sudut () dapat dinyatakan dengan persamaan:

Hubungan antara kelajuan linier (v) dengan kecepatan sudut () dinyatakan dengan:

v=R

C. Percepatan Sentripetal (as).


Benda yang bergerak melingkar beraturan memiliki kelajuan linier tetap, tetapi vector kecepatan liniernya
berubah secara tetap, karena arahnya berubah. Perubahan vector kecepatan linier secara tetap ini
menghasilkan vector percepatan yang besarnya tetap dan arahnya selalu menuju ke pusat lingkaran.
Percepatan seperti ini disebut percepatan sentripetal (as) dan dinyatakan dengan persamaan:
a s = 2 R

D. Gaya Sentripetal (Fs).


Sesuai dengan hukum Newton, penyebab benda dapat bergerak dengan suatu percepatan adalah gaya.
dalam hal ini, gaya yang menyebabkan adanya percepatan sentripetal disebut gaya sentripetal dan
besarnya ditulis sebagai berikut
Fs = m as
= m2 R

Gaya sentripetal bukanlah gaya yang berdiri sendiri. Gaya ini pada dasarnya merupakan resultan gaya yang
bekerja pada benda dengan arah radial.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 54


Gaya sentripetal antara lain dapat diberikan oleh beberapa hal sebagai berikut:
1. Batu yang diikat pada ujung tali dan diputar mendatar.
Gaya sentripetalnya diberikan oleh tegangan tali (T)

2. Sebuah bola bearing (gotri) digerakkan mengitari bagian dalam lingkaran mendatar.
Gaya sentripetal diberikan oleh gaya normal (N) dari dinding lintasan bola.

3. Sebuah mobil yang sedang membelok pada tikungan jalan.


Gaya sentripetalnya diberikan oleh gaya gesekan (f)

4. Gerakan bulan mengitari bumi.


Gaya sentripetal diberikan oleh gaya tarik gravitasi bumi pada bulan.
Hubungan Roda-roda.
Dua roda atau lebih yang dihubungkan satu dengan yang lain dapat ditentukan pula hubungan kecepatan linier
(v) dan kecepatan sudutnya (). Hubungan tersebut digambarkan pada tabel berikut.
Arah Putaran
Hubungan Roda-Roda Gambar dan
Persamaan

Arah perputaran sama


1 = 2
Seporos (sepusat)
v1 v
2
R1 R2

Arah perputaran berlawanan


v 1 = v2
Bersinggungan
1 R1 = 2 R2

Arah perputaran sama


v 1 = v2
Dihubungkan dengan sabuk
1 R1 = 2 R2

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 55


E. Lembar Kerja Siswa / Tugas Kelompok

1. sediakan benang panjangnya 1,5 m


2. benda massanya 200 gram ( optional )
3. stopwatch

Lakukan kegiatan berikut


1. Salah satu ujung digantungi beban massanya 200 gram, Sedangkan ujung lainnya dipegang kemudian
diputar.
2. Ketika mulai diputar nyalakan stopwatch, berapa lama waktu yang diperlukan untuk melakukan 5 putaran

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut !


1. Untuk melakukan 5 putaran diperlukan waktu . . . sekon

2. Maka untuk melakukan 1 putaran diperlukan waktu . . . sekon

3. Banyaknya putaran selama satu sekon adalah . . . putaran

4. Periode adalah . . . .

5. Frekuensi adalah . . .

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 56


F. Tugas Individual
Pilihan Ganda
1. Sebuah benda bergerak melingkar beraturan A. (1), (2), (3), dan (4)
dengan kelajuan linier 3 m.s-1 dan jari-jari B. (1), (2), dan (3)
lintasan 1,5 m. Frekuensi benda tersebut C. (1) dan (3) saja
adalah... D. (2) dan (4) saja
A. Hz E. (3) dan (4) saja

B. Hz
6. Baling baling kipas angin panjangnya cm
C. Hz
D. 1,2 Hz berputar dengan 120 putaran dalam waktu 2
E. 1,5 Hz menit. Kecepatan linier suatu titik yang berada
di tengah tengah baling baling kipas adalah....
2. Sebuah benda bergerak melingkar beraturan A. 0,04 m.s-1
dengan jari-jari 6 meter. Jika dalam 2 menit B. 0,05 m.s-1
benda itu melakukan 16 kali putaran, maka C. 0,06 m.s-1
kecepatan linear benda tersebut adalah ... D. 0,08 m.s-1
A. 0,9 m.s-1 E. 0,15 m.s-1
B. 1,0 m.s-1 7. Sebuah benda bergerak melingkar beraturan,
C. 1,2 m.s-1 maka yang terjadi pada benda tersebut
D. 1,4 m.s-1 adalah..
E. 1,6 m.s-1
A. Arah percepatan sentripental selalu ke
3. Roda yang jari jarinya 20 cm berputar secara pusat lingkaran
beraturan sehingga menempuh 120 putaran B. Kecepatan tetap
tiap menit. Kecepatan linier suatu titik di tepi C. Besar gaya sebanding dengan kecepatan
roda adalah ... D. Percepatan radialnya sebanding dengan
A. 0,8 m.s-1 kelajuan
B. 4,8 m.s-1 E. Percepatan sentripental berbanding
C. 12 m.s-1 terbalik dengan kuadrat kelajuan
D. 24 m.s-1
8. Sebuah benda yang melakukan gerak
E. 48 m.s-1
melingkar memiliki..
A. Kecepatan tetap
4. Baling-baling kipas angin berjari-jari cm
B. Kelajuan tetap
mampu berputar 4 kali dalam 1 sekon.
C. Kecepatan yang arahnya menjauhi pusat
Kecepatan linier ujung baling-baling adalah ... lingkaran
A. 3,2 ms-1
D. Kelajuan yang arahnya menjauhi pusat
B. 1,6ms-1
lingkaran
C. 1,3 ms-1
E. Percepatan tetap
D. 1,0 ms-1
E. 0,8 ms-1 9. Sebuah partikel bergerak dengan kelajuan
tetap dalam suatu lintasan melingkar pada jari
5. Sebuah benda yang massanya 10 kg bergerak
jari r . Partikel itu menempuh suatu putaran
melingkar beraturan dengan kecepatan 4 m.s-1.
lengkap pada waktu t. Besar percepatan
Jika jari-jari lingkaran 0,5 meter, maka :
partikel tersebut adalah....
(1) Frekuensi putarannya Hz A. nol
(2) Percepatan sentripetalnya 32 m.s-2 B. sebanding dengan r/T
(3) Gaya sentripetalnya 320 N C. sebanding dengan r2/T
(4) Periodenya 4s D. sebanding dengan r/T2
Pernyataan yang benar adalah . E. sebanding dengan r2/T2

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 57


10. Perlambatan yang dilakukan sebuah roda yang Pernyataan yang benar adalah
mula mula berputar dengan kecepatan sudut A. 1,2 dan 3
20 rad s-1 yang berhenti dalam 4 detik adalah B. 1 dan 3
A. -6 rad s-2 C. 2 dan 4
B. -5 rad s-2 D. 4
C. -4 rad s-2 E. Semua benar
D. -3 rad s-2
E. -2 rad s-2 14. Dalam keadaan diam sebuah benda tegar
melakukan gerak melingkar dengan percepatan
11. Perhatikan pernyataan berikut sudut 15 rad/s2 . titik A berada pada benda
1) Percepatan tangensial menunjukan tersebut pada jarak 10 cm dari sumbu putar .
perubahan besar kelajuan linear dari tepat setelah benda berotasi 0,4 sekon , A
partikel mengalami percepatan total sebesar (dalam
2) Percepatan tangensial selalu dimiliki m/s2)...
partikel yang bergerak melingkar A. 1,5
3) Percepatan tangensial dimiliki partikel yang B. 2,1
bergerak melingkar dengan kelajuan linear C. 3,6
tetap D. 3,9
4) Percepatan tangensial sebanding dengan E. 5,1
percepatan sudut dan jari jari
15. Sebuah benda bergerak dengan lintasan
Percepatan yang menyatakan hubungan antara melingkar dengan jari jari 1 m dan kelajuan
percepatan tangensial gerak melingkar suatu tetap 5 m/s.jika massa benda tersebut 8 kg
partikel dengan besaran besaran sudutnya maka gaya sentripentalnya adalah
adalah.. A. 200 N
A. 1 dan 2 B. 160 N
B. 1 dan 4 C. 135 N
C. 1 , 2 , dan 3 D. 80 N
D. 1 , 2 , dan 4 E. 40 N
E. 2 , 3 , dan 4
16. Roda sepeda dengan jari jari 60 cm melakukan
putaran 300 putaran tiap menit, maka
12. Bumi berotasi pada porosnya menyebabkan percepatan sentripental benda tersebut adalah
beberapa hal terjadi di bumi. Jika dua anak A. 0,5 2
yang satu berada di Ambon dan anak lain B. 15 2
berada di Lampung , maka kedua anak tersebut C. 30 2
memiliki kesamaan... D. 40 2
A. Laju linearnya E. 60 2
B. Kecepatan linearnya
C. Gaya gravitasi buminya 17. Sebuah gangsing berputar dengan 3.600
D. Kecepatan linearnya putaran tiap menit. Frekuensi gangsing
E. Percepatan sentripentalnya tersebut adalah..
A. 60 Hz
13. Jika sebuah benda melakukan gerak melingkar B. 120 Hz
beraturan maka : C. 240 Hz
1) Percepatan sentripentalnya tidak nol D. 300 Hz
2) Percepatan sudutnya tidak nol E. 320 Hz
3) Jari jari lintasan nya konstan
4) Kecepatan konstan

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 58


18. Sebuah komedi putar dari keadaan diam B. 0,6 kali
bergerak dalam waktu 1 sekon benda memiliki C. 2,1 kali
kecepata 4 rad/s. pada jarak 4 cm dari pusat D. 4 kali
rotasinya duduk seorang anak. Percepatan E. 8 kali
tangensial rata rata yang dialami anak tersebut
adalah.. 20. Sebuah benda A dengan massa 0,5 kg diikat
A. 4,00 m/s2 dengan tali yang ujung lainnya diikat pada
B. 1,60 m/s2 benda B yang massanya 4,5 kg setelah
C. 0,64 m/s2 sebelumya dilewatkan pipa bambu. Jika A
D. 0,16 m/s2 diputar hingga bergerak melingkar beraturan
E. 0,04 m/s2 pada bidang horizontal dengan jari jari lintasan
1 m, maka banyaknya putaran setiap menit
19. Gir depan pada sebuah sepeda dengan pedal adalah... putaran
gir mempunyai diameter 10 cm dan gir A. 30
belakang berdiameter 6 cm . roda belakang B. 60
sepeda dapat meluncur dengan kecepatan 4 C. 90
ms-1 .jumlah putaran pedal tiap sekon adalah... D. 120
A. 0.25 kali E. 180

Essay

1. Berapakah kecepatan sudut jarum jam, jarum menit , jarum detik dari suatu arloji?
2. Dari pesawat sentrifugal jika benda (m1) bermassa 200 gram diputar dalam bidang horizontal sehingga
membentuk jari-jari lintasan sebesar 20 m dan kecepatan benda yang berputar 5 m/s berapa massa beban
(m2) ?
3. Sebuah gabus bermassa 50 gram dengan tali yang penjangnya 1 meter kemudian diputar horizontal
sampai bergerak melingkar beraturan! Dalam waktu 10 sekon benda mengalami 50 putaran.tentukan
a. Kelajuan linear
b. Percepatan sentripental
c. Tegangan tali
4. Sebuah mobil memiliki massa 400 kg saat melewati sebuah tikungan mobil melaju dengan kecepatan 72
km/jam . Berapakah besar gaya yang mempengaruhi gerak mobil tersebut (diketahui jari jari tikungan jalan
200 meter ) ?
5. Suatu kelereng bermassa 10 gram bergerak melingkar beraturan dengan kecepatan 180 putaran tiap
setengah menit. Jika jari jari lintasan 40 cm , tentukan !
a. Periode
b. Frekuensi
c. Kecepatan sudut
d. Kecepatan linear
e. Percepatan sentripetal
f. Gaya sentripental

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 59


DAFTAR PUSTAKA

Allonso, M. and Finn 1980. Fundamental Physics, Vol 1and 2. New York: Addision-Wesley Publishing Company
Inc.

Giancoli, Douglas C. 2000. Physics, 3rd Edition.USA: PrenticeHall International.

Halliday. David. Resnick Robert. 1987 .Fisika .Jakarta : Erlangga

Hendra,A., Sjaichu,A., Amalia,L., Wijaya,M. dan Komarudin,N. 2002. FISIKA SMU Kelas 1. Bandung. PT. Remaja
Rosdakarya, Bandung.

Kamajaya .2007. Cerdas Belajar Fisika Untuk Kelas X SMA/MA.Bandung :Grafindo

Marthen Kanginan. 2007. Fisika SMA Kelas X Semester 1. Jakarta : Erlangga

R. Sri Kurniatin. 2006 .Fisikauntuk SMA/MA KelasX .Bogor : CV Regina.

Surya Yohanes. 1988. Fisika 2a SMA .Jakarta : PT Intan Pariwara.

Tim Kreativitas Guru. 2005. Fisika SMU Kelas X. Bogor: Pustaka Gemilang.

Tim Penulis Fisika. 2004. Mahir Fisika 1A Kelas X SMA. Bandung : PT.Remaja Rosda Karya

Tipler, Paul A. 1991. Physics for Scientists and Engineers, Third Edition. New Jersey: Worth Publisher.

MGMP Fisika SMA Kota SUkabumi halaman 60