Anda di halaman 1dari 18

Pengertian Agraria menurut UUPA :

Dapat berarti luas


Diatur dalam pasal 1 ayat 2 yang meliputi bumi, air, dan ruang Angkasa.
Bumi; Pengertian bumi menurut pasal 1 ayat (4) UUPA adalah permukaan bumi,
termasuk pula tubuh bumi dibawahnya serta yang berada dibawah air.
Air; Pengertian air menurut pasal 1 ayat (5) UUPA adalah air yang berada
diperairan pedalaman maupun air yang berada dilaut diwilayah Indonesia
Ruang Angkasa; Penertian ruang angkasa menurut pasal 1 ayat (6) UUPA adalah
ruang diatas bumi wilayah Indonesia dan ruang diatas air wilayah Indonesia.
Pengertian ruang angkasa menurut pasal 48 UUPA ruang diatas bumi dan air yang
mengandung tenaga dan unsur unsur yang dapat digunakan untuk usaha usaha
memelihara dan memperkembangkan kesuburan bumi, air serta kekayaan alam
yang terkandung di dalamnya.
Kekayaan alam yang terkandung di dalamnya; Kekayaan alam yang terkandung
didalam bumi disebut bahan, yaitu unsur unsur kimia, mineral-mineral, bijih-bijih
dan segala macam batuan, termasuk batuan-batuan mulia yang merupakan endapan
endapan alam.

Jadi, hukum agraria dalam arti luas ialah keseluruhan kaidah-kaidah hukum baik
tertulis maupun tidak tertulis yang mengatur mengenai bumi, air dan dalam batas-
batas tertentu juga ruang angkasa serta kekayaan alam yang terkandung didalamnya.

Dalam arti sempit


diatur dalam pasal 4 ayat 1 UUPA yaitu " Tanah " dalam pasal 4 ayat 1 ditentukan,
bahwa adanya macam-macam hak atas permukaan bumi yang disebut tanah tersebut.

Jadi, hukum agraria dalam arti sempit yaitu merupakan bagian dari hukum agrarian
dalam arti luas yaitu hukum tanah atau hukum tentang tanah yang mengatur
mengenai permukan atau kulit bumi saja atau pertanian

C. Pengertian Hukum Agraria menurut Ahli


Menurut Soedikno Mertokusumo, Hukum Agraria adalh keseluruhan kaedah
hokum, baik yang tertulis maupun tidak tertulis yang mengatur agrarian.
Menurut Budi Harsono, Hukum agrarian merupakan satu kelompok berbagai
bidang hokum, yang masing-masing mengatur hak-hak penguasaan atau sumber-
sumber daya alam tertentu yang termasuk pengertian agrarian. Misal Hukum
Tanah, Hukum Air, Hukum Pertambangan, Hukum Perikanan, Hukum Atas
Penguasaan Atas Tenaga dan Unsur-unsur dalam Ruang Angkasa.
Menurut E. Utrecht, Hukum Agraria dalam arti sempit sama dengan Hukum
Tanah.Hukum Agraria dan Hukum Tanah menjadi bagian Hukum Tata Usaha
Negara.

Pembidangan dan Pokok Bahasan Hukum Agraria


Secara garis besar Hukum Agraria setelah berlakunya UUPA dibagi menjadi dua
bidang yaitu ;
Hukum Agraria Perdata
Adalah keseluruhan dari ketentuan hukum yang bersumber pada hak
perseorangan dan badan hukum yang memperbolehkan, mewajibkan, melarang
diperlakukan perbuatan hukum yang berhubungan dengan tanah.
Hukum Agraria Administrasi
Adalah keseluruhan dari ketentuan hukum yang memberi wewenang kepada
pejabat dalam menjalankan praktek hukum negara dan mengambil tindakan dari
masalah-masalah agrarian yang timbul

2.1 Pengertian Hukum Tanah


Dalam ruang lingkup agrarian tanah merupakan bagian dari bumi yang disebut
permukaan bumi, dalam pasal 4 ayat (1) UUPA atas dasar hak menguasai dari negara
sebagai yang dimaksud pasal 2 ditentukan adanya macam-macamhak atas permukaan
bumi yang disebut tanah. Tanah dalam pengertian yuridis adalah permukaan bumi
sedangkan hak atas tanah adalah hak atas sebgian tertentu permukaan bumi yang
berbatas, berdimensi dua dengan ukuran panjang dan lebar. Objek hukum tanah adalah
hak penguasaan atas tanah maksudnya Hak yang berisi serangkaian wewenang,
kewajiban dan atau larangan bagi pemegang haknyauntuk berbuat sesuatu mengenai
tanah yang dihaki.
Hirarki hak-hak penguasaan atas tanah dalam hukum tanah nasional adalah :
1. Hak bangsa Indonesia atas tanah
2. Hak menguasai dari negara atas tanah
3. Hak ulayat masyarakat hukum adapt
4. Hak perseorangan meliputi ;
Hak-hak atas tanah
Wakap tanah hak milik
Hak jaminan atas tanah (hak tanggungan)
Hak milik atas satuan rumah susun
Asas Accessie atau Asas Perlekatan
Dalam asas ini bangunan dan tanaman yang ada diatas tanah merupakan satu kesatuan;
bangunan dan tanaman tersebut bagian daari tanah yang bersangkutan
Asas Horizontale Scheiding atau Asas Pemisahan Horizontal
Dalam asas ini bangunan dan tanaman yang ada diatas tanah bukan merupkan bagian dari
tanah.Hak atas tanah tidak deengan sendirinya meliputi pemilikan bangunan dan tanaman
yang ada diatasnya.

Pada politik agraria kolonial dalam Agrarische Wet tahun 1870, dengan pernyataan
domeinnya serta sejarah politik hukum perdata dengan dualisme hukum agraria.

Sejarah pembentukan UUPA 1960 dan UUPA sendiri masing-masing dibahas dalam
pokok bahasan berikut.Penjelasan umum UUPA merumuskan bahwa hukum agraria lama
(yang berlaku sebelum tahun 1960) itu dalam banyak hal, tidak merupakan alat penting
untuk membangun masyarakat yang adil dan makmur, bahkan merupakan penghambat
pencapaiannya. Hal itu terutama disebabkan karena :

a. Hukum agraria lama itu sebagian tersusun berdasarkan tujuan dan sendi-sendi dari
pemerintah jajahan, sehingga bertentangan dengan kepentingan rakyat didalam
melaksanakan pembangunan nasional.

b. Hukum agraria lama bersifat dualisme, yaitu berlakunya peraturan hukum adat
disamping peraturan dari dan yang didasarkan atas hukum barat.

c. Bagi rakyat asli hukum agraria penjajahan tidak menjamin kepastian hukum seluruh
rakyat Indonesia.

Sejarah hukum belanda perlu diingat bahwa setelah kerajaan belanda menjadi
Negara monarki konstitusional. Pemerintah di Hindia Belanda dalam menjalankan tugas-
tugasnya terkuat dalam bentuk Undang-Undang (Wet) yang dikenal dengan RR
(Regeling Reglement) tahun 1855 (Stb. 1855:2).
Politik agraria tercantum dalam pasal 62 RR yang terdiri dari 3 ayat yang antara
lain menggariskan bahwa gubernur jenderal tidak boleh menjual tanah dan bahwa
gubernur jenderal dapat menyewakan tanah berdsarkan ketentuan ordonansi.
Tujuan dari Agrarische Wet adalah untuk memberi kemungkinan dan jaminan
kepada modal besar asing agar dapat berkembang di Indonesia, dengan pertama tama
membuka kemungkinan untuk memperoleh tanah dengan hak erfpacht yang berjangka
waktu lama.
Agrarische Wet lahir atas desakan masyarakat pemilik modal besar swasta, yang
pada masa kultur stelsel (tanam paksa) sebelumnya terbatas sekali kemungkinannya
untuk berusaha dalam lapangan perkebunan besar. Kesempatan yang ada sebelumnya
hanyalah melalui sewa tanah, yang pada masa tanam paksa, kemungkinan itu sesuai
dengan politik monopoli pemerintah justru ditutup.

HUKUM DAN POLITIK AGRARIA KOLONIAL


Hukum Agraria Kolonial
Dari segi berlakunya Hukum Agraria di Indonesia dibagi menjadi 2, yaitu :
1. Hukum Agraria Kolonial, yang berlaku sebelum Indonesia merdeka bahkan berlaku
sebelum diundangkannya UUPA, yaitu sebelum tanggal 24 september 1960.
2. Hukum Agraria Nasional, yang berlaku setelah diundangkannya UUPA, yaitu tanggal
24 september 1960.
Bahwa Hukum Agraria yang berlaku sebelum Indonesia merdeka disusun berdasarkan
tujuan dan sendi-sendi pemerintahan Hindia Belanda, dapat dijelaskan sebagai berikut
diantaranya :
1. Pada masa pemerintahan dipegang oleh Gubernur Herman Willem Daendles (1800-
1811) telah menetapkan kebijaksanaan yaitu menjual tanah-tanah rakyat Indonesia
kepada orang-orang Cina, Arab maupun bangsa belanda sendiri. Tanah yang dijual itu
dikenal dengan sebutan tanah partikelir
2. Pada masa pemerintahan Gubernur Thomas Stanford Raffles telah menetapkan
Landrent atau Pajak tanah. Pemilikan tanah di daerah swapraja di jawa disimpulkan
bahwa semua tanah milik raja, sementara rakyat hanya sekedar menggarap dan rakyat
wajib membayar pajak kepada raja inggris.
3. Pada masa pemerintahan gubernur Johanes Van den Bosch tahun 1830 telah
menetapkan kebijakan pertanahan yang dikenal dengan system Tanam Paksa atau
Cultuur Stelsel, yaitu petani dipaksa untuk menanam suatu jenis tanaman tertentu
yang secara langsung maupun tidak langsung dibutuhkan oleh pasr internasiaonal
pada waktu itu. Hasil pertanian tersebut diserahkan kepada pemerintahan colonial
tanpa mendapatkan imbalan apa pun
4. Pada masa berlakunya Agrarische Wet Stb 1870 No. 55 yaitu berlakunya politik
monopoli (politik colonial konservatif) dihapuskan dan digantikan dengan politik
liberal yaitu pemerintah tidak ikut mencampuri di bidang usaha pengusaha diberikan
kesempatan dan kebebasan mengembangkan usaha dan modalnya dibidang pertanian
di Indonesia.
Hukum Agraria kolonial mempunyai sifat dualisme hukum, yaitu dengan berlakunya
hukum agraria yang berdasarkan atas hukum adat,sifat dualisme tersebut meliputi
bidang-bidang :
1. Hukum, yaitu pada saat yang sama berlaku macam-macam hukum agraria barat,
hokum agrarian adat, hukum agraria swapraja, hukum, hokum agrarian administrative
dan hukum agrarian antar golongan
2. Hak atas tanah yaitu yang tunduk pada hukum agraria barat yang diatur dalam KUH
Perdata, hak atas tanah yang tunduk pada hukum agraria adat, hak atas tanah yang
merupkan ciptaan pemerintah swapraja, hak atas tanah yang merupakan ciptaan
pemerintah hindia belanda
3. Hak Jaminan atas tanah
4. Pendaftaran tanah dilakukan oleh kantor pendaftaran tanah tanah atas tanah-tanah
yang tunduk pada hukum barat dan pendaftaran tanah ini menghasilkan tanda bukti
berupa sertifikat.
HUKUM AGRARIA NASIONAL
UUD 1945 meletakkan dasar politik agraria nasional yang dimuat dalam pasal 33
ayat (3) nya yaituBumi, air, dan kekeyaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai
oleh negara, dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.Ketentuan ini
bersifat imperative yaitu mengandung perintah kepada negara agar bumi, air dan kekayaan
alam yang terkandung didalamnya yang diletakkan dalam penguasaan negara itu
dipergunakan untuk mewujudkan kemakmuran bagi seluruh rakyat Indonesia.
Upaya yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia untuk menyesuaikan Hukum Agraria
colonial dengan keadaan dan kebutuhan setelah Indonesia merdeka, yaitu
1. Menggunakan kebijaksanaan dan tafsir baru
2. Penghapusan hak-hak konversi
3. Penghapusn tanah partikelir
4. Perubahaan peraturan persewaan tanah rakyat
5. Peraturan tambahan untuk mengawasi pemindahan hak atas tanah
6. Peraturan dan tindakan mengenai tanah-tanah perkebunan
7. Kenaikan canon dan cijn
8. Larangan dan penyelesaian soal pemakaian tanah tanpa ijin
9. Peraturan perjanjian bagi hasil(tanah pertanian)
10. Pengalihan tugas dan wewenang agraria

SEJARAH PERANCANGAN UUPA


Upaya Pemerintah Indonesia untuk membentuk Hukum Agraria nasional yang akan
menggantikn Hukum Agraria kolonial, yang sesuai dengan pancasila dan UUD 1945
sudah dimulai pada tahun 1948 dengan membentuk kepanitian yang diberi tugas
menyusun Undang-undang Agraria. Setelah melalui rangkaian yang cukup panjang maka
baru pada tanggal 24 september 1960 pemerintah berhasil membentuk Hukum Agraria
nasional, yang dituangkan dalam Undang-undang No.5 Tahun 1960 tentang peraturan
Dasar Pokok-pokok Agraria yang lebih dikenal dengan Undang-undang Pokok Agraria
(UUPA).
Tahapan-tahapan dalam penyusunan Undang-undang Pokok Agraria (UUPA) dapat
dijelaskan sebgai berikut :
1. PANITIA AGRARIA YOGYAKARTA
Pada tahun 1948 sudah dimulai usaha kongkret untuk menyusun dasar dasar
hukum agraria yang baru, yang akan menggantikan hukum agraria warisan pemerintah
jajahan, dengan pembentukan Panitia Agraria yang berkedudukan di Ibukota Republik
Indonesia, Yogyakarta. Panitia dibentuk dengan penetapan Presiden Republik Indonesia
tanggal 21 Mei 1948 Nomor 16, diketuai oleh Sarimin Reksodihardjo (Kepala Bagian
Agraria Kementerian Dalam Negeri) dan beranggotakn pejabat-pejabat dari berbagai
kementerian dan jawatan, anggota-anggota badan pekerja KNIP yang mewakili
organisasi-organisasi tani dan daerah, ahli-ahli hukum adat dan wakil dari serikat buruh
perkebunan. Panitia ini dikenal dengan panitia Agraria Yogyakarta.
Panitia bertugas memberi pertimbangan kepada pemerintah tentang soal-soal yang
mengenai hukum tanah seumumnya, merancang dasar-dasar hukum tanah yang memuat
politik agraria negara Republik Indonesia, merancang perubahan, penggantian,
pencabutan peraturan peraturan lama, baik dari sudut legislatif maupun dari sudut
praktek dan menyelidiki soal-soal lain yang berhubungan dengan hukum tanah.
Panitia mengusulkan asas-asas yang akan merupakan dasar dari hukum agraria
baru:
a. Dilepaskannya asas domein dan pengakuan hak ulayat.
b. Diadakannya peraturan yang memungkinkan adanya hak perseorangan yang
kuat, yaitu hak milik yang dapat dibebabi hak tanggungan.
c. Suapaya diadakan penyelidikan dahulu dalam peraturan-peraturan negara-
negara lain, terutama negara-negara tetangga, sebelum menetukan apakah apakah orang-
orang asing dapat pula mempunyai hak milik atas tanah.
d. Perlunya diadakan penepan luas minimum tanah untuk menghindarkan
pauparisme diantara petani kecil dan memberi tanah yang cukup untuk hidup yang patut
sekalipun sederhana.
e. Perlunya ada penetapan luas maksimum.
f. Menganjurkan untuk menerima skema hak-hak tanah.
g. Perlunya diadakan registrasi tanah milik dan hak-hak menumpang yang
penting (annex kadaster).

2. PANITIA AGRARIA JAKARTA


Sesudah terbentuknya kembali Negara Kesatuan maka dengan keputusan Presiden
Republik Indonesia tanggal 19 Maret 1951 Nomor 36/1951 panitia terdahulu dibubarkan
dan dibentuk Panitia Agraria Baru, yaitu berkedudukan di Jakarta.
Tugas panitia hampir sama dengan panitia terdahulu diYogyakarta. Beberapa
kesimpulan panitia mengenai soal tanah untuk pertanian kecil (rakyat), yaitu:
a. Mengadakan batas minimum sebagai ide. Luas minimum ditentukan 2 hektar.
b. Ditentukan pembatasan maksimum 15 hektar untuk satu keluarga.
c. Yang dapat memiliki tanah untuk pertanian kecil hanya penduduk warga negara
Indonesia. Tidak diadakan perbedaan antara warga negara asli dan bukan asli.
d. Untuk pertanian kecil diterima bangunan-bangunan hukum: hak milik,hak usaha,
hak sewa dan hak pakai.
e. Hak ulayat disetujui untuk diatur oleh atau atas kuasa undang-undang sesuai
dengan pokok-pokok dasar negara.

3. PANITIA SOEWAHJO
Dalam masa jabatan Menteri Agraria, Goenawan, dengan Keputusan Presiden
Republik Indonesia Nomor 1/1956 tanggal 14 Januari 1956, panitian lama dibubarkan
dan dibentuk suatu panitia baru Panitia Negara Urusan Agraria, berkedudukan di Jakarta.
Panitia yang baru diketuai oleh Soewahjo Soemodilogo, Sekretaris Jenderal
Kementerian Agraria dan beranggotakan pejabat-pejabat pelbagai Kementerian dan
jawatan, ahli-ahli hukum adat dan wakil-wakil beberapa organisasi tani.
Adapun pokok-pokok yang penting daripada Rancangan Undang-Undang Pokok
Agraria hasil karya panitia tersebut ialah :
a. Dihapuskannya asas domein dan diakuinya hak ulayat, yang harus ditundukkan pada
kepentinan umum (negara).
b. Asas domein diganti dengan hak kekuasaan negara atas dasar ketentuan pasal 38 ayat
(3) Undang-Undang Dasar sementara.
c. Dualisme hukum agraria dihapuskannya.
d. Hak-hak atas tanah, hak milik sebagai hak terkuat, yang berfungsi sosial.
e. Hak milik boleh dipunyai oleh orang-orang warga negara Indonesia.
f. Perlu diadakan penetapan batas maksimum dan minimum luas tanah yang boleh
menjadi milik seseorang atau badan hukum.
g. Tanah pertanian pada asanya harus dikerjakan dan diusahakan sendiri oleh
pemiliknya.
h. Perlu diadakan pendaftaran tanah dan perencanaan penggunaan tanah.

4. RANCANGAN SOENARJO
Dengan adanya perubahan sistematik dan perumusan beberapa pasalnya, maka
rancangan Panitia Soewahjo tersebut diajukan oleh Menteri Agraria Soenarjo kepada
Dewan Menteri pada tanggal 14 Maret 1958. Rancangan undang-undang ini dikenal
kemudiab sebagai Rancangan Soenarjo, disetujui oleh Dewan Menteri dalam
sidangnya ke 94 pada tanggal 1 April 1958 dan kemudian diajukan kepada Dewan
Perwakilan Rakyat dengan amanat Presiden tanggal 24 April 1958 Nomor 1307/HK.
Rancangan Soenarjo menggunakan lembaga-lembaga dan unsur-unsur yang baik
untuk hukum agraria yang baru, baik yang terdapat dalam hukum adat maupun hukum
Barat, yang disesuaikan dengan kesadaran hukum rakyat dan kebutuhan dalam hubungan
perekonomian. Sifat ketentuan dari hak-hak tertentu, dalam rancangan Soenarjo,
dianggap telah merupakan suatu pengertian yang erat hubungannya dengan soal
kepastian hukum, karenanya sangat diperhatikan.
Disebutkan dalam penjelasan umum bahwa rumusan mengenai hak miliknya
mempersatukan ketentuan hak eigendom atas tanah (menurut hukum Barat) dan hak
milik menurut hukum adat.

5. RANCANGAN SADJARWO
Setelah disesuaikan dengan UUD 1945 dan Pidato Presiden Soekarno pada tanggal
17 Agustus 1959, dalam bentuk lebih sempurna dan lengkap diajukanlah Rancangan
undang-Undang Pokok Agraria yang baru oleh Menteri Agraria Sadjarwo sehingga
dikenal sebagai Rancangan Sadjarwo.
Rancangan Soejarwo berbeda prinsipiil dari rancangan Soenarjo. Ia hanya
menggunakan hukum adat sebagai dasar hukum agraria baru dan ia tidak mengoper
pengertian-pengertian hak kebendaan dan hak perorangan yang tidak dikenal daam
hukum adat,
Rumusan bahwa hak milik, hak usaha dan hak bangunan dapat dipertahankan
terhadap siapapun juga dari rancangan Soenarjo, diubah dengan sengaja dalam
rancangan Sadjarwo menjadi hak milik, hak guna usaha dan hak guna bangunan, dapat
beralih dan dialihkan kepada pihak lain, karena tidak berkehendak untuk
memasukkannya pengertian-pengertian hak kebendaan dan hak perorangan ke dalam
hukum agraria yang baru.

dikeluarkannya pelbagai peraturan yang dimaksudkan untuk meniadakan beberapa


lembaga feodal dan kolonial, misalnya :
a. Dengan UUPA No. 13/194/8 jo UU No. 5/1950 meniadakan lembaga apanage
suatu lembaga yang mewajibkan para penggarap tanah raja untuk menyerahkan
seperdua atau sepertiga dari hasil tanah pertanian atau untuk kerja paksa bagi
para penggarap tanah pekarangan didaerah Surakarta dan Yogyakarta.
b. Dengan UU no. 1/1958 menghapuskan tanah partikelir yaitu tanah-tanah
eigendom yang diberi sifat dan corak istimewa (kepada pemiliknya diberi hak
hak pertuanan/landheerlijk rechten), yang bersifat ketatanegaraan, seperti
mengesahkan hasil pemilihan / menghentikan kepala kepala desa/kampung,
hak untuk menuntut kerja paksa atau memungut uang pengganti kerja paksa,
dan lain lain.
c. Dengan UU no. 6 tahun 1951, mengubah peraturan persewaan tanha rakyat.
Pembatasan masa sewa dan besarnya sewa, dan kemudian UU No. 38 Prp 1960.
d. Melakukan pengawasan atas pemindahan hak atas tanah dengan UU. No. 1
(dar) 1952.
e. Melarang dan menyelesaikan soal pemakaian tanah tanpa izin dengan UU
No.8 (dar) tahun 1954 jo UU no. 1 (dar) 1956.
f. Dengan UU No. 2 tahun 1960, melakukan pembaruan pengaturan perjanjian
bagi hasil.

Faktor-faktor Penting dalam Pembangunan Hukum Agraria Nasional


Menurut Notonagoro, Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam pembangunan
Hukum Agraria nasional, adalah :
1. Faktor Formal, yaitu Keadaan hukum agraria di Indonesia sebelum diundangkannya
UUPA merupakan keadaan peralihan, keadaan sementara waktu, berdasarkan pada
peraturan-peraturan yang sekarang berlaku ini berdasarkan pada peraturan-peraturan
peralihan yang terdapat dalam pasal 142 Undang-undang Dasar Sementara (UUDS)
1950, pasal 192 Konstitusi Republik Indonesia Serikat (KRIS) dan pasal 2 Aturan
peralihan UUD 1945.
2. Faktor Material, yaitu Hukum Agraria mempunyai sifat dualisme hukum yang
meliputi hukum subjek maupun objeknya menurut hukumnya disatu pihak berrlaku
Hukum Agraria Barat yang diatur dalam KUH Perdata, dipihak lain berlaku Hukum
Agraria adat yang diatur dalam hukum adat. Oleh karena itu setelah Indonesia merdeka,
maka sifat dualisme hokum agraria colonial ini harus diganti dengan sifat unifikasi
(kesatuan) hukum yang berlaku secara nasional.
3. Faktor Ideal. Dari factor ideal (tujuan negara) sudah tentu tujuan Hukum Agraria
kolonial tidak cocok dengan tujuan Negara Indonesia yang tercantum dalam alinea IV
Pembukaan UUD 1945 dan tujuan penguasaan bumi, air, dan kekayaan alam yang
terkandung didalamnya. Hukum Agraria kolonial dibuat untuk kepentingan pemerintah
Hindia Belanda, Eropa, Timur asing, sedangkan Hukum Agraria nasional dibuat dengan
tujuan untuk mewujudkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat Indonesia. Untuk itu
Hukum Agraria kolonial harus diganti dengan Hukum Agraria Nasional yang diarahkan
kepada terwujudnya fungsi bumi, air, dan kekayaan alamyang terkandung didalamnya
untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat Indonesia.
4. Faktor Agraria Modern. Faktor-faktor agraria modern terletak dalam lapangan-
lapangan : Lapangan Sosial, ekonomi, etika,idiil fundamental factor-faktor inilah yang
mendorong agar dibuat Hukum Agraria Nasional
5. Faktor Ideologi Politik. Indonesia sebagai bangsa dan negara mempunyai keterkaitan
hidup dengan negara-negara lain. Dalam menyusun Hukum Agraria nasional mengadopsi
Hukum Agraria negara lain sepanjang tidak bertentangan dengan Pancasila dan UUD
1945.

Sumber Hukum Agraria

1. Sumber Hukum Tertulis.


a. Undang-Undang Dasar 1945, khususnya dalam Pasal 33 ayat (3). Di mana dalam
Pasal 33 ayat (3) ditentukan : Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di
dalamnya dikuasai oleh negaradan dipergunakan sebesar-besar kemakmuran
rakyat.
b.Undang-undang Pokok Agraria. Undang-undang ini dimuat dalam Undang-undang
Nomor : 5 Tahun 1960 tentang : Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria, tertanggal 24
September 1960 diundangkan dan dimuat dalam Lembaran Negara tahun 1960-140,
dan penjelasannya dimuat dalam Tambahan Lembaran Negara nomor 2043.
c. Peraturan perundang-undangan di bidang agraria :
1). Peraturan pelaksanaan UUPA
2).Peraturan yang mengatur soal-soal yang tidak diwajibkan tetapidiperlukan dalam
praktik.
d. Peraturan lama, tetapi dengan syarat tertentu berdasarkan peraturan/PasalPeralihan,
masih berlaku.
Asas-asas hukum agraria

Asas nasionalisme

Yaitu suatu asas yang menyatakan bahwa hanya warga Negara Indonesia saja yang
mempunyai hak milik atas tanah atau yang boleh mempunyai hubungan dengan bumi dan
ruang angkasa dengan tidak membedakan antara laki-laki dengan wanita serta sesama
warga Negara baik asli maupun keturunan.

Asas dikuasai oleh Negara

Yaitu bahwa bumi, air dan ruang angkasa termasuk kekayaan alam yang terkandung
didalamnya itu pada tingkat tertinggi dikuasai oleh Negara sebagai organisasi kekuasaan
seluruh rakyat (pasal 2 ayat 1 UUPA)

Asas hukum adat

Yaitu bahwa hukum adat yang dipakai sebagai dasar hukum agrarian adalah hukum adat
yang sudah dibersihkan dari segi-segi negatifnya

Asas fungsi social

Yaitu suatu asas yang menyatakan bahwa penggunaan tanah tidak boleh bertentangan
dengan hak-hak orang lain dan kepentingan umum, kesusilaan serta keagamaan(pasal 6
UUPA)

Asas kebangsaan atau (demokrasi)

Yaitu suatu asas yang menyatakan bahwa stiap WNI baik asli maupun keturunan berhak
memilik hak atas tanah

Asas non diskriminasi (tanpa pembedaan)

Yaitu asas yang melandasi hukum Agraria (UUPA).UUPA tidak membedakan antar sesame
WNI baik asli maupun keturunanasing jadi asas ini tidak membedakan-bedakan
keturunan-keturunan anak artinya bahwa setiap WNI berhak memilik hak atas tanah.

Asas gotong royong


Bahwa segala usaha bersama dalam lapangan agrarian didasarkan atas kepentingan
bersama dalam rangka kepentingan nasional, dalam bentuk koperasi atau dalam bentuk-
bentuk gotong royong lainnya, Negara dapat bersama-sama dengan pihak lain
menyelenggarakan usaha bersama dalam lapangan agraria (pasal 12 UUPA)

Asas unifikasi

Hukum agraria disatukan dalam satu UU yang diberlakukan bagi seluruh WNI, ini berarti
hanya satu hukum agraria yang berlaku bagi seluruh WNI yaitu UUPA.

Asas pemisahan horizontal (horizontale scheidings beginsel)


Yaitu suatu asas yang memisahkan antara pemilikan hak atas tanah dengan benda-benda
atau bangunan-bangunan yang ada diatasnya. Asas ini merupakan kebalikan dari asas
vertical (verticale scheidings beginsel ) atau asas perlekatan yaitu suatu asas yang
menyatakan segala apa yang melekat pada suatu benda atau yang merupakan satu tubuh
dengan kebendaan itu dianggap menjadi satu dengan benda iu artnya dala sas ini tidak ada
pemisahan antara pemilikan hak atas tanah dengan benda-benda atau bangunan-bangunan
yang ada diatasnya.

a. Dasar Kenasionalan
Secara formal UUPA memang telah dibuat oleh badan pembentuk undang-undang (yaitu,
Presiden dengan persetujuan DPR) di Indonesia, dalam bahasa Indonesia dan dinyatakan
berlaku untuk seluruh negara Republik Indonesia. Secara materil yaitu tujuan dan asas dari
isi UUPA juga mencerminkan dasal kenasionalan tersebut.
a. ayat 1,2,dan 3 dari pasal 1 UUPA merupakan perwujudan dari dasar falsafah Pancasila
terutama sila Ketuhanan Yang Maha Esa dan sila Persatuan Indonesia.
b. Negara merupakan badan penguasa. Ditegaskan oleh pasal 2 ayat 1 bahwa bumi, air,
ruang angkasa dan kekayaan yang terkandung di dalamnya pada tingkatan tertinggi
dikuasai oleh negara sebagai organisasi kekuasaan dari rakyat Indonesia.
c. Hanya warga negara Indonesia yang mempunyai hubungan sepenuhnya. Pasal 9 ayat
1 UUPA menegaskan kedudukan warga negara Indonesia dalam hubungandengan
penguasaan bumi, air, ruang angkasa dan kekayaan yang terkandung didalamnya.
d. Pengutamaan kepentingan nasional. Pernyataan pasal 5, bahwa hukum agraria yang
baru berlaku ialah hukum adat sebagai hukum asli, disatu pihak menunjukkan bahwa
UUPA telah memilih hukum yang lebih sesuai dengan kepribadian bangsa daripada
hukum agraria berdasarkan hukum perdata Barat (BW) dan politik agraria kolonial.

b. Dasar Kesatuan dan Kesederhaan


Dihapuskannya dualisme hukum, dengan pencabutan hukum agraria kolonial dan K.B.
tentang Besluit, pencabutan BW (KUHPerdata) sepanjang mengenai tanah (Diktum
pertama UUPA) serta penetapan hukum adat sebagai dasar hukum agraria (Pasal 5 UUPA),
mencerminkan dsar kesatuan termaksud.
Dalam hal ini, hukum adat sebagai hukum asli bangsa Indonesia sesuai dengan sifat dan
tingkat pengetahunan bangsa Indonesia yang masih sederhana.

c. Dasar Kepastian Hukum


1. Dikembangkannya peraturan peraturan hukum tertulis sebagai pelaksanaan UUPA,
akan memungkinkan pihak-pihak yang berkepentinan untuk dengan mudah mengetahui
hukum yang berlaku dan wewenang serta kewajiban apa yang ada padanya atas tanah yang
dipunyainya.
2. Diselenggarakannya pendaftaran tanah yang efektif, akan memungkinkan pihak pihak
yang berkepentingan dengan mudah membuktikan haknya atas tanah yang dipunyainya
dan mengetahui sesuatu atas tanah kepunyaan pihak lain.

Hak Milik
Pengertian Hak Milik menurut pasal 20 ayat (1) UUPA adalah Hak turun temurun,
terkuat dan terpenuh yang dapat dipunyai orang atas tanah dengan mengingat ketentuan
dalam pasal 6. Turun temurun artinya Hak milik atas tanah dapat berlangsung terus
selama pemiliknya masih hidup dan bila pemiliknya meninggal dunia maka hak miliknya
dapat dilanjutkan oleh ahli warisnya sepanjang memenuhi syarat sebagai subjek hak
milik. Terkuat artinya Hak Milik atas tanah lebih kuat bila dibandingkan dengan hak atas
tanah yang lain tidak mempunyai batas waktu tertentu, mudah dipertahankan dari
gangguan pihak lain dan tidak mudah hapus. Terpenuh artinya Hak Milik atas tanah
memberi wewenang kepada pemiliknya paling luas bila dibandingkan hak atas tanah
yang lain.
Subjek Hak Milik. Yang dapat mempunyai (subjek hak) tanah Hak Milik menurut
UUPA dan peraturan pelaksanaanya adalah :
1. Perseorangan, yaitu Hanya warga negara Indonesia yang dapat mempunyai hak milik
( pasal 21 ayat (1) UUPA). Ketentuan ini menentukan perseorangan yang hanya
berkewarganegaraan Indonesia yang dapat mempunyai tanah hak milik
2. Badan-badan Hukum. Pemerintah menetapkan badan-badan hokum yang dapat
mempunyai hak milik dan syarat-syaratnya (pasal 21 ayat (2) UUPA) yaitu Bank-bank
yang didirikan oleh negara (bank negara), Koperasi pertanian, badan keagamaan dan
badan sosial

Hak Guna Usaha


Pengertian Hak Guna Usaha menurut pasal 28 ayat (1) UUPA adalah Hak untuk
mengusahakan tanah yang dikuasai langsung oleh negara dalam jangka waktu
sebagaimana tersebut dalam pasal 29,guna perusahaan, pertanian atau peternakan.
Luas Hak Guna Usaha adalah untuk perseorangan luas minimalnya 5 hektar dan luas
maksimalnya 25 hektar.Sedangkan untuk badan hokum luas minimalnya 5 hektar dan
luas maksimalnya ditetapkan oleh Kepala Badan Pertanahan Nasional.
Jangka Waktu Hak Guna Usaha mempunyai jangka waktu untuk petama kalinya paling
lama 35 tahun dan dapat diperpanjang untuk jangka waktu paling lama 35 tahun (pasal
29 UUPA) sedangkan pasal 8 PP No. 40 tahun 1996 mengatur jangka waktu 35 tahun
diperpanjang 25 tahun dan diperbaharui paling lama 35 tahun.
Hak Pakai
Pengertian Hak Pakai. Menurut pasal 41 ayat (1) UUPA yang dimaksud dengan HP
adalah Hak untuk mengguanakan dan atau memungut hasil dari tanah yang dikuasai
langsung oleh negara atau tanah milik orang lain, yang memberi wewenang dan
kewajiban yang ditentukan dalam keputusan pemberiannya oleh pejabat yang berwenang
memberikannya atau dalam perjanjian dengan pemilik tanahnya yang bukan perjanjian
sewa menyewa atau perjanjian pengolahan tanah, segala sesuatu asal tidak bertentengan
dengan ketentuan UUPA.
Jangka Waktu Hak Pakai. Pasal 41 ayat (2) UUPA tidak menentukan secara tegas
berapa lama jangka waktu hak pakai. Dalam PP No. 40 Tahun 1996 jangka waktu hak
pakai diatur pada pasal 45sampai dengan 49 yaitu :
1. Hak Pakai Atas Tanah Negara. Hak pakai ini berjangka waktu untuk pertama kali
paling lama 25 tahun, dapat diperpanjang untuk jangka waktu paling lama 20
tahun, dan dapat diperbaharui untuk paling lama 25 tahun
2. Hak Pakai Atas Tanah Hak Pengelolaan. Hak pakai ini berjangka waktu untuk
pertama kali paling lama 25 tahun, dapat diperpanjang untuk paling lama 20 tahun,
dan dapat diperbaharui untuk jangka waktu paling lama 25 tahun.
3. Hak Pakai Atas Tanah Hak Milik. Hak Pakai ini diberikan untuk paling lama 25
tahun dan tidak dapat diperpanjang. Namun atas kesepakatan antara pemilik tanah
dengan pemegang hak pakai dapat diperbaharui dengan pemberian hak pakai baru
dengan akta yang dibuat oleh PPAT dan wajib didaftarkan ke kantor pertanahan
kabupaten.

Hak Sewa Untuk Bangunan


Pengertian Hak Sewa Untuk Bangunan menurut pasal 44 ayat (1) UUPA adalah Hak
yang dimiliki seseorang atau badan hokum untuk mendirikan dan mempunyai bangungan
diatas tanah Hak Milik orang lain dengan membayar sejumlah uang sewa tertentu dan
dalam jangka waktu tertentu yang disepakati oleh pemilik tanah dengan pemegang hak
sewa untuk bangunan.
Hak Gadai
Bahwa Pengertian Hak Gadai menurut Boedi Harsono, adalah Hubungan hukum
antara seseorang dengan tanah kepunyaan orang lain yang telah menerima uang gadai
daripadanya.
Perbedaan Hak Gadai dengan Gadai dalam Hukum Perdata Barat adalah Hak gadai
merupakan perjanjian penggarapan tanah bukan perjanjian pinjam meminjam uang
dengan dengan tanah sebagai jaminan, objek hak gadai adalah tanah. Sedangkan objek
perjanjian pinjam meminjam uang dengan tanah sebagai jaminan utang adalah uang.
Perbedaan antara hak gadai dengan gadai menurut hokum perrdata barat adalah pada
hak gadai terdapat satu perbuatan hukum yang berupa perjanjian penggarapan
tanahpertanian oleh orang yang memberikan uang gadai, sedangkan Gadai menurut
hokum perdata barat terdapat dua perbuatan hokum yang berupa perjanjian pinjam
meminjam uang sebagai perjanjian pokok dan penyerahan benda bergerak sebagai
jaminan, sebagai ikutan
Ciri-ciri Hak Gadai menurut hukum adat adalah sebagai berikut :
1. Hak menebus tidak mungkin kadaluwarsa
2. Pemegai gadai selalu berhak untuk mengulanggadaikan tanahnya
3. Pemegang gadai tidak boleh menuntut supaya tanahnya segera di tebus.
Sifat pemerasan dalam Hak Gadai Hak gadai disamping mempunyai unsur tolong
menolong, namun juga mengandung sifat pemerasan karena selama pemilik tanah
tidak dapat menebus tanahnya, tanahnya tetap dikuasai oleh pemegang gadai.
Sifat pemerasan dalam Hak Gadai adalah :
1. Lamanya gadai tak terbatas
2. Tanah baru dapat kembali ke pemilik tanah apabila sudah dapat ditebus oleh
pemiliknya

Hak Usaha Bagi Hasil


Menurut Boedi Harsono yang dimaksud Bagi Hasil adalah Hak seseorang atau badan
hukum (yang di sebut penggarap) untuk menyelenggarakan usaha pertanian diatas tanah
kepunyaan pihak lain (yang disebut pemilik) dengan perjanjian bahwa hasilnya akan
dibagi antara kedua belah pihak menurut imbangan yang telah disetujui sebelumnya.
Sifat-sifat dan Ciri-ciri Hak Usaha Bagi Hasil menurut Boedi Harsono adalah :
1. Perjanjian bagi hasil waktunya terbatas
2. Perjanjian bagi hasil tidak dapat dialihkan kepada pihak lain tanpa izin pemilik
tanahnya
3. Perjanjian bagi hasil tidak hapus dengan berpindahnya hak milik atas tanah yang
bersangkutan kepada pihak lain
4. Perjanjian bagi hasil juga tidak hapus jika penggarap meninggal dunia, tetapi hak itu
hapus jika pemilik tanahnya meninggal dunia
5. Perjanjian bagi hasil didaftar menurut peraturan khusus
6. Sebagai lembaga, perjanjian bagi hasil ini pada waktunya akan dihapus

Hak Menumpang
Pengertian Hak Menumpang menurut Boedi Harsono yaitu Hak yang memberi
wewenang kepada seseorang untuk mendirikan dan menempati rumah diatas tanah
pekarangan milik orang lain
Sifat-sifat dan cirri-ciri Hak Menumpang adalah sebagai berikut :
1. Tidak mempunyai jangka waktu yang pasti karena sewaktu-waktu dapat dihentikan
2. Hubungan hukumnya lemah, yaitu sewaktu-waktu dapat diputuskan oleh pemilik
tanah jika ia memerluka tanah tersebut
3. Pemegang Hak Menumpang tidak wajib membayar sesuatu uang sewa kepada
pemilik tanah
4. Hanya terjadi pada tanah pekarangan
5. Tidak wajib didaftarkan ke kantor pertanahan
6. Bersifat turun-temurun, artinya dapat dilanjutkan oleh ahli warisnya
7. Tidak dapat dialihkan kepada pihak lain yang bukan ahli warisnya