Anda di halaman 1dari 8

PROGRAM KERJA TAHUNAN PROMOSI KESEHATAN

RUMAH SAKIT CIBITUNG MEDIKA


TAHUN 2016

Jl. Raya H. Bosih No. 117


Cibitung Bekasi (17520)
Telp. (021) 88323444
Fax. (021) 88323449
e-mail: rs cibitungmedika@yahoo.co
PROGRAM KERJA
PROMOSI KESEHATAN RUMAH SAKIT
RS CIBITUNG MEDIKA
TAHUN 2017

I. PENDAHULUAN
Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan
kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan dan
gawat darurat. Pelayanan Kesehatan Paripurna yang dimaksud adalah pelayanan kesehatan yang
meliputi promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif.
Kesatuan upaya-upaya tersebut bukan hanya disebabkan oleh terselenggaranya program
saja, tetapi juga dipengaruhi aspek mutu pelayanan. Penelitian tentang mutu pelayanan
membuktikan, bahwa mutu pelayanan kesehatan merupakan kebutuhan dan tuntutan para
pemakai jasa pelayanan kesehatan yang disebut pelanggan yang apabila terpenuhi akan
menimbulkan kepuasaan pelanggan terhadap pelayanan kesehatan yang diselenggarakan.
Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan di RS Cibitung Medika salah satunya
promotif melalui kegiatan promosi kesehatan rumah sakit yang diarahkan untuk meningkatkan
kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat
kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya dapat terwujud.
Promosi kesehatan di rumah sakit bertujuan terciptanya masyarakat rumah sakit yang
menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat melalui perubahan pengetahuan, sikap dan perilaku
masyarakat rumah sakit serta pemeliharan lingkungan rumah sakit dan termanfaatkannya dengan
baik semua pelayanan yang disediakan rumah sakit. Dalam rangka mewujudkan hal tersebut di
atas, maka setiap rumah sakit diwajibkan mempunyai kegiatan promosi kesehatan rumah sakit.
Kegiatan promosi kesehatan rumah sakit (PKRS) di RS Cibitung Medika dikelola oleh
Marketing dan PKRS.

II. Latar Belakang


Mengingat masih banyak rumah sakit yang hanya menekankan pelayanan kesehatan
kepada aspek kuratif dan rehabilitative, maka saat ini telah terjadi perubahan fungsi rumah sakit
yang awalnya kepada aspek kuratif dan rehabilitative, kini telah berkembang kearah kesatuan
upaya pelayanan kesehatan untuk seluruh masyarakat mencakup aspek promotif, preventif,
kuratif dan rehabilitatif.
Pelayanan kesehatan yang diberikan rumah sakit kepada pelanggan dalam rangka
meningkatkan kemampuan pasien, klien dan kelompok-kelompok masyarakat agar pasien dapat
mandiri dalam mempercepat kesembuhan dan rehabilitasinya, klien dan kelompok-kelompok

1
masyarakat dapat mandiri dalam meningkatkan kesehatan, mencegah masalah-masalah kesehatan
dan mengembangkan upaya kesehatan bersumber daya masyarakat, melalui pembelajaran dari,
oleh, untuk dan bersama mereka, sesuai sosial budaya mereka, serta didukung kebijakan publik
yang berwawasan kesehatan disebut Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS).

III. Dasar Hukum


1. Undang Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan;
2. Undang Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit;
3. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor : 574/Men.Kes /SK/XI/2000
tentang Pembangunan Kesehatan menuju Indonesia Sehat 2010;
4. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 004 Tahun 2012, tentang Petunjuk
Teknis Promosi Kesehatan Rumah Sakit;
5. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor : 131 / MENKES / SK / II / 2004
tentang Sistem Kesehatan Nasional.

IV. Tujuan
1. Tujuan Umum :
Program kerja ini bertujuan untuk menyampaikan kepada para pelanggan baik internal
maupun eksternal bagaimana pengelolaan pelanggan di RS Cibitung Medika secara
bertanggung jawab, sedangkan tujuan pelaksanaan PKRS dimaksudkan agar terwujudnya
penyelenggaraan kegiatan pelayanan dan peningkatan wawasan dan ketrampilan petugas
rumah sakit dan pengelola PKRS, dalam rangka pencapaian program sesuai standar
pelayanan.
2. Tujuan khusus:
a. Meningkatnya pemberian edukasi oleh tenaga PPA kepada pasien rawat inap sebanyak
90%
b. Meningkatnya pemberian edukasi oleh tenaga PPA kepada pasien rawat jalan sebanyak
90%
c. Tercapainya kegiatan penyuluhan kesehatan eksternal sebesar 90%
d. Terlaksananya pemberian edukasi manajemen nyeri kepada PPA sebanyak 100%
e. Terlaksananya pemberian edukasi komunikasi efektif kepada PPA sebanyak 100%
f. Melaksanakan monitoring dan evaluasi kegiatan

V. Kegiatan Pokok
1. Revisi kepanitaan tim PKRS
2. Membuat dan mensosialisasikan program kerja PKRS kepada PPA
3. Mengidentifikasi 10 Penyakit terbanyak dan membuat materi edukasi berdasarkan hasil
identifikasi
4. Melakukan pelatihan komunikasi efektif untuk staff
2
5. Melakukan pelatihan manajemen nyeri untuk staff
6. Melaksanakan penyuluhan untuk pasien dan keluarga rawat inap
7. Melaksanakan penyuluhan untuk pasien dan keluarga rawat jalan
8. Melaksanakan kegiatan penyuluhan kesehatan eksternal
9. Melaksanakan evaluasi kinerja PKRS dan pembuatan laporan 2017

VI. Cara Melaksanakan Kegiatan


A. Revisi kepanitiaan tim PKRS:
1. Mengundang anggota PKRS
2. Melakukan evaluasi kinerja PKRS
3. Melaksanakan pembentukan tim PKRS
4. Mengajukan permohonan untuk pengesahan kepanitiaan baru tim PKRS

B. Membuat dan mensosialisasikan program kerja PKRS kepada PPA


1. Mengundang anggota PKRS
2. Merumuskan program kerja tahunan PKRS
3. Menyusun rencana anggaran PKRS
4. Mengajukan permohonan untuk persetujuan program kerja PKRS
5. Mengundang perwakilan PPA dari berbagai unit
6. Melakukan sosialisasi program kerja PKRS

C. Mengidentifikasi 10 Penyakit terbanyak dan membuat materi edukasi berdasarkan hasil


identifikasi
1. Berkoordinasi dengan unit rekam medik
2. Mengajukan permintaan data 10 besar penyakit per semester tahun 2016
3. Melakukan analisa data
4. Membuat materi pokok untuk kebutuhan edukasi berdasarkan 10 besar penyakit yang
telah diidentifikasi
5. Membuat leaflet materi berdasarkan 10 besar penyakit
6. Melakukan verifikasi materi edukasi kepada dokter spesialis.
7. Mengajukan perijinan dan persetujuan untuk pendistribusian leaflet diruang perawatan
rawat inap ataupun rawat jalan

D. Melakukan pelatihan komunikasi efektif untuk staff


1. Mengkoordinasikan rencana kegiatan dengan Diklat.
2. Merumuskan waktu pelaksanaan dan narasumber pelatihan komunikasi efektif.
3. Mengajukan permohonan ke sponsor.
4. Mensosialisasikan kepada staff mengenai waktu dan tempat pelaksanaan pelatihan.
3
5. Melaksanakan kegiatan.
6. Melaksanakan evaluasi kegiatan.
7. Membuat laporan hasil kegiatan.

E. Melakukan pelatihan manajemen nyeri untuk staff


1. Mengkoordinasikan rencana kegiatan dengan Diklat.
2. Merumuskan waktu pelaksanaan dan narasumber pelatihan manajemen nyeri (dokter
spesialis anastesi)
3. Mensosialisasikan kepada staff mengenai waktu dan tempat pelaksanaan pelatihan.
4. Melaksanakan kegiatan.
5. Melaksanakan evaluasi kegiatan.
6. Membuat laporan hasil kegiatan.

F. Melaksanakan penyuluhan untuk pasien dan keluarga rawat inap


1. Mengkoordinasikan rencana kegiatan dengan Kepala Instalasi Rawat Inap dan Kepala
Ruang Rawat Inap.
2. Melakukan assesmen kebutuhan edukasi.
3. Memberikan edukasi sesuai diagnosis dan kebutuhan.
4. Melakukan evaluasi dan verifikasi edukasi.
5. Mendokumentasikan di form edukasi terintegrasi.
6. Melakukan monitoring pelaksanaan edukasi di ruang rawat inap.
7. Melaporkan pencapaian bulanan kepada ketua tim PKRS.

G. Melaksanakan penyuluhan untuk pasien dan keluarga rawat jalan


1. Mengkoordinasikan rencana kegiatan dengan Kepala Instalasi Rawat Jalan.
2. Menyusun jadwal pemberian edukasi di rawat jalan secara berkesinambungan.
3. Menyusun materi edukasi untuk rawat jalan.
4. Merencanakan waktu dan tempat pelaksanaan.
5. Menentukan narasumber.
6. Melaksanakan kegiatan edukasi.
7. Melakukan evaluasi kegiatan.

H. Melaksanakan kegiatan penyuluhan kesehatan eksternal


1. Mengkoordinasikan rencana kegiatan dengan tim Marketing.
2. Menyusun kepanitiaan serta menyesuaikan waktu dan tempat sesuai permintaan pihak
rekanan.
3. Menyusun materi sesuai permintaan pihak rekanan.
4. Menentukan dokter pembicara.
4
5. Menyusun rencana anggaran.
6. Melaksanakan kegiatan.
7. Melakukan evaluasi kegiatan.

I. Melaksanakan evaluasi kinerja PKRS dan pembuatan laporan 2017


1. Mengundang seluruh anggota tim PKRS.
2. Mengevaluasi setiap kegiatan yang tercantum dalam rencana kegiatan tahunan.
3. Mengumpulkan semua laporan kegiatan yang sudah dilaksanakan.
4. Mengidentifikasi dan mengevaluasi kegiatan yang tidak terlaksana.
5. Menyusun rencana tindak lanjut.

VII. Sasaran
a. Pemberian edukasi kepada pasien rawat inap tercapai sebanyak 90% pada tahun 2017.
b. Pemberian edukasi kepada pasien rawat jalan tercapai sebanyak 90% pada tahun 2017.
c. Kegiatan penyuluhan kesehatan eksternal tercapai sebanyak 90% pada tahun 2017.
d. Pemberian edukasi manajemen nyeri kepada PPA tercapai sebanyak 100% pada tahun 2017.
e. Pemberian edukasi komunikasi efektif kepada PPA tercapai sebanyak 100% pada tahun
2017.

VIII. Jadwal pelaksanaan kegiatan


Untuk mengembangkan Promosi Kesehatan Rumah Sakit di RS Cibitung Medika,
telah disusun beberapa rencana kegiatan yang dilakukan dengan strategi promosi kesehatan
berupa pemberdayaan, bina suasana, advokasi, dan kemitraan dengan pihak-pihak terkait.
Adapun rencana kegiatan Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS) RS Cibitung Medika
diantaranya adalah :

Bulan
No Uraian
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Ket
1 Revisi kepanitian Tim PKRS di
RS Cibitung Medika
2 Melaksanakan Rapat koordinasi
Tim PKRS
3 Mengumpulkan data kebutuhan
edukasi pasien berdasarkan
asesmen di rawat jalan dan di
rawat inap yang dilakukan oleh
Profesional Pemberi Asuhan(PPA)
4 Membuat Program Kerja PKRS
tahun 2017 di RS Cibitung
Medika
5 Melakukan Sosialisasi Program

5
Bulan
No Uraian
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Ket
Kerja PKRS kepada Profesional
Pemberi Asuhan (PPA)
6 Identifikasi 10 Penyakit terbanyak
di RS Cibitung Medika
7 Analisa Data
8 Pembuatan Booklet dan Leaflet
9 Mengembangkan media PKRS
- Penataan sarana informasi
- Leaflet, Flipchart
- Poster / Banner
10 Mengevaluasi proses dan hasil
Booklet dan Leaflet
11 Pelatihan Komunikasi Efektif Sesi
II
12 Melaksanakan peringatan hari
besar kesehatan :
- Hari Ginjal Sedunia
- Hari Diabetes Melitus Sedunia
- Hari AIDS/HIV
13 Melaksanakan Penyuluhan untuk
pasien dan keluarga Rawat Inap:
Tifoid
DHF
BP
ASI Ekslusif
GEA
14 Melaksanakan Penyuluhan untuk
Pasien Rawat Jalan:
TB
DM
ASI Ekslusif
15 Kegiatan Eksternal
Penyuluhan di PT. PCEGI tentang
Pencegahan Infeksi Pada Saluran
Kemih
Penyuluhan di PT. KRAMA
YUDHA RATU MOTOR
Penyuluhan di MITSUBIHI
KRAMA YUDHA
Penyuluhan di PT. MEKAR
ARMADA JAYA
Posyandu Sari Mulya 6
Posyandu Kirana
6
Bulan
No Uraian
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Ket
Posyandu Sari Mulya 4
16 Evaluasi Kinerja PKRS
17 Membuat Laporan PKRS 2017

IX. Evaluasi Kegiatan


Evaluasi terhadap kegiatan yang dilakukan oleh Tim Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS)
diadakan setiap 3 (tiga) bulan sekali. Adapun hal yang dievaluasi adalah output atau capaian
kegiatan di tiap bulannya apakah sudah memenuhi target yang telah ditentukan sebelumnya.

X. Pencatatan, Pelaporan dan evaluasi kegiatan


Pencatatan, Pelaporan dan evaluasi kegiatan yang dilaksanakan Tim PKRS dibagi laporan 3
bulanan dan tahunan.

XI. Biaya Melaksanakan Program


No. Nama vol Satuan Harga Jumlah
1 Pencetakan leaflet 10 RIM Rp. 75.000 Rp. 750.000
2 Cetakan (banner, spanduk, 2 Paket Rp. 300.000 Rp. 600.000
poster, dll.)
3 Kegiatan Penyuluhan Internal 5 Kegiatan Rp. 500.000 Rp. 2.500.000
Rawat Inap
4 Kegiatan Penyuluhan Internal 3 Kegiatan Rp. 300.000 Rp. 900.000
Rawat Jalan
5 Kegiatan Penyuluhan Eksternal 7 Kegiatan Rp. 750.000 Rp. 5.250.000
6 Peringatan Hari Besar 3 Kegiatan Rp. 5.000.000 Rp. 15.000.000
Kesehatan
7 Pelatihan Komunikasi Efektif 1 Kegiatan Rp. 16.000.000
8 Pelatihan Manajemen Nyeri 1 Kegiatan
Total : Rp. 41.000.000
Terbilang : empat puluh satu juta rupiah