Anda di halaman 1dari 2

Masita Indinia

145020300111003
Metpen-CG
CHAPTER 1-INTRODUCTION

A. Kompleksitas Informasi dalam Pelaporan dan Akuntansi Keuangan


Lingkungan akuntansi sangat kompleks dan sangat menantang. Dikatakan kompleks
karena produk akuntansi adalah informasi, komoditas powerful dan penting. Alasan dari
kekompleksan akuntansi di antaranya adalah setiap orang tidak memiliki kesepakatan
tentang reaksi yang diberikan terhadap informasi akuntansi. Selain itu informasi yang
diberikan tidak hanya berpengaruh terhadap satu orang saja, tetapi juga berpengaruh
terhadap operasi pasar. Informasi dalam pelaporan dan akuntansi keuangan disebut juga
bisa disebut penuh dengan tantangan karena Akuntansi keuangan harus dapat bertahan
dan berhasil dengan baik dalam karakteristik lingkungan yang kompleks dengan
menghadapi konflik dari berbagai kelompok yang berbeda yang masing-masing memiliki
kepentingan dalam pelaporan akuntansi.
B. Peran Riset Akuntansi
Dalam melakukan penelitan akuntansi, ada dua jalan yang saling melengkapi yang dapat
digunakan untuk melihat peranan penelitian akuntansi yaitu :
1. Untuk menyadari pengaruh penelitian akuntansi terhadap praktek akuntansi. Inti
dari pendekatan ini adalah bahwa investor diberi informasi untuk
membantu mereka dalam membuat keputusan investasi yang baik.
2. Untuk meningkatkan pengertian kita tentang lingkungan akuntansi. Penelitian
seperti ini memungkinkan kita untuk lebih memahami isu-isu tata kelola perusahaan
seperti batas-batas peran manajemen dalam pelaporan keuangan. Selain itu juga
membantu kita memahami mengapa akuntan sering terjebak antara kepentingan
investor dan manajer.
C. Pentingnya Asimetri Informasi
Terdapat dua macam asimetri informasi, yaitu :
1. Adverse selection, yaitu bahwa para manajer serta orang-orang dalam lainnya
biasanya mengetahui lebih banyak tentang keadaan dan prospek perusahaan
dibandingkan investor pihak luar. Dan fakta yang mungkin dapat mempengaruhi
keputusan yang akan diambil oleh pemegang saham tersebut tidak disampaikan
informasinya kepada pemegang saham.
2. Moral hazard, yaitu bahwa kegiatan yang dilakukan oleh seorang manajer tidak
seluruhnya diketahui oleh pemegang saham maupun pemberi pinjaman.
Sehingga manajer dapat melakukan tindakan diluar pengetahuan pemegang
saham yang melanggar kontrak dan sebenarnya secara etika atau norma mungkin
tidak layak dilakukan.
Adanya asimetri informasi memungkinkan adanya konflik yang terjadi antara
principal dan agent untuk saling mencoba memanfatkan pihak lain untuk kepentingan
sendiri.
D. Masalah Fundamental Teori Akuntansi Keuangan
Kepentingan investor adalah mendapatkan informasi yang memberikan suatu tradeoff
bermanfaat antara relevan dan reliable, di mana informasi relevan adalah yang
memberikan kemampuan investor untuk menilai prospek ekonomi perusahaan ke depan,
dan informasi reliable adalah informasi yang tepat dan bebas dari bias atau manipulasi
manajemen. Kepentingan manajer adalah mendapatkan informasi yang mempunyai
korelasi dengan usahanya dalam menjalankan perusahaan. Masalah fundamental dalam
teori akuntansi keuangan adalah bagaimana merekonsiliasikan perbedaan peranan untuk
informasi akuntansi.
E. Regulasi Sebagai Sebuah Reaksi dari Permasalahan Fundamental
Terdapat dua rekasi dasar dari permasalahan fundamental. Pertama adalah, mengapa
tidak membiarkan kekuatan pasar untuk menentukan seberapa banyak dan informasi
perusahaan apa saja yang harus dihasilkan. Dengan mengasumsikan investor dan
pengguna laporan keuangan lainnya sebagai pihak yang meminta informasi dan manajer
sebagai penyedia informasi. Selanjutnya, kekuatan demand dan supply dapat menetukan
kuantitas informasi yang dihasilkan. Dengan adanya pandangan ini, maka investor
dilindungi karena pasar dapat mengendalian masalah-masalah adverse selection dan
moral hazard, dan pasar manajerial dan pasar tenaga kerja dapat bekerja dengan
semestinya. Reaksi yang kedua adalah mengadaan regulasi untuk melindungi investor,
dengan dasar bahwa informasi merupakan sebuah komoditas yang komplek dan penting
dimana kekuatan pasar gagal dengan sendirinya dalam mengendalikan masalah moral
hazard dan adverse selection. Dewan Standar Akuntansi (Accounting Standards Board
(ASB)) dari Canadian Institute serta FASB di Amerika Serikat dirancang untuk
memudahkan pencapaian consensus yang penting dalam penggalangan dukungan.