Anda di halaman 1dari 115

PERUBAHAN SATURASI OKSIGEN PADA PASIEN KRITIS

YANG DILAKUKAN TINDAKAN SUCTION ENDOTRACHEAL


TUBE DI ICU RSUD DR. MOEWARDI SURAKARTA

SKRIPSI
Untuk Memenuhi Persyaratan Mencapai Sarjana Keperawatan

Oleh :

Roni Rohmat Wijaya


NIM. S11033

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2015

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas Anugerah, Rahmat dan

Hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul

Perubahan Saturasi Oksigen Pada Pasien Kritis yang Dilakukan Tindakan

Suction Endotracheal Tube di ICU RSUD dr. Moewardi Surakarta. Skripsi

ini di ajukan sebagai persyaratan untuk menyelesaikan pendidikan Strata Satu

Keperawatan di STIKes Kusuma Husada Surakarta. Penulis menyadari bahwa

terselesaikannya skripsi ini tidak terlepas dari bantuan, dorongan dan kerjasama

yang baik dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini penulis dengan segala

kerendahan hati, ingin menyampaikan terimakasih dan rasa hormat kepada

1. Dra. Agnes Sri Harti, M.Si selaku Ketua STIKes Kusuma Husada

Surakarta yang telah memberikan kesempatan penulis untuk menyusun

skripsi ini.

2. Wahyu Rima Agustin, S.Kep.,Ns., M.Kep selaku Ketua Prodi S-1

Keperawatan serta Pembimbing utama yang telah membimbing dengan

penuh sabar dan penuh tanggung jawab sampai tersusunnya skripsi ini.

3. bc. Yeti Nurhayati, M. Kes selaku Pembimbing Pendamping yang telah

membimbing dengan penuh tanggung jawab sampai tersusunnya skripsi

ini

4. Seluruh staf pengajar dan akademik Prodi S-1 Keperawatan STIKes

Kusuma Husada Surakarta yang telah membantu penulis.

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................ i

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. ii

SURAT PERNYATAAN................................................................................. iii

KATA PENGANTAR ..................................................................................... iv

DAFTAR ISI .................................................................................................... vi

DAFTAR TABEL ............................................................................................ ix

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... x

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xi

ABSTRAK ...................................................................................................... xii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1

1.1 Latar Belakang................................................................................. 1

1.2 Rumusan Masalah ........................................................................... 4

1.3 Tujuan Penelitian ............................................................................. 5

1.4 Manfaat Penelitian ........................................................................... 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA...................................................................... 7

2.1 Tinjauan Teori ................................................................................. 7

2.2 Kerangka Teori ................................................................................ 38

2.3 Fokus Penelitian .............................................................................. 39

2.4 Keaslian Penelitian .......................................................................... 40

vi
BAB III METODELOGI PENELITIAN ......................................................... 41

3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian....................................................... 41

3.2 Tempat dan Waktu Penelitian ......................................................... 42

3.3 Populasi dan Sampel........................................................................ 43

3.4 Instrumen dan Prosedur Pengumpulan Data ................................... 44

3.5 Analisa Data .................................................................................... 50

3.6 Keabsahan Data ............................................................................... 52

3.7 Prinsip-prinsip Etika Penelitian ....................................................... 54

BAB IV HASIL PENELITIAN ....................................................................... 55

4.1 Gambaran Lokasi Penelitian............................................................ 55

4.2 Gambaran Karakteristik Partisipan.................................................. 57

4.3 Hasil Penelitian................................................................................ 58

BAB V PEMBAHASAN ................................................................................. 80

5.1 Saturasi Oksigen pada Pasien Sebelum Dilakukan Tindakan Suction 80

5.2 Saturasi Oksigen pada Pasien Sesudah Dilakukan Tindakan Suction 90

5.3 Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien Kritis Sebelum dan Sesudah

Dilakukan Tindakan Suction.......................................................... 92

5.4 Respon Pasien pada Saat Mengalami Perubahan Saturasi Oksigen 94

vii
BAB VI PENUTUP ......................................................................................... 96

6.1 Kesimpulan ...................................................................................... 96

6.2 Saran ................................................................................................ 98

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

viii
DAFTAR TABEL

Nomor tabel Judul Tabel Halaman

2.1 Tekanan Suction 23

2.2 Keaslian Penelitian 40

ix
DAFTAR GAMBAR

Nomor Gambar Judul Gambar Halaman

2.1 Kerangka Teori 38

2.2 Fokus Penelitian 39

x
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Lampiran Keterangan

1 Surat Permohonan Studi Pendahuluan

2 Surat Balasan Izin Studi Pendahuluan

3 Surat Izin Penelitian

4 Surat Balasan Penelitian

5 Surat Pengajuan Ethical Clearance

6 Surat Etical Clearance

7 Surat Penjelasan Penelitian

8 Surat Persetujuan Menjadi Partisipan

9 Pedoman Wawancara

10 Transkip Wawancara

11 Analisa Data Tematik

12 Lembar Observasi

13 Foto Wawancara/Penelitian

14 Lembar Konsultasi

15 Jadwal Penelitian

xi
PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN
STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA
2015

Roni Rohmat Wijaya

PERUBAHAN SATURASI OKSIGEN PADA PASIEN KRITIS YANG


DILAKUKAN TINDAKAN SUCTION ENDOTRACHEAL TUBE DI ICU
RSUD DR. MOEWARDI SURAKARTA

Abstrak

Gagal napas merupakan penyebab angka kesakitan dan kematian yang


tinggi di instalasi perawatan intensif. Salah satu kondisi yang dapat menyebabkan
gagal napas adalah obstruksi jalan napas, termasuk obstruksi pada Endotrakeal
Tube. Penanganan untuk obstruksi jalan napas akibat akumulasi sekresi pada
Endotracheal Tube dengan melakukan tindakan suction. Tindakan suction
endotracheal tube dapat memberikan efek samping antara lain terjadi penurunan
kadar saturasi oksigen >5%. Penelitian ini untuk mengetahui perubahan saturasi
oksigen pada pasien kritis yang dilakukan tindakan suction endotracheal tube di
Ruang Intensive Care Unit RSUD dr.Moewardi Surakarta.
Jenis penelitian ini adalah penelitian kualitatif, dengan menggunakan
pendekatan deskriptif fenomenology, teknik analisa yang digunakan pada
penelitian ini adalah menggunakan metode Collaizi. Partisipan dalam penelitian
ini adalah 4 perawat yang bekerja di ICU, teknik pengambilan sampel dilakukan
dengan menggunakan metode purposive sampling dengan kriteria partisipan
perawat dengan kriteria pendidikan minimal D3 keperawatan, lama bekerja
minimal tiga tahun di ICU, berpengalaman melakukan suction.
Hasil penelitian ini setelah dilakukan tindakan suction pada pasien yang
terpasang endotracheal tube saturasi oksigen pasien mengalami penurunan antara
4-10%. Respon pasien saat terjadi perubahan saturasi oksigen yaitu sesak napas,
HR meningkat, PCO2 meningkat, gelisah, hipoksia dan hiperventilasi.
Kesimpulan dari penelitian ini tindakan suction pada pasien yang
terpasang endotracheal tube dapat menyebabkan penurunan saturasi oksigen.

Kata Kunci : Saturasi oksigen, suction, endotracheal tube


Daftar Pustaka : 41 (2000-2013)

xii
BACHELOR PROGRAM IN NURSING SCIENCE
KUSUMA HUSADA HEALTH SCIENCE COLLEGE OF SURAKARTA
2015

Roni Rohmat Wijaya

Oxygen Saturation Change in Critically Ill Patients Exposed to the


Intervention of Endotracheal Tube Suction at the Intensive Care Unit of Dr.
Moewardi General Hospital of Surakarta

ABSTRACT

Respiratory failure is the cause of high morbidity and high mortality at the
Intensive Care Unit. The condition that leads to respiratory failure is airway
obstruction, including obstruction on endotracheal tube. The airway obstruction
handling due to the accumulation of secretions in the endotracheal tube is done
through suction. The endotracheal tube suction can give effects such as oxygen
saturation reduction as much as greater than 5%. The objective of this research is
to investigate the oxygen saturation change in the critically ill patients exposed to
the intervention of endotracheal tube suction at the Intensive Care Unit of Dr.
Moewardi General Hospital of Surakarta.
This research used the descriptive qualitative phenomenological method.
The samples of research consisted of 4 nurses who had the length of employment
at the Intensive Care Unit of more than 3 years, who held the education
background of Diploma III in Nursing Science, and who had experiences to do
suction. The samples were taken by using the purposive sampling technique. The
data of research were analyzed by using the Colaizzis method.
The result of this research shows that following the suction intervention to
the patients with the endotracheal tube, the oxygen saturation patient decreased as
much as 4-10%. The responses of the patients when the oxygen saturation change
took place included asphyxia, increased HR, increased PCO2, anxiety, hypoxia,
and hyperventilation. Thus, the suction intervention to the patients with the
endotracheal tube could decrease the oxygen saturation.

Keywords : Oxygen saturation, suction, endotracheal tube


References: 41 (2000-2013)

xiii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Intensive Care Unit (ICU) merupakan ruang rawat rumah sakit dengan staf

dan perlengkapan khusus ditujukan untuk mengelola pasien dengan penyakit,

trauma atau komplikasi yang mengancam jiwa. Peralatan standar di Intensive

Care Unit (ICU) meliputi ventilasi mekanik untuk membantu usaha bernapas

melalui Endotrakeal Tube (ETT) atau trakheostomi. Salah satu indikasi klinik

pemasangan alat ventilasi mekanik adalah gagal napas (Musliha, 2010).

Gagal napas masih merupakan penyebab angka kesakitan dan kematian

yang tinggi di instalasi perawatan intensif. Gagal napas terjadi bila pertukaran

oksigen terhadap karbondioksida dalam paruparu tidak dapat memelihara laju

konsumsi oksigen (O2) dan pembentukan karbon dioksida (CO2) dalam sel-sel

tubuh. Hal ini mengakibatkan tekanan oksigen arteri kurang dari 50 mmHg

(Hipoksemia) dan peningkatan tekanan karbon dioksida lebih besar dari 45 mmHg

(Hiperkapnia). Gagal napas masih menjadi penyebab angka kesakitan dan

kematian yang tinggi di ruang perawatan intensif (Brunner& Suddarth, 2002).

Salah satu kondisi yang dapat menyebabkan gagal napas adalah obstruksi

jalan napas, termasuk obstruksi pada Endotrakeal Tube (ETT). Obstruksi jalan

napas merupakan kondisi yang tidak normal akibat ketidak mampuan batuk secara

efektif, dapat disebabkan oleh sekresi yang kental atau berlebihan akibat penyakit

infeksi, imobilisasi, statis sekresi, dan batuk tidak efektif (Hidayat, 2005).

1
2

Hasil studi di Jerman dan Swedia melaporkan bahwa insidensi gagal napas

akut pada dewasa 77,6-88,6 kasus/100.000 penduduk/tahun. The American-

European Consensus on ARDS menemukan insidensi Acute Respiratory Distress

Syndrome (ARDS) antara 12,6-28,0 kasus/100000 penduduk/tahun serta kematian

akibat gagal napas dilaporkan sekitar 40%. Berdasarkan data peringkat 10

Penyakit Tidak Menular (PTM) yang terfatal menyebabkan kematian berdasarkan

Case Fatality Rate (CFR) pada rawat inap rumah sakit pada tahun 2010, angka

kejadian gagal napas menempati peringkat kedua yaitu sebesar 20,98%

(Kementerian Kesehatan RI, 2012). Data yang diperoleh dari buku registrasi

pasien ICU RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou Manado mulai dari bulan Januari-

Oktober 2013 total pasien yang dirawat di ICU adalah sebanyak 411 pasien dan

yang mengalami kejadian gagal napas sebanyak 132 pasien (32,1 %). Rata-rata

pasien yang dirawat di ICU adalah 41-42 pasien/bulan dan rata-rata yang

mengalami kejadian gagal napas adalah 13-14 pasien/bulan serta 10-11

pasien/bulan meninggal akibat gagal napas (Berty, 2013).

Penanganan untuk obstruksi jalan napas akibat akumulasi sekresi pada

Endotrakeal Tube pada pasien kritis adalah dengan melakukan tindakan

penghisapan lendir (suction) dengan memasukkan selang kateter suction melalui

hidung/mulut/Endotrakeal Tube (ETT) yang bertujuan untuk membebaskan jalan

napas, mengurangi retensi sputum dan mencegah infeksi paru. Secara umum

pasien yang terpasang ETT memiliki respon tubuh yang kurang baik untuk

mengeluarkan benda asing, sehingga sangat diperlukan tindakan penghisapan

lendir (suction) (Nurachmah & Sudarsono, 2000).


3

Menurut Wiyoto (2010), apabila tindakan suction tidak dilakukan pada

pasien dengan gangguan bersihan jalan napas maka pasien tersebut akan

mengalami kekurangan suplai O2 (hipoksemia), dan apabila suplai O2 tidak

terpenuhi dalam waktu 4 menit maka dapat menyebabkan kerusakan otak yang

permanen. Cara yang mudah untuk mengetahui hipoksemia adalah dengan

pemantauan kadar saturasi oksigen (SpO2) yang dapat mengukur seberapa banyak

prosentase O2 yang mampu dibawa oleh hemoglobin. Pemantauan kadar saturasi

oksigen adalah dengan menggunakan alat oksimetri nadi (pulse oxymetri), dengan

pemantauan kadar saturasi oksigen yang benar dan tepat saat pelaksanaan

tindakan penghisapan lendir, maka kasus hipoksemia yang dapat menyebabkan

gagal napas hingga mengancam nyawa bahkan berujung pada kematian bisa

dicegah lebih dini.

Penelitian yang dilakukan Berty, dkk di ICU RSUP Prof. Dr. R. D.

Kandou Manado tahun 2013 pada 16 pasien yang terpasang ETT dan terdapat

lendir. Sesudah dilakukan tindakan suction mengalami penurunan saturasi

oksigen. Tindakan suction ETT dapat memberikan efek samping antara lain

terjadi penurunan kadar saturasi oksigen >5%. Sebagian besar responden yang

mengalami penurunan kadar saturasi oksigen secara signifikan pada saat

dilakukan tindakan penghisapan lendir ETT yaitu terdiagnosis dengan penyakit

pada sistem pernapasan. Komplikasi yang mungkin muncul dari tindakan

penghisapan lendir salah satunya adalah hipoksemia/hipoksia. Hal ini diperkuat

oleh penelitian Maggiore et al, (2013) tentang efek samping dari penghisapan

lendir ETT salah satunya adalah dapat terjadi penurunan kadar saturasi oksigen
4

lebih dari 5%. Sehingga pasien yang menderita penyakit pada sistem pernapasan

akan sangat rentan mengalami penurunan nilai kadar saturasi oksigen yang

signifikan pada saat dilakukan tindakan penghisapan lendir, hal tersebut sangat

berbahaya karena bisa menyebabkan gagal napas (Berty, 2013). Berdasarkan studi

pendahuluan yang dilakukan peneliti di ICU RSUD dr. Moewardi Surakarta

didapatkan data jumlah tempat tidur di ICU sebanyak 13 tempat tidur, pasien yang

dirawat di ICU 80% terpasang ETT. Pada bulan November 2014 jumlah pasien

yang terpasang ETT sebanyak 24 pasien.

Mengingat pentingnya pelaksanaan tindakan penghisapan lendir (suction)

agar kasus gagal napas yang dapat menyebabkan kematian dapat dicegah maka

sangat diperlukan pemantauan kadar saturasi oksigen yang tepat. Hal inilah yang

mendorong peneliti untuk melakukan penelitian tentang sejauh mana perubahan

saturasi oksigen pada pasien kritis yang dilakukan tindakan suction endotracheal

tube di Ruang Intensive Care Unit RSUD dr.Moewardi Surakarta.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang permasalahan yang telah dijelaskan diatas

maka peneliti merumuskan masalah penelitian sebagai berikut, adakah perubahan

saturasi oksigen pada pasien kritis setelah dilakukan tindakan suction

endotracheal tube di ICU RSUD dr. Moewardi Surakarta?


5

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Untuk mengetahui sejauh mana perubahan saturasi oksigen pada pasien

kritis yang dilakukan tindakan suction endotracheal tube di ICU RSUD

dr.Moewardi Surakarta.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Mengetahui saturasi oksigen pada pasien sebelum dilakukan tindakan

suction.

2. Mengetahui saturasi oksigen pada pasien sesudah dilakukan tindakan

suction.

3. Menganalisis perubahan saturasi oksigen pada pasien kritis sebelum

dan sesudah dilakukan tindakan suction.

4. Mengidentifikasi respon pasien pada saat mengalami perubahan

saturasi oksigen.

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Manfaat Bagi Perawat ICU

Penelitian ini diharapkan bisa menjadi masukan bagi perawat

dalam melakukan tindakan suction untuk mencegah terjadinya

perubahan saturasi oksigen pada pasien kritis yang terpasang

endotracheal tube.
6

1.4.2 Manfaat Bagi Rumah Sakit

Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan masukan

sebagai dasar pertimbangan dalam metode melakukan tindakan suction

endotracheal tube pada pasien kritis.

1.4.3 Manfaat Bagi Institusi Pendidikan

Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan,

pengalaman, dan wawasan mengenai perubahan saturasi oksigen pada

pasien kritis yang dilakukan tindakan suction endotracheal tube.

1.4.4 Manfaat Bagi Peneliti Lain

Hasil penelitian ini diharapkan bisa dijadikan referensi atau acuhan

tambahan bila diadakan penelitian lebih lanjut khususnya bagi pihak

lain yang ingin mempelajari mengenai perubahan saturasi oksigen pada

pasien kritis yang dilakukan tindakan suction endotracheal tube.

1.4.5 Manfaat Bagi Peneliti

Menambah pengalaman dan wawasan peneliti dalam keperawatan

mengenai perubahan saturasi oksigen pada pasien kritis yang dilakukan

tindakan suction endotracheal tube.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. TINJAUAN TEORI

2.1.1. Saturasi Oksigen

2.1.1.1. Oksigen

Oksigen atau zat asam adalah salah satu bahan

farmakologi, merupakan gas yang tidak berwarna, tidak berbau

digunakan untuk proses pembakaran dan oksidasi. Oksigen

merupakan unsur golongan kalkogen dan dapat dengan mudah

bereaksi dengan hampir semua unsur lainnya (utamanya

menjadi oksida). Pada Temperatur dan tekanan standar, dua

atom unsur ini berikatan menjadi dioksigen, yaitu senyawa gas

diatomik. (Swidarmoko, 2010 ).

Oksigen (O2) merupakan salah satu komponen gas dan

unsur vital dalam proses metabolisme, untuk mempertahankan

kelangsungan hidup seluruh sel tubuh. Secara normal elemen

ini diperoleh dengan cara menghirup udara ruangan dalam

setiap kali bernapas. Penyampaian O2 ke jaringan tubuh

ditentukan oleh interaksi sistem respirasi, kardiovaskuler dan

keadaan hematologis (Harahap, 2005).

7
8

Indikasi primer terapi oksigen adalah pada kasus

hipoksemia yang telah dibuktikan dengan pemeriksaan analisa

gas darah. Indikasi lain adalah trauma berat, infark miokard

akut, syok, sesak napas, keracunan CO, pasca anestesi dan

keadaan-keadaan akut yang diduga terjadi hipoksemia.

Hipoksemia adalah penurunan tekanan oksigen arteri dalam

darah dapat memunculkan masalah perubahan status mental

(mulai dari gangguan penilaian, orientasi, kelam pikir, letargi,

dan koma), dyspnea, peningkatan tekanan darah, perubahan

frekuensi jantung, disritmia, sianosis, diaforesis dan

ekstremitas dingin. Kondisi hipoksemia ini biasanya mengarah

kepada hipoksia (Brunner & Suddarth, 2001).

2.1.1.2. Saturasi Oksigen

Saturasi oksigen adalah presentasi hemoglobin yang

berikatan dengan oksigen dalam arteri, saturasi oksigen normal

adalah antara 95 100 %. Oksigen saturasi (SO2) dalam

kedokteran sering disebut sebagai "SATS", untuk mengukur

persentase oksigen yang diikat oleh hemoglobin di dalam

aliran darah. Pada tekanan parsial oksigen yang rendah,

sebagian besar hemoglobin terdeoksigenasi, maksudnya adalah

proses pendistribusian darah beroksigen dari arteri ke jaringan

tubuh ( Hidayat, 2007).


9

Pada sekitar 90% (nilai bervariasi sesuai dengan konteks

klinis) saturasi oksigen meningkat menurut kurva disosiasi

hemoglobin-oksigen dan pendekatan 100% pada tekanan

parsial oksigen >10 kPa. Saturasi oksigen atau oksigen terlarut

(DO) adalah ukuran relatif dari jumlah oksigen yang terlarut

atau dibawa dalam media tertentu, hal ini dapat diukur dengan

probe oksigen terlarut seperti sensor oksigen atau optode

dalam media cair.

2.1.1.3. Pengukuran Saturasi Oksigen

Pengukuran saturasi oksigen dapat dilakukan dengan

beberapa tenik. Penggunaan oksimetri nadi merupakan tenik

yang efektif untuk memantau pasien terhadap perubahan

saturasi oksigen yang kecil atau mendadak (Tarwoto, 2006).

Adapun cara pengukuran saturasi oksigen antara lain :

1. Saturasi Oksigen Arteri (SaO2)

Nilai dibawah 90% menunjukan keadaan hipoksemia (yang

juga dapat disebabkan oleh anemia). Hipoksemia karena

SaO2 rendah ditandai dengan sianosis. Oksimetri nadi

adalah metode pemantauan non invasif secara kontinyu

terhadap saturasi oksigen hemoglobin (SaO2). Meski

oksimetri oksigen tidak bisa menggantikan gas-gas darah

arteri, oksimetri oksigen merupakan salah satu cara efektif

untuk memantau pasien terhadap perubahan saturasi


10

oksigen yang kecil dan mendadak. Oksimetri nadi

digunakan dalam banyak lingkungan, termasuk unit

perawatan kritis, unit keperawatan umum, dan pada area

diagnostik dan pengobatan ketika diperlukan pemantauan

saturasi oksigen selama prosedur.

2. Saturasi Oksigen Vena (SvO2)

Diukur untuk melihat berapa banyak mengkonsumsi

oksigen tubuh. Dalam perawatan klinis, SvO2 di bawah

60%, menunjukkan bahwa tubuh adalah dalam kekurangan

oksigen, dan iskemik penyakit terjadi. Pengukuran ini

sering digunakan pengobatan dengan mesin jantung-paru

(Extracorporeal Sirkulasi), dan dapat memberikan

gambaran tentang berapa banyak aliran darah pasien yang

diperlukan agar tetap sehat.

3. Tissue oksigen saturasi (StO2)

Dapat diukur dengan spektroskopi inframerah dekat tissue

oksigen saturasi memberikan gambaran tentang oksigenasi

jaringan dalam berbagai kondisi.

4. Saturasi oksigen perifer (SpO2)

Adalah estimasi dari tingkat kejenuhan oksigen yang

biasanya diukur dengan oksimeter pulsa.


11

Pemantauan saturasi O2 yang sering adalah dengan

menggunakan oksimetri nadi yang secara luas dinilai sebagai

salah satu kemajuan terbesar dalam pemantauan klinis

(Giuliano & Higgins, 2005). Alat ini merupakan metode

langsung yang dapat dilakukan di sisi tempat tidur, bersifat

sederhana dan non invasive untuk mengukur saturasi O2

arterial (Astowo, 2005 ).

2.1.1.4. Alat yang Digunakan dan Tempat Pengukuran

Alat yang digunakan adalah oksimetri nadi yang terdiri

dari dua diode pengemisi cahaya (satu cahaya merah dan satu

cahaya inframerah) pada satu sisi probe, kedua diode ini

mentransmisikan cahaya merah dan inframerah melewati

pembuluh darah, biasanya pada ujung jari atau daun telinga,

menuju fotodetektor pada sisi lain dari probe (Welch, 2005).

2.1.1.5. Faktor yang Mempengaruhi Bacaan Saturasi

Kozier (2002) menjelaskan beberapa faktor yang

mempengaruhi bacaan saturasi :

1. Hemoglobin (Hb)

Hb tersaturasi penuh dengan O2 walaupun nilai Hb rendah

maka akan menunjukkan nilai normalnya, misalnya pada

klien dengan anemia memungkinkan nilai SpO2 dalam batas

normal.
12

2. Sirkulasi

Oksimetri tidak akan memberikan bacaan yang akurat jika

area yang di bawah sensor mengalami gangguan sirkulasi.

3. Aktivitas

Menggigil atau pergerakan yang berlebihan pada area

sensor dapat menggangu pembacaan SpO2 yang akurat.

2.1.1.6. Prosedur pengukuran

1. Persiapan Alat

a. Oksimetri nadi

b. Sensor probe

c. Pembersih cat kuku

2. Persiapan Pasien

a. Pada pasien dan keluarganya

b. Bersihkan tempat yang akan diukur

c. Tentukan tepat yang akan diukur

2.1.1.7. Pelaksanaan

1. Cuci tangan

2. Cek sirkulasi perifer dengan menggunakan teknik pengisian

kapiler

3. Cek fungsi alat oksimetri nadi

4. Bersihkan kuku dari cat kuku atau lepaskan anting-anting

bila kita akan mengukur ditelinga

5. Bersihkan area pengukuran dengan alkohol


13

6. Pasang sensor probe

7. Anjurkan pasien untuk bernafas biasa

8. Tekan tombol on pada oksimetri nadi

9. Dengarkan suara atau tanda dari oksimetri nadi

10. Observasi gelombang yang ada pada oksimetri nadi

11. Yakinkan bahwa batas alarm alat sudah sesuai dengan

kondisi yang diperlukan

12. Baca dan catat hasil pengukuran

13. Bila dilakukan pemantauan yang terus menerus maka

pindahkan sensor probe tiap 2 jam

14. Bila dilakukan sesaat, lepaskan probe dan matikan

oksimetri nadi

15. Cuci tangan

(Kozier & Erb, 2009).

2.1.1.8. Analisa Perubahan SaO2 Sebelum dan Sesudah Suction

Penelitian yang dilakukan Berty, dkk di ICU RSUP

Prof. Dr. R. D. Kandou Manado tahun 2013 pada 16 pasien

yang terpasang ETT dan terdapat lendir. Sesudah dilakukan

tindakan suction mengalami penurunan saturasi oksigen.

Tindakan suction tidak hanya menghisap lendir, suplai oksigen

yang masuk ke saluran napas juga ikut terhisap, sehingga

memungkinkan untuk terjadi hipoksemi sesaat ditandai dengan

penurunan saturasi oksigen (SpO2).


14

Tindakan suction ETT dapat memberikan efek samping

antara lain terjadi penurunan kadar saturasi oksigen >5%.

Sebagian besar responden yang mengalami penurunan kadar

saturasi oksigen secara signifikan pada saat dilakukan tindakan

penghisapan lendir ETT yaitu terdiagnosis dengan penyakit

pada sistem pernapasan. Komplikasi yang mungkin muncul

dari tindakan penghisapan lendir salah satunya adalah

hipoksemia/hipoksia, hal ini diperkuat oleh penelitian

Maggiore et al, (2013) tentang efek samping dari penghisapan

lendir ETT salah satunya adalah dapat terjadi penurunan kadar

saturasi oksigen lebih dari 5%. Pasien yang menderita penyakit

pada sistem pernapasan akan sangat rentan mengalami

penurunan nilai kadar saturasi oksigen yang signifikan pada

saat dilakukan tindakan penghisapan lendir, hal tersebut sangat

berbahaya karena bisa menyebabkan gagal napas (Berty,

2013).

Hiperoksigenasi adalah teknik terbaik untuk menghindari

hipoksemi akibat penghisapan dan harus digunakan pada

semua prosedur penghisapan. Hiperoksigenasi dapat dilakukan

dengan menggunakan kantong resusitasi manual atau melalui

ventilator dan dilakukan dengan meningkatkan aliran oksigen,

biasanya sampai 100% sebelum penghisapan dan ketika jeda

antara setiap penghisapan lendir (Kozier & Erb, 2002).


15

Prosedur yang ada saat ini juga mempersyaratkan

hiperoksigenasi sebelum dilakukan tindakan hisap lendir,

namun pemberian oksigen dengan konsentrasi tinggi juga bisa

menyebabkan keracunan oksigen.

2.1.2. Pasien ICU

2.1.2.1. Pengertian Pasien

Pasien atau pesakit adalah seseorang yang menerima

perawatan medis. Kata pasien dari bahasa Indonesia analog

dengan kata patient dari bahasa Inggris. Patient diturunkan

dari bahasa Latin yaitu patiens yang memiliki kesamaan arti

dengan kata kerja pati yang artinya "menderita. Menurut

Kamus Besar Bahasa Indonesia, pasien adalah orang sakit

yang dirawat dokter. Dalam Undang-Undang Republik

Indonesia Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran

menyebutkan bahwa pasien adalah setiap orang yang

melakukan konsultasi masalah kesehatannya untuk

memperoleh pelayanan kesehatan yang diperlukan baik secara

langsung maupun tidak langsung kepada dokter (Menerez,

2012).

Pasien kritis adalah pasien yang secara fisiologis tidak

stabil, sehingga mengalami respon hipermetabolik kompleks

terhadap trauma, sakit yang dialami akan mengubah

metabolisme tubuh, hormonal, imunologis dan homeostasis


16

nutrisi. Pasien dengan sakit kritis yang dirawat di ruang

Intensive Care Unit (ICU) sebagian besar menghadapi

kematian, mengalami kegagalan multi organ, gagal napas,

menggunakan ventilator, dan memerlukan support teknologi

(Menerez, 2012).

2.1.2.2. Definisi ICU

ICU (Intensive Care Unit) adalah ruang rawat di rumah

sakit yang dilengkapi dengan staf dan peralatan khusus untuk

merawat dan mengobati pasien dengan perubahan fisiologi

yang cepat memburuk yang mempunyai intensitas defek

fisiologi satu organ ataupun mempengaruhi organ lainnya

sehingga merupakan keadaan kritis yang dapat menyebabkan

kematian. Tiap pasien kritis erat kaitannya dengan perawatan

intensif sehingga memerlukan pencatatan medis yang

berkesinambungan dan monitoring serta dengan cepat dapat

dipantau perubahan fisiologis yang terjadi atau akibat dari

penurunan fungsi organ-organ tubuh lainnya (Rab, 2007).

Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik

Indonesia Nomor 1778/MENKES/SK/XII/2010 tentang

Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan ICU di Rumah sakit,

ICU adalah suatu bagian dari rumah sakit yang mandiri

(instalasi di bawah direktur pelayanan), dengan staf khusus dan

perlengkapan yang khusus yang di tujukan untuk observasi,


17

perawatan dan terapi pasien-pasien yang menderita penyakit,

cedera atau penyulit-penyulit yang mengancam nyawa atau

potensial mengancam nyawa.

2.1.2.3. Indikasi Pasien Masuk ICU

1. Pasien sakit berat, pasien tidak stabil yang memerlukan

terapi intensif seperti bantuan ventilator, pemberian obat

vasoaktif melalui infus secara terus-menerus. Contohnya

pasien gagal napas berat, pasca bedah jantung terbuka,

shock septik.

2. Pasien yang memerlukan bantuan pemantauan intensif atau

non invasive sehingga komplikasi berat dapat dihindari atau

dikurangi. Contoh pasien pasca bedah besar dan luas, pasien

dengan penyakit jantung, paru, ginjal atau lainnya.

3. Pasien yang memerlukan terapi intensif untuk mengatasi

komplikasi akut, sekalipun manfaat ICU ini sedikit. Contoh

pasien dengan tumor ganas metastasis dengan komplikasi

infeksi, tamponade jantung, sumbatan jalan napas

(Direktorat Keperawatan dan Keteknisan Medik, 2006).

2.1.2.4. Indikasi Pasien Tidak Perlu Masuk ICU

1. Pasien mati batang otak (dipastikan secara klinis dan

laboratorium), kecuali keberadaannya diperlukan sebagai

donor organ.
18

2. Pasien menolak terapi bantuan hidup.

3. Pasien secara medis tidak ada harapan dapat disembuhkan

lagi. Contohnya pasien karsinoma stadium akhir, kerusakan

susunan saraf pusat dengan keadaan vegetatif (Direktorat

Keperawatan dan Keteknisan Medik, 2006).

2.1.2.5. Indikasi Pasien yang Boleh Keluar ICU

1. Pasien tidak memerlukan lagi terapi intensif karena keadaan

membaik atau terapi telah gagal dan prognosis dalam waktu

dekat akan memburuk, serta manfaat terapi intensif sangat

kecil. Dalam hal yang kedua perlu persetujuan dokter yang

mengirim

2. Bila pada pemantauan intensif ternyata hasilnya tidak

memerlukan tindakan atau terapi intensif lebih lama.

3. Terapi intensif tidak memberi manfaat dan tidak perlu

diteruskan lagi pada:

a. Pasien usia lanjut dengan gagal 3 organ atau lebih yang

tidak memberikan respons terhadap terapi intensif

selama 72 jam.

b. Pasien mati otak atau koma (bukan karena trauma) yang

menimbulkan keadaan vegetatif dan sangat kecil

kemungkinan untuk pulih.

4. Pasien dengan bermacam-macam diagnosis seperti PPOM

(Penyakit Paru Obstruktif Menahun), jantung terminal,


19

karsinoma yang menyebar (Direktorat Keperawatan dan

Keteknisan Medik, 2006).

2.1.2.6. Pembagian ICU Berdasarkan Kelengkapan

Berdasarkan kelengkapan penyelenggaraan maka ICU

dapat dibagi atas tiga tingkatan. Pertama ICU tingkat I yang

terdapat di rumah sakit kecil yang dilengkapi dengan perawat,

ruangan observasi, monitor, resusitasi dan ventilator jangka

jangka pendek yang tidak lebih dari 24 jam. ICU ini sangat

bergantung kepada ICU yang lebih besar. Kedua, ICU tingkat

II yang terdapat pada rumah sakit umum yang lebih besar di

mana dapat dilakukan ventilator yang lebih lama yang

dilengkapi dengan dokter tetap, alat diagnosa yang lebih

lengkap, laboratorium patologi dan fisioterapi. Yang ketiga,

ICU tingkat III yang merupakan ICU yang terdapat di rumah

sakit rujukan dimana terdapat alat yang lebih lengkap antara

lain hemofiltrasi, monitor invasif termasuk kateterisasi dan

monitor intrakranial. ICU ini dilengkapi oleh dokter spesialis

dan perawat yang lebih terlatih dan konsultan dengan berbagai

latar belakang keahlian ( Rab, 2007).

Terdapat tiga kategori pasien yang termasuk pasien kritis

yaitu : kategori pertama, pasien yang di rawat karena penyakit

kritis meliputi penyakit jantung koroner, respirasi akut,

kegagalan ginjal, infeksi, koma non traumatik dan kegagalan


20

multi organ. Kategori kedua, pasien yang di rawat yang

memerlukan monitoring karena perubahan patofisiologi yang

cepat seperti koma. Kategori ketiga, pasien post operasi mayor.

Tanda-tanda klinis penyakit kritis biasanya serupa karena

tanda-tanda ini mencerminkan gangguan pada fungsi

pernapasan, kardiovaskular, dan neurologi (Nolan et al. 2005).

Tanda-tanda klinis ini umumnya adalah takipnea, takikardia,

hipotensi, gangguan kesadaran (misalnya letargi,

konfusi/bingung, agitasi atau penurunan tingkat kesadaran

(Jevons dan Ewens, 2009).

2.1.2.7. Perawat ICU

Seorang perawat yang bertugas di ICU melaksanakan

tiga tugas utama yaitu life support, memonitor keadaan pasien

dan perubahan keadaan akibat pengobatan dan mencegah

komplikasi yang mungkin terjadi sehingga diperlukan satu

perawat untuk setiap pasien dengan pipa endotrakeal baik

dengan menggunakan ventilator maupun yang tidak.

Klasifikasi empat kriteria perawat ICU di Australia yaitu,

perawat ICU yang telah mendapat pelatihan lebih dari dua

belas bulan ditambah dengan pengalaman, perawat yang telah

mendapat latihan sampai dua belas bulan, perawat yang telah

mendapat sertifikat pengobatan kritis (critical care certificate),

dan perawat sebagai pelatih (trainer) (Rab, 2007).


21

Ketenagaan perawat ICU di Indonesia diatur dalam

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor

1778/MENKES/SK/XII/2010 tentang Pedoman

Penyelenggaraan Pelayanan ICU di Rumah Sakit yaitu, untuk

ICU level I maka perawatnya adalah perawat terlatih yang

bersertifikat bantuan hidup dasar dan bantuan lanjut, untuk

ICU level II diperlukan minimal 50% dari jumlah seluruh

perawat di ICU merupakan perawat terlatih dan bersertifikat

ICU, dan untuk ICU level III diperlukan minimal 75% dari

jumlah seluruh perawat di ICU merupakan perawat terlatih dan

bersertifikat ICU.

2.1.3. Suction

2.1.3.1. Pengertian Suction

Suction adalah suatu tindakan untuk membersihkan jalan

nafas dengan memakai kateter penghisap melalui nasotrakeal

tube (NTT), orotraceal tube (OTT), traceostomy tube (TT)

pada saluran pernafasa bagian atas. Bertujuan untuk

membebaskan jalan nafas, mengurangi retensi sputum,

merangsang batuk, mencegah terjadinya infeksi paru. Prosedur

ini dikontraindikasikan pada klien yang mengalami kelainan

yang dapat menimbulkan spasme laring terutama sebagai

akibat penghisapan melalui trakea gangguan perdarahan,


22

edema laring, varises esophagus, perdarahan gaster, infark

miokard (Elly, 2000).

2.1.3.2. Jenis Suction

Suction trakhea seringkali dilakukan pada pasien yang

menggunakan ventilasi mekanik. Terdapat laporan yang

menunjukkan pasien yang terpasang ventilasi mekanik

dilakukan suction hingga 8-17 kali sehari. Sekret trakhea

dibuang untuk memastikan patennya jalan napas dan

menghindari obstruksi lumen pernapasan yang mengakibatkan

peningkatan kerja napas, infeksi paru, atelektasis dan infeksi

paru. Penggunaan suction terdapat beberapa resiko efek

samping seperti gangguan detak jantung, hipoksemia, dan

pneumonia terkait ventilator/ventilator associated pneumonia

(VAP). Selain itu juga dikarenakan prosedur yang invasif dan

tidak nyaman. Terdapat dua sistem suction yang tersedia: Open

Suction System (OSS) dan Closed Suction System (CSS).

Jenis OSS hanya digunakan sekali dan membutuhkan

lepasnya ventilator dari pasien. CSS diletakkan di antara tube

trakhea dan sirkuit ventilator mekanik dan bisa berada didalam

pasien lebih dari 24 jam. Penggunaan CSS di Amerika Serikat

telah populer selama dekade terakhir ini dan berdasarkan

statistika penggunaannya yang makin meningkat yaitu pada

58% dari kasus-kasus, sementara OSS hanya dipergunakan


23

pada 4% dari kasus yang ada. Beberapa penelitian penggunaan

OSS memiliki beberapa keuntungan seperti insidensi

pneumonia yang lebih rendah, kurangnya perubahan fisiologis

selama prosedur, kurangnya kontaminasi bakteria, dan ongkos

yang lebih rendah. Penggunaan CSS memberikan sejumlah

keuntungan antara lain penggunaannya yang multiple-use,

tanpa melepas ventilator dari pasien yang dapat berakibat pada

munculnya tekanan negatif sehingga terjadi kehilangan volume

paru yang intens sehingga berakibat pada hipoksemia (Debora,

2012).

2.1.3.3. Ukuran dan Tekanan Suction

Ukuran kanul suction yang direkomendasikan (Lynn, 2011)

adalah :

1. Anak usia 2-5 tahun : 6-8F

2. Usia sekolah 6-12 tahun : 8-10F

3. Remaja-dewasa : 10-16F

Tekanan yang direkomendasikan Timby (2009) dijelaskan

dalam tabel 2.1

Tabe. 2.1 Tekanan Suction

Usia Suction dinding Suction portable

Dewasa 100-140 mmHg 10-15 mmHg

Anak-anak 95-100 mmHg 5-10 mmHg

Bayi 50-95 mmHg 2-5 mmHg


24

2.1.3.4. Indikasi Tindakan Suction

Menurut Smeltzer et al, (2002), indikasi penghisapan lendir

lewat endotrakeal adalah untuk:

1. Menjaga jalan napas tetap bersih (airway maintenance),

apabila:

a. Pasien tidak mampu batuk efektif.

b. Diduga aspirasi

2. Membersihkan jalan napas (bronchial toilet), apabila

ditemukan:

a. Pada auskultasi terdengar suara napas yang kasar atauu

ada suara napas tambahan.

b. Diduga ada sekresi mucus pada saluran pernapasan.

c. Apabila klinis memperlihatkan adanya peningkatan

beban kerja sistem pernafasan.

3. Pengambilan specimen untuk pemeriksaan laboratorium.

4. Sebelum dilakukan radiologis ulang untuk evaluasi.

5. Untuk mengetahui kepatenan dari pipa endotrakeal.

2.1.3.5. Prosedur

Prosedur hisap lendir ini dalam pelaksanaannya

diharapkan sesuai dengan standar prosedur yang telah

ditetapkan agar pasien terhindar dari komplikasi dengan selalu

menjaga kesterilan dan kebersihan.


25

Prosedur hisap lender menurut Kozier & Erb, (2004)

adalah:

1. Jelaskan kepada pasien apa yang akan dilakukan, mengapa

perlu, dan bagaimana pasien dapat menerima dan

bekerjasama karena biasanya tindakan ini menyebabkan

batuk dan hal ini diperlukan untuk membantu dalam

mengeluarkan sekret.

2. Cuci tangan sebelum melakukan tindakan.

3. Menjaga privasi pasien.

4. Atur posisi pasien sesuai kebutuhan.

Posisikan pasien semiflower jika tidak ada kontraindikasi

agar pasien dapat bernapas dalam, paru dapat berkembang

dengan baik sehingga mencegah desaturasi dan dapat

mengeluarkan sekret saat batuk. Berikan analgesik sebelum

penghisapan, karena penghisapan akan merangsang refleks

batuk, hal ini dapat menyebabkan rasa sakit terutama pada

pasien yang telah menjalani operasi toraks atau perut atau

yang memiliki pengalaman traumatis sehingga dapat

meningkatkan kenyamanan pasien selama prosedur

penghisapan.
26

5. Siapkan peralatan

a. Pasang alat resusitasi ke oksigen dengan aliran oksigen

100 %.

b. Catheter suction steril sesuai ukuran.

c. Pasang pengalas bila perlu.

d. Atur tekanan sesuai penghisap dengan tekanan sekitar

100-120 mm hg untuk orang dewasa, dan 50-95 untuk

bayi dan anak.

e. Pakai alat pelindung diri, kaca mata, masker, dan gaun

bila perlu.

f. Memakai sarung tangan steril pada tangan dominan dan

sarung tangan tidak steril di tangan nondominan untuk

melindungi perawat

g. Pegang suction catether di tangan dominan, pasang

kateter ke pipa penghisap.

h. Suction catether tersebut diberi pelumas.

1) Menggunakan tangan dominan, basahi ujung catether

dengan larutan garam steril.

2) Menggunakan ibu jari dari tangan yang tidak

dominan, tutup suction catheter untuk menghisap

sejumlah kecil larutan steril melalui catether. Hal ini

untuk mengecek bahwa peralatan hisap bekerja

dengan benar dan sekaligus melumasi lumen catether


27

untuk memudahkan penghisapan dan mengurangi

trauma jaringan selama penghisapan, selain itu juga

membantu mencegah sekret menempel ke bagian

dalam suction catether.

i. Jika klien memiliki sekret yang berlebihan, lakukan

pemompaan dengan ambubag sebelum penyedotan.

1) Panggil asisten untuk prosedur ini

2) Menggunakan tangan non dominan, nyalakan oksigen

ke 12-15 l/menit.

3) Jika pasien terpasang trakeostomi atau ett,

sambungkan ambubag ke tracheascanul atau ett

4) Pompa dengan Ambubag 3 - 5 kali, sebagai inhalasi,

hal ini sebaiknya dilakukan oleh orang kedua yang

bisa menggunakan kedua tangan untuk memompa,

dengan demikian volume udara yang masuk lebih

maksimal.

5) Amati respon pasien untuk mengetahui kecukupan

ventilasi pasien.

6) Bereskan alat dan cuci tangan.


28

2.1.3.6. Komplikasi

Tindakan hisap lendir harus memperhatikan komplikasi

yang mungkin dapat ditimbulkan, antara lain yaitu (Kozier &

Erb, 2002):

1. Hipoksemia

2. Trauma jalan nafas

3. Infeksi nosokomial

4. Respiratory arrest

5. Bronkospasme

6. Perdarahan pulmonal

7. Disritmia jantung

8. Hipertensi/hipotensi

9. Nyeri

10. Kecemasan

2.1.4. Endotracheal Tube

2.1.4.1. Pengertian Endotracheal Tube

Endotracheal Tube adalah alat yang digunakan untuk

mengamankan jalan napas atas. ETT digunakan atas indikasi

kepentingan anestesi umum dan pembedahan atau perawatan

pasien sakit kritis di unit rawat intensif untuk kepentingan

pengelolaan jalan napas (airway management) (Handayanto,

2013).
29

2.1.4.2. Indikasi Pemasangan Endotracheal Tube

1. Hilangnya refleks pernafasan

2. Obstruksi jalan nafas besar (epiglotitis, corpus alienum,

paralisis pita suara) baik secara anatomis maupun

fungsional.

3. Perdarahan faring (luka tusuk, luka tembak pada leher)

4. Tindakan profilaksis (pasien yang tidak sadar untuk

pemindahan ke rumah sakit lain atau pada keadaan di mana

potensial terjadi kegawatan nafas dalam proses transportasi

pasien) (dr. Catharina, 2015).

2.1.4.3. Alat dan bahan

1. Laryngoscope lengkap dengan handle dan blade-nya

2. Pipa endotrakeal (orotracheal) dengan ukuran : perempuan

no. 7; 7,5 ; 8 . Laki-laki : 8 ; 8,5. Keadaan emergency : 7,5

3. Forceps (cunam) magill (untuk mengambil benda asing di

mulut)

4. Benzokain atau tetrakain anestesi lokal semprot

5. Spuit 10 cc atau 20 cc

6. Stetoskop, ambubag, dan masker oksigen

7. Alat penghisap lendir

8. Plester, gunting, jelli

9. Stilet
30

2.1.4.4. Teknik Pemasangan Endotracheal Tube

1. Beritahukan pada penderita atau keluarga mengenai

prosedur tindakan yang akan dilakukan, indikasi dan

komplikasinya, dan mintalah persetujuan dari penderita atau

keluarga (informed consent).

2. Cek alat yang diperlukan, pastikan semua berfungsi dengan

baik dan pilih pipa endotrakeal (ET) yang sesuai ukuran.

Masukkan stilet ke dalam pipa ET. Jangan sampai ada

penonjolan keluar pada ujung balon, buat lengkungan pada

pipa dan stilet dan cek fungsi balon dengan

mengembangkan dengan udara 10 ml, jika fungsi baik

kempeskan balon kemudian beri pelumas pada ujung pipa

ET sampai daerah cuff.

3. Letakkan bantal kecil atau penyangga handuk setinggi 10

cm di oksiput dan pertahankan kepala sedikit ekstensi.

4. Bila perlu lakukan penghisapan lendir pada mulut dan

faring dan berikan semprotan bensokain atau tetrakain jika

pasien sadar atau tidak dalam keadaan anestesi dalam.

5. Lakukan hiperventilasi minimal 30 detik melalui bag

masker dengan Fi O2 100 %.

6. Buka mulut dengan cara cross finger dan tangan kiri

memegang laringoskop.
31

7. Masukkan bilah laringoskop dengan lembut menelusuri

mulut sebelah kanan, sisihkan lidah ke kiri. Masukkan bilah

sedikit demi sedikit sampai ujung laringoskop mencapai

dasar lidah, perhatikan agar lidah atau bibir tidak terjepit di

antara bilah dan gigi pasien.

8. Angkat laringoskop ke atas dan ke depan dengan

kemiringan 30 samapi 40 sejajar aksis pengangan. Jangan

sampai menggunakan gigi sebagai titik tumpu.

9. Bila pita suara sudah terlihat, tahan tarikan/posisi

laringoskop dengan menggunakan kekuatan siku dan

pergelangan tangan. Masukkan pipa ET dari sebelah kanan

mulut ke faring sampai bagian proksimal dari cuff ET

melewati pita suara 1 2 cm atau pada orang dewasa atau

kedalaman pipa ET 19 -23 cm.

10. Angkat laringoskop dan stilet pipa ET dan isi balon dengan

udara 5 10 ml. Waktu intubasi tidak boleh lebih dari 30

detik.

11. Hubungan pipa ET dengan ambubag dan lakukan ventilasi

sambil melakukan auskultasi (asisten), pertama pada

lambung, kemudaian pada paru kanan dan kiri sambil

memperhatikan pengembangan dada. Bila terdengar

gurgling pada lambung dan dada tidak mengembang, berarti

pipa ET masuk ke esofagus dan pemasangan pipa harus


32

diulangi setelah melakukan hiperventilasi ulang selama 30

detik. Berkurangnya bunyi nafas di atas dada kiri biasanya

mengindikasikan pergeseran pipa ke dalam bronkus utama

kanan dan memerlukan tarikan beberapa cm dari pipa ET.

12. Setelah bunyi nafas optimal dicapai, kembangkan balon

cuff dengan menggunakan spuit 10 cc.

13. Lakukan fiksasi pipa dengan plester agar tak terdorong atau

tercabut.

14. Pasang orofaring untuk mencegah pasien menggigit pipa

ET jika mulai sadar.

15. Lakukan ventilasi terus dengan oksigen 100 % (aliran 10

sampai 12 liter per menit).

2.1.4.5. Komplikasi

1. Pipa ET masuk ke dalam esofagus dapat menyebabkan

hipoksia.

2. Luka pada bibir dan lidah akibat terjepit antara laringoskop

dengan gigi.

3. Gigi patah.

4. Laserasi pada faring dan trakea akibat stilet pada ujung

pipa.

5. Kerusakan pita suara.

6. Perforasi pada faring dan esofagus.

7. Muntah dan aspirasi.


33

8. Pelepasan adrenalin dan noradrenalin akibat rangsangan

intubasi sehingga terjadi hipertensi, takikardi, dan aritmia.

9. Pipa masuk ke salah satu bronkus, umumnya masuk ke

bronkus kanan. Untuk mengatasinya, tarik pipa 1-2 cm

sambil dilakukan inspeksi gerakan dada dan auskultasi

bilateral.

2.1.5. Hemodinamika

Hemodinamika dapat didefinisikan sebagai pemeriksaan aspek

fisik dari sirkulasi darah, termasuk fungsi jantung dan karakteristik

fisiologis vaskular perifer. Pemantauan hemodinamika merupakan pusat

dari perawatan pasien kritis. Pengukuran hemodinamika penting untuk

menegakkan diagnosis yang tepat, menentukan terapi yang sesuai,

memantau respon terhadap terapi yang diberikan, dan mendapatkan

informasi keseimbangan homeostatik tubuh. Pengukuran hemodinamik

ini terutama dapat membantu untuk mengenali syok sedini mungkin

dimana pemberian dengan segera bantuan sirkulasi adalah yang paling

penting.

Dasar dari pemantauan hemodinamik adalah perfusi jaringan

yang adekuat seperti keseimbangan antara pasokan oksigen dengan

yang dibutuhkan, mempertahankan nutrisi, suhu tubuh dan

keseimbangan elektrokimiawi sehingga manifestasi klinis dari

gangguan hemodinamik berupa gangguan fungsi organ tubuh yang bila

tidak ditangani secara cepat dan tepat akan jatuh ke dalam gagal fungsi
34

organ multipel. Pemantauan hemodinamik bertujuan untuk mengenali

dan mengevaluasi perubahan-perubahan fisiologis hemodinamik pada

saat yang tepat, agar segera dilakukan terapi. Parameter yang digunakan

untuk menilai pemantauan hemodinamik yang ada di bed site monitor

dan berlangsung secara continus diantaranya adalah pengukuran tanda-

tanda vital yaitu:

2.1.5.1. Monitoring Suhu Tubuh

Pemantauan suhu pada pasien kritis merupakan hal yang

vital walaupun sering diabaikan dalam penatalaksanaan pasien

kritis. Suhu tubuh ditentukan oleh keseimbangan antara

produksi panas oleh kontraksi otot dan pembebasan panas

karena evaporasi tubuh. Produksi panas yang dihasilkan tubuh

antara lain berasal dari: Metabolisme dari makanan (Basal

Metabolic Rate), olahraga, shivering atau kontraksi otot skelet,

peningkatan produksi hormone tiroksin (meningkatkan

metabolisme seluler), proses penyakit infeksi, termogenesis

kimiawi (rangsangan langsung dari norepinefrin dan efinefrin

atau dari rangsangan langsung simpatetik. Pengukuran suhu

tubuh oleh otak hipotalamus, permukaan kulit, dan medula

spinalis. Rangsangan panas akan menyebabkan vasodilatasi

yang menyebabkan keringat, sebaliknya bila terjadi

perangsangan dingin akan terjadi vasokontriksi dan menggigil

agar suhu tubuh dapat kembali mencapai bantuan normal


35

yakni. Suhu normal berkisar antara 36,5C 37.5C. Lokasi

pengukuran suhu adalah oral (dibawah lidah), aksila, dan

rektal.

2.1.5.2. Monitoring Tekanan Darah

Tekanan darah merupakan kekuatan lateral pada dinding

arteri oleh darah yang didorong dengan tekanan dari jantung.

Tekanan sistemik atau arteri darah dalam sistem arteri tubuh

adalah indikator yang baik tentang kesehatan kardiovaskuler.

Aliran darah mengalir pada sistem sirkulasi karena perubahan

tekanan. Darah mengalir dari daerah yang tekanannya tinggi ke

daerah yang tekanannya rendah. Kontraksi jantung mendorong

darah dengan tekanan tinggi ke aorta. Puncak dari tekanan

maksimum saat ejeksi terjadi adalah tekanan darah sistolik.

Pada saat ventrikel relaks darah yang tetap dalam arteri

menimbulkan tekanan diastolik atau minimum.

Tekanan diastolik adalah tekanan minimal yang

mendesak dinding arteri setiap waktu. Unit standar untuk

pengukuran tekanan darah adalah milimeter air raksa (mmhg).

Tekanan darah menggambarkan interelasi dari curah jantung,

tahanan vaskuler perifer, volume darah, viskositas darah dan

elastisitas arteri. Menurut WHO batas tekanan darah yang

masih dianggap normal adalah kurang dari 130/85 mmHg,

sedangkan bila lebih dari 140/90 mmHg dinyatakan sebagai


36

hipertensi, dan dinyatakan hipotensi dimana tekanan darah

seseorang turun dibawah angka normal, yaitu mencapai nilai

rendah 90/60 mmHg.

2.1.5.3. Monitoring Respirasi

Monitoring respirasi di ICU untuk mengidentifikasi

penyakit dan menilai beratnya penyakit. Monitoring ini juga

bersamaan dengan riwayat penyakit, pemeriksaaan radiografi,

analisa gas darah dan spirometer. Beberapa parameter yang

diperlukan kecepatan pernafasan per menit, volume tidal,

oksigenasi dan karbondioksida. ICU biasanya digunakan

impedance monitor yang dapat mengukur kecepatan

pernafasan, volume tidal dan alarm apnea. Pernapasan normal

dimana kecepatan 16 - 24 x/menit, klien tenang, diam dan

tidak butuh tenaga untuk melakukannya, tachipnea yaitu

pernapasan yang cepat, frekuensinya lebih dari 24 x/menit,

bradipnea yaitu pernapasan yang lambat, frekuensinya kurang

dari 16 x/menit, dan apnea yaitu keadaan terhentinya

pernapasan.

2.1.5.4. Monitoring SaO2

Pengukuran oksigen pada memberikan informasi yang

penting pada perawatan dan merupakan hal yang vital dalam

pengukuran kondisi fisiologis. Saturasi oksigen adalah rasio

antara jumlah oksigen aktual yang terikat oleh hemoglobin


37

terhadap kemampuan total Hb darah mengikat O2. Saturasi

oksigen (SaO2) merupakan persentase hemoglobin (Hb) yang

mengalami saturasi oleh oksigen yang mencerminkan tekanan

oksigen arteri darah (PaO2) yang digunakan untuk

mengevaluasi status pernafasan. Dari beberapa pengertian tadi,

maka dapat disimpulkan bahwa saturasi oksigen adalah

perbandingan kemampuan oksigen untuk berikatan dengan

hemoglobin dan dibandingkan dengan jumlah total

keseluruhan jumlah darah. Pengukuran SaO2 dilakukan dengan

mengunakan Oksimeter denyut (pulse oximetry) yaitu alat

dengan prosedur non invasif yang dapat dipasang pada cuping

telinga, jari tangan, ataupun hidung. Pada alat ini akan

terdeteksi secara kontinue status SaO2. Alat ini sangat

sederhana, akurat, tidak mempunyai efek samping dan tidak

membutuhkan kalibrasi. Pulse oximetry bekerja dengan cara

mengukur saturasi oksigen (SaO2) melalui transmisi cahaya

infrared melalui aliran darah arteri pada lokasi dimana alat ini

diletakkan. Oksimeter dapat mendeteksi hipoksemia sebelum

tanda dan gejala klinis muncul, seperti warna kehitaman pada

kulit atau dasar kuku. Kisaran SaO2 normal adalah 95-100%

dan SaO2 dibawah 70% dapat mengancam kehidupan

(Zakkiyah, 2014).
38

2.2. Kerangka Teori

Pasien kritis

Dirawat di ICU

Gagal napas

Pemasangan ETT

Obstruksi jalan napas

Sekresi berlebihan

Tindakan suction

Perubahan saturasi O2

Gambar 2.1 Kerangka Teori Sumber:

(Musliha, 2010), (Hidayat, 2005),

(Menerez, 2012), (Maggiore, et al, 2013)


39

2.3. Fokus Penelitian

Tindakan Perubahan
Suction saturasi O2

Gambar 2.2 Fokus Penelitian

Fokus pada penelitian ini untuk mengetahui perubahan saturasi

oksigen pada pasien kritis yang terpasang endotracheal tube saat dilakukan

tindakan suction.
40

2.4. Keaslian Penelitian

Tabel 2.2 Keaslian Penelitian

Nama Peneliti Judul Penelitian Metode Penelitian Hasil Penelitian


Berty Irwin Pengaruh Metode Pre Hasil penelitian
Kitong (2013) Tindakan Eksperimen dengan menunjukkan
Penghisapan menggunakan sebanyak 16
Lendir rancangan pasien mengalami
Endotrakeal Tube penelitian One- penurunan
(ETT) Terhadap Group Pretest- saturasi oksigen
Kadar Saturasi Posttest Design. setelah dilakukan
Oksigen Pada tindakan suction.
Pasien yang
Dirawat di Ruang
ICU RSUP Prof.
dr. R. D. Kandou
Manado.
Sri Paryanti Hubungan Deskriptif analitik, Keterampilan
(2007) Tingkat dengan metode perawat dalam
Pengetahuan cross sectional. melaksanakan
Perawat Dengan prosedur suction
Ketrampilan di Ruang ICU
Melaksanakan RSUD Prof. Dr.
Prosedur Tetap Margono
Isap Lendir / Soekarjo
Suction di Ruang Purwokerto
ICU RSUD sebagian besar
Prof. Dr. dalam kategori
Margono baik.
Soekarjo
Purwokerto
Maggiore et al Decreasing the Kuantitatif 46,8% responden
(2013) Adverse Effects mengalami
of Endotracheal penurunan
Suctioning saturasi oksigen
During dan 6,5%
Mechanical disebabkan
Ventilation by karena tindakan
Changing suction.
Practice
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Jenis dan Rancangan Penelitian

Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif dengan

pendekatan fenomenologis (Saryono & Anggraini, 2010). Menurut Ircham

(2013) penelitian kualitatif menempatkan perhatian pada pembuktian

pemahaman yang komprehensif/pemahaman secara holistik dari suatu

keadaan sosial dimana penelitian dilakukan. Pendekatan yang digunakan

dalam penelitian ini adalah pendekatan fenomenologi. Pendekatan

fenomenologi digunakan dengan alasan karena peneliti akan berusaha

memahami arti peristiwa dan kaitan-kaitannya terhadap orang-orang yang

biasa dalam situasi-situasi tertentu. Penelitian kualitatif efektif digunakan

untuk memperoleh informasi yang spesifik mengenai nilai, opini, perilaku,

dan konteks sosial menurut keterangan populasi. Pendekatan fenomenologis

merupakan pendekatan yang berusaha untuk memahami makna dari berbagai

peristiwa dan interaksi manusia didalam situasi yang khusus (Sutopo, 2006).

Menurut Sutopo (2006) rancangan fenomenologis ini dilaksanakan

dengan melakukan beberapa tahapan. Melakukan studi awal, memantapkan

proposal penelitian, melaksanakan penelitian. Pelaksanakan penelitian ada

beberapa langkah yang harus dilakukan, diantaranya mempersiapkan

pengumpulan data, melakukan pengumpulan data, dan melakukan refleksi,

41
42

mengatur data, melakukan analisis data dan menyusun reduksi data, dan yang

terakhir menyiapkan sajian data.

Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif dengan

pendekatan studi fenomenologi karena peneliti akan melihat tindakan dari

perawat yang melakukan suction pada pasien yang terpasang endotracheal

tube. Peneliti akan menggali secara mendalam dan melakukan observasi

terhadap tindakan suction yang dilakukan oleh perawat yang dapat

mempengaruhi perubahan saturasi oksigen di ruang ICU RSUD dr. Moewardi

Surakarta.

3.2. Tempat dan Waktu Penelitian

3.2.1. Tempat

Tempat dan waktu penelitian sangat mempengaruhi hasil yang

diperoleh dalam penelitian. Pemilihan tempat penelitian harus

disesuaikan dengan tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian,

sehingga tempat yang ditentukan benar-benar menggambarkan

kondisi informan sesungguhnya. Tempat penelitian adalah tempat

interaksi informan dengan lingkungannya yang akan membangun

pengalaman hidupnya (Saryono & Anggraini, 2010).

Penelitian ini dilakukan di Ruang Intensive Care Unit (ICU)

RSUD dr. Moewardi Surakarta terhadap pasien yang terpasang

endotracheal tube dan dilakukan tindakan suction.


43

3.2.2. Waktu

Penelitian ini dilakukan selama 1 bulan yaitu tanggal 9 Februari

sampai 8 Maret 2015.

3.3. Populasi dan Sampel

Populasi dalam penelitian ini yaitu semua perawat di ruang ICU

RSUD dr. Moewardi Surakarta yang berjumlah 28 orang dengan kriteria yang

sudah ditentukan. Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan

menggunakan metode purposive sampling yaitu pengambilan sampel

didasarkan atas berbagai pertimbangan tertentu, dengan kecenderungan

peneliti untuk memilih informannya berdasarkan posisi dengan akses tertentu

yang dianggap memiliki informasi yang berkaitan dengan permasalahan

secara mendalam dan dapat dipercaya sebagai sumber data yang mantap.

Pelaksanaan pengumpulan data sesuai dengan sifat peneliti yang lentur dan

terbuka, pilihan informan dan jumlahnya dapat berkembang sesuai dengan

kebutuhan dan kemantapan peneliti dalam memperoleh data (Sutopo, 2006).

Partisipan dalam penelitian ini adalah perawat yang melakukan tindakan

suction kepada pasien yang terpasang endotracheal tube dengan jumlah 4

partisipan. Pengambilan partisipan dalam penelitian ini menggunakan kriteria

inklusi:

1. Menyetujui informed consent

2. Pendidikan minimal D3 Keperawatan

3. Lama bekerja minimal tiga tahun di ICU

4. Melakukan tindakan suction


44

Pengambilan sampel dihentikan apabila peneliti sudah mencapai titik

saturasi data yaitu jika dari informan yang dipilih sudah tidak memberikan

data baru lagi. Pengambilan data dilakukan dengan wawancara kepada

perawat dan observasi terhadap perubahan saturasi oksigen pada pasien yang

dilakukan tindakan suction endotracheal tube. Observasi dilakukan pada 3

pasien di ruang ICU dengan kriteria :

1. Terpasang endotracheal tube

2. Terdapat sekret

3. Dilakukan tindakan suction

Data yang diperoleh saat observasi kemudian divalidasi dengan

wawancara terhadap perawat yang melakukan tindakan suction.

3.4. Instrumen dan Prosedur Pengumpulan Data

3.4.1. Instrumen

Instrument dalam penelitian ini dibagi menjadi dua yaitu :

1. Instrument inti

Peneliti dalam penelitian ini merupakan instrument/alat

dalam penelitian, karena peneliti sebagai perencana, penafsir data

pengevaluasi hasil penelitian. Peneliti harus paham metode

penelitian, penguasaan teori wawancara terhadap bidang yang akan

diteliti, dan peneliti siap untuk memasuki objek penelitian, baik

secara akademik maupun logistiknya.


45

2. Instrumen penunjang

Alat bantu dalam pengumpulan data yang digunakan yaitu :

a. Rekam medik pasien untuk mengetahui dignosa dan riwayat

penyakit pasien.

b. Lembar alat pengumpul data (meliputi nama, umur, alamat,

pendidikan) untuk mencatat identitas informan.

c. Alat tulis (buku dan bolpoin) untuk menulis hasil wawancara

antara peneliti dan informan.

d. Lembar pedoman wawancara sebagai pedoman dalam

mengajukan pertanyaan kepada partisipan. Wawancara yang

digunakan adalah semi terstruktur dimana saat melakukan

wawancara pertanyaan yang sudah dibuat dikembangkan lagi

oleh peneliti saat wawancara. Pertanyaan yang diajukan pada

partisipan diantaranya tentang pemahaman SOP suction, ETT

dan perawatannya, saturasi oksigen, penyebab perubahan

saturasi oksigen, akibat perubahan saturasi oksigen.

e. Alat perekam suara untuk merekam wawancara antara peneliti

dan informan.

f. Lembar catatan lapangan untuk menulis hasil observasi pada

pasien yang dilakukan tindakan suction endotracheal tube.

g. Kamera untuk mendokumentasikan wawancara dengan

informan dan observasi yang dilakukan peneliti pada pasien

yang terpasang endotracheal tube.


46

3.4.2. Prosedur yang digunakan dalam pengumpulan data antara lain

(Creswell, 2013) :

Prosedur yang digunakan dalam pengumpulan data antara lain:

1. Wawancara Mendalam

Wawancara adalah tehnik pengumpulan data melalui

proses tanya jawab yang berlangsung satu arah, artinya

pertanyaan datang dari pihak yang mewawancarai dan jawaban

diberikan oleh yang di wawancarai (Fatoni 2006).

Sumber data yang sangat penting dalam penelitian

kualitatif adalah berupa manusia yang dalam posisi sebagai

narasumber atau informan. Mengumpulkan informasi dari

sumber data ini diperlukan teknik wawancara, yang dalam

penelitian kualitatif khususnya dilakukan dalam bentuk yang

disebut wawancara mendalam. Teknik wawancara ini merupakan

teknik yang paling banyak digunakan dalam penelitian kualitatif

(Sutopo 2006).

Teknik pengambilan data kepada partisipan dengan cara

wawancara mendalam yaitu dengan memberi pertanyaan kepada

partisipan kemudian jawaban partisipan digali lebih mendalam

sampai tidak ada pendapat atau ide-ide baru dari partispan.


47

2. Observasi

Observasi adalah teknik pengumpulan data yang

dilakukan melalui suatu pengamatan, dengan disertai pencatatan-

pencatatan terhadap keadaan atau perilaku objek sasaran (Fatoni

2006). Menurut Sutopo (2006) observasi dibagi menjadi dua

yaitu tak berperan dan observasi berperan. Observasi berperan

meliputi observasi berperan aktif, dan observasi berperan penuh

(Sutopo 2006).

Pada penelitian ini pengolahan data termasuk kedalam

observasi tak berperan, kehadiran peneliti dalam melakukan

observasi tidak diketahui oleh subjek yang diamati. Peneliti

benar-benar tidak melakukan peran sama sekali sehingga apapun

yang dilakukan peneliti sebagai pengamat tidak akan

mempengaruhi segalanya yang terjadi pada sasaran yang diamati

(Sutopo 2006).

Observasi pada penelitian ini langsung dilakukan selama

7 kali untuk mengamati tindakan perawat saat melakukan

tindakan suction pada pasien yang terpasang endotracheal tube

dan untuk mengetahui perubahan saturasi oksigen pada pasien

yang dilakukan tindakan suction di Ruang ICU RSUD

Moewardi. Pada hal ini yang perlu diamati adalah tindakan

suction perawat apakah sudah sesuai dengan SOP yang ada di


48

rumah sakit dan seberapa besar perubahan saturasi oksigen pada

pasien setelah dilakukan tindakan suction.

3. Studi dokumentasi

Studi dokumentasi merupakan catatan peristiwa yang

sudah berlalu. Dokumen bisa berbentuk tulisan, gambar, atau

karya-karya monumental dari seseorang (Sugiyono, 2011).

Studi dokumentasi penelitian ini dengan menyalin SOP

tindakan suction di ICU RSUD Moewardi dan dokumentasi

partisipan berupa foto pada setiap wawancara kepada partisipan.

Dokumentasi ini dengan cara memfoto partisipan dari belakang

ketika wawancara sedang berlangsung sesuai etika penelitian.

Dengan tahapan penelitian sebagai berikut:

1. Tahap Persiapan

Setelah peneliti mendapat surat izin penelitiaan dari

STIKes Kusuma Husada Surakarta, peneliti akan minta izin

kepada RSUD dr. Moewardi Surakarta untuk meneliti di tempat

tersebut, setelah mendapat izin peneliti akan meminta izin kepada

calon partisipan sesuai kriteria inklusi yang ada pada rencana

penelitian. Sebelum peneliti melakukan wawancara, peneliti

terlebih dahulu melakukan pendekatan kepada partisipan,

menjelaskan tujuan yang akan dilakukannya, mengecek instrumen

penunjang seperti alat perekam, lembar pedoman wawancara dan

pertanyaan, lembar catatan lapangan, peneliti harus menguasai


49

konsep, latihan wawancara terlebih dahulu dan menguji coba

wawancara terlebih dahulu.

2. Tahap Pelaksanaan

Setelah itu wawancara secara mendalam dilakukan oleh

peneliti untuk mengumpulkan data dan untuk memperkuat

penelitiannya. Wawancara semi terstruktur, tujuan wawancara ini

adalah menemukan permasalahan secara lebih terbuka, dimana

pihak yang diajak wawancara diminta pendapat dan ide-idenya.

Wawancara ini termasuk dalam kategori in-dept interview, dimana

dalam pelaksanaannya lebih bebas. Dalam melakukan wawancara

peneliti mendengarkan secara teliti dan mencatat apa yang

dikemukakan oleh informan. Urutan pertanyaan tergantung pada

proses wawancara dan jawaban tiap individu, wawancara ini

menggunakan pertanyaan terbuka (Open-ended questions) dan

menggunakan bantuan pertanyaan wawancara yang telah disiapkan

sebelumnya (Stars H, 2007).

Wawancara dalam penelitian ini dilakukan selama 7 kali

terhadap 4 partisipan yang sesuai dengan kriteria kriteria yang

sudah ditetapkan. Wawancara terhadap partisipan dilakukan secara

mendalam, pertanyaan dalam pedoman wawancara dikembangan

lagi oleh peneliti sehingga bisa menggali informasi lebih banyak

dari partisipan. Pengambilan data dihentikan apabila data yang

diperoleh sudah mancapai saturasi data. Observasi dilakukan


50

terhadap perawat yang melakukan tindakan suction untuk

mengetahui apakah tindakan suction yang perawat lakukan sudah

sesuai dengan SOP yang ada di rumah sakit, selain itu juga untuk

mengetahui perubahan saturasi oksigen sebelum dan sesudah

tindakan suction.

3. Tahap Terminasi

Penulis menulis laporan dan mendokumentasikan

hasilnya, dalam penulisan laporan peneliti harus mampu

menuliskan setiap frasa kata dan kalimat serta pengertian secara

tepat sehingga dapat mendeskripsikan data dan hasil analisa yang

telah diambil. Penulis mencatat kembali jika ada data tambahan,

peneliti menyatakan bahwa penelitiannya sudah selesai kepada

partisipan.

3.5. Analisa Data

Analisa Data merupakan proses pengumpulan data, mengajukan

pertanyaan-pertanyaan dari peneliti dan menulis catatan singkat sepanjang

penelitian. Teknik analisa yang dapat digunakan pada penelitian ini adalah

dengan menggunakan metode collaizi (Polit, 2006).

Adapun langkah-langkah analisa sebagai berikut :

3.5.1. Membuat transkip wawancara tentang tentang perubahan saturasi

oksigen pada pasien yang terpasang endotracheal tube saat

dilakukan tindakan suction dari partisipan dalam bentuk narasi yang

bersumber dari wawancara mendalam.


51

3.5.2. Membaca kembali secara keseluruhan deskripsi informasi dari

informan untuk memperoleh perasaan yang sama seperti pengalaman

informan tentang perubahan saturasi oksigen pada pasien yang

terpasang endotracheal tube saat dilakukan tindakan suction. Peneliti

melakukan 3-4 kali membaca transkrip untuk merasa hal yang sama

seperti partisipan.

3.5.3. Mengidentifikasi kata kunci melalui penyaringan pernyataan

informan yang signifikan tentang perubahan saturasi oksigen pada

pasien yang terpasang endotracheal tube saat dilakukan tindakan

suction. Pernyataan-pernyataan yang merupakan pengulangan dan

mengandung makna yang sama atau mirip maka pernyataan ini

diabaikan.

3.5.4. Memformulasikan arti dari kata kunci dengan cara mengelompokkan

kata kunci yang sesuai pernyataan penelitian, selanjutnya

mengelompokkan lagi kata kunci yang sejenis sesuai dengan kriteria

partisipan yaitu menyetujui informed consent, pminimal D3

keperawatan, lama bekerja minimal tiga tahun di ICU,

berpengalaman melakukan suction. Peneliti sangat berhati-hati agar

tidak membuat penyimpangan arti dari pernyataan informan dengan

merujuk kembali pada pernyataan informan yang signifikan. Cara

yang perlu dilakukan adalah menelaah kalimat satu dengan yang

lain.
52

3.5.5. Mengorganisasikan arti-arti yang telah teridentifikasi dalam

beberapa kelompok tema. Setelah tema-tema terorganisir, peneliti

memvalidasi kembali kelompok tema tersebut dengan cara

menanyakan kembali hasil wawancara yang disampaikan informan

apakah partisipan mau menambahi atau mengurangi jawaban

tersebut.

3.5.6. Mengintegrasikan semua hasil penelitian ke dalam suatu narasi yang

menarik dan mendalam sesuai dengan topik penelitian perubahan

saturasi oksigen pada pasien kritis yang dilakukan tindakan suction

endotracheal tube.

3.5.7. Mengembalikan semua hasil penelitian pada masing-masing

informan lalu diikutsertakan pada diskripsi hasil akhir penelitian.

3.6. Keabsahan Data

Dalam pengujian keabsahan data, metode yang digunakan pada penelitiam

ini meliputi :

3.6.1. Pengujian Kredibility

Uji kredibilitas data atau kepercayaan terhadap data hasil

penelitian kualitatif antara lain dilakukan dengan perpanjangan

pengamatan, peningkatan ketekunan dalam penelitian, triangulasi,

diskusi dengan teman sejawat, analisis kasus negatif dan member

check.
53

3.6.2. Pengujian Transferability

Transferability (validitas eksternal) menunjukkan derajat

ketepatan atau dapat diterapkannya hasil penelitian ke populasi di

mana sampel tersebut diambil. Nilai transfer berkenaan dengan

pertanyaan, hingga mana hasil penelitian dapat diterapkan atau

digunakan dalam situasi lain. Bagi peneliti naturalistik, nilai transfer

bergantung pada peneliti, hingga hasil penelitian tersebut dapat

digunakan dalam konteks dan situasi sosial lain.

3.6.3. Pengujian Dependebility

Uji depenadability dalam penelitian kualitatif dilakukan dengan

melakukan audit terhadap keseluruhan proses penelitian. Sering terjadi

peneliti tidak melakukan proses penelitian ke lapangan, tetapi bisa

memberikan data. Peneliti seperti ini perlu diuji depenability nya.

Kalau proses penelitian tidak dilakukan tetapi datanya ada, maka

penelitian tersebut tidak reliabel atau dependable.

3.6.4. Pengujian Konfirmability

Penelitian kualitatif, uji confirmability mirip dengan uji

dependability, sehingga pengujiannya dapat dilakukan secara

bersamaan. Menguji confirmability berarti menguji hasil penelitian,

dikaitkan dengan proses yang dilakukan. Hasil penelitian merupakan

fungsi dari proses penelitian yang dilakukan, maka penelitian tersebut

telah memenuhi standar confirmability

(Sugiyono, 2012)
54

3.7. Etika Penelitian

3.7.1. Informed Consent

Peneliti menegaskan kembali mengenai maksud dan tujuan, setelah

partisipan mengerti, peneliti memberikan lembar informed consent

kepada partisipan.

3.7.2. Anonimity

Nama partisipan selama penelitian tidak digunakan melainkan diganti

dengan nomor dan inisial penulisan. Nomor dan inisial dari partisipan

ini digunakan dengan tujuan untuk menjaga kerahasiaan partisipan

dan mencegah kekeliruan peneliti dalam memasukkan data.

3.7.3. Confidentiality

Peneliti akan menjaga kerahasiaan dari informasi yang diberikan

partisipan, data ini hanya digunakan dalam kegiatan penelitian serta

tidak akan dipublikasikan tanpa izin dari partisipan.

(Sugiyono, 2012)
BAB IV

HASIL PENELITIAN

Pada bab ini menguraikan hasil penelitian tentang pengalaman partisipan

dalam melakukan tindakan suction pada pasien kritis yang dilakukan tindakan suction

endotracheal tube di ICU RSUD dr. Moewardi Surakarta, kemudian akan dibahas

berdasarkan literatur. Hasil penelitian diuraikan menjadi 3 bagian. Pertama

menjelaskan tentang gambaran lokasi penelitian. Kedua menjelaskan tentang

karakteristik partisipan yang terlibat secara langsung dalam penelitian dengan singkat

dan ketiga menguraikan hasil tematik tentang pengalaman partisipan.

4.1. Gambaran Lokasi Penelitian

Rumah Sakit Zending Jebres (RSUD dr.Moewardi) didirikan pada tahun

1912 oleh Gereja Gereformeerd Delft dan Gereja-gereja Zuid Holland ten

Noorden. Rumah Sakit Jebres disebut juga Rumah Sakit Komplek C, khusus

untuk pelayanan kebidanan dan penyakit kandungan, anak-anak dan keluarga

berencana. Rumah sakit yang terletak di Kampung Jebres, Kalurahan Jebres,

Kecamatan Jebres, Surakarta ini mempunyai luas tanah 49.622 m2 dan luas

bangunan 15.868 m2. Rumah Sakit Jebres (Komplek C) sesuai dengan keputusan

Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Tengah tanggal 12 Agustus

1973 Nomor: Hukum G 171/1973 diberi nama Komplek Rumah Sakit dr.

Moewardi. Keputusan Gubernur Kepala daerah Tingkat I Jawa Tengah

tanggal 24 Oktober 1988 Nomor: 445/29684 telah ditetapkan pemberian nama

55
56

yang semula RSUD Kelas B Propinsi Dati I Jawa Tengah di Surakarta menjadi

RSUD Dr. Moewardi Surakarta. Pergantian nama ini diresmikan pada tanggal 10

November 1988. RSUD dr. Moewardi Surakarta yang terletak di Jl. Kolonel

Sutarto 132 Surakarta adalah rumah sakit negeri kelas A. Rumah sakit ini

mampu memberikan pelayanan kedokteran spesialis dan subspesialis luas, oleh

pemerintah ditetapkan sebagai rujukan tertinggi atau disebut pula sebagai rumah

sakit pusat. Rumah Sakit ini mempunyai 676 tempat tidur inap, dengan 232

dokter, dari 232 dokter di rumah sakit ini, 179 adalah spesialis, 29 dokter umum,

6 dokter gigi, 5 spesialis gigi, 13 dokter bedah, 721 perawat, dan 87 bidan.

Ruang Intensive Care Unit (ICU) yang ada di Rumah Sakit dr. Moewardi

Surakarta mempunyai kapasitas tempat tidur 13 tempat tidur dan 1 kamar isolasi.

Jumlah perawat yaitu sebanyak 28 Perawat yang berlatar belakang pendidikan

meliputi DIII keperawatan dan S1 keperawatan. Perawat yang bekerja di ICU

RSUD dr. Moewardi Surakarta dipilih berdasarkan kriteria tertentu, yaitu

pendidikan minimal DIII keperawatan dan mempunyai sertifikat pelatihan ICU.

Kriteria pasien yang masuk ke ruang ICU adalah pasien kritis yang memerlukan

terapi intensive dan tertitrasi, seperti: dukungan, bantuan ventilasi, alat penunjang

fungsi organ, infus, obat-obatan vasoaktif/inotropik, obat anti aritmia serta

pengobatan lainnya secara kontinyu.

Kriteria pasien isolasi adalah pasien yang memerlukan pelayanan

pemantauan canggih di ruang ICU sebab sangat beresiko bila tidak mendapatkan

terapi intensif segera misalnya pasien dengan luka bakar. Pasien tersebut
57

memerlukan perawatan yang lebih intensif karena beresiko terkena infeksi dari

luar, untuk pasien yang berada di kriteria ini ditempatkan di ruangan khusus

dimana hanya ditempati oleh satu orang pasien saja.

4.2. Gambaran Karakteristik Partisipan

4.2.1. Partisipan 1

Tn. G berjenis kelamin laki-laki berusia 26 tahun, pendidikan

terakhir yaitu S1 Keperawatan. Pengalaman kerja selama 3 tahun bekerja di

ruang ICU. Tn.G sudah menjadi pegawai tetap di ICU RSUD dr Moewardi.

Tn. G sudah sering melakukan tindakan suction pada pasien yang terpasang

endotracheal tube. Tn.G sudah pernah mengikuti pelatihan

kegawatdaruratan.

4.2.2. Partisipan 2

Tn.A berjenis kelamin laki-laki, berusia 26 tahun, pendidikan

terakhir yaitu S1 keperawatan. Tn. A adalah perawat di ruang ICU. Tn. A

mempunyai pengalaman bekerja di ICU selama 3 tahun di ICU. Tn. A

sudah sering melakukan suction pada pasien yang terpasang endotracheal

tube.

4.2.3. Partisipan 3

Tn. I berjenis kelamin laki-laki dan berusia 31 tahun. Tn. I adalah

perawat di ICU, bekerja di ICU sudah 7 tahun. Pendidikan terakhir Tn. I

yaitu D3 keperawatan. Sebelum di ICU RSUD dr. Moewardi Tn. I pernah

bekerja di RS di luar jawa kemudian pindah ke RSUD dr. Moewardi.


58

Selama bekerja di ICU Tn. I sering melakukan tindakan suction pada

pasien yang terpasang ETT.

4.2.4. Partisipan 4

Tn. A berjenis kelamin laki-laki dan berumur 33 tahun. Tn. A adalah

perawat di ICU, bekerja di ICU sudah 5 tahun. Pendidikan terakhir Tn. A

yaitu D3 keperawatan. Selama bekerja di ICU Tn. A sering melakukan

tindakan suction pada pasien yang terpasang ETT. Sebelum di ICU RSUD

dr. Moewardi Tn. A pernah bekerja di RS di daerah Surakarta kemudian

pindah ke RSUD dr. Moewardi.

4.3. Hasil Penelitian

4.3.1. Saturasi oksigen pada pasien sebelum dilakukan tindakan suction.

Hasil penelitian untuk mengetahui saturasi oksigen sebelum

dilakukan tindakan suction pada pasien yang terpasang endotracheal tube

didapatkan 10 tema yaitu 1) SOP tindakan suction pada pasien yang

terpasang ETT 2) Perawat yang melakukan tindakan suction sesuai SOP 3)

Alasan perawat melakukan tindakan suction tidak sesuai SOP 4) Akibat

jika tindakan suction perawat tidak sesuai SOP 5) Pengertian ETT 6) Cara

perawatan hygiene pasien yang terpasang ETT 7) Waktu pelaksanaan

tindakan suction di ICU 8) Akibat pasien yang terpasang ETT tidak

dilakukan tindakan suction 9) Pengertian saturasi oksigen 10) Saturasi

oksigen pada pasien yang terpasang ETT sebelum dilakukan tindakan

suction. Berikut ungkapan dari partisipan:


59

1. SOP Tindakan Suction pada Pasien yang Terpasang ETT

Tema SOP tindakan suction pada pasien yang terpasang ETT ini

didapatkan sub tema : 1) Edukasi pasien dan keluarga 2) Cuci tangan 3)

Persiapkan alat 4) Kontrak waktu 5) Jaga privasi pasien 6) Oksigenasi

100% 2 menit sebelum suction 7) Observasi vital sign 8) Memasukkan

kanul suction ke ETT 9) Sedot sekret 10) Sambungkan ke ventilator 11)

Bersihkan kanul suction 12) Oksigenasi 100% selama 2 menit setelah

suction.

Berikut pernyataan partisipan :

... edukasi dulu pasiennya atau keluarga pasien terkait dengan

tujuan tindakan yang akan kita lakukan... (P04)

Partisipan 4 mengatan sebelum dilakukan tindakan suction sebaiknya

pasien dan keluarga diberikan edukasi terlebih dahulu terkait tindakan

yang akan dilakukan dan faktor resiko dari tindakan.

... Sebelum dan sesudah tindakan cuci tangan dulu... (P01)

Partisipan 1 mengatan sebelum dan sesudah tindakan suction sebaiknya

cuci tangan terlebih dahulu.

... alatnya disiapkan pakai masker kalau pasien yang

terindikasi TB kemudian pakai handscone steril kemudian siapin

kasa non steril, air suction untuk spoling... (P01)

... siapkan alat, alatnya handscone, pinset, kanul suction, NaCl,

terus kassa... (P04)


60

Partisipan 1 dan 4 mengungkapkan sebelum tindakan suction harus

mempersiapkan alatnya terlebih dahulu, alatnya antara lain : masker,

handscoon, kasa non steril, pinset, dan kanul suction.

... Setelah sudah siap kita kontrak dengan pasien tindakan yang

akan kita lakukan kemudian... (P04)

Partisipan 4 mengungkan setelah persiapan alat selesai kemudian

melakukan kontrak waktu dengan pasien terkait tindakan yang akan

dilakukan.

... jaga privacy pasien... (P04)

Partisipan 4 mengungkapkan saat melakukan tindakan suction privacy

pasien juga harus dijaga.

... sebelum itu kita berikan saturasi terbesar 100% di ventilator

selama 2 menit... (P01)

... kalau pasien terpasang ventilator kita seting oksigen 100%

selama paling ndak 2 menit... (P04)

Partisipan 1 dan 4 mengungkapkan sebelum dilakukan tindakan suction

sebaiknya diberikan oksigenasi 100% untuk mencegah perubahan

saturasi oksigen.

...terus sebelum kita melakukan suction kita observasi dulu vital

sign pasien seperti nadi, tensi, terutama saturasi... (P04)


61

Partisipan menyatakan sebelum dilakukan suction juga harus melakukan

observasi vital sign seperti nadi, tekanan darah, terutama saturasi

oksigen.

... dimasukkanlah kanul suction kedalam ETT mentok sampai

dalem... (P01)

... kanul suction dimasukkan kedalam ETT sampai hampir

mentok... (P02)

... masukkan kanul ke ETT... (P03)

... kanul suction kita masukkan sampai dengan kita perkirakan

masuk ke percabangan ETT... (P04)

Partisipan 1,2,3, dan 4 mengungkapkan saat melakukan suction kanul

suction dimasukkan kedalam endotracheal tube sampai dengan hampir

mentok.

... disedot pelan-pelan... (P01)

... ditarik dan diputar-putar, jangan sampai lebih dari 10

detik... (P02)

... setelah masuk baru kita tekan kanul suctionnya, kita tarik

kanul suction dengan gerakan berputar... (P03)

... kita tutup suction sambil kita tarik dalam waktu kurang dari

3 detik... (P04)

Partisipan 1 mengungkapkan saat melakukan suction sekret disedot

pelan-pelan. Partisipan 2 mengungkapkan saat melakukan suction kanul


62

diputar-putar dan ditarik jangan sampai lebih dari 10 detik. Partisipan 3

dan 4 mengungkapkan setelah kanul masuk kedalam endotracheal tube

kanul suction ditutup kemudian kanul suction ditarik dengan gerakan

memutar.

...kalau sudah disambungkan lagi ke ventilator... (P01)

...kalau sudah disambungkan lagi ke ventilator... (P03)

Partisipan 1 dan 3 mengungkapkan setelah melakukan tindakan suction

sambungkan lagi endotracheal tube ke ventilator

...kalau sudah selesai di spolinglah kanul suction itu pakai

NaCl untuk membersihkan ujung sampai ke pangkal kanul

suction... (P01)

...habis itu bilas kanul suction... (P03)

...sebelum kita gunakan lagi ke pasien kita cuci dulu kanul

suction, lap dengan kassa baru kita cuci dengan NaCl... (P04)

Partisipan 1,3, dan 4 mengungkapkan setelah melakukan suction kanul

suction dibersihkan dengan NaCl dan dilap dengan kassa sebelum

digunakan lagi ke pasien.

...beri oksigen 100% selama 2 menit... (P03)

Partisipan 3 mengungkapkan setelah suction selesai sambungkan ke

ventilator dan berikan oksigenasi 100% selama 2 menit untuk

meningkatkan saturasi oksigen pasien setelah dilakukan tindakan

suction.
63

Hasil penelitian terhadap partisipan yang melakukan tindakan

suction pada pasien yang terpasang ETT dapat diketahui bahwa SOP

tindakan suction di ICU sebelum melakukan suction yaitu dengan

melakukan edukasi terhadap pasiennya atau keluarga pasien terkait

dengan tujuan tindakan yang akan dilakukan, sebelum dan sesudah

tindakan melakukan cuci tangan, persiapkan alat. Alatnya antara lain

handscoon, pinset, kanul suction, NaCl, kassa non steril. Kontrak waktu

dengan pasien tindakan yang akan dilakukan kemudian jaga privasi

pasien.

Sebelum melakukan suction berikan saturasi oksigen 100%

selama 2 menit kemudian observasi vital sign pasien seperti nadi, tensi,

terutama saturasi. Nyalakan mesin suction, lepas tubing ETT dan

ventilator, masukkan kanul suction sampai hampir mentok, tutup suction

sambil tarik dalam waktu kurang dari 10 detik kalau sudah sambungkan

lagi ke ventilator. Bersihkan kanul suction dengan NaCl dan bersihkan

dengan kassa bagian luar kanul suction dari pangkal sampai ujung.

Lakukan sampai bersih dari sekret, setelah suction berikan oksigenasi

100% selama 2 menit.

Hasil observasi yang dilakukan peneliti pada partisipan 1 saat

melakukan tindakan suction belum sesuai dengan SOP yang ada di

rumah sakit. Sebelum melakukan tindakan partisipan 1 cuci tangan

terlebih dahulu, setelah itu mendekatkan alat ke pasien. Memakai sarung


64

tangan bersih dan mengatur posisi kepala pasien sedikit ekstensi. 2

menit sebelum suction pasien diberikan oksigen 100% kemudian

menghidupkan mesin suction dan memastikan alat berfungsi dengan

baik. Partisipan 1 tidak menjelaskan prosedur tindakan ke pasien karena

pasien dalam kondisi tidak sadar. Memasukkan kanul suction ke ETT

kemudian menghisap lendir dengan menutup lubang selang, menarik

keluar perlahan sambil memutar selama kurang lebih 10 detik, setelah

itu membilas kanul suction dengan NaCl. Mengobservasi keadaan

umum pasien dan status pernapasan pasien. Mengulangi menyedot

sekret dengan suction karena masih ada sekret dalam ETT pasien,

kemudian membilas dengan NaCl setelah itu membereskan alat dan cuci

tangan.

Tindakan suction yang dilakukan partisipan 2 hampir sama

dengan yang dilakukan partisipan 1 tapi sebelum melakukan tindakan

partisipan 2 tidak melakukan cuci tangan terlebih dahulu. Menyedot

sekret dengan waktu kurang lebih 5 detik, membilas kanul suction

dengan NaCl dan memberekan alat.

Partisipan 3 dalam melakukan tindakan suction sama dengan

yang dilakukan partisipan 2, tidak melakukan cuci tangan sebelum

tindakan. Waktu melakukan penyedotan sekretpun sama yaitu kurang

lebih selama 5 detik.


65

Tindakan suction yang dilakukan partisipan 4 pun juga sama

dengan partisipan 2 dan 3, tidak melakukan cuci tangan terlebih dahulu,

tidak menjelaskan prosedur tindakan karena pasien tidak sadarkan diri.

Waktu penyedotan sekret yang dilakukan partisipan 4 kurang lebih

selama 5 detik.

2. Perawat yang Melakukan Tindakan Suction Sesuai SOP

Tema ini dapat ditemukan dalam pernyataan keempat partisipan

tentang Perawat yang melakukan tindakan suction sesuai SOP adalah: 1)

Sesuai SOP 2) Tidak sesuai SOP. Hal ini sesuai pernyataan partisipan

berikut ini :

... semuanya harus sesuai SOP, ndak hanya di ICU tapi


dibangsal manapun melakukan tindakan harus sesuai SOP...
(P01)

Partisipan 1 mengungkapkan bahwa tindakan suction yang dilakukan di

ICU sudah sesuai SOP, tidak hanya di ICU tapi di semua bangsal semua

tindakan harus dilakukan harus sesuai SOP. Hal ini berbeda dengan

ungkapan partipan 2,3, dan 4. Berikut ini ungkapan dari ketiga

partisipan :

... Prinsipnya bersih, kan itu kassanya aja kassa bersih. Kalau
yang steril itu kanulnya... kanulnya steril, tapi kalau kassanya itu
bersih. Prinsipnya itu bersih. Kalau prinsipnya steril pasien satu
habis berapa handscoon steril?... (P02)
... Kelihatannya belum mas, kita prinsipnya hanya bersih.
Kalau kita pakai prinsip steril ndak mungkin mas... (P03)
... Prinsipnya bersih, kalau steril susah.. (P04)
66

Ketiga partisipan mengungkapkan bahwa tindakan suction yang

dilakukan di ICU menggunakan prinsip bersih. Partisipan mengatakan

jika menggunakan prinsip steril tidak memungkinkan karena akan

membebani pasien terkait dengan pemakaian handscoon steril dan

kanul yang digunakan. Sesudah suction kanul suction dibersihkan untuk

meminimalkan terjadinya infeksi.

3. Alasan Perawat Melakukan Tindakan Suction Tidak Sesuai SOP

Pada tema alasan perawat melakukan tindakan suction tidak

sesuai SOP didapatkan sub tema 1) Membebani pasien 2) Biaya suction

membengkak

Berikut ini pernyataan partisipan:

... Kendalanya ya biaya, membebani pasien. Misalkan satu


pasien dilakukan suction 30 kali terus habis berapa
handscoon?... (P02)
... jadi kalau pakai prinsip steril tidak memungkinkan karena
terkendala biaya apalagi pasien BPJS... (P03)

... kendalanya satu kalau kita maunya steril berarti sekali pakai
langsung dibuang padahal nek kita seperti itu kasihan pasien.
Biaya untuk suction nanti jadi membengkak, nanti bisa jadi
biaya suction dan perawatan lebih besar dibiaya suction tadi
karena ya itu tadi misal sekali pakai terus buang... (P04)

Partisipan 2 mengungkapkan tidak menggunakan prinsip steril karena

terkendala biaya yang akan membebani pasien jika menggunakan

prinsip steril terkait penggunaan handscoon steril saat melakukan

tindakan suction. Partisipan 3 mengungkapkan kendalanya biaya karena


67

pasien di ICU banyak yang menggunakan BPJS. Partisipan 4

mengatakan tidak menggunakan prinsip steril karena biaya suction akan

membengkak jika menggunakan prinsip steril.

4. Akibat Tindakan Suction Perawat Tidak Sesuai SOP

Pada tema Akibat jika tindakan suction perawat tidak sesuai

SOP didapatkan sub tema 1) Infeksi nosokomial 2) Bakteri bertambah

pada kultur sputum

Berikut ungkapan partispan:

... Kalau dipakai ke yang lain bisa...terus handscoon mu itu


kalau habis suction terus dipakai ke yang lain juga membawa
inos... (P02)
... Akibatnya biasanya nanti di hasil kultur sputumnya..
mungkin ya bakterinya tambah.. Waktu kita habis suction tempat
untuk kita naruhnya kan juga ndak steril kan? Dia kontak
dengan udara luar to mas? Resiko infeksinya juga bertambah...
(P03)
... Pastinya.. semua tindakan invasif dirumah sakit pasti dapat
menyebabkan inos... (P04)

Ketiga partisipan mengungkapkan bahwa tindakan suction yang tidak

sesuai SOP dapat menyebabkan infeksi nosokomial. Partisipan 2 juga

mengungkapkan selain resiko infeksi tindakan suction yang tidak sesuai

SOP juga menyebabkan kultur sputum pasien akan banyak bakterinya.

5. Pengertian ETT

Dari tema pengertian ETT didapatkan sub tema 1) Alat jalan

napas definitif 2) Alat untuk manajemen air way. Berikut ungkapan dari

pertisipan :
68

... ETT itu kan merupakan alat jalan napas definitif, alat bantu
napas definitif dalam artian pasien yang mengalami apakah itu
gagal napas, pasien yang mengalami disaturasi atau pasien
yang mengalami apnea pastilah membutuhkan pemasangan alat
bantu definitif yaitu ETT... (P01)

Partisipan 1 mengungkapkan bahwa endotracheal tube merupakan alat

jalan napas definitif yang digunakan pada pasien gagal napas, pasien

yang mengalami desaturasi oksigen dan pasien apnea.

... ETT itu suatu alat berupa selang ukurannya disesuaikan


ukuran pasien kalau dewasa ukurannya lebih besar kalau anak
kecil, untuk manajemen air way... (P02)
... ETT itu jadi gunanya untuk pembebasan jalan napas untuk
air way (P03)
... ETT kan itu alat yang kita gunakan untuk membantu pasien
untuk memanajemen air way nya... (P04)

Partisipan 2 mengunkapan bahwa pengertian endotracheal tube adalah

suatu selang untuk manajemen air way yang ukurannya disesuaikan

dengan ukuran pasien. Partisipan 3 dan 4 mengungkapkan pengertian

endhotracheal tube adalah alat yang digunakan untuk membantu pasien

untuk manajemen air way.

6. Cara Perawatan Hygiene Pasien yang Terpasang ETT

Dari tema Cara perawatan hygiene pasien yang terpasang ETT

didapatkan sub tema yaitu 1) Oral hygiene, penggantian plester,

pengecekan balon, dan pengecekan pengembangan paru 2) Sekret

dibersihkan. Berikut ini ungkapan dari keempat patisipan :

... membersihkan oral hygiene terus plesternya itu diganti 3-4


hari sekali, plester untuk fiksasi ya... terus pengecekan balon di
ETT nya itu dicek perhari ataupun pershift dicek untuk
69

kepatenannya, ukuranya, kedalamannya, kedalamannya kan ada


ukurannya... kalau untuk dewasa itu rata-rata pakai nomor 26,
kemudian pengembangan paru kanan kiri dicek mengembang
maksimal atau tidak kalau tidak mengembang maksimal salah
satu ya mungkin ditarik atau dimasukkan lagi lah kedalam agar
pengembangan paru kanan kiri sama... (P01)

Partisipan 1 mengungkapkan cara perawatan endotracheal tube yaitu

dengan membersihkan oral hygiene pasien, plester diganti setiap 3-4

hari, pengecekan balon setiap shift untuk kepatenannya, ukuran,

kedalaman kemudian pengecekan pengecekan pengembangan paru

kanan dan kiri.

... Setiap jaga tetep debersihkan, jangan sampai ada kotoran


kalau slemnya banyak dibersihkan... (P02)
... Kalau sekret banyak dibersihkan... (P03)
... Jadi paling ndak 7 hari diganti plesternya sekalin perawatan
ETT, kalau sekret banyak dibersihkan... (P04)

Partisipan 2 dan 3 mengungkapkan setiap jaga ETT dibersihkan, jangan

sampai ada sekretnya, kemudian jika sekretnya banyak dibersihkan.

Partisipan 4 mengungkapkan plester untuk fiksasi ETT diganti

seminggu sekali, selain itu ETT dibersihkan jika sekret pada ETT sudah

banyak.

7. Waktu Pelaksanaan Tindakan Suction di ICU

Hasil penelitian pada partisipan tentang Waktu pelaksanaan tindakan

suction di ICU didapatkan sub tema 1) Muncul gargling 2) Penumpukan

sekret. Hal ini didapat sesuai dengan ungkapan partisipan :


70

... dilakukan suction itu kalau muncul gargling saja terus


pasien yang sudah terindikasikan terkena VAP itu biasanya
sering sekali muncul sekret... (P01)

Partisipan 1 mengatakan pasien di ICU dilakukan tindakan suction

apabila ada suara gargling dan jika sudah muncul sekretnya. Partisipan 2

mengungkapkan setiap jaga dilakukan suction, saat sekretnya banyak.

Berikut ungkapan partisipan :

... Setiap jaga dilakukan suction, saat slam atau sekretnya


banyak... (P02)

Sedangkan partisipan 3 dan 4 mengungkapkan pasien yang terpasang

endotracheal tube dilakukan tindakan suction jika sekretnya sudah

berlebih dan jika ada penumpukan sekret. Berikut ungkapan dari

partisipan :

... pasien dengan yang produksi sekretnya berlebihan kita


suctionnya sekretnya... (P03)
... kalau disitu sudah ada penumpukan slem... (P04)

Hasil obeservasi yang dilakukan peneliti terhadap pasien yang


terpasang endotracheal tube dilakukan tindakan suction apabila terdapat
penumpukan sekret dan terdengar suara gargling.

8. Akibat Pasien yang Terpasang ETT Tidak Dilakukan Tindakan Suction

Pada pasien yang terpasang ETT jika terjadi penumpukan sekret

dan tidak dilakukan tindakan suction maka akan mengakibatkan 1) CO2

naik 2) Hiperventilasi 3) Hygiene buruk 4) Penyumbatan jalan napas 5)

Gagal napas . Berikut ini adalah ungkapan partisipan :


71

... tentunya CO2 nya naik, kalau CO2 naik pasti ekspirasi dan
inspirasinya juga meningkat terus monitor diventilator nanti
juga berubah seharusnya napasnya dimonitor 15 nanti bisa
muncul hiperventilasi bisa lebih dari 58 atau berapa kemudian
hygienenya juga buruk, kalau tidak dibersihkan infeksinya juga
bertambah... (P01)
... CO2 nya naik, hygine buruk... (P03)
... Sekret menumpuk, hygiene buruk, CO2 naik... (P04)

Dari pernyataan partisipan diatas didapatkan akibat jika tindakan suction

tidak dilakukan maka akan menyebabkan peningkatan CO2,

penumpukan sekret, hygiene buruk, eksipirasi dan inspirasi meningkat

dan dapat menyebabkan hiperventilasi. Menurut pastisipan 2 selain

terjadi penyumbatan jalan napas juga dapat menyebabkan gagal napas

karena tidak bisa ekspirasi dan isnpirasi. Berikut ungkapan dari

partisipan :

... Terjadi penyumbatan jalan napas, gagal napas, nggak bisa


ekspirasi inspirasi.... (P02)

9. Pengertian Saturasi Oksigen

Keempat partisipan mengatakan bahwa pengertian saturasi oksigen

adalah kadar oksigen hal ini sesuai dengan ungkapan partisipan :

... Saturasi oksigen itu kan kadar oksigen yang ada di plasma
darah... (P01)
... Saturasi oksigen itu kadar oksigen dalam plasma darah...
(P02)
... Jadi kadar oksigen, jumlah oksigen dalam tubuh mas...
(P03)
... Saturasi oksigen itu kadar oksigen dalam darah pasien...
(P04)
72

Parisipan 1 dan 2 mengungkapkan bahwa saturasi oksigen adalah kadar

oksigen dalam plasma darah. Partisipan 3 mengatakan bahwa pengertian

saturasi oksigen adalah kadar oksigen dalam tubuh dan partisipan 4

menyatakan bahwa saturasi oksigen adalah kadar oksigen dalam darah.

10. Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang ETT Sebelum Dilakukan

Tindakan Suction

Hasil penelitian pada partisipan tentang waktu pelaksanaan

tindakan suction di ICU didapatkan sub tema : 1) Diberikan saturasi

100% 2) Sesuai saturasi awal pasien. Berikut ini adalah ungkapan

partisipan :

... 2 menit sebelum disuction berikan saturasi FiO2 100%, di


ventilator itu ada setting otomatis kalau mau suction ditekan
tombol itu nanti akan meberikan FiO2 100% selama 2 menit,
baru kamu suction... (P01)
... biasanya dinaikkan dulu 100% oksigen nya 2 menit sebelum
suction... (P02)
... sebelum suction yo tetep seuai saturasi awal pasien, misal
pasien terpasang ventilator 50% yaudah hanya gitu... (P03)

... sebelum kita suction suplai oksigenasi dengan oksigen 100%


kurang lebih selama 2 menit... (P04)

Ketiga partisipan menjawab dengan jawaban yang sama namun ada

satu partisipan yang menjawab dengan jawaban yang berbeda.

Partisipan 1 mengungkapkan sebelum dilakukan tindakan suction

pasien diberikan oksigenasi FiO2 100% selama 2 menit. Partisipan 2

mengatakan dinaikkan 100% dulu oksigennya 2 menit sebelum


73

suction. Partisipan 3 mengungkapkan sebelum pasien dilakukan

tindakan suction saturasi pasien sesuai saturasi oksigen awal.

Partisipan 4 mengungkapkan sebelum suction pasien disuplai oksigen

100% selama 2 menit.

4.3.2. Saturasi Oksigen pada Pasien Sesudah Dilakukan Tindakan Suction

Hasil penelitian untuk mengetahui saturasi oksigen sesudah

dilakukan tindakan suction pada pasien yang terpasang endotracheal tube

didapatkan 2 tema yaitu : 1) Saturasi oksigen pada pasien yang terpasang

ETT setelah dilakukan tindakan suction 2) Perubahan saturasi oksigen pada

pasien yang terpasang ETT setelah dilakukan tindakan suction. Berikut

ungkapan dari partisipan :

1. Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang ETT Setelah Dilakukan

Tindakan Suction

Tema saturasi oksigen pada pasien yang terpasang ETT setelah

dilakukan tindakan suction semua partisipan mengatan terjadi perubahan

saturasi oksigen.

Berikut ungkapan partisipan :

... pernah, pastilah...... (P01)


... terjadi perubahan saturasi... (P02)
... yang pasti mengalami perubahan... (P03)
... iya terjadi perubahan saturasi... (P04)
74

Partisipan 1,2,3, dan 4 mengatakan terjadi perubahan saturasi oksigen

setelah setelah dilakukan tindakan suction. Tindakan suction dapat

menyebabkan dampak salah satunya terjadi perubahan saturasi oksigen.

2. Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang ETT Setelah

Dilakukan Tindakan Suction

Tema perubahan saturasi oksigen pada pasien yang terpasang

ETT setelah dilakukan tindakan suction semua partisipan mengatakan

terjadi perubahan saturasi setelah dilakukan tindakan suction 4-10%.

Berikut ungkapan partisipan :

... biasanya menurun kurang lebih ya 8-10% ... (P01)


... kalau gak begitu lama ya paling turunnya dari 98% jadi 94%
... (P02)
... menurun 5-10% mas... (P03)
...Kalau menurun paling 10% ya... biasanya seperti itu, ndak
mungkin lebih.. kemungkinan kalau lebih dari 10% jarang
sekali... (P04)

Patisipan 1 mengatan setelah dilakukan tindakan suction saturasi

pasien turun 8-10%. Partisipan 2 mengatakan kalau suction nya tidak

begitu lama terjadi penurunan saturasi 4%. Partisipan 3 megungkapkan

terjadi penurunan 5-10% dan partisipan 4 mengungkapkan terjadi

penurunan saturasi sebesar 10%.

Hasil observasi yang dilakukan peneliti terhadap perubaha

saturasi oksigen didapatkan hasil pasien pertama nama pasien Tn. M

dengan oedema pulmo. Observasi yang dilakukan peneliti pada tanggal

1 April 2015 didapatkan saturasi awal sebelum dilakukan suction yaitu


75

100%, tekanan darah 90/60 mmHg, RR 26x/menit, HR 110x/menit.

Sesudah dilakukan tindakan suction saturasi oksigen pasien berubah

menjadi 93%, tekanan darah sama dengan sebelum dilakukan suction

yaitu 90/60 mmHg, HR pasien mengalami peningkatan menjadi 119x/

menit, RR meningkat menjadi 30x/menit. Saat terjadi perubahan saturasi

oksigen respon pasien yaitu mengalami sesak napas tetapi hanya

sebentar.

Observasi yang dilakukan peneliti pada hari kedua didapatkan

data nama pasien Ny. S dengan Decom Cordis. Observasi yang

dilakukan peneliti didapatkan saturasi awal sebelum dilakukan suction

yaitu 100%, tekanan darah 104/58 mmHg, RR 16x/menit, HR

90x/menit. Sesudah dilakukan tindakan suction saturasi oksigen pasien

berubah menjadi 95%, tekanan darah sama dengan sebelum dilakukan

suction yaitu 104/58 mmHg, HR pasien meningkat menjadi 97x/ menit,

RR meningkat menjadi 20x/menit. Saat terjadi perubahan saturasi

oksigen respon pasien sama dengan pasien 1 yaitu mengalami sesak

napas.

Observasi ketiga dilakukan pada tanggal 13 April 2015, nama

pasien Tn. M dengan gagal napas, sebelum dilakukan tindakan suction

saturasi awal pasien yaitu 99%, RR 22x/menit, HR 90x/ menit. Sesudah

dilakukan tindakan suction saturasi pasien berubah menjadi 96%, RR

meningkat menjadi 29x/ menit, HR menurun menjadi 88x/ menit.


76

Respon pasien saat terjadi perubahan saturasi pasien mengalami sesak

napas, terlihat retraksi pada dada pasien.

4.3.3. Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien Kritis Sebelum dan Sesudah

Dilakukan Tindakan Suction.

Dari tujuan menganalisis perubahan saturasi oksigen pada pasien

kritis sebelum dan sesudah dilakukan tindakan suction didapatkan tema

1) Penyebab perubahan saturasi oksigen pada pasien yang terpasang ETT

saat tindakan suction 2) Cara mencegah perubahan saturasi oksigen pada

pasien yang terpasang ETT saat dilakukan tindakanm suction.

1. Penyebab Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang ETT

Saat Tindakan Suction

Dari tema penyebab perubahan saturasi oksigen pada pasien

yang terpasang ETT saat tindakan suction didapatkan sub tema : 1)

Terjadi sumbatan 2) Oksigen yang diberkan ke paru-paru disedot ulang

... oksigen yang diberikan dari ventilator ke pasien kita sedot


ulang, kita ambil lagi untuk dikeluarkan lewat ETT tentunya
secara tidak lagsung juga mengambil oksigen yang dimasukkan
untuk dikeluarkan lagi... (P01)
... karena terjadi hipoksia, pada waktu disuction itu kan terjadi
sumbatan kan? Kanul suction itu kan masuk walaupun ada
lubang kecil kan tidak selebar waktu belum disuction karena
dimasuki kanul... (P02)
... suction dia kan sifatnya vakum, dia selain menarik cairan
dalam ETT... sekret dia juga menarik oksigen dalam paru mas.
Otomatis waktu kita melakukan suction jadi oksigen yang ada
dalam paru itu ikut ketarik pasti saturasinya akan turun...
(P03)
77

... waktu kita melakukan suction oksigen yang seharusnya


ditransfer ke paru-paru malah kesedot alat kita otomatis pasien
mengalami desaturasi... (P04)

Partisipan 1 mengungkapan penyebab terjadinya perubahan saturasi

oksigen karena oksigen yang diberikan ventilator ke paru-paru disedot

ulang saat tindakan suction. Partisipan 2 mengungkapkan terjadi

perubahan saturasi oksigen karena terjadi hipoksia dan saat melakukan

tindakan suction terjadi sumbatan jalan napas karena kanul suction.

Partisipan 3 mengungkapkan karena suction sifatnya vakum, selain

manarik sekret dalam ETT juga menarik oksigen dalam paru-paru.

Partisipan 4 mengungkapkan terjadi perubahan saturasi karena oksigen

yang harusnya ditransfer ke paru-paru disedot oleh suction sehingga

terjadi perubahan saturasi.

2. Cara Mencegah Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang

ETT Saat Dilakukan Tindakanm Suction.

Dalam tema cara mencegah perubahan saturasi oksigen pada

pasien yang terpasang ETT saat dilakukan tindakan suction didapatkan

sub tema 1) 2 menit sebelum suction diberikan oksigen 100% 2) setelah

suction diberikan saturasi oksigen 100%. Berikut ungkapan partisipan :


2
... 2 menit sebelum disuction berikan saturasi FiO 100%...
(P01)
... Caranya ya pemberian terapi oksigen harus sesuai... (P02)
... kalau bisa pas masuk itu jangan ditekan dulu kanul
suctionnya baru kalau sudah masuk kita tekan dengan cara
berputar-putar setelah kita suction kita konekkan ke ventilator.
78

Di mode ventilator itu kan ada pemberian O2 100% jadi


fungsinya setelah pasien disuction kita kasih O2 100%... (P03)
... sebelum kita suction suplai oksigenasi dengan oksigen 100%
kurang lebih selama 2 menit... (P04)

Partisipan 1 mengungkapkan agar tidak terjadi perubahan saturasi oksigen

2 menit sebelum suction diberikan saturasi FiO2 100%. Partisipan 2

mengungkapkan pemberian terapi oksigen harus sesuai sebelum

dilakukan tindakan suction. Partisipan 4 mengungkapkan pemberian

suplai oksigen selama 2 menit sebelum tindakan suction. Berbeda dengan

partisipan 1,2, dan 4 partisipan 3 mengungkapkan setelah suction

diberikan oksigen 100% tujuannya untuk memberikan oksigen oksigen

100% setelah pasien mengalami penurunan saturasi oksigen.

4.3.4. Respon Pasien pada Saat Mengalami Perubahan Saturasi Oksigen.

Dari tujuan mengidentifikasi respon pasien pada saat mengalami

perubahan saturasi oksigen didapatkan tema 1) Respon pasien saat terjadi

perubahan saturasi oksigen.

1. Respon Pasien Saat Terjadi Perubahan Saturasi Oksigen

Dari tema respon pasien saat terjadi perubahan saturasi oksigen

didapatkan sub tema : 1) Sesak napas 2) HR naik 3) PCO2 meningkat 3)

gelisah 4) Hipoksia 5) Hiperventilasi

... kadang sesak, tapi ndak sesak banget, hiperventilasi tapi


cuma sebentar saja... (P01)
... napasnya cepat, PCO2 nya naik, hipoksia... (P02)
... saturasi turun HR nya langsung naik. HR naik kan mungkin
kompensasi karena sesek kan, kerja napas dia kan mulai
tinggi... (P03)
79

... nek sesak napasnya jelas karena dia terpaang ventilator


kalau gelisahnya karena dia merasa ndak nyaman... (P04)

Partisipan 1 mengungkapka respon pasien saat terjadi saturasi oksigen

yaitu sesak napas dan hiperventilasi. Partisipan 2 mengungkapkan

akibatnya napas cepat, PCO2 meningkat, bisa juga terjadi hipoksia.

Partisipan 3 mengungkapkan terjadi peningkatan HR karena kompensasi

dari sesak napas. Partisipan mengungkapkan terjadi sesak napas dan

pasien akan gelisah karena merasa tidak nyaman.


BAB V

PEMBAHASAN

5.1. Saturasi Oksigen pada Pasien Sebelum Dilakukan Tindakan suction.

1. SOP Tindakan Suction pada Pasien yang Terpasang ETT

Dari hasil wawancara keempat partisipan dapat disimpulkan bahwa

SOP tindakan suction di ICU yaitu sebelum melakukan suction sebaiknya

memberikan edukasi terhadap pasiennya atau keluarga pasien terkait

dengan tujuan tindakan yang akan dilakukan, sebelum dan sesudah

tindakan melakukan cuci tangan, persiapkan alat. Alatnya antara lain

handscone, pinset, kanul suction, NaCl, kassa non steril. Kontrak waktu

dengan pasien tindakan yang akan dilakukan kemudian jaga privasi pasien.

Sebelum melakukan suction berikan saturasi oksigen 100% selama

2 menit kemudian observasi vital sign pasien seperti nadi, tensi, terutama

saturasi. Nyalakan mesin suction, lepas tubing ETT dan ventilator,

masukkan kanul suction sampai hampir mentok, tutup suction sambil tarik

dalam waktu kurang dari 10 detik kalau sudah sambungkan lagi ke

ventilator. Bersihkan kanul suction dengan NaCl dan bersihkan dengan

kassa bagian luar kanul suction dari pangkal sampai ujung. Lakukan

sampai bersih dari sekret, setelah suction berikan oksigenasi 100% selama

2 menit.

80
81

Hal ini sesuai dengan Prosedur hisap lendir menurut Kozier & Erb,

(2004) yaitu : Menjelaskan kepada pasien tindakan yang akan dilakukan,

cuci tangan sebelum melakukan tindakan, menjaga privasi pasien, atur

posisi pasien sesuai kebutuhan, siapkan peralatan, berikan oksigen dengan

aliran oksigen 100 %, pasang pengalas bila perlu, atur tekanan sesuai

penghisap dengan tekanan sekitar 100-120 mm hg untuk orang dewasa,

dan 50-95 untuk bayi dan anak, pakai alat pelindung diri, masker, sarung

tangan steril, Pegang suction catether di tangan dominan, pasang kateter

ke pipa penghisap, suction catether tersebut diberi pelumas, tutup suction

catheter untuk menghisap sekret, bilas suction catether untuk mencegah

sekret menempel ke bagian dalam suction catether, berikan oksigenasi,

amati respon pasien untuk mengetahui kecukupan ventilasi pasien,

bereskan alat dan cuci tangan.

Hasil observasi yang dilakukan peneliti terhadap tindakan suction

yang dilakukan partisipan 1,2,3, dan 4 belum sesuai SOP, ada beberapa

tindakan yang belum dilakukan seperti edukasi kepada pasien terkait

tindakan yang akan dilakukan, mencuci tangan sebelum tindakan, dan

menggunakan sarung tangan steril.

2. Perawat yang Melakukan Tindakan Suction Sesuai SOP

Partisipan 1 mengungkapkan bahwa tindakan suction yang

dilakukan di ICU sudah sesuai SOP yang ada di rumah sakit. Partisipan

2,3, dan 4 mengungkapkan bahwa tindakan suction yang dilakukan di ICU

menggunakan prinsip bersih. Partisipan mengatakan jika menggunakan


82

prinsip steril tidak memungkinkan karena akan membebani pasien terkait

dengan pemakaian handscoon steril dan kanul yang digunakan. Sesudah

suction kanul suction dibersihkan untuk meminimalkan terjadinya infeksi.

Hasil observasi yang dilakukan peneliti terhadap tindakan suction

yang dilakukan saat melakukan tindakan suction partisipan menggunakan

handscoon bersih dan suction catether yang sudah dipakai. Hal ini

menunjukkan bahwa tindakan suction yang dilakukan perawat belum

sesuai SOP. Untuk mencegah terjadinya komplikasi setelah tindakan

suction catether dibilas dengan NaCl kemudian dikembalikan lagi ke

wadah suction. Tidak ada kasus komplikasi saat peneliti melakukan

observasi terhadap pasien yang terpasang endotracheal tube dan dilakukan

tindakan suction dengan handscoon bersih dan suction catether yang

sudah pernah dipakai sebelumnya.

Menurut Budi et al. (2009) prinsip suction adalah steril, tindakan

suctioning endotrakeal merupakan faktor resiko terjadinya VAP jika dalam

pelaksanaan mengabaikan keseterilan dan tidak berdasarkan Standar

Operasional Prosedur (SOP). Menurut Paryanti (2007) dalam jurnalnya

penghisapan lendir/suction harus dilakukan dengan prosedur yang tepat

untuk mencegah terjadinya infeksi, luka, spasme, edema serta perdarahan

jalan napas.
83

3. Alasan Perawat Melakukan Tindakan Suction Tidak Sesuai SOP

Hasil wawancara keempat partisipan mengungkapkan tidak

menggunakan prinsip steril karena terkendala biaya yang akan membebani

pasien jika menggunakan prinsip steril terkait penggunaan handscoon

steril saat melakukan tindakan suction, selain itu pasien di ICU sebagian

besar adalah pasien BPJS kesehatan.

Ini tidak sesuai dengan prosedur hisap lendir menurut Kozier &

Erb, (2004) dalam pelaksanaan prosedur hisap lendir diharapkan sesuai

dengan standar prosedur yang telah ditetapkan agar pasien terhindar dari

komplikasi dengan selalu menjaga kesterilan dan kebersihan. Dalam

pelaksanaan tindakan suction harus menggunakan sarung tangan steril dan

juga menggunakan suction catether steril utuk mencegah terjadinya

komplikasi saat tindakan suction dilakukan.

4. Akibat Jika Tindakan Suction Perawat Tidak Sesuai SOP

Hasil wawancara terhadap partisipan mengungkapkan bahwa

tindakan suction yang tidak sesuai SOP dapat menyebabkan infeksi

nosokomial, Partisipan 2 juga mengungkapkan selain resiko infeksi

tindakan suction yang tidak sesuai SOP juga menyebabkan kultur sputum

pasien akan banyak bakterinya.

Suction merupakan prorsedur penghisapan sekret yang dilakukan

dengan cara memasukan selang kateter suction melalui hidung, mulut, atau

selang ETT. Suction endotrakeal merupakan prosedur penting dan sering

dilakukan untuk pasien yang membutuhkan ventilasi mekanik. Tujuan


84

dilakukan tindakan ini adalah untuk mempertahankan patensi jalan napas,

memudahkan penghilangan sekret jalan napas, merangsang batuk dalam

dan mencegah terjadinya pneumonia (Smeltzer et al, 2002).

VAP merupakan infeksi nosokomial yang sering terjadi di ICU,

sampai sekarang masih menjadi masalah perawatan kesehatan di rumah

sakit seluruh dunia. Banyak faktor yang mempengaruhi terjadinya VAP,

diantaranya adalah tindakan suction yang dilakukan dengan tidak benar

serta kurangnya kepatuhan perawat dalam melaksanakan prosedur cuci

tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan (Fartoukh, 2003).

Menurut teori Kozier & Erb (2002) dalam melakukan tindakan

hisap lendir komplikasi yang mungkin dapat ditimbulkan, antara lain yaitu:

hipoksemia, trauma jalan nafas, infeksi nosokomial, respiratory arrest,

bronkospasme, perdarahan pulmonal, disritmia jantung,

hipertensi/hipotensi , nyeri, dan kecemasan.

5. Pengertian ETT

Hasil wawancara dengan partisipan mengungkapkan bahwa

menurut partisipan 1 endotracheal tube merupakan alat jalan napas

definitif yang digunakan pada pasien gagal napas, pasien yang mengalami

desaturasi oksigen dan pasien apnea. Menurut partisipan 2,3, dan 4

mengunkapan bahwa pengertian endotracheal tube adalah suatu selang

untuk manajemen air way.


85

Pipa Endotrakeal atau Endotracheal tube, disingkat sebagai ETT,

adalah salah satu alat yang digunakan untuk mengamankan jalan napas

atas. Dalam prakteknya ETT digunakan atas indikasi kepentingan anestesi

umum dan pembedahan atau perawatan pasien sakit kritis di unit rawat

intensif untuk kepentingan pengelolaan jalan napas (airway management)

(Handayanto, 2013).

Pernyataan yang disampaikan partisipan mengenai pengertian

endotracheal tube sesuai dengan teori Handayanto (2013) yaitu suatu alat

untuk manajemen air way.

6. Cara Perawatan Hygiene Pasien yang Terpasang ETT

Hasil wawancara dengan partisipan mengungkapkan bahwa cara

perawatan endotracheal tube yaitu dengan membersihkan oral hygiene

pasien, plester diganti setiap 3-4 hari, pengecekan balon setiap shift untuk

kepatenannya, ukuran, kedalaman kemudian pengecekan pengecekan

pengembangan paru kanan dan kiri, setiap jaga ETT dibersihkan, jangan

sampai ada sekretnya, kemudian jika sekretnya banyak dibersihkan.

Fungsi ventilator umumnya untuk mengembangkan paru selama

inspirasi, mengatur waktu dari inspirasi ke ekspirasi, mencegah paru

menguncup sewaktu ekspirasi, dan mengatur waktu dari fase ekspirasi ke

fase inspirasi kembali. Pasien yang terpasang ventilator beberapa kasus

penyebab resistensi jalan napas menjadi tinggi diantaranya oleh karena

ETT terlipat (kingking), diameter ETT terlalu kecil, sekret yang berada di
86

dalam bronkus atau alveoli, tumor dan atau tersumbatnya pipa (tubing)

inspirasi ventilator oleh genangan air humidifier (Sundana, 2008).

Manajemen pasien dengan ventilator meliputi: Perawatan jalan

napas, perawatan endotrakeal, tekan manset selang (cuff tube), perawatan

gastro intestinal, dukungan nutrisi, perawatan mata dan perawatan

psikologis pasien (Purnawan dan Saryono 2010).

Menurut (Taryono, 2008). ETT pada pemasangan ventilator

merupakan faktor masalah dan harus selalu diwaspadai seperti ETT yang

tidak adekuat, kedalaman atau diameternya, cuff yang bocor/leakage, dan

selain itu juga masalah sekret merupakan masalah yang harus diperhatikan

serta mendapat tindakan suction supaya tidak terjadi obstruksi jalan napas

dan atelektasis.

Penanganan untuk obstruksi jalan napas akibat akumulasi sekresi

pada Endotrakeal Tube pada pasien kritis adalah dengan melakukan

tindakan penghisapan lendir (suction) dengan memasukkan selang kateter

suction melalui hidung/mulut/Endotrakeal Tube (ETT) yang bertujuan

untuk membebaskan jalan napas, mengurangi retensi sputum dan

mencegah infeksi paru (Nurachmah & Sudarsono, 2000).

Pernyataan partisipan sesuai dengan teori (Nurachmah &

Sudarsono, 2000) jika terdapat penumpukan sekret pada endotracheal tube

harus dilakukan tindakan suction untuk membebaskan jalan napas.


87

7. Waktu Pelaksanaan Tindakan Suction di ICU

Hasil wawancara pada partisipan tentang waktu pelaksanaan

tindakan suction di ICU, didapatkan hasil tindakan suction dilakukan

apabila pasien yang terpasang endotracheal tube terdapat penumpukan

sekret dan muncul suara gargling.

Suction merupakan prorsedur pengisapan sekret yang dilakukan

dengan cara memasukan selang kateter suction melalui hidung, mulut, atau

selang ETT. Suction endotrakeal merupakan prosedur penting dan sering

dilakukan untuk pasien yang membutuhkan ventilasi mekanik. Tujuan

dilakukan tindakan ini adalah untuk mempertahankan patensi jalan napas,

memudahkan penghilangan sekret jalan napas, merangsang batuk dalam

dan mencegah terjadinya pneumonia (Smeltzer et al, 2002).

Penangganan untuk obstruksi jalan napas akibat akumulasi sekresi

pada Endotrakeal Tube adalah dengan melakukan tindakan penghisapan

lendir (suction) dengan memasukkan selang kateter suction melalui

hidung/mulut/Endotrakeal Tube (ETT) yang bertujuan untuk

membebaskan jalan nafas, mengurangi retensi sputum dan mencegah

infeksi paru. Secara umum pasien yang terpasang ETT memiliki respon

tubuh yang kurang baik untuk mengeluarkan benda asing, sehingga sangat

diperlukan tindakan penghisapan lendir (suction) (Nurachmah &

Sudarsono, 2000).
88

Pernyataan yang disampaikan partisipan sesuai dengan teori

Nurachmah & Sudarsono (2000) yaitu tujuan tindakan suction adalah

untuk membebaskan jalan napas dari akumulasi sekresi pada endotracheal

tube, pasien dengan penumpukan sekret pada endotracheal tube harus

segera dilakukan tindakan suction untuk membebaskan jalan napas,

mengurangi retensi sputum, dan mencegah infeksi pada paru.

8. Akibat Pasien yang Terpasang ETT Tidak Dilakukan Tindakan Suction

Dari hasil wawancara terhadap partisipan didapatkan pernyataan

akibat jika tindakan suction tidak dilakukan maka akan menyebabkan

peningkatan CO2, penumpukan sekret, hygiene buruk, eksipirasi dan

inspirasi meningkat dan dapat menyebabkan hiperventilasi, selain terjadi

penyumbatan jalan napas juga dapat menyebabkan gagal napas karena

tidak bisa ekspirasi dan inspirasi.

Menurut Wiyoto (2010), apabila tindakan suction tidak dilakukan

pada pasien dengan gangguan bersihan jalan nafas maka pasien tersebut

akan mengalami kekurangan suplai O2 (hipoksemia), dan apabila suplai O2

tidak terpenuhi dalam waktu 4 menit maka dapat menyebabkan kerusakan

otak yang permanen. Cara yang mudah untuk mengetahui hipoksemia

adalah dengan pemantauan kadar saturasi oksigen (SpO2) yang dapat

mengukur seberapa banyak prosentase O2 yang mampu dibawa oleh

hemoglobin. Pemantauan kadar saturasi oksigen adalah dengan

menggunakan alat oksimetri nadi (pulse oxymetri). Dengan pemantauan

kadar saturasi oksigen yang benar dan tepat saat pelaksanaan tindakan
89

penghisapan lendir, maka kasus hipoksemia yang dapat menyebabkan

gagal napas hingga mengancam nyawa bahkan berujung pada kematian

bisa dicegah lebih dini.

Pernyataan dari partisipan sesuai dengan teori Wiyoto (2010)

apabila tindakan suction tidak dilakukan maka pasien akan mengalami

gangguan bersihan jalan napas yang akan menggangu ekspirasi dan

inspirasi pasien, selain itu apabila kebutuhun oksigen pasien tidak

terpenuhi karena adanya sumbatan pada jalan napas pasien juga akan

menyebabkan gagal napas.

9. Pengertian Saturasi Oksigen

Hasil wawancara dengan keempat partisipan, mengungkapkan

bahwa pengertian saturasi oksigen adalah kadar oksigen dalam darah. Ini

sesuai dengan pengertian menurut Hidayat (2007) saturasi oksigen adalah

presentasi hemoglobin yang berikatan dengan oksigen dalam arteri,

saturasi oksigen normal adalah antara 95 100 %. Dalam kedokteran ,

oksigen saturasi (SO2), sering disebut sebagai "SATS", untuk mengukur

persentase oksigen yang diikat oleh hemoglobin di dalam aliran darah.

Pada tekanan parsial oksigen yang rendah, sebagian besar hemoglobin

terdeoksigenasi, maksudnya adalah proses pendistribusian darah

beroksigen dari arteri ke jaringan tubuh ( Hidayat, 2007).


90

10. Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang ETT Sebelum Dilakukan

Tindakan Suction

Dari hasil wawancara terhadap partisipan didapatkan pernyataan

bahwa sebelum dilakukan tindakan suction pasien diberikan saturasi FiO2

100% selama 2 menit. Partisipan mengatakan dinaikkan 100% dulu

oksigennya 2 menit sebelum tindakan suction.

Pernyataan partisipan sesuai dengan yang disampaikan (Kozier &

Erb, 2002) yaitu hiperoksigenasi adalah teknik terbaik untuk menghindari

hipoksemi akibat penghisapan dan harus digunakan pada semua prosedur

penghisapan. Hiperoksigenasi dapat dilakukan dengan menggunakan

kantong resusitasi manual atau melalui ventilator dan dilakukan dengan

meningkatkan aliran oksigen, biasanya sampai 100% sebelum penghisapan

dan ketika jeda antara setiap penghisapan lendir. Prosedur yang ada saat

ini juga mempersyaratkan hiperoksigenasi sebelum dilakukan tindakan

hisap lendir (Kozier & Erb, 2002).

5.2. Saturasi Oksigen pada Pasien Sesudah Dilakukan Tindakan Suction.

1. Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang ETT Setelah Dilakukan

Tindakan Suction

Hasil wawancara dengan partisipan 1,2,3, dan 4 mengungkapkan

terjadi perubahan saturasi oksigen setelah setelah dilakukan tindakan

suction. Tindakan suction dapat menyebabkan dampak salah satunya

terjadi perubahan saturasi oksigen.


91

Kadar saturasi oksigen setelah dilakukan tindakan suction

mengalami penurunan nilai kadar saturasi oksigen. Hal ini sesuai dengan

penelitian yang dilakukan oleh Maggiore, et all (2013) dimana 46,8%

responden yang ditelitinya mengalami penurunan saturasi oksigen.

Maggiore juga menyatakan bahwa tindakan suction ETT dapat

memberikan efek samping antara lain terjadi penurunan kadar saturasi

oksigen >5%. Penelitian yang dilakukan Berty (2013) terhadap 16 pasien

di ICU RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou manado pasien setelah dilakukan

tindakan suction semua mengalami penurunan saturasi oksigen.

2. Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang ETT Setelah

Dilakukan Tindakan Suction

Dari hasil wawancara yang dilakukan peneliti didapatkan

pernyataan, patisipan 1 mengatkan setelah dilakukan tindakan suction

saturasi pasien turun 8-10%. Partisipan 2 mengatakan kalau suction nya

tidak begitu lama terjadi penurunan saturasi 4%. Partisipan 3

megungkapkan terjadi penurunan 5-10% dan partisipan 4 mengungkapkan

terjadi penurunan saturasi sebesar 10%.

Observasi yang dilakukan peneliti terhadap tiga pasien yang

terpasang endotracheal tube dan dilakukan tindakan suction di ICU RSUD

dr. Moewardi setelah dilakukan suction pasien mengalami penurunan

saturasi oksgen antara 3-7%. Hal ini sesuai dengan pernyataan Maggiore,

et all (2013) bahwa tindakan suction ETT dapat memberikan efek

samping antara lain terjadi penurunan kadar saturasi oksigen >5%.


92

Penelitian yang dilakukan Berty (2013) terhadap 16 pasien di ICU RSUP

Prof. Dr. R. D. Kandou manado pasien setelah dilakukan tindakan suction

pasien megalami penurunan saturasi antara 3-7%. Tindakan yang

dilakukan perawat ICU untuk meminimalkan penurunan saturasi oksigen

setelah dilakukan tindakan suction adalah dengan memberikan oksigenasi

100% 2 menit sebelum dan sesudah tindakan suction.

5.3. Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien Kritis Sebelum dan Sesudah

Dilakukan Tindakan Suction.

1. Penyebab Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang ETT

Saat Tindakan Suction

Hasil wawancara dengan partisipan didapatkan pernyataan,

penyebab terjadinya perubahan saturasi oksigen karena oksigen yang

diberikan ventilator ke paru-paru disedot ulang saat tindakan suction,

terjadi perubahan saturasi oksigen karena terjadi hipoksia dan saat

melakukan tindakan suction terjadi sumbatan jalan napas karena kanul

suction. Suction sifatnya vakum, selain manarik sekret dalam ETT juga

menarik oksigen dalam paru-paru.

Tindakan suction tidak hanya menghisap lendir, suplai oksigen

yang masuk ke saluran napas juga ikut terhisap, sehingga memungkinkan

untuk terjadi hipoksemi sesaat ditandai dengan penurunan saturasi oksigen

(SpO2) (Berty, 2013).


93

2. Cara Mencegah Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien yang Terpasang

ETT Saat Dilakukan Tindakan Suction.

Hasil wawancara dengan partisipan tentang cara mencegah

perubahan saturasi oksigen didapatkan hasil agar tidak terjadi perubahan

saturasi oksigen 2 menit sebelum suction diberikan saturasi FiO2 100%.

Pemberian terapi oksigen harus sesuai sebelum dilakukan tindakan

suction.

Kurangnya kepatuhan perawat dalam mencegah terjadinya

komplikasi pada pasien yang terpasang ventilator disebabkan oleh sikap

perawat yang belum sesuai dengan standar perawat yang seharusnya,

masalah yang akan timbul terhadap pasien tersebut, seperti melakukan

suction yang seharusnya harus memperhatikan teknik steril tapi masih

banyak yang mengabaikannya, sebelum pasien dilakukan suction

seharusnya diberikan O2 konsentrasi tinggi, penggunaan kateter suction

sebaiknya sekali pakai, masih kurangnya sifat peduli terhadap masalah

yang dialami pasien. Pasien yang banyak mengeluarkan sekret harus

segera dilakukan tindakan suction, untuk mencegah timbul masalah pada

pasien tersebut, suction yang dilakukan tidak tepat atau tidak sesuai

dengan SOP yang telah ada bisa berakibat fatal bagi pasien yang

mengalami sumbatan jalan napas, akibat sekret yang banyak

mengakibatkan suplai oksigen terganggu keseluruh tubuh (Nurmati, 2012).


94

Pernyataan partisipan sesuai dengan yang disampaikan Nurmati

(2012) dalam jurnalnya hubungan antara pengetahuan perawat tentang

perawatan pasien dengan ventilator dan sikap perawat terhadap tindakan

suction sebelum melakukan tindakan suction seharusnya pasien diberikan

oksigen konsentrasi tinggi.

Hiperoksigenasi adalah teknik terbaik untuk menghindari

hipoksemi akibat penghisapan dan harus digunakan pada semua prosedur

penghisapan. Hiperoksigenasi dapat dilakukan dengan menggunakan

kantong resusitasi manual atau melalui ventilator dan dilakukan dengan

meningkatkan aliran oksigen, biasanya sampai 100% sebelum penghisapan

dan ketika jeda antara setiap penghisapan lendir (Kozier & Erb, 2002).

5.4. Respon Pasien pada Saat Mengalami Perubahan Saturasi Oksigen.

1. Respon Pasien Saat Terjadi Perubahan Saturasi Oksigen

Hasil wawancara dengan keempat partisipan didapatkan pernyataan

respon pasien saat terjadi saturasi oksigen yaitu sesak napas dan

hiperventilasi, PCO2 meningkat, hipoksia, peningkatan HR dan pasien

akan gelisah karena merasa tidak nyaman.

Komplikasi yang mungkin muncul dari tindakan penghisapan

lendir salah satunya adalah hipoksemia/hipoksia (Berty, 2013).

Hipoksemia adalah penurunan tekanan oksigen arteri dalam darah dapat

menyebabkan masalah perubahan status mental (mulai dari gangguan

penilaian, orientasi, kelam pikir, letargi, dan koma), dyspnea, peningkatan

tekanan darah, perubahan frekuensi jantung, disritmia, sianosis, diaforesis


95

dan ekstremitas dingin. Kondisi hipoksemia ini biasanya menyebabkan

Hipoksia (Brunner & Suddarth, 2001).

Sekret dibuang untuk memastikan patennya jalan napas dan

menghindari obstruksi lumen pernapasan yang mengakibatkan

peningkatan kerja napas, infeksi paru, atelektasis dan infeksi paru.

Penggunaan suction terdapat beberapa resiko efek samping seperti

gangguan detak jantung, hipoksemia, dan pneumonia terkait

ventilator/ventilator associated pneumonia (VAP), selain itu juga

dikarenakan prosedur yang invasif dan tidak nyaman (Debora, 2012).

Pernyataan partisipan sesuai dengan yang disampaikan Berty dalam

jurnalnya bahwa saat terjadi penurunan saturasi oksigen pasien akan

mengalami hipoksi/hiposemia, ini diperkuat oleh (Brunner & Suddarth,

2001) bahwa tanda-tanda hipoksemia adalah sesak napas dan sianosis.


BAB VI

PENUTUP

Bagian ini merupakan bagian akhir dari laporan hasil penelitian yang

menjelaskan kesimpulan dan saran. Kesimpulan yang dibuat berdasarkan kategori

yang ada dan tema-tema yang telah ditemukan dalam penelitian tentang saturasi

oksigen pada pasien sebelum dilakukan tindakan suction, saturasi oksigen pada

pasien sesudah dilakukan tindakan suction, perubahan saturasi oksigen pada

pasien kritis sebelum dan sesudah dilakukan tindakan suction, respon pasien pada

saat mengalami perubahan saturasi oksigen. Saran pada bab ini dibuat bagi

perawat, bagi rumah sakit, institusi pendidikan, peneliti lain, dan peneliti.

6.1. Kesimpulan

1. Saturasi Oksigen pada Pasien Sebelum Dilakukan Tindakan Suction.

SOP Tindakan Suction pada Pasien yang Terpasang ETT di ICU

adalah memberikan edukasi pasien dan keluarga, cuci tangan,

mempersiapkan alat, melakukan kontrak waktu, menjaga privasi pasien,

memberikan oksigenasi 100% 2 menit sebelum suction, melakukan

observasi vital sign, memasukkan kanul suction kedalam ETT, sedot

sekret, sambungkan ke ventilator suction, membersihkan kanul suction,

memberikan oksigenasi 100% selama 2 menit setelah suction. Perawat

yang melakukan tindakan suction di ICU belum sesuai SOP karena akan

membebani pasien dan biaya suction membengkak. Akibat Jika Tindakan

Suction Perawat Tidak Sesuai SOP maka akan menyebabkan infeksi

96
97

nosokomial. Endotracheal tube adalah alat jalan napas definitif untuk

manajemen air way.

Cara perawatan hygiene pasien yang terpasang ETT adalah

dengan melakukan Oral hygiene, penggantian plester, pengecekan balon,

pengecekan pengembangan paru dan sekret dibersihkan. Tindakan suction

dilakukan apabila pasien sudah mengalami penumpukan sekret dan

terdengar suara gargling. Jika pasien yang terpasang ETT tidak dilakukan

tindakan suction maka akan mangakibatkan peningkatan CO2 naik,

hiperventilasi, hygiene buruk, penyumbatan jalan napas dan gagal napas.

Saturasi oksigen adalah kadar oksigen dalam darah. Sebelum tindakan

suction dilakukan 2 menit sebelum tindakan pasien diberikan oksigenasi

100% selama 2 menit.

2. Saturasi Oksigen pada Pasien Sesudah Dilakukan Tindakan suction.

Setelah dilakukan tindakan suction saturasi oksigen pasien

mengalami penurunan, penurunan yang terjadi antara 4-10%.

3. Perubahan Saturasi Oksigen pada Pasien Kritis Sebelum dan Sesudah

Dilakukan Tindakan Suction.

Penyebab perubahan saturasi oksigen saat dilakukan tindakan

suction karena oksigen yang diberkan ke paru-paru disedot ulang saat

suction. Cara mencegah perubahan saturasi oksigen pada pasien saat

dilakukan tindakan suction yaitu dengan memberikan oksigenasi 100% 2

menit sebelum tindakan.


98

4. Respon Pasien pada Saat Mengalami Perubahan Saturasi Oksigen.

Respon pasien saat terjadi perubahan saturasi oksigen yaitu sesak

napas, HR meningkat, PCO2 meningkat, gelisah, Hipoksia dan

hiperventilasi.

6.2. Saran

1. Bagi Perawat Ruang ICU

Perawat dalam melakukan tindakan suction sebaiknya sesuai

Standar Operasional Prosedur (SOP) yang ada untuk mencegah terjadinya

perubahan saturasi oksigen yang dapat membahayakan nyawa pasien.

2. Bagi Rumah Sakit

Sebaiknya ada pemantauan saturasi dari pihak rumah sakit

terhadap perawat yang melakukan tindakan suction agar sesuai dengan

SOP yang ada untuk mencegah terjadinya perubahan saturasi oksigen yang

signifikan setelah dilakukan tindakan suction.

3. Bagi Institusi Pendidikan

Dapat dijadikan acuhan mata kuliah gawat darurat dalam

meklaksanakan tindakan suction pada pasien yang terpasang endotracheal

tube.

4. Bagi Peneliti Lain

Penelitian ini bisa dijadikan acuhan peneliti lain untuk meneliti

kembali pengaruh tindakan suction terhadap perubahan saturasi oksigen.

Adanya hal-hal yang kurang dalam penelitian ini bisa dijadikan acuhan

untuk meneliti lebih lanjut.


99

5. Bagi Peneliti

Penelitian ini menjadi koreksi peneliti dalam melakukan tindakan

suction pada pasien dengan endotracheal tube sehingga peneliti lebih hati-

hati dalam melakukan tindakan keperawatan.


DAFTAR PUSTAKA

Berty, Irwin Kitong. 2013. Pengaruh Tindakan Penghisapan Lendir Endotrakeal


Tube (Ett) Terhadap Kadar Saturasi Oksigen Pada Pasien Yang
Dirawat Di Ruang Icu Rsup Prof. Dr. R. D. Kandou Manado.

Brunner & Suddarth. 2001. Buku Ajar Medikal Bedah, edisi bahasa Indonesia.
Jakarta : EGC

Brunner & Suddarth. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Edisi 8.
Jakarta : EGC

Cresswell, J.W. 2013. Qualitative inquiry & research design: Choosing among
five approach. Thousand Oaks: Sage Publication Ltd.

Debora, Yusnita, dkk. 2012. Perbedaan Jumlah Bakteri pada Sistem Closed
Suction dan Sistem Open Suction pada Penderita dengan Ventilator
Mekanik

Direktorat Keperawatan dan Keteknisan Medik, Direktorat Jendral Pelayanan


Medik Departemen Kesehatan RI. 2006.Standar Pelayanan Keperawatan
di ICU.

Fartoukh, M, M. (2003). Diagnosing Pneumonia During Mechanical Ventilation.


American Journal of Critical Care 168:173-179.

Handayanto, Anton Wuri. 2013. Perbedaan Tekanan Balon Pipa Endotrakeal


Setelah Perubahan Posisi Supine ke Lateral Decubitus Pada Pasien yang
Menjalani Anestesi Umum

Harahap, Ikhsanuddin Ahmad.2005. Oksigenasi Dalam Suatu Asuhan


Keperawatan

Hidayat, A.A.A. 2005. Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia. Buku 2. Jakarta :


Penerbit Salemba Medika

Hidayat, Aziz Alimul. 2007. Pengantar Konsep Dasar Keperawatan. Edisi 2.


Jakarta : Salemba Medika.

Ircham, Machfoedz. 2013. Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif.


Fitramaya: Yogyakarta.

Kozier, B., & Erb, G. 2002. Kozier and Erb's Techniques in Clinnical Nursing 5th
Edition. New Jersey: Pearson Education.
Kozier, B.& Erb, G. 2004. Fundamental of Nursing Concepts, Process and
Practice (7th ed.). California : Addison Wesley.

Kozier & Erb, 2009. Buku Ajar Praktik Keperawatan Klinis Kozier & Erb. EGC:
Jakarta

Kvale, P. (2005). Family-centered approach improves communication and care in


Intensive Care Unit.

Lynn, D. (2011). AACN procedure manual for critical care 6th edition. St Louis
Missouri: Elsevier saunders.

Maggiore et al. 2013. Decreasing the Adverse Effects of Endotracheal Suctioning


During Mechanical Ventilation by Changing Practice

Menerez, Fernanda de Souza., Heitor Pons Leite., Paulo Cesar Koch Nogueira.
2011. Malnutrition as An Independent Predictor Of Clinical Outcome In
Critically Ill Children. Journal of Nutrition 28 (2012) 267270.

Musliha. 2010. Keperawatan Gawat Darurat. Jakarta : NuMed

Nurachmah, Elly. 2000 . Buku Sakau Prosedur Keperwatan medikal-bedah.


Jakarta : EGC.

Nurachmah, E., Sudarsono, R.S. 2000. Buku Saku Prosedur Keperawatan


Medikal Bedah. Jakarta : EGC.

Nurmiati. 2013. Hubungan antara pengetahuan perawat tentang perawatan


Pasien dengan ventilator dan sikap perawat Terhadap tindakan suction.

Polit, Denise F & Cheryl Tatano Beck. 2006. Essentials of Nursing Research:
Methods, Appraisal, and zutilization 6th ed. Lippincott William &
Wilkins, A Wolter Kluwer Company: Philadelphia.

Potter & Perry. 2009. Fundamental of nursing fundamental keperawatan 1, Edisi


7. Jakarta: Salemba Medika.

Purnawan. I & Saryono. (2010). Mengelola Pasien Dengan Ventilator mekanik.


Jakarta: Rekatama.

Rab, T. 2007. Agenda gawat darurat (critical care) jilid I, Edisi 2. Bandung: PT
Alumni

Robson, C. 2011. Real World Reasearch, 3rd ed. West Sussex: Willey.
Sri Paryanti,dkk. 2007. Hubungan Tingkat Pengetahuan Perawat Dengan
Ketrampilan Melaksanakan Prosedur Tetap Isap Lendir/Suction Di
Ruang Icu Rsud Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.

Saryono dan Anggraeni, Mekar Dwi. 2010. Metodologi penelitian kualitatif dalam
bidang kesehatan. Nuha Medika: Yogyakarta.

Smeltzer & Bare. (2002). Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta: EGC

Stars, H.& Trinidad, S.B. 2007. Choose your method: A comparison of


pnenomenology, discourse analysis, and grounded theory. Qualitative
Health Research, 17 (10), 1372-1380

Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D. Alfabeta:


Bandung

Sundana, K. (2008). Ventilator Pendekatan Praktis Di Unit Perawatan Kritis:


CICU RSHS.

Sutopo, HB. 2006. Metodologi Dasar Teori dan Terapannya dalam Penelitian.
Universitas Sebelas Maret: Surakarta

Swidarmoko, Boedi dan Agus Dwi Susanto ,(2010). Pulmonologi Intervensi Dan
Gawat Darurat Napas.Departemen Pulmonologi dan Ilmu Kedokteran
Respirasi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Tarwoto, Wartonah. 2006. Kebutuhan Dasar Manusia dan Proses Keperawatan.


Edisi 3. Jakarta : Salemba Medika.

Taryono, Y. (2008). Prinsip Dasar Memahami Kerja Ventilasi Mekanik.

Timby, B. K. 2009. Fundamental Nursing Skills and Concepts. Philadelphia:


Lippincot William & Wilkins.

Welch, J. 2005. Pulse Oximeters. Biomedical Instrumentation and Technology,


125-130.

Wiyoto. 2010, April. Hubungan Tingkat Pengetahuan Perawat Tentang Prosedur


Suction Dengan Perilaku Perawat Dalam Melakukan Tindakan Suction
di ICU Rumah Sakit dr. Kariadi Semarang