Anda di halaman 1dari 3

Nama : Naufal Wibowo

NPM : 150510160003
Kelas : A
Mata Kuliah : Dasar-dasar Ilmu
Tanah

1. Reaksi kimia dan Biokimia sebagian besar terjadi dalam larutan


tanah, mengapa demikian?
2. Bagaimana pengaruh larutan tanah terhadap sifat-sifat tanah?
3. Jelaskan kondisi syarat terjadinya kondisi kesetimbangan dalam
larutan tanah!
4. Jelaskan peran fraksi koloid tanah dalam reaksi tanah!
5. Jelaskan pembagian tipe mineral liat silikat!
6. Definisikan koloid organik tanah! Apa peran koloid tanah tersebut
dalam sifat kimia tanah!
7. Terangkan bagaimana cara terbentuknya muatan negatif dan positif
koloid anorganik dan organik!
8. Terangkan apa yang dimaksud dengan istilah-istilah kisi (lattice),
lembar (sheet), lapisan (layer), ruang antar misel dari satuan koloid!

Pembahasan
1. Reaksi kimia dan biokimia terjadi dalam tanah disebabkan senyawa-
senyawa dalam larutan tanah terhidrolisis oleh air (larutan adalah
campuran dari zat terlarut dengan pelarut). Air tanah merupakan
larutan air yang berada di dalam tanah. Fungsi air tanah adalah
sebagai medium reaksi kimia dalam tanah. Selain itu, air juga
berperan dalam penguraian senyawa-senyawa ion agar terurai
menjadi unsur/senyawa yang lebih sederhana untuk diserap oleh
akar tanaman.

2. Larutan tanah berpengaruh terhadap sifat-sifat kimia tanah yang


terdiri atas derajat kemasaman (pH), kapasitas tukar kation (KTK),
kejenuhan basa, dan unsur hara yang terdapat pada tanah. Hal
tersebut dikarenakan larutan tanah memiliki senyawa-senyawa
yang dapat mempengaruhi pH, KTK, kejenuhan basa, dan unsur
hara jika senyawa tersebut telah bereaksi dengan air.

3. Bersumber pada reaksi kesetimbangan dalam ilmu kimia, kondisi


kesetimbangan akan terjadi saat reaktan dan produk memiliki
konsentrasi atau potensial yang tidak setimbang. Biasanya ditandai
dengan derajat disosiasi yang berada pada rentang 0 < < 1.
Berdasarkan nilai derajat disosiasi syarat terjadinya reaksi
kesetimbangan, zat terlarut pada suatu larutan tidak semuanya
terurai dalam pelarut.
- Semua reaksi kimia & biokimia berlangsung di dalam larutan yang
bersifat encer.
- Dalam setiap reaksi kimia bila dicapai kesetimbangan, maka hasil
bagi antara kepekatan dan hasil reaksi dengan kepekatan bahan-
bahan yang bereaksi adalah tetap.

4. Fraksi koloid tanah berperan dalam kinetika reaksi (laju reaksi). Hal
tersebut dikarenakan ukuran koloid tanah yang berada di kisaran
0,005 0,2 m. Sehingga fraksi koloid tanah walaupun volumenya
kecil akan tetap memiliki luas permukaan yang besar. Sesuai
dengan postulat kinetika kimia mengenai faktor yang
mempengaruhi kinetika reaksi yang berbunyi semakin luas
permukaan bidang sentuh berbanding lurus dengan laju reaksi.

5. a. Berdasarkan Warna
MINERAL FERROMAGNESIUM, umumnya mempunyai warna gelap
atau hitam dan berat jenis yang besar (mineral silikat gelap).
contoh mineralnya adalah, Olivine, Augitit, Hornblende, Biotite.
MINERAL NON-FERROMAGNESIUM, umumnya mempunyai warna
terang dan berat jenis yang kecil (mineral silikat terang). Contoh
mineralnya, Muskovit, Feldspar, Ortoklas, dan kuarsa.

6. Koloid organik adalah humus. Perbedaan utama dari koloid organik


(humus) dengan koloid anorganik (liat) adalah bahwa koloid organik
(humus) terutama tersusun oleh C, H dan O sedangkan liat terutama
tersusun oleh Al, Si dan O. Humus bersifat amorf, mempunyai KTK
yang lebih tinggi daripada mineral liat (lebih tinggi dari
montmorilonit), dan lebih mudah dihancurkan jika dibandingkan
dengan liat. Tanah yang mempunyai KTK (Kapasitas Tukar Kation)
mampu menjerap dan menyediakan unsur hara lebih baik daripada
dengan KTK rendah.
Sumber muatan negatif dari humus terutama adalah gugusan
karboksil dan gugusan phenol. Muatan dalam humus adalah muatan
tergantung pH. Dalam keadaan masam, H+ dipegang kuat dalam
gugusan karboksil atau phenol, tetapi iktan tersebut menjadi kurang
kekuatannya bila pH menjadi lebih tinggi. Akibatnya disosiasi H+
meningkat dengan naiknya pH, sehingga muatan negatif dalam
koloid humus yang dihasilkan juga meningkat. Berdasar atas
kelarutannya dalam asam dan alkali, humus diperkirakan disusun
oleh tiga jenis bagian utama, yaitu asam fulvik, asam humik dan
humin.

7. Muatan negatif dan positif pada koloid anorganik terbentuk dari


senyawa pembentuk koloid sendiri. Biasanya senyawa anorganik
membuat ikatan-ikatan ion sehingga dapat membentuk muatan
negatif dan positif saat terurai. Sedangkan, untuk koloid organik
biasanya terjadi karena adanya hidrolisis yang menyebabkan rantai
senyawa organik pada koloid terputus sehingga memiliki muatan
negatif dan postif (walau tidak senua senyawa organik dapat
menghasilkan muatan negatif dan positif jika terurai).

8. Kisi adalah susunan teratur partikel. Partikel-partikel ini dapat atom,


ion atau molekul.

Sumber:
Sutanto, Rachman. 2005. Dasar-
dasar Ilmu Tanah. Kanisius.
Yogyakarta

Hardjowigeno, Sarwono. 2015. Ilmu


TanahAkademika Pressidndo.