Anda di halaman 1dari 45

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Sejarah Pupuk

Pupuk mungkin sudah seperti makanan pokok, walau sebenarnya hanya makanan
untuk tanah. Dalam kondisi bumi sekarang ini, dan juga beberapa dasawarsa tahun
lalu, bumi sudah mulai aus dengan tingkah manusia memproduksi pangan yang
dilakukan secara kontinyu, tanpa jarak waktu. Pupuk pun menjadi partner, sepanjang
siklus, sejauh perjuangan. Pupuk tak lain adalah senjata ampuh untuk menumbuhkan
apa saja, untuk memperoduksi pangan sebanyak yang kita inginkan.

Saat ini, pupuk yang digunakan sebagian besar petani adalah pupuk kimia (urea, TSP,
Poska), sebagian lagi pupuk organik (nutrilake). Pupuk kimia masih popular, lantaran
harganya yang murah dan efektivitasnya. Sekali tebar dalam jumlah kilogram, tanah
telah mengandung unsure nitrat dan posfat yang sangat dibutuhkan tumbuhan.
Namun, setelah melihat perkembangannya, pupuk jenis kimiawi ini pun mengandung
problem, yaitu ekses kimiawinya yang cukup membahayakan, seperti reduksi
amoniak.

Zaman ini ditandai dengan bergesernya pola dan gaya hidup masyarakat, khususnya
golongan menengah dalam memandang makanan. Mereka, mulai berorientasi pada
produk yang dikenal alami atau organik. Maka menjamurlah produk olahan
makanan di gerai-gerai toko yang berlabel organik. Mulai dari jenis beras, jus, buah-
buahan. Dan tampaknya, pola konsumsi ini sudah menjadi semacam style, yang
bersifat khusus. Namun, ini belum bersifat massif, karena petani yang di lapangan
belum terlalu paham dengan pola itu, yang mereka ketahui adalah efisiensi dan
produktivitas, tentu dengan tambahan pupuk.

Di daratan Inggris, tepatnya di Harpenden, dekat lingkaran puing-puing kuil


Romawi, satu rumah besar telah dibangun pada awal abad ketiga belas. Rothamsted
Manor, terbuat dari bata dan kayu, dikelilingi pagar dan parit yang lebar, luasnya 120
hektar, telah dihuni oleh beberapa generasi sekian abad, sampai seorang anak delapan
tahun mewarisinya pada 1814, bernama John Bannet Lawes.

Kimia Industri_Pupuk| 3
Lawes bersekolah di Eton, kemudian melanjutkan ke Oxford, di sana ia belajar
geologi dan kimia. Di sekolah cambangnya tumbuh subur, namun ia tak
mendapatkan gelar. Saat kembali ke Rothamsted, ia lalu melakukan sebuah teknik
pengolahan tanah yang akhirnya mengubah cara orang bertani sejak saat itu.

Kisah John Bannet Lewis dimulai dengan tulang, kata sebagian orang berhubungan
dengan kapur. Sebelumnya, selama berabad-abad para petani Hertfordshire telah
menggali kapur sisa mahluk laut purba yang terkubur di bawah lapisan lempung
tanah mereka untuk ditebarkan pada parit-parit di sekitar lading mereka, karena telah
terbukti menyuburkan tanaman lobak dan biji-bijian. Dari kuliahnya di Oxpord,
Lawes tahu bahwa kapur yang ditebarkan di lading-ladang bukan merupakan
makanan tambahan bagi tanaman, melainkan bahan melunakkan tanah sehingga
tidak terlalu asam. Jadi, apa sesungguhnya yang menyebabkan tanaman lebih subur?

Seorang ahli kimia Jerman, Justus von Liebig, tidak lama sebelumnya mencatat
bahwa tulang-tulang yang dijadikan tepung dapat mengembalikan kebugaran tanah.
Setelah direndam dahulu dalam asam sulfat encer, tulisnya, bubuk tulang itu bahkan
lebih mudah dicerna. Lawes mencobanya di ladang lobak, dan ia terkesan.

Justus von Liebig dikenang sebagai pelopor industry pupuk, tetapi ia mungkin tak
berkeberatan andai ia bisa menukar kehormatan itu dengan sukses luar biasa yang
diraih oleh John Bannet Lawes. Von liebig tidak pernah berpikir untuk mematenkan
prosesnya. Setelah sadar betapa merepotkan bagi para petani yang sibuk untuk
membeli, merebus, dan menggiling tulang, kemudian membeli asam sulfat dari
pabrik gas di London untuk merendam bubuk tulang, dan menggiling hasilnya yang
menjadi keras lagi. Dan, Lawes justru mematenkan metode itu atas namanya sendiri.
Dengan paten di tangan, ia membangun pabrik pupuk buatan pertama di dunia di
Rothmasted tahun 1841. Tidak lama kemudian ia menjual superfosfat kepada
semua tetangganya.

Kimia Industri_Pupuk| 4
Pabrik pupuknya pindah ke lahan yang lebih besar dekat Greenwich di Sungai
Thames. Sewaktu penggunaan bahan penyubur tanah kimiawi menyebar, pabrik-
pabrik Lawes makin banyak, dan daftar produknya pun bertambah panjang.
Produknya tidak hanya bubuk tulang dan mineral fosfat, tetapi juga dua pupuk
nitrogen: natrium nitrat dan ammonium sulfat (keduanya belakangan digantikan
dengan ammonium nitrat yang lazim digunakan sekarang). Lagi-lagi, von Liebig
yang telah menemukan nitrogen sebagai komponen penting asam-asam amino dan
asam-asam nukleat yang vital bagi tumbuhan itu terlambat berfikir untuk
memanfaatkan temuannya. Sementara von Liebig sibuk menerbitkan temuannya,
Lawes mematenkan campuran nitratnya.

Untuk mempelajari mana pupuk yang paling efektif, 1834 Lawes memulai rangkaian
lahan uji yang masih diterapkan sampai sekarang, yang menjadikan Rothamsted
Research baik sebagai pusat penelitian pertanian paling tua di dunia, juga sebagai
tempat eksperimen lapangan berkelanjutan yang paling lama di dunia. Lawes dan
John Henry Gilbert, ahli kimia yang menjadi mitranya selama 60 tahun, yang sama-
sama menjadi sasaran kebencian Justus von Liebig, mulai dengan menanami dua
bidang ladang: yang satu ditanami lobak, yang lain ditanami gandum. Mereka
membagi keduanya dalam 24 lajur, kemudian menerapkan perlakuan yang berbeda
kepada setiap lajur.

Kombinasi-kombinasi yang diterapkan meliputi pemakaian pupuk nitrogen dalam


jumlah banyak, sedikit, atau tidak sama sekali; pemakaian bubuk tulang mentah,
superfosfat buatannya, atau tanpa fosfat sama sekali; pemakaian mineral-mineral

Kimia Industri_Pupuk| 5
seperti senyawa kalium, magnesium, belerang, natrium; dan pemakaian pupuk
kandang mentah atau pupuk kandang olahan. Ada lajur yang ditaburi batu kapur
setempat, ada yang tidak. Tahun-tahun berikutnya, sebagai plot dirotasi dengan jelai,
kacang, havermut, semanggi, dan kentang. Sebagian lajur diistirahatkan secara
berkala, sebagian lain ditanami terus menerus dengan tumbuhan yang sama.
Sebagian difungsikan sebagai control, tanpa penambahan apa pun.

1850-an, hasil panen bertambah ketika pupuk nitrogen dan fosfat diberikan,
sedangkan penambahan mineral mikro berpengaruh baik terhadap sebagian tanaman,
tapi berpengaruh buruk kepada tanaman lain. Bersama Gilbert, setelah pengambilan
sampel yang sangat cermat dan pencatatan hasil-hasilnya, Lawes bersedia menguji
teori apa pun entah ilmiah, awam, atau tidak masuk akal tentang apa yang
membantu pertumbuhan tanaman. Menurut George Vaughn Dyke, penulis
biografinya, percobaannya meliputi pembuatan superfosfat dari tepung gading, dan
melumuri tanaman dengan madu. Satu eksperimen yang masih dilakukan sampai
sekarang adalah tidak menggunakan tanaman pangan sama sekali, tapi hanya
menggunakan rumput.

Sehamparan padang penggembalaan purba tidak jauh dari Rothamsted Manor dibagi
menjadi lajur-lajur dan diberi perlakuan dengan bermacam-macam senyawa nitrogen
anorganik dan penambahan mineral. Belakangan Lawes dan Gilbert menambahkan
tepung ikan serta pupuk kandang dari ternak yang diberi bermacam-macam
makanan. Dalam abad kedua puluh, dengan peningkatan hujan asam, lajur-lajur itu
dibagi lagi, sebagian ditaburi kapur untuk menguji pertumbuhan dalam kondisi angka
pH atau keasaman berbeda-beda.

Dari eksperimen di ladang rumput ini, mereka melihat bahwa walaupun pupuk
nitrogen anorganik membuat rumput pakan tumbuh setinggi pinggang, namun
keanekaragaman hayati menjadi korban. Sementara 50 spesies rumput, gulma,
kacang-kacangan, dan sayur-sayuran bisa tumbuh di lajur-lajur yang tidak diberi
pupuk, lajur-lajur bersebelahan yang diberi nitrogen hanya ditumbuhi dua atau tiga
spesies. Karena petani tidak ingin benih tumbuhan lain bersaing dengan benih yang
mereka tanam, mereka tidak berkeberatan dengan hasil tersebut, tetapi tidak
demikian dengan alam.

Kimia Industri_Pupuk| 6
Itu suatu paradoks, tetapi begitu juga Lawes. Pada 1870-an, setelah menjadi kaya
raya, ia menjual bisnis pupuknya tetapi gairahnya untuk bereksperimen ia lanjutkan.
Di antara beberapa hal yang diperhatikannya adalah berapa lama sebidang lahan
dapat ditanami tanpa henti. Penulis biografinya mencatat bahwa ia pernah
mengatakan bahwa petani mana pun yang berfikir dapat menghasilkan panen sama
bermutu entah ketika ia menggunakan beberapa kilogram bahan kimia atau ketika
menggunakan sekian ton pupuk kandang, petani itu hanya berhayal. Lawes
memberikan nasihat kepada siapa pun yang bertanam sayuran dan biji-bijian bahwa,
kalau ia yang melakukannya, ia akan memilih sebuah tempat yang memungkinkan
pasokan besar pupuk kandang dengan harga murah.

Perkembangan berikutnya semakin pesat, dengan ditemukannya teknologi dan


metode pembuatan pupuk, industri-industri pertanian semakin giat berproduksi.
Hingga tiba sebuah revolusi, khususnya di dunia ketiga seperti di Indonesia, yaitu
revolusi hijau, dimana intensifikasi dan massifikasi pertanian digenjot. Dengan
logika efisiensi, kecepatan, dan produksi massal, penggunaan pupuk pun semakin
massif. negara penghasil pangan seperti Indonesia pun pada akhirnya memperoleh
surplus dan bebas pangan.

2.2 Pengertian Pupuk

Pupuk adalah substansi / bahan yang mengandung satu atau lebih zat yang
dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman atau dapat dengan
pengertian lain merupakan material tertentu yang ditambahkan ke media tanam atau
tanaman dengan tujuan untuk melengkapi ketersediaan unsur hara yang dibutuhkan
tanaman sehingga dapat berproduksi dengan baik. Pupuk memang sengaja dibuat
mengandung bahan-bahan yang mendukung pertumbuhan dan perkembangan
tanaman. Menurut pengertian ini, bahan yang walapun mengandung zat yang
dibutuhkan tanaman tetapi tidak dibuat dengan sengaja untuk memberikan nutrisi
kepada tanaman tidak bisa dikatagorikan sebagai pupuk. Sebagai contoh, sisa
tanaman yang jatuh ke tanah dan menyediakan N bagi tanah tidak bisa dikatakan
sebagai pupuk.

Kimia Industri_Pupuk| 7
Dalam pemberian pupuk perlu diperhatikan kebutuhan tumbuhan tersebut, agar
tumbuhan tidak mendapat terlalu banyak zat makanan. Terlalu sedikit atau terlalu
banyak zat makanan dapat berbahaya bagi tumbuhan. Pupuk dapat diberikan lewat
tanah ataupun disemprotkan ke daun. Salah satu jenis pupuk organik adalah kompos.

2.3 Pupuk Berdasarkan Sumbernya

Dilihat dari sumber pembuatannya, terdapat dua kelompok besar yaitu pupuk
alami (bahasa Inggris: manure) dan pupuk buatan (Ing. fertilizer). Pupuk alami
mencakup semua pupuk yang dibuat dari sisa-sisa metabolisme atau organ hewan
dan tumbuhan, sedangkan pupuk buatan dibuat melalui proses pengolahan oleh
manusia dari bahan-bahan mineral. Pupuk buatan biasanya lebih "murni" daripada
pupuk organik, dengan kandungan bahan yang dapat dikalkulasi. Pupuk alami
sukar ditentukan isinya, tergantung dari sumbernya, keunggulannya adalah ia
dapat memperbaiki kondisi fisik tanah karena membantu pengikatan air secara
efektif.

2.3.1 Proses Pembuatan Pupuk Buatan

a. Pembuatan Amonia

Pupuk Urea yang dikenal dengan nama rumus kimianya NH 2CONH2 pertama
kali dibuat secara sintetis oleh Frederich Wohler tahun 1928 dengan
mereaksikan garam cyanat (sianat) dengan ammonium hydroxide.

Bahan baku pembuatan Pupuk Urea adalah Amoniak dan Karbondioksida,


yang mana kedua bahan baku tersebut dihasilkan dari pabrik Amoniak.
Amoniak dan Karbondioksida berasal dari sintesa gas alam. Jadi disini kami
akan membahas proses pembuatan Amoniak terlebih dahulu kemudian di
lanjutkan dengan proses pembuatan pupuk urea.

Reaksi N2 + 3H2 2NH3 merupakan reaksi

Kimia Industri_Pupuk| 8
kesetimbangan eksoterm. Kesetimbangan reaksi untuk konversi yang paling
tinggi di peroleh pada teakanan tinggi dan suhu yang lebih rendah.

Kp =

Untuk menghasilkan konversi tinggi perlu suhu rendah tetapi kecepatan


reaksi akan naik jika suhu dinaikkan. Pemilihan proses umumnya
menggunakan tekanan tinggi dan suhu tinggi, atau suhu antara 500-550 C
dengan tekanan sedang dengan beban recycle yang lebih tinggi.

Ada 4 macam proses yang berbeda untuk mendapatkan suatu amonia, yaitu:

1. Tekanan sangat tinggi (900-1000 atm) beroperasi pada temperatur 500-


600 C dan yield 40-80 %.
2. Tekanan tinggi (600 atm) temperatur 500 C yield 15-20 % misalnya :
casale.
3. Tekanan moderat (200-300 atm) temperatur 500-550 C, yield dengan
katalis terbaru 10-30 % misalnya : haber bosch, kellog.
4. Tekanan rendah (100 atm) temperatur 400-425 C, yield 8-20 %, misalnya
mont cenis.

Kecenderungannya lebih banyak ke arah menggunakan tekanan yang cukup


rendah dengan meningkatkan beban resirkulasi, karena menimbang mahalnya
harga tangki bertekanan. Juga cenderung untuk mengguanakan single-train
yang besar (yang berkapasitas reaktor 1000 ton/hari) sehingga ongkos
produksinya rendah, hal mana di mungkinkan dengan digunakannya
kompresor sentrifugal yang dapat menekan gas alam hingga 280 atm atau
lebih.

Rumus molekul amoniak adalah NH3, berdasarkan rumus molekul tersebut


amoniak terbentuk dari gugus N dan H yang masing-masing dapat diperoleh
dari H2(Hidogen) dan N2 (Nitrogen). H2 adalah salah satu komponen gas
sintesa yang diperoleh dari pemrosesan gas alam yang mengandung 80 95
% CH4(Metan). Sedang N2 diperoleh dari udara yang mengandung 79% N2
dan 21% O2.

Kimia Industri_Pupuk| 9
Tahapan Proses

1. Desulfurisasi.

Gas alam pada umumnya mengandung sulfur dalam bentuk H2S atau Sulfur
Anorganik dan Sulfur Organik seperti mercaptan yang rumus molekulnya RS.
Kadar sulfur anorganiknya di dalam gas alam yang diterima industri pupuk
adalah relatif kecil yaitu berkisar 0,18 -0.3 ppm sedang sulfur organiknya
relatif tidak ada.

Kadar sulfur dalam gas alam yang diijinkan untuk memasuki Primary
Reformer maksimum adalah 0,1 ppm. Untuk menyerap sulfur dari gas yang
dari gas alam digunakan ZnO sebagai adsorbent ini bukan katalis.

Keberhasilan adsorbsi sulfur anorganik praktis diadsorbsi pada temperatur


yang lebih rendah (200-250oC) dibandingkan dengan sulfur organik (250-
400oC).

Kondisi operasi di Desulfurisasi:

Pressure : 35-40 kg/cm2G


Temperature Inlet : 350-400oC

Kimia Industri_Pupuk| 10
Temperature Outlet : 330-380oC

2. Primary Reformer.

Ke dalam Primary Reformer dimasukan Steam bersama gas alam yang keluar
dari Desulfurisasi. Sebelum bertemu katalis yang berada dalam tube yang
dipanasi secara radiasi oleh burner-burner (seperti burner pada kompor gas),
campuran steam dan gas terlebih dahulu dipanasi hingga temperatur reaksi
530-650oC. Hal ini sesuai dengan jenis reaksinya yang endotermis.
Disamping reaksi reforming, reaksi shift juga terjadi di Primary Reformer.

Untuk menjamin bahwa reaksi berjalan sesempurna mungkin, rasio steam


terhadap carbon yang ada dalam gas alam (S/C) dijaga sekitar 3,1-4
(mol/mol)

Kondisi operasi Primary Reformer :

Pressure : 35 40 kg/cm2G
Temperature Inlet : 530 650oC

Temperature Outlet : 770 811oC

Kadar CH4Outlet : 9 16 % berat

Kadar CO Outlet : 8 9 % berat

Kadar H2 Outlet : 65 70 % berat.

3.Scondary Reformer.

Pada dasarnya Scondary Reformer berfungsi untuk menyempurnakan reaksi


reforming yang telah terjadi di Primery Reforming. Kalau Primery Reformer
sumber panasnya untuk reaksi reforming yang endotermis disuplay oleh
burner-burner yang memberikan panasnya secara radiasi, maka sumber
panas di Scondary Reformer disuplay oleh udara yang dimasukkan ke
Scondary Reformer menggunakan kompresor udara.

Kimia Industri_Pupuk| 11
Reaksi pembakaran O2 dari udara dengan H2 hasil reaksi reforming di
Primary Reformer :

O2 + H2 H2O + Panas ( exothermic)

Akan menghasilkan panas yang akan dipakai oleh reaksi reforming Scondary
Reformer. Campuran hasil reaksi di Scondary Reformer ini akan
menyisakan N2 yang praktis tidak/belum bereaksi dengan H2 dan campuran
gas lainnya. N2 akan bereaksi dengan H2 nantinya di Converter Amoniak
setelah menjalani berbagai proses pemurnian berikutnya. Adapun reaksi yang
terjadi di scondary reformer adalah sebagai berikut :

CH4 + udara CO + 2H2 + N2

Kondisi operasi di Scondary Reformer :

Pressure : 35-40 kg/cm2G


Temperature Inlet : 520-560oC

Temperature Outlet : 950-1050oC

CH4 Outlet : 0,2-1,0 % berat

CO Outlet : 10-13 % berat

H2 Outlet : 54-56 % berat

4. Shift converter, CO2 removal dan metanasi

Karbondioksida yang ada dalam gas hasil reaksi yang terjadi pada scondary
reformer (Reforming Unit) dipisahkan dahulu di Unit Purification, Karbon
dioksida yang telah dipisahkan dikirim sebagai bahan baku Pabrik Urea. Sisa
Karbon dioksida yang terbawa dalam gas proses, akan menimbulkan racun
pada katalisator Ammonia Converter, oleh karena itu sebelum gas proses ini
dikirim ke Unit Synloop & Refrigeration terlebih dahulu masuk ke
Methanator.

Konverter Sintesis Amonia.

Kimia Industri_Pupuk| 12
Konverter ini terdiri dari selongsong (cangkang) tekanan tinggi berisi bagian
katalis dan penukar kalor. Bagian katalis adalah selongsong berbentuk
silinder yang ditempatkan di dalam selongsong tekanan tinggi tadi sehingga
terdapat anulus di antara kedua selongsong itu. Untuk menjaga supaya katalis
selalu berada pada suhu optimum, agar hasil maksimum, gas umpan dingin
diinjeksikan sebagai pendingin kejut di antara unggun unggun katalis.
Unggun paling atas berisi katalis paling sedikit. Oleh karena gradien suhu
pada unggun unggun berikutnya lebih landai, ukuran unggun pun diatur
bergradasi, yaitu makin ke bawah makin besar. Penukar kalor terdapat di
bawah bagian katalis. Penukar kalor ini memberikan pemanasan awal
terhadap gas gas umpan yang mengambil kalor dari gas panas hasil reaksi
dari unggun katalis paling akhir. Titik pemasukan gas pendingin kejut paling
atas memungkinkan gas umpan masuk tanpa pemanasan pendahuluan, dan
memudahkan pengendalian suhu gas masuk ke unggn katalis pertama.

Gas umpan masuk dari puncak konverter dan mengalir ke bawah antara
selongsong tekanan dan dinding bagian katalis. Gas itu mendinginkan
selongsong dan sementara itu menjadi panas. Gas tersebut kemudian masuk
ke dalam penukar kalor di bagian bawah konverter, dan dengan bersikulasi di

Kimia Industri_Pupuk| 13
dalam tabung penukar kalor, gas itu dipanaskan lebih lanjut oleh gas keluaran
yang panas. Sebagian dari gas umpan dimasukkan ke dalam langsung dari
atas unggun pertama, di mana gas itu bertemu dengan umpan yang telah
mengalami pemanasan pendahuluan. Arus gabungan itu, pada suhu 370 oC
sampai 425oC, lalu masuk ke dalam unggun yang pertama. Gas tersebut
mengalir ke bawah melalui katalis dan suhu naik dengan cepat bersamaan
dengan berlangsungnya reaksi pembentukan amonia. Kemudian melalui kisi
penunjang katalis, masuk ke dalam ruang antara unggun pertama dan kedua.
Di sini suhu diturunkan dan kandungan amonia diencerkan dengan injeksi gas
umpan dingin. Dengan cara ini, suhu di semua unggun katalis dapat
dikendalikan sehingga didapatkan suhu optimum dan hasil maksimum. Gas
mengalir ke bawah melalui unggun- unggun katalis selanjutnya.

5. Compression Synloop & Refrigeration Unit

Gas proses yang keluar dari Methanator dengan perbandingan Gas Hidrogen
dan Nitrogen = 3 : 1, ditekan atau dimampatkan untuk mencapai tekanan yang
diinginkan oleh Ammonia Converter agar terjadi reaksi pembentukan uap ini
kemudian masuk ke Unit Refrigerasi sehingga didapatkan amoniak dalam
fasa cair yang selanjutnya digunakan sebagai bahan baku pembuatan urea.

Hasil/Produk pada proses diatas adalah gas amonia cair serta karbon dioksida
yang digunakan sebagai bahan baku pembuatan urea.

Adapun Reaksi-reaksi yang terlibat dalam proses pembuatan NH 3 dan


CO2 adalah sebagai berikut :

1. Reaksi Desulfurisasi
H2S + ZnO ZnS +H2O
2. Reaksi Reforming
a. Dalam primary reformer
katalis Ni
CH4(g) + H2O (g) CO + 2H2(g) H = 54,3 kkal
400 psig

b. Dalam secondary reformer

katalis Ni
CH4 + udara Cu + 2H2 +aN2

Kimia Industri_Pupuk| 14
o
1730 F

3. Reaksi shift
CO + H2O katalis FeO + Cr2O3 CO2 + H2 H=-9,2 kkal
o
400 C

4. Reaksi Metanasi
a. CO + 3H2 Katalis Ni CH4 +H2O (eksoterm)
o
315 C
b. CO2 +4H2 CH4 +2H2O

5. Reaksi absorpsi/penyerapan CO2

DEA
K2CO3 + CO2 + H2O 2KHCO3 + Panas

6. Reaksi pelepasan CO2

2 KHCO3 K2CO3 + CO2 + H2O + Panas

7. Reaksi sintesa amoniak

N2 + 3H2 2NH3 H=-11,0 kkal (padda 18oC)

H=-13,3 kkal (pada 659oC)

Katalisator

Katalisator adalah suatu senyawa yang berfungsi untuk mempercepat suatu


reaksi kimia. Secara fisik katalisator tidak berubah bentuk walaupun terlibat
dalam suatu reaksi kimia. Dari bentuknya katalisator di pabrik Amoniak
sebagian besar berbentuk padatan. Hanya DEA (Dietanol Amione) yang
berbentuk cairan.

Katalisator yang dalam bentuk padatan ini disuplai dari pembuatnya dalam
kondisi masih teroksidasi. Untuk mengaktifkanya katalisator harus terlebih
dahulu direduksi (penurunan bilangan oksida) menggunakan pereduksi H2
dan CO2, akan tetapi yang umum dipakai adalah H 2 karena kenaikan
temperatur yang dihasilkan dari aktifasi/reduksi katalis masih dapat
dikendalikan dibandingkan bila menggunakan CO sebagai pereduksi.

Kimia Industri_Pupuk| 15
Berikut adalah salah satu contoh reaksi reduksi katalis Fe3O4 dengan H2 :

3Fe2O3 + H2 2Fe3O4 +H2O + Panas

Katalisator yang aktif (tereduksi) bila terkena udara ( O2 ) akan bereaksi


dengan cepat dan menghasilkan panas yang besar (pyrophoric) dan sulit
dikendalikan, oleh karena itu katalisator baru selalu disuplai oleh penjual
dalam bentuk teroksidasi agar pada saat dibuka drumnya ketika akan
dimasukkan ke dalam reaktor tidak bereaksi dengan udara.

Untuk menjaga katalisator tetap tinggi aktifitasnya maka beberapa beberapa


racun katalis berikut harus dipastikan tidak masuk ke dalam sistem reaksi :

Sulfur

Carbon

Cl-

Phospat

Khusus untuk katalis synthesa amoniak disamping racun-racun diatas berikut


racun-racun lainnya yang dapat menurunkan aktifitas katalis :

CO
CO2

H2O

b. Pembuatan Pupuk Urea

Kimia Industri_Pupuk| 16
Diagram pembuatan urea menurut menurut proses resirkulasi total adalah
sebagai berikut

CO2 camp.hasil lar. Urea

SINTESA DEKOMPOSISI KRISTALISASI


UREA Reaksi 95% & urea
PEMBUTIRAN

NH3 NH3

Lar. Karbamat CO2 lar. induk

RECOVERY

Pembuatan urea secara komersil dari NH3 dan CO2 melalui 2 tahap reaksi
kesetimbangan sebagai berikut :

2NH3(g) + CO2(g) NH2CONH4(l) H =-28 kkal/mol

NH2CONH4(l) NH2CONH2(l) + H2O(l) endoterm

Reaksi tahap 1 sangat eksotermis dan berlangsung dengan cepat sehingga


panas reaksi yang di hasilkan harus segera dihilangkan agar temperatur
campuran reaktan tidak naik. Sedangkan panas yang diserap reaksi 2
masih lebih kecil. Secara praktis reaksi pembentukan urea hanya
berlangsung dalam fasa cair (153 C titik leleh amm karbamat) sedangkan
fasa cair tersebut mengandung amm. Karbamat, amonia dan CO2 terlarut
yang mudah menguap, sehingga pada temperatur yang tinggi diperlukan
tekanan tinggi agar fasa cair tetap dapat terjaga.

Konversi karbamat menjadi urea berkisar antara 50-80 %, yang tidak


terkonversi kemudian dipisahkan dari urea dan air, dan diresirkulasi ke
dalam reaktor. Tahap pemisahan dan resirkulasi inilah yang menjadi ciri
dari teknologi proses urea yang berbeda beda.

Kimia Industri_Pupuk| 17
Larutan karbamat adalah sangat korosif sehingga dibutuhkan bahan
konstruksi reaktor yang khusus, misalnya stainless steel dengan pasifasi
injeksi oksigen atau paduan khusus dengan Ti dan Cr. Sifat korosif ini
bertambah bila temperatur lebih tinggi, sehingga pada proses komersil
kondisi sintesa ini berlangsung pada 170-210 C, 150-250 atm dan
NH3/CO2 = 0,15 sampai 0,65 yang pada dasarnya merupakan kompromi
antara tekanan yang wajar dan laju korosi yang dapat diterima dengan
kecepatan reaksi dan derajat konversi yang memadai.

Selama sintesa urea, terjadi pula reaksi samping pembentukan senyawa


biuret yang tidak diinginkan karena merupakan racun bagi tanaman.
Pembentukan senyawa ini menurut persamaan :

2NH2CONH2 NH2CONHCONH2 + NH3 endotermis

Konsentrasi senyawa ini harus dibawah 1 % (0,7-0,8). Dalam persamaan


diatas terlihat bahwa biuret dapat terbentuk bila kadar NH3 rendah serta
kontak dengan temperatur tinggi terjadi cukup lama.

Produksi sintesa terdiri atas urea, biuret, amonium karbamat, air dan
kelebihan amoniak. Untuk pemisahan urea dari produk lain dilakukan
dengan pemanasan pada tekanan rendah, sehingga terjadi reaksi
kesetimbangan sebagai berikut :

NH2CONH2 CO2 + 2NH3

Akan tetapi bersama dengan itu terjadi pula hidrolisa urea yang akan
mengurangi produksi urea :

NH2CONH2 + H2O CO2 + 2NH3 q2

Reaksi diatas terjadi pada temperature tinggi , tekanan rendah , dan waktu
tinggi yang lama , sejalan dengan kondisi terbentknya biuret. Sehingga
dekomposisi dilakukan dalam 3 tahap berupa ekspansi hingga tekanan
17,24, dan 1 atmosfir.

Kimia Industri_Pupuk| 18
Untuk memisahkan gas-gas tersisa dari larutan urea dilakukan dengan
menghembuskas udara melalui larutan dari dasar gas-separator, yang juga
berfungsi untuk mengubah besi fero dari alat yang terkorosi menjadi besi
feri yang dapat dipisahkan dengan saringan.

Terdapat beberapa cara untuk mengolah gas hasil dekomposisi ini yaitu :

Dengan proses sekali lewat (once through), dimana semua gas NH3 dan
CO2 diteruskan ke proses down stream untuk pembuatan senyawa nitrogen
lain seperti HNO3, NH4NO3,(NH4)2SO4 dan lain-lain.
Diserap dengan larutan urea yang berasal dari larutan untuk proses
kristalisasi dan pembutiran , sehingga NH3 dan CO2 diserap dan bergabung
kembali menjadi ammonium karbamat, yang diresirkulasi kereaktor,
sedangkan NH3 berlebih dicairkan dan dipisahkan sebagai bahan baku.

Larutan kemudian dipekatkan dan dikristalisasi dalam vakum setelah


dibersihkan dari minyak dan logam-logam teroksidasi. Kristal urea
dipisahkan dengan sentrifuge, kemudian dikeringkan dengan udara panas
hingga kadar airnya dibawah 0,31. Kristal kering dilelehkan dan
dibutirkan didalam menara pembutir (priling tower). Sejumlah larutan
induk yang mengandung biuret dikembalikan keseksi recovery sebagai
larutan pengabsorpsi NH3 dan CO2 sehingga memberikan reaksi sebagai
berikut :

NH2CONHCONH2 + NH3 2NH2CONH2

Bahan baku : Gas CO2 dan Liquid NH3 yang di supply dari Pabrik
Amoniak. Proses pembuatan Urea di bagi menjadi 6 Unit yaitu :

Diagram Pembuatan Urea

Kimia Industri_Pupuk| 19
1. Sintesa Unit
Unit ini merupakan bagian terpenting dari pabrik Urea, untuk mensintesa
dengan mereaksikan Liquid NH3 dan gas CO2 didalam Urea Reaktor dan
kedalam reaktor ini dimasukkan juga larutan Recycle karbamat yang berasal
dari bagian Recovery.
Tekanan operasi disintesa adalah 175 Kg/Cm2 G. Hasil Sintesa Urea dikirim
ke bagian Purifikasi untuk dipisahkan Ammonium Karbamat dan kelebihan
amonianya setelah dilakukan Stripping oleh CO2.

2. Purifikasi Unit
Amonium Karbamat yang tidak terkonversi dan kelebihan Ammonia di Unit
Sintesa diuraikan dan dipisahkan dengan cara penurunan tekanan dan
pemanasan dengan 2 step penurunan tekanan, yaitu pada 17 Kg/Cm2 G. dan
22,2 Kg/Cm2 G. Hasil peruraian berupa gas CO2 dan NH3 dikirim kebagian
recovery, sedangkan larutan Ureanya dikirim ke bagian Kristaliser.
3. Kristaliser Unit
Larutan Urea dari unit Purifikasi dikristalkan di bagian ini secara vacum,
kemudian kristal Ureanya dipisahkan di Centrifuge. Panas yang di perlukan

Kimia Industri_Pupuk| 20
untuk menguapkan air diambil dari panas Sensibel Larutan Urea, maupun
panas kristalisasi Urea dan panas yang diambil dari sirkulasi Urea Slurry ke
HP Absorber dari Recovery.

4. Prilling Unit
Kristal Urea keluaran Centrifuge dikeringkan sampai menjadi 99,8 % berat
dengan udara panas, kemudian dikirimkan kebagian atas prilling tower untuk
dilelehkan dan didistribusikan merata ke distributor, dan dari distributor
dijatuhkan kebawah sambil didinginkan oleh udara dari bawah dan
menghasilkan produk Urea butiran (prill). Produk Urea dikirim ke Bulk
Storage dengan Belt Conveyor.

5. Recovery Unit
Gas Ammonia dan Gas CO2 yang dipisahkan dibagian Purifikasi diambil
kembali dengan 2 Step absorbasi dengan menggunakan Mother Liquor
sebagai absorben, kemudian direcycle kembali ke bagian Sintesa.

6. Proses Kondensat Treatment Unit


Uap air yang menguap dan terpisahkan dibagian Kristalliser didinginkan dan
dikondensasikan. Sejumlah kecil Urea, NH3 dan CO2 ikut kondensat
kemudian diolah dan dipisahkan di Stripper dan Hydroliser. Gas CO 2 dan gas
NH3 nya dikirim kembali ke bagian purifikasi untuk direcover. Sedang air
kondensatnya dikirim ke Utilitas.

Kimia Industri_Pupuk| 21
Pada umumnya pupuk dengan kadar N yang tinggi dapat membakar daun
tanaman sehingga pemakaiannya perlu lebih hati-hati. Jangan memberikan
pupuk urea ini terlalu dekat dengan tanaman. Sedangkan Bentuk dan sifat-
sifat Urea adalah berupa kristal putih yang mudah larut dalam air serta
mempunyai sifat fisis sebagai berikut :

Density (padat pada 20 o C ) : 1335 kg/m3

Titik leleh ( melting Point ) : 132 o C

Panas Spesifik (Melt ) : 126j/mol/o C

Panas peleburan ( Melt Point ) : 13,6 kj/mol

Berat Molekul : 60,056

Kimia Industri_Pupuk| 22
Limbah cair urea

Penyerapan tersebut perlu dilakukan karena bila limbah yang mengandung


senyawa nutrien tinggi, misalnya lembah pupuk urea yang masuk ke perairan,
maka dalam jangka panjang akan menyebabkan eutrofikasi. Beberapa dampak
dapat muncul akibat eutrofikasi, yakni bau dan rasa yang tidak sedap,
kekurangan (deplesi) oksigen pada malam hari, penetrasi cahaya ke dalam
kolam air berkurang, kematian ikan, dan keracunan pada hewan maupun
manusia.

Pengolahan limbah cair industry pupuk urea menggunakan chlorella sp pada


berbagai konsentrasi fosfat. Pemanfaatan alga dalam pengolahan limbah cair
industry pupuk akan menimbulkan dampak positif bagi lingkungan yaitu dapat
bertindak sebagai biokatalis dalam menurunkan kandungan bahan organic dan
anorganik dalam limbah. Mikroalga yang dimanfaatkan anatara lain Chlorella
sp juga memiliki kandungan gizi yang tinggi.

Dampak limbah cair industri pupuk urea


Menurunkan kualitas lingkungan

Limbah cair yang dihasilkan oleh proses produksi dari industri pupuk urea dapat
menimbulkan adanya rasa dan bau yang tidak sedap pada penyediaan air bersih,
akibat adanya amoniak dalam limbah cair tersebut
Berdampak pada kesehatan makluk hidup

Kimia Industri_Pupuk| 23
Bahan beracun yang terkandung dalam limbah cair industri pupuk mampu
merusak sel hewan terutama pada classis mamalia termasuk manusia, akibat
adanya amoniak. Apabila senyawa amniak dalam konsentrasi yang tinggi masuk
dalam perairan dapat membahayakan kehidupan hewan, biota air, maupun
manusia disekitarnya. Misalnya dampak amoniak pada ikan dapat menyebabkan
kerusakan pada insang, sehingga konsekuensi respirasi ikan akan terganggu.
insang penting untuk keseimbangan asam-basa dalam pengaturan pH darah ikan
serta untuk pertukaran ion seperti natrium dan klorida dalam darah. Oleh karena
itu, kerusakan insang akan mengganggu terjadinya sejumlah proses penting
dalam metabolisme ikan. Amoniak juga menyebabkan kerusakan kulit, sirip,
dan usus. Paparan amoniak yang lebih kronis menyebabkan terhambatnya
pertumbuhan, mematiakan sistem kekebalan serta merusak sistem syaraf.

Pengelolahan limbah cair industri pupuk urea


1. Equalisasi

Yaitu pengolahan air limbah yang berfungsi untuk meratakan beban pencemar
air limbah (mencampur untuk menjadi lebih homogen) serta untuk mengurangi
atau mengendalikan variasi karakteristik air limbah agar tercapai kondisi
optimum untuk proses lebih lanjut.
2. Netralisasi
Yaitu suatu proses pengolahan air limbah yang digunakan untuk menetralkan
asam atau basa karena beberapa limbah industri umumnya bersifat asam atau
basa, sehingga memerlukan netralisasi sebelum dialirkan ke proses lebih lanjut
atau dibuang ke badan air penerima.
3. Pengelolaan fisik / pengendapan

Yaitu suatu proses pengolahan air limbah untuk mengurangi padatan


tersuspensi. Pada proses pengendapan ini partikel padat dibiarkan mengendap
ke dasar tangki yang biasanya untuk mempercepat proses sedimentasi
ditambahkan bahan kimia.
4. Pengolahan biologi

Yaitu suatu proses pengelolaan air limbah yang bertujuan untuk mengurangi zat
organik melalui mekanisme oksidasi biologis. Pengolahan secara biologi terdiri
dari:
a) Kolam aerasi
Yaitu kolam yang diberikan perlakuan aerator sehingga akan mampu untuk
meningkatkan oksigen terlarut dalam air limbah tersebut sehingga dapat
mencukupi kebutuhan mikroba
b) Nitrifikasi dan Denitrifikasi

Kimia Industri_Pupuk| 24
Yaitu pengolahan air limbah dengan cara menghilangkan nitrat melalui proses
biologis
c) Lumpur aktif
Yaitu melibatkan sejumlah mikroorganisme yang merupakan biomasa aktif yang
mampu mereduksi substrat dan memiliki permukaan yang dapat menyerap.
d) Trickling filter
Yaitu kumpulan benda padat yang berbentuk silinder, pada tempat tersebut di
berikan kerikil, pasir dan substrat untuk menyaring air limbah yang akan
disemprotkan dari atas silinder tersebut. Pada kerikil dan pasir tersebut akan
membentuk lapisan biofilm sehingga mampu untuk mendegradasi bahan
organik yang berada pada air limbah tersebut
Menurut kami secara biologi pengelolaan limbah cair industri pupuk urea yang
paling tepat adalah menggunakan gabungan proses Nitrifikasi-Denitrifikasi
dengan lumpur aktif sera microalgae, karena apabila menggunakan Nitrifikasi-
Denitrifikasi dengan lumpur aktif saja akan menyebabkan kadar COD limbah
cair ini rendah, sehingga proses nitrifikasi-denitrifikasi heterotrofik tersebut
memerlukan banyak masukan sumber karbon, dalam hal ini adalah Metanol.
Selain itu, kinerja proses tidak terkendali ketika terjadi fluktuasi karakteristik
limbah yang ekstrim.
Menanggapi masalah tersebut, untuk menguraikan limbah cair urea kadar tinggi
dan ammonia kadar tinggi alternative yang digunakan dalam pengelolaan
limbah cair industri pupuk adalah dengan gabungan proses Nitrifikasi-
Denitrifikasi dengan lumpur aktif sera microalgae. Karena Microalgae
merupakan mikroba autotrof yang mampu memanfaatkan (NH 2)2CO dan NH3-N
sebagai sumber nitrogen (sumber N) dan gas karbon dioksida (CO2) sebagai
sumber karbon (sumber C). Dalam skala besar microalgae selalu berasosiasi
dengan bakteri/mikroba lain. Pada dasarnya, interaksi bakteri algae mampu
memurnikan air sungai. Aktivitas metabolisme bakteri heterotropik-aerobik
menghasilkan CO2, NH4+, NO3-, PO43- dan sebagainya. Mikroalgae menyerap
senyawa-senyawa tersebut dan menghasilkan bahan organik, O2,dan H2O.
Oksigen yang diproduksi mikroalgae digunakan oleh bakteri aerobik-
heterotrofik diantaranya untuk reaksi nitrifikasi dan bakteri aerobik-
denitrifikasi.
Melalui proses fotosintesis, microalgae menggunakan CO2 dari bakteri aerob
dan amonia untuk membentuk protoplasma sel dan melepaskan molekul
oksigen.

Faktor lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhan


(fotosintesis) microalgae adalah intensitas cahaya, suhu air, Ph, makro dan
mikronutrien, 5 konsentrasi. Walaupun mengandung unsur karbon, karbon pada
urea tidak bisa digunakan sebagai sumber hara, karena karbon dalam bentuk

Kimia Industri_Pupuk| 25
teroksidasi dan selama hidrolisis terlepas sebagai CO2 dalam reaksi sebagai
berikut:

Sumber nitrogen utama yang dapat digunakan oleh microalgae adalah nitrat dan
amonia-N, sedangkan penggunaan nitrit dibatasi oleh toksisitasnya. Bila nitrat
dan amonia-N terdapat bersama, maka nitrat tidak akan diabsorpsi sampai
semua amonia-N habis terserap. Hampir semua microalgae memiliki enzim
urease sebagaimana halnya tumbuhan tingkat tinggi. Urea digunakan sebagai
sumber N dalam pertumbuhan berbagai jenis microalgae, bahkan juga oleh
microalgae yang tidak mempunyai urease.
Bakteri memanfaatkan bahan organik yang dihasilkan oleh microalgae atau
berasal dari microalgae mati sebagai sumber karbon untuk mensintesa sel baru
dan untuk kebutuhan energi membentuk produk akhir seperti CO2, NH4+ pada
proses respirasi dan sintesis,Microalgae memanfaatkan CO2 sebagai sumber
karbon untuk fotosintesis.

c. Pupuk ZA
Amonium Sulfat atau yang biasa disebut ZA merupakan salah satu jenis
pupuk buatan yang berguna bagi tanaman. Pupuk ZA adalah pupuk yang sekaligus
mengandung 2 (dua) unsur hara yaitu Nitrogen (N2) dan unsur hara Sulfur (S).

Nitrogen pada tanaman diperlukan untuk pembentukan atau pertumbuhan


bagian vegetative tanaman, seperti daun, batang dan akar.
Berperan penting dalam hal pembentukan hijau daun yang berguna dalam
proses fotosintesis, membentuk protein,lemak dan berbagai persenyawaan
organik, meningkatkan mutu tanaman penghasil daun-daunan
serta meningkatkan perkembang biakan mikroorganisme di dalam tanah

Unsur hara belerang (S) memiliki manfaat yg besar untuk pertumbuhan


tanaman. Adapun manfaat dari unsur hara belerang (S) yaitu untuk membantu
pembentukan butir hijau sehingga daun lebih hijau, menambah kandungan
protein dan vitamin tanaman, berperan dalam sintesis minyak yang berguna
pada proses pembuatan gula, dan memacu pertumbuhan anakan produktif.
Unsur belerang pada pupuk ZAtermasuk unsur makro yaitu sebesar 24 %.

Pupuk ZA mengandung belerang 24% dan nitrogen 21%. Kandungan


nitrogennya hanya separuh dari urea, sehingga biasanya pemberiannya
dimaksudkan sebagai sumber pemasok hara belerang pada tanah-tanah yang

Kimia Industri_Pupuk| 26
miskin unsure hara ini. Namun, pupuk ini menjadi pengganti urea sebagai
pemasok nitrogen bagi pertanaman tebu karena tebu akan mengalami
keracunan bila diberi pupuk urea.

Produksi pupuk amonium sulfat (NH4)2SO4) atau pupuk ZA dapat menggunakan


beberapa macam bahan baku, salah satunya adalah dengan menggunakan amoniak dan
asam sulfat murni. Di Indonesia, amoniak diproduksi oleh beberapaperusahaan.
Hal ini menunjukkan bahwa bahan baku untuk pupuk ZA masih dapatterpenuhi.
Pupuk sangat dibutuhkan di berbagai komoditas, baik yang termasuk kedalam
sektor pertanian (tanaman pangan, hortikultura, perkebunan dan
peternakan),maupun sektor-sektor diluar pertanian yaitu kehutanan, perikanan
dan perindustrian. Tertentu terutama padi, pupuk merupakan kebutuhan pokok
petanidalam meningkatkan produksi padi.

Bahan Baku Produksi Pupuk ZA

Bahan baku pembuatan Amonium Sulfat adalah amoniak dan asam sulfat.
Untuk kebutuhan amoniak dalam negeri diperoleh dari PT.Pupuk Kujang, Jawa
Barat yang mampu memproduksi amoniak dengan kapasitas produksi 540.197
ton/tahun pada tahun 2006. PT. Timur Raya Tunggal, Jawa Barat mempu
menyediakan asam asulfat dengan kapasitas produksi 396.000 ton/tahun dan
PT. Sud Chemic Indonesia dengan kapsitas produksi 297.000 ton/tahun

Teknologi Proses Produksi

Dalam proses pembuatan pupuk ZA, dikenal ada empat jenis proses.
Diantaranya :

A. Reaksi Netralisasi

Kebanyakan dari produk Amonium Sulfat dibuat dari proses netralisasi dengan
mereaksikan amoniak dan asam sulfat kuat pada tekanan atmosfer. Reaksi yang
terjadi sebagai berikut :

2NH3(g) + H2SO4(l) (NH4)2SO4(s) +Q

Reaksi yang berlangsung adalah reaksi eksotermis (65,5 kcal/gmol). Panas


yang timbul ini dikendalikan dengan pendinginan menggunakan air pada

Kimia Industri_Pupuk| 27
reactor. Dalam proses ini lebih effisien karena reaksi antara Amoniak dan Asam
Sulfat terjadi di saturator yang mempunyai 2 fungsi yaitu sebagai penetral dan
pembentukan kristal (kristalisasi). Amonium Sulfat yang terbentuk
dipompakan ke centrifuge dimana dipisahkan antara kristal dan mother liquor.
Kristal dikeringkan di dalam rotary dryer dengan menggunakan udara panas.

B. Amonium Sulfat dari Proses Karbonisasi Batu Bara

Pada tahun 1920-an proses karbonasi batu bara ini sangatlah populer di
kalangan industri. Tapi pada perkembangannya proses ini makin lama makin
berkurang seiring dengan meningkatnya instalasi oil gas process
dan penggunaan minyak serta gas alamuntuk pemanasan. Di lain pihak batu
bara yang dikarbonasi tetap digunakan untuk memproduksi Amonium Sulfat.
Untuk memproduksi Amonium Sulfat dari batu bara ada tiga cara yaitu cara
langsung, tidak langsung, semi langsung.

Pada proses langsung, mula-mula semua gas didinginkan untuk penghilangan


sejumlah besar tar sebelum dialirkan ke saturator jenis bubble atau spray.
Kristal Amonium Sulfat dipisahkan dari liquor nya, kemudian dicucidi dalam
centrifuges, dikeringkan, kemudian dibawa ke penyimpanan.

Untuk proses langsung ini memiliki banyak sekali kelemahan terutama pada
impuritas produk yang dikarenakan kontaminasi dari tar, pyridine, ataupun
komponen organik lainnya yang nantinya akan mengakibatkan harga
ammonium sulfat yang dijual di pasaran menjadi jauh berkurang, dan
klorid dari minyak, tampungan air yang digunakan akan menyebabkan
Amonium Klorida dan menyebabkan korosi, kecuali telah dipasangi peralatan
khusus pencegah korosi. Namun proses ini juga memiliki kelebihan yaitu biaya
investasi dan operasi yang rendah, karena keterbatasan dari proses langsung
ini maka mulailah dicari metodebaru yaitu proses tidak langsung. Pada proses
ini gas panas dari oven mula-mula didinginkan dengan sirkulasi wash
liquor dan scrubbing air.

Liquor yang telah dikombinasikan kemudian dipisahkan dengan Amoniak


bebas di dalam kolom striping. Kemudian setelah di striper liquor tersebut diolah

Kimia Industri_Pupuk| 28
dengan larutan basa untuk pemisahan Amonium klorida setelah itu barulah
dialirkan ke dalam reactor saturator yang kemudian dibentuk Amonium Sulfat

Untuk metode semi langsung gas didinginkan dan kemudian


dihilangkan tarnya sert untuk memproduksi kondensatnya yang mengandung
cukup banyak amoniak. Untuk proses semi langsung ini diproduksi dengan
hasil Amonium Sulfat yang lebih murni dan dengan yield recovery Ammonia
yang lebih tinggi.

C. Reaksi antara gypsum dan amonium karbonat


Di negara Inggris, Austria dan India, Ammonium Sulfat diproduksi dengan
reaksi antara kalsium Sulfat dan Ammonium karbonat. Metode ini dikenal juga
sebagai Mersseburg Process, yang menggunakan gypsum dan Kalsium Sufat
Anhidrat.

Reaksi yang terjadi adalah :

NH3(g) + H2O(1) NH4OH(aq) (-8.320 cal/gmol)

2NH4OH(aq) + CO2(g) (NH4)2CO3(S) + H2O(1) (-22.080 cal/gmol)

CaSO4.H2O(aq) + (NH4)2CO3(s) CaCO3(S) + (NH4)2SO4(S) + H2O(1) (-


3.900cal/gmol)

Proses ini digunakan pada negara-negara yang memiliki sumber


Kalsium Sulfat tetapi tidak memiliki Sulfur untuk memproduksi Amonium
Sulfat. Baik produk dari proses ini dapat digunakan pada industri
semen atau juga dapat digunakan pada pabrik Kalsium Amonium Sulfat.

D. Reaksi antara amoniak dan sulfur dioksida


Pada proses ini, dibagi menjadi dua jenis proses. Diantaranya adalah :

Proses Marino Amonium Sulfat dibuat dengan de sulfurisasi udara Amoniak cair
dengan Sulfur Dioksida bereaksi di dalam reaktor kristaliser yang terbuka. Dalam

Kimia Industri_Pupuk| 29
pencampuran antara Sulfur dioksida, oksigen, air, dan Amoniak juga ditambah
vanadium pentoxide pada suhu 200-450oC dan tekanan 0,1-5 atm.

SO2 + O2 + H2O + 2NH3 (NH4)2SO4 +128,7 kkal/gmol

Kemudian dipisahkan di centrifuge dan dikeringkan di rotary dryer . Proses Piritas


Espanolas (PE)Amonium Sulfat dapat dibuat dengan mengabsorbsi gas sulfur
pada pelarut organik dan menghasilkan sulfit / kaya liquor dengan udara untuk
memproduksi sulfat. Kemudian ditambahkan Amoniak untuk menghasilkan
Amonium Sulfat. Setelah itu dipisahkan dari solvennya, disentrifugasi,
dikeringkan. Solvent yang digunakan biasanya adalah Toluena.

2C7H7NH2 + SO2 + H2O (C7H7NH3)2SO3

(C7H7NH3)2SO4 + O2 (C7N7NH3)2SO4

(C7N7NH3)2SO4 + 2NH 2C7H7NH2 + (NH4)2SO4

Namun untuk proses produksi pupuk ZA, proses yang sering digunakan adalah
proses Netralisasi karena :

Lebih ekonomis
Proses lebih sederhana
Bahan baku mudah didapat
Tanpa menggunakan katalis

Proses Produksi Pupuk ZA

Proses yang sering digunakan dalam pembuatan pupuk ZA adalah proses netralisasi
karena memiliki beberapa keuntungan. Bahan baku yang digunakan
dalamproses pembuatan pupuk ZA dengan metode netralisasi adalah amoniak
dan asam sulfat (reaktan murni). Digunakan metode netralisasi karena mudah,
cepat, memiliki konversiyang tinggi, dan menggunakan bahan baku yang mudah
didapat. Dibawah ini merupakan gambar diagram alir proses pembuatan pupuk
ZA denganmetode netralisasi

Kimia Industri_Pupuk| 30
1) Tahap Penguapan
Dalam proses pembuatan pupuk ZA, alat yang digunakan pada tahap
penguapan ini adalah vavorizer
2) Tahap Netralisasi
Alat yang digunakan pada tahap netralisasi pada proses pembuatan pupuk
ZA adalah saturator.
Kebanyakan dari produk Amonium Sulfat dibuat dari netralisasi dengan
mereaksikan Amoniak dan Asam Sulfat kuat pada tekanan atmosfer.
Reaksi tersebut adalah sebagai berikut
2NH3 (g) + H2SO4 (l) (NH4)2SO4 (s) + Q
Reaksinya adalah eksotermis (65,5 kcal/gmol). Panas yang timbul ini
dikendalikan dengan pendinginan menggunakan air pada reaktor. Dalam
proses ini lebih effisien karena reaksi antara Amoniak dan Asam Sulfat
terjadi di saturator yang mempunyai dua fungsi yaitu sebagai penetral
(netralisasi) dan pembentukan kristal (kristalisasi).
3) Tahap Pemisahan
Pada tahap pemisahan pada proses pembuatan pupuk ZA, alat yang
digunakan adalah Centrifuge. Amonium Sulfat yang terbentuk pada proses
sebelumnya, kemudian dipompakan ke centrifuge dimana dipisahkan antara
kristal dan mother liquor .

4) Tahap Pengeringan
Tahap akhir dalam proses pembuatan pupuk ZA adalah tahap
pengeringan. Tahap pengeringan adalah proses untuk menghilangkan
sejumlah cairan volatile yang terdapat dalam padatan dengan cara

Kimia Industri_Pupuk| 31
evaporasi. Dalam industri pupuk seperti ammonium sulfat (ZA), proses
pengeringan biasanya dilakukan dengan menggunakan rotary dryer. Untuk
dapat mendesain dan menganalisa kinerja suatu rotary dryer , perlu
diketahui terlebih dahulu karakteristik pengeringan bahan padatyang
dikeringkan. Hal ini dapat dilaksanakan secara eksperimen
denganmenggunakan alat tray dryer . Selama proses pengeringan dalam tray
dryer terjadi peristiwa fundamental secara bersamaan yang meliputi
transfer panas dari media pengering(biasanya udara) ke padatan yang
dikeringkan dan transfer massa air dari padatanyang dikeringkan ke
media pengering (udara).
5) Tahap Penyerapan
Tahap penyerapan dilakukan jika setelah tahap pengeringan masih tersisa
cairanyang tidak volatile.
6) Tahap Penampungan Produk
Produk/hasil yang didapatkan ditampung untuk selanjutnya dianalisis
kadar nitrogen,kadar sulfur, kadar air dan ukuran butirannya.

Limbah Industri

Dalam pabrik pembuatan pupuk ZA selama proses produksinya menghasilkan


bebraopa limbah , antara lain :

1. Limbah Gas
Limbah gas adalah suatu limbah yang berasal dari debu-debu hasil produksi
yang ikut keluar bersama udara luar. Debu ini diolah terlebih dahulu sebelum
dibuang ke udara. Proses pengolahan limbah debu melalui proses wet Cyclone
dimana debu tersebut dibasahi dengan air kemudian dimasukkan ke dalam
tangki penampungan dan kemudian dapat dibuang.

2. Limbah Cair
Limbah cair ini diperoleh dari proses flushing peralatan yang dilakukan secara
berkala dan juga berasal dari oli. Oli ini didapat dari hasi oil separator. Proses
pengolahan limbah cair ini yaitu melalui proses netralisasi dimana limbah cair
tersebuit ditambahkan dengan Ca(OH)2 kemudian dimasukan ke dalam kolam
aerasi. Kolam aerasi ini terdapat bakteri yang dapat menyerap racun atau zat
yang berbahaya sebelum dibuang. Setelah melalui kolam aerasi, amka limbah
cair tersebut akan mengendapa dan tidak berbahaya lagi bagi lingkungan.

Kimia Industri_Pupuk| 32
3. Limbah Padat
Limbah padat dapat bersumber dari bahan baku, proses dan produksi samping
yang tidak diinginkan. Limbah padat terdiri dari gypsum dan kapur.
Pengolahannya dapat menggunakan prinsip 3R (reuse, reduce, recycle) atau
dumping.

2.3.2 Proses Pembuatan Pupuk Alami

Selain pupuk buatan, terdapat pula pupuk alami sebagai contoh pupuk alami yaitu :

Deskripsi

Pupuk organik adalah pupuk yang berasal dari bahan organik misal sisa-sisa
tanaman, hewan, manusia, limbah pasar, limbah pabrik, pupuk hiau, mineral alam,
dan lain-lain. Pupuk kompos ini sangat membantu dalam pertumbuhan sebuah
tanaman dimana pupuk kompos mempunyai bahan yang alami yang dapat membuat
tanaman tumbuh subur.

a. Pembuatan Pupuk Organik

Sebenarnya proses pembuatan pupuk organik itu gampang tapi bagi orang
awam mungkin sulit karena belum berpengalaman dalam membuat pupuk.
Seiring dengan perkembangan teknologi proses pembuatan pupuk menjadi
sangatlah mudah dan gampang bagi orang awam sekalipun karena didukung
dengan mesin yang terbukti mudah di operasikan, tahan lama, produktif, dan
hemat tenaga. Dalam membuat pupuk yang terpenting adalah kualitasnya
dalam hal ini adalah kandungan unsur hara didalam pupuk dan umumnya
pupuk organik mempunyai spesifikasi sebagai berikut :

Untuk membuat pupuk organik granul kita perhatikan dahulu alur proses
pembuatannya berikut:

Kimia Industri_Pupuk| 33
Keterangan :

1. Bahan Utama

Ada berbagai macam bahan utama pembuatan pupuk organik, sedangkan


yang mudah didapat dengan harga terjangkau antara lain kotoran ayam (KA),
kotoran sapi (KS), kompos (sampah pertanian, perkebunan, pasar), blotong
(bahan samping proses pembuatan gula), kompos limbah jamur, dan masih
banyak lagi bahan yang dianggap tidak berguna disekitar kita yang bisa kita
manfaatkan untuk diolah menjadi pupuk organik. Sebagai contoh kita akan
memproduksi 16 ton pupuk sudah dalam karung selama 8 jam kerja dengan
bahan utama KS dan blotong proses pembuatan menggunakan 1 set mesin
produksi pupuk buatan Maju Jaya Tech yang sudah teruji kemampuannya.
Proses pertama siapkan KS 6 ton, blotong 9,5 ton, bahan pendukung 4
ton.

2. Fermentasi

Proses kedua lakukan fermentasi pada semua bahan utama secara terpisah,
fermentasi biasanya memakan waktu 5 30 hari. Proses ini bertujuan agar
bahan baku utama dapat segera di olah dan memenuhi spesifikasi pupuk
organik seperti diatas. Jika tidak di fermentasi bahan baku utama dapat
diproses sekitar 1 2 tahun kemudian. Proses ini membutuhkan bakteri

Kimia Industri_Pupuk| 34
starter (bakteri pengkompos) dan yang mudah didapat di pasar antara lain
EM4, Stardec, Orgadec, Harmoni, Super Degra, dll, setiap bakteri
pengkompos yang ada dipasar mempunyai perbedaan proses fermentasi,
kualitas serta keunggulannya, dan semua itu tercantum pada kemasannya.

3. Penghalusan

Proses ketiga setelah selesai fermentasi, semua bahan utama dihalusan


dengan crusher type CRC tujuannya agar dalam proses pencampuran
didapatkan campuran yang homogen dan hasil granulasi bulat padat, dalam
proses ini bahan utama haruslah dalam kondisi kering dengan kadar air
maksimal 20%.

4. Pencampuran

Supaya mudah dalam proses granulasi dan untuk memenuhi spesifikasi


standar pupuk organik, bahan bakuutama dicampur bahan pendukung seperti
clay, kapur, dan bahan lain sehingga produk anda mempunyai keunggulan
dibanding produk lain. Prosentase campuran tergantung kualitas pupuk yang
anda inginkan. Sebagai contoh kita akan memproduksi 16 ton pupuk sudah
dalam karung selama 8 jam kerja dengan menggunakan 1 set mesin produksi
pupuk buatan Maju Jaya Tech yang sudah teruji kemampuannya, maka kita
campurkan 5,4 ton KS, 9 ton blotong, 3,6 ton bahan pendukung, campur
semua bahan tadi sampai merata (homogen).

5. Granulasi

Proses selanjutnya adalah granulasi. Cara menggranul campuran yang sudah


kita buat tadi adalah sebagai berikut: jalankan semua pan granul, kemudian
masukkan 0,5 ton campuran ke dalam semua pan granul secara merata lalu
jalankan water sprayer (semprotan air) selama 5 menit, tunggu beberapa
saat sampai campuran mulai membentuk butiran kemudian tambahkan lagi
campuran ke dalam granulator dikit demi sedikit dan jalankan kembali water
sprayer hingga seluruh campuran didalam granulator terbentuk butiran
kemudian butiran tersebut keluar sendiri dari granulator dan secara otomatis

Kimia Industri_Pupuk| 35
akan dibawa conveyor masuk kedalam mesin pengeringan. Proses granulasi
bertujuan agar pupuk aman dalam penggunaan efektif dalam pemakaian serta
unik dalam tampilan. Agar proses granulasi efektif dan menghasilkan butiran
bulat padat kita gunakan mesin granulator type GN.

6. Pengeringan

Kemudian kita lakukan proses pengeringan untuk menurunkan kadar air


menjadi 4-20 % dengan menggunakan dryer type DRY karena sudah teruji
tidak membuat butiran pupuk pecah atau bertambah besar sehingga produksi
meningkat. Proses pengeringan bertujuan agar produk tidak cepat rusak,
membunuh bakteri yang merugikan, menghilangkan bau, dan membunuh
bibit tanaman merugikan yang mungkin tercampur dalam bahanbaku pupuk.

7. Pengayakan

Proses dilanjutkan dengan pengayakan untuk memisahkan ukuran yang


dibawah standar (under size) ukuran standar dan ukuran diatas standar (over
size) mengunakan screen type SC. Proses ini bertujuan agar pupuk yang kita
kemas ukuran butirannya seragam sehingga meningkatkan nilai jual.

8. Pendinginan
Proses selanjutnya pendinginan bertujuan agar pupuk tidak cepat rusak dan
bisa langsung dikemas, kita gunakan mesin pendingin cooler type CL untuk
mempercepat proses produksi, karena outlet mesin ini terintegrasi dengan
karung pupuk.
9. Pengepakan
Proses terakhir adalah pengepakan menggunakan karung dengan ukuran
sesuai permintaan pasar.

Cara lain dalam pembuatan kompos :


1. Siapkan Bak plastik (beri beberapa lubang untuk mengeluarkan kelebihan
air)
2. Isi wadah bak plastik dengan pasir setelah itu masukkan sampah organik
dan sampah seperti sayuran, buah, atau dedaunan.

Kimia Industri_Pupuk| 36
3. Lalu masukkan lagi kotoran ternak seperti kotoran ayam, kotoran kambing
atau lainnya.

4. Lalu taburi dengan abu gosok kemudian ditaburi tanah secukupnya.

5. Diamkan selama 1 2 bulan dan jaga bak plastik tersebut agar tetap
lembab.

bak untuk wadah kompos

b. Pembuatan Pupuk Kandang


1. Tentukan suatu lokasi di sekitar kandang yang dapat dijadikan sebagai
tempat pembuatan pupuk kandang.
2. Pada tempat yang telah ditentukan tersebut digali sebuah lubang dengan
ukuran sesuai kebutuhan, tetapi dalamnya tidak boleh lebih dari 1,0 m.
Lubang yang terlalu sempit dan terlalu dalam akan menyulitkan
pengambilan pupuk kandang dari lubang yang dibuat.
3. Dinding lubang tempat penampungan pupuk kandang sebaiknya terbuat
dari bahan yang dapat mencegah terjadinya rembesan air dari bagian luar
lubang. Misalnya palstik.
4. Lantai lubang tempat penampungan pupuk kandang jangan disemen,
tetapi dibiarkan saja tetap dari tanah agar air dari kotoran sapi dapat
merembes kebawah tanah.
5. Kotoran sapi dan sisa-sisa pakan ditimbun kedalam lubang dan setelah
penuh (jangan terlalu penuh keatas) lubang ditutup dengan tanah bekas
galian setebal 30 cm.

Kimia Industri_Pupuk| 37
6. Membuat naungan sederhana berupa atap dari daun rumbia ataupun dari
dedaunan kering lainnya.
7. Membiarkan selama sekitar 3 bulan dan setelah itu barulah dapat
digunakan sebagai pupuk tanaman.
8.

2.4 Pupuk Berdasarkan Kandungannya

Terdapat dua kelompok pupuk berdasarkan kandungan: pupuk tunggal dan pupuk
majemuk. Pupuk tunggal mengandung hanya satu unsur, sedangkan pupuk
majemuk paling tidak mengandung dua unsur yang diperlukan.

a. Pupuk Tunggal (single fertilizer)adalah pupuk yang mengandung 1 unsur


hara, contohnya :

KCl ----------- K

TSP ---------- P

b. Pupuk Majemuk (compound fertilizer) adalah pupuk yang mengandung


lebih dari 1 unsur hara, contohnya :

D AP -------- mengandung N & P

Mutiara 16 : 16 :16 -------- mengandung N, P, K

Membuat Pupuk N P K

Pupuk NPK

Kimia Industri_Pupuk| 38
Membuat pupuk majemuk NPK, adalah dengan cara blending. Yaitu, semua
bahan baku di campur, sesuai kebutuhan. Jadilah dia pupuk mejamuk curah.
Cara yang rumit adalah cara granulasi kimia. Ini umumnya dikerjakan di
pabrik-pabrik besar dengan peralatan cukup modern. Butuh dana besar.

Ada beberapa cara reaksi kimia yang dilakukan, diantaranya adalah melalui
pembuatanNitrophosphate. Proses pembuatan nitrophosphate (juga dikenal
sebagai proses Odda) adalah metode untuk produksi industri pupuk nitrogen
yang ditemukan oleh Erling Johnson di kota Odda, Norwegia sekitar tahun
1927. Proses ini melibatkan pengasaman batuan fosfat dengan asam nitrat
untuk menghasilkan campuran asam fosfat dan kalsium nitrat.

Ca3 (PO4) 2 + 6 HNO3 + 12 H2O 2 H3PO4 + 3 Ca (NO3) 2 + 12 H2O

Campuran didinginkan di bawah 0 derajat Celcius, di mana kalsium nitrat


mengkristal dan dapat dipisahkan dari asam fosfat.

Pabrik Pupuk

Kalsium nitrat hydrat yang dihasilkan digunakan untuk memproduksi pupuk


nitrogen. Filtrat terutama terdiri dari asam fosfat dengan beberapa asam nitrat
dan sisa-sia kalsium nitrat, dan ini dinetralkan dengan amonia untuk
menghasilkan pupuk majemuk.

Kimia Industri_Pupuk| 39
Ca (NO3) 2 + 4 H3PO4 + 8 NH3 CaHPO4 + 2 NH4NO3 + 3 (NH4)
2HPO4

Jika ditambahkan kalium klorida atau kalium sulfat, hasilnya adalah pupuk
NPK. Tinggal menghitung berapa porsi N, P, dan K yang akan dibuat, maka
akan bisa dibuat pupuk majemuk NPK 10-10-10, atau NPK 15-15-15, atau
NPK berapa yang diinginkan,

Kalsium nitrat dapat di terapkan sebagai pupuk, tetapi sering diubah menjadi
nitrat dan amonium karbonat kalsium menggunakan karbon dioksida dan
amonia.

Ca (NO3) 2 + 2 NH3 + CO2 + H2O 2 NH4NO3 + CaCO3

Pembuatan secara granulasi fisika. Cara ini tidak membutuhkan terlalu


banyak investasi, mudah dalam aplikasinya, dan hasil yang digunakan cukup
homogen dan cukup stabil.

Granulator Mini

Secara sederhana dapat dijelaskan bahwa bahan baku yang mengandung N,


P, K dicampur dan ditambahkan blender. Blender ini bisa berupa air. Urea
dan/atau ZA biasanya digunakan sebagai bahan baku untuk unsur hara
N. DAP atau superphos (karena SP36 tidak diproduksi lagi) sebagai sumber

Kimia Industri_Pupuk| 40
unsur P (Phospor), dan ZK atau KCl sebagai sumber K ( kalium). Bahan-
bahan ini sedapat mungkin di tepungkan. Bahan-bahan, setelah digiling
sampai mesh tertentu yang cukup halus, dapat di granulasi dengan Pan
Granulator dengan diameter kecil, bisa dari ukuran 30 cm sampai ukuran 1 m.
Kemiringan Pan Granulator, kecepatan putaran, penambahan filler yang pas.
Disini seringkali harus dilakukan trial dan error agar tahu persis mana yang
paling bagus hasilnya.

Pemilihan bahan untuk sumber N, P, dan K, harus mempertimbangkan untuk


tanaman apa pupuk ini dibuat. Bila akan digunakan untuk kentang , melon,
semangka, tembakau, tentunya kita harus menggunakan bahan-bahan yang
bebas Clhor dan N yang kita gunakan sebagian harus menggunakan N Nitrat.
Dan bila kita tujukan untuk tanaman padi, jagung, dan tanaman serealia
lainnya sebaiknya kita gunakan N dari Urea ataupun ZA, karena memang N
Nitrat kurang bagus untuk tanaman serealia. ,Sedangkan untuk unsur K bisa
kita gunakan dari KCl, karena tanaman tersebut cukup tahan dengan unsur
khlorida.

Cara membuat pupuk NPK :

1. Menentukan kandungan pupuk NPK yang akan dibuat. Untuk lebih


mempermudah penjelasan kita contohkan akan membuat pupuk NPK
dengan kandungan 20:15:10.
2. Menghitung kebutuhan pupuk NPK yang akan dibuat. Misalnya kita akan
membuat 200 Kg pupuk NPK dengan kandungan 20:15:10.

3. Menghitung jumlah masing-masing unsur hara yang dibutuhkan. Unsur N :


20% X 200 = 40 kg. Unsur P : 15% X 200 = 30 Kg. Unsur K : 10% X 200
= 20 Kg.

4. Mengkonfersikan kebutuhan masing-masing unsur hara dengan pupuk


tunggal yang telah dipersiapkan (Urea, SP36 dan KCl). Kandungan N
dalam urea adalah 54% maka untuk mendapatkan N 40 Kg maka
dibutuhkan Urea (100 : 54) X 40 = 74 Kg Urea. Untuk mendapatkan unsur
Kimia Industri_Pupuk| 41
P 30 Kg dibutuhkan SP36 (100 : 36) X 30 = 83,3 Kg SP36. Sedangkan
kebutuhan unsur K sebesar 20 Kg akan diperolaeh dari KCl (100 : 45) X
20 = 44,4 Kg.

5. Oleh karena itu NPK dengan komposisi 20 : 15 : 10 sebanyak 200 Kg


setara dengan Urea 74 Kg + SP36 83,3 Kg + KCl 44,4 Kg.

2.5 Pabrik Pupuk di Indonesia

1. PT PUPUK SRIWIDJAJA

Didirikan pada tanggal 24 Desember 1959 dengan kegiatan usaha produksi dan
pemasaran pupuk serta industri kimia lainnya. Kapasitasproduksi per tahun pupuk
urea sebanyak 2.262.000 ton dan 1.499.000 ton amonia. Beberapa anak perusahaan
yang berada di bawahnyamenghasilkan melamin, fabrikasi peralatan pabrik
serta bisnis hotel dan apartemen. Anak perusahaan tersebut adalah PT Sri
Melamin Rejeki, PT Slipi Sri Indopuri dan PT Puspetindo

2. PT PETROKIMIA GRESIK

Kimia Industri_Pupuk| 42
Berdiri 31 Mei 1975, produk utama PT Petrokimia Gresik adalah pupuk Urea, SP-36,
ZA, NPK, Phonska, DAP, ZK dan kimia lainnya. Kapasitas produksi per tahun
445.000 ton Amonia, 460.000 ton urea, 650.000 ton ZA, 300.000 ton Phonska, SP 36
1.000.000 ton , 22 5.000 ton DAP, 160.000 ton NPK Kebomas dan 10.000 ton
ZK. Perusahaan yang berada di bawah Petrokimia Gresik adalah PT Petrosida
Gresik, PT Petrocentral,PT Petronika, PT Petrowidada, PT Kawasan Industri
Gresik,PT Puspetindo dan PT Petrokimia Kayaku.

3. PT PUPUK KUJANG

Perusahaan ini diresmikan pada tanggal 9 Juni 1975 di Dawuan, Cikampek, dengan
bidang usaha industri pupuk urea dan industri kimia lainnya.Memiliki dua
unit pabrik pupuk urea dengan kapasitas terpasang 1.156.000 ton/tahun dan 713.000
ton/tahun amonia. Anak perusahaan PT Pupuk Kujang adalah PT Sintas Kurama
Perdana,PT Kujang Sud Chemie Catalyst, PT Peroksida Indonesia Pratama, PT Multi
Nitrotama Kimia danPT Kawasan Industri Kujang Cikampek

4. PT PUPUK KALTIM

PT Pupuk Kalimantan Timur beroperasi sejak tanggal7 Desember 1977 di Bontang,


Kalimantan Timur, dengan bidang usaha industri pupuk urea dan kimia lainnya. Pada

Kimia Industri_Pupuk| 43
tahun 2006, kapasitas terpasang per tahun produksi pupuk urea sebanyak 2.980.000
ton dan 1.848.000 ton amonia.Perusahaan ini memiliki beberapa anak perusahaan,
yaitu PT Kaltim Industrial Estate, PT DSM Kaltim Melamin, PT Rekayasa Industri
dan PT Kaltim Sahid Baritosodakimia.

5. PT PUPUK ISKANDAR MUDA

Produsen pupuk urea dan kimia lainnya ini didirikan pada 24 Februari 1982 di
Lhokseumawe, Nangroe Aceh Darussalam. Kapasitas terpasang PIM-1 dan PIM-2
per tahun adalah 1.170.000 ton urea dan 762.000 amonia. Perusahaan inimempunyai
satu anak perusahaan yakni PT Ima Persada.

2.6 Manfaat

Nitrogen (N) diserap oleh akar dalam bentuk ion nitrat NO3- atau ion
ammonium NH4+ yang berasal dari penguraian sisa-sisa organisme serta
senyawa nitrogen hasil fiksasi nitrogen oleh bakteri dan petir. Nitrogen
berfungsi untuk bahan sntesis asam amino, protein, asam nukleat, klorofil,
merangsang pertumbuhan vegatatif, membuat bagian tanaman menjadi lebih
hijau karena mengandung butir hijau yang penting dalam proses fotosntesis
dan mempercepat pertumbuhan tanaman.
Kekurangan unsur Nitrogen menyebabkan warna daun menjadi hijau muda
dan akhirnya kuning (menyebabkan klorosis), pertumbuhan lambat dan
tanaman menjadi kerdil dan buah masak sebelum waktunya. Sebaliknya,
kelebihan Nitrogen dapat menghambat pembungaan dan pembuahan.

Kimia Industri_Pupuk| 44
Phosphor (P) diserap oleh akar dalam bentuk ion HPO42- atau ion H2PO4- yang
berasal dari sisa-sisa organisme. Sebenarnya, di alam terdapat banyak batuan
fosfat berupa senyawa Ca3(PO4)2, tetapi sukar larut dalam air sehingga tidak
dapat diserap oleh tumbuhan. Phosphor berfungsi memacu pertumbuhan akar
pada benih dan tumbuhan muda, mempercepat pembungaan dan pemasakan
buah atau biji, serta berguna pada pembentuan asam nukleat (inti sel),
fosfolopid (lemak), dan protein dan koenzim.
Kekurangan Phosphor menyebabkan pertumbuhan terhambat, daun mudah
rontok, pembentukan buah dan biji jelek, dan terjadi nekrosis atau kematian
sel.
Kalium (K) diserap oleh tumbuhan dalam bentuk ion K+ yang berasal dari
berbagai mineral seperti ortoklas (KSiO8) dan lesit (KSiO6). Kalium berfungsi
sebagai katalisator dalam pembentukan karbohidrat (fotosintesis) dan protein,
memperkokoh tubuh tumbuhan dan meningkatkan daya tahan tanaman
terhadap serangan hama.
Pupuk organik mempunyai banyak manfaat selain menghasilkan tanaman
yang dipupuk dengan pupuk organik aman dan baik untuk dikonsumsi pupuk
organik juga dapat digunakan untuk memperbaiki struktur tanah,
meningkatkan kapasitas tukar kation (KTK), meningkatkan kemampuan
menahan air, meningkatkan aktifitas biologi tanah, meningkatkan kadar pH
tanah, mengaktifkan mikro organisme, dan lain-lain.
Manfaat unsur hara Nitrogen yang dikandung pupuk Urea :
- Membuat tanaman lebih hijau dan segar

- Mempercepat pertumbuhan

- Menambah kandungan protein hasil panen

Gejala tanaman yang kekurangan pupuk Urea/Nitrogen :


- Tanaman berwarna pucat kekuningan

- Pertumbuhan tanaman lambat dan kerdil

- Pertumbuhan buah tidak sempurna.

Kimia Industri_Pupuk| 45
- Kekurangan yang parah daun menjadi kering dimulai dari bagian bawah
tanaman terus ke bagian atas tanaman.

2.7 Dampak Penggunaan Pupuk Bagi Lingkungan

Pupuk kimia adalah zat substansi kandungan hara yang dibutuhkan oleh
tumbuhan. Akan tetapi seharusnya unsur hara tersebut ada di tanah secara alami
dengan adanya siklus hara tanah misalnya tanaman yang mati kemudian dimakan
binatang pengerat/herbivora, kotorannya atau sisa tumbuhan tersebut diuraikan
oleh organisme seperti bakteri, cacing, jamur dan lainnya. Siklus inilah yang
seharusnya dijaga, jika menggunakan pupuk kimia terutama bila berlebihan maka
akan memutuskan siklus hara tanah tersebut terutama akan mematikan organisme
tanah, maka hanya akan subur di masa sekarang tetapi tidak subur di masa
mendatang. Untuk itu, perlu dijaga dengan pola tetap menggunakan pupuk oganik
bukan pupuk kimia.
Dampaknya zat hara yang terkandung dalam tanah menjadi diikat oleh
molekul-molekul kimiawi dari pupuk sehingga proses regenerasi humus tak dapat
dilakukan lagi. Akibatnya ketahanan tanah/ daya dukung tanah dalam
memproduksi menjadi kurang hingga nantinya tandus. Tak hanya itu penggunaan
pupuk kimiawi secara terus-menerus menjadikan menguatnya resistensi hama
akan suatu pestisida pertanian.

Masalah lainnya adalah penggunaan Urea biasanya sangat boros. Selama


pemupukan Nitrogen dengan urea tidak pernah maksimal karena kandungan
nitrogen pada urea hanya sekitar 40-60% saja. Jumlah yang hilang mencapai 50%
disebabkan oleh penguapan, pencucian (leaching) serta terbawa air hujan (run
off). Efek lain dari penggunaan pupuk kimia juga mengurangi dan menekan
populasi mikroorganisme tanah yang bermanfaat bagi tanah yang sangat
bermanfaat bagi tanaman.
Lapisan tanah yang saat ini ada sudah parah kondisi kerusakannya oleh
karena pemakaian pupuk kimia yang terus menerus dan berlangsung lama,
sehingga mengakibatkan :
a. Kondisi tanah menjadi keras
b. Tanah semakin lapar dan haus pupuk
c. Banyak residu pestisida dan insektisida yang tertinggal dalam tanah

Kimia Industri_Pupuk| 46
d. Mikroorganisme tanah semakin menipis
e. Banyak Mikroorganisme yang merugikan berkembang biak dengan baik
f. Tanah semakin sedikit memiliki unsur hara baik makro maupun mikro
g. Tidak semua pupuk dapat diserap oleh tanaman

Kimia Industri_Pupuk| 47