Anda di halaman 1dari 2

Lensa Tipis

Lensa adalah objek tembus pandang dengan dua permukaan pembias yang memiliki
sumbu utama berhimpit. Sumbu utama umum adalah sumbu utama lensa. Ketika sebuah lensa
dikelilingi udara, sinar membias dari udara ke lensa, menembus lensa, dan kemudian
dibiaskan kembali ke udara. Setiap pembiasan dapat mengubah arah perjalanan sinar.
Lensa yang menyebabkan sinar sejajar sumbu utama untuk mengumpul (biasanya)
disebut lensa konvergen. Sebaliknya, jika menyebarkan sinar, disebut lensa divergen.
Ketika sebuah objek diletakkan di depan lensa jenis apapun, sinar dari objek yang terbias ke
lensa maupun keluar dari lensa dapat menghasilkan bayangan objek.
Kita hanya akan membicarakan kasus khusus, yaitu lensa tipis, yaitu lensa di mana
bagian yang paling tebalnya relatif tipis terhadap jarak objek p, jarak bayangan i, dan jari-jari
kelengkungan r1 dan r2 dari dua permukaan lensa.
Sebuah lensa tipis mempunyai panjang fokus f. Selanjutnya, i dan p saling berhubungan
dengan persamaan :
1 1 1
= + (lensatipis )
f p i

Sama dengan persamaan yang kita miliki untuk cermin. Kita juga akan membuktikan bahwa
jika lensa tipis dengan indeks bias n dikelilingi oleh udara, panjang fokus f di berikan oleh :
1 1 1
f
=( n1 )(
r1 r2 )
( lensatipis diudara ) ,

Yang sering disebut persamaan pembuat lensa. Di sini r1 adalah jari-jari kelengkungan
permukaan lensa di dekat objek dan r2 adalah permukaan yang lain.

Bayangan dari Lensa Tipis


Seperti halnya cermin, kita menetukan jarak bayangan I bernilai positif jika bayangan itu
nyata dan negatif jika bayangan itu maya. Meskipun demikian, letak bayangan nyata dan
maya lensa berkebalikan dengan cermin.
bayangan nyata terbentuk pada sisi lensa yang berlawanan
dengan objek, dan bayangan maya terbentuk pada sisi yang
sama dengan objek.

(a) Bayangan nyata, terbalik I dibentuk oleh lensa


konvergen ketika objek O berada di luar titik fokus F1
(b) Bayangan I bersifat maya dan mempunyai orientasi (c) Lensa divergen membentuk bayangan maya I, yang
sama dengan O jika O di dalam titik fokus dengan orientasi yang sama dengan objek O, baik O di
dalam maupun di luar titik fokus lensa.

Contoh soal :
Seekor belalang hinggap di sepanjang sumbu utama sebuah lensa simetris tipis, 20 cm dari lensa. Pembesaran lateral
belalang yang dihasilkan lensa adalah m = -0,25, dan indeks bias bahan lensa adalah 1,65.
a. Tentukan jenis bayangan yang dihasilkan oleh lensa, jenis lensa, apakah objek (belalang) berada di dalam atau di
luar titik fokus, pada sisi lensa yang mana bayangan itu muncul, dan apakah bayangan itu terbalik.
Penyelesaian :
Ide kuncinya di sini adalah bahwa kita dapat menyebutkan banyak hal tentang lensa dan bayangan dari nilai m
yang diberikan. Dari nilai itu (m = -I/p), kita melihat bahwa
I = -mp = -0,25p.
Bahkan tanpa menyelesaikan perhitungan tersebut, kita dapat menjawab pertanyaan itu. Karena p positif, i pasti
positif. Itu berarti kita mempunyai lensa konvergen (satu-satunya yang menghasilkan bayangan nyata). Objek
harus berada di luar titik fokus (satu-satunya cara bayangan nyata dapat dihasilkan). Juga, bayangan itu terbalik
dan pada sisi lensa yang berlawanan dengan objek. (itulah cara lensa konvergen membentuk bayangan nyata).
b. Berapa dua jari-jari kelengkungan lensa?
Penyelesaian :
Ide kunci di sini adalah :
1. Karena lensa itu simetris, r1 (untuk permukaan di dekat objek) dan r2 mempunyai besaran yang sama r.
2. Karena lensa merupakan lensa konvergen, objek menghadap permukaan cembung pada sisi yang lebih dekat
sehingga r1 = +r. Demikian pula, objek menghadap permukaan cekung pada sisi yang lebih jauh sehingga
r2 = -r.
3. Kita dapat menghubungkan jari-jari kelengkungan ini dengan panjang fokus f melalui persamaan pembuat
lensa.
4. Kita dapat menghubungkan f dengan jarak objek p dan jarak bayangan i.
Kita tahu nilai p, tetapi kita tidak tahu nilai i. Maka titik awal kita adalah untuk menyelsaikan perhitungan i pada bagian (a) ;
kita mendapatkan i = (0,25) (20cm) = 5,0 cm.
1 1 1 1 1
Maka : = + = cm+ cm , dari mana kita dapat menemukan f = 4,0 cm. Maka r
f p i 20 5,0

= (0,65) (2) (4,0) = 5,2 cm.