Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN PRAKTIKUM IV

FOTOGRAMETRI DIGITAL

KELAS B

3D PHOTOGRAMMETRIC RESTITUTION (STEREOPLOTTER)

Oleh:

Anggoro Wahyu Widodo NRP 3514100037

Dosen:

Agung Budi Cahyono, ST., M.Sc., DEA

Cherie Bhekti Pribadi., S.T., M.T

GEOSPASIAL-LABORATORY

GEOMATICS ENGINEERING

SEPULUH NOPEMBER INSTITUT OF TECHNOLOGY

2016

i
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah Yang Maha Esa, karena
berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan berjudul
3D Photogrammetric Restution (Stereoplotter) dengan baik dan lancar.
Laporan praktikum ini merupakan hasil yang penulis kerjakan dengan tujuan
utama untuk mengetahui cara melakukan 3D Photogrammetric Restitution
(Stereoplotter) Menggunakan Software E-Foto.
Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Bapak Agung Budi Cahyono, S.T., M.Sc., DEA selaku dosen pengampu
mata kuliah Fotogrametri Digital.
2. Ibu Cherie Bekti Pribadi, S.T, M.T. selaku dosen asistensi mata kuliah
Fotogrametri Digital.
Penulis berharap laporan ini bermanfaat bagi para pembaca. Penulis
menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih ada kesalahan dan
kekurangan, sehingga diharapkan kepada pembaca untuk memberi kritik dan
saran yang membangun.

Surabaya, 1 Desember 2016

Penulis

ii
ABSTRAK

Stereoplotter pada perangkat lunak e-foto melakukan plotting fotogrametri tiga dimensi
fitur medan dari model stereoscopic. Operasi pengeplotan objek alam pada umumnya
dan buatan manusia dalam model stereoscopic. Benda-benda adalah fitur kartografi.
Untuk melakukan gambar fotogrametri, perlu untuk memiliki model stereoscopic yang
benar orientasinya ke sistem referensial tiga dimensi dari medan. Untuk mewakili fitur,
ada 3 grafis: Points, Lines (streets, misalnya) dan Poligon (buildings, misalnya). Sebelum
menjalankan pekerjaan ini, perlu untuk memiliki parameter dari kedua orientasi interior
dan eksterior dari gambar yang tumpang tindih yang digunakan dalam pasangan stereo
yang telah dihitung dan disimpan.

Kata Kunci : Stereoplotter, plotting, model stereoskopik, 3 Grafis

iii
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ................................................................................................................. i
KATA PENGANTAR............................................................................................................... ii
ABSTRAK............................................................................................................................. iii
DAFTAR ISI...........................................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL .................................................................................................................... v
BAB I .................................................................................................................................... 1
I.1 Latar Belakang ............................................................................................................ 1
I.2 Tujuan......................................................................................................................... 2
I.3 Batasan ....................................................................................................................... 2
BAB II ................................................................................................................................... 3
II.1 Fotogrametri ............................................................................................................. 3
II.2 Stereoskopis .............................................................................................................. 3
II.3 Rektifikasi .................................................................................................................. 4
II.4 Orthofoto (Rektifikasi Differensial) ............................................................................ 5
II.5 Relief Displacement ................................................................................................... 6
BAB III .................................................................................................................................. 7
III.1 Metodologi Pelaksanaan .......................................................................................... 7
III.1.1 Alat dan Bahan................................................................................................... 7
III.1.2 Petunjuk Praktikum ........................................................................................... 7
III.2 Waktu dan Tempat ................................................................................................ 15
BAB IV ................................................................................................................................ 16
IV.1 Hasil ........................................................................................................................ 16
IV.2 Analisa .................................................................................................................... 16
BAB V. PENUTUP ............................................................................................................... 17
V.1 Kesimpulan .............................................................................................................. 17
V.2 Saran ....................................................................................................................... 17
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 18

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Konsep dasar fotogrametri (Bobby Santoso, 2004) ........................... 3


Gambar 2. 2 Relief Displacement............................................................................ 6
Gambar 3. 1 Load File yang Telah Selesai Proses IO dan EO .................................. 7
Gambar 3. 2 Tampilan Setelah Load File................................................................. 7
Gambar 3. 3 Proses Stereo Plotter.......................................................................... 8
Gambar 3. 4 Tampilan Awal Stereo Plotter ............................................................ 8
Gambar 3. 5 General Option ................................................................................... 8
Gambar 3. 6 Mengubah Warna Right Anagylph Gambar 3. 7 Hasil ..................... 9
Gambar 3. 8 Feature Data dan Feature tools ......................................................... 9
Gambar 3. 9 Add New Feature.............................................................................. 10
Gambar 3. 10 Tab Add New Feature ..................................................................... 10
Gambar 3. 11 Feature type ................................................................................... 11
Gambar 3. 12 Feature Class .................................................................................. 11
Gambar 3. 13 Sampel Pembuatan Feature Rumah ........................................... 12
Gambar 3. 14 Add Point Mode ............................................................................. 12
Gambar 3. 15 End Feature .................................................................................... 13
Gambar 3. 16 Hasil pembuatan Feature Rumah ............................................... 13
Gambar 3. 17 Koordinat Titik ................................................................................ 14
Gambar 3. 18 Save .spf ...................................................................................... 14
Gambar 3. 19 Export .txt atau .shp .................................................................... 14
Gambar 4. 2 Letak Koordinat Titik Rumah......................................................... 16
Gambar 4. 3 Koordinat Rumah .......................................................................... 16

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Fungsi Perintah Feature Tools..................................................................9

v
BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang

Fotogrametri ialah ilmu, seni dan teknologi untuk memperoleh ukuran terpercaya
dari foto udara (Kiefer, 1993). Dari pengertian tersebut obyek yang dikaji adalah
kenampakan dari foto udara dengan menginterpretasinya menggunakan sistem
penginderaan jauh. Akan tetapi analisis fotogrametri dapat berkisar dari pengukuran
jarak, luas dan elevasi dengan alat atau teknik, sampai menghasilkan berupa peta
topografik (Kiefer, 1993). Aplikasi fotogrametri yang paling utama ialah untuk survey
dan kompilasi peta topografik berdasarkan pengukuran dan informasi yang diperoleh
dari foto udara atau citra satelit. Meskipun fotogrametri merupakan sebagian dari
kegiatan pemetaan, tetapi ia merupakan jantung kegiatan tersebut karena
fotogrametri merupakan cara deliniasi yang aktual atas detil peta.
Proses pembentukan model stereo merupakan kegiatan awal dalam setiap
pekerjaan pemetaan fotogrametris, baik dalam pemetaan garis maupun
pembuatan peta ortofoto. Oleh karena itu, penyiapan sepasang foto udara
berpasangan, yang memenuhi pertampalan, pada sepasang proyektor mutlak
dilaksanakan, yakni pertampalan depan ( overlap ) sebesar 60 % serta
pertampalan samping ( sidelap ) sebesar 20-40 % dimana paling tidak semua
titik dari obyek akan terletak pada dua foto.
Apabila foto-foto berurutan dipasang dalam proyektor, dan diberi
penyinaran maka akan terekonstruksi atau terbentuk kembali berkas-berkas
sinar yang sesuai dengan berkas sinar didalam kamera.
Model stereo merupakan obyek yang diamati-diukur-digambar menjadi
media peta manuskrip; sementara pengertian model = kenampakan dalam
ruang ( 3 D ) dari sebagian topografi yang dihasilkan oleh pasangan berkas-
berkas sinar pada saat pemotretan. Dengan kata lain pengaturan model 3-D
tidak lain adalah membentuk atau merekonstruksi kembali berkas sinar dari
sepasang proyektor seperti kondisi pada saat pemotretan dilaksanakan.
Apabila kedua proyektor diorientasi relatifkan seperti kamera pada saat
pemotretan, sinar-sinar yang bersesuaian dari proyektor akan saling
berpotongan. Dari seluruh titik akan membentuk model optikal, yang secara
geometris sama dengan obyek yang dipotret. Skala model disini tergantung
dari basis antara kedua proyektor, dan dapat bervariasi dengan melakukan
pengubahan basisnya. Selanjutnya dengan gerakan rotasi dan translasi model
dapat dibawa pada suatu bidang referensi (acuan) horizontal.

1
I.2 Tujuan
Adapun tujuan dalam praktikum ini adalah sebagai berikut,
Mahasiswa dapat memahami dan melakukan kegiatan 3D
photogrammetric Restitution (Stereoplotter) menggunakan software E-
Foto.
Mahasiswa dapat menggunakan fitur yang ada dalam perintah
stereoplotter.

I.3 Batasan
Adapun batasan masalah dalam praktikum ini, sebagai berikut:
Menggunakan software e-foto 2016.06 (64bit).
Dapat menggunakan fitur yang ada dalam perintah stereoplotter.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Fotogrametri
Salah satu teknik pengumpulan data objek 3D dapat dilakukan dengan
menggunakan teknik fotogrametri. Teknik ini menggunakan foto udara
sebagai sumber data utamanya. Foto udara hasil pemotretan menyediakan
suatu alternatif dalam penyediaan informasi 3D yang akan digunakan dalam
penentuan nilai tinggi suatu objek topografi misalnya bangunan. Kualitas
informasi yang dihasilkan sangat tergantung dari kualitas citra sumber data
tersebut.

Gambar 2. 1 Konsep dasar fotogrametri (Bobby Santoso, 2004)

II.2 Stereoskopis

Pengelihatan stereoskopis memungkinkan kita untuk melihat suatu


obyek dalam bentuk 3 dimensi dari dua perspektif yang berbeda, seperi foto
udara yang diambil dari kedudukan kamera yang berbeda.

Sepasang foto udara yang stereoskopis terdiri dari dua foto yang
berdekatan dan saling bertampalan. Overlap atau pertampalan kemuka, yaitu
daerah pertampalan antara foto-foto yang berurutan pada suatu jalur
terbang. Side lap atau pertampalan ke samping, yaitu daerah pertampalan

3
antar jalur / strip yang saling bersebelahan. Besarnya pertampalan biasanya
dinyatakan dalam persen (%). Untuk keperluan pemetaan, overlap biasanya
60 5%, dan untuk side lap biasanya ditentukan 20 5%. Pada daerah
pertampalan akan dapat dilihat citra permukaan bumi tiga dimensi dalam
skala yang lebih kecil, yang biasa disebut model. Untuk mendapatkan gambar
stereoskopis, digunakan sebuah alat stereoskop yang merupakan alat optis
binokuler
II.3 Rektifikasi

Rektifikasi dilakukan apabila permukaan tanah yang terpotret


itu relatif datar dengan asumsi h pada setiap titik pengamatan <>

Rektifikasi adalah suatu re-eksposur dari suatu foto sehingga


kemiringan-kemiringan (tilt) yang terdapat pada foto tersebut
menjadi hilang dan sekaligus mengatur skala rata-rata foto yang
satu dengan yang lainnya.

Dengan rektifikasi, kita membuat foto menjadi benar-benar


tegak / tanpa kemiringan dan skala rata-rata yang pasti sesuai
dengan skala yang dikehendaki dari setiap foto. Adapun foto hasil
pemotretan udara umumnya dilengkapi dengan data-data
ketinggian yang sebanding dengan skala dari foto, akan tetapi
ketinggian tersebut dinyatakan dalam bacaan altimeter yang kasar,
sehingga akan memberikan harga skala foto rata-rata yang sangat
kasar pula. Demikian pula halnya dengan data kemiringan yang
dapat dibaca melalui nivo kotak yang terdapat pada tepi foto,
inipun tidak dapat memberikan data kemiringan yang teliti.

Kemiringan-kemiringan dan ketidaktepatan skala pada saat


pemotretan akan menyebabkan penyimpangan posisi planimetris
yang benar pada foto. Pekerjaan rektifikasi ini dilakukan dengan
suatu alat yang dinamakan rectifier. Umumnya foto-foto hasil
rektifikasi ini digunakan untuk pembuatan peta foto melalui
penyusunan mosaik dari foto-foto rektifikasi.

Pembuatan peta foto dari mosaik hasil penyusunan foto hasil


rektifikasi hanya bisa dilakukan untuk daerah yang relatif datar,
oleh sebab itu untuk daerah yang mempunyai perbedaan tinggi

4
(bergunung) akan timbul pergeseran relief yang mempunyai arah
radial terhadap titik utama.
II.4 Orthofoto (Rektifikasi Differensial)

Pembuatan peta foto untuk daerah yang bergunung dikerjakan dengan


proses orthofoto, dimana dengan orthofoto ini dilakukan re-eksposur secara
orthogonal per bagian-bagian kecil dari foto, sehingga kemiringan, skala dan
pergeseran relief dapat dikoreksi. Proses orthofoto akan menjadikan foto
dalam proyeksi orthogonal. Seperti peta, foto ortho hanya mempunyai satu
skala (walaupun dalam medan yang beraneka), dan seperti foto karena
menyajikan medan dengan gambaran sebenarnya (tidak berwujud garis dan
simbol).

Orthofoto dilakukan apabila permukaan tanah yang dipotret itu


bergunung dengan asumsi h pada setiap titik pengamatan > 0,5 % x tinggi
terbang terhadap tinggi rata-rata pada foto yang bersangkutan.

Pada pandangan sekilas, orthofoto tampak sama dengan foto perspektif.


Tetapi dengan membandingkan orthofoto dan foto perspektif daerah yang
sama, biasanya dapat diamati bedanya

Orthofoto ialah foto yang menyajikan gambaran obyek pada posisi


orthogonal yang benar, oleh karena itu orthofoto secara geometris ekuivalen
dengan peta garis. Orthofoto memperlihatkan gambar-gambar fotografis yang
sebenarnya dan dapat diperoleh detail yang lebih banyak. Karena suatu
orthofoto adalah benar secara planimetris, maka dapat dianggap sebagai
sebuah peta atau lebih tepat disebut peta orthofoto, dapat digunakan untuk
melakukan pengukuran langsung atas jarak, sudut, posisi dan daerah tanpa
melakukan koreksi bagi pergeseran letak gambar. Hal ini tentu saja tidak dapat
dilakukan diatas foto perspektif.

Orthofoto dibuat dari foto udara melalui proses yang disebut rektifikasi
diferensial, yang meniadakan pergeseran letak oleh kemiringan fotografik dan
relief. Hasil proses ini dapat menghilangkan berbagai variasi skala foto dan
pergeseran letak gambar oleh relief maupun kemiringan.

5
Pergeseran letak oleh kemiringan sumbu kamera terjadi pada tiap foto
yang pada saat pemotretannya bidang foto miring terhadap bidang datum.
Rektifikasi untuk menghapus efek kemiringan sumbu dan hasilnya berupa
ekivalen foto tegak. Akan tetapi ekivalen foto tegak masih mengandung skala
yang tidak seragam yang diakibatkan oleh pergeseran letak gambar
sehubungan dengan perubahan relief, kecuali bagi medan yang benar-benar
datar. Di dalam proses peniadaan pergeseran letak oleh relief pada sembarang
foto, variasi skala juga dihapus sehingga skala menjadi sama bagi seluruh foto.
Tiap foto yang skalanya tetap bagi seluruh bagian merupakan orthofoto yang
memiliki kebenaran planimteris sama dengan peta. Harus diingat bahwa
meskipun pergeseran letak oleh medan yang berbeda telah dikoreksi, masih
ada satu keterbatasan orthofoto yang berupa pergeseran letak oleh relief bagi
permukaan tegak seperti tembok bangunan yang tak dapat ditiadakan.

II.5 Relief Displacement


Pergeseran relief adalah perpindahan atau pergeseran pada posisi
fotografis dari suatu bayangan benda yang disebabkan karena permukaan bumi
yang tidak rata atau disebabkan karena benda tersebut mempunyai ketinggian
terhadap suatu datum.
Dengan memperhatikan datum yang ada, maka dapat dikatakan :
Jika sebuah titik terletak di bawah datum, maka arah
pergeserannya ke dalam.
Jika sebuah titik terletak di atas datum, maka arah pergeserannya
ke luar

Gambar 2. 2 Relief Displacement

6
BAB III

METODOLOGI PRAKTIKUM

III.1 Metodologi Pelaksanaan


III.1.1 Alat dan Bahan
Persenal Computer
Software E-Foto
File Tutorial dari UERJ
III.1.2 Petunjuk Praktikum
Load file tutorial dari UERJ yang telah selesai proses IO dan EO.

Gambar 3. 1Load File yang Telah Selesai Proses IO dan EO

Berikut tampilan setelah load file

Gambar 3. 2 Tampilan Setelah Load File

7
Proses memulai tahapan stereo plotter dengan Execute Stereo Plotter
(CTRL+P).

Gambar 3. 3Proses Stereo Plotter

Tampilan setelah melakukan perintah Execute Stereo Plotter (CTRL+P).

Gambar 3. 4Tampilan Awal Stereo Plotter

Berikut adalah tampilan dari General option. Disini kita dapat mengubah
dasar-dasar dari proses tampilan stereo plotter.

Gambar 3. 5General Option

8
Gambar 3. 6Mengubah Warna Right Anagylph Gambar 3. 7 Hasil

Berikut adalah tampilan dari Feature Data dan Feature tools

Gambar 3. 8Feature Data dan Feature tools

Berikut adalah fungsi dari feature tools:

Tabel 1. Fungsi Perintah Feature Tools

Add new Feature: untuk menambahkan fitur baru

Remove Feature: menghapus fitur terbaru

Remove all Feature: menghapus semua fitur

End feature: menyelesaikan proses editing

Select feature/point: memilih fitur/titik yang akan di edit (fitur


terbaru)

Insert point mode: menambahkan titik

Remove point mode: menghapus titik

9
Edit point mode: untuk memodifikasi/mengedit titik

Load feature: membuka fitur terbaru yang diukur

Save feature: menyimpan pekerjaan

Export feature as... : mengekspor fitur *.txt atau *.shp

Menambahkan fitur baru.

Gambar 3. 9Add New Feature

Kotak dialog add new feature

Gambar 3. 10Tab Add New Feature

10
Pada pilihan feature type, kita dapat memilih type fitur yang akan kita
buat (point, line, polygon).

Gambar 3. 11Feature type

Pada feature class mendefinisikan dari feature type, jika point maka akan
tersedia point, jika line akan tersedia pilihan seperti highway, dan jika
polygon akan tersedia pilihan seperti building.

Gambar 3. 12Feature Class

11
Disini dipilih feature type: polygon dan feature class: house.

Gambar 3. 13Sampel Pembuatan Feature Rumah

Melakukan add point pada setiap pojok-pojok sampel rumah.

Gambar 3. 14Add Point Mode

12
Jika telah selesai, maka lakukan end feature.

Gambar 3. 15End Feature

Berikut adalah hasil dari pembuatan fitur Rumah.

Gambar 3. 16Hasil pembuatan Feature Rumah

13
Berikut adalah koordinat dari rumah yang dibuat tadi.

Gambar 3. 17Koordinat Titik

Save hasil pekerjaan.

Gambar 3. 18Save .spf

Dapat juga di save dalam bentuk *.txt atau *.shp dengan cara export
pilih *.txt atau *.shp.

Gambar 3. 19Export .txt atau .shp

14
III.2 Waktu dan Tempat
Praktikum ini dilaksanakan pada :
Hari/Tanggal : Rabu, 30 November 2016
Waktu : 11.30-12.30 WIB
Tempat : R. GM104 Teknik Geomatika FTSP - ITS

15
BAB IV
Hasil dan Analisa

IV.1 Hasil
Letak koordinat fitur Rumah

Gambar 4. 1Letak Koordinat Titik Rumah

Koordinat fitur Rumah

Gambar 4. 2Koordinat Rumah

IV.2 Analisa
Pada pembuatan fitur rumah menggunakan feature type polygon dan
menggunakan feature class house.

16
BAB V. PENUTUP

V.1 Kesimpulan
Pada pembuatan feature dapat digunakan feature type, yaitu untuk
memilih type fitur yang akan kita buat (point, line, polygon).
Kemudian feature class mendefinisikan dari feature type, jika point maka
akan tersedia point, jika line akan tersedia pilihan seperti highway, dan jika
polygon akan tersedia pilihan seperti building.
V.2 Saran
Mahasiswa perlu lebih proaktif ketika praktikum berlangsung. Sehingga
kemampuan mahasiswa dalam menjalankan software E-FOTO merata.
Perlu ketelitian yang ekstra untuk menjalankan software ini, sehingga
dapat dihasilkan suatu nilai yang memenuhi toleransi.

17
DAFTAR PUSTAKA

http://ncu.dl.sourceforge.net/project/e-foto/data/efoto_images.zip

http://www.efoto.eng.uerj.br/learn/tutorials

18