Anda di halaman 1dari 17

Mengolah Buku Sama Dengan Fraud

PENGANTAR
Kecurangan laporan keuangan telah menerima banyak perhatian dari masyarakat,
pers, investor, masyarakat keuangan, dan regulator karena profil tinggi, kecurangan yang
meluas di perusahaan besar. Eksekutif perusahaan dihukum memasak buku dan, dalam
banyak kasus, dihukum penjara. Kegagalan bisnis baru dari perusahaan keuangan seperti
AIG, Lehman Brothers, Merrill Lynch, Bear Stearns, Freddie Mac, dan Fannie Mae telah
menyebabkan krisis pasar. Eksekutif dari perusahaan keuangan gagal tersebut murah hati
kompensasi untuk membuat penilaian yang buruk dan dalam beberapa kasus dugaan
keputusan kecurangan.Wajib Pajak membayar untuk kegiatan yang tidak etis dan tidak
kompeten dari perusahaan-perusahaan ini. Krisis ini mempengaruhi semua orang dalam
masyarakat, karena telah menghancurkan dana pensiun, dana pendidikan anak, dan investasi
lainnya. Bab ini menyajikan profil dari beberapa perusahaan yang diduga dan / atau dihukum
oleh Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) terlibat dalam kecurangan laporan keuangan, ulasan
laporan keuangan dugaan kasus kecurangan tersebut, dan menunjukkan bahwa memasak
buku menyebabkan kecurangan laporan keuangan, yang menghasilkan sebuah
kejahatan. Memang, Sarbanes-Oxley Act of 2002 (SOX) meningkatkan tanggung jawab baik
perdata maupun pidana bagi pelanggar hukum perusahaan.
Sebagai titik, pertimbangkan ZZZZ Best Barry Minkow, diri dijelaskan General
Motors dari pembersih karpet. Barry Minkow dibesarkan dalam bisnis pembersih karpet,
membantu ibunya mulai pada usia 9. Dengan 15, pada tahun 1981, ia mulai sendiri bisnis
pembersih karpet nya, ZZZZ terbaik. Pada usia 21, ZZZZ terbaik adalah perusahaan publik
dan Minkow secara pribadi senilai lebih dari $ 100 juta. 1 Faktor utama dalam mengambil
perusahaan publik adalah pendapatan dan keuntungan yang diperoleh dari konversi
perusahaan dari pembersih karpet untuk membangun restorasi, diduga untuk hasil
asuransi. Masalah dengan premis itu, bagaimanapun, adalah bahwa ZZZZ terbaik tidak
melakukan apapun restorasi asuransi. Pendapatan yang dilaporkan untuk restorasi asuransi
benar-benar fiktif dan dicapai melalui memasak buku. 2
MENGAPA KECURANGAN LAPORAN KEUANGAN TERJADI?
Kecurangan laporan keuangan terjadi karena berbagai macam alasan, termasuk ketika
motif menggabungkan dengan kesempatan.Kecurangan laporan keuangan dapat melayani
berbagai tujuan, termasuk:
Memperoleh kredit, pembiayaan jangka panjang, atau investasi modal tambahan
berdasarkan laporan keuangan yang menyesatkan
Mempertahankan atau menciptakan nilai saham yang menguntungkan
Menyembunyikan kekurangan dalam kinerja
Menyembunyikan transaksi bisnis yang tidak benar (misalnya, penjualan fiktif atau
aset disalahpahami)
Mengatasi kesulitan keuangan sementara (misalnya, arus kas tidak mencukupi,
keputusan bisnis yang tidak menguntungkan, menjaga prestise)

Manajemen juga dapat terlibat dalam kecurangan laporan keuangan untuk


memperoleh keuntungan pribadi dari berikut:

Peningkatan kompensasi melalui pendapatan dilaporkan lebih tinggi


Meningkatkan nilai dari holding pribadi saham perusahaan, seperti kompensasi
berbasis saham
Mengkonversi aset perusahaan untuk penggunaan pribadi
Memperoleh promosi atau mempertahankan posisi saat dalam perusahaan

Korporasi strategi untuk memenuhi atau melampaui analis perkiraan pendapatan


manajemen tekanan untuk mencapai target pendapatan. Manajer termotivasi atau, dalam
banyak kasus, dihargai ketika bonus mereka terikat ke laba yang dilaporkan, yang dapat
menyebabkan manajer untuk memilih prinsip akuntansi yang dapat mengakibatkan keliru
laba. Perusahaan lebih mungkin untuk terlibat dalam kecurangan laporan keuangan jika:

Skema akuntansi yang dipilih dianggap berada dalam satu set alternatif akuntansi
dapat diterima.
Ada motif kuat untuk melakukan kecurangan.
Ada kesempatan untuk mengeluarkan laporan keuangan kecurangan.

Motif dan kesempatan mungkin tidak memainkan peran penting jika skema
kecurangan tidak dipandang sebagai alternatif yang dapat diterima.
PROFIL DARI KECURANGAN LAPORAN KEUANGAN
Lima faktor interaktif menjelaskan ini profil tinggi kecurangan laporan keuangan: cooks,
recipes, incentives, monitoring, dan end results. Faktor-faktor ini dapat disingkat CRIME.

COOKS

Huruf pertama dalam CRIME kata singkatan cooks. Laporan kasus kecurangan
keuangan yang disajikan dalam pameran 3.1 dan hasil 1999 "COSO Laporan Pelaporan
Keuangan Kecurangan" mengungkapkan bahwa dalam banyak kasus (lebih dari 80 persen),
petugas chief executive (CEO) dan / atau petugas keuangan kepala (CFO ) yang terkait
dengan kecurangan laporan keuangan. 3Hampir semua kecurangan laporan keuangan terjadi
dengan partisipasi, dorongan, persetujuan, dan pengetahuan tim manajemen puncak,
termasuk CEO, CFO, presiden, bendahara, dan pengendali. Individu lain biasanya terlibat
dengan kecurangan laporan keuangan adalah eksekutif senior, dewan anggota direktur, wakil
presiden senior lainnya, dan auditor internal dan eksternal.
Kecurangan laporan keuangan telah menjadi fokus perhatian publik dalam beberapa
tahun terakhir karena kesalahan perusahaan di hampir semua sektor industri. Sebuah
konsensus dapat muncul bahwa kecurangan laporan keuangan lebih sering hasil dari tindakan
atau kelambanan, disengaja atau tidak disengaja, oleh tim manajemen puncak. Konsensus ini
telah digunakan sebagai dasar dan alasan untuk menahan pejabat perusahaan pribadi
bertanggung jawab untuk kejadian kecurangan laporan keuangan, tanggung jawab untuk
kerugian yang disebabkan, dan dikenakan denda serta potensi penahanan.
Beberapa ketentuan dari SOX dimaksudkan untuk menahan eksekutif senior dari
perusahaan publik yang lebih akuntabel dan bertanggung jawab untuk memproduksi laporan
keuangan yang handal, akurat, dan lengkap. Ketentuan ini mengharuskan:

CEO dan CFO mengesahkan akurasi dan kelengkapan laporan keuangan.


Manajemen bertanggung jawab atas efektivitas dari kedua desain dan operasi
pengendalian internal atas pelaporan keuangan.
Manajemen tidak mengambil tindakan apapun untuk menipu pengaruh, memaksa,
memanipulasi, atau menyesatkan auditor dalam melakukan audit atas laporan
keuangan.
Manajemen harus merekonsiliasi laporan pro forma dengan laporan keuangan.
Diskusi manajemen dan analisis (MD & A) bagian harus mendiskusikan dan
sepenuhnya mengungkapkan kritis estimasi akuntansi dan kebijakan akuntansi.
Eksekutif puncak kembali manfaat yang mereka terima apabila terbukti bahwa
mereka salah saji laporan keuangan perusahaan mereka diajukan dengan SEC.
Perusahaan segera mengungkapkan perdagangan saham insider.
Perusahaan melarang pinjaman kepada eksekutif senior dan direksi.

Implementasi yang tepat dari ketentuan ini dari SOX diharapkan untuk mempengaruhi
perilaku eksekutif senior perusahaan publik dan mendorong mereka untuk lebih teliti,
konservatif, dan skeptis terhadap laporan keuangan perusahaan mereka.

RECIPES

Huruf kedua di CRIME kata singkatan recipes. Temuan 1999 "COSO Laporan
Pelaporan Keuangan Kecurangan" menunjukkan bahwa sebagian besar kecurangan laporan
keuangan (sekitar 90 persen) yang terlibat manipulasi, perubahan, dan pemalsuan informasi
keuangan yang dilaporkan, dengan persentase kecil ( hampir 10 persen) yang melibatkan
penyalahgunaan aset. Skema kecurangan banyak dan sering melibatkan lebih dari satu teknik
untuk salah mengutarakan laporan keuangan. Melebih-lebihkan pendapatan dan aset
menyebabkan sebagian saji atau kecurangan laporan keuangan; sekitar 20 persen melibatkan
understatements kewajiban dan beban. 1999 Laporan COSO mengungkapkan bahwa lebih
dari setengah dari kasus kecurangan yang diduga telah dilakukan melalui pendapatan
melebih-lebihkan dengan merekam pendapatan prematur atau fictitiously. Skema pendapatan
kecurangan sering digunakan oleh perusahaan adalah sebagai berikut:

Transaksi penjualan tagihan-dan-terus


Perjanjian sisi pendapatan transaksi
penjualan bersyarat
Pengakuan yang tidak tepat penjualan konsinyasi penjualan selesai
pengiriman yang tidak sah
Cutoff tidak sah transaksi penjualan pada akhir periode pelaporan

Ini dan transaksi palsu lainnya akan diperiksa secara menyeluruh dalam Bab 5.
kecurangan laporan keuangan dapat berkisar dari melebih-lebihkan pendapatan dan aset
untuk mengecilkan kewajiban dan beban, yang biasanya dimulai dengan salah saji laporan
keuangan interim dan terus ke dalam laporan keuangan tahunan.
INSENTIF

Huruf ketiga dalam CRIME kata singkatan incentives dan menjelaskan motivasi
paling umum bagi perusahaan dan koki mereka untuk melakukan kecurangan laporan
keuangan. Insentif ekonomi yang khas dalam kasus kecurangan laporan keuangan, meskipun
motif-apakah lainnya psikotik, egosentris, atau ideologi-bisa berperan. Tekanan fiskal dan
rayuan untuk memenuhi perkiraan Wall Street adalah motif mendasar bagi perusahaan publik
untuk terlibat dalam kecurangan laporan keuangan.
Kecurangan laporan keuangan biasanya berkomitmen untuk berbagai luas alasan dan
termotivasi oleh banyak faktor. Penelitian sebelumnya 4 telah mengidentifikasi alasan ini
sebagai motivasi utama untuk kecurangan laporan keuangan:

Tujuan perusahaan bertemu dan tujuan


Mematuhi ketentuan-ketentuan pembiayaan
Menerima bonus kinerja yang berhubungan
Memperoleh pembiayaan atau yang lebih menguntungkan persyaratan baru pada
pembiayaan yang ada
Menarik investasi melalui penjualan saham
Mengungkapkan laba meningkat realistis per saham
Menghilangkan persepsi negatif pasar

Motivasi psikotik dilihat dalam hal "kriminal kebiasaan" dan tidak umum untuk
kecurangan laporan keuangan. Perilaku mereka dalam posisi tata kelola perusahaan
(misalnya, manajemen, eksekutif puncak, dan auditor) yang diteliti, dan dalam kebanyakan
kasus individu dengan motivasi psikotik tidak akan menahan pekerjaan-nya lama. Motivasi
egosentris adalah setiap tekanan untuk menipu mencapai prestise yang lebih pribadi. Jenis
motif dapat terlihat pada orang dengan perilaku agresif-jenis yang ingin mencapai otoritas
fungsional yang lebih tinggi dalam perusahaan. Motivasi ideologis terjadi ketika individu
didorong untuk berpikir bahwa perilaku atau tujuan mereka secara moral lebih unggul. Hal
ini dapat dilihat di eksekutif puncak agresif yang berusaha untuk menjadi pemimpin pasar
atau meningkatkan posisi pasar mereka di industri. Motif ekonomi memenuhi perkiraan
analis dan membuat Wall Street senang, ditambah dengan motif egosentris dan ideologis,
merupakan penyebab utama kecurangan laporan keuangan. Tentu saja, salah satu tantangan
yang dihadapi oleh mereka yang berusaha untuk mengidentifikasi aktivitas kecurangan
adalah bahwa karakteristik pribadi dari penipu sering cermin yang diharapkan CEO sukses,
pengusaha, dan profesional bisnis lainnya.
Insentif memberikan motivasi untuk terlibat dalam kecurangan laporan
keuangan. Badan teori, yang mendefinisikan hubungan antara prinsip-prinsip (pemilik) dan
agen (manajer), menunjukkan bahwa kehadiran konflik kepentingan antara tim manajemen
puncak dan pemegang saham dan kreditur merugikan mempengaruhi kualitas dan integritas
proses pelaporan keuangan dan meningkatkan probabilitas kecurangan laporan
keuangan. Studi empiris 5 mengidentifikasi kepemilikan saham dua dasar variabel-
manajemen dan kedekatan dengan batas-bahwa perjanjian utang mempengaruhi
kecenderungan manajemen untuk terlibat dalam kecurangan laporan keuangan. Studi ini
menunjukkan keselarasan tujuan antara manajemen dan pemegang saham dalam 0-5 persen
dan di atas 25 persen rentang kepemilikan saham manajemen. Namun, di kisaran 5 sampai 25
persen, perilaku oportunistik oleh manajemen diantisipasi, dan dengan demikian
kemungkinan laporan keuangan kecurangan meningkat.

MONITORING

Huruf keempat di CRIME kata singkatan monitoring. Tata kelola perusahaan yang
bertanggung jawab yang menetapkan nada di atas dengan menuntut pelaporan keuangan
berkualitas tinggi dan tidak menoleransi laporan keuangan salah saji adalah mekanisme
pemantauan proaktif yang paling penting untuk mencegah dan mendeteksi kecurangan
laporan keuangan. Mekanisme monitoring kedua yang paling penting adalah kehadiran
struktur pengendalian internal yang memadai dan efektif. Meskipun manajemen terutama
bertanggung jawab untuk merancang dan memelihara pengendalian internal, komite audit,
auditor internal, dan auditor eksternal harus memastikan bahwa pengendalian internal yang
memadai dan efektif dalam mencegah, mendeteksi, dan mengoreksi kecurangan laporan
keuangan dan harus menghilangkan, sebanyak mungkin, ruang bagi manajemen untuk
mengesampingkan kegiatan pengendalian. Komite audit dapat memainkan peran penting
dalam mengawasi integritas dan kualitas dari proses pelaporan keuangan dan efektivitas
struktur pengendalian intern. Perusahaan harus melihat komite audit sebagai fungsi
pengawasan nilai tambah dan bukan hanya window-dressing posisi untuk memenuhi
persyaratan baru dari SEC, Bursa Efek New York (NYSE), dan National Association of
Securities Dealers (NASD) untuk komite audit .
Pentingnya fungsi audit internal dan eksternal yang efektif dalam mencegah dan
mendeteksi kecurangan laporan keuangan didukung dalam literatur bisnis dan standar
otoritatif dan laporan (laporan Treadway, AICPA SAS tidak ada. 99). Auditor internal
dipandang sebagai garis pertahanan pertama terhadap kecurangan laporan keuangan. Auditor
eksternal secara tradisional telah bertanggung jawab untuk mendeteksi kecurangan laporan
keuangan. Perusahaan harus mempekerjakan auditor eksternal tangguh yang membantu
mereka mencegah dan mendeteksi kecurangan laporan keuangan daripada mereka yang
pernyataan manajemen stempel karet untuk mengumpulkan biaya untuk audit dan jasa
konsultasi lainnya. Proses pelaporan keuangan perusahaan publik harus mencakup
mekanisme monitoring. Mekanisme monitoring terdiri dari fungsi pengawasan langsung dari
dewan direksi, komite audit, auditor eksternal, dan badan pengatur; dan fungsi pengawasan
tidak langsung oleh orang-orang yang mengikuti perusahaan dalam peran pemilik / investor
sebagai perantara, seperti analis, investor institusi, dan bankir investasi. Gatekeeper
perusahaan, termasuk direksi, auditor, dan penasihat hukum, yang bertanggung jawab untuk
menegakkan mekanisme pemantauan.Pemantauan dapat menciptakan lingkungan yang
mengurangi kemungkinan kecurangan laporan keuangan. Luasnya pemantauan dalam proses
pelaporan keuangan harus berkorelasi negatif dengan kemungkinan terjadinya kecurangan
laporan keuangan akan.Dewan direksi dan komite audit perwakilannya bertanggung jawab
untuk mengawasi integritas dan kualitas dari proses pelaporan keuangan dalam memberikan
laporan keuangan yang handal, relevan, dan berguna.

END RESULTS

Huruf terakhir di CRIME kata singkatan hasil akhir. Konsekuensi yang terkait dengan
kecurangan laporan keuangan dapat parah.Konsekuensi permusuhan biasanya berkisar dari
pengajuan untuk Bab 11 kebangkrutan (36 persen dugaan kecurangan) untuk mengubah
pemilik (15 persen), delisting oleh bursa saham nasional (21 persen), dan penurunan
substansial dalam nilai saham (58 persen). Eksekutif puncak yang terlibat dalam memasak
buku sering menderita konsekuensi pribadi:

Kehilangan nilai kompensasi berbasis saham mereka


Dipaksa untuk mengundurkan diri atau dipecat (sekitar 30 persen dari eksekutif
puncak)
Yang dilarang oleh SEC dari menjabat sebagai pejabat atau direktur dari perusahaan
lain publik
Menjadi sanksi denda atau hukuman penjara

Auditor independen yang terlibat dalam kecurangan laporan keuangan juga sering
menderita konsekuensi pribadi dan profesional. Misalnya, dalam kasus Pengelolaan Limbah
kecurangan laporan keuangan, empat dari mitra Arthur Andersen yang terkait dengan audit
perusahaan dilarang berlatih sebelum SEC untuk beberapa periode waktu mulai dari satu
tahun hingga lima tahun, dan mereka dibayar $ 120.000 dalam negeri denda. Selain itu,
Arthur Andersen didenda $ 7 juta untuk menandatangani off pada laporan keuangan
Pengelolaan Sampah yang meningkat pendapatannya lebih dari $ 1 miliar selama empat
tahun.
Insiden yang dilaporkan kecurangan laporan keuangan (Enron, WorldCom)
membuktikan bahwa perusahaan yang bergerak di bidang dan / atau terbukti melakukan
kecurangan laporan keuangan biasanya membayar konsekuensi tinggi untuk tindakan ilegal
mereka karena legitimasi mereka ditantang dan pendanaan mereka dalam memperoleh
sumber daya yang lebih sulit dan mahal dan sering bangkrut. Diperkirakan bahwa baru-baru
ini krisis subprime mortgage dan mengakibatkan krisis ekonomi global yang disebabkan oleh
penyimpangan perusahaan biaya lebih dari $ 1,5 triliun. Mengingat biaya tinggi yang terkait
dengan kecurangan laporan keuangan dan bahkan oleh kegiatan kecurangan pelaporan
keuangan tidak berhasil, keputusan oleh perusahaan untuk terlibat dalam kegiatan tersebut
harus dibenarkan oleh motif kuat yang memaksa perusahaan untuk berperilaku secara ilegal.
SOX telah memberikan hukuman pidana dan perdata yang lebih berat bagi pelanggar
hukum perusahaan dan mereka yang melanggar undang-undang sekuritas, hukuman yang
dimaksudkan untuk melindungi investor. Reformasi pemerintah perusahaan, termasuk SOX,
didirikan sebagai tanggapan terhadap ruam skandal keuangan pada pergantian abad kedua
puluh satu, telah menyebabkan perubahan budaya di perusahaan Amerika dalam hal
mengurangi penyimpangan perusahaan dan akuntansi kecurangan. Investor, terutama investor
institusi, lebih terlibat dan diberdayakan untuk mempengaruhi perilaku ruang rapat dan
tindakan melalui pernyataan proxy mereka. Anggota parlemen dan regulator lebih sensitif
terhadap kebutuhan investor dan bertanggung jawab untuk membawa tindakan penegakan
hukum terhadap pelaku kejahatan korporasi. The "tatanan dunia baru" untuk meningkatkan
pengawasan oleh investor dan dewan perusahaan telah menciptakan budaya sehat mengelola
perusahaan untuk kinerja yang berkelanjutan dan pertumbuhan jangka panjang daripada
mengelola angka dan memasak buku untuk keuntungan jangka pendek. Keserakahan
korporasi dan akuntansi meragukan skema belum tentu pidana; jaksa harus menunjukkan
bahwa kesalahan perusahaan dan pelanggaran hukum yang dilakukan dengan maksud untuk
menyesatkan dan investor bahaya.

WASTE MANAGEMENT, INC .: ANALISIS KECURANGAN LAPORAN


KEUANGAN
Pada bagian ini, kasus kecurangan laporan keuangan yang nyata dianalisis dalam
terang dari lima faktor kecurangan interaktif: koki, resep, insentif, hasil monitoring, dan akhir
(CRIME), seperti yang digambarkan dalam pameran 3.3. Kasus kecurangan 1990 landmark
ini adalah:

Terbesar yang pernah penalti perdata terhadap perusahaan, dalam hal ini Arthur
Andersen, sebelumnya salah satu "Big Five," perusahaan akuntansi
Perintah antikecurangan pertama dalam lebih dari 20 tahun
Penyajian kembali terbesar pendapatan kecurangan yang dilaporkan oleh sebuah
perusahaan di Amerika Serikat sejarah

Kasus ini melibatkan tuduhan kecurangan laporan keuangan awalnya menarik


perhatian analis pada tahun 1997 ketika CEO perusahaan berhenti setelah tiga bulan. Analis
menyimpulkan bahwa CEO berangkat mungkin telah menemukan masalah akuntansi. SEC
mulai memeriksa buku Manajemen Limbah pada November 1997, ketika perusahaan
mengumumkan bahwa perubahan metode akuntansi akan berakibat pada hilangnya $
1.200.000.000 dan mengurangi laba ditahan yang dilaporkan sebesar $ 1 miliar yang tercatat
selama lima tahun sebelumnya. Arthur Andersen telah mengaudit Jasa Pengelolaan Limbah
sejak tahun 1971, sebelum perusahaan penghapusan sampah go public. Pada tahun 1992,
auditor di Andersen menemukan bukti yang menunjukkan bahwa salah klien
mereka menyatakan pajak, asuransi, dan biaya yang ditangguhkan oleh $ 93.500.000, tetapi
Pengelolaan Limbah menolak untuk menyajikan kembali laporan keuangan untuk
memperbaiki kesalahan. Pada tahun 1993, auditor didokumentasikan lain saji $ 128.000.000
yang akan mengurangi pendapatan dari operasi yang dilanjutkan oleh 12 persen.Namun
demikian, Andersen menyimpulkan bahwa salah saji yang tidak material membutuhkan
pengungkapan. Pada tahun 1995, auditor dianggap lain saji $ 160.000.000 menjadi
immaterial dan pengungkapan demikian tidak penjamin terhadap laporan keuangan. Antara
1992 dan 1996, Pengelolaan Limbah terus terlibat dalam $ 1,4 miliar pada kecurangan
laporan keuangan.
Pelajaran penting yang harus dipelajari dari kasus akuntansi landmark dan kecurangan
audit ini adalah kecurangan laporan keuangan sama KEJAHATAN. Para juru masak adalah
tim manajemen puncak, termasuk direktur keuangan dan kepala akuntansi, di Penanganan
Sampah yang berkolusi dengan empat mitra dari Andersen. Resep itu berlebihan dari
pendapatan dan biaya tersembunyi selama lima tahun, menyebabkan salah saji dalam laporan
keuangan audit yang diterbitkan. Ada beberapa insentif untuk klien dan auditor untuk terlibat
dalam kecurangan laporan keuangan:

Manajemen mengalami tekanan untuk memenuhi ekspektasi laba 'dan membuat Wall
Street bahagia.
Auditor juga di bawah tekanan untuk mempertahankan klien mereka dengan
mengorbankan mengorbankan perilaku etis dan tanggung jawab profesional.
Andersen dianggap Pengelolaan Sampah klien "permata mahkota" dan gagal untuk
berdiri dengan tekanan manajemen untuk mengungkapkan salah saji ditemukan dalam
laporan keuangan selama beberapa tahun.

Konflik kepentingan antara tim manajemen atas Pengelolaan Limbah dan auditor dari
Andersen juga ada:

Setiap kepala keuangan dan kepala akuntansi dalam sejarah Manajemen Limbah
sebelumnya bekerja sebagai auditor di Andersen.
Selama beberapa tahun, Andersen ditagih Pengelolaan Sampah biaya lebih untuk
layanan konsultasi manajemen daripada untuk jasa audit ($ 11.800.000 untuk layanan
lainnya dibandingkan $ 7,5 juta untuk audit).
Afiliasi Andersen ditagih Pengelolaan Limbah tambahan $ 6 juta untuk jasa
konsultasi.
Kompensasi mitra utama Andersen pada audit Pengelolaan Sampah itu sebagian
didasarkan pada jumlah uang Andersen ditagih Pengelolaan Sampah untuk layanan
nonaudit.

Pemantauan dalam skema kecurangan formula ini mengacu pada kurangnya


keberadaan tata kelola perusahaan yang bertanggung jawab dalam memantau fungsi
manajemen untuk penyajian laporan keuangan sesuai dengan GAAP. Tidak adanya fungsi
pengawasan oleh komite audit Pengelolaan Sampah, ditambah dengan pemantauan yang
tidak efektif dari tim manajemen puncak oleh dewan direksi dan struktur pengendalian
internal yang tidak memadai dan tidak efektif dalam mencegah, mendeteksi, dan mengoreksi
kecurangan laporan keuangan, mungkin signifikan kontribusi faktor salah saji dan kegagalan
audit. Hasil akhir dari kecurangan laporan keuangan yang dilakukan oleh Manajemen Limbah
mengakibatkan hasil ini:

Sebuah class action pemegang saham di Chicago biaya perusahaan dan auditor yang,
Andersen, total gabungan sebesar $ 220 juta di mana Andersen dibayar $ 75 juta.
Manajemen limbah mengambil total $ 3540000000 dalam biaya dan menulis-downs
pada tahun 1997 ketika praktik akuntansi kecurangan pada awalnya ditemukan.
harga saham Pengelolaan Limbah jatuh secara substansial atas penemuan dan
pengumuman kecurangan laporan keuangan.
Tim manajemen puncak di Penanganan Sampah, termasuk kepala keuangan dan
petugas akuntansi kepala, dipaksa untuk mengundurkan diri.
Sebuah perjanjian penyelesaian diajukan dalam gugatan tertunda di pengadilan
federal di Boston.
SEC telah mengeluarkan aturan dalam melaksanakan ketentuan SOX di pengadaan
pembatasan pada layanan konsultasi yang dapat ditawarkan untuk mengaudit klien.
Auditor di Andersen didakwa dengan "sengaja dan sembrono" menerbitkan laporan
audit yang salah dan menyesatkan selama beberapa tahun.
Auditor menyetujui perintah kecurangan, perintah antikecurangan pertama dalam
lebih dari 20 tahun terhadap perusahaan akuntansi Big Five.
Salah satu mantan dan tiga mitra saat Andersen dilarang selama beberapa tahun dari
audit perusahaan AS diperdagangkan secara publik.
Andersen membayar rekor denda $ 7 juta, yang merupakan terbesar penalti pernah
perdata terhadap kantor akuntan Big Five.
Tiga dari mitra berbasis di Chicago Andersen saat ini dan mantan didenda total $
120.000 dalam gugatan perdata.

APLIKASI ANTIFRAUD UNTUK PRAKTEK


ORGANISASI DIRI PENILAIAN

Pervasiveness kecurangan laporan keuangan oleh perusahaan high-profile mendorong


perusahaan publik untuk mengambil peran proaktif dengan membentuk strategi untuk
mencegah dan mendeteksi kecurangan tersebut. strategi pencegahan kecurangan perusahaan
dan deteksi harus dikembangkan untuk menumbuhkan kualitas, integritas, dan keandalan dari
proses pelaporan keuangan. Strategi ini harus mencakup:

Target penilaian risiko fraud. Penilaian risiko fraud harus dilakukan baik secara
berkala dan terus menerus. Perusahaan harus mempertimbangkan dan menerapkan
ulasan kecurangan kerentanan berdasarkan industri mereka, lingkungan yang
kompetitif, dan karakteristik operasional. Selanjutnya, perusahaan harus menetapkan
peluang whistle-blowing dan menggunakan teknik akuntansi forensik proaktif untuk
mendeteksi dan menyelidiki tuduhan kecurangan laporan keuangan.
Ulasan gamesmanship. Sebuah tinjauan gamesmanship adalah penilaian yang
komprehensif dari filosofi manajemen tim top, sikap, gaya operasi, keputusan,
tindakan, keyakinan, dan nilai-nilai etika yang berkaitan dengan proses pelaporan
keuangan. Hal ini juga review terus-menerus hubungan pelaporan keuangan
manajemen dengan analis keamanan, auditor internal, auditor eksternal, dewan
direksi, dan komite audit. Sebuah tinjauan gamesmanship berkala dapat meningkatkan
kualitas pelaporan keuangan dengan mencegah dan mengurangi kemungkinan kolusi
antara laporan keuangan pelaku kecurangan. Gamesmanship dan pengaruhnya
terhadap risiko kecurangan laporan keuangan diperiksa lebih hati-hati dalam Bab 9.
Program pencegahan kecurangan. Perusahaan harus mengembangkan program
pencegahan fraud; menetapkan kebijakan dan prosedur yang
tepat; mengkomunikasikan kebijakan dan prosedur kecurangan kepada semua orang
dalam perusahaan itu; menegakkan kepatuhan dengan kebijakan; dan secara berkala
menilai efektivitas mereka dalam mencegah dan mendeteksi kecurangan laporan
keuangan.
Prosedur penegakan hukum. SEC menyatakan bahwa memerangi kecurangan
laporan keuangan oleh perusahaan publik adalah prioritas pertama. Meskipun
demikian, SEC telah dikritik karena inefficacy dalam penemuan awal kecurangan
laporan keuangan terakhir sehubungan dengan Madoff, Satyam, dan Stanford
Financial.

MEMAHAMI HUKUM, KECURANGAN PEMERIKSAAN, DAN


FORENSIK KEUANGAN
Kecurangan dapat dituntut secara pidana atau perdata. Selanjutnya, hampir semua
sengketa antara pihak seperti individu, bisnis, organisasi, dan lembaga pemerintah dapat
dikejar di pengadilan sipil. Kapan masalah hukum melibatkan klaim aktivitas kecurangan,
penguji kecurangan dan akuntan forensik dapat memainkan peran penting dalam menyelidiki
dan menyelesaikan isu-isu tersebut. masalah hukum yang melibatkan "uang" sengketa
memberikan kesempatan untuk terlibat profesional forensik keuangan yang
berkualitas. Apakah ini berarti bahwa orang-orang yang dibebankan dengan tanggung jawab
untuk mendeteksi, menyelidiki, dan menyelesaikan pelanggaran keuangan serta perselisihan
perlu memahami sesuatu tentang lingkungan hukum. Sementara pertanyaan hukum harus
ditangguhkan nasihat, memahami lanskap sangat membantu. Wilayah primer meliputi:

Definisi dasar dari forensik keuangan


Hak-hak individu
Kemungkinan penyebab
Aturan bukti pelanggaran hukum umum selain kecurangan

Definisi dasar dari Forensik Keuangan

Dalam arti yang paling dasar, forensik keuangan adalah persimpangan antara hukum
dan daerah yang melibatkan keahlian keuangan: Akuntansi, ekonomi, dan keuangan adalah
yang paling umum, tetapi masalah juga dapat melibatkan pemasaran, sistem informasi, dan
manajemen. Di bawah hukum umum, kecurangan mencakup empat elemen penting:

Sebuah pernyataan palsu materi (tindakan)


Pengetahuan bahwa pernyataan itu palsu ketika diucapkan (maksud dan
penyembunyian)
Ketergantungan pada pernyataan palsu oleh korban (maksud dan penyembunyian)
Kerusakan akibat ketergantungan korban pada pernyataan palsu (konversi atau
manfaat dalam mendukung pelaku)

Hak Individu

Umumnya, individu memiliki hak jauh lebih sedikit sebagai karyawan dari sebagai
warga negara. Misalnya, sebagai karyawan, seorang individu memiliki kewajiban untuk
bekerja sama dengan majikan atau dikenakan pemecatan. hak-hak lainnya dapat diberikan
kepada karyawan sebagaimana diatur dalam kontrak kerja dan perjanjian kerja bersama.
Wawancara Seorang karyawan atau hak diduga individu untuk menghindari memberatkan
diri sendiri berlaku untuk pengusaha, peneliti, dan aparat penegak hukum. Namun, seorang
karyawan yang menolak untuk bekerja sama selama wawancara sementara menyerukan
Amandemen Kelima dapat dikenakan pemutusan. Masalah kedua muncul dengan
diwawancarai sehubungan dengan Perubahan Keenam, di mana karyawan berhak untuk
nasihat. Selama entitas nonpublik sedang melakukan wawancara, seorang karyawan tidak
memiliki hak untuk didampingi pengacara, juga tidak karyawan memiliki hak berkonsultasi
dengan pengacara sebelum wawancara. Namun, karyawan mempertahankan hak untuk
berkonsultasi dengan pengacara jika dia meminta untuk melakukannya.

Pencarian Perubahan Keempat melindungi individu terhadap pencarian tidak masuk akal dan
kejang. Pencarian tidak masuk akal dan kejang terlarang. Sebuah pencarian kerja dianggap
wajar dalam dua keadaan:

pencarian harus dibenarkan di awal karena kemungkinan untuk mengungkapkan bukti


kesalahan yang berhubungan dengan pekerjaan. Persyaratan menyiratkan bahwa
kecurigaan yang jelas ada berdasarkan tinjauan awal bukti.
pencarian adalah diperlukan untuk memajukan penyelidikan. Contoh dari konsep ini
adalah bahwa penyidik akan dapat memperoleh file yang merupakan bagian yang
diharuskan dari penyelidikan. Persyaratan menyiratkan bahwa pencarian adalah
mungkin untuk mengungkapkan informasi terkait dengan penyelidikan.

Dengan asumsi bahwa pencarian adalah wajar, berdasarkan kriteria ini, ruang lingkup
pencarian harus ada lebih luas daripada yang diperlukan untuk melayani sah, tujuan yang
berhubungan dengan pekerjaan organisasi. penyidik mungkin sebenarnya tidak memiliki
keterbatasan pencarian jika karyawan tidak memiliki ekspektasi yang wajar dari privasi di
tempat yang akan dicari.
Surveillance teknik surveilans termasuk pengawasan elektronik dan audio dan video
monitoring dan merekam. Surveillance adalah sulit daripada wawancara dan
pencarian. Untuk alasan ini, pengacara harus dikonsultasikan ketika pengawasan yang
dimaksud.
Pengosongan pelaku kesalahan Diduga dari Pekerjaan Sangat disarankan agar pengusaha
mendokumentasikan "tujuan baik" untuk pemutusan dalam file personil karyawan. Beberapa
pertimbangan dari tujuan baik adalah:

perilaku karyawan terhadap kebijakan tertulis.


perilaku karyawan dibuat untuk operasi bisnis yang tidak aman atau tidak efisien.
perusahaan menyelesaikan penyelidikan yang wajar untuk memastikan bahwa
tindakan jahat itu dilakukan oleh karyawan dan memiliki bukti untuk mendukung
klaim seperti itu.
Penyelidikan yang adil serta obyektif dan bukti menyarankan penghapusan tersangka
alternatif.
terminasi itu diskriminatif, yang berarti bahwa semua orang melakukan tindakan
semacam itu berada atau akan dikenakan hukuman yang sama (misalnya, terminasi).
"Hukuman sesuai kejahatan," yang berarti bahwa hukuman adalah wajar mengingat
sifat pelanggaran.

Kemungkinan penyebab

kemungkinan penyebab adalah standar yang penegak hukum dapat melakukan


penahanan, melakukan pencarian pribadi atau properti, atau mendapatkan surat
perintah. Istilah ini juga mengacu pada standar yang digunakan oleh juri agung ketika mereka
percaya bahwa kejahatan telah dilakukan. Perubahan Keempat menyatakan bahwa "hak
rakyat untuk menjadi aman di mereka orang, rumah, kertas, dan efek, terhadap pencarian
tidak masuk akal dan kejang, tidak akan dilanggar, dan tidak ada Waran menerbitkan, tapi
setelah kemungkinan penyebab, didukung oleh Sumpah atau penegasan, dan khususnya
menggambarkan tempat yang akan dicari, dan orang-orang atau hal yang harus disita.
" Meskipun ungkapan ini, ambang batas untuk kemungkinan penyebab tidak setinggi yang
diharapkan. Tantangan dan di mana kemungkinan penyebab datang ke dalam bermain adalah
masalah bagaimana untuk mendapatkan dokumen yang diperlukan (yaitu, bukti dokumenter
fisik). Umumnya, peneliti dapat memperoleh dokumen menggunakan tiga pendekatan:
persetujuan sukarela, panggilan pengadilan, dan surat perintah penggeledahan.
Dengan persetujuan sukarela atau dengan surat perintah pengadilan, penyidik
bergantung pada penerima somasi untuk menentukan dokumen jatuh di bawah rincian
khususnya somasi ini. Sebaliknya, surat perintah memungkinkan pemegang surat perintah
tersebut (dan tidak tersangka dan nya penasihat hukum) untuk menentukan dokumen yang
relevan dan harus diproduksi.

Aturan Bukti

Tanpa bukti, tidak ada bukti; tanpa bukti, tidak ada keyakinan. Dalam dunia
kecurangan dan akuntansi forensik, kebenaran harus didasarkan pada bukti. pengambilan
keputusan berbasis bukti adalah yang terpenting. Bukti sesuatu secara hukum diajukan di
persidangan untuk membuktikan anggapan dan yang bisa meyakinkan juri. Ini adalah segala
sesuatu yang dapat dirasakan oleh panca indera: penglihatan, pendengaran, rasa, sentuhan,
dan bau. Selanjutnya, dalam rangka untuk disajikan, bukti harus relevan, artinya cenderung
berdampak pada kepercayaan dari orang-orang yang itu disajikan.
Aturan bukti juga menangani masalah rantai tahanan. Lacak balak mengacu pada
orang-orang yang memiliki kepemilikan bukti yang dimaksud dan apa yang mereka lakukan
dengan itu. Pada dasarnya, profesional kecurangan dan akuntan forensik harus mampu
membangun asal-usul bukti dan bahwa itu belum diubah sebagai hasil dari penyelidikan atau
melalui kemungkinan korupsi karena para peneliti telah kehilangan kendali itu. Tutup
pemantauan semua bukti fisik penting dalam penyelidikan kecurangan.

Pelanggaran hukum umum lainnya dari Kecurangan

Dalam kasus Qwest, meskipun dugaan melakukan kecurangan, CEO Nacchio tidak
terbukti melakukan kecurangan tapi insider trading. Martha Stewart dan Arthur Andersen
didakwa pada obstruksi biaya keadilan. Jaksa federal dan negara akan mengejar mereka
pelanggaran hukum yang terbaik didukung oleh bukti-bukti dan dapat dijelaskan dan
dipahami oleh juri. Selain kecurangan, insider trading, dan obstruksi keadilan, beberapa
undang-undang lain yang jaksa sering mengejar meliputi:

kecurangan e-mail
kecurangan kawat
kecurangan pajak
kecurangan sekuritas
Pencucian uang
Konspirasi
Pemerasan Pengaruh dan Corrupt Organizations Act (RICO)
USA Patriot Act
Kerahasiaan Undang-Undang Bank
Sarbanes-Oxley Act