Anda di halaman 1dari 24

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Banyak hal yang bisa dipelajari dari kegagalan, termasuk
kegagalan struktur bangunan. Dengan mengetahui penyebab-penyebabnya,
bisa diharapkan akan tahu bagaimana menghindarinya. Dalam hal
konstruksi bangunan memang unik, karena ia merupakan produk dari
serangkaian kegiatan-kegiatan dari berbagai disiplin keahlian, mungkin
dari berbagai perusahaan, yang secara kontraktual terpisah. Tanggung
jawabnya juga tidak terpusat pada satu pihak. Ini yang mungkin membuat
rumit dalam menentukan siapa yang sebenarnya bertanggung jawab, jika
terjadi kegagalan struktur atau konstruksi bangunan. Tapi jika terjadi cacat
dan kegagalan, korban pertama adalah pemilik proyek.
Konstruksi bangunan gedung yang baik harus memenuhi 3 kriteria
yaitu kuat, kaku, dan stabil. Oleh karenanya, suatu bangunan gedung
dikatakan cacat atau mengalami kegagalan konstruksi, bila unsur-unsur
struktur tidak memenuhi salah satu atau keseluruhan kriteria di atas.
Cacat dan Kegagalan bangunan merupakan kejadian yang memiliki
spectrum yang sangat luas. Mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan,
pengawasan maupun penggunaan dan pemanfaatan. Lebih detail seperti
kesalahan desain, pelaksanaan yang tidak sesuai bestek, metode
pelaksanaan yang tidak baik, dan kesalahan penggunaan pembebanan
berlebih serta perawatan yang kurang serta hingga penggunaan yang
melampaui batas umur bangunan semua itu berpotensi untuk menimbulkan
cacat dan kegagalan konstruksi.
Cacat dan Kegagalan bangunan karena strukturnya gagal berfungsi
dapat menimbulkan kerugian harta benda, bahkan korban jiwa. Oleh
karena itu perlu diantisipasi secara cermat. Bangunan yang didesain
terhadap beban-beban rencana dari code-code yang ada, belum dapat
menjamin sepenuhnya bebas dari segala risiko cacat dan kegagalan
bangunan, karena penyebabnya kompleks. Salah satu strategi

1
mengantisipasi risiko dapat dimulai dari tahap perencanaan. Langkah
pertama yang penting adalah memperkirakan penyebab cacat dan
kegagalan sehingga dapat dibuat simulasi kejadiannya. Selain simulasi
fisik (eksperimen) maka simulasi numerik berbasis komputer menjadi
alternatif lain yang canggih dan relatif murah.

1.2 Pengertian Cacat dan Kegagalan Konstruksi Bangunan


CACAT KONSTRUKSI: Suatu kondisi penyimpangan atau ketidak
sempurnaan hasil dan atau proses pekerjaan konstruksi yang masih dalam
batas toleransi. Artinya belum atau tidak membahayakan konstruksi secara
keseluruhan.
KEGAGALAN KONSTRUKSI: adalah suatu kondisi
penyimpangan,kesalahan dan atau kerusakan hasil pekerjaan konstruksi
yang dapat mengakibatkan keruntuhan konstruksi
Berdasarkan UU-RI No.18 Tahun 1999 Tentang Jasa Konstruksi,
Bab 1, Pasal 1 ayat 6 menyatakan Kegagalan bangunan adalah keadaan
bangunan, yang setelah diserah terimakan oleh penyedia jasa kepada
penguasa jasa, menjadi tidak berfungsi baik secara keseluruhan maupun
sebagian dan/atau tidak sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam
kontrak kerja konstruksi atau pemanfaatannya yang menyimpang sebagai
akibat kesalahan penyedia jasa dan/atau pengguna jasa.
Sedangkan menurut Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Jasa
Konstruksi, Peraturan Pemerintah No.29 Tahun 2000 tentang
Penyelenggaraan Jasa Konstruksi, Bab V Pasal 34 menyatakan Kegagalan
bangunan merupakan keadaan bangunan yang tidak berfungsi, baik secara
keseluruhan maupun sebagian dari segi teknis, manfaat, keselamatan dan
kesehatan kerja, dan atau keselamatan umum sebagai akibat kesalahan
Penyedia jasa dan atau Pengguna jasa setelah penyerahan akhir pekerjaan
konstruksi.
Himpunan Ahli Konstruksi Indonesia (HAKI) pada tahun 2001
mencoba mengkaitkan dengan UU-RI No.18 Tahun 1999 Tentang Jasa
Konstruksi, dan memberikan usulan definisi sebagai berikut:
a. Definisi Umum

2
Suatu bangunan baik sebagian maupun keseluruhan dinyatakan
mengalami kegagalan bila tidak mencapai atau melampaui nilai-nilai
kinerja tertentu (persyaratan minimum, maksimum dan toleransi)
yang ditentukan oleh Peraturan, Standar dan Spesifikasi yang
berlaku saat itu sehingga bangunan tidak berfungsi dengan baik.
b. Definisi Kegagalan Bangunan akibat Struktur.
Suatu bangunan baik sebagian maupun keseluruhan dinyatakan
mengalami kegagalan struktur bila tidak mencapai atau melampaui
nilai-nilai kinerja tertentu (persyaratan minimum, maksimum dan
toleransi) yang ditentukan oleh Peraturan, Standar dan Spesifikasi
yang berlaku saat itu sehingga mengakibatkan struktur bangunan
tidak memenuhi unsur-unsur kekuatan (strength), stabilitas (stability)
dan kenyamanan layak pakai (serviceability) yang disyaratkan.

1.3 Penyebab Cacat dan Kegagalan Konstruksi


Penyebab cacat dan kegagalan konstruksi dapat dibagi dalam dua
klasifikasi, yaitu:
a. Dapat diprediksi, yang artinya dapat dikendalikan atau dikarenakan
oleh manusia, diantaranya mencakup:
1) Desain, harus diperhatikan bahwa resiko tidak dapat dihilangkan
sama sekali, tetapi hanya dapat diminimalisir hingga batas yang
dapat diterima.
2) Perencanaan dan pendetailan.
3) Material, kegagalan material biasanya terjadi dikarenakan akibat
kesalahan dalam pemilihan material (mutu yang tidak sesuai)
atau dikarenakan kegagalan dalam proses pembuatan material
tersebut.
4) Pekerja atau tenaga ahli
5) Pengawasan
b. Tidak dapat diprediksi, biasanya hal-hal yang berkaitan dengan alam,
seperti gempa bumi, angin yang terlalu kencang melebihi batas
maksimum peraturan yang ada, kebakaran, dan bencana alam
lainnya.

1.4 Unsur-Unsur Cacat dan Kegagalan Konstruksi

3
Kegagalan dalam konstruksi dapat diakibatnya oleh beberapa unsur,
diantaranya sebagai berikut :
a. Kelalaian perencanaan, ketika perencana melakukan kelalaian dalam
memperhitungkan dan mendesain struktur dan gambar rencana
proyek konstruksi.
b. Kesalahan dalam pelaksanaan dan pengawasan, dimana pada saat
pelaksanaan terjadi kesalahan yang dilakukan oleh kontraktor /
engineer dalam pelaksanaan, kurangnya ketelitian dalam
pengawasan dapat pula menjadi penyebab terjadinya kecacatan pada
struktur bangunan pada saat pelaksanaan dan dimasa yang akan
datang.
c. Kurangnya maintenance pada saat operasional bangunan.
d. Keruntuhan, ketika semua resistensi gaya dalam struktur tidak lagi
ada, maka akan mengakibatkan keruntuhan total.
e. Keruntuhan progresif biasanya terjadi sangat parah karena ketika
terjadi suatu kesalahan pada satu bagian saja, akan berefek kepada
bagian lain dalam struktur dan ini dapat berlangsung cepat sejak
kegagalan awal dimulai, dinamakan kegagalan "efek domino".
f. Kinerja yang tidak bagus.
Semua proyek konstruksi berjalan secara bertahap sesuai dengan daur
hidupnya (life cycle), yang umumnya terdiri dari 4 tahapan. Tahapan yang
dimaksud adalah:
a. Konsep dan kelayakannya.
b. Desain, detail, dan spesifikasi dokumen kontrak.
c. Kinerja pekerjaan, konstruksi aktual, kontrol, bimbingan, dan
inspeksi pengawasan.
d. Pemilik dan penggunaan fasilitas umum setelah bangunan selesai.

4
BAB II
KASUS KASUS
CACAT DAN KEGAGALAN KONSTRUKSI

2.1 Runtuhnya Rukan Cendrawasih, Samarinda (Juni 2014)


Bangunan rumah kantor (Rukan) tiga lantai yang terletak di
kompleks Cendrawasih Permai, Jl. Ahmad Yani, Kecamatan Sungai Pinang
Kota Samarinda Kalimantan Timur runtuh pada tanggal 3 Juni 2014 saat
masih dalam proses pengerjaan yang menyebabkan 12 pekerjanya tewas.
Bangunan ini memiliki lebar 25 m dan panjang 100 m dengan biaya
konstruksi senilai kurang lebih 15 Milyar rupiah.

Gambar 1. Keruntuhan Bangunan


Dari observasi yang dilakukan penyebab keruntuhan bangunan ini
sangatlah kompleks diantaranya:
Pertama, Kegagalan pondasi. Hal ini didasarkan keterangan bahwa
pengerjaan pengerukan lahan sampai lantai 1 selesai dikerjakan hanya
memerlukan waktu enam bulan. Padahal kondisi tanah eksisting adalah
rawa dan merupakan tanah lempung sehingga memerlukan waktu lama
untuk terkonsolidasi jika tanpa penanganan khusus seperti vertical drain.
Kedua, Kegagalan Struktur Utama. Struktur utama yang dimaksud
adalah balok- kolom. Hal ini didasarkan fakta bahwa pekerja sempat
diminta untuk mengecek kolom yang retak di lantai 2. Meskipun tidak ada
data detail mengenai dimensi dan lokasi keretakan akan tetapi hal ini
seharusnya telah menjadi indikasi awal bahwa ada masalah dengan
struktur yang sedang dibangun. Apalagi apabila didasarkan pada filosofi
desain struktur yang benar yaitu strong column- weak beam yang artinya

5
kolom tidak boleh mengalami kegagalan struktur terlebih dahulu daripada
balok. Kegagalan kolom ini sendiri diduga karena adanya deviasi antara
perencanaan dan pelaksanaan dimana kontraktor mengurangi dimensi
kolom dan jumlah tulangan yang dipakai.
Ketiga, Kesalahan sistem perancah pengecoran lantai. Penyebab
awal keruntuha adalah lantai 3 yang sedang dikerjakan secara tiba- tiba
roboh. Selain karena kolom yang mengalami kegagalan, maka sistem
perancah yang dipakai juga patut dicurigai tidak dirancang dengan benar.
Dari dokumentasi yang ada terlihat bahwa sistem perancah yang
digunakan menggunakan scafolding besi dan beberapa menggunakan kayu
dolken. Bekisting dan sistem perancah seharusnya didesain secara detail
baik dalam desain maupun metode pemasangannya. Inspeksi harus
dilakukan secara ketat termasuk pengecekan terhadap kekuatan beton yang
telah dicor yang akan menopang perancah tersebut.

Gambar 2. Perancah dolken patah


Keempat, organisasi proyek tidak benar. Proyek rukan ini diketahui
tidak memiliki konsultan perencana. Desain bangunan yang digunakan
tidak diketahui darimana dibuatnya. Pengawasan proyek ini pun hanya
dilakukan oleh mandor dari pemborong.
Kelima, adanya pengalihan pekerjaan secara serampangan.
Kontraktor proyek rukan ini semula PT. Firma Abadi yang beralamat di
Surabaya menyerahkan sepenuhnya pekerjaan kepada perseorangan/
individu yang merupakan pemborong berinisial NI yang beralamat di
Samarinda yang kemudian menyerahkan lagi kepada mandor yang

6
berinisial S. Pengalihan pekerjaan ini meliputi keseluruhan pekerjaan dan
sama sekali tidak ada pengawasan dari Kontraktor utama.

2.2 Skyline Plaza Baileys Crossroads (March 2, 1973)


Bangunan ini adalah suatu kompleks bangunan yang besar di
Virginia. Kompleks yang terdiri atas delapan apartemen, enam tower
perkantoran, sebuah hotel, dan pusat perbelanjaan. Insiden terjadi pada
suatu tower apartemen dan garasi parkir yang mengakibatkan 14 orang
tewas dan melukai 34 orang.

Gambar 3. Keruntuhan Gedung Skyline Plaza


Penyebab dari keruntuhan ini adalah pada pembongkaran bekisting
penyangga lantai 23 yang tidak benar yang mengakibatkan peningkatan
gaya geser sekitar kolom. Bangunan ini hancur secara keseluruhan karena
keruntuhan satu lantai teratas. Kolom mengalami kelebihan tegangan
sehingga terjadi keruntuhan pada seluruh lantai 23. Keruntuhan tersebut
menyebabkan lantai 22 kelebihan beban sehingga menyebabkan

7
keruntuhan lantai 22, begitu seterusnya hingga ke lantai dasar. Kesalahan
utama dari keruntuhan ini adalah pada sequence pembongkaran bekisting
yang terlihat tidak diperhitungkan dengan cermat terutama penyebaran
beban ke lantai bawah oleh system perancah dan asumsi kekuatan beton
pada saat dilakukan pembongkaran bekisting.
Lesson learn atas tragedi ini adalah sebagai berikut:
Kehati-hatian yang tinggi dalam desain struktur adalah penting
untuk menghindari terjadinya keruntuhan beruntun
Beban konstruksi harus diperhitungkan dengan baik dalam desain
metode pelaksanaan. Ini harus dikontrol oleh pihak terkait
Bekisting dan sistem perancah harus detail dalam desain dan
metode atau sequence nya
Test beton harus dilakukan sebelum bongkar bekisting
Inspeksi harus memastikan bahwa kontraktor telah memasang
perancah yang benar dan beton yang telah tercor telah mencapai
kekuatan desainnya.
2.3 David L. Lawrence Convention Center
Bangunan ini adalah suatu perluasan convention centre existing yang
telah ada dengan maksud untuk meningkatkan competitiveness pada awal
1990 di Pittsburgh. Bangunan dibuka tahun 2003 dengan biaya USD 354
juta dan meraih sertifikat emas pertama di dunia untuk bangunan
convention centre yang ramah lingkungan. Banyak keruntuhan mulai
terjadi sejak awal bangunan ini didirikan.

Gambar 4. Tampak Gedung David L. Lawrence

8
Adapun penyebab dari keruntuhan gedung adalah pada kesalahan
penggunaan mur dan baut yang terjadi akibat perubahan penopang rangka
baja yang semula didesain penopang tekan menjadi penopang tarik.
Perubahan tersebut tidak ditindaklanjuti lebih lanjut menjadi perubahan
lainnya secara detil termasuk penggunaan mur dan bautnya. Sehingga
terjadi salah lokasi pasang mur dan baut dimana terdapat dua jenis mur dan
baut yang digunakan pada kondisi yang berbeda.

Gambar 5. Kegagalan Struktur Baja

Gambar 6. Proses Perbaikan Gedung


Lesson learn atas kegagalan struktur bangunan ini adalah:
Komunikasi atas suatu perubahan harus segera dilakukan dengan jelas
kepada semua pihak terkait
Penegasan item cek inspeksi pada bagian yang krusial

9
Training awal sebelum pekerjaan yang penting dan rawan kesalahan
dimulai.
2.4 Harbour Cay Condominium (March 27, 1981)
Harbour Cay Condominium adalah bangunan struktur beton bertulang
bertingkat rendah (lima lantai) yang runtuh akibat kesalahan design dan
konstruksi. Bangunan ini runtuh akibat kegagalan punch shear. Kegagalan
plat pada suatu kolom mengawali keruntuhan keseluruhan lantai lima. Lalu
lantai lima yang runtuh jatuh dan menjadi beban plat di bawahnya. Akibat
kelebihan beban, lantai empat menjadi runtuh dan begitu seterusnya
hingga terjadi keruntuhan total bangunan.

Gambar 7. Tampak Gedung Harbour Cay Condominium


Hasil investigasi yang dilakukan menunjukkan bahwa terjadi
kesalahan design dimana:
syarat ketebalan plat adalah 11 inch dimana pada gedung tersebut
didesain 8 inch.
Ditemui pula bahwa tulangan terlalu rapat
Tidak ada perhitungan mengenai kapasitas punching shear atau
geser balok
Tidak dilakukan pengecekan peraturan untuk spasi penulangan
kolom
Perhitungan menggunakan mutu tulangan U40 namun di gambar
menggunakan U60.
Tidak dilakukan perhitungan actual ketebalan actual pelat
berdasarkan penulangan yang terjadi

10
Penulangan kolom yang terlalu padat sehingga menyulitkan beton
untuk mengisi keseluruhan elemen kolom sehingga mengurangi
gaya lekat tulangan dan beton

Gambar 8. Keruntuhan Gedung Harbour Cay Condominium


Dari sisi konstruksi juga terdapat kesalahan sebagai berikut:
Dari sisi konstruksi didapati pula bahwa kaki ayam untuk
menopang tulangan atas terlalu pendek sehingga mengurangi
ketebalan efektif pelat lantai yang akhirnya akan mengurangi
kapasitas geser punch.
Banyak tulangan bawah plat yang tidak terpasang melewati
kolom.
Beberapa tulangan vertical telah dibengkokkan selama proses
fabrikasi
Kualitas beton yang tidak konsisten yang sulit untuk dilakukan
pengecoran yang baik

Gambar 9. Penulangan yang Menyebabkan Ketebalan Efektif Pelat Berkurang

11
Lesson Learn atas keruntuhan struktur bangunan ini adalah:
Harus dilakukan pengecekan kapasitas punch shear sesuai
ketebalan actual yang akan terjadi di lapangan untuk design flat
slab
Ketebalan minimum plat harus dicek terhadap defleksi dan
persyaratan minimum
Tulangan pelat harus masuk ke dalam kolom melewati batas
tepinya untuk menghindari keruntuhan menerus.
Design bekisting dan pembongkaran bekisting yang harus
memadai
Pekerjaan harus distop secara keseluruhan apabila terjadi tanda-
tanda keruntuhan awal.
Benda uji test menggunakan field-cured test cylinder (benda uji
yang dirawat di lapangan)

12
BAB III
IDENTIFIKASI CACAT dan KEGAGALAN KONSTRUKSI SERTA SOLUSINYA

3.1 Tabel Identifikasi dan solusi cacat dan kegagalan konstruksi


IDENTIFIKASI
DESKRIPSI TEKNIS KEGAGALAN RUMUSAN PENYEBAB USULAN SOLUSI/
TAHAPAN PEKERJAAN PERMASALAHAN
KONSTRUKSI KEGAGALAN KONSTRUKSI PENGATASAN MASALAH
KONSTRUKSI
PENYEBAB KEGAGALAN Kesalahan hitung - Kesalahan hitung merupakan kondisi - Penyebab kegagalan konstruksi akibat Bila terjadi cacat atau kegagalan
DARI STRUKTUR dimana perencana melakukan kelalaian kesalahan hitung rencana dapat diusulkan solusi
BANGUNAN GEDUNG dalam merencanakan perhitungan Sistem perhitungan mekanika sebagai berikut :
KETIKA MASA berkaitan pekerjaan konstruksi. yang salah Melakukan Perhitungan Ulang
PERENCANAAN Pembebanan kombinasi terhadap perencanaan yang
Lendutan yang terlalu besar memiliki kesalahan
Melakukan perubahan rencana.
Kesalahan - Kesalahan pendetaial adalah kondisi - kegagalan pendetailan disebabkan dari Melakukan penyesuaian
pendetailan dimana perencana melakukan kelalaian perubahan rencana yang ada.
beberapa faktor berikut :
dalam mendetailkan bagian bagian
Kekurangan tulangan perencanapun harus
konstruksi gedung.
Tulangan terlalu rapat memperhatikan perkiraan
Persyaratan selimut tidak daerah beton yang akan terkena
terpenuhi air, sehingga dapat
Toleransi pendetailan tidak direncanakan untuk memberi
pelindung berupa
terpenuhi
waterproofing. Hal ini dapat
Pendetailan yang tidak jelas,
memperkecil merembesnya air
sulit bahkan tidak mungkin kedalam struktur beton
dilaksanakan bertulang.
Kesalahan lainnya - Merupakan kesalahan kesalahan lain
yang dapat terjadi pada saat - Adapun factor factor kesalahan lain
perencanaan. adalah :
Investigasi tanah yang minim
Akibat deformasi struktur yang

13
tidak diperkirakan.
PENYEBAB KEGAGALAN Kesalahan Bahan dan Terjadinya kesalahan dimana bahan dan Adapun factor-factor terjadinya Adapun solusi yang dapat di
DARI STRUKTUR komposisinya komposisinya tidak tercampur secara Kesalahan pada bahan dan sarankan adalah :
BANGUNAN GEDUNG merata/atau tidak sesuai spesifikasi komposisinya ialah : Melakukan Penambahan dan
KETIKA MASA pada saat pelaksanaan pencampuran, Semen yang tidak memadai pengurangan semen sesegera
PELAKSANAAN sehingga ketika diaplikasikan ada (kurang atau berlebih) mungkin jika terjadi kesalahan.
KONSTRUKSI bagian yang baik dan ada bagian yang Agregat yang reaktif, yang Mengganti Agregat dan bahan
tidak baik. peka terhadap alkali yang tidak sesuai dengan
Bahan yang mengandung agregat dan bahan baru sesuai
sulfat, bahan organic dsb spesifikasi.
Faktor air semen terlalu tinge Membongkar acuan dan
melakukan pemasangan ulang
Kesalahan Acuan Acuan memiliki arti bagian dari apabila terjadi kesalahan pada
Adapun factor-factor dari kesalahan
konstruksi bekisting yang berfungsi Acuan yang digunakan.
Pelaksanaan Acuan Adalah :
sebagai pembentuk beton yang Melakukan pengecekan ulang
diinginkan atau bagian yang kontak Kurang stabil dan deformasi
besar pada tahapan pelaksanaan dan
langsung dengan beton. segera melakukan perencanaan
Kurang pembasahan
ulang untuk perbaikan pada
Kebocoran tahapan pelaksanaan apabila
Penyambungan yang buruk ditemui kesalahan.
Apabila terjadi kesalahan /
Kesalahan Masa pengerjaan adalah masa Adapun factor-factor kesalahan pada keteledoran sebaiknya segera
Pengerjaan pelaksanaan dimana proyek berjalan. pelaksanaan pengerjaan konstruksi : dilakukan pembahasan bersama
Kurang pemadatan (sarang pihak pihak terkait yang
kerikil, gelembung udara) memiliki tanggung jawab untuk
Segregasi (tinggi jatuh) mengambil keputusan tindak
Bliding, penurunan seting lanjut.

Kesalahan Perawatan Kesalahan perawatan pasca adalah


Adapun factor-factor kesalahan pada
pasca kesalahan yang terjadi pada proses
perawatan pasca adalah :
perawatan yang diterapkan terhadap
Kurang perawatan (retak
struktur / material yang ada pada saat
sebelum kegiatan konstruksi selesai. susut)
Pembongkaran acuan yang

14
terlalu cepat
Perbaikan yang tidak baik
KERUSAKAN AKIBAT Ketidak kokohan Merupakan kondisi dimana Hal ini diakibatkan karena kurangnya Adapun solusi yang di sarankan :
KETIDAK TELITIAN bekisting pemasangan bekisting yang dilakukan pengawasan pada saat pelaksanaan, Pada bekisting yang baru
PELAKSANAAN oleh pekerja mengalami kerusakan atau buruknya material bekisting yang dipasang maka dapat dilakukan
pergeseran dan mengakibatkan telah dipakai terus menerus, dalam penyetelan kembali, sedangkan
perubahan bentuk struktur. penyetelan bekisting tidak pada bekisting yang telah
menggunakan klem atau hory beam digunakan maka dilakukan
serta scaffolding. perbaikan pada bentuk struktur
beton dengan cara struktur yang
Kekurangan selimut Merupakan kondisi dimana beton tidak Kekurangan selimut pelindung beton mengalami kerusakan atau
pelindung beton memiliki tebal selimut sesuai dengan biasanya diakibatkan oleh kesalahan bengkok dibobok lalu disetel
yang dipersyaratkan dalam spesifikasi. dalam pembuatan atau ukuran kembali dan dilakukan
tulangan serta kesalahan ukuran pengecoran ulang, adapun
bekisting. kemungkinan terburuknya
maka dilakukan pembongkaran
Kerusakan pada Merupakan kondisi dimana terjadi Kerusakan pada sambungan pengecoran lalu melakukan pengecoran
sambungan keretakan atau keropos pada bagian dapat terjadi karena ujung dari ulang
pengecoran sambungan pengecoran beton. pengecoran lama rata atau tidak Adapun cara penanganannya
dibentuk diagonal serta tidak adalah dengan melakukan
diberikan cairan penyambung beton penambalan pada bagian yang
lama dan beton baru (sika beton) pada memiliki selimut beton yang
saat akan dilakukan pengecoran tidak sesuai spesifikasi
Adapun cara memperbaikinya
Muncul sangkar Keadaan dimana agregat kasar (kerikil) Hal ini terjadi karena penuangan bebas dengan melakukan penambalan
kerikil berkumpul pada dasar bekisting dari beton terlalu tinggi atau atau grouting/injection
sehingga mengakibatkan bagian campuran tidak homogen. (penyuntikan) pada sambungan
tersebut keropos dan campurannya beton
tidak homogen. Pelaksanaan untuk masalah
gejala sangkar kerikil seperti itu
Kesalahan / Merupakan kesalahan yang terjadi pada Hal ini diakibatkan karena adanya yaitu sebelumnya seember
kerusakan instalasi bagian pemasangan instalasi listrik dan beberapa factor sebagai berikut : spesi pasir / semen dituang ke
listrik dan Plumbing plumbing yang mengakibatkan Seperti kesalahan rencana yang tidak bagian bawah dari bekesting

15
terjadinya cacat atau bahkan kegagalan mendetailkan desain instalasi yang kolom agar kerikil (dan bahan
pada konstruksi. menyebabkan kesalahan dalam tambahan kasar lainnya) dapat
pelaksanaan, selain itu juga dapat jatuh pada spesi itu.
dikarenakan oleh penyumbatan pipa Kesalahan pada instalasi listrik
instalasi oleh material yang masuk dan plumbing dapat dicegah
kedalam pipa instalasi, selain itu dengan melakukan penempatan
dapat pula berupa kebocoran atau instalasi diluar struktur,
kerusakan pada pipa instalasi yang sehingga mudah dalam
dapat mengakibatkan rembesan air pengecekan dan perbaikan
pada plumbing dan kebakaran akibat apabila terdapat kerusakan.
arus pendek pada instalasi listrik. Untuk kesalahan pada atap dan
Atap merupakan bagian bangunan yang kuda-kuda, dapat segera diatasi
Kerusakan Atap dan berfungsi melindungi bagian dalam Kerusakan atap dapat diakibatkan dengan perbaikan sesegera
struktur kuda-kuda. bangunan dari air dan panas matahari, karena beberapa faktor seperti : mungkin, karena penggantian
yang pada bangunan dengan bentuk penggunaan material atap yang tidak atap dapat dilaksanakan tanpa
berupa plat beton / genteng dengan sesuai spesifikasi, adanya force major mengganggu struktur lain
kuda-kuda. yang tidak diperkirakan pada bangunan, sedang untuk atap
perencanaan, untuk kuda-kuda terjadi plat beton ada baiknya
korosi yang mengakibatkan dilakukan penambalan pada
kerusakan, serta dapat pula terjadi plat atau melapisinya dengan
kegagalan yang diakibatkan oleh cat waterproof dan
pelaksanaan ataupun perencanaan memperbaiki saluran
yang salah, dan dapat juga terjadi drainasenya.
kerusakan atap plat beton yang
diakibatkan oleh genangan air pada
permukaan plat beton dikarenakan
buruknya saluran drainase pada atap.
PERMASALAHAN- Keretakan Beton Retak (cracks) adalah pecah pada beton Retak ini dapat ditimbulkan oleh Adapun beberapa tindakan
PERMASALAHAN dalam garisgaris yang relatif panjang berbagai sebab: diantaranya : perbaikan yang dapat disarankan
DALAM BETON dan sempit. evaporasi air dalam campuran beton adalah :
terjadi dengan cepat akibat cuaca Acid Etching, merupakan teknik
yang panas, kering atau berangin. yang dapat digunakan untuk
mempersiapkan permukaan
beton asli yang akan menerima

16
Voids Voids adalah lubang-lubang atau kropos voids biasanya disebabkan oleh: penerapan material perbaikan
yang cukup dalam. Pemadatan saat pelaksanaan yang atau untuk mengkasarkan
kurang baik sehingga mortal tidak permukaan licin yang akan
dapat mengisi rongga-rongga antar dikerjakan. Untuk kebutuhan
agregat. Kebocoran pada bekisting ini biasanya dipakai muriatic
yang menyebabkan air atau pasta acid yang dilarutkan kemudian
semen keluar. Campuran yang terlalu dituang ke permukaan beton
banyak air. Gradasi campuran yang dan disaspu dengan kuat
kurang baik. Macam-macam voids sehingga tidak timbul
antara lain: honey combing, sand gelembunggelembung lagi, lalu
streaking, bugholes dan form permukaan segera dibersihkan
scabbing. dengan menyiramkan air.
Coating, pada cara ini beton
Spalling Spalling adalah bagian permukaan beton Spalling ini disebabkan oleh korosi dilapisi dengan material bersifat
yang terlepas dalam bentuk kepingan tulangan, kebakaran dll. Volume plastic atau cair yang kemudian
atau bongkahan kecil. Erosion: Butiran- tulangan yang terkorosi membesar membentuk lapisan yang
butiran kecil/halus terlepas dari menimbulkan tegangan dalam tarik menyelimuti beton yang
permukaan beton akibat abrasi. pada beton sekeliling tulangan, jika menghadapi lingkungan yang
Misalnya pembersihan permukaan, jika tetangan ini melampaui kekuatan membahayakan. Coating dapat
prosesnya kering disebut dusting, abrasi beton yg mengelilinginya, terjadilah diterapkan dengan cara
karena ombak disebut water erosion. Spalling. Pada saat kebakaran, menyikat, rolling, atau
spalling disebabkan oleh perbedaan menyemprot. Penggunaan
pemuaian antara agregat dan mortal umum coating antara lain untuk
yg saling kontradiktif. Pada suhu waterproofing, melindungi
tinggi, agregat akan memuai, setelah beton dari bahan kimia agresif
suhu menjadi normal kembali ukuran atau untuk memperoleh masa
agregat akan kembali seperti semula. guna lebih panjang pada beton
Sedangkan mortal memuai hnaya yang memikul beban lalu lintas
sampai sekitar suhu 200o C, setelah Shotcreting, pada cara ini beton
itu menyusut kembali. Perbedaan ini atau mortar ditembakkan
menimbulkan tegangan lokal pada dengan tekanan pada lubang
bidang batas antara kedua batas atau permukaan beton yang
bahan ini, jika tegangan lekat akan diperbaiki yang dilakukan
melabihi kuat lekatnya kan terjadi dengan memompa seluruh

17
retak/pecah, yang berlanjut dengan
spalling. material yang telah dicampur
melalui pipa kemudian
menembakkan/memompa
Erosion Erosin adalah Butiran-butiran Erosin diakibatkan karena adanya bahan atau mortar yang masih
kecil/halus terlepas dari permukaan abrasi. Misalnya pembersihan kering lalu mencampurnya
beton. permukaan, jika prosesnya kering dengan air pada bagian nozzle
disebut dusting, abrasi karena ombak pembentuk beton
disebut water erosion. Penambahan tulangan, pada cara
ini mula-mula retak ditutup,
Adanya kerusakan Kerusakan lekatan baja beton adalah Penyebab terjadinya kerusakan lekatan lalu lubang-lubang dibuat
lekatan baja beton. menurunnya daya dukung komponen pada beton dapat dipengaruhi oleh : dengan bor melalui bidang
struktur terhadap beban yang bekerja, kualitas beton disekitar tulangan yang retak pada arah kurang lebih
meningkatnya deformasi, bahkan buruk, Adanya serangan kimia 90o. Lubang-lubang dan bidang
runtuhnya struktur. penggunaan fly ash pada campuran retak kemudian diisi epoxy
beton berpotensi serangan kimia yang dipompa dengan tekanan
terutama lingkungan bersulfat, rendah dan selanjutnya
Kegagalan lekatan bisa diakibatkan tulangan diletakan pada lubang-
pula karena korosi pada tulangan, lubang tersebut. Epoxy akan
kebakaran, tipisnya selimut beton, merekatkan kembali permukaan
jarak tulangan yang rapat serta beton yang retak dan akan
diameter tulangan yang besar dan mengangker tulangan.
gaya siklis akibat gempa.
PERMASALAHAN- Terjadi Patahan Patahan pada pondasi adalah terjadinya Penyebab terjadinya Patahan Adapun penanganan untuk
PERMASALAHAN kondisi dimana pondasi mengalami diantaranya : kurang baiknya daya permasalahan pondasi
DALAM PONDASI kerusakan akibat beberapa factor dukung tanah dibawah pondasi dan diantaranya:
penyebab, yang mengakibatkan pondasi tidak diantisipasi dengan luasan Untuk mencegah kegagalan
patah hingga terbelah. pondasi yang cukup, juga dapat pondasi, harus sejak dini yaitu
terjadi apabila kekuatan sloof tidak dari tahap penyelidikan tanah
cukup kuat dalam menunjang dilapangan (in situ test) dan
kekuatan pondasi, selain itu tanah dilab mekanika tanah,
yang tidak homogen seperti ada perencanaan dan perhitungan
bagian tanah yang gembur dan ada daya dukung pondasi serta

18
yang keras, adukan pasangan pondasi penurunannya dan tahap
yang kurang baik juga dapat pelaksanaan pondasi.
memperparah kondisi patahan yang Padatkan permukaan tanah di
terjadi. bawah pondasi yang baru
dengan cara manual atau
Penurunan / Settlement Penurunan pondasi yaitu amblasnya Penurunan dapat terjadi karena dengan bantuan mesin stamper
pondasi bangunan tanpa atau dengan beberapa hal sebagai berikut: apabila sehingga daya dukung tanah
disertai patahnya konstruksi pondasi kondisi tanah kurang stabil tetapi meningkat.
sehingga kondisi bangunan bisa turun struktur pondasi bangunan masih Dalam pembuatan pondasi
lurus vertikal atau turun miring. solid sehingga bangunan menjadi menerus perlu dihindari
miring kaku, pada pondasi titik penempatan pondasi diatas
penurunan yang tidak seragam dapat tanah lembek karena pondasi
mengakibatkan patahnya ikatan / menerus merupakan jenis
sloof pengaku pondasi, penurunan pondasi dangkal yang sangat
pondasi juga dapat disebabkan oleh berpengaruh terhadap
kurang baiknya sistem drainase perubahan kondisi tanah.
dibawah bangunan, sehingga air Membuat galian pondasi lebih
tanah dapat menggerus kekuatan dalam dari galian pondasi
tanah pendukung pondasi. biasanya dan Agar Kegagalan
fungsi pondasi dapat dihindari,
Kesalahan ukuran Adalah kondisi dimana Ukuran pondasi Kesalahan pada ukuran pondasi maka pondasi Bangunan harus
pondasi. kurang besar, tidak sesuai dengan beban biasanya diakibatkan karena adanya diletakkan pada lapisan tanah
bangunan di atasnya. kesalahan perhitungan luasan dan yang cukup keras, padat, dan
lebar pondasi yang direncanakan kuat mendukung beban
yang mengakibatkan ketidak sesuaian bangunan tanpa menimbulkan
sehingga terjadi kerusakan / penurunan yang berlebihan.
kegagalan pondasi. Perbaiki ketinggian balok dan
dinding yang rusak akibat
Posisi berada pada areal Posisi berada pada areal terjal yakni Kesalahan yang terjadi akibat kesalahan penurunan pondasi.
terjal. kondisi dimana Posisi/letak pondasi posisi pondasi diakibatkan karena Buat tiang di atas pondasi baru
berada dalam sudut longsor tanah, adanya keterbatasan lahan untuk menghentikan
biasanya bangunan berada pada lereng pembangunan, selain itu perencanaan penurunan.
gunung atau ditebing pantai. dan pelaksanaan yang kurang teliti
dan cermat dapat mempengaruhi

19
terjadinya kerusakan.

Kerusakan akibat alam Terjadinya kerusakan akibat faktor alam


Kerusakan akibat pengaruh alam adalah ini dapat terjadi karena akibat
kondisi dimana Tanah mengalami kejadian alam seperti banjir, gempa.
perubahan karakteristik.
3.2 Gambar Gambar Cacat dan Kegagalan konstruksi bangunan

Korosi yang terjadi pada tulangan Voids pada Beton Settlement pada pondasi

Kerusakan Pada Beton Kolom Spalling pada beton Kegagalan akibat posisi di lereng

20
Kerusakan Pada Atap Penurunan Bangunan Kemiringan akibat tanah lunak

21
Kerusakan akibat Patahan Kolom yang tidak kuat Kerusakan akibat Gempa Kesalahan arsitektural

Kerusakan Instalasi Kerusakan Atap Plat Beton Kerusakan lanati

22
Kerusakan akibat Genangan air

23
DAFTAR PUSTAKA

Tumilar, Steffie. 2006. Latar Belakang dan Kriteria dalam Menentukan


Tolak Ukur Kegagalan Bangunan. Seminar HAKI. Jakarta.

Syuhada, Mukoddas. 2009. Kegagalan Bangunan dan Kegagalan


Konstruksi.

Ir. Sumardjito, MT. 2011. Modul Ajar CGK.

http://konsolidasi.wordpress.com/category/newsletter/

http://gouw2007.wordpress.com/2011/11/04/mengungkap-kegagalan-
struktur/

http://manajemenproyekindonesia.com/?p=1303

http://www.gussuta.com/teknik/tip-mengatasi-masalah-pada-bangunan.html

24