Anda di halaman 1dari 11

Tugas II

Global Navigasi Satelit Sistem


Penentuan Posisi diLaut dengan GPS

DI SUSUN OLEH
NAMA: INGHUA RUSMILAWATI
BP : 2013510034

TEKNIK GEODESI
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI PADANG
2015/2016
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia sebagai negara maritim yang dua per tiga wilayahnya terdiri dari laut dengan
luas kira-kira 5.800.000 km2, berada pada posisi silang antara Samudera Hindia dan Samudera
Pasifik. Dalam pengelolaannya, perairan Indonesia dibagi dalam sembilan wilayah pengelolaan
perikanan dan kelautan dengan penamaan tertentu, misalnya Laut Banda, Laut Arafura, Laut
Sulu, Laut Jawa dan seterusnya. Setiap area perairan tersebut mempunyai karakter yang berbeda
satu sama lainnya demikian pula perbedaan dengan laut wilayah subtropis.
Seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi, maka berkembang pula
alat-alat canggih yang dapat membantu kita dalam mengerti perkembangan tersebut. Sebagai
penduduk suatu negara, kita harus dapat mengikuti perkembangan yang terjadi di negara kita
maupun di negara lain. Sehingga kita tidak akan ketinggalan oleh negara lain.
Salah satu alat yang dapat kita sebut canggih adalah GPS, yaitu Global Positioning
System. Dalam makalah ini kami membahas mengenai Penentuan Posisi diLaut dengan GPS.

1.2 Tujuan
Tujuan pembuatan makalah mengenai Penentuan Posisi diLaut dengan GPS, adalah untuk
mendapatkan informasi mengenai bagaimana penerapan GPS dalam penentuan posisi dilaut.
Diharapkan dengan adanya makalah ini, pembaca dapat lebih mengerti mengenai bagaimana
penentuan posisi dilaut.
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Definisi Penentuan Posisi

Menurut Petr Vanicek dan Edward Krakiwsky, point positioning:...determination of the


coordinate of a point on land, at sea, or in space with respect to implied coordinate system..
Penentuan posisi merupakan suatu cara untuk menyatakan posisi suatu obyek pada suatu sistem
koordinat tertentu. Seperti diketahui terdapat dua sistem koordinat yaitu sistem koordinat terikat
langit atau disebut juga dengan ekstraterestrial dan sistem koordinat terikat bumi atau terestrial.
Kedua sisten koordinat tersebut memiliki cara atau bentuk pernyataan posisi yang berbeda.
Untuk penentuan posisi dari titik ikat yang diketahui dengan satu titik ikat lain diketahui
dinamakan sebagai penentuan posisi dengan metode ikatan kemuka. Sedangkan jika dilakukan
dari titik yang ingin dicari dinamakan sebagai metode ikatan ke belakang. Untuk menentukan
posisi dengan sudut jurusan dan jarak disebut juga dengan metode polar.
Posisi juga dapat dinyatakan dalam tiga dimensi yang berarti memiliki posisi horizontal (x,y) dan
vertikal (z).
Dalam penentuan posisi horizontal terdiri dari teknik astronomi, triangulasi, trilaterasi dan
travers atau poligon. Sedangkan penentuan posisi vertikal terdiri dari geodetik leveling,
trigonometrik leveling, barometrik leveling dan echo sounding.

2.2 Navigasi Laut.


Navigasi laut adalah sejumlah teknik dan peralatan yang digunakan dalam melakukan
perjalanan atau aktivitas di laut, navigasi yang banyak dipakai dalam perjalanan di laut adalah
kompas, peta dan GPS. Laut merupakan tempat trasportasi yang sangat popular pada masa abad
pertengahan, yakni antara abad ke-15 sampai abad ke-16. Penggunaan alat navigasi laut
diperuntukan bagi para pelaut yang akan menuju suatu tempat dengan menggunakan laut sebagai
jalan trasportasi mereka, penggunaan Kompas disini berperan sebagai alat penunjuk arah bagi
para pelaut sedangkan peta digunakan sebagai penunjuk jalan dan dipakai untuk mengetahui
medan yang akan dilalui. Navigasi laut ini hampir sama dengan navigasi darat maupun navigasi
sugngai karena semua model alat navigasi pada umunya memeliki fungsi yang sama yakni
digunakan untuk membantu manusia dalam menemukan atau sebagai petunjuk arah perjalanan
mereka.
Navigasi laut banyak dipakai di kapal laut sebagai sarana pengaman dan sebagai alat
penunjuk jalan maupun alat komunkasi ketika berada di tengah hamparan laut, banyak kapal-
kapal yang menggunakan alat navigasi laut seperti kompas, peta, rada maupun GPS sebagai
sarana alat bantu mereka ketika mengarungi lautan lepas

2.3 Datum Survey dan Parameter Geodetik..

Parameter geodetik bisa dikatakan parameter yang dijadikan sebagai acuan untuk menentukan
suatu posisi di permukaan bumi.Penentuan parameter ini menjadi hal yang mendasar agar dalam
setiap penentuan posisi pada saat survei di lapangan menjadi seragam, sehingga memudahkan
dalam penggambaran dalam suatu peta ketinggian di darat maupun laut. Beberapa hal yang
terkait dengan penentuan parameter geodetik ini meliputi penentuan bentuk dan ukuran ellipsoid
sebagai bentuk matematis bumi; sistem proyeksi dari koordinat geodetik (bumi) ke koordinat
bidang datar (peta); dan penentuan titik tengah meridian.Ellipsoid yang digunakan pada
pekerjaan ini adalah WGS-84 yang sudah terdefinisi dalam alat ukur GPS dan bersifat global.
Biasanya Sistem proyeksi yang digunakan adalah proyeksi Universal Transverse Mercator
(UTM). Sistem proyeksi UTM ini bersifat global sehingga untuk menentukan posisi di
permukaan bumi harus mengikuti sistim zoning yang sudah terdefinisi. Sistem zoning pada
proyeksi UTM terdiri dari 60 zone masing-masing selebar 60 meridian.

A. Datum horizontal

Datum horizontal merupakan titik referensi yang dijadikan acuan posisi. Sistem penentuan posisi
menggunakan metode Differensial GPS. Global Position System (GPS) adalah teknologi yang
telah berkembang, yang dapat menentukan posisi dengan akurat dan fleksibel terutama untuk
navigasi, survei dan GIS.GPS NAVSTAR (Navigation Satellite Timing and Ranging Global
Positioning System) adalah navigasi berbasis satelit, waktu dan posisi.GPS memberikan posisi
tiga-dimensi selama 24 jam sehari di seluruh dunia secara terus menerus. Teknologi ini
bermanfaat bagi pengguna GPS untuk memperoleh data yang akurat untuk navigasi dengan
akurasi sekitar 10 meter, untuk pemetaan dengan akurasi dalam meter sampai milimeter dengan
metode penentuan posisi menggunakan GPS geodetik. Teknologi GPS memiliki sejumlah
aplikasi untuk pengumpulan data GIS, survei, dan pemetaan.

Ada dua metode yang digunakan untuk menentukan posisi pada titik kontrol dan penentuan
posisi di laut dan sungai.Metodenya adalah static positioning dan kinematic positioning.Static
positioning digunakan untuk survey pengikatan suatu posisi dan kinematic positioning biasanya
untuk navigasi. Dalam static positioning, receiver GPS tidak bergerak (diam) pada satu lokasi
pengamatan dan untuk kinematic positioning, terdiri dari 2 receiver yaitu satu receiver disebut
sebagai monitor atau base, receiver keduadikenalsebagai rover ,yang pindah jalur untuk posisi.
Geodetic GPS Trimble 5700 Ssi dengan double frekwensi (L2) digunakan untuk menentukan
posisi titik Kontrol Horizontal dengan metode static positioning secara differensial. Untuk
membantu sistem navigasi dan untuk penentuan posisi titik fix sounding di kapal menggunakan
metodekinematic position dengan tambahan receiver base di darat dan position data link (untuk
mentransferkan posisi dari base ke rover di perahu secara real time).

Tabel Lama pengamatan berdasarkan panjang baseline GPS (Abidin, A. Z., 2007)

B. Datum vertikal
Datum vertikal merupakan sebuah titik yang dijadikan sebagai acuan untuk penentuan ketinggian
titik lainnya (dengan orde yang lebih rendah). Pengukuran titik kontrol vertikal dilakukan dengan
menentukan perbedaan tinggi antara dua titik terhadap bidang referensi ketinggian yang sama.
Penentuan ketinggian titik dilakukan dengan pengukuran sipat datar, menggunakan peralatan
waterpas yang mengacu pada suatu bidang nivo (tempat kedudukan titik-titik yang mempunyai
potensial gaya berat yang sama). Alat waterpas yang digunakan adalah Leica Sprinter 100 M.

Tahapan pengukuran menggunakan metode sipat datar adalah sebagai berikut:

Sebelum dan sesudah pengukuran dilakukan pengamatan garis bidik;

Setiap seksi diukur pulang pergi;

Jarak alat ke rambu berkisar antara 5 40 meter;

Tinggi bacaan rambu antara 0.5 sampai 2.5 meter;

Jumlah slag setiap seksi genap;

Perpindahan rambu sistem loncat (Gambar 8);

Pengukuran dilakukan dengan doublestand;

Alat ditempatkan di antara dua rambu, jika memungkinkan jarak ke rambu belakang
dibuat sama dengan jarak ke rambu muka;

Pada stand satu dibaca bacaan benang tengah (BT), benang atas (BA) dan benang bawah
(BB);

Pada stand dua hanya dibaca bacaan BT-nya saja


Ketinggian ortometrik terdefinisi sebagai ketinggian terhadap bidang permukaan air rata-rata
(MSL). Oleh karena itu diperlukan pengikatan ketinggian dari titik kontrol terhadap stasiun
pengamatan pasang surut air laut, dalam hal ini terhadap nol stasiun pengamatan tinggi muka air.

2.4 Prinsip Dasar Penentuan Posisis dengan GPS

Pemotongan Kebelakang ( RESECTION) dengan Jarak.


Bila 1,2,3,4 adalah posisi satelit, diketahui koordinat Geosentrisnya (X,Y,Z). atelit
memancarkan sinyal diterima oleh receiver dititik P (TITIK PENGAMATAN), sehingga
jarak dari setiap satelit ketitik P dapat ditentukan.
Titik P akan ditentukan titik koordinatnya.

2.5 Konsep Penentuan Posisi dengan GPS


Posisi yang diberikan adalah (X,Y,Z) atau (= lintang geodetis, = bujur geodetis, h =
tinggi elipsoid )

4 parameter yang diperoleh 3 koordinat (X,Y,Z) atau (, ,h) dan 1 parameter waktu

Minimal 4 satelit

Tinggi yang diberikan adalah tinggi elipsoid

Datum GPS adalah WGS1984 (Ellipsoid).

Titik yang ditentukan dapat diam maupun bergerak

2.6 Metode-metode Penentuan Posisi Dengan GPS


Pada prinsipnya ada 2 metode penentuan posisi, yaitu penentuan posisi secara absolut
(absolute positiong) dan penentuan posisi secara diferensial

Penentuan posisi absolut adalah penentuan posisi secara mandiri, artinya posisi titik
tersebut langsung diturunkan dari posisi satelit

Penentuan posisi secara diferensial antara lain :


Statik

Rapid Statik

Radial

Stop and Go

Kinematik

Real Time Kinematic (RTK)


BAB III

PENUTUP

Kesimpulan

Penentuan posisi merupakan suatu cara untuk menyatakan posisi suatu obyek pada suatu
sistem koordinat tertentu. Seperti diketahui terdapat dua sistem koordinat yaitu sistem koordinat
terikat langit atau disebut juga dengan ekstraterestrial dan sistem koordinat terikat bumi atau
terestrial.

Dalam dunia survei baik itu survei topografi maupun survei hidrografi tidak lepas yang
namanya datum survei dan parameter geodetiknya.

Pada prinsipnya ada 2 metode penentuan posisi, yaitu penentuan posisi secara absolut
(absolute positiong) dan penentuan posisi secara diferensial
Penentuan posisi absolut adalah penentuan posisi secara mandiri, artinya posisi titik tersebut
langsung diturunkan dari posisi satelit

Penentuan posisi secara diferensial (Statik,Rapid Statik,Radial,Stop and Go,Kinematik,dan Real


Time Kinematic (RTK)

DAFTAR PUSTAKA

http://msp11035nanda.blogspot.co.id/2013/04/sistem-informasi-sumberdaya-
perairan_7077.html

http://sejarahanda.blogspot.co.id/2012/04/teknologi-navigasi-dan-
perkembangannya.html

https://firmans08.wordpress.com/2014/02/05/parameter-geodetik-dan-datum-survei/