Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

ICHTYOLOGI

Dosen Pengampu : Ayu PutuWiweka Krisna Dewi,S.ST.Pi.,MP

Endang Wulandari S,S.Pi.,MP

Rani Ekawaty,S.Pi.,M.Env.Man

Asisten Praktikum : Ahmad Fauzi

Disusun oleh :

Kelompok 05

Ni Putu Sintha Maharani ( 1613521005 )

M. Alfian Pratama ( 1613521012)

Wisnu Kawirian ( 1613521005 )

Handayani Sitorus ( 1613521005 )

Doni Samuel Barus ( 1613521005 )

PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN

FAKULTAS KELAUTAN DAN PERIKANAN

UNIVERSITAS UDAYANA

BUKIT JIMBARAN

2017

1
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
dengan rahmat, karunia, serta taufik dan hidayah-Nya, pada akhirnya penulis
dapat menyelesaikan laporan akhir praktikum ichtyologi. Adapun laporan akhir
praktikum ichtyologi ini untuk memenuhi tugas Ichtyologi di Fakultas Kelautan
dan Perikanan, Universitas Udayana.
Penulis mengucapkan terimakasih kepada pihak-pihak yang membantu
dalam penulisan laporan akhir praktikum ichtyologi ini, terima kasih kepada Ayu
Putu Wiweka Krisna Dewi S,ST.Pi.,MP , Endang Wulandari S,S.Pi.,MP , serta
Rani Ekawaty,S.Pi.,M.Env.Man selaku Dosen Pengampu Mata Kuliah Ichtyologi
dan Penanggungjawab Praktikum Ichtyologi yang telah memberikan tugas ini
kepada penulis serta Ahmad Fauzi selaku Asisten Dosen mata kuliah Ichtyologi
yang telah membantu jalannya praktikum ichtyologi.
Penulis sangat berharap laporan akhir prktikum ichtyologi ini dapat
berguna dalam rangka menambah wawasan serta pengetahuan mengenai
ciri meristik, morfologi, dan morfometrik pada ikan. Penulis juga
menyadari sepenuhnya bahwa di dalam laporan akhir praktikum ichtyologi
ini terdapat kekurangan - kekurangan dan jauh dari apa yang diharapkan.
Untuk itu, penulis berharap adanya kritik, saran dan usulan demi perbaikan
di masa yang akan datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna
tanpa sarana yang membangun dan guna lebih menyempurnakan laporan
akhir praktikum ichtyologi ini.

Bukit Jimbaran, 18 April 2017

Penulis

DAFTAR ISI

COVER..............................................................................
KATA PENGANTAR.............................................................
DAFTAR ISI......................................................................

2
DAFTAR GAMBAR..............................................................
DAFTAR TABEL................................................................
BAB I PENDAHULUAN
1.1...........................................................................Latar Belakang
.................................................................................................
1.2.........................................................................................Tujuan
.................................................................................................
1.3......................................................................................Manfaat
.................................................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Morfologi Ikan........................................................................
2.2 Bentuk Tubuh Ikan................................................................
2.3 Bentuk dan Tipe Mulut Ikan..................................................
2.4 Gigi Ikan................................................................................
2.5 Bentuk Tulang Tapis Insang...................................................
2.6 Sisik Ikan.............................................................................
2.7 Sirip Ikan.............................................................................
2.8 Sirip Ekor Ikan.....................................................................
2.9 Meristik Ikan.......................................................................
2.10 Morfometrik Ikan..............................................................
2.11 Ikan Tongkol ( Euthynnus affinis ).....................................
2.12 Ikan Kakatua ( Chlorurus sordidus )..................................
2.13 Ikan Barracuda ( Sphyraena barracuda )..........................
2.14 Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinepelus bleekeri )...................
2.15................................................ Ikan Lele Lokal ( Clarias batrachus
.............................................................................................
2.16 Ikan Pari Kelapa ( Trygon sephen )...................................

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM


3.1 Pelaksanaan Praktikum.......................................................
3.2 Alat.....................................................................................

3.2 Bahan..................................................................................
3.2.1 Bahan Praktikum Pertemuan I.......................................
3.2.1 Bahan Praktikum Pertemuan II.......................................
3.2.1 Bahan Praktikum Pertemuan III.......................................
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Klasifikasi............................................................................
4.1.1 Praktikum I....................................................................
4.1.2 Praktikum II...................................................................
4.1.3 Praktikum III..................................................................
4.2 Perhitungan Meristik..................................................................

3
4.2.1 Hasil Perhitungan Meristik Ikan klasifikasi Ikan Kakatua
(Chlorurus sordidus) dan Ikan Tongkol (Euthynnus affinis).............
4.2.2 Hasil Perhitungan Meristik Ikan klasifikasi Ikan Kerapu Lumpur (
Ephinepelus bleekeri) dan Ikan Barakuda ( Sphyraena barracuda ).....
4.2.3 Hasil Perhitungan Meristik Ikan klasifikasi Ikan Lele Lokal
( Clarias batrachus) dan Ikan Pari Kelapa ( Trygon sephen ).............
4.3 Perhitungan Morfometrik...........................................................
4.3.1 Hasil Pengukuran Morfometrik pada Praktikum I ................
4.3.1 Hasil Pengukuran Morfometrik pada Praktikum II................
4.3.1 Hasil Pengukuran Morfometrik pada Praktikum III...............
4.4 Pengamatan Morfologi...............................................................
4.4.1 Pengamatan Morfologi Ikan Kakatua (Chlorurus sordidus) dan Ikan
Tongkol (Euthynnus affinis)..........................................................
4.4.2 Pengamatan MorfologiIkan Kerapu Lumpur ( Ephinepelus bleekeri) dan
Ikan Barakuda ( Sphyraena barracuda )...........................................
4.4.3 Pengamatan Morfologi Ikan Lele Lokal ( Clarias batrachus) dan Ikan
Pari Kelapa ( Trygon sephen )........................................................
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan.........................................................................
5.2 Saran..................................................................................
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRA
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Bentuk dan bagian tubuh ikan secara umum...............................


Gambar 2.2 Bentuk dan bagian tubuh ikan hiu secara umum...........................
Gambar 2.3 Bentuk dan bagian tubuh ikan pari secara umum..........................
Gambar 2.5 Bagian tubuh ikan................................................................
Gambar 2.6 Bentuk-bentuk tubuh kombinasi..............................................
Gambar 2.7 Tipe-tipe utama letak mulut....................................................
Gambar 2.8 Tipe gigi................................................................................................
Gambar 2.9 Tipe tulang tapis insang ikan................................................................
Gambar 2.10 Bentuk-bentuk sisik ikan...................................................
Gambar 2.11 Posisi sirip-sirip pada tubuh ikan.........................................
Gambar 2.12 Tipe ekor ikan...................................................................................
Gambar 2.13 Bentuk sirip ekor ikan......................................................................
Gambar 2.14Pengukuran morfometrik dalam identifikasi ikan..............................
Gambar 2.15 Ikan Tongkol ( Euthynnus affinis )..............................
Gambar 2.16 Ikan Kakatua ( Chlorurus sordidus )...........................
Gambar 2.17 Ikan Barracuda ( Sphyraena barracuda )...................
Gambar 2.18 Kerapu Lumpur ( Ephinepelus bleekeri)................................
Gambar 2.19 Ikan Lele Lokal ( Clarias batrachus)....................................
Gambar 2.20 Ikan Pari Kelapa ( Trygon sephen ).......................................

4
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Alat Yang Digunakan Dalam Praktikum..................................


Tabel 3.2 Bahan Yang Digunakan Dalam Praktikum Pertemuan Ke I..............
Tabel 3.3 Bahan Yang Digunakan Dalam Praktikum Pertemuan Ke II.............
Tabel 3.4 Bahan Yang Digunakan Dalam Praktikum Pertemuan Ke III...........
Tabel4.1 Klasifikasi Kakatua (Chlorurus sordidus) dan Ikan Tongkol
(Euthynnus affinis)................................................................................
Tabel 4.2 Literatur Kakatua (Chlorurus sordidus) dan Ikan Tongkol
(Euthynnus affinis)................................................................................
Tabel 4.3 Klasifikasi Kerapu Lumpur ( Ephinepelus bleekeri) dan Ikan
Barakuda ( Sphyraena barracuda ).......................................................
Tabel 4.4 Literatur Kerapu Lumpur ( Ephinepelus bleekeri) dan Ikan
Barakuda ( Sphyraena barracuda ).......................................................
Tabel 4.5 Klasifikasi Ikan Lele Lokal ( Clarias batrachus) dan Ikan Pari
Kelapa ( Trygon sephen ).......................................................................
Tabel 4.6 Literatur Ikan Lele Lokal ( Clarias batrachus) dan Ikan Pari
Kelapa ( Trygon sephen ).......................................................................
Tabel 4.7 Hasil Perhitungan Meristik Ikan Kakatua (Chlorurus sordidus) dan
Ikan Tongkol (Euthynnus affinis)..........................................................
Tabel 4.8 Hasil Perhitungan Meristik Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinepelus
bleekeri) dan Ikan Barakuda ( Sphyraena barracuda ).........................
Tabel 4.9 Hasil Perhitungan Meristik Ikan Lele Lokal ( Clarias batrachus)
dan Ikan Pari Kelapa ( Trygon sephen )................................................
Tabel4.10 Hasil Pengukuran Morfometrik Pada Praktikum I...........................
Tabel 4.11 Hasil Pengukuran Morfometrik Pada Praktikum II........................
Tabel 4.12 Hasil Pengukuran Morfometrik Pada Praktikum III.........................

5
Tabel 4.13 Pengamatan Morfologi Ikan Kakatua (Chlorurus sordidus) dan
Ikan Tongkol (Euthynnus affinis).......................................................
Tabel 4.14 Pengamatan Morfologi Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinepelus
bleekeri) dan Ikan Barakuda ( Sphyraena barracuda )......................
Tabel 4.15 Pengamatan Morfologi Ikan Lele Lokal ( Clarias batrachus)
dan Ikan Pari Kelapa ( Trygon sephen )................................................................

6
7
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ikhtiologi merupakan salah satu cabang ilmu Biologi (zoologi) yang
mempelajari khusus tentang ikan beserta segala aspek kehidupan yang
dimilikinya, termasuk didalamnya bentuk luar atau morfologi, anatomi, fisiologi,
taksonomi serta identifikasinya. Istilah ini berasal dari Ichthyologia (bahasa Latin:
Yunani) dimana perkataan Ichthys artinya ikan dan logos artinya ajaran. Ilmu
pengetahuan tentang ikan dimunculkan oleh rasa ingin tahu oleh manusia.
Ikan adalah hewan vertebrata yang berdarah dingin yang hidup dalam
lingkungan air. Adapun pergerakan dan keseimbangan badannya menggunakan
sirip dan umumnya bernafas dengan insang. Bentuk ikan akan beradaptasi dengan
lingkungan tempat hidupnya. Dengan kata lain, habitat atau tempat hidup ikan
akan berpengaruh terhadap bentuk tubuh dan fungsi alat tubuh. Sedangkan cara
bergerak maupun tingkah lakunya akan berbeda dari satu habitat ke habitat
lainnya. Ikan akan tnenyesuaikan diri dengan faktor fisika, kimia, dan biologinya
dari habitat itu sendiri ( Saanin, 1968 ).
Secara garis besar tubuh ikan tersusun atas tiga bagian, yaitu kepala, batang
tubuh dan ekor. Pada tubuh ikan yaitu berbentuk simetri, yaitu terdiri atas dua
belahan yang sama, apabila tubuh dibelah dua menjadi dua belahan yang sama,
dari kepala sampai ekor dengan arah punggung perut. Pada ujung depan terdapat
mulut, diatas mulut terdapat cekung hidung yang sebelah-menyeblah, pada bagian
kepala terdapat sepasang mata, dan tutup insang. Pada tubuh ikan tertutup oleh
selaput tipis yang tembus oleh sinar, kulitnya banyak mengandung kelenjar lendir
yang berfungsi untuk menghindari goresan pada saat ikan berenang dengan cepat.
Ikan mempunyai sejumlah sirip, sirip yang berpasangan adalah untuk gerak maju
mundur terdapat pada sirip dada dan sirip perut. Sirip tunggal adalah untuk
keseimbangan, misalnya sirip punggung dan sirip belakang. Sedangkan sirip
belakang terdapat lubang anus (Mahardono, 1979).
Para ahli memperkirakan jumlah ikan di dunia sampai 40.000 spesies. Suatu
jumlah yang luar biasa, yang sekitar 28.400 spesies telah dideskripsikan secara

1
ilmiah (Nelson, 2006). Dengan jumlah sebesar itu, ikan menduduki persentase
terbesar (48,1%) di antara hewan vertebrata. Dari beberapa catatan ternyata di
Indonesia spesies ikan air tawar yang telah teridentifikasi sekitar 1000 spesies,
sedangkan ikan air laut sekitar 2700 spesies, dan diperkirakan masih ada spesies
yang belum teridentifikasi. Saat ini masih banyak spesies baru, dan temuan
spesies baru ini akan terus berlangsung (Rahardjo, 2011).

1.2 Tujuan
Adapun beberapa tujuan dari praktikum ini adalah :
1. Mahasiswa dapat mengetahui ciri morfologi pada ikan.
2. Mahasiswa dapat mengetahui ciri meristik pada ikan.
3. Mahasiswa dapat mengetahui ciri morfometrik pada ikan.
4. Mahasiswa dapat mengetahui klasifikasi dari beberapa jenis ikan.

1.3 Manfaat
Manfaat dari praktikum ini adalah agar praktikan dapat mengetahui dan
mengenali ciri morfologi, meristik, dan morfometrik yang terdapat pada tubuh
ikan. Selain itu, praktikan juga diharapkan dapat mengetahui klasifikasi dari ikan
yang dipraktikumkan. Adapun manfaat dari hasil laporan praktikum ini
diharapkan dapat digunakan sebagai sarana untuk memberikan informasi bagi
pihak-pihak yang memerlukannya dan dapat juga diterapkan dalam berbagai
kepentingan yang berhubungan dengan praktikum ini dimasa yang akan datang .

2
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Morfologi Ikan

Morfologi adalah ilmu yang mempelajari bentuk luar suatu organisme.


Bentuk luar dari organisme ini merupakan salah satu ciri yang mudah dilihat dan
diingat dalam mempelajari organisme. Adapun yang dimaksud dengan bentuk luar
organisme ini adalah bentuk tubuh, termasuk di dalamnya warna tubuh yang
kelihatan dari luar. Pada dasarnya bentuk luar dari ikan dan berbagai jenis hewan
air lainnya mulai dari lahir hingga ikan tersebut tua dapat berubah-ubah, terutama
pada ikan dan hewan air lainnya yang mengalami metamorfosis dan mengalami
proses adaptasi terhadap lingkungan (habitat). Namun demikian pada sebagian
besar ikan bentuk tubuhnya relatif tetap, sehingga kalaupun terjadi perubahan,
perubahan bentuk tubuhnya relatif sangat sedikit (Djuhanda, 1985).

Gambar 2.1 Bentuk dan bagian tubuh ikan secara umum


(Sumber: Majid, 2004)

Gambar 2.2 Bentuk dan bagian tubuh ikan hiu secara umum
(Sumber: Majid, 2004)

3
Gambar 2.3 Bentuk dan bagian tubuh ikan pari secara umum
(Sumber: Majid, 2004)
Pada ikan pada umumnya bagian tubuh dibagi menjadi tiga bagian yakni
bagian kepala, badan dan ekor, namun pada setiap jenis ikan ukuran bagian-
bagian tubuh tersebut berbeda-beda tergantung jenis ikannya. Adapun organ-organ
yang terdapat pada setiap bagian tersebut adalah:
1. Bagian kepala yakni bagian dari ujung mulut terdepan hingga hingga ujung
operkulum (tutup insang) paling belakang. Adapun organ yang terdapat pada
bagian kepala ini antara lain adalah mulut, rahang, gigi, sungut, cekung hidung,
mata, insang, operkulum, otak, jantung, dan pada beberapa ikan terdapat alat
pernapasan tambahan, dan sebagainya.
2. Bagian badan yakni dari ujung operkulum (tutup insang) paling belakang
sampai pangkal awal sirip belang atau sering dikenal dengan istilah sirip dubur.
Organ yang terdapat pada bagian ini antara lain adalah sirip punggung, sirip
dada, sirip perut, hati, limpa, empedu, lambung, usus, ginjal, gonad, gelembung
renang, dan sebagainya.
3. Bagian ekor, yakni bagian yang berada diantara pangkal awal sirip
belakang/dubur sampai dengan ujung terbelakang sirip ekor. Adapun yang ada
pada bagian ini antara lain adalah anus, sirip dubur, sirip ekor, dan pada ikan-
ikan tertentu terdapat scute dan finlet, dan sebagainya (Rahardjo, 1985).

4
Gambar 2.4 Bagian tubuh ikan
(Sumber: Bond, 1979)
2.2 Bentuk Tubuh Ikan
Bentuk tubuh ikan sangat bervariasi meskipun pola dasarnya sama, yaitu
kepala, badan, ekor. Umumnya bilateral simetris, kecuali ordo
Pleurponectifomes yang mempunyai non bilateral simetris, misalnya ikan ilat-
ilat (Cyonoglossusmonopus). Bentuk tubuh ikan akan beradaptasi dengan cara,
tingkah laku, dan kebiasaan hidup di dalam suatu habitat hidup ikan (Rahardjo,
1985).

Menurut Nontji (1993), untuk mengetahui atau menduga cara hidup ikan
dapat diketahui dengan mengamati bentuk tubuh dari ikan. Bentuk tubuh ikan
terdiri dari:

1. Fusiform (torpedo), bentuk tubuh ramping, potongan melintang, berbentuk


elips, ekornya sempit. Ikan ini berenang cepat, dan hidup di perairan
terbuka. Contohnya ikan Tuna, ikan Selar, dan ikan Kembung.
2. Compressed (pipih), tubuhnya pipih secara lateral dan pipih secara
dorsoventral. Berenang dengan kecepatan konstan, lambat pada kondisi
biasa tetapi bila ada bahaya mampu berenang dengan cepat. Contohnya
family Cyprinidae (ikan Mas Cyprinus carpio)
3. Depressed (pipih secara lateral), hidup di dasar perairan, contohnya ikan
Pari Elang (Aeobatis narinari)
4. Anguliform (seperti ular), bentuk tubuh sangat panjang dan penampang
lintang membundar. Contohnya Belut (Monopterus albus) dan Sidat
(Anguilla anguilla)

5
5. Filiform (seperti benang), terdapat pada family Nemichtyuae. Bentuk
tubuh panjang seperti benang dan sangat tipis.
6. Globiform (bentuk bola), bentuk bola akan tampak ketika ikan dalam
keadaan bahaya karena ikan akan mengembangkan tubuhnya semaksimal
mungkin. Contohnya family Tetraodontidae.
7. Taeniform (seperti pita), terdapat pada family Trachypterydae dan
Trichiuridae.
8. Sagitiform (bentuk pipih), contohnya pada ikan Pike dari family
Esociadae dan family Lepisostidae. Bentuk tubuh ikan memanjang, sirip
tunggalnya terletak jauh di belakang dekat sirip ekor.
9. Bentuk kombinasi, contohnya pada family Claridae dan Pengasiudae.
Mempunyai kepala yang picak, badan yang membundar dan lonjong
serta bagian ekor yang pipih.

Gambar 2.5 Bagian tubuh ikan. A. Fusiform; B. Compressed;


C.Depressed; D. Anguilliform; E. Filiform; F. Taeniform; G. Sagittiform;
H. Globiform
(Sumber: Bond, 1979)

6
Gambar 2.6 Bentuk-bentuk tubuh kombinasi. A. Famili Pegasidae; B. Famili
Ostraciidae; C. Famili Ictaluridae; D. Famili Syngnathidae (ikan Tangkur kuda)
(Sumber: Bond, 1979)
2.3 Bentuk dan Tipe Mulut Ikan
Bentuk dan tipe mulut merupakan penyesuaian terhadap makanan yang
menjadi kesukaannya. Ukuran dari mulut ikan juga memberikan petunjuk
terhadap kebiasaan makanannya. Bibir yang kecil tanpa adanya modifikasi
biasanya makanannya bentuknya kecil sedangkan mulut dengan tipe inferior dan
bibir yang berdaging tebal memperoleh makanan dengan cara menghisap
(Rahardjo, 1985).
Menurut Rahardjo (1985), mulut ikan dibagi menjadi empat tipe yaitu:
1. Tipe Terminal, yaitu mulut ikan terletak di ujung kepala ikan.
2. Tipe Sub terminal, yaitu mulut ikan terletak di dekat ujung kepala ikan.
3. Tipe Superior, yaitu mulut ikan terletak di bagian atas kepala.
4. Tipe Inferior, yaitu mulut ikan terletak di bagian bawah kepala.

7
Gambar 2.7 Tipe-tipe utama letak mulut (a) terminal, (b) sub-terminal, (c)
inferior, dan (d) superior

(Sumber: Kotellat, et all., 1993)

2.4 Gigi Ikan


Gigi merupakan alat bantu pencernaan secara mekanis. Tipe gigi sangat
menentukan kebiasaan makan (feeding habits) dan kebiasaan makanan (food
habits) pada ikan. Ikan yang mempunyai tipe gigi canine biasanya merupakan
jenis ikan predator / pemangsa dan memakan daging (misalnya : Psettodes
erumei).

Menurut May dan Maxwell (1986), tipe gigi pada ikan dapat dibedakan
menjadi 6, yaitu : (a) tricuspid, (b) conical, (c) canince, (d) incisor, (e) viliform
dan (f) molariform. Selain keenam gigi tersebut pada beberapa ikan dilengkapi
dengan gigi tambahan diantaranya gigi langit-langit (palatine feeth), gigi pharinx
(pharingeal feeth) dan gigi vormer, pada jenis ikan tertentu memiliki lebih dari
satu tipe gigi.

Gambar 2.8 Tipe Gigi (a)


Tricuspid, (b) conical, (c)
canince, (d) incisor, (e)
viliform dan (f) molariform
(Sumber: May dan Maxwell,
1986)

2.5 Bentuk Tulang Tapis Insang


Tulang tapis insang dapat digunakan untuk menentukan cara makan ikan
yang bersangkutan. Tulang tapis insang pada ikan pemakan segalanya, ikan

8
penggrogot, dan ikan pemakan tumbuh tumbuhan (herbivora) pada umumnya
tumbuh medium. Artinya tidak pendek dan juga tidak panjang, agak lentur, serta
agak jarang. Hal ini dapat dilihat pada ikan tawes dan ikan mujair.

Gambar 2.9 Tipe Tulang Tapis Insang Ikan

(Sumber: Rahardjo, 1985)

2.6 Sisik Ikan


Sisik sering diistilahkan sebagai rangka dermis karena sisik dibuat di
dalam lapisan dermis. Disamping ikan yang bersisik, terdapat ikan yang sama
sekali tidak bersisik, misalnya ikan-ikan yang termasuk dalam ordo siluridae
(Rahardjo, 1985).
Menurut Rahardjo (1985), sisik merupakan salah satu bagian dari ikan di
dalam lapisan dermis. Berdasarkan bentuk dan bahan yang terkandung sisik
dapat dibedakan menjadi empat, yaitu:
1. Placoid, sisik berbentuk seperti duri mawar dengan dasar yang bulat atau
bujur sangkar. Bagian yang menonjol seperti duri luar dari epidermis,
dengan susunan seperti gigi manusia. Sisik placoid umumnya terdapat
pada ikan-ikan bertulang belakang dan tulang rawan. Misalnya : ikan Hiu
dan ikan Pari
2. Cosmoid, hanya pada ikan fosil dan primitif. Misalnya ikan Latimeria
chalumnae. Sisik ikan ini terdiri dari beberapa lapisan, berturut-turut dari
luar yaitu vitrodentine, cosmine, dan isopedine.

9
3. Ganoid, sisik ganoid tumbuh dari atas dan bawah. Terdiri dari beberapa
lapisan :
1) ganoid, yang materialnya terdiri dari garam-garam anorganik
2) cosmine, lapisannya kuat dan noncellular
3) isopedine, yang terdiri dari substansi tulang, terdapat pembuluh-
pembuluh kecil.
4. Cycloid, disebut juga sisik lingkaran, membentuk gerigi pada bagian
belakang, memiliki bentuk bulat, tipis transparan dan mengandung
dentine. Susunan sisik seperti gunting sehingga mengurangi gesekan
dengan air maka dari itu ikan dapat berenang dengan cepat.
5. Ctenoid, disebut juga sisik sisir, sisik ini memiliki bentuk gerigi, hampir
sama dengan cycloid, namun bagian posteriornya dilengkapi dengan ctenii.

Gambar 2.10 Bentuk-bentuk sisik ikan


(Sumber: Bond, 1979)

2.7 Sirip Ikan


Sirip ikan berfungsi sebagai keseimbangan tubuh dan alat gerak. Sirip
yang tidak berpasangan seperti sirip punggung dan sirip anus berfungsi sebagai

10
penjaga keseimbangan. Sirip yang berjumlah sepasang fungsinya sebagai alat
gerak, sedangkan sirip ekor untuk kemudi (Rahardjo, 1985).
Menurut Rahardjo (1985), pada ikan terdapat lima macam sirip, yaitu:
1. Pinna dorsalis (dorsal fin)
Adalah sirip yang berada di bagian punggung ikan dan berfungsi dalam
stabilitas ikan ketika berenang. Bersama-sama dengan pinna analis
membantu ikan untuk bergerak memutar.
2. Pinna pectoralis (pectoral fin)
Adalah sirip yang terletak di posterior operculum atau pada pertengahan
tinggi pada kedua sisi tubuh ikan. Fungsi sirip ini adalah untuk pergerakan
maju, ke samping dan diam (mengerem).
3. Pinna ventralis (ventral fin)
Adalah sirip yang berada pada bagian perut. ikan dan berfungsi dalam
membantu menstabilkan ikan saat berenang. Selain itu, juga berfungsi
dalam membantu untuk menetapkan posisi ikan pada suatu kedalaman.
4. Pinna analis (anal fin)
Adalah sirip yang berada pada bagian ventral tubuh di daerah posterior
anal. Fungsi sirip ini adalah membantu dalam stabilitas berenang ikan.
5. Pinna caudalis (caudal fin)
Adalah sirip ikan yang berada di bagian posterior tubuh dan biasanya
disebut sebagai ekor. Pada sebagian besar ikan, sirip ini berfungsi sebagai
pendorong utama ketika berenang (maju) clan juga sebagai kemudi ketika
bermanuver.
6. Adipose fins

Adalah sirip yang keberadaannya tidak pada semua jenis ikan. Letak sirip
ini adalah pada dorsal tubuh, sedikit di depan pinna caudalis.Sirip Ekor
Ikan.

11
Gambar 2.11 Posisi sirip-sirip pada tubuh ikan
(Sumber: Lagler et al ., 1977)
2.8 Sirip Ekor Ikan

Kent (1954) membagi bentuk ekor ikan atas empat macam. Pembagian ini
berdasarkan perkembangan arah ujung belakangnotochord atau vertebrae, yaitu:

1. Protocercal, ujung belakang notochord atau vertebrae berakhir lurus pada


ujung ekor, umumnya ditemukan pada ikan-ikan yang masih embrio dan
ikan Cyclostomata.

2. Heterocercal, ujung belakang notochord pada bagian ekor agak membelok


ke arah dorsal sehingga cauda terbagi secara tidak simetris, misalnya pada
ikan cucut.
3. Homocercal, ujung notochord pada bagian ekor juga agak membelok ke
arah dorsal sehingga cauda terbagi secara tidak simetris bila dilihat dari
dalam tetapi terbagi secara simetris bila dilihat dari arah luar, terdapat pada
Teleostei.
4. Diphycercal, ujung notochord lurus ke arah cauda sehingga sirip ekor
terbagi secara simetris baik dari arah dalam maupun dari arah luar,

12
terdapat pada ikan Dipnoi dan Latimeria menadoensis (Pouyaud,
Wirjoatmodjo, Rachmatika, Tjakrawidjaja, Hadiaty & Hadie, 1999).

Gambar 2.11 Tipe ekor ikan, A.Heterocercal; B.Heterocercal (abbreviate);


C. Homocercal; D. Isocercal
(Sumber: Bond, 1979)
Jika ditinjau dari bentuk luar sirip ekor, maka secara morfologis dapat
dibedakan beberapa bentuk sirip ekor, yaitu:
1. Rounded (membundar), misalnya pada ikan kerapu bebek (Cromileptes
altivelis (Valenciennes, 1828)).
2. Truncate (berpinggiran tegak), misalnya pada ikan tambangan (Lutjanus
johni (Bloch, 1792)).
3. Pointed (meruncing), misalnya pada ikan sembilang (Plotosus canius
Hamilton, 1822). - Wedge shape (bentuk baji), misalnya pada ikan
gulamah (Argyrosomus amoyensis (Bleeker, 1863)).
4. Emarginate (berpinggiran berlekuk tunggal), misalnya pada ikan lencam
merah (Lethrinus obsoletus (Forsskl, 1775)).
5. Double emarginate (berpinggiran berlekuk ganda), misalnya pada ikan
ketang-ketang (Drepane punctata (Linnaeus, 1758)).

13
6. Forked / Furcate (bercagak), misalnya pada ikan cipa-cipa (Atropus
atropos (Bloch & Schneider, 1801)).
7. Lunate (bentuk sabit), misalnya pada ikan tuna mata besar (Thunnus obesus
(Lowe, 1839)).
8. Epicercal (bagian daun sirip atas lebih besar), misalnya pada ikan cucut
martil (Eusphyra blochii (Cuvier, 1816)). - Hypocercal (bagian daun sirip
bawah lebih besar), misalnya pada ikan terbang (Exocoetus
volitans Linnaeus, 1758).

Gambar 2.12 Bentuk sirip ekor ikan


(Sumber: Affandi et al., 1992)
2.9 Meristik Ikan
Ciri-ciri meristik adalah jumlah bagian-bagian tubuh ikan misalnya jari-jari
sirip dan sisik yang akan digunakan untuk mengidentifikasi serta
mengklasifikasinya. Dengan sifat-sifat meristik dapat diketahui kemantapan sifat
suatu spesies tertentu, yang mungkin berubah karena seleksi habitat atau tekanan-
tekanan pengelolaan sumberdaya perairan itu (Surawijaya, 2004).
Karakter meristik juga merupakan cara untuk mengidentifikasi ikan. Adapun
bagian tubuh ikan yang sering dilakukan secara meristik adalah sirip.

14
Penghitungan sirip yang sering digunakan dalam identifikasi adalah sirip
punggung, sirip perut, sirip dubur, dan sirip dada. Sedang sirip ekor hanya
dihitung pada kelompok ikan tertentu. Perhitungan sirip dibedakan antara jumlah
jari-jari keras dan jari-jari lunak (Nurdawati dkk., 2007).
Sifat-sifat dari Meristik yaitu:
a Sirip
Pada pokoknya bentuk sirip ikan ada 2 macam, yakni sirip tunggal
seperti : sirip ekor (caudal fin), sirip punggung (dorsal fin) dan sirip dubur
(anal fin) serta sirip berpasangan, yakni : sirip dada (pectoral fin) dan sirip
perut (ventral fin). Berdasarkan letak siripnya ikan diberi nama dan
dilambangkan dengan huruf awal dari nama sirip tersebut. Misalnya, C
(sirip ekor = caudal fin), A (sirip dubur = anal fin), dll (Affandi, 1992).

b Jari-Jari Sirip
Jari-jari sirip ikan terdiri dari 3 jenis yang dapt dilihat secara visual dengan
menggunakan loope atau mikrsocope, yaitu :
- Jari-jari keras : berbentuk seperti duri, tajam, keras, tidak berkuku,
tidak beruas dan pejal. Dalam penulisan jumlahnya dinyatakan dengan
angka romawi besar. Contoh : I, III, IV, V, X
- Jari-jari lunak : dari aspek lateral terlihat ada sebagian vertikal-
simetris, berbentuk seperti tulang rawan, dapat dibengkokkan,
berbuku-buku, beruas-ruas. Dalam penulisan jumlahnya dinyatakan
dengan angka arab (angka biasa). Contoh : 1, 2, 3, dll.
- Jari-jari lunak mengeras : bentuk lateral seperti duri yang sisi posterior
atasnya bergigi halus, bentuk frontal terdiri dari 2 bagian vertikal,
simetris. Tidak keras, tidak bercabang serta beruas-ruas. Dalam
penulisan jumlahnya dinyatakan dengan angka romawi kecil. Contoh :
iii, iv, v.
Rumus sirip yaitu suatu rumus yang menggambarkan bentuk-bentuk
dan jumlah serta bentuk jari-jari sirip. Menghitung jari-jari sirip yang
berpasangan dilakukan rumus pada sirip yang terletak pada sisi sebelah
kiri. Cara penuliasn rumus sirip adalah :
- Tulis lambag dari sirip yang dimaksud, misal D (Dorsal fin)
- Tulis jumlah jari-jari sirip yang terdapat, berturut-turut dari jari-jari
keras, jari-jari lunak mengeras dan jari-jari lunak sesuai dengan
aturan penulisan. Contoh : D IV.ii.5
- Jika dari sejumlah sampel ikan jumlah jari-jari sirip bervariasi,
dapat ditulis jumlah paling sedikit dan paling banyaknya. Contoh :
D III IV. ii iii. 5-6
- Jika jenis ikan tersebut memiliki 2 sirip dorsal dapat ditulis ; D1
VI.ii D2 ii. 7, (Affandi, 1992).

15
c Garis rusuk Lateral dan Garis rusuk Transversal (Linea Lateralis dan
Linea transversalis)
Pada sisi lateral ikan terlihat adanya satu atau lebih garis
memanjang, melengkung ke atas atau ke bawah, lengka atau terputus, yang
dibentuk oleh barisan sisik berpori dan dikenal sebagai linea lateralis
(ditulis L1 atau LL).
Perhitungan sisik pada linea lateralis ini dimulai dari ujung anterior
tutup insang terbelakang hingga bagian caudal peduncle (pangkal batang
ekor). Jika ada lebih dari satu linea lateralis maka yang dihitung adalah
yang terletak di tengah, sedangkan jika linea lateralis itu tidak jelas atau
tidak ada maka jumlah sisik yang dhitung yaitu ditempat biasanya garis
rusuk itu berada. Jumlahnya ditulis dengan huruf arab (angka biasa).
Contoh penulisannya :
L L 30 32 ( L L terdiri dari 30 32 sisik)
L L 18 -20 ; 12 -14 ( Jika L L terputus) berarti L L terdiri dari 18 20 sisik
berpori di bagian anterior dan sebanyak 12 14 sisik berpori di bagian
posterior yang terputus dengan bagian anteriornya.
Selain linea lateralis, sifat lain yang penting adalah garis rusuk
transversalis (ditulis Ltr) yang menunjukkan jumlah barisan sisik yang
terletak dibagian dorsal ventral (atas bawah) linea lateralis. Ltr dihitung
dengan cara menarik sebuah garis lurus searah miringnya barisan sisik
vertikal mulai dari anterior dasar sirip dorsal ke arah ventral hingga perut.
Apabila garis ini mulai dasar sirip perut maka jumlah sisik Ltr dibawah
sisik berpori dihitung dengan menarik garis lurus dari anterior dasar sirip
dubur ke arah dorsal. Sisik dibagian dorsal ataupun ventral biasanya
mencangkup kedua sisi tubuh, sehingga dalam penulisan bagian ini
dianggap mempunyai 0,5 sisik. Contoh : Ltr 4,5.1.5,5 artinya linea
tranversalis terdiri dari 4,5 buah sisik dorso-tranversal (antara bagian
dorsal sampai sisik berpori), 1 buah sisik berpori dan 5,5, buah sisik
ventral-tranversal (barisan sisik antara sisik berpori sampai bagian ventral)
(Affandi, 1992).

2.10 Morfometrik Ikan

Morfometrik merupakan salah satu cara untuk mendeskripsikan jenis ikan dan
menentukan unit stok pada suatu perairan dengan berdasarkan atas perbedaan
morfologi spesies yang diamati. Pengukuran morfometrik dapat dilakukan antara
lain panjang standar, moncong atau bibir, sirip punggung, atau tinggi batang ekor
(Rahmat, 2011).

16
Karakterisasi populasi bisa dilakukan dengan berbagai metode, salah satunya
menggunakan analisis morfometrik (Tschibwabwa, 1997; Sudarto, 2003;
Gustiano, 2003). Morfometrik adalah perbandingan ukuran relatif bagian-bagian
tubuh ikan yang mencerminkan perbedaan morfologi antar individu dan data yang
dihasilkan adalah data yang tidak terpisah atau continous data (Manly, 1989 diacu
oleh Muflikah dan Arif, 2009).
Bagian tubuh yang diukur yaitu :
1 TL (Total Lenght) : panjang total
tubuh, jarak antara bagian anterior
kepala sampai bagian posterior ekor
2 FL (Forked Lenght): jarak antara
bagian anterior kepala sampai bagian
lekukan ekor (bila ekor ikan tersebut
forked)
3 SL (standart lenght): jarak antara
bagian anterior kepala sampai dengan
pangkal ekor (batas terakhir ekor dapat
digerakkan)
4 PreDL (PreDorsal Lenght) : jarak
antara bagian anterior kepala sampai
bagian anterior dasar sirip dorsal
5 OrbL (Orbital Lenght) : jarak
antara kedua bagian terluar kelopak mata
6 EyeL (Eye Lenght) : Garis tengah
dari rongga mata
7 CpedL (Caudal Peduncle Lenght) : jarak
antara pangkal ekor denagn bagian
posterior dasar sirip dubur
8 Panjang rahang atas: Panjang
bagian atas rahang ikan
9 Panjang rahang bawah :
panjang bagian bawah rahang ikan
10 HdL (Head Lenght) : jarak
antara bagian anterior kepala dengan
bagian posterior operculum
11 SntL (Snout Lenght) : jarak
antara bagian anterior kepala dengan
bagian anterior kelopak mata
12 Post Orbital Lenght : jarak
antara bagian posterior kelopak mata
dengan bagian posterior operculum

17
13 Tinggi Kepala : jarak terbesar
antara dorsal dan ventral bagian kepala
14 Tinggi Badan : jarak terbesar
antara dorsal dan ventral bagian tubuh
ikan
15 Tinggi Pipi : jarak antara
rongga mata dengan bagian anterior dari
operculum
16 Tinggi bawah mata : jarak
antara kelopak mata bawah dengan
rahang bawah
17 Tebal badan / kepala : jarak
terbesar antara kedua sisi badan / jarak
terbesar antara dua tutup keping insang
antara kedua sisi kepala
18 Panjang dasar Sirip D / A : jarak
antara pangkal jari-jari pertama dan
tempat selaput sirip dibelakang jari-jari
terakhir bertemu dengan badan. Jarak ini
diukur melalui badan sirip.
19 Tinggi sirip D / A : panjang
terbesar menurut arah jari-jari sirip dari
pangkal ke ujung sirip
20 Panjang sirip P / V :
panjang terbesar menurut arah jari-
jari sirip dari ujung sampai pangkal
(Affandi et al., 1992).

18
Gambar 2.14Pengukuran morfometrik dalam identifikasi ikan

(Sumber: Affandi et al., 1992)

2.11 Ikan Tongkol ( Euthynnus affinis )

Sumber : chaerudin,2008
Gambar 2.15 Ikan Tongkol ( Euthynnus affinis )

Menurut saanin, 1984 klasifikasi ikan tongkol ini adalah sebagai berikut :

Kingdom : Animalia

Phylum : Chordata

Sub phylum : Vertebrata

Kelas : Pisces

19
Sub kelas : Teleostei

Ordo : Percomorphi

Famili : Scombridae

Genus : Euthynnus

Spesies : Euthynnus affinis

Ikan tongkol ini memiliki bagian kepala memanjang dan agak meruncing
dengan mulut yang meruncing kebawah, selain itu memiliki bagian kelapa
berawarna abu abu yang mengkilat. Bagian badan memanjang dengan bentuk
pipih disertai dengan adanya sirip punggung, dubur, perut dan juga dada pada
bagian pangkal melengkung pada tubuh. sehingga bagian sirip tersebut dapat
dilipat masuk kedalam lekukan tersebut. Dan bagian belakang dari sirip punggung
dan sirip dubur tersebut merupakan sirip tambahan kecil yang disebut dengan
finlet. ( Djunhanda, 1981 ).

Ikan tongkol merupakan penghuni hampir seluruh perairan Asia. Di indonesia,


ikan ini banyak membentuk gerombolan-gerombolan besar terutama di perairan
indonesia timur dan samudra Indonesia. Termasuk ikan pelagis perenang cepat
sehingga untuk menangkapnya alat yang di gunakan harus di operasikan dengan
kecepatan yang memadai (kriswanto 1986).

2.12 Ikan Kakatua ( Chlorurus sordidus )

Sumber : Forsskal, (1775)


Gambar 2.16 Ikan Kakatua ( Chlorurus sordidus )

20
Menurut saanin, 1984 klasifikasi ikan tongkol ini adalah sebagai berikut :

Kingdom : Animalia

Phylum : Chordata

Sub phylum : Vertebrata

Kelas : Actinopterygii

Sub kelas : Teleostei

Ordo : Perciformes

Famili : Scaridae

Genus : chlorurus

Spesies : Chlorurus sordidus

jenis kelamin ikan kakatua selalu jantan. Warna ikan pada tahap awal
didominasi warna coklat dan abu-abu, sedangkan pada tahap terminal warna ikan
kakatua berubah menjadi biru, hijau dan merah muda, keterpaduan warna ini
sangat kompleks. Jadi untuk keperluan identifikasi ikan kakatua biasanya
didasarkan pada pola warna (FAO 2001).
Selama ini, para peneliti mengalami kesulitan bertahun-tahun untuk
mengidentifikasi ikan kakatua dan kebanyakan peneliti bergantung pada
morfologi eksternal yaitu pola warna sebagai kriteria yang paling mendasar untuk
identifikasi. Pendekatan seperti ini menyulitkan mengingat sebagian besar spesies
ikan kakatua memiliki pola warna yang kompleks, yang disebabkan oleh
perubahan seksual. Identifikasi dengan cara mengawetkan spesimen sangat
terbatas karena pola-pola warna biasanya hilang jika di awetkan (Bellwood 1994).

Secara umum ikan kakatua termasuk ikan karang, sebagian besar ikan
karang memiliki tubuh yang kecil, jenis ikan dengan ukuran lebih besar dari 200-

21
300 mm jarang ditemui. Hal ini memungkinkan mereka berlindung di celah-celah
sempit karang, lubang, cekungan dan di antara daun-daun lamun. Adaptasi lain
yaitu bentuk tubuhnya cenderung disesuaikan agar bisa berlindung di dasar
perairan (Wooton,1992). Ikan kakatua memilik efek positif pada kesehatan
terumbu karang (Barclay,2009). Variasi dalam pola dan intensitas warna
dipengaruhi oleh sejumlah faktor ekologi termasuk kedalaman, jenis substrat,
kekeruhan dan waktu (Venkataramani & Jayakumar, 2006).

2.13 Ikan Barracuda ( Sphyraena barracuda )

Sumber : Assa,2015
Gambar 2.6.1 Ikan barakuda Sphyraena barracuda

Klasifikasi ikan Barakuda menurut Day, 1876 yaitu,


Phylum : chordata
Subphylum : vertebrata
Kelas : actinopterygii
Subkelas : osteichthyes
Ordo : peciformes
Subordo : sphyraenoidae
Family : sphyraenoidae
Genus : sphyraena
Species : Sphyraena barracuda
Common name : sharp fin barracuda
Local name : ikan barracuda
Ikan barakuda dikenal berwujud menyeramkan dengan tubuh berukuran besar
memanjang dan ditutupi oleh sisik-sisik yang halus, yaitu dengan panjang bisa
mencapai enam kaki dan lebar satu kaki. Ikan barakuda besar memiliki rahang
yang kuat dengan didukung oleh sederetan gigi-gigi yang panjang meruncing dan
tajam, yang sanggup memutuskan jari-jari manusia pada saat menangkap dan

22
memegangnya. Sirip punggung pertama memiliki 5 duri, dan yang kedua 10 duri.
Terdapat sekitar 75-90 sisik sepanjang garis lateral. Insang ikan barakuda hampir
berbentuk bulatan. Rahang lebih pendek dari pada rahang bawah. Seekor ikan
Barakuda besar dewasa memiliki bercak hitam yang tidak beraturan pada sisi
bawah perutnya, terutama yang didekat ekor (Suryanto, 2013)
Warna punggung ikan barakuda abu-abu kebiruan, warna badan bagian bawah
keperak-perakan, terdapat 18-23 ban-ban yang membentuk sudut melintang badan
melalui garis rusuk. Kedua sirip punggungnya biru kehitaman dan pada ujung
sirip dubur warnanya agak gelap. Warna sirip-siripnya kuning ke abu-abuan, pada
bagian ujung dari sirip punggung kedua, dubur, dan ekor, berwarna putih
(Purnomowati dkk, 2008).
Ikan barakuda banyak ditemui didaerah perairan dangkal pada selat-selat,
semenanjung dan teluk-teluk dipantai, Terdapat dihampir semua lautan tropis dan
subtropis kecuali Samudera Pasifik Timur. Penyebarannya banyak ditemukan di
lepas pantai dan perairan pantai sekitar karang, dermaga, bangkai kapal
tenggelam, Gosong Pasir dan Padang Lamun (Suryanto, 2013). Beberapa spesies
yang cukup besar, seperti barakuda Eropa, barracouta atau SPET (S.
sphyraena), ditemukan di Laut Mediterania dan timur Atlantik, barakuda
India (S. jello) dan commerson barakuda (S. commersoni),terdapat di lautan India
dan Semenanjung Melayu dan Nusantara (Rocky, 2012).

2.14 Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinepelus bleekeri )

(Sumber: Budi Yanto , 2014)


Gambar 2.1.8 Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinepelus bleekeri )

23
Phylum : chordata
Subphylum : vertebrata
Kelas : actinopterygii
Subkelas : gnathostomata
Ordo : peciformes
Subordo : percoidei
Family : serranidae
Genus : ephinepelus
Species : Ephinepelus bleekeri
Ikan kerapu yang paling terkenal dan sering dibudidayakan di Indonesia
adalah Ikan kerapu lumpur. Adapun ciri-ciri kerapu lumpur secara morfologi
yaitu bentuk tubuh agak rendah, moncong panjang memipih dan menajam,
maxillary lebar di luar mata, gigi-gigi pada bagian sisi dentary 3 atau 4 baris,
terdapat bintik putih coklat pada kepala, badan dan sirip, bintik hitam pada
bagian dorsal dan posterior (Purba, 1990). Warna dasar tubuh kerapu adalah
cokelat muda, yang sesuai dengan lingkungan hidupnya.
Ikan Kerapu Lumpur makanan utamanya adalah ikan-ikan kecil lainnya.
Warna dasar tubuh kerapu adalah coklat muda yang sesuai dengan lingkungan
hidupnya. Bulatan-bulatan merah atau cokelat terdapat pada kepala bagian atas,
tubuh, dan sirip. Pada kerapu besar jalur dan bulatan itu menghilang. Penyebaran
ikan ini sangat luas, mulai dari Laut Merah dan Afrika Selatan hingga Indonesia,
Philipina, Jepang, Hawaii, dan Australia (Ratna dkk., 2001). Selain itu, Ikan
kerapu lumpur memiliki badan yang berwarna dasar sawo matang dan pada
bagian bawah agak keputihan. Terdapat garis menyerupai pita yang berwarna
gelap, yang melintang pada badannya dalam jumlah sekitar 4-6 buah. Saat masih
muda, pada seluruh tubuhnya terdapat noda-noda berwarna merah sawo
(Murtidjo, 2002).
Ikan kerapu hidup di perairan pantai hingga mencapai kedalaman 60
meter. Terumbu karang yang banyak di temukan di perairan Indonesia
merupakan tempat hidupnya. Biasanya ikan ini berdiam diri di celah-celah batu
menanti mangsa. Makanan utamanya adalah ikan-ikan kecil lainnya. Habitat
ikan kerapu lumpur adalah pantai yang banyak ditumbuhi algae jenis Ulva

24
reiculata dan Gracilaha spp., Dan setelah dewasa hidup di perairan yang lebih
dalam dengan dasar yang terdiri atas pasir berlumpur (Purba, 1990).
Larva kerapu pada umumnya menghindari permukaan air pada siang hari,
sebaliknya pada malam hari lebih banyak ditemukan di permukaan air.
Penyebaran vertikal tersebut sesuai dengan sifat ikan kerapu sebagai organisme
yang pada siang hari lebih banyak bersembunyi di liang-liang karang sedangkan
pada malam hari aktif bergerak di kolom air untuk mencari makan (Anidiastuti,
2004).

2.15 Ikan Lele Lokal ( Clarias batrachus )

(Sumber : Zakir 2000)


Gambar 2.19 Ikan Lele Lokal ( Clarias batrachus )
Klasifikasi ikan lele berdasarkan Saanin (1984) :
Filum : Chordata
Kelas : Pisces
SubKelas : Teleostei
Ordo : Ostarophysi
SubOrdo : Siluroidae
Famili : Clariidae
Genus : Clarias
Species : Clarias batrachus
Clarias batrachus merupakan ikan konsumsi air tawar yang memiliki ukuran
kepala hampir mencapai seperempat dari panjang tubuhnya. Kepala pipih ke
bawah dan tertutup oleh tulang pelat. Tulang pelat ini membentuk ruangan rongga
di atas insang, pada ruangan ini terdapat alat bantu pernapasan berupa Arborescent
Organ. Mulut Clarias batrachus terletak pada ujung (terminal) serta dilengkapi
gigi nyata, atau hanya berupa permukaan kasar di mulut bagian depan. Clarias

25
batrachus juga memiliki empat pasang sungut yang terletak di sekitar mulut.
Sepasang sungut hidung, sepasang sungut mandibular luar, sepasang sungut
mandibular dalam, dan sepasang sungut maxilar. Secara anatomi dan morfologi
Clarias batrachus terbagi menjadi 3 bagian yaitu kepala,badan dan ekor.
Clarias batrachus memiliki ukuran kepala hampir seperempat dari ukuran
panjang tubuhnya dan bentuknya pipih ke bawah (depressed). Bagian atas dan
bawah kepalanya tertutup oleh tulang pelat yang membentuk ruangan rongga di
atas insang serta didalam ruangan ini terdapat alat pernapasan tambahan Clarias
batrachus berupa Arborescent Organ ( Affandy 1992). Clarias batrachus tergolong
ikan karnivora yang memiliki alat bantu pernafasan atau Arborescent organ,
sehingga sanggup hidup dalam kondisi oksigen terbatas dan tahan terhadap
kondisi limbah, Clarias batrachus dapat hidup dengan baik didataran rendah
sampai daerah perbukitan yang tidak terlalu tinggi (Murtidjo 2001).

2.16 Ikan Pari Kelapa ( Trygon sephen )

(Sumber: White, et al 2006)

26
Gambar 2.20 Ikan Pari Kelapa ( Trygon sephen )
Ikan pari kelapa yang dapat diklasifikasikan sebagai berikut (Ridwan dan
Murniarti, 1985):
Kingdom : Animalia
Sub kingdom : Metazoa
Phylum : Chordata
Sub phylum : Vertebrata
Kelas : Chondrichtyes
Sub kelas : Elasmobranchii
Ordo : Batoidei
Famili : Trigonidae
Genus : Trygon
Spesies : Trygon sephen

Ikan Pari adalah ikan air laut yang memiliki sirip ekor seperti cambuk.
Ikan ini tidak mempunyai sirip punggung,sirip perut, sirip dada dan sirip
anus.Tetapi ikan pari mempunyai ekor seperti cambuk yang mempunyai duri
yang berbisa Ikan pari (batoid) adalah jenis ikan demersal yang mempunyai ciri
tubuh berbentuk belah ketupat, ekor seperti cambuk, bersirip ekor yang kecil
ujungnya, kulit p terdapat duri-duri beracun dan selaput kulit bagian bawah yang
menonjlicin dan berduri. Pada punggungnya yang berwarna merah sawo matang
mengkilaol berwarna biru (Kamalla.n 1988).
Pari termasuk ikan Agnatha (Ikan tidak memiliki rahang).Ikan pari
mempunyai mata dan lubang hidung yang terletak pada bagian atas atau bagian
depan dari kepalanya.Sedangkan mulut ,celah insang dan lekuk hidung terletal di
bagian bawah dari kepala ikan tersebut. (Kottelate, 1993).
Last dan Stevens (2009) menyatakan bahwa Ikan pari (famili Dasyatidae)
mempunyai variasi habitat yang sangat luas dengan pola sebaran yang unik.
Daerah sebaran ikan pari adalah perairan pantai dan kadang masuk ke daerah
pasang surut. Ikan pari biasa ditemukan di perairan laut tropis. Di perairan tropis
Asia Tenggara (Thailand, Indonesia, Papua Nugini) dan Amerika Selatan
(Sungai Amazon). Di perairan laut, ikan pari mempunyai peran ekologis yang

27
sangat penting, terutama sebagai predator bentos. Namun beberapa aspek biologi
(misalnya: reproduksi, diet dan fisiologi) ikan pari belum dikaji secara
menyeluruh (Allen, 2000)

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Pelaksanaan Praktikum


Pada pelaksanaan praktikum ini, kami menggunakan 6 jenis sampel ikan
yang di praktikumkan selama tiga hari pelaksanaan praktikum. Jenis jenis ikan
yang di praktikumkan antara lain yaitu pada pertemuan pertama menggunakan
ikanTongkol (Euthynnusaffinis) dan ikan Kakatua (Chlorurussordidus), pada
pertemuan hari kedua menggunakan ikan Kerapu Lumpur (Ephinephelusbleekeri)
dan ikan Barakuda (Sphyraenaacutipinnis), dan pada pertemuan hari ketiga
menggunakan ikan Lele Lokal (Clariasbatrachus) dan ikan Pari Kelapa
(Trygonsephen).

28
3.1.1 Praktikum I
Hari, Tanggal : Rabu, 15Maret 2017
Waktu : Pukul 16.00 WITA
Tempat : Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan

3.1.2 Praktikum II
Hari, Tanggal : Senin, 20Maret 2017
Waktu : Pukul 16.00 WITA
Tempat : Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan

3.1.3 Praktikum III


Hari, Tanggal : Kamis, 23Maret 2017
Waktu : Pukul 16.00 WITA
Tempat : Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan

3.2 Alat
Tabel 3.1 Alat Yang Digunakan Dalam Praktikum

N Alat Gambar Kegunaan


o
1 Pisau Untuk memotong bagian
Tajam tubuh ikan

2 Koran Sebagai alas meja

3 Alat Tulis Untuk menulis dan mencatat


hasil pengamatan

29
4 Benang Untuk mengukur bagian
tubuh ikan

5 Penggaris Untuk mengetahui angka


hasil pengukuran

6 Talenan Sebagaitempatmeletakkanika
n

7 Pinset Untuk mengambil bagian


dalam tubuh ikan

8 Masker Untuk menutupi mulut dan


Wajah hidung

9 Glove Untuk melindungi tangan

10 Tisu Untuk membersihkan alat


alat setelah praktikum

11 Alkohol Untuk menghilangkan bau


amis

30
12 Nampan Sebagai tempat meletakkan
alat dan bahan

13 Objek Untuk meletakkan sisik


Glass

14 Cover Untuk menutupi sisik


Glass

15 Mikrosko Untuk mengamati bentuk


p sisik ikan yang berdiameter
sangat kecil

3.3 Bahan
3.3.1 Bahan Praktikum Pertemuan Ke I
Tabel 3.2 Bahan Yang Digunakan Dalam Praktikum Pertemuan Ke I

No Nama Bahan Gambar Kegunaan


1 Ikan Tongkol Sebagai sampel
(Euthynnusaffinis) yang diamati

2 Ikan Kakatua Sebagai sampel


(Chlorurussordidus) yang diamati

3.3.2 Bahan Praktikum Pertemuan Ke II


Tabel 3.3 Bahan Yang Digunakan Dalam Praktikum Pertemuan Ke II

21N Nama Bahan Gambar Kegunaan

31
o
1 Ikan Kerapu Lumpur Sebagaisampe
(Ephinephelusbleeker l yang diamati
i)

2 Ikan Barakuda Sebagaisampe


(Sphyraena l yang diamati
barracuda)

3.3.3 Bahan Praktikum Pertemuan Ke III


Tabel 3.3 Bahan Yang Digunakan Dalam Praktikum Pertemuan Ke III

No Bahan Gambar Kegunaan


1 Ikan Lele Lokal Sebagaisampel
(Clariasbatrachu yang diamati
s)
2 Ikan Pari Kelapa Sebagaisampel
(Trygonsephen) yang diamati

32
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Klasifikasi
4.1.1 Praktikum I
A. Klasifikasi
Hasil dari praktikum 1 adalah klasifikasi Ikan Kakatua (Chlorurus
sordidus) dan Ikan Tongkol (Euthynnus affinis) adalah sebagai berikut dengan
didasari oleh sumber Forsskal, 1775.

Tabel 4.1 Kasifikasi Ikan Kakatua (Chlorurus sordidus) dan Ikan Tongkol
(Euthynnus affinis)

Klasifikasi Ikan Kakatua (Chlorurus Ikan Tongkol


sordidus) (Euthynnus affinis)

Phylum Chordata Chordata

Subphylum Vertebrata Vertebrata

Kelas Actinopterygii Pisces

Subkelas Teleostei Teleostei

Ordo Peciformer Percomorphi

Subordo Ostoriophysi Scombridae

Family Scaridae Scombridae

33
Genus Chlorurus Euthynnus

Species Chlorurus sordidus Euthynnus affinis

Common Name Parrot fish Buret tuna

Local name Kakatua Ikan tongkol

B. Literatur
Berikut adalah literatur Ikan Kakatua (Chlorurus sordidus) dan Ikan
Tongkol (Euthynnus affinis) yang berrhasil kami temukan dengan didasari oleh
sumber Forsskal, 1775 dan Choenrudin, 2008.
Tabel 4.2 Literatur Ikan Kakatua (Chlorurus sordidus) dan Ikan Tongkol
(Euthynnus affinis)

Ikan Kakatua (Chlorurus sordidus) Ikan Tongkol (Euthynnus affinis)


menurut Forsskal, 1775 menurut Choenrudi, 2008

4.1.2 Praktikum II

A. Klasifikasi
Hasil dari praktikum 1 adalah klasifikasi Ikan Kerapu Lumpur (
Ephinephelus bleekeri) dan Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda) adalah sebagai
berikut dengan didasari oleh sumber Va, Ilant, 1878 dan Zipcodezoo, 2014.
Tabel 4.3 Klasifikasi Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinephelus bleekeri) dan
Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda)

34
Klasifikasi Ikan Kerapu Lumpur Ikan Barakuda
( Ephinephelus bleekeri)
(Sphyraena
Barracuda)

Phylum Chordata Chordata

Subphylum Vertebrata Vertebrata

Kelas Actinopterygii Osteichthyes

Subkelas Gnathostomata Actinopterygii

Ordo Perciformes Perciformes

Subordo Percoidae Sphyraenoidei

Family Serranidae Sphyraenoidei

Genus Ephinephelus Sphyraena

Species Ephinephelus bleekeri Sphyraena barracuda

Common Name Bleekers Grouper Banded Barracuda

Local name Kerapu Lumpur Barracuda

B. Literatur

Berikut adalah literatur Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinephelus bleekeri) dan


Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda) yang berhasil kami temukan dengan
didasari oleh sumber Ajitama, 2014 dan Assa, 2015.

Tabel 4.4 Literatur Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinephelus bleekeri) dan Ikan
Barakuda (Sphyraena Barracuda)

Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinephelus Ikan Barakuda(Sphyraena


bleekeri) menurut Ajitama, 2014 Barracuda) menurut Assa, 2015

35
4.1.3 Praktikum III
A. Klasifikasi
Hasil dari praktikum 1 adalah klasifikasi Ikan Lele Lokal (Clarias
batrachus) dan Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus) adalah sebagai berikut :
Tabel 4.5 Klasifikasi Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus) dan Ikan Lele
Lokal (Clarias batrachus)

Klasifikasi Ikan Lele Lokal Ikan Lele Lokal

(Clarias batrachus) (Clarias batrachus)

Phylum Chordata Chordata

Subphylum Vertebrata Vertebrata

Kelas Pisces Chondrichtyes

Subkelas Teleostei Elasmobranchii

Ordo Ostariophysi Rajiformes

Subordo Siloroidea Baroidea

Family Claridae Trygonidae

Genus Clarias Trygon

Species Clariasbatrachus Trygon sephen

Common Name Walking catfis Stingray Fish

Local name Lele lokal Ikan Pari Kelapa

B. Literatur

36
Berikut adalah literatur Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus) dan Ikan Pari
Kelapa (Trygon sephen) yang berhasil kami temukan dengan didasari oleh sumber
dari Zakir, 2000 dan White, et al ,2006.

Tabel 4.6 Literatur Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus) dan Ikan Pari
Kelapa (Trygon sephen)

Ikan Lele Lokal(Clarias batrachus) Ikan Lele Lokal(Clarias batrachus) menurut


menurut Zakir, 2000 White, et al ,2006

4.2 PERHITUNGAN MERISTIK


4.2.1 Hasil Perhitungan Meristik Ikan klasifikasi Ikan Kakatua (Chlorurus
sordidus) dan Ikan Tongkol (Euthynnus affinis)

Tabel 4.7 Hasil Perhitungan Meristik Ikan klasifikasi Ikan Kakatua (Chlorurus
sordidus) dan Ikan Tongkol (Euthynnus affinis)

Jenis Pengukuran Ikan Kakatua Ikan Tongkol


(Chlorurus sordidus) (Euthynnus affinis)

Panjang Sirip A 1,0 cm 2,5 cm

Panjang Sirip D 2,1 cm 2,5 cm

Panjang Sirip P 1,4 cm 1,1 cm

37
Panjang Sirip V 1,2 cm 0,7 cm

Panjang Sirip C 3,7 cm 1,5 cm

Tinggi Sirip A 0,9 cm 0,6 cm

Tinggi Sirip D 2,7 cm 2,5 cm

Tinggi sirip P 2,9 cm 2,8 cm

Tinggi Sirip V 2,2 cm 2,4 cm

Rumus Sirip

D. III.iii.3 D. viii

C. V-X.ii-iii.3-4

P. III-IV.iv-v.10 P. xxii

V. V1II.i.2 V2 II.i.2 V. III.2

A . III.ii.4 A. Xi

Rumus L L 15 cm 15 cm

Bentuk / Jumlah L L Terputus/ 2 buah Menyambung/ 1 buah

Ltr 6,6 cm 6,1 cm

Dalam praktikum pertama ini kelompok kami menemukan bahwa Ikan


Kakatua (Chlorurus sordidus) memiliki Rumus sirip dengan sirip dorsal tiga buah
tulang keras, tiga buah tulang lunak mengerah, dan tiga buah tulang lunak, pada
sirip caudal terdapat lima sampai 10 tulang yang mengeras, dua sampai tiga tulang
lunak mengeras dan tiga sampai 4 tulang yang lunak , pada sirip pectoral terdapat
tiga sampai empat tulang yang mengeras, empat sampai lima tulang lunak
mengeras, dan 10 tulang yang lunak, pada sirip anal terdapat tiga tulang keras, dan
dua tulang keras melunak serta empat tulang lunak , ikan ini juga memiliki 2 buah
linear lateralis yang bentuknya terputus. Sedangkan pada Ikan Tongkol
(Euthynnus affinis) hanya memiliki delapan tulang lunak mengeras di sirip dorsal,
pada sirip pectoral terdapat 22 tulang lunak mengeras, pada sirip ventral terdapat
tiga tulang keras dan dua sirip lunak, serta pada sirip anal terdapat 11 tulang lunak

38
mengeras, ikan ini juga memilii linear lateralis yang berbentuk menyambung
sebnayak 1 buah.

4.2.2 Hasil Perhitungan Meristik Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinephelus


bleekeri) dan Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda)

Tabel 4.8 Hasil Perhitungan Meristik Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinephelus


bleekeri) dan Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda)

Jenis Pengukuran Ikan Kerapu Lumpur Ikan Barakuda


(Sphyraena Barracuda)
( Ephinephelus bleekeri)

Panjang Sirip A 3,2 cm 5,1 cm

Panjang Sirip D 11,9 cm 5,0 cm

Panjang Sirip P 4,0 cm 7,0 cm

Panjang Sirip V 3,9 cm 6,0 cm

Panjang Sirip C 4,3 cm 12,5 cm

Tinggi Sirip A 3,5 cm 5,7 cm

Tinggi Sirip D 2,8 cm 5,0 cm

Tinggi sirip P 3,4 cm 4,0 cm

Tinggi Sirip V 3,0 cm 5,0 cm

Rumus Sirip

D. IX, xv D. D1 V D2 II.viii

P. 13 P. II. viii. 5

V. II, 9 V. VIII. Iii

A . xi A . V. V

C . XV. Xiii

Rumus L L 13,5 cm 130-135 cm

Bentuk / Jumlah L L Terputus-putus/3 buah Lurus/ 1 buah

Ltr 7,5 5.1.16

39
Dalam praktikum kedua ini kelompok kami menemukan bahwa Ikan
Kerapu Lumpur ( Ephinephelus bleekeri) memiliki Rumus sirip dengan sirip
dorsal sembilan buah tulang keras dan 15 buah tulang lunak mengeras, pada sirip
pectoral 13 tulang yang lunak, pada sirip anal terdapat 11 tulang keras melunak,
ikan ini juga memiliki 3 buah linear lateralis yang bentuknya terputus-putus.
Sedangkan pada Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda) memiliki lima tulang
keras di sirip dorsal pertama dan dua tulang mengeras serta delapan tulang lunak
mengeras pada sirip dorsal kedua, pada sirip pectoral terdapat dua tulang lunak
mengeras, delapan tulang lunak mengeras serta lima tulang lunak, pada sirip
ventral terdapat delapan tulang keras dan 3 tulang lunak mengeras, serta pada sirip
anal terdapat lima tulangmengeras, dan 5 tulang lunak mengeras, ikan ini juga
memilii linear lateralis yang berbentuk menyambung sebanyak 1 buah.

4.2.3 Hasil Perhitungan Meristik Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus) dan
Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus)

Tabel 4.9 Hasil Perhitungan Meristik Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus) dan
Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus)

Jenis Pengukuran Ikan Lele Lokal Ikan Pari Kelapa


(Clarias batrachus)
(Trygon sephen)

Panjang Sirip A Cm Cm

Panjang Sirip D Cm Cm

Panjang Sirip P Cm Cm

Panjang Sirip V Cm Cm

Panjang Sirip C Cm Cm

Tinggi Sirip A Cm Cm

Tinggi Sirip D Cm Cm

Tinggi sirip P Cm Cm

40
Tinggi Sirip V Cm Cm

Rumus Sirip

Rumus L L

Bentuk / Jumlah L L

Ltr

4.3 PERHTUNGAN MORFOMETRIK


4.3.1 Hasil Pengukuran Morfometrik Pada Praktikum I

Tabel 4.10 Hasil Pengukuran Morfometrik Pada Praktikum I

Jenis Pengukuran Ikan Kakatua Ikan Tongkol


(Chlorurus sordidus) (Euthynnus affinis)

TL 25,4 cm 26,5 cm

SL 21,5 cm 23,7 cm

FL - -

Hd L 6,3 cm 6,5 cm

Pre D L 7,6 cm 7,0 cm

Snt L 1,5 cm 2,4 cm

Post Orb L 3,4 cm 3,4 cm

Eye L 0,8 cm 0,6 cm

Orb L 1,3 cm 1,2 cm

C Ped L 5,0 cm 8,0 cm

Tinggi Badan 6,7 cm 6,1 cm

41
Tinggi Kepala 5,7 cm 7,5 cm

Tinggi Pipi 4,0 cm 5,3 cm

Tinggi bawah mata 1,2 cm 1,4 cm

Pada praktikum ini kelompok kami menemukan bahwa Ikan Kakatua


(Chlorurus sordidus) memiliki panjang total tubuh 25,4 cm, jarak antara bagian
anterior kepala sampai dengan pangkal ekor sebesar 21,5 cm,tetapi tidak memiliki
jarak antara bagian anterior kepala sampai bagian lekukan ekor, jarak antara
bagian anterior kepala dengan bagian posterior operculum sebesar 6,3 cm, jarak
antara bagian anterior kepala sampai bagian anterior dasar sirip dorsal sebesar 7,6
cm, jarak antara bagian anterior kepala dengan bagian anterior kelopak mata
sebesar 1,5 cm, jarak antara bagian posterior kelopak mata dengan bagian
posterior operculum sebesar 3,4 cm, garis tengah dari rongga mata sebesar 0,8 cm,
jarak antara kedua bagian terluar kelopak mata sebesar 1,3 cm, jarak antara
pangkal ekor denagn bagian posterior dasar sirip dubur sebesar 5,0 cm, tinggi
badan sebesar 6,7 cm, tinggi kepala sebesar 5,7 cm, tinggi pipi sebesar 4,0 cm,
tinggi bawah mata sebesar 1,2 cm, tebal badan sebesar 5,1 cm, dan tebal kepala
sebesar 4,5 cm.

Sedangkan Ikan Tongkol (Euthynnus affinis) memiliki panjang total


tubuh 26,5 cm, jarak antara bagian anterior kepala sampai dengan pangkal ekor
sebesar 23,7 cm, tidak memiliki jarak antara bagian anterior kepala sampai bagian
lekukan ekor, jarak antara bagian anterior kepala dengan bagian posterior
operculum sebesar 6,5 cm, jarak antara bagian anterior kepala sampai bagian
anterior dasar sirip dorsal sebesar 7,0 cm, jarak antara bagian anterior kepala
dengan bagian anterior kelopak mata sebesar 2,4 cm, jarak antara bagian posterior
kelopak mata dengan bagian posterior operculum sebesar 3,4 cm, garis tengah dari
rongga mata sebesar 0,6 cm, jarak antara kedua bagian terluar kelopak mata
sebesar 1,2 cm, jarak antara pangkal ekor dengan bagian posterior dasar sirip
dubur sebesar 8,0 cm, tinggi badan sebesar6,1 cm, tinggi kepala sebesar 7,5 cm,
tinggi pipi sebesar5,3 cm, tinggi bawah mata sebesar 1,4 cm, tebal badan sebesar
6,9 cm, dan tebal kepala sebesar 6,9 cm.

42
4.3.2 Hasil Pengukuran Morfometrik Pada Praktikum II

Tabel 4.11 Hasil Pengukuran Morfometrik Pada Praktikum II

Jenis Pengukuran Ikan Kerapu Lumpur Ikan Barakuda

( Ephinephelus bleekeri) (Sphyraena


Barracuda)

TL 24,3 cm 25,4 cm

SL 23,7 cm 21,5 cm

FL - -

Hd L 6,5 cm 6,3 cm

Pre D L 7,0 cm 7,6 cm

Snt L 2,4 cm 1,5 cm

Post Orb L 3,4 cm 3,4 cm

Eye L 0,6 cm 0,8 cm

Orb L 1,2 cm 1,3 cm

C Ped L 8,0 cm 5,0 cm

Tinggi Badan 6,1 cm 6,7 cm

Tinggi Kepala 7,5 cm 5,7 cm

Tinggi Pipi 5,3 cm 4,0 cm

Tinggi bawah 1,4 cm 1,2 cm


mata

Pada praktikum ini kelompok kami menemukan bahwa Ikan Kerapu


Lumpur ( Ephinephelus bleekeri) memiliki panjang total tubuh 24,3 cm, jarak
antara bagian anterior kepala sampai dengan pangkal ekor sebesar 23,4 cm, jarak
antara bagian anterior kepala sampai bagian lekukan ekor sebesar 19,5 cm, jarak
antara bagian anterior kepala dengan bagian posterior operculum sebesar 7,1 cm,
jarak antara bagian anterior kepala sampai bagian anterior dasar sirip dorsal
sebesar 7,9 cm, jarak antara bagian anterior kepala dengan bagian anterior kelopak
mata sebesar 2,1 cm, jarak antara bagian posterior kelopak mata dengan bagian
posterior operculum sebesar 3,0 cm, garis tengah dari rongga mata sebesar 0,65

43
cm, jarak antara kedua bagian terluar kelopak mata sebesar 4,0 cm, jarak antara
pangkal ekor denagn bagian posterior dasar sirip dubur sebesar 11,1 cm, tinggi
badan sebesar 7,0 cm, tinggi kepala sebesar 5,0 cm, tinggi pipi sebesar 5,0 cm,
tinggi bawah mata sebesar 2,1 cm, tebal badan sebesar 13,2 cm, dan tebal kepala
sebesar 12 cm.

Sedangkan Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda) memiliki panjang total


tubuh 55 cm, jarak antara bagian anterior kepala sampai dengan pangkal ekor
sebesar 46 cm, tetapi tidak memiliki jarak antara bagian anterior kepala sampai
bagian lekukan ekor , jarak antara bagian anterior kepala dengan bagian posterior
operculum sebesar 13,5 cm, jarak antara bagian anterior kepala sampai bagian
anterior dasar sirip dorsal sebesar 20,5 cm, jarak antara bagian anterior kepala
dengan bagian anterior kelopak mata sebesar 6,9 cm, jarak antara bagian posterior
kelopak mata dengan bagian posterior operculum sebesar 5,5 cm, garis tengah dari
rongga mata sebesar 1 cm, jarak antara kedua bagian terluar kelopak mata sebesar
1,9 cm, jarak antara pangkal ekor denagn bagian posterior dasar sirip dubur
sebesar 9 cm, tinggi badan sebesar 7,9 cm, tinggi kepala sebesar 5,5 cm, tinggi
pipi sebesar 2,4 cm, tinggi bawah mata sebesar 4,3 cm, tebal badan sebesar 3,5
cm, dan tebal kepala sebesar 3,5 cm.

4.3.3 Hasil Pengukuran Morfometrik Pada Praktikum III

Tabel 4.12 Hasil Pengukuran Morfometrik Pada Praktikum III

Jenis Pengukuran Ikan Lele lokal Ikan Pari Kelapa


(Clarias batrachus) (Trygon sephen)

TL

SL

FL -

Hd L

Pre D L

Snt L

44
Post Orb L

Eye L

Orb L

C Ped L

Tinggi Badan

Tinggi Kepala

Tinggi Pipi

Tinggi bawah mata

Tebal badan

Tebal kepala

Pada praktikum ini kelompok kami menemukan bahwa Ikan Lele Lokal
(Clarias batrachus) memiliki panjang total tubuh cm, jarak antara bagian anterior
kepala sampai dengan pangkal ekor sebesar cm, jarak antara bagian anterior
kepala sampai bagian lekukan ekor sebesar cm, jarak antara bagian anterior kepala
dengan bagian posterior operculum sebesar cm, jarak antara bagian anterior
kepala sampai bagian anterior dasar sirip dorsal sebesar cm, jarak antara bagian
anterior kepala dengan bagian anterior kelopak mata sebesar cm, jarak antara
bagian posterior kelopak mata dengan bagian posterior operculum sebesar cm,
garis tengah dari rongga mata sebesar cm, jarak antara kedua bagian terluar
kelopak mata sebesar cm, jarak antara pangkal ekor denagn bagian posterior dasar
sirip dubur sebesar cm, tinggi badan sebesar cm, tinggi kepala sebesar cm, tinggi
pipi sebesar cm, tinggi bawah mata sebesar cm, tebal badan sebesar cm, dan tebal
kepala sebesar cm.
Sedangkan ikan Pari Kelapa (Trygon sephen ) memiliki panjang total
tubuh cm, jarak antara bagian anterior kepala sampai dengan pangkal ekor sebesar
cm, jarak antara bagian anterior kepala sampai bagian lekukan ekor sebesar cm,
jarak antara bagian anterior kepala dengan bagian posterior operculum sebesar
cm, jarak antara bagian anterior kepala sampai bagian anterior dasar sirip dorsal
sebesar cm, jarak antara bagian anterior kepala dengan bagian anterior kelopak

45
mata sebesar cm, jarak antara bagian posterior kelopak mata dengan bagian
posterior operculum sebesar cm, garis tengah dari rongga mata sebesar cm, jarak
antara kedua bagian terluar kelopak mata sebesar cm, jarak antara pangkal ekor
denagn bagian posterior dasar sirip dubur sebesar cm, tinggi badan sebesar cm,
tinggi kepala sebesar cm, tinggi pipi sebesar cm, tinggi bawah mata sebesar cm,
tebal badan sebesar cm, dan tebal kepala sebesar cm.

4.4 PENGAMATAN MORFOLOGI


4.4.1 Pengamatan Morfologi Ikan Kakatua (Chlorurus sordidus) dan Ikan
Tongkol (Euthynnus affinis)

Tabel 4.13 Pengamatan Morfologi Ikan Kakatua (Chlorurus sordidus) dan Ikan
Tongkol (Euthynnus affinis)

Nama Ikan Ikan Kakatua Ikan Tongkol

(Chlorurus sordidus) (Euthynnus affinis)

Bentuk Tubuh Compressiform Fussiform (Torpedo)

Bentuk Mulut Terminal Superior

Bentuk Gigi Incisor Viliform

Jenis Insang Pemakan segala/ Omnivora Pemakan plankton

Bentuk Sisik Cycloid Ctenoid

Tipe ekor Homocercal Homocercal

Bentuk ekor Double Emarginate Lunate

Lain-lain - Finlet

Gambar Ikan

46
Pada praktikum ini kami menemukan ikan kakatua memiliki bentuk tubuh
compressiform, bentuk mulut terminal, bentuk gigi incisor, bentuk sisik cycloid,
jenis insang pemakan segala, bentuk ekor double emarginate, tipe ekor
homocercal, sedangkan ikan tongkol memiliki bentuk tubuh fussiform, memiliki
bentuk mulut superior, bentuk gigi viliform, bentuk sisik nya adalah ctenoid, jenis
insang pemakan plankton, bentuk ekor lunate dan tipe ekornya homocercal, serta
memiliki organ tambahan yang bernama finlet.

4.4.2 Pengamatan Morfologi Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinephelus bleekeri)


dan Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda)

Tabel 4.15 Pengamatan Morfologi Ikan Kerapu Lumpur ( Ephinephelus bleekeri)


dan Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda)

Nama Ikan Kerapu Lumpur Ikan Barakuda


Ikan
( Ephinephelus bleekeri) (Sphyraena Barracuda)

Bentuk Compressiform Sagitiform (Anak panah)


Tubuh

Bentuk Superior Superior


Mulut

Bentuk Conical Canince


Gigi

Jenis Pemakan segala/Omnivora Karnivora


Insang

Bentuk Cycloid Ctenoid


Sisik

Tipe Homocercal Homocercal


ekor

Bentuk Rounded Forked


ekor

47
Lain- - -
lain

Gambar
Ikan

Pada praktikum ini kami menemukan ikan Kerapu Lumpur memiliki


bentuk tubuh compressiform, bentuk mulut superior, bentuk gigi Conical, bentuk
sisik cycloid, jenis insang pemakan segala/ omnivora, bentuk ekor rounded, tipe
ekor homocercal, sedangkan ikan barracuda memiliki bentuk tubuh sagitiform,
memiliki bentuk mulut superior, bentuk gigi canince, bentuk sisik nya adalah
ctenoid, jenis insang nya adalah karnivora, bentuk ekornya forked dan tipe
ekornya homocercal.

4.4.3 Pengamatan Morfologi Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus) dan Ikan
Lele Lokal (Clarias batrachus)

Tabel 4.15 Pengamatan Morfologi Ikan Lele Lokal (Clarias batrachus) dan Ikan
Lele Lokal (Clarias batrachus)

Nama Ikan Lele Lokal Ikan Lele Lokal


Ikan
(Clarias batrachus) (Clarias batrachus)

Bentuk Perpaduan Depressed


Tubuh

48
Bentuk Sub terminal Inferior
Mulut

Bentuk Villiform Villiform


Gigi

Jenis Pemakan segala /Omnivora Pemakan plankton (zooplankton)


Insang

Bentuk - -
Sisik

Tipe Diphycercal Protocercal


ekor

Bentuk Rounded Tambahan


ekor

Lain-lain 1. Sungut 1. Clasper


2. Arborecent 2. Spiracle
3. Patil

Gambar
Ikan

49
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari praktikum ini, dapat diketahui cara menentukan ciri morfologi pada ikan
dengan cara mengamati bentuk tubuh dan bentuk organ luar pada ikan seperti
mengamati letak mulut, bentuk gigi, jenis ingsang, tipe ekor, dan bentuk ekor. Dan
untuk menentukan ciri meristik pada ikan biasanya melalui perhitungan atau
menghitung jumlah sisik pada bagian tubuh tertentu dan jumlah jari-jari sirip.
Sedangkan untuk menentukan ciri morfometrik dapat melalui pengukuran dengan
cara mengukur bagian-bagian tubuh ikan atau perbandingan dari ukuran bagian-
bagian tubuh ikan itu, adapun bagian tubuh yang diukur antara lain : Total length,
Forked Length, Standart Length, PreDorsal Length, Orbital Length, Eye Length,
Caudal Penducle Length, Head Length, Snout Length, PostOrbital Length, Tinggi
Badan, Tinggi Kepala, Tinggi Pipi, Tebal Badan, Panjang sirip, dan Tinggi Sirip.
Dan untuk mengetahui klasifikasi jenis ikan yang dimaksud melalui cara
identifikasi dengan mempelajari, meneliti, menguraikan dan menganalisaidentitas

50
dari seekor ikan sehingga dapat menentukan sifat atau ciri-ciri ikan tersebut yang
pada akhirnya dapat menentukan nama ilmiah ikan yang diidentifikasi.
Dikarenakan keanekaragamannya hasil pengamatan, identifikasi, perhitungan
dan pengukuran. Maka kami mengelompokkannya berdasarkan ikan yang
dipraktikumkan :

1. Ikan Tongkol
Ikan Tongkol yang mempunyainama ilmiah (Euthynnus affinis) memiliki
bentuk tubuh torpedo (fussiform), memiliki letak mulut superior, memiliki
bentuk gigi viliform, jenis insang pemakan plankton (plankton feeder),
memiliki bentuk sisik ctenoid, tipe ekor homocercal dan bentuk ekor lunate or
crescent. Ikan tongkol mempunyai organ tambahan berupa finlet yang terdapat
pada bagian pangkal ekor yang berfungsi sebagai penyeimbang saat berenang.
Ikan tongkol memiliki panjang total tubuh 26,5 cm, dan warna tubuhnya abu-
abu. Rumus sirip pada ikan ini adalah D-viii; P-xxii; V-III,2; A-xi.

2. Ikan Kakaktua
Ikan Kakaktua mempunyai nama ilmiah (Chlorurus sordidus), yang memiliki
bentuk tubuh pipih (compressed), memiliki letak mulut terminal, memiliki
bentuk gigi incisor, jenis insang pemakan campuran (omnivora), memiliki
bentuk sisik cycloid scales, tipe ekor homocercal dan bentuk ekor double
emarginate. Panjang total tubuh Ikan Kakatua 25,4 cm dan waran tubuhnya
hijau. Rumus sirip pada ikan kakaktua yaitu V 1II,I,2 V2 II,I,2; A III,ii,4; C V-X,
ii-iii, 3-4.

3. Ikan Kerapu Lumpur


Ikan Kerapu Lumpur atau nama ilmiahnya (Epinephelus bleekeri) memiliki
bentuk tubuh pipih (compressed), memiliki letak mulut superior, memiliki
bentuk gigi conical, jenis insang pemakan campuran (omnivora), memiliki
bentuk sisik ctenoid, tipe ekor homocercal dan bentuk ekor truncate. Kerapu
Lumpur mempunyai panjang total tubuh 24,3 cm dan warna tubuh cokelat.
Rumus sirip pada kerapu lumpur adalah A-xi; D-IX,vv; P-13, V-II,9.

4. Ikan Barakuda

51
Ikan Barakuda mempunyai nama ilmiah (Sphyraena baracuda ) memiliki
bentuk tubuh seperti anak panah (sagittiform), memiliki letak mulut superior,
memiliki bentuk gigi canince, jenis insang seperti ikan buas (karnivora),
memiliki bentuk sisik cycloid scales, tipe ekor homocercal dan bentuk ekor
forked. Panjang total tubuh ikan barakuda 55 cm dan memiliki warna tubuh
abu-abu keperakan.

5. Ikan Lele Lokal


Ikan Lele Lokal mempunyai nama ilmiah (Clarias batrachus) memiliki bentuk
tubuh perpaduan, letak mulut terminal, memiliki bentuk gigi viliform, jenis
insang pemakan campuran (omnivora), tipe ekor diphycercal dan bentuk ekor
rounded. Terdapat organ tambahan berupa sungut yang terletak di kanan kiri
mulut yang berfungsi mendeteksi mangsa serta aborencent yang terdapat di
dekat insang yang berfungsi untuk beradaptasi di kondisi lumpur dan pada
umumnya lele tidak mempunyai sisik. Lele local mempunyai panjang tubuh
26,5 cm dan warna tubuh abu-abu kehitaman. Lele local mempunyai rumus
sirip D-xxxxxi,16; P-II,viii; V,vii; A-xxxxv; C-xvi.

6. Ikan Pari Kelapa


Ikan Pari Kelapa atau nama ilmiahnya (Trygon sephen) memiliki bentuk tubuh
picak (depressed), memiliki bentuk mulut inferior, memiliki bentuk gigi
conical, jenis insang pemakan plankton (omnivora), dan cuma memiliki tipe
ekor yaitu protocercal dan tidak mempunyai sisik. Ikan pari kelapa mempunyai
organ tambahan berupa spiracle yang berada di dekat mata yang berfungsi
keluar masuknya air untuk menjaga keseimbangan dan clasper yang hanya
dimiliki oleh pari jantan yang berfungsi utuk memasukan sprema ke oviduk.
Ikan pari kelapa mempunyai panjang tubuh 36,9 cm. dan warna tubuhnya
coklat keabuan. Rumus sirip pada ikan pari yaitu D-XIV; P-64

5.2 Saran
Sebaiknya dalam melaksanakan praktikum, praktikan diharapkan tenang saat
melakukan pengamatan supaya suasana menjadi kondusif dan menggunakan
waktu sebaik-baiknya agar praktikan dapat memahami praktikum sepenuhnya
yang dilakukan dan praktikan diharapkan lebih teliti dan aktif agar lebih

52
memahami proses dan hasil praktikum supaya mendapatkan ilmu yang bermanfaat
dari praktikum itu sendiri.

53