Anda di halaman 1dari 23

fisioterapi fraktur collum femur

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Cedera pada tulang yang sering terjadi adalah fraktur atau patah tulang. Fraktur atau
patah tulang sering disebabkan oleh cedera yaitu karena kecelakaan lalu lintas, jatuh, aktivitas
yang berlebihan dan mengalami trauma. Di Indonesia sendiri tercatat Dari 45.987 peristiwa
terjatuh yang mengalami fraktur sebanyak 1.775 orang (3,8 %), dari 20.829 kasus kecelakaan
lalu lintas, mengalami fraktur sebanyak 1.770 orang (8,5 %), dari 14.127 trauma benda
tajam / tumpul, yang mengalami fraktur sebanyak 236 orang (1,7 %). (Anonim;
http://atuenryuzaki.blogspot.com/2012/10/fraktur-femur-dextra-tertutup.html )
Salah satu fraktur yang paling sering terjadi adalah fraktur collum femur. Fraaktur ini
sering dialami oleh manula terutama wanita dengan usia diatas 60 tahun. Hal ini dikaitkan
dengan osteoporosis. Tetapi masih ada banyak penyebab lain terjadinya fraktur collum femur,
seperti jatuh, kecelakaan lalu lintas, aktivitas yang berat dan trauma. (Anonim;
http://physioyuli.blogspot.com/2013/03/fraktur-collum-femur-dengan-austin.html)
Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan sesuai
jenis dan luasnya atau setiap retak atau patah pada tulang yang utuh (Anonim;
http://id.wikipedia.org/wiki/Fraktur_tulang). Fraktur collum femoris adalah terputusnya
tulang pada daerah collum femur.
Salah satu modalitas yang dapat diberikan pada kasus fraktur collum femur dengan
fisioterapi berupa terapi latihan. Terapi latihan adalah suatu usaha pengobatan dalam
fisioterapi yang dalam pelaksanaanya mengunakan latihan latihan gerakan tubuh baik
secara aktif maupun pasif yang bertujuan untuk mengembalikan fungsi gerak tubuh agar
dapat beraktivitas kembali secara normal. Program yang diberikan berupa latihan aktif
exercise, pasif exercise, static contraction, breathing exercise, asisted moovement, resisted
moovement, latihan keseimbangan dan latihan berdiri. (Terapi Latihan 1, Wishnu Subroto,
S.St.Ft, 2014)

B. Identifikasi Makalah
Dalam ilmu fisioterapi sangan penting untuk mengetahui, mempelajari, dan
memahami fraktor collum femur, anatomi tulang dan otot femur dan aplikasi modalitas terapi
latihan dasar pada kasus ini. Untuk itu penulis ingin membuat paper tentang aplikasi terapi
latihan dasar pada pasien post fraktur collum femur untuk memudahkan pembaca mengenal
dan memahami tentang fraktur collum femur dan penanganannya.

C. Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud fraktur dan fraktur collum femur?
2. Bagaimana anatomi tulang dan otot femur?
3. Bagaimana patofisiologi fraktur collum femur?
4. Bagaimana etiologi fraktur collum femur?
5. Bagaimana tanda dan gejala fraktur collum femur?
6. Bagaimana penanganan fraktur collum femur?
7. Bagaimana penanganan post fraktur collum femur?
8. Bagaimana pengaruh terapi latihan dasar pada pasien post fraktur collum femur?

D. Tujuan Penulisan
1. Penulis dan pembaca dapat mengetahui dan memahami fraktur dan fraktur collum femur.
2. Penulis dan pembaca dapat mengetahui dan memahami anatomi tulang dan otot femur.
3. Penulis dan pembaca dapat mengetahui dan memahami patofisiologi collum femur.
4. Penulis dan pembaca dapat mengetahui dan memahami etiologi fraktur collum femur.
5. Penulis dan pembaca dapat mengetahui dan memahami tanda dan gejala fraktur collum
femur.
6. Penulis dan pembaca dapat mengetahui dan memahami penanganan fraktur collum femur.
7. Penulis dan pembaca dapat mengetahui dan memahami penanganan post fraktur collum
femur.
8. Penulis dan pembaca dapat mengetahui dan memahami pengaruh terapi latihan dasar pada
pasien post fraktur collum femur.

E. Manfaat Penulisan
1. Bagi penulis:
a. Memahami modalitas terapi latihan dasar pada pasien post fraktur.
2. Bagi pembaca:
a. Dapat mengetahui tentang modalitas terapi latihan dasar pada pasien post fraktur collum
femur.
b. Sebagai bahan referensi.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi Fraktur dan Fraktur Collum Femur


Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan sesuai
jenis dan luasnya atau setiap retak atau patah pada tulang yang utuh (Anonim;
http://id.wikipedia.org/wiki/Fraktur_tulang). Fraktur collum femoris adalah terputusnya
tulang pada daerah collum femur.
Fraktur collum femoris adalah terputusnya tulang pada daerah collum femur. Fraktur
collum femoris sering terjadi pada usia diatas 60 tahun dan lebih sering terjadi pada wanita.
Pada umumnya disebabkan oleh kerapuhan tulang akibat kombinasi proses penuaan dan
osteoporosis pasca menopause. Tidak jarang juga fraktur collum femoris ini terjadi akibat
trauma kecil yaitu pada saat berjalan, dimana gaya dari berat badan dibebankan pada satu
tungkai yang diteruskan kebagian sentral tubuh. (Anonim;
http://yuhardika.blogspot.com/2013/03/fraktur-femur_23.html)

B. Anatomi Tulang dan Otot Femur


Anatomi Tulang Femur
Os. Femur adalah bagian tubuh terbesar dan tulang terkuat pada tubuh manusia.
Menghubungkan tubuh bagian pinggul dan lutut. Kata femur merupakan bahasa latin untuk
paha. (Anonim; http://id.wikipedia.org)
Gambar.01. os femur dextra tampak anterior
Keterangan:
1. Trochanter mayor 8. Trochanter minor
2. Fossa trochanteria 9. Corpus femoris
3. Collum femoris 10. Tubercullum adductorium
4. Fovea capitis femoris 11. Epicondylus medialis
5. Caput femoris 12. Facies patelaris
6. Collum femoris 13. Epicondylus lateralis
7. Linea intertrochanterica

Gambar.02. os femur dextra tampak posterior


Keterangan:
1. Linea pectinea 12. Linea aspera labium medial
2. Trochantor minor 13. Linea supracondylaris lateralis
3. Collum femoris 14. Linea supracondylaris medialis
4. Fovea capitis femoris 15. Facies poplitea
5. Caput femoris 16. Epicondylus lateralis
6. Throcantor major 17. Condylus lateralis
7. Tubercullum quadratum 18. Fossa intercondylaris
8. Crista interthrocantorica 19. Linea intercondylaris
9. Trochantor terius 20. Condylus medialis
10. Tuberositas glutea 21. Tubercullum adductorium
11. Linea aspera labium lateral

Collum femur merupakan processus tulang yang berbentuk piramidal yang


menghubungkan corpus dengan caput femur dan membentuk sudut pada bagian medial.
(Anonim; http://physioyuli.blogspot.com/2013/03/fraktur-collum-femur-dengan-austin.html)
Anatomi Otot Tulang Femur

Gambar.03. otot femoralis tampak anterior

Keterangan:
1. Muscle vastus lateralis
Origo : labium medial linea aspera
Insertio : tuberositas tibia
Fungsi : ekstensi knee
2. Muscle rectus femoralis
Origo : SIAI, Superior acetabulum
Insertio : Patella
Fungsi : Flexi, abduksi hip, dan extensi knee
Inervasi : n. femoralis cabang L2-4
3. Muscle illiopsoas
Origo : Fossa iliaca dan SIAI
Insertio : Throcantor minor femoris
Fungsi : Fleksi dan internal rotasi art. Coxae
Inervasi : Ramus muscularis n. femoralis L 3-4
4. Muscle adducktor longus
Origo : ramus superior ossis pubis
Insertio : Labium mediale linea aspera medial
Fungsi : Adduksi dan fleksi hip
Inervasi : Ramus anterior n. obturatoria L2-4
5. Muscle pectineus
Origo : Ramus superior ossis pubis, Ligamentum pubicum superior (serabut : latero inferior)
Insertio : Linea pectinea femoris
Fungsi : Adduksi dan flexi hip, Membantu external rotasi
Inervasi : n. femoralis cabang L2-3
6. Muscle sartorius
Origo : SIAS (serabut : inferomedial)
Insertio : Permukaan anteromedial belakang Tuberositas tibia
Fungsi : Fleksi hip, abduksi hip, external rotasi hip dan fleksi, internal rotasi knee
Inervasi : n. femoralis L2-3
7. Muscle vastus medialis
Origo : labium medial linea aspera
Insertio : tuberositas tibia
Fungsi : ekstensi knee
Gambar.04.
otot femoralis tampak lateralis
Keterangan:
1. Muscle biceps femoris
Origo : tepi bawah tuber ischiadicum, labium laterale linea aspera
Insertio : Capitulum fibula bagian lateral, condylus lateralis tibiae
Fungsi : Flexi tungkai bawah
Inervasi : n. tibialis (L5-S2), n. Peroneus comunis (S1-2)
2. Muscle gluteus maximus
Origo : Linea glutea superior, Labium externum crista iliaca, Permukaan posterior os sacrum
inferior, Lateral os coccygeus
Insertio : Bagian superfiscial : tractus ilio tibialis
Bagian deep : tuberositas gluteo femoris
Fungsi : Ekstensi hip, Upward rotasi dan abduksi hip
Inervasi : n. gluteus inferior L5, S1-2
3. Muscle sartorius
Origo : SIAS (serabut : inferomedial)
Insertio : Permukaan anteromedial belakang Tuberositas tibia
Fungsi : Fleksi hip, abduksi hip, external rotasi hip dan fleksi, internal rotasi knee
Inervasi : n. femoralis L2-3
4. Muscle rectus femoris
Origo : SIAI, Superior acetabulum
Insertio : Patella
Fungsi : Flexi, abduksi hip, dan extensi knee
Inervasi : n. femoralis cabang L2-4
5. Muscle vastus laterali
Origo : labium medial linea aspera
Insertio : tuberositas tibia
Fungsi : ekstensi knee

Gambar.05. otot femoralis tampak posterior


Keterangan:
1. Muscle semimembranosus
Origo: Tuber ischiadicum (serabut : infero mediale)
Insertio : Condylus medialis tibia
Fungsi : Flexi tungkai bawah
Inervasi : n. tibialis
2. Muscle gracilis
Origo : Ramus inferior ossis pubis dan ossis ischii
Insertio : Tuberositas tibia (belakang tendo m. Sartorius)
Fungsi : Adduksi + flexi hip, Flexi + internal rotasi knee
Inervasi : Ramus anterior n. obturatoria L2-4
3. Muscle adductor magnus
Origo : Facies anterior ramus inferior ossis ischii dan tuber ischiadicum
Insertio : Labium mediale linea aspera
Fungsi : Adduksi dan extensi hip
Inervasi : Ramus posterior n. obturatoria dan n. tibialis L2-5, S1
4. Muscle gluteus maximus
Origo : Linea glutea superior, Labium externum crista iliaca, Permukaan posterior os sacrum inferior,
Lateral os coccygeus
Insertio : Bagian superfiscial : tractus ilio tibialis
Bagian deep : tuberositas gluteo femoris
Fungsi : Ekstensi hip, Upward rotasi dan abduksi hip
Inervasi : n. gluteus inferior L5, S1-2
5. Muscle gluteus medius
Origo : Fascies lateral ossis ilii, diantara linea glutea anterior dan superior (serabut : infero lateral)
Insertio : Throcantor major femoris
Fungsi : Abduksi hip
Pars posterior : ekstensi dan upward rotasi hip
Pars anterior : flexi dan downward rotasi hip
Inervasi : n. gluteus superior L4-5 dan S1-2

6. Muscle biceps femoris


Origo : tepi bawah tuber ischiadicum, labium laterale linea aspera
Insertio : Capitulum fibula bagian lateral, condylus lateralis tibiae
Fungsi : Flexi tungkai bawah
Inervasi : n. tibialis (L5-S2), n. Peroneus comunis (S1-2)
7. Muscle semitendinosus
Origo : Tuber ischiadicum
Insertio : Tuberositas tibia
Fungsi : Flexi tungkai bawah
Inervasi : n. tibialis

C. Patofisiologi Fraktur Collum Femur


Fraktur collum femur biasanya terjadi akibat jatuh, tetapi pada orang yang menderita
osteoporosis, kecelakaan yang sangat ringan sekalipun sudah dapat menyebabkan fraktur,
misalnya akibat kaki yang tersandung akan menyebabkan sendi panggul mengalami
exorotasi.
Pada pasien usia lanjut khususnya pada wanita, terjadi perubahan struktur pada bagian
ujung atas femur yang menjadi predisposisi untuk terjadinya fracture pada collum femur.
Karena hilangnya tonus otot dan perubahan pada keseimbangan sensasi yang berhubungan
dengan usia, pasien ini dituntut untuk mengubah pola berjalan mereka. (Anonim;
http://www.ahlibedahtulang.com/artikel-180-2--fracture-collum-femoris-dewasa.html)
Pada orang dengan usia muda, fraktur biasanya terjadi akibat jatuh dari ketinggian
atau akibat kecelakaan lalu lintas yang menyebabkan hingga terlempar ke jalan. Pada pasien
ini sering kali mengalami jejas multipel dan 20% di antaranya juga mengalami fraktur corpus
femur.
(Anonim; http://atuenryuzaki.blogspot.com/2012/10/fraktur-femur-dextra-tertutup.html)

D. Etiologi Fraktur Collum Femur


Menurut Smeltzer & Bare (2002) penyebab terjadinya fraktur, fraktur collum femur
yaitu:
1. Trauma langsung, kecelakaan lalu lintas,
2. Trauma tidak langsung, jatuh dari tempat tinggi dengan posisi berdiri,
3. Proses penyakit, osteoporosis dan osteoatritis,
4. Secara spontan, stress tulang yang terus menerus, tekanan yang berlebihan pada tulang yang
terjadi karena beban yang diterima lebih dari kapasitas beban yang dapat diterima tulang.
5. Kelainan bawaan sejak lahir, tulang sangat rapuh sehingga mudah patah.

E. Tanda dan Gejala Fraktur Collum Femur


Pada pasien kondisi post fraktur femur, sering timbul tanda dan gejala sebagai berikut:
1. Nyeri
Ditimbulkan oleh rangsangan respon sensorik tubuh karena kerusakan jaringan, biasanya
disekitar bekas operasi.
2. Oedema (bengkak)
Bengkak terjadi karena pecahnya pembuluh darah arteri yang terjadi saat pelaksanaan
operasi, sehingga aliran darah menuju jantung menjadi tidak lancar, serta menimbulkan
incisi.
3. Eritema
Adanya warna kemerahan pada kulit daerah infeksi yang disebabkan adanya pembengkakan
(oedema).
4. Peningkatan suhu lokal
Peningkatan suhu atau panas tubuh ini terjadi bersama adanya kemerahan, biasanya kaki pada
daerah yang ada fiksasi atau bekas operasi menjadi lebih panas dari suhu tubuh normal yang
berkisar 36,5C 37,5C. Hal ini terjadi karena adanya oedema yang memicu adanya reaksi
peradangan sehingga suhu menjadi meningkat.
5. Keterbatasan gerak dan fungsi
Keterbatasan gerak dan fungsi diakibatkan karena adanya gejala atau tanda diatas, adanya
nyeri, oedema (bengkak), eritema, peningkatasn suhu.
6. Aktifitas yang menurun
Aktifitas yang menurun karena adanya keterbatasan gerak dan fungsi tubuh yang disebabkan
karena adanya nyeri, oedema (bengkak), eritmia dan peningkatan suhu.

F. Penanganan Fraktur Collum Femur


Fraktur collum femur dapat disembuhkan dengan cara:
1. Pembedahan, operasi pemasangan plat and srew.
2. Medika mentosa, lebih diutamakan untuk memberian peredam nyeri (analgetik). Analgetik
akan membuat pasien nyaman, napas yang tenang, dan mempunyai efek sedatif, yang
bermanfaat bagi pasien dengan nyeri yang terus-menerus. Beberapa jenis analgetik yang
dapat digunakan, antara lain:
a. Acetaminophen, indikasi untuk nyeri ringan sampai sedang. Merupakan obat pilihan untuk
nyeri pasien yang hipersensitif terhadap aspirin atau NSAID, dengan gangguan
gastrointestinal atas, atau pasien yang mengkonsumsi antikoagulan oral.
b. Ibupropen, Obat pilihan untuk pasien dengan nyeri ringan sampai sedang. Menghambat
reaksi inflamasi dengan menurunkan sintesis prostaglandin.
c. Oxycodone, analgesik dengan multipel aksi yang mirip morphine; dengan konstipasi
minimal, spasme otot polos, dan depresi refleks batuk yang lebih ringan dibandingkan dengan
pemberian morphine pada dosis yang sama.

G. Penanganan Post Fraktur Collum Femur


Penanganan pasien post fraktur colllum femur dengan fisioterapi adalah sebagai
berikut:
1. Menggunakan terapi latihan dasar, dengan diberikan program latihan yang terdiri dari aktif
exercise, pasif exercise, static contraction, breathing exercise, dan assested moovement.
2. Pemberian latihan duduk, pada kasus fraktur collum femur pasien tidak diperbolehkan duduk
90, pasien diperbolehkan half lying (semi duduk).
3. Pemberian latihan berdiri, dengan dibantu terapis dan alat wallker.
4. Pemberian latihan berjalan, menggunakan alat bantu berupa wallker.

H. Diagnosa Pembanding
Diagnosa pembanding dari diagnosa utama fraktur collum femur, adalah:
a. Fraktur caput femur,
b. Fraktur femur.
BAB III
TINDAKAN FISIOTERAPI

A. Hasil Anamnesis
Hasil anamnesis yang telah dilakukan pada pasien post fraktur collum femur, berupa
percakapan tanya jawab.
Pertanyaan terapis:
1. Siapa nama ibu?
2. Berapa umur ibu?
3. Dimana alamat rumah ibu?
4. Apa yang ibu keluhkan?
5. Kenapa bisa terjadi seperti itu?
6. Kapan terjadi patah tulangnya?
7. Apakah sakit bu?
8. Rasa sakitnya seperti apa?
9. Apakah ibu merasa pusing?

Jawaban narasi pasien dan keluarga:


Ibu Kumiyati umur 76 tahun tinggal di jalan MT. Haryono nomor 258 RT1/3 lomanis,
menderita nyeri dan bengkak karena paska opersi fraktur collum femur kaki kiri. Awalnya
tidak tahu kalo patah tulang, ibu kumiyati tidak mengeluhkan sakit pada keluarganya. Ibu
Kumiyati menjalankan aktivitas sehari-hari diatas kursi roda tetapi sesekali berjalan. Tetap
saja tidak merasa sakit. Lama kelamaan kaki kirinya bengkak besar sehingga oleh
keluarganya diperiksakan ke dokter, setelah pemeriksaan dan hasil dari foto rontgen
menuntukan adanya fraktur collum femur dan udah terjadi selama 1 bulan. Lalu dilakukan
operasi di Rumah Sakit Islam Fatimah Cilacap. Ibu Kumiyati tidak merasa pusing dan tidak
ada nyeri, tetapi dari raut wajah menunjukan adanya rasa nyeri yang hebat.

B. Status Klinis
STATUS KLINIS

I. KETERANGAN UMUM PENDERITA


Nama : Ny. K
Umur : 76 tahun
Jenis Kelamin : Perempuan
Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga
Agama : Islam
Alamat : Jalan MT. Haryono nomor 258 Rt1/3 Lomanis

II. DATA MEDIS RUMAH SAKIT


A. Diagnosa Medis
Poli Orthopedi Dr.: fraktur collum femur
B. Catatan Klinis
Data Laboratorium: Hemoglobin 10
Data Rontgen: fraktur pada collum femur
C. Terapi Umum (general treatment)
Medika mentosa: injeksi cerenenit, injeksi fobet / cefo, injeksi orazepam, injeksi diatepram,
cornorit, merocef.
D. Rujukan Fisioterapi dari Dokter
mohon dilakukan tindakan fisioterapi pada Ny. Kumiyati dengan kondisi post fraktur collum
femur.

III. SEGI FISIOTERAPI


A. Pemeriksaan

1. Anamnesis
a. Keluhan Utama
Nyeri pada kaki sinistra (kiri)
b. Riwayat Penyakit Sekarang
Patah tulang baru ketahuan setelah 1 bulan. Awalnya tidak mengetahui adanya patah tulang,
tidak terasa sakit sama sekali. Aktivitas biasa dilakukan di kursi roda dan sesekali turun dari
kursi roda dan berjalan, belum merasakan sakit. Keluarga menyadari bahwa kaki kiri bengkak
besar, sehingga dibawa ke dokter dan ternyata patah tulang sudah satu bulan. Sama sekali
tidak mengeluh rasa sakit. Tidak pernah jatuh.
c. Riwayat Penyakit Dahulu
Pasien tidak memiliki riwayat penyakit dahulu.
d. Riwayat Pribadi
Anemia, Diabetes Militus.
e. Riwayat keluarga
Psien tidak memiliki riwayat penyakit keluarga.
f. Anamnesis Sistem
1) Kepala & Leher
Pasien tidak mengeluh pada daerah kepala dan leher.
2) Sistem Kardovascular
Jantung berdebar sedikit cepat.
3) Sistem Respirasi
Pernafasan sedikit cepat
4) Sistem Gastrointestinal
Pasien tidak mengalami gangguan pada pencernaan.
5) Sistem Urogenital
Pasien tidak mengalami gangguan pada sisitrm perkemihan.
6) Sistem Muskuloskeletal
Nyeri, spasme.
7) Sistem Nervorum
Pasien tidak mengalami gangguan pada saraf.
2. Pemeriksaan Fisik
a. Tanda-tanda Vital
1) Tekanan Darah : 120/80 mmHg.
2) Denyut Nadi : 72 kali per menit
3) Frek. Pernafasan :18 kali per menit
4) Temperatur : 37C
5) Tinggi Badan : tidak dilakukan
6) Berat Badan : tidak dilakukan
b. Inspeksi
Statis: terpasang drainase, terpasang kateter, oedema besar, posisi pasien half laying (semi
duduk), terpasang infus, luka post operasi dibagian semi lateral AGB hip sinistra.
c. Palpasi
Piting oedema cepat kembali, bagian kaki kiri suhu tubuh berubah menjadi lebih hangat,
spasme.
d. Perkusi
Perut kembung.
e. Auskultasi
Pernafasan normal.
f. Gerakan Dasar
1) Gerak aktif
Tidak full ROM, angkle S= 130-120-100, knee S= 0-0-60. Tidak boleh bergerak ke arah
adduksi dan endo rotasi.
2) Gerak pasif
Tidak full ROM. Tidak boleh digerakan ke arah adduksi dan endo rotasi.
3) Gerak aktif melawan tahanan
Belum bisa melawan tahanan.
g. Kognitif, Intra personal, Inter personal
Kognitif: pasien mampu menjawab pertanyaan, kadang butuh pengulangan. Sudang sedikit
linglung.
Intra personal: mampu berkomunikasi dengan keluarga kadang dengan suara yang diperkeras
dan pengulangan.
Inter personal: mampu berkomunikasi dengan terapis kadang dengan suara yang diperkeras
dan pengulangan.
h. Kemampuan Fungsional & Lingkungan Aktifitas
Kemampuan fungsional: dapat menggerakan anggota gerak atas dan anggota gerak bawah
yang sehat. Kaki yang paska operasi hanya bisa dan boleh digerakan untuk hip; flexi,
ekstensi, abduksi, ekso rotasi. Tidak diperbolehkan untuk duduk.
Lingkungan aktivitas: masih sebatas tiduran.
3. Pemeriksaan Spesifik
a. Lingkar segmen
AGB normal (kanan) : AGB fraktur (kiri):
Maleolus : 22 cm Maleolus : 24 cm
Patela : 37 cm Patela : 42 cm
Paha : 42 cm Paha : 46 cm
b. Nilai MMT : 2
Adanya kontraksi otot dan ada pergerakan sendi minimal.
c. Nilai ROM / LGS
AGB normal (kanan): AGB fraktur (kiri):
-Hip S= 60-0-80 - hip S= 0-0-60
-Hip F= 0-0-50 - knee S= 0-0-60
-Knee S= 0-0-130 - angkle S= 130-0-100
-Angkle S=
d. Skala nyeri
Pasien kemampuan kognitifnya berkurang sehingga ketika ditanya nyeri, beliau menjawab
tidak tetapi dari raut wajah menunjukan adanya nyeri.
- Saat diam, dari raut wajah menunjukan bahwa nyeri yang dirasakan sedang.
- Saat ditekan, dari raut wajah terlihat memucat menunjukan bahwa rasa nyeri meningkat dari
nyeri sedang menjadi nyeri kuat.
- Saat digerakan, dari raut wajah terlihat menahan nyeri menunjukan bahwa rasa nyeri sangat
kuat.

B. Interpretasi Data / Diagnosis Fisioterapi

1. Impairment
Adanya nyeri, spasme, keterbatasan ROM / LGS, keterbatasan akivitas fungsional.
2. Fungcional Limitation
Tidak dapat melakukan aktivitas sehari-hari.
3. Disability
Dapat terjadi patah tulang kembali.

C. Program / Perencanaan Fisioterapi

1. Tujuan
a. Tujuan jangka pendek
Menghilangkan spasme, menghilangkan nyeri, menambah ROM/LGS.
b. Tujuan jangka panjang
Agar pasien dapat melakukan kegiatan sehari-hari.
2. Tindakan Fisioterapi
a. Teknologi Fisioterapi
1) Teknologi alternatif
Infra merah, terapi latihan, massage, tens.
2) Teknologi terpilih
Terapi latihan, massage.
3) Teknologi yang dilaksanakan
Terapi latihan.
b. Edukasi
Menggerakan kakinya flexi hip, flexi knee, ekstensi knee, plantar fleksi, dorsi fleksi.
Tidak boleh didudukan, tidak boleh digeser ke arah adduksi dan endo rotasi.
c. Rencana evaluasi
- Nyeri menggunakan alat the happy face ratting, melihat raut wajah pasien.
- ROM/LGS menggunakan alat goneo meter.
- Atropometri lingkar segmen menggunakan alat midline.

D. Pelaksanaan Fisioterapi

1. Sabtu, 9 Agustus 2014


Adanya bengkak. Pemberian breathing exercise, static contraction, aktif moovement, dan
pasif moovement.
2. Senin, 11 Agustus 2014
Pembengkakan bertambah besar dan timbul rasa perih pada daerah luka operasi karena
tergeser saat ganti sprei. Pemberian static contraction, aktif moovement, dan pasif
moovement.
3. Selasa, 12 Agustus 2014
Bengkak sudah mulai menurun. Pemberian static contraction, aktif moovement, pasive
moovement, assisted moovement dan latihan berdiri.

E. Prognosis

Dapat bisa berjalan dan beraktivitas tetapi menggunakan wallker, karena sudah lanjut usia.

F. Evaluasi

- Hari pertama terapi:


Ada oedema; maleolus 23 cm, patela 39 cm, paha 44 cm. MMT 2. Tidak full ROM bahkan
belum bisa melawan grafitasi. Tidak dapat melakukan aktivitas hanya tiduran. Rasa nyeri
masih tinggi. Masih terpasang drainase dan kateter.
- Hari kedua terapi:
Oedema semakin besar, karena terjadi penekanan dan bergeraknya kaki pasien yang cedera
ke arah endo rotasi atau adduksi saat keluarga pasien mengangkat pasien saat pergantian sprei
kasur, oedema menjadi maleolus 24 cm, patela 42 cm, paha 46 cm. Selang drainase dan
kateter sudah dilepas. MMT 3. Mampu melawan grafitasi dan ROM meningkat.
- Hari ketiga terapi:
Oedema menurun sudah mendekati normal; maleolus 23 cm, patela 38 cm, paha 43 cm.
MMT 3. Kaki sudah dapat bergerak walau tidak full ROM, ada peningkatan aktivitas, pasien
sudah mampu berdiri dengan bantuan wallker selama kurang lebih 10 menit.

G. Hasil Terapi Akhir

Setelah melakukan terapi selama 3 kali, terjadi penurunan oedema, berkurangnya rasa nyeri,
meningkatnya ROM/LGS, peningkatan aktifitas. Pasien saat terakhir terapi sudah mampu
berdiri menggunakan wallker.

BAB IV
PEMBAHASAN

A. Pengaruh Modalitas Terapi Latihan Dasar terhadap Pasien Post Fraktur Collum Femur
Modalitas terapi latihan dasar terhadap pasien post fraktur collum femur efektif karena
terapi yang digunakan bertujuan:
a. Breathing exercise, bekerja dengan mengirimkan suplai okigen ke otak bertujuan untuk
menstabilkan kondisi pasien saat melakuakn terapi dan menurunkan rasa nyeri saat
melakukan terapi.
b. Static contraction, berkerja dengan mengkontraksikan otot dengan pumping action berjutuan
memperlancar aliran darahyang tersumbat oedema sehingga darah yang mengandung cairan
oksudat dapat mengalir dengan lancar dan mengeluarkan cairan oksudat dari tubuh sehingga
dapat menurunkan oedema dan peradangan serta menurunnya suhu lokal pada daerah luka.
c. Aktif moovement, pasien yang menggerakan, tenaga berasal dari pasien, bekerja untuk
mengkontraksikan otot dan menggerakan sendi sesuai kemampuan pasien, bertujuan
meningkatnya nilai kekuatan otot, tonus otot, mobilisasi sendi, melihat kemampuan pasien.
d. Pasif moovement, terapis yang menggerakan tenaga berasal dari terapis, bekerja untuk
mengkontraksikan otot dan pergerakan sendi yang dipaksakan agar dapat mencapai
ROM/LGS normal, bertujuan untuk meningkatkan nilai kekuatan otot dan tonus otot,
menambah ROM/LGS untuk dapat mencapai full ROM/LGS, melihat endfeel.
e. Assested moovement, latihan dimana gerakan yang terjadi akibat kontraksi otot yang
bersangkutan dan mendapat bantuan dari luar. Bertujuan ntuk mempengarui elastisitas dan
fleksibilitas otot, merangsang stimulasi tulang, mencegar sirkulasi dan tromboimboli,
memberikan stimulasi gerak yang disadari, peningkatan ROM/LGS, meningkatkan kekuatan
otot.

BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Fraktur collum femoris adalah terputusnya tulang pada daerah collum femur. Fraktur
collum femoris sering terjadi pada usia diatas 60 tahun dan lebih sering terjadi pada wanita.
Pada umumnya disebabkan oleh kerapuhan tulang akibat kombinasi proses penuaan dan
osteoporosis pasca menopause. Tidak jarang juga fraktur collum femoris ini terjadi akibat
trauma kecil yaitu pada saat berjalan, dimana gaya dari berat badan dibebankan pada satu
tungkai yang diteruskan kebagian sentral tubuh. (Anonim;
http://yuhardika.blogspot.com/2013/03/fraktur-femur_23.html)
Salah satu modalitas fisioterapi yang dapat diberikan pada kasus post fraktur collum
femur yang terbuksi efeksif adalah terapi latihan dasar. Hal ini terbukti pada salah satu pasien
yaitu Ny. Kumiyati mengalami penurunan oedema, penurunan nilai nyeri, peningkatan nilai
kekuatan otot, peningkatan ROM/LGS, dan peningkatan aktivitas. Karena tujuan terapi
latihan untuk memajukan aktifitas pasien, memperbaiki otot-otot yang tidak efektif,
memperoleh kembali jarak gerak sendi, mengembalikan aktivitas normal pasien. (Terapi
Latihan 1, Wishnu Subroto, S.St.Ft, 2014)

B. Saran
1. Penulis lebih banyak melihat referensi lain agar dapat memperoleh informasi yang lain
mengenai aplikasi terapi latihan dasar.
2. Pembaca tidak hanya terpaku makalah ini, tetapi juga melihat referensi lain agar informasi
yang didapat lebih beragam.
3. Diharapkan pembaca dapat mengaplikasikan dalam kegiatan sehari-hari.

DAFTAR PUSTAKA

- Subroto, Wishnu. 2014. Terapi Latihan 1. Cilacap: KPK.


- Sobota. 2003.
- http://atuenryuzaki.blogspot.com/2012/10/fraktur-femur-dextra-tertutup.html
- http://physioyuli.blogspot.com/2013/03/fraktur-collum-femur-dengan-austin.html
- http://id.wikipedia.org/wiki/Fraktur_tulang
- http://id.wikipedia.org
- http://yuhardika.blogspot.com/2013/03/fraktur-femur_23.html
- http://www.ahlibedahtulang.com/artikel-180-2--fracture-collum-femoris-dewasa.html