Anda di halaman 1dari 39

PERTEMUAN I | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

HUKUM DAN ETIKA


REGULASI TERKAIT PERUSAHAAN EFEK

Didukung

Gedung Bursa Efek Indonesia, Tower II Lantai 1, Jl. Jend. Sudirman Kav 52-53,
Jakarta Selatan 12190 | Telp (021) 515 0 515 ext. 8102, 8103
www.ticmi.co.id

i
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 1 - 2015
Daftar Isi

REGULASI TERKAIT PERUSAHAAN EFEK ....................................................................................... 1

A. Definisi Perusahaan Efek ..........................................................................................................1

B. Jenis Perusahaan Efek Berdasarkan Kepemilikan .......................................................................1


B.1 Menurut PP No.45 Tahun 1995 ................................................................................................1
B.2 Menurut POJK No. 20/POJK.04/2016 .......................................................................................1

C. Syarat Permodalan Perusahaan Efek .........................................................................................1


C.1 Syarat Permodalan Perusahaan Efek Menurut PP No 45 Tahun 1995 ..............................................1
C.2 Syarat Permodalan berdasarkan POJK No. 20/POJK.04/2016 ........................................................2
C.3 Modal Kerja Bersih Disesuaikan (MKBD) ...................................................................................2
C.3.1 Definisi ........................................................................................................................ 2
C.3.2 Ketentuan Nilai Minimal MKBD ......................................................................................... 3
C.3.3 Ketentuan yang Wajib dipenuhi Perusahaan Efek terkait MKBD: ............................................ 3
C.3.4 Kewajiban Perusahaan Efek terkait pengisian Laporan MKBD: ............................................... 4
C.3.5 Tata Cara Penghitungan MKBD......................................................................................... 4
C.3.6 Pemeliharaan dan Tata Cara Pelaporan.............................................................................. 5

D. Kegiatan yang Dilakukan Perusahaan Efek ................................................................................7

E. Perizinan ..................................................................................................................................9
E.1 Tata cara Permohonan Perizinan Perusahaan Efek sebagai PEE dan PPE .........................................9
E.2 Persyaratan Permohonan Perizinan Perusahaan Efek sebagai PEE dan PPE ......................................9

F. Larangan Bagi Perusahaan Efek .............................................................................................. 11


F.1 Larangan terkait Perizinan .................................................................................................... 11
F.2 Larangan terkait Kepemilikan................................................................................................ 11
F.3 Larangan terkait Pengendalian .............................................................................................. 11
F.4 Larangan terkait Anggota Direksi & Komisaris .......................................................................... 11

G. Pengendalian dan Perlindungan Efek yang Disimpan Oleh Perusahaan Efek ............................. 12
G.1 Kewajiban Perusahaan Efek untuk menempatkan Efek Nasabah Dalam Pengendalian Langsung
Perusahaan Efek ................................................................................................................... 12
G.2 Perlindungan Efek Nasabah .................................................................................................. 12

H. Pengendalian Internal Perusahaan Efek Yang Melakukan Kegiatan Usaha Sebagai Perantara
Pedagang Efek ...................................................................................................................... 12
H.1 Fungsi-Fungsi sebagai Perantara Pedagang Efek ...................................................................... 12
H.2 Pelaksanaan Fungsi Perantara Pedagang Efek .......................................................................... 13
H.3 Outsourcing Fungsi PPE ....................................................................................................... 18
H.4 Ketentuan Apabila Terdapat Permasalahan .............................................................................. 18
H.5 Ketentuan Lainnya .............................................................................................................. 18

PRINSIP MENGENAL NASABAH (PMN) OLEH PENYEDIA JASA KEUANGAN DI SEKTOR PASAR
MODAL INDONESIA .....................................................................................................................1

A. Maksud dan Tujuan dari Penerapan Prinsip Mengenal Nasabah ..................................................1


A.1 Tujuan Prinsip Mengenal Nasabah............................................................................................1
A.2 Pentingnya Prinsip Mengenal Nasabah Bagi Perusahaan Efek Di Pasar Modal Indonesia .....................1

B. Risiko Yang Dapat Dihindarkan Dengan Adanya Prinsip Mengenal Nasabah ................................1
B.1 Risiko Reputasi: ...................................................................................................................1
B.2 Risiko Operasional: ...............................................................................................................1
B.3 Risiko Hukum: .....................................................................................................................1
B.4 Risiko Keuangan ...................................................................................................................2
B.5 Risiko konsentrasi .................................................................................................................2

C. Empat Unsur Utama Kebijakan PMN ..........................................................................................2


C.1 Identifikasi nasabah ..............................................................................................................2
C.2 Verifikasi Nasabah ................................................................................................................4
C.3 Pemantauan Transaksi...........................................................................................................5
C.4 Pelaporan ............................................................................................................................5
i
Modul Hukum dan Etka WPPE
D. Bilamana PMN harus diterapkan? ..............................................................................................5

E. Apa yang akan terjadi jika Nasabah atau Calon Nasabah tidak mau memberikan informasi/
dokumen yang diperlukan dalam PMN? ....................................................................................5

F. Pengawasan Aktif Oleh Direksi Dan Dewan Komisaris ................................................................5


F.1 Pengawasan Aktif Oleh Direksi Penyedia Jasa Keuangan: .............................................................5
F.2 Pengawasan Aktif Oleh Dewan Komisaris: .................................................................................5

G. Penanggung Jawab Penyedia Jasa Keuangan dalam Penerapan PMN di Pasar Modal...................6
G.1 Jabatan/Pejabat yang menjadi Penangung Jawab .......................................................................6
G.2 Unit Kerja Khusus .................................................................................................................6
G.3 Penugasan Jabatan ...............................................................................................................6

H. Tugas, Tanggung Jawab dan Wewenang Penanggung Jawab Penerapan Prinsip Mengenal
Nasabah Penyedia Jasa Keuangan di Pasar Modal ....................................................................6
H.1 Tugas ..................................................................................................................................6
H.2 Tanggung Jawab...................................................................................................................6
H.3 Wewenang ..........................................................................................................................7

I. Kebijakan dan Prosedur yang Dilakukan dalam PMN ..................................................................7


I.1 Identifikasi.............................................................................................................................7
I.2 Verifikasi ...............................................................................................................................8
I.3 Pemantauan dan pengkinian ................................................................................................... 10
I.4 Pelaporan ............................................................................................................................ 11
I.7 CDD oleh Pihak Ketiga ........................................................................................................... 11
I.6 Manajemen Risiko ................................................................................................................. 11
I.7 Administrasi Dokumen ........................................................................................................... 11

J. Penggunaan dan Penyalahgunaan PMN di Pasar Modal ............................................................ 12

K. Bagaimanakah Norma PMN membantu Stakeholder di Pasar Modal? ........................................ 12

L. Siapa yang menjadi kontak Nasabah atau Calon Nasabah di Perusahaan Efek untuk PMN? ....... 12

M. Sumber Daya dan Pelatihan .................................................................................................... 12

N. Implentasi Daftar Terduga Teroris .......................................................................................... 13

O. Organisasi Teroris .................................................................................................................. 13

ii
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

REGULASI TERKAIT PERUSAHAAN EFEK


Pada Modul ini, akan dibagi menjadi dua pertemuan yaitu Regulasi Terkait Perusahaan Efek dan Prinsip
Mengenal Nasabah (PMN) / Know Your Customer (KYC) oleh Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar
Modal Indonesia.

REGULASI TERKAIT PERUSAHAAN EFEK

A. Definisi Perusahaan Efek


Perusahaan Efek adalah Pihak yang melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek,
Perantara Pedagang Efek, dan atau Manajer Investasi (Pasal 1 angka 21 UUPM)
Yang dapat melakukan kegiatan usaha sebagai Perusahaan Efek adalah Perseroan yang telah
memperoleh izin usaha dari Bapepam (OJK). (pasal 30 ayat (1) UUPM)
Untuk melaksanakan kegiatan sebagai Perusahaan Efek diperlukan berbagai persyaratan di
antaranya keahlian dan permodalan yang cukup.
Perusahaan Efek dapat melakukan kegiatan usaha sebagai:
1). Perantara Pedagang Efek (PPE), atau yang sering disebut sebagai broker-dealer,
2). Penjamin Emisi Efek (PEE), atau yang sering disebut sebagai underwriter,
3). Manajer Investasi (MI), atau yang sering disebut sebagai fund manager /Investment company
Suatu Perusahaan Efek dapat melakukan salah satu kegiatan usaha dari ke-tiga kegiatan
tersebut, namun dapat juga melakukan beberapa atau bahkan ketiga kegiatan usaha tersebut.
Hal tersebut tergantung dari kemampuan permodalan dan kesiapan sumberdayanya.
Perusahaan Efek bertanggung jawab terhadap segala kegiatan yang berkaitan dengan Efek
yang dilakukan oleh direktur, pegawai, dan Pihak lain yang bekerja untuk perusahaan tersebut.
Keterangan:
a) Segala kegiatan yang berkaitan dengan Efek adalah kegiatan yang dilaksanakan oleh
Perusahaan Efek yang meliputi, sebagai Penjamin Emisi Efek, Perantara Pedagang Efek, dan
Manajer Investasi.
b) Pegawai dalam Pasal ini adalah seseorang yang bekerja pada Pihak lain, di mana Pihak
lain tersebut mempunyai kewenangan untuk mengendalikan dan mengarahkan orang
dimaksud untuk melakukan pekerjaan dengan memperoleh upah atau gaji secara berkala.
c) Pihak lain yang bekerja untuk Perusahaan Efek adalah Pihak yang ditunjuk oleh
Perusahaan Efek untuk melakukan tugas tertentu meskipun Pihak tersebut bukan pegawai
Perusahaan Efek dimaksud.

B. Jenis Perusahaan Efek Berdasarkan Kepemilikan

B.1 Menurut PP No.45 Tahun 1995


Perusahaan Efek dapat berbentuk :
(1) Perusahaan Efek nasional, yang seluruh sahamnya dimiliki oleh orang perseorangan WNI dan
atau badan hukum Indonesia;
(2) Perusahaan Efek patungan, yang sahamnya dimiliki oleh orang perseorangan WNI, badan
hukum Indonesia dan atau badan hukum asing yang bergerak di bidang keuangan.

B.2 Menurut POJK No. 20/POJK.04/2016


Bentuk dari Perusahaan Efek menurut POJK ini sama seperti PP No 45 Tahun 1995.
Presentase Kepemilikan Saham Perusahaan Efek Patungan:
1) Dimiliki oleh Badan Hukum Asing yang bergerak di bidang jasa keuangan selain sekuritas
paling banyak 85% (delapan puluh lima persen) dari Modal Disetor
2) Dimiliki oleh Badan Hukum Asing yang bergerak di bidang sekuritas yang telah memperoleh
negara asalnya paling banyak 99% ( sembilan puluh sembilan persen) dari modal disetor.

C. Syarat Permodalan Perusahaan Efek

C.1 Syarat Permodalan Perusahaan Efek Menurut PP No 45 Tahun 1995

Menurut PP No 45 tahun 1995 Pasal 33 Perusahaan Efek wajib memenuhi persyaratan


permodalan sebagai berikut:
1). Untuk Perusahaan Efek Nasional:
a. Penjamin Emisi Efek dan Perantara Pedagang Efek:
Modal disetor : Rp10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah)
Modal kerja bersih disesuaikan : Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah)
b. Perantara Pedagang Efek:

1
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

Modal disetor : Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah)


Modal kerja bersih disesuaikan : Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)
c. Penjamin Emisi Efek, Perantara Pedagang Efek dan Manajer Investasi
Modal disetor : Rp10.500.000.000,00 (sepuluh milyar lima ratus juta rupiah)
Modal kerja bersih disesuaikan : Rp700.000.000,00 (tujuh ratus juta rupiah)
d. Perantara Pedagang Efek dan Manajer Investasi
Modal disetor : Rp1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah)
Modal kerja bersih disesuaikan : Rp400.000.000,00 (empat ratus juta rupiah).

2). Untuk Perusahaan Patungan dengan pihak asing:


a. Penjamin Emisi Efek dan Perantara Pedagang Efek:
Modal disetor : Rp10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah)
Modal Kerja Bersih Disesuaikan : Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah)
b.Perantara Pedagang Efek
Modal disetor : Rp1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah)
Modal Kerja Bersih Disesuaikan : Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)
c. Penjamin Emisi Efek, Perantara Pedagang Efek dan Manajer Investasi
Modal disetor : Rp11.000.000.000,00 (sebelas milyar rupiah)
Modal Kerja Bersih Disesuaikan : Rp700.000.000,00 (tujuh ratus juta rupiah)
d.Perantara Pedagang Edek dan Manajer Investasi
Modal disetor : Rp2.000.000.000,00 (dua milyar rupiah)
Modal Kerja Bersih Disesuaikan : Rp400.000.000,00 (empat ratus juta rupiah)
Ketentuan besarnya modal disetor yang harus dipenuhin oleh Perusahaan efek diatur oleh
Menteri Keuangan, sedangakn Modal Kerja Bersih Disesuaikan yang harus dipenuhi oleh
Perusahaan Efek diatur oleh OJK.

C.2 Syarat Permodalan berdasarkan POJK No. 20/POJK.04/2016

Menurut Pasal 8 POJK No. 20/POJK.04/2016 Perusahaan Efek wajib memenuhi persyaratan
permodalan sebagai berikut:
a. Penjamin Emisi Efek
Modal disetor : Rp50.000.000.000,00 (lima puluh miliar rupiah)
b.Perantara Pedagang Efek yang Mengadministrasikan Rekening Efek Nasabah
Modal disetor : Rp 30.000.000.000,00 (tiga puluh miliar rupiah)
c. Perantara Pedagang Efek yang tidak Mengadministrasikan Rekening Efek Nasabah
Modal disetor : Rp 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
d.Penjamin Emisi Efek dan Manajer Investasi
Modal disetor : Rp75.000.000.000,00 (tujuh puluh lima miliar rupiah).
e. Perantara Pedagang Efek yang Mengadministrasikan Rekening Efek Nasabah dan
Manajer Investasi
Modal disetor : Rp55.000.000.000,00 (lima puluh lima miliar)

Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek dan/atau Perantara
Pedagang Efek wajib memiliki dan memelihara Modal Kerja Bersih Disesuaikan sesuai dengan
peraturan V.D.5
C.3 Modal Kerja Bersih Disesuaikan (MKBD)

Pengaturan mengenai MKBD diatur dialam Peraturan V.D.5 tentang Pemeliharaan dan Pelaporan
Modal Kerja Bersih Disesuaikan

C.3.1 Definisi
1) Haircut adalah faktor pengurang nilai pasar wajar Efek sesuai dengan risikonya sebesar
persentase tertentu dari nilai pasar wajar Efek dimaksud.
2) Modal Kerja Bersih Disesuaikan yang selanjutnya disebut MKBD adalah jumlah aset
lancar Perusahaan Efek dikurangi dengan seluruh liabilitas Perusahaan Efek dan Ranking
Liabilities, ditambah dengan Utang Sub-Ordinasi, serta dilakukan penyesuaian-
penyesuaian lainnya.
3) Peringkat adalah opini yang dikeluarkan oleh Perusahaan Pemeringkat Efek tentang
kemampuan untuk memenuhi kewajiban pembayaran secara tepat waktu oleh suatu
Pihak berkaitan dengan Efek yang diterbitkan oleh Pihak dimaksud yang diperingkat.
4) Ranking Liabilities adalah sejumlah kewajiban kontingen dan kewajiban off balance
sheet yang akan ditambahkan pada liabilitas sebagai faktor risiko dalam penghitungan
MKBD, yang nilainya ditetapkan berdasarkan perhitungan tertentu.

2
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

C.3.2 Ketentuan Nilai Minimal MKBD


1) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek wajib
memiliki MKBD paling sedikit sebesar Rp25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar
rupiah) atau 6,25% (enam koma dua lima perseratus) dari total liabilitas tanpa Utang
Sub-Ordinasi dan Utang Dalam Rangka Penawaran Umum/Penawaran Terbatas ditambah
Ranking Liabilities, mana yang lebih tinggi.
2) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang Efek
yang mengadministrasikan rekening Efek nasabah wajib memiliki MKBD paling sedikit
sebesar Rp25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar rupiah) atau 6,25% (enam koma
dua lima perseratus) dari total liabilitas tanpa Utang Sub-Ordinasi dan Utang Dalam
Rangka Penawaran Umum/Penawaran Terbatas ditambah Ranking Liabilities, mana yang
lebih tinggi.
3) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang Efek
yang tidak mengadministrasikan rekening Efek nasabah wajib memiliki MKBD paling
sedikit sebesar Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah) atau 6,25% (enam koma dua
lima perseratus) dari total liabilitas tanpa Utang Sub-Ordinasi dan Utang Dalam Rangka
Penawaran Umum/Penawaran Terbatas ditambah Ranking Liabilities, mana yang lebih
tinggi.
4) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Manajer Investasi wajib
memiliki MKBD paling sedikit sebesar Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)
ditambah 0,1% (nol koma satu perseratus) dari total dana yang dikelola. Perusahaan
Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek dan Manajer
Investasi wajib memiliki MKBD paling sedikit sebesar Rp25.000.000.000,00 (dua puluh
lima miliar rupiah) atau 6,25% (enam koma dua lima perseratus) dari total liabilitas
tanpa Utang Sub-Ordinasi dan Utang Dalam Rangka Penawaran Umum/Penawaran
Terbatas ditambah Ranking Liabilities, mana yang lebih tinggi, ditambah
Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah) dan 0,1% (nol koma satu perseratus) dari
total dana yang dikelola.
5) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang Efek
yang mengadministrasikan rekening Efek nasabah dan Manajer Investasi wajib memiliki
MKBD paling sedikit sebesar Rp25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar rupiah) atau
6,25% (enam koma dua lima perseratus) dari total liabilitas tanpa Utang Sub-Ordinasi
dan Utang Dalam Rangka Penawaran Umum/Penawaran Terbatas ditambah Ranking
Liabilities, mana yang lebih tinggi, ditambah Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)
dan 0,1% (nol koma satu perseratus) dari total dana yang dikelola.
6) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang Efek
yang tidak mengadministrasikan rekening Efek nasabah dan Manajer Investasi wajib
memiliki MKBD paling sedikit sebesar Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah) atau
6,25% (enam koma dua lima perseratus) dari total liabilitas tanpa Utang Sub-Ordinasi
dan Utang Dalam Rangka Penawaran Umum/Penawaran Terbatas ditambah Ranking
Liabilities, mana yang lebih tinggi, ditambah Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)
dan 0,1% (nol koma satu perseratus) dari total dana yang dikelola.
7) Penghitungan penentuan nilai minimum MKBD di atas, dilakukan sesuai dengan Formulir
Nomor V.D.5-8.

C.3.3 Ketentuan yang Wajib dipenuhi Perusahaan Efek terkait MKBD:


1) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan sebagai Penjamin Emisi Efek wajib memiliki
Modal Kerja Bersih Disesuaikan paling sedikit sebesar Rp 25.000.000.000,00 (dua puluh
lima miliar rupiah).
2) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan sebagai Perantara Pedagang Efek yang
mengadministrasikan rekening Efek nasabah wajib memiliki Modal Kerja Bersih
Disesuaikan paling sedikit sebesar Rp 25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar rupiah).
3) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan sebagai Perantara Pedagang Efek yang
tidak mengadministrasikan rekening Efek nasabah wajib memiliki Modal Kerja Bersih
Disesuaikan paling sedikit sebesar Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah).
4) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan sebagai Manajer Investasi wajib memiliki
Modal Kerja Bersih Disesuaikan paling sedikit sebesar Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta
rupiah).
5) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan sebagai Penjamin Emisi Efek dan Manajer
Investasi wajib memiliki Modal Kerja Bersih Disesuaikan paling sedikit sebesar
Rp25.200.000.000,00 (dua puluh lima miliar dua ratus juta rupiah).
6) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan sebagai Perantara Pedagang Efek yang
mengadministrasikan rekening Efek nasabah dan Manajer Investasi wajib memiliki Modal
Kerja Bersih Disesuaikan paling sedikit sebesar Rp 25.200.000.000,00 (dua puluh lima
miliar dua ratus juta rupiah).

3
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

C.3.4 Kewajiban Perusahaan Efek terkait pengisian Laporan MKBD:


1) Laporan tersebut wajib ditandatangani direktur Perusahaan Efek dan disimpan pada
bagian akuntansi kantor pusat Perusahaan Efek; dan
2) Laporan tersebut wajib disiapkan dalam format digital dengan lajur dan kolom dan
disampaikan dalam bentuk disket atau e-mail yang rincian teknisnya akan ditentukan
oleh Bapepam bagi setiap Perusahaan Efek

C.3.5 Tata Cara Penghitungan MKBD


1) Penghitungan MKBD dilakukan secara berurutan adalah sebagai berikut:
a. Menentukan nilai modal kerja dengan cara total aset lancar dikurangi dengan total
liabilitas dan Ranking Liabilities;
b. Menentukan nilai modal kerja bersih dengan cara modal kerja ditambah dengan Utang
Sub-Ordinasi; dan
c. Menentukan nilai MKBD dengan cara modal kerja bersih dikurangi dengan total
penyesuaian risiko likuiditas, penyesuaian risiko pasar, penyesuaian risiko kredit, dan
penyesuaian risiko kegiatan usaha, serta ditambah dengan pengembalian Haircut atas
Efek yang ditutup dengan lindung nilai.
2) Penyesuaian risiko likuiditas merupakan penyesuaian terhadap risiko atas likuiditas
deposito, dengan ketentuan:
a. Untuk deposito yang ditempatkan pada Bank Umum dan/atau Bank Perkreditan
Rakyat di dalam negeri maka:
(1)Deposito pada Bank Umum yang memiliki jangka waktu sama atau kurang dari 3
(tiga) bulan dilakukan penyesuaian sebesar 0% (nol perseratus);
(2)Deposito pada Bank Umum yang memiliki jangka waktu lebih dari 3 (tiga) bulan,
dan:
a) Dijamin Lembaga Penjaminan Simpanan, nilai deposito sampai dengan batas
penjaminan Lembaga Penjaminan Simpanan dilakukan penyesuaian sebesar 0%
(nol perseratus);
b) Tidak dijamin Lembaga Penjaminan Simpanan dilakukan penyesuaian sebagai
berikut:
(a) Jika Bank Umum dimaksud tidak sedang diajukan pailit, tidak dinyatakan
pailit, atau tidak dalam proses likuidasi dilakukan penyesuaian sebesar 5%
(lima perseratus);
(b)Jika Bank Umum dimaksud sedang diajukan pailit, dinyatakan pailit, atau
dalam proses likuidasi dilakukan penyesuaian sebesar 100% (seratus
perseratus);
(3) Penempatan pada Bank Perkreditan Rakyat dilakukan penyesuaian sebesar 100%
(seratus perseratus); dan
b. Untuk deposito yang ditempatkan pada Bank di luar negeri dilakukan penyesuaian
sebesar 100% (seratus perseratus).
3) Penyesuaian risiko pasar merupakan penyesuaian terhadap risiko Efek milik Perusahaan
Efek yang dihitung berdasarkan Haircut tertentu dari nilai pasar wajar. Haircut Efek milik
Perusahaan Efek meliputi:
a. Haircut untuk Sertifikat Bank Indonesia adalah 5% (lima perseratus).
b. Haircut untuk Surat Berharga Negara yang memiliki sisa jangka waktu jatuh tempo:
a) 0 sampai dengan 7 tahun adalah 5% (lima perseratus);
b) lebih dari 7 tahun hingga 15 tahun adalah 7,5% (tujuh koma lima perseratus); dan
c) lebih dari 15 tahun adalah 10% (sepuluh perseratus).
c. Haircut untuk obligasi, sukuk korporasi, atau Efek Beragun Aset Arus Kas Tetap yang
tercatat di Bursa Efek di Indonesia yang memiliki:
a) Peringkat setara dengan AAA adalah 5% (lima perseratus);
b) Peringkat setara dengan AA hingga kurang dari setara dengan AAA adalah 15%
(lima belas perseratus);
c) Peringkat setara dengan A hingga kurang dari setara dengan AA adalah 25% (dua
puluh lima perseratus);
d) Peringkat setara dengan BBB- hingga kurang dari setara dengan A adalah 35%
(tiga puluh lima perseratus); dan
e) Peringkat kurang dari setara dengan BBB- adalah 100% (seratus perseratus).
4) Haircut untuk Efek Bersifat Ekuitas atau Efek Beragun Aset Arus Kas Tidak Tetap yang
tercatat di Bursa Efek di Indonesia dan Reksa Dana yang Unit Penyertaannya
Diperdagangkan di Bursa Efek dikelompokkan berdasarkan besaran Haircut yang
ditetapkan oleh Komite setiap bulan.
5) Haircut untuk Efek Bersifat Ekuitas yang tidak lagi tercatat di Bursa Efek di Indonesia
(delist) yang diterbitkan di Indonesia adalah 100% (seratus perseratus).

4
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

6) Haircut untuk Efek luar negeri adalah 90%(sembilan puluh perseratus).


7) Haircut untuk Unit Penyertaan Reksa Dana yang tidak diperdagangkan di Bursa Efek
yang termasuk dalam kategori:
a) Pasar Uang adalah 10% (sepuluh perseratus);
b) Terproteksi adalah 10% (sepuluh perseratus);
c) Dengan Penjaminan adalah 10%(sepuluh perseratus);
d) Pendapatan Tetap adalah 15% (lima belas perseratus);
e) Campuran atau Saham adalah 20% (dua puluh perseratus);
f) Indeks adalah 20% (dua puluh perseratus); dan
g) Penyertaan terbatas adalah 40% (empat puluh perseratus).
8) Haircut untuk investasi yang dikelola oleh Perusahaan Efek lain adalah sebesar 100%
(seratus perseratus).
9) Haircut untuk Unit Penyertaan Dana Investasi Real Estat adalah sebesar 15% (lima belas
perseratus).
10) Haircut untuk Kontrak Opsi atas Efek atau atas Indeks Efek yang diperdagangkan di
Bursa Efek di Indonesia adalah sebesar 10% (sepuluh perseratus).
11) Haircut untuk Kontrak Berjangka atas Efek atau atas Indeks Efek yang diperdagangkan
di Bursa Efek di Indonesia adalah sebesar 10% (sepuluh perseratus)
12) Haircut untuk Efek lain selain sebagaimana diatur dalam angka 1) sampai dengan angka
11) adalah 100% (seratus perseratus) kecuali ditentukan lain oleh Ketua Bapepam dan
LK (OJK).

C.3.6 Pemeliharaan dan Tata Cara Pelaporan


a. Perusahaan Efek wajib menyiapkan laporan MKBD dengan ketentuan sebagai berikut:
1) Laporan tersebut wajib menggunakan:
a) Laporan Neraca Percobaan Harian - Aset;
b) Laporan Neraca Percobaan Harian - Liabilitas dan Ekuitas;
c) Laporan Ranking Liabilities;
d) Perhitungan Risiko Terkonsentrasinya Efek Reksa Dana;
e) Perhitungan Pengembalian Haircut Atas Portofolio Efek yang Ditutup Dengan
Lindung Nilai;
f) Laporan Buku Pembantu Dana
g) Laporan Buku Pembantu Efek;
h) Perhitungan Persyaratan Minimal Modal Kerja Bersih Disesuaikan;
i) Laporan Perhitungan Modal Kerja Bersih Disesuaikan; dan
j) Laporan Data Pendukung Modal Kerja Bersih Disesuaikan
2) Laporan tersebut wajib ditandatangani direktur Perusahaan Efek dan disimpan pada
unit kerja yang menjalankan fungsi pembukuan di kantor pusat Perusahaan Efek; dan
3) Laporan tersebut wajib disiapkan dalam format digital dengan lajur dan kolom ini yang
rincian teknisnya akan ditentukan oleh Bapepam dan LK.
b. Perusahaan Efek wajib memelihara MKBD setiap hari kerja dan menyampaikan laporan
MKBD dengan ketentuan sebagai berikut:
1) Bagi Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang
Efek yang mengadministrasikan rekening Efek nasabah wajib menyampaikan laporan
MKBD kepada Bapepam dan LK, Bursa Efek, dan Lembaga Kliring dan Penjaminan
secara harian berdasarkan posisi akhir hari sebelumnya paling lambat pada pukul
08.30 WIB.
2) Bagi Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang
Efek yang mengadministrasikan rekening Efek nasabah yang juga menjalankan
kegiatan usaha sebagai Manajer Investasi, maka penghitungan nilai total dana
kelolaan yang digunakan untuk menghitung persyaratan nilai minimum MKBD
menggunakan nilai pada 2 (dua) hari bursa sebelum tanggal pelaporan.
3) Bagi Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang
Efek yang tidak mengadministrasikan rekening Efek nasabah wajib menyampaikan
laporan MKBD kepada Bapepam dan LK secara bulanan, berdasarkan posisi akhir hari
kerja terakhir bulan sebelumnya paling lambat pada pukul 08.30 WIB hari kerja bulan
berikutnya.
4) Bagi Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek
yang bukan Anggota Bursa Efek, wajib menyampaikan laporan MKBD kepada
Bapepam dan LK setiap melakukan kegiatan penjaminan yang dimulai sejak
Pernyataan Pendaftaran dinyatakan Efektif dari Bapepam dan LK sampai dengan
diselesaikannya pengembalian dana nasabah setelah proses penjatahan.
5) Bagi Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Manajer Investasi,
wajib menyampaikan laporan MKBD kepada Bapepam dan LK secara bulanan yang
meliputi rekapitulasi posisi MKBD pada seluruh hari kerja dalam bulan sebelumnya,

5
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

paling lambat tanggal 12 (dua belas) bulan berikutnya. Dalam hal tanggal 12 (dua
belas) bulan berikutnya jatuh pada hari libur, maka laporan MKBD tersebut wajib
disampaikan pada hari kerja berikutnya.
c. Bursa Efek wajib melarang anggotanya yang tidak melaporkan dan/atau gagal memenuhi
nilai minimum MKBD untuk melakukan Transaksi Bursa
d. Jika Perusahaan Efek Anggota Bursa Efek gagal memenuhi nilai minimum MKBD, maka
Bursa Efek mewajibkan Perusahaan Efek Anggota Bursa Efek tersebut untuk:
1) menghentikan pembukaan rekening Efek untuk nasabah baru;
2) menghentikan transaksi Efek yang akan meningkatkan Posisi Long atau Posisi Short
pada portofolio milik Perusahaan Efek kecuali melaksanakan atau menjual Hak
Memesan Efek Terlebih Dahulu;
3) menghentikan transaksi Efek yang akan meningkatkan Saldo Debit atau Posisi Short
pada rekening Efek nasabah;
4) menghentikan transaksi Efek dalam rekening Efek nasabah dan melaksanakan atau
menjual Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu jika kekurangan MKBD melebihi 20%
(dua puluh per seratus) dari jumlah MKBD yang disyaratkan; dan
5) menyampaikan kepada Bursa Efek rencana yang memuat jadwal, tata cara dan
bentuk peningkatan modal, pengurangan kegiatan usaha atau penghentian kegiatan
usaha serta menyampaikan tembusannya kepada Bapepam dan LK
e. Bursa Efek dapat menyetujui, menolak, atau meminta penyempurnaan dari rencana
Perusahaan Efek Anggota Bursa Efek
f. Setiap hari kerja dalam periode Perusahaan Efek Anggota Bursa Efek gagal memenuhi
MKBD, Perusahaan Efek Anggota Bursa Efek tersebut wajib melaporkan secara tertulis
pelaksanaan rencana kepada Bapepam dan LK, Bursa Efek, serta Lembaga Kliring dan
Penjaminan bagi Perusahaan Efek Anggota Bursa Efek yang menjadi anggota Lembaga
Kliring dan Penjaminan
g. Jika Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Manajer Investasi,
Perantara Pedagang Efek yang tidak mengadministrasikan rekening Efek nasabah,
dan/atau Penjamin Emisi Efek yang bukan Anggota Bursa Efek gagal memenuhi nilai
minimum MKBD maka pada hari kerja berikutnya wajib menyampaikan kepada Bapepam
dan LK, rencana yang memuat jadwal, tata cara dan bentuk peningkatan modal, serta
menyampaikan laporan MKBD dan pelaksanaan rencana dimaksud kepada Bapepam dan
LK setiap hari kerja paling lambat pukul 08.30 WIB
h. Dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja sejak penyampaian rencana
perbaikan MKBD, Perusahaan Efek harus telah memperbaiki nilai MKBD-nya sehingga
memenuhi nilai minimum yang diwajibkan.
i. Bapepam dan LK akan mencabut izin usaha Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan
usaha sebagai Perantara Pedagang Efek yang mengadministrasikan rekening Efek
nasabah dan mewajibkan Perusahaan Efek yang bersangkutan untuk menyampaikan
rencana penyelesaian seluruh kewajiban pada nasabahnya, apabila:
1) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang
Efek yang mengadministrasikan rekening Efek nasabah dimaksud gagal memenuhi
nilai minimum MKBD dalam periode lebih dari 30 (tiga puluh) hari kerja berturut-
turut atau lebih dari 60 (enam puluh) hari kerja dalam periode 12 (dua belas) bulan
terakhir; dan/atau
2) Perusahaan Efek yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang
Efek yang mengadministrasikan rekening Efek nasabah dimaksud tidak
menyampaikan laporan MKBD kepada Bapepam dan LK sebagaimana disyaratkan
dalam periode lebih dari 3 (tiga) bulan terakhir.
j. Satuan Pemeriksa Bursa Efek wajib melakukan pemeriksaan setempat terhadap Anggota
Bursa Efek yang gagal memenuhi nilai minimum MKBD paling lambat pukul 13.00 WIB
pada hari berikutnya atau pada hari Anggota Bursa Efek tersebut tidak menyerahkan
laporan MKBD dengan ketentuan sebagai berikut:
1) Satuan Pemeriksa Bursa Efek wajib mengawasi kegiatan Anggota Bursa Efek yang
melanggar tersebut untuk memastikan bahwa Anggota Bursa Efek yang
bersangkutan tidak melakukan kegiatan yang dilarang dalam Peraturan ini; dan
2) Satuan Pemeriksa Bursa Efek wajib melaporkan segera kepada Bapepam dan LK
setiap tindakan yang dilakukan oleh Anggota Bursa Efek yang bertentangan dengan
Peraturan ini serta sanksi yang diberikan oleh Bursa Efek kepada Anggota Bursa Efek
yang bersangkutan.
k. Satuan Pemeriksa Bursa Efek wajib melaporkan kepada Bapepam dan LK paling lambat
pukul 15.00 WIB pada hari berikutnya setelah dimulainya pemeriksaan yang meliputi
hal-hal sebagai berikut:
1) informasi tentang pemenuhan terhadap Peraturan Nomor V.D.3;

6
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

2) perlu tidaknya pembatasan lebih jauh terhadap kegiatan Anggota Bursa Efek
dimaksud dengan tujuan melindungi kepentingan nasabah; dan
3) penilaian atas kelayakan rencana yang disampaikan kepada Bapepam dan LK oleh
Anggota Bursa Efek untuk memastikan bahwa rencana tersebut layak untuk
dilaksanakan.

Contoh Pelanggaran MKBD


1) Tidak melaporkan MKBD sesuai dengan jadwal yang ditentukan Pukul 08.30
2) MKBD disampaikan tepat Waktu namun ketika diverifikasi Bursa Efek ternyata MKBD
kurang dari nilai minimal yang dipersyaratkan

Sanksi: Suspensi Perdagangan oleh BAPEPAM (yang melaksanakan sanksi Bursa Efek)

D. Kegiatan yang Dilakukan Perusahaan Efek


1). Perusahaan Efek sebagai Perantara Pedagang Efek (Broker-Dealer)
Perusahaan Efek yang berlaku sebagai Perantara Pedagang Efek melakukan kegiatan usaha jual
beli Efek untuk kepentingan sendiri atau pihak lain (seperti investor, reksa dana, perusahaan
asuransi, dana pensiun, dll). Jual-beli Efek seperti saham dan obligasi dapat dilakukan di Bursa
Efek. Namun jual-beli juga dapat dilakukan secara transaksi di luar Bursa atau sering disebut
sebagai transaksi OTC (Over-the-Counter). Anggota Bursa Efek adalah Perantara Pedagang Efek
yang telah memperoleh izin usaha dari OJK dan mempunyai hak untuk mempergunakan sistem
dan atau sarana Bursa Efek sesuai dengan peraturan Bursa Efek.
Masyarakat atau calon investor melakukan jual dan beli Efek (seperti saham dan obligasi) melalui
Perusahaan Efek yang memiliki izin usaha sebagai Perantara Pedagang Efek.
2). Penjamin Emisi Efek (Underwriter) adalah Perusahaan Efek yang berlaku sebagai Penjamin
Emisi Efek melakukan kontrak dengan calon Emiten dalam melaksanakan Penawaran Umum
Saham (Initial Public Offering/IPO), dengan atau tanpa kewajiban untuk membeli sisa Efek yang
tidak terjual
Istilah Penawaran Umum Saham juga dikenal masyarakat dengan nama go public (emiten).
3). Manajer Investasi (Fund Manager, Investment Company) adalah Perusahaan Efek yang
berlaku sebagai Manajer Investasi melakukan kegiatan kegiatan usaha mengelola portofolio Efek
untuk para nasabah atau mengelola Portofolio Investasi Kolektif untuk sekelompok nasabah
(kecuali perusahaan asuransi, dana pensiun, dan bank yang melakukan sendiri kegiatan
usahanya)
Saat ini Manajer Investasi dikenal luas oleh masyarakat sebagai pihak yang mengelola Reksa Dana
yang telah banyak dijual melalui Agen Penjual Efek Reksa Dana (APERD). Sebagian besar Reksa
Dana ditawarkan dan dijual melalui Bank Umum yang terdaftar sebagai APERD.

7
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

8
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

E. Perizinan
Perizinan perusahaan efek pada saat ini diatur oleh Peraturan OJK No. 20/POJK.04/2016 tentang
Perizinan Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek (PEE) dan
Perantara Pedagang Efek (PPE) (selanjutnya disebut POJK Perizinan), menggantikan peraturan
sebelumnya yaitu Peraturan BAPEPAM No. V.A.1 tentang Perizinan Perusahaan Efek

E.1 Tata cara Permohonan Perizinan Perusahaan Efek sebagai PEE dan PPE
Permohonan untuk memperoleh izin usaha Perusahaan Efek sebagai PEE dan/atau PPE diajukan
oleh pemohon kepada OJK dalam rangkap 2 (dua) sesuai dengan surat permohonan atau
perubahan Izin Usaha Perusahaan Efek sebagai PEE dan/atau PPE dengan melampirkan dokumen
sebagai berikut:
1) Dokumen yang menunjukkan identitas Perseroan yang paling sedikit meliputi nama dan alamat
kantor pusat dan operasional perusahaan, serta logo perusahaan (jika ada)
2) Fotokopi Akta Pendirian Perseroan yang telah disahkan oleh instansi yang berwenang, berikut
perubahan anggaran dasar terakhir yang telah memperoleh persetujuan dari instansi yang
berwenang atau telah diterbitkan surat penerimaan pemberitahuan perubahan anggaran dasar
dari instansi yang berwenang
3) Fotokopi Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) Perseroan
4) Surat kuasa kepada Pihak yang diberi kuasa untuk mengajukan permohonan perizinan untuk
dan atas nama perseroan (jika ada)
5) Daftar nama dan data anggota Direksi, anggota Dewan Komisaris, dan pegawai yang memiliki
izin Wakil Perusahaan Efek, yang meliputi persyaratan sesuai pasal 15 ayat (1) huruf e POJK
Perizinan
6) dokumen yang terkait dengan nama, data, dan informasi pemegang saham, yang meliputi
persyaratan sesuai pasal 15 ayat (1) huruf f POJK Perizinan
7) keterangan mengenai:
i. Pemegang saham hingga penerima manfaat yang sebenarnya
ii. Pemegang Saham Pengendali Perseroan Terbatas baik langsung maupun tidak langsung yang
paling sedikit memuat nama Pihak pengendali dan bentuk pengendalian
iii. Perusahaan terelasi
iv. Anak Perusahaan
8) Daftar nama pegawai setingkat di bawah Direksi yang tidak memiliki izin Wakil Perusahaan Efek
dan posisinya dalam struktur organisasi perseroan
9) Laporan keuangan terakhir yang diperiksa Akuntan yang terdaftar di OJK yang jangka waktu
antara tanggal laporan keuangan terakhir tersebut dengan tanggal pemberian izin usaha
Perusahaan Efek tidak lebih dari 180 (seratus delapan puluh) hari
10) Fotokopi perjanjian usaha patungan bagi Perusahaan Efek patungan
11) Rekening koran;
12) Bukti penyetoran modal;
13) MKBD sesuai dengan peraturan perundang-undangan di sektor Pasar Modal yang mengatur
mengenai Pemeliharaan dan Pelaporan MKBD
14) Surat Pernyataan sebagaimana dimaskud dalam pasal 15 ayat (1) huruf n s/d w dan huruf ff
POJK Perizinan
15) Surat keterangan domisili
16) Struktur organisasi sebagaimana dipersyaratkan dalam peraturan perundang-undangan sesuai
izin usaha yang dimohonkan
17) Gambaran tentang rencana operasi dan misi perusahaan dan proyeksi keuangan paling sedikit 5
(lima) tahun ke depan
18) Jawaban atas pernyataan sesuai dengan format daftar pernyataan sesuai dengan lampiran POJK
Perizinan
19) Daftar kantor cabang dan perubahannya
20) Prosedur dan standar operasi sesuai izin usaha
21) Bukti pembayaran biaya perizinan Perusahaan efek
22) Apabila terdapat anggota direksi, komisaris atau pegawai yang merupakan Tenaga Kerja Asing,
pemohon wajib memenuhi ketentuan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi yang
mengatur mengenai tata cara penggunaan tenaga kerja asing.

E.2 Persyaratan Permohonan Perizinan Perusahaan Efek sebagai PEE dan PPE
Sebelum mengajukan izin sebagai Perusahaan Efek kepada OJK, Perusahaan Efek diwajibkan untuk
memenuhi persyaratan sebagaimana diatur dibawah ini:
1) Persyaratan Anggaran Dasar
Anggaran dasar PEE dan/atau PPE wajib memuat kegiatan usaha sesuai izin usaha yang
dimohonkan kepada OJK. Perseroan yang mengajukan izin usaha Perusahaan Efek sebagai PEE

9
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

dan/atau PPE wajib telah menetapkan kegiatan usaha perusahaan sesuai izin usaha yang
dimohonkan dalam anggaran dasar Perseroan dimaksud.
2) Persyaratan Identitas
Perusahaan Efek wajib memiliki identitas Perseroan yang paling sedikit meliputi nama dan
alamat perusahaan, mencantumkan secara jelas kata Sekuritas pada penulisan nama
perusahaannya, dan mencantumkan logo apabila Perusahaan efek tersebut menggunakan logo
sebagai identitas tambahan
3) Persyaratan Permodalan
Sebagaimana dibahas pada bagian C.2 Modul ini
4) Persyaratan Operasional
i. Memiliki struktur organisasi yang dilengkapi dengan uraian tugas dan nama pegawai pada tiap
posisi jabatan termasuk keberadaan unit kerja, anggota Direksi, atau pejabat setingkat di
bawah Direksi yang menjalankan fungsi yang dipersyaratkan oleh peraturan perundang-
undangan di sektor Pasar Modal sesuai izin usaha yang dimiliki, memiliki prosedur dan
standar operasi sesuai izin usaha yang dimiliki oleh Perusahaan Efekm, dan memiliki izin
mempekerjakan tenaga kerja asing dari instansi yang berwenang dalam hal mempekerjakan
tenaga kerja asing
ii. Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan sebagai PEE wajib paling sedikit memiliki 1 (satu)
orang pegawai yang telah memperoleh izin orang perseorangan sebagai WPEE
iii. Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan sebagai PPE wajib paling sedikit memiliki 1 (satu)
orang pegawai yang telah memperoleh izin orang perseorangan sebagai WPEE atau WPPE.
5) Persyaratan Integritas dan Kelayakan Keuangan Pemegang Saham dan Pemegang
Saham Pengendali
Persyaratan Integritas meliputi:
i. Cakap melakukan perbuatan hukum
ii. Tidak pernah melakukan perbuatan tercela yang dibuktikan dengan menyampaikan paling
sedikit Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) dimana jangka waktu tanggal
diterbitkannya sampai dengan diajukan ke OJK tidak lebih dari 6 (enam) bulan atau
sesuai dengan masa berlaku yang diberikan dari Kepolisian jika kurang dari 6 (enam)
bulan;
iii. Tidak pernah dihukum karena:
a) melakukan tindak pidana di sektor keuangan dalam jangka waktu 20 (dua puluh)
tahun terakhir
b) melakukan tindak pidana khusus dalam jangka waktu 20 (dua puluh) tahun terakhir
c) melakukan tindak pidana kejahatan dalam jangka waktu 10 (sepuluh) tahun terakhir
Sampai dengan ditetapkannya hasil uji kemampuan dan kepatutan pemegang saham
dan Pemegang Saham Pengendali oleh OJK
iv. Memiliki akhlak dan moral yang baik;
v. Memiliki komitmen yang tinggi untuk mematuhi peraturan perundang-undangan; dan
vi. Memiliki komitmen yang tinggi untuk mendukung pengembangan operasional
Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai PEE atau PPE yang sehat dan
Pasar Modal Indonesia serta kebijakan OJK.
Persyaratan Keuangan meliputi:
i. Kemampuan keuangan;
ii. Bagi pemegang saham atau Pemegang Saham Pengendali berupa orang perseorangan,
tidak pernah dinyatakan pailit atau menjadi anggota Direksi atau anggota Dewan
Komisaris yang dinyatakan bersalah menyebabkan suatu perusahaan dinyatakan pailit
berdasarkan putusan pengadilan; dan
iii. Tidak memiliki kredit dan/atau pembiayaan macet.
6) Persyaratan Integritas dan Kompetensi Anggota Direksi atau Anggota Dewan
Komisaris
Persyaratan Integritas meliputi:
i. Cakap melakukan perbuatan hukum
ii. Tidak pernah melakukan perbuatan tercela yang dibuktikan dengan menyampaikan paling
sedikit Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) dimana jangka waktu tanggal
diterbitkannya sampai dengan diajukan ke OJK tidak lebih dari 6 (enam) bulan atau
sesuai dengan masa berlaku yang diberikan dari Kepolisian jika kurang dari 6 (enam)
bulan;
iii. Tidak pernah dihukum karena:
a. melakukan tindak pidana di sektor keuangan dalam jangka waktu 20 (dua puluh)
tahun terakhir
b. melakukan tindak pidana khusus dalam jangka waktu 20 (dua puluh) tahun terakhir
c. melakukan tindak pidana kejahatan dalam jangka waktu 10 (sepuluh) tahun terakhir,
sampai dengan ditetapkannya hasil uji kemampuan dan kepatutan pemegang saham
dan Pemegang Saham Pengendali oleh OJK

10
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

iv. Memiliki akhlak dan moral yang baik;


v. Memiliki komitmen yang tinggi untuk mematuhi peraturan perundang-undangan; dan
vi. Memiliki komitmen yang tinggi untuk mendukung pengembangan operasional Perusahaan
Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai PEE atau PPE yang sehat dan Pasar Modal
Indonesia serta kebijakan OJK.
Persyaratan Reputasi Keuangan meliputi:
i. Tidak pernah dinyatakan pailit
ii. Tidak memiliki kredit dan/atau pembiayaan macet.
iii. Tidak pernah menjadi anggota Direksi atau anggota Dewan Komisaris yang dinyatakan
bersalah menyebabkan suatu perusahaan dinyatakan pailit.
Persyaratan kompetensi dan keahlian di bidang Pasar Modal
i. Direksi
a) Memiliki pengetahuan di bidang Pasar Modal yang memadai dan relevan dengan
jabatannya serta paling rendah berpendidikan akademi setingkat diploma.
b) memiliki pengalaman dan keahlian di bidang Pasar Modal dan/atau bidang keuangan
paling sedikit 2 (dua) tahun pada jabatan manajerial di perusahaan yang bergerak di
sektor Pasar Modal dan/atau jasa keuangan
ii. Komisaris
a) memiliki keahlian di bidang Pasar Modal yang memadai dan relevan dengan
jabatannya; dan/atau
b) memiliki pengalaman minimal 2 (dua) tahun pada perusahaan yang bergerak di sektor
Pasar Modal dan/atau jasa keuangan.

F. Larangan Bagi Perusahaan Efek


F.1 Larangan terkait Perizinan
1) Perseroan yang memperoleh izin usaha Perusahaan Efek sebagai Penjamin Emisi Efek dilarang
melakukan kegiatan usaha selain kegiatan usaha sesuai izin usaha yang dimiliki sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 3 ayat (4) dan ayat (5) POJK Perizinan.

F.2 Larangan terkait Kepemilikan


1) Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai PEE atau PPE dilarang mengeluarkan
saham baik untuk dimiliki sendiri maupun dimiliki oleh perseroan lain yang sahamnya secara
langsung atau tidak langsung telah dimiliki oleh Perusahaan Efek dimaksud. Namun hal ini
tidak berlaku apabila perusahaan efek dimaksud dilakukan dalam kedudukannya sebagai
emiten kepada:
a) Perusahaan Efek lain, yang sahamnya secara langsung atau tidak langsung telah dimiliki
oleh Perusahaan Efek dimaksud, yang melaksanakan kewajiban pembelian saham dalam
penjaminan emisi Efek atas Penawaran Umum Efek bersifat ekuitasnya.
b) Perseroan lain, yang sahamnya secara langsung atau tidak langsung telah dimiliki oleh
Perusahaan Efek dimaksud, yang melaksanakan hal-hal sebagaimana diatur dalam Pasal 22
ayat (2) huruf b POJK Perizinan.
2) Sumber dana yang digunakan dalam rangka kepemilikan saham Perusahaan Efek yang
melakukan kegiatan usaha sebagai PEE atau PPE dilarang berasal:
a) dari pinjaman atau utang dalam bentuk apapun dari pihak manapun; dan/atau
b) dari dan untuk tujuan pencucian uang dan/atau pendanaan terorisme.

F.3 Larangan terkait Pengendalian


1) Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai PEE atau PPE yang menjadi
pemegang saham Bursa Efek dan afiliasinya baik sendiri maupun bersama dilarang mempunyai
hubungan dengan Perusahaan Efek lain yang melakukan kegiatan usaha sebagai PEE atau PPE
yang juga menjadi pemegang saham Bursa Efek yang sama melalui:
a) Kepemilikan, baik langsung maupun tidak langsung, 20% (dua puluh persen) atau lebih saham
Perusahaan Efek lain dimaksud yang mempunyai hak suara; atau
b) Pengendalian di bidang pengelolaan dan/atau kebijakan Perusahaan Efek lain dimaksud, baik
langsung maupun tidak langsung.

F.4 Larangan terkait Anggota Direksi & Komisaris


1) Direksi: Dilarang Bekerja pada perusahaan atau institusi lain dalam jabatan apapun kecuali
sebagai anggota Dewan Komisaris Bursa Efek, Lembaga Kliring dan Penjaminan, atau Lembaga
Penyimpanan dan Penyelesaian.
2) Komisaris: Dilarang bekerja dalam jabatan apapun pada Perusahaan Efek lain yang melakukan
kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek, Perantara Pedagang Efek, atau Manajer Investasi

11
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

G. Pengendalian dan Perlindungan Efek yang Disimpan Oleh Perusahaan Efek


Pengaturan mengenenai Pengendalian dan Perlindungan Efek yang disimpan oleh Perusahaan efek ini
diatur dalam Peraturan BAPEPAM No. V.D.4

G.1 Kewajiban Perusahaan Efek untuk menempatkan Efek Nasabah Dalam Pengendalian
Langsung Perusahaan Efek:
1). Perusahaan Efek wajib untuk mengambil tindakan yang cepat dan efektif untuk menjaga agar
Efek yang ada dalam Posisi Long rekening Efek nasabah berada dalam pengendalian langsung
Perusahaan Efek.
2). Efek Bebas yang bukan Efek dalam pengendalian langsung Perusahaan Efek sesudah periode 5
(lima) hari kerja harus diganti dengan Efek yang dibeli oleh Perusahaan Efek.
3). Perusahaan Efek dimungkinkan untuk memperpanjang waktu 5 (lima) hari kerja untuk membeli
Efek, dengan ketentuan bahwa:
a) Perusahaan Efek telah menyisihkan uang sejumlah nilai pasar wajar Efek yang belum berada
dalam pengendalian langsung Perusahaan Efek tersebut dan ada dalam rekening khusus di
bank atas nama Perusahaan Efek untuk kepentingan (qq) pemegang rekening untuk
menjamin Efek Bebas yang bukan Efek dalam pengendalian langsung Perusahaan Efek; dan
b) Perusahaan Efek telah secara aktif dan terus menerus melakukan tindakan terbaik dan benar
untuk memastikan Efek dimaksud dalam pengendalian langsung Perusahaan Efek.

G.2 Perlindungan Efek Nasabah:


1). Perusahaan Efek tidak dapat menggunakan Efek nasabah untuk jaminan penyelesaian
kewajiban Perusahaan Efek kepada Lembaga Kliring dan Penjaminan kecuali apabila disetujui
oleh nasabah yang bersangkutan dengan perjanjian khusus yang jelas dan terpisah dari
perjanjian lainnya.
2). Perjanjian khusus diatas wajib mengikuti ketentuan dalam angka 7 huruf b butir 4) Peraturan
Bapepam dan LK Nomor V.D.3 tentang Pengendalian Internal Perusahaan Efek Yang Melakukan
Kegiatan Usaha Sebagai Perantara Pedagang Efek.
3). Dalam hal nasabah menyetujui penggunaan Efek nasabah sebagai Efek Jaminan maka
Perusahaan Efek wajib membuka Sub Rekening Efek Jaminan atas nama nasabah dimaksud dan
menempatkan Efek Jaminan tersebut dalam Sub Rekening Efek Jaminan pada Lembaga
Penyimpanan dan Penyelesaian.
4). Apabila terdapat nasabah umum yang mendapatkan penjatahan Efek pada Penawaran Umum,
dan belum memiliki rekening Efek, maka nasabah dimaksud wajib membuka rekening Efek
sehingga menjadi nasabah pemilik rekening, dan Perusahaan Efek wajib:
5). Membuka Sub Rekening Efek pada Lembaga Penyimpanan dan Penyelesaian atas nama nasabah
dimaksud; dan
6). Memindahbukukan Efek milik nasabah dimaksud ke dalam Sub Rekening Efek nasabah sesuai
dengan tanggal distribusi yang ditentukan Emiten.
7). Perusahaan Efek wajib memberikan akses informasi kepada nasabahnya yang memungkinkan
nasabahnya dapat secara langsung memonitor mutasi dan/atau saldo Efek dan/atau dana yang
disimpan pada Sub Rekening Efek atas nama nasabah tersebut pada Lembaga Penyimpanan
dan Penyelesaian.

H. Pengendalian Internal Perusahaan Efek Yang Melakukan Kegiatan Usaha Sebagai


Perantara Pedagang Efek
Peraturan Mengenai Pengendalian Internal Perusahaan Efek Yang Melakukan Kegiatan Usaha Sebagai
Perantara Pedagang Efek diatur didalam Peraturan BAPEPAM No. V.D.3

H.1 Fungsi-Fungsi sebagai Perantara Pedagang Efek


PPE wajib mempunyai dan melaksanakan paling kurang 6 (enam) fungsi, sebagai berikut:
1) fungsi pemasaran;
2) fungsi manajemen risiko;
3) fungsi pembukuan;
4) fungsi Kustodian;
5) fungsi teknologi informasi; dan
6) fungsi kepatuhan.
Apabila PPE ingin memiliki fungsi riset maka fungsi tersebut wajib dipisahkan dari keenam
fungsi diatas.
Ketentuan Pemisahan Fungsi
1). Pegawai dilarang merangkap fungsi
2). Apabila Perusahaan Efek (PE) memiliki izin Penjamin Emisi Efek (PEE) atau Manajer Investasi
(MI) selain PPE maka:
a) SOP fungsi-fungsi kegiatan usaha lain tersebut wajib terpisah dari SOP fungsi PPE

12
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

b) Pelaksanaan masing-masing fungsi manajemen risiko, pembukuan, IT, kepatuhan,


dan/atau riset dapat dilakukan oleh satu unit kerja yang melaksanakan fungsi tersebut.

H.2 Pelaksanaan Fungsi Perantara Pedagang Efek

No Fungsi Tanggung Jawab Keterangan

1 Pemasaran 1) Menerapkan Prinsip Mengenal Kontrak pembukaan Rekening Efek


Nasabah sesuai Peraturan OJK wajib dibuat dengan ketentuan
No. 22/POJK.04/ 2014 sebagai berikut:
2) Membuat kontrak pembukaan 1) Transaksi Efek untuk kepentingan
rekening Efek regular dengan nasabah tidak dapat dilaksanakan
dnasabah sebelum rekening Efek dibuka atas
3) Membuat kontrak pembukaan nama nasabah yang bersangkutan,
rekening Efek pembiayaan kecuali
dengan nasabah untuk nasabah a) membeli atau menjual produk
yang menerima fasilitas investasi yang dikelola oleh
pembiayaan (Short Selling) Manajer Investasi yang tidak
sesuai Peraturan BAPEPAM No. tercatat di Bursa Efek
V.D.6 b) memesan Efek dalam rangka
4) Membuat kontrak pembukaan Penawaran Umum sebelum
rekening Efek lainnya dengan nasabah mendapatkan
Nasabah (jika ada); penjatahan Efek; dan
5) Menerima pesanan dan/atai c) membeli atau menjual Efek
instruksi untuk kepentingan untuk kepentingan Perusahaan
nasabah Efek lain, Bank, Perusahaan
6) Melakukan Komunikasi dengan Asuransi, Dana Pensiun, atau
nasabah termasuk apabila lembaga keuangan lain.
terdapat permasalahan dalam 2) Pembukaan rekening wajib diikuti
sistem Perusahaan Efek dengan:
a) Pembukaan Sub Rekening Efek
pada Kustodian dan pembukaan
rekening dana atas nama
nasabah pada bank untuk
masing-masing nasabah; dan
b) Pembuatan SID pada Lembaga
Penyimpanan dan Penyelesaian,
bagi nasabah yang belum
memiliki.

3) Klausula minimum dalam kontrak


Pembukaan Rekening efek
memuat:
a) Efek dan atau dana hanya dapat
digunakan sebagai jaminan
penyelesaian kewajiban nasabah
yang bersangkutan, kecuali
diperjanjikan khusus dalam
perjanjian pinjam meminjam
(yang terpisah dari Formulir
Pembukaan Rekening).
b) PPE dapat meminta dana/Efek
dari nasabah sebelum
pelaksanaan transaksi Efek.
c) Dana milik nasabah wajib
disimpan secara terpisah pada
rekening Bank atas nama
masing-masing nasabah.
d) Efek milik nasabah wajib
13
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

disimpan pada Sub Rekening


Efek di LPP untuk masing-
masing nasabah.
e) PPE memiliki kewenangan untuk
melakukan tindakan tertentu
guna menutup saldo negatif
Efek/dana dalam rekening Efek
nasabah
f) Untuk kontrak pembukaan
rekening Efek pembiayaan,
klausul kontrak mengacu pada
Peraturan Bapepam-LK no.
V.D.6.
g) 7)Kesediaan nasabah untuk
memberikan kuasa kepada PPE
untuk melakukan
pemindahbukuan dana untuk
keperluan transaksi dan
memberikan data mutasi
kepada LPP.
h) Khusus untuk Nasabah
Kelembagaan, wajib membuat
pernyataan tertulis untuk selalu
menjamin ketersediaan
dana/Efek.
Tanggung Jawab Penerimaan
Pesanan/Instruksi Nasabah
a) Memastikan Nasabah yang
melakukan pesanan/instruksi
telah memiliki Single Investor
Identification
b) Menerima pesanan/instruksi
nasabah untuk
membeli/menjual Efek,
mengubah, atau membatalkan
pesanan/instruksi nasabah
c) Membuat dan Menyimpan
catatan/rekaman pembicaraan
yang terinci dari setiap
pesanan/instruksi nasabah
sesuai urutan waktu
d) Meneruskan pesanan/instruksi
nasabah kepada fungsi
manajemen risiko
e) Merekam semua komunikasi
terkait dengan
pesanan/instruksi nasabah
melalui jaringan komunikasi
yang terhubung dalam sistem
komunikasi PPE

14
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

2 Manajemen 1). Mengelola sistem risk


Risiko management, menyusun
parameter dan melakukan
verifikasi dalam memproses
pesanan/instruksi, dengan
ketentuan:
a) Menyusun trading limit yang
formulasinya tertuang dalam
SOP.
b) Melakukan verifikasi
ketersediaan dana/Efek
dalam rangka penyelesaian
transaksi.
c) Pelaksanaan fungsi
manajemen risiko dapat
dilakukan secara
manual/sistem yang
terintegrasi.
2). Menyusun SOP terkait dengan
transaksi efek yang dilakukan
untuk kepentingan PPE sendiri
atau pihak terafiliasi PPE
seperti pemegang saham,
direksi, pegawai dan
sebagainya, yang mencakup:
a) Mendahulukan
pesanan/instruksi nasabah
yg tidak terafiliasi.
b) Melaporkan transaksi Efek
untuk kepentingan
sendiri/afiliasi kepada fungsi
kepatuhan.

3 Pembukuan 1) Mencatat seluruh transaksi 1) Pencatatan dapat dilaksanakan


yang dilaksanakannya setiap secara manual, elektronik, atau cara
hari sesuai dengan standar lainnya, sepanjang tidak
akuntansi keuangan yang bertentangan dengan peraturan
berlaku dan Peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Bapepam dan LK (OJK) yang 2) Sistem pencatatan yang digunakan
berkaitan dengan hal tersebut harus memiliki pengamanan yang
2) Memelihara catatan dan buku dapat mencegah adanya risiko
perusahaan, antara lain pemalsuan dan/atau
meliputi buku besar (general penyalahgunaan terhadap catatan
ledger) yang wajib memuat tersebut dan harus mampu
rincian tentang Aset, Liabilitas, memberikan informasi yang cepat,
Modal dan Pendapatan dan tepat, dan dapat dimengerti oleh
Biaya. para Pihak yang berkepentingan
3) Wajib menyimpan catatan terhadap dokumen tersebut.
tambahan dan dokumen 3) Informasi tentang nasabah
pendukung lainnya termasuk aktivitas transaksi wajib
disimpan secara rahasia oleh
Perantara Pedagang Efek dan
pegawainya, kecuali atas izin
nasabah atau atas permintaan Pihak
yang berwenang berdasarkan
undang-undang.

4 Kustodian 1). Menjalankan kewajiban PPE Informasi tentang nasabah termasuk


sebagai Kustodian sebagaimana aktivitas transaksi wajib disimpan
diatur dalam Peraturan secara rahasia oleh Perantara Pedagang
BAPEPAM No. VI.A.3 tentang Efek dan pegawainya, kecuali atas izin
Rekening Efek pada Kustodian nasabah atau atas permintaan Pihak

15
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

2). Melakukan pemeliharaan atas yang berwenang berdasarkan undang-


catatan dan buku perusahaan undang.
yang meliputi:
a) Rekening Efek (securities
accounts)
b) Buku pembantu efek (
securities ledger)
c) Buku pembantu dana (fund
ledger)
d) Buku pembantu transaksi
(transaction ledger)
3). Menerima, menyerahkan, dan
menyimpan dana, Efek atau
Dokumen terkait dengan Efek
a) Dana milik nasabah wajib
disimpan pada Rekening
Bank atas nama masing-
masing nasabah
b) Efek milik nasabah wajib
disimpan pada Sub Rekening
Efek untuk masing-masing
nasabah
c) Dana/Efek/dokumen wajib
direkonsiliasi secara periodik.
4). Melaksanakan proses
penyelesaian transaksi Efek,
antara lain:
a) Penghitungan hak dan
kewajiban penyelesaian
transaksi Efek
b) Pemindahan dana/Efek
c) Penyampaian konfirmasi
tertulis kepada setiap
nasabah
5) Pemeliharaan Catatan/Buku
pada Fungsi Kustodian
a) Mendapatkan catatan dan/
atau rekaman pembicaraan
atas transaksi efek guna
pemeliharaan dan
penyelenggaraan
catatan/buku PE
b) Pencatatan dapat dilakukan
secara manual, elektronik
atau cara lainnya sepanjang
tidak bertentangan dengan
aturan
c) Harus memiliki
pengamanan yang dapat
mencegah risiko
pemalsuan/penyalahgunaan
d) Harus mampu memberikan
informasi yang cepat, tepat,
dan dapat dimengerti oleh
pihak yang berkepentingan
atas catatan PE
e) Menyimpan catatan
tambahan/dokumen
pendukung lainnya

5 Teknologi 1). Melakukan pengujian kapasitas Ketentuan Pelaksanaan Fungsi


Informasi sistem secara periodik Teknologi Informasi
2). Melakukan assessmen atas 1). Memiliki SDM yang kompeten
kinerja dan kelemahan sistem 2). Memiliki kapasitas sistem yang
yg digunakan memadai yang dapat
16
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

3). Melakukan pengujian atas mengantisipasi pertumbuhan


keamanan sistem IT secara transaksi
reguler 3). Memiliki sistem cadangan (back
4). Menjaga sistem dari gangguan up)
virus/malware 4). Memiliki prosedur untuk
5). Memelihara database dan mengatasi permasalahan sistem
aplikasi yang dapat digunakan 5). Membangun sistem yang dapat
untuk merekonstruksi membantu mendeteksi dan
transaksi keuangan, antara mencegah adanya akses oleh
lain: pihak yang tidak berwenang
a) Sistem log penempatan, 6). Menerapkan sistem yang dapat
pembatalan, perubahan, memastikan integritas data baik
pelaksanaan pesanan yang disimpan, dikirim atau
dilengkapi catatan waktu disajikan dalam layar nasabah
dan nomor referensi yang 7). Memiliki sistem yang digunakan
unik untuk menangani keluhan
b) Aktivitas log in dan log out nasabah terkait infrastruktur IT
dalam sistem PE
c) Aktivitas verifikasi Ketentuan Khusus untuk PPE yang
ketersediaan dana/efek Menyediakan Fasilitas Online Trading
seperti Penetapan trading 1). PPE wajib menyajikan informasi
limit dan sebagainya. dalam website-nya, antara lain:
d) Pengelolaan password a) Penjelasan mengenai risiko
nasabah dan pegawai atas transaksi Efek
e) Perubahan parameter b) Contoh kontrak pembukaan
sistem dan master files rekening
c) Pernyataan
keamanan/kerahasiaan data
d) Informasi umum proses
transaksi secara online
e) Kebijakan penanganan sistem
apabila mengalami gangguan
f) Pemberitahuan secara cepat
apabila terjadi permasalahan
sistem melalui website/e-mail
atau media lainnya
g) Penjelasan prosedur
penanganan pesanan yang
tertunda ketika terjadi
permasalahan
2). PPE wajib menyediakan petugas
khusus dan hotline service untuk
memudahkan nasabah
berhubungan dengan PPE

6 Kepatuhan 1) Menyusun kebijakan dan


prosedur fungsi tugas pokok
kepatuhan
2) Mengidentifikasi dan
memastikan kepatuhan PPE
terhadap kebijakan, SOP dan
Peraturan perundang-undangan
yang berkaitan
3) Melakukan penanganan dan
pengadministrasian pengaduan
nasabah dengan memiliki
mekanisme internal dispute
resolution
4) Melakukan pengawasan rencana
kelangsungan usaha (business
continuity plan)
5) Menyampaikan Laporan secara
berkala kepada dewan
komisaris dan/ atau direksi
6) Menyediakan bantuan/pelatihan
17
Modul Hukum dan Etka WPPE
Modul Hukum & Etika | Regulasi Terkait Perusahaan Efek

kepada pegawai pada fungsi


lain guna memenuhi peraturan
perundang-undangan di bidang
pasar modal.

H.3 Outsourcing Fungsi PPE


1). PPE dapat melakukan outsourcing fungsi pemasaran, pembukuan, kustodian, dan fungsi IT
2). Outsourcing fungsi pemasaran dilakukan dengan mengacu Peraturan BAPEPAM V.D.9 ttg
Pedoman Perjanjian Agen Perusahaan Efek Anggota Bursa efek.
3). Outsourcing fungsi kustodian hanya dapat dilakukan kepada penyedia jasa yang merupakan PPE
yang mengadministrasikan rekening Efek nasabah atau bank Kustodian.
4). PPE hanya dapat menunjuk penyedia jasa yang kegiatan operasionalnya berlokasi di Indonesia
5). Sebelum melakukan outsourcing, PPE wajib :
a) Melaporkan informasi rencana Outsourcing kepada OJK.
b) Melakukan due dilligence terhadap penyedia jasa, mencakup:
(1). Kemampuan penyedia jasa memenuhi kewajiban sesuai dengan perjanjian
(2). Faktor opersional dan kemampuan keuangan
(3). Faktor reputasi
(4). Cakupan asuransi (jika ada)
(5). Potensi benturan kepentingan
(6). Kemampuan dan kecukupan sumber daya
c) Melakukan review berkala guna memastikan fungsi tersebut dilaksanakan dengan baik dan
benar sesuai dengan SOP.
6). PPE bertanggung jawab terhadap fungsi yang di-outsource, yaitu:
a) Memastikan penyedia jasa menjaga kerahasiaan informasi
b) Melapor kepada Bursa (cc OJK) apabila penyedia jasa tidak dapat melakukan kewajibannya
c) Memastikan bahwa setiap saat OJK/Bursa Efek dapat mengakses pembukuan, catatan dan
dokumen terkait fungsi yg di-outsource.

H.4 Ketentuan Apabila Terdapat Permasalahan


1). Apabila terdapat permasalahan yang mengakibatkan suatu fungsi tidak beroperasi, maka PPE
wajib menyampaikan laporan kepada Bursa (cc OJK) mencakup:
a) Penjelasan mengenai permasalahan
b) Waktu terjadinya permasalahan
c) Lama terjadinya permasalahan
d) Fungsi yang mengalami permasalahan
e) Keterangan mengenai apakah permasalahan tersebut pernah terjadi sebelumnya
f) Dampak permasalahan
g) Langkah-langkah untuk menangani permasalahan
h) Langkah-langkah untuk mencegah permasalahan agar tidak terulang
2). Apabila terdapat permasalahan terkait sistem IT, maka fungsi IT wajib segera menyampaikan
informasi tersebut kepada fungsi pemasaran dan kemudian fungsi pemasaran meneruskan info
tersebut kepada nasabah
3). Perantara Pedagang Efek wajib mempunyai Prosedur mengenai penanganan pesanan nasabah,
penyedia jasa, pihak lain terkait dengan kegiatan usaha Perantara Pedagang Efek dibekukan
untuk sementara.

H.5 Ketentuan Lainnya


1). Dokumen, rekaman data/pembicaraan dan pencatatan PPE wajib:
a) Disimpan untuk jangka waktu paling kurang 5 tahun dan
b) Pada 2 tahun pertama disimpan pada tempat yang mudah dijangkau
2). Pegawai PPE yang menjalankan masing-masing fungsi dilarang:
a) Melakukan tugas di luar tugas dan tanggung jawab fungsinya
b) Memiliki akses terhadap hardware, software dan dokumentasi unit kerja lain (kecuali fungsi
kepatuhan dalam rangka menjalankan fungsinya)
3). Dewan Komisaris wajib mengawasi pelaksanaan tanggung jawab fungsi kepatuhan dan
menindaklanjuti laporan yang disampaikan fungsi kepatuhan.

18
Modul Hukum dan Etka WPPE
PRINSIP MENGENAL NASABAH (PMN) OLEH PENYEDIA JASA KEUANGAN DI
SEKTOR PASAR MODAL INDONESIA

Prinisip Mengenal Nasabah (PMN) (atau dikenal dengan istilah Know Your Customer / KYC) merupakan
prinsip-prinsip yang diterapkan Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar modal untuk mengetahui dan
memahami nasabah mereka agar dapat melayani mereka lebih baik serta memantau transaksi keuangan
mereka dalam rangka mengelola risiko perusahaan secara hati-hati. Penyedia Jasa Keuangan di Sektor
Pasar Modal dalam hal ini adalah Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi
Efek, Perantara Pedagang Efek, dan/atau Manajer Investasi, serta Bank Umum yang menjalankan fungsi
Kustodian.

A. Maksud dan Tujuan dari Penerapan Prinsip Mengenal Nasabah


A.1 Tujuan Prinsip Mengenal Nasabah
Prinsip Mengenal Nasabah oleh Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal diterapkan dengan
tujuan untuk:
1. Mengetahui latar belakang dan identitas nasabah;
2. Memantau rekening efek dan transaksi nasabah; dan
3. Melaporkan transaksi keuangan mencurigakan dan/atau transaksi keuangan yang dilakukan
secara tunai, yang terkait dengan pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian
uang dan/atau pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pendanaan terorisme.

Tujuan lain dari kebijakan PMN disini adalah memperoleh visibilitas ke sumber-sumber keuangan
nasabah dengan melihat profil nasabah. Tujuan dasarnya adalah untuk memperoleh pemahaman
tentang risiko nasabah untuk bisnis di Pasar Modal. Terkadang, dapat dimungkingkan bahwa
dalam berivestasi di Pasar Modal, nasabah memanfaatkan Perusahaan Efek untuk memfasilitasi
pencucian uang atau pendanaan terorisme.

A.2 Pentingnya Prinsip Mengenal Nasabah Bagi Perusahaan Efek Di Pasar Modal Indonesia
1. Berperan dalam memverifikasi identitas klien. Identifikasi dan verifikasi identitas nasabah
dilakukan dengan menggunakan sumber data, informasi, dan dokumen pendukung yang
independen dan handal.
2. Berperan dalam memastikan informasi terkait sifat pekerjaan / bisnis nasbahserta tujuan
investasi.
3. Berperan dalam mendeteksi aktivitas penipuan, aktivitas yang tidak biasa atau mencurigakan,
mengurangi berbagai jenis risiko di Pasar Modal. serta melindungi Perusahaan Efek dari
tindakan memfasilitasi atau mendorong pencucian uang dan/atau pendanaan terorisme yang
dapat merusak integritas sistem keuangan.
4. Berperan dalam mengidentifikasi seluruh risiko yang mungkin ditimbulkan dari setiap nasabah
dan/atau kelompok nasabah terhadap aset serta kewajiban perusahaan.

B. Risiko Yang Dapat Dihindarkan Dengan Adanya Prinsip Mengenal Nasabah

B.1 Risiko Reputasi


Reputasi atau nama baik perusahaan mempengaruhi keberhasilan bisnisnya, dilihat dari
kemampuannya untuk menarik karyawan, nasabah, dan pendanaan.
Jika ada nasabah diizinkan melakukan transaksi ilegal melalui bisnis yang dikelolanya, maka
reputasi perusahaan akan mengalami kerusakan meskipun telah diperbaiki. Kebijakan PMN yang
kuatakan mencegah investor untuk memanfaatkan perusahaan sebagai kendaraan dalam
melakukan kegiatan ilegal.

B.2 Risiko Operasional


Risiko terjadi karena rusaknya proses internal perusahaan, akibatnya merusak sistem dan
manajemen perusahaan efek itu sendiri. Jika kebijakan PMN tidak berjalan baik, maka sumber daya
operasional terbuang.

B.3 Risiko Hukum


Jika perusahaan digunakan sebagai kendaraan untuk melakukan aktivitas ilegal, Perusahaan tidak
saja menghadapi risiko denda dan hukuman, tetapi yang terburuk adalah perusahaan dapat dipaksa
untuk menghentikan kegiatan operasionalnya.
Selain risiko hukum, keterlibatan dalam kegiatan ilegal dapat menyebabkan penilaian pihak ketiga
dan kontrak dengan pihak ketiga tidak dapat dilaksanakan, akibat timbulnya tindakan hukum atau

1
Modul Hukum dan Etka WPPE
tuntutan hukum. Karena sifat bisnis dari Perusahan Efek, maka risiko ini tidak pernah sepenuhnya
dihilangkan.
Dengan menerapkan kebijakan PMN yang benar, perusahaan dapat mengurangi kemungkinan
timbulnya risiko hukum dimasa yang akan datang, baik untuk dirinya sendiri ataupun pegawainya

B.4 Risiko Keuangan


Jika Perusahaan Efek tidak cukup dalam melakukan identifikasi dan verifikasi nasabah, maka
Perusahaan Efek bisa saja menerima nasabah yang mengaku sebagi seseorang yang tidak sesuai
dengan profil diri mereka yang sesungguhnya. Konsekuensinya adalah Perusahaan Efek tidak akan
mengetahui asal profil identitas asli dari nasabahnya. Jika PerusahaanEfek tidak mengetahui
identitas sebenarnya dari pelanggan atau nasabah, maka Perusahaan Efek juga akan sulit untuk
mengambil uang milik perusahan dari tangan nasabah yang berutang.

B.5 Risiko konsentrasi


Risiko yang terjadi ketika perusahaan terlalu fokus pada satu nasabahatau kelompok nasabah. Jika
dana tersebut tiba-tiba ditarik, maka akan mengganggu stabilitas operasional sebuah Perusahaan
Efek.

C. Empat Unsur Utama Kebijakan PMN

C.1 Identifikasi nasabah


Identifikasi data pelanggan adalah kebijakan PMN tahap awal yang terbaik untuk memutuskan
apakah calon pelanggan akan diterima atau ditolak dan untuk mengetahui apakah perusahaan
dapat memantau transaksi dan rekening nasabah.Melalui proses identifikasi pelanggan yang
efektif, perusahaan akan mampu menangani para pelanggannya dengan cara yang tepat.

Penerimaan, Identifikasi, dan Verifikasi Nasabah


a. Sebelum Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal menerima suatu Pihak menjadi
Nasabah yang berinvestasi di Pasar Modal, baik melalui atau tanpa melalui pembukaan rekening
Efek, Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan pertemuan langsung
(face to face) dengan calon Nasabah dan meminta informasi mengenai:
1) latar belakang dan identitas calon Nasabah;
2) maksud dan tujuan pembukaan rekening Efek calon Nasabah;
3) informasi lain yang memungkinkan Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal untuk
dapat mengetahui profil calon Nasabah; dan
4) identitas Pihak lain (beneficial owner), dalam hal calon Nasabah bertindak untuk dan atas
nama Pihak lain (beneficial owner).
b. Informasi mengenai calon Nasabah sebagaimana dimaksud pada huruf a harus dapat dibuktikan
dengan keberadaan dokumen-dokumen pendukung.
c. Informasi dan dokumen pendukung sebagaimana dimaksud pada huruf b bagi:
1) Calon Nasabah perorangan, sekurang-kurangnya terdiri dari:
a. latar belakang dan identitas Nasabah yang memuat:
(1) nama;
(2) jenis kelamin;
(3) alamat atau tempat tinggal sesuai KTP dan nomor telepon;
(4) alamat tempat tinggal terkini dan nomor telepon (jika ada);
(5) tempat dan tanggal lahir;
(6) status perkawinan; dan
(7) kewarganegaraan;
b. keterangan mengenai pekerjaan;
c. alamat tempat kerja dan nomor telepon;
d. specimen tanda tangan;
e. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) bagi Nasabah yang diwajibkan memiliki NPWP sesuai
dengan ketentuan yang berlaku ;
f. keterangan mengenai sumber dana;
g. rata-rata penghasilan;
h. maksud dan tujuan investasi;
i. nama bank Nasabah dan nomor rekening Nasabah di bank; dan
j. informasi dan dokumen lain yang memungkinkan Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar
Modal untuk dapat mengetahui profil calon Nasabah.
2) Calon Nasabah perusahaan, badan hukum, usaha bersama, asosiasi, atau kelompok yang
terorganisir, sekurang-kurangnya terdiri dari:
(1) nama, alamat, dan nomor telepon perusahaan, badan hukum, usaha bersama,
asosiasi, atau kelompok yang terorganisir;
(2) bentuk badan usaha atau badan hukum;
2
Modul Hukum dan Etka WPPE
(3) akta pendirian atau anggaran dasar sesuai dengan peraturan perundang-undangan
yang berlaku berikut perubahannya yang terakhir;
(4) tempat dan tanggal pendirian perusahaan, badan hukum, usaha bersama, asosiasi,
atau kelompok yang terorganisir;
(5) izin usaha atau izin lainnya dari instansi yang berwenang;
(6) surat keterangan domisili;
(7) Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) bagi Nasabah yang diwajibkan memiliki NPWP
sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
(8) laporan keuangan terkini atau deskripsi kegiatan usaha;
(9) struktur manajemen atau kepengurusan;
(10) struktur kepemilikan untuk perusahaan atau struktur pendiri untuk yayasan, asosiasi,
atau kelompok yang terorganisir;
(11) dokumen identitas pengurus yang berwenang mewakili perusahaan, badan hukum,
usaha bersama, asosiasi, atau kelompok yang terorganisir;
(12) dokumen atau informasi mengenai pengendali akhir dari perusahaan, badan hukum,
usaha bersama, asosiasi, atau kelompok yang terorganisir;
(13) nama, specimen tanda tangan dari penerima kuasa, dan surat kuasa dari pejabat
yang berwenang kepada penerima kuasa guna bertindak untuk dan atas nama
perusahaan, badan hukum, usaha bersama, asosiasi, atau kelompok yang terorganisir
dalam berinvestasi di Pasar Modal, termasuk memberikan instruksi sehubungan
dengan rekening Efek Nasabah;
(14) keterangan mengenai sumber dana;
(15) maksud dan tujuan investasi;
(16) nama bank Nasabah dan nomor rekening Nasabah di bank; dan
(17) informasi dan dokumen lain yang memungkinkan Penyedia Jasa Keuangan di bidang
Pasar Modal untuk dapat mengetahui profil calon Nasabah.
3) Calon Nasabah berupa lembaga pemerintah atau lembaga internasional sekurang-kurangnya
berupa nama, alamat kedudukan lembaga atau perwakilan, specimen tanda tangan dari
Pihak-Pihak yang ditunjuk atau berwenang mewakili lembaga tersebut dan surat penunjukan
atau kuasa dari Pihak yang berwenang.
4) Dalam hal calon Nasabah bertindak untuk dan atas nama Pihak lain (beneficial owner) untuk
membuka rekening Efek, Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib memperoleh
dokumen pendukung sebagaimana dimaksud pada angka 1), angka 2), dan angka 3) terkait
Pihak lain (beneficial owner) dimaksud dan hubungan hukum, penugasan, serta kewenangan
bertindak untuk dan atas nama Pihak lain (beneficial owner) dimaksud.
d. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan identifikasi dan verifikasi atas
informasi dan dokumen pendukung mengenai calon Nasabah (customer due diligence) dengan
melakukan hal-hal antara lain:
1) meneliti kebenaran informasi dan dokumen dan mengidentifikasi adanya kemungkinan hal-
hal yang tidak wajar atau mencurigakan;
2) dalam hal terdapat keraguan atas informasi dan dokumen yang diterima, Penyedia Jasa
Keuangan di bidang Pasar Modal wajib memastikan kebenaran identitas, informasi, dan
dokumen calon Nasabah, antara lain dengan cara:
a) melakukan wawancara dengan calon Nasabah untuk meneliti dan meyakini keabsahan
dan kebenaran dokumen;
b) meminta dokumen identitas lain yang dikeluarkan oleh pihak yang berwenang;
c) melakukan konfirmasi mengenai kebenaran mengenai kewenangan Pihak yang mewakili
atau bertindak untuk dan atas nama Pihak lain (beneficial owner), jika calon Nasabah
bertindak sebagai kuasa dari atau mewakili Pihak lain (beneficial owner);
i. melakukan pemeriksaan silang untuk memastikan adanya konsistensi dari berbagai
informasi yang disampaikan oleh calon Nasabah; dan
ii. melakukan penelaahan mengenai pengendali calon Nasabah.
e. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan verifikasi yang lebih ketat
(enhanced due diligence) terhadap calon Nasabah dan pengendali calon Nasabah yang dianggap
dan/atau diklasifikasikan mempunyai risiko tinggi terhadap praktik pencucian uang dan/atau
risiko tinggi terkait dengan Pendanaan Kegiatan Terorisme. Tingkat risiko tersebut dapat dilihat
dari:
1) latar belakang atau profil calon Nasabah dan pengendali calon Nasabah yang termasuk
Orang yang Populer Secara Politis (politically exposed person) atau Nasabah yang Berisiko
Tinggi (high risk customer);
2) bidang usaha calon Nasabah yang termasuk Usaha yang Berisiko Tinggi (high risk business);
3) negara atau teritori asal calon Nasabah, domisili calon Nasabah, atau dilakukannya transaksi
yang termasuk Negara yang Berisiko Tinggi (high risk countries); dan/atau
4) pihak-pihak yang tercantum dalam daftar nama-nama teroris; sebagaimana tercantum
dalam daftar yang dimuat dalam Lampiran 1 Peraturan ini.

3
Modul Hukum dan Etka WPPE
f. Verifikasi yang lebih ketat (enhanced due diligence) terhadap calon Nasabah dan pengendali
calon Nasabah sebagaimana dimaksud pada huruf e dilakukan antara lain dengan cara sebagai
berikut:
1) verifikasi terhadap informasi dan dokumen calon Nasabah dan pengendali calon Nasabah
sebagaimana dimaksud pada huruf c tidak hanya berdasarkan informasi dan dokumen
yang diberikan oleh calon Nasabah tersebut, namun didasarkan pada kebenaran informasi
dan dokumen, kebenaran sumber informasi dan dokumen, dan jenis informasi dan
dokumen yang terkait; dan
2) verifikasi hubungan bisnis yang dilakukan oleh calon Nasabah dimaksud dengan Pihak
ketiga.
g. Dalam hal calon Nasabah sebagaimana dimaksud pada huruf c butir 4) merupakan Penyedia
Jasa Keuangan lain di bidang Pasar Modal di dalam negeri, maka Penyedia Jasa Keuangan di
bidang Pasar Modal cukup menerima pernyataan tertulis bahwa Penyedia Jasa Keuangan lain di
bidang Pasar Modal di dalam negeri tersebut telah memperoleh serta melakukan verifikasi dan
identifikasi atas dokumen pendukung sebagaimana dimaksud pada huruf c dan bersedia
memberikan informasi dan salinan dokumen pendukung Nasabah jika dibutuhkan oleh Penyedia
Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal.
h. Dalam hal calon Nasabah sebagaimana dimaksud pada huruf c butir 4) merupakan Penyedia
Jasa Keuangan lain di bidang Pasar Modal di luar negeri yang menerapkan Prinsip Mengenal
Nasabah yang sekurang-kurangnya setara dengan Peraturan ini, maka Penyedia Jasa Keuangan
di bidang Pasar Modal cukup menerima pernyataan tertulis bahwa Penyedia Jasa Keuangan lain
di bidang Pasar Modal di luar negeri tersebut telah memperoleh dokumen pendukung Pihak lain
dan telah melakukan verifikasi dan identifikasi atas dokumen dimaksud dan bersedia
memberikan informasi dan salinan dokumen pendukung Nasabah jika dibutuhkan oleh Penyedia
Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal. Jika Prinsip Mengenal Nasabah di negara Penyedia Jasa
Keuangan lain di bidang Pasar Modal luar negeri tersebut tidak setara dengan peraturan ini,
maka Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib menerapkan Prinsip Mengenal
Nasabah berdasarkan peraturan ini.
i. Persetujuan pembukaan rekening Efek atau hubungan usaha dapat diberikan setelah meyakini
kebenaran identitas dan kelengkapan dokumen calon Nasabah serta mempertimbangkan faktor-
faktor yang dapat memungkinkan Nasabah melakukan kegiatan pencucian uang dan/atau
Pendanaan Kegiatan Terorisme, antara lain catatan, dokumen, daftar, informasi mengenai
pelanggaran dan/atau kejahatan.
j. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal dilarang untuk membuka atau memelihara
rekening Efek anonim atau rekening Efek yang menggunakan nama fiktif.
k. Pembukaan rekening Efek atau hubungan usaha dengan calon Nasabah yang dianggap dan/atau
diklasifikasikan mempunyai risiko tinggi sebagaimana dimaksud pada huruf e wajib terlebih
dahulu memperoleh persetujuan dari anggota direksi atau manajemen senior Penyedia Jasa
Keuangan di bidang.

C.2 Verifikasi Nasabah


Proses verifikasi nasabah merupakan kegiatan yang dilakukan dalam rangka memastikan kebenaran
data dan informasi yang disampaikan oleh nasabah. Tahapan ini sangat penting untuk menghindari
adanya data dan informasi palsu yang disampaikan oleh nasabah. Kegiatan verifikasi terhadap
nasabah disesuaikan dengan tingkat risiko nasabah yang diperoleh pada saat melakukan identifikasi
nasabah.
Pemantauan Rekening Efek dan Transaksi Nasabah, Pengkinian Data Nasabah, dan
Penatausahaan Dokumen
1. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib memiliki sistem informasi yang dapat
mengidentifikasi, menganalisa, memantau, dan menyediakan laporan secara efektif mengenai
karakteristik transaksi yang dilakukan oleh Nasabah Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar
Modal.
2. Sistem informasi sebagaimana dimaksud pada huruf a harus dapat memungkinkan Penyedia Jasa
Keuangan di bidang Pasar Modal untuk menelusuri setiap transaksi, apabila diperlukan, termasuk
untuk penelusuran atas identitas Nasabah, bentuk transaksi, tanggal transaksi, jumlah dan
denominasi transaksi, serta sumber dana yang digunakan untuk transaksi.
3. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan pemantauan rekening Efek dan
transaksi Nasabah termasuk pemantauan dan analisa terkait dengan kemungkinan tindak pidana
asal (predicate offense) dan Pendanaan Kegiatan Terorisme.
4. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan evaluasi terhadap hasil
pemantauan rekening Efek dan transaksi Nasabah untuk memastikan ada tidaknya transaksi
yang mencurigakan yang tidak dapat dijelaskan oleh Nasabah secara meyakinkan serta
melaporkan temuan tersebut kepada PPATK.
5. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan verifikasi yang lebih ketat
(enhanced due diligence) terhadap Nasabah dengan pendekatan berbasis risiko, antara lain

4
Modul Hukum dan Etka WPPE
apabila: terdapat perubahan profil atau informasi penting Nasabah yang signifikan sesuai dengan
tingkat risiko sebagaimana dimaksud dalam penjelasan Penerimaan, Identifikasi, dan Verifikasi
Nasabah huruf e; terdapat peningkatan nilai transaksi atau trading limit yang signifikan;
dan/atau perintah transaksi dilakukan oleh pemegang rekening Efek tanpa adanya alas hukum
yang sah.
6. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib menatausahakan hasil pemantauan dan
evaluasi rekening Efek dan transaksi Nasabah, baik yang dilaporkan maupun yang tidak
dilaporkan kepada PPATK.
7. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib melakukan pengkinian data Nasabah dalam
hal terdapat perubahan terhadap dokumen-dokumen sebagaimana dimaksud dalam penjelasan
Penerimaan, Identifikasi, dan Verifikasi Nasabah.
8. Penyedia Jasa Keuangan di bidang Pasar Modal wajib menatausahakan dokumen-dokumen
sebagaimana dimaksud dalam penjelasan Penerimaan, Identifikasi, dan Verifikasi Nasabah dan
pada huruf f dan huruf g dalam jangka waktu sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun sejak Nasabah
menutup rekening Efeknya.

C.3 Pemantauan Transaksi


Dalam kebijakan PMN yang efektif, rekening nasabah dan transaksi nasabah akan dipantau secara
teratur, sehingga kegiatan yang tidak biasa atau perilaku yang mencurigakan dapat terdeteksi lebih
awal. Frekuensi atau kedalaman pemantauan nasabah secara berkala dapat disesuaikan dengan
tingkat risiko nasabah.

C.4 Pelaporan
Manajemen risiko yang baik harus dapat memastikan bahwa perusahan mampu mengidentifikasi,
menginvestigasi serta mengelola risiko yang ditimbulan oleh kegiatan pencucian uang ataupun
kegiatan kriminal lainnya.

C.5 Bilamana PMN harus diterapkan?


PMN akan dilakukan pada tahapan-tahapan sebagai berikut:
1. Pada saat akan membuka rekening baru;
2. Pada saat nasabah tersebut masih menjadi nasabah di Perusahaan Efek;
3. Ketika Perusahaan Efek merasa perlu untuk memperoleh informasi tambahan dari nasabah lama
(existing customer) atau pemilik manfaat (Beneficial Owner) nasabah tersebut; dan/atau
4. Terdapat indikasi transaksi keuangan yang mencurigakan yang terkait dengan Pencucian Uang dan
Pendanaan Terorisme.

E. Apa yang akan terjadi jika Nasabah atau Calon Nasabah tidak mau memberikan
informasi/ dokumen yang diperlukan dalam PMN?
1. Perusahaan Efek berhak menolak untuk membuka rekening Calon Nasabah.
2. Perusahaan Efek berhak menghentikan hubungan bisnisnya dengan Nasabah.

F. Pengawasan Aktif Oleh Direksi Dan Dewan Komisaris

F.1 Pengawasan Aktif Oleh Direksi Penyedia Jasa Keuangan


1. Memastikan bahwa Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal memiliki pedoman
penerapan Prinisp Mengenal Nasabah.
2. Mengusulkan pedoman penerapan Prinsip Mengenal Nasabah kepada Dewan Komisaris;
3. Memastikan bahwa penerapan Prinsip Mengenal Nasabah dilaksanakan sesuai dengan pedoman
penerapan yang telah ditetapkan.
4. Memastikan bahwa pedoman penerapan Prinsip Mengenal Nasabah sejalan dengan perubahan
dan pengembangan produk, jasa, dan teknologi Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal
serta sesuai dengan perkembangan modus Pencucian Uang dan/atau Pendanaan Terorisme dan
5. Memastikan bahwa seluruh pegawai yang terkait dengan penerapan Prinsip Mengenal Nasabah
telah mengikuti pelatihan yang berkaitan dengan penerapan Prinsip Mengenal Nasabah secara
berkala.
6. Bank Kustodian yang merupakan Kantor Cabang Bank Asing, pengawasan aktif dilakukan oleh
pimpinan Kantor Cabang Bank Asing tersebut.
F.2 Pengawasan Aktif Oleh Dewan Komisaris
1. Memberikan persetujuan pedoman penerapan Prinsip Mengenal Nasabah yang diusulkan oleh
Direksi.
2. Melakukan pengawasan atas pelaksanaan tanggung jawab Direksi terhadap penerapan Prinsip
Mengenal Nasabah, dan
3. Memastikan adanya pembahasan terkait Pencucian Uang dan Pendanaan Terorisme dalam
rapat Direksi dan Dewan Komisaris.

5
Modul Hukum dan Etka WPPE
G. Penanggung Jawab Penyedia Jasa Keuangan dalam Penerapan PMN di Pasar Modal
G.1 Jabatan/Pejabat yang menjadi Penangung Jawab
1. Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib membentuk unit kerja khusus atau
menugaskan pejabat sebagai penanggung jawab penerapan Prinsip Mengenal Nasabah.
2. Direktur utama Penyedia Jasa Keuangan tidak dapat menjadi penanggung jawab penerapan
Prinsip Mengenal Nasabah.
3. Dalam hal Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal merupakan Perusahaan Efek yang
melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek, Perantara Pedagang Efek, dan/atau
Manajer Investasi dalam satu badan usaha, Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal
dapat hanya memiliki satu penanggung jawab penerapan Prinsip Mengenal Nasabah.
4. Dalam hal Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal merupakan Bank Kustodian,
penanggung jawab penerapan Prinsip Mengenal Nasabah dapat ditugaskan kepada
penanggung jawab Bank Kustodian atau dirangkap oleh penanggung jawab penerapan Prinsip
Mengenal Nasabah pada Bank Umum.

G.2 Unit Kerja Khusus


1. Unit kerja khusus paling kurang terdiri dari 1 (satu) orang yang bertindak sebagai pimpinan
dan 1 (satu) orang yang bertindak sebagai pelaksana;
2. Pimpinan dan pelaksana pada unit kerja khusus dilarang merangkap untuk melaksanakan
fungsi lainnya;
3. Pimpinan unit kerja khusus ditetapkan/diangkat oleh direktur utama;
4. Unit kerja khusus berada di bawah koordinasi direktur utama secara langsung dalam struktur
organisasi Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal; dan
5. Unit kerja khusus bersifat independen dari fungsi lainnya.

G.3 Penugasan Jabatan


Dalam hal Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal menugaskan pejabat sebagai
penanggung jawab penerapan Prinsip Mengenal Nasabah, pejabat tersebut harus ditetapkan atau
diangkat oleh Direktur Utama dan hanya dapat merangkap untuk melaksanakan fungsi manajemen
risiko, fungsi kepatuhan, dan/atau fungsi audit internal.

H. Tugas, Tanggung Jawab dan Wewenang Penanggung Jawab Penerapan Prinsip


Mengenal Nasabah Penyedia Jasa Keuangan di Pasar Modal

H.1 Tugas
Penanggung jawab penerapan Prinsip Mengenal Nasabah mempunyai tugas paling kurang sebagai
berikut:
1. Menyusun dan memelihara pedoman penerapan Prinsip Mengenal Nasabah;
2. Memastikan bahwa prosedur identifikasi, verifikasi, dan pemantauan Nasabah masih memadai;
3. Memastikan bahwa formulir yang berkaitan dengan Nasabah telah mengakomodasi data yang
diperlukan dalam pelaksanaan Prinsip Mengenal Nasabah;
4. Memantau rekening Efek dan pelaksanaan transaksi Nasabah;
5. Melakukan evaluasi terhadap hasil pemantauan dan analisis transaksi Nasabah untuk
memastikan ada atau tidak adanya Transaksi Keuangan Mencurigakan dan/atau transaksi
keuangan yang dilakukan secara tunai sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
terkait dengan Pencucian Uang dan/atau Pendanaan Terorisme;
6. Melakukan administrasi dokumen hasil pemantauan dan evaluasi;
7. Memantau pengkinian data dan profil Nasabah;
8. Melakukan pengawasan terkait penerapan Prinsip Mengenal Nasabah terhadap unit-unit kerja
terkait;
9. Menerima dan melakukan analisis atas laporan Transaksi Keuangan Mencurigakan dan/atau
transaksi keuangan yang dilakukan secara tunai yang dilaporkan oleh unit-unit kerja yang
ditugaskan; dan
10. Menyusun laporan Transaksi Keuangan Mencurigakan dan/atau transaksi keuangan secara
tunai sesuai dengan peraturan perundang-undangan terkait dengan Pencucian Uang dan/atau
Pendanaan Terorisme yang wajib dilaporkan kepada PPATK.

H.2 Tanggung Jawab


Penanggung jawab penerapan Prinsip Mengenal Nasabah mempunyai uraian tanggung jawab paling
kurang sebagai berikut:
1. Memastikan seluruh kegiatan dalam rangka penerapan Prinsip Mengenal Nasabah terlaksana;

6
Modul Hukum dan Etka WPPE
2. Memantau, menganalisis, dan merekomendasikan kebutuhan pelatihan tentang penerapan
Prinsip Mengenal Nasabah bagi pejabat dan/atau pegawai Penyedia Jasa Keuangan di Sektor
Pasar Modal; dan
3. Menjaga kerahasiaan informasi terkait penerapan Prinsip Mengenal Nasabah.

H.3 Wewenang
Penanggung jawab penerapan Prinsip Mengenal Nasabah mempunyaiwewenang paling kurang
sebagai berikut:
1. Memperoleh akses terhadap informasi yang dibutuhkan yang ada di seluruh unit organisasi
Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal;
2. Melakukan koordinasi dan pemantauan terhadap pelaksanaan Prinsip Mengenal Nasabah oleh
unit-unit kerja terkait;
3. Mengusulkan pejabat dan/atau pegawai unit kerja terkait untuk membantu pelaksanaan Prinsip
Mengenal Nasabah; dan
4. Melaporkan Transaksi Keuangan Mencurigakan yang dilakukan oleh Direksi, Dewan Komisaris,
atau Pihak terafiliasi dengan Direksi atau Dewan Komisaris, secara langsung kepada PPATK.

I. Kebijakan dan Prosedur yang Dilakukan dalam PMN


Fungsi dari PMN di Pasar Modal Indonesia pada dasarnya adalah untuk menentukan dan mengetahui
asal usul identitas dari klien, ini berarti mengidentifikasi pelanggan dan melakukam verifikasi dengan
cara yang handal, menggunakan sumber dokumen yang independen, dan menggunakan data dan
informasi yang dapat dipercaya.

I.1 Identifikasi
1. Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib meminta data dan informasi kepada calon
Nasabah.
2. Data dan informasi calon Nasabah adalah sebagai berikut:
Data Calon Nasabah Perseorangan Data Calon Nasabah Non Perserorangan
a) Data sesuai dengan dokumen a) Nama;
identitas, yaitu: b) Nomor izin atau nomor izin usaha dari
(a). Nama; instansi berwenang;
(b). Nomor identitas; c) Bidang usaha/kegiatan;
(c). Alamat; d) Alamat kedudukan;
(d). Tempat dan tanggal lahir; e) Nomor telepon;
(e). Jenis kelamin; dan f) Tempat dan tanggal pendirian;
(f). Kewarganegaraan; g) Identitas Pemilik Manfaat (Beneficial
b) Alamat tempat tinggal terkini (jika Owner) (jika ada);
berbeda dengan dokumen identitas); h) Sumber dana;
c) Nomor telepon; i) Maksud dan tujuan investasi; dan
d) Status perkawinan; j) Nama bank dan nomor rekening.
e) Pekerjaan;
f) Alamat dan nomor telepon tempat
kerja (jika ada);
g) Rata-rata penghasilan per tahun;
h) Sumber dana;
i) Maksud dan tujuan investasi;
j) Identitas Pemilik Manfaat (Beneficial
Owner) (jika ada); dan
k) Nama bank dan nomor rekening.
3. Data dan Informasi diatas paling sedikit dilampirkan spesimen tanda tangan dan dokumen
pendukung yang harus diberikan kepada Penyedia Jasa Keuangan sebagai dokumen pendukung,
diantaranya adalah sebagai berikut:
(1) Untuk Orang-Perserorangan
a) Fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP), bagi Warga Negara Indonesia;
b) Fotokopi Paspor, bagi Warga Negara Asing.
(2) Untuk Non Perseorangan
1). Badan Usaha
a) Fotokopi anggaran dasar perusahaan;
b) Fotokopi izin usaha dari instansi yang berwenang;
c) Spesimen tanda tangan penerima kuasa;
d) Surat kuasa dari pejabat yang berwenang kepada penerima kuasa, guna bertindak
untuk dan atas nama calon Nasabah atau Nasabah dalam berinvestasi di Pasar
Modal, termasuk memberikan instruksi sehubungan dengan rekening Efek calon
Nasabah;
e) Fotokopi Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP);
7
Modul Hukum dan Etka WPPE
f)
Laporan keuangan atau deskripsi kegiatan usaha;
g)
Fotokopi surat keterangan domisili;
h)
Struktur manajemen atau kepengurusan;
i)
Struktur kepemilikan atau struktur pendiri;
j)
Fotokopi dokumen identitas pengurus/ Direksi yang berwenang mewakili calon
Nasabah; dan
k) Dokumen mengenai pengendali akhir.
2). Yayasan
a) Fotokopi izin bidang kegiatan yayasan;
b) Deskripsi kegiatan yayasan;
c) Struktur dan nama pengurus yayasan; dan
d) Fotokopi dokumen identitas anggota pengurus yang berwenang mewakili yayasan
untuk melakukan hubungan usaha dengan Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar
Modal.
3). Badan Hukum lainnya
a) Fotokopi bukti pendaftaran pada pihak yang berwenang;
b) Nama penyelenggara; dan
c) Fotokopi dokumen identitas pihak yang berwenang mewakili badan hukum dalam
melakukan hubungan usaha dengan Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal.
4). Untuk Kelompok Terorganisasi, Asosiasi, dan Perkumpulan lainnya yang bukan
Badan Hukum
a) Fotokopi bukti pendaftaran pada pihak yang berwenang;
b) Nama penyelenggara;
c) Fotokopi akta pendirian dan/atau anggaran dasar dan anggaran rumah tangga
(AD/ART); dan
d) Fotokopi dokumen identitas pihak yang berwenang mewakili kelompok terorganisasi,
asosiasi, dan perkumpulan yang bukan badan hukum dalam melakukan hubungan
usaha dengan Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal.

I.2 Verifikasi
Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib mengelompokkan calon Nasabah atau
Nasabah berdasarkan tingkat risiko terjadinya Pencucian Uang atau Pendanaan Terorisme, terdiri
dari 3 (tiga) klasifikasi risiko, yaitu risiko rendah, menengah, dan tinggi. Tingkat risiko nasabah
tidak mempengaruhi data, informasi, dan dokumen pendukung sebagaimana diminta pada proses
identifikasi. Akan tetapi, mempengaruhi proses verifikasi dan pemantauan yang dilakukan terhadap
nasabah.
1. Kelompok risiko rendah
1) Kriteria:
(a) Berdasarkan profil:
(1) Merupakan penerima Efek dalam rangka Employee Stock Ownership Program
(ESOP) dan/atau Management Stock Ownership Program (MSOP) dari
Emiten atau Perusahaan Publik;
(2) Berupa Emiten atau Perusahaan Publik;
(3) Perusahaan yang mayoritas sahamnya dimiliki oleh Pemerintah;
(4) Berupa Lembaga Negara atau Instansi Pemerintah; atau
(5) Berupa lembaga internasional dimana Pemerintah atau yang mewakili
menjadi anggota.
(b) Pihak yang melakukan pemesanan Efek di pasar perdana paling banyak senilai
Rp100.000.000,00 (seratus juta rupiah); atau
(c) Jumlah transaksi tidak mencapai kriteria tingkat risiko menengah.
2) Verifikasi yang dilakukan:
(a) Meneliti kebenaran data dan informasi yang disampaikan calon Nasabah atau
Nasabah berdasarkan dokumen pendukung; dan
(b) Memastikan data dan informasi tersebut adalah data terkini.

2. Kelompok risiko mengengah


1) Kriteria
a) Tidak termasuk dalam kriteria risiko rendah;
b) Tidak termasuk dalam kriteria berisiko tinggi;
c) Bagi nasabah MI yang:
(1) Melakukan pembelian lebih dari Rp100.000.000;
(2) Memiliki Efek Reksa Dana pada akhir bulan lebih dari Rp100.000.000; atau
(3) Memiliki akumulasi transaksi pembelian dan penjualan dalam jangka waktu 1
bulan lebih dari Rp100.000.000;

8
Modul Hukum dan Etka WPPE
d) Bagi nasabah PPE yang:
(1) Melakukan penyetoran dana lebih dari Rp10.000.000 dalam 1 hari;
(2) Memiliki dana dan/atau Efek dengan total lebih dari Rp50.000.000 pada akhir
bulan; atau
(3) Memiliki akumulasi transaksi Efek lebih dari Rp100.000.000 dalam jangka
waktu 1 bulan.

2) Verifikasi yang dilakukan


a) Membandingkan data dan informasi calon Nasabah atau Nasabah dengan dokumen
pendukung sebelum melakukan hubungan usaha dengan calon Nasabah;
b) Melakukan pertemuan langsung (face to face) dengan calon Nasabah atau Nasabah
dan membandingkan data dan informasi calon Nasabah atau Nasabah dengan
dokumen asli dengan ketentuan sebagai berikut:
(1) Dilaksanakan langsung oleh pegawai Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar
Modal, dengan dibuktikan oleh surat pernyataan secara tertulis dalam format
bebas yang menyatakanpegawai tersebut telah melaksanakan pertemuan
langsung (face to face) dengan calon Nasabah atau Nasabah;
(2) Diwakili oleh pihak lain yang memiliki perjanjian dengan Penyedia Jasa
Keuangan di Sektor Pasar Modal (outsourcing), dengan ketentuan pihak lain
yang dapat mewakili Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal harus
mengetahui prinsip dasar CDD; atau
(3) Digantikan dengan menggunakan media elektronik, dengan ketentuan media
elektronik tersebut dapat memberikan informasi elektronik dan/atau dokumen
elektronik sebagai alat bukti yang sah berdasarkan undang-undang yang
berlaku dan dapat dipertanggungjawabkan
c) Melakukan wawancara dengan calon Nasabah atau Nasabah untuk meneliti dan
meyakini keabsahan dan kebenaran dokumen, dalam hal terdapat keraguan atas
data, informasi, dan/atau dokumen pendukung yang diterima; dan
d) Melakukan konfirmasi terkait kebenaran atas kewenangan pihak yang mewakili
atau bertindak untuk dan atas nama Pemilik Manfaat (Beneficial Owner), jika calon
Nasabah atau Nasabah bertindak sebagai kuasa dari atau mewakili Pemilik Manfaat
(Beneficial Owner).
e) Pelaksanaan kegiatan face to face wajib dilakukan dalam jangka waktu 1 (satu)
tahun sejak Nasabah memenuhi kriteria dalam kelompok Nasabah berisiko
menengah.

3. Kelompok risiko tinggi


1) Kriteria
a) Nasabah dan/atau Beneficial Owner termasuk dalam area berisiko tinggi, yaitu:
(1). High Risk Customer;
(2). High Risk Business;
(3). High Risk Countries;
(4). Tercantum dalam daftar nama teroris; dan/atau
(5). Transaksi yang dilakukan diduga terkait dengan tindak pidana di sektor Pasar
Modal, pencucian uang, dan/atau pendanaan terorisme.
b) Terdapat perubahan profil atau informasi penting yang signifikan, sehingga
nasabah termasuk dalam area berisiko tinggi;
c) Perintah transaksi dilakukan oleh pemegang rekening Efek tanpa adanya dasar
hukum yang sah; dan/atau
d) Nasabah yang melakukan transaksi tidak sesuai dengan profil, karakteristik, dan
kebiasaan pola transaksi.
2) Verifikasi yang dilakukan:
a) Membandingkan data dan informasi calon Nasabah atau Nasabah dengan dokumen
pendukung sebelum melakukan hubungan usaha dengan calon Nasabah;
b) Melakukan verifikasi terhadap data dan informasi calon Nasabah atau Pemilik
Manfaat (Beneficial Owner) yang didasarkan pada kebenaran informasi, kebenaran
sumber informasi, dan jenis informasi yang terkait, jika calon Nasabah bertindak
untuk kepentingan Pemilik Manfaat (Beneficial Owner);
c) Melakukan verifikasi hubungan bisnis yang dilakukan oleh calon Nasabah dengan
pihak ketiga, jika calon Nasabah bertindak untuk dan atas nama Pemilik Manfaat
(Beneficial Owner);
d) Melakukan konfirmasi terkait kebenaran atas kewenangan pihak yang mewakili
atau bertindak untuk dan atas nama Pemilik Manfaat (Beneficial Owner), jika calon
Nasabah atau Nasabah bertindak sebaga kuasa dari atau mewakili Pemilik Manfaat
(Beneficial Owner);

9
Modul Hukum dan Etka WPPE
e) Melakukan pertemuan langsung (face to face) sebelum melakukan hubungan
usaha dan membandingkan data dan informasi calon Nasabah atau Nasabah
dengan dokumen asli;
f) Melakukan wawancara dengan calon Nasabah untuk meneliti dan meyakini
keabsahan dan kebenaran dokumen, dalam hal terdapat keraguan atas informasi
dan/atau dokumen pendukung yang diterima; dan
g) Melakukan CDD secara berkala paling kurang berupa analisis terhadap informasi
mengenai Nasabah, sumber dana, tujuan investasi, dan hubungan bisnis dengan
pihak terkait.

3) Ketentuan-ketentuan untuk area berisiko tinggi


Tindakan Penyedia Jasa Keuangan wajib terlebih dahulu memperoleh persetujuan dari
anggota Direksi, pejabat setingkat di bawah Direksi, atau manajer senior dalam hal:
a) Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal akan melakukan hubungan usaha
dengan calon Nasabah yang dianggap dan/atau dikelompokkan mempunyai risiko
tinggi.
b) Pengambilan keputusan untuk meneruskan atau menghentikan hubungan usaha
dengan Nasabah yang dianggap dan/atau dikelompokkan mempunyai risiko tinggi.

I.3 Pemantauan dan pengkinian


1. Pemantauan
(1) Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib melakukan pemantauan data
nasabah secara berkesinambungan untuk memastikan transaksi yang dilakukan sesuai
dengan profil, karakteristik, dan/atau kebiasaan pola transaksi nasabah yang
bersangkutan.
(2) Dalam melaksanakan pemantauan, Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib
memiliki sistem pemantauan yang dapat:
(a) Mengidentifikasi, menganalisa, memantau, dan menyediakan laporan secara efektif
mengenai profil, karakteristik dan/atau kebiasaan pola transaksi yang dilakukan oleh
nasabah; dan
(b) Menelusuri setiap transaksi, apabila diperlukan, termasuk penelusuran atas identitas
nasabah, bentuk transaksi, tanggal transaksi, jumlah dan denominasi transaksi, serta
sumber dana yang digunakan untuk transaksi.
(3) Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib melakukan pemantauan rekening
Efek dan transaksi nasabah termasuk analisa terkait dengan kemungkinan adanya tindak
pidana asal (predicate offense) dan pendanaan terorisme.
(4) Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal dapat meminta data dan/atau informasi
lebih lanjut kepada nasabah terhadap transaksi yang tidak sesuai dengan profil,
karakteristik, dan/atau kebiasaan pola transaksi.
(5) Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib melakukan evaluasi terhadap hasil
pemantauan rekening Efek dan transaksi nasabah untuk memastikan ada atau tidak
adanya transaksi keuangan yang mencurigakan.
(6) Dalam hal terdapat transaksi keuangan yang mencurigakan,Penyedia Jasa Keuangan di
Sektor Pasar Modal wajib meminta data dan/atau informasi lebih lanjut kepada nasabah.
(7) Dalam hal data dan/atau informasi yang disampaikan nasabah tidak memberikan
penjelasan yang meyakinkan, maka Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib
melaporkan Transaksi Keuangan Mencurigakan tersebut kepada PPATK.
(8) Dalam hal terdapat kesamaan nama dan informasi lain atas nasabah dengan nama dan
informasi yang tercantum dalam daftar nama teroris,Penyedia Jasa Keuangan di Sektor
Pasar Modal wajib melaporkan nasabah tersebut dalam laporan Transaksi Keuangan
Mencurigakan.

2. Pengkinian
(1) Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib melakukan upaya pengkinian data,
informasi, dan/atau dokumen pendukung, dalam hal terdapat perubahan yang diketahui
dari pemantauan Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal terhadap Nasabah atau
informasi lain yang dapat dipertanggungjawabkan.
(2) Pemantauan secara berkala terkait profil Nasabah untuk kepentingan pengkinian data
dilaksanakan paling kurang 1 (satu) kali dalam jangka waktu:
(a) 3 tahun untuk nasabah risiko rendah;
(b) 1 tahun untuk nasabah risiko menengah; dan/atau
(c) 6 bulan untuk nasabah risiko tinggi.
(3) Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib mendokumentasikan upaya
pengkinian data

10
Modul Hukum dan Etka WPPE
I.4 Pelaporan
1. Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib menyampaikan laporan Transaksi
Keuangan Mencurigakan, laporan transaksi keuangan yang dilakukan secara tunai, dan/atau
laporan lain kepada PPATK sebagaimana diatur dalam ketentuan dan peraturan perundang-
undangan yang mengatur mengenai pencegahan dan pemberantasan tindak pidana Pencucian
Uang dan/atau Pendanaan Terorisme.
2. Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib memberikan data, informasi, dan/atau
dokumen yang dikelolanya apabila diminta oleh Otoritas Jasa Keuangan dan/atau otoritas lain
yang berwenang sebagaimana diatur oleh undang-undang.

I.7 CDD oleh Pihak Ketiga


1. Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal dapat menunjuk pihak ketiga untuk
melaksanakan identifikasi dan verifikasi sebagai bagian dari pelaksanaan CDD.
Pihak ketiga yang dapat ditunjuk adalah:
1) Penyedia Jasa Keuangan lain di dalam negeri (yang diawasi oleh OJK);
2) Penyedia Jasa Keuangan di sektor Pasar Modal di luar negeri; atau
3) Pihak lain di dalam negeri yang bukan merupakan Penyedia Jasa keuangan.
2. Pihak ketiga wajib memenuhi syarat:
1) Memiliki prosedur CDD sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
2) Memiliki kontrak kerja sama dengan Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal
dalam bentuk perjanjian tertulis;
3) Bersedia memenuhi permintaan data, informasi, dan dokumen pendukung dengan segera
apabila dibutuhkan oleh Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal dalam rangka
penerapan Prinsip Mengenal Nasabah; dan
4) Tidak berkedudukan diHigh Risk Countries.
3. Dalam hal pihak ketiga berkedudukan di luar negeri, wajib memenuhi kriteria bahwa pihak
ketiga tersebut telah menjalankan Prinsip Mengenal Nasabah secara efektif sesuai dengan
rekomendasi The Financial Action Task Force (FATF).
4. Dalam hal pihak ketiga bukan merupakan Penyedia Jasa Keuangan, prosedur CDD ditetapkan
oleh dan di bawah koordinasi Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal.
5. Dalam hal Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal menunjuk pihak ketiga, wajib:
1) Memiliki dan melaksanakan prosedur uji kelayakan dan pengawasan terhadap pihak
ketiga;
2) Memastikan penerapan CDD yang dilakukan oleh pihak ketiga telah sesuai dengan
prosedur CDD yang telah ditetapkan Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal;
3) Melaksanakan penatausahaan dokumen hasil CDD yang dilakukan oleh pihak ketiga; dan
4) Bertanggung jawab atas hasil CDD yang dilaksanakan oleh pihak ketiga.

I.6 Manajemen Risiko


Kebijakan dan prosedur manajemen risiko yang berkaitan dengan penerapan Prinsip Mengenal
Nasabah merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kebijakan dan prosedur manajemen risiko
Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal secara keseluruhan.

Kebijakan dan prosedur manajemen risiko mencakup:


a) Pengawasan oleh Direksi dan Dewan Komisaris Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar
Modal;
b) Pendelegasian wewenang;
c) Pemisahan tugas; dan
d) Sistem pengawasan internal termasuk audit internal.

Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib:


a) melakukan pengujian terhadap keefektifan dari pelaksanaan Prinsip Mengenal Nasabah.
Pengujian dilakukan dengan mengambil contoh secara acak (random sampling).
b) wajib mendokumentasikan pengujian.
c) wajib mendokumentasikan dan melakukan pemutakhiran jenis, indikator, dan contoh dari
transaksi keuangan yang mencurigakan yang timbul di berbagai unit kerja terkait.

I.7 Administrasi Dokumen


1. Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib membuat dan mendokumentasikan daftar
Nasabah sesuai dengan tingkat risiko Nasabah dan wajib melakukan administrasi dokumen
dengan baik.
2. Administrasi dokumen dilaksanakan dalam jangka waktu paling kurang 5 (lima) tahun sejak
berakhirnya hubungan usaha dengan Nasabah.

11
Modul Hukum dan Etka WPPE
3. Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib menyimpan catatan dan dokumen
mengenai seluruh proses identifikasi Transaksi Keuangan Mencurigakan sesuai peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
4. Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib memberikan data, informasi, dan/atau
dokumen yang dikelolanya apabila diminta oleh Otoritas Jasa Keuangan dan/atau otoritas lain
yang berwenang sebagaimana diatur oleh undang-undang.

J. Penggunaan dan Penyalahgunaan PMN di Pasar Modal


1. Pendekatan PMN menuntut hal yang sama untuk semua nasabah dan terutama mereka yang
memiliki dana dan/atau Efek dalam jumlah besar sebagai media untuk pencucian uang di Pasar
Modal yang semakin meningkat oleh nasabah tersebut.
2. Di sisi lain, PMN tidak harus mengganggu nasabah kecil dan tetap menjaga keseimbangan
dimana kegiatannya dapat dipantau terkaittransaksi yang mencurigakan.
3. PMN harus digunakan dalam hubungannya dengan pemantauan semua akun dan prinsip utama
yang harus diterapkan terkait norma, serta hukum dan peraturan yang berlaku, dan cukup
fleksibel untuk memisahkan investor yang asli dari orang-orang yang meragukan.
4. Selanjutnya, Perusahaan Efek wajib memastikan bahwa transaksi bernilai tinggi dipantau dan
diidentifikasi dengan cepat ketika nasabah menambah atau menarik uang/investasi dalam
jumlah besar.
5. PMN yang tepat menjadi berguna saat informasi kontak yang disediakan dalam database PMN
dapat digunakan oleh penegak hukum dan regulator untuk melacak jejak sumber dan tujuan dari
aliran uang.
6. Selain itu, transfer dana dan/atau Efek antar Perusahaan Efek yang melibatkan nilai tinggi harus
dipantau melalui norma-norma dan prosedur PMN yang sama.

K. Bagaimanakah Norma PMN membantu Stakeholder di Pasar Modal?


Alasan mengapa norma PMN yang tepat dapat membantu saat:
1) Penerapan norma PMN yang tepat dapat membantu Perusahaan Efek dalam memantau dan
melacak transaksi yang dilakukan oleh nasabah atau institusi yang terlibat dalam tindak pidana
pencucian uang dan/atau pendanaan terorisme.
2) Penerapan norma PMN yang baik akan membantu mengidentifikasi nasabah dengan tepat,
sehingga tingkat kepatuhan dan pengawasan perusahaan akan menjadi yang lebih baik.
3) PMN dapat membantu mengatasi perselisihan transaksi yang timbul antara perusahaan dengan
nasabahnya. Dokumentasi dan data transaksi yang terinci dari para pihak akan menentukan
sumber sengketa dan membantu arbiter memutuskan siapa yang bersalah.
4) Informasi yang dikumpulkan dalam PMN dapat menentukan profil dan karakter nasabah/calon
nasabah, yang nantinya akan sangat membantu mereka sendiri ketika melakukan transaksi
keuangan.

L. Siapa yang menjadi kontak Nasabah atau Calon Nasabah di Perusahaan Efek untuk
PMN?
Kontak Nasabah atau Calon Nasabah untuk pelaksanaan Prinsip Mengenal Nasabah di Perusahaan Efek
adalahRelationship Manager atau petugas yang membuka account Nasabah atau Calon Nasabah dan
siapa saja yang bertugas untuk menghubungi Nasabah atau Calon Nasabah untuk transaksi di Pasar
Modal.

M. Sumber Daya dan Pelatihan


Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal wajib melakukan prosedur penyaringan (screening)
dalam rangka penerimaan pegawai. Perusahaan juga wajib memberikan pelatihan kepada
petugasnya. Pelatihan ini sangat berguna bagi petugas dalam menghadapi nasabah/calon nasabah
yang kurang kooperatif dalam memberikan data dan informasi khususnya mengenai informasi sumber
dana dan data kekayaan.
Perlu diperhatikan kelompok karyawan mana sajakah yang membutuhkan pelatihan khusus, seperti:
petugas frontliner, petugas backoffice, dan pegawai baru.

Perusahaan wajib melaksanakan pelatihan penerapan Prinsip Mengenal Nasabah kepada semua
pegawai, dengan cara:
1) Menyusun program pelatihan yang dilaksanakan paling sedikit 1 (satu) kali dalam 2 (dua)
tahun;
2) Melaksanakan program pelatihan sesuai dengan jadwal program yang telah disusun; dan
3) Melaporkan pelaksanaan program pelatihan kepada Otoritas Jasa Keuangan paling lambat pada
tahun berikutnya setelah tahun pelaksanaan program pelatihan.

12
Modul Hukum dan Etka WPPE
N. Implentasi Daftar Terduga Teroris
Pusat Pelaporan Analisis dan Transaksi Keuangan (PATK) telah memblokir 26 rekening atas dana milik
orang atau korporasi yang tercantum dalam daftar terduga teroris pada tahun 2015.
Pemerintah membekukan dana sebesar Rp2,08 miliar atau tepatnya Rp2.083.684.874 yang
bersumber dari 26 rekening yang diduga milik teroris, karena dana itu diduga kuat berkaitan dengan
tindak terorisme. Itu merupakan Implementasi dari dikeluarkannya peraturan bersama mengenai
pemblokiran pendanaan terorisme," kata Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan
(PPATK) Muhammad Yusuf dalam Refleksi Akhir Tahun 2015 di Kantor PPATK, Jakarta, Senin
(28/12/2015).

Implementasi pemblokiran dana sebesar Rp2,08 miliar per Mei 2015, terjadi setelah pemerintah
melakukan terobosan dengan menerbitkan Peraturan Bersama mengenai Pencantuman Identitas
Orang dan Korporasi Dalam Daftar Terduga Teroris dan Organisasi Teroris, dan Pemblokiran Secara
Serta Merta Atas Dana Milik Orang atau Korporasi yang Tercantum Dalam Daftar Terduga Teroris dan
Organisasi Teroris.

Berdasarkan Laporan Refleksi Akhir Tahun 2015 PPATK, Perba ini telah diundangkan Menteri Hukum
dan HAM serta ditandatangani seluruh pimpinan lembaga dan kementerian negara.
Perba ini muncul untuk melengkapi keterbatasan pelaksanaan dari Undang-Undang (UU) tentang
Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pendanaan Terorisme. Dalam UU tersebut tidak ada
mekanisme soal pelaksanaan pembekuan dan ada yang tidak sesuai dengan Resolusi Dewan
Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.
Dampak positif diterbitkannya peraturan bersama itu adalah keluarnya Indonesia dari daftar hitam
badan pengawas pencucian uang internasional, Financial Action Task Force (FATF).Sebelumnya,
Indonesia masuk daftar hitam negara-negara yang paling banyak melakukan praktik pencucian uang
menurut penilaian FATF.Indonesia masuk daftar hitam karena dinilai belum memenuhi rekomendasi
FATF terkait pembekuan serta merta atas aset dari orang dan entitas yang ditetapkan berdasarkan
Resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-bangsa Nomor 1267.

Hingga Juni 2015, berdasarkan penilaian FATF, Indonesia masih berada dalam zona negara yang
berisiko tinggi terhadap tindak pencucian uang dan terorisme. Pada Februari 2014 Indonesia
terancam dikenakan sanksi yang akan berdampak negatif terhadap reputasi Indonesia khususnya
lembaga keuangan Indonesia dalam berinteraksi dengan lembaga keuangan negara lain.

Untuk mengatasinya, Mahkamah Agung RI, Kementerian Luar Negeri, Kepala Kepolisian RI, Kepala
Badan Nasional Penanggulangan Terorisme dan Kepala PPATK sepakat untuk menyusun suatu
Peraturan Bersama tentang Pencantuman Identitas Orang dan Korporasi Dalam Daftar Terduga
Teroris dan Organisasi Teroris, dan Pemblokiran Secara Serta Merta Atas Dana Milik Orang atau
Korporasi yang Tercantum Dalam Daftar Terduga Teroris dan Organisasi Teroris.

Peraturan tersebut telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia pada tanggal 11
Februari 2015.

O. Organisasi Teroris
Sejak tahun 2000, telah terjadi peningkatan lima kali lipat dalam jumlah orang yang dibunuh oleh
terorisme. Meskipun ada sedikit penurunan dari tahun 2007 dan seterusnya, jumlahnya kembali
melonjak sejak dimulainya perang saudara di Suriah.

Jaringan teroris dapat menunggu selama bertahun-tahun sebelum melakukan serangan besar yang
membuat nama mereka tersebar. Banyak organisasi yang terlibat dalam dunia gelap ini, dan
kelompok yang paling berbahaya mungkin salah satu yang belum kita dengar.

Berikut adalah 11 kelompok teror seperti dikutip dari The Star, Januari 2015:

1. Negara Islam di Suriah dan Irak (ISIS)


Didirikan oleh Abu Bakr al-Baghdadi, Negara Islam di Suriah dan Irak (ISIS) menguasai sebagian
besar wilayah Irak dan Suriah di bawah kendalinya. Dikenal juga sebagai Negara Islam di Suriah
dan Levant (ISIL), Negara Islam (IS), atau Daesh, yang dipandang sebagai penghinaan. ISIS telah
melakukan kekejaman luas dan melembagakan interpretasi brutal terhadap hukum Islam di daerah
itu, termasuk puluhan kota-kota yang tersebar di Irak dan Suriah.

2. Al-Qaeda
Al-Qaeda dibentuk pada tahun 1988 oleh Osama bin Laden, yang tewas pada 2011 dalam sebuah
operasi oleh US Navy Seals. Kelompok ini diburu setelah melakukan serangan 11 September 2001,

13
Modul Hukum dan Etka WPPE
tetapi telah dikalahkan dalam satu tahun terakhir oleh ISIS. Sejak kematian Osama, jaringan ini
dipimpin oleh Ayman al-Zawahiri dari Mesir. Meskipun tampaknya telah kehilangan 'kilaunya'
akhir-akhir ini, banyak kelompok dalam daftar ini berafiliasi dengan Al-Qaeda.
ISIS sendiri awalnya bagian dari jaringan, sebelum secara resmi dikeluarkan dari Al-Qaeda awal
tahun lalu karena terlalu brutal.

3. Al-Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP)


Dibentuk pada tahun 2006 oleh penggabungan sayap Yaman dan Saudi al-Qaeda, al-Qaeda di
Semenanjung Arab (AQAP), juga dikenal sebagai al-Qaeda di Yaman. dipandang sebagai salah satu
cabang yang paling berbahaya dari al-Qaeda.
Kedua bersaudara dalam serangan Charlie Hebdo di Paris pada 7 Januari dilatih oleh kelompok ini.
Sementara melakukan serangan di Barat, kelompok ini juga telah berhasil merebut wilayah di
Yaman, dan melatih pejuang untuk memerangi kelompok ekstrimis di Suriah dan Irak.

4. Taliban
Taliban Afghanistan didirikan pada tahun 1994 di bawah kepemimpinan Mullah Mohammed Omar,
yang adalah juga komandan dan pemimpin spiritual. Tujuan utama organisasi adalah untuk
membentuk negara Islam di Afghanistan. Kelompok ini memerintah Afghanistan pada 1996-2001
dan memberlakukan hukum syariah yang ketat.

Kelompok ini sempat digulingkan lewat aksi militer Amerika Serikat setelah serangan 11
September 2001. Karena AS menarik pasukannya dari Afghnistan, Taliban Afghanistan telah
membuat kemajuan di negara ini lagi.

5. Taliban Pakistan
Desember lalu, Taliban Pakistan, juga disebut Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP), menyerbu Army
Public School di utara-barat kota Peshawar Pakistan pada hari kerja, membantai 148 orang -
termasuk 132 anak-anak - dalam serangan teror paling mematikan di negara itu .
Kelompok ini juga berada di balik penembakan pemenang Nobel Perdamaian Malala Yousafzai.
Beroperasi dari zona suku semi-otonomi di utara-barat Pakistan dekat perbatasan Afghanistan.
Pemimpinnya saat ini adalah Maulana Fazlullah.

6. Al-Nusra Front
Al-Nusra Front atau Front Pembela Rakyat Suriah kadang-kadang dikenal sebagai al-Qaeda di
Suriah. Mengumumkan keberadaannya dengan video yang diposting secara online pada tahun
2012, dan bertujuan untuk mengganti rezim Presiden Bashar al-Assad dengan negara Islam.
"Kami mujahidin Suriah, kembali dari berbagai bidang jihad untuk mengembalikan pemerintahan
Allah di bumi dan membalas Suriah yang telah melanggar kehormatan dan tumpah darah," kata
seorang pria bertopeng dalam video tersebut.
Kelompok ini aktif terlibat dalam mendukung pemberontak Suriah, dan menyerang target yang
berafiliasi dengan pemerintah Suriah serta ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh negara-
negara Barat, Arab Saudi, Turki dan Uni Emirat Arab.

7. Boko Haram
Boko Haram bertujuan untuk memaksakan 'bentuk yang keras, dari hukum Islan di Nigeria.
Namanya berarti "pendidikan Barat adalah dosa", dan kelompok melarang Muslim terlibat dalam
kegiatan yang berhubungan dengan masyarakat Barat, termasuk suara dalam pemilihan,
mengenakan kemeja dan celana panjang atau menerima pendidikan sekuler.
Pada Januari 2015, mereka mulai melakukan pembantaian mematikan di Baga, sebuah kota di
utara-timur dari Nigeria. Sebanyak 2.000 orang tewas, menurut Amnesty International.
Tahun lalu, Boko Haram menculik ratusan mahasiswa, termasuk lebih dari 200 anak sekolah hilang
sampai sekarang. Kelompok ini dilaporkan telah menggunakan perempuan dan gadis-gadis muda
sebagai 'bom manusia' dalam serangan. Boko Haram menguasai sekitar 20.000 mil persegi wilayah
di utara-timur Nigeria, The Telegraph melaporkan pada bulan Januari.

8. Jemaah Islamiyah (JI) dan kelompok sempalan


Jemaah Islamiyah (JI) adalah cabang Al-Qaeda di Asia Tenggara, dan bertanggung jawab atas
pemboman Bali tahun 2002 yang menewaskan 202 orang.
Berpusat di Indonesia dan dibentuk pada awal 1990-an dengan tujuan mendirikan kekhalifahan di
wilayah tersebut. Banyak tokoh utamanya, termasuk pemimpin spiritual Abu Bakar Bashir,
pembuat bom Bali Umar Patek dan pimpinan di Singapura, Mas Selamat Kastari yang telah
ditangkap.
Jaringan ini hancur sejak tahun 2002, namun masih ada beberapa serangan dikaitkan dengan
mereka tahun lalu.

14
Modul Hukum dan Etka WPPE
JI telah berubah menjadi kelompok-kelompok sempalan seperti Jemaah Ansharut Tauhid (JAT).
Tahun lalu, otoritas keamanan Malaysia mengidentifikasi empat kelompok teror baru, dikenal
dengan akronim mereka BKAW, BAJ, Dimzia dan ADI. Sebagian besar mereka telah berjanji setia
kepada ISIS.

9. Abu Sayyaf
Abu Sayyaf, sebuah geng kriminal yang beroperasi di Sulu, sering melakukan penculikan untuk
uang tebusan di sepanjang pantai Sabah dan perairan sekitarnya.
Didirikan pada tahun 1990-an dengan uang dari al-Qaeda, kelompok yang berbasis di pulau
Basilan dan Sulu, telah disalahkan atas serangan teror terburuk dalam sejarah Filipina, termasuk
pemboman dan penculikan massal orang Kristen dan orang asing.
Kelompok ini telah lama memiliki hubungan dengan al-Qaeda dan baru-baru ini berjanji setia
kepada ISIS.

10. Lashkar-e-Taiba
Kelompok militan Pakistan Lashkar-e-Taiba (LeT) yang bertanggung jawab atas serangan Mumbai
2008 yang menewaskan 166 orang.
Sejak serangan itu, laskar ini telah menjadi organisasi yang lain, Jamaat-ud-Dawa (Jud) sebagai
organisasi yang terdepan. The Jud mengklaim sebagai organisasi untuk amal kemanusiaan, dan
terus beroperasi secara terbuka di Pakistan.

Bahan Diskusi:
Apakah Penyedia Jasa Keuangan cukup menggunakan informasi terkait PMN yang
disediakan oleh bank? Apakah pengaturannya sudah setara? Sejauh mana efektivitas
penerapan Prinsip Mengenal Nasabah di Pasar Modal berdasarkan risiko nasabah?

15
Modul Hukum dan Etka WPPE
DAFTAR ISTILAH

Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal adalah:


Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek, Perantara Pedagang
Efek, dan/atau Manajer Investasi, serta Bank Umum yang menjalankan fungsi Kustodi.

Pencucian Uang adalah:


Pencucian uang sebagaimana dimaksud dalam undang-undang yang mengatur mengenai pencegahan dan
pemberantasan tindak pidana pencucian uang

Uji Tuntas Nasabah (Customer Due Diligence) yang selanjutnya disingkat CDD adalah:
Kegiatan berupa identifikasi, verifikasi, dan pemantauan yang dilakukan oleh Penyedia Jasa Keuangan di
Sektor Pasar Modal untuk memastikan transaksi sesuai dengan profil, karakteristik, dan/atau pola
transaksi Nasabah.

Uji Tuntas Lanjut (Enhanced Due Diligence)


Yang selanjutnya disingkat EDD adalah:
Tindakan CDD lebih mendalam yang dilakukan Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal terhadap
calon Nasabah atau Nasabah yang tergolong dalam area berisiko tinggi

Pemilik Manfaat (Beneficial Owner) adalah:


Setiap pihak baik secara langsung maupun tidak langsung melalui perjanjian atau melalui cara apapun:
a) Berhak atas dan/atau menerima manfaat tertentu yang berkaitan dengan:
1) Rekening Efek pada Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal;atau
2) Hubungan usaha dengan Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal;
3) Merupakan pemilik sebenarnya dari dana dan/atau Efek pada Penyedia Jasa Keuangandi
Sektor Pasar Modal (ultimate accountowner);
b) Mengendalikan transaksi Nasabah;
c) Memberikan kuasa untuk melakukan transaksi; dan/atau
d) Mengendalikan Nasabah non orang perseorangan.

Orang yang Populer Secara Politis (Politically Exposed Person) yang selanjutnya disebut PEP
adalah:
Orang yang memiliki atau pernah memiliki kewenangan publik, diantaranya adalah Penyelenggara Negara,
dan/atau orang yang tercatat atau pernah tercatat sebagai anggota partai politik yang memiliki pengaruh
terhadap kebijakan dan operasional partai politik, baik yang berkewarganegaraan Indonesia maupun yang
berkewarganegaraan asing.

Nasabah adalah:
Pihak yang menggunakan jasa Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar Modal dalam rangka kegiatan
investasi diPasar Modal baik diikuti dengan atau tanpa melalui pembukaan rekening Efek.

Nasabah yang Berisiko Tinggi (High Risk Customer) adalah:


Nasabah yang berdasarkan latar belakang identitas dan riwayatnya dianggap memiliki risiko tinggi
melakukan kegiatan terkait dengan Pencucian Uang dan/atau Pendanaan Terorisme.

Negara yang Berisiko Tinggi (High Risk Countries) adalah negara atau teritori yang potensial
digunakan sebagai:
a) Tempat terjadinya atau sarana Pencucian Uang;
b) Tempat dilakukannya tindak pidana asal (predicate offense); dan/atau
c) Tempat dilakukannya aktivitas Pendanaan Terorisme.

Usaha yang Berisiko Tinggi (High Risk Business) adalah:


Bidang usaha yang potensial digunakan sebagai sarana melakukan Pencucian Uang dan/atau sarana
Pendanaan Terorisme.

Lembaga Negara adalah:


Lembaga yang memiliki kewenangandibidang eksekutif, yudikatif, dan legislatif.

Instansi Pemerintah adalah:


Sebutan kolektif dari unit organisasi pemerintahan yang menjalankan tugas dan fungsinya sesuai dengan
ketentuan yang berlaku, meliputi:
a) Kementerian Koordinator;
b) Kementerian Negara;
c) Kementerian;
16
Modul Hukum dan Etka WPPE
d) Lembaga Pemerintahan Non Kementerian;
e) Pemerintah Propinsi;
f) Pemerintah Kota;
g) Pemerintah Kabupaten;
h) Lembaga negara yang dibentuk berdasarkan undang-undang; atau
i) Lembaga-lembaga pemerintahan yang menjalankan fungsi pemerintahan dengan menggunakan
Anggaran Pendapatan Belanja Negara dan/atau Anggaran Pendapatan Belanja Daerah.

17
Modul Hukum dan Etka WPPE
Daftar Peraturan

No Keterangan

Undang-Undang Nomor 8 Undang-Undang Tentang Pasar Modal


Tahun 1995

Peraturan Pemerintah Penyelenggaran Kegiatan di Bidang dan Pasar Modal


Nomor 45 Nomor 1995

Perizinan Perusahaan Efek

POJK No. 20/POJK.04/2016 Perizinan Perusahaan Efek Yang Melakukan Kegiatan Usaha Sebagai
Penjamin Emisi Efek dan Perantara Pedagang Efek

Modal Kerja Bersih Disesuaikan

V.D.5 Pemeliharaan dan Pelaporan Modal Kerja Bersih Disesuaikan

Pengendalian dan Perlindungan Efek

V.D.4 Pengendalian dan Perlindungan Efek yang Disimpan Oleh Perusahaan


Efek

Pengendalian Perusahaan Efek sebagai Perantara Pedagang Efek


V.D.3 Pengendalian Internal Perusahaan Efek Yang Melakukan Kegiatan Usaha
Sebagai Perantara Pedagang Efek

V.D.9 Pedoman Perjanjian Agen Perusahaan Efek Anggota Bursa Efek

Prinsip Mengenal Nasabah / Know Your Customer


POJK No. 22/POJK.04/2014 Prinsip Mengenal Nasabah Oleh Penyedia Jasa Keuangan di Sektor Pasar
Modal

18
Modul Hukum dan Etka WPPE