Anda di halaman 1dari 13

SISTEM BARU DALAM AKUNTANSI: PENGGABUNGAN FAKTOR

LINGKUNGAN DAN SOSIAL DALAM PELAPORAN EKSTERNAL

Learning objectives

Menyadari berbagai perspektif dari tanggung jawab bisnis


Dapat memberikan penjelasan tentang hubungan antara tanggung jawab organisasi
dan akuntabilitas organisasi
Menyadari berbagai perspektif teoritis yang dapat menjelaskan mengapa organisasi
mungkin secara sukarela memilih untuk memberikan informasi publik tentang kinerja
sosial dan lingkungan
Menyadari beberapa inisiatif baru di bidang akuntansi sosial dan lingkungan yang
bisa diungkapkan dalam laporan keberlanjutan
Konsep pembangunan berkelanjutan dan bagaimana organisasi melaporkan kemajuan
mereka menuju tujuan pembangunan berkelanjutan
Hubungan antara isu-isu sustainability eco-efficiency dan eco-justice
Beberapa keterbatasan akuntansi keuangan tradisional dalam memungkinkan
pengguna laporan untuk menilai kinerja sosial dan lingkungan entitas pelaporan

Opening issues

1) Kinerja ekonomi, lingkungan, dan sosial dari perusahaan. Bergerak menuju


pembangunan berkelanjutan memerlukan organisasi untuk secara eksplisit
mempertimbangkan berbagai aspek kinerja ekonomi, sosial, dan lingkungan mereka.
Akan tetapi, perusahaan akan merangkul keberlanjutan sebagai tujuan perusahaan
bukan hanya bertujuan untuk meningkatkan dan melanjutkan profitabilitasnya.
Selanjutnya, jika entitas mencakup triple bottom line reporting (pelaporan yang
menyediakan informasi tentang kinerja ekonomi, sosial, dan lingkungan), apa ini
menyiratkan tentang akuntabilitas dirasakan bisnis? seperti apa sistem akuntansi akan
memungkinkan organisasi untuk melaporkan kinerja sosial dan lingkungan?
2) Banyak badan akuntansi profesional di seluruh dunia secara aktif mensponsori
penelitian yang terlihat di berbagai pelaporan sosial dan lingkungan, berkaitan dengan
siapa yang harus bertanggung jawab untuk merumuskan pelaporan sosial dan
lingkungan perusahaan.

Introduction
Diskusi telah memulai pada triple bottom line reporting, yaitu pelaporan yang
menyediakan informasi tentang kinerja ekonomi, lingkungan, dan sosial dari suatu
entitas, dimana akan memberikan informasi untuk memungkinkan orang lain dalam
mengakses bagaimana berkelanjutan dari operasi perusahaan.
Pelaporan keberlanjutan merupakan keberangkatan dari fokus ekonomi yang
tradisional dalam pelaporan eksternal.
Terikat dengan konsep dan tujuan pembangunan berkelanjutan, yaitu suatu
pembangunan yang memenuhi kebutuhan dunia saat ini tanpa mengorbankan
kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri. Laporan
ini untuk menghasilkan agenda global dari perubahan dalam rangka memerangi atau
meringankan presurres yang sedang berlangsung di lingkungan global.

Tanggung jawab bisnis

Baru-baru ini digerakkan oleh banyak perusahaan di seluruh dunia untuk


menerapkan mekanisme pelaporan yang menyediakan informasi tentang kinerja
sosial dan lingkungan dari entitas mereka. Perusahaan menyiratkan bahwa
manajemen organisasi ini menganggap bahwa mereka memiliki akuntabilitas
tidak hanya untuk kinerja ekonomi mereka, tetapi juga untuk sosial mereka dan
kinerja lingkungan. Sementara, hal ini adalah pandangan yang diterima secara
universal (Namun, seperti yang kita lihat akhir akhir ini, beberapa kutipan dari
laporan tahunan perusahaan menunjukkan bahwa sejumlah organisasi
menyatakan untuk merangkul pembangunan berkelanjutan sebagai tujuan bisnis
inti). Banyak orang masih menganggap bahwa tujuan utama dari badan usaha
adalah untuk menghasilkan keuntungan untuk kepentingan pemegang saham,
dengan keuntungan yang lebih tinggi menjadi lebih baik dibanding keuntungan
yang lebih rendah.

Bagaimana entitas menentukan tanggung jawabnya, dan mungkin lebih penting,


apa yang para pemangku kepentingan anggap sebagai tanggung jawabnya?
Siapakah stakeholder dari organisasi? ini jelas didasarkan pada penilaian pribadi
dari manajemen yang terlibat. penilaian tentang untuk mengungkapkan (yang
adalah bagaimana memilih untuk akun). yaitu, tanggung jawab yang dirasakan
dari bisnis dan perusahaan akuntabilitas berjalan seiringan.
Masalah lainnya, adalah tanggung jawab bisnis terbatas pada generasi
sekarang, atau harus implikasi untuk generasi mendatang menjadi faktor dalam
keputusan manajemen saat ini? Jika keberlanjutan memeluk kemudian sebagai
laporan brundlant (1987) definisi menunjukkan, pola produksi saat ini kami tidak
boleh sedemikian rupa sehingga mereka mengkompromikan kemampuan
generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri. pandangan
tersebut juga sedang terbuka memeluk seluruh dunia oleh banyak organisasi.
Sebagai contoh, perhatikan pernyataan berikut oleh General Motors (AS) dalam
laporan 1997 kesehatan lingkungan dan keselamatan ini:

Peluang bisnis dan tanggung jawab sosial berjalan beriringan. Perusahaan harus
bertindak secara bertanggung jawab dalam hal bisnis mereka dan lingkungan
alam di mana mereka beroperasi; perusahaan yang sukses tidak memisahkan
keduanya. keseimbangan manfaat ekonomi dan lingkungan merupakan hal
terpenting dalam pembangunan berkelanjutan. Hal ini untuk generasi berikutnya
yang kita harus fokus pada upaya pembangunan berkelanjutan.

Kutipan tersebut mencerminkan posisi publik yang dipromosikan oleh


banyak organisasi. apakah jabatan public ini benar-benar mendominasi
pengambilan keputusan dalam perusahaan, hal ini adalah masalah lain yang
jelas tidak dapat kita pastikan.

Sustainability, some further considerations

Sejak tahun 1970-an ada banyak diskusi di berbagai forum tentang


implikasi dari perkembangan lebih lanjut untuk lingkungan, dan yang
berhubungan, untuk kita sebagai manusia. Banyak perusahaan di seluruh dunia
baru-baru ini merilis dokumen yang menyatakan organisasi mereka memiliki
komitmen untuk pembangunan berkelanjutan dan banyak perusahaan yang
memberikan informasi untuk menunjukkan bagaimana mereka berkembang dan
melakukan terhadap tujuan pembangunan berkelanjutan. Pembangunan
berkelanjutan bukanlah sesuatu yang akan mudah dicapai dan banyak yang
menganggap bahwa, setidaknya pada tahap ini, itu tidak lebih dari ideal. Apapun
masalahnya, itu jelas bukan sesuatu yang akan dicapai dengan mudah. Sebagai
antarmuka Incorporated di (AS) menyatakan dalam laporan 1998 keberlanjutan:
Pada Antarmuka kita benar-benar mendesain ulang segala sesuatu yang kita
lakukan, termasuk cara kita melakukan bisnis. Sementara tidak ada satu solusi
untuk dampak yang kami miliki di bumi dan ekosistem ini, perusahaan berbagi
satu visi: untuk memimpin jalan untuk revolusi industri berikutnya dengan
menjadi perusahaan yang berkelanjutan pertama, dan akhirnya perusahaan
restoratif. Kita tahu, secara luas, apa artinya bagi kita. Memang hal itu
menakutkan, Seperti mendaki gunung yang lebih tinggi dibanding Everest

Sebuah langkah penting dalam menempatkan keberlanjutan dalam agenda


pemerintah dan bisnis di seluruh dunia adalah laporan yang diprakarsai oleh
majelis umum PBB. Laporan berjudul Our Common Future disajikan pada tahun
1987 oleh Komisi Lingkungan Hidup dan Pembangunan di bawah pimpinan Gro
Harlem Brundtland Perdana Menteri Norwegia. Dokumen penting ini kemudian
dikenal sebagai The Brundtland Report. Singkat dari laporan ini adalah untuk
menghasilkan agenda global untuk perubahan dalam rangka memerangi atau
meringankan tekanan yang sedang berlangsung di lingkungan global. Tekanan
dianggap sebagai jelas tidak berkelanjutan. Secara umum diterima bahwa
organisasi bisnis harus mengubah cara mereka melakukan bisnis dan mereka
harus belajar untuk mempertanyakan tradisional diadakan tujuan bisnis dan
prinsip-prinsip (mungkin dengan dorongan dari governement). Seperti yang
dinyatakan sebelumnya, The Brundtland Report mendefinisikan pembangunan
berkelanjutan sebagai:

... Pembangunan yang memenuhi kebutuhan dunia saat ini tanpa


mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan
mereka sendiri

The Brundtland Report jelas mengidentifikasi bahwa masalah keadilan, dan


khususnya isu yang terkait dengan ekuitas antar-generasi adalah pusat untuk
agenda keberlanjutan. Artinya, ia berpendapat bahwa secara global kita harus
memastikan bahwa pola konsumsi generasi kita tidak berdampak negatif
terhadap kualitas generasi masa depan kehidupan. Secara khusus, kita harus
berada dalam posisi untuk mengatakan bahwa planet yang kita meninggalkan
anak-anak kita adalah dalam bentuk yang baik sebagai planet kita mewarisi (dan
sebaiknya, dalam bentuk yang lebih baik). Bergerak menuju keberlanjutan
menyiratkan bahwa sesuatu selain jangka pendek kepentingan harus mendorong
pengambilan keputusan (posisi normatif). Ini menyiratkan bahwa penciptaan
kekayaan untuk generasi saat ini tidak harus diadakan sebagai mengejar semua
memakan, dan bahwa konsumsi dan penciptaan kekayaan pribadi oleh kita
(sekarang), sementara mungkin dianggap sebagai ekonomi 'rasional'
(menggunakan definisi sering diterapkan di bidang ekonomi yang sastra) tidak
selalu rasional dari perspektif global dan antar-generasi.

Di australia, banyak perusahaan secara eksplisit menyatakan komitmen mereka


untuk pembangunan berkelanjutan. Misalnya, dalam dokumen Placer Pacific Ltd
1998 'Taking on the challenge Towards Sustainability, managing director
menyatakan (p.3):

Kita perlu mengadopsi kesinambungan, bukan sebagai tambahan ekstra, tetapi


sebagai aspek inti dari strategi bisnis kami. Kami telah memutuskan untuk
melakukannya.

Perusahaan Australia lain seperti WMC Ltd, RGC Ltd, Rio Tinto Ltd, North
Ltd, BHP Ltd, and Body Shop Australia juga telah menyatakan baru baru ini
mengeluarkan dokumen dokumen yang menunjukkan secara khusus
kepentingan bisnis untuk fokus pada isu yang berhubungan dengan sustainable
development.

Perkembangan dalam praktik pelaporan sosial dan lingkungan

Bergerak menuju keberlanjutan, yang akan memerlukan perubahan


mendasar untuk produksi dan pola konsumsi, sedang dipromosikan oleh pihak
sebagai suatu kebutuhan global yang segera. Mengadopsi perspektif yang
disediakan oleh Teori Legitimasi, kita bisa lanjut berpendapat bahwa jika
keberlanjutan menjadi bagian dari harapan yang diselenggarakan oleh
masyarakat, maka itu harus menjadi tujuan bisnis. Sebagai konsep
pembangunan berkelanjutan terus menjadi bagian dari harapan berbagai
komunitas, masyarakat akan berharap untuk diberikan dengan dilakukan
terhadap persyaratan pusat keberlanjutan.

Sementara keberlanjutan memerlukan lebih dari kinerja ekonomi, ini


mungkin sebuah komponen penting dari keberlanjutan. Artinya, bergerak menuju
keberlanjutan tidak mengharuskan profitabilitas akan turun sebagai tujuan
organisasi penting. Terlepas dari tujuan manajemen seberapa baik adalah dalam
kaitannya dengan strategi lingkungan dan sosial, jika tidak memiliki sumber daya
ekonomi, maka, mengingat kita saat ini struktur kapitalistik, maka akan dapat
menerapkan strategi. Ini tidak akan mampu bertahan. Shell menyatakan pada
tahun 1998 dalam laporannya profit or principles-does there have to be a
choice?

Keuntungan penting untuk mempertahankan bisnis swasta: tanpa keuntungan


untuk menginvestasikan kembali gencatan bisnis untuk eksis dan memberikan
kontribusi apa-apa. Mereka juga memungkinkan kita untuk memenuhi kewajiban
lingkungan sosial kita ... Bisnis memiliki sejumlah tanggung jawab sosial dan
lingkungan tetapi tanpa keuntungan perusahaan tidak peduli seberapa besar
atau kecil, tidak lagi ada dan tidak membuat kontribusi untuk setiap
stakeholder.

Keterbatasan dalam Akuntansi Tradisional

Akuntansi keuangan sering dikritik dikarenakan sering kali mengabaikan


beberapa pihak eksternalitas yang disebabkan oleh pelaporan entitas. Maksud
dari eksternalitas adalah dampak bahwa entitas memiliki pada pihak organisasi
eksternal, pihak yang biasanya tidak memiliki hubungan langsung dengan
organisasi.

Hal ini terkait dengan keberadaan akuntansi sebagai alat sebuah entitas
dalam menyajikan informasi mengenai kegiatan operasionalnya. Namun
akuntansi yang ada sekarang atau biasa disebut akuntansi konvensional atau
tradisional memiliki kelemahan-kelemahan, antara lain:

a) Akuntansi keuangan focus pada informasi yang dibutuhkan oleh pihak-


pihak yang berkepentingan dalam membuat keputusan terhadap alokasi
sumber daya yang ada. Sehingga hanya focus kepada kepentingan
keuangan stakeholders dalam entitas.

b) Sehubungan dengan focus informasi tersebut, salah satu landasan dari


akuntansi keuangan adalah prinsip materialis, yang akan menghalangi
informasi pelaporan lingkungan dan masyarakat dan memberikan
kesulitan dalam mengukur biaya sosial dan lingkungan.

Dijelaskan pharagraph 4.1 Standar Akuntansi AASB 1031: Mengenai


materialitas, yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi Australia,
memberikan informasi bahwa material adalah kelalaian, suatu kesalahan
ataupun bukan dari pengungkapan yang memiliki potensi dalam
mempengaruhi:
(I) keputusan tentang alokasi sumber daya yang langka yang dibuat oleh
pengguna laporan keuangan; atau
(Ii) pelepasan akuntabilitas oleh manajemen atau badan dari entitas
Karena materialitas sendiri merupakan penilaian yang sangat berat,
banyak badan akuntansi profesional di seluruh dunia telah memberikan
beberapa panduan.

c) Hal penting yang dinyatakan oleh Gray, Owen dan Adams (1996) hal lain
yang muncul bahwa ternyata pelaporan entitas sering mengabaikan
liability, khususnya yang tidak dapat diselesaikan dalam beberapa tahun
dengan menggunakan present value. Hal ini cenderung membuat
expenditure yang akan datang sedikit lebih signifikan pada periode saat
ini.

d) Akuntansi keuangan menggunakan asumsi entitas. Dimana syaratnya


adalah organisasi diperlakukan sebagai entitas yang berbeda dari
pemiliknya, organisasi lain, dan dari stakeholders yang lain. Jika transaksi
atau kegiatan tidak memberikan dampak secara langsung terhadap
entitas, maka kegiatan atau transaksi ini diabaikan sebagai manfaat
akuntansi. Ini berarti pihak luar ditolak oleh pelaporan entitas sehingga
penyajian dan penilaian kinerja tidak dilengkapi oleh perspektif atau
pandangan masyarakat luas.

e) Expenses didefinisikan sebagai cara untuk meniadakan pengeluaran atas


berbagai dampak pada sumber penghasilan yang tidak dapat dikendalikan
oleh entitas.

f) Keterbatasan lain terkait dengan pengukuran. Dimana setiap item yang


dicatat dalam akuntansi keuangan harus dapat diukur dengan alasan yang
tepat.

Dari beberapa kelemahan yang ada di atas, timbul suatu kritikan mengenai
bagaimana bisnis menghitung kinerja keuangan mereka sesuai dengan praktek
akuntansi yang berlaku umum, dan kritikan lain juga membahas perihal
bagaimana di suatu negara menghitung keberhasilan ekonomi mereka seperti
mengukur keberhasilan ekonomi dari segi tingkat product dosmetic bruto ( PDB ).

Sebuah studi kasus mencoba melakukan eksperimen yang sudah dilakukan


diseluruh dunia mengenai setiap negara berusaha untuk menjadi 'Green GDP',
yang dimana kebijakan moneter memberikan berbagai efek lingkungan dan
dimasukkan kedalam perhitungan PDB secara tradisional. Namun, percobaan
Metodologi ini dianggap sangat kontroversial. The Economist (. 18 April 1998, p
77) menyoroti masalah yang terlibat dalam menempatkan penilaian moneter
pada sumber daya lingkungan tertentu itu mulai:

Beberapa aset, seperti kayu, mungkin memiliki nilai pasar, tetapi nilainya
yang tidak mencakup peran pohon sebagai sumber daya yang langka ataupun
dilihat dari segi keindahannya. Metode valuasi tersebut ditakan kontroversial.
Untuk menyelesaikan masalah ini, Lembaga PBB menyarankan untuk mengukur
biaya perbaikan berdasarkan kerusakan lingkungan. Tetapi beberapa kerusakan
jenis, seperti kepunahan, berada di luar penghitungan biaya, dan lainnya sulit
untuk diperkirakan.

Pelaporan Eco Justice dan Eco Efficiency

Jika kita kembali ke tiga komponen dari konsep substainability, perlu


diingatkan bahwa komponennya merupakan kinerja ekonomi, lingkungan dan
sosial. Ketika kita mempertimbangkan implikasi antara lingkungan dan sosial dari
bisnis, dua komponen yang terpisah sering diidentifikasi menjadi, eco-efisiensi
dan pertimbangan eco-keadilan. Di mana perusahaan telah memilih untuk
menghasilkan laporan lingkungannya yang berdiri sendiri, dan mereka lebih
cenderung untuk fokus pada isu-isu eko-efisiensi saja.

Eco-efisiensi berkaitan dengan memaksimalkan penggunaan sejumlah


tertentu sumber daya dan meminimalkan implikasi lingkungan menggunakan
sumber yang berkaitan dengan perlindungan lingkungan.

Kebanyakan laporan lingkungan dan pengungkapan tambahan dalam


laporan tahunan memiliki setidaknya untuk saat ini, isu-isu yang dianggap eco-
efisiensi bukan eco-keadilan. Konsentrasi pada isu-isu eco-efisiensi mungkin
karena masalah tersebut cenderung menjadi lebih teknis atau 'ilmiah'.
Gaya pelaporan Eco-keadilan menunjukkan bagaimana entitas
menggunakan sumber daya yang terbatas untuk memastikan bahwa kelompok-
kelompok yang kurang beruntung khususnya tidak terlupakan. Masalah-masalah
lain yang perlu dipertimbangkan dari perspektif eco-keadilan akan mencakup
penciptaan kesempatan kerja, pendidikan dan perawatan kesehatan: ketaatan
HAM.

Berikut ini adalah tabel pengungkapan pelaporan eco-efisien

Akuntansi Sosial dan Auditing Sosial

Akuntansi social merupakan alat yang sangat berguna bagi perusahaan


dalam mengungkapan aktivitas sosialnya di dalam laporan keuangan.
Pengungkapan tanggung jawab sosial dalam laporan keuangan penting karena
melalui social reporting disclosure, pemakai laporan keuangan akan dapat
menganalisis sejauh mana perhatian dan tanggung jawab sosial perusahaan
dalam menjalankan bisnis. Diharapkan melalui media ini tingkat tanggung jawab
sosial perusahaan dapat mempengaruhi secara positif perilaku investor.
Investor seharusnya tidak hanya melihat aspek keuangan saja, tetapi juga
tanggung jawab sosial perusahaan harus mendapatkan pertimbangan dalam
pengambilan keputusan bisnis. Pertimbangan isu berbasis sosial-untuk tujuan
pelaporan eksternal sering juga disebut sebagai akuntansi sosial ( yang dapat
dihimbau dari segi berlawanan dengan akuntansi keuangan dan akuntansi
lingkungan ). Menurut Elkington (1997, hal 87.):

akuntansi sosial bertujuan untuk asset yang memberikan dampak dari suatu
organisasi atau perusahaan pada orang-orang baik di dalam dan luar. Isu sering
dibahas adalah hubungan masyarakat, keamanan produk, inisiatif pelatihan dan
pendidikan, sponsor, sumbangan berupa uang, dan pekerjaan dari kelompok
yang kurang beruntung.

Audit sosial, yaitu mengukur dan melaporkan dampak ekonomi, sosial, dan
lingkungan dari program-program yang berorientasi sosial dan operasi
perusahaan yang reguler. Mulanya, manajer perusahaan diminta membuat daftar
aktivitas dengan konsekuensi sosial. Setelah daftar tersebut dihasilkan, auditor
sosial kemudian menilai dan mengukur dampak-dampak dari kegiatan sosial
perusahaan. Audit sosial dilaksanakan secara rutin oleh kelompok konsultan
internal maupun eksternal, sebagai bagian dari pemeriksaan internal biasa,
sehingga manajer mengetahui konsekuensi sosial dari tndakan mereka.

Menurut Elkington (1997, hal 87.):

tujuan audit sosial bagi organisasi untuk menilai kinerja dalam kaitannya dengan
harapan kebutuhan masyarakat. Hasil audit sosial sering dari dasar akun sosial
entitas dirilis ke publik (sehingga meningkatkan transparansi jelas dari
organisasi), dan hasil dari audit sosial dapat dianggap sebagai bagian penting
dari dialog yang berkelanjutan dengan kelompok berbagai pemangku
kepentingan.

The Strategic Alliances With Stakeholder Group

Aliansi strategis adalah kemitraan antara dua atau lebih kelompok /


perusahaan / lembaga. Seperti yang kita tahu bahwa setiap kelompok biasanya
memiliki prioritas untuk tumbuh perusahaan mereka, dan kadang-kadang hal ini
membutuhkan kelompok untuk membuat aliansi strategis dengan pemangku
kepentingan (stakeholder). Aliansi strategis adalah Unit Usaha yang bekerja
bersama-sama untuk mendapatkan tujuan penting yang harus saling benefif
untuk mereka.

aliansi strategis merupakan cara yang efektif untuk menyebarkan


teknologi baru dengan cepat, memasuki pasar baru, melewati pembatasan
pemerintah secepatnya, dan belajar dengan cepat dari satu perusahaan
terkemuka di bidang tertentu.

Namun demikian, mereka tidak mudah untuk membuat dan


mengembangkan. aliansi strategis biasanya gagal karena kesalahan taktis yang
dibuat oleh manajemen. Dengan menggunakan perjanjian aliansi strategis yang
dikelola dengan baik, organisasi dapat memperoleh secara signifikan di pasar
yang akan sebaliknya telah tidak ekonomis. Oleh karena itu, cukup banyak waktu
dan energi harus dimasukkan ke dalam rangka menciptakan aliansi yang sukses.
Hal ini penting bagi perusahaan untuk masuk dalam pengaturan strategis
dengan rencana komprehensif yang menguraikan harapan, persyaratan dan
manfaat yang diharapkan dari aliansi (Elmuti dan Kathawala, 2001). Beberapa
reserches mengamati bahwa aliansi strategis tidak hanya digunakan oleh
perusahaan untuk mengeksploitasi pasar perifer atau teknologi, tetapi karena
dianggap elemen semakin kritis dari jaringan unit bisnis organisasi sebagai
senjata strategis untuk bersaing dalam pasar perusahaan inti dan teknologi.

Menurut Buckley dan Casson (1988), aliansi strategis memfasilitasi


antarperusahaan belajar dengan orang-orang yang sukses menciptakan sinergi
dan meningkatkan pendapatan bagi mitra mereka sebagai akibat dari
pengurangan risiko, skala ekonomi dan ruang lingkup, produksi dan rasionalisasi,
konvergensi teknologi dan lebih baik penerimaan lokal. Namun, meskipun
meningkatkan kepentingan mereka, aliansi strategis sering mengalami masalah
kinerja yang tidak memuaskan (Geringer, 1986). Masalah utama dalam
mengelola aliansi strategis berasal dari keberadaan dua atau lebih tua. Konflik
antara mitra karena gaya manajemen yang tidak kompatibel dan pendekatan,
perbedaan budaya organisasi mitra dan perbedaan budaya nasional antara
negara asal dan host dapat menghambat kinerja aliansi strategis.

pertanyaan
1. Mengapa Aliansi Strategis sangat menarik bagi perusahaan? Karena
aliansi strategis bisa menjadi cara yang efektif untuk menyebarkan
teknologi baru dengan cepat, memasuki pasar baru, melewati
pembatasan pemerintah secepatnya, dan belajar dengan cepat dari satu
perusahaan terkemuka di bidang tertentu.
2. Mengapa perusahaan / organisasi kecil juga interes untuk melakukan
Aliansi Strategis? Beberapa reserches mengamati bahwa aliansi strategis
tidak hanya digunakan oleh perusahaan untuk mengeksploitasi pasar
perifer atau teknologi, tetapi karena dianggap elemen semakin kritis dari
jaringan unit bisnis organisasi sebagai senjata strategis untuk bersaing
dalam perusahaan pasar inti dan teknologi.

Monetising Environmental costs and Benefits

Biaya lingkungan adalah biaya yang dikeluarkan karena dampak industri yang
affacted lingkungan, sebagai akibat dari proses produksi perusahaan. biaya
lingkungan harus dilaporkan secara terpisah pada klasifikasi biaya. Hal ini
dilakukan agar laporan tersebut dapat digunakan sebagai biaya lingkungan
informasi informatif untuk mengevaluasi kinerja operasional perusahaan
terutama mempengaruhi lingkungan, sehingga Monetising Environmental costs
sangat penting bagi perusahaan.

Ada banyak alasan untuk memantau bagaimana bisnis Anda akan


mempengaruhi natural environment. Lima alasan utama untuk pelacakan dan
meningkatkan bisnis Anda 'dampak yang (Manfaat):

1. Mengurangi biaya: Bisnis yang telah diinvestasikan dalam perbaikan


lingkungan memberikan penghematan biaya melalui efisiensi dan
inovasi dalam produk dan proses. Selanjutnya, mereka mungkin
memiliki akses ke modal lebih murah karena pasar menganggap mereka
sebagai kurang berisiko: penelitian di Journal Manajemen Strategis
menunjukkan bahwa perusahaan mengelola risiko lingkungan mereka
dengan mengurangi biaya rata-rata tertimbang modal mereka.
2. Menanggapi tuntutan investor: Investor memantau kinerja lingkungan
perusahaan, menyadari bahwa perusahaan-perusahaan yang
memahami dan mengelola dampak lingkungan mereka dalam posisi
terbaik untuk mendapatkan keuntungan dari peluang strategis.
3. Memfasilitasi persetujuan peraturan dan memitigasi risiko operasional:
dampak lingkungan negatif dapat menyebabkan pembiayaan proyek
tertunda dan persetujuan peraturan dengan biaya yang signifikan bagi
organisasi.
4. Untuk menarik karyawan. Perusahaan perlu memberikan data yang
kredibel mengenai dampak lingkungan mereka.
5. Memenuhi permintaan pelanggan untuk "hijau": marketer Lingkungan
TerraChoice menemukan peningkatan 79 persen dalam produk
konsumen hijau dari 2009 ke 2010. Konsumen akan membayar lebih
untuk barang yang bertanggung jawab diproduksi dalam
beberapa keadaan.

Pertanyaan

1. Apa 5 manfaat monetising Biaya lingkungan? Mengurangi biaya,


Menanggapi tuntutan investor, Memfasilitasi persetujuan peraturan dan
memitigasi risiko operasional, Memfasilitasi persetujuan peraturan dan
memitigasi risiko operasional, dan bertemu permintaan pelanggan untuk
"hijau":