Anda di halaman 1dari 87

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

ANALISIS ASPEK BIOLOGI (PERTUMBUHAN,


REPRODUKSI, DAN KEBIASAAN MAKAN)
IKAN MAS (Cyprinus carpio)

Disusun sebagi salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
mata kuliah Biologi Perikanan semester genap

Disusun Oleh:
Kelompok 2 / Perikanan C

WAHYU BUDI SENTOSA 230110150158


HENDRA IMAM SARO LASE 230110150175
IRFA NURSYABANI 230110150209

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat
taufik dan hidayahnya kami dapat menyelesaikan laporan praktikum yang
berjudul Analisis Aspek Biologi (Pertumbuhan, Reproduksi, dan Kebiasaan
Makan) Ikan Mas (Cyprinus carpio). Salawat dan salam senantiasa terlimpah
curahkan kepada Nabi Muhammad SAW. Kepada keluarganya, para sahabatnya,
seraya berharap semoga kita semua mendapatkan safaatnya di yaumul akhir,
Aamiin.
Penulisan laporan ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak, untuk itu
kami mengucapkan banyak terima kasih diantaranya kepada dosen mata kuliah
Biologi Perikanan, asisten laboratorium serta semua rekan dan keluarga yang telah
mendukung baik secara moril maupu materil sehingga laporan ini dapat
diselesaikan tepat pada waktunya.
Kami memohon maaf bila terdapat kesalahan dalam penulisan laporan ini.
Kami akan sangat menghargai adanya saran dan kritik untuk penyempurnaan
laporan ini. Semoga laporan praktikum ini dapat bermanfaat untuk kami
khususnya, dan untuk pembaca pada umumnya.

Jatinangor, Februari 2017

Penyusun

2
DAFTAR ISI

BAB Halaman
DAFTAR TABEL.................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR............................................................................. vii
DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................... vii
I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang............................................................................. 1
1.2 Identifikasi Masalah.................................................................... 1
1,3 Tujuan.......................................................................................... 2
1.4 Kegunaan..................................................................................... 2

II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Letak Geografis Habitat Ikan Mas.............................................. 3
2.2 Biologi Ikan Mas......................................................................... 3
2.2.1 Morfologi..................................................................................... 3
2.2.2 Klasifikasi.................................................................................... 4
2.3 Pertumbuhan................................................................................ 4
2.3.1 Faktor yang Mempengaruhi........................................................ 5
2.3.2 Hubungan Panjang Bobot............................................................ 5
2.3.3 Faktor Kondisi............................................................................. 6
2.3.4 Pertumbuhan Ikan Mas................................................................ 6
2.4 Reproduksi .................................................................................. 7
2.4.1 Rasio Kelamin............................................................................. 7
2.4.2 Tingkat Kematangan Gonad........................................................ 8
2.4.3 Indeks Kematangan Gonad.......................................................... 9
2.4.4 Hepatosomatik Indeks................................................................. 9
2.4.5 Fekunditas.................................................................................... 9
2.4.6 Diameter Telur............................................................................. 10
2.4.7 Tingkat Kematangan Telur.......................................................... 10
2.5 Kebiasaan Makan dan Cara Makan ............................................ 11
2.5.1 Indeks Preponderan..................................................................... 11
2.5.2 Indeks Pilihan.............................................................................. 11
2.5.3 Tingkat Trofik.............................................................................. 12
2.5.4 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan Mas............................. 12
2.6 Parameter Penunjang Fisik dan Kimiawi Kualitas...................... 12
2.6.1 Suhu............................................................................................. 12
2.6.2 Penetrasi Cahaya......................................................................... 13
2.6.3 Derajat Keasaman (pH)............................................................... 14
2.6.4 Dissolved Oxygen (DO) ............................................15

3
4

III BAHAN DAN METODE


3.1 Tempat dan Waktu....................................................................... 16
3.2 Alat dan Bahan............................................................................ 16
3.2.1 Alat.............................................................................................. 16
3.2.2 Bahan........................................................................................... 16
3.3 Metode Praktikum....................................................................... 17
3.4 Prosedur Praktikum..................................................................... 17
3.4.1 Prosedur Pengamatan Aspek Pertumbuhan................................. 17
3.4.2 Prosedur Pengamatan Aspek Reproduksi.................................... 18
3.4.3 Prosedur Pengamatan Aspek Kebiasaan Makan.......................... 18
3.5 Parameter Pengamatan................................................................ 18
3.5.1 Hubungan Panjang Bobot............................................................ 18
3.5.2 Faktor Kondisi............................................................................. 19
3.5.3 Rasio Kelamin............................................................................. 19
3.5.4 Tingkat Kematangan Gonad........................................................ 20
3.5.5 Indeks Kematang Gonad............................................................. 20
3.5.6 Hepatosomatik Indeks................................................................. 20
3.5.7 Fekunditas.................................................................................... 20
3.5.8 Diameter Telur............................................................................. 21
3.5.9 Tingkat Kematangan Telur.......................................................... 21
3.5.10 Kebiasaan dan Cara Makan Ikan................................................. 21
3.6 Analisis Data............................................................................... 22

IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Morfometrik Ikan Mas................................................................ 23
4.2 Pertumbuhan................................................................................ 23
4.2.1 Distribusi Ukuran........................................................................ 23
4.2.2 Hubungan Panjang Bobot............................................................ 25
4.2.3 Faktor Kondisi............................................................................. 26
4.3 Reproduksi................................................................................... 27
4.3.1 Rasio Kelamin............................................................................. 28
4.3.2 Tingkat Kematangan Gonad........................................................ 28
4.3.3 Indeks Kematangan Gonad.......................................................... 29
4.3.4 Hepatosomatik Indeks................................................................. 30
4.3.5 Tingkat Kematangan Telur.......................................................... 30
4.3.6 Diameter Telur............................................................................. 31
4.3.7 Fekunditas.................................................................................... 31
4.4 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan..................................... 32
4.4.1 Jenis Pakan yang Terdapat di Perairan........................................ 32
4.4.2 Indeks Preponderan..................................................................... 34
4.4.3 Indeks Pilihan.............................................................................. 34
4.4.4 Tingkat Trofik 35
5

V KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan.................................................................................. 36
5.2 Saran............................................................................................ 36

DAFTAR PUSTAKA............................................................................. 37
LAMPIRAN........................................................................................... 39
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman


1. Tingkat Kematangan Gonad................................................................. 8
2. Pengaruh pH terhadap Kehidupan Ikan................................................ 15
3. Morfometrik Ikan Mas.......................................................................... 45
4. Data Hasil Pengukuran Perikanan........................................................ 45
5. Distribusi Panjang Ikan Mas................................................................. 47
6. Distribusi Bobot Ikan Mas.................................................................... 47
7. Regresi Hubungan Panjang Bobot........................................................ 48
8. Data Hasil Pengamatan Aspek Reproduksi.......................................... 50
9. Data Rasio Kelamin.............................................................................. 53
10. Data Tingkat Kematangan Gonad......................................................... 53
11. Data Indeks Preponderan...................................................................... 54
12. Data Indeks Pilihan............................................................................... 54
13. Data Tingkat Trofik............................................................................... 55

6
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman


1. Ikan Mas (Cyprinus carpio)............................................................ 4
2. Grafik Hubungan Panjang dan Berat pada Ikan............................. 6
3. Diagram Alir Prosedur Pengamatan Aspek Pertumbuhan.............. 17
4. Diagram Alir Prosedur Pengamatan Aspek Reproduksi................. 17
5. Diagram Alir Prosedur Pengamatan Aspek Kebiasaan Makan....... 18
6. Grafik Distribusi Panjang Ikan Mas............................................... 24
7. Grafik Distribusi Bobot Ikan Mas.................................................. 24
8. Grafik Hubungan Panjang dan Berat Ikan Mas.............................. 25
9. Grafik Faktor Kondisi..................................................................... 26
10. Grafik Rasio Kelamin..................................................................... 27
11. Grafik Tingkat Kematangan Gonad................................................ 28
12. Grafik Indeks Kematangan Gonad................................................. 29
13. Grafik Hubungan Fekunditas dengan Panjang Total...................... 32
14. Grafik Persentase Fitoplankton dalam Perairan.............................. 33
15. Grafik Persentase Zooplankton dalam Perairan.............................. 33
16. Grafik Indeks Preponderan Ikan Mas............................................. 34

7
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman


1. Alat...................................................................................................40
2. Bahan.................................................................................................... 42
3. Kegiatan Praktikum.............................................................................. 43
4. Tabel Hasil Pengamatan........................................................................ 45

8
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ikan mas merupakan salah satu ikan dengan penyebaran dan domestikasi
terbesar di seluruh dunia. Nenek moyang ikan mas diduga berasal dari Laut
Kaspia dan menyebar kewilayah Eropa dan Asia (Schuster 1950). Ikan mas mulai
dikenal di Indonesia pertama kali di daerah Galuh, Ciamis, Jawa Barat sekitar
tahun 1810, kemudian mulai berkembang ke daerah-daerah lain. Penyebaran ikan
mas ke berbagai daerah di Indonesia relatif cepat. Hal ini terjadi karena cara
pemeliharaan dan pembudidayaan ikan mas tergolong mudah serta sifatnya yang
tahan terhadap berbagai kondisi lingkungan (Khairuman et al. 2008).

Biologi Perikanan merupakan salah satu cabang ilmu biologi yang


mempelajari seluk beluk dan cara pertumbuhan ikan. Biologi perikanan itu sendiri
terbagi lagi menjadi dua bagian yakni biologi ikan dan dinamika populasi ikan.
Biologi ikan khusus mempelajari tentang kehidupan ikan-ikan yang berupa
pertumbuhan ikan, tentang bagaimana ikan-ikan dalam suatu populasi melakukan
pemijahan, tumbuh dan makan. Dinamika populasi ikan khusus mempelajari
perubahan populasi ikan, tentang bagaimana kecepatan populasi ikan tumbuh,
mati dan memperbanyak keturunan.

Melihat besarnya potensi sumberdaya hayati khususnya yang berasal dari


lautan di Indonesia maka perlu dilakukan suatu usaha untuk dapat mengetahui
berbagai aspek biologi perikanan, hal tersebut dapat dimulai dengan melakukan
praktikum yang membahas mengenai aspek biologi perikanan tersebut.

1.2 Identifikasi Masalah


Identifikasi masalah pada praktikum ini diantaranya:
a. Bagaimana aspek pertumbuhan ikan mas
b. Bagaimana aspek reproduksi ikan mas
c. Bagaimana aspek kebiasaan dan cara makan ikan mas

1
2

1.3 Tujuan
d. Tujuan dari praktikum ini adalah untuk:
a. Mengetahui aspek pertumbuhan ikan mas
b. Mengetahui aspek reproduksi ikan mas
c. Mengetahui aspek kebiasaan makan ikan mas
e.
1.4 Kegunaan
f.....Kegunaan dari praktikum ini yaitu memberikan informasi mengenai
aspek biologi meliputi aspek pertumbuhan, reproduksi serta kebiasaan dan cara
makan ikan mas.
g. BAB II
h. KAJIAN PUSTAKA
i.
j.
k.
2.1 Habitat dan Persebaran Ikan Mas
l. Ikan mas merupakan salah satu ikan dengan penyebaran
dan domestikasi terbesar di seluruh dunia. Nenek moyang ikan mas diduga
berasal dari Lau Kaspia dan dari lokai tersebut ikan mas menyebar
kewilayah Eropa dan Asia (Schuster 1950). Ikan mas mulai dikenal di
Indonesia pertama kali di daerah Galuh, Ciamis, Jawa Barat sekitar tahun
1810, kemudian mulai berkembang ke daerah-daerah lain di Jawa Barat.
Sementara itu ikan mas dikenal di Sulawesi pada tahun 1895 yang diawali
dari daerah Tondano, Sulawesi Utara. Ikan mas mulai berkembang ke
wilayah Sumatera 1903 dan pada tahun 1931 ikan mas mulai
dibudidayakan di Pulau Bali dan Pulau Flores. Penyebaran ikan mas ke
berbagai daerah di Indonesia relatif begitu cepat. Hal ini terjadi karena
cara pemeliharaan dan pembudidayaan ikan mas tergolong mudah serta
sifatnya yang tahan terhadap berbagai kondisi lingkungan (Khairuman et
al. 2008).
m. Habitat atau tempat hidup ikan mas di alam bebas yaitu di
pinggiran sungai, danau, atau perairan tawar lain dengan kedalaman air
yang tidak terlalu dalam dan tidak terlalu deras aliran airnya. Lingkungan
perairan yang ideal untuk tempat hidup ikan mas adalah daerah dengan
ketinggian 150 600 m di atas permukaan laut. Habitat utama ikan mas
adalah dalam air tawar. Namun dapat hidup juga di daerah muara sungai
yang airnya payau (Narantaka 2012).
n.
2.2 Biologi Ikan Mas
o. 2.2.1 Morfologi
p. Ciri ciri morfologi ikan mas yaitu berbentuk memanjang
dan sedikit pipih ke samping (compressed). Mulut ikan mas terletak di
ujung tengah (terminal) dan dapat disembulkan (protaktil), dibagian mulut
terdapat dua pasang sungut, didalam mulut terdapat gigi kerongkongan

3
yang terdiri atas tiga baris berbentuk geraham. Sirip punggung ikan mas
berbentuk memanjang yang bagian

4
5

q. permukaannya berseberangan dengan sirip perut (ventral). Sisik


ikan mas berukuran cukup besar dengan tipe sisik lingkaran dan
terletak beraturan. Garis rusuk atau gurat sisi (linea lateralis) yang
dimiliki lengkap dan berada di pertengahan tubuh dengan posisi
melintang dari tutup insang sampai ke ujung belakang pangkal
ekor (Narantaka 2012).

r.
s. Gambar 1. Ikan Mas (Cyprinus carpio)
t.
u. 2.2.2 Klasifikasi
v. Klasifikasi ikan mas dimaksudkan untuk memasukkan ikan
mas dalam kelompok hewan berdasarkan bentuk tubuh dan sifat - sifat
aslinya. Cara pengelompokan hewan demikian dipelajari dalam cabang
ilmu biologi yang disebut taksonomi hewan. Ikan mas dalam ilmu
taksonomi hewan diklasifikasikan oleh Saanin (1984) sebagai berikut.
w. Kingdom : Animalia
x. Filum : Chordata
y. Class : Actinopterygii
z. Ordo : Cypriniformes
aa. Famili : Cyprinidae
ab. Genus : Cyprinus
ac. Spesies : Cyprinus carpio
ad.
2.3 Pertumbuhan
ae. Pertumbuhan merupakan pertambahan ukuran panjang atau berat
dalam satu waktu, sedangkan pertumbuhan bagi populasi sebagai populasi sebagai
pertambahn jumlah. Pertumbuhan dalam individu ialah pertambahan jaringan
6

akibat dari pembelahan sel secara mitosis. Hal ini terjadi apabila ada kelebihan
input energi dan asam amino (protein) berasal dari makanan. Bahan yang berasal
dari makanan tersebut akan digunakan tubuh untuk metabolisme dasar,
pergerakan, produksi organ seksual, perawatan bagian-bagian tubuh atau
mengganti sel-sel yang tidak terpakai (Effendi 2002).
af.
ag. 2.3.1 Faktor yang Mempengaruhi
ah. Pertumbuhan dapat juga dikatakan sebagai proses biologis yang
komplek dimana banyak faktor yang mempengaruhinya. Pertumbuhan ikan
dipengaruhi oleh dua faktor, yaitu faktor internal yang meliputi faktor genetik dan
kondisi fisiologis ikan serta faktor eksternal yang berhubungan dengan
lingkungan. Faktor lingkungan yang paling penting adalah zat hara. Faktor
eksternal tersebut yaitu komposisi kualitas kimia dan fisika air, bahan buangan
metabolik serta ketersediaan pakan dan penyakit (Irawan et al. 2009). Faktor
eksternal yang utama mempengaruhi pertumbuhan adalah makanan dan suhu
perairan. Namun dari kedua faktor itu belum diketahui faktor mana yang
memegang peranan lebih besar. Terlalu banyak individu dalam perairan yang tidak
sebanding dengan keadaan makanan akan terjadi kompetisi terhadap makanan itu.
Keberhasilan mendapatkan makanan akan menentukan pertumbuhan. Faktor-
faktor kimia perairan dalam keadaan ekstrim mempunyai pengaruh hebat terhadap
pertumbuhan, bahkan dapat menyebabkan fatal, diantaranya adalah oksigen,
karbon dioksida, hydrogen sulfide, keasaman dan alkalinitas, dimana pada
akhirnya akan mempengaruhi terhadap makanan (Effendi 2002).
ai.
aj. 2.3.2 Hubungan Panjang Bobot
ak. Hubungan panjang bobot ikan dalam biologi perikanan
merupakan salah satu informasi pelengkap yang perlu diketahui
dalam ikatan pengelolaan sumberdaya perikanan, misalnya dalam
penentuan selektivitas alat tangkap agar ikan-ikan yang tertangkap
hanya yang berukuran layak tangkap (Merta 1993). Pengukuran
panjang bobot ikan bertujuan untuk mengetahui variasi bobot dan
panjang tertentu dari ikan secara individual atau kelompok-
7

kelompok individu sebagai suatu petunjuk tentang kegemukan,


kesehatan, produktivitas, dan kondisi fisiologis termasuk
perkembangan gonad. Analisa hubungan panjang-bobot juga dapat
mengestimasi faktor kondisi, yang merupakan salah satu keadaan
kesehatan relatif populasi ikan atau individu tertentu (Everhat
1981).

al.
am.Gambar 2. Grafik Hubungan Panjang dan Berat pada Ikan
an. (Sumber: Effendie 2002)
ao.
ap. 2.3.3 Faktor Kondisi
aq. Faktor kondisi menunjukkan keadaan ikan dilihat dari segi
kapasitas fisik untuk survival dan reproduksi. Faktor kondisi yang
tinggi menunjukkan ikan dalam perkembangan gonad, sedangkan
faktor kondisi rendah menunjukkan ikan kurang mendapatkan
asupan makanan. Faktor kondisi juga akan berbeda tergantung
jenis kelamin ikan, musim, atau lokasi penangkapan serta faktor
kondisi juga dipengarui oleh tingkat kematangan gonad dan
kelimpahan makanan (King 1995).
ar. Faktor kondisi dihitung untuk menilai kesehatan ikan
secara umum, produktivitas dan kondisi fisiologi dari populasi ikan
(Richter 2007). Faktor kondisi mencerminkan karakteristik
morfologi tubuh, kandungan lipid dan tingkat pertumbuhan (Bister
et al. 2000). Ikan dengan faktor kondisi yang tinggi diharapkan
akan memiliki fekunditas lebih tinggi daripada ikan dengan faktor
kondisi lebih rendah (Baltz dan Moyle 1982).
as.
8

at. 2.3.4 Pertumbuhan Ikan Mas


au. Dhanze & Dhanze (1997) memperlihatkan bahwa ikan Cyprinus
carpio communis dan C. idella yang dipelihara di kolam di daerah sub tropik di
Himachal Prades dan diberi pakan buatan, pertambahan berat kedua ikan ini lebih
lambat dibanding pertambahan panjangnya. Selain itu, penelitian Komarawidjaja
(2005) menujukkan bahwa pertumbuhan ikan mas dikategorikan allometrik
negatif sebagaiman nilai b yang diperoleh sebesar 2,8955. Hasil penelitian
Sulawesty (2014) mengenai laju pertumbuhan ikan mas dengan pemberian pakan
lemna menunjukkan pola pertumbuhan ikan mas bersifat allometrik negatif
terlihat dari nilai b yang lebih kecil dari 3. Menurut Effendie (1997) nilai b kurang
dari 3 menunjukan ikan yang kurus dimana pertambahan panjangnya lebih cepat
dari pertambahan beratnya.
av.
2.4 Reproduksi
aw. Nikolsky(1963)menyatakanbahwabeberapaaspekbiologi
reproduksi dapat memberi keterangan yang berarti mengenai frekuensi
pemijahan, keberhasilan pemijahan, lama pemijahan dan ukuran ikan
ketikapertama kali matanggonad. Aspekreproduksitersebut meliputi,
rasio kelamin, tingkat kematangan gonad (TKG), indeks kematangan
gonad(IKG),hepatosomatikindeks(HIS),fekunditas, diametertelur,dan
tingkatkematangantelur.
ax.
ay. 2.4.1 Rasio Kelamin
az. Rasio kelamin merupakan perbandingan jumlah ikan jantan
dengan jumlah ikan betina dalam suatu populasi dimana perbandingan 1:1
yaitu 50% jantan dan 50% betina merupakan kondisi ideal untuk
mempertahankan spesies. Namun pada
ba. kenyataanya di alam perbandingan rasio kelamin tidaklah mutlak,
hal ini dipengaruhi oleh pola distribusi yang disebabkan oleh
ketersediaan makanan, kepadatan populasi, dan keseimbangan
rantai makanan (Effendie 1997). Penyimpangan dari kondisi ideal
tersebut disebabkan oleh faktor tingkah laku ikan itu sendiri,
9

perbedaan laju mortalitas dan pertumbuhannya. Keseimbangan


rasio kelamin dapat berubah menjelang pemijahan.
bb. Rasio kelamin dapat menunjukkan kemampuan ikan jantan
untuk membuahi induk betina sehingga diperoleh larva yang
optimal. Komposisi jantan dan betina memberikan perilaku
pemijahan yang berbeda (Musrin 2014). Perilaku pemijahan
terbagi menjadi tiga kategori, yaitu promiscuous, poligami, dan
monogami (Rahardjo 2011). Ikan promiscuous tidak melakukan
kawin dengan pasangan tertentu, melainkan kawin campur dengan
banyak pasangan. Beberapa ikan kelompok ini antara lain
Clupidae, Poecillidae, Serranidae, Pomancentridae, dan Labridae.
Poligami yaitu satu individu dari satu jeni kelamin mengawini
banyak individu dari jenis kelamin lain. Poligami dapat berbentuk
poliandri yaitu satu individu betina kawi dengan banyak individu
jantan. Poligami juga daoat berbentuk poligini yaitu satu individu
jantan kawin dengan banyak individu betina. Monogami adalah
satu perkawinan antara satu individu jantan dengan satu indiviu
betina serta pasangan ini tetap tidak berganti-ganti.
bc.
bd. 2.4.2 Tingkat Kematangan Gonad
be. Tingkat kematangan gonad adalah tahap tertentu
perkembangan gonad sebelum dan sesudah ikan memijah. Pengetahuan
mengenai kematangan gonad diperlukan untuk menentukan atau
mengetahui perbandingan antara ikan yang matang gonadnya dengan ikan
yang belum matang gonad dari stok yang ada di perairan. Selain itu dapat
diketahui ukuran atau umur ikan pertama kali matang gonad, mengetahui
waktu pemijahan, lama pemijahan dan frekuensi pemijahan dalam satu
tahun (Effendie 1979).
bf. Pengamatan tingkat kematangan gonad dilakukan dengan
dua cara, yang pertama dengan cara histologi yang dilakukan di
laboratorium dan yang kedua dengan cara pengamatan morfologis yang
dapat dilakuka di laboratorium maupun lapangan. Penentuan tingkat
10

kematangan gonad secara morfologi mengacu pada kriteria Tingkat


Kematangan Gonad (TKG) menurut Effendie (1979) seperti yang terdapat
pada Tabel 1.

bg. Tabel 1. Tingkat Kematangan Gonad


bh. bi. Betina bj. Jantan

bk.
o Ovari seperti benang, panjang o Testes seperti benang, lebih
sampai ke depan rongga tubuh pendek (terbatas) dan terlihat
o Warna jernih ujungnya di rongga tubuh
o Permukaan licin o Warna jernih
bl.o Ukuran ovari lebih besar o Ukuran testes lebih besar
o Pewarnaan lebih gelap o Pewarnaan putih sepeti susu
kekuningan o Bentuk lebih jelas daripada
o Telur belum terlihat jelas tingkat I
dengan mata
bm.o Ovari berwarna kuning o Permukaan testes tampak
o Secara morfologi telurnya bergerigi
mulai kelihatan butirnya o Warna makin putih, testes
dengan jelas makin besar
o Dalam keadaan diformalin
mudah putus
bn.
o Ovari makin besar, telur o Seperti pada tingkat III tampak
berwarna kuning, mudah lebih jelas
dipisahkan o Testes semakin pejal
o Butir minyak tidak tampak,
mengisi 1/2 2/3 rongga perut,
usus terdesak
bo.o Ovari berkerut, dinding tebal, o Testes bagian belakang kempis
butir telur sisa terdapat di dan di bagian dekat pelepasan
dekat pelepasan masih berisi
o Banyak telur seperti pada
tingkat II
bp. Sumber : Effendie (1979)
bq.
br. 2.4.3 Indeks Kematangan Gonad
bs. Indeks kematangan gonad (IKG) adalah angka (dalam
persen)yang menunjukkanperbandinganantaraberatgonaddenganberat
tubuh. IKG dapat menggambarkan ukuran ikan pada waktu memijah.
Indeks kematangan gonad akan semakin meningkat nilainya dan akan
11

mencapaibatasmaksimumpada waktuakanterjadipemijahan.Kisaran
IKGikanbetinalebihbesardibandingkan dengankisaranIKGikanjantan
(Effendie2002).
bt. Nilai IKG akan semakin meningkat dan akan mencapai
batasmaksimumpadasaatakanterjadipemijahan.Perkembangannilai
IKGterjadidikarenakanadanyaperkembangangaristengahtelursebagai
hasildaripengendapankuningtelur,hidrasidanpembentukkanbutirbutir
minyak(Effendi1997).
bu.
bv. 2.4.4 Hepatosomatik Indeks
bw. Hepatosomatik indeks merupakan indeks yang
menunjukkan perbandingan berat tubuh dan berat hati dan
dinyatakan dalam persen. Hepatosomatik indeks pada saat
perkembangan kematangan gonad menjadi salah satu aspek
penting, karena menggambarkan cadangan energi yang ada pada
tubuh ikan sewaktu ikan mengalami perkembangan kematangan
gonad.
bx.
by. 2.4.5 Fekunditas
bz. Fekunditas adalah jumlah telur matang dalam ovari yang
akan dikeluarkan pada waktu memijah (Hunter et al., 1992).
Fekunditas pada setiap individu betina tergantung pada umur,
ukuran, spesies dan kondisi lingkungan (ketersediaan makanan,
suhu air dan musim) (Fujaya 2001). Spesiesikanyangmempunyai
fekunditas besar, pada umumnya memijah di daerah permukaan
sedangkanspesiesyangfekunditasnyakecilbiasanyamelindungi
telurnyadaripemangsaataumenempelkantelurnyapadatanaman
atau habitat lainnya (Nikolsky 1963). Djuhanda (1981)
menambahkan bahwa besar kecilnya fekunditas dipengaruhi oleh
makanan, ukuran ikan dan kondisi lingkungan, serta dapat juga
dipengaruhi oleh diameter telur. Umumnya ikan yang berdiameter
telur 0.50-1.00 mm mempunyai fekunditas 100,000 300,000
butir. Ikan yang memiliki diameter telur lebih kecil biasanya
12

mempunyai fekunditas yang tinggi dibandingkan dengan ikan yang


memiliki diameter yang lebih besar (Wotton 1990 dalam Fitrianti
(2011).
ca. Fekunditas merupakan ukuran yang paling umum
dipergunakan untuk mengetahui potensi reproduksi pada ikan. Secara
umumfekunditasmeningkatsesuaidenganukurantubuhikan.Umumnya
terdapathubunganantarafekunditasdenganukuranpanjang,berat,umur,
carapenjagaan(parentalcare)danukuranbutirtelur(MoyledanCech
1988).
cb.
cc. 2.4.6 Diameter Telur
cd. Diameter telur adalah garis tengah dari suatu telur yang
diukur dengan mikrometer berskala yang sudah ditera. Ukuran
diameter telur digunakan untuk menentukan kualitas kuning telur.
Telur yang berukuran besar kan menghasilkan larva yang
berukuran lebih besar dari pada telur yang berukuran kecil.
Perkembangan diameter telur semaki meningkat dengan
meningkatnya tingkat kematangan gonad (Effendie 2002).
ce.
cf. 2.4.7 Tingkat Kematangan Telur
cg. Kematangan telur dapat dilihat secara mikroskopik dengan
menentukan inti inti telur tersebut telah menuju tepi kemudian terjadi
pemecahan membran nutfah atau germinal vesicle breakdown (GVBD).
Pengamatan inti telur dilakukan
ch. dengan meneteskan larutan sera pada telur telur tersebut.
Komposisi larutan sera
ci. terdiri atas larutan alkohol 99 %, larutan formaldehid 40 % dan
larutan asam
cj. asetat 100 % dengan perbandingan 6 : 3 : 1 (Nurmadi 2005).
ck.
2.5 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan
cl. Kebiasaan makan dan cara makan ikan secara alami
bergantung kepada lingkungan tempat ikan itu hidup. Kebiasaan makan
ikan dipengaruhi antara lain oleh ukuran tubuh ikan, bentuk organ
13

pencernaan, umur, lingkungan hidup ikan, dan penyebaran organisme


pakan. Tingkat kesukaan makanan mencakup jenis, kualitas dan kuantitas
makanan yang dimakan oleh ikan. Umumnya makanan pertama semua
ikan pada fase juvenil adalah plankton (Effendie 1997).
cm. Cara makan (feeding habits) adalah tingkah laku ikan
dalam mendapatkan makanan hingga masuk ke dalam mulut. Tingkah laku
ikan berbeda-beda yang sering dihubungkan dengan bentuk tubuh yang
khusus dan fungsional morfologis (Effendie 1997). Adaptasi morfologis
dan tingkah laku ikan berkaitan erat dengan makanan yang dikonsumsinya
(Malcolm 1995 dalam Sadiah 2006).
cn.
co. 2.5.1 Indeks Preponderan
cp. Kebiasaan makanan dianalisis dengan menggunakan indeks
preponderan (Effendie 1979). Pakan dikelompokkan menjadi lima
kelompok berdasarkan analisis kebiasaan makan, yaitu
fitoplankton, zooplankton, bagian tumbuhan, bagian hewan, dan
detritus. Setiap kelompok pakan dapat dikategorikan berdasarkan
nilai indeks preponderan yaitu sebagai kelompok pakan utama bagi
ikan apabila IP lebih besar dari 25%, pakan pelengkap apabila 5%
IP 25%, dan pakan tambahan apabila IP kurang dari 5%
(Nikolsky 1963).
cq.
cr. 2.5.2 Indeks Pilihan
cs. Prefereni tiap organisme atau jenis plankton yang terdapat
dalam alat pencernaan ikan ditentukan berdasarkan indeks pilihan
(index of electivity). Indeks pilihan merupakan perbandingan antara
organisme pakan ikan yang terdapat dalam lambung dengan
organisme pakan ikan yang terdapat dalam perairan. Nilai indeks
pilihan berkisar antara +1 sampai -1, apabila 0 < E < 1 berarti
pakan digemari, dan jika nilai -1 < E < 0 beraarti pakan tersebut
tidak digemari ikan. Jika nilai E = 0 berarti tidak ada seleksi oleh
ikan terhadap pakannya.
ct.
cu. 2.5.3 Tingkat Trofik
14

cv. Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat pemanfaatan


makanan atau material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai
makanan.tingkat trofik ikan ditentukan berdasarkan pada hubungan antara
tingkat organisme pakan dan kebiasaan makan ikan sehingga dapat
diketahui kedudukan ikan tersebut dalam ekosistem. Tingkat trofik ikan
dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untuk ikan yang bersifat
herbivora, tingkat 2,5 untuk ikan yang bersifat omnivora dan tingkat trofik
3 untuk ikan yang bersifat karnivora (Caddy dan Sharp 1986 dalam Tjahjo
2001).
cw.
cx. 2.5.4 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan Mas
cy. Ikan mas tergolong jenis omnivora (Cholik et al., 2005),
yaitu ikan yang dapat memangsa berbagai jenis makanan, baik
yang berasal dari tumbuhan maupun binatang renik, misalnya
invertebrata air, udang-udangan renik, larva, serangga air, kerang-
kerangan dan tanaman air (Djarijah 2001). Kebiasaan makan ikan
mas yaitu sering mangaduk-ngaduk dasar kolam, termasuk dasar
pematang untuk mencari jasad-jasad organik. Karna kebiasaan
makannya seperti ini, ikan mas dijuluki sebagai bottom feeder atau
pemakan dasar. Ikan mas hidup menepi sambil mengincar makanan
berupa binatang-binatang kecil yang biasanya hidup dilapisan
lumpur tepi danau atau sungai (Susanto 2004).
cz.
2.6 Parameter Penunjang Fisik dan Kimiawi Kualitas Air
2.6.1 Suhu
da. Ikan mas merupakan termasuk hewan berdarah dingin,
sehingga temperatur tubuhnya tergantung pada suhu air sebagai
lingkungan hidupnya. Ikan mas dapat hidup pada kisaran suhu 0 35C,
tetapi pada suhu yang terlalu ekstrem (misalnya 0C) ikan akan berhenti
makan dan sistem kekebalan tubuhnya akan hilang. Sedangkan suhu yang
ideal untuk ikan mas adalah 15 25C (Hikmat 2002). Menurut Narantaka
(2012) suhu air yang ideal untuk tempat hidup ikan mas adalah terletak
15

pada kisaran antara 25 30C, dan pertumbuhan akan menurun apabila


suhu rendah di bawah 13C. Pertumbuhan akan menurun dengan cepat dan
akan berhenti makan pada suhu di bawah 5C.
db. Perubahan suhu yang terlalu drastis dapat menimbulkan
gangguan terhadap laju respirasi, aktivitas jantung, aktivitas metabolisme
dan aktivitas lainnya dan jika suhu terlalu tinggi ikan akan kekurangan
oksigen dan sistem enzim tidak dapat berfungsi dengan baik yang dapat
menyebabkan timbulnya stres (Afrianto dan Liviawaty 1992).
dc.
2.6.2 Penetrasi Cahaya
dd. Menurut Barus (2004), kedalaman penetrasi cahaya akan
berbeda setiap ekosistem air yang berbeda. Pada batas akhir penetrasi
cahaya disebut sebagai titik kompensasi cahaya, yaitu titik pada lapisan
air, dimana cahaya matahari mencapai nilai minimum yang menyebabkan
proses asimilasi dan respirasi berada dalam keseimbangan. Dapat juga
diartikan bahwa pada titik kompensasi cahaya ini, konsentrasi
karbondioksida dan oksigen akan berada dalam keadaan relatif konstan.
Bagi organisme air, intensitas cahaya berfungsi sebagai alat orientasi yang
mendukung kehidupan organisme tersebut dalam habitatnya. Hewan
nokturnal (aktif pada malam hari) pada intensitas cahaya maksimum akan
dirangsang untuk melakukan gerakan mencari perlindungan (fototaksis
negatif). Hewan diurnal (aktif pada siang hari) akan memberikan reaksi
sebaliknya, mereka akan melakukan berbagai aktifitas (fototaksis positif).
Kondisi demikian menyebabkan pemisahan spesies yang nyata antara
siang dan malam hari, sehingga akan mengurangi kompetisi antar spesies
dalam memperebutkan bahan makanan yang tersedia (Barus 2004).
de. Penetrasi cahaya ke dalam air sangat dipengaruhi oleh
intensitas dan sudut datang cahaya, kondisi permukaan air, dan bahan
bahan terlarut dan tersuspensi di dalam air (Boyd 1988). Cahaya matahari
yang mencapai permukaan perairan tersebut sebagian diserap dan sebagian
direfleksikan kembali (Wetzel 1975). Sebagian cahaya matahari
dipantulkan kembali oleh permukaan air, dengan intensitas yang bervariasi
16

menurut sudut datang cahaya dan musim. Sudut datang cahaya matahari
ke permukaan air bervariasi secara harian.
df. Kecerahan air sangat dipengaruhi oleh kondisi air seperti
adanya kekeruhan, kekentalan, warna dan gelombang permukaan air.
Semakin tinggi tingkat kekeruhan air semakin dangkal cahaya yang dapat
menembus air (penetrasi cahaya). Demikian pula semakin kental dan
bergelombang semakin pendek daya tembus cahaya dalam air. Oleh karena
itu terjadi hubungan terbalik antara kecerahan dengan kekeruhan,
kekentalan dan gelombang permukaan air.
Kecerahan yang baik untuk kehidupan ikan adalah kecerahan dengan
jumlah cahaya matahari yang masuk optimal sehingga proses fotosintesa
dapat berjalan seimbang dan jumlah fitoplankton yang memadai untuk
makanan ikan. Kisaran kecerahan perairan untuk kehidupan ikan adalah 25
40 cm untuk air tawar dan 7 12 m untuk air laut (Bond et al. 1982).
dg.
dh. 2.6.3 Derajat Keasaman (pH)
di. Derajat keasaman merupakan gambaran jumlah atau
aktivitas ion hidrogen dalam perairan. Secara umum nilai pH
menggambarkan seberapa besartingkat keasaman atau kebasaan
suatu perairan. Perairan dengan nilai pH = 7 adalah netral, pH <7
dikatakan kondisi perairan bersifat asam, sedangkan pH > 7
dikatakan kondisi perairan bersifat basa adanya karbonat,
bikarbonat dan hidroksida akan menaikkan kebasaan air, sementara
adanya asam-asam mineral bebas dan asam karbonat menaikkan
keasaman suatu perairan (Darmayanti 2011). Kisaran pH yang
cocok untuk kehidupan ikan mas (Cyprinus carpio) adalah berkisar
antara pH 6 9. Kondisi pH yang menyebabkan ikan mas pada
titik kematian terjadi pada pH 4 untuk asam dan 11 untuk basa
(Husni 2012). Pengaruh pH terhadap pertumbuhan dan reproduksi
ikan mas dapat dilihat pada Tabel 1. Menurut BSNI (1999)
17

disebutkan bahwa pH untuk kelayakan pembesaran ikan mas


adalah 6,5 - 8,5.

dj. Tabel 2. Pengaruh pH terhadap Kehidupan Ikan


dk. Kisar dl. Pengaruh terhadap Ikan
an
pH
dm. dn. Tingkat keasaman yang mematikan dan
45 tidak ada reproduksi
do. 5 dp. Pertumbuhan lambat
6,5
dq. 6,5 dr. Baik untuk reproduksi
9
ds. Sumber : Afrianto dan Liviawaty (1992)
dt.
du. 2.6.4 Dissolved Oxygen (DO)
dv. Oksigen terlarut dibutuhkan oleh semua jasad hidup untuk
pernapasan, proses metabolisme atau pertukaran zat yang kemudian
menghasilkan energi untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan. Oksigen
juga dibutuhkan untuk oksidasi bahan-bahan organik dan anorganik dalam
proses aerobik. Sumber utama oksigen dalam suatu perairan berasal sari
suatu proses difusi dari udara bebas dan hasil fotosintesis organisme yang
hidup dalam perairan tersebut (Salmin 2000).
dw. Kandungan oksigen yang baik untuk ikan mas adalah
berkisar 5 7 ppm, pada kondisi tersebut mas akan merasa cukup
mendapatkan oksigen sehingga mas
dx. dapat bergerak santai, tidak gelisah dan responsif terhadap pakan.
Jika oksigen kurang dari 5 ppm akan menyebabkan ikan sulit
bernafas, tidak mau makan dan mengakibatkan mas menjadi kurus
dan sakit (Amri dan Khairuman 2002). Menurut BSNI (1999)
disebutkan bahwa kandungan oksigen untuk pembesaran ikan mas
yaitu lebih dari 5 mg/l.
dy. BAB III
dz. BAHAN DAN METODE
ea.
eb.
ec.
ed. 3.1 Waktu dan Tempat
ee. Praktikum ini dilaksanakan pada hari Senin, 27 Februari
2017 pukul 07.4509.45 WIB. bertempat di Laboratorium
Akuakultur, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas
Padjadjaran.
ef.
eg. 3.2 Alat dan Bahan
eh. Alatdan bahan yang digunakan pada praktikum ini sebagai berikut
ei. 3.2.1 Alat
a. Milimeter blok, berfungsi sebagai tempat meletakkan ikan dan
memudahkan dalam mengukur morfometrik ikan
b. Timbangan, berfungsi untuk menimbang berat tubuh ikan
c. Cawan petri, berfungsi untuk menyimpan gonad untuk diamati
d. Gelas ukur, berfungsi untuk mengetahui volume gonad
e. Sonde, berfungsi untuk mematikan ikan
f. Gunting, bedah berfungsi untuk membedah ikan
g. Pinset, berfungsi mengambil objek yang akan diteliti
h. Mikroskop, berfungsi untuk mengamati objek mikroskopis dan telur ikan
ej.
ek. 3.2.2 Bahan-bahan Praktikum
a. Ikan Mas, berfungsi sebagai objek yang diamati aspek biologinya
b. Larutan Sera, digunakan untuk melihat tingkat kematangan telur
c. Asetokarmin, digunakan untuk mengetahui jenis kelamin ikan
el.
em. 3.3 Metode Praktikum
en. Metode yang digunakan pada praktikum ini adalah metode
observasi yang bertujuan untuk mengetahui aspek biologi ikan mas
meliputi aspek pertumbuhan, reproduksi, serta food and feeding
habits.

18
19

eo. 3.4 Prosedur Praktikum


ep. 3.4.1 Prosedur Pengamatan Aspek Pertumbuhan
eq.

Diambil sampel ikan mas

Diukur panjang ikan baik SL (Standart Length), FL (Fork Length), dan TL


(Total Length) dengan menggunakan penggaris dan milimeter blok, satuan
yang digunakan adalah milimeter (mm)

Ditimbang bobot ikan mas dengan menggunkan timbangan, satuan yang


digunakan adalah gram

Dicatat data hasil pengukuran dalam tabel pengamatan

er. Gambar 3. Diagram Alir Prosedur Pengamatan Aspek


Pertumbuhan
es.
et. 3.4.2 Prosedur Pengamatan Aspek Reproduksi
20

eu.
Dibedah bagian bawah perut ikan dari anus ke arah atas hingga mencapai
tulang kemudian bedah melintang ke arah operculum

Diambil bagian gonad ikan dan diidentifikasi gonad ikan jantan atau betina

Diamati tingkat kematangan gonad dengan mengacu pada kriteria Tingkat


Kematangan Gonad (TKG) menurut Effendie (1979)

Ditimbang Gonad dan hati ikan, dihitung nilai IKG dan HSI

Dilakukan perhitungan fekunditas secara volumetrik

Dilakukan pengamatan posisi inti telur dan diameter telur

ev. Gambar 4. Diagram Alir Prosedur Pengamatan Aspek Reproduksi


ew. 3.4.3 Prosedur Pengamatan Aspek Kebiasaan Makan
ex.

Dibedah dengan menggunakan gunting sampai telihat isi perutnya

Diambil usus, lalu diurut hingga isi usus keluar

Diamati dibawah mikroskop

ey. Gambar 5. Diagram Alir Prosedur Pengamatan Aspek Kebiasaan


Makan
ez.
fa. 3.5 Parameter Pengamatan
fb. 3.5.1 Hubungan Panjang Bobot
21

fc. Menurut Saputra (2009), analisa hubungan panjang berat


menggunkan metode yang dikemukakan Effendie (2002) sebagai
berikut.

fd. W =a . Lb

fe. Keterangan :
ff. W : Berat (gram)
fg. L : Panjang total ikan (cm)
fh. a : Nilai intersep
fi. b : Nilai slope atau sudut tangensial
fj.
fk. 3.5.2 Faktor Kondisi
fl. Perhitungan faktor kondisi atau indeks ponderal
menggunkan sistem metrik (K). mencari nilai K digunakan rumus
sebagai berikut.
W
K=
fm. a . Lb

fn. Keterangan :
fo. K : Faktor kondisi
fp. W : Bobot ikan (gram)
fq. L : Panjang total (mm)
fr. a : Intercept
fs. b : Slope
ft.
22

fu. 3.5.3 Rasio Kelamin


fv. Rasio kelamin jantan dan betina dapat diperoleh dengan
menggunakan uji Chi square () menurut Romimohtarto dan
Juwana (2001) dalam Prihatini et al. (2006), dengan hipotesis
yaitu:
fw. H0 : Tidak ada perbedaan nyata antara nisbah kelamin jantan dan
betina
fx. H1 : Terdapat perbedaan nyata antara nisbah kelamin jantan dan
betina
fy. Kaidah pengambilan keputusan:
fz. Jika: hitung < tabel, maka H0 diterima
ga. hitung > tabel, maka H0 ditolak
gb.
gc. 3.5.4 Tingkat Kematangan Gonad
gd. Pengamatan tingkat kematangan gonad ikan dapat dilakukan
dengan cara mengetahui ciri-ciri morfologis pada gonad ikan yaitu berdasarkan
variabel bentuk, ukuran, warna, dan pengisian dalam rongga perut dengan melihat
kunci identifikasi kematangan gonad menurut Effendie (1979).
ge.
gf. 3.5.5 Indeks Kematang Gonad
gg. Indeks kematangan gonad didapatkan melalui perbandingan
berat gonad dengan berat tubuh ikan dikalikan dengan 100%
menurut metode dari Effendie (2002) sebagai berikut:
Bg
IKG= 100
gh. Bt

gi. Keterangan:
gj. IKG : Indeks Kematangan Gonad (%)
gk. Bg : Bobot gonad (gram)
gl. Bt : Bobot tubuh ikan (gram)
gm.
gn. 3.5.6 Hepatosomatik Indeks
23

go. Hepatosomatik indeks merupakan indeks yang menunjukkan


perbandingan berat tubuh dan berat hati dan dinyatakan dalam persen.
Hepatosomatik indeks (HSI) ikan dapat dihitung berdasarkan Effendie (1997)
sebagai berikut.
Bh
HSI= 100
gp. Bt

gq. Keterangan :
gr. HSI : Hepatosomatik indeks (%)
gs. Bh : Bobot hati (gram)
gt. Bt : Bobot tubuh ikan (gram)
gu.
gv. 3.5.7 Fekunditas
gw. Fekunditas ikan dihitung berdasarkan metode volumetrik
(Effendie 1997) dengan rumus :
X V
=
gx. x v

gy. Keterangan :
gz. X : Jumlah telur di dalam gonad yang akan dicari (fekunditas)
ha. x : Jumlah telur dari sebagian gonad
hb. V : Volume seluruh gonad
hc. v : Volume sebagian gonad contoh
hd.
he. 3.5.8 Diameter Telur
hf. Diameter telur dianalisis dalam bentuk histogram. Diameter
telur dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut
(Rodriquez et al. 1995) :

hg. =

hh. Keterangan:
hi. Ds : Diameter telur sebenarnya (mm)
hj. D : Panjang diameter telur (mm)
hk. D : Lebar diameter telur (mm)
hl.
hm. 3.5.9 Tingkat Kematangan Telur
24

hn. Persentase tahap kematangan telur dihitung berdasarkan kriteria


sebagai
ho. berikut (Nurmadi 2005):
Jumlah telur denganinti ditengah
TKT fase vitelogenik = 100
hp. Jumlah telur yang diamati

hq.
Jumlah telur dengan inti tidak di tengah
TKT fase matang= 100
Jumlah telur yang diamati

hr.
Jumlah telur dengan inti yang melebur
TKT fase akhir matang= 100
Jumlah telur yang diamati

hs. 3.5.10 Kebiasaan dan Cara Makan Ikan


ht. Indeks Preponderan
hu. Kebiasaan makanan dianalisis dengan menggunakan indeks
preponderan (Effendie 1979). Indeks preponderan adalah
gabungan metode frekuensi kejadian dan volumetrik dengan rumu
sebagai berikut.
Vi x Oi
IPi= n
x 100
hv. Vi x Oi
i=1

hw.Keterangan :
hx. IPi : Indeks preponderan
hy. Vi : Persentase volume satu macam makanan
hz. Oi : Persentase frekuensi kejadian satu macam makanan
V
(i x Oi)
ia. : Jumlah Vi x Oi dari semua jenis makanan

ib.
ic. Indeks Pilihan (Index of Electivity)
id. Preferensi tiap organisme atau jenis plankton yang tedapat
dalam alat pencernaan ikan ditentukan berdasarkan indeks pilihan
(indeks of electivity) dalam Effendie (1979) sebagai berikut :
25

ri+ pi
E=
ie. ri pi

if. Keterangan :
ig. E : Indeks pilihan
ih. Ri : Jumlah relatif macam-macam organisme yang dimakan
ii. Pi : Jumlah relatif macam-macam organisme dalam perairan
ij.
ik. Tingkat Trofik
il. Tingkat trofik ikan ditentukan berdasarkan pada hubungan
antara tingkat trofik organisme pakan dan kebiasaan makanan ikan,
dirumuskan sebgai berikut.
Ttp x li
100
im. ()
Tp=1+

in. Keterangan:
io. Tp : Tingkat trofik ikan
ip. Ttp : Tingkat trofik kelompok pakan ke-p
iq. Ii : Indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan ke-p
ir.
is.
it. 3.6 Analisis Data
iu. Data yang diperoleh dianalisis secara deskriptif kuantitif yaitu
dengan cara memaparkan seluruh hasil yang didapatkan selama praktikum. Data
panjang dan bobot ikan mas dianalisis dengan fungsi regresi sedangkan untuk
rasio kelamin dihitung dengan uji chi kuadrat (chi square).
iv. BAB IV
iw. HASIL DAN PEMBAHASAN
ix.
iy.
iz.
ja. 4.1 Morfometrik Ikan Mas
jb. Pengamatan morfometrik ikan dapat digunakan untuk
mengidentifikasi spesies ikan tersebut. Menurut Thacker (2003) Identifikasi
spesies dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu identifikasi secara morfologi dan
identifikasi secara genetik. Pengamatan morfometrik sendiri termasuk identifikasi
secara morfologi karena mengamati bentukan luar dari ikan tersebut.
jc. Ikan yang kami amati memiliki lingkar kepala sebesar 140 mm,
lingkar badan sebesar 160 mm. Ikan mas memiliki bentuk tubuh compressed atau
pipih, yaitu bentuk tubuh yang gepeng ke samping, tinggi badan jauh lebih besar
bila dibandingkan dengan tebal ke samping (lebar tubuh). Lebar tubuh juga lebih
kecil daripada panjang tubuh. letak mulut terminal yaitu posisi mulut berada di
bagian ujung hidung. Hal tersebut sesuai dengan ciri ciri morfologi ikan mas
menurut Narantaka (2012) yaitu berbentuk memanjang dan sedikit pipih ke
samping (compressed). Mulut ikan mas terletak di ujung tengah (terminal) dan
dapat disembulkan (protaktil).
jd.
je. 4.2 Pertumbuhan
jf. 4.2.1 Distribusi Ukuran Ikan
jg. Pengelompokkan ikan dilakukan untuk membagi suatu kelompok
ikan ke dalam kelas ukuran yang memiliki rentang ukuran yang relatif sama.
Pengelompokkan ikan mas berdasarkan panjang total disajikan dalam gambar 6.

26
27

Distribusi Panjang Ikan Mas


40% 34%
30% 21%
20%
20%
10% 7%
10% 6%
1%
0%
0%

jh.
ji. Gambar 6. Grafik Distribusi Panjang Ikan Mas
jj.
jk. Pengelompokkan ikan mas berdasarkan panjang total
terbagi menjadi delapan kelas dengan panjang kelas sebesar 12.
Distribusi ikan mas terbanyak berada pada kelas ke enam dengan
interval 190 201 yaitu sebesar 34%, dilanjutkan oleh kelas ke-7
sebesar 21%, kelas ke-5 sebesar 20%, hingga distribusi terendah
berada pada kelas ke-2 dengan interval 142 153 yaitu sebesar
0%. Dilihat dari data angkatan hasil pengukuran didapatkan hasil
pengukuran panjang ikan mas kelompok 2 termasuk pada kelas ke-
8 pada range 214 225 mm dengan hasil pengukuran TL ikan
sebesar 218 mm. Kelas ke-8 memiliki frekuensi 5 dari 70 dan
persentase 7% dari 100%.
jl. Pengelompokkan ikan mas berdasarkan panjang total
disajikan dalam grafik berikut.

35% 31%
30% 24%
25% 21%
20%
15%
Persentase (% ) 10% 9%
4% 4% 4%
5% 1%
0%

Bobot (gram)

jm.
28

jn. Gambar 7. Grafik Distribusi Bobot Ikan Mas


jo.
jp. Pengelompokkan ikan mas berdasarkan bobot terbagi
menjadi delapan kelas dengan panjang kelas sebesar 18. Distribusi ikan mas
terbanyak berada pada kelas ke-5 dengan interval 112 130 yaitu sebesar 31%,
dilanjutkan oleh kelas ke-6 sebesar 24%, kelas ke-4 sebesar 21%, hingga
distribusi terendah berada pada kelas pertama dengan interval 35 54 yaitu
sebesar 1%. Berdasarkan data angkatan didapatkan hasil pengukuran bobot ikan
mas kelompok 2 termasuk pada kelas ke-8 pada range 169 187 dengan hasil
nilai pengukuran bobot seberat 173,61 gram. Kelas ke-8 memiliki frekuensi 3 dari
70 dan presentase 4% dari 100%.
jq.
jr. 4.2.2 Hubungan Panjang Bobot
js. Hubungan panjang dan bobot ikan dalam biologi perikanan
merupakan salah satu informasi pelengkap yang perlu diketahui
dalam kaitan pengelolaaan sumberdya perikanan, misalnya dalam
penentuan selektivits alat tangkap agar ikan-ikan yang tertangkap
hanya yang berukuran layak tangkap (Merta 1993). Hubungan
panjang dan bobot ikan mas berdasarkan data angkatan disajikan
dalam grafik berikut.
29

jt.

Hubungan Panjang dan Berat Ikan Mas


2.50
2.00 f(x) = 2.6x - 3.86
1.50 R = 0.8
Bobot 1.00

0.50
0.00
2.10 2.15 2.20 2.25 2.30 2.35 2.40
Panjang

ju. Gambar 8. Hubungan Panjang dan Bobot Ikan Mas


jv.
jw. Grafik hubungan panjang dan bobot ikan mas hasil data angkatan
didapatkan pola pertumbuhan yang bersifat allometrik negatif. Ikan mas yang
diamati termasuk ke dalam allometrik negatif karena memiliki nilai b < 3. Nilai
tersebut serupa dengan hasil penelitian Sulawesty (2014) yang juga menunjukkan
pola pertumbuhan ikan mas bersifat allometrik negatif terlihat dari nilai b yang
lebih kecil dari 3. Menurut Effendie (1997) nilai b kurang dari 3 menunjukan ikan
yang kurus dimana pertambahan panjangnya lebih cepat dari pertambahan
beratnya.
jx. Hubungan panjang dan bobot ikan memiliki nilai regresi (R2)
sebesar 0,80. Nilai (R) dari hubungan panjang dan bobot ikan relatif cukup besar,
besarnya nilai tersebut yang mendekati 1, menunjukkan bahwa keragaman yang
dipengaruhi oleh variabel lain cukup kecil dan hubungan antara panjang total dan
bobot ikan sangat erat (Syahrir 2013).
jy.
jz. 4.2.3 Faktor Kondisi
30

ka.

Faktor Kondisi
2.00
1.59 1.62 1.61 1.58 1.54
1.50 1.49
1.32
1.50

Faktor Kondisi 1.00


0.50

0.00
130-141 142-153 154-165 166-177 178-189 190-201 202-213 214-225
Interval Panjang Total (mm)

kb. Gambar 9. Grafik Faktor Kondisi

kc. Grafik faktor kondisi terhadap panjang total ikan mas


menunjukkan adanya peningkatan faktor kondisi seiring dengan pertambahan
panjang, namun setelah mencapai interval 166 177 faktor kondisi mengalami
penurunan kembali. Hal tersebut disebabkan karena kebutuhan ikan usia muda
terhadap makanan cukup tinggi yang berguna untuk bertahan hidup dan
melangsungkan pertumbuhannya sehingga faktor kondisi ikan yang berukuran
kecil relatif tinggi dan akan menurun ketika ikan bertambah besar (Effendie
1997). Setiap hewan yang berkembang akan mengalami perubahan di dalam
bobot dan panjang tubuhnya. Royce (1973) menyatakan bahwa perbandingan dari
kedua hal ini akan berdampak terhadap perubahan bentuk tubuh maupun kondisi
hewan tersebut.
kd.
ke. 4.3 Reproduksi
kf. 4.3.1 Rasio Kelamin
kg. Rasio kelamin dihitung dengan cara membandingkan jumlah ikan
jantan dan betina dalam suatu populasi. Berdasarkan pengamatan mengenai jenis
kelamin ikan, diperoleh rasio kelamin yang dapat dilihat pada Gambar 10.
31

2; 23%

1; 77%

kh.
ki. Gambar 10. Grafik Rasio Kelamin
kj.
kk. Menurut Musrin (2014) komposisi jantan dan betina dapat
memberikan perilaku pemijahan yang berbeda, yang dibagi
menjadi tiga kategori, yaitu promiscuous, poligami, dan
monogami. Berdasarkan pengamatan diketahui bahwa dari 70 ikan
yang diamati, sejumlah 54 ekor ikan berjenis kelamin jantan dan
16 ekor ikan berjenis kelamin betina, sehingga rasio kelamin yang
diperoleh yaitu 77% jantan dan 23% betina. Hasil tersebut
menunjukkan adanya ketidakseimbangan antara jumlah ikan jantan
dan betina dengan perbandingan jantan : betina sebesar 3:1.
Ketidakseimbangan tersebut menunjukkan perilaku pemijahan ikan
mas termasuk kategori poliandri dimana satu individu betina kawin
dengan banyak ikan jantan.
kl. Rasio kelamin juga dapat dihitung dengan uji chi kuadrat (chi
square). Uji chi kuadrat adalah salah satu uji statistik untuk menguji seberapa baik
kesesuaiaan diantara frekuensi rasio kelamin jantan dan betina dengan frekuensi
harapan yang didasarkan pada sebaran yang akan dihipotesiskan (Sri 1990).
km. Berdasarkan uji chi kuadrat terhadap rasio kelamin
jantan dan betina diketahui terdapat perbedaan rasio antara ikan
jantan dan betina (hitung (29,16) > 2tabel (3,84)). Rasio kelamin
merupakan perbandingan jumlah ikan jantan dengan jumlah ikan
betina dalam suatu populasi dimana perbandingan 1:1 yaitu 50%
jantan dan 50% betina merupakan kondisi ideal untuk
32

mempertahankan spesies. Namun pada kenyataanya di alam


perbandingan rasio kelamin tidaklah mutlak, hal ini dipengaruhi
oleh pola distribusi yang disebabkan oleh ketersediaan makanan,
kepadatan populasi, dan keseimbangan rantai makanan (Effendie
1997).
kn.
ko. 4.3.2 Tingkat Kematangan Gonad
kp. Hasil pengamatan tingkat kematangan gonad berdasarkan
interval bobot tubuh disajikan dalam grafik berikut.

kq.

Tingkat Kematangan Gonad


14 12
12
10 9 TKG I
8 7 TKG II
6
6 5
4 TKG III
Jumlah (ekor) 4 3 3
2 22 2 2 2 TKG IV
2 11 11 1 1 1 1 1
TKG V
0

Interval Panjang Total (mm)

kr. Gambar 11. Grafik Tingkat Kematangan Gonad


ks.
kt. Ikan mas yang diamati memiliki tingkat kematangan gonad
yang berbeda-beda. Penentuan tingkat kematangan gonad
dilakukan dengan pengamatan secara morfologi, mengacu pada
kriteria Tingkat Kematangan Gonad (TKG) menurut Effendie
(1979). Ikan mas yang kelompok kami amati berada pada TKG IV,
ditandai dengan ukuran gonad yang besar dan mengisi lebih dari
setengah rongga perut, serta telur yang berwarna kuning dan
mudah dipisahkan. Pencatatan perubahan atau tahap-tahap
kematangan gonad ikan diperlukan untuk mengetahui
33

perbandingan ikan-ikan yang akan melakukan reproduksi dan yang


tidak (Effendie 1997). Jumlah ikan pada TKG I hingga V secara
berurutan sebanyak 4, 10, 12, 39, dan 5. Berdasarkan data tersebut
diketahui bahwa lebih dari separuh populasi ikan mas berada pada
tingkat kematangan gonad IV. Hal tersebut menunjukkan bahwa
ikan yang menjadi sampel pada praktikum ini sebagian besar siap
melakukan pemijahan.
ku. Informasi mengenai tingkat kematangan gonad diperlukan untuk
mengetahui atau menentukan perbandingan ikan yang masak gonad atau belum
dari ketersediaan ikan yang ada di perairan, di samping itu bisa digunakan untuk
mengetahui tentang ukuran atau umur ikan pertama kali masak gonad, waktu
pemijahan, serta intensitas pemijahan selama satu tahun (Effendie 1979).
kv.
kw.4.3.3 Indeks Kematangan Gonad
kx. Indeks kematangan gonad didapatkan melalui perbandingan
berat gonad dengan berat tubuh ikan dikalikan dengan 100%. Ikan mas yang
kelompok kami amati memiliki bobot gonad sebesar 26,01 gram serta bobot tubuh
sebesar 173,61 gram, sehingga diperoleh indeks kematangan gonad sebesar 15%.
Indeks kematangan gonad setiap ikan berbeda meskipun berada pada tingkat
kematangan gonad yang sama. Nilai rata-rata indeks kematangan gonad pada
setiap tingkat kemtangan gonad dapat dilihat pada Gambar 12.

25.00
20.39
20.00

15.00 12.67
Indeks Kematangan Gonad (% ) 10.00 9.26

5.00 2.94
1.33
0.00
I II III IV V
Tingkat Kematangan Gonad

ky.
kz. Gambar 12. Grafik Indeks Kematangan Gonad
34

la.
lb. Grafik di atas menunjukkan hubungan antara indeks kematangan
gonad dengan tingkat kematangan gonad. Nilai indeks kematangan gonad
berdasarkan tingkat kematangan gonad berturut-turut adalah 1,33%, 2,94%,
9,26%, 12,67%, dan 20,39%, yang artinya nilai IKG mengalami peningkatan
seiring dengan perkembangan matang gonad. Johnson (1971) mengemukakan
bahwa IKG akan semakin meningkat nilainya dan akan mencapai batas
maksimum pada saat akan terjadi pemijahan. Selanjutnya Scott (1979)
mengemukakan bahwa faktor-faktor yang mendukung perkembangan gonad ikan
dapat disebabkan oleh faktor lingkungan seperti suhu, makanan, periode cahaya,
musim, dan proses hormonal.
lc.
ld. 4.3.4 Hepatosomatik Indeks
le. Hepatosomatik indeks pada saat perkembangan kematangan gonad
menjadi salah satu aspek penting, karena menggambarkan cadangan energi yang
ada pada tubuh ikan sewaktu ikan mengalamai perkembangan matang gonad.
Hepatosomatik indeks yang kelompok kami peroleh sebesar 0,22%. Nilai HSI
menunjukkan kondisi pakan dan tingkat kematangan gonad ikan (Brusle and
Anadon 1996).
lf.
lg. 4.3.5 Tingkat Kematangan Telur
lh. Proses kematangan telur ditentukan berdasarkan kriteria
pergeseran posisi inti telur menuju kutub animal dan peluruhan
atau penghancuran membran telur (Yaron dan Levavi 2011).
Pengamatan tingkat kematangan telur dilakukan dengan cara
mengambil 10 telur dari setiap bagian gonad. Gonad ikan terbagi
menjadi tiga bagian, yaitu anterior, tengah dan posterior, sehingga
total telur yang diamati sebanyak 30 telur. Pengamatan inti telur
dilakukan dengan meneteskan larutan sera pada telur telur
tersebut. Komposisi larutan sera terdiri atas larutan alkohol 99%,
35

larutan formaldehid 40% dan larutan asam asetat 100% dengan


perbandingan 6 : 3 : 1 (Nurmadi 2005).
li. Berdasarkan pengamatan yang kami lakukan, diketahui dari 30
telur yang diamati terdapat 17 telur yang posisi intinya berada di tengah, 10 telur
inti menuju kutub dan 3 telur yang inti melebur. Adapun tahap kematangan telur
yang kami peroleh jika dihitung berdasarkan kriteria Nurmadi (2005) yaitu
56,67% telur berada pada TKT fase vitalogenik; 33,33% telur berada pada TKT
fase matang; dan 10% telur berada pada fase akhir matang.
lj.
lk. 4.3.6 Diameter Telur
ll. Diameter telur adalah garis tengah dari suatu telur yang diukur
dengan mikrometer berskala yang sudah ditera. Ukuran diameter telur dipakai
untuk menentukan kualitas kuning telur. Telur yang berukuran besar akan
menghasilkan larva yang berukuran lebih besar dari telur yang berukuran kecil.
Perkembangan diameter telur semakin meningkat dengan meningkatnya
kematangan gonad (Effendie 2002).
lm. Menurut Wallace dan Selman (1981) ukuran diameter telur ikan
dapat digunakan untuk menduga lama jangka pemijahan pada ikan. Jika waktu
pemijahan pendek, semua telur matang yang terdapat dalam ovarium berukuran
sama. Tetapi bila waktu pemijahan pada kisaran waktu yang lama maka ukuran
telur yang berada dalam ovarium berbeda-beda. Hasil pengamatan kelompok 2
menunjukkan adanya variasi ukuran diameter telur ikan yang berasal dari satu
gonad yang sama. Adapun hasil yang diperoleh berkisar antara 80 120 m. Jika
mengacu pada pernyataan Wallace dan Selman (1981) diatas, variasi ukuran
diameter telur ikan yang kami peroleh dapat memicu lamanya jangka pemijahan
pada ikan mas tersebut.
ln.
lo. 4.3.7 Fekunditas
lp. Fekunditas merupakan salah satu faktor yang berpengaruh
terhadap tingkat produktivitas ikan. Fekunditas adalah jumlah telur
matang yang dikeluarkan oleh induk betina atau jumlah telur yang
36

dikeluarkan pada waktu pemijahan (Nikolsky 1969 dalam Rose


dkk 2001). Hasil penghitungan fekunditas beberapa kelompok
disajikan dalam grafik hubungan fekunditas dengan panjang total
sebagai berikut.

lq.
40000
35000
30000
25000
20000
Fekunditas
15000
10000
f(x) = 0 x^5.26
5000 R = 0.08
0
150 160 170 180 190 200 210 220 230
TL (mm)

lr. Gambar 13. Grafik Hubungan Fekunditas dengan Panjang Total


ls.
lt. Menurut Kordi (2010), umumnya terdapat hubungan antara
fekunditas dengan ukuran berat, panjang, umur, dan cara penjagaan (paarental
care) serta ukuran butiran telur. Semakin berat dan panjang ikan dan semakin tua
umurnya maka fekunditas semakin tinggi. Namun grafik hubungan panjang total
dengan fekunditas diatas menunjukkan hasil yang tidak sesuai dengan pernyataan
tersebut. Nilai fekunditas tertinggi yaitu 33613 butir terdapat pada ikan yang
ukurannya 200 mm, sedangkan ikan yang panjang totalnya 220 mm hanya
memiliki nilai fekunditas sekitar 6562 butir. Syandri et al. (2008) menyatakan
bahwa faktor yang menentukan fekunditas ikan adalah mutu pakan, hormonal dan
lingkungan.
lu.
lv. 4.4 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan
lw. 4.4.1 Jenis Pakan yang Terdapat di Perairan
37

lx. Berdasarkan pengamatan mengenai jenis pakan alami yang


terdapat di perairan tempat ikan mas hidup, diketahui jenis pakan
yang teridentifikasi terdiri dari plankton, bagian tumbuhan, bagian
hewan, dan detritus. Plankton adalah organisme renik yang
umumnya melayang dalam air, mempunyai kemampuan gerak
yang sangat lemah dan distribusinya dipengarui oleh pergerakan
massa air (Taofiqurohman dkk. 2007). Plankton terbagi dalam sua
kelompok utama yaitu fitoplankton dan zooplankton. Persentase
fitoplankton dan zooplankton di perairan terdapat dalam grafik
berikut.

Persentase Fitoplankton dalam Perairan


Cyanophycae
4%5% Chlorophycae
Bacillariophycae
Desmidiacae
91%
Chrysophycae

ly.
lz. Gambar 14. Persentase Fitoplankton dalam Perairan
ma.
mb. Persentase fitoplankton di perairan didominasi oleh
kelompok Chlorophycae yaitu sebanyak 91%, kemudian sebagian
kecil lainnya berasal dari kelompok Cyanophycae sebanyak 5%
dan Chrysophycae sebanyak 4%.
38

Persentase Zooplankton dalam Perairan

Rhizopoda Rotatoria
Entomostraca Copepoda
Tardigrada Nemata
100% Platyhelmintes

mc.
md. Gambar 15. Persentase Zooplankton dalam Perairan
me.
mf. Berbeda dengan fitoplankton, persentase zooplankton yang
teridentifikasi di perairan tersebut hanya terdiri dari rotatoria.
Selain terdiri dari plankton, pakan alami yang terdapat di perairan
tersebut yaitu bagian hewan sebanyak 230 bagian, bagian
tumbuhan sebanyak 130 dan detritus sebanyak 50.
mg.
mh.
mi. 4.4.2 Indeks Preponderan
mj. Hasil pengamatan jenis pakan yang terdapat dalam isi perut
ikan mas disajikan dalam bentuk grafik sebagai berikut.

Indeks Preponderan Ikan Mas


32%
26%

14%
11%
2%20%
%02%%3% 3%
%31%
0% 0%0% 0%

mk.
ml. Gambar 16. Indeks Preponderan Ikan Mas
mm.
39

mn. Berdasarkan grafik di atas, diketahui bahwa


kelompok fitoplankton Chlorophycae serta bagian hewan tergolong
pakan utama bagi ikan karena nilai indeks preponderannya
melibihi 25%, yaitu 32% untuk Chlorophycae dan 26% untuk
bagian hewan. Adapun yang tergolong pakan pelengkap
diantaranya Platyhelmintes dan bagian tumbuhan, dan sisanya
termasuk pakan tambahan. Penggolongan tersebut didasarkan atas
pernyataan Nikolsky (1963), yaitu setiap kelompok pakan dapat
dikategorikan berdasarkan nilai Indeks Preponderan (IP) yaitu
sebagai kelompok pakan utama bagi ikan apabila IP lebih besar
dari 25%, pakan pelengkap apabila 5% IP 25% dan pakan
tambahan apabila IP kurang dari 5%.
mo.
mp. 4.4.3 Indeks Pilihan
mq. Indeks pilihan merupakan perbandingan antara
organisme pakan ikan yang terdapat dalam lambung dengan
organisme pakan ikan ynag terdapat dalam perairan. Nilai indeks
pilihan ini berkisar antara +1 sampai -1, apabila 0 < E < 1 berarti
pakan digemari, dan jika nilai -1 < E < 0 berarti pakan tersebut
tidak digemari oleh ikan. Jika nilai E=0 berarti tidak ada seleksi
oleh ikan terhadap pakannya.
mr. Berdasarkan hasil pengamatan diketahui jenis pakan yang digemari
ikan mas diantaranya Bacillariophycae, Desmidiacae, Rhizopoda, Entomostraca,
Copepoda, Nemata, Platyhelmintes, bagian hewan, dan bagian tumbuhan. Jenis
pakan yang tidak digemari ikan mas diantaranya Cyanophycae, Chlorophycae,
Chrysophycae, Rotatoria dan detritus. Sedangkan untuk Tardigrada, Benthos dan
ikan menunjukkan tidak ada seleksi oleh ikan terhadap jenis pakan tersebut.
ms.
mt.4.4.4 Tingkat Trofik
mu. Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat
pemanfaatan makanan atau material dan energi seperti yang
40

tergambatkan oleh rantai makanan. Tingkat trofik ikan


dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untuk ikan yang
bersifat herbivora, tingkat 2,5 untuk ikan yang bersifat omnivora
dan tingkat trofik 3 atau lebih untuk ikan yang bersifat karnivora
(Caddy dan Sharp 1986). Hasil yang diperoleh untuk tingkat trofik
ikan mas berdasarkan pengamatan mengenai kebiasaan makannya
yaitu sebesar 2,119, sehigga ikan mas dikategorikan ke dalam
herbivora yang cenderung omnivora. Sedangkan menurut Cholik
(2005) ikan mas tergolong jenis omnivora, yaitu ikan yang dapat
memangsa berbagai jenis makanan, baik yang berasal dari
tumbuhan maupun binatang renik, misalnya invertebrata air,
udang-udangan renik, larva, serangga air, kerang-kerangan dan
tanaman air.
mv. BAB V
mw. KESIMPULAN DAN SARAN
mx.
my.
mz.
na. 5.1 Kesimpulan
nb. Kesimpulan yang diperoleh dari praktikum mengenai aspek
biologi ikan mas meliputi aspek pertumbuhan, reproduksi, dan
kebiasaan makan sebagai berikut.
a. Hubungan panjang dan berat ikan mas didapatkan pola pertumbuhan yang
bersifat allometrik negatif yaitu pertambahan panjang lebih cepat daripada
pertambahan berat, menunjukkan keadaan ikan yang kurus. Ikan mas yang
diamati termasuk ke dalam allometrik negatif karena memiliki nilai b < 3.
b. Rasio kelamin yang diperoleh yaitu 77% jantan dan 23% betina. Uji chi
kuadrat terhadap rasio kelamin jantan dan betina diketahui terdapat
perbedaan rasio antara ikan jantan dan betina (hitung (29,16) > tabel
(3,84)). Hal tersebut menunjukkan tipe pemijahan ikan mas termasuk ke
dalam kategori poliandri.
c. Hasil yang diperoleh untuk tingkat trofik ikan mas berdasarkan
pengamatan mengenai kebiasaan makannya yaitu sebesar 2,119, sehingga
ikan mas dikategorikan ke dalam herbivora yang cenderung omnivora.
Kelompok fitoplankton Chlorophycae serta bagian hewan tergolong pakan
utama bagi ikan karena nilai indeks preponderannya melibihi 25%, yaitu
32% untuk Chlorophycae dan 26% untuk bagian hewan. Adapun yang
tergolong pakan pelengkap diantaranya Platyhelmintes dan bagian
tumbuhan, dan sisanya termasuk pakan tambahan.
nc.
nd. 5.2 Saran
ne. Kebersihan laboratorium harus dijaga agar praktikan dan asisten
nyaman di dalam ruangan praktikum selain itu agar proses praktikum menjadi
lebih efektif. Adapun sarana dan prasarana harus mendukung selama kegiatan
praktikum berlangsung.

41
42

nf. DAFTAR PUSTAKA


ng.
nh.
ni.
nj. Afrianto, E., dan Liviawaty, E. 1992. Pengendalian Hama & Penyakit
Ikan. Cetakan Pertama. Penerbit Kanisisus. Yogyakarta.
nk. Amri, K. dan Khairuman. 2002. Menanggulangi Penyakit Pada Ikan Mas.
Agromedia. Jakarta.
nl. Bister, T.J., D. W. Willis., M. L. Brown., S. M. Jordan., R. M. Neumann.,
M. C. Quist., C. S. Guy. 2000. Proposed standard weight equations and
standard length categories for 18 warm water nongame and riverine fish
species. North American Journal of Fisheries Management, Vol. 20 : 570-
574.
nm. Brusle, J and Anadon, G. G. 1996. The Structure and Function of Fish
Liver. In: Fish Morphology. Science Publishers. pp 77-93
nn. Caddy, J. F. & G. D. Sharp. 1986. An Ecological Framework for Marine
Fishery Investigations. FAO Fish. Tech. Pap. 283. 152 pp.
no. Darmayanti, W. 2010. Kajian Stok Sumberdaya Ikan Selar (Caranx
leptolepis Cuvier, 1833) di Perairan Teluk Jakarta dengan Menggunakan
Sidik Frekuensi Panjang. Skripsi. Institut Pertanian Bogor. Bogor
np. Djariah, A. S. 2001. Pembenihan Ikan Mas. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.
nq. Effendie, M.I. 1979. Metode Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka
Nusantama. Bogor.
nr. Effendie, M. I. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama.
Yogyakarta.
ns. Effendi, M.I. 2002. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama.
Yogyakarta.
nt. Everhart, W. H and W. D. Youngs. 1981. Principles of Fshery Science. 2nd
Edition Comstock Publishing Associates, a Division of Cornell University
Press. Ithaca and London: 349 p.
nu. Hikmat, K. 2002. Mas Siikan Panjang Umur. Agromedia. Jakarta.
nv. Husni. H. 2012. Uji Toksisitas Akut Limbah Cair Industri Tahu Terhadap
Ikan Mas (Cyprinus carpio Lin). Skripsi. Universitas Andalas. Padang.
nw. Irawan, A., Aminullah, Dahlan, Ismail, Bahri, S., & Fahdian, Y. 2009.
Faktor Faktor Penting dalam Proses Pembesaran Ikan di Fasilitas
Nursery dan Pembesaran. Makalah Bidang Kosentrasi Aquaculture
Program Alih Jenjang Diploma IV ITB. hlm 1-17.

42
43

nx. Khairuman et al. 2008. Buku Pintar Budidaya 15 Ikan Konsumsi. Agro
Media Pustaka. Jakarta.

43
44

ny. King, M. 1995. Fisherie Biology : Assessment and Management. Fishing


News Books. United Kingdom. 341 p.
nz. Kordi, K. M., Ghufran. 2010. Budi Daya Ikan Nila di Kolam Terpal. Lily
Publisher. Yogyakarta.
oa. Merta, I.G.S. 1993. Hubungan Panjang Berat dan Faktor Kondisi Ikan
Lemuru (Sardinella lemuru) Bleeker, 1953 dari Perairan Selat Bali. Jun.
Pen. Per. Laut (73) : 35-44.
ob. Narantaka, A.M.M. 2012. Pembenihan Ikan Mas. Javalitera.
Yogyakarta.
oc. Nikolsky, G.V. 1963. The Ecology of Fishes. Academy Press. New
York. 352
od. Nurmadi, T. 2005. Pengaruh Penggunaan Hormon HCG dengan Dosis
yang Berbeda terhadap Perkembangan Gonad Ikan Baung (Hemibagrus
nemurus Blkr.). Thesis. Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor,
Bogor.
oe. Richter, T.J. 2007. Development and Evaluation of Standard Weight
Equation for Bridgelip Sucker and Largescale Sucker. North American
Journal of Fisheries Management, Vol 27 : 936-939.
of. Saanin, H. 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. Binacipta.
Jakarta.
og. Salmin. 2000. Kadar Oksigen Terlarut di Perairan Sungai Dadap, Goba,
Muara Karang dan Teluk Banten. Dalam : D.P. Praseno, R. Rositasari dan
S.H. Riyono (editor), Foraminifera Sebagai Bioindikator Pencemaran,
Hasil Studi di Perairan Estuarin Sungai Dadap, Tangerang. P3O
LIPI. Jakarta.
oh. Saputra, S.W, P. Soedarsono, G.A Sulistyawati. 2009. Beberapa Aspek
Biologi Ikan Kuniran (Upeneus spp) di Perairan Demak. Jurnal Saintek
Perikanan. 5(1): 1-6
oi. Schuster. 1950. Comments On The Importation and Transplantation of
Different Species of Fish Into Indonesia. Contr. Gen. Agr. Res. Sta. No.
111. 31 p.
oj. Susanto. 2004. Budidaya Mas. Kanisius. Jakarta.
ok. Wallace, R.A. and K. Selman. 1981. Cellular and dynamic aspects of
oocyte growth in teleost. American Zoologist, 21: 325-343.
ol. Yaron Z. and Levavi-Sivan B. 2011. Endocrine Reguation of Fish
Reprouction. Encyclopedia Regulation of Fish Physiology: From Genome
to Environment. (2): 1500 1508.

44
45

om.
on.
oo.
op.
oq. LAMPIRAN

45
or. LAMPIRAN
os.
ot.
ou.
ov. Lampiran 1. Alat
ow. oz.

ox. Cawan petri


oy. pa. Gelas ukur
pb. pd.

pc. Gunting bedah pe. Pisau bedah


pf.

40
pg. pj.

pk. Pinset
ph. Sonde
pi.
pl. po.

pm. Mikroskop pp. Timbangan


pn.
pq.
pr.

41
ps. Lampiran 2. Bahan
pt. pv.

pu. Ikan mas pw.Gonad ikan mas


px.
py.

42
pz. Lampiran 3. Kegiatan Praktikum
qa. qd.

qb. Penimbangan bobot ikan qe. Pembedahan ikan mas


qc.
qf. qi.

qg. Ikan mas yang telah qj. Penimbangan bobot


dibedah gonad ikan mas
qh.

43
qk. qn.

ql. Pengukuran volume qo. Pengukuran volume


seluruh gonad sebagian gonad
qm.
qp.
qq.
qr. qt.

qs. Penetesan larutan sera qu. Pengamatan diameter

44
pada telur ikan dan posisi inti telur ikan
qv.
qw. qz.

qx. Penimbangan bobot hati ra. Pengukuran panjang


ikan usus ikan
qy.
rb.
rc.

rd.

re.

45
rf. Lampiran 4. Tabel Hasil Pengamatan

rg. Tabel 3. Data Morfometrik Kelompok 2


rh. L ri. L rj. rk. rl.
in i L T B
g n
k g
a k
r a
K r
e B
p a
al d
a a
( n
m (
m m
) m
)
rm. 1 rn. 1 ro. rp. rq.
4 6 T B C
0 0
rr.
rs. Tabel 4. Data Hasil Pengukuran Perikanan 2015
ru. Data Hasil Pengukuran
rx. B
o
b
o
t
rt.
rw. Panjang (mm) (
g
r
a
m
)
rz. sa. sb. sc. sd.
se.
sg. sh. si. sl. 1
sf. sj. sk. 2
3

46
ru. Data Hasil Pengukuran
rx. B
o
b
o
t
rt.
rw. Panjang (mm) (
g
r
a
m
)
rz. sa. sb. sc. sd.
se.
sn. so. sp. sq. sr. ss. 1
sm. 2
0
su. sv. sw. sx. sy. sz. 1
st. 1
8
tb. tc. td. te. tf. tg. 1
ta. 2
0
ti. tj. tk. tn. 1
tl. tm.
th. 1
3
tp. tq. tr. tu. 1
to. ts. tt. 1
0
tw. tx. ty. tz. ua. ub. 1
tv. 3
8
ud. ue. uf. ui. 1
uc. ug. uh. 1
0
uk. ul. un. uo. up. 1
um.
uj. 2
205
9
ur. us. ut. uu. uv. uw.1
uq.
1
7
uy. uz. va. vb. vc. vd. 1
ux.
3
5
ve. vf. vg. vh. vi. vj. vk. 6
1

47
ru. Data Hasil Pengukuran
rx. B
o
b
o
t
rt.
rw. Panjang (mm) (
g
r
a
m
)
rz. sa. sb. sc. sd.
se.

vn. vo. vp. vq. vr. 1


vl. vm.
0
146
0
vt. vu. vv. vw. vx. vy. 1
vs.
0
4
wa. wb. wc. wd. we. wf. 1
vz.
2
5
wh. wi. wj. wl.
wg. wk. wm.
36
wt. 9
wo. wp. wq. wr. ws. 5
wn.
,
8
2
xa. 1
wv. wx. wy. wz. 4
wu. ww.
0
160
,
2
xh. 1
2
xc. xd. xe. xf. xg.
xb. 9
,
9
5
xi. xj. xk. xl. xm. xn. xo. 1
140 3
5

48
ru. Data Hasil Pengukuran
rx. B
o
b
o
t
rt.
rw. Panjang (mm) (
g
r
a
m
)
rz. sa. sb. sc. sd.
se.
,
0
3
xv. 6
xq. xr. xs. xt. xu. 0
xp.
,
1
5
yc. 1
1
xx. xy. xz. ya. yb.
xw. 1
,
7
1
yj. 1
3
ye. yf. yg. yh. yi.
yd. 5
,
9
8
yq. 1
2
yl. yn. yo. yp.
yk. ym. 4
184 ,
5
7
ys. yt. yu. yv. yw.
yr. yx. 7
4
yz. za. zb. zc. zd. ze. 1
yy.
1
0

49
ru. Data Hasil Pengukuran
rx. B
o
b
o
t
rt.
rw. Panjang (mm) (
g
r
a
m
)
rz. sa. sb. sc. sd.
se.
zg. zh. zi. zk.
zf. zl. 7
zj.
8
zn. zo. zp. zq. zr. zs. 1
zm.
0
1
zu. zv. zw. zx. zy. zz. 1
zt.
4
7
aaf.
aaa. aab. aac. aad. aag.
aae.
167 184 200 140
126
aai. aaj. aal.
aah. aak. aan.
aam.
205 115
140
aar. aat.
aao. aap. aaq. aau.
aas.
165 183 138
150
aav. aaw. aax. aay. aaz. aba. abb.
168 190 207 143 155 142
abi.1
abc. abd. abe. abf.
abg. abh. 4
170 185 210
140 160 0
abl.
abj. abk. abm. abp.
abn. abo.
180 215 148
140 160
abr. abt.
abq. abs. abw.
abu. abv.
172 133
160 172
abx. aby. abz. aca. acb. acc. acd.
160 170 190 120 150 89
ace. acf. acg. ach. aci. acj. ack.

50
ru. Data Hasil Pengukuran
rx. B
o
b
o
t
rt.
rw. Panjang (mm) (
g
r
a
m
)
rz. sa. sb. sc. sd.
se.

165 187 100


acl. acm. acn. aco. acp. acq. acr.9
144 158 177 118 140 5
act.
acs. acu. acv. acw. acx. acy.
157 172 125 150 96
adf.
acz. ada. adb. adc. add. ade. 110,
150 175 195 120 155 1
8
adm.
adi. adj.
adg. adh. adk. adl. 172,
175 4
2
adt.1
2
adr.
adn. ado. adp. adq. ads. 0
160 170 200 150 ,
7
7
adu. adv. adw. adx. ady. adz. aea.
125 140 155 138 68,9
aef. aeh.
aeb. aec. aed. aee. aeg.
81,8
142 155 179 124
1
aeo.
aej. ael.
aei. aek. aem. aen. 123,
173 140 155 7
3
aep. aeq. aer. aes. aet. aeu. aev.
160 200 100 132,

51
ru. Data Hasil Pengukuran
rx. B
o
b
o
t
rt.
rw. Panjang (mm) (
g
r
a
m
)
rz. sa. sb. sc. sd.
se.
8
9
afa. afc.1
aew. aex. aey. aez.
afb. 6
192 210 223
170 5
afe. aff. afi. afj. 1
afd. afg.
afh. 7
218
140 4
afl.
afk. afm. afn. afq.
afo. afp.
172 189 109
125 140
afs. aft. afv.
afr. afu. afx.
afw.
189 108
154
afz.
afy. aga. agb. agc. agd. age.
157 177 110 123 75
agi. agj. agl.1
agf. agg. agh.
agk. 6
165 190
169 9
agr.
agm. agn. ago. agp. ags.
agq.
160 171 191 118
120
agt. agu. agv. agw. agx. agy. agz.
150 175 190 132 145 117
aha. ahb. ahc. ahd. ahe. ahf. ahg.
146 166 182 103 143 110
ahi. ahj. ahl.
ahh. ahk. ahn.
ahm.
188 111
158
aho. ahp. ahq. ahr. ahs. aht. ahu.
169 183 140 129

52
ru. Data Hasil Pengukuran
rx. B
o
b
o
t
rt.
rw. Panjang (mm) (
g
r
a
m
)
rz. sa. sb. sc. sd.
se.

aia. aib.1
ahv. ahw. ahx. ahy.
ahz. 3
170 185 204
114 9
aid. aie. aif. aig. aih. aii. 1
aic.
5
1
aik. ail. ain. aio. aip.1
aij. aim.
4
205
4
air. ais. ait. aiu. aiv.
aiq. aiw.
130
aiy. aiz. aja. ajb. ajc.
aix. ajd.7
5
ajf. ajg. ajh. aji. ajj. ajk.1
aje.
3
4
ajn. ajo. ajp. ajq. ajr. 1
ajl. ajm.
1
147
8
ajt. aju. ajv. ajx. ajy.1
ajs. ajw.
3
148
0
ajz. aka. akb. akc. akd. ake. akf.
178 196 212 120 160 137
aki. akj. akl.
akg. akh. akk. akm.
180 119 157
akn. ako. akp. akq. akr. aks. akt.1
163 175 198 146 1

53
ru. Data Hasil Pengukuran
rx. B
o
b
o
t
rt.
rw. Panjang (mm) (
g
r
a
m
)
rz. sa. sb. sc. sd.
se.
8
ala.1
aku. akv. akw. akx. aky. akz.
2
210 187 172 130 148
9
alb.
alc.Tabel 5. Distribusi Panjang Ikan Mas
ald. alf. alg. alh.
K ale.Interval R J P

alk. alm.
ali. all.
alj. 130-141 1 1
1 1
alp. alr.
aln. alq.
alo.142-153 1 0
2 0
alu. alw.
als. alv.
alt. 154-165 1 6
3 4
alz. amb.
alx. ama.
aly.166-177 1 1
4 7
ame. amf. amg.
amc. amd. 17
1 1 2
5 8-189
amj. amk. aml.
amh. ami. 19
1 2 3
6 0-201
amo. amp. amq.
amm. amn. 20
2 1 2
7 2-213

54
amt. amv.
amr. ams. 21 amu.
2 7
8 4-225 5
amx. amy.
amw. Total 7 1

amz.
ana. Tabel 6. Distribusi Bobot Ikan Mas
anb. and. ane. anf.
anc. In
K R J P
terval
ani. ank.
ang. anh. 36 anj.
4 1
1 -54 1
ann. anp.
anl. anm. 55 ano.
6 4
2 -73 3
ans. anu.
anq. ant.
anr.74-92 8 9
3 6
anx. any. anz.
anv. anw. 93
1 1 2
4 -111
aoc. aod. aoe.
aoa. aob. 11
1 2 3
5 2-130
aoh. aoi. aoj.
aof. aog. 13
1 1 2
6 1-149
aom. aoo.
aok. aon.
aol.150-168 1 4
7 3
aor. aot.
aop. aoq. 16 aos.
1 4
8 9-187 3
aov. aow.
aou. Total 7 1

aox.
aoy.
aoz. Tabel 7. Regresi Hubungan Panjang Bobot

55
apd. ape. apf. apg.
log log (Lo (Lo
apb. apc. aph.
apa. P Bo lo

apl.
apj. apk. apm. app.
apn. apo.
1 12 2,0 4,
5,24 4,37

apt. apv.
apr. aps. apu. apx.
apw.
2 12 2,0 4,
4,32

apz. aqa. aqc. aqf.


aqb. aqd. aqe.
1 11 2,0 4,
2,28 5,19 4,29
aqj. aql.
aqh. aqi. aqk. aqn.
aqm.
2 12 2,0 4,
4,32

aqr. aqs. aqt.


aqp. aqq. aqv.
aqu.
1 11 4,
4,22

ara. arb. arc.


aqx. aqy. ard.
aqz.
1 11 4,
2,26

arf. arg. arh. ari. arj. ark.


arl.
2 13 4,

arp. arq. arr. ars.


arn. aro. art.
1 11 4,

arx. ary. arz. asa.


arv. arw. asb.
2 12 4,

asf. asg. ash. asi.


asd. ase. asj.
1 11 4,
asc.
asn. aso. asp. asq.
asl. asm. asr.
1 13 4,
ask.

56
apd. ape. apf. apg.
log log (Lo (Lo
apb. apc. aph.
apa. P Bo lo

asv. asx. asy.


ast. asw. asz.
asu.
1 1,7 3,
61
ass.
atd. ate. atf. atg.
atb. atc. ath.
1 10 4,
ata.
atl. atn. ato.
atj. atk. atm. atp.
1 10 2,0 4,
ati.
att. atu. atv. atw.
atr. ats. atx.
atq. 1 12 4,

atz. auc. auf.


aua. aub. aud. aue.
1 1,5 3,
36 2,11 4,47 2,42
aty.
auj. aul.
auh. aui. auk. aun.
aum.
1 95, 1,9 4,
3,93
aug.
aup. auq. aur. aus. aut.
auv.
auu.
2 14 4,
4,61
auo.
aux. auy. ava. avd.
auz. avb. avc.
2 12 2,1 4,
2,30 5,29 4,47
auw.
avi. avj.
avf. avg. avl.
avh. avk.
2 13 4,
2,31 4,54
ave.
avr. avs.
avn. avo. avq. avt.
avp.
1 60, 1,7 3,
avm. 2,20

avy.
avv. avw. awb.
avx. avz. awa.
1 11 4,
2,29 5,25 4,19
avu.

57
apd. ape. apf. apg.
log log (Lo (Lo
apb. apc. aph.
apa. P Bo lo

awd. awe. awg. awj.


awf. awh. awi.
1 13 2,1 4,
2,27 5,14 4,55
awc.
awl. awm. awo. awr.
awn. awp. awq.
1 12 2,1 4,
2,29 5,24 4,39
awk.
awt. aww. awz.
awu. awv. awx. awy.
1 1,8 4,
74 2,20 4,86 3,49
aws.
axf.
axb. axc. axe. axh.
axd. axg.
1 11 2,0 4,
2,26 4,17
axa.
axl.
axj. axm. axp.
axk. axn. axo.
1 1,8 4,
78 5,03 3,58
axi.
axt. axv.
axr. axs. axu. axx.
axw.
1 10 2,0 4,
4,02
axq.
axz. aya. ayc. ayf.
ayb. ayd. aye.
2 14 2,1 5,
2,32 5,38 4,70
axy.
ayj. ayl.
ayh. ayi. ayk. ayn.
aym.
2 14 2,1 4,
4,61
ayg.
ayr. ays. ayt.
ayp. ayq. ayv.
ayu.
2 11 4,
4,25
ayo.
aza. azc.
ayx. ayy. azd.
ayz. azb.
1 13 4,
2,30 5,27
ayw.
azi. azj.
azf. azg. azl.
azh. azk.
2 14 4,
2,32 4,63
aze.
azm. azn. azo. azp. azq. azr. azs. azt.
2 14 2,32 2,1 4,

58
apd. ape. apf. apg.
log log (Lo (Lo
apb. apc. aph.
apa. P Bo lo

azy. azz.
azv. azw. bab.
azx. baa.
2 14 5,
2,33 4,71
azu.
baf. bai.
bad. bae. bag. baj.
bah.
1 13 2,1 4,
5,26
bac.
bal. bao. bar.
bam. ban. bap. baq.
1 1,9 4,
89 2,28 5,19 3,80
bak.
bav. bay.
bat. bau. baw. baz.
bax.
1 10 2,0 4,
5,16
bas.
bbf.
bbb. bbe. bbh.
bbc. bbd. bbg.
1 1,9 4,
95 2,25 3,91
bba.
bbl.
bbj. bbm. bbp.
bbk. bbn. bbo.
1 1,9 4,
96 5,00 3,93
bbi.
bbt.
bbr. bbs. bbu. bbx.
bbv. bbw.
1 11 2,0 4,
5,24 4,17
bbq.
bbz. bca. bcc. bcf.
bcb. bcd. bce.
2 17 2,2 5,
2,34 5,49 5,00
bby.
bcj. bcl.
bch. bci. bck. bcn.
bcm.
2 12 2,0 4,
4,33
bcg.
bcr. bcs. bct.
bcp. bcq. bcv.
bcu.
1 68, 4,
3,38
bco.
bcw. bcx. bcy. bcz. bda. bdb. bdc. bdd.
1 81, 2,25 1,9 5,08 3,66 4,

59
apd. ape. apf. apg.
log log (Lo (Lo
apb. apc. aph.
apa. P Bo lo

bdi. bdj.
bdf. bdg. bdl.
bdh. bdk.
1 12 2,29 4,38
4,
bde.
bdr.
bdn. bdo. bdq. bdt.
bdp. bds.
bdm.
2 13 2,30
2,1
4,51
4,

bdv. bdw. bdy. beb.


bdx. bdz. bea.
2 16 2,35
2,2
5,51 4,92
5,
bdu.
bef. bei.
bed. bee. beg. bej.
beh.
2 17 2,2
5,47
5,
bec.
bel. bem. beo. ber.
ben. bep. beq.
1 10 2,28
2,0
5,18 4,15
4,
bek.
bev. bey.
bet. beu. bew. bez.
bex.
1 10 2,0
5,18
4,
bes.
bfd. bfe. bff. bfg.
bfb. bfh.
bfc.
1 4,
75
bfa.
bfl. bfn. bfo.
bfj. bfk. bfm. bfp.
2 16 2,2 5,
bfi.
bft. bfu. bfv.
bfr. bfs. bfx.
bfw.
1 11 4,29
4,
bfq.
bfz. bga. bgc. bgf.
bgb. bgd. bge.
1 11 2,28
2,0
5,19 4,28
4,
bfy.
bgj. bgl.
bgh. bgi. bgk. bgn.
bgm.
1 11 2,0
4,17
4,
bgg.

60
apd. ape. apf. apg.
log log (Lo (Lo
apb. apc. aph.
apa. P Bo lo

bgr. bgt.
bgp. bgq. bgs. bgv.
bgu.
1 11 2,0 4,
4,18
bgo.
bgx. bgy. bha. bhd.
bgz. bhb. bhc.
2 12 2,1 4,
2,30 5,29 4,45
bgw.
bhi. bhj.
bhf. bhg. bhl.
bhh. bhk.
2 13 2,31 4,59
4,
bhe.
bhr.
bhn. bho. bhq. bht.
bhp. bhs.
2 15 2,1 5,
bhm. 2,32 4,75

bia.
bhv. bhw. bhy. bib.
bhx. bhz.
2 14 2,1 4,
2,31 5,34
bhu.
bif. big. bih. bii.
bid. bie. bij.
2 13 4,
bic.
bil. bin. bio. bip. biq.
bir.
bim.
1 4,
75
bik.
biv. bix. biy.
bit. biu. biw. biz.
1 13 2,1 4,
bis.
bjd. bje. bjf. bjg.
bjb. bjc. bjh.
1 11 4,
bja.
bjl. bjn. bjo.
bjj. bjk. bjm. bjp.
1 13 2,1 4,
bji.
bjt. bju. bjv.
bjr. bjs. bjx.
bjw.
2 13 4,
4,57
bjq.

61
apd. ape. apf. apg.
log log (Lo (Lo
apb. apc. aph.
apa. P Bo lo

bjz. bka. bkc. bkf.


bkb. bkd. bke.
2 15 2,2 5,
2,34 5,49 4,82
bjy.
bkj. bkl.
bkh. bki. bkk. bkn.
bkm.
1 11 2,0 4,
4,29
bkg.
bkr. bkt.
bkp. bkq. bks. bkv.
bku.
1 12 2,1
4,45
4,
bko.
bla.
bky.
bkx. bkz.
144 blb.
159, 364,
3

bkw.
blc.
bld.
blf. 0
,
8
0
2
ble.
1
R
2
7
0
3
8
blh.
0,89
5
6
blg.
1
r
5
4
5
2
bli. blj.

62
bll. -
3
,
8
6
blk. 3
Interce 5
pt 8
(log 4
a) 6
bln.
2,59
5
5
3
blm. 2
Slope 2
(b) 5
blp.
0,80
2
1
blo. 2
Regres 7
i 0
(R 3
) 8
blr. 0
,
8
9
5
6
1
blq. 5
Korela 4
si 5
(r) 2
bls.
blt. Tabel 8. Data Hasil Pengamatan Aspek Reproduksi

63
bmd. bme.
blw. blx. bly. bma. D T
blv.
blu. B.Gon Fekunbmb. bmc.
blz.
IKG(%)
HSI(%) bmt.
bmo.bmp.bmq.bmr.bms.
Melebu
Sedang
bmv. bmw. bmy. bna. bnc.
bmx. bmz. bnb.
15,86 Jantan
bnk. bnl. bnn. bnp.
bnm. bno. bnq. bnr.
Jantan
boa. boc. boe. bog. bom.
bnz. bob. bod.
2,93 Jantan
boo. bop. bor. bov.
boq. bos. bot.
6,01
bpd. bpe. bpg. bpk.
bph. bpi. bpj.
14,85 Jantan
bpt. bpv. bpx. bpz.
bps. bpu. bpw. bpy.
Jantan
bqh. bqi. bqk. bqm. bqo.
Jantan
bqw. bqx. bqz.
bqy. brc. brd.
10,61 Jantan
brm. bro.
brl. brq. brs.
bsb. bsd. bsh.
bsa. bsf.
10,47 Jantan
bsq. bss. bsu. bsw.
bso. bsp. bsv.
19,58
btf. bth.
bte. btj. btl.
btu. btw. bua.
btt. bty. btz.
Jantan
buj. bul. bun. bup.
buh. bui. buk. bum. buo.
bux. buy. bva. bvc. bve.
buw. buz. bvb.
11,78 Jantan
bvm. bvn. bvp.
bvo. bvq. bvr. bvs. bvt.
3,93 Jantan
bwb. bwc. bwd. bwe. bwg. bwh. bwi. bwm. bwo.
bwa. bwf.
1,38 Betina
bwq. bwr. bws. bwt. bwv. bww. bwx.
bwp.
1,84 Betina
bxf. bxg. bxi. bxk. bxm.
bxe. bxh. bxl.
25,7
bxu. bxv. bxw. bxx. bxz. byb.
bxy. byc. byd. bye. byf.
135,03 11,65 Betina 263,52
byj. byk. bym. byo. byq. byw.
byn.
5,41 Jantan
byx. byy. byz. bza. bzb. bzc. bzd. bzf.

64
bmd. bme.
blw. blx. bly. bma. D T
blv.
blu. B.Gon Fekunbmb. bmc.
blz.
IKG(%)
HSI(%) bmt.
bmo.bmp.bmq.bmr.bms.
Melebu
Sedang
Jantan
bzn. bzo. bzq. bzu.
bzm. bzp. bzt.
17,21 Jantan
cac. cad. cae. caf. cah.
cab. cag. caj. cak. cam. can. cap.
7,89 12838
cas. cau. caw. cax.
caq. car. cay.
Jantan
cbh. cbi. cbj. cbm. cbn.
cbg. cbk. cbl.
12,36
cbw. cbx. cby. ccb.
cbu. cbv. cbz. cca. ccc.
12,22
ccm. ccn. ccp. ccq.
cck. ccl. cco. ccr.
Betina
cda. cdb. cdc. cde. cdg. cdm.
ccz. cdd. cdf.
5,75 Jantan
cdt.
cdp. cdq. cdr. cdu. cdz. ceb.
cdn. cdo. cdv. cea.
24,87
cee. cef. ceg. cek.
ced. cei. cej.
Jantan
cet. ceu. cev. cex.
ces. cew. cey. cez.
cfi. cfk. cfm.
cfh. cfn. cfo.
cfz. cgb. cgc. cgd.
cfw. cfx. cga.
cgm. cgo. cgq.
cgk. cgl. cgn. cgp. cgr. cgs.
12,8 Jantan
chb. chd. chg. chh.
cgz. cha. chc. che. chf.
17,58 Jantan
chq. chr. chs. chu. chw.
cho. chp. chv.
2,72
cif. cih.
cie. cig. cij. cik. cil.
ciu. ciw.
cit. ciy. ciz. cja.
cjj. cjl. cjo.
cji. cjm. cjn. cjp.
cjx. cjy. cjz. cka. ckc. ckd. cke.
ckb.
Jantan
ckm. ckn. cko. ckp. ckr. cks.
ckq. ckt. cku. ckw. ckx. ckz.
172,44 23,42 Betina
clb. clc. cld. cle. clg. clh. cli. clo.

65
bmd. bme.
blw. blx. bly. bma. D T
blv.
blu. B.Gon Fekunbmb. bmc.
blz.
IKG(%)
HSI(%) bmt.
bmo.bmp.bmq.bmr.bms.
Melebu
Sedang

clr. cls. clt. clw. cmd.


clq. clv. clx.
cmf. cmg. cmh. cmi. cmk. cml. cmm. cms.
cme. cmj. cmn. cmo.cmp.
10,99 Betina 2270
cmu. cmv. cmw. cmx. cmz. cna. cnb. cng.
cmt. cmy. cnc. cnd.cne. cnf.
123,73 12,56 Jantan 5798
cnj. cnk. cnl. cnm. cno. cnp. cnq. cnw.
cnn. cns. cnt. cnu. cnv.
15,18 Jantan 33613 31010
cnz. coa. cob. cod. coe.
cnx. cny. coc. cof.
18,04 Jantan
cos.
con. coo. cop. coq. cou.
com. cot. cow.cox.
26,01 Betina
cpd. cpe. cpf. cph.
cpb. cpc. cpg. cpi. cpj.
cps. cpt. cpu. cpw. cpx.
cpq. cpr. cpy.
Jantan
cqh. cqj. cqm. cqn.
cqg. cqi. cqk. cql.
1,88
cqw. cqx. cqy.
cqu. cqv. cqz. cra. crb. crc.
crl. crm. crn.
crk. crp. crq. crr.
csa. csb. csc. csm.
crz. cse. csf. csg.
csp. csr.
cso. csq. cst. csu. csv.
cte. ctf. ctg. ctj.
ctd. cti. ctk.
ctt. ctu. ctv.
cts. ctx. cty. ctz.
cui. cuj. cuk. cum. cun. cuo.
cug. cuh. cup. cuq. cur.
Betina 10995
cuw. cux. cuz. cvb. cvd.
cuy. cva.
18,58 Jantan
cvm. cvn. cvo. cvq.
cvk. cvl. cvp. cvr. cvs.
12,34 Jantan
cwa. cwb. cwc. cwd. cwf. cwg. cwh. cwn.
cvz. cwe. cwi. cwj. cwk.
14,13 Betina 2899
cwp. cwq. cwr. cws. cwu. cww.
cwo. cwt.
Jantan
cxd. cxe. cxf. cxg. cxh. cxj. cxk. cxl.

66
bmd. bme.
blw. blx. bly. bma. D T
blv.
blu. B.Gon Fekunbmb. bmc.
blz.
IKG(%)
HSI(%) bmt.
bmo.bmp.bmq.bmr.bms.
Melebu
Sedang
Jantan
cxu. cxv. cxw. cxz. cya.
cxt. cxx. cxy.
15,46 Jantan
cyj. cyk. cyl. cyn. cyo. cyp.
cyh. cyi. cym.
cyy. cyz. cza. czd.
cyw. cyx. czb. czc. cze.
czm. czn. czo. czp.
czq. czr. czs. czt.
5,58 Jantan
dac. dad. dae. dag. dah.
daa. dab. dai.
14,53 Jantan
dar. dat. dav. daw. dax.
dap. daq. das. daz. dba.
dbe.
dbf. Tabel 9. Data Rasio Kelamin
dbh.
Jenis
dbg. K dbi. dbj.
N el Ju P
a
mi dbk.
n
dbm.
dbl. Jantan dbn. dbo.
1 ( 54 7 dbp.
)
dbr.Be
tin
dbq. dbs. dbt.
a
2 16 2
( dbu.
)
dbv. Jumla dbw. dbx. dby.
h 70
dbz. dca. dcb. dcc. dcd.

dci.
(fo-
dce. dcg. dch. f
dcf.
f fo ( h
fh
)
/f
h

67
dcj. dcm. dcn.
dck. dcl.
7 7 14,5
50 27
8
dco. dcq. dcr. dcs.
dcp.
2 - 7 14,5
50
8
dcu.
dct. hitung 29,1
6
dcv. dcw. dcx. dcy. dcz.

ddd.
dda. ddb. ddc. dde.
3,84
ddf.
ddg. Tabel 10. Data Tingkat Kematangan Gonad
ddi. ddj. ddk. ddl. ddm.
ddh.
T T T T T
Interval
ddn. ddo. ddp. ddq. ddr. dds.
130-141 1
ddt. ddu. ddv. ddw. ddx. ddy.
142-153
ddz. dea. deb. dec. ded. dee.
154-165 2 2
def. deg. deh. dei. dej. dek.
166-177 1 1 1 3 1
del.178- dem. den. deo. dep. deq.
189 2 4 7 1
dev.
der.190- des. det. deu. dew.
1
201 2 6 2 2
dex. dey. dez. dfa. dfb. dfc.
202-213 1 1 3 9 1
dfd. dfe. dff. dfg. dfh. dfi.
214-225 5
dfj.
dfk. Tabel 11. Data Indeks Preponderan
dfo.
Vi dfp.
dfm. dfn.
dfl.Kelas I
Vi Oi

dfq. dfr. dfs. dft. dfu.

68
dfo.
Vi dfp.
dfm. dfn.
dfl.Kelas I
Vi Oi

Cyanophy 0
cae
dfv. dfy. dfz.
dfw. dfx.
Chloroph 364 3
10 364
ycae
dga.
dge.
Bacillario dgb. dgc. dgd.
2
phyca 10 24 240
e
dgf. dgj.
dgg. dgh. dgi.
Desmidia 2
10 24 240
cae
dgk. dgo.
dgl. dgm. dgn.
Chrysoph 0
10 50
ycae
dgp. dgt.
dgq. dgr. dgs.
Rhizopod 0
10 10
a
dgy.
dgv. dgw. dgx.
dgu. 1
10 22 220
Rotatoria
dgz. dhd.
dha. dhc.
Entomostr dhb. 2
10 300
aca
dhi.
dhf. dhh.
dhe. dhg. 1
10 160
Copepoda 16
dhj. dhn.
dhk. dhm.
Tardigrad dhl. 0
10
a
dhs.
dhp. dhr.
dho. dhq. 3
10 370
Nemata 37
dht. dhv. dhw. dhx.
dhu.
Platyhelm 12 122 1
10
intes
dic.
dhz. dib.
dhy. dia. 0
10
Benthos
did. die. dif. dig. dih.

69
dfo.
Vi dfp.
dfm. dfn.
dfl.Kelas I
Vi Oi

Bagian 30 302 2
hewan
dii. Bagia dil.
dim.
n dij. dik.
1
tumbu 16
han
dir.
dio. diq.
din. dip. 3
10 380
Detritus 38
diw.
dit.
diu. div. 0
dis.Ikan
dix.
diy.Tabel 12. Data Indeks Pilihan
dja.
diz. r ri + djb.
i - pi E

dje.
djd. -
djc.-30
djh.
djg. -
djf. -156 884
djk.
djj. 1
dji. 24
djn.
djm. 1
djl. 24
djq.
djo. - djp. -
15
djt.
1
djr. 1 djs.
djw.
dju. - djv. -
28

70
dja.
diz. r ri + djb.
i - pi E

djz.
djx. 3 djy. 1
0
dkc.
dka. 1 dkb. 1
6
dkf.
dke. 0
dkd. 0
dki.
dkg. 3 dkh. 1
7
dkk. dkl.
dkj. 1 12 1
22
dko.
dkn. 0
dkm. 0
dkr.
dkp. 7 dkq. 0
2 532
dku.
dks. 4 dkt. 0
3 283
dkx.
dkv. - dkw. -
12
dla.
dkz. 0
dky. 0
dlb.
dlc.Tabel 13. Data Tingkat Trofik
dld.
Kelo
dlg.
m dle. dlf. dlh.
T
p Ttp Ii Tp
o
k
dli. F dlj. dlk. dll. dlm.
i 88 0 2,1
t

71
o
p
l
a
n
k
t
o
n
dln.
Zoo
p
l
a dlo.
n
k
t dlp. dlq.
o 11, 0
n
dls.B
e
n dlu.
t dlt. 0
h
o dlv.
s 0
dlx.
Bagi
a
n dlz.
H dly. 0
e
w
a dma.
n 0
dmc. dmd. dme. dmf.
Bagi 0 0
a
n
T
u
m
b
u
h
a

72
n
dmh.
Detr
dmj.
i dmi.
0
t
u dmk.
s 0
dmm.

73