Anda di halaman 1dari 4

Cuaca pada hari itu agak panas. Mentari pun kian mencacak di atas kepala.

Peluh
di badan Salmah dah terasa melekik lekik. Oleh kerana semakin tidak selesa, dia
pun mula menanggalkan baju. Salmah memang tak biasa bercoli maupun seluar dalam
bila berada di rumah. Setelah baju terpisah dari tubuh, maka terdedahlah sepasan
g teteknya yang mekar. Tinggallah kain batik saja masih melekat di tubuh Salmah.
Namun itu pun tak lama dibiarkan. Salmah membuka ikatan kain seraya melepaskann
ya. Ia melurut ke bawah dan jatuh membulat ke atas lantai. Dengan itu sekujur tu
buh Salmah membogellah di dalam bilek itu.
Salmah tercari carikan tuala yang entah mana diletakkan. Bertelanjang bulat dia
berlegaran di dalam bilek. Setelah puas mencari, barulah terjumpa akan tuala ter
sebut. Segera ianya dicapai dan dililitkan ke tubuh. Tuala itu pula agak kecil d
an nipis. Sekadar cukup menutupi puting tetek dan pantat. Pendek kata, jika ia d
itarik sikit ke atas, pantatnya akan terserlah. Jika ditarik sikit ke bawah, put
ing tetek pula tersembul. Sebegitulah keadaan paras tuala yang terlilit pada tub
uh Salmah.
Dia pun bergerak menuju ke bilek air yang hanya berpintukan kain lansir. Kain it
u pula serba singkat dan tidak cukup lebar. Ia hanya mampu menutupi 75% lubang p
intu itu. Masuk saja ke bilek air, begitu selamba Salmah melucutkan tuala dan di
sangkutkan pada dinding. Dia pun mencapai berus gigi. Sambil berdiri menggosok g
igi, lubang pantat Salmah mula menerbitkan air kencing. Pancutan itu pula agak b
ertaburan. Ia mengakibatkan peha Salmah berlumuran dengan air kencing sendiri. N
amun keadaan tersebut tidak langsung diperdulikannya. Selesai saja kencing, dia
pun mula mencedok air dan terus mandi.
Selepas mandi barulah dia rasa lebih selesa untuk menghadapi cuaca yang semakin
panas. Salmah meneliti di sekitar rumah. Dia cuba mengesan kedudukan pak saudara
nya itu. Puas dicari tapi tak juga ditemui. Maka Salmah pun menamatkan pencarian
yang buntu tersebut. Dia cukup yakin bahawa si tua itu telah pun beredar. Barul
ah lega hatinya. Selamat dia kali ni. Tak perlu Salmah menonton aksi lancapan ya
ng tak senonoh itu. Ekoran dari perkembangan tersebut, dia pun mengambil keputus
an untuk terus berkemban saja sepanjang hari.
Dia pun melabuhkan bontot di atas kerusi panjang. Kedua belah kakinya juga naik
ke atas kerusi tersebut. Tumit Salmah terletak pada kusyen dengan lutut dibengko
kkan ke atas. Paras lutut itu adalah lebih tinggi daripada kepalanya sendiri. Ap
abila berkedudukan sebegitu, tuala yang dipakai pun terselak hingga ke paras pus
at. Serata pantat Salmah terlambaklah buat tatapan sesiapa saja yang lalu di had
apannya. Sambil mengangkang sedemikian rupa, Salmah tekun membaca majalah yang t
elah dibeli semalam. Pada ketika itu dia berasa amat selesa dan tenteram.
Sedang asyik membelek majalah, tiba tiba pak saudaranya muncul. Namun kehadiran
si tua itu tidak sedikit pun Salmah sedari. Majalah yang dibacanya berada pada k
edudukan paras mata. Maka keluasan pandangan Salmah hanyalah di sekitar muka sur
at majalah itu sahaja. Apa yang berlaku di belakang majalah tersebut memang suka
r untuk diketahuinya. Dengan itu Salmah pun terus leka membaca sebuah cerpen kes
ah cinta yang agak panjang.
Gerak langkah pak saudara Salmah kaku seketika. Dia seolah olah tidak percaya ak
an apa yang terhidang di hadapan matanya. Nak tersembul biji mata si pakcik meli
hatkan pamiran kangkang yang sebegitu rupa. Lebih lebih lagi kangkang si Salmah,
anak saudara kegemarannya. Tak disangka rezeki mata datang menggolek pada hari
itu. Dapat pulak tu, celah kangkang yang baru belajar nak tumbuh bulu.
Kepala pelir pak saudara Salmah mula terasa berdenyut denyut. Detupan jantungnya
bertambah ligat mengepam aliran darah. Ianya deras pula tersalir masuk ke dalam
urat urat pelir. Kesegaran mula dirasai di bahagian tersebut. Pengepaman yang s
ebegitu rupa, cepat menghasilkan kesan. Ruas batang pelir si tua itu sudah nampa
k semakin membesar lagi memanjang.
Pak saudara Salmah mulai sedar bahawa kehadirannya masih belum lagi terbongkar.
Dia cuba mententeramkan nafsu agar kealpaan tersebut boleh dimanfaatkan sebaik m
ungkin. Di dalam situasi itu, si pacik mengambil keputusan untuk bertelanjang bu
lat. Perlahan lahan dilucutkan satu persatu pakaiannya. Amat cermat perkara ters
ebut dilakukan. Tiada sebarang bunyi maupun petanda yang diterbitkan. Setelah se
mua pakaiannya terlerai, maka berdirilah dia di hadapan muka pintu. Sudah tiada
seurat benang pun melekat pada sekujur tubuh tua itu.
Ternyata Salmah masih leka membaca kesah kesah yang tersiar di dalam majalah ber
kenaan. Tubuh bogel yang berdiri di hadapannya tidak langsung disedari. Bagi pak
saudara Salmah, keadaan sebegitu memanglah menepati segala kehendak perancangan
. Si pakcik mula bertindak untuk menghampiri Salmah. Namun dia perlu lakukan ses
enyap yang mungkin. Jika tidak sudah pasti kelakuannya terbongkar dan akan memer
anjatkan Salmah. Jadi dia pun tunduk melutut dan mula merangkak. Hala tujunya ia
lah ke tapak pamiran lubang pantat Salmah.
Membulat tubuh bogel si tua itu merangkak di atas lantai. Lakunya tak ubah seper
ti anak kecil yang baru belajar merangkak. Dengan amat perlahan lututnya mengatu
r langkah. Tangan pun turut bertatih cermat ketika menambah setiap jangkauan. Ba
gai se ekor kerengga gergasi, cukup sepi perayauannya. Di bawah perut yang agak
boroi, terkonteng konteng si batang pelir yang sudah keras. Batang yang sepanjan
g 7 inchi itu nampak amat membengkak penonjolannya.
Sikit demi sedikit dia menggesutkan rangkak. Semakin lama, sasaran semakin didek
ati. Akhirnya dia sudah berkedudukkan yang sehampir mungkin. Hanya jarak satu ka
ki memisahkan sepasang mata dengan setampuk pantat remaja. Posisi muka si tua it
u adalah separas pantat Salmah. Setiap helai bulu dapat dilihat secukup cukup ny
ata. Liku liku pada alur pantat Salmah pun sudah boleh disukat. Hiduan bau bau p
antat bersarang di dalam hidungnya. Ia dihirup sepuas puas hati. Baginya, itulah
satu hiduan yang amat menyegarkan. Sungguh berselera dia menikmati keharuman ba
u pantat anak saudaranya sendiri.
Beberapa ketika kemudian, Pak saudara Salmah mula mengatur kedudukan untuk berba
ring. Oleh kerana kedua belah kaki Salmah tidak mencecah lantai, maka di tapak i
tulah dia terlentang. Cukup cermat dan berhati hati dilakukan usaha tersebut. Da
lam pada itu, dia juga cuba menempatkan pelir agar berada di bawah pantat Salmah
. Perlahan lahan ianya diayak ke posisi sehampir yang boleh. Apabila jarak peran
taraan sudah tak melebihi dua inchi barulah dia berpuas hati.
Pada ketika itu, lubang kencing pak saudara Salmah betul betul berada di sisi lu
bang pantat. Terowong kering itu kelihatan ternganga nganga. Ia seolah olah menc
abar untuk disirami kencing nafsu. Lubang pantat dan kepala pelir bagaikan di am
bang penyatuan. Jika dihampirkan sedikit lagi, maka persetubuhanlah namanya. Beg
itu terancam kedudukan lubang pantat Salmah. Namun dia tidak sedikit pun dapat s
ebarang petanda akan bahaya yang sedemikian rupa. Ianya berpunca dari kecermatan
si tua itu. Segala daya usaha telah dilaksanakan dengan penuh berhati hati.
Pembaringan pak saudara Salmah sudah selesa di sudut tersebut. Ianya cukup terli
ndung dari jangkauan mata Salmah. Si kepala pelir juga sudah boleh berlaga angin
dengan si pantat. Jika diikutkan hati, selaput dara Salmah boleh diranapkan bil
a bila masa saja. Persediaan si batang pelir juga telah cukup lengkap. Ia sudah
pun terpacak keras. Begitu mengkal dan berulas ulas tersergam kegagahannya. Tand
a tanda pendidihan mula terasa di dalam pundi air mani si pacik. Peraman selama
sepuluh hari itu sudah cukup masak untuk menjana kemuncak kepuasan.
Amat nyata bahawa segalanya telah teratur dengan sebaik baiknya. Semua perancang
an sudah pun menepati ciri ciri keperluan. Tiada sebarang alasan untuk bertanggu
h lagi. Batang pelir pun sudah berada di dalam genggaman. Hanya menantikan intro
untuk memulakan irama perahan. Tanpa membuang masa, maka bermulalah aksi hayuna
n tangan yang beriramakan rentak lancapan.
Pamiran celah kangkang Salmah dijadikan modal pengasah nafsu. Selama ini gambara
n sedemikian hanyalah berbentuk fantasi sahaja. Tetapi pada ketika itu ianya tel
ah menjadi kenyataan yang pasti. Selambak pantat Salmah sudah terpapar buat habu
an hawa nafsu. Keputihan kulit peha Salmah diserlahi oleh kehalusan yang tiada b
ercacat cela. Ia membuatkan si pantat nampak lebih sedap dan menyelerakan. Si tu
a itu akui bahawa itulah secantik cantik pemandangan yang diperlukan oleh lelaki
yang sepertinya. Lebih lebih lagi bertujuan untuk dijadikan modal melancap.
Selambak pantat Salmah, terkangkang betul betul di hadapan mata si tua itu. Samb
il tangan mengepam pelir, dia tekun menumpu perhatian pada pantat tersebut. Kete
mbaman yang serba membujur itu bagaikan disukat dengan mata. Ianya nampak sunggu
h lembut dan halus. Lebih lebih lagi bila terdapat kesan kemerahan pada persekit
aran bibir pantat. Boleh dilihat juga akan ujudnya beberapa helai bulu halus. Wa
laupun hanya berjumlah yang terbilang, namun ia mampu menghiasi ketembaman di si
tu.
Kelentik yang segar mekar itu juga tampak cukup indah berseri seri. Kelopaknya t
erjuntai juntai seolah olah melambai cabaran nafsu. Dengan kangkang yang sebegit
u terkuak, bibir pantat Salmah tersingkap secukup cukup luas. Kebulatan terowong
bunting pun boleh dilihat sampai ke dasar. Serba kemerahan mewarnai keadaan di
situ. Ianya ternganga nganga bak kalui kelaparan.
Sebegitulah gejala akibat terlampau luas kaki mengangkang. Segala biji buah pada
lubang pantat Salmah tersembul sejelas jelasnya. Itu semua adalah khusus buat t
atapan si tua berkenaan.
Sambil mata pak saudara Salmah meratah pantat, tangan pula rancak melancap pelir
. Penuh tekun kedua dua tugas tersebut dilaksanakan secara serentak. Dari mata t
urun ke pelir, begitu se kata rentak si tua itu mengasah nafsu. Untuk memaksimak
an kepuasan, dia mula melayarkan sebuah fantasi seksual. Dibayangkan betapa seba
tang pelir yang ganas sedang membajak lubang pantat Salmah. Pelir itu panjang da
n besar seperti pelirnya juga.
Sudah tentu kepala pelir akan menghentak jauh hingga ke dasar. Telaga bunting Sa
lmah pasti disondol selagi mungkin. Bertubi tubi asakan padu menghenyak ke dalam
terowong sempit itu. Memang ranap pantat si Salmah bila kena balun sebegitu rup
a. Sudah pasti pantat itu habis terkoyak rabak. Salmah dijamin menjerit kesakita
n.
Lubang pantatnya bagai disagat dengan kertas pasir. Berlinang air mata darah sek
ali pun, pantat Salmah tetap juga dikerjakan sampai lumat. Sebegitulah ganas fan
tasi si tua itu terhadap Salmah. Semakin hangat fantasi berlarutan, semakin taja
m tumpuan matanya pada lubang pantat si anak saudara.
Tiba tiba dia dah mula terasa lain macam. Denyutan di kepala pelirnya tak upaya
lagi di kawal. Kulit di situ juga sudah terasa amat tegang. Ia tak ubah seperti
belon yang ditiup tiup. Si tua itu cukup mengerti akan maksud petanda yang sedem
ikian rupa. Ia bermakna kemuncak syahwat akan menjelma sebentar lagi. Telah lebi
h sepuluh hari dia memikul takungan air mani. Saat untuk bebas dari bebanan ters
ebut kian hampir. Detik yang menjanjikan se sedap kenikmatan dinantikan dengan s
epenuh nafsu.
Dalam pada itu, tak semena mena pemanduan lancapan pelir melakukan sedikit lencu
ngan. Hala tuju lubang kencing diperbetulkan sasarannya. Ia dimuncungkan tepat k
e dalam terowong pantat yang ternganga sejak dari tadi lagi. Geram sungguh pak s
audara Salmah pada terowong itu. Pelirnya cukup marah melihatkan keadaan lubang
pantat Salmah. Ianya amat tidak senonoh. Lebih lebih lagi bila telaga bunting Sa
lmah ternganga sebegitu rupa. Meluap luap dorongannya untuk menghukum pantat itu
.
â Lubang pantat Salmah mesti diajar sikit.â Bergitulah bunyi gerak kata hatinya.
Maka dengan perlahan lahan si kepala pelir disendalkan ke pangkal terowang berke
naan. Bahagian dalam terowong sudah tidak lagi boleh dilihat. Begitu juga dengan
lubang kencing si kepala pelir. Lubang pantat Salmah seolah olah berpintukan ke
pala pelir si tua itu. Ia bertindak seperti libut yang menutupi jalan masuk ke d
alam terowong tersebut. Rapat dan kemas penampalan dilakukan. Walaupun demikian,
cukup lembut cara tindakannya itu hinggakan tidak langsung dirasai oleh Salmah.
Bila kepala pelir sudah kemas tersendal di situ, ranaplah segala daya pengawalan
nafsu. Lubang kencingnya mula terasa kegelian yang amat sangat. Mulut lubang it
u pun sudah terbuka luas. Kehadiran cecair yang mengalir deras, mula terasa di d
alam pelirnya. Tekanan aliran itu pula amatlah kuat. Begitu cepat ianya memanjat
ke hujung pelir. Mulut kepala pelir pun terngangalah seluas luas yang mungkin.
Muntahan cecair nafsu sudah di ambang ketibaan.
Maka berceret ceretlah terbitnya pancutan air mani pak saudara Salmah. Ia terus
merentas masuk ke hujung lubang pantat. Sebahagian besar cecair berkenaan terkum
pul di dasar terowong itu. Pundi air mani si pacik telah menghasilkan kuasa semb
uran yang amat tinggi. Begitu deras simbahan arus arus cecair benih tersebut. Ta
k kurang dari tujuh ledakan padu telah dicetuskan oleh pelir tua itu. Tahap keli
katan dan quantiti pada setiap semburan adalah sangat tinggi. Kesemua limpahan c
ecair bunting itu bersarang tepat ke pintu rahim Salmah.
Beberapa das pancutan kecil juga diterbitkan. Tidaklah selikat dan sebanyak yang
awal tadi. Namun ianya juga turut sama tersemai di dasar telaga bunting Salmah.
Pelir itu terus diperah lagi. Cetusan cetusan kecil masih juga meleleh keluar.
Perahan demi perahan dilakukan hinggalah ke titisannya yang terakhir. Namun seti
ap titisan tersebut dipastikan agar tersalir masuk ke dalam lubang pantat Salmah
. Ianya tak rela dibazir walau setitik sekali pun.
Hinggapan lembut si kepala pelir itu tadi tidak sedikit pun Salmah sedari. Begit
u juga dengan pemancutan air mani tersebut. Saluran lubang pantat Salmah terbent
uk agak melengkung ke belakang. Ketika itu, paras di hujung terowong adalah lebi
h rendah daripada pangkalnya. Maka titisan air mani pun dengan sendirinya telah
tersalir masuk ke hujung lubang pantat. Di situlah tempat persarangan cecair zur
iat si pacik.
Pada ketika itu pak saudara Salmah berasa amat lega. Pundi air maninya sudah ker
ing kontang. Kesemua takungan air mani telah pun dikencingkan ke dalam pantat Sa
lmah. Itulah lancapan yang paling puas pernah dialaminya. Cukup lega dia dengan
kejayaan tersebut. Perlahan lahan dibukakan semula pintu terowong pantat Salmah.
Amat cermat dia melepaskan sendalan kepala pelirnya itu. Akhirnya pintu lubang
pantat ternganngalah semula.
Pak saudara Salmah meninjau pandangan ke dalam terowong itu. Keadaan pada dindin
g terowong diperteliti. Ianya nampak agak lembap dan melengas. Namun tiada pula
terdapat setitik pun kesan air mani yang serba memutih. Selain dari sedikit kesa
n lembap dan melengas, keadaan terowong itu nampaknya cukup bersih. Ia seolah ol
ah tiada apa pun yang telah berlaku. Dia mula tertanya tanya ke manakah pergi se
begitu banyak semburan air maninya tadi ?
Tiba tiba si tua itu mengorak senyum. Persoalan tadi sudah pun terjawab. Dia tah
u air maninya tidak hilang sebegitu saja. Ia masih tersimpan di dalam perut Salm
ah. Tempat terkumpulnya takungan tersebut mungkin agak jauh ke dalam dan tersoro
k sikit. Dia juga yakin bahawa di dalam perut Salmah sudah ada sebuah kolam. Pen
uh terisi di situ ialah cecair benih yang pekat lagi melengas. Kesemua lendiran
tersebut telah selamat bertasik di suatu tapak semaian yang cukup subur.