Anda di halaman 1dari 20

MOZAEQ

Senin, 19 November 2012

POLIMER
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Suatu polimer adalah rantai berulang dari atom yang panjang, terbentuk dari pengikat
yang berupa molekul identik yang disebut monomer. Sekalipun biasanya merupakan organik
(memiliki rantai karbon), ada juga banyak polimer inorganik. Contoh terkenal dari polimer
adalah plastik dan DNA.
Berdasarkan sifat-sifatnya polimer dapat dibagi ke dalam tiga kelompok umum, yaitu
elastomer, serat, dan plastik. Ciri elastomer adalah kemampuannya untuk diregang di bawah
tekanan (direntangkan) dan dapat kembali pada bentuk awalnya bila atekanan dikurangi (elastis).
Contoh elastomer antara lain ialah karet (alam maupun sintetis) dan silikon.
Serat adalah polimer yang mempunyai sifat gayaregang yang tinggi di sepanjang
sumbunya. Serat merupakan polimer seperti benang yang dapat ditenun menjadi kain. Kapas,
wool, dan sutera adalah contoh-contoh dari serat alam. Beberapa serat sintetis seperti nilon,
orlon, dan dacron, mempunyai sifat tambahan yang menguntungkan yaitugaya regangnya
bertambah; lebih ringan, penyerapan kelembaban rendah; tahan terhadap ngengat, jamur,
kebusukan, dan cendawan; serta tidak keriput.
Plastik mempunyai sifat di antara elastomer dan serat, yang mempunyai bermacam-
macam sifat pada suhu kamar. Contohnya ialah polistirena (PS) dan polipropilena (PP).
Polistirena bersifat kaku dan getas, sedangkan polipropilena bersifat sangat keras, tahan
benturan, tahan sobek, dan lentur dalam bentuk lembaran tipis.

1.1. RUMUSAN MASALAH


Apa saja sifat fisika, mekanik dan produk akhir dari : karet (elastromer), serat, plastik,
bahan pelapis dan bahan perekat...?

1.2. TUJUAN
Mengetahui sifat fisika, mekanik dan produk akhir dari : karet (elastromer), serat, plastik,
bahan pelapis dan bahan perekat.

1.3. MANFAAT
Mahasiswa dapat mengetahui sifat fisika, mekanik dan produk akhir dari : karet
(elastromer), serat, plastik, bahan pelapis dan bahan perekat.
BAB II
ISI
2.1. DASAR TEORI
Istilah polimer berasal daripada perkataan Yunani polus yang bermakna "banyak" dan
meris yang bermakna "bagian". Jadi polimer dapat diartikan rangkaian atom yang panjang dan
berulang-ulang dan dihasilkan dari sambungan beberapa molekul lain yang dinamakan monomer.
Monomer-monomer ini mungkin serupa, atau mungkin juga mempunyai satu atau lebih
kumpulan kimia yang diganti. Perbedaan-perbedaan ini dapat mempengaruhi sifat-sifat polimer
seperti kelarutan, kelenturan dan kekuatannya. Dalam protein, perbedaan-perbedaan ini membuat
polimer membentuk suatu struktur tertentu. Di alam banyak sekali terdapat polimer organik atau
polimer alam, tetapi karena perkembangan teknologi yang semakin maju, sekarang ini banyak
ditemukan polimer anorganik atau yang biasa disebut polimer sintetik.
Polimer yang berasal dari alam atau polimer organik misalnya: karet alam, sellulosa,
protein. Sedangkan yang termasuk polimer anorganik atau polimer sitetis misalnya: PVC dan
teflon. Para ahli kimia telah berhasil menggali pengetahuan yang berguna bagi sistesis polimer
untuk memenuhi berbagai tujuan dan hal ini menyebabkan industri polimer berkembang dengan
pesat di abad ini. Hal ini ditandai dengan semakin merambahnya polimer-polimer sintetik dalam
berbagai segi kehidupan.
Polimer merupakan obyek kajian yang menarik dan sekaligus rumit. Karena itu sering
dilakukan penggolongan polimer untuk mempermudah mempelajarinya. Tiga macam cara
penggolongan polimer adalah berdasarkan sumbernya, keseragaman monomernya, dan proses
polimerisasinya. Selain itu juga dikenal cara-cara penggolongan lainnya, misalnya atas dasar
pola rantainya, konfigurasinya, reaksinya terhadap panas, atau atas dasar pemakaiannya.
Penggunaan polimer tergantung pada sifat-sifatnya, dan sifat-sifat tersebut ditentukan
oleh struktur serta massa molekulnya. Tiga faktor utama (dalam kaitannya dengan struktur) yang
menentukan sifat polimer adalah komposisi kimiawi, pola rantai, dan penjajaran rantai-rantai
polimer dalam produk akhir. Faktor-faktor ini antara lain menentukan titik lebur, kekuatan,
kelenturan, kelarutan, serta reaksi polimer terhadap panas, sedangkan massa molekul polimer
menentukan kelarutan polimer, ketercetakan dan kekentalan larutan (lelehan) polimer.
Pemahaman tentang hubungan antara sifat dan struktur ini, serta kemampuan membangun
struktur polimer sesuai dengan sifat-sifat yang diinginkan, merupakan modal penting bagi
pengembangan industri polimer.
Dengan semakin berkembangnya teknologi, sekarang ini semakin banyak polimer-
polimer sintetik yang ditemukan. Hal ini dapat sangat berguna bagi kehidupan manusia untuk
membantu hidupnya dalam berbagai bidang kehidupan. Tetapi di sisi lain polimer sintetik juga
dapat menimbulkan ancaman bagi kelestarian alam, karena sebagian besar polimer sintetik yang
sudah tidak digunakan lagi dan dibuang tidak bisa diuraikan oleh alam. Untuk itu sekarang ini
banyak dikembangkan pembuatan polimer sintetik yang ramah lingkungan sehingga polimer
tersebut tidak membahayakan lingkungan hidup kita. Dalam makalah ini akan dibahas mengenai
bahaya penggunaan kemasan makanan yang berupa plastic bagi manusia dan teknologi untuk
menciptakan plastik sintetik yang lebih ramah lingkungan untuk mengurangi bahaya dari
penggunaan polimer sintetik tersebut.
Saat ini pemanfaatan polimer sudah meliputi berbagai aspek kehidupan. Polimer dapat
dimanfaatkan antara lain sebagai bahan pengemas, mainan anak-anak, tekstil, peralatan rumah
tangga, peralatan elektronik, peralatan transportasi hingga peralatan kedokteran. Industri polimer
berkembang pesat selama beberapa dekade terakhir; bahkan industri polimer dapat dipandang
sebagai industri dasar pada negara industri.
Faktor utama yang menyebabkan pesatnya industri polimer antara lain.
1. Bahan-bahan polimer dapat memenuhi spektrum luas dari kehidupan
2. Harganya relatif murah
3. Kualitasnya dapat ditingkatkan lewat perubahan struktur kimia, penambahan aditif, penstabil dan
pewarna
4. Dapat dicampur dengan polimer lain sehingga menghasilkan bahan dengan kualitas sesuai yang
dikehendaki

Pemanfaatan polimer dalam kehidupan tergantung pada sifat polimer itu sendiri, antara
lain massa molekul relatif, temperatur transisi gelas dan titik leleh. Secara umum
menurut bentuk penggunaannya, polimer dikelompokkan sebagai serat, elastomer, plastik,
pelapis permukaan (cat) dan bahan perekat (adhesive). Dalam setiap bentuk penggunaan
tersebut, hampir semua polimer yang digunakan harus terlebih dahulu dicampurkan
dengan zat lain; biasanya terdapat lebih dari satu zat yang dicampurkan sebelum polimer tersebut
dapat digunakan sebagai produk akhir. zat-zat ini disebut sebagai aditif polimer. Pemilihan aditif
disesuaikan dengan kebutuhan yang dikehendaki. Aditif yang ditambahkan biasanya sebagai
penstabil, pewarna, anti api, bahan pengisi, pengeras dan lain-lain.

2.2. PEMBAHASAN
Dalam kimia polimer diklasifikasikan ke dalam dua bagian yaitu :
1. Polimer alamiah yang mencakup protein (seperti sutera, serat otot dan enzima), polisakarida
(pati dan selulosa), karet dan asam-asam nukleat.
2. Polimer buatan yang mencakup karet sintetis, plastik, nilon dan sebagainya. Polimer buatan
manusia hampir sama banyaknya atau aneka ragamnya dengan polimer alam.
Di samping yang telah disebutkan di atas berikut adalah contoh polimer buatan yang
cukup dikenal saat ini seperti, piring-piring melamin, lapisan teflon pada penggoreng, sisir
rambut, perekat epoksi, wadah plastik, dan sebagainya.
Polimer secara umum dapat dibagi kedalam 3 kelompok yaitu :
1. Elastomer yaitu polimer dengan sifat-sifat elastis seperti karet.
2. Serat yaitu polimer dengan sifat-sifat mirip benang seperti kapas, sutera atau nilon.
3. Plastik yaitu polimer yang dapat berupa lembaran tipis. Polimer plastik ini terbagi kedalam dua
bagian lagi yaitu termoplastik bersifat lunak dan termoseting bersifat keras seperti pipa, mainan
anak-anak dan sebagainya.
Penggolongan Polimer dapat digolongkan berdasarkan sumber, berdasarkan cara
pembuatan, berdasarkan reaksi terhadap kalor serta berdasarkan sifat fisika, mekanika, dan
produk akhir.
Berikut ini penggolongan polimer berdasarkan sifat fisika, mekanika, dan produk akhir
dari karet (elastromer), serat, plastik, bahan pelapis, dan bahan perekat.
A. Karet ( Elastromer)
Proses yang sering terjadi pada gabungan reaksi dengan reaksi adisi atau reaksi
kondensasi merupakan gabungan/ikatan bersama dari banyak rantai polimer. Hal ini disebut
ikatan silang, dan ikatan silang ini memberikan kekuatan tambahan terhadap polimer. Pada tahun
1844, Charles Goodyear telah menemukan bahwa lateks dari pohon karet yang dipanaskan
dengan belerang dapat membentuk ikatan silang antara rantai-rantai hidrokarbon di dalam
lateks cair. Karet padat yang dibentuk dapat digunakan pada ban dan bola-bola karet. Proses
ini disebut vulkanisasi.
Kekuatan rantai dalam elastomer (karet) terbatas akibat adanya struktur jaringan, tetapi
energi kohesi harus rendah untuk memungkinkan peregangan. Contoh elastomer yang banyak
digunakan adalah poli (vinil klorida), polimer stirena-butadiena-stirena (SBS) yang merupakan
jenis termoplastik elastomer.
Saat perang dunia II, persediaan karet alam berkurang. Industri polimer tumbuh
dengan cepat karena ahli kimia telah meneliti untuk pengganti karet. Beberapa pengganti yang
berhasil dikembangkan adalah neoprena yang kini digunakan untuk membuat selang/pipa air
untuk pompa gas, dan karet stirena buatdiena (SBR /styrene butadiene rubber),
yang digunakan bersama dengan karet alam untuk membuat ban-ban mobil. Meskipun
pengganti pengganti karet sintesis ini mempunyai banyak sifat-sifat yang diinginkan, namun
tidak ada satu pengganti karet sintesis ini yang mempunyai semua sifat-sifat dari karet alam yang
dinginkan.
Berikut sifat fisika mekanika dan produk akhir dari karet (elastromer);
a. Sifat Fisika
a) Karet Alam
Karet adalah polimer hidrokarbon yang terkandung pada lateks beberapa jenis tumbuhan.
Sumber utama produksi dalam perdagangan internasional adalah para atau Hevea
brasiliensis (suku Euphorbiaceae).
Karet alam merupakan suatu senyawa hidrokarbon alam yang memiliki rumus empiris
( C5H8 )n. Hidrokarbon ini membentuk lateks alam yang membentul globula globula kecil
yang memiliki diameter sekitar 0,5 (5.10-5 cm) yang tersuspensi di dalam medium air atau
serum, dimana konsentrasi hidrokarbon adalah sekitar 35% dari total berat. Partikel hidrokarbon
ini tentunya akan bersenyawa dan tidak menutupi konstituen non-karet, yang merupakan protein,
dimana protein ini akan diadsorpsi pada permukaannya dan berfungsi untuk melindungi koloid.
Dari lateks ini karet padat dapat diperoleh baik dengan pengeringan air maupun dengan
pengendapan dengan menggunakan asam. Cara terakhir ini dapat digunakan dengan
menghasilkan karet yang lebih murni, karena akan lebih banyak meninggalkan konstituen non-
karet di dalam serum.
Isoprena adalah produk dari destilasi destruktif karet, tetapi dapat juga disintetis dari
material yang lebih sederhana. Hal tersebut mungkin menyebabkan polimerisasi menjadi
senyawa seperti karet, dan tentu karet sintetis bernilai secara komersial saat ini sedang
dikembangkan dengan polimerisasi butadiene itu sendiri dengan klorobutadiena.
Karet merupakan polimer yang memperlihatkan resilensi (daya pegas), atau kemampuan
meregang dan kembali kekeadaan semula dengan cepat. Sebagian besar memiliki struktur
jaringan. Karet alam eksis dalam bentuk bentuk yang berbeda, tetapi sejauh ini yang paling
penting adalah yang tersusun hampir seluruhnya dari cis- 1,4 poliisoprena.
Bentuk utama dari karet alam yang terdiri dari 97% cis-1,4-poliisoprena, dikenal
sebagai Hevea Rubber. Hampir semua karet yang diperoleh sebagai lateks yang terdiri dari
sekitar 32-25% karet dan sekitar 5% senyawa lain, termasuk asam lemak, gula, protein, sterol,
ester dan garam.

b) Karet Sintetis
Ada beberapa alasan yang melatarbelakangi diproduksinya karet sintetik, yaitu :
1. Untuk mencapai kemandirian dalam membuat produk yang sampai sekarang sudah didapat
hanya dari produk alam;
2. Untuk mencapai kemampuan yang lebih besar dengan meningkatnya permintaan
3. Untuk dapat memperoleh karet yang mana sifat yang dimilikinya tidak dimiliki oleh produk
alam, seperti ketahanan menggembung dalam minyak, ketahanan terhadap temperature ekstrim,
dan ketahanan terhadap pengaruh buruk, lebihlebih ozon; dan
4. Rasa ingin tau yang tinggi

b. Sifat Mekanika
Keunggulan yang dimiliki karet alam sulit ditandingi oleh karet sintetis. Adapun
keunggulan keunggulan yang dimiliki karet alam dibanding karet sintetis adalah :
1. Memiliki daya elastis atau daya lenting yang sempurna,
2. Memiliki plastisitas yang baik sehingga pengolahannya mudah,
3. Mempunyai daya aus yang tinggi,
4. Tidak mudah panas (low heat build up), dan
5. Memiliki daya tahan yang tinggi terhadap keretakan (groove cracking resistance).
Walaupun demikian, karet sintetis memiliki kelebihan seperti tahan terhadap berbagai zat
kimia dan harganya yang cenderung bias dipertahankan supaya tetap stabil. Karet sintetis
sebagian besar dibuat dengan mengandalkan bahan baku minyak bumi. Biasanya tiap jenis
memiliki sifat tersendiri yang khas. Ada yang tahan tehadap panas atau suhu tinggi, minyak,
pengaruh udara, dan bahkan ada yang kedap gas

c. Produk Akhir
Termoplastik elastomer (TPE) adalah bahan yang diproses melalui metode yang sama
yaitu injeksi molding (molding injection) dan ekstruksi menggunakan termoplastik kaku yang
diubah sehingga memiliki sifat dan tampilan yang secara normal seperti karet termoset. TPE
merupakan bahan yang cukup penting karena range penggunaannya yang besar untuk berbagai
aplikasi di beberapa bidang seperti otomotif, alat rumah tangga, peralatan elektronik, industri-
industri, dan peralatan medis.
Salah satu contoh TPE yang sangat populer saat ini adalah TPE polipropilena/EPDM yang
mempunyai beberapa keunggulan sifat, seperti tahan terhadap hantaman (impact resistance),
stabilitas termal yang baik. Campuran kedua bahan ini menghasilkan produk-produk terutama
dalam industri automobil seperti bumper, panel pintu, kibasan lumpur, dan bagian interior mobil.

B. Serat
Serat adalah polimer yang perbandingan panjang terhadap diameter molekulnya kira-
kira 100:1. Sifat serat ditentukan oleh struktur makromolekul dan teknik produksinya. Supaya
dapat dibuat menjadi serat, polimer harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
1. Polimer harus linier dan mempunyai berat molekul lebih dari 10. 000, tetapi tidak boleh
terlalu besar karena sukar untuk dilelehkan atau dilarutkan.
2. Molekul harus simetris dan dapat mempunyai gugus-gugus samping yang besar yang dapat
mencegah terjadinya susunan yang rapat.
3. Polimer harus memberi kemungkinan untuk mendapatkan derajat orientasi yang tinggi, yang
dengan cara penarikan mempunyai kekuatan serat yang tinggi dan kurang elastik.
4. Polimer harus mempunyai gugus polar yang letaknya teratur untuk mendapatkan kohesi antar
molekul yang kuat dan titik leleh yang tinggi.
5. Mudah diberi zat warna, apabila serat diberi zat warna maka sifat fisika serat tidak boleh
mengalami perubahan yang mencolok dan warna bahan makanan jadinya harus tetap tahan
terhadap cahaya dan pencucian.
Berikut sifat fisika mekanika dan produk akhir dari serat;
a. Sifat Fisika
Sejarah perkembangan serat sintetis dimulai dengan dibuatnya serat poliamida oleh
Dupont pada tahun 1938 dengan nama nilon, dan oleh I.G. Farben pada tahun 1939 dengan nama
perlon. Serat dapat juga diperoleh dari hasil pengolahan selulosa secara kimiawi. Selulosa
merupakan serat alami dan merupakan bagian terbesar yang terdapat dalam
tumbuhtumbuhan. Serat diperoleh dari hasil pengolahan selulosa adalah rayon. Serat banyak
digunakan dalam industri tekstil.
Dengan ditemukannya beberapa macam serat sintetis, perkembangan selanjutnya
diarahkan pada memperbaiki cara pembuatan dan pengubahan bahan serat untuk mendapatkan
kualitas hasil akhir yang lebih baik. Serat poliamida (nilon) mempunyai banyak jenis antara lain:
nilon 66, nilon 6, nilon 610, nilon 7, nilon 11 (krislan). Nomor yang ada di belakang nama
nilon menunjukkan jumlah atom karbon monomer pembentuknya.
Nylon merupakan istilah yang digunakan terhadap poliamida yang mempunyai sifat-sifat
dapat dibentuk serat, film dan plastic. Struktur nylon ditunjukkan oleh gugusamida yang
berkaitan dengan unit hidrokarbon ulangan yang panjangnya berbeda-beda dalam suatu polimer.

b. Sifat Mekanika
Sifat-sifat nylon (serat):
1. Secara umum nylon bersifat keras, berwarna cream, sedikit tembus cahaya.
2. Berat molekul nylon bervariasi dari 11.000-34.000
3. Nylon merupakan polimer semi kristalin dengan titik leleh 350-570 oF. titik leleh erat kaitannya
dengan jumlah atom karbon. Jumlah atom karbon makin besar, kosentrasi amida makin kecil,
titik lelehnyapun menurun.
4. Sedikit higroskopis : oleh karena itu perlu dikeringkan sebelum dipakai, karena sifat mekanis
maupun elektriknya dipengaruhi juga oleh kelembaban relative dari admosfir.
5. Tahan terhadap solvent organic seperti alcohol, eter, aseton, petroleum eter, benzene, CCl4
maupun xylene.
6. Dapat bereaksi dengan phenol, formaldehida, alcohol, benzene panas dan nitrobenzene panas.
7. Nylon relative tidak dipengaruhi oleh waktu simpan yang lama pada suhu kamar. Tetap pada
suhu yang lebih tinggi akan teroksidasi menjadi berwarna kuning dan rapuh. Demikian juga sinar
matahari yang kuat akan kurang baik terhadap sifat mekanikalnya.
8. Penambahan aditif dalam nylon dimaksud untuk memperbaiki sifat-sifat nylon.
c. Produk Akhir
Tehnik pengolahan nylon yang utama adalah cetak injeksi dan ekstrusi. Tehnik lain
seperti cetak tiup, rotational moulding, reaction injection moulding (RIM) . Adapun
penggunaannya adalah sebagai berikut :
1. Industri listrik dan elektronika.
Nylon 6, baik yang diberi pengisi maupun tidak, mempunyai sifat-sifat yang cocok untuk
industri, elektronika maupun telekomunikasi, antara lain yaitu :
tahan suhu tinggi pada pengoperasian yang kontinu.
Bersifat isolas
Ketahanan pukulnya tinggi
2. Mobil
Nylon 6 dapat digunakan untuk membuat : pelampung tangki bahan baker, blok bantalan,
komponen motor, speedometer, gear, pengisi udara karburator, kerangka kaca, penutup tangki
bahan baker, reflector lampu depan, penutup stir, dop roda mobil, dll.
3. Tekstil
Di industri tekstil, nylon 6 digunakan untuk membuat : bobbin (gelondong benang),
perkakas tenun, ring yang dapat dipindah-pindah, gear, dll.
4. Peralatan rumah tangga
Nylon digunakan untuk furniture, peralatan dapur, folding door, komponen mesin jahit,
kancing, pegangan pisau, kerangka pencukur elektrik.
5. Mesin- mesin industri
Mesin- mesin yang dibuat dari nylon 6 antara lain : gear, bantalan (bearing), pulley,
impeller pompa motor, sprocket, rol, tabung, alat pengukur pada pompa bensin
6. Kemasan
Dapat digunakan untuk mengemas makanan seperti : ikan, daging, saus, keju, coklat, kopi,
dll.

C. Plastik
Meskipun istilah plastik dan polimer seringkali dipakai secara sinonim, namun tidak
berarti semua polimer adalah plastik. Plastik merupakan polimer yang dapat dicetak menjadi
berbagai bentuk yang berbeda. Umumnya setelah suatu polimer plastik terbentuk, polimer
tersebut dipanaskan secukupnya hingga menjadi cair dan dapat dituangkan ke dalam
cetakan. Setelah penuangan, plastik akan mengeras jika plastik dibiarkan mendingin.
Secara garis besar, plastik dapat dikelompokkan menjadi dua golongan, yaitu ; plastik
thermoplast dan plastik thermoset. Plastik thermoplast adalah plastik yang dapat dicetak
berulang-ulang dengan adanya panas ( lihat tabel 2 ). Yang termasuk plastik thermoplast antara
lain : PE, PP, PS, ABS, SAN, nylon, PET, BPT, Polyacetal (POM), PC dll. Sedangkan palstik
thermoset adalah plastik yang apabila telah mengalami kondisi tertentu tidak dapat dicetak
kembali karena bangun polimernya berbentuk jaringan tiga dimensi. Yang termasuk plastic
thermoset adalah : PU (Poly Urethene), UF(Urea Formaldehyde), MF (Melamine
Formaldehyde), polyester, epoksi dll.
Plastik mempunyai berbagai sifat yang menguntungkan, di antaranya:
1. Umumnya kuat namun ringan
2. Secara kimia stabil (tidak bereaksi dengan udara, air, asam, alkali dan berbagai zat kimia lain)
3. Merupakan isolator listrik yang baik
4. Mudah dibentuk, khusunya dipanaskan
5. Biasanya transparan dan jernih
6. Dapat diwarnai
7. Fleksibel/plastis
8. Dapat dijahit
9. Harganya relatif murah
Beberapa contoh plastik yang banyak digunakan antara lain polietilena,
poli(vinilklorida), polipropilena, polistirena, poli(metilpentena), poli(tetrafluoroetilena) atau
teflon.
1) Polietilena
Polietilena adalah bahan termoplastik yang kuat dan dapat dibuat dari yang lunak sampai
yang kaku. Ada dua jenis polietilen yaitu polietilen densitas rendah (low-density
polyethylene / LDPE) dan polietilen densitas tinggi (high-density polyethylene / HDPE).
Polietilen densitas rendah relatif lemas dan kuat, digunakan antara lain untuk pembuatan
kantong kemas, tas, botol, industri bangunan dan lain-lain. Polietilen densitas tinggi sifatnya
lebih keras, kurang transparan dan tahan panas sampai suhu 100 0C. Campuran polietilen densitas
rendah dan polietilen densitas tinggi dapat digunakan sebagai bahan pengganti karat, mainan
anak-anak, dan lain-lain.
2) Polipropilena
Polipropilena mempunyai sifat sangat kaku, berat jenis rendah, tahan terhadap bahan
kimia (asam dan basa), tahan terhadap panas dan tidak mudah retak. Plastik polipropilen
digunakan untuk membuat alat-alat rumah sakit, komponen mesin cuci, komponen mobil,
pembungkus tekstil, botol, permadani, tali plastik, serta bahan pembuat karung.
3) Polistirena
Polistirena adalah jenis plastik termoplast yang termurah dan paling berguna serta bersifat
jernih, keras, halus.
Polistirene adalah hasil polimerisasi dari monomer-monomer stirena, dimana monomer
stirena- nya didapat dari hasil proses dehidroge nisasi dari etil benzene (dengan bantuan katalis),
sedangkan etil benzene-nya sendiri merupakan hasil reaksi antara etilena dengan benzene
(dengan bantuan katalis).
Sifat-sifat umum dari poli stirena :
b. Sifat mekanis
Sifat-sifat mekanis yang menonjol dari bahan ini adalah kaku, keras, mempunyai bunyi
seperti metallic bila dijatuhkan.
c. Ketahanan terhadap bahan kimia
Ketahanan PS terhadap bahan-bahan kimia umumnya tidak sebaik ketahanan yang dipunyai
oleh PP atau PE. PS larut dalam eter, hidrokarbon aromatic dan chlorinated hydrocarbon. PS juga
mempunyai daya serap air yang rendah, dibawah o,25 %.
d. Abrasion resistance
PS mempunyai kekuatan permukaan relative lebih keras dibandingkan dengan jenis
termoplastik yang lain. Meskipun demikian, bahan ini mudah tergores.
e. Transparansi
Sifat optis dari PS adalah mempunyai derajat transparansi yang tinggi, dapat melalui semua
panjang gelombang cahaya (A 90%). Disamping itu dapat memberikan kilauan yang baik yang
tidak dipunyai oleh jenis plastic lain, dimana bahan ini mempunyai indeks refraksi 1,592.
f. Sifat elektrikal
Karena mempunyai sifat daya serap air yang rendah maka PS digunakan untuk keperluan
alat-alat listrik. PS foil digunakan untuk spacers, slot liners dan covering dari kapasitor, koil dan
keperluan radar.
g. Ketahanan panas
PS mempunyai softening point rendah (90oC) sehingga PS tidak digunakan untuk
pemakaian pada suhu tinggi, atau misalnya pada makanan yang panas. Suhu maksimum yang
boleh dikenakan dalam pemakaian adalah 75oC. Disamping itu, PS mempunyai sifat
konduktifitas panas yang rendah.

Berikut sifat fisika mekanika dan produk akhir dari plastik;


1. Sifat Fisika
Polipropilena (salah satu contoh plastik) adalah polimer paling serbaguna karena sifat
mekaniknya yang baik, densitas rendah dan harga yang terjangkau. Keuntungan utama
penggunaan polipropilena ini adalah ketahanan tekannya pada suhu rendah. Untuk meningkatkan
ketahanan tekannya, maka campuran dari EPDM dengan polipropilena pun dikembangkan saat
ini. Bagaimanapun, jenis termoplastik elastomer olefinik ini memiliki morfologi yang tak stabil
karena perpaduan dari dispersi partikel karet dan kompatibilitas yang rendah antara fase karet
dan matriks plastik. Ketidakkompatibilitasan PP dengan EPDM disebabkan karena perbedaan
kristalinitas kedua polimer.
2. Sifat Mekanika
Karena keteraturan ruang polimer polipropilena, rantai dapat dikemas lebih terjejal
sehingga menghasilkan plastik yang kuat dan tahan panas. Pada suhu ruang, beberapa sifat
seperti daya renggang dan kekakuan, sama dengan sifat polietena bermassa jenis tinggi, tetapi
sifat itu berubah pada suhu yang lebih tinggi. Sifat kelarutan poli(propena) sama dengan sifat
kelarutan polietena, yakni tak larut dalam suhu ruang. Produk polipropena lebih tahan terhadap
goresan daripada polietena bersesuaian.
Polipropilena merupakan jenis bahan baku karet plastik yang ringan, densitas 0,90-0,92
g/cm3, memiliki kekerasan dan kerapuhan yang paling tinggi dan bersifat kurang stabil terhadap
panas dikarenakan adanya hidrogen tersier. Penggunaan bahan pengisi dan penguat
memungkinkan polipropilena memiliki mutu kimia yang baik sebagai bahan polimer dan tahan
terhadap pemecahan karena tekanan (stress-cracking) walaupun pada temperatur tinggi
( Gachter, 1990 ). Polipropilena memiliki ketahanan yang sangat baik pada pelarut organik, zat
pendegradasi dan serangan elektrolit. Polipropilena kuat, tahan panas, bahan semi-kaku, ideal
untuk transfer panas cair atau gas. Polipropilena memiliki ketahanan terhadap asam dan alkali,
tetapi kurang tahan terhadap pelarut aromatik, alifatik dan klorinasi.
3. Produk Akhir
Sifat plastik pada dasarnya adalah antara serat dan elastomer. Jenis plastik dan
penggunaannya sangat luas. Plastik yang banyak digunakan berupa lempeng, lembaran dan
film. Ditinjau dari penggunaannya plastik digolongankan menjadi dua yaitu plastik keperluan
umum dan plastik untuk bahan konstruksi (engineering plastics).
Polipropilena merupakan suatu komoditas yang menarik dari polimer termoplastik.
Ketertarikan terhadap polipropilena ini ditimbulkan karena aplikasinya di bidang komposit,
bioteknologi, teknologi serbuk, bidang elektronik, dan pendukung katalisasi untuk bioreaktor dan
pada pengeringan air.
Acrylonitrile butadiene styrene (akrilonitril butadiene stirena, ABS) termasuk kelompok
engineering thermoplastic yang berisi 3 monomer pembentuk. Akrilonitril bersifat tahan terhadap
bahan kimia dan stabil terhadap panas. Butadiene memberi perbaikan terhadap sifat ketahanan
pukul dan sifat liat (toughness).
1. Peralatan
Karena keunggulan sifat-sifatnya maka banyak digunakan membuat peralatan seperti : hair
dryer, korek api gas, telepon, intercom, body dan komponen mesin ketik elektronik maupun
mekanik, mesin hitung, dll.
2. Otomotif
Karena sifatnya yang ringan, tidak berkarat, tahan minyak bumi, maka ABS digunakan untuk
radiator grill, rumah-rumah lampu, emblem, horn grill, tempat kaca spion, dll.
3. Barang-barang tahan lama :
a. ABS dengan grade tahan nyala api digunakan untuk cabinet TV, kotak penutup video, dll.
b. Grade tahan pukul pada suhu rendah dan tahan fluorocarbon dapat digunakan untuk pintu dan
body kulkas.
c. Penggunaan lain : komponen AC, kotak kamera, dudukan kipas angina meja, dll
4. Bangunan dan perumahan : dudukan kloset, bak air, frame kaca, cabinet, kran air, gantungan
handuk, saringan, dll.
5. Elektroplated ABS : regulator knob, pegangan pintu kulkas, pegangan paying, spareparts
kendaraan bermotor, tutup botol, dll.

D. Bahan Palapis dan Bahan Perekat


Polyurethane utama memproduksi reaksi antara diisosianat (jenisaromatik
dan alifatik yang tersedia) dan poliol+ biasanya sebuah glikolpolypropylene
atau poliol poliester, dengan adanya katalis dan bahan untuk mengendalikan struktur
sel, (surfaktan) dalam kasus busa. Poliuretana dapat dibuat dalam berbagai kepadatan
dan hardnesses dengan memvariasikan jenismonomer (s) digunakan dan menambahkan zat
lain untuk memodifikasikarakteristik mereka, terutama kepadatan, atau meningkatkan kinerja
mereka.Aditif lain dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja api, stabilitas dilingkungan
kimia yang sulit dan sifat lain dari produk poliuretan.
Polyurethane adalah campuran dua jenis bahan kimia (ISOCYNATE dan POLYOL)
yang diaduk secara bersama-sama, sehingga terjadi reaksi dan membentuk FOAM.
Polyurethane, produk yang awalnya hanya digunakan kalangan industri, memiliki
banyak kegunaan. Salah satunya seperti diulas tadi-adalah sebagai bahan penahan hawa pasa
(insulator) yang diakibatkan masuknya sinar matahari, sinar yang menyebabkan ruangan menjadi
pengap dan panas. Disini, pemakaian polyurethane pun cukup mudah. Polyurethane di
semprotkan ke bagian atas dak rumah. Penyemprotan dilakukan ke tiap bagian yang langsung
bersinggungan dengan sinar matahari. setelah mengering, kata Safrudin, polyurethane
mengeras sehingga mampu menahan panas. Alhasil, suhu ruangan di bawah atap turun, lebih
rendah.
Selain sebagai penahan panas, polyurethane juga mempunyai keunggulan sebagai bahan
penahan pipa air, alat transport berpendingin, serta pendingin untuk industri maupun rumah
tangga. Polyurethane, bahan yang sangat mirip dengan busa, juga banyak digunakan untuk
flotation dan pengaturan energi.
Poliuretan adalah jenis polimer yang sangat unik dan luas pemakaiannya. Poliuretan
ditemukan pada tahun 1937 oleh Prof. Otto Bayer sebagai pembentuk serat yang didesain untuk
menandingi serat nylon. Tetapi penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa poliuretan bukan saja
bisa digunakan sebagai serat, tapi dapat juga digunakan untuk membuat busa (foam), bahan
elastomer (karet/plastik), lem, pelapis (coating), dan lain-lain.
Nama poliuretan sebenarnya mengandung kerancuan. Seharusnya polimer adalah
monomer yang bereaksi membentuk rantai, tapi poliuretan bukan terdiri dari monomer uretan,
melainkan suatu polimer yang terdiri dari pengulangan ikatan uretan
Poliuretan dibuat dengan mereaksikan molekul yang memiliki gugus isosianat dengan
molekul yang memiliki gugus hidroksil. Dengan demikian, jenis dan ukuran setiap molekul
pembentuk akan memberikan sumbangan terhadap sifat poliuretan yang terbentuk. Hal inilah
yang membuat poliuretan menjadi polimer yang sangat fleksibel baik dalam sifat mekanik
maupun aplikasinya.
Saat ini, aplikasi poliuretan paling banyak (sekitar 70%) adalah sebagai bahan busa,
kemudian diikuti dengan elastomer, baru kemudian sebagai lem dan pelapis. Pembuatan busa
dari poliuretan dimungkinkan dengan menggunakan agen pengembang (blowing agent), yang
akan menghasilkan gas pada saat terjadi reaksi sehingga poliuretan dapat membentuk busa.
Jika poliuretan yang digunakan bersifat lunak, maka yang dihasilkan adalah busa lunak
seperti pada kasur busa, alas kursi dan jok mobil. Ada juga jenis busa kaku (rigid foam), seperti
pada insulasi dinding, insulasi lemari es, atau insulasi kedap suara. Busa poliuretan bersifat ulet
dan tidak mudah putus. Dalam aplikasi sebagai insulasi dinding, poliuretan juga dapat dibuat
menjadi tahan api dengan penambahan senyawa halogen.
Serat Spandex, yang biasanya digunakan sebagai serat untuk kaus kaki atau T-shirt, juga
dibuat dari poliuretan. Bahan spandex terkenal sangat elastis dan tidak mudah putus.
Kemampuan poliuretan untuk dibuat menjadi fiber yang tipis, elastis, dan tidak mudah putus,
bergantung kepada pemilihan jenis isosianat dan hidroksil yang digunakan. Aplikasi terbaru yang
kini sedang giat dipromosikan adalah sebagai pelapis untuk cat mobil. Dalam hal ini yang
digunakan bukan sifat elastisnya, melainkan sifat tahan gores. Poliuretan yang keras dapat dibuat
menjadi lapisan sangat tipis dan akan memiliki efek tahan gores sehingga cocok untuk aplikasi
pada cat mobil. Sifat poliuretan yang dapat terdegradasi oleh sinar ultraviolet dari matahari dapat
diatasi dengan menambahkan aditif UV stabilizer.
Aplikasi yang tak kalah penting adalah sebagai elastomer untuk menggantikan karet
alam. Di sini, sifat poliuretan yang elastis, kuat, tahan gores, dan tahan terhadap minyak sangat
berguna. Bahan elastomer digunakan untuk melapisi bahan yang terkena tekanan mekanik terus-
menerus, seperti roda gigi, pelapis rol, dan sol sepatu. Misalnya sebagai pelapis rol pada mesin
pembuat kertas, di mana poliuretan akan mengalami tekanan hingga 5.3 MPa dan diputar dengan
kecepatan sampai 600 rpm
Pemakaian poliuretan di Indonesia sebagai bahan pendukung industri masih sangat
tergantung pada impor, walaupun beberapa industri sudah mulai mencoba memproduksi
poliuretan di dalam negeri. Banyaknya pabrik kertas, furnitur, industri otomotif dan industri alas
kaki di Indonesia membuat prospek usaha di bidang poliuretan di masa depan cukup
menjanjikan, asalkan kita mau tekun mendalami teknik pembuatan dan pencetakannya.
Berikut sifat fisika mekanika dan produk akhir dari bahan pelapis dan perekat;
a. Sifat Fisika
Perihal beban massa yang dimiliki, polyurethane juga mempunyai berat jenis yang tidak
membebani suatu bangunan. Sebab, polyurethane sangat ringan. Berat jenis yang dimilikinya
hanya sekitar 36 Kg/m3. Hasil pengujian oleh produsen menunjukkan bahwa nilai koefisien
rambatan panas yang dihasilkan oleh polyurethane hanya sekitar 0,017. Itu pertanda bahwa
setelah ditempeli polyurethane, kapasitas panas yang diteruskan ke suatu bangunan sangat
sedikit.

b. Sifat Mekanika
Kelebihan utama polyurethane adalah bentuknya yang cair. Untuk pengaplikasiannya,
cairan tersebut disemprotkan ke media aplikasi yang diinginkan. Misalnya: dinding, ruang
Karaoke, tangki(untuk pelapisan), dan dak beton. Setelah disemprotkan, cairan tadi akan
mengering dalam hitungan detik. bereaksi dengan membentuk foam. Gelembung itu lalu
menempel erat di permukaan bangunan. Gelembung/foam itulah yang lalu bekerja sebagai
penahan rambatan panas, penahan bocor, dan peredam suara. Gelembung tersebut pun cocok
menjadi pengganti bahan insulator lain yang sudah ada.

c. Produk Akhir
Polyurethane juga terdapat dalam berbagai bentuk, seperti busa lentur, busa keras, pelapis
anti bahan kimia, bahan perekat, dan penyekat, serta elastomers. Busa keras polyurethane
digunakan sebagai bahan penyekat pada gedung, pemanas air, alat transport berpendingin, serta
pendingin untuk industri maupun rumah tangga. Busa ini juga digunakan untuk flotation dan
pengaturan energi.
Busa lentur polyurethane digunakan sebagai bahan pelembut pada karpet dan kain pelapis
furniture, kasur, dan mobil. Busa tersebut juga digunakan sebagai pengepak barang. Perekat dan
penyekat polyurethane digunakan dalam konstruksi, transportasi, kapal, dan kegunaan lain yang
membutuhkan kekuatan, tahan lembab, serta sifat tahan lama dari polyurethane tersebut. Istilah
polyurethane elastomer meliputi produk turunannya antara lain, thermoplastic polyurethane,
cast elastomer, dan produk-produk Reaction Injection Molded (RIM). Bahan-bahan ini meliputi
banyak ragam kegunaan, dari sepatu dan roda skate sampai perlengkapan rumah, lintasan atletik,
serta alat-alat elektronik.
Fungsi Polyurethane Sebagai bahan isolasi temperatur dan juga memiliki kelebihan
sebagai bahan penyerap suara, ringan serta rigrid sebagai bahan konstruksi.
BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN
3.1. Kesimpulan
Ada beberapa penggolongan polimer dan pada makalah ini di bahas mengenai
penggolongan polimer berdasarkan sifat fisika, mekanika dan produk akhir dari polimer seperti
karet, serat, plastik, ahan perekat dan bahan pelapis.
Perkembangan ilmu kimia polimer pada hakikatnya seiring dengan usaha manusia untuk
meningkatkan kesejahteraan hidupnya dengan memanfaatkan ilmu kimia dan teknologi. Sintesis
berbagai jenis bahan polimer dapat dimanfaatkan dalam berbagai aspek kehidupan. Dalam
penggunaannya polimer sintesis menggantikan logam, kayu, kulit dan bahan alami lainnya
dengan harga yang jauh lebih murah. Berbagai macam barang yang diperlukan dalam kehidupan
sehari-hari dapat dibuat dari polimer sintetis, misalnya perabot rumah tangga (dari plastik),
bahan pakaian (nilon, pliester), alat pembungkus, alat transportasi, bahan organ manusia seperti
ginjal, jantung dan tulang dari bahan polimer sintesis.

3.2. Saran
Polimer memiliki banyak makna aplikasi atau penggunaan di dalam kehidupan sehari-
hari, dan diharapkan sebagai mahasiswa kimia dapat memanfaatkannya berbagai fungsi dari
produk-produk polimer.
DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2009. Poliester. http://id.wikipedia.org/wiki/Poliester

Firdaus. M. Y. 2011. Material Sciencehttp://muhammadyusuffirdaus.wordpress.com/category/material-


science/

Lis Sopyan, 2002. Polimer. cetakan pertama, PT Pradnya Paramita : Jakarta

Malcolm, P.S., 2001. Polymer Chemistry : An Introduction, diindonesiakan oleh

Nugroho,Widagdo Sri. 2004. Potensi Bahaya Pengemas Makanan Asal Hewan. Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Prawira. 2008. Polimer. http://yprawira01.blogspot.com/2008/10/polimer.html

Roseline. 2010. Melamin Perusak. http://www.chem-is-try.org/artikel_kimia/ kimia_material/miss-melamin-perusak-


rumah-tangga/
Ronald . J. Baird. 1986. Industrial Plastik. The Goodheart Willcox Company. Inc. New York.
Home

About Me

Article

Lecture

Drawing

Photograph

Kamis, 12 Januari 2012


Zat Aditif pada Polimer

Bahan Pewarna
Polimer yang disebut juga sebagai makromolekul, adalah molekul besar yang dibangun oleh
pengulangan kesatuan kimia yang kecil dan sederhana. Kesatuan-kesatuan berulang itu setara dengan
monomer, yaitu bahan dasar pembuat polimer. Sehingga molekul-molekul polimer umumnya memunyai
massa molekul yang sangat besar.
Aditif adalah senyawa kimia yang bila ditambahkan akan menaikkan unjuk kerja (sifat kimia dan fisik
berubah) seperti yang diharapkan.

Berdasarkan fungsinya, bahan tambahan atau zat aditif polimer dapat dikelompokkan menjadi :
1. bahan pelunak (plasticizer);
2. bahan penyetabil (stabilizer);
3. bahan pelumas (lubricant);
4. bahan pengisi (filler);
5. pewarna (colorant).

1. Plasticizer, fungsinya untuk mengubah sifat mekanik polimer, Semakin tinggi modulus young maka akan
semakin kaku, karena itu ditambahkan plastisizer untuk menurunkan kakauan dan temperatur transisi
glass (Tg).

2. Stabillizer, berfungsi untuk mempertahankan produk plastik dari kerusakan, baik selama proses, dalam
penyimpanan,maupun aplikasi produk.
Ada 3 jenis bahan penyetabil yaitu:

penyetabil panas (heat stabilizer), menghambat degradasi thermal, energi (panas) yang terserap dapat
memicu radikal bebas yang dapat menimbulkan reaksi oksigen dan membentuk senyawa karbonil, hal ini