Anda di halaman 1dari 2

Pemikiran deduktif dan pemikiran induktif

Deduktif (atas ke bawah) ialah proses pemikiran dari abstrak dan umum kepada
konkrrit dan khusus. Deduktif pula adalah proses penyelesaian hal-hal umum
kepada khusus, pengajaran adalah berdasarkan hukum dan mengemukakan
generalisasi.
Proses deduktif (atas ke bawah) adalah seperti berikut:

Bentuk
teori
Bentuk
hipotesis
Kutip dan
analisis
data Terima/
tolak
hipotesis

Pemikiran deduktif merupakan prosedur yang berpangkal pada suatu peristiwa


umum yang kebenarannya telah diketahui atau diyakini, dan berakhir pada suatu
kesimpulan atau pengetahuan baru yang bersifat lebih khusus.

Method ini diawali dari pembentukan teori, hipotesis, definisi operasional,


instrumen dan operasionalisasi. Dengan kata lain, untuk memahami suatu gejala
terlebih dahulu kita harus memiliki konsep dan teori tentang gejala tersebut dan
selanjutnya dilakukan penelitian di lapangan. Dengan demikian, konteks
pemikiran deduktif tersebut, konsep dan teorinya merupakan kata kunci untuk
memahami suatu gejala.

Daripada kesimpulan dibuat pemerhatian khusus. Misalnya, pelajar Sekolah A


telah dikategorikan sebagai pelajar cemerlang, maka pemerhatian dilakukan
untuk melihat perkara-perkara yang berkaitan dengan kecemerlangan tersebut
(seperti cara belajar,pembahagian masa, sokongan keluarga dan sebagainya).

Induktif (bawah ke atas) ialah proses penyelesaian hal-hal khusus kepada


umum, pengajaran untuk mendapatkan hukum, serta banyak menggunakan
contoh. Ia Induktif juga merupakan proses generalisasi daripada apa yang kita
dapat perhatikan kepada apa yang kita tidak dapat lihat.
Proses induktif (bawah ke atas) adalah seperti berikut:
Bentuk teori

Formulasi perhubungan

Analisis corak dan tema

Amati fenomena

Pemikiran induktif merupakan prosedur yang berpangkal dari peristiwa khusus


sebagai hasil pengamatan empirik dan berakhir pada suatu kesimpulan atau
pengetahuan baru yang bersifat umum.
Penyelidikan induktif ialah pendekatan yang fleksibel kerana tidak memerlukan
teori yang tertentu untuk mengumpul data dan maklumat untuk memulakan
kajian. Dalam strategi penyelidikan induktif, pemerhatian adalah utama. Ia
berfungsi untuk menjelaskan fakta dalam realiti sosial.

Daripada pemerhatian khusus dibuat sebagai satu kesimpulan. Misalnya,


sekiranya setiap kali dilakukan pemerhatian didapati lebih banyak pelajar yang
aktif belajar pada waktu pagi, maka dibuat kesimpulan bahawa pelajar memang
suka belajar pada waktu pagi.