Anda di halaman 1dari 35

PENENTUAN ANGKA LEMPENG TOTAL (ALT)

PENENTUAN ANGKA LEMPENG TOTAL (ALT)


ilmu PENENTUAN ANGKA LEMPENG TOTAL (ALT)
BAB I
PENENTUAN ANGKA LEMPENG TOTAL (ALT)
Metode penentuan angka lempeng total ini digunakan untuk menentukan jumlah total
mikroorganisma aerob dan anaerob (psikrofilik, mesofilik dan termofilik) pada produk perikanan.
Istilah dan definisi :
Angka lempeng total aerob : Jumlah mikroorganisma hidup yang membutuhkan oksigen yang terdapat
dalam suatu produk yang diuji.
Inkubasi : Pengkondisian mikroorganisma untuk tumbuh dan berkembang biak sesuai dengan suhu dan
waktu yang diperlukan.
Koloni : Sel mikroba yang tumbuh pada media agar dan dapat dilihat secara visual.
Mikroorganisma : Kelompok organisma yang berukuran kecil dan hanya dapat dilihat dibawah
mikroskop.
Media Agar : Media padat yang digunakan untuk pertumbuhan mikrorganisme.
Psikofilik : Kelompok mikroorganisme yang hidup pada suhu kurang dari 20C.
Mesofilik : Kelompok mikroorganisme yang hidup pada suhu 20 C-40C.
Termofilik : Kelompok mikroorganisme yang hidup pada suhu lebih besar dari 40C.
Pertumbuhan mikroorganisme aerob dan anaerob (psikrofilik, mesofilik dan termofilik) setelah contoh
diinkubasikan dalam media agar pada suhu 35C 1C selama 24 jam 48 jam 1 jam mikroorganisme
ditumbuhkan pada suatu media agar, maka mikroorganisma tersebut akan tumbuh dan berkembang biak
dengan membentuk koloni yang dapat langsung dihitung. Penentuan Angka Lempeng Total dapat
dilakukan dengan dua cara. Pertama, metoda cawan agar tuang/pour plate yaitu dengan menanamkan
contoh ke dalam cawan petri terlebih dahulu kemudian ditambahkan media agar. Kedua, metode cawan
agar sebar/spread plate yaitu dengan menuangkan terlebih dahulu media agar ke dalam cawan petri
kemudian contoh diratakan pada permukaan agar dengan menggunakan batang gelas bengkok.

Peralatan
1. Timbangan dengan ketelitian 0,0001 g;
2. Autoclave;
3. Inkubator 35 C 1C
4. Anaerobic jar;
5. Cawan petri 15 mm x 90 mm;
6. Botol pengencer 20ml;
7. Alat penghitung koloni;
8. Blender beserta Jar yang dapat disterilisasi atau stomacher;
9. Batang gelas bengkok diameter 3 mm4 mm, dengan panjang tangkai 15 cm-20 cm;
10. Pipet gelas atau pipetor : 0,1 ml, 1 ml, 5 ml dan 10 ml.
Media dan pereaksi
Plate Count Agar, sesuai lampiran A (normatif);
Larutan Butterfields phosphate buffered, sesuai lampiran B (normatif);
Gas pack dan indikator air anaerob.

Kondisi
Pada metode cawan agar tuang, untuk menghindari berkurangnya populasi bakteri akibat panas yang
berlebihan maka media agar yang akan dituang mempunyai suhu
45C 1C.
Preparasi contoh
Berat contoh yang akan diuji diambil dengan ketentuan sebagai berikut:
a) Contoh dengan berat lebih kecil dari 1 kg
Dengan menerapkan teknik aseptis, ambil contoh secara acak dan potong kecil-kecil hingga beratnya
mencapai 100 g.
b) Contoh dengan berat 1 kg4,5 kg
Dengan menerapkan teknik aseptis, ambil contoh secara acak dan potong kecil kecil hingga beratnya
mencapai 300 g.
c) Contoh dengan berat lebih besar dari 4,5 kg
Dengan menerapkan teknik aseptis, ambil contoh secara acak dan potong kecil kecil hingga beratnya
mencapai 500 g.
Timbang contoh secara aseptik sebanyak 25 g untuk contoh dengan ketentuan a) dan b) dan 50 g untuk
contoh dengan ketentuan c) diatas, kemudian masukkan dalam wadah atau plastik steril. Untuk contoh
25 g tambahkan 225 ml larutan butterfields phosphate buffered dan untuk contoh 50 g tambahkan 450 ml
larutan butterfields phosphate buffered, homogenkan selama 2 menit. Homogenat ini merupakan larutan
pengenceran 10-1. Dengan menggunakan pipet steril, ambil 1ml homogenat diatas dan masukkan ke
dalam 9ml larutan butterfields phosphate buffered untuk mendapatkan pengenceran 10-2. Siapkan
pengenceran selanjutnya (10-3) dengan mengambil 1 ml contoh dari pengenceran 10-2 ke dalam 9 ml
larutan butterfields phosphate buffered. Pada setiap pengenceran dilakukan pengocokan minimal 25 kali.
Selanjutnya lakukan hal yang sama untuk pengenceran 10-4, 10-5 dst sesuai kondisi contoh.
Langkah Kerja :
1.Teknik Dilusi (Pengenceran)
Teknik dilusi sangat penting di dalam analisa mikrobiologi. Karena hampir semua metode perhitungan
jumlah sel mikroba mempergunakan teknik ini, seperti TPC (Total Plate Count).
Cara Kerja :
Dari larutan kultur kita ambil 1 ml dan kita masukkan ke dalam 9 ml air steril atau larutan buffer
pepton untuk memperoleh dilusi 1/10 bagian.
Dari larutan dilusi 1/10 kita ambil 1 ml dan kita masukkan ke dalam 9 ml air steril atau larutan
buffer pepton untuk memperoleh dilusi 1/100 bagian.
Dari larutan dilusi 1/100 kita ambil 1 ml dan kita masukkan ke dalam 9 ml air steril atau larutan
buffer pepton untuk memperoleh dilusi 1/1000 bagian.
Dari larutan dilusi 1/1000 kita ambil 1 ml dan kita masukkan ke dalam 9 ml air steril atau larutan
buffer pepton untuk memperoleh dilusi 1/10.000 bagian.
Dst
Maksud dari 1/10, 1/100, 1/1000, 1/10.000 dst adalah suatu rasio dilusi yang apabila pada tiap dilusi
ditumbuhkan ke dalam suatu media dan koloninya yang tumbuh dapat dihitung, maka jumlah sel mikroba
dapat diketahui dengan cara :
Maksud dari 1/10, 1/100, 1/1000, 1/10.000 dst adalah suatu rasio dilusi yang apabila pada tiap dilusi
ditumbuhkan ke dalam suatu media dan koloninya yang tumbuh dapat dihitung, maka jumlah sel mikroba
dapat diketahui dengan cara :
Jumlah koloni x 1
Pengenceran
Misal :
Apabila pada dilusi 1/100 tumbuh sebanyak 20 koloni, maka dapat diketahui jumlah sel adalah : 20
koloni x 1 = 2000 sel
1/100
Apabila pada dilusi 1/1000 tumbuh sebanyak 3 koloni, maka dapat diketahui jumlah sel adalah : 2
koloni x 1 = 3000 sel
1/1000
Oleh karena itu, dengan metode dilusi kita dapat memperkirakan jumlah sel mikroba pada suatu benda
atau produk.
2.Metode Pour Plate
Teknik pour plate (lempeng tuang) adalah suatu teknik di dalam menumbuhkan mikroorganisme di dalam
media agar dengan cara mencampurkan media agar yang masih cair dengan stok kultur bakteri. Teknik
ini biasa digunakan pada uji TPC (Total Plate Count). Kelebihan teknik ini adalah mikroorganisme yang
tumbuh dapat tersebar merata pada media agar.
Pada cara ini dilakukan pengenceran dengan menggunakan sejumlah botol pengencer yang diisi
aquadestilata steril.Agar cair didinginkan sampai suhu sekitar 440 C dan baru kemudian dituangkan ke
cawan petri(gambar 7.2).Setelah agar membeku cawan dieramkan selama 24 48 jam
(370C).Lempengan yang digunakan dalam perhitungan bakteri ialah lempengan yang mengandung 30
300 coloni. Jumlah bakteri perml ialah jumlah koloni dikalikan factor pengencer.
Cara kerja:
Hari pertama
1. Tandailah botol A,B dan C yang berisi aquadestilata steril.Tandai pula masing masing cawan
petri dengan nilai pengencerannya .
2. Kocok suspensi kuman yang akan dihitung jumlah bakterinya dan pindahkan 1ml suspensi ke
botol A.
3. Kocok botol A sehingga bakteri tersebar dan terlepas dari kelompok atau rantainya (gambar 7.1)
4. Pindahkan 1ml dari botol A ke botol B,kemudian kocok.Dari botol B dipindahkan 0.1ml ke cawan
petri yang bertanda 10-5 dan 1.0ml ke cawan petri yang bertanda 10-4.Pindahkan 1ml dari botol B ke
botol C,kemudian kocok.Dari botol C dipindahkan 0.1ml ke cawan petri yang bertanda 10-7 dan 1ml ke
cawan petri yang bertanda 10-6.
5. Tuangkan agar nutrien bersuhu 500C ke dalam setiap cawan petri,putar putar cawan tersebut
sehingga suspensi tercampur dengan baik.
6. Setelah agar membeku,baliklah cawn petri dan masukan ke dalam lemari pengeram selama 24
48 jam(370 C)
Hari kedua
1. Hitung jumlah koloni pada lempengan agar.gunakan lempengan agar yang mempunyai 30-300
koloni.
Bila tidak ada lempengan yang mempunyai kisaran jumlah koloni tersebut gunakan lempengan agar
yang mempunyai koloni 300 koloni.
2. Tentukan jumlah mikroorganisme hidup dengan cara mengalihkan jumlah koloni dengan faktor
pengeceran.
3. Metoda cawan agar sebar /spread plate method
Teknik spread plate (lempeng sebar) adalah suatu teknik di dalam menumbuhkan mikroorganisme di
dalam media agar dengan cara menuangkan stok kultur bakteri atau mengapuskannya di atas media
agar yang telah memadat. Bedanya dengan pour plate adalah, pencampuran stok kultur bakteri dilakukan
setelah media agar memadat sedangkan pour plate kultur dicampurkan ketika media masih cair (belum
memadat). Kelebihan teknik ini adalah mikroorganisme yang tumbuh dapat tersebar merata pada bagian
permukaan media agar.
Cara kerja :
1. Tuang 12 ml 15 ml PCA ke dalam cawan-cawan petri steril dan dinginkan. Pipet 1 ml dari setiap
pengenceran (10-1,10-2, dst) ke dalam cawan petri yang telah berisi media PCA diatas dan ratakan
dengan menggunakan batang gelas bengkok. Lakukan secara duplo untuk setiap pengenceran.
CATATAN Untuk pengujian bakteri termofilik, media PCA yang dituang kedalam cawan sebanyak 40 ml
50 ml.
1. Setelah contoh meresap kedalam agar (diamkan sekurang-kurangnya 1 jam); Untuk penentuan
mikroorganisme aerob inkubasi cawan-cawan tersebut dalam posisi terbalik dalam inkubator selama 48
jam 2 jam pada suhu 22C 1C (psikrofilik); 35C (mesofilik); 45C (termofilik). Untuk penentuan
mikroorganisme anaerob, inkubasi cawan-cawan tersebut dalam posisi terbalik dalam anaerobik jar dan
masukkan kedalam inkubator selama 48 jam 2 jam pada suhu 22C 1C (psikrofilik); 35C (mesofilik);
45C (termofilik).
2. Lakukan kontrol tanpa contoh dengan mencampur larutan pengencer dengan media PCA.
Pembacaan dan perhitungan koloni pada cawan petri
a. Cawan yang mengandung jumlah 25 koloni250 koloni dan bebas spreader
Catat pengenceran yang digunakan dan hitung jumlah total koloni. Perhitungan Angka Lempeng Total
sebagai berikut :
N= C
[(1 x n 1) + (0,1 x n2)] (x d)

dengan :
N adalah jumlah koloni produk, dinyatakan dalam koloni per ml atau koloni per g;
C adalah jumlah koloni pada semua cawan yang dihitung;
n1 adalah jumlah cawan pada pengenceran pertama yang dihitung;
n2 adalah jumlah cawan pada pengenceran kedua yang dihitung;
d adalah pengenceran pertama yang dihitung.
CONTOH:
Pengenceran : 1:100 1:1000
Jumlah koloni : 232 dan 244 33 dan 28
N = (232 +244 +33+ 28)
[(1 x 2) + (0,1x 2)]10 2
= 537/0,022
= 24.409
= 24.000
b.Cawan dengan jumlah koloni lebih besar dari 250
Bila jumlah koloni per cawan lebih besar dari 250 pada seluruh pengenceran maka laporkan hasilnya
sebagai terlalu banyak untuk dihitung (TBUD), tetapi jika salah satu pengenceran mempunyai jumlah
koloni mendekati 250 laporkan sebagai perkiraan ALT.

CONTOH:
Pengenceran : 1 : 100 1 :1000
Jumlah koloni : TBUD 640
Perkiraan ALT koloni per ml atau per g : 640.000
Spreader
Koloni spreader dibedakan menjadi 3 tipe :
1. Rantai koloni, antara koloni saling menyambung yang disebabkan karena bakteri yang saling
mengelompok.
2. Spreader berasal dari lapisan air antara agar dan dasar cawan.
3. Spreader berasal dari lapisan air pada sisi/pinggir cawan atau pada permukaan agar.
Jika cawan ditumbuhi spreader lebih besar dari 25% maka laporkan sebagai spreader:
Spreader tipe 1, jika hanya ada 1 rantai maka nyatakan sebagai 1 koloni.
Jika 1 atau lebih rantai terlihat berasal dari sumber yang berbeda, laporkan
masing-masing sumber sebagai 1 koloni.
Spreader tipe 2 dan 3 umumnya berasal dari koloni yang berbeda dan laporkan
masing-masing sebagai 1 koloni.
1. Jumlahkan spreader dan koloni untuk menghitung Angka Lempeng Total.
c. Jumlah koloni semua cawan kurang dari 25 koloni atau cawan tanpa koloni.
Bila pada kedua pengenceran yang digunakan diperoleh koloni kurang dari 25, catat koloni yang ada,
tetapi nyatakan perhitungan sebagai kurang dari 25 dan dikalikan dengan 1/d, dimana d adalah faktor
pengenceran pertama yang digunakan dan dilaporkan sebagai perkiraan ALT.

CONTOH:
Pengenceran : 1:100 1:1000
Jumlah koloni : 18 dan 0 2 dan 0
Perkiraan ALT koloni per ml atau koloni per g : lebih kecil dari 2.500 lebih kecil dari 2.500.
Pelaporan
Untuk menghasilkan perhitungan yang akurat dan teliti, maka laporkan hasilnya dengan dua
angka (digit) pertama sebagai hasil pembulatan.
Bulatkan keatas dengan cara menaikkan angka kedua menjadi angka yang lebih tinggi bila angka
ketiga adalah 6, 7, 8 atau 9 dan gunakan angka 0 untuk masing-masing angka pada digit berikutnya.
Bulatkan ke bawah bila angka ketiga adalah 1, 2, 3 atau 4. Bila angka ketiga 5, bulatkan keatas
bila angka kedua ganjil dan bulatkan kebawah bila angka kedua itu genap.
CONTOH:
Hasil perhitungan ALT
12.700 13.000
12.400 12.000
15.500 16.000
14.500 14.000
Beri tanda bintang (*) untuk cawan yang kurang dari 25 koloni.
CONTOH:
Pengenceran : 1:100 1:1000
Jumlah koloni : 18 dan 0 2 dan 0
Perkiraan ALT koloni : lebih kecil dari 2.500* lebih kecil dari 2.500*
per ml atau koloni per g
Jika seluruh cawan berisi spreader atau cawan terkontaminasi oleh sesuatu yang tidak diketahui,
maka laporkan hasil sebagai Kegagalan dalam pengujian.
Contoh perhitungan :
1. Cawan dengan jumlah koloni 25-250
Perhitungan Angka Lempeng Total sebagai berikut :

N= C
[(1 x n 1) + (0,1 x n2)] (x d)
dengan :
N adalah jumlah koloni produk, dinyatakan dalam koloni per ml atau koloni per g;
C adalah jumlah koloni pada semua cawan yang dihitung;
n1 adalah jumlah cawan pada pengenceran pertama yang dihitung;
n2 adalah jumlah cawan pada pengenceran kedua yang dihitung;
d adalah pengenceran pertama yang dihitung.
CONTOH:
Pengenceran : 1:100 1:1000
Jumlah koloni : 232 dan 244 33 dan 28
N = (232 +244 +33+ 28)
[(1 x 2) + (0,1x 2)]10 2
= 537/0,022
= 24.409
= 24.000
2. Seluruh cawan berisi spreader dan atau Kegagalan dalam pengujian. Laporkan hasil
sebagai Spreader (SPR) atau kegagalan dalam pengujian
3. Seluruh cawan berisi lebih dari 100 koloni/cm2 . Perkiraan jumlah angka lempeng total adalah lebih
besar dari (>) 100 dikalikan pengenceran tertinggi dan kalikan dengan luas cawan. Contoh dibawah
berdasarkan pada penghitungan rata-rata 110/cm2.
CONTOH:
Perkiraan ALT/ml (g)
Pengenceran : 1 : 100 1:1000
Jumlah koloni : tak hingga 7.150a lebih besar dari 6.500.000 b
tak hingga 6.490c lebih besar dari 5.900.000
a berdasarkan luas area 65 cm2
Perkiraan jumlah ALT
c berdasarkan luas area 59 cm2
CATATAN : Untuk perhitungan koloni yang menggunakan metode cawan agar sebar/spread plate, jumlah
koloni yang dihitung dikalikan dengan 10 dari pengenceran yang digunakan.
Skema penentuan angka lempeng total (ALT)
6.Total Count
Dimaksud dengan total count yaitu kalau perhitungan jumlah tidak berdasarkan kepada jenis, tetapi
secara kasar terhadap golongan atau kelompok besar mikroorganisme umum seperti bakteri, fungi
mikroalge ataupun terhadap kelompok bakteri tertentu.
Total count bacteria misalnya ditentukan berdasarkan penanaman bahan dalam jumlah dan pengenceran
tertentu ke dalam media yang umum untuk bacteria. Setelah melalui masa inkubasi pada temperature
kamar selama waktu maksimal 4 x 24 jam, perhitungan koloni dilakukan. Dianggap bahwa tiap koloni
berasal dari sebuah sel, maka jumlah koloni dapat diperhitungkan sebagai jumlah sel mewakili dan
terdapat di dalam bahan yang dianalisis.
Juga terdapat total count fungi dilakukan metoda yang sama, kecuali temperature inkubasi 28 10 C. Di
dalam pelaksanaan agar selama pertumbuhan tidak diganggu oleh koloni bakteri maka kepada
permukaan media sebelum diberi bahan yang akan dianalisis, ditambahkan terlebih dahulu larutan asam
laktat 3%.
Terhadap mikroalge, media yang digunakan harus bersifat semisolid atau cair, yaitu dengan
penambahantepung agar 50% dari yang diperlukan. Karena kalau penggunaan tepung agar sesuai untuk
bacteria ataupun fungi, pertumbuhan mikroalge akan lambat atau terhambat sama sekali. Berbeda
dengan biakan bakteri ataupun fungi, maka biakan mikroalge harus ditempatkan pada tempat yang
terang atau dikenai oleh cahaya matahari, selama 5- 15 hari.
Jenis media yang digunakan untuk perhitungan total count kelompok lain, pada dasarnya berbentuk
media selektif atau pengaya. Karena sifat selektifitas dari media, pada akhirnya kalaupun ada bacteria
yang tidak diharapkan dapat tumbuh dan berkembang didalamnya, selain memerlukan waktu yang cukup
lama (diatas 10 x 24 jam) juga koloni yang kemudian terbentuk tidak dapat menjadi besra dan mudah
hilang dari pengamatan dengan menggunakan mata biasa. Pada umumnya karena kelompok bacteria
tertentu memerlukan masa adaptasi/ aklimatisasi terlebih dahulu, inkubasi di dalam temperature kamar
memerlukan waktu antara 4-6 x 24 jam baru koloni akan tampak jelas pertumbuhannya.
Misal, total count bakteri-pereduksi-sulfat, bakteri belerang dan bakteri-besi, dsb. Dari hasil perhitungan
ini akan diketahui sampai berapa jauh kandungan bakteri yang mempunyai kemampuan untuk melakukan
deteriosasi, korosi, dan degradasi terhadap benda (khususnya benda-benda logam) di dalam perairan.
Dapat juga ditentukan hubungan nilai antara kehadiran kelompok bakteri di atas dengan nilai korosi pada
benda-benda logam yang berhubungan langsung dengan perairan.
Total count terhadap bakteri pathogen, khususnya untuk penyebab penyakit perut, seperti tifus, paratifus,
kolera, disentri, dsb, yang disebabkan oleh Salmonella, shigella dan Vibrio, juga memerlukan media
pengaya dan media selektif.
Total count terhadap bakteri penghasil racun, khususnya yang menyebar melalui air dan mengenai bahan
makanan dan disebabkan oleh bakteri aerobic (Pseudomonas,Staphylococcus) dan anaerob
(Clostridium) serta total count dan identifikasi jenis-jenis fungi penghasil mikotoksin khususnya yang
termasuk kelompok Aspergillus, Penicillium, dan fusarium, juga sama seperti untuk golongan pathogen.
Dari hasil/data sementara ternyata bahwa pada lingkungan yang jelek populasi dan jumlah jenis
mikroorganisme tersebut sangat tinggi, sehinga kasus atau gejala penyakit dan keracunan juga sangat
tinggi. Khusus untuk fungi penghasil mikotoksin sangat ditakuti pertumbuhannya pada bahan makanan,
karena akan menghasilkan racun jamur (mikotoksin) yang bersifat karsinogenik (dapat merangsang
terjadinya kanker, terutama pada kanker hati).
Keberhasilan analisi terhadap kelompok pathogen dan penghasil toksin, baru dapat berhasil kalau
menggunakan media pengaya dan selektif. Hal ini mengingat pula bahwa kemungkinan besar kehadiran
kelompok tersebut di dalam substrat sagat sedikit atau jarang jumlahnya.
Penghitungan Jumlah Bakteri
Untuk menentukan jumlah bakteri dapat dilakukan beberapa cara:
1. Jumlah bakteri secara keseluruhan (total cell count).
2. Jumlah bakteri yang hidup (viable count).
Cara in hanya menggambarkan sel yang hidup,sehingga lebih tepat dibandingkan teknik pada butir 1.
1) PENGHITUNGAN BAKTERI SECARA KESELURUHAN
1. a. Menghitung Langsung Secara Mikroskopis
Pada cara ini dihitung jumlah bakteri dalam satuan isi yang sangat kecil.Untuk ini digunakan kaca objek
khusus yang bergaris berbentuk bujur sangkar.Jumlah cairan yang terdapat antara kaca obyek dan kaca
penutup mempunyai volume tertentu,sehingga satuan isi yang terdapat dalam satu bujur sangkar juga
tertentu.
Pembesaran yang digunakan untuk melihat bakteri membatasi volume cairan yang diperiksa.Hanya
cairan yang mengandung bakteridalam jumlah tinggi yang dapat menggunakan cara ini.Selain
menghitung secara langsung dengan mata,dapat pula menggunakan alat penghitung elektronik Coulter
counter.Dengan alat ini dihitung semua benda yang memiliki ukuran diameter 30 um,sehingga cairan
yang akan dihitung jumlah bakterinya haruslah benar-benar hanya mengandung bakteri.
1. b. Menghitung Dengan Cara Kekeruhan
Cara ini menggunakan spektrofotometer atau nefelometer.Dasar teknik ini adalah banyaknya cahaya
yang diabsorsi sebandig dengan banyaknya baktri pada batas- batas tertentu.
Cara ini akan diterangkan pada akhir bab ini, karena diperlukan keterampilan teknik menghitung junlah
hidup.
2. MENGHITUNG BAKTERI DENGAN METODE KERAPATAN OPTIK
Jumlah mikroorgamisme dalam suspensi dapat di tentukan dengan kerapatan optik(OD=OPTIKAL
DENSITY).Pengukuran kerapatan optik menggunakan kolorimeter yang membiaskan cahaya dengan
gelombang tertentu.Gelombang cahaya melewati suspensi bbiakan dan banyaknya yang ditransmisikan
setela melewati suspensi diukur jumlah cahaya yang ditransmisikan setelah melewati suspensi biakan
berbanding terbalik dengan jumlah mikroorganisme dan jumlah cahaya yang diabsorpsi.Jumlah cayaha
yang diabsorpi tergantung pada bentuk dan besar sel.
Spektropotometer dapat mengukur kepekatan sel dalm suspensi dalam % T (transmittance )atau
OD(jumlah cahaya yang di absorpsi dan di sebarkan.)
Dalam mikrobiolog i di gunakan OD sebagai satuan hitungan,karena OD sebanding dengan kepekatan
sel dalam suspensi biakan.
Dalam menggunaannya,penentuan jumlah sel dan penggunaan OD memerlukan 2 tahap(gambar 7.3
dan 7.4).Pada tahap pertama spektropotometer dikalibrasi mempunyai daya absorpsi 0 bila tidak ada
sel.Ini dilakukan dengan memasukan kuvet yang berisi larutan pengencer yang digunakan dalam
perhitungan sel.Lazimnya larutan pengencer yang digunakan adalah aquadestillata,nutrient broth,atau
NaCl faali.
Kekeruhan biakan diukur dan nilai absorpsi dibaca.Nilai absorpsi sebanding dengan jumlah
mikroorganisme dalam sampel dan dapat digunakan untuk menduga jumlah mikroorganisme dalam
sampel.
Kerapatan optik suatu suspensi tidak langsung menunjukan jumlah sel dalam suatu populasi,namun
menunjukan jumlah cahaya yang disebarkan oleh populasi tersebut.untuk memperoleh jumlah
mikroorganisme,maka nilai kerapatan optik harus disetarakan terlebih dahulu dengan jumlah
mikroorganisme(CFU/ml).untuk memperoleh nilai ini dilakukan berbagai pengenceran sampel yang
digunakan dalam OD.jumlah mikroorganisme ditentukan dengan cara jumlah hitung mikroorganisme
hidup(viable count).setalah diperoleh nila ini dibuat kurva kalibrasi dengan sumbu X sebagai jumlah
hidup(viable count) dan sumbu Y sebagai nilai OD.
a.Penentuan Jumlah Hitung Dengan Mengukur Kerapatan Optik (OD).
Hari pertama
1. buat pengenceran bertingkat dari biakan E.coli.Pengenceran yang digunakan adalah ,1/4 ,1/8 ,
1/16,dan 1/32.
- Tndai tabung yang mengandung 5ml TSB dengan faktor pengenceran (1/2-1/32)
- Campur biakan E.coli dengan baikm dengan cara menggoyang bagian dasar tabung beberapa kali
dengan jari telunjuk sedangkan tangan lainnya memegang ujung tabung (gambar 6.7)
- Pindahkan 5ml suspensi biakan E.coli ke dalam tabung dengan pengenceran ,kemudian campur
dengan baik.
- Pindahkan 5ml dari pengenceran kedalam tabung pengenceran kemiudian campur dengan
baik.
- Lakukan hal yang sama untuk memperoleh pengenceran 1/8,dan 1/16,dan 1/32.
1. Kalibrasi spektrofotometer untuk nilai absorpsi 0.0 dengan larutan pengencer TSB (Trypticase
Soy Broth)
- Atur panjang gelombang pada 686 nm.
- Nyalakan kolorimeter dan biarkan selama 20 menit.
- Atur kolorimeter sehingga jarum menunjukan absorpsi 0.0 dengan mengutar tombol pengatur.
- Pipet 5ml TSB dan masukan kedalam kuvet.Perhatikan bahwa kuvet tetap bersih.Kuvet yang tidak
bersih menggangu jalannya cahaya sehingga membiarkan hasil yang menyimpang.
- Buka tempat penutup sampel,kemudian masukan kuvet yang mengisi TSB.
Tutup penutup tempat sampel.
- Atur absorpsi sehingga jarum menunjukan 0.0 dengan memutar tombol.
- Keluarkan kuvet yang berisi TSB.
1. Baca nilai absorpsi dari biakan E.coli.
- Pipet 5ml biakan E.coli dan masukan kedalam kuvet yang bersih gunakan teknik aseptis sewaktu
pemindahan biakan sehingga tidak mencemari peralatan yang digunakan.
- Masukan kuvet,tutup penutup temap sampel dan baca nilai absorpsi.
- Tulis hasil pembacaan pada kertas yang telah disiapkan.
- Keluarkan kuvet,dan bung biakan dalam pembuangan yang disediakan.
- Lakukan hal yang sama untuk memperoleh nilai absorsi dari pengenceran suspensi -1/32.
1. laporkan hasil perapatan optik dari biakan E.coli serta pengenceran suspansi1/2-1/32.
Hari kedua
1.buat kurva kalibrasi dengan OD pada sumbu Y dan jumlah hidup pada sumbu X.
2. laporkan hasil pengukuran.

BAB II
MPN

Metode MPN (Most Probable Number) untuk uji kualitas mikrobiologi air dalam praktikum digunakan
kelompok Coliform sebagai indikator. Kelompok Coliform mencakup bakteri yang bersifat aerobik dan
anaeorobik fakultatif, batang gram negatif dan tidak membentuk spora. Coliform memfermentasikan
laktosa dengan pembentukkan asam dan gas dalam waktu 48 jam pada suhu 35C (Hadioetomo, 1993).
Dalam metode MPN digunakan medium cair, berbeda dengan metode cawan yang menggunakan
medium padat (Agar). Perhitungan dilakukan berdasarkan jumlah tabung yang positif, yaitu yang
ditumbuhi oleh mikroba setelah inkubasi pada suhu dan waktu tertentu. Pengamatan tabung positif dapat
dilihat dengan timbulnya kekeruhan atau terbentuk gas dalam tabung durham (Sutedjo, 1991).
Mikroorganisme sebagai indicator kualitas air :
Panda pemeriksaan microbiologist yang rutin terhadap air untuk menentukan aman tidaknya unstuck
diminum, tidaklah cukup bila mendasarkan uji-uji yang digunakan hanya terhadap adanya (terisolasinnya)
mikroorganisme patogenik karena alasan sebagai berikut :
1. Kemungkinan besar pathogen masuk ke dalam air secara sporadic, tetapi karena tidak dapat
bertahan hidup lama mungkin saja tidak terdapat di dalam contoh air yang dikirimkan ke laboratorium.
2. Bila terdapat jumlahnya amat sedikit, maka besar kemungkinan pathogen-patogen tersebut ridak
terdeteksi olah prosedur laboratories yang digunakan.
3. Hasil pemeriksaan laboratorium baru dapat diketahui setelah 24 jam atau lebih. Arabia ternate
ditemukan adanya pathogen sementara itu tentunya banyak orang telah mengkonsumsi air tersebut dan
telah tereksposi terhadap infeksi sebelum dapat dilakukan usaha untuk mengatasi situasu tersebut.
Mikroorganisme indicator
Istilah mikroorganisem indicator sebagaimana digunakan dalam analisi air mengacu pada sejenis
mikroorganisme yang kehadirannya di dalam air merupakan bukti bahwa air tersebut terpolusi oleh tinja
dari manusia atau hewan merdarah panas. Artinya, terdapat peluang bagi berbagai macam
mikroorganisme patogenik, yang secara berkala terdapat dalam saluran pencernaan, untuk masuk ke
dalam ait tersebut.
Beberapa ciri penting suatu organisme indicator adalah :
1. teradpat dalam air tercemer dan tidak ada dalam air yang tidak tercemar.
2. terdapat dalam air bila ada patogen.
3. jumlah mikroorganisme indikator berkorelasi dengan kadar polusi.
4. mempnyai kemampuan bertahan hidup yang lebih besar daripada patogen.
5. mempunyai sifat yang seragam dan mantap.
6. tidak berbahaya bagi manusia dan hewan.
7. terdapat dalam jumlah yang lebih banyak daripada patogen (hal ini membuatnya mudah
terdeteksi).
8. mudah dideteksi dengan teknik-teknik laboratorium yang sederhana.
Beberapa spesies atau kelompok bakteri telah dievaluasi untuk menentukan sesuai tidaknya untuk
digunakan sebagai oeganisme indikator. Di antara organisme-organisme yang dipelajari, yang hampir
memenuhi semua persyaratan suatu organisme indikator yang ideal ialah Escherichia coli dan kelompok
bakteri koli lainnya. Bakteri-bakteri tersebut dianggap sebagai indikator polusi tinja yang dapat
diandalkan.
Escherichia coli dan bakteri koliform lain
Escherichia coli adalah penghuni normal saluran pencernaan manusia dan hewan nerdarah panas.
Biasanya tidak patogenik, anggota lain kelompok koliform ialah Klebsiella pneumoniae, yang tersebar
luas di alam; terdapat dalam tanah, air, dan padi-padian, dan juga dalam saluran penceranaan manusia
dan hewan. Eterobacter aerogenes, sejenis bakteri koliform yang terdapat dalam saluran pencernaan
manusia dan hewan juga terdapat dalam tanah, air. Koliform sebagai suatu kelompok dicirikan sebagai
bakrei berbentuk batang gram negative, tidak membentuk spora, aerobic dan anaerobic fakultatif yang
memfermentasi lactose dengan menghasilkan asam dan gas dalam waktu 48 jam pada suhu 35 0C.
Kelompok koliform mempunyai beberapa cirri yang juga dimiliki oleh anggota-anggota
genus Salmonella dan Shigella, yaitu duagenera yang mempunyai spsies-spesies enteric patogenik.
Namun, ada perbedaan biokimiawi utama yangn nyata yaitu bahwa koliform dapat memfermentasikan
lactose dengan menghasilkan asam dan gas, sedangkan Salmonella dan Shigella tidak
memfermentasikan lactose.
Pemeriksaan bakteriologis untuk menentukan potabilitas air
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pengambilan sampel air :
1. contoh air harus ditempatkan dalam botol yang steril.
2. contoh tersebut harus dapat mewakili sumbernya.
3. contoh air tidak boleh terkontaminasi selama dan setelah pengambilan.
4. contoh tersebut harus diuji segera setelah pengmbilan.
5. apabila ada penundaan pemeriksaan maka contoh tersebut harus disimpan pada suhu antara 0
sampai 10 0C.
Prosedur yang biasa digunakan adalah hitungan cawan (plate count) untuk menetapkan jumlah bakteri
yang ada dan uji-uji untuk menepakkan adanya bakteri koliform.
Pengujian bakteri Coliform yang berasal dari cemaran tinja (faecal coliform) secara serentak dengan uji
penegasan yang menggunakan media BGLB, maka dilakukan juga hal yang sama yaitu 1 ose kultur yang
positif dari LST Broth atau LB, dipindahkan ke dalam tabung EC medium yang baru. Semua tabung MC
medium yang telah diinokulasikan oleh kultur dari LST-Broth, kemudian diinkubasikan pada suhu 45,5C
selama 24 jam dan hasil pembentukan gas dicatat. Kerapatan bakteri faecal coliform diperkirakan dengan
tabel MPN. Diferensiasi bakteri coliform dapat diarahkan ke dalam reaksi IMVIC (Buckle, 1987).
Berbagai macam uji mokrobiologis dapat dilakukan terhadap bahan pangan, meliputi uji kuantitatif
mikroba untuk menentukan daya tahan suatu makanan, uji kualitatif bakteri patogen untuk menenetukan
tingkat keamanan dan uji indikator untuk menentukan tingkat sanitasi makanan tersebut. Pengujian yang
dilakukan terhadap tiap bahan pangan tidak sama tergantung berbagai faktor, seperti jenis dan komposisi
bahan pangan, cara pengepakan dan penyimpanan serta komsumsinya, kelompok konsumen dan
berbagai faktor lainnya (Djide, 2003).

BAHAN DAN CARA


1. Jenis sampel yang diteliti
Bahan-bahan yang diperiksa dalam penelitian ini adalah air minum untuk para pasien maupun petugas
rumah sakit yaitu air putih matang dan air teh, air mandi pasien yang ada di bangsal-bangsal perawatan,
air untuk keperluan masak di dapur umum, air cud alat-alat serta air cuci tangan perawat. Sedangkan
jenis makanan dan minuman yang diperiksa adalah nasi/bubur, sayur/ lauk, daging/telur, roti dan susu
dalam bentuk minuman.
2. Cara pengambilan sampel
Pengambilan sampel dilakukan secara aseptis. Untuk sampel air diambil sebanyak 200 ml dari tiap-tiap
jenis air yang diteliti dan ditempatkan pada botol steril. Untuk sampel makanan di-ambil kira-kira
sebanyak 10 gram untuk tiap jenis makanan yang diteliti dan dimasukkan ke dalam wadah yang steril
pula. Transportasi sampel dari rumah sakit ke laboratorium di-lakukan dengan menempatkan sampel-
sampel tersebut ke dalam box es dengan suhu sekitar 4 C.
3. Idenfikasi mikrobiologis
Identifikasi mikrobiologis dilakukan dengan menggunakan metode yang telah dibakukan oleh WHO
(1987)
Dalam identifikasi mikrobiologis ini terutama untuk sampel makanan dan
minuman pertama-tama dilakukan kultur terhadap masing-masing sampel dengan media spesifik. Dari
tahap kulturisasi kemudian dilakukan pemeriksaan lanjutan yang meliputi pe-meriksaan mikroskopis
setelah terlebih dahulu dilakukan penawaran Gram dan pemeriksaan yang lain seperti uji biokimia dan uji
serologi untuk identifikasi jenis mikroba tertentu. Identifilcasi mikrobiologi ini ditujukan untuk deteksi
beberapa jenis bakteri yang dapat menyebabkan infeksi nosokomial
seperti : Staphylococcus sp, Pseudomonas, E. coil Salmonella, Shigella, Streptococcusm Klebsiella,
Proteus dan kuman-kuman gram negatip maupun gram positip lainnya. Identifikasi mikrobiologi terhadap
sampel air dilakukan dengan metode MPN (Most Probable Number) per 100 ml air. Metode ini ditujukan
untuk mendeteksi adanya pencemaran air oleh tinja manusia. Sebagai indikator terhadap pencemaran
tinja manusia adalah adanya bekteri E. coli/coliform dalam sampel air yang diperiksa.

BAB III
UJI BONTEREY

1.FERMENTASI KARBOHIDRAT
Uji fermentasi karbohidrat dilihat dari kemampuan mikroorganisme memfermentasikan berbagai
karbohidrat. Hasil akhir fermentasi ditentukan oleh sifat mikroba, media biakan yang digunakan,serta
factor lingkungan.glukosa termasuk senyawa yang paling seing digunakan untuk fermentasi.
Untuk menentukan adanya fermentasi dilaboratorium digunakan media kaldu karbohidrat dan media MR-
VP. Pembentukanasam dapat ditentukan dengan menambahkan indikatorkedalam media
Kaldu karbohidrat digunakan untuk uji pembentukan asam dan gas.dengan menggunakn tabung smith
atau tabung durham. Tabung smith digunakan bila jumlah dan macam gas yang dihasilkan harus
ditentukan, sedangkan tabung durham digunakan jika jumlah dan macam gas tidak ditentukan. Bila
terbentuk gas maka, gas masuk kedalam tabung durham dan mendesak cairan dalam tabung ini. Gas ini
terlihat sebagi gelembung udara yang terperangkap dalam tabung.
Kaldu karbohidrat mengandung 0,5-1% karohidrat. Yang sering digunakan adalah glukosa,laktosa,dan
manitol,maltosa dan sukrosa. Selain karbohidrat juga ditambahkan beef extract dan peptone sebagai
sumber nitrogen, vitamin dan mineral. Bila dalam fermentasi bakteri ditumbuhkan dalam biakna cair yang
mengandung glukosa, maka hasil fermentasi berupa asam.asam yang dihasilkan akan menurunkan pH
media biakan. Indicator yang digunakan aalah merah fenol dan bromcesol purple. Bila dalam media biaka
ditambahkan ditambahkan indicator tersebut maka pembentukan asam ini ditandai oleh perubahan warna
menjadi kuning, pada pH >7, merah fenol berwarna merah sedangkan bromcesol purple berwarna ungu.
Bahan yang diperlukan :
Bahan : Escherichia coli
Staphilococcus aureus
Micrococcus luteus
Saccaromyces cereviciae
Media : kaldu karbohidrat
Glukosa, sukrosa, laktosa, maltosa dan manitol yang mengandung indikator BCP (brom cresol purple).
Selain BCP dapat digunakan PR (phenol red) sebagai indikator pH.
Cara kerja :
Hari pertama
1. Tandai tabung kaldu karbohidtar dengan : jenis karbohidrat, nama siswa, biakan yang
diinokulasikan, biakan yang digunakan untuk deret karbohidrat pertama adalah E. Coli, derat kedua S.
Aureus, deret ketiga M. Luteus, deret keempat S. Cereviciae dan deret kelima sebagai kontrol.
2. Inokulasi deret karbohidrat pertama dengan E. Coli, derat kedua S. Aureus, deret ketiga M.
Luteus, deret keempat S. Cereviciae dan deret kelima sebagai kontrol. Lakukan inokulasu dengan hati-
hati sehingga tidak menimbulkan gelembung gas dalam tabung durham.
3. Inkubasikan kelima deret tabung dalam inkubator 35 0C selama 24 jam.
Hari kedua
1. Periksa adanya fermentasi karbohidrat dengan melihat pembentukan asam danm pembentukan
gas. Pembentukan asam terlihat sebagai perubahan warna kaldu karbohidrat menjadi kuning.
Pembentukan gas terlihat dalam durham. Perhatikan bahwa dalam tabung kontrol tidak terjadi
pembetnukan gas. Pembentukan gas dalam tabung kontrol dapat terjadi bila sewaktu diinokulasi tabung
yang berisi kaldu dikocook terlalu keras atau bila digunakan kaldu yang disimpan dalam lemari es. Daya
larut oksigen berkurang dalam kaldu yang dingin, namun sewaktu diinkubasikan pada suhu 37 0C oksigen
dapat terperangkap dalam tabung durham.
2. Laporkan hasil reaksi dalam kaldu karbohidrat.
2.UJI METHYL RED
Uji methyl red diguakan untuk menentukan adanya fermwntasi asam campuran beberapa bakteri
memefermentasikan glukosa dan menghasilkan berbagai produk sehingga akan menurunkan pH media
pertumbuhannya menjadi 5.0 atau lebih rendah. Penambahan indicator pH methyl red dapat menunjukan
adanya perubahan pH menjadi asam. Methyl red berwarna merah pada lingkungan dengan pH 4.4 dan
berwarna kuning dalam pH 6.2.
Fermentasi asa campuran ditentukan dengan cara menumbuhkan mikroorganisme dalam kaldu yang
mengandung glukosa, dan setelah masa inkubasi menambbahkan reagens methyl red kedalam kaldu.
Bila terjadi fermentasi asam campuran maka kaldu biakan berubah menjadi kunin setelah penambahn
methyl red. Uji ini sangat berguna dalam identifikasi kelompok bakteri yang menempati saluran
pencernaan.
Bahan yang diperlukan :
Escherichia coli
Enterobacter aerogenes
Kaldu MR-MV (methyl red- voges proskauer)
Cara mengerjakan :
Hari pertama
1. tandai tabung kaldu MR-MV dengan biakan bakteri yang digunakn
2. inokulasi kaldu MR-MV dengan biakan bakteri.
3. inkubasikan dalam 35 0C selama 5 x 24 jam
Hari kedua
1. tambahkan 5 tetes reagens methyl red ke dalam tabung MR-MP
2. Laporkan hasil nya.
Uji bersifat positif bila kaldu berwarna merah setelah penambahan reagens methyl red .
Uji negatif bila kaldu MR-MV berubah menjadi kuning atau jingga setelah penambaha reagens.
3.UJI VOGES-PROSKAUER
Uji ini digunakan untuk mengidentifikasi mikroorganisme yang melaksanakan fermentasi 2,3 butanadiol.
Bila memfermentasikan karbohidrat menjadi 2,3 butanadiol sebagai produk utama, akan terjadi
pennumpukan bahan tersebut dalam media pertumbuhan. Penambahan 40% KOH dan 50% larutan
alphanaphtol dalam etanol dapat menentukan adanya asetoin yaitu senyawa pemua dalam sintesis 2,3
butanadiol. Pada penambahn KOH adanya asetoin ditunjukan dengan adanya perubahan warna kaldu
enjad merah muda. Perubahan warna diperjelas dengan perubahan warn aalpha naphtol.
Uji voges proskauersebenarnya merupakan uji tidak langsung ntuk megetahui adanya 2,3 butanadiol.
Asetoin adalah senyawa pendahhulu dan selalu didapatka secera serentak sehingga uji VP abash untuk
menentukan adanya 2,3 butanadiol.
Bahan yang diperlukan ;
Biakan : Escherechia coli enterobacter aerogenes
Kaldu MR-MV (Methyl Red Voges Proskauer )
Larutan 40 % KOH
Larutan 5 5 alpha-naphtol
Cara mengerjakan :
Hari pertama :
1) Tandai kaldu MR-MV dengan biakan bakteri iyang digunakan.
2) Inokulasi kaldu MR-MV dengan biakan bakteri.
3) Inkubasikan dalam 35 0C selama 24 48 jam.
Hari kedua
1. tambahkan 10 tetes larutan 40 % KOH dan 15 tetes larutan alpha-naphtol dalam kaldu MR-
MV.kocok tabung sehingga kaldu terlihat berbuih. Pengocokan dengan baik meningkatkan aerasi
sehingga terjadi paningkatan oksidasi 2,3 butanadiol menjadi asetoin dan memperjelashasil reaksi uji ini.
Hasil reaksi dapat trelihat paling lambat setelah 30 menit.
2. laporkan hasilnya.
Uji bersifat posotof bila kaldu berwarna merah dalam waktu 30 menit setelah penambahan reagens.
Uji bersifat negatif bila kaldu MR-MV tidak memperlihatkan perubahan warna setelah penambahan
reagens.
4.UJI OKSIDASE
Uji ini berfungsi untuk menentukan adanya oksidasesitokrom yang ditemukan pada mikroorganisme
tertentu. Uji ini berguna dalam identifikasi mikroorganisme pathogen. Seperti misalnya Neisseria
gonorrhoea dan Pseudomonas aeruginosa. Kedua bakteri ini memberikan hasilpositif dalam uji oksidase.
Bila koloni bakteri yang bersifat oksidase positif diberi reagen oksidase, maka warna koloni berbah
menjadi hitam dalam waktu 30 menit. Perubahan wara ini disebabakan oksidase sitokrom
mengoksidasikan larutan reagens. Reagens yang dioksidasi berwarna hitam, namun bila terjadi reaksi
reduksi, tidak terjadi perubahan warna.
Bahan yang diperlukan :
Escherichia coli
Enterobacter aerogenes
Kaldu MR-MV (methyl red- voges proskauer)
Cara mengerjakan :
Hari pertama
1. Tandai tabung kaldu MR-MV dengan biakan bakteri yang digunakn
2. Inokulasi kaldu MR-MV dengan biakan bakteri.
3. Inkubasikan dalam 35 0C selama 5 x 24 jam
Hari kedua
1. Tambahkan 5 tetes reagens methyl red ke dalam tabung MR-MP
2. Laporkan hasil nya.
Uji bersifat positif bila kaldu berwarna merah setelah penambahan reagens methyl red .
Uji negatif bila kaldu MR-MV berubah menjadi kuning atau jingga setelah penambaha reagens.
5.UJI KATALASE
Katalase adalah enzim yang mengkatalasisakan penguraian hidroge peroksida menjadi air dan O 2.
hydrogen peroksida bersifat toksik terhadap sel karena bahan ini menginativasikan enzim dalam sel.
Hydrogen peroksida tetrbentuk sewaktu metabolisme aerob,sehingga mikroorganisme yang tumbuh
dalam lingkungan aerob harus menuraika bahn toksik tersebut. Katalase adalah salah satu enzim yang
digunakan mikroorganisme untuk menguraikan hydrogen peroksida adalah peroksidase. Pada
penguraian hydrogen peroksida oleh peroksidase tidak dihasilkan oksigen.
Uji katalase berguna dalam identifikasi kelompok bakteri bentuk kokus, uji katalase digunakan
untukmembedaka Staphylococus dan Streptococus. Kelompopk Streptococus bersifat katalase-positif.
Penentuan adanya katalase diuji dengan larutan 3% H2O2 pada koloni terpisah. Pada bakteri yag ersifat
katalase positif terlihat pembentukan gelembung udara sekitar kolon. Reasi kmiawi yang dikatalisiskan
oleh enzim katalase terlihat berikut ini:
H2O2 H2O + O2
Katalase gelembung udara
Bahan yang diperlukan :
Biakan : Streptococcus faecalis
Staphylococcus epidermidis
Larutan 3 % H2O2
Cara mengerjakan :
1. Tambahkan beberapa tetes reagens pada koloni terpisah S.epidermidis. lakukan hal yang sama
dengan S.faecalis.
katalase positif ditandai oleh pembentukan gelembung udara pada koloni dan sekitarnya.
1. Laporkan hasil pengujian
6.REDUKSI NITRAT
Beberapa organisme mampu menggunakan molekul buakan bukan oksigen sebagai akseptor electron
terakhir. Bila akseptor electron terakhir ini bukan merupakn oksigen maka mikroorganisme tersebut
melaksanakan respirasi anaerobic dengan menggunakan nitrat. Nitrat ini dirduksi menjadi nitrit.
Kemampua mikroorganisme mereduksi nitrat dapat digunakan sebagai cirri dalam identifikasi
bakteri. Escherichia coli dan Pseudomonas aeruginosa mampu menggunakan nitrat sebagai akseptor
electron terakhir. Escherichia coli mereduksinya menjadi nitrit sedangkan Pseudomonas
aeruginosa mampu mereduksinya lebih lanjut menjadi N2.
Uji nitrat dilakukan dengan menumbuhkan mikroorganisme dalam kaldu nutrient yang mengandung 0,5%
KNO3 dan tabung durham.setelah masa inkubasi diperhatikan adanya gas dalam tabung durham dan
nitrit dalam media. Gas yang terperangkap merupakan camouran gas N2 dan CO2. gas N2 berasal dari
penguraian sempurna nitrat sedangkan CO2 berasal dari respirasi anaerobic. Keberadaan nitrit dalam
media dapat diuji dengan asam sulfanilat dan alphanaphtylamin. Nitrit dalam media biakan akan bereaksi
dengan kedua bahan tersebut dan terlihat sebagai perubahan warna menjadi merah atau merah muda.
Alphanaphtylamin bersifat karsinogenik sehingga asam sulfanilat dan alphanaphtylamin dapat diganti
dengan asam sulfamat. Asam sulfamat ( 4 gram asam sulfamat dalam 100 ml 20% H2SO4 ) dalam media
yang mengandung nitrit menyebabkan pembentukan gelembung gas N2.sebagai hasil reduksi nitrat
menjadi nitrit.
Bahan yang diperlukan :
Biakan : Escherichia coli
Pseudomonas fluorescens
Staphylococcus epidermidis
Kaldu nitrat (nutrient broth yang mengndung 0,5 % KNO2)
Asam sulfanilat
Larutan alpha-naphtiamin
Cara mengerjakan :
Hari pertama
1. Beri tanda pada tabung kaldu dengannama, tanggal, dan biakan mikroorganisme yang
diinokulasikan. Gunakan tabung kontrol untuk melihat pembentukan gas dalam tabung durham.
2. Inokulasikan tabung nitrat kecuali tabung kontrol.
3. Inkubasikan pada suhu 35 0C.
Hari kedua
1. Perhaikan adanya petumbuhan dalam biakan kaldu yang diinokulasi; tabung konrol harus tetap
bersih.
2. Perhatikan adanya pembentukan gas dalam tabung Durham.
3. Tambahkan 1 ml asam sulfanilat dan 1 ml alpha-naftilamin kedalam tabung biakan. Perhatikan
adanya perubahan adanya perubahan warna setelah penambahsn reagens.perubahan warna
menunjukkan bahwa nitrst direduksikan menjadi nitrit dan terjadinya proses respirasi anaerobik. Pada
tabung yang tidak menunjukkan warna, tambahkan bubuk Zn untuk mwlihat reduksi nitrat menjadi
amonium. Bila didapatkan nitrat dalam medium, maka kaldu berubah menjdai merah muda atau merah
karena Zn mereduksi nitrat menjadi nitrit, nitrit in bereaksi dengan reagens sehingga terjadi warna merah.
4. Laporkan hasil pengujian.
7.UJI INDOL
Asam amino triptofan merupakan komponen asam amino yang lazim terdapat pada protein, sehingga
asam amino ini dengan mudah dapat digunakan oleh mikroorganismeakibat penguraian protein.bakteri
seperti E.coli mampu menggunakan triptofan sebagai karbon.
E.coli menghasilkan enzim triptofan yang mengkatalisikan penguraian gugus indol dan triptofan. Dalam
media biaka indolmenumpuk sebagai produk buangan sedangkan sebagian lainnya dari molekul triptofan
yang dapat memenuhi kebutuhan zat hara mikroorganisme.
Pembentukan indol dari triptofan oleh mikroorganismedapat diketahui dengan meumbuhksnnys dalam
mdia biakan yang kaa dengan triptofan.triptofan biasanya diberikan dalam bentuk tripton.yaitu suatu
polipeptida yang kaya dengan reidu tiptofan. Penumpukan indol dalam media dapat diketahui dengan
penambahn berbagai reagens. Yang akan bereaksi dengan indol dan menghasilkan senyawa yang tidak
larut dalam air dan berwarna merah dalam permukaan medium.
Untuk ui ini digunakan media semi padat yang kaya akan triptofan. Untuk melihat adanya indol dapat
digunakan beberapa reagens yaitu Kovacs,Gore,Ehrlich.
Media untuk melihat pembentukan indol yang digunakan dilaboratorium brersfat semi padat, oleh karena
itu dapat digunakan juga untuk melihatpergerakan bakteri. Jika bakteri bergeraka akan terlihat
pertumbuhan disekitar tusukan dan juga permukaan media.media indol diinokulasikan dengan
menusukkan jarum kedalam media semi padat.
Bahan yang diperlukan :
Biakan : E.coli
Enterobacter aerogenes
Proteus vulgaris
Biakan semi padat yang kaya triptofan.
Reagens utnuk melihat pembentukan indol
Cara mengerjakan :
Hari pertama
1. Tandai tabung dengan nama, tanggal, dan mikroorganisme yang digunakan.
2. Inokulasi biakan semi-padat dengan cara menusukkan jarum sampai pada kedalaman bagian
dari permukaan media.
3. Inkubasikan pada suhu 350C selama 24-48 jam.
Hari kedua
1. Tambahkan reagens Ehrlich-Bohme ke dalam biakan semi-padat. Penumpukan indol dalam
media ditandai oleh warna merah pada permukaan media beberapa menit setelah penambahan reagens.
2. Gambar pertumbuhan mikroba pada media semi solid.
3. Laporkan hasil pengujian
Uji Ehrlich-Bohme
Cairan A : para-metil-benzaldehida dalam alkohol 96%
Cairan B: cairan kalium persulfat jenuh (K2S2O3)
Reagens diteteskan ke ats biakan sebanyak 10-12 tetes, jika terdapat pembentukan indol akan terlihat
warna merah/merah muda pada bagian atas media biakan.
8.UJI HIDROGEN SULFIDA
Banyak protein kaya akan asam amino sisitein dan methionin. Asam amino dihasilkan untuk memenuhi
kebutuhan zzat hara. Adanya pengraian asam amino ditunjukan dengan adanya pembentukan asam
sulfide.
Mikrooganisme yang menghasilakn asamsulfida dibiakan dalam media yang kaya dengan asam amino.
Fe3+ yang terdapat dalm meia beraksi dengan H2S dan menghasilkan senyaa FeS yang berarna hitam
dan tidak larut dalam air.
Produksi asam sulfide dapat terlihat dengan menggunakan media yag mengandung sulfur dan ion Fe2+
Media yang digunakan adalah TSIA (Triple Sugar Iron Agar).terutama digunakan untuk identifikasi bakteri
gram negative. Media ini mengandung 3 macam gula yaitu glukosa, laktosa dan sukrosa, indicator merah
fenol dan FeSO4 untuk memperlhatkan pembentukan H2S yangditunjukan dengan adanya endapan
hitam. Konentrasi glukosa adalah 0,1 dari konsentrasi laktosa aatau sukrosaagar fermentasi glukosa
dapatterlihatreaksi dilihat setelah 24-4 8 jam.
Reaksi yang dapat terlihat pada TSIA :
Butt bersifat asam (kuning) Slant bersifat Glukosa difermentasikan
basa (merah)
Pada seluruh media terlihat pembentukan Laktosa atau sukrosa atau keduanya
asam. Seluruh media berwarna kuning. difermentasikan. Pembentukan gas,
Pembentukan gas dibagian butt, media misalnya H2 dan CO2
kadangkala terpecah
Endapan hitam dibagiana butt Pembentukan H2S
Seluruh media berwarna merah, bagian butt Ketiga macam gula tidak difermentasikan
dan slant berwarna merah

9.UJI DEKARBOKSILASE LISIN


Dekarboksilasi merupakan proses penguraian gugus karboksil dari suatu molekul organik. Proses
dekarboksilasi asam amino lazimnya menghasilkan CO2 ; molekul yang telah didekarboksilasikan
digunakan dalam sebagai pemuka dalam sintesis berbagai komponen.
Proses dekarboksilasi asam amino seringkali juga digunakan untuk menetralisasikan lingkungan asam.
Sewaktu proses fermentasi mikroorganisme sering menghasilkan hasil sampingan yang bersifat asam
yang dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme. Enzim dekarbiksilase mengenyahakan gugus
asam dari gugus asam amino dan menghasilkan amina yang menyebabkan media pertumbuhan bersifat
basa. Proses dekarboksilasi lisin dapat diketahui dengan menumbuhkan mikroorganisme dalam biakan
yang mengandung lisin. Krbohidrat yang dapat difermentasikan (glukosa) dan indicator pH untuk melihat
perubahan pH. Lazimnya indicator pH yang digunakan adalah brom cresol purple (BCP). Asam yang
dihasilkan dari proses fermentasi glukosa akan menurunkan pH media biakan dan menyebabkan
perubahan warna dari indicator pH.dari ungu menjadi kuning. Dalam suasana asam ini proses
dekarboksilasi lisin dapat berlangsung sehingga terjadi pembentukan amin yang menetralisasikan
suasana asam media pertumbuhan mikroorganisme. Proses netralisasi asam ini terlihat sebagai
perubahan warna dari kuning menjadi ungu seperti sediakala; perubahan warna menjadi ungu ini
menunjukan bahwa lisin mengalami dekarboksilasi
Uji dekarboksilasilisin merupakan salah satu uji yang digunakan dalam pencirian mikroorganisme.
Terutama yang menempati saluran pencernaan.
Bahan yang diperlukan :
Biakan : Eterobacter aerogenes
Citrobacter freudi
Kaldu dekarboksilase lisin yang mengandung lisin (LDC)
Kaldu dekarboksilase tanpa lisin (LDC)
Cara mengerjakan :
Hari pertama
1. Beri tanda pada tabung LDC dan DC dengan nama, tanggal, dan mikroorganisme yang
digunakan.
2. Innokulasi tabung LDC dan DC.
3. Lapisi media biakan yanh telah diinokulasi dengan 1 ml minyakmineral yang telah disterilkan.
Gunakan ipet pasteur untuk mengalirkan minyak kedalam tabung. Perhatikan bahwa ujung pipet tidak
menyentuh media biakan yang telah diinokulasi.
4. Inkubasi pada suhu 350C selama 48 jam.
Hari kedua
1. Perhatikan adanya perubahan warna dalam media biakan. Dekarboksilasi lisin ditunjukan oleh
warna ungu dalam kaldu LDC dan warna kuning tabung DC. Bila tabung LDC berwarna kuning, maka
lisin mungkin tidak dikarboksilasikan. Bila tabung LDC dan DC berwarna ungu , maka lisin tidak
diddkarboksilasikan, karena mikroorganisme ttidak menghasilkan asam dari fermentasi glukosa enzim
dekarboksilase lisin tidak diaktivasikan. Kadangkala mikroorganisme dapat mereduksikan BCP sehingga
terjadi perubahan warna dari ungu menjdai tidak berwarna. Perubahan warna media ini harus diukur
dengan menggunakan kertas indikator pH.
2. Laporkan hasil pengujian.
10.UJI IMVIC
Untuk membedakan Enterobacter aerogenes dan Escherichia coli dilakukan Uji IMVIC yang terdiri dari
uji-uji : Indol-Methyl red-Voges Proskeur-Citrat.
Kedua mikroorganisme tersebut akan memberikan hasil sebagai berikut :
I M Vi C
E. coli + + - -
A. aerogenes - - + +
11.HIDROLISIS GELATIN
Gelatin adalah protein yang diperoleh sewaktu mereus tulang, tulang rawan atau tenunan ikat hewani
lainnya. Protein ini bila didinginkan membentuk gel, mikroorganisme tertentu mampu menguraikan
molekul sehingga asam amino yang dihasilkan dapat digunakn sebagi zat hara. Hidrolisis gelatin oleh
mikroorganisme dikatalisis oeh eksoenzim yang disebut gelatinase. Gelatin yang telah dicerna tidak
mampu membentuk gel dan bersifatcair. Kemampuan untuk mencernakan gelatin dapat digunakan dalam
penirian mikroorgansme. Sebagai contoh Serratia marcecens dapat dibedakan dari Klebsiella pneumonia
atau E. coli berdasarkan kemampuan mencernakan gelatin untuk mengetahui sifatpatogen galur
mukrooranisme karena sering kali dikaitkan engan produksi enzim untuk menguraikan bahan pengikat,
tenunan untuk memudahkan penyebaran mikroorganisme.
Dalam laboratorium, pencairan gelatin di uji dengan cara menusukkan mikroorganisme yang akan di uji
ke dalam media semi padat yang mengandung nutrient broth dan gelatin. Media ii di inkubasi dan di
amati kemampuan mikroorganisme mencairkan glatin. Pada suhu 350C, gelatin dapat mencairjika di
iokulasi dengan mikroorganime yang mamou maupun yang tidak mampu mencairkan gelatin.
Berdasarkan hal tersebut gelatin harus di masukkan dalam lemari es selam 30 menit untuk mengetahui
kemampuan mikroorganisme mencairkan gelatin. Bila mikroorganisme mampumencerna gelatin, maka
meia semi padat tetap bersifat cair Setelah dikeluarkan dari lemari es. Sebaliknya bila mikrooranisme
tidak mampu mencerna gelatin maka media semi padat gelatin membeku kembali setelah dikeluarkan
dari lemari es.
Bahan yang diperlukan :
Biakan : Escheria coli
Bacillus subtilis
Seratina marcesccens
Media biakan gelatin
Cara mengerjakan :
Hari pertama
1. Tandai tabung dengan gelatin dengan nama, tanggal, dan mikroorganisme yang diiujikan.
2. Media diinokulasi dengan cara menusukan mikoorganisme yang diujikan sedalam bagian dari
lapisan permukaan.
3. Inkubasikan pada suhu 350C selama 24 jam.
Hari kedua
1. Amati petumbuhan dalam media gelatin, kemudian masukkan tabung dalam lemari es selama 30
menit.
2. Amati pencairan gelatin setelah dikeluarkan dari lemari es. Pancairan gelatin dapat dilihat dengan
memiringkan tabung. Bila gelatin tetap dalam keadaan cair, maka mikroorganisme mampu mencernakan
atau menghidrolisiskan gelatin. Beberapa mikroorganisme mampu mencernakan gelatin namun
memerlukan waktu yang lama. Ini berarti bahwa medium gelatin harus diinkubasikan kembali selama 1
minggu sebelum dapat dinyatakan bahwa hasil pengujian bersifat negatif
3. laporkan hasil pengujian.

12. HIDROLISIS UREA


Beberapa mikroorganisme mampu menhasilkan urease yang menguraikan urea menjadi ammonium dan
CO2.aktifitas enzim urease ini dapat diamati dengan menumbuhkan mikroorganisme dalam media biakan
yang mengandung urea dan indicator pH (biasanya phenol red).Bila urea dihidrolisiskan,NH4+
terakumulasi dalam media biakan dan menyebabkan pH media menjadoi basa. Perubahan warna dari
merah jingga menjadi merah unggu merupalkan petunjuk terjadinya hidrolisis urea.
Urea bersipat labil,sehingga media urea tidak dapat disterilisasikan dengan autoklaf.sterilisasi dilakukan
dengan filtrasi.
Bahan yang diperlukan :
Biakan : Escherichia coli
Proteus vulgaris
Media biakan agar urea (miring)
Cara mengerjakan :
Hari pertama
1. Tandai tabung dengan nama, tanggal dan mikroorganisme yang diuji.
2. Inokulasi agar miring dengan mikroorganisme.
3. Inkubasi pada suhu 35 0C selama 48 jam.
Hari kedua
1. Amati perubahan warna dari merah jingga menjadi merah ungu. Nila perubahan warna sulit
diamati karena pertumbuhan yang subur pada permukaan agar miring, bandingkan bagian slant dengan
bagian butt.
2. Laporkan hasil pengujian.
13.PENGGUNAAN SITRAT
Uji sitrat digunakan untuk melihat kemampuan mikroorganisme menggunakan sitra sebagai satu-satunya
sumber karbon dan energi. Untuk uji ini dapat digunakan medium sitrat-koser berupa meium cair atau
sitrat-simon berupa medium padat. Yaitu merupakan medium sintetik dengan na sitrat sebagi satu-
satunya sumber karbon, NH4+ sebagai sumber N dan brom thymol blue sebagai indicator pH,
sedangkan medium sitrat koser tidak mengandung indicator. Bila mikroorganisme mampu menggunakan
sitra maka asam akan dihilangkan dari medium biakan sehingga meningkatkan pH dan mengubah warna
medium dari hijau menadi biru. Perubahan warna dari hijau menjadi biru menunjukan bahwa
mikroorganisme mampu menggunakan sitrat sebagi sumber karbon. Edangkan padamedium sitrat kser
kemampuan mengguanakan sitrat ditunjukan oleh kekeruhan yang menandakan adanya pertumbuhan.
Bahan yang diperlukan :
Biakan : Escherichia coli
Enterobacter aerogenes
Proteus vulgaris
Pseudomonas aeruginosa
Media biakan Simmons citrate agar
Cara mengerjakan :
Hari pertama
1. Tandai tabung Simmons citrate agar dengan nama, tanggal, dan nama mikroorganisme yang
diuji.
2. Inokulasi tabung agar dengan inokulum yang tipis.inokulum yang tebal kadangkala menyebabkan
mikroorganisme seakan-akan dapat tumbuh dalam Simmons citrate agar, sehingg hasil pengujian dapat
memberikan hasil yang tidak benar.
3. Inkubasi pada suhu 35 0C selama 48 jam.
Hari kedua
1. Perhatikan perubahan warna dengan melihat pertumbuhan dan perubahan warna dari hijau ke
biru.
2. Laporkan hsil pengujian.

BAB IV

MINIMUM INHIBITORY CONCENTRATE (MIC) Dan


MINIMUM KILLING CONCENTRATE (MKC)

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Aktivitas Mikroba


1) Faktor-faktor Fisik
1. Pengaruh Temperature
Temperatur merupakan salah satu faktor yang penting di dalam kehidupan. Beberapa jenis mikroba
dapat hidup di daerah temperatur yang luas sedang jenis lainnya pada daerah yang terbatas. Pada
umumnya batas daerah tempetur bagi kehidupan mikroba terletak di antara 0 oC dan 90oC, sehingga
untuk masin -masing mikroba dikenal nilai temperatur minimum, optimum dan maksimum. Temperatur
minimum suatu jenis mikroba ialah nilai paling rendah dimana kegiatan mikroba asih berlangsung.
Temperatur optimum adalah nilai yang paling sesuai /baik untuk kehidupan mikroba. Temperatur
maksimum adalah nilai tertinggi yang masih dapat digunakan untuk aktivitas mikroba tetapi pada
tingkatan kegiatan fisiologi yang paling minimal.
Daya tahan mikroba terhadap temperatur tidak sama untuk tiap-tiap spesies. Ada spesies yng mati
setelah mengalami pemanasan beberapa menit didalam medium pada temperature 60 oC; sebaliknya
bakteri yang membentuk spora seperti genus Bacillus dan genus Clostridium tetap hidup setelah dipanasi
dengan uap 100oC atau lebih selama 30 menit. Oleh karena itu, proses sterilisasi untuk membunuh setiap
spesies bakteri yakni dengan pemanasan selama 15-20 menit dengan tekanan 1 atm dan temperatur
121oC di dalam otoklaf.
Mengenai pH medium kenapa berpengaruh terhadap daya tahan mikroba terhadap pemanasan bahwa
sedikit perubahan pH menuju asam atau basa sangat berpengaruh terhadap pemanasan. Sehubungan
dengan hal ini, maka buah-buahan yang masam lebih mudah disterilkan dari pada sayur mayur atau
daging.
Golongan bakteri yang dapat hidup pada batas-batas temperature yang sempit, misalnya Gonococcus
yang hanya dapat hidup pada kisaran 30-40oC. golongan mikroba yang memiliki batas temperatur
minimum dan maksimum tidak telalu besar, disebut stenotermik. Tetapi Escherichia coli tumbuh pada
kisaran temperatur 8-46oC, sehingga beda (rentang) antara temperatur minimum besar, inilah yang
disebut golongan euritermik. Bila mikroba dipiara dibawah temperatur minimum atau sedikit diatas
temperatur maksimum tidak segera mati, melainkan dalam keadaan dormansi (tidur).
Berdasarkan daerah aktivitas temperatur, mikroba di bagi menjadi 3 golongan, yaitu:
1. Mikroba psirkofilik (kryofilik) adalah golongan mikroba yang dapat tumbuh pada daerah
temperatur antara 0 C sampai 30 C, dengan temperatur optimum 15 C. kebanyakan golongan ini tumbuh
d tempat-tempat dingin, baik di daratan maupun di lauatan.
2. Mikroba mesofilik adalah golongan mikroba yang mempunyai temperatur optimum pertumbuhan
antara 25 C-37 C minimum 15 C dan maksimum di sekitar 55 C. umumnya hidup di dalam alat
pencernaan, kadang-kadang ada juga yang dapat hidup dengan baik pada temperatur 40 C atau lebih.
3. Mikroba termofilik adalah golongan mikroba yang dapat tumbuh pada daerah temperature tinngi,
optimum 55 C-60 C, minmum 40 C, sedangkan maksimum 75 C. golongan ini terutama terdapat di dalam
sumber-sumber air panas dan tempat-tempat lain yang bertemperatur lebih tinggi dari 55 C.
Temperatur tinggi melebihi temperatur maksimum akan menyebabkan denaturasi protein dan enzim. Hal
ini akan menyebabkan terhentinya metabolisme. Dengan nilai temperatur yang melebihi maksimum,
mikroba akan mengalami kematian. Titik kematian termal suatu jenis mikroba (Thermal Death Point)
adalah nilai temperatur serendah-rendahnya yang dapat mematikan jenis mikroba yang berada dalam
medium standar selama 10 menit dalam kondisi tertentu. Laju kematian termal (thermal Deat Rate)
adalah kecepatan kematian mikroba akibat pemberian temperatur. Hal ini karena tidak semua spesies
mati bersama-sama pada suatu temperatur tertentu. Biasanya, spesies yang satu lebih tahan dari pada
yang lain terhadap suatu pemanasan, oleh karena itu masing-masing spesies itu ada angka kematian
pada suatu temperatur. Waktu kematian temal (Thermal Death Time) merupakan waktu yang diperlukan
untuk membunuh suatu jenis mikroba pada suatu temperatur yang tetap.
Faktor-faktor yang mempengaruhi titik kematian termal antara lain ialah waktu, temperatur, kelembaban,
bentuk dan jenis spora, umur mikrroba, pH dan komposisi medium. Contoh waktu kematian thermal
(TDT/ thermal death time) untu bakteri E. coli yaitu dalam jangka waktu 20-30 menit dan suhu 570C.
1. Kelembaban dan Pangaruh Kebasahan serta Kekeringan
Mikroba mempunyai nilai kelembaban optimum. Pada umumnya untuk pertumbuhan ragi dan bakteri
diperlukan kelembaban yang tinggi di atas 85%, sedangkan untuk jamur di perlukan kelembaban yang
rendah dibawah 80%. Banyak mikroba yang tahan hidup di dalam keadaan kering untuk waktu yang
lama, seperti dalam bentuk spora, konidia, artospora, klamidospora dan kista.
Setiap mikroba memerlukan kandungan air bebas tertentu untuk hidupnya, biasanya diukur dengan
parameter aw (water activity) atau kelembaban relatif. Mikroba umumnya dapat tumbuh pada aw 0,998-
0,6. bakteri umumnya memerlukan aw 0,90- 0,999. Mikroba yang osmotoleran dapat hidup pada aw
terendah (0,6) misalnya khamir Saccharomyces rouxii. Aspergillus glaucus dan jamur benang lain dapat
tumbuh pada aw 0,8. Bakteri umumnya memerlukan aw atau kelembaban tinggi lebih dari 0,98, tetapi
bakteri halofil hanya memerlukan aw 0,75. Mikroba yang tahan kekeringan adalah yang dapat
membentuk spora, konidia atau dapat membentuk kista.
Bakteri sebenarnya mahluk yang suka akan keadaan basah, bahkan dapat hidup di dalam air. Hanya di
dalam air yang tertutup mereka tak dapat hidup subur; hal ini di sebabkan karena kurangnya udara bagi
mereka. Tanah yang cukup basah baiklah bagi kehidupan bakteri. Banyak bakteri menemui ajalnya, jika
kena udara kering. Meningococcus, yaitu bakteri yang menyebabkan meningitis, itu mati dalam waktu
kurang daripada satu jam, jika digesekkan di atas kaca obyek. Sebaliknya,spora-spora bakteri dapat
bertahan beberapa tahun dalam keadaan kering.
Pada proses pengeringan, air akan menguap dari protoplasma. Sehingga kegiatan metabolisme berhenti.
Pengeringan dapat juga merusak protoplasma dan mematikan sel. Tetapi ada mikrobia yang dapat tahan
dalam keadaan kering, misalnya mikrobia yang membentuk spora dan dalam bentuk kista. Adapun
syarat-syarat yang menentukan matinya bakteri karena kekeringan itu ialah:
Bakteri yang ada dalam medium susu, gula, daging kering dapat bertahan lebih lama daripada di
dalam gesekan pada kaca obyek. Demikian pula efek kekeringan kurang terasa, apabila bakteri berada di
dalam sputum ataupun di dalam agar-agar yang kering.
Pengeringan di dalam terang itu pengaruhnya lebih buruk daripada pengeringan di dalam gelap.
Pengeringan pada suhu tubuh (37C) atau suhu kamar (+ 26 C) lebih buruk daripada
pengeringan pada suhu titik-beku.
Pengeringan di dalam udara efeknya lebih buruk daripada pengeringan di dalam vakum ataupun
di dalam tempat yang berisi nitrogen. Oksidasi agaknya merupakan faktor-maut.
1. Pengaruh Perubahan Nilai Osmotik
Tekanan osmose sebenarnya sangat erat hubungannya dengan kandungan air. Apabila mikroba
diletakkan pada larutan hipertonis, maka selnya akan mengalami plasmolisis, yaitu terkelupasnya
membran sitoplasma dari dinding sel akibat mengkerutnya sitoplasma. Apabila diletakkan pada larutan
hipotonis, maka sel mikroba akan mengalami plasmoptisa, yaitu pecahnya sel karena cairan masuk ke
dalam sel, sel membengkak dan akhirnya pecah.
Berdasarkan tekanan osmose yang diperlukan dapat dikelompokkan menjadi (1) mikroba osmofil, adalah
mikroba yang dapat tumbuh pada kadar gula tinggi, (2) mikroba halofil, adalah mikroba yang dapat
tumbuh pada kadar garam halogen yang tinggi, (3) mikroba halodurik, adalah kelompok mikroba yang
dapat tahan (tidak mati) tetapi tidak dapat tumbuh pada kadar garam tinggi, kadar garamnya dapat
mencapai 30 %.
Contoh mikroba osmofil adalah beberapa jenis khamir. Khamir osmofil mampu tumbuh pada larutan gula
dengan konsentrasi lebih dari 65 % wt/wt (aw = 0,94). Contoh mikroba halofil adalah bakteri yang
termasuk Archaebacterium, misalnya Halobacterium. Bakteri yang tahan pada kadar garam tinggi,
umumnya mempunyai kandungan KCl yang tinggi dalam selnya. Selain itu bakteri ini memerlukan
konsentrasi Kalium yang tinggi untuk stabilitas ribosomnya. Bakteri halofil ada yang mempunyai membran
purple bilayer, dinding selnya terdiri dari murein, sehingga tahan terhadap ion Natrium.
1. Kadar Ion Hidrogen (pH)
Mikroba umumnya menyukai pH netral (pH 7). Beberapa bakteri dapat hidup pada pH tinggi (medium
alkalin). Contohnya adalah bakteri nitrat, rhizobia, actinomycetes, dan bakteri pengguna urea. Hanya
beberapa bakteri yang bersifat toleran terhadap kemasaman, misalnya Lactobacilli, Acetobacter, dan
Sarcina ventriculi. Bakteri yang bersifat asidofil misalnya Thiobacillus. Jamur umumnya dapat hidup pada
kisaran pH rendah. Apabila mikroba ditanam pada media dengan pH 5 maka pertumbuhan didominasi
oleh jamur, tetapi apabila pH media 8 maka pertumbuhan didominasi oleh bakteri. Berdasarkan pH-nya
mikroba dapat dikelompokkan menjadi 3 yaitu (a) mikroba asidofil, adalah kelompok mikroba yang dapat
hidup pada pH 2,0-5,0, (b) mikroba mesofil (neutrofil), adalah kelompok mikroba yang dapat hidup pada
pH 5,5-8,0, dan (c) mikroba alkalifil, adalah kelompok mikroba yang dapat hidup pada pH 8,4-9,5.
Contoh pH minimum, optimum, dan maksimum untuk beberapa jenis bakteri adalah sebagai berikut :
pH
Nama Mikroba
Minimum Optimum Maksimum
Escherichia coli 4,4 6,6-7,0 9,0
Proteus vulgaris 4,4 6,6-7,0 8,4
Enterobacter 4,4 6,6-7,0 9,0
aerogenes
Pseudomonas 5,6 6,6-7,0 8,0
aeruginosa
Clostridium 5,0-5,8 6,0-7,6 8,5-9,0
sporogenes
Nitrosomonas spp 7,0-7,6 8,0-8,8 9,4
Nitrobacter spp 6,6 7,6-8,6 10,0
Thiobacillus 1,0 2,0-2,8 4,0-6,0
Thiooxidans
Lactobacillus 4,0-4,6 5,8-6,6 6,8
acidophilus
Untuk menumbuhkan mikroba pada media memerlukan pH yang konstan, terutama pada mikroba yang
dapat menghasilkan asam. Misalnya Enterobacteriaceae dan beberapa Pseudomonadaceae. Oleh
karenanya ke dalam medium diberi tambahan buffer untuk menjaga agar pH nya konstan. Buffer
merupakan campuran garam mono dan dibasik, maupun senyawa-senyawa organik amfoter. Sebagai
contoh adalah buffer fosfat anorganik dapat mempertahankan pH diatas 7,2. Cara kerja buffe adalah
garam dibasik akan mengadsorbsi ion H+ dan garam monobasik akan bereaksi dengan ion OH-.
1. Tegangan Permukaan
Tegangan muka mempengaruhi cairan sehingga permukaan cairan tersebut menyerupai membran yang
elastis. Seperti telah diketahui protoplasma mikroba terdapat di dalam sel yang dilindungi dinding sel,
maka apabilaada perubahan tegangan muka dinding sel akan mempengaruhi pula permukaan
protoplasma. Akibat selanjutnya dapat mempengaruhi pertumbuhan mikroba dan bentuk morfologinya.
Zat-zat seperti sabun, deterjen, dan zat-zat pembasah (surfaktan) seperti Tween80 dan Triton A20 dapat
mengurangi tegangan muka cairan/larutan. Umumnya mikroba cocok pada tegangan muka yang relatif
tinggi.
1. Tekanan Hidrostatik
Tekanan hidrostatik mempengaruhi metabolisme dan pertumbuhan mikroba. Umumnya tekanan 1-400
atm tidak mempengaruhi atau hanya sedikit mempengaruhi metabolisme dan pertumbuhan mikroba.
Tekanan hidrostatik yang lebih tinggi lagi dapat menghambat atau menghentikan pertumbuhan, oleh
karena tekanan hidrostatik tinggi dapat menghambat sintesis RNA, DNA, dan protein, serta mengganggu
fungsi transport membran sel maupun mengurangi aktivitas berbagai macam enzim. Tekanan diatas
100.000 pound/inchi2 menyebabkan denaturasi protein. Akan tetapi ada mikroba yang tahan hidup pada
tekanan tinggi (mikroba barotoleran), dan ada mikroba yang tumbuh optimal pada tekanan tinggi sampai
16.000 pound/inchi2 (barofil). Mikroba yang hidup di laut dalam umumnya adalah barofilik atau
barotoleran. Sebagai contoh adalah bakteri Spirillum.
1. Pengaruh Sinar
Kebanyakan bakteri tidak dapat mengadakan fotosintesis, bahkan setiap radiasi dapat berbahaya bagi
kehidupannya. Sinar yang nampak oleh mata kita, yaitu yang bergelombang antara 390 m sampai 760
m , tidak begitu berbahaya; yang berbahaya ialah sinar yang lebih pendek gelombangnya, yaitu yang
bergelombang antara 240 m sampai 300 m . Lampu air rasa banyak memancarkan sinar
bergelombang pendek ini. Lebih dekat, pengaruhnya lebih buruk. Dengan penyinaran pada jarak dekat
sekali, bakteri bahkan dapat mati seketika, sedang pada jarak yang agak jauh mungkin sekali hanya
pembiakannya sajalah yang terganggu. Spora-spora dan virus lebih dapat bertahan terhadap sinar ultra-
ungu. Sinar ultra-ungu biasa dipakai untuk mensterilkan udara, air, plasma darah dan bermacam-macam
bahan lainya. Suatu kesulitan ialah bahwa bakteri atau virus itu mudah sekali ketutupan benda-benda
kecil, sehingga dapat terhindar dari pengaruh penyinaran. Alangkah baiknya, jika kertas-kertas
pembungkus makanan, ruang-ruang penyimpan daging, ruang-ruang pertemuan, gedung-gedung
bioskop dan sebagainya pada waktu-waktu tertentu dibersihkan dengan penyinaran ultra-ungu.
2) Faktor-faktor Kimia
1. Fenol Dan Senyawa-Senyawa Lain Yang Sejenis
Larutan fenol 2 sampai 4% berguna bagi desinfektan. Kresol atau kreolin lebih baik khasiatnya daripada
fenol. Lisol ialah desinfektan yang berupa campuran sabun dengan kresol; lisol lebih banyak digunakan
daripada desinfektan-desinfektan yang lain. Karbol ialah lain untuk fenol. Seringkali orang mencampurkan
bau-bauan yang sedap, sehingga desinfektan menjadi menarik.
1. Formaldehida (CH2O)
Suatu larutan formaldehida 40% biasa disebut formalin. Desinfektan ini banyak sekali digunakan untuk
membunuh bakteri, virus, dan jamur. Formalin tidak biasa digunakan untuk jaringan tubuh manusia, akan
tetapi banyak digunakan untuk merendam bahanbahan laboratorium, alat-alat seperti gunting, sisir dan
lain-lainnya pada ahli kecantikan.
1. Alkohol
Etanol murni itu kurang daya bunuhnya terhadap bakteri. Jika dicampur dengan air murni, efeknya lebih
baik. Alcohol 50 sampai 70% banyak digunakan sebagai desinfektan.
1. Yodium
Yodium-tinktur, yaitu yodium yang dilarutkan dalam alcohol, banyak digunakan orang untuk
mendesinfeksikan luka-luka kecil. Larutan 2 sampai 5% biasa dipakai. Kulit dapat terbakar karenanya ,
oleh sebab itu untuk luka-luka yang agak lebar tidak digunakan yodium-tinktur.
1. Klor Dan Senyawa Klor
Klor banyak digunakan untuk sterilisasi air minum. Persenyawaan klor dengan kapur atau natrium
merupakan desinfektan yang banyak dipakai untuk mencuci alat-alat makan dan minum.
1. Zat Warna
Beberapa macam zat warna dapat menghambat pertumbuhan bakteri. Pada umumnya bakteri gram
positif iktu lebih peka terhadap pengaruh zat warna daripada bakteri gram negative. Hijau berlian, hijau
malakit, fuchsin basa, kristal ungu sering dicampurkan kepada medium untuk mencegah
pertumbuhanbakteri gram positif. Kristal ungu juga dipakai untuk mendesinfeksikan luka-luka pada kulit.
Dalam penggunaan zat warna perlu diperhatikan supaya warna itu tidak sampai kena pakaian.
1. Obat Pencuci (Detergen)
Sabun biasa itu tidak banyak khasiatnya sebagai obat pembunuh bakteri, tetapi kalau dicampur dengan
heksaklorofen daya bunuhnya menjadi besar sekali. Sejak lama obat pencuci yang mengandung ion
(detergen) banyak digunakan sebagai pengganti sabun. Detergen bukan saja merupakan bakteriostatik,
melainkan juga merupakan bakterisida. Terutama bakteri yang gram positif itu peka sekali terhadapnya.
Sejak 1935 banyak dipakai garam amonium yang mengandung empat bagian. Persenyawaan ini terdiri
atas garam dari suatu basa yang kuat dengan komponen-komponen. Garam ini banyak sekali digunakan
untuk sterilisasi alat-alat bedah, digunakan pula sebagai antiseptik dalam pembedahan dan persalinan,
karena zat ini tidak merusak jaringan, lagipula tidak menyebabkan sakit. Sebagai larutan yang encer pun
zat ini dapat membunuh bangsa jamur, dapat pula beberapa genus bakteri Gram positif maupun Gram
negatif. Agaknya alkil-dimentil bensil-amonium klorida makin lama makin banyak dipakai sebagai pencuci
alat-alat makan minum di restoran-restoran. Zat ini pada konsentrasi yang biasa dipakai tidak berbau dan
tidak berasa apa-apa.
1. Sulfonamida
Sejak 1937 banyak digunakan persenyawaan-persenyawaan yang mengandung belerang sebagai
penghambat pertumbuhan bakteri dan lagi pula tidak merusak jaringan manusia. Terutama bangsa kokus
seperti Streptococcus yang menggangu tenggorokan, Pneumococcus, Gonococcus, dan Meningococcus
sangat peka terhadap sulfonamida. Penggunaan obat-obat ini, jika tidak aturan akan menimbulkan
gejalagejala alergi, lagi pula obat-obatan ini dapat menimbulkan golongan bakteri menjadi kebal
terhadapnya. Khasiat sulfonamida itu terganggu oleh asam-p-aminobenzoat. Asam-p-aminobenzoat
memegang peranan sebagai pembantu enzim-enzim pernapasan, dalam hal itu dapat terjadi persaingan
antara sulfanilamide dan asam-paminobenzoat. Sering terjadi, bahwa bakteri yang diambil dari darah
atau cairan tubuh orang yang habis diobati dengan sulfanilamide itu tidak dapat dipiara di dalam medium
biasa. Baru setelah dibubuhkan sedikit asam-p-aminobenzoat ke dalam medium tersebut, bakteri dapat
tumbuh biasa. Berikut ialah rumus bangun sulfonamide dan asam-p-aminobenzoat.
1. Antibiotik
Antibiotik yang pertama dikenal ialah pinisilin, yaitu suatu zat yang dihasilkan oleh jamur Pinicillium.
Pinisilin di temukan oleh Fleming dalam tahun 1929, namun baru sejak 1943 antibiotik ini banyak
digunakan sebagai pembunuh bakteri. Selama Perang Dunia Kedua dan sesudahnya bermacam-macam
antibiotik diketemukan, dan pada dewasa ini jumlahnya ratusan. Genus Streptomyces menghasilkan
streptomisin, aureomisin, kloromisetin, teramisin, eritromisin, magnamisin yang masing-masing
mempunyai khasiat yang berlainan. Akhir-akhir ini orang telah dapat membuat kloromisetin secara
sintetik, obat-obatan ini terkenal sebagai kloramfenikol. Diharapkan antibiotik-antibiotik yang lain pun
dapat dibuat secara sintetik pula.
Ada yang kita kenal beberapa antibiotik yang dapat dihasilkan oleh golongan jamur, melainkan oleh
golongan bakteri sendiri, misalnya tirotrisin dihasilkan oleh Bacillus brevis, basitrasin oleh Bacillus subtilis,
polimiksin oleh Bacillus polymyxa.Antibiotik yang efektif bagi banyak spesies bakteri, baik kokus, basil,
maupun spiril, dikatakan mempunyai spektrum luas. Sebaliknya, suatu antibiotik yang hanya efektif untuk
spesies tertentu, disebut antibiotik yang spektrumnya sempit. Pinisilin hanya efektif untuk membrantas
terutama jenis kokus, oleh karena itu pinisilin dikatakan mempunyai spektrum yang sempit. Tetrasiklin
efektif bagi kokus, basil dan jenis spiril tertentu, oleh karena itu tetrasiklin dikatakan mempunyai spektrum
luas. Sebelum suatu antibiotik digunakan untuk keperluan pengobatan, maka perlulah terlebih dahulu
antibiotik itu diuji efeknya terhadap spesies bakteri tertentu.
1. Garam Garam Logam
Garam dari beberapa logam berat seperti air raksa dan perak dalam jumlah yang kecil saja dapat
menumbuhnkan bakteri, daya mana disebut oligodinamik. Hal ini mudah sekali dipertunjukkan dengan
suatu eksperimen.
Sayang benar garam dari logam berat itu mudah merusak kulit, maka alat-alat yang terbuat dari logam,
dan lagi pula mahal harganya. Meskipun demikian orang masih bisa menggunakan merkuroklorida
(sublimat) sebagai desinfektan. Hanya untuk tubuh manusia lazimnya kita pakai merkurokrom, metafen
atau mertiolat. ONa HgOH SHgCH2.CH3 CH3 NO3 COONa metafen mertiolat
Persenyawaan air rasa yang organik dapat pula dipergunakan untuk membersihkan biji bijian supaya
terhindar dari gangguan bangsa jamur. Nitrat perak 1 sampai 2% banyak digunakan untuk menetesi
selaput lendir, misalnya pada mata bayi yang baru lahir untuk mencegah gonorhoea. Banyak juga orang
mempergunakan persenyawaan perak dengan protein. Garam tembaga jarang dipakai sebagai
bakterisida, akan tetapi banyak digunakan untuk menyemprot tanaman dan untuk mematikan tumbuhan
ganggang di kolam-kolam renang.
3) Faktor-faktor Biologi
1. Netralisme
Netralisme adalah hubungan antara dua populasi yang tidak saling mempengaruhi. Hal ini dapat terjadi
pada kepadatan populasi yang sangat rendah atau secara fisik dipisahkan dalam mikrohabitat, serta
populasi yang keluar dari habitat alamiahnya. Sebagai contoh interaksi antara mikroba allocthonous
(nonindigenous) dengan mikroba autochthonous (indigenous), dan antar mikroba nonindigenous di
atmosfer yang kepadatan populasinya sangat rendah. Netralisme juga terjadi pada keadaan mikroba
tidak aktif, misal dalam keadaan kering beku, atau fase istirahat (spora, kista).
1. Komensalisme
Hubungan komensalisme antara dua populasi terjadi apabila satu populasi diuntungkan tetapi populasi
lain tidak terpengaruh. Contohnya adalah:
- Bakteri Flavobacterium brevis dapat menghasilkan ekskresi sistein. Sistein dapat digunakan oleh
Legionella pneumophila.
- Desulfovibrio mensuplai asetat dan H2 untuk respirasi anaerobic Methanobacterium.
1. Sinergisme
Suatu bentuk asosiasi yang menyebabkan terjadinya suatu kemampuan untuk dapat melakukan
perubahan kimia tertentu di dalam substrat. Apabila asosiasi melibatkan 2 populasi atau lebih dalam
keperluan nutrisi bersama, maka disebut sintropisme. Sintropisme sangat penting dalam peruraian bahan
organik tanah, atau proses pembersihan air secara alami.
1. Mutualisme (Simbiosis)
Mutualisme adalah asosiasi antara dua populasi mikroba yang keduanya saling tergantung dan sama-
sama mendapat keuntungan. Mutualisme sering disebut juga simbiosis. Simbiosis bersifat sangat spesifik
(khusus) dan salah satu populasi anggota simbiosis tidak dapat digantikan tempatnya oleh spesies lain
yang mirip. Contohnya adalah Bakteri Rhizobium sp. yang hidup pada bintil akar tanaman kacang-
kacangan. Contoh lain adalah Lichenes (Lichens), yang merupakan simbiosis antara algae sianobakteria
dengan fungi. Algae (phycobiont) sebagai produser yang dapat menggunakan energi cahaya untuk
menghasilkan senyawa organik. Senyawa organik dapat digunakan oleh fungi (mycobiont), dan fungi
memberikan bentuk perlindungan (selubung) dan transport nutrien / mineral serta membentuk faktor
tumbuh untuk algae.
1. Kompetisi
Hubungan negatif antara 2 populasi mikroba yang keduanya mengalami kerugian. Peristiwa ini ditandai
dengan menurunnya sel hidup dan pertumbuhannya. Kompetisi terjadi pada 2 populasi mikroba yang
menggunakan nutrien / makanan yang sama, atau dalam keadaan nutrien terbatas. Contohnya adalah
antara protozoa Paramaecium caudatum dengan Paramaecium aurelia.
1. Amensalisme (Antagonisme)
Satu bentuk asosiasi antar spesies mikroba yang menyebabkan salah satu pihak dirugikan, pihak lain
diuntungkan atau tidak terpengaruh apapun. Umumnya merupakan cara untuk melindungi diri terhadap
populasi mikroba lain. Misalnya dengan menghasilkan senyawa asam, toksin, atau antibiotika. Contohnya
adalah bakteri Acetobacter yang mengubah etanol menjadi asam asetat. Thiobacillus thiooxidans
menghasilkan asam sulfat. Asam-asam tersebut dapat menghambat pertumbuhan bakteri lain. Bakteri
amonifikasi menghasilkan ammonium yang dapat menghambat populasi Nitrobacter.
1. Parasitisme
Parasitisme terjadi antara dua populasi, populasi satu diuntungkan (parasit) dan populasi lain dirugikan
(host / inang). Umumnya parasitisme terjadi karena keperluan nutrisi dan bersifat spesifik. Ukuran parasit
biasanya lebih kecil dari inangnya. Terjadinya parasitisme memerlukan kontak secara fisik maupun
metabolik serta waktu kontak yang relatif lama. Contohnya adalah bakteri Bdellovibrio yang memparasit
bakteri E. coli. Jamur Trichoderma sp. memparasit jamur Agaricus sp.
1. Predasi
Hubungan predasi terjadi apabila satu organisme predator memangsa atau memakan dan mencerna
organisme lain (prey). Umumnya predator berukuran lebih besar dibandingkan prey, dan peristiwanya
berlangsung cepat. Contohnya adalah Protozoa (predator) dengan bakteri (prey).

BAB V

OLIGODINAMIK

A.Pengertian dan Jenis Disinfektan


Zat antimikroba adalah senyawa yang dapat membunuh atau menghambat
pertumbuhan mikroorganisme. Zat antimikroba dapat bersifat membunuh mikroorganisme
(microbicidal) atau menghambat pertumbuhan mikroorganisme (microbiostatic).
Disinfektan yaitu suatu senyawa kimia yang dapat menekan pertumbuhan
mikroorganisme pada permukaan benda mati seperti meja, lantai dan pisau bedah.
Adapun antiseptik adalah senyawa kimia yang digunakan untuk menekan
pertumbuhan mikroorganisme pada jaringan tubuh, misalnya kulit. Efisiensi dan
efektivitas disinfektan dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu:
Konsentrasi
Waktu terpapar
Jenis mikroba
Kondisi lingkungan: temperatur, pH dan jenis tempat mikroba hidup
Beberapa jenis disinfektan diantaranya adalah:
v
Pengujian zat disinfektan dengan kertas cakram
Cara kerja :
Inokulasikan E. coli dan Bacillus sp. Pada NA cawan sengan streak kontinyu.
Kertas cakram steril dicelupkan ke dalam larutan disinfektan (alkohol 70%,
LysoI 5%, betadin, dan hipoklorit 5%). Setelah diangkat, sisa tetes larutan yang
berlebihan pada kertas cakram diulaskan pada dinding wadah karena
dikhawatirkan larutan akan meluas di permukaan agar jika larutan terlalu
banyak.
Kertas cakram diletakkan dipermukaan agar dengan pinset. Tekan dengan
pinset supaya kertas cakram benar-benar menempel pada agar.
Inkubasi selama 48 jam pada 37 0C.
Zona hambat yang terbentuk diukur diameternya, bandingkan daya kerja
berbagai disinfektan.
Pengujian pengaruh daya oligodinamik
Logam-logam berat seperti Hg, Cu, Ag dan Pb bersifat racun terhadap sel
meskipun hanya dalam kadar rendah. Logam mengalami ionisasi dan ion-ion tersebut
bereaksi dengan bagian sulfihidril pada protein sel sehingga menyebabkan
denaturasi. Daya hambat atau mematikan dari logam dengan konsentrasi yang rendah
disebut daya oligodinamik.
Cara Kerja :
1.Inokulasikan E.coli dan Bacillus sp. pada cawan NA dengan streak kontinyu
2.Letakan koin tembaga dan seng ke dalam cawan dengan pinset
3.Inkubasi 370C selama 48 jam
4.Hitung zona hambat yang terbentuk dengan mengukur diameter daerah yang
jernih atau tidak ada pertumbuhan
B.Pengertian dan Jenis Antibiotik

Antibiotik adalah bahan yang dihasilkan oleh mikroorganisme atau sintetis


yang dalam jumlah kecil mampu menekan menghambat atau membunuh
mikroorganisme lainnya. Antibiotik memiliki spektrum aktivitas antibiosis yang
beragam.
Antibiotik dikelompokkan berdasarkan gugus aktifnya, misal antibiotik
macrolide, antimikroba peptida. Adapun penamaannya biasanya berdasarkan gugus
kimiawinya ataupun mikroorganisma produsernya, misalnya:
v ragam antibakteria:
- Penicillin dan cephalosporin
-Erythromycine
- Sulfa drugs
- Trimethoprim dan sulfamethoxazole
- Polymyxin B
- Quinolone
- Tetracycline
v Antifungi :
- Nystatin
- Azoles
Mekanisme kerja antibiotik antara lain :
v Menghambat dsintesis dinding sel
v Merusak permeabilitas membran sel.
v Menghambat sintesis RNA (proses transkripsi)
v Menghambat sintesis protein (proses translasi).
v Menghambat replikasi DNA.
Prosedur difusi-kertas cakram-agar yang distandardisasikan (metode Kirby-
Bauer) merupakan cara untuk menentukan sensitivitas antibiotik untuk bakteri.
Sensitivitas suatu bakteri terhadap antibiotik ditentukan oleh diameter zona hambat
yang terbentuk. Semakin besar diameternya maka semakin terhambat
pertumbuhannya, sehingga diperlukan standar acuan untuk menentukan apakah
bakteri itu resisten atau peka terhadap suatu antibiotik.
Faktor yang mempengaruhi metode Kirby-Bauer :
- Konsentrasi mikroba uji
- Konsentrasi antibiotik yang terdapat dalam cakram
- Jenis antibiotik.
- pH medium.
Cara kerja pengujian antibiotik dengan metode Kirby-Bauer :
1. Celupkan cotton bud (cotton swab) dalam biakan bakteri kemudian tekan kapas ke sisi tabung agar air
tiris
2. Ulaskan pada seluruh permukaan cawan Mueller-Hinton Agar secara merata.
3. Biarkan cawan selama 5 menit.
4. Kertas cakram dicelupkan dalam larutan antibiotik dengan konsentrasi tertentu.
4. Angkat, biarkan sejenak agar tiris, selanjutnya letakkan kertas cakram pada
permukaan agar.
5. Kertas cakram ditekan menggunakan pinset supaya menempel sempurna di
permukaan agar.
6. Inkubasi pada suhu 37 0C selama 24-48 jam.
7. Ukur diameter zona hambat (mm) kemudian bandingkan dengan tabel.
sensitivitas antibiotik.
Cara menginterpretasikan :
Ukur diameter zona hambat (zona jernih)
Misal didapatkan zona hambat suatu bakteri berdiameter 26 mm untuk Eryhtromycin.
Maka interpretasinya adalah bakteri tersebut peka terhadap antibiotik Eryhtromycin.
Resistent : tahan
Intermediate : medium
Susceptible : peka
BAB V1

POTENSI ANTIBIOTIK

Bakteri, dari kata lain bacterium adalah kelompok raksasa dari organisme hidup. Mereka sangatlah kecil
(mikroskopik) dan kebanyakan uniseluler (bersel tunggal), dengan struktur sel yang relative sederhana
tanpa nucleus/inti sel, cytoskeleton, dan organelle lain seperti mitokondria dan kloroplas. Struktur sel
mereka dijelaskan lebih lanjut dalam artikel mengenai prokaryota, karena bakteri merupakan prokaryota,
untuk membedakan mereka dengan organisme yang memiliki sel lebih kompleks, disebut eukaryota.
Istilah bakteri telah diterapkan untuk semua prokaryota atau untuk kelompok besar mereka, tergantung
pada gagasan mengenai hubungan mereka.
Bakteri adalah yang paling berkelimpahan dari semua organisme. Mereka tersebar (berada dimana-
mana) di tanah, air dan sebagai simbiosis dari organisme lain. Banyak patogen merupakan bakteri.
Kebanyakan dari mereka kecil, biasanya hanya berukuran 0,5-5m, meski sebuah jenis dapat
menjangkau 0.3 mm dalam diameter (Thiomargarita) mereka umumnya memiliki dinding sel, seperti sel
hewan dan jamur, tetapi dengan komposisi yang sangat berbeda (peptidoglycan). Banyak yang bergerak
menggunakan flagella, yang berbeda dalam strukturnya dari flagella kelompok
lain. Mikroorganisme, khususnya bakteri lebih kita kenal sebagai kuman penyebab penyakit. Sejak lama
manusia mencoba berbagai cara untuk menanganinya. Mulai dari cara pengobatan dengan desinfektan
dan antibiotik, sampai pada pemanfaatan makanan.
ANTIBIOTIK
Penemuan Alexander Fleming berupa antibiotik penisilin merupakan tonggak awal perlawanan terhadap
bakteri. Penggunaan antibiotik sampai sekarang merupakan cara yang paling efektif untuk mengobati
penyakit-penyakit yang disebabkan bakteri. Apabila diberi sesuai dosis yang diperlukan, daya kerjanya
tidak hanya dapat menghentikan daya tumbuh bakteri, melainkan juga membasminya hingga tuntas.
Pada perkembangan selanjutnya penggunaan antibiotik ternyata memiliki dampak negatif yang
menghawatirkan. Penggunaan secara berlebihan yang tidak disrtai dengan ketepatan dalam pemberian
resep, serta kesalahan pola pemakaian pada penderita penyakit telah menyebabkan resistensi bakteri
terhadap antibiotik yang bersangkutan. Jika hal ini tidak segera diatasi, alih-alih menyembuhkan penyakit,
antibiotik justru membuat kuman penyakit menjadi lebih kuat.
Pemberian antibiotik secara tidak tepat juga dapat menyebabkan efek samping secara langsung berupa
kerusakan pada organ yang bisa menyebabkan kematian. Selain itu, bahan yang diberikan secara
berlebihan juga dapat membunuh bakteri-bakteri baik yang diperlukan tubuh.
2.1 Pengertian Antibiotik
Antibiotik adlah obat yang membunuh atau memperlambat pertumbuhan bakteri. Antibiotik adlah salah
satu Antimikroba, yaitu kelompok obat yang mencakup antivirus, antijamur, dan antiparasit. Obat
semacam ini tidak berbahaya bagi tubuh manusia, sehingga dapat digunakan sebagai mengobati infeksi.
Istilah ini awalnya hanya digunakan untuk formulasi yang diperoleh dari makhluk hidup, tetapi sekarang
antimikrobial buatan juga termasuk didalamnya, seperti sulfonamida.
Tidak seperti perawatan infeksi sebelumnya, yang menggunakan racun seperti striknin, antibiotik dijuluki
peluru ajaib: obat yang membidik penyakit tanpa melukai tuannya. Antibiotik tidak efektif menangani
infeksi akibat virus, jamur, atau nonbakteri lainnya., dan individu antibiotik sangat beragam keefektifannya
dalam melawan berbagai jenis bakteri. Ada antibiotik yang membidik bakteri gram negatif atau gram
positif, ada pula yang sprektumnya lebih luas. Keefektifannya juga bergantung pada lokasi infeksi dan
kemampuan antibiotik mencapai lokasi tersrbut. Antibiotik yang dimakan adalah pendekatan yang mudah
jika efektif, dan antibiotikmelalui infus digunakan untuk kasus yang lebih serius. Antibiotik kadang kala
dapat digunakan setempat, seperti tetes mata dan salep.
Antibiotik adalah segala macam bahan yang dihasilkan dan dikeluarkan suatu mikroorganisme yang
dapat menghambat atau membunuh mikroorganisme lain. Bahannya merupakan racun spesifik yang
dapat membunuh organisme saingan tanpa merusak sel-sel hidup disekitarnya. Masing-masing tipe
antibiotik memberikan efek yang berbeda tarhadap bermacam jenis bakteri. Beberapa antibiotik
membunuh bakteri dengan menghambat kemampuannya dalam mengubah glukosa menjadi energi, atau
menghilangkan kemampuan bakteri untuk membentuk dinding sel. Apabila hal ini terjadi, maka bakteri
tersebut tidak akan dapat berkembang biak dan kemudian mati.
Sebagian besar bahan antibiotik adalah produk alami. Meskipun antibiotik awal yaitu penisilin dihasilkan
dari sejenis jamur, sekira 90% dari antibiotik yang digunakan sekarang diisolasi dari bakteri. Beberapa
jenis dihasilkan dari bahan sintesis yang dibuat dengan teknik rekayasa dilaboratorium.
Selain penisilin dan turunannya, terdapat juga jenis-jenis antibiotik lain seperti streptomisin,
tetrasiklin, dan lain-lain. Jenis yang paling banyak diresepkan dokter sekarang ini adalah jenis
antibiotik Beta-laktam. Antibiotik ini dipilih karena tingkat selektivitasnya tinggi, mudah didapat, dengan
analog sintesis yang tersedia dalam jumlah yang banyak.
Antibiotik adalah kelas obat-obatan yang digunakan dalam mengobati penyakit berjangkit yang
disebabkan oleh kuman bacteria. Antibiotik bertindak dengan cara membunuh bacteria (Bakterisida) atau
merencat pertumbuhan bacteria (Bakteriostatik) bagi membolehkan system ketahanan tubuh
memusnahkannya.
Penemuan dan penciptaan antibiotik bermula pada tahun 1935 dianggap sebagai obat ajaib karena dapat
membunuh bacteria dan seterusnya menyelamatkan penduduk dunia daripada kesengsaraan.
Hasil penemuan ini didapati berupaya mengurangkan kematian manusia akibat jangkitan penyakit yang
pada abad 18 hingga 20 apabila seluruh dunia mengalami masalah penyakit berjangkit yang serius
seperti penyakit kelamin, pneumonia, cirit-birit, meningitis, wabak bubonik , batuk kering, demam kuning,
tifus dan taun yang telah membunuh jutaan manusia.
Setiap antibiotik hanya efektif untuk jenis infeksi tertentu. Misalnya untuk pasien yang didiagnosa
menderita radang paru-paru, maka dipilih antibiotik yang dapat membunuh bakteri penyebab radang
paru-paru ini. Keefektifan masing-masing antibiotik bervariasi tergantung pada lokasi infeksi dan
kemampuan antibiotik mencapai lokasi tersebut.
Antibiotik oral adalah cara yang paling mudah dan efektif, dibandingkan dengan antibiotik intravena
(suntikan melalui pembuluh darah) yang biasanya diberikan untuk kasus yang lebih serius. Beberapa
antibiotik juga dipakai secara topikal seperti dalam bentuk salep, krim, tetes mata dan tetes telinga.
Penentuan jenis bakteri patogen ditentukan dengan pemeriksaan laboratorium. Teknik khusus seperti
pewarnaan gram cukup membantu mempersempit jenis bakteri penyebab infeksi. Spesies bakteri tertentu
akan berwarna dengan pewarnaan gram, sementara bakteri lainnya tidak. Teknik kultur bakteri juga dapat
dilakukan dengan cara menganbil bakteri dari infeksi pasien dan kemudian dibiarkan tumbuh. Dari cara
ini bakteri tumbuh dan penampakannya dapat membantu mengidentifikasi spesies bakteri. Dengan kultur
bakteri, sensivitas antibiotik juga dapat diuji.
Penting bagi pasien atau keluarganya untuk mempelajari pemakaian antibiotik yang benar, seperti aturan
dan jangka waktu pemakaian. Aturan pakai mencakup dosis obat, jarak waktu antar pemakaian, kondisi
lambung (berisi atau kosong) dan interaksi dengan makanan dan obat lain. Pemakaian yang kurang tepat
akan mempengaruhi penyerapannya, yang pada akhirnya akan mengurangi atau menghilangkan
keefektifannya.
Bila pemakaian antibiotik dibarengi dengan obat lain, yang perlu diperhatikan adalah interaksi obat, baik
dengan obat bebas maupun obat yang diresepkan dokter. Sebagai contoh: Biaxin ( klaritomisin, antibiotik)
seharusnya tidak dipakai bersama-sama dengan Theo-Dur (teofin, obat asma). Berikan informasi kepada
dokter dan apoteker tentang semua obat-obatan yang sedang dipakai sewaktu menerima pengobatan
dengan antibiotik.
Jangka waktu pemakaian antibiotik adalah satu periode yang ditetapkan dokter. Sekalipun sudah merasa
sembuh sebelum antibiotik yang diberikan habis, pemakaian antibiotik seharusnya dituntaskan dalam
satu periode pengobatan. Bila pemakaian antibiotik terhenti ditengah jalan, maka mungkin tidak seluruh
bakteri mati, sehingga menyebabkan bakteri resistan terhadap antibiotik tersebut. Hal ini dapat
menimbulkan masalah serius bila bakteri yang resistan berkembang sehingga menyebabkan infeksi
ulang.
2.2 JENIS-JENIS ANTIBIOTIK
1.Penisilin
Antibiotik moderen yang pertama, dan yang masih tergolong diantara yang masih bermanfaat serta yang
paling luas penggunaanya , ialah penisilin. Penisilin merupakan suatu kelompok persenyawaan dengan
struktur yang sekerabat dan sifat-sifat serta aktifitas yang agak berbeda . semua penisilin mempunyai inti
yang sama yaitu cincin -laktam-thiazolidin: yang justru memberikan sifat unik pada masing-masing
penisilin ialah rantai sampingnyayang berbeda-beda. Secara kimiawi penisilin di golongkan kedalam
antibiotik -laktam.
Cara kerja:Penisilin menghambat pembentukan dinding sel bakteri dengan cara mencegah
digabungkannya asam N-assetilmuramat, yang dibentuk dalam sel bakteri. Mekanisme kerja ini konsisten
dengan kenyataan bahwa penisilin hanya bekerja pada bakteri yang sedang tumbuh dengan aktif. Sel-sel
bakteri yang ditumbuhkan dengan adanya antibiotik ini akan menjadi luar biasa besar ukurannya serta
memiliki bentuk yang tak umum. Basilus yang dikenai penisilin membentuk tonjolan-tonjolan pada dinding
selnya sehingga sitoplasma mengalir kedalamnya. Sel kehilangan sitoplasmanya karena lisis dan
tertinggalah membran sitoplasma yang kosong sebagai hantu.
2.Sefalosforin
Sefalosforin merupakan sekelompok antibiotik yang dihasilkan oleh suatu spesies cendawan laut,
Chefalosforium acremonium. Kelompok kimiawinya sama seperti penisilin, yaitu -laktam. Sejumlah
besar sefalosforium semi sintetis sudah dapat dibuat dan beberapa diantaranya bernilai kemoterapeutik.
Aktif terhadap banyak bakteri gram positif dan gram negatif. Tidak dirusak oleh penisilinase, dam
beberapa diantaranya stabil pada pH asam.
Cara kerja : seperti halnya penisilin sefalosforin juga melancarkan fek antibakterialnya dengan cara
menghambat sintetis tinggi sel bakteri. Sefalosforin bersifat baktrisid.
Streptomisin
Streptomisin dihasilkan oleh streptomyces griceus, suatu bakteri tanah yang diisolasi oleh Waksman dan
rekan-rekannya, yang melaporkan aktifitas antibiotik pada tahun 1994. Yang terutama penting ialah
penemuan mengenai aktifitas terhadap bacilus TBC, streptomisin kemudian menjadi antibiotik utama
untuk kemoterapi tuberculosis. Streptomisin efektif untuk banyak bakteri gram positf dan gram negatif.
3.Inhibitor sintesis dinding sel bakteri, mencakup golongan Penicillin, Polypeptide dan Cephalosporin,
misalnya ampicillin, penicillin G.
4.Inhibitor transkripsi dan replikasi, mencakup golongan Quinolone, misalnya rifampicin, actinomycin
D, nalidixic acid.
5.Inhibitor sintesis protein, mencakup banyak jenis antibiotik, terutama dari golongan Macrolide,
Aminoglycoside, dan Tetracycline,
misalnya gentamycin, chloramphenicol, kanamycin, streptomycin, tetracycline, oxytetracycline;
6.Inhibitor fungsi membran sel, misalnya ionomycin, valinomycin.
7.Inhibitor fungsi sel lainnya, seperti golongan sulfa atau sulfonamida,
misalnya oligomycin, tunicamycin; dan
8.Antimetabolit, misalnya azaserine.
2.3 MEKANISME RESISTENSI MIKROBA
Mekanisme terjadinya resistensi terhadap senyawa antimikroba antara lain :
1)Mikroba mensintesis ensim yang dapat mengubah zat aktif menjadi tidak aktif.
2)Terjadinya perubahan pada tempt yang peka terhadap anti mikroba.
3)Hilangnya permeabilitas sel terhadap antimikroba.
4)Meningkatnya konsentrasi metabolit yang antagonis kompetitif dengan penghambat.
5)Mikroba membuat jalan metabolisme baru.
Contoh resistensi yang terjadi akibat mikroba mensintesis ensim yaitu resistensi mikroba terhadap
penisilin.Organisme tersebut menghasilkan ensim penisilinase yang mampu memecah cincin beta-laktam
penisilin menjadi penicilloic acid yang tidak aktif. Demikian pula sefalosporin juga didegradasi oleh beta-
laktamase. Banyak bakteri
yang mampu memproduksi beta laktamase, meliputi bakteri gram positip dan negativ.
Ensim ini mempunyai peranan besardalam menyebabkan resistensi bakteri gram positif terhadap
penisilin dan sefalosporin.Fisiologi produksi beta-laktamase kebanyakan bakteri gram negatif berbeda
dari bakteri gram positif.Bakteri gram negatif umumnya menghaslkan beta-laktamase lebih sedikit
dibanding gram positif dalam keadaan diinduksi, kecuali Enterobacter dan Proteus yang mempunyai beta
laktamase inducible sehingga dapat memproduksi ensim cukup banyak. Pada gram negatif umumnya
ensim ini terikat sel dan tidak dilepas ke lingkungan sekitarnya. Pada organisme gram positif, beta
laktamase merupakan ensim inducible. Dengan adanya penisilin atau sefalosporin,
produksinya meningkat. Biasanya pada bakteri gram positif, ensim ini dilepas dari sel dan merusak
antibiotik yang ada di sekitarnya. Saat ini telah banyak dikembangkan derivat penisilin yang mempunyai
rantai samping berbeda dan mampu menghambat pertumbuhan bakteri penghasil beta laktamase yang
resisten ter-hadap benzil penisilin, misalnya methicillin dan carbenicillin. Terhadap S. aureus yang tidak
memproduksi beta laktamase, methicillin kurang aktif dibanding benzil penisilin, tetapi aktif terhadap
penghasil beta laktamase. Oleh karena itu antibiotik ini berguna melawan infeksi yangdisebabkan bakteri
gram positip.
Cermin Dunia Kedokteran No. 74, 1992 48
Carbenicillin sedikit aktif terhadap bakteri gram positip, aktivitasnya meningkat terhadap gram negatif,
terutama berguna melawan Pseudomonas. Resistensi beberapa strain bakteri gram positip dan negatip
terhadap kloramphenikol juga terjadi, karena asetilasi menjadi senyawa tidak aktif. Strain resisten ini
memproduksi kloram-phenikol asetiltransferase yang merupakan
ensim inducible pada S. aureus. Resistensi beberapa bakteri gram negatip terhadap berbagai
aminoglikosida juga karena inaktivasi secara ensimatis yaitu fosforilasi, adenilasi dan asetilasi. Fosforilasi
terjadi pada streptomisin oleh ensim streptomisin phospotransferase. Ensim ini hanya bekerja pada
streptomisin. Neomisin, kanamisin dan paromomisin mengalami phosporilasi dengan adanya ensim
neomisin-kanamisin phospotransferase. Adenilasi juga dapat erjadi pada streptomisin, menjadi derivat
adenil oleh ensim streptomisin-spektinomisin adeniltransferase. Ensim gentamisin adeniltransferase
dapat merubah gentamisin c, kanamisin dan tobramisin menjadi derivat adenil.Asetilasi, misalnya ensim
kanamisin asetiltransferase mengasetilasi kanamisin, juga neo-misin, gentamisin atau aminoglikosida
lain.
Perubahan pada tempat yang peka terhadap antimikroba, juga dapat menyebabkan resistensi mikroba.
Contoh mekanisme ini yaitu hilangnya kepekaan ribosom terhadap streptomisin. Disini terjadi perubahan
komponen ribosom subunit 30 s, sehingga streptomisin tidak dapat berikatan dalam waktu lama dan
akibat-nya antibiotik ini tidak dapat mempengaruhi biosintesis protein. Padahal kegiatan antibiotik ini
mempengaruhi biosintesis pro-tein pada sel yang peka. Contoh lain yaitu resistensi terhadap eritromisin
yang terjadi karenaperubahan protein ribosom subunit 50 s pada S. aureus. Hilangnya permeabilitas sel
terhadap antibiotik, diduga juga merupakan salah saw cara terbentuknya mikroba resisten. Jika sel
menjadi tidakpermeabel, makaantibiotik tidakdapatmenem-bus ke dalam set. Untuk itu perlu tipe antibiotik
bar yang dapat mempenetrasi sel dengan cara lain misalnya dengan difusi. Permeabilitas sel berubah
karena beberapa hal antara lain sintesis barter permeabilitas dan perubahan mekanisme transport.
Bakteri gram negatif relatip lebih resisten dibandingkan gram positif terhadap antibiotik tertentu, mungkin
disebabkan oleh barier permeabilitas yaitu adanya lapisan lipoprotein dan lipo-
polisakarida pada gram negatip. Sebagai contoh, mutan E. coil telah meningkatkan resistensinya
terhadap ampisilin dan berkait-an dengan perubahan polisakarida. Beberapa pneumokoki resisten
terhadap streptomisin dan eritromisin mungkin juga karena mengembangkan barier
permeabilitasnya.Perubahan mekanisme transport antibiotikmungkin juga menyebabkan hitangnya
permeabilitas sel terhadap antibiotik. Antibiotik memasuki sel dengan mekanisme transport spesifik. Pada
beberapa set resisten, antimilroba gagal memasuki sel karena ada perubahan beberapa komponen yang
menyebabkan hilangnya fungsi transport. Misalnya pada mutan E. coil yang resisten terhadap D-
sikloserin; path sel yang peka, akumulasi antibiotik ini terjadi dengan sistem transport yang secara normal
membawa D-alanin atau glisin. Pada mutan, fungsi transport ini berkurang dan resistensi terhadap
sikloserin meningkat. Resistensi dapat terjadi dengan cara meningkatkan sintesis metabolis yang
antagonis kompetitip terhadap antimikroba. Bila senyawa antimikroba menghambat pertumbuhan dengan
cara antagonis kompetitip terhadapmetabolit normal, makaresistensiterhadap antimikroba ini mungkin
karena meningkatnya produksi metabolit tersebut. Secara kompetitip antimikroba di-
gantikan dari tempat ikatannya. Sebagai contoh mutan resisten terhadap sulphonamid. Pada sel ini
konsentrasi para aminobenzoic acid lebih tinggi daripada sel yang peka terhadap sulphonamid. Dengan
cara ini mikroorganisme resisten dapat mempertahankan metabolismenya bagi kelangsungan hidupnya.
Di samping itu, dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya, mikroba dapat membuat jalan
metabolisme baru atau lain, untuk menghindari penghambatan antimikroba terhadap jalan metabolisme
yang normal, misalnya reaksi barn pada meta-bolisme nukleotida purin dan pirimidin. Reaksi ini terjadi
karena mikroorganisme tersebut menghindari metabolisme normal yang dihambat oleh antimikroba.
Sebagai contoh mutan E. coli resisten dapat membentuk jalan metabolisme baru dalam mensintesis
THFA (asam tetrahidrofolat) karena adanya sulfatiazol. Telah banyak diketahui banyak cara
mikroorganisme mela-wan efek toksik substansi penghambat pertumbuhan, dengan perubahan genetika
dan biokimia. Selain perubahan tersebut, mekanisme resistensi terhadap antimikroba mungkin telah
berkembang sebelum zat ini digunakan oleh manusia di bidang medis, veteriner atau pertanian. Jadi ada
perbedaan antara resis-tensi bakteri yang diperoleh sesudah penggunaan antimikroba (acquired) dan
mikroba yang secara alamiah sudah resisten se-belum antimikroba tersebut
digunakan (inherent). Sebagai con-toh bakteri gram negatip Pseudomonas aeruginosa; ia secara alami
relatip lebih resisten terhadap kebanyakan antibiotik. Resistensi inheren bakteri ini mungkin berkaitan
dengan impemeabilitas lapisan luarsel terhadapantimikroba, sehinggamampu mencegah tercapainya
konsentrasi penghambatan di dalam sel. Fleksibilitas. dan kemampuan populasi bakteri beradaptasi
terhadap toksisitas antimikroba dapat menimbulkan masalah resistensi. Bila antimikroba barn digunakan
melawan bakteri penyebab infeksi yang tidak memperlihatkan resistensi inheren,maka setelah beberapa
tahun penggunaan, bakteri tersebut mungkin menjadi resisten atau memerlukan konsentrasi lebih besar
untuk membinasakannya. Namun resistensi acquired kadang-kadang tidak muncul;
misalnya Streptococcus haemolyticus
masih peka terhadap benzil penisilin sesudah penggunaan 30 tahun. Resistensi munculnya kadang-
kadang sangat lambat. Memang munculnya organisme resisten dan laju penyebarannya biasanya sukar
diramal.

2.4 EFEK SAMPING


Disamping banyaknya manfaat yang dapat diperoleh dalam pengobatan infeksi, antibiotik juga memiliki
efek samping pemakaian, walaupun pasien tidak selalu mengalami efek samping ini. Efek samping yang
umum adalah sakit kepala ringan, diare ringan dan mual. Dokter perlu diberi tahu bila terjadi efek
samping seprti muntah, diare hebat dan kejang perut, reaksi alergi (seperti sesak nafas, gatal dan bilur
merah pada kulit, pembengkakan pada bibir, muka atau lidah, hilang kesadaran), bercak putih pada lidah,
gatal dan bilur merah pada vagina.

BAB VII

ANTIMIKROBIAL

Bahan kimia yang digunakan dalam pengobatan ( Kemoterapeutik ) menjadi pilihan bila dapat mematikan
bukan hanya menghambat pertumbuhan mikroorganeisme. BAhan kimia yang mematikan bakteri disebut
bakterisidal, sedangkan bahan kimia yang menghambat pertumbuhan bakteri disebut bakteriosidal.
Bahan antimicrobial dapat bersifat bakteriostatik pada konsentrasi rendah, namun bersifat bakterisidal
dalam konsentrasi tinggi.
Bahan kemoterapeutik yang baik mempunyai daya yang mematikan mikroorganisme, namun tidak
menyebabkan keracunan pada induk.
Faktor-faktor yang mempengaruhi penghambatan mikroorganisme yaitu :
Kepekaan populasi mikroorganisme
Kepekaan terhadap antimicrobial
Volume bahan yang disterilkan
Lamanya bahan antimicrobial diaplikasikan terhadap mikroorganisme
Konsentrasi bahan antimicrobial
Suhu dan kandungan bahan organic
( Bibiana, 1995.hal.67-68 )
Pertumbuhan mikroorganisme dapat dikendalikan melalui proses fisika dan kimia. Pengendalian ini dapat
dilakukan dengan pembasmian atau pembunuhan dan penghambatan mikroorganisme. Dapat
menghambat bila pada konsentrasi rendah dan dapat mematikan bila konsentrasi tinggi.
2.1 Pengertian antimicrobial
Menurut pelezar dan chan ( 1998 ), zat antimicrobial adalah zat yang dapat mengganggu pertumbuhan
dan metabolisme melalui mekanisme penghambatan pertumbuhan mikroorganisme. Zat antimicrobial
adalah zat yang dapat mengganggu pertumbuhan dan metabolism melalui penghambatan pertumbuhan
bakteri. ( Boyd and Marr.1980:Pelezar,1998 )
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam memilih zat antimicrobial kimiawi adalah :
1. Jenis zat dan mikroorganisme
Zat antimicrobial yang akan digunakan harus sesuai dengan jenis mikroorganismenya karena memiliki
kerentetan yang berbeda-beda
1. Konsentrasi dan antensitas zat antimicrobial
Semakin tinngi zat antimicrobial yang digunakan, maka semakin tinggi pula daya kemampuan dalam
mengendalikan mikroorganisme.
1. Jumlah Organisme
Semakin banyak mikroorganisme yang dihambat atau dibunuh, maka semakin lama waktu yang
diperlukan untuk mengendalikannya.
1. Suhu
Suhu yang optimal dapat menaikan efektifitas zat antimicrobial.
1. Bahan Organik
Bahan organic dapat menurunkan efektifitas zat antimicrobial dengan cara menginaktifkan bahan
tersebut atau melindungi mikroorganisme. Hal ini karena penggabungan zat dan bahan organic asing
membentuk zat antimicrobial yang berupa endapan sehingga zat antimicrobial tidak lagi mengikat
mikroorganisme. Akumulasi bahan organic terjadi pada permukaan sel mikroorganisme sehingga menjadi
pelindung yang mengganggu kontak antara zat antimicrobial dengan mikroorganisme lain.
(Pelezar,1998)
Contohnya protein akan mengurangi daya kerja desinfektan, sedangkan panas akan mempercepat daya
kerjanya.
Untuk membandingkan kekuatan desinfektan dalam menghambat pertumbuhan bakteri dapat digunakan
cakram kertas.Caranya:
1. Cakram kertas dengan diameter tertentu dibasahi dengan desinfektan.
2. Letakan cakram kertas tadi pada lempengan agar yang telah diinokulasi.
3. Lempengan agar ini kemudian diinkubasi selama 224 jam.
Jika desinfektan menghambat pertumbuhan bakteri, maka terlihat daerah atau zona bening atau jernih
atau babas mikroba disekeliling cakram kertas. Luas daerah jernih inilah yang menjadi ukuran kekuatan
daya kerja desinfektan.

2.2 Pengertian Antibiotik


Antibiotik adalah obat yang membunuh atau memperlambat pertumbuhan bakteri. Antibiotik adalah salah
satu kelas Antimikrobial , yaitu kelompok obat yangmencangkup termasuk obat antivirus,anti jamur,
dan antiparasi. Obat semacam ini tidak berbahaya bagi tubuh manusia, sehingga dapat digunakan
sebagai mengobati infeksi. Istilah ini awalnya hanya digunakan untuk formulasi yang diperoleh dari
makhluk hidup, tetapi sekarang antimikroba buatan juga termasuk didalamnya, seperti sulfonamide.
Tidak seperti perawatan infeksi sebelumnya yang menggunakan racun seperti Striknin, antibiotic dijuluki
Peluru Ajaib obat yang membidik penyakit tanpa melukai tuannya. Antibiotik tidak efektif menangani
infeksi akibat virus, jamur, atau non bakteri lainnya.
2.3 Bahan-bahan yang termasuk Antimikrobial
1. Buah Paria
Buah paria atau pare ( Momordica Chordatia ) berbentuk lonjok seperti mentimun yang dipenuhi kutil
( bergelombang ). Rasanya pahit dan setelah dimasak buahnya menjadi manis, tapi sayang sudah tak
dapat dimasak lagi karena empuk. Meskipun paria banyak disenangi banyak orang, paria dapat
memperlancar peredaran darah. Buah paria dapat mengobati cacing kremi dan juga obat demam.
1. Daun Edi
Kata orang-orang dahulu dapat mengobati gatal-gatal.
2.4 Oligodinamik
Beberapa logam berat pada konsentrasi rendah memiliki kemampuan untuk mematikan bakteri.
Kemampuan ini disebut daya oligodinamik. Oligodinamik adalah logam-logam yang memiliki kemampuan
untuk menghambat pertumbuhan atau membunuh bakteri. Pengikatan logam berat oleh sel bakteri
disebabkan oleh afinitas protein yang tinggi, pengaruh akumulasi ion logam menyebabkan kematian sel
bakteri.
Contoh oligodinamik yaitu :
Logam-logam alkali
Alkali tanah
Mangan

BAB VIII

KOEFISIEN FENOL
Keampuhan bahan antimkrobial sering kali dibandingkan dengan fenol. Fenol sering digunakan untuk
mematikan mikroorganisme. Koefisien fenol adalah bilangan pecahan yang menunujukkan perbandingan
kekuatan daya bunuh dari desinfektan dibandingkan dengan kekuatan daya bunuh dari fenol sebagai
pembanding dalam kondisi yang sama, yaitu jenis bakteri yang sama dan waktu kontak yang sama.
Koefisien fenol kurang dari satu, berarti bahwa bahan antimicrobial tersebut kurang efektif disbanding
fenol. Koefisien lebih dari satu, berarti bahwa bahan antimicrobial tersebut lebih efektif daripada fenol.
Waktu untuk menguji antibiotika adalah 18-24 jam,sedangkan untuk mata tidak mungkin selama itu.Oleh
karena itu ,digunakan waktu tertentu dengan metode kontak secara konvensional,waktu nyang paling
cepatn adalah 2,5 menit paling lama 15 menit.Kekuatan fenol untuk menguji desinfektan adalah tidak
lebih dari 5%.
Koefisien fenol ditentukan dengan cara membagi pengenceran tertinggi dari sample yang mematikan
mikroorganisme dalam 10 menit tetapi tidak mematikanya dalam 5 menit(misalnya pada pengenceran
1:350) terhadap pengenceran tertinggi fenol yang mematikan dalam waktu 10 menit tetapi tidak
mematikan dalam waktu 5 menit (misalnya 1:90).Koefisien dari bahan antimicrobial tersebut adalah
350:90=3,9.
2.1 Mikroba Uji
Untuk penentuan koefisien fenol dapat digunakan berbagai bacteria seperti :
Salmonella typhi
Untuk Salmonella typhi, stok biakan dilakukan dalam NA miring, transfer 1 bulan sekali, inkubasi 2 hari
pada 37 C kemudian disimpan pada suhu 2-5 C. Bila akan digunakan, harus dilakukan inokulasi dalam
Nutrient Broth, inkubasi dalam 22-26 jam pada suhu 37 C dan ditransfer harian 4 hari berturut-turut, tetapi
tidak lebih dari 30 kali.
Psedomonas aeruginosa
Untuk Psedomonas aeruginosa transfer harian tidak lebih dari 25 kali. Untuk penetapan (tes) digunakan
biakan dalam Nutrient Broth hasil inkubasi 22-26 jam pada suhu 37 C.
Staphilococus aureus
2.2 Ciri-ciri desinfektan yang ideal adalah :
Aktivitas antimicrobial pada konsentrasi rendah, harus mempunyai aktivitas spektrum luas.
Pelarutan harus dapat larut dalam air atau pelarut lain sampai taraf yang diperlukan untuk dapat
digunakan secara efektif.
Stabilitas, perubahan yang terjadi pada substansi bila dibiarkan beberapa hari harus seminimal
mungkin dan tidak boleh menghilangkan sifat antimikrobanya secara nyata.
Tidak bersifat racun.
Homogen.
Tidak tergabung dengan bahan organic.
Aktifitas antimicrobial pada suhu kamar.
Tidak menimbulkan karat dan warna.
Kemampuan menghilangkan bau yang kurang sedap.
Memiliki kemampuan sebagai deterjen dari pembersih.
Tersedia dalam jumlah yang besar dan harga yang pantas.
(Pelezar,1998)
2.3 Kelompok-kelompok utama bahan antimicrobial kimiawi adalah :
Fenol dan persenyawaan fenolat
Alkohol
Halogen
Logam berat dan persenyawaannya
Detergen
Aldehid
Kemosterilisator gas
2.3.1 Fenol dan persenyawaan fenolat
Fenol (asam karbolat), yang digunakan untuk pertama kalinya untuk Lister sekitar tahun 1860-an di
dalam pekerjaannnya untuk mengembangkan teknik-teknik pembedahan aseptic, telah lama merupakan
standar pembanding bagi desinfektan lain untuk mengevaluasi aktivitas bakterisidalnya. Pada masa kini
telah tersedia banyak desinfektan lain yang jauh lebih efektif dan aktif pada konsentrasi yang lebih
rendah. Persenyawaan-persenyawaan ini boleh jadi bekerja terutama dengan cara mendenaturasikan
protein sel dan merusak membrane sel. Kresol beberapa kali lebih germisidal dibandinngkan dengan
fenol;o-fenilfenol dan persenyawaan-persenyawaan fenolat lain dengan derajat substitusi yang tinggi
ternyata lebih efektif pada pengenceran yang tinggi.
Persenyawaan fenolat dapat bersifat bakterisidal atau bakteriostatik bergantung kepada konsenntrasi
yang digunakan. Spora bakteri dan virus lebih resisten terhadap persenyawaan tersebut dibandingkan
dengan sel vegetative bakteri. Beberapa persenyawan fenolat bersifat sangat fungsidal. pH alkalin dan
bahan organic dapat mengurangi aktivitas antimicrobial fenolat. Suhu rendah dan sabun juga akan
mengurangi aktivitas antimicrobial fenolat. Senyawa-senyawa fenolat merupakan salah satu desinfektan
permukaan yang terbaik bagi benda-benda mati.
2.3.2 Persenyawaan alcohol
Etil alcohol dengan konsentrasi 50-70 % efektif terhadap mikroorganisme vegetative atau yang tidak
membentuk spora. Etil alcohol mempunyai aktivitas sporisidal yang rendah. Di dalam bukunya
Disinfection and Sterilitation, G.Sykes mencatat bahwa spora antraks dapat bertahan didalam alcohol
selama 20 tahun sedangkan spora Bacillus Subtilis selama 9 tahun.
Metil alcohol kurang bakterisida dibandingkan dengan etil alkohol. Senyawa ini sangat beracun, bahkan
uap dari persenyawaan ini dapat mengakibatkan kerusakan permanen pada mata, sehingga pada
umumnya tidak digunakan sebagai desinfektan. Alkohol dengan rantai karbon lebih panjang seperti
propel, buthil, amil,dll bersifat germisidal. Tetapi alcohol yang berat molekulnya lebih tinggi daripada
propel alcohol tidak bercampur sempurna dengan air, sehingga tidak umum digunakan sebagai
desinfektan. Propil dan isopropyl alcohol dengan konsentrasi yang berkisar antara 40-80% berguna
sebagai desinfektan kulit. Beberapa zat lain seperti iodium dan gliserol telah dicampur dengan alcohol,
beberapa diantaranya mempunyai efesiensi antibacterial yang lebih baik.
Alkohol efektif untuk mengurangi flora mikroba pada kulit dan untuk desinfektan thermometer oral.
Alkohol dengan konsentrasi diatas 60% efektif terhadap virus, tetapi keefektifannya sangat terpengaruhi
oleh jumlah bahan protein asin didalam campuran. Protein asin itu bereaksi dengan alcohol. Disamping
itu alcohol juga merupakan pelarut lipid sehingga dapat merusak membrane sel.
2.3.3 Halogen serta persenyawaannya
Keluarga halogen beranggotakan unsure-unsur flor,clor,brom dan iodium ialah yang paling luas
penggunaannya sebagai zat antimicrobial.
Iodium.
Zat ini merupakan salah satu bahan germisidal yang paling tua serta paling efektif, iodium telah
digunakan lebih dari 1 abad karena telah tercatat dalam united stated pharmacopeia sejak tahun 1830.
Kelarutan iodium murni dalam air kecil sekali tetapi zat ini akan segera larut dalam alcohol dan larutan
kalium atau natrium iodide. Secara tradisional, iodium digunakan sebagai bahan germisidal dalam bentuk
yang dikenal sebagai iodium tinktur yang merupakan campuran 2% iodium dan 2% natrium iodine
didalam 50% alcohol. Iodium juga digunakan dalam bentuk iodoform, yaitu campuran iodium dengan zat
aktif permukaan yang bekerja sebagai pembawa dan pelarut iodium.
Iodium merupakan zat yang sangat efektif dan unik yaitu efektif terhadap segala macam bakteri, spora,
cendawan dan virus larutan iodium terutama digunakan untuk mengidentifikasi kulit, khususnya sebagai
desinfektan kulit sebelum oprasi.
Clor dan persenyawaannya
Clor sebagai gas ataupun dalam kombinasi kimiawi merupakan salah satu desinfektan yang paling luas
penggunaannya. Gas yang dimampatkan dalam bentuk cair digunakan hamper secara universal untuk
memurnikan cadangan air kotamadya.
Gas clor ditangani lagi berbahaya kecuali bila ada peralatan khusus untuk menyalurkannya.
Tersedia banyak persenyawaan clor lebih mudah digunakan daripada gas clor dan bila digunakan dengan
baik, sama efektifnya sebagai desinfektan.
2.3.4 Logam Berat serta persenyawaannya
Sebagian besar logam berat baik dalam bentuk unsure maupun bentuk persenyawaannya bersifat
merugikan bagi mikroorganisme. Yang paling efektif ialah Merkuri, Perak, Tembaga. Persenyawaan
logam berat banyak sekali memiliki aktivitas germisidal atau antiseptic. Persenyawaan logam berat
antimicrobial yang paling penting adalah yang mengandung Merkuri, Perak dan Tembaga.
Salah satu cara kerja logam berat dan persenyawaannya ialah mendenaturasikan protein. Dalam hal
Merkuri klorid, penghambatan diarahkan pada enzim-enzim yang mengandung gugusan sulfihidril.
2.3.5 Detergen
Zat pengurang tegangan permukaan atau zat pembasah yang terutama digunakan untuk membersihkan
permukaan benda disebut detergen. Salah satu contohnya ialah sabun tetapi sabun tidak dapat bekerja
dengan baik dalam air sadah. Sehingga mengembangkan pembersih baru seperti surfaktan atau
detergen sintesis.
Beberapa jenis sabun dan detergen bersifat bakterisidal.
Secara kimiawi, detergen diklasifikasikan sbb :
Detergen anionic yaitu detergen yang berionisasi dan sifat detergennya terletak pada anion
Detergen kationik yaitu detergen yang berionisasi dan sifat detergennya terletak pada kation
2.3.6 Aldehid
Blutaraldehid dan Formaldehid merupakan dua persenyawaan aldehid yang mempunyai berbagai
penerapan untuk mengendalikan populasi mikroorganisme.
Larutan Blutaraldehid 2% memperlihatkan aktivitas antimicrobial berspektrum luas. Digunakan untuk
mensterilkan peralatan eurologis, alat-alat berlensa dan perlengkapan medis yang lain. Formaldehid
berbentuk gas yang stabil hanya pada konsentrasi tinggi dan suhu yang tinggi pula. Formaldehid juga
diperdagangkan dalam bentuk larutan bernama formalin, yang mengandung 37-40% Formaldehid. Ciri
buruk Formaldehid ialah menyebabkan iritasi pada kulit dan uapnya berbahaya.
2.3.7 Kemolistrelisator gas
Pada masa kini dengan berbagai macam produk yang dibuat dari bahan yang tidak dapat disterilkan
dengan suhu tinggi atau kemosterilisator cairan. Sterilisasi kimiawi dengan menggunakan gas merupakan
cara yang efektif serta praktis untuk bahan-bahan. Dalam proses ini, bahan itu dikenai gas didalam suatu
ruangan tertutup pada suhu kamar. Setelah perlakuan, gas tersebut dapat dengan mudah dikeluarkan
atau dihilangkan. Bahan plastic yang peka terhadap panas, seperti alat suntik, tabung reaksi, cawan petri
dan pipet serta ruangan tertutup dapat disterilkan dengan gas. Zat utama yang belakangan ini digunakan
untuk sterilisasi dengan gas ialah etienoksid.

KESIMPULAN
Metode penentuan angka lempeng total ini digunakan untuk menentukan jumlah total
mikroorganisma aerob dan anaerob (psikrofilik, mesofilik dan termoflik) pada produk perikanan.
Metode MPN (Most Probable Number) untuk uji kualitas mikrobiologi air dalam praktikum digunakan
kelompok Coliform sebagai indikator.
Dalam uji bonterey terdapat uji metal merah, uji indol, uji voges proskauer, uji penggunaan sitrat, uji litmus
susu, uji reduksi nitrat, uji hidrolisa gelatin, uji katalase, uji oksidase, uji hidrolisa lemak, uji hidrolisa pati,
uji fermentasi karbohidrat, uji H2S, uji motilitas.
Koefosien fenol adalah bilangan pecahan yang menunjukan perbandingan kekuatan daya bunuh dari
desinfektan dibandingkan dengan kekuatan daya bunuh dari fenol sebagai pembanding dalam kondisis
yang sama, yaitu jenis bakteri yang sama dan waktu kontak yang sama.
Zat antimicrobial adalah zat yang dapat mengganggu pertumbuhan dan metabolism mekanisme
penghambatan pertumbuhan mikroorganisme.
Oligodinamik adalah logam-logam yang memiliki kemampuan untuk menghambat pertumbuhan atau
membunuh bakteri.
MKC (minimum killing concentration) adalah konsentrasi minimal untuk membunuh mikroba.
MIC (minimum inhibitory concentration) adlah kemampuan minimal konsentrasi untuk menghambat
pertumbuhan mikroba.

DAFTAR PUSTAKA

Sastro Utomo, Sutikno S.1992 .dasar-dasar Peptisida dan Dampak Penggunaanya.jakarta:Gramedia


Pustaka Utama.
W.Lay.Bibiana .1994.Analisis Mikroba di Laboratorium.jakarta:PT .Raja Grafindo Persada.
Pelczar, M. J & E. C. S Chan. 1986. Dasar-dasar Mikrobiologi. UI-Press, Jakarta.
Buckle, K. A., dkk. 1987. Ilmu Pangan. Diterjemahkan oleh Adiono dan Hari Purnomo. UI Press, Jakarta.
Hadioetomo, R. S. 1993. Mikrobiologi Dasar Dalam Praktek: Teknik dan Prosedur Dasar Laboratorium.
PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.
Fardiaz, S. 1993. Analisis Mikrobiologi Pangan. PT. Raja Grafindo Persada., Jakarta.
http://rachdie.blogsome.com/2006/11/02/teknik-dasar-analisa-mikrobiologi-2/
http://www.bsn.or.id/files/sni/SNI%2001-2332.3-2006.pdf
Cappuccino, J. G. & Natalie S. 1983. Microbiology A Laboratory Manual. Addison-Wesley Publishing
Company, New York.

Diposkan oleh nofrianto di 00.39