Anda di halaman 1dari 70

PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PT. SUKSES TANI NUSASUBUR


PENAJAM PASER UTARA

LAPORAN

Oleh:

WIDA ARMAYANI SIRAIT


1409035029

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS MULAWARAN

SAMARINDA
2017
PRAKTIK KERJA LAPANGAN
PT. SUKSES TANI NUSASUBUR
PENAJAM PASER UTARA

LAPORAN

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan pada Program Studi Strata
1 Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Mulawarman

Oleh :

WIDA ARMAYANI SIRAIT


1409035029

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS MULAWARAN

SAMARINDA
2017
PRAKTIK KERJA LAPANGAN
PT. SUKSES TANI NUSASUBUR
PENAJAM PASER UTARA

Oleh :

WIDA ARMAYANI SIRAIT


NIM. 1409035029

Telah dikonsultasikan pada Maret 2017 dan dinyatakan telah


Memenuhi syarat

Samarinda, Maret 2017


Disahkan oleh :

Pembimbing PKL,

H. Yudi Sukmono, S.T.,M.T.


NIP. 19790627 200501 1 003
Mengetahui,
Ketua Program Studi S1 Teknik Industri
Fakultas Teknik Universitas Mulawarman

Dutho Suh Utomo, S.T.,M.T.


NIP. 19780126 200801 1 006

3
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan rahmat dan
karunia-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) pada PT.
Sukses Tani Nusasubur.

Penulis juga mengucapkan terima kasih atas partisipasi pihak-pihak yang membantu dalam
penyelesaian laporan PKL ini. Oleh Karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Hadi Wibowo selaku kepala pabrik PT. Sukses Tani Nusasubur,
2. Bapak Syahputra Lubis selaku pembimbing Praktik Kerja Lapangan,
3. Supervisor dan Operator PT. Sukses Tani Nusasubur,
4. Bapak Dahlan Balfas, ST, MT selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Mulawarman,
5. Bapak Dutho Suh Utomo, ST, MT selaku Ketua Program Studi Teknik Industri Universitas
Mulawarman,
6. Bapak H. Yudi Sukmono, ST, MT selaku Dosen pembimbing akademik, dan
7. Orang tua tercinta yang telah memberikan semangat dan doa sehingga laporan ini dapat
diselesaikan dengan baik.

Laporan Praktik Kerja Lapangan ini, diharapkan dapat memberikan manfaat kepada pembaca
terutama bagi penyusun dan rekan-rekan mahasiswa yang melaksanakan Praktik Kerja Lapangan
di PT STN. Penyusun sadar bahwa Laporan Praktik Kerja Lapangan ini masih memiliki
kelemahan dan kekurangan. Oleh karena itu, penulis memohon maaf atas kekurangan tersebut.
Penulis juga senantiasa untuk menampung dan menerima kritik dan saran atas laporan Praktik
Kerja Lapangan ini.

Samarinda, 27 Maret 2017

Penyusun
Wida Armayani Sirait Dosen Pembimbing
1409035029 H. Yudi Sukmono, S.T.,M.T.
Program Studi Teknik Industri

PRAKTIK KERJA LAPANGAN PT SUKSES TANI TANI


NUSASUBUR PENAJAM PASER UTARA

ABSTRAK

Praktik kerja lapangan merupakan kegiatan yang bertujuan untuk memperkenalkan secara nyata
tentang dunia kerja, sesuai dengan bidang yang ditekuni, sehingga diharapkan mampu
meningkatkan wawasan dan pengetahuan. Hal ini dapat dicapai dengan diperkenalkannya segala
kelengkapan pada dunia kerja disertai dengan permasalahan yang ada di dalamnya. PT Sukses
Tani Nusasubur merupakan salah satu cabang dari perusahaan PT Astra Agro Lestari, Tbk yang
bergerak dibidang perindustrian dan perkebunan sawit. Berdasarkan Hak Guna Usaha, PT Sukses
Tani Nusasubur mengelola lahan seluas 7.936,93 Ha. Proses pengolahan minyak kelapa sawit di
PT Sukses Tani Nusasubur memiliki kapasitas 45 Ton/Jam dengan output yaitu Crude Palm Oil
(CPO) dan Kernel. Proses produksi CPO dan Kernel melalui beberapa stasiun yaitu stasiun weight
bridge, stasiun loading ramp, stasiun sterilizer, stasiun press, stasiun klarifikasi (pengolahan
CPO) dan stasiun kernel (pengolahan kernel). Selain itu, PT. Sukses Tani Nusasubur memiliki
beberapa stasiun pendukung yaitu stasiun boiler, stasiun power house, stasiun water treatment
plant, dan stasiun warehouse.

Kata Kunci : Praktik Kerja Lapangan PT Sukses Tani Nusasubur, Pengolahan CPO dan
Kernel

5
Wida Armayani Sirait Dosen Pembimbing
1409035029 H. Yudi Sukmono, S.T.,M.T.
Program Studi Teknik Industri

FIELD WORK PRAKTICES AT PT SUKSES TANI NUSASUBUR


PENAJAM PASER UTARA

ABSTRACT

Field work practices are activities which aims to review introduce Operating Real World well
work to the area to be occupied, so hopefully able to increase insight and knowledge. It can be
accomplished singer with the introduction of all World Completeness Accompanied working with
the issue in it. PT Sukses Tani Nusasubur constitutes one of branches of company of PT Astra
Agro Lestari Tbk. That moving at area industry and horticultural of palm oil. Base leasehold
which is PT Sukses Tani Nusasubur manage an area of 7.936,93 Ha. The process of processing
palm oil at PT Sukses Tani Nusasubur have capacity 45 Tons/ hour with output which is Crude
Palm Oil (CPO) and Kernel. The production process of CPO and Kernel through several stations
that weight bridge station, ramp loading station, sterilizer station, press station, clarification
station (CPO processing) and kernel station (kernel processing). In addition, PT. Sukses Tani
Nusasubur is supported by several stations are boiler station, power station house, water
treatment plant station, and warehouse station.

Key World : Field Work Practices at PT Sukses Tani Nusasubur, Processing CPO and
Kernel
DAFTAR ISI

halaman
HALAMAN JUDUL ............................................................................................................. i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................................... iii
ABSTRAK ............................................................................................................................. iv
ABSTRACT ............................................................................................................................ v
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................. viii
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................................... ix

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................................... 2
1.3 Tujuan Praktik Kerja Lapangan (PKL) ........................................................................ 2
1.4 Batasan Masalah ......................................................................................................... 2
1.5 Sistematika Penulisan .................................................................................................. 3

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Profil Perusahaan ........................................................................................................ 4


2.1.1 Sejarah PT. Sukses Tani Nusasubur ............................................................................ 4
2.1.2 Lokasi Perusahaaen ..................................................................................................... 4
2.1.3 Fasilitas Pendukung .................................................................................................... 6
2.2 Visi dan Misi PT. Sukses Tani Nusasubur .................................................................. 6
2.2.1 Visi .............................................................................................................................. 6
2.2.2 Misi ............................................................................................................................. 6
2.3 Struktur Organisasi Perusahaan .................................................................................. 7

BAB III LANDASAN TEORI

3.1 Kelapa Sawit ............................................................................................................... 8


3.2 Klasifikasi Kelapa Sawit ............................................................................................. 9
3.3 Morfologi Kelapa Sawit .............................................................................................. 9
3.3.1 Akar ............................................................................................................................. 11
3.3.2 Batang ......................................................................................................................... 11
3.3.3 Daun ............................................................................................................................ 12
3.3.4 Bunga .......................................................................................................................... 12
3.3.5 Buah ............................................................................................................................ 13
3.4 Pengolahan Minyak Kelapa Sawit .............................................................................. 14
3.4.1 Penerimaan Bahan Baku ............................................................................................. 14
3.4.2 Perebusan .................................................................................................................... 15
3.4.3 Pengeluaran Lori dari Sterilizer .................................................................................. 16
3.4.4 Penebahan Buah .......................................................................................................... 17
3.4.5 Pelumatan Buah .......................................................................................................... 17
3.4.6 Pengempaan Buah ....................................................................................................... 18
3.4.7 Pemecahan Ampas Kemba (Cake Breaker Conveyor) ................................................ 19
3.4.8 Pemisahan Ampas dan Biji (Depericerper) ................................................................ 19
3.4.9 Klarifikasi Minyak Sawit ............................................................................................ 19

7
3.4.10 Pengolahan Sludge ...................................................................................................... 21
3.4.11 Pengolahan Biji ........................................................................................................... 22
3.5 Pemanfaatan Kelapa Sawit ........................................................................................... 23
3.5.1 Bahan Baku Industri Berat dan Ringan (Oleochemical) ............................................. 23
3.5.2 Bahan Kosmetik dan Obat-obatan .............................................................................. 24
3.5.3 Biodiesel ...................................................................................................................... 24
3.5.4 Pemanfaatan Limbah ................................................................................................... 26
3.5.5 Sumber Pangan Nutrasetikal ....................................................................................... 26

BAB IV KEGIATAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

4.1 Pengolahan Minyak Kelapa Sawit .............................................................................. 27


4.1.1 Stasiun Weight Bridge ................................................................................................. 27
4.1.2 Stasiun Loading Ramp ................................................................................................ 29
4.1.3 Stasiun Sterilizer ......................................................................................................... 31
4.1.4 Stasiun Thresher ......................................................................................................... 33
4.1.5 Stasiun Press ............................................................................................................... 35
4.1.6 Stasiun Klarifikasi ....................................................................................................... 37
4.1.7 Stasiun Kernel ............................................................................................................. 41
4.2 Stasiun Boiler .............................................................................................................. 44
4.3 Stasiun Power House .................................................................................................. 48
4.4 Stasiun Water Treatment Plant ................................................................................... 49
4.5 Stasiun Warehouse ...................................................................................................... 51

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan ................................................................................................................. 55


5.2 Saran ............................................................................................................................ 55

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 56


LAMPIRAN ........................................................................................................................... 57
DAFTAR GAMBAR

gambar halaman
Gambar 2.1 Lokasi Perkebunan, Area NKT dan Empacement PT. STN ......................... 5
Gambar 2.2 Struktur Organisasi Perusahaan ..................................................................... 7
Gambar 3.1 Pohon Kelapa Sawit ...................................................................................... 10
Gambar 3.2 Proses Perebusan TBS ................................................................................... 15
Gambar 3.3 Proses Penebahan Buah dalam Thresher Drum ............................................ 17
Gambar 3.4 Proses Pelumatan Buah dalam Digester ........................................................ 18
Gambar 3.5 Proses Pengempaan Buah dalam Screw Press .............................................. 18
Gambar 4.1 Stasiun Weight Bridge .................................................................................... 28
Gambar 4.2 Kriteria Buah Sawit ........................................................................................ 29
Gambar 4.3 Stasiun Loading Ramp ................................................................................... 31
Gambar 4.4 Stasiun Sterilizer ............................................................................................ 33
Gambar 4.5 Stasiun Thresher............................................................................................. 34
Gambar 4.6 Stasiun Press ................................................................................................. 35
Gambar 4.7 Vibrating Screen ............................................................................................ 37
Gambar 4.8 Vacuum Drier ................................................................................................ 39
Gambar 4.9 Sludge Centrifuge .......................................................................................... 40
Gambar 4.10 Storage Tank ................................................................................................. 40
Gambar 4.11 Diagram Alir pada Stasiun Klarifikasi .......................................................... 41
Gambar 4.12 Stasiun Kernel ............................................................................................... 42
Gambar 4.13 Stasiun Boiler ................................................................................................ 45
Gambar 4.14 Generator Set ................................................................................................ 48
Gambar 4.15 Diagram Proses Pengolahan Air Bersih ......................................................... 49
Gambar 4.16 Clarifier Tank ................................................................................................. 50
Gambar 4.17 Stasiun Water Treatment Plant ...................................................................... 51
Gambar 4.18 Stasiun Warehouse ........................................................................................ 52
Gambar 4.19 Proses Peminjaman Barang ............................................................................ 52
Gambar 4.20 Proses Order Barang ...................................................................................... 54

9
DAFTAR LAMPIRAN

halaman
Lampiran 1. Flow Chart Pengolahan Produksi CPO dan Kernel pada PT.STN ..................... 57
Lampiran 2. Dokumentasi ....................................................................................................... 58
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Industri perkebunan merupakan salah satu sektor penting dalam membangun


perekonomian Indonesia. Peningkatan dan pengembangan sektor perkebunan perlu
dilakukan secara kontinu, baik dari segi metode maupun teknologi. Salah satu sektor
perkebunan di Indonesia adalah perkebunan kelapa sawit. Selain perusahaan swasta,
Badan Usaha Milik Negara (BUMN) juga bergerak di bisnis perkebunan dan pengolahan
kelapa sawit. Perkebunan kelapa sawit menghasilkan minyak sawit mentah yang
digunakan sebagai bahan baku oleh industri.

Indonesia merupakan salah satu negara penghasil minyak sawit terbesar di dunia. Pada
tahun 2002 Indonesia memproduksi minyak sawit sebanyak 9 juta Ton dan bahkan
mencapai 15,9 juta Ton pada tahun 2006. Lebih dari setengah produksi minyak sawit
Indonesia digunakan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri khususnya industri
minyak goreng dan sisanya diekspor.

Produksi minyak sawit mentah merupakan rangkaian kegiatan yang diawali dengan
mengolah tandan buah segar (TBS). Umumnya TBS diolah menjadi Crude Palm Oil
(CPO) dan palm kernel oil (PKO). Crude Palm Oil (CPO) atau minyak sawit mentah
merupakan salah satu komoditas pertanian yang menjadi andalan di Indonesia.

Pengembangan sektor perkebunan dapat dilakukan dengan berpartisipasinya para


akademisi dalam sektor yang terkait. Salah satu partisipasi akademisi adalah dengan
Praktek Kerja Lapangan (PKL). Praktek Kerja Lapangan adalah salah satu persyaratan
wajib yang masuk dalam kurikulum, yang harus dilakukan Mahasiswa Teknik Industri
untuk menyelesaikan pendidikan pada Program Studi S1 Teknik Industri, Fakultas
Teknik, Universitas Mulawarman. PKL merupakan suatu sistem yang tepat dalam
mendidik mahasiswa di lapangan. Mahasiswa mencoba terjun dan berinteraksi secara

11
langsung terhadap sektor swasta, lembaga pemerintahan dan masyarakat umum. PKL
juga sekaligus sebagai pembelajaran dan pengaplikasian ilmu yang sudah diperoleh
selama di bangku kuliah serta mencari pengalaman di luar kampus yang bermanfaat bagi
pengembangan dan peningkatan kualitas sumber daya manusia.

Oleh karena itu, PKL dilakukan di PT. Sukses Tani Nusasubur. Mahasiswa diharapkan
mampu memahami proses pengolahan kelapa sawit dan menerapkan ilmu yang telah
diperoleh dibangku kuliah serta mengenal secara langsung proses pengolahan kelapa
sawit di PT. Sukses Tani Nusasubur secara langsung.

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah pada Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini ialah sebagai berikut:
1. Bagaimana proses produksi CPO dan kernel pada PT Sukses Tani Nusasubur,
2. Bagaimana standar kualitas CPO dan kernel pada PT Sukses Tani Nusasubur, dan
3. Bagaimana kinerja stasiun pendukung pada PT Sukses Tani Nusasubur

1.3 Tujuan Praktik Kerja Lapangan

Tujuan dilaksanakannya Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui proses pengolahan TBS menjadi CPO dan kernel pada PT Sukses Tani
Nusasubur,
2. Mengetahui standar kualitas CPO dan Kernel pada PT Sukses Tani Nusasubur,
3. Mengetahui kinerja stasiun pendukung pada PT Sukses Tani Nusasubur

1.4 Batasan Masalah

Batasan masalah yang terdapat pada Praktek Kerja Lapangan (PKL) adalah sebagai
berikut:
1. Memahami proses pengolahan TBS menjadi CPO dan kernel di PT Sukses Tani
Nusasubur, dan
2. Memahami kinerja stasiun-stasiun pengolahan TBS pada PT Sukses Tani Nusasubur
1.5 Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) adalah sebagai berikut:
1. BAB I PENDAHULUAN
Berisi latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan, batasan masalah dan
sistematika penulisan.
2. BAB II LANDASAN TEORI
Berisi mengenai teori tentang kelapa sawit, proses pengolahan kelapa sawit menjadi
CPO dan kernel, serta pemanfaatan kelapa sawit.
3. BAB III ORGANISASI PERUSAHAAN
Berisi mengenai profil perusahaan, visi dan misi perusahaan, dan struktur organisasi
PT Sukses Tani Nusasubur.
4. BAB IV KEGIATAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN
Berisi mengenai proses pengolahan kelapa sawit menjadi CPO dan Kernel.
5. BAB V PENUTUP
Berisi kesimpulan dan saran dari hasil Praktek Kerja Lapangan (PKL) pada PT Sukses
Tani Nusasubur.

13
BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Profil Perusahaan

Profil PT. Sukses Tani Nusasubur meliputi sejarah singkat, lokasi dan fasilitas
perusahaan.

2.1.1 Sejarah PT. Sukses Tani Nusasubur

PT. Sukses Tani Nusasubur (STN) merupakan anak perusahaan dari PT. Astra Agro
Lestari Tbk yang bergerak di bidang perkebunan dan pengolahan sawit. Perkebunan
kelapa sawit PT. STN mengolah Tandan Buah Segar (TBS) tergolong baru yang
beroperasi sejak 21 November 2014 hingga sekarang. Kapasitas produksi pabrik PT STN
yaitu 45 Ton/jam.

2.1.2 Lokasi Perusahaan

PT Sukses Tani Nusasubur (STN) berlokasi di Desa Labangka, Kecamatan Babulu,


Kabupaten Penajam Paser Utara, Provinsi Kalimantan Timur. Luas HGU yaitu 7.936,93
Ha. Batas geografis PT. STN yaitu sebelah Utara berbatasan dengan hutan Negara, bagian
Selatan berbatasan dengan Hutan Labangka dan Babulu, bagian Timur berbatasan dengan
HGU PT WKP dan Bagian Barat berbatasan dengan Hutan Negara. Untuk Batas
astronomi terletak pada 01o,20 - 01o,25 Lintang Selatan dan 116o,25 - 116o,30 Bujur
Timur. Lokasi perkebuanan kelapa sawit PT STN dapat dilihat pada Gambar 2.1 sebagai
berikut:
Gambar 2.1 Lokasi Perkebunan, Area NKT dan Emplacement PT. Sukses Tani Nusasubur

PT. Sukses Tani Nusasubur sebagai perusahaan yang bergerak di bidang perkebunan
kelapa sawit, sangat menyadari akan dampak yang ditimbulkan dari kegiatan usaha yang
dilakukan baik positif maupun sebaliknya. Dampak tersebut meliputi aspek ekonomi,
sosial, budaya, hukum maupun lingkungan hidup. Maka PT. STN berkomitmen menjaga
sistem perkebunan yang berkelanjutan dengan baik.

PT. Sukses Tani Nusasubur memiliki total luas bangunan 2473,39 yang terdiri dari Pabrik
seluas 10 Ha, IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) 3 Ha, jalan dan jembatan 396,54
Ha, Perum Karyawan 37,5 Ha, Fasum 8,5 Ha, dan wilayah Konservasi 2017,85. Luas
kebun kelapa sawit yaitu 4865,34 Ha yang terbagi dalam 8 Afdeling (wilayah perumahan)
yaitu Afdeling Alfa, Beta, Carlie, Derota, Eko, Fanta, Golf, dan India.

PT. Sukses Tani Nusasubur sebagai anak perusahaan PT. Astra Agro Lestari Tbk. yang
bergerak di bidang perkebunan kelapa sawit sangat berkomitmen dalam menjaga
kelestarian lingkungan hidup. Sehingga, untuk mewujudkan komitmen tersebut maka
salah satu upaya yang dilaksanakan berupa program konservasi.

Konservasi merupakan pemanfaatan sumberdaya alam secara bijaksana dan


berkelanjutan. Program konservasi bertujuan untuk mempertahankan daya dukung
lingkungan, sehingga keberadaan perkebunan kelapa sawit yang di kelola dapat
15
menopang terwujudnya kelestarian lingkungan hidup. Program konservasi PT Sukses
Tani Nusasubur diantaranya adalah konservasi tanah, konservasi air, dan reboisasi.

2.1.3 Fasilitas Pendukung

Fasilitas pendukung yang dimiliki PT. STN adalah sebagai berikut:


1. Tempat Tinggal Karyawan,
2. Poliklinik Kebun,
3. Sarana Olah raga,
4. Tempat Ibadah (Masjid dan Mushola),
5. Sekolah Dasar 023 Babulu (pengelolaan),
6. Ekowisata Edukasi Konservasi, dan
7. ATM

2.2 Visi dan Misi PT. Sukses Tani Nusasubur

2.2.1 Visi
Menjadi contoh (model) dibidang agribisnis dan ikut berperan serta dalam
pegembangan dan kemakmuran bangsa.

2.2.2 Misi
menjadi perusahaan yang lebih produktif dan inovatif dibidang perkebunan di
dunia.
2.3 Struktur Organisasi Perusahaan

Struktur organisasi perusahaan dapat dilihat pada Gambar 2.2 sebagai berikut:

Ass. Rawat

KA. Kebun Ass. Panen


Rayon 1
Ass. Infield

Ass. Rawat

KA. Kebun
Ass. Panen
Rayon 2

Ass. Infield

Ka. Bag.
Keuangan

KA. Tata Usaha Ka. Bag. HRGA


Direktur Area Borneo Administratur
2
Ka. Bag. Gudang

KA. Teknik Ka. Workshop

Ka.
Operasional

KA. Pabrik Ka. Mantenence

Ka. Proses

SHE

CDO

CMA

Gambar 2.2 HPT Nusasubur


Struktur Organisasi PT. Sukses Tani

Gambar 2.2 Struktur Organisasi Perusahaan

17
BAB III
LANDASAN TEORI

3.1 Kelapa Sawit

Asal tanaman kelapa sawit (Elaies guinensis) secara pasti belum bisa diketahuai. Namun,
ada dugaan kuat bahwa tanaman ini berasal dari dua tempat, yaitu Amerika Selatan dan
Afrika (Guenia). Spesies Elaies melanocca atau oleivera diduga berasal dari Amerika
Selatan dan spesies Elaies guineensis berasal dari Afrika. Kelapa sawit menyebar hampir
keseluruh negara beriklim tropis, termasuk Indonesia. Orang pertama yang memasukkan
tanaman ini ke Indonesia adalah Andrien Hallet, seorang berkebangsaan Belgia pada
tahun 1911. Andrien mendirikan perkebunan kelapa sawit di Asahan, Sumatra Utara dan
di sungai Liput, Aceh Timur. Perkebunan tersebut bernama PT Socfindo.

Kelapa sawit merupakan tanaman komoditas perkebunan yang cukup tinggi di Indonesia
dan masih memiliki prospek perkembangan yang cukup cerah. Komoditas kelapa sawit,
baik berupa bahan mentah maupun hasil olahannya, menduduki peringkat ketiga
penyumbang devisa nonmigas terbesar bagi Indonesia setelah karet dan kopi.

Kelapa sawit adalah tanaman penghasil minyak nabati yang dapat diandalkan. Minyak
yang dihasilkan memiliki berbagai keunggulan dibandingkan minyak yang dihasilkan
oleh tanaman lain. Keunggulan tersebut diantaranya memiliki kadar kolestrol rendah,
bahkan tanpa kolestrol.

Minyak nabati merupakan produk utama yang dihasilkan oleh kelapa sawit. Potensi
produksi yang dihasilkan dapat mencapai 6 Ton/Ha/tahun. Jika dibandingkan dengan
tanaman penghasil minyak lainnya yang hanya mencapai 4,5 Ton/Ha/tahun. Minyak
nabati yang dihasilkan kelapa sawit berupa minyak mentah atau crude palm oil (CPO)
yang berwarna kuning dan minyak inti sawit atau palm kernel oil (PKO) yang tidak
berwarna.
Prospek pasar bagi olahan kelapa sawit cukup menjanjikan, karena permintaan dari tahun
ke tahun mengalami peningkatan yang cukup besar, tidak hanya didalam negeri tetapi
juga diluar negeri. Oleh Karena itu, Indonesia sebagai negara yang memiliki lahan tropis
yang cukup luas memiliki peluang besar untuk mengembangkan perkebunan kelapa sawit
baik dengan penanaman modal asing maupun perkebunan rakyat.

3.2 Klasifikasi Kelapa Sawit

Berdasarkan ilmu taksonomi, maka klasifikasi kelapa sawit adalah sebagai berikut:
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Angiospermae
Kelas : Monocotyledonae
Ordo : Palmales
Genus : Elaeis
Spesies : Elaeis guineensis
Elaies odora
Elaies melanococca
Varietas : Elaeis guineensis dura
Elaeis guineensis tenera
Elaeis guineensis pesifera

3.3 Morfologi Kelapa Sawit

Morfologi kelapa sawit terdiri atas 2 bagian yaitu bagian generatif dan bagian vegetatif.
Bagian generatif terdiri atas akar, batang, daun. Sementara bagian vegetatif, terdiri dari
bunga, dan buah.

Bagian generatif kelapa sawit meliputi akar, batang, dan daun. Akar kelapa sawit
berfungsi sebagai penyerap unsur hara dalam tanah dan respirasi tanaman. Tanaman
kelapa sawit berakar serabut. Perakarannya sangat kuat karena tumbuh ke bawah dan ke
samping membentuk akar primer, sekunder, tertier, dan kuarter. Kelapa sawit merupakan
tanaman monokotil, yaitu batangnya tidak mempunyai kambium dan umumnya tidak
bercabang. Batang berfungsi sebagai penyangga serta tempat menyimpan dan
19
mengangkut makanan. Daun kelapa sawit membentuk susunan majemuk, bersirip genap,
dan bertulang sejajar. Daun sebagai tempat fotosintesis dan sebagai alat respirasi.
Semakin lama proses fotosintesis berlangsung, semakin banyak bahan makanan yang
dibentuk sehingga produksi meningkat. Luas permukaan daun juga mempengaruhi proses
fotosintesis, semakin luas permukaan daun maka proses fotosintesis akan semakin baik.

Bagian vegetatif kelapa sawit meliputi bunga dan daun. Kelapa sawit merupakan tanaman
berumah satu (monoecious) artinya bunga jantan dan bunga betina terdapat dalam satu
tanaman dan masing masing terangkai dalam satu tandan. Proses penyerbukan tanaman
kelapa sawit dapat terjadi dengan bantuan serangga atau angin. Buah disebut juga fructus,
tanaman kelapa sawit dapat menghasilkan buah siap panen pada umur 3,5 tahun. Buah
terbentuk setelah terjadi penyerbukan dan pembuahan. Waktu yang dibutuhkan mulai dari
penyerbukan sampai buah matang dan siap panen kurang lebih 5 6 bulan. Secara
anatomi buah kelapa sawit terdiri dari dua bagian utama yaitu bagian pertama adalah
perikarpium yang terdiri dari epikarpium (kulit buah yang licin dan keras) dan
mesokarpium (daging buah yang berserabut dan mengandung minyak), bagian kedua
adalah biji, yang terdiri dari endokaprium (tempurung berwarna hitam dan keras),
endosperm (penghasil minyak inti sawit), dan embrio. Tanaman kelapa sawit dapat dilihat
pada Gambar 3.1 sebagai berikut:

Gambar 3.1 Pohon kelapa sawit


3.3.1 Akar

Kelapa sawit merupakan tumbuhan monokotil yang tidak memiliki akar tunggang.
Radikula (bakal akar) pada bibit terus tumbuh memanjang ke arah bawah selama enam
bulan secara terus-menerus dan panjang akarnya mencapai 15 meter. Akar serabut
memilki sedikit percabangan, membentuk anyaman rapat dan tebal. Akar primer kelapa
sawit terus berkembang. Susunan akar kelapa sawit terdiri dari serabut primer yang
tumbuh secara vertikal ke dalam tanah dan horizontal ke samping. Serabut primer ini
akan bercabang menjadi akar sekunder ke atas dan ke bawah. Akhirnya, cabang-cabang
ini juga akan bercabang lagi menjadi akar tersier, begitu seterusnya. Kedalaman
perakaran tanaman kelapa sawit mencapai 8 meter hingga 16 meter secara vertikal.
Keadaan ini tergantung pada umur tanaman, sistem peliharaan, dan aerasi tanah. Sistem
perakaran tersebut yang menyebabkan tanaman tidak mudah tumbang.

Disela-sela sel parenkim pada akar, ada ruangan yang berisi udara dan saling
dihubungkan oleh akar-akar udara. Disekitar pangkal batang keluar akar-akar adventif
yang berubah menjadi akar bisaa. Akar kelapa sawit mudah membusuk jika terlalu lama
terendam air.

3.3.2 Batang

Tanaman kelapa sawit umumnya memiliki batang yang tidak bercabang. Pada
pertumbuhan awal setelah fase muda (seedling) terjadi pembentukan batang yang melebar
tanpa terjadi pemanjangan internodia (ruas). Titik tumbuh batang kelapa sawit terletak
di pucuk batang, terbenam di dalam tajuk daun, berbentuk seperti kubis dan enak
dimakan. Pada batang tanaman kelapa sawit terdapat pangkal pelepah-pelepah daun yang
melekat kukuh dan sukar terlepas walaupun daun telah kering dan mati. Pada tanaman
tua, pangkal-pangkal pelepah yang masih tertinggal di batang akan terkelupas, sehingga
batang kelapa sawit tampak berwarna hitam beruas.

Tanaman yang kurus memanjang menandakan bahwa faktor-faktor tumbuhnya tidak


sempurna. Keadaan ini terjadi karena jarak tanam terlalu sempit sehingga daun-daun
kelapa sawit saling tumpang-tindih (overlapping) yang mengakibatkan daun kesulitan
21
memperoleh sinar matahari. Tanaman yang masih muda dan pertumbuhan batangnya
cepat tinggi (dilihat dari lingkar bekas daun) yang cepat menanjak akan memberikan hasil
produksi dibawah normal. Tanaman kelapa sawit secara alami bisa mencapai umur 100
tahun. Namun, tanaman kelapa sawit diperkebunan harus diremajakan sebelum mencapai
umur tersebut, karena produksi buah sudah menurun.

3.3.3 Daun

Tanaman kelapa sawit memiliki daun (frond) yang menyerupai bulu burung atau ayam.
Bagian pangkal pelepah daun terbentuk dua baris duri yang sangat tajam dan keras di
kedua sisinya. Anak-anak daun (foliage leaflet) tersusun berbaris dua sampai ke ujung
daun. Di bagian tengah-tengah setiap anak daun terbentuk lidi sebagai tulang daun. Daun
dibentuk didekat titik tumbuh. Setiap bulan biasanya akan tumbuh 2 lembar daun.
Pertumbuhan daun awal dan daun berikutnya akan membentuk sudut 1360. Daun pupus
yang tumbuh keluar masih melekat dengan daun lainnya. Arah pertumbuhan daun pupus
tegak lurus ke atas dan berwarna kuning. Anak daun pada daun normal berjumlah 80-120
lembar.

Helaian daun makin lama makin berat. Oleh Karena itu, semakin lama daun akan semakin
melengkung ke arah bawah. Daun yang tua akan saling menutup sehingga daun paling
bawah akan ternaungi oleh daun yang berada diatasnya. Daun yang telah tua akan patah
dekat dengan pangkal pelepahnya, sedangkan pangkal pelepah daun tidak akan lepas dari
batangnya. Akibatnya permukaan batang tidak licin seperti pohon kelapa pada umumnya.
Bagian pangkal pelepah daun terdapat duri. Setiap tahun kelapa sawit dapat menghasilkan
20-24 lembar daun.

3.3.4 Bunga

Pada umumya bunga kelapa sawit terdiri dari benang sari (bunga jantan) dan putik (bunga
betina). Namun, terdapat kelapa sawit yang hanya memproduksi benang sari atau bunga
jantan. Umumnya bunga jantan dan bunga betina terpisah dalam dua tandan terpisah.
Namun, adakalanya bunga jantan dan bunga betina berada dalam satu tandan. Bunga
jantan selalu lebih masak dahulu sebelum bunga betina. Oleh Karena itu, penyerbukan
sendiri antara bunga jantan dan bunga betina jarang terjadi. Masa reseptif atau masa putik
dapat menerima benang sari adalah 3 hari. Setelah itu, putik akan berwarna hitam dan
mengering.

Kondisi alami, benang sari hanya mampu membuahi putik dalam waktu 24 jam. Jika
diawetkan, benang sari mampu bertahan hingga 10 minggu. Pengaweatan dapat dilakukan
dengan cara pengeringan dengan suhu konstan sebesar 600C selama 24 jam. Pengawetan
biasanya digunakan untuk membantu penyerbukan (assisted pollination). Pada tanaman
kelapa sawit muda (umur 6 tahun), bunga betina tumbuh lebih banyak daripada bunga
jantan. Oleh karena itu, kelapa sawit muda membutuhkan bantuan penyerbukan oleh
manusia.

3.3.5 Buah

Tandan buah tumbuh di ketiak daun. Semakin tua umur kelapa sawit semakin menurun
pertumbuhan daunnya. Meskipun demikian, hasil produksi minyak tidak menurun. Hal
ini disebabkan, semakin tua umur tanaman ukuran buah kelapa sawit akan semakin
membesar. Berat tandan buah kelapa sawit bervariasi, dari beberapa ons hingga 30 Kg.

Tanaman kelapa sawit mulai berbuah pada umur 18 bulan setelah tanam, tetapi kadar
minyaknya masih sedikit dan persentase limbah banyak. Oleh Karena itu, di perkebunan
kelapa sawit, bunga-bunga yang tumbuh pada tanaman muda akan dibuang (kastrasi) agar
tidak menjadi buah. Buah muda berwarna ungu tua hingga hitam. Warna ini disebabkan
Karena dominasi zat anthocynan. Setelah buah masak umur 6 bulan, warna buah berubah
menjadi orange merah, karena buah sudah di dominasi zat karoten.

Buah kelapa sawit menempel di tandan buah. Dalam satu tandan terdapat puluhan sampai
ribuan buah. Tandan buah akan mencapai ukuran maksimal pada umur 4,5 5 bulan.
Pada umur ini mulai dibentuk zat-zat minyak yang disusun dalam sel-sel pengisi di bagian
sela-sela sabut buah. Minyak sabut (CPO) berwarna jingga atau kuning karena banyak
mengandung karoten. Bersamaan dengan pembentukan minyak, warna kulit buah akan
berubah dari ungu menjadi orange merah.

23
Perubahan warna kulit buah yang terjadi saat turun hujan menyebabkan buah-buah
tersebut akan mudah lepas dari tandannya (rontok). Berdasarkan buah-buah yang terjatuh
tersebut bisa ditentukan kriteria tingkat kemasakan buah.

Buah kelapa sawit memiliki bagian-bagian sebagai berikut:


1. Kulit luat (eksokarp) yang keras dan licin. Ketika buah masih muda warnanya hitam
atau ungu tua atau hujau muda. Semakin tua warnanya berubah menjadi warna
orange merah,
2. Sabut (mesokarp) yang merupakan jaringan-jaringan sel pengisi seperti spons atau
karet busa yang sangat banyak mengandung minyak (CPO), jika buah sudah masak,
3. Tempurung (endocarp) yaitu bagian buah yang keras dan berwarna hitam jika sudah
tua. Ketika buah masih muda, tempurung bertekstur lunak dan berwarna putih, dan
4. Biji atau inti (kernel) yang berbentuk padat dan tidak berisi air buah. Kernel
mengandung minyak palm kernel oil (PKO) sebesar 3% dari berat tandan, berwarna
jernih dan bermutu sangat tinggi.

3.4 Pengolahan Minyak Kelapa Sawit

Pengolahan minyak kelapa sawit di suatu pabrik memiliki beberapa tahapan. Tahapan
pengolahan minyak kelapa sawit tergantung pada kemampuan masing-masing pabrik.
Pada umumnya pengolahan minyak kelapa sawit adalah penerimaan bahan baku,
perebusan, pengeluaran lori dari sterilizer (beberapa pabrik tidak menggunakan lori),
penebahan buah, pelumatan buah, pengempaan buah, pemecahan ampas kempa,
pemisahan ampas dan biji, klarifikasi minyak, pengolahan sludge, dan pengolahan biji.

3.4.1 Penerimaan Bahan Baku

Bahan baku adalah tandan buah segar (TBS) yang melalui beberapa tahapan. Tahapan
penerimaan bahan baku adalah sebagai berikut:
1. Penimbangan Tandan Buah Segar(TBS)
Tanda Buah Segar (TBS) yang masuk ke pabrik mula-mula ditimbang dijembatan
timbang untuk mengetahui jumlah berat TBS yang diterima oleh pabrik.
2. Penimbunan Tanda Buah Segar (TBS)
Setelah ditimbang TBS dipindahkan ke loading ramp sebagai tempat penimbunan
sementara sebelum tandan buah dimasukkan ke dalam lori rebusan. Untuk
mengetahui mutu TBS yang akan diolah perlu dilakukan sortasi di loading ramp.
3. Pengisian Buah ke dalam Lori
Lori diisi penuh dengan buah yang akan diolah. Pengisian yang baik jika lori dapat
memuat tandan buah sebanyak kapasitas nominal. Pengisian yang tidak penuh akan
menyebabkan penurunan kapasitas oleh sterilizer atau sebaliknya pengikisan yang
terlalu penuh akan mengakibatkan pintu, maupun pelat (water plate) rusak atau buah
terjatuh dalam rebusan.
4. Pengisian Lori ke dalam Sterilizer
Lori yang telah penuh berisi buah dimasukkan ke dalam sterilizer menggunakan
capstand. Kemudian, pintu sterilizer ditutup dan dikunci menggunakan bandle,
sehingga kemungkinan terbuka pada saat proses perebusan tidak terjadi. Perlu
diketahui bahwa tidak semua pabrik pengolahan kelapa sawit menggunakan lori pada
perebusan. Misalnya PT STN yang menggunakan sterilizer tipe oblique dalam
perebusan TBS. Sterilizer tipe oblique menggunakan sistem buka tutup yang dapat
mengeluarkan TBS menuju conveyor atau penampungan selanjutnya.

3.4.2 Perebusan

Pola perebusan yang umumnya digunakan ada dua yaitu, double peak (dua puncak) atau
triple peak (tiga puncak). Jumlah puncak dalam pola perebusan ditunjukkan dari jumlah
pembukaam atau penutupan dari uap masuk atau uap keluar selama perebusan
berlangsung yang diatur secara manual atau otomatis. Proses perebusan dapat dilihat pada
Gambar 3.2 sebagai berikut:

Gambar 3.2 Proses perebusan TBS

25
Waktu perebusan triple peak berlangsung selama 80-85 menit. Tahapan perebusan TBS
adalah sebagai berikut:
1. Deaerasi
Pipa uap masuk dibuka, katup deaerasi dan atau kutup kondensat dibuka, udara
dibuang dengan cara memasukkan uap. Karena lebih berat, udara akan berada
dilapisan bawah dan dibuang melalui katup deaerasi atau melalui pipa kondensat.
Deaerasi akan berlangsung pada saat pembuangan air kondesat selama sistem
perebusan berlangsung.
2. Pemasukan Uap dan Pembuangan Puncak I dan II
Frekuensi pembuangan air kondensat dan pembuangan uap bekas selama perebusan
tergantung pada pola perebusan. Puncak pertama dicapai dengan membuka pipa uap
masuk selama 7 menit (umumnya tekanan mencapai 1,5 Kg/cm2), kemudian pipa uap
masuk ditutup dan pipa kondensat, pipa buang (exbaust pipe) dibuka dengan cepat,
sehingga tekanan turun hingga 0,5 Kg/cm2 (sekitar 3 menit), kemudian pipa
kondensat ditutup. Pipa uap masuk dibuka setelah 10 menit puncak kedua dicapai
(tekanan 2-2,5 Kg/cm2), kemudian pipa uap masuk ditutup dan pipa kondensat dan
exbaust pipe dibuka hingga tekanan 1 Kg/cm2 (sekita 3 menit).
3. Penahanan Tekanan
Setelah melalui satu puncak atau dua puncak awal, pemasakan dapat dilanjutkan
dengan membuka pipa uap masuk dan pipa kondensat by pass untuk membuang
air kondensat. Masa penahanan tekanan dihitung setelah mencapai puncak tertinggi
hingga awal pembuangan uap terakhir.
4. Pembuangan Uap Air
Setelah penahan tekanan uap selesai, uap yang berada dalam sterilizer dibuang
dengan membuka katup pipa kondensat, kemudian setelah tekanan menjadi 2,5
Kg/cm2 pipa pembuangan uap yang berada diatas sterilizer dibuka dengan tiba-tiba.
Setelah tekanan sama dengan tekanan atmosfer, pintu rebusan dibuka.

3.4.3 Pengeluaran Lori dari Sterilizer

Buah yang telah masak dikeluarkan dari dalam sterilizer dengan membuka pintu rebusan
secara perlahan-lahan, agar packing door lebih aman. Setelah itu lori ditarik
menggunakan tali, bersamaan dengan pemasukan buah yang akan direbus.
3.4.4 Penebahan Buah

Buah rebus dari sterilizer diangkat dengan boisting crane atau melalui tipper dituangkan
ke dalam thresher melalui hopper yang berfungsi untuk menampung buah rebus,
kemudian auto feeder akan mengatur peluncuran buah agar tidak masuk sekaligus.
Penebahan buah dilakukan dengan membanting buah dalam drum berputar dengan
putaran (putaran 23-25 rpm). Proses penebahan buah dalam thresher drum dapat dilihat
pada Gambar 3.3 sebagai berikut:

Gambar 3.3 Proses penebahan buah dalam thresher drum

Buah lepas akan masuk melalui kisi-kisi dan ditampung oleh fruit elevator untuk
didistribusikan ke setiap unit oleh distributing conveyor. Selanjutnya, tandan kosong
melalui empty bunch conveyor dibawa ke incinerator atau empty bunch hopper.

3.4.5 Pelumatan Buah

Buah yang masuk ke dalam digester disebut dengan material passing of digester (MPD),
diaduk sedemikian rupa sehingga sebagian besar daging buah sudah terlepas dari biji.
Proses pengadukan dan pelumatan buah dapat berlangsung dengan baik bila isi digester
selalu dipertahankan penuh. Minyak bebas dibiarkan keluar secara kontinu melalui
lubang pada digester. Terhambatnya pengeluaran minyak akan menyebabkan minyak
berfungsi sebagai pelumas pisau sehingga mengurangi efektivitas pelumatan pisau
digester. Suhu massa digester harus selalu dipertahankan pada 90C -95C. Proses
pelumatan buah dalam digerster dapat dilihat pada Gambar 3.4 sebagai berikut:
27
Gambar 3.4 Proses pelumatan buah dalam digester

Setelah proses pelumatan buah dalam digester, maka selanjutnya adalah pengempaan
buah dalam screw press.

3.4.6 Pengempaan Buah

Massa yang keluar dari digester diperas dalam screw press pada tekanan 30-50 bar
menggunakan air pengencer srew press bersuhu 90-95C sebanyak 15-20% TBS. untuk
menurunkan viskositas minyak, penambahan air dapat pula dilakukan di oil gutter
kemudian dialirkan melalui oil gutter ke stasiun klarifikasi. Sedangkan ampas kemba
dipecahkan menggunakan cake breaker conveyor untuk mempermudah pemisahan biji
dan serat. Proses pengempaan buah dalam screw press dapat dilihat pada Gambar 3.5
sebagai berikut:

Gambar 3.5 Proses pengempaan buah dalam screw press


3.4.7 Pemecahan Ampas Kemba (Cake Breaker Conveyor)

Ampas press masih bercampur dengan biji berbentuk gumpalan-gumpalan, dipecah dan
dibawa untuk dipisah antara ampas dan biji. Alat ini terdiri atas pedal-pedal yang diikat
pada poros yang berputar. Kemiringan pedal diatur sehingga pemecahan pada gumpalan
terjadi dengan sempurna, sambil mendorongnya pelam-pelan menuju depericarper agar
penguapan air dapat berlangsung dengan lancar.

3.4.8 Pemisahan Ampas dan Biji (Depericarper)

Depericarper adalah alat untuk memisahkan ampas dan biji, serta membersihkan biji dari
sisa-sisa serabut yang masih melekat pada biji. Alat ini terdiri atas kolam pemisah
(separating column) dan drum pemoles (poliching drum). Ampas dan biji dari conveyor
pemecah ampas kempa (cake breaker conveyor) masuk ke dalam kolam isapan blower.
Ampas kering (berat jenis kecil) masuk ke dalam siklom ampas ke dalam conveyor bahan
bakar, sedangkan biji yang berat jenisnya lebih besar jatuh ke bawah dan dihantar oleh
conveyor ke dalam drum pemoles.

3.4.9 Klarifikasi Minyak Sawit

Klarifikasi minyak sawit adalah pemurnian minyak sawit menjadi crude palm oil (CPO).
Tahapan klarifikasi adalah sebagai berikut:
1. Pemisahan Pasir
Minyak yang keluar dari screw press melalui oil gutter dialirkan ke dalam, sand tank
dengan tujuan untuk mengendapkan pasir.
2. Penyaringan Bahan Padat
Crude oil yang telah diencerkan dialirkan ke vibrating screen yang berukuan 20-40
mesh untuk memisahkan bahan asing seperti pasir, serabut, dan bahan-bahan lain yan
masih mengandung minyak dan dapat dikembalikan ke digester. Untuk mengetahui
ketepatan penambahan air pengencer, setiap dua jam sekali diambil sampel crude oil
sebelum masuk vibrating screen. Selanjutnya, menggunakan band centrifuge
(electric solid) dapat diketahui komposisi, minyak NOS (non-oil solid) dan air.
Komposisi yang tepat diperoleh jika perbandingan minyak dan sludge 1:2
29
(konvensional) dan jika dengan decenter perbandingan minyak dan sludge 1:1.
Minyak kasar yang telah disaring, dialirkan kedalam crude oil tank dan suhu
dipertahankan pada 90-95C, selanjutnya crude oil dipompa ke settling tank.
3. Pemisahan Minyak dengan Sludge Settling Tank (Clarifier Tank)
Fungsi settling tank adalah untuk mengendapkan sludge (minyak kotor atau lumpur)
yang terkandung dalam crude oil. Temperatur minyak dalam settling tank harus
dpertahankan 90-95C. Minyak yang berada di lapisan atas dikutip dengan bantuan
skimmer ke oil tank, sedangkan sludge yang masih mengandung minyak dialirkan
menuju sludge tank. Secara periodik, sesuai kondisi masing-masing pabrik, sludge
dan pasir di dasar bejana harus dibuang (flushed out) agar pemisahan minyak dapat
berjalan dengan baik.
4. Pemurnian Minyak
Fungsi oil purifier adalah untuk memisahkan sludge yang melayang (emulsi) dalam
minyak dan mengurangi kadar air yang terkandung dalam minyak sehingga kadar
kotoran minyak produksi menjadi <0,02%. Suhu minyak dalam oil purifier 90-95C.
selanjutnya, minyak dari oil putifier dimasukkan ke dalam vacuum oil dryer.
5. Pengeringan Minyak (Oil Dryer)
Minyak dari oil purifier dengan suhu 90-95C dipompa dan ditampung dalam float
tank untuk seterusnya dihisap oleh vacuum dryer. Di bawah pelampung terpasang
toper spindle untuk mengatur minyak yang disalurkan ke dalam bejana vacuum dryer
sehingga kehampaan dalam vacuum dryer tetap terkendali (< 50 TORR).
Selanjutnya, melalui nozzle minyak akan disemburkan ke dalam bejana sehinga
penguapaan air menjadi lebih sempurna. Untuk menjaga kesetimbangan minyak
masuk dan keluar dari bejana, digunakan float valve di bagian bawah bejana.
6. Penimbunan Minyak Produksi
Minyak yang terkumpul di dasar bejana akan disalurkan ke pompa di lantai bawah,
selanjutnya dipompakan ke tangki timbun. Pada tangki timbun secara periodik
dilakukan pengerusan mengikuti prosedur pencucian tangki. Suhu penyimpanan
hendaknya 40-50C.
3.4.10 Pengolahan Sludge

Pengolahan sludge melalui beberapa tahapan sebagai berikut:


1. Sand Cylone
Sludge dari sludge tank sebelum dimasukkan ke sludge separator dipompakan ke
sand cylone. Ditempat ini pasir halus akan terpisah oleh gaya sentrifugal. Pasir halus
yang berhasil dipisahkan kemudian di-blowdown secara berkala. Sand cyclone
berfungsi dengan baik jika perbedaan tekanan inflow dan out flow sludge 2 bar. Untuk
memisahkan atau mengambil minyak yang masih terkandung pada sludge, sludge
diproses pada sludge separator.
2. Pemisahan Lumpur (Sludge Separator)
Cairan sludge yang telah melalui precleaner dimasukkan ke dalam sludge separator
untuk dikutip minyaknya. Akibat gaya sentrifugal, minyak yang berat jenisnya lebih
kecil bergerak menuju proses dan minyak terdorong keluar melalui sudu-sudu (disc)
ke ruang pertama tangki pisah (setlling tank). Cairan dan ampas yang memiliki berat
jenis lebih berat dari minyak terdorong ke bagian bowl dan keluar melalui nozzle.
Padatan yang menempel pada dinding bowl dicuci secara manual atau otomatis.

Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut:


a. Suhu sludge dipertahankan 90-95C,
b. Penggunaan air untuk balancing harus menggunakan air panas pada suhu 90-95C
dengan besar aliran air 10-15C pada gelas duga (alfa laval) atau berpedoman
pada pelampung (wastfalia),
c. Pembebanan baru dapat dilaksanakan setelah mesin berputar normal dengan
menghitung pentunjuk putaran (revolution counter),
d. Pencucian bowl dilakukan secara periodik sesuai dengan kebutuhan, dan
e. Pembersihan dan pemeriksaan menyeluruh dilaksanakan setiap hari.
3. Penampungan Limpahan Minyak (Preclaim Oil Tank)
Endapan- endapan dari clarifer tank, oil tank, sludge tank yang di-drain setiap pagi
sebelum diolah, ditampung di dalam tangki penampungan limpahan minyak.
Demikian juga minyak kutipan dari bak penambungan sudge (fat pit), jika ALB
(asam lemak bebas) masih memenuhi syarat. Untuk pemasaran, tangki ini dilengkapi
31
dengan sistem pemanasan uap injeksi. Minyak yang terapung di bagian atas dialirkan
ke clarifer tank, sedangkan lumpur pekat dibuang ke bak penampuangan sludge,
yaitu fat pit. Pembersihan dan pemeriksaan keseluruhan dilakukan seminggu sekali.
4. Pengutipan Minyak Parit (Fat Pit)
Fat pit dipergunakan untuk menampung cairan-cairan yang masih mengandung
minyak yang berasal dari air kondensat dan stasiun klarifikasi. Minyak yang terkutip
akan dipimpa ke preclaim oil tank. Pembersihan bak dan pemeriksaan dilakukan
setiap satu bulan.

3.4.11 Pengolahan Biji

Tempat pengolahan inti sawit sering disebut dengan pabrik biji (kernel). Proses
pemisahan biji dari serabut yang terdapat dalam ampas hasil pengempaan bertujuan untuk
memperoleh biji (inti) sawit yang berkualitas. Pemisahan dilakukan dengan tarikan atau
hisapan udara pada sebuah kolom pemisah. Pengolahan biji kelapa sawit meliputi
beberapa tahapan sebagai berikut:
1. Pemeraman biji (nut silo)
Alat ini berfungsi sebagai tempat pemeraman biji-biji yang telah keluar dari
depericarper. Biji perlu diperam agar lebih mudah dipecahkan dan kernel terlepas
dari cangkang. Lapisan biji dalam alat umumnya terdiri atas tiga tingkatan suhu yang
berbeda yaitu bagian atas 70C, bagian tengah 60C, dan bagian bawah 50 C.
2. Pemecahan biji
Alat pemecahan biji terdiri atas dua tipe, yaitu tipe nut cracker dan ripple mill. Nut
cracker sebaiknya dioperasikan dengan mengatur kecepatan putar sesuai dengan
ukuran biji sebagai berikut.
a. Fraksi kecil < 13 mm: 1.400 rpm.
b. Fraksi sedang 13-15 mm: 1.300 rpm.
c. Fraksi besar > 15 mm: 1.250 rpm.

Jika pemecahan biji menggunakan ripple mill, magnet yang terdapat pada corong
pemasukan harus sering dibersihkan dari logam yang melekat. Efisiensi nut cracker
atau ripple mill dinyatakan dengan persentase biji yang dapat dipecahkan terhadap
umpan.
3. Pemisahan basah atau kering
Kernel yang masih bercampur dengan cangkang dapat dipindahkan melalui
pemisahan basah atau kering seperti berikut:
a. Pemisahan basah menggunakan tanah liat (clay bath) atau air pusingan
(hydrocylone), dan
b. Pemisahan kering menggunakan hisapan angin.
4. Pengeringan kernel
Pengeringan dilakukan secara bertingkat. Pengeringan dilakukan di Kernel Dryer.
Kernel hasil pemisahan basah, suhu pada tingkat atas, tengah, bawah berturut-turut
adalah 60-700C, 70-80C, dan 50-60C. Inti dapat bertahan lebih lama jika kadar air
rendah, yakni sekitar 6%-7%. Pengamatan pada beberapa pabrik kelapa sawit dengan
kadar air inti 7%, kadar inti pecah 15% dan penyimpanan selam 6 bulan
menunjukkan kadar asam lemak bebas (ALB) akhir 3-5%.
5. Penimbunan kernel
Penimbunan kernel dapat disimpan dalam bin atau karung. Kelembapan udara harus
dikontrol hingga tidak lebih dari 70%. Penimbunan juga dapat dilakukan di kernel
silo dengan pengiriman penjualan menggunakan sistem curah.

3.5 Pemanfaatan Kelapa Sawit

Minyak yang berasal dari kelapa sawit terdiri atas 2 jenis. Pertama, minyak yang berasal
dari daging buah yaitu crude palm oil (CPO). Kedua minyak yang berasal dari inti sawit
yaitu palm kernel oil (PKO). CPO dan PKO diolah menjadi berbagai jenis produk. Pabrik
pengolahan CPO dan PKO desebut refineri dan ekstraksi, yang menghasilkan beberapa
minyak siap pakai seperti minyak goreng dan beberapa minyak yang harus diproses lebih
lanjut untuk menghasilkan produk lain.

3.5.1 Bahan Baku Industri Berat dan Ringan (Oleochemical)

Pengolahan minyak kelapa sawit dapat dipakai untuk bahan industri berat ataupun ringan,
antara lain untuk industri penyamakan kulit agar menjadi lebih lembut dan fleksibel.
Dalam industri tekstil minyak sawit dipakai sebagai minyak pelumas yang tahan terhadap
tekanan dan suhu tinggi. Misalnya pada industri kawat dipakai dalam cold rolling dan
33
fluxing agent, pada industri perak sebagai bahan flotasi pada pemisahan bijih tembaga
dan cobalt. Pada industri ringan minyak kelapa sawit digunakan sebagai sabun, deterjen,
semir sepatu, lilin, tinta cetak dan lain-lain.

Proses hidrolisis minyak kelapa sawit menghasilkan asam lemak dan gliserin, yang
selanjutnya dapat diproses lebih lanjut menjadi derivat-derivat asam lemak, antara lain
amine alcohol dan metilester. Bahan ini dapat dipakai sebagai bahan dasar pembuatan cat
dinding atau cat kayu, tinta cetak, pasta gigi, pembuatan plastik, minyak diesel, kerosene
atau gasoline. Bahan non bahan makanan dari minyak kelapa sawit sedang dikembangkan
dengan pemanfaatan ragi (yeast), jamur (fungi), ganggang (algae), dan sel mikroba
lainnya.

3.5.2 Bahan Kosmetika dan Obat-obatan

Produk yang dihasilkan minyak kelapa sawit dalam bidang kosmetika lebih mudah
menyerap ke dalam kulit dibandingkan dengan produk lain. Akibatnya minyak kelapa
sawit banyak dipakai untuk pembuatan sampo, krim (cream), minyak rambut, sabun cair,
lipstik dan lain-lain.

Minyak kelapa sawit mengandung beta-karotena yang cukup tinggi (500-700 ppm), yang
terdiri atas 36% alfa-karotena dan 54% beta-karotena. Karotena ini banyak dipakai untuk
obat kanker paru-paru dan kanker payudara, dan juga berfungsi sebagai pembentuk
vitamin A dalam tubuh manusia. Setiap 1 Ton minyak kelapa sawit mengandung lebih
kurang 240g karotena. Selain karotena, kandungan bahan lainnya yang mempunyai nilai
komersial adalah tokoferol dan tokotrienol yang berkisar antara 600-1.100 ppm. Senyawa
ini berfungsi sebagai antioksidan dan bertindak sebagai bahan proteksi.

3.5.3 Biodisel

Biodiesel merupakan bahan bakar untuk diesel yang dibuat dari minyak nabati atau lemak
hewani. Biodiesel minyak sawit merupakan biodiesel yang dibuat dengan cara esterifikasi
dan atau transesterifikasi minyak sawit dan alkohol rantai pendek.
Pada prinsipnya proses utama untuk memproduksi biodiesel adalah reaksi
transesterifikasi antar minyak nabati (kandungan asam lemak bebas < 1%) dengan
methanol, menggunakan katalis biasa. Gliserol yang terbentuk tidak larut dalam metal
ester, tetapi terpisah di bagian bawah reaktor agar mudah dipisahkan.

Proses pembuatan biodiesel dari CPO cukup sederhana dan tidak memerlukan peralatan
canggih. Produksi biodiesel dari CPO dapat dihasilkan melalui skala besar maupun kecil.
Di Indonesia terdapat 5 pabrik biodiesel yang sudah beroperasi dengan kapasitas
terpasang mencapai 1,1 juta Ton/tahun. Misalnya PT. Eterindo Group 240.000 Ton/tahun
dan PT Wilmar 350.000 Ton/tahun, PT Energy 50.000 Ton/tahun, PT Musimmas 300.000
Ton/tahun, dan Sumiasih 100.000 Ton/tahun.

Keunggulan minyak sawit sebagai bahan baku biodiesel seperti harga yang lebih murah,
memberikan yield per Ha lebih tinggi, tingkat emisi karbon yang lebih rendah
dibandingkan minyak nabati lainnya.

Indonesia memiliki Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2006 Tentang Kebijakan Energi
Nasional dan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 32 Tahun 2008.
Regulasi tersebut mengatur penggunaan Bahan Baku Nabati (BBN) seperti biodiesel,
bioethanol, dan minyak nabati murni untuk transportasi, industri, dan pembangkit listrik.
Ketentuan ini mewajibkan penggunaan BBN secara bertahap dari 2,5% sejak Oktober
2008, sampai 20% tahun 2005.

Hanya saja, sejauh ini implementasi masih terlalu lemah, sehingga utilisasi industri
biodiesel yang berkapasitas 4,5 juta Ton/tahun baru mencapai 30%. Produksi biodiesel
tersebut, menunjukkan adanya peluang meningkatkan konsumsi CPO domestik. Strategi
ini, bila dilaksanakan dengan konsekuen akan berdampak positif bagi petani kelapa sawit.

35
3.5.4 Pemanfaatan limbah

Dampak negatif dari limbah hasil pengolahan minyak kelapa sawit dapat dikurangi
dengan mengacu pada Undang-Undang No 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH) dan peraturan pemerintah. Limbah dari pabrik
kelapa sawit dapat berupa limbah cair dan limbah padat.

Limbah cair dapat dimanfaatkan untuk penghasil energi, melalui pembuatan biogas
dengan bantuan jasad renik. Limbah padat antara lain sabut, cangkang atau tempurung
dan tandan kosong (janjang kosong). Limbah padat umumnya dipakai sebagai sumber
energi untuk bahan bakar pabrik. Tandan kosong juga dapat diproses menjadi furfural dan
alkohol. Furfural yang dipisahkan dari selulosa melalui proses hidrolisis, dapat dipakai
sebagai pakan ternak. Tandan kosong dapat diproses menjadi pulp untuk pembuatan
kertas, soft board atau hard board dan kompos. Batang kelapa sawit dapat dijadikan kayu
bangunan, perabot dan hard board atau particle board. Tempurung kelapa sawit juga
merupakan salah satu limbah pengolahan minyak kelapa sawit yang cukup besar, yaitu
mencapi 60% dari produksi minyak. Tempurung kelapa sawit dimanfaatkan sebagai
arang aktif. Arang aktif dapat dimanfaatkan di berbagai industri, antara lain industri
minyak, karet, gula dan farmasi.

3.5.5 Sumber Pangan Nutrasetikal

Minyak sawit mengandung komponen aktif bagi kesehatan dari bayi sampai orang
dewasa. Minyak sawit merupakan sumber asam lemak tidak jenuh tuggal dan asam lemak
tidak jenuh ganda. Komposisi asam lemak kelapa sawit mirip dengan asam lemak ASI.
Minyak sawit dapat menghasilkan vitamin A dan alpa-karoten sebagai penurunan risiko
kanker. Selain sebagai anti kanker, minyak kelapa sawit juga dapat menunda penuaan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsumsi minyak sawit dapat meningkatkan


kolestrol high density lipoprotein (HDL) sehingga menurunkan rasio kolestrol total dalam
darah. Hal ini berarti mengurangi risiko terjadinya atherosclerosis. Peningkatan HDL ini
diduga karela relatif tingginya asam lemak tak jenuh dalam minyak sawit.
BAB IV
KEGIATAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

4.1 Pengolahan Minyak Kelapa Sawit

Proses pengolahan minyak kelapa sawit atau PMKS di PT STN adalah mengolah Tandan
Buah Segar (TBS) menjadi Crude Palm Oil (CPO) dan kernel (inti sawit). Proses
pengolahan kelapa sawit melalui beberapa stasiun diantaranya yaitu stasiun weight
bridge, stasiun loading ramp, stasiun sterilizer, stasiun thresher, stasiun press, stasiun
klarifikasi (pengolahan CPO), dan stasiun kernel (pengolahan kernel). Selain itu, PT STN
juga memiliki beberapa stasiun pendukung diantaranya yaitu stasiun boiler, stasiun power
house, stasiun water treatment plant, dan stasiun warehouse.

4.1.1 Stasiun Weight Bridge

Stasiun weight bridge merupakan stasiun yang pertama dilalui TBS. Stasiun ini memiliki
alat untuk mengukur berat (tonase) menggunakan jembatan timbang (weight bridge).
Jembatan timbang akan menampilkan hasil pada aplikasi M. Easy Weight. Bahan-bahan
yang ditimbang pada stasiun weight bridge yaitu sebagai berikut:
1. Menimbang kendaraan pembawa TBS,
2. Menimbang tangki pembawa CPO,
3. Menimbang kendaraan pembawa kernel,
4. Menimbang mobil pembawa Tankos (Tandan Kosong),
5. Menimbang kendaraan pembawa abu boiler dan cangkang,
6. Menimbang kendaraan pembawa kompos,
7. Menimbang kendaraan pembawa bahan bakar genset (solar), dan
8. Menimbang kendaraan pembawa pupuk cair

Jembatan timbang terdiri dari platform, 4 batang load cell dengan kabel listrik
penghubung, dan monitor indikator. Platform berfungsi sebagai penerima beban langsung
dari kendaraan yang ditimbang. Load cell berada di tengah bawah platform yang
berbentuk silinder berdiameter 5 cm. Load cell yang dihubungkan dengan kabel listrik
37
yang berfungsi untuk mengubah gaya tekan pada platform menjadi signal listrik yang
kemudian akan diubah menjadi data display pada monitor indikator. Selain itu, load cell
dapat rusak apabila terkena petir. Load cell yang berfungsi sebagai magnetik yang dialiri
arus listrik memudahkan pemutusan hubungan arus listrik apabila terkena petir. Pada
kondisi tersebut, load cell harus diganti dengan yang baru. Tetapi, kemungkinan
kerusakan tersebut bisa diatasi/dicegah apabila sebelum, sedang, dan setelah akhir proses
memperhatikan dan berpedoman pada SOP weigh bridge. Stasiun weight bridge dapat
dilihat pada Gambar 4.1 sebagai berikut:

Gambar 4.1 Stasiun Weight Bridge

Prinsip kerja timbang yaitu kendaraan berhenti tepat diatas jembatan selama 5 menit,
kemudian secara otomatis nilai berat kendaraan awal sebelum TBS dibongkar akan
muncul di komputer, kemudian setelah dibongkar kendaraan kembali ditimbang, selisih
berat awal dan akhir adalah berat TBS yang diterima pabrik. Penimbangan juga dapat
dilakukan saat kendaraan dalam keadaan kosong (mengambil limbah atau tankos),
kemudian dilakukan penimbangan ulang kembali terhadap kendaraan yang sama.

Prosedur yang perlu diperhatikan dalam penimbangan adalah sebagai berikut:


1. mesin kendaraan harus mati,
2. supir kendaraan harus turun,
3. posisi kendaraan harus berada di tengah-tengah jembatan timbang,
4. Penyerahan SAB (Surat Angkut Buah), dan
5. monitor harus bernilai nol sebelum melakukan penimbangan agar tidak ada selisih
antara berat sebenarnya dengan berat di monitor
Kapasitas jembatan timbang adalah 40 Ton yang dikontrol oleh 2 operator yang terbagi
dalam 2 shift masing-masing selama 7 jam kecuali hari jumat selama 5 jam dan hari
minggu libur. Setelah TBS ditimbang, maka selanjutnya TBS akan di sortir (grading)
sebelum masuk ke Stasiun Loading Ramp.

4.1.2 Stasiun Loading Ramp

Stasiun loading ramp merupakan tempat proses selanjutnya dalam pengolahan TBS.
Loading ramp berfungsi sebagai tempat penampungan sementara TBS sebelum
mengalami proses pengolahan. Sebelum TBS masuk ke area loading ramp, kualitas buah
yang diterima pabrik harus disortir terlebih dahulu. Penyortiran atau grading TBS adalah
pemeriksaan kriteria fraksi TBS yang akan diproses dengan mengambil beberapa sampel.
Jumlah sampel yang diambil yaitu untuk TBS inti 100 FFB/kendaraan dan untuk TBS
luar seluruh janjang dalam kendaraan. Jenis pengujiannya terdiri dari buah mentah (5 %),
buah busuk ( 0 %), tankos ( 0 %) dan tangkai panjang (0 %).

Kriteria-kriteria fraksi TBS yaitu sebagai berikut:


1. Buah mentah : TBS membrondol < 10 brondolan
2. Buah matang : TBS membrondol > 10 brondolan
3. Buah busuk : TBS yang buah dalamnya ikut membrondol
4. Tandan Kosong : TBS tanpa brondolan
5. Tangkai Panjang : TBS dengan panjang tangkai > 5 cm dari pangkal tandan

Kriteria-kriteria fraksi TBS untuk buah busuk, buah matang, buah mentah, buah tangkai
panjang dapat dilihat pada Gambar 4.2 sebagai berikut:

Gambar 4.2 Kriteria Buah Sawit

39
TBS dengan kriteria buah matang dan tangkai panjang akan dimasukkan ke loading ramp
dengan menggunakan Scrapper Grading Conveyor yang berfungsi untuk memindahkan
TBS dan dikontrol dengan elektrik motor.

Tujuan dilakukannya grading pada TBS sebelum masuk ke stasiun loading ramp adalah
sebagai berikut:
1. Feedback kepada departemen perkebunan mengenai kualitas TBS,
2. Counter check terhadap grading TBS,
3. Gambaran mutu rata-rata TBS untuk pengendalian proses pada pabrik, dan
4. Acuan pembayaran TBS pihak ke 3 TBS

Fungsi dari Loading ramp adalah sebagai berikut:


1. menerima dan memindahkan TBS ke Fresh Fruit Bunch conveyor (FFB Conveyor),
2. sebagai tempat penyimpanan sementara TBS, dan
3. menjamin kontinuitas pengolahan TBS dengan sistem FIFO (First In First Out).

Stasiun loading ramp memiliki 20 pintu loading ramp, masing-masing memiliki


kapasitas 10 Ton. Kemiringan bidang pada loading ramp yaitu 270. Pintu loading ramp
dikontrol dengan hidrolik yang berfungsi memasukkan TBS ke Conveyor Fresh Fruit
Bunch (FFB) dengan daya 22 KW dan kecepatan rotasi 9 rpm. Motor penggerak hidrolik
disebut power pack dengan daya 5,5 KW. Sistem pemasukan TBS menggunakan prinsip
First In First Out (FIFO). Sistem FIFO adalah sistem dengan prinsip TBS yang lebih
awal masuk akan menjadi TBS yang lebih awal keluar dari stasiun loading ramp.

Selain sebagai tempat penyimpanan/penimbunan sementara, loading ramp yang memiliki


sekat-sekat berlubang berfungsi untuk menghilangkan sebagian kotoran-kotoran pada
TBS. Untuk mengurangi kotoran pada TBS, conveyor FFB juga dilengkapi saringan
untuk memisahkan sebagian kotoran pada TBS. Stasiun loading ramp dapat dilihat pada
Gambar 4.3 sebagai berikut:
Gambar 4.3 Stasiun Loading Ramp

Stasiun Loading ramp dan grading masing-masing dikontrol oleh 2 orang yang dibagi
dalam 2 shift. Setelah TBS masuk ke dalam FFB Conveyor, maka selanjutnya TBS akan
masuk ke stasiun Sterilizer.

4.1.3 Stasiun Sterilizer

Stasiun sterilizer merupakan stasiun yang merebus TBS dari FFB Conveyor ke dalam
sterilizer dengan kapasitas 45 Ton/jam. Stasiun perebusan ini dikontrol oleh 4 orang yang
di bagi dalam 2 shift. Pada proses perebusan, TBS dipanaskan dengan uap pada
temperatur sekitar (130 135)C dan tekanan 2.8 - 3.0 kg/cm2 selama 80 - 90 menit.
Proses perebusan dilakukan secara bertahap dalam tiga puncak (triple peak) tekanan agar
diperoleh hasil yang optimal.

Tujuan utama dari perebusan TBS yaitu sebagai berikut:


1. Menonaktifkan enzim-enzim lipase dan oksidase
Kegiatan enzim yang menghidrolisis minyak dapat meningkatkan asam lemak bebas.
Menghentikan kegiatan enzim lipase cukup dengan perebusan hingga temperatur 55C
selama beberapa menit.
2. Menurunkan kadar air dalam buah
Penurunan kadar air menggunakan prisip penguapan. Berkurangnya kadar air dalam
buah akan mengubah daging buah. Perubahan susunan daging buah akan
mempermudah pengambilan minyak selama proses pengempaan dan mempermudah

41
pemisahan minyak dari zat nonlemak. Sel-sel minyak akan pecah dan berada dalam
keadaan bebas pada saat pengeluaran uap.
3. Melunakkan buah agar brondolan mudah terlepas dari janjangan
Untuk melepaskan brondolan dari janjangan diperlukan pemasakan dengan temperatur
100C.
4. Mempermudah pemisahan shell dengan kernel
Kadar air dalam biji akan berkurang sehingga daya lekat inti terhadap cangkangnya
menjadi berkurang.

TBS dari FFB Conveyor akan diarahkan oleh Chute menuju sterilizer. Terdapat 4 buah
chute yang ada pada stasiun sterilizer yang berfungsi sebagai alat bantu untuk
memasukkan buah kedalam sterilizer. Sterilizer merupakan tempat perebusan TBS.
Terdapat 4 buah sterilizer , berbentuk silinder tipe oblique dengan kapasitas 18,5 Ton dan
tekanan rebusan 3 bar.

Sistem perebusan disesuaikan dengan kapasitas bejana tekanan, agar tercapainya tujuan
perebusan. Faktor-faktor yang menentukan proses perebusan yaitu tekanan, temperatur,
waktu, kualitas TBS, dan sistem perebusan. Pabrik PT. STN menggunakan sistem dengan
3 titik puncak (triple peak). Salah satu tujuan dengan triple peak yaitu untuk membuang
penghambat steam (udara dan air) yang dapat mengakibatkan proses perebusan tidak
maksimal/merata. Penggunaan sistem perebusan triple peak, mengakibatkan TBS terebus
secara merata, karena steam tersebar merata dengan tekanan yang berbeda di tiap peak.
Pada peak pertama bertekanan 1,5 bar, peak kedua 1,8 bar, dan peak ketiga 2,8 3 bar.

Stasiun sterilizer memiliki Conveyor recycle yang berfungsi untuk membawa TBS yang
tidak masuk ke dalam sterilizer dan dikembalikan lagi ke conveyor FFB untuk diarahkan
kembali kedalam sterilizer. Conveyor recycle memiliki putaran 14 rpm dengan daya 22
KW.

Didalam sterilizer terdapat Conveyor ouger yang berfungsi untuk membantu


mengeluarkan buah hasil rebusan dan dimasukkan kedalam Sterilizer Bunch Conveyor
menuju stasiun thresher. Sementara, saluran pembuangan uap yang masih mengandung
kondensat selama proses perebusan TBS akan dibuang melalui blowdown chamber.
Stasiun sterilizer dapat dilihat pada Gambar 4.4 sebagai berikut:

Gambar 4.4 Stasiun Sterilizer

TBS yang telah direbus dalam Sterilizer, selanjutnya akan dibawa menuju stasiun
thresher melalui Sterilizer Bunch Conveyor untuk proses pengolahan selanjutnya.

4.1.4 Stasiun Thresher

TBS pada stasiun thresher akan dipisahkan antara brondolan dan tandan. Buah hasil
rebusan dibawa menggunakan Sterilizer Bunch Conveyor I dengan putaran 7 rpm dan
daya 11 KW dan Sterilizer Bunch Conveyor II dengan putaran 16 rpm dengan daya 15
KW. Buah rebusan akan diumpan menggunakan Auto Feeder dengan putaran 2 rpm dan
daya 2,2 KW.

Buah yang diumpan dengan Auto Feeder akan masuk ke Thresher Drum yang berbentuk
silinder horizontal dengan sekat-sekat berlubang sehingga memudahkan pemisahan
brondolan dan janjangan. Tipe Thresher Drum yang digunakan ialah tipe rotary drum
stripper yaitu pemisahan buah dengan cara membanting-banting buah dalam drum
silinder berputar. Terdapat 3 unit thresher yaitu Thresher I dan Thresher II berfungsi
sebagai tempat pemisahan brondolan dan janjangan buah hasil rebusan, sedangkan
Thresher III (Thresher Recycle) sebagai tempat pemisahan brondolan dan janjangan yang
43
belum terpisah secara sempurna saat di Thresher I dan Thresher II dengan menggunakan
USB Conveyor dengan putaran 14 rpm dan daya 7,5 KW. Selanjutnya janjangan akan
masuk ke Crusher Conveyor dengan putaran 36 rpm dan daya 15 KW dan masuk ke
Empty Bunch Conveyor. Stasiun thresher dapat dilihat pada Gambar 4.5 sebagai berikut:

Gambar 4.5 Stasiun Thresher

Janjangan yang telah terpisah dengan brondolan pada Thresher 3 dibawa oleh Empty
Bunch Conveyor dengan putaran 28 rpm dan daya 7,5 KW menuju Empty Bunch Press.
Janjangan yang telah di press akan menghasilkan minyak kasar (crude oil) dan tankos
(tandan kosong). Minyak kasar akan disaring menggunakan Vibrating Screen. Hasil
penyaringan akan masuk ke Sand Trap Tank agar pasir yang lolos dapat mengendap
kebawah sedangkan crude oil akan disaring lagi dengan menggunakan Vibrating Screen
pada stasiun press.

Brondolan hasil pembantingan didalam Thresher Drum akan masuk kedalam Bellow
Threser Conveyor dan selanjutnya masuk kedalam Bottom Threser Conveyor. Prinsip
kerja alat ini yaitu Brondolan yang ada dalam conveyor ini dibawa dengan sistem screw yang
berputar. Brondolan tersebut akan diolah di stasiun press.
4.1.5 Stasiun Press

Stasiun press adalah stasiun yang berfungsi untuk memisahkan minyak dan nut. Minyak
akan masuk ke stasiun klarifikasi dan nut akan masuk ke stasiun kernel. Stasiun press
dapat dilihat pada Gambar 4.6 sebagai berikut:

Gambar 4.6 Stasiun Press

Brondolan yang dibawa oleh Below Thresher Conveyor dengan putaran 55 rpm dan daya
4 KW akan masuk ke Bottom Thresher Conveyor dengan putaran 55 rpm dan daya 4 KW,
Mass Passing Digester Conveyor dengan putaran 24 rpm dan daya 11 KW, Fruit Transfer
Conveyor dengan putaran 55 rpm dan daya 4 KW, Fruit Distribution Conveyor dengan
putaran 55 rpm dan daya 4 KW, kemudian akan dimasukkan ke Digester dengan kapasitas
6 Ton. Terdapat 4 unit Digester dengan spesifikasi putaran 23,7 rpm dan daya 30 KW
untuk masing-masing Digester. Brondolan akan dilumatkan dalam Digester, kemudian
diumpankan ke Screw Press melalui corong umpan Screw Press. Pada Screw Press
dilakukan ekstraksi minyak sawit semaksimal mungkin, dengan oil losses dan nut pecah
minimum pada ampas press. Di dalam corong umpan, terdapat penyemprotan air
pemanas. Suhu air pemanas yang digunakan ialah 950C - 1000C dan banyaknya air
disesuaikan dengan kebutuhan.

45
Penyemprotan air berfungsi sebagai berikut:
1. menurunkan gumpalan buah yang menumpuk dan lengket di dinding corong,
2. mengurangi derajat viskositas daging buah yang telah lumat, dan
3. membantu proses ekstraksi di Screw Press,

Screw press berbentuk silinder mendatar yang dindingnya berforasi bekerja dua worm
dengan arah putar yang berlawanan. Terdapat 4 buah Screw Press yang digerakkan
dengan 4 buah motor yang masing-masing motor memiliki putaran 13 rpm dan daya 37
KW. Screw Press berfungsi untuk memisahkan minyak, cake dan nut dengan cara di
press. Pada proses ini, minyak kasar (crude oil) hasil ekstraksi akan ditampung di sand
trap melalui talang press-an, sebelum dialirkan ke Vibrating Screen (ayakan getar) yang
kemudian akan ditampung ke Crude Oil Tank (COT). Sementara, biji yang masih
bercampur dengan serabut akan masuk ke Cake Breaker Conveyor (CBC). Terdapat 4
unit Screw Press dengan kapasitas masing-masing 20-22 Ton/jam.

Ekstraksi minyak dari talang press-an akan masuk kedalam Sand trap tank. Sand trap
tank berfungsi untuk menampung dan mengendapkan minyak kasar hasil pengepressan
yang dialirkan melalui talang minyak, dan masuk ke sand trap tank. Material yang
memiliki berat jenis lebih besar akan mengendap dan minyak yang memiliki berat jenis
lebih ringan akan naik ke atas dan keluar melalui pipa menuju ke Vibrating Screen. Suhu
di dalam sand trap tank dipertahankan sebesar 900-950C dengan sistem pemanasan dari
steam yang berasal dari coil/jacket pipa pemanas. Minyak yang ditampung dalam sand
trap tank masih bercampur dengan kotoran seperti pasir, lumpur, dan air. Sehingga,
minyak kasar tersebut akan dimurnikan ke Vibrating Screen untuk pemisahan kembali
dengan cara penyaringan. Vibrating screen merupakan saringan getar yang digunakan
untuk menyaring padatan yang terkandung dalam minyak kasar (crude oil) dengan cara
diayak pada media saringan. Vibrating Screen berfungsi untuk memisahkan Non Oil Solid
(NOS), yang terdiri dari sampah, serat fiber serta pasir yang terdapat pada crude palm oil.
Sistem kerja mesin penyaringan adalah dengan sistem-sistem getaran pada vibro kontrol
melalui penyetelan pada bantul yang diikat pada elektro motor. Vibrating Screen dapat
dilihat pada Gambar 4.7 sebagai berikut:
Gambar 4.7 Vibrating Screen

Hal yang perlu diperhatikan dalam pressing antar lain yaitu tekanan hidrolik, wet oil
losses, dan kernel yang rusak atau pecah. Minyak dari vibrating screen akan ditampung
atau disimpan di dalam COT (crude oil tank) yang kemudian akan dimurnikan kembali
di stasiun klarifikasi. Sementara, daging buah, nut dan fiber akan diolah di stasiun kernel.

4.1.6 Stasiun Klarifikasi

Minyak kasar yang merupakan hasil dari pengolahan stasiun press akan disimpan didalam
COT (crude oil tank). Minyak tersebut masih mengandung air, fiber, sludge, dan pasir.
Oleh karena itu, perlu dilakukan pemurnian kembali dengan proses pemisahan minyak
dari fase lain (bukan minyak) pada stasiun klarifikasi. Teknik-teknik pemisahan minyak
ialah sebagai berikut:
1. Pemisahan crude oil dengan cara pengendapan (dekantasi),
2. Pemisahan dengan cara penyaringan (filtrasi) pada stasiun press,
3. Pemisahan dengan prinsip sentrifugal, dan
4. Pengurangan kadar air dengan cara pengeringan.

Suhu pada alat pemisah yang digunakan harus dipertahankan hingga 900C-950C. Hal ini
dilakukan agar memudahkan proses pemisahan dan menjaga kualitas minyak. Minyak
yang ditampung dalam COT dipompa ke Continuous Clarifier tank (CCT) dengan
kapasitas 120 m3. CCT berfungsi untuk memisahkan minyak dengan sludge dengan cara
pengendapan, pengadukan, pemanasan. Campuran minyak yang terdapat dalam CCT
terdiri dari tiga lapisan yaitu lapisan minyak, air, sludge dan padatan.
47
Pemisahan minyak dengan teknik pengendapan yaitu pemisahan berdasarkan massa jenis,
viskositas, dan gravitasi. Semakin lama cairan minyak berada dalam CCT, maka
pemisahan akan semakin sempurna dan lumpur serta material padatan akan mengendap
dibagian dasar tangki, minyak yang memiliki massa jenis < 1 akan memisah keatas dan
diambil melalui Skimmer. Skimmer oil berfungsi mengatur ketebalan pengutipan minyak
yang dijaga pada ketinggian 40cm - 60cm. Selanjutnya, lapisan minyak pada bagian atas
CCT dialirkan menuju Pure Oil Tank sedangkan sludge (yang masih mengandung
minyak) pada bagian bawah dialirkan ke Sludge Oil Tank. Selain pengendapan, dilakukan
pula pengadukan dalam CCT oleh stirer 3 rpm 5 rpm. Fungsi stirer adalah mempercepat
pemisahan minyak dan sludge dengan viskositas yang berbeda. Minyak dalam CCT harus
dipertahankan pada suhu 900C - 950C dengan menggunakan steam coil.

Minyak dalam Pure Oil Tank masih mengandung air dan kotoran-kotoran ringan. Pure
oil tank juga dilengkapi dengan steam oil untuk mempertahankan suhu. Tujuan
pemanasan minyak adalah untuk mempermudah pemisahan minyak dengan air.
Sementara, pemisahan kotoran ringan dengan cara pengendapan yaitu zat yang memiliki
massa jenis yang lebih berat dari minyak akan mengendap pada dasar tangki. Minyak
hasil pemanasan dan pengendapan pada pure oil tank diteruskan ke oil purifier. Pada Oil
Purifier dilakukan pemurnian untuk mengurangi kadar kotoran yang terdapat pada
minyak berdasarkan atas perbedaan densitas dengan menggunakan gaya sentrifugal.
Kotoran yang memiliki densitas yang besar akan berada pada bagian luar menuju Purifier
Waste Tank, sedangkan minyak yang mempunyai densitas lebih kecil dialirkan menuju
Vacuum Drier. Gambar Vacuum Drier dapat dilihat pada Gambar 4.8 sebagai berikut:
Gambar 4.8 Vacuum Drier

Minyak dan air akan dipisahkan di Vacuum Drier. Vacuum Drier memiliki suhu sekitar
900C - 950C dan tekanan dibawah 0 bar (negatif). Titik didih air lebih rendah
dibandingkan titik didih minyak, sehingga air lebih dulu menguap dan dikeluarkan
melalui pipa dan minyak akan turun dan dipompa melalui pipa menuju Storage Tank.

Sludge yang berasal dari CCT masih mengandung minyak. Sehingga masuk ke Sluge
Tank dengan kapasitas 30 m3 untuk diendapkan. Selajutnya sludge dipompa ke Sand
Cyclone agar pasir yang masih terikut dalam sludge dapat terpisah. Berdasarkan prinsip
perbedaan densitas, pasir akan turun kebawah dan ditampung didalam Sand Tank,
kemudian dialirkan ke Sludge Pit. Campuran minyak dan sludge memiliki densitas lebih
kecil akan berada diatas dan dipompa menuju Sludge Buffer Tank dengan kapasitas 8 m3.
Campuran tersebut masih memiliki fiber-fiber, sehingga diperlukan alat pemisah yaitu
brush strainer. Brush strainer berbentuk seperti sikat yang berputar dan menyebabkan
fiber akan tersangkut dicelah-celah sikat tersebut. Selanjutnya minyak yang masih
memiliki sludge dipisahkan menggunakan Sludge Centrifuge dengan menggunakan gaya
sentrifugal dimana pemisahannya berdasarkan densitas atau fraksi berat. Gambar Sludge
Centrifuge dapat dilihat pada Gambar 4.9 sebagai berikut:

49
Gambar 4.9 Sludge centrifuge

Pemisahan di Separator mengakibatkan minyak terdorong keluar dan ditampung ke


dalam Recycle Oil Tank dengan kapasitas 3,4 m3 untuk dialirkan kembali ke CCT dan
dipompa ke Storage Tank. Sementara sludge masuk ke sludge pit dan akan dialirkan
menuju limbah. Gambar Storage Tank dapat dilihat pada Gambar 4.10 sebagai berikut:

Gambar 4.10 Storage Tank

Standar kualitas CPO pada PT STN adalah 20-24 rendemen dan ALB 1,8% - 4,9%.
Diagram aliran proses pada stasiun klarifikasi dapat dilihat pada Gambar 4.11 sebagai
berikut:
Press

Sand Trap Tank

Vibrating Screen

Crude Oil Tank

Distribution Tank

CCT 1 & 2

Wet Oil Tank Sludge Oil Tank

Recycle Oil Purifier Sand cylone Sand


oil tank
Vacuum Dryer Sludge buffer tank

Storage Tank Brush strainer

Hot Sludge Sludge Pit


Water Separator
Tank

Gambar 4.11 Diagram alir pada stasiun klarifikasi

4.1.7 Stasiun Kernel

Hasil proses pemisahan minyak dan nut di stasiun press, selanjutnya nut dan sisa ampas
yang merupakan sisa dari stasiun press dibawa oleh Cake Breaker Conveyor menuju
Stasiun kernel. Stasiun kernel berfungsi untuk memisahkan fiber dengan nut, serta
memisahkan cangkang dengan inti. Alat utama dalam stasiun kernel yaitu depericerper,
secondary depericerper, ripple mill, Ligh Tenera Dry Separating 1 (LTDS-1), Ligh
Tenera Dry Separating 2 (LTDS-2), Vibrating Through, Polishing Drum, Hydrocyclone,
Silo Kernel, Bunker dan lain-lain.

51
Hasil dari stasiun press yaitu ampas berupa fiber dan nut, dibawa oleh Cake Breaker
Conveyor dengan putaran 71 rpm dan daya 18,5 KW menuju Depericerper. Depericerper
berfungsi untuk memisahkan ampas dan biji. Alat ini terdiri atas Separating Column dan
Polishing Drum. Gambar stasiun kernel dapat dilihat pada Gambar 4.12 sebagai berikut:

Gambar 4.12 Stasiun Kernel

Pemisahan dilakukan dengan adanya hisapan Blower, dimana ampas kering akan terhisap
dan masuk ke conveyor bahan bakar, sementara biji akan masuk ke Nut Polishing Drum.
Nut Polishing Drum berfungsi untuk menghaluskan permukaan nut dari fiber yang masih
menempel. Selanjutnya nut akan masuk ke Secondary Depericerper melalui Inclened Wet
Nut Conveyor dengan putaran 49 rpm dan daya 2,2 KW. Pemisahan lanjutan akan
dilakukan dengan prinsip yang sama pada Depericerper sebelumnya, dimana yang ringan
akan disedot air lock dan yang berat akan jatuh kebawah. Selanjutnya nut akan dibawa
oleh Wet Nut Elevator dengan putaran 27 rpm dan daya 4 KW menuju Nut Grading Drum
berdasarkan diameter-diameter yang sejenis yaitu kecil, sedang, dan besar. Selanjutnya
nut akan masuk ke Nut Buffer Hopper sebagai tempat penampungan sementara sebelum
masuk ke Ripple Mill. Hal yang perlu diperhatikan bahwa saat proses tidak berjalan, maka
hopper harus dalam keadaan kosong agar pada saat proses selanjutnya, tidak
meningkatkan beban Ripple Mill.
Ripple mill berfungsi untuk memecah cangkang dari nut sehingga kernel dapat
dipisahkan. Ripple mill terdiri atas rotating rotor dan stationary plate. Sistem kerja ripple
mill adalah nut dipecahkan oleh rotor bar dan ripple plate, sehingga nut akan masuk
disela-sela keduanya.

Hal yang perlu diperhatikan pada proses pemecahan nut yaitu sebagai berikut:
1. Cracking Efisiensi > 95 %, dan
2. Spot check efisiensi dilakukan secara periodik.

Hal-hal yang mempengaruhi efisisensi pemecahan biji adalah sebagai berikut:


1. Kecepatan rotor,
2. Jarak antara rotor dengan plat bergigi,
3. Ketajaman gerigi plat, dan
4. Bentuk dan ukuran biji

Hasil dari Ripple Mill adalah cracked mixture yang akan dipisahkan di Ligh Tenera Dry
Separating (LTDS-1) melalui Cracked Mixture Conveyor dengan putaran 49 rpm dan
daya 2,2 KW. LTDS-1 berfungsi untuk memisahkan cangkang dan kernel. Sistem kerja
LTDS-1 yaitu pemisahan cangkang dengan hisapan yang teridiri atas fiber halus,
cangkang halus, cangkang sedang, cangkang tebal, kernel ringan (prinsip yang ringan
akan terhisap dan yang berat akan turun kebawah). Sementara, nut yang masih utuh akan
dikembalikan ke Wet Nut Elevator dengan putaran 27 rpm dan daya 4 KW melalui Nut
Recycle Conveyor agar dilakukan pemisahan kembali di Ripple Mill. Pemisahan
cangkang akan dilakukan kembali di LTDS-2 dengan prinsip yang sama pada LTDS-1,
dimana memisahkan cangkang dari kernel yang masih tersisa dari pemisahan LTDS-1.

Pemisahan lanjutan dilakukan di Hydrocyclone mengggunakan media air. Hydrocyclone


berfungsi untuk memisahkan kernel dari cangkang dengan media air dan memisahkan
kernel pecah dari cangkang yang tidak terhisap pada pemisahan sebelumnya. Cangkang
hasil pemisahan akan masuk ke shell bunker dengan kapasitas 30 Ton melalui Wet Shell
Elevator dan Wet Shell Conveyor. Sementara kernel akan masuk ke Kernel Silo melalui
Wet Kernel Elevator dan kernel Drier Distribution Conveyor. Kernel Silo berfungsi untuk

53
mengurangi moisture kernel sampai 6,5% - 7,5 %. Kernel produksi yang masuk kedalam
kernel dryer akan dipanasi dengan bantuan heater bank yang menghembuskan udara
panas melalui louvred bad yang memiliki kisi-kisi. Pengeringan dilakukan dengan suhu
rendah dengan tujuan agar penguapan berjalan lambat dan merata untuk permukaan dan
bagian dalam inti.

Hal yang perlu diperhatikan yaitu sebagai berikut:


1. Temperatur deck atas : 65 oC 70 oC
2. Temperatur deck bawah : 75 oC 80 oC
3. Ketebalan kernel : 1 cm (merata)
4. Moisture kernel : 6,5% 7,5 %

Kernel akan dikeringkan di dalam silo dengan bantuan heater bank yang menghembuskan
udara panas melalui louvred bad yang memiliki kisi. Pengeringan dilakukan dengan suhu
yang rendah dengan tujuan agar penguapan berjalan dengan lambat dan merata.
Selanjutnya kernel murni akan dibawa ke Kernel Bunker dengan kapasitas 200 Ton
melalui Kernel Discharge Conveyor.

4.2 Stasiun Boiler

Boiler merupakan bejana bertekanan dengan bentuk dan ukuran yang di desain untuk
perebusan air yang menghasilkan uap panas atau steam dengan tekanan tertentu kemudian
digunakan untuk mengalirkan panas ke suatu proses. Stasiun boiler pada PT STN adalah
jenis water tube yaitu pemanasan air dalam pipa. Adapun fungsi dan tujuan boiler sebagai
penghasil uap yang digunakan untuk mengirim steam sebagai berikut:
1. Penggerak utama turbin uap,
2. Pendistribusian steam ke stasiun-stasiun yang membutuhkan,
3. Pemanasan minyak dan pengeringan kernel (mengurangi kadar air pada kernel)

Stasiun boiler berfungsi untuk menghasilkan uap dengan memanaskan air dalam pipa
(water tube) dengan menggunakan bahan bakar fiber dan cangkang. terdapat dua unit
boiler dengan spesifikasi water tube boiler IP:110 FM desain pressure: 33 Kg/Cm2,
maksimal working pressure: 30 Kg/Cm2, dan Steam 320C, Heat Surface: 1.100 m3,
Capacity :35.000 Kg/hr, serial no: FS 630 IM, dan tahun pembuatan 2013. Stasiun boiler
dapat dilihat pada Gambar 4.13 sebagai berikut:

Gambar 4.13 Stasiun Boiler

Alat-alat dan fungsi yang ada dalam stasiun boiler ini adalah sebagai berikut:
1. Induced Draught Fan (ID fan) berfungsi sebagai penghisap sisa-sisa gas dari uap
dapur boiler,
2. Force Draught Fan (FD fan) untuk menyemburkan udara dari bawah untuk
menyempurnakan pembakaran,
3. Secondary fan untuk menghambur bahan bakar ke dalam ruang bakar, mengatur atau
menstabilkan tekanan udara yang ada diruang dapur agar tidak terjadi pemanasan
langsung,
4. Draf control untuk mengontrol atau mengatur kevakuman banyak sedikitnya gas
yang dihisap oleh ID fan,
5. Chimney sebagai cerobong asap atau gas-gas yang keluar dari ID fan pada boiler,
6. Feed pump untuk memompa air deaerator menuju ke upper dump,
7. Feed tank sebagai tempat penampungan air dari WTP dan dipanaskan dengan steam
dari BPV dengan suhu 90C-95C dan menyuplai air ke deaerator,
8. Pompa deaerator untuk memompa air dari feed tank ke deaerator,

55
9. Deaerator yaitu perlakukan terhadap air untuk menghilangkan gas-gas yang larut
dalam air. Adapun gas-gas yang terlarut diantaranya oksigen (O2), karbon dioksida
dan hydrogen sebagai proses pemanasan air sebelum masuk ke dalam boiler.
Deaerator bekerja berdasarkan sifat dari oksigen yang kelarutannya pada air akan
berkurang dengan adanya kenaikan suhu,
10. Pompa softener untuk memompa air dari tower tank WTP ke feed tank,
11. Softener merupakan suatu tabung filter yang berisi resin. Berfungsi untuk menyaring
air dari WTP menuju ke feed tank. Softening (pelunakan) merupakan suatu proses
yang berfungsi sebagai penurunan konsentrasi kalsium, magnesium, dan ion lainnya
didalam kategori air keras (hard water),
12. Pompa chemical untuk memompa air chemical menuju ke upper dump,
13. Mixer untuk mengaduk chemical dengan air,
14. Pneumatic water control untuk mengatur masuknya air menuju ke upper dump,
15. Flow meter untuk menghitung banyaknya air yang masuk ke boiler dan feed tank,
16. Dust collector untuk menyerap abu-abu halus yang tidak ikut terbuang ke chimney,
17. Duble dumper untuk mengatur banyak sedikitnya abu yang terbuang,
18. Compressor sebagai penyuplai angin untuk penggerak pneumatic,
19. Air vent untuk membuang sisa-sisa gas dalam upper dump,
20. Main steam untuk menyuplai steam yang dihasilkan dari upper dump ke turbin dan
BPV,
21. Continuous Blow Down untuk membuang flog-flog yang mengapung di air dalam
upper dump,
22. Ketel merupakan pipa-pipa yang dialiri air dari upper dump ke blower dump,
23. Ruang dapur sebagai tempat pembakaran dan pemanasan ketel (pipa),
24. Gelas penduga untuk mengetahui ketinggian permukaan air di dalam drum,
25. By pass main steam untuk memanaskan pipa induk dengan volume steam yang
rendah. Untuk mendorong sisa-sisa air yang ada dalam pipa agar tidak terjadi water
hummer saat membuka main steam,
26. Pressure gauge suatu alat pengukur tekanan steam,
27. Safety valve untuk membuang tekanan uap yang berlebih pada komponen boiler
bertujuan untuk mencegah kerusakan pada komponen Boiler Blow Down, untuk
mengurangi air, dan mengurangi kadar TDS dalam air,
28. Pipa header untuk mengurangi kotoran-kotoran atau kerak dalam pipa-pipa boiler.
Dan dilakukan saat start dan stop operasi. Tekanan steam 5 bar,
29. Header untuk mensirkulasikan air dalam boiler dan difungsikan jika tekanan boiler
sudah mencapai 5 bar dan difungsikan jika stop operasi boiler,
30. Mekanikal shoot blowing untuk mengurangi abu yang menempel dipipa. Tekanan
20 bar,
31. Upper dump untuk menampung air dari steam, dan
32. Lower dump untuk menampung air dan kotoran yang mengendap

Proses terbentuknaya steam pada boiler dimulai dari pemanasan diruang dapur utama
(furnace). Bahan bakar yang digunakan adalah fiber dan cangkang yang merupakan hasil
sisa dari stasiun kernel. Bahan bakar yang dibawa oleh Fuel Conveyor akan diarahkan
oleh Chute kedalam Rotary Feeder. Bahan bakar akan dimasukkan langsung ke furnace
dengan bantuan Force Draught Fan. Selama proses pembakaran, udara akan dimasukkan
oleh Secondary Fan baik dari samping, maupun bawah tungku agar pembakaran
sempurna. Suhu maksimal dalam furnace adalah 8500C. Asap hasil pembakaran akan
ditarik oleh IDF menuju Multicyclone. Pada Multicyclone, asap akan dipisahkan dari debu
dan debu akan turun ke Dust Collector. Sementara, sisa asap akan di buang melalui
cerobong asap.

Proses pembakaran digunakan untuk pemanasan air didalam pipa. Air yang terkandung
didalam boiler sebelumnya sudah dipanasi proses awal melalui feed tank dan deaerator
sehingga pemanasan air diruang dapur utama tidak begitu lama. Setelah air dipanaskan
diruang dapur utama dengan temperature tertentu akan terjadi penguapan. Kemudian uap
akan naik ke atas melalui pipa-pipa dan masuk ke ruang dapur ke dua untuk proses
pemanasan. Selanjutnya dengan temperature yang sudah ditentukan (temperature relatif
rendah dari temperature yang ada diruang bakar). Setelah proses pemanasan diruang
dapur kedua, uap yang sudah dipanakan akan naik ke upper drum. Uap yang ada di upper
drum akan terjadi pemanasan lagi dengan tujuan uap yang dihasilkan bisa secara
maksimal. Di dalam upper drum terdapat komponen yang berfungsi sebagai alat pemisah
air yang masuk dari deaerator dan steam (uap) yang dihasilkan sebelum steam dikirim ke
stasiun power house melalui pipa superheater.

57
4.3 Stasiun Power House

Stasiun Power house berfungsi sebagai sumber tenaga listrik dari tenaga uap dan genset
yang digunakan untuk menjalankan pabrik dan didistribusikan ke beberapa perumahan.
Uap atau steam yang berasal dari stasiun boiler. Alat utama yang terdapat dalam power
house ialah turbin uap, generator set, Back Pressure Vessel (BPV), dan panel. Turbin uap
pada PT.STN adalah 2 unit yang berfungsi sebagai pembangkit listrik dengan
memanfaatkan energi potensial uap. Uap dialirkan melalui nozzle kemudian terpancar
dengan kecepatan tinggi. Uap tersebut menabrak sudu-sudu pada whell berputar, sehingga
memutar poros turbin. Putaran tersebut akan memutar rotor alternator yang menghasilkan
energi listrik. Generator Set dapat dilihat pada Gambar 4.14 sebagai berikut:

Gambar 4.14 Generator Set

Generator set berfungsi sebagai pembangkit listrk tenaga diesel. Dorongan yang terjadi
pada piston akibat proses thermis didalam ruang bakar yang memutar poros mesin.
Putaran tersebut memutar rotor alternator, sehingga membangkitkan tenaga listrik.
Stasiun power house memiliki 3 genset dan 2 turbin uap. 3 genset berturut-turut dengan
kapasitas genset 1 dan genset 2 yaitu 300 KW dan genset 3 yaitu 200 KW. BPV berfungsi
menampung steam ex turbin dan steam by pass dari boiler untuk didistribusikan ke
stasiun-stasiun yang membutuhkan. BPV dilengkapi 1 safety valve. Safety valve berfungsi
untuk meningkatkan tekanan agar BPV bekerja pada tekanan kerja yang diiinginkan. BPV
memiliki sigh glass yang berfungsi untuk mengontrol level air. Air berfungsi untuk
meningkatkan volume uap dan mengubah uap kering menjadi uap basah. Saat terjadi
kontak antara uap kering kering dan air, air akan berubah menjadi uap basah dan uap
kering berubah fase menjadi uap basah. Control panel berfungsi mengatur dan
mengomtrol unit alternator, membagi beban pada saat paralel, dan mendistribusikan daya
ke stasiun yang membutuhkan. Control panel akan mengatur tegangan, kuat arus,
putaran, frekuensi dan tekanan.

4.4 Stasiun Water Treatment Plant

Stasiun Water Treatment Plant adalah stasiun pendukung yang mengolah dan
menyediakan air bersih dan kemudian akan didistribusikan ke stasiun-stasiun yang
membutuhkan, perkantoran dan perumahan PT.STN. Proses pengolahan air bersih di
Stasiun Water Treatment Plant dapat dilihat pada Gambar 4.15 sebagai berikut:

Air dipompa dari


Waduk

Clarifier tank

Bak Sedimen

Filter tank

Storage I

Storage II

Distribusi Air ke
Pabrik dan
Perumahan

Gambar 4.15 Diagram proses pengolahan air bersih


59
Air dipompa dari waduk menggunakan motor dan disterilkan di Clarifier Tank. Sterilisasi
dilakukan dengan pencampuran larutan chemical. Larutan chemical tersebut antara lain
larutan aquasorb (300 gr/1000 L) dan larutan kashflok (25 Kg/1000 L) dimasukkan
kedalam Clarifier Tank. Komposisi larutan dapat berubah berdasarkan kondisi air di
waduk. Clarifier tank dapat dilihat pada Gambar 4.16 sebagai berikut:

Gambar 4.16 Clarifier tank

Selanjutnya air dialirkan kedalam bak sedimen sebagai penampungan awal. Air didalam
bak sedimen dapat dialirkan ke stasiun Hydrant. Selanjutnya air dimasukkan kedalam
Filter Tank untuk melakukan penyaringan. Stasiun WTP memiliki 2 Filter Tank. Setelah
penyaringan dilakukan, maka selanjutnya air dimasukkan ke storoge I dan storage II.
Selanjutnya air dapat didistribusikan ke stasiun-stasiun yang membutuhkan, perkantoran,
dan perumahan. Stasiun WTP dapat dilihat pada Gambar 4.17 sebagai berikut:
Gambar 4.17 Stasiun Water Treatment Plant

4.5 Stasiun Warehouse

Warehouse atau gudang merupakan salah satu stasiun pendukung di PT.STN. Gudang
merupakan tempat penyimpanan barang semntara sebelum digunakan untuk keperluan
pabrik dan mencegah terjadinya kehabisan barang. Pergudangan PT.STN memiliki 3
center cost yaitu SPAB1, SPAB2, dan SMKT1. SPAB1 adalah center cost diamana
barang yang digunakan adalah barang biayanya masuk kebagian pengolahan pabrik.
SPAB2 adalah center cost diamana barang yang digunakan adalah barang yang biayanya
masuk kebagian maintenance seperti baut, cat, kuas dan lain-lain. Sementara, SMKT1
adalah center cost dimana barang yang digunakan adalah barang yang biayanya masuk
kebagian marketing seperti segel, botol sampel, dan lain-lain.

Pergudangan harus menggunakan layout yang tepat dan perawatan khusus terhadap
barang-barang tertentu. Hal ini dilakukan agar kualitas barang dapat dipertahankan dalam
jangka waktu sebelum pemakaian. Pergudangan PT.STN juga menggunakan Material
Safety Data Sheet (MSDS) yaitu SOP atau prosedur tertentu untuk keselamatan yang
dilakukan terhadap bahan-bahan tertentu dipergudangan seperti chemical dan bahan
berbahaya lainnya. Stasiun warehouse dapat dilihat pada Gambar 4.18 sebagai berikut:

61
Gambar 4.18 Stasiun Warehouse

Proses peminjaman barang dan order barang di pergudangan harus melalui beberapa
prosedur. Hal ini dilakukan agar barang-barang yang terdapat di pergudangan dapat
terkontrol dengan baik oleh karyawan.

Proses peminjaman barang dapat dilihat pada Gambar 4.19 sebagai berikut:

Pengisian Bon Permintaaan


Barang (BPB) oleh user

Pengisian di Material
Requirement

Acuan Pembuatan BIN


CARD

Gambar 4.19 Proses Peminjaman Barang


Pengisian BPB dapat dilakukan oleh user atau pihak peminjam sendiri. Pengisian BPB
harus diawasi oleh pihak pihak warehouse. Data peminjaman harus lengkap dan jelas,
agar barang-barang yang keluar-masuk gudang dapat terkontrol. Setelah pengisian BPB,
maka selanjutnya pengisian material requirement oleh pihak warehouse. Material
requirement akan menjadi acuan dalam pembuatan BIN CARD. BIN CARD merupakan
data berisi tentang nama barang, jumlah barang, kode barang dan lain-lain yang akan
ditempelkan pada layout barang bersangkutan.

Selain proses peminjaman barang-barang di warehouse, terdapat pula proses order


barang. Langkah awal dalam proses order barang adalah pengisian surat permintaan
barang (SPB). Surat diisi berdasarkan barang yang dibutuhkan oleh pabrik. Setelah
pengisian SPB oleh pihak warehouse, maka selanjunya pelaporan SPB ke kantor tata
usaha (KTU). Setelah pelaporan ke KTU, maka selanjutnya pelaporan atau penisian
Purchase Requirement (PR). Selanjutnya, pelaporan ke KTU dan ADM untuk pembuatan
PO. PO harus disetujui oleh KTU dan ADM sebelum dilkirim ke toko tujuan atau toko
pembelian.

Hal yang perlu diketahui dalam proses order barang adalah bahwa Purchase Requirement
(PR) dapat diubah, sementara Purchase Order (PO) tidak dapat diubah. Sehingga
pengisian Purchase Order (PO) harus lebih rinci dan teliti. Oleh karena itu, Purchase
Requirement (PR) harus authorized oleh KTU terlebih dahulu. Proses order barang dapat
dilihat pada Gambar 4.20 sebagai berikut:

63
Pengisian Surat
Permintaaan Barang
(SPB) oleh user

Pelaporan ke KTU

Pelaporan ke
Purchase
Requesition (PR)

Pelaporan ke KTU
dan ADM

Pembuatan
Purchase Order
(PO)

Ya Tidak
Authorized

Pengiriman PO
ke Toko tujuan

Pengecekan Barang
Sesuai pemesanan

Validasi Tidak

Ya

Stock Gudang

Gambar 4.20 Proses order barang


BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan Praktik Kerja Lapangan (PKL) yang telah dilakukan, maka dapat ditarik
kesimpulan sebagai berikut:
1. Proses pengolahan tandan buah segar (TBS) menjadi CPO dan kernel adalah melalui
beberapa proses dan stasiun. Pengolahan dilakukan mulai dari stasiun weight bridge,
stasiun loading ramp setelah TBS di sortir, stasiun sterilizer (perebusan TBS), stasiun
thresher (pemisahan brondolan dan tandan), stasiun press (pemisahan minyak dengan
fibre dan nut), stasiun klarifikasi (pemurnian CPO), dan stasiun oil despetch
(penyimpanan dan pendistribusian CPO). Sementara, fiber dan nut diteruskan ke
stasiun kernel (pemurnian kernel) dan masuk ke kernel bunker,
2. Standar kualitas dari CPO yang dihasilkan PT. STN adalah 20-24 rendemen dan ALB
1,8% - 4,9% serta kernel dengan ketebalan kernel 1 cm (merata) dan moisture kernel
adalah 6,5% 7,5 %, dan
3. Stasiun pendukung pada proses pengolahan minyak kelapas sawit pada PT STN adalah
stasiun boiler (penghasil steam dari pembakaran cangkang dan fibre), stasiun power
house (penyedia energi listrik yang dihasilkan oleh turbin yang digerakkan steam dan
3 unit generator set, stasiun water treatment plant (pengolahan air bersih dari waduk),
dan stasiun warehouse (pengontrol ketersediaan barang).

5.2 Saran

Saran yang dapat diberikan dalam laporan praktik kerja lapangan ini adalah sebagai
berikut:
1. Perusahaan melakukan perawatan secara kontinu pada lantai produksi untuk
memperoleh hasil maksimal, dan
2. Perusahaan menambahkan stasiun penyimpanan kernel agar kualitas kernel dapat
terjaga.

65
DAFTAR PUSTAKA

1. Anonim. 2017. Pengolahan Minyak Kelapa Sawit. Penajam: PT Sukses Tani


Nusasubur.
2. Andoko, agus dkk. 2013. Berkebun Kelapa Sawit Si Emas Cair. Jakarta: Agromedia.
3. Ampuh Hadiguna, Rika dkk. 2008. Model Perencanaan Produksi Pada Rantai Pasok
Crude Palm Oil dengan Mempertimbangkan Preferensi Pengambil Keputusan.
Padang: Jurnal.
4. Dwi anggoro, Didi dkk. 2008. Proses Gliserolisis Minyak Kelapa Sawit Menjadi Mono
dan Diacyl Gliserol dengan Pelarut Butanol dan Katalis Mgo. Semarang: Jurnal.
5. Pardamean, Maruli. 2011. Sukses Membuka Kebun dan Pabrik Kelapa Sawit. Medan:
Penebar Swadaya.
6. Pardamean, Saruli. 2008. Panduan Lengkap Pengolahan Kebun Dan Pabrik Kelapa
Sawit. Medan: Agromedia.
7. Sastrosayono, Selardi. 2003. Budidaya Kelapa Sawit. Purwokerto: Agromedia.
8. Sibuea, Posman. 2014. Minyak Kelapa Sawit. Medan: Erlangga.
Lampiran 1 Flow Chart Proses Produksi CPO dan Kernel di PT. Sukses Tani Nusasubur
57
Lampiran 2 Dokumentasi Kegiatan

Proses penimbangan truck di stasiun weight bridge

Proses pengolahan sludge hasil pembuangan dari sterilizer


Ampas dan nut menuju stasiun kernel melalui cake breaker conveyor

Scrapper grading conveyor