Anda di halaman 1dari 15

DRAMA BAHASA INDONESIA

JUDULNYA APA?
Kelompok:
1. Albertus Varian Limandau/XIIAB/1
2. Aprila Angkawidjaja/XIIAB/3
3. Dennis Christian/XIIAB/6
4. Ivana Tangmar/XIIAB/12
5. Marcella Ayu/XIIAB/19
6. William Dewa/XIIAB/25
Sinopsis

PROLOG

SETTING DI SEBUAH RUMAH YANG BESAR DAN MEWAH. TERDAPAT BANYAK


TANAMAN DI TEMPAT ITU KARENA BANYAK TAMAN. TERLIHAT SEORANG
LELAKI YANG MEMAKAI PAKAIAN SERBA PUTIH BERNAMA SETANUS
BERJALAN BERKELILING SEPERTI HANTU
SETANUS
Huahahahahahahhahaha. Booo.. Kalian mungkin bertanya-tanya siapa saya. Dan
kenapa saya ada di sini. Biar saya beritahu. Tapi jangan kaget ya. Siap? Saya adalah HANTU
penunggu rumah ini. HAHAHAHAHA. Tapi jangan salah sangka saya bukan hantu
yang serem kayak yang ada di pelem-pelem. Saya itu hantu yang baik hati.
(Richard Sadewa masuk ke dalam panggung sambil memegang telepon genggam dan asik
berbicara lewat telepon, memakai pakaian formal rapih.)
RICHARD
Yaaa.. halooo.. iya betul pak, saya Richard Sadewa. Iya Sadewa. Ha? Bukan! Sadewa? S-A-
D-E-W-A!! Oh, iya betul pak! Oh ,iya dong! Dewa GTL!! Hehehehehe!
SETANUS
Nah, ini nih, si pemilik rumah ini. Namanya Richard Sadewa, akrab dipanggil Richard.
Panggilan rumahnya, papa icad. Huehehehehe. Dia ini pengusaha sukses! Usaha kateringnya
udah dikenal sampai ke seluruh negeri ini.
(Tamara Tamani masuk ke dalam panggung dengan memakai pakaian formal rapih dan
menjinjing tas yang ceritanya mahal sambil membawa vas berisi tanaman bunga lily.)
TAMARA
HIHIHIHIHIHI! Memang enaaaaaakkkk betul jadi orang kaya!!! Mau beli apa aja bisa!!
Beli Tas? Bungkus! Beli Mobil? Bungkus! Mau kafe depan rumah dibeli? Juga Bungkus!!
Mau beli gunung? Bisa juga! Loh? Suka-suka dong! Kan orang kaya! Ihihihihihihihihi!
SETANUS
Nah, ini nih. Namanya Tamana Tamani. Eh, Tamara Tamani maksudnya. Dia ini hobi banget
sama yang namanya tanaman, apalagi yang mahal. Katanya sih, biar lingkungan ini semakin
hijau. Eh tapi, dia itu orang yang.
(Masuk seorang anak perempuan kecil yang tampangnya culun dengan gaya yang ceria)
RIKA
(Sambil berlompat-lompatan, iapun bernyanyi kepada boneka anjingnya) Aku punya anjing
kecil. Kuberi nama Kucing. Hiiihihihihihih. Dia senang berlari-lari. HAHAHAHAHAH
SETANUS
(Kepada Rika) Hey, hey, hey, hey, itu bukan kucing, itu anjing!!
RIKA

Ihhh.. Apaan sih oom!? suka-suka aku dong! Ini kan punyaku! Namanya Kucing! K-U-C-I-
N-G!

SETANUS

Loh! Kok, kamu bisa denger aku sih? Aku kan Hantu!

RIKA

Haaa??? Hantu??? Iihh! Keren banget! AHAHAHAHAHA! Coba sini cubit dong!
(mencoba mencubit setanus)

SETANUS

Eh, eh, eh. Pegang-pegang lagi! Bayar!

RIKA

Aaahhh,,, oom hantunya ga asik ah. Bweeeee! (tepok-tepok pantat lalu pergi)

SETANUS

Ehhh, dasar anak kecil! Gua sentil jadi gaul lu! Oke, lanjut! Nah, yang barusan tadi itu,
anaknya kedua orang yang tadi udah disebutkan di awal. Namanya Rika Sadewa. Kasihan
Rika. Karena sibuknya kedua orang tuanya pada pekerjaan dan urusan masing-masing, ia
akhirnya jadi autis. (dengan gaya pembaca berita) Nah, para penonton sekalian, inilah
keluarga Sadewa! Mari kita saksikan kisahnya!
ADEGAN 1

SETTING DI RUANG KELUARGA, TAMARA MASUK SAMBIL MEMBAWA VAS


BUNGA!

TAMARA

Ehhhh, papi, papi!! Papiiiiiii!!!! Jawab dong! Di mana sih nih orang?

RICHARD

Apaaaaaa mamiiku sayaaangg!!!! Papi lagi teleponan sama klien penting nih!! Jangan
ganggu dong!

TAMARA

IUUUHH! Papi apaan sih? Masa klien melulu diurusin! Sekali-kali mami kek diurusin! Oh
iya sama anak kita tuh sih Setrika! Urusin dong!

RICHARD

Ha!? Siapa tuh setrika!! Anak kita tuh namanya namanya. Ri-ri-ri-RIKAAA!!! Iya
betul! Gimana sih? Masa nama anak sendiri lupa?!

TAMARA

Iya, iya, siapalah namanya! Tapi urusin dong! Dia kan anak papi juga!

RICHARD

Iya, iya dah! Gua urusin! Tuh anak kan udah SMP ye? Suruh sekolah di rumah aja dah. Lu
malu kaga sih kalo ambil rapot anak lu autis gitu?

TAMARA

Betul pi! Mami juga maluuuuuu iihh amit-amit deh! Masa orang kaya berkelas kayak kita
ini, anaknya kayak begitu???? Ya sudah! Pokoknya papi cari ya guru home schooling yang
bagus punya! Yang paling mahal kalo bisa! Kalo perlu, kau cari lah itu guru yang bule punya.
Kan kau punya kenalan banyak itu!

RICHARD

Oke! Fine, papi cari yang paling mahal. Kebetulan temen gua ada yang buka jasa home-
schooling! Nanti gua minta yang paling mahal. Ill be right back! (Pergi)

(Richard kembali lagi)

TAMARA
Loh? Kok kau balik pula? Macam mana lah kau itu? Katanya mau cari guru!

RICHARD

Iyeee, sabar dong! Itu lu liat dong! Taman depan rumah udah jelek begitu, kagak lu urusin??
Malu tauk diliat tetangga!

TAMARA

Lah, iya aku tau itu! Makanya aku sedang cari tukang desain taman yang modern, terkini,
terpercaya, tajam, setajam silet, biar enak dilihatnya.

RICHARD

Iye dah, gua serahin ke lu dah, pokoknya urusin tuh taman, jangan jelek kayak gitu. (Pergi)

TAMARA

Eh, eh, eh, tunggu sebentar! Enak saja kau asal pergi aja! Duitnya mana? Duitt!!

RICHARD

Iye, iye. Nih duitnya (mengeluarkan kartu).

TAMARA

Loh, loh, loh, loh. Papi ini bagaimana? Mami mau cari desainer taman, bukan main di
timezone!

RICHARD

Looh, mami ini gimanceeee sihhh? Ihhh,, sebel deh! Cubit nih! Ini kan jamannya udah
modern! Udah kagak jaman tuh pake duit kertas! Sekarang zamannya pake duit elektrik mi!

TAMARA

Ah! Ya sudah lah! Cape lah aku ngomong dengan kau! Cepat pergi sana cari guru yang
bagus!

RICHARD

Ya oke! Gue pergi ye! Byee!!

(Richard pergi, Tamara masih di dalam panggung sambil memandang kartu yang diberikan
Richard)

TAMARA

Ini gimana cara makenya?

ADEGAN 2
RIKA SEDANG BERMAIN DENGAN BONEKANYA. TIBA-TIBA MASUK TAMARA
DAN SEORANG PEREMPUAN BULE BERNAMA TUTI WULANDARI

TAMARA

Oh, jadi eloh guru homeschooling anak gueh! Eloh! Orang kayah bukanh loh!?

TUTI

Eeeuhh Ibu ini jangan macam-macam sama I. I ini adalah bule berpendidikan ya Jadi
you jangan macam-macam sama I. nanti I sembur,..

TAMARA

Iye, iye, iye. Terserah lu dah. Pokoknya, lu ajarin anak gua tuh ya biar jadi pinter, kaga autis
kayak sekarang! Udah ye, byee. Ohoohohohohohoo (pergi)

TUTI

(mendekati RIKA) Oke! Rika! Lets study!!

RICHARD MASUK KE DALAM PANGGUNG

RICHARD

Waw, jadi ini guru homeschooling anak ku. Wah, boleh juga ini. Bening kali itu wanita!
Ehehehehe! (Richard mendekati tuti dan mulai menggodanya)

SETANUS

Wah, wah, wah. Emang dasar gila ini keluarga! Kalian liat tuh! Si Richard! Masa udah
punya bini, udah punya anak, masih aja jelalatan ke mana-mana! Itu kan jatah gua!

BABAK 2

ADEGAN 1

TAMARA MASUK KE SEBUAH TOKO BUNGA MAHAL. TERDAPAT BANYAK


BUNGA.

TAMARA

Saya pilih yang itu, yang itu juga, eh, yang paling mahal yang mana? Oh iya saya ambil juga
itu! Aduh binggunng! Saya beli sama tokonya juga deh!

(masuk seorang laki-laki yang sangat ganteng dan keren bernama Carlo. Ia sedang menyiram
bunga)

TAMARA
Oke deh, bu. Makasih ya. Jadinya saya beli tokonya ya. Tolong bilangin sama yang punya.
byeeee. (Pegi keluar)

(Saat tamara akan lewat, Carlo berbalik badan sehingga mereka bertabrakan hingga terjatuh
terbalik-balik, kepalanya terbentur kaki pot, sehingga keluar darahnya. Perutnya tertusuk oleh
tombak sehingga ususnya pun keluar-keluar dan otaknya tersebar ke seluruh ruangan. Ia pun
berteriak minta tolong)

CARLO

Ah, maafkan saya nyonya. Apakah anda baik-baik saja?

TAMARA

Enak aja maaf maaf. Liat dong! Baju saya jadi. (melihat Carlo) Waww. (terpesona)

CARLO

(pasang pose sok ganteng) Ah saya betul-betul minta maaf nyonya. Saya tidak
bermaksud.

TAMARA

Aaah sudah-sudah tidak apa-apa. Saya juga kok yang salah. Perkenalkan, nama saya
tamara. Dan anda?

CARLO

Ah, iya. Perkenalkan! Nama saya Carlo. Saya adalah perancang taman dan pemilik toko
bunga ini.

TAMARA

Oh ya? Wahhh, kebetulan sekali! Ini pasti takdir! Saya juga sedang mencari perancang
taman untuk taman-taman di rumah saya. Bayarannya mahal loh! Anda mau berapa nol-nya,
sebutkan saja. Saya pasti bersedia bayar! Mau ya? Mau ya? Mau ya?

CARLO

Hmmm saya tertarik. Baiklah kalau begitu. Kapan saya bisa mulai bekerja?

TAMARA

Sekarang juga! Ayo, ayo, sekarang! Ikut saya pulang!

(TAMARA MENARIK CARLO KELUAR PANGGUNG)

ADEGAN 2
(RICHARD MENUNGGU DI DEPAN PINTU SAMBIL CELINGAK CELINGUK
MENCARI TUTI)

RICHARD

Kemana sih si seksi Tuti? Kan aku sudah tidak sabar menunggu untuk bertemu dengan
dirinya.

TUTI

Pagi Tuan. Maaf I terlambat datang. Tadi banjir dimana-mana sampai-sampai I harus pakai
celana pendek Tuan. Maaf ya celana panjang I basah semua soalnya.

RICHARD

Eh jangan panggil saya tuan. Panggil saja saya Ko Icad biar lebih akrab dan mesra.

TUTI

(Malu-malu) Aduh Tuan.. eh, Ko bisa aja. I jadi ga enak nih sama Ibu.

RICHARD

Sudahlah santai saja anggap saja suami sendiri.

TUTI

Wah koko bisa saja. Yasudah lah kalau dipaksa anggap suami sendiri. (mencolek-colek
Richard)

RICHARD

(Merangkul Tuti dari belakang) Ya sudah ayo masuk ke rumah.

DALAM RUMAH

RICHARD

Rika! Rika! Ayo kesini, gurumu sudah datang! Kok Rika nya dari tadi tidak muncul-muncul
juga sih! Coba kamu bangunin, Tut!

TUTI

Baiklah ko. Tapi kamarnya sebelah mana ya?

RICHARD

(Sambil menunjuk ke atas) Itu diatas, yang pintunya merah muda. Langsung masuk saja ya.

TUTI
Baiklah ko. I ga ditemenin nih? I takut jalan sendirian. Nanti ada yang toel I gimana ko? I
khawatir berat nih.

RICHARD

Ah masa begitu saja takut sih, Tut. Kamu mau menggoda saya ya? Yasudah sini koko
temenin sampai diatas ya. (menggandeng tangan Tuti)

TUTI

Ih koko kok ngegandeng tangan I sih? Kan gaenak kalau dilihat sama ibu.

RICHARD

Ah sudah tidak apa-apa. Ibu kan masih tidur di kamarnya.

TUTI

(Membuka pintu kamar Tuti) Wah, wah Tuti masih tidur ternyata, ko. Saya bangunkan ya?

RICHARD

Tidak usah, tidah usah, Tut. Biarkan saja dia tidur dulu supaya kita ada kesempatan.

TUTI

Kesempatan apa, ko?

RICHARD

Tentu saja kesempatan untuk mengenal 1 sama lain lebih dalam dong. Ohohohohoho.

TUTI

Ah koko bisa saja. I jadi tidak enak nih. Tapi kalau dipaksa yaudah deh.

(Richard dan Tuti bermesraan)

SETANUS

Rika! Rika bangun! Cepat bangun dan lihat apa yang dilakukan papimu!

RIKA

Aduh apaan sih orang lagi tidur kok diganggu ih nyebelin! (melempar boneka kearah
Setanus)

SETANUS

Aduh dikasih tahu malah ngelempar boneka! Rika hei bangun sekarang!

RIKA
Aah. Apaan sih? Hah papi dan miss tuti? Papi kok tumben masuk ke kamar Rika?

TUTI

Ya ampun!! Rika bangun! Bagaimana nih, ko?

RICHARD

Eh Rika sudah bangun yaa? Ini papi lagi wawancara pacar baru.. eh, guru baru kamu, Rik.
Kamu ga mau tidur lagi? Kalau ga main dulu gih sana di luar.

RIKA

Ya sudah deh, pi. (berjalan ke luar kamar). Papi ternyata selingkuh dengan Miss Tuti.
Mengapa papi begitu tega sama mami dan aku?

SETANUS

Sudahlah Rika, jangan bersedih lagi.

RIKA

Mengapa Papi tega? Mengapa? Ini tidak adil! TIDAK ADIL!

ADEGAN 3

TAMARA

Aduh Rika ngapain sih kamu pagi-pagi teriak sendiri! Berisik sekali! Mami kan lagi tidur!

RIKA

Maaf, Mi. Aku tidak akan mengulangi lagi, Mi.

TAMARA

Yasudahlah! Mami mau melihat-lihat taman saja!

(Di Taman)

CARLO

Tanaman-tanaman disini sangat indah dan menawan hati ya. Saya sangat senang mengurus
tanaman dirumah ini.

TAMARA

Tapi saya tidak kalah indah dan menawan dari tanaman-tanaman itu kan, Carlo?

CARLO
Ehh.. Ibu.. Selamat pagi, Bu. Ya tentu saja ibu yang paling menawan dan indah di bandingkan
dengan tanaman ini, Bu.

TAMARA

Ahh. Kamu bisa saja, Carlo. Saya kan jadi malu nih. Ohohohoho

CARLO

Lihat, Bu. Bunga-bunga Lily disini tersenyum melihat kecantikan ibu di pagi hari yang cerah
ini

TAMARA

Ohohohoho Carlo kamu romantis sekali sihh. Saya jadi ingat mantan saya yang dulu.
Namanya Kevin. Orangnya mirip sekali sama kamu tapi gantengan kamu sih.

CARLO

Ah, Ibu. Saya juga teringat dengan mantan saya yang dulu. Namanya Ramonasari. Anaknya
cantik, baik dan perhatian. Saya tidak pernah bisa melupakan dia. Tapi di hari pertama saat
saya melihat ibu.. Rasanya semua perasaan saya tertuju hanya pada ibu seorang. Rambut ibu,
mata ibu, dan senyuman ibu itu telah melelehkan hati saya yang telah lama beku karena
sakitnya cinta.

TAMARA

Oh.. Carlo. Oh.. Carlo.. Aku tak dapat berkata-kata lagi. Bibirku terdiam dan membisu.
Hatiku berbunga-bunga, berbalon-balon sampai terbang ke langit ke-7. Mataku hanya tertuju
padamu. Kata-kataku hanyalah untukmu. Tangan-tangan ini diciptakan hanya untukmu. Kaki-
kaki ini berjalan kearah mu. Dan hati ini hanya bisa tumbuh dengan cahaya cintamu.

CARLO

(bernyanyi sebuah lagu untuk Tamara)

SETANUS

Hey, Rika. Kemari! Lihat apa yang dilakukan oleh mamimu di taman!

RIKA

Aduh apaan sihh. Orang lagi makan! Sana-sana

SETANUS

Ihh anak ini sudah diberitahu malah menyebalkan. Cepat kemari!

RIKA
(Melihat ke taman) Yaampun! Mami! Mami ngapain manggil tukang ngamen!

SETANUS

Itu bukan pengamen! Itu desainer taman, Rik! Gimana sih kamu

RIKA

Ohhhh itu desainer taman. Kok dia nyanyi buat mami sih?

SETANUS

Si desainer itu sedang merayu mamimu tuh!

RIKA

Yaampun mami tega sekali sih! Papi selingkuh, mami selingkuh! Semua aja selingkuh! Ini
tidak adil! Mereka semua sempat-sempatnya bermesraan dengan orang lain sedangkan aku
tidak pernah mendapatkan kasih sayang dari mereka! Ini semua tidak adil sama sekali!! Aku
kan butuh kasih sayang.

SETANUS

Cup.. Cup.. Cup.. Sayang jangan menangis dong ah. Sini sini (mengelus kepala Rika)

ADEGAN 4

(DI MALL)

RICHARD

Tuti, nanti baju baru yang saya belikan dipakai ya untuk malam minggu nanti. Sekalian
kalung gelangnya dipakai. Sepatu barunya juga dipakai ya biar makin cantik dan seksi.
(cubit)

TUTI

Terima kasih banyak ya, Ko. Minggu depan beliin lagi ya. Biar bisa terus tampil cantik dan
seksi di depan koko.

RICHARD

Oh tenang saja, Tut. Uang di kantong koko kan tidak pernah berkurang. Apalagi untuk kamu.
Bulan saja akan kubelikan untukmu seorang, Tut.

TUTI

Koko baik banget sih. I jadi terharu sama kebaikan koko yang tiada henti.

(DARI UJUNG JALAN MUNCUL TAMARA DAN CARLO)


TAMARA

Kamu belom komen nih tentang baju aku yang sekarang.

CARLO

Warnanya bagus, cocok di badan kamu. Cuma kurang pendek saja.

TAMARA

Kalau kurang pendek, kita cari yang baru saja deh. Yuk ke butik langgananku! (menunjuk
kearah butik) Ehh.. itu kan papi! Siapa wanita itu! Itu Tuti kan! Ayo kita samperin sekarang!

CARLO

Lohh. Kamu kan sekarang juga lagi sama saya.

TAMARA

Tapi apaan tuh papi megang-megang Tuti. Dia juga bawa banyak belanjaan. Pasti dibeliin
sama papi! Mami ga terima! Ini ga adil! Mestinya papi yang beliin buat mami. (jalan
menghampiri papi)

RICHARD

Lohh.. Mami?!

TUTI

Lohh.. Ibu?!

TAMARA

Apaan loh loh loh? Ngapain lo berdua?! (menarik belanjaan Tuti)

RICHARD

Eehh mami.. apaan sih barang orang diambil-ambil!

TAMARA

Tuh kan! Papi beliin baju buat dia! Mami ga pernah papi beliin! Curang papi jahat. Terus papi
ngapain jalan sama dia? Harusnya kan dia ngajarin si mika! Eh rika!

RICHARD

Ih kan sekarang udah malem. Kasian kan Tuti kebanjiran! Bajunya habis semua! Makanya
papi beliin yang baru. Mami sendiri ngapain sama lelaki ini? Mami selingkuh ya! Apa sih
yang kurang dari papi?? Harta ada! Tampang ada! Tiap malem juga ada! Papi kurang apa!!

TAMARA
LOH! Papi sendiri juga selingkuh kan?! Iya betul! Emang papi harta ada, tampang juga ada!
Tapi papi ga pernah perhatian sama keluarga sendiri! Setiap hari, setiap jam, selalu ditinggal
kerja! Katering melulu diurusin!

RICHARD

Kayaknya kita emang udah ga cocok nih! Sekarang nyesel papi pernah nikah sama mami!
Udah anaknya autis gitu! Mendingan papi sama Tuti!

TAMARA

Oke! Fine! Mami juga mendingan sama Carlo aja! Huh!

CARLO

Sudah-sudah! Malu tau dilihat sama banyak orang! Lebih baik diselesaikan di rumah saja!

RICHARD

Hey, diam kamu tukang kebun! Jangan ikut campur ya!

TAMARA

Papi jangan sembarangan ya! Betul kata Carlo! Lebih baik kita pulang sekarang!

ADEGAN 5

SETTING DI RUMAH KELUARGA SADEWA. RICHARD DAN TAMARA TERUS


BERTENGKAR SAMBIL TUTI DAN CARLO BERUSAHA MELERAI. TIBA-TIBA
SETANUS MUNCUL

SETANUS

Hey, manusia-manusia! Kalian ini betul-betul egois! Tidak pernah memikirkan nasib orang
lain! Hanya memikirkan diri kalian sendiri! Kalian terus berusaha mencari kesenangan untuk
diri kalian sendiri! Sedangkan anak kalian menderita karena tidak pernah mendapat perhatian
dari kalian!

TAMARA DAN RICHARD

Aaahhhh!!!! Se.se.se.setan!!!!! Ampun!

SETANUS

Sebaiknya kalian cepat-cepat menemui anak kalian, sebelum semuanya terlambat!

RICHARD

Hey! Jangan macam-macam kamu! Memangnya kenapa si Rika?!

SETANUS
Makanya itu! Cepetan dong datengin si Rika!

(Tamara dan Richard pergi ke kamar untuk menemui Rika yang sedang terkapar di lantai)

RICHARD

Rika! Apa yang terjadi denganmu! Kenapa kamu nak???

TAMARA

Iya, sayang! Kenapa kamu?

SETANUS

Dia depresi karena kalian tidak pernah memerhatikannya. Karena itu iapun sakit. Tapi kalian
tetap saja tidak pernah memerhatikannya. Ini sungguh tidak adil baginya. Ia jadi sekarat
sekarang ini karena kalian!

RICHARD

Rika! Rika! Bertahanlah!

RIKA

(Dengan sekarat) Papa Mama meskipun papa mama ga pernah merhatiin aku, aku tetep
sayang sama papa dan mama. Tapi papa mama jangan berantem lagi ya Sekarang aku mau
tidur dulu ya.. dadahh maa dadah.. papa..

TAMARA

Rika! Rika! Bangun nak! Jangan tinggalin mama!

RICHARD

TIDAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKKKKKKK!!!
!!!!!!!!!!!!!

(semua freeze, kecuali Setanus)

SETANUS

Begitulah kisah dari keluarga yang malang ini. Kita bisa belajar banyak dari kisah ini. Tapi
yang paling utama adalah, untuk bersikap adil terhadap keluarga kita, terhadap sesama kita,
agar hidup kita menjadi lebih baik.

(Semua keluar panggung, tuti masuk)

TUTI

Mas! Terus I sama siapa mas?! MAS! TUNGGU MAS!


TAMAT