Anda di halaman 1dari 11

Laporan pendahuluan

HEMAPTOE

A. Definisi
Batuk darah atau yang dalam istilah kedokteran disebut dengan hemoptisis
adalah ekspetorasi darah akibat perdarahan pada saluran napas di bawah laring atau
perdarahan yang keluar ke saluran napas di bawah laring. Batuk darah merupakan
tanda atau gejala dari penyakit dasar. Maka penyebabnya harus segera ditemukan
dengan pemeriksaan yang seksama. (Dzen, 2009)
Hemoptysis adalah darah yang keluar dari mulut dengan dibatukkan. Perawat
mengkaji apakah darah tersebut berasal dari paru-paru, perdarahan hidung atau perut.
Darah yang berasal dari paru biasanya berwarna merah terang karena darah dalam
paru distimulasi segera oleh refleks batuk. Penyakit yang menyebabkan hemoptysis
antara lain : Bronchitis Kronik, Bronchiectasis, TB Paru, Cystic fibrosis, Upper
airway necrotizing granuloma, emboli paru, pneumonia, kanker paru dan abses.
Hemoptisis masifa dalah batuk darah antara >100 sampai >600 mL dalam waktu 24
jam. (Rahman, 2009)
Hemoptisis adalah istilah yang digunakan untuk menyatakan batuk darah atau
sputum yang berdarah ( Sylvia A. Price, 2009)
B. Etiologi
Penyebab hemoptoe banyak, tapi secara sederhana dapat dibagi dalam 3
kelompok yaitu : infeksi, tumor dan kelainan kardiovaskular.
Infeksi merupakan penyebab yang sering didapatkan antara lain : tuberkulosis,
bronkiektasis dan abses paru. Pada dewasa muda, tuberkulosis paru, stenosis mitral,
dan bronkiektasis merupakan penyebab yang sering didapat. Pada usia diatas 40 tahun
karsinoma bronkus merupakan penyebab yang sering didapatkan, diikuti tuberkulsosis
dan bronkiektasis.
Penyebab dari batuk darah (hemoptoe) dapat dibagi atas :
1. Infeksi, terutama tuberkulosis, abses paru, pneumonia, dan kaverne oleh karena
jamur dan sebagainya.
2. Kardiovaskuler, stenosis mitralis dan aneurisma aorta.
3. Neoplasma, terutama karsinoma bronkogenik dan poliposis bronkus.
4. Gangguan pada pembekuan darah (sistemik).
5. Benda asing di saluran pernapasan.
6. Faktor-faktor ekstrahepatik dan abses amuba.
Penyebab terpenting dari hemoptisis masif adalah :
1. Tumor :
a. Karsinoma.
b. Adenoma.
c. Metastasis endobronkial dari massa tumor ekstratorakal.
2. Infeksi
a. Aspergilloma.
b. Bronkhiektasis (terutama pada lobus atas).
c. Tuberkulosis paru.
3. Infark Paru
4. Udem paru, terutama disebabkan oleh mitral stenosis
5. Perdarahan paru
a. Sistemic Lupus Eritematosus
b. Goodpastures syndrome.
c. Idiopthic pulmonary haemosiderosis.
d. Bechets syndrome.
6. Cedera pada dada/trauma
a. Kontusio pulmonal.
b. Transbronkial biopsi.
c. Transtorakal biopsi memakai jarum.
7. Kelainan pembuluh darah
a. Malformasi arteriovena.
b. Hereditary haemorrhagic teleangiectasis.
8. Bleeding diathesis
.
C. Patofisiologi
Setiap proses yang terjadi pada paru akan mengakibatkan hipervaskularisasi
dari cabang-cabang arteri bronkialis yang berperanan untuk memberikan nutrisi pada
jaringan paru bila terjadi kegagalan arteri pulmonalis dalam melaksanakan fungsinya
untuk pertukaran gas. Terdapatnya aneurisma Rasmussen pada kaverna tuberkulosis
yang merupakan asal dari perdarahan pada hemoptoe masih diragukan. Teori terjadinya
perdarahan akibat pecahnya aneurisma dari Ramussen ini telah lama dianut, akan tetapi
beberapa laporan autopsi membuktikan bahwa terdapatnya hipervaskularisasi bronkus
yang merupakan percabangan dari arteri bronkialis lebih banyak merupakan asal dari
perdarahan pada hemoptoe.
Mekanisma terjadinya batuk darah adalah sebagai berikut :
1. Radang mukosa
Pada trakeobronkitis akut atau kronis, mukosa yang kaya pembuluh darah menjadi
rapuh, sehingga trauma yang ringan sekalipun sudah cukup untuk menimbulkan
batuk darah.
2. Infark paru
Biasanya disebabkan oleh emboli paru atau invasi mikroorganisme pada pembuluh
darah, seperti infeksi coccus, virus, dan infeksi oleh jamur.
3. Pecahnya pembuluh darah vena atau kapiler
Distensi pembuluh darah akibat kenaikan tekanan darah intraluminar seperti pada
dekompensasi cordis kiri akut dan mitral stenosis.
4. Kelainan membran alveolokapiler
Akibat adanya reaksi antibodi terhadap membran, seperti pada Goodpastures
syndrome.
5. Perdarahan kavitas tuberkulosa
Pecahnya pembuluh darah dinding kavitas tuberkulosis yang dikenal dengan
aneurisma Rasmussen; pemekaran pembuluh darah ini berasal dari cabang pembuluh
darah bronkial. Perdarahan pada bronkiektasis disebabkan pemekaran pembuluh
darah cabang bronkial. Diduga hal ini terjadi disebabkan adanya anastomosis
pembuluh darah bronkial dan pulmonal. Pecahnya pembuluh darah pulmonal dapat
menimbulkan hemoptisis masif.
6. Invasi tumor ganas
7. Cedera dada
Akibat benturan dinding dada, maka jaringan paru akan mengalami transudasi ke
dalam alveoli dan keadaan ini akan memacu terjadinya batuk darah.
D. Pathway

Basil tuberkulosis droplet nukleat

Air borne infection

Implantasi kuman terjadi pada respiratori bronkial atau alveoli

Fokus primer Pasca primer

Komplek primer Kompleks primer yang sembuh

Sembuh pada sebagian besar Reaktivitas kuman leukositosis

Tuberkulosis primer Reinfeksi endogen

Gejala respiratorik Tuberkulosis pasca primer

Batuk rejan Gejala sistemik

Terjadi robekan ankurisna Gangguan pemenuhan


Terjadinya penyebaran (Lesi yang meluas, Limfogen,
areti pilnelis pada dinding kebutuhan istirahat Hematogen)
kavitas

Hemaptoe Psikologi
Terjadi proses infeksi

Perdarahan perfusi Kecemasan


(hemoragic syok)
Mempengaruhi pusat Hipermetabilisme
pengaturan panas

Stesol Epineprin
Peningkatan suhu Mual, muntah
tubuh
Gangguan bersihan jalan Nadi meningkat
nafas tidak efektif
Anoreksia

Payah jantung
Ketidakseimbangan
nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh
E. Manifestasi klinis
1. Didahului batuk keras yang tidak tertahankan
2. Terdengar adanya gelembung-gelembung udara bercampur darah di dalam saluran
napas
3. Terasa asin / darah dan gatal di tenggorokan (DS)
4. Warna darah yang dibatukkan merah segar bercampur buih, beberapa hari
kemudian warna menjadi lebih tua atau kehitaman
5. Bisa berlangsung beberapa hari
6. Penyebabnya : kelainan paru

F. Komplikasi

Komplikasi yang terjadi merupakan kegawatan dari hemoptoe, yaitu ditentukan oleh
tiga faktor :
1. Terjadinya asfiksia oleh karena terdapatnya bekuan darah dalam saluran
pernapasan.
2. Jumlah darah yang dikeluarkan selama terjadinya hemoptoe dapat
menimbulkan syok hipovolemik.
3. Aspirasi, yaitu keadaan masuknya bekuan darah maupun sisa makanan ke
dalam jaringan paru yang sehat bersama inspirasi.
G. Pemeriksaan penunjang
a. X-foto
Di dapatkan pembesaran kelenjar para tracheal dengan atau tanpa adanya infiltrat.
Gambaran milier atau bercak kalsifikasi.
b. Pemeriksaan sputum / Bakteriologis
Pemeriksaan sputum BTA memastikan diagnosis TB. Pemeriksaan sputum
dilakukan dengan cara pengambilan cairan di lambung dan dilakukan setiap pagi 3
hari berturut-turut yaitu sewaktu pagi sewaktu.
c. Pemeriksaan mantoox test
Sebagai standar dipakai PPO SIU atau OT 0,1 mg.
H. Pengkajian Keperawatan
1. Anamnesa
a. Data Demografi : Identitas Pasien (nama, jenis kelamin, umur, status perkawinan,
agama, suku bangsa, pendidikan, bahasa yang digunakan, pekerjaan, alamat,
diagnosa medis, sumber biaya, dan sumber informasi).
b. Keluhan Utama: Pasien hemaptoe ditandai dengan sesak nafas, batuk dan berat
badan menurun.
c. Riwayat Penyakit Sekarang: pasien hemaptoe sering panas lebih dari dua minggu
sering batuk yang disertai dengan darah, anoreksia, lemah, dan berkeringat banyak
pada malam hari
d. Riwayat Penyakit Dahulu: pasien mempunyai riwayat tertentu seperti penyakit
jantung, TBC dll.
e. Riwayat Penyakit Keluarga: biasanya keluarganya mempunyai penyakit menular
atau tidak menular.
f. Riwayat psikososial
Riwayat psikososial sangat berpengaruh dalam psikologis pasien dengan timbul
gejala-gejala yang dialami dalam proses penerimaan terhadap penyakitnya, meliputi
: perumahan yang padat, lingkungan yang kumuh dan kotor, keluarga yang belum
memahami tentang kesehatan.
2. Pemeriksaan Fisik
a. Keadaan umum
Keadaan penyakit, kesadaran, suhu meningkat, dan BB menurun.
b. Thorax
Bentuk thorax pasien hemaptoe biasanya tidak normal (Barrel chest)
c. Paru
Bentuk dada tidak simetris, pergerakan paru tertinggal, adanya whezing atau
ronkhi.
d. Jantung
Didapatkan suara 1 dan suara 2 tambahan
e. Abdomen
Biasanya terdapat pembesaran limfa dan hati
3. Pengkajian 11 Pola fungsional Gordon
1. Pola Persepsi dan Penanganan Kesehatan
Biasanya pasien mempunyai kebiasaan merokok, penggunaan alkohol, dan
kebiasaan olahraga.
2. Pola Nutrisi/Metabolisme
Umumnya nafsu makan menurun, diet khusus / suplemen, fluktasi berat baan dan
anoreksia.
3. Pola Eliminasi
Umumnya pasien tidak mengalami gangguan eleminasi
4. Pola Aktivitas
Bagaimana pasien melakukan pekerjaan. Sebelum sesak kegiatan apa saja yang
dilakukan pasien setiap harinya.
5. Pola Istirahat Tidur
Umumnya pasien mengalami gangguan pola tidur / istirahat.
6. Pola Kognitif-Persepsi
Umumnya pasien tidak mengalami gangguan pada indera.
7. Pola Peran Hubungan
Hubungan pasien dengan keluarga dan masyarakat sekitar cukup baik.
8. Pola Seksualitas/Reproduksi
Bagaimana respon seksualitas pasien.
9. Pola Koping Toleransi Stress
Penyebab stres, koping terhadap stres, dan pemecahan masalah.
10. Pola Keyakinan Nilai
Apa dan bagaimana keyakinan pasien.
11. Pola Konsep diri
Bagaimana pasien menilai dirinya sendiri.

I. Diagnosa Keperawatan
1. Syok hemoragic berhubungan dengan batuk darah
2. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake tidak adekuat
3. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan sekresi yang kental atau
darah.
4. Gangguan pola tidur berhubungan dengan proses penyakit
J. Intervensi Keperawatan

Diagnosa
No. Data Intervensi (NIC) Evaluasi (NOC)
(NANDA)
1. 1. DO : Syok 1. Lakukan pendekatan pada 1. Pasien tidak batuk
4. TTV, hemoragic pasien dan keluarga dengan darah
kesadaran berhubungan komunikasi yang baik. 2. Tidak terjadi syok
CM, GCS 456 dengan batuk 2. Berikan posisi supinasi hemoragik
5. Inpeksi : darah 3. Auskultasi paru sebelum
tampak batuk dan sesudah batuk
berdarah, 4. Berikan terapi tranfusi
merah segar, darah
300 cc, KU 5. Observasi batuk klien
lemah 6. Kolaborasi dengan tim
6. Auskultasi : dokter dalam pemberian
vesikuler terapi
menurun di
paru
(kanan/kiri)
7. Foto thorax :
tampak
infiltrat, TB
paru
DS :
Pasien mengeluh
batuk berdarah
dan dada terasa
perih
2. 2. DO : Ketidakseimba 1. Lakukan pendekatan pada 1. Meningkatnya nafsu
1. Diare ngan nutrisi pasien. makan
kurang dari
2. Kurang kebutuhan 2. Jelaskan pentingnya nutrisi 2. Pasien bisa
nafsu makan tubuh bagi tubuh. menghabiskan satu
3. Bising usus berhubungan 3. Berikan posisi tidur dengan porsi
berlebih dengan intake kepala lebih tinggi dari 3. Intake sesuai dengan
4. Konjungtiva tidak adekuat badan saat makan. prosi yang diberikan
pucat 4. Berikan makan sedikit tapi
5. Denyut nadi sering.
lemah 5. Pantau intake dan output
DS : nutrisi klien.
1. Nyeri 6. Kolaborasi dengan tim gizi
abdomen dalam pemberian nutrisi
2. Muntah
3. Kejang
perut
4. Rasa penuh
tiba-tiba
setelah
makan
3. DO : Bersihan jalan 1. Jelaskan pada klien tentang 1. Pasien nyaman
1. Penurunan nafas tidak kegunaan batuk yang efektif dengan posisinya
suara nafas efektif dan terdapat penumpukan untuk memudahkan
2. Orthopneu berhubungan sekret di saluran pernafasan. pasien dalam
3. Sianosis dengan sekresi 2. Ajarkan pasien tentang bernafas
4. Kelainan kental atau metode yang tepat 2. Pasien bisa
suara darah pengontrolan batuk. melakukan batuk
(crackles, 3. Anjurkan klien nafas dalam efektif
wheezing) dan perlahan saat duduk
5. Kesulitan setegak mungkin.
berbicara 4. Anjurkan pasien untuk
6. Batuk banyak minum air hangat
7. Produksi 5. Auskultasi paru sebelum
sputum dan sesudah pasien batuk.
DS :
Dispneu 6. Kolaborasi dengan tim
dokter dalam pemberian
terapi
4. 4. DO : Gangguan pola 1. Jelaskan pentingnya tidur 1. Pasien merasakan
1. Penurunan tidur yang adekuat fresh sesudah
proporsi tidur berhubungan 2. Ciptakan lingkungan yang istirahat atau tidur
2. Jumlah tidur dengan proses nyaman 2. Pola tidur pasien
kurang dari penyakit 3. Kolaborasikan dengan tim dalam batas normal
nomal sesuai medis pemberian obat tidur
usia

DS :
1. Bangun lebih
awal
2. Secara verbal
menyatakan
tidak fresh
sesudah tidur
K. Discharge Planning
1. Jelaskan kepada pasien dan keluarga untuk mengkonsumssi obat yang telah
diberikan pihak rumah sakit sampai batas pemakaian
2. Untuk sementara, anjurkan kepada pasien dan keluarga agar mengatur posisi tidur
pasien dirumah dengan posisi supinasi (terlentang)
3. Jelaskan kepada pasien dan keluarga untuk membatasi aktivitas pasien hemaptoe
(bedrest)
4. Anjurkan kepada keluarga untuk mengantar pasien ke rumah sakit untuk kontrol
sesuai anjuran
DAFTAR PUSTAKA

M Amin , 1999. Ilmu penyakit Paru. Surabaya : Airlangga university press.

Carpenito, L. J., (1999). Rencana Asuhan dan Dokumentasi Keperawatan, edisi 2. Jakarta ;
EGC.

Carpenito, L. J. (2000). Buku Diagnosa Keperawatan, edisi 8. Jakarta: EGC.

Dongoes. (1999). Rencana Asuhan Keperawatan, Jakarta : EGC.

Mansjoer, Arif., et all, (1999). Kapita Selekta Kedokteran, Fakultas Kedokteran UI : Media
Aesculapius.