Anda di halaman 1dari 10

SATUAN ACARA PENYULUHAN

ANEMIA PADA ANAK

Disusun oleh :
Nama : Riska Herlina
NIM : 34403515114
Tingkat : 2-B

AKADEMI KEPERAWATAN
PEMERINTAH KABUPATEN CIANJUR
BADAN LAYANAN UMUM DAERAH (BLUD)
Jln.pasir Gede Raya No.19 Telp.(0263) 2672206 Fax.270953
Cianjur 4321
2017
SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)
ANEMIA PADA ANAK

Pokok bahasan : Anemia


Sasaran : Klien dan keluarga
Hari/tanggal : Selasa,25 April 2017
Waktu Pertemuan : 30 Menit
Tempat : RSUD Cianjur ( ruang samolo 3)
Pemberi materi : Riska Herlina

A. Latar Belakang
Anemia adalah suatu keadaan di dalam tubuh yang ditandai dengan
terjadinya defisiensi pada ukuran dan jumlah sel darah merah tidak mencukupi
untuk melakukan pertukaran oksigen. Anemia merupakan masalah kesehatan
dunia karena prevalensinya masih tinggi terutama di negara berkembang
seperti Indonesia. Villalpando, et al (2003) menyebutkan bahwa prevalensi
anemia pada anak menurun seiring bertambahnya usia. Penelitian yang
dilakukan di Mexico prevalensi anemia tertinggi pada anak usia 12 24 bulan
(48,9%). Sedangkan pada anak usia sekolah 5-11 tahun prevalensinya berkisar
antara 14,6 22%. Pada anak usia 11 tahun prevalensi anemia ditemukan
sebesar 14,6%. Departemen Kesehatan (Depkes) (2008) dalam Riset
Kesehatan Dasar menyatakan bahwa prevalensi anemia di Indonesia adalah
14,8%. Villalpando, et al (2003) menyatakan bahwa penyebab anemia adalah
akibat faktor gizi dan non gizi. Faktor gizi terkait dengan defisiensi vitamin
dan mineral, sedangkan faktor non gizi terkait infeksi. International
Nutritional Anemia Consultative Group (INACG) (2002) dalam Subagio
(2007), anemia disebabkan oleh defisiensi zat gizi makro dan mikro. Pada
negara berkembang anemia disebabkan oleh asupan makanan yang tidak
adekuat, khususnya zat gizi yang diperlukan untuk sintesis eritrosit (protein,
besi, asam folat, vitamin B12, vitamin C, vitamin A, dan zink). Almatsier
(2003) menyatakan penyebab masalah anemia gizi besi adalah kurangnya daya
beli masyarakat, untuk mengkonsumsi makanan sumber zat besi, terutama
dengan ketersediaan biologi zat besi yang tinggi. Usia anak sekolah
merupakan golongan yang rentan terhadap masalah gizi karena anak berada
dalam masa pertumbuhan dan aktivitas yang tinggi, sehingga memerlukan
asupan gizi yang tinggi pula. Masalah gizi yang sering dihadapi anak sekolah
dasar adalah kurang energi protein dan anemia. Penelitian Hashizume, et al
(2004) dalam Ratih (2012) di Kazakhstan menyebutkan bahwa tingginya
intake zat besi berhubungan dengan rendahnya prevalensi anemia.
Menurut data SUSENAS 2001 masalah anemia pada anak usia 5-14 tahun
pada laki-laki sebesar 52,8% dan 49,2 % terjadi pada perempuan. Hasil
Survey Kesehatan Rumah Tangga (DEPKES, 2001) sebanyak 47% balita
menderita anemia defisiensi besi. Angka ini tidak beranjak jauh pada SKRT
Tahun 2007 dengan angka kejadian anemia defisiensi besi (ADB) pada anak
balita di Indonesia sekitar 40-45%. Sedangkan data pada Riset Kesehatan
Dasar (Riskesdas) Departemen Kesehatan Tahun 2007 menunjukkan bahwa
40% anak di Indonesia pada rentang usia 1-14 tahun menderita anemia dan
menemukan bahwa satu dari empat anak usia sekolah dasar menderita
kekurangan besi. Asian Development Bank menyebutkan bahwa sekitar 22
juta anak Indonesia terkena anemia.
Departemen Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI)
yang meneliti 661 anak di lima sekolah dasar negeri di Jakarta Timur
menunjukkan 85% anak sekolah mendapatkan asupan zat besi hanya 80% dari
rekomendasi harian yang dianjurkan. Dan penelitian yang dilakukan di Desa
Minaesa Kecamatan Wori Kabupaten Minahasa Utara oleh Aaltje E.
Manampiring Tahun 2008 menunjukkan prevalensi anemia pada anak sekolah
sebesar 39,42%, penelitian di Propinsi Sulawesi Utara oleh Matondan Tahun
2004 menunjukkan prevalensi anemia pada anak panti asuhan usia sekolah
dasar sebesar 62,8%, sedangkan penelitian oleh R.B. Purba Tahun 1995 di
Desa Bolaang Mongondow menemukan pravelensi anemia pada anak sekolah
dasar sebesar 18,33% di daerah penghasil sayur dan 28,33% di daerah bukan
penghasil sayuran.
Dampak anemia pada anak balita dan anak sekolah adalah meningkatnya
angka kesakitan dan kematian, terhambatnya pertumbuhan fisik dan otak,
terhambatnya perkembangan motorik, mental dan kecerdasan. Anak-anak
yang menderita anemia terlihat lebih penakut, dan menarik diri dari pergaulan
sosial, tidak bereaksi terhadap stimulus, lebih pendiam Vijayaraghavan (2009)
dalam Ratih (2012). Anemia pada anak menurunkan prestasi belajarnya di
sekolah Taha, (2005) dalam Ratih (2012).

B. Tujuan
1. Tujuan Instruksional Umum (TIU)
Setelah dilakukan kegiatan penyuluhan diharapkan klien dan
keluarga dapat mengetahui tentang penyakit anemia.
2. Tujuan Instruksional Khusus
Setelah dilakukan penyuluhan selama 30 menit diharapkan klien
dan keluarga dapat:
a. Menjelaskan pengertian dari Anemia
b. Menjelaskan penyebab Anemia
c. Menjelaskan tanda dan gejala Anemia
d. Menjelaskan pencegahan Anemia
e. Menjelaskan cara pengobatan Anemia

C. Materi Penyuluhan (terlampir )


1. Pengertian Anemia
2. Penyebab Anemia
3. Tanda dan gejala Anemia
4. Pencegahan Anemia
5. Cara pengobatan Anemia

D. Metode
1. Ceramah
2. Tanya jawab

E. Media
Leaflet
F. Kegiatan Penyuluhan

No Kegiatan mahasiswa Waktu Kegiatan peserta


1 Pendahuluan
Memberi salam 5 menit Menjawab salam
Memberi pertanyaan apersepsi Menjawab
Mengkonsumsikan pokok bahasan
Mengkomunikasikan tujuan
Menyimak
Menyimak
2 Kegiatan Inti
Memberikan penjelasan tentang 15 menit Menyimak
materi penyuluhan
Memberikan kesempatan klien dan Bertanya
keluarga untuk bertanya
Menjawab pertanyaan keluarga
Memperhatikan
3 Penutup
Menyimpulkan materi penyuluhan 5 menit Memperhatikan
bersama keluarga
Memberikan evaluasi secara lisan Menjawab
Memberikan salam penutup

Menjawab salam

G. Evaluasi
1. Prosedur : Akhir penyuluhan
2. Waktu : 5 menit
3. Bentuk soal : Tanya jawab
4. Jumlah soal : 3 soal
5. Jenis soal :
a. Apakah yang dimaksud dengan Anemia ?
b. Apa penyebab Anemia ?
c. Bagaimana tanda dan gejala Anemia ?
6. Jawaban soal
a. Anemia adalah suatu kondisi dimana kadar Hb atau jumlah eritrosit
lebih rendah dari harga normal. Anemia adalah berkurangnya jumlah
eritrosit serta jumlah hemoglobin dalam 1mm3 darah atau
berkurangnya volume sel yang dipadatkan.
b. Penyebab Anemia : Faktor keturunan, kurangnya asupan gizi,
kurangnya produksi sel darah merah dan kurangnya zat besi .
c. Tanda dan gejala : lemas, mata berkunang-kunang, kelopak mata
pucat dan sesak nafas
PEMBAHASAN
ANEMIA PADA ANAK

A. Pengertian Anemia
Anemia adalah suatu kondisi dimana kadar Hb atau jumlah eritrosit lebih
rendah dari harga normal. Dikatakan sebagai anemia bila Hb < 14 g/dl dan Ht
< 41% pada pria atau Hb < 12 g/dl dan Ht
Anemia adalah berkurangnya jumlah eritrosit serta jumlah hemoglobin dalam
1mm3 darah atau berkurangnya volume sel yang dipadatkan (packed red cells
volume) dalam 100 ml darah. (Ngastiyah, 1997)
Anemia Gizi adalah kekurangan kadar haemoglobin (Hb)
dalam darah yang disebabkan karena kekurangan zat gizi
yang diperlukan untuk pembentukan Hb.Anemia terjadi
karena kadar hemoglobin (Hb) dalam darah merah sangat
kurang. Di Indonesia sebagian besar anemia ini disebabkan
karena kekurangan zat besi (Fe) hingga disebut Anemia
Kekurangan Zat Besi atau Anemia Gizi Besi.

B. Penyebab Timbulnya Anemia


Berikut 4 hal yang menyebabkan terjadinya anemia yang harus anda ketahui
agar bisa terhindar dari penyakit ini :
1. Faktor keturunan
2. Kurangnya asupan gizi
Malanutrisi atau gizi buruk adalah penyebab anemia nomor satu di
Indonesia. Asupan zat besi orang Indonesia masih kurang karena
kurangnya asupan yang bersumber dari nutrisi hewani. Nasi dan bahan
nabati menjadi bahan makanan utama sehari-hari orang Indonesia, padahal
daging juga diperlukan karena memiliki kandungan zat besi yang tinggi.
Keragaman menu makanan memiliki peran penting dalam asupan zat besi
yang cukup.
3. Kurangnya produksi sel darah merah
4. Kurangnya zat besi
Penyerapan zat besi terjadi di usus. Gangguan penyerapan zat besi
bisa terjadi lantaran ada penyakit di selaput lendir usus yang lama-lama
menimbulkan diare, atau ada zat yang mengganggu penyerapan zat besi.
Otomatis hal ini menyebabkan anemia difisiensi zat besi.

C. Tanda dan Gejala Batu ginjal


1. Lemas
Anak terlihat lemah, letih, lesu. hal ini karena oksigen yang dibawa
ke seluruh tubuh berkurang karena media transportnya (HB) kurang
sehingga tentunya yang membuat energi berkurang dan dampaknya adalah
3L, lemah letih lesu.
2. Mata berkunang-kunang
Mata berkunang-kunang. Hampir sama prosesnya dengan yang
diatas, karena darah yang membawa oksigen berkurang, aliran darah serta
oksigen ke otak berkurang pula dan berdampak kepada indera penglihatan
dengan pandangan mata yang berkunang-kunang.
3. Kelopak mata pucat
4. Sesak nafas
Pada tingkat lanjut atau anemia yang berat maka anak bisa
menunjukkan tanda-tanda sesak napas, detak jantung cepat, dan bengkak
di tangan dan kaki.

D. Pencegahan Batu ginjal


Penyakit Anemia bisa dicegah dengan membiasakan diri mempraktekan
pola hidup sehat diantaranya :
1. Konsumsi makanan yang banyak mengandung zat besi
Zat besi merupakan salah satu mineral penting yang
dibutuhkan oleh tubuh kita. Salah satu Fungsi utama zat
besi adalah sebagai komponen pembentuk Hemoglobin
(Hb) dalam sel darah merah yang berfungsi mengangkut
oksigen dari paru-paru ke seluruh sel-sel tubuh. Selain itu
zat besi juga berperanan penting dalam fungsi normal daya
tahan tubuh,contohnya seperti : sayuran,buah-buahan.

2. Konsumsi makanan yang banyak mengandung asam folat


Fungsi makanan yang mengandung asam folat yaitu bekerja sama dengan
vitamin B12 untuk membentuk sel darah merah yang sehat dan
meregenerasi sel-sel tuhuh. Seperti : pisang, sayuran hijau, kacang-
kacangan dan jeruk.
3. Makanan yang mengandung vitamin b12 :
Fungsi utama vit b12 :
a. Menghasilkan sel darah merah.
b. Menjaga kesehatan sistem saraf.
c. Melepaskan energi dari makanan yang dikonsumsi.
d. Memproses asam folat.
e. Membantu dalam proses sintesis DNA.
4. Makanan dan minuman yg mengandung vit C
dapat menurunkan kadar kolesterol dan dapat memproduksi bahan
kimia tertentu pada otak. Tingginya kandungan antioksidan pada vitamin
C juga dapat menghancurkan radikal bebas yang dapat merusak sel-sel
dalam tubuh.

E. Cara pengobatan
1. Pemberian zat besi,vit B12
2. Penderita anemia berat bisa dilakukan transfusi darah
Transfusi darah adalah tindakan rnemasukkan darah atau
komponennya ke dalam sistim pembuluh darah resipien. Hal ini
merupakan suatu tindakan yang bertujuan menggantikan atau menambah
komponen darah yang hilang atau terdapat dalam jumlah yang tidak
mencukupi sehingga akan menyelamatkan kehidupan.transfusi darah
merupakan tindakan simtomatik atau suportif karena darah atau komponen
darah hanya dapat mengisi kebutuhan tubuh untuk jangka waktu tertentu
tergantung pada umur fisiologis komponen yang ditransfusikan.
3. Pemberian eritropoietin
Eritrosit berfungsi mengangkut oksigen ke jaringan hingga
produksi eritrosit sedikit banyak ditentukan juga oleh kadar oksigenisasi
jaringan. Eritropoetin, suatu hormon yang secara langsung mempengaruhi
aktifitas sumsum tulang sangat peka terhadap perubahan kadae oksigen
dalam jaringan.
DAFTAR PUSTAKA

Strauss RG, Transfusi Darah dan Komponen Darah, dalam Nelson Ilmu
Kesehatan Anak (Nelson Textbook of Pediatrics), 1996, Jakarta, EGC,
volume 2, Edisi 15, halaman: 1727-1732 2.
Djajadiman Gatot, Penatalaksanaan Transfusi Pada Anak dalam Updates in
Pediatrics Emergency, 2002, Jakarta, Balai Penerbit FKUI, halaman: 28-
41 3.
Ramelan S, Gatot D, Transfusi Darah Pada Bayi dan Anak dalam Pendidikan
Kedokteran berkelanjutan (Continuing Medical Education) Pediatrics
Updates, 2005, Jakarta, IDAI cabang Jakarta, halaman: 21-30 4.
Sudarmanto B, Mudrik T, AG Sumantri, Transfusi Darah dan Transplantasi dalam
Buku Ajar Hematologi- Onkologi Anak, 2005, Jakarta, Balai Penerbit
IDAI, halaman: 217-225 5.
Dr. Rusepno Hasan, Dr. Husein Alatas. Buku Kuliah 1 Ilmu Kesehatan Anak,
1985, Jakarta, Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia, halaman: 483-490 6. Palang Merah Indonesia.