Anda di halaman 1dari 10

BAB11.

PRINSIP-PRINSIP PENGEMBANGAN MASYARAKAT

A. Prinsip Pengembangan Masyarakat Menurut Sanders (1958)

10 prinsip pengembangan masyarakat yang dianggap diterapkan diseluruhdunia


(sanders,1958):

1. Kegiatan yang dilaksanakan harus berhubungan dengan kebutuhan dasar masyarakat.

2. Kemajuan lokal dapat diciptakan melalui upaya-upaya pengembangan masyarakat


yang penuh dan seimbang menentukan tindakan bersama dan penyusunan program multi
tujuan

3. Perubahan sikap orang-orang adalah sama pentingya dengan pencapaian kemajuan


material dari program-program masyarakat selama tahap-tahap awal pembangunan.

4. Mengarah pada partisipasi orang-orang yang meningkat lebih baik dalam masalah
masyarakat.

5. Identifikasai, dorongan semangat dan pelatihan pimpinan lokal harus menjadi tujuan
dasar setiap program.

6. Kepercayaan yang lebih besar pada partisipasi masyarakat dan kaum muda dalam
proyek pengembangan masyarakat akan memperkuat program pengembangan, memapankan
dalam basis yang luasdan menjamin ekspansi jangka panjang.

7. Memerlukan dukungan intensif dan ekstensif dari pemerintah

8. Penerapan program pengembangan masyarakat dalam skala nasional memerlukan


pengabdosian kebijakan yang konsisten.

9. Bentuk organisasai non pemerintah harus dimanfaatkan.

10. Kemajuan ekonomi dan sosial pada tingkat local masyarakat pembangunan yang
parallel ditingkat nasional.

B. Prinsip Pemngembangangan Masyarakat Menurut Jam Ife (1995)

Prinsip-prinsip pembangunan masyarakat akan menjadi ranah bagi implementasi


pembangunan masyarakat. Korelasi dari prinsip-prinsip tersebut sangat diperlukan dalam
upaya mewujudkan keberhasilan pembangunan masyarakat.

(Jim Ife ,1995) mengungkapkan 22 prinsip pembangunan masyarakat yaitu:


1. Pembangunan terpadu dan seimbang

Pembangunan masyarakat pada dasarnya harus mencakup pembangunan di bidang politik,


ekonomi, sosial, kultural, lingkungan dan personal atau spiritual.

2. Konfrontasi terhadap ketimpangan struktural

Pembangunan masyarakat harus mampu merubah adanya ketimpangan kelas maupun


ketimpangan gender dalam rangka mewujudkan keadilan sosial bagi masyarakat.

3. Menjunjung tinggi hak asasi manusia

Hak-hak yang perlu diperhatikan oleh pemerintah adalah pemenuhan tiap standard
kehidupan, hak mendapatkan pendidikan, hak untuk berpartisipasi dalam kehidupan kultural
komunitasnya, hak untuk berkembang secara mandiri dan hak untuk mendapatkan
perlindungan keluarga.

4. Keberlanjutan

Dua aspek penting dalam rangka mewujudkan keberlanjutan pembangunan adalah


pentingnya pembangunan tersebut memperhatikan dimensi keseimbangan ekologis dan
keadilan sosial.

5. Pemberdayaan

Konsep pemberdayaan menjadi basis utama dalam pembangunan masyarakat. Pemberdayaan


memiliki makna membangkitkan sumber daya, kesempatan, pengetahuan dan keterampilan
mereka untuk meningkatkan kapasitas dalam menentukan masa depan mereka.

6. Pembangunan personal dan politik

Pembangunan masyarakat pada hakekatnya perlu untuk menyeimbangkan hubungan antara


personal dan politik, individu dan struktur maupun personal

privat dan publik.

7. Pemilikan komunitas

Pemilikan komunitas mencakup dua level, yaitu kepemilikan pada sebuah benda material dan
kepemilikan pada struktur serta proses.

8. Kemandirian

Kemandirian memiliki makna bahwa komunitas seharusnya mendayagunakan sumber-


sumber daya yang ada dengan kekuatan sendiri dan tidak bergantung pada pihak eksternal.
Kemandirian komunitas akan sangat bermanfaat dalam menghadapi ketidakpastian dan krisis.
9. Independen dari negara

Hal ini tidak berarti bahwa dukungan pemerintah tidak perlu diterima. Dukungan pemerintah
sangat diperlukan untuk memulai proses pembangunan masyarakat..

10. Tujuan dekat (antara) dan visi akhir jangka panjang

Dalam pembangunan masyarakat adalah sangat penting dan essensial untuk menjaga
keseimbangan antara tujuan dekat dan tujuan akhir jangka panjang. Hal ini selaras dengan
prinsip ekologis dan prinsip keadilan sosial seperti yang telah diuraikan di muka

11. Pembangunan organis

Pembangunan organis pada dasarnya menjadi suatu konsep yang berlawanan dengan
pembangunan yang bersifat mekanistik.

12. Tahapan pembangunan

Konsekuensi logis dari konsep pembangunan organis adalah adanya suatu keharusan bahwa
suatu proses pembangunan harus melalui beberapa tahapan. Dengan demikian, pembangunan
masyarakat memerlukan proses waktu yang lama, sebab ia lebih mengutamakan keaktifan
dari partisipasi komunitas.

13. Bebas dari tekanan luar

Pembangunan masyarakat tidak akan berjalan dengan baik, ketika ada tekanan- tekanan dari
pihak eksternal. Oleh karena itu, pembangunan masyarakat haruslah dibangun secara murni
oleh komunitas itu sendiri dengan memperhatikan sensivitas terhadap budaya komunitas
lokal, tradisi dan lingkungan.

14. Pembangunan komunitas

Semua pembangunan masyarakat seharusnya bertujuan untuk membangun komunitas.


Pembangunan komunitas meliputi semua interaksi sosial dengan komunitas dan membantu
mereka untuk mengkomunikasikan apa yang menjadi jalan untuk menuju dialog yang murni,
pemahaman dan aksi sosial.

15. Proses dan hasil

Penekanan pada proses dan hasil menjadi issue utama dalam kerja komunitas. Pendekatan
pragmatis cenderung hanya akan melihat hasil, sehingga bagaimana upaya untuk memperoleh
hasil tersebut tidaklah begitu penting. Dalam konteks ini, moral dan etika dalam memperoleh
hasil akan menjadi pusat perhatian.

16. Integritas proses

Integritas dalam proses akan menjadi unsur penting dalam menentukan hasil dan tujuan.
Proses bimbingan sosial masyarakat mengandung dua unsur pokok yaitu perencanaan dan
pengintegrasian masyarakat yang dapat memperlancar penumbuhan kesadaran akan loyalitas
kepada masyarakat dimana perorangan, peningkatan perasaan tanggungjawab terhadap
kondisi serta kedudukan masyarakat.

17. Anti kekerasan

Pada konteks ini, pembangunan masyarakat menghendaki sebuah proses pendekatan yang
anti kekerasan.

18. Inklusif

Aplikasi prinsip inklusif dalam pembangunan masyarakat membutuhkan proses

adanya keterlibatan masyarakat untuk mengambil bagian dalam proses pelaksanaan


pembangunan.

19. Konsesus

Prinsip anti kekerasan dan pendekatan inklusif memerlukan proses pembangunan masyarakat
yang seharusnya dibangun atas dasar konsesus dan keputusan konsesus tersebut seharusnya
dibuat untuk dapat diaplikasikan. Pendekatan konsesus pada hakekatnya didasarkan pada
persetujuan dari masyarakat dan hal ini merupakan konsekuensi dari prinsip anti kekerasan
dan inklutif. Dengan prinsip ini, diharapkan tidak ada menganalisa dan alienasi dalam
kehidupan masyarakat.

20. Kooperasi

Perspektif ekologis dan pendekatan anti kekerasan kedua-duanya menekankan pada


kebutuhan struktur yang kooperatif daripada struktur yang kompetitif. Banyak dari struktur,
proses dan institusi masyarakat modern dibangun atas dasar asumsi kompetisi yang baik,
termasuk sistem pendidikan, ekonomi, kesibukan, pekerjaan, seni, rekreasi dan pelayanan
kesehatan

21. Partisipasi

Prinsip partisipasi yakni bertujuan mendorong tumbuhnya perubahan sikap dan perilaku
masyarakat yang kondusif untuk kemajuan, meningkatkan kualitas

partisipatif masyarakat dari sekedar mendukung, menghadiri, menjadi konstributor kegiatan


dakwah dan menyegarkan dan meningkatkan efektifitas

22. Mendefinisikan kebutuhan

Kebutuhan yang harus dipenuhi sesuai kebutuhan.

C. Prinsip Pengembangan Masyarakat Menurut Adi


Adi mengemukakan bahwa dalam usaha menggambarkan pengembanganmasyarakat,
terdapat 5 (lima) prinsip dasar yang amat penting yaitu :

1. Penekanan pada pentingnya kesatuan kehidupan masyarakat dan hal yang terkait dengan
hal tersebut.

2. Perlu adanya pendekatan antar tim dalam pengembangan masyarakat

3. .Kebutuhan akan adanya community worker yang serba bisa (multi purpose)

4. pada wilayah pedesaan

5. Pentingnya pemahaman akan pola budaya masyarakat lokal

6. Adanya prinsip kemandirian yang menjadi prinsip utama dalam pengembangan


masyarakat (Moh, 2005)

BAB III. KELEBIHAN MASING-MASING PRINSIP

A. Prinsip-prinsip Sanders

Pada prinsip-prinsip yang dikemukakan oleh Sanders kelebihannya antara lain


pengembangan masyarakat didasarkan terhadap cerminan masalah utama dalam masyarakat
tersebut . Hal tersebut akan lebih efektif dalam mewujudkan tujuan dari pengembangan
masyarakat itu sendiri. Karena seperti yang kita ketahui bahwa pengembangan masyarakat
untuk masalah utama dalam masyarakat setempat akan lebih berguna dan bermanfaat. Dalam
prinsip ini, perubahan sikap dan peningkatan dari partisipasi masyarakat sangat dianggap
penting. Hal tersebut ,merupakan salah satu dari kelebihan prinsip dikarenakan apabila
masyarakat sangat antusias dalam arti partisipatif dan terjadi perubahan sikap atau perilaku
dari masyarakat itu sendiri maka dapat dikatakan bahwa tercapainya tujuan dari
pengembangan masyarakat. Memanfaatkan lembaga pemerintahan juga akan menunjang
keberhasilan pengembangan masyarakat.

B. Prinsip-prinsip Jim Ife

Penjelasan prinsip-prinsip pengembangan masyarakat dari Jim Ife dapat dikatakan sangat
kompleks dan lebih modern. Sehingga setiap poin prinsip-prinsip yang dibutuhkan dijelaskan
secara detail dan terperinci. Hal tersebut merupakan kelebihan dari prinsip-prinsip dari Jim
Ife. Keseimbangan pembangunan dan tidak ada kesetimbangan umur, jenis kelamin, dll
sehingga pembangunan masyarakat dapat merata. Pembangunan masyarakat menurut prinsip
ini juga harus bersifat keberlanjutan. Peningkatan komunitas juga dijelaskan dalam prinsip
ini, namun kemandirian individu juga dipikirkan dan dikembangkan. Pemanfaatan lembaga
pemerintahan untuk menunjang pula diperlukan dan dijelaskan dalam prinsip-prinsip
pengembangan masyarakat ini. Partisipasi masyarakat juga menjadi salah satu prinsip.
Kelebihan yang terakhir adalah prinsip-prinsip ini memperhatikan proses pengembangan
masyarakat dan ditinjau hasil keberhasilannya.

C. Prinsip-prinsip menurut Adi

Kelebihan dari prinsip-prinsip ini antara lain lokasi dari pengembangan masyarakat yaitu
pedesaan. Seperti kita ketahui bahwa wilayah pedesaan membutuhkan pengembangan
masyarakat yang lebih dibandingkan daerah kota. Pentingnya mengetahui pola budaya
masyarakat setempat pula sangat penting untuk mempermudah melakukan pendekatan
terhadap masyarakat. Prinsip ini juga menjelaskan tentang kualitas pelaku pengembangan
masyarakat untuk keberhasilan pengembangan masyarakat.
VI. KEKURANGAN MASING-MASING PRINSIP

A. Prinsip-prinsip menurut Sanders

Dalam pengembangan masyarakat, tidak hanya dibutuhkan partisipasi dalam orang muda,
karena banyak oarang-orang tua yang mempunyai banyak pengalaman dibandingkan anak
muda. Seharusnya pengembangan masyarakat tidak hanya difokuskan pada satu golongan
namun secara merata. Dalam prinsip ini dikemukakan bahwa diperlukannya dukungan
pemerintah secara intensif dan ekstensif. Namun sayangnya, dukungan pemerintah dalam
pengembangan masyarakat dibeberapa wilayah masih dianggao kurang. Jadi apabila
dukungan masyarakat merupakan salah satu prinsip, hal tersebut dapat menghambat
keberhasilan pengembangan masyarakat.

B. Prinsip-prisip menurut Jim Ife

Prinsip Ife dijelaskan sangat kompleks sehingga sangat sedikit kami dapat melihat
kekurangan dari prinsip ini. Kekurangannya antara lain tidak disinggungnya mengenai
kualitas individu/lembaga sebagai pelaku pengembangan masyarakat. Kualitas dari pelaku
tersebut sangat menentukkan bagaimana mengatasi masalah-masalah yang terjadi dan
berdampak pada keberhasilan. Apabila kualitas pelaku tersebut rendah kegagalan
pengembangan masyarakat akan berpeluang besar. Begitu pula sebaliknya, apabila
kualitasnya bagus maka peluang keberhasilannya tinggi.

C. Prinsip-prinsip menurut Adi

Kurangnya tenagakerja sebagai pembimbing sosial pendekatan terhadap masyarakat yang


mau berpartisipasi. Kurangnya jumlah dapat menyebabkan terhambatnya program
pengembangan masyarakatnya. Prinsip ini kurang menjelaskan tentang adanya sarana dan
prasarana baik dari pemerintah maupun pemerintah yang dapat dimanfaatkan untuk
menunjang keberhasila dari pengembangan masyarakat itu sendiri. Jangkauan untuk
mencapai lokasi pedesaan pula membutuhkan biaya yang mahal dan waktu yang cukup lama.
Prinsip ini pula tidak menyinggung masalah peninjauan proses dan keberhasilan program.
Hal tersebut seharusnya dapat menjadi penilaian untuk memperbaiki kesalahan-kesalahan
yang dilakukan.
V. KESIMPULAN

A. Adapun kesimpulan dari makalah ini adalah sebagai berikut :

1. Prinsip-prinsip pembangunan masyarakat akan menjadi ranah bagi implementasi


pembangunan masyarakat. Korelasi dari prinsip-prinsip tersebut sangat diperlukan dalam
upaya mewujudkan keberhasilan pembangunan masyarakat.

2. Dalam pengembangan masyarakat. metode dan teknik sangat erat hubungannya. Kedua
hal itu tidak dapat dipisahkan karena karakteristik masyarakat sangat beragam, metode akan
menganalisis masyarakat masuk dalam karakteristik masyarakat sehingga dapat diketahui
teknik yang akan digunakan agar mudah dalam proses pengembangan masyarakat.

3. Dari beberapa prinsip-prinsip tersebut teori dari Ife dianggap yang paling modern kerena
mencangkup keterkaitan pembangunan masyarakat dengan lingkungan.

4. Setiap masing-masing prinsip yang dikemukakan mempunyai kelebihan dan kekurangan


masing-masing.

DAFTAR PUSTAKA
Ife, Jim. 1996. Community Development: Creating Community Alternatives Vision.
Analisysis and Practice.Melbourne. Longman.

Kenny, S. 1994. Developing Communities For The Future Development The Australia.
Australia : Nelson Australia Prelimited, Canbera.

Mardikanto, Totok. 2011. Pemberdayaan Masyarakat. Surakarta. UNS Press

Moh. Ali Aziz. 2005. Dakwah Pengembangan Masyarakat. Gramedia. Jakarta.