Anda di halaman 1dari 16

TUGAS MAKALAH

MATA KULIAH KONSTRUKSI JEMBATAN

PEMBANGUNAN JEMBATAN DI INDONESIA

PENGGUNAAN METODE SOSROBAHU PADA PELAKSANAAN PEMBANGUNAN


KONSTRUKSI JEMBATAN LAYANG

OLEH

PITER MASAE
NIM. 1501110029

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK BANGUNAN

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS NUSA CENDANA

KUPANG

2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat
dan petunjuk-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik. penulis menyadari
bawa susunan makalah ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu, penulis membuka diri
menerima kritik dan saran yang membangun bagi pembaca untuk melengkapi makalah ini.

Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
penulis dalam menyelesaikan makalah ini. Penulis berharap semoga karya tulis makalah ini
dapat bermanfaat dalam menambah wawasan khususnya dalam dunia konstruksi.

Kupang, 21 april 2016

penulis
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Jembatan mempunyai arti penting bagi setiap orang . namun jika dilihat dari segi lokasi
pembangunan dan keberadaan atau letaknya maka aakan berbeda tingkat kepentingannya
bagi setiap orang yang tinggal didekat bangunan jembatan dan hendak melintasi jembatan
tersebut. Dari segi pembangunannya pun akan memberikan dampak dan kepentingan bagi
setiap orang. Contohnya jka suatu jembatan yang dibangun diatas sungai kecila akan
dianggap sangat penting bagi orang yang tinggal di daerah yang sulit dijangkau dikarenakan
jembatan tersebut akan berfungsi sebagai suatu sarana penyebrangan yang sangat diperlukan
untuk dapat menjangkau daeerah yang terhalang oleh adanya alur sungai, lembah yang
dalam, saluran irigasi, jalan melintang yang tidak sebidang, dan lain sebagainya. Sebaliknya
pandangan masing-masing orangg akan berbeda pula bagi mereka yang tinggal di daerah
yang tidak ada rintangan atau di daerah yang rata dan mudah dijangkau dengan berjalan kaki
ataupun berkendara misalnya pada kota-kota besar yang telah mengalami masalah dengan
kelancaran transportasi atau lalulintas yang sangat padat karena berbagai macam kegiatan
dan tuntutan kepentingan masing-masing orang.

Disisi lain, tahap pelaksanaan pembangunan konstruksi jembatan juga harus


mempertimbangkan keaadaan di sekitar lokasi dengan menggunakan metode pelaksanaan
pembangunan yang tepat. Sebagai contoh melihat Kota Jakarta sebagai ibukota Negara yang
tentunya menjadi pusat keramaian dilihat dari sisi hubungan internasional maupun lokal,
sekitar tahun 1980-an ibukota Jakarta sudah mulai mengalami masalah kemacetan lalulintas.
Berawal dari masalah ini maka solusinya adalah membangun jembatan layang diatas jalan tol
yang sudah ada. Dan pada saat itu bersamaan dengan akan dibangun jalan tol dari Cawang ke
Tanjung Priok sepanjang 16,5 km. Namun pada saat tahap pelaksanaan pembangunannya
dituntut agar tidak menganggu bagian jalan beserta kelancaran lalulintas yang harus tetap
beroperasi disekitar lokasi pembangunan. Adapun kendala yang dihadapi saat itu adalah
teknik atau metode yang digunakan masih menggunakan metode konvensional. Dan apabila
metode konvensional ini yang digunakan malah akan menambah masalah kemacetan
lalulintas. Selain itu ada pula gagasan menggunakan metode gantung seperti yang dilakukan
di Singapura. Namun mengingat bawha apabila menggunakan metode ini tentu dalam
pelaksanaan metode ini akan memakam biaya yang leih mahal.

Dengan adanya kendala seperti ini maka suatu metode pelaksanaan pembangunan
jembatan layang menjadi salah satu hal yang sangat penting untuk menjadi perrhatian dan
dipertimbangkan agar tidak mengganggu atau menghalangi kelancaran kegiatan / keperluan
lain yang sedang berlangsung disekitar lokasi pembangunan jembatan layang yang
dimaksudkan.

Untuk mejawab kendala tersebut maka suatu metode yang dapat digunakan pelaksanaan
pembangunan konstruksi jembatan layang yang harus dibangun diatas jalan tol yang sudah
ada di ibukota Jakarta Cikampek dan dari jalan tol Cawang ke Tanjung Priok, menggunakan
metode sosrobahu yang merupakan ide temuan anak bangsa yang telah mendunia dan diakui
menjadi hak paten.

pada saat itu Ir. Tjokorda yang adalah penemu metode sosrobahu ini kemudian
mengajukan gagasannya agar, Tiang jalan dicor terlebih dahulu dan kemudian lengan jalan
layang dicor dengan diletakkan sejajar dengan jalan di bawahnya, kemudian diputar 90
derajat sehingga pada proses pembangunannya tidak menganggu arus lalu lintas jalan di
bawahnya.

Dalam makalah ini penulis akan memfokuskan pada pembahasan mengenai metode
sosrobahu yang digunakan dalam pelaksanaan pembangunan konstruksi jembatan layang.
1.2 Rumusan masalah
1. Apa yang dimaksud dengan metode sosrobahu ?
2. Apa keuntungan menggunaka metode sosrobahu ?
3. Apa yang menyebabkan metode sosrobahu digunakan untuk pelaksanaan pembangunan
konstruksi jembatan layang ?
4. Bagaimana prinsip kerja dan cara pelaksanaan metode sosrobahu untuk membangun
jembatan layang di atas jalan tanpa menutup akses ke jalan yang sudah ada di bawah
jembatan layang ?

1.3 Tujuan penulisan


1. Dapat mengetahui apa yang dimaksud dengan metode sosrobahu.
2. Mengetahui suatu penemuan metode pembangunan jembatan dalam dunia konstruksi
jembatan.
3. Mengetahui tahap-tahap pelaksanaan suatu metode.
4. Mengetahui asal-usul metode sosrobahu.
5. Memenuhi salah satu tugas mata kuliah konstruksi jembatan.
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 PENGERTIAN

A. METODE SOSROBAHU

Metode Sosrobahu adalah sebuah teknik konstruksi yang digunakan terutama untuk
memutar bahu lengan beton jalan layang dan ditemukan oleh Ir. Tjokorda Raka Sukawati.
Dengan teknik ini, lengan jalan layang diletakkan sejajar dengan jalan di bawahnya, dan
kemudian lengan tersebut akan diputar 90 sehingga pada proses pembangunannya tidak
akan mengganggu arus lalu lintas di jalanan di bawahnya. Secara teknik penemuan itu belum
diuji coba karena waktu yang terbatas, namun ia yakin temuannya itu bisa bekerja. Tjokorda
bahkan berani bertanggungjawab bila lengan beton jalan layang itu tidak bisa berputar. Pada
tanggal 27 Juli 1988 pukul 10 malam waktu setempat (Jakarta), pompa hidrolik dioperasikan
hingga titik tekan 78 kg/cm2. Lengan pier head itu, meskipun bekesting-nya telah dilepas,
mengambang di atas atap pier shaft lalu dengan dorongan ringan sedikit saja, lengan beton
raksasa itu berputar 90 derajat.

Ketika pier shaft itu sudah dalam posisi sempurna, secara perlahan minyak dipompa
keluar dan lengan beton itumerapat ke tiangnya. Sistem LPBH itu dimatikan sehingga perlu
alat berat untuk menggesernya. Namun demikian karena khawatir kontruksi itu bergeser,
Tjokorda memancang delapan batang besi berdiameter 3,6 cm untuk memaku pier head ke
pier shaft lewat lubang yang telah disiapkan. Kemudian satu demi satu alat LBPH itu
diterapkan pada kontruksi beton lengan jembatan layang yang lain. Teknik ini dianggap
sangat membantu dalam membuat jalan layang di kota-kota besar yang jelas memiliki
kendala yakni terbatasnya ruang kota yang diberikan.

Hal ini bermula ketika ia memperbaiki kendaraannya, hidung mobil Mercedes buatan
1974-nya diangkat dengan dongkrak sehingga dua roda belakang bertumpu di lantai yang
licin karena ceceran tumpahan oli yang tidak disengaja. Begitu mobil itu tersentuh, badan
mobil berputar dengan sumbu batang dongkrak.

B. JALAN LAYANG

Jalan layang adalah jalan yang dibangun tidak sebidang melayang menghindari
daerah/kawasan yang selalu menghadapi permasalahan kemacetan lalu lintas, melewati
persilangan kereta api untuk meningkatkan keselamatan lalu lintas dan efisiensi. Jalan layang
merupakan perlengkapan jalan bebas hambatan untuk mengatasi hambatan karena konflik
dipersimpangan, melalui kawasan kumuh yang sulit ataupun melalui kawasan rawa-rawa.

2.2. MANFAAT DAN KEUNTUNGAN PENGGUNAAN METODE SOSROBAHU

Metode sosrobahu ini dianggap sangat membantu dalam hal pelaksanaan pembangunan
jembatan layang di kota-kota besar yang jelas memiliki kendala yakni terbatasnya ruang kota
yang diberikan, terutama saat pengerjaan konstruksi serta kegiatan pembangunan
infrastrukturnya tidak boleh mengganggu kegiatan masyarakat kota khususnya arus lalu-
lintas dan kendaraan yang tidak mungkin dihentikan hanya karena alasan pembangunan
jalan.
Maka dapat diktakan bahwa Keuntungan dari Metode Sosrobahu ini adalah pada saat
pelaksanaan pembangunan konstruksi pierhead paralel dengan jalan, dapat menghemat
penggunaan ruas jalan eksisting selama proses pembangunan dan meminimalisir tingkat
masalah kemacetan lalulintas. Dengan menggunakan Metode Sosrobahu juga dapat
mengurangi biaya traffic management dibandingkan dengan metode konvensial dan juga
pembangunannya lebih cepat.
2.3. METODE SOSROBAHU DIGUNAKAN UNTUK PELAKSANAAN PEMBANGUNAN
KONSTRUKSI JEMBATAN LAYANG.

Berawal dari masalah kemacetan lalu lintas yang terjadi di ibukota Jakarta Sekitar tahun
1980-an merupakan salah satu hal yang menhgaruskan agar dalam pelaksanaannya harus
memperhatikan dan mempertimbangkan suatu metode yang akan digunakan. Melihat
masalah ini maka solusinya adalah membangun jembatan layang diatas jalan tol yang sudah
ada. Dan pada saat itu bersamaan dengan akan dibangun jalan tol dari Cawang ke Tanjung
Priok sepanjang 16,5 km.
Ir. Tjokorda Raka Sukawati berhasil memecahkan masalah ini dengan menciptakan tiang
pancang yang diberi nama metode Sosrobahu. metode Sosrobahu sendiri bekerja dengan
meniru cara kerja dongkrak yang bisa bergeser dan memutar dengan tiang dongkrak sebagai
sumbu. Tiang pancang tetap dibangun vertikal searah jalan. Setelah kering, tiang itu diputar
90 derajat. Raka Sukawati berhasil membuat landasan putar yang memungkinkan tiang pier
head yang seberat 480 ton dapat dengan mudah berputar di atas kepala pier shaft.

Pada sekitar tanggal 27 Juli 1988 untuk pertama kalinya metode Sosrobahu mulai
diujicoba dan berhasil diterapkan dengan baik. Keberhasilan metode Sosrobahu itu
menjadikan nama Tjokorda Raka Sukawati semakin populer hampir diseluruh dunia,
khususnya di wilayah Indonesia bahkan Asia.

Pembangunan Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II terdiri dari sembilan seksi yaitu
Seksi Cikunir-Bekasi Barat (2,99 kilometer), Seksi Bekasi Barat-Bekasi Timur (3,63
kilometer), Seksi Bekasi Timur-Tambun (4,34 kilometer), Seksi Tambun-Cibitung (3,30
kilometer), Seksi Cibitung-Cikarang Utama (4,46 kilometer). Kemudian Seksi Cikarang
Utama-Cikarang Barat (2,72 kilometer), Seksi Cikarang Barat-Cibatu (3,16 kilometer), seksi
Cibatu-Cikarang Timur (2,45 kilometer) dan seksi Cikarang Timur-Karawang Barat (9,79
kilometer).Proyek Jalan Tol
2.4. PRINSIP KERJA DAN CARA PELAKSANAAN METODE SOSROBAHU UNTUK
MEMBANGUN JEMBATAN LAYANG DI ATAS JALAN TANPA MENUTUP AKSES
KE JALAN YANG SUDAH ADA DI BAWAH JEMBATAN LAYANG

A. PRINSIP KERJA SOSROBAHU

Dengan munculnya permasalahan seperi masalah kemacetan lalulintas yang terjadi maka
para direksi Hutama Karya berdiskusi setelah mendapatkan order membangun jalan layang
antara Cawang sampai Tanjung Priok sekitar tahun 1987. Persoalan rumit ini pun diurai, yang
diperlukan untuk menyangga badan jalan itu adalah deretan tiang beton, satu-sama lain berjarak
30 meter, di atasnya membentang tiang beton selebar 22 meter. Batang vertikalnya (pier shaft)
berbentuk segi enam bergaris tengah 4 meter, berdiri di jalur hijau. Hal ini tidak sulit, yang
merepotkon adalah mengecor lengannya (pier head). Jika dengan cara konvensional, yang
dilakukan adalah memasang besi penyangga (bekesting) di bawah bentangan lengan itu, tetapi
bekesting itu akan menyumbat jalan raya di bawahnya. Cara lain adalah dengan bekesting
gantung tetapi membutuhkan biaya lebih mahal.

Di tengah masalah itu, Ir. Tjokorda Raka Sukawati mengajukan gagasan dengan
membangun tiangnya dulu dan kemudian mengecor lengannya dalam posisi sejajar dengan jalur
hijau, setelah itu diputar membentuk bahu. Hanya saja kendalanya adalah bagaimana cara
memutarnya karena lengan itu nantinya seberat 480 ton.

Metode ini pun mulai dikerjakan dengan rancangan final, yaitu sebuah rancangan
landasan putar yang dinamai Landasan Putar Bebas Hambatan (LPBH). LPBH ini merupakan
dua buah piringan (cakram) besi yang saling menangkup. Kedua cakram besi memiliki ketebalan
5 cm dan diameter 80 cm. Meski kecil, cakram besi ini mampu menahan beban hingga 625 ton.
Ke dalam raung di antara kedua piringan tersebut, dipompakan minyak oli yang telah ditentukan
sebelumnya. Setelah itu, digunakan penutup karet untuk menyekat rongga di antara tepian piring
besi itu untuk menjaga minyak supaya tidak terdorong keluar ketika ditekan dengan pompa
untuk mengangkat beton. Penekanan minyak oleh pompa akan mengakibatkan cakram bagian
atas dan beton fondasi di atasnya akan terangkat ke atas. Terangkatnya cakram ke atas
mengakibatkan cakram atas dan cakram bawah terpisah dan memiliki celah yang terisi minyak di
antaranya. Dengan terjadinya hal ini, cakram atas dan beton yang diangkatnya dapat diputar
karena cakram atas akan licin terhadap cakram bawah. Peristiwa licin ini disebabkan keberadaan
minyak bertekanan di antara kedua cakram. Dengan demikian, bahu fondasi yang awalnya
dibangun searah dengan jalan raya dapat diputar sejauh 90. Begitulah dasar pemikiran Konsep
Sosrobahu.

B. CARA PELAKSANAAN METODE SOSROBAHU

Aplikasi konsep Sosrobahu dibutuhkan untuk mengkonstruksi jalan layang di atas suatu
jalan tanpa menutup atau mengganggu akses lalu lintas pada jalan di bawah jalan layang
tersebut. Hal ini dapat dilakukan dengan membangun tiang jalan terlebih dahulu.

gambar metode kerja sosrobahu


tahap awal sebelum memulai proses pembangunan jembatan layang di jalan tol Jakarta
cikampek terlebih dahulu melakukan proses pelebaran jalan agar menambah lajur jalan tetap
pada kondisi semula (4 lajur).
Setelah menambah lajur jalan selanjutnya mengecor tiang pierhead berdiameter 4 meter
dengan sejajar disepanjang tengah jalan.

Tahap selanjutnya dalah membuat lengan beton sejajar arah alur jalan, kemudian dengan
mengoperasikan pompa hidrolik hingga titik tekan 78 kg/cm2. kemudian lengan beton itu, akan
diputar 90 derajat.

Alat pemutar lengan beton


(LPBH)

Saat pier shaft telah


berada pada posisi sempurna, secara perlahan minyak
dipompa keluar dan lengan beton merapat ke tiang dengan sendirinya. sistem LPBH itu
dimatikan sehingga perlu alat berat untuk menggesernya. Namun, karena khawatir konstruksi itu
bergeser. Sehingga harus memancang delapan batang besi berdiameter 3,6 cm untuk
memaku pier head ke pier shaft lewat lubang yang telah disiapkan. Kemudian, satu demi satu
alat LPBH itu diterapkan pada konstruksi beton lengan jembatan yang lain.

Setelah selesai membangun tiang pierhead dan lengan betonnya, maka teknik berikut
adalah dengan menggunakan Double Truss Launcher yang berfungsi untu mobilisasi balok
Girder dari bahu jalan ke media jalan. Double Truss Launcher sendiri berbentuk portal sehingga
tidak mengalangi alur jalan.

Balok Girder ini kemudian akan dipasang diatas lengan beton yang telah kering.
Pada gambar diatas dapat dijelaskan bahwa Prinsip dari metode ini adalah dengan
membangun konstruksi pierhead sejajar dengan arah memanjang jalan dibawahnya, kemudian
memutar lengan beton 90 derajat, sehingga prosesnya tidak menggangggu arus lalulintas
dibawahnya.

Awal mula munculnya ide untuk menciptakan metode sosrobahu

Ketika itu Ir. Tjokorda sedang memperbaiki kendaraannya, hidung mobil Mercedes
buatan 1974-nya diangkat dengan bantuan dongkrak sehingga dua roda belakang bertumpu di
lantai yang licin karena ceceran tumpahan oli secara tidak sengaja. Pada saat mobil itu tersentuh,
badan mobil berputar dengan sumbu batang dongkrak. Satu hal yang dapat dicatat, dalam ilmu
fisika jika meniadakan gaya geseknya, benda seberat apa pun akan mudah digeser. Kejadian
seperti ini memberikan inspirasi bahwa pompa hidrolik bisa dipakai untuk mengangkat benda
berat dan bila bertumpu pada permukaan yang licin, benda tersebut mudah digeser. Bayangan
Tjokorda adalah menggeser lengan beton seberat 480 ton itu.
Awalnya Ir. Tjokorda bereksperimen dengan membuat silinder berdiameter 20 cm
sebagai batang dongkrak hidrolik. Batang ini ditindih oleh beton seberat 80 ton. Hasilnya bisa
diangkat dan dapat berputar sedikit tetapi tidak bisa turun ketika dilepas. Ternyata dongkrak
tersebut miring. Hal inilah yang terus disempurnakan oleh ir. Tjokorda. Untuk membuat
rancangan yang lebih tepat, Tjokorda mengacu pada Hukum Pascal yang menyatakan Bila zat
cair pada ruang tertutup diberikan tekanan, maka tekanan akan diteruskan ke segala arah. Zat
cair yang digunakan adalah minyak pelumas. Segala perhitungan yang digunakan dalam
perancangan konsep Tjokorda ini dilakukan dengan menggunakan Rumus Sukawati. Rumus ini
dinamai Sukawati karena Ir. Tjokorda Raka Sukawati yang pertama kali menemukan rumus
tersebut. Selain merancang perhitungan yang akurat dengan Rumus Sukawati, Tjokorda juga
berusaha mencari minyak yang paling tepat digunakan sebagai fluida pada dongkrak Sosrobahu.
BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN

Suatu metode pembangunan merupakan salah satu hal yang penting. Salah satu metode
yakni metode sosrobahu ini dirasa baik untuk pelaksanaan pembangunan konstruksi jembatan
layang, karena melihat atahp-tahap dari metode ini dapat mengurai masah kemacetan lalulintas.
Prinsip dari metode ini adalah dengan cara membangun konstruksi pierhead terlebih dahulu
sejajar dengan arah memanjang jalan dibawahnya, kemudian lengan beton dapat berputar dengan
mudah.

Keuntungan dari Metode Sosrobahu ini adalah pada saat pelaksanaan pembangunan
konstruksi pierhead paralel dengan jalan, dapat menghemat penggunaan ruas jalan eksisting
selama proses pembangunan dan meminimalisir tingkat masalah kemacetan lalulintas. Dengan
menggunakan Metode Sosrobahu juga dapat mengurangi biaya traffic management dibandingkan
dengan metode konvensial dan juga pembangunannya lebih cepat.

3.2 SARAN.

Dalam merencanakan dan melaksanakan suatu pekerjaan konstruksi ada baiknya terlebih
dahulu memperimbangkan berbagai apek penting. Baik dari segi keamanan, kenyaman dan
ekonomi. Oleh karena itu metode yang digunakan dalam pelaksanaan pembangunannya pun
harus diperhitungkan sebaik mungkin.
DAFTAR PUSTAKA

Informasi & Artikel Teknik Sipil Sosrobahu, Pengertian & Sejarahnya.htm

http://putrajatim.blogspot.co.id/2011/09/teknik-sosrobahu.html

https://www.academia.edu/8451672/Artikel_Sosrobahu.html