Anda di halaman 1dari 8

PUISI TRADITIONAL: PANTUN KIASAN

Pantun Maksud Pantun


Tikar pucuk tikar Rangkap 1: Perbuatan
mengkuang, membazir adalah suatu
Alas nikah raja Melayu; amalan yang merugikan.
Ikan busuk jangan dibuang,
Buat perencah si daun
kayu.
Buah bacang masak Rangkap 2: Orang yang
serangkai, merantau selalunya akan
Burung dekut meniti merendah diri apabila
batang; berada di tempat orang.
Saya dagang tidak terpakai,
Macam melukut di tepi
gantang.
Tebang gelam tebang Rangkap 3: Sebelum
kenanga, menginginkan sesuatu yang
Batangnya tumbang dianggap mustahil,
menimpa gedung; Kumbang ketahuilah tahap
mengidam nak seri bunga, kemampuan dan kebolehan
Bunga kembang di puncak diri kita lebih dahulu.
gunung.
Pokok terap tumbuh di bukit, Rangkap 4: mengharapkan
Belat berbanjar panjang ke sesuatu yang belum pasti.
hulu;
Jangan diharap guruh di
langit,
Kilat memancar hujan tak
lalu.
Limau Bentan di tepi Rangkap 5: Sikap
tingkap, seseorang yang sombong
Budak-budak melempar dengan kebolehan diri serta
burung; memandang rendah
Harimau di hutan lagi lernadap orang lain.
kutangkap,
Kononlah pulak cicak
mengkarung.
Air surut memungut bayam, Rangkap 6: Jangan suka
Sayur diisi ke dalam membesar-besarkan
kantung; kejayaan yang tidak
Jangan diikut resmi ayam, seberapa.
Bertelur sebiji riuh
sekampung.
Anak punai anak merbah, Rangkap 7: Pendirian
Hinggap di tonggak mencari manusia sering berubah-
sarang; ubah.
Anak sungai lagi berubah,
Inikan pula hatinya orang.
Rotan siput rotan berlingkar, Rangkap 8: Perasaan
Anak itik patah kakinya; marah akan segera hilang
Hujan ribut gunung terbakar, dengan adanya nilai
Embun setitik padam kesabaran dalam diri.
apinya.
Raut bilah pembatang taut, Rangkap 9: Orang yang
Kail berada dalam raga; merantau akhirnya akan
Tidak sudah seluang kembali ke tempat asalnya
melaut, semula.
Akhirnya balik ke tepi juga.
Sangkut terendak dekat Rangkap 10: Setiap perkara
beranda, yang berlaku dan
Orang Papua anyam tak diperkatakan orang tentu
sudah; ada sebabnya.
Jika tidak ada berita,
Masakan tempua bersarang
rendah.
Bunga geti bergulai Rangkap 11: Menginginkan
temenung, sesuatu yang besar tetapi
Di hari raya memakan tapai; tidak mempunyai
Hajat hati nak peluk gunung, keupayaan.
Apakan daya tangan tak
sampai.
Suasa bertahil emas Rangkap 12: Jika
berbungkal, pengetahuan sedikit,
Tetapi intan tiada sesaga; janganlah hendak melawan
Kalau kail panjang orang yang lebih banyak
sejengkal, pengetahuannya.
Usah lautan hendak diduga.
Dang Nila memangku puan, Rangkap 13: Sudah bersiap
Berembang buah pedada; sedia untuk mengecap hasil
Adakah gila bagimu tuan, yang belum lagi diperoleh.
Burung terbang dipipiskan
lada.
Hari hujan puyuh Rangkap 14: Jika semasa
mendengut, masih muda sudah malas,
Mendengut marl sepanjang apatah lagi setelah usia tua;
jalan; sedangkan semasa makmur
Air dalam kapar tak hanyut, tidak senang, apatah lagi
Kononlah pula kemarau semasa susah.
panjang.
Berilah saya pisau raut, Rangkap 15: Seseorang
Hendak meraut bingkai yang inginkan sesuatu di
tudung; luar kemampuannya.
Gila apakah ikan di laut,
Mengidamkan umpan di
kaki gunung.
Laksana gadis Menteri Rangkap 16: Orang yang
Bogor, melakukan dosa tetapi
Bijak membilang ayam sudah terlambat untuk
betina; bertaubat.
Nyawa menangis di pintu
kubur,
Hendak pulang ke dalam
dunia.
Hilir berderap mudik Rangkap 17: Seseorang
berderap, yang mempunyai rupa paras
Patah galah haluan perahu; yang elok tetapi tidak
Sungguh laksana bunga berbudi bahasa.
dedap,
Cantik merah tidak berbau.
(Dipetik daripada antologi
Baik Budi, Indah Bahasa,
Tingkatan 2, Arah
Pendidikan Sdn. Bhd.)
1. Tema
Sindiran terhadap segelintir anggota masyarakat yang
mengamalkan sikap negatif sehingga boleh menjejaskan
kehidupan diri sendiri dan orang lain.

2. Persoalan
(a) Sikap membazir tidak digalakkan untuk diamalkan
dalam kalangan masyarakat.
(b) Sikap rendah diri dalam kalangan perantau apabila
berada di tempat orang.
(c) Sifat segelintir manusia yang mengharapkan sesuatu
di luar kemampuan diri.
(d) Sikap manusia yang terlalu mengharapkan sesuatu
yang belum pasti hasilnya.
(e) Sifat sombong dan bangga diri akan membawa
kemudaratan kepada diri sendiri.
(f) Sifat sabar akan dapat melenyapkan kemarahan.
(g) Perantau yang pergi jauh akhirnya akan kembali ke
kampung halaman juga.
(h) Sifat malas yang bermula sejak kecil akan sukar
diubah apabila sudah dewasa, begitu juga apabila semasa
makmur tidak senang, apatah lagi semasa susah.
(i) Kecantikan diri tidak berharga jika tidak berbudi
bahasa.
(j) Segeralah bertaubat setelah melakukan dosa.
3. Bentuk
(a) Pantun ini terdiri daripada tujuh belas
rangkap.
(b) Bilangan baris pada setiap rangkap adalah
sama.
4. Unsur bunyi
(a) Asonansi.
Contohnya,
Alas nikah raja Melayu (perulangan vokal a);
Limau Bentan ditepi tingkap (perulangan vokal e);
Hujan ribut gunung terbakar (perulangan vokal i);

(b) Aliterasi.
Contohnya,
Buah bacang masak serangkai (perulangan konsonan
b);
Hendak pulang ke dalam dunia (perulangan konsonan
d);

1. Gaya Bahasa
Gaya Bahasa Contoh
1. Hiperbola. Hujan ribut gunung terbakar,
Embun setitik padam apinya.
2. Inversi Ikan busuk jangan dibuang;
Gila apakah ikan di laut.
3. Penggunaan ikan;burung dekut; gelam;
unsur alam. kenanga; kumbang; bunga;
4. Peribahasa Jangan diikut resmi ayam,
Bertelur sebiji riuh sekampung;
5. Personifikasi nyawa menangis di pintu
kubur.
6. Repetisi tikar (rangkap 1, baris 1);
7. Sinkope Kilat memancar hujan tak lalu;
8. Simile Macam melukut di tepi
gantang;

6. Nilai dan Pengajaran


Nilai Pengajaran
1. Nilai berjimat Kita mestilah mengelakkan diri
cermat daripada melakukanpembaziran.
2. Nilai kesabaran Kita mestilah banyak bersabar untuk
memadamkan kemarahan dalam diri
3. Nilai berbudi Kita hendaklah sentiasa berbudi
bahasa bahasa supaya kita akan dipandang
mulia oleh masyarakat.
4. Nilai merendah Kita hendaklah bersikap merendah
diri diri apabila merantau ke tempat
orang.
5. Nilai keinsafan. Kita haruslah insaf dan bertaubat
setelah melakukan dosa.